Anda di halaman 1dari 58

UJI EFEK EKSTRAK ETANOL 70% BUAH BELIMBING WULUH (Averrhoa bilimbi L.

) TERHADAP KADAR GLUKOSA DARAH TIKUS PUTIH JANTAN GALUR WISTAR

SKRIPSI Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan Mencapai Derajat Sarjana Kedokteran

Diajukan Oleh : MULYADIN J 500 080 079

Kepada : FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SURAKARTA 2012

SKRIPSI UJI EFEK EKSTRAK ETANOL 70% BUAH BELIMBING WULUH (Averrhoa bilimbi L.) TERHADAP KADAR GLUKOSA DARAH TIKUS PUTIH JANTAN GALUR WISTAR Yang diajukan Oleh : MULYADIN J500080079

Telah disetujui dan dipertahankan di hadapan dewan penguji skripsi Fakultas Kedokteran Universitas Muhammadiyah Surakarta, Pada hari Sabtu, tanggal 21 Januari 2012

Penguji Nama NIK

: Dr. Muhtadi, M.Sc : 761

(.......................................)

Pembimbing Utama Nama : dr. EM. Sutrisna, M.Kes NIK : 919 Pembimbing Pendamping Nama : dr. Sahilah Ermawati NIK : 1240

(........................................)

(........................................)

Dekan FK UMS

Prof. Dr. Bambang Soebagyo, dr., Sp.A (K) NIK. 300.1234

ii

PERNYATAAN

Dengan ini saya menyatakan bahwa dalam skripsi ini tidak terdapat karya yang pernah diajukan untuk memperoleh gelar kesarjanaan di suatu Perguruan Tinggi, sepanjang pengetahuan saya tidak terdapat karya atau pendapat yang pernah ditulis atau diterbitkan oleh orang lain, kecuali dalam naskah ini dan disebutkan dalam pustaka.

Surakarta, 10 Januari 2012

Mulyadin

iii

KATA PENGANTAR Assalamualaikum wr.wb. Alhamdulillah, puji syukur penulis panjatkan kepada Allah SWT atas segala nikmat, karunia, rahmat, dan hidayahNya, sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi ini. Shalawat dan salam semoga tetap tercurahkan pada Nabi Muhammad SAW beserta para pengikutnya. Skripsi ini berjudul Uji efek ekstrak etanol 70% buah belimbing wuluh (Averrhoa bilimbi L.) terhadap kadar glukosa darah tikus putih jantan galur wistar yang disusun demi memenuhi sebagian syarat untuk memperoleh derajat Sarjana Kedokteran Universitas Muhammadiyah Surakarta. Saya harapkan skripsi ini dapat menambah khasanah ilmu pengetahuan pada umumnya dan pengobatan herbal pada khususnya. Keberhasilan penyelesaian skripsi ini tidak terlepas dari doa dan dukungan berbagai pihak. Maka pada kesempatan ini penulis ingin menyampaikan rasa terima kasih yang tulus kepada : 1. Prof. Dr. Bambang Subagyo, dr. Sp.A (K), selaku Dekan Fakultas Kedokteran Universitas Muhammadiyah Surakarta. 2. 3. dr. Moch Shoim Dasuki, M. Kes selaku ketua tim skripsi. dr. EM. Sutrisna, M. Kes, selaku dosen pembimbing I yang telah

meluangkan waktu untuk memberikan bimbingan, saran dan masukan dalam penyusunan skripsi ini. 4. dr. Sahilah Ermawati, selaku dosen pembimbing II yang telah memberikan saran, kritik dan dukungan dalam penyusunan skripsi ini. 5. Dr. Muhtadi, M.Sc, yang telah meluangkan waktu sebagai penguji dan memberikan saran serta kritik untuk skripsi ini. 6. 7. Orang tua saya yang selalu mengerti dan mendoakan penulis. Terima kasih. Orang yang selalu ada untuk memotivasi, selalu memberi dukungan, kritik, dan saran serta bantuan kepada penulis. Terimakasih atas kesabaran dan ketulusannya untuk senantiasa mendampingi penulis.

iv

8.

Teman-teman satu bimbingan : Mioz, Riza, Iwan, Ira atas saran, kritik dan bantuan dalam penyusunan skripsi ini.

9.

Teman-teman angkatan 2008 yang tidak bisa penulis sebutkan satu-persatu.

10. Perpustakaan Pusat UMS, FK UMS, dan FK UNS, dimana penulis banyak menimba ilmu. 11. Semua pihak yang telah membantu dalam penyusunan skripsi ini. Penulis menyadari atas segala kekurangan skripsi ini, oleh karena itu penulis sangat mengharapkan kritik dan saran membangun untuk kesempurnaan skripsi ini. Semoga penelitian ini bermanfaat untuk semuanya.

Surakarta, Januari 2012

Penulis

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL... ................................................................................................... LEMBAR PERSETUJUAN ............................................................................................ PERNYATAAN .......... ................................................................................................... KATA PENGANTAR. ................................................................................................... DAFTAR ISI ................................................................................................................... DAFTAR TABEL ........................................................................................................... DAFTAR LAMPIRAN ................................................................................................... ABSTRAK ...................................................................................................................... ABSTRACT.................................................................................................................... BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah .......................................................................... B. Perumusan Masalah................................................................................. C. Tujuan Penelitian..................................................................................... D. Manfaat Penelitian................................................................................... BAB II LANDASAN TEORI A. Tinjauan Pustaka ..................................................................................... 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Belimbing Wuluh ............................................................................. Diabetes Melitus ............................................................................... Obat Antidiabetes ............................................................................. Ekstrak dan Ekstraksi ....................................................................... Uji Efek Antidiabetes ...................................................................... Aloksan............................................................................................ Glibenklamid ....................................................................................

i ii iii iv vi viii ix x xi

1 2 3 3

4 4 6 9 11 13 14 15 16 16

B. Kerangka Konsep .................................................................................... C. Hipotesis ..................................................................................................

BAB III

METODELOGI PENELITIAN A. Jenis Penelitian ........................................................................................ B. Tempat dan Waktu Penelitian ................................................................ vi 17 17

C. Subjek Penelitian ..................................................................................... D. Hewan Uji................................................................................................ E. F. Besar Sampel ........................................................................................... Kriteria Restriksi .....................................................................................

17 17 17 17 18 18 18 19 22 23 23

G. Identifikasi Variabel Penelitian ............................................................... H. Definisi Operasional Variabel Penelitian ................................................ I. J. Alat dan Bahan ........................................................................................ Cara Kerja................................................................................................

K. Rancangan Penelitian .............................................................................. L. Analisis Data ...........................................................................................

M. Jadwal Kegiatan....................................................................................... BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Determinasi Tanaman............................................................................... B. Hasil Penelitian......................................................................................... C. Pembahasan .............................................................................................. BAB V KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan ............................................................................................... B. Saran .........................................................................................................

24 24 31

34 34

DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN

vii

DAFTAR TABEL Tabel II.1 : Kadar Glukosa Darah Sewaktu dan Puasa Sebagai Patokan Penyaring dan Diagnosis DM (mg/dL). Tabel III.1 : Jadwal Kegiatan Tabel IV.1 : Hasil Uji Orientasi Dosis Efek Antidiabetes Tabel IV.2 : Hasil Uji Efek Antidiabetes Tikus Putih Tabel IV.3 : Hasil Uji Anova Kadar Glukosa Darah Awal Tikus Putih Tabel IV.4 : Hasil Uji Anova Kelompok Post Aloksan Tikus Putih Tabel IV.5 : Hasil Uji Anova Kelompok Akhir Tikus Putih Tabel IV.6 : % Penurunan Kadar Glukosa Darah Uji Antidiabetes Tabel IV.7 : Hasil Uji LSD Kelompok Akhir Tikus Putih

viii

DAFTAR LAMPIRAN Lampiran 1 : Determinasi tanaman belimbing wuluh Lampiran 2 : Surat keterangan tikus Lampiran 3 : Konversi perhitungan dosis untuk berbagai jenis (spesies) hewan uji Lampiran 4 : Dosis pemberian aloksan dan glibenklamid Lampiran 5 : Hasil uji statistik Lampiran 6 : Surat rekomendasi penelitian Lampiran 7 : Surat keterangan telah melakukan penelitian

ix

ABSTRAK Mulyadin, J500080079, 2012. Uji Efek Ekstrak Etanol 70% Buah Belimbing Wuluh (Averrhoa bilimbi L.) Terhadap Kadar Glukosa Darah Tikus Putih Jantan Galur Wistar. Latar Belakang : Buah belimbing wuluh (Averrhoa bilimbi L.) merupakan tanaman yang mempunyai efek hipoglikemik, salah satu senyawa yang mempunyai efek hipoglikemik adalah flavonoid. Mekanisme kerjanya adalah meregenerasi kerusakan sel beta dan menstimulasi pelepasan insulin oleh sel beta pankreas sehingga dapat menurunkan kadar glukosa darah. Tujuan Penelitian : Mengetahui efek ekstrak etanol 70% buah belimbing wuluh (Averrhoa bilimbi L.) terhadap kadar glukosa darah tikus putih (Rattus norvegicus). Metode Penelitian : Menggunakan metode uji diabetes aloksan dengan rancangan penelitian pre and post tes group control design. Hewan uji yang digunakan sebanyak 25 ekor tikus putih jantan galur Wistar yang dibagi dalam 5 kelompok perlakuan, yaitu kelompok I: kontrol negatif aquadest, kelompok II: kontrol positif (glibenklamid=0,126mg/200g BB), kelompok III, IV, V: diberikan ekstrak etanol 70% buah belimbing wuluh dengan dosis berturut-turut 20 mg/200 gBB, 40 mg/200 gBB, 80 mg/200 gBB. Hasil Penelitian : Berdasarkan hasil uji Anova kelompok akhir diperoleh nilai probabilitas signifikan (p)= 0,004 dengan demikian p<0,05 maka pada 5 kelompok tersebut minimal terdapat 1 kelompok yang berbeda secara bermakna. Kemudian dilanjutkan dengan uji LSD untuk mengetahui perbandingan tiap kelompok dan diperoleh hasil I:II = 0,001, I:III = 0,010, I:IV = 0,009, I:V = 0,001. Dengan demikian p<0,05. Kesimpulan :. Hasil penelitian menunjukkan bahwa ekstrak etanol 70% buah belimbing wuluh, dosis 20 mg/200 grBB, 40 mg/200 grBB, 80 mg/200 grBB mampu menurunkan kadar glukosa darah dengan PKGD (Penurunan Kadar Glukosa Darah) berturut-turut 42.72%, 43.3% dan 58.95%. Kata Kunci : ekstrak, buah belimbing wuluh (Averrhoa bilimbi L.), glukosa darah

ABSTRACT Mulyadin, J500080079, 2012. Effects Test 70% Ethanol Extract Averrhoa bilimbi L. Against Blood Glucose Levels of Rats White Males Wistar Strain. Background : Averrhoa bilimbi L. is a plant that has hypoglycemic effect. Substance that can reduce blood glucose levels is flavonoid. The mechanism action is regenerate damage beta cell and stimulate secretion insulin of beta cell pancreas. than it can reduce blood glucose levels Research Goals : Determine the effects of extracts Averrhoa bilimbi L. on blood glucose levels of white rats (Rattus norvegicus) compared with glibenclamide. Research Methods : Using aloksan diabetes methods test with pre and post test group control design. It used 25 white male rats Wistar and divided into 5 groups treatment, namely group I : negative control of aquadest, group II : positive control (glibenclamide = 0.126 mg/200 gBW), group III, IV, V: supplied Averrhoa bilimbi L. extract with successive doses of 20 mg / 200 gBW, 40 mg/200 gBW, 80mg/200 gBW. The Results : Based on the results of statistical tests Anova obtained a significant probability value (p) = 0.004 thus p <0.05. So, at any rate there are one group which have significantly different between 5 groups treatment. Then proceed with the LSD test to determine the ratio of each group and obtained the results I: II = 0.001, I: III = 0.010, I: IV = 0.009, I: V = 0.001. Thus p <0.05. Conclusion :. Results showed that 70% ethanol extract of the Averrhoa bilimbi L. a dose of 20 mg/200 gBW, 40 mg/200 gBW, 80 mg/200 gBW capable of lowering blood glucose levels with DBGL (Decrease Blood Glucose Levels) respectively 42.72%, 43.3 % and 58.95%. Keywords : extract, Averrhoa bilimbi L. , blood glucose

xi

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Penyakit diabetes melitus atau yang lebih dikenal sebagai penyakit kencing manis adalah kumpulan gejala yang timbul pada seseorang akibat kadar glukosa darah (GD) yang tinggi (hiperglikemia). Kadar GD yang tinggi ini disebabkan jumlah hormon insulin kurang atau jumlah insulin cukup tetapi kurang efektif (resistensi insulin). Diabetes melitus merupakan salah satu penyakti degeneratif yang jumlahnya terus meningkat dari tahun ke tahun. Salah satu faktor yang dianggap bertanggung jawab terhadap peningkatan ini adalah gaya hidup yang kurang sehat, seperti makan berlebihan, kurang aktifitas fisik dan stres (Subekti, 2007). Diabetes melitus mengakibatkan berbagai komplikasi akut maupun kronik yang dapat mengenai berbagai jaringan dan organ tubuh. Komplikasi akut diabetes melitus dapat berupa ketoasidosis diabetik, koma hiperosmolar hiperglikemik non ketokik, asidosis laktat, hipoglikemik iatrogenik akibat reaksi insulin atau syok insulin, dan infeksi akut. Sedangkan komplikasi kronis diabetes melitus dapat berupa kelainan pada organ mata (retinopati diabetik), ginjal (nefropati diabetik), syaraf (neuropati diabetik), penyakit pembuluh darah koroner dan perifer, infeksi kronik dan ulkus kaki diabetik. (Schteingart, 2005; Waspadji, 2006). Diabetes melitus tidak hanya memiliki banyak komplikasi yang mematikan, insidensinya pun tergolong tinggi. Penelitian epidemiologi telah menunjukkan adanya kecenderungan peningkatan angka insidensi dan prevalensi diabetes melitus di berbagai penjuru dunia. World Health Organization (WHO) membuat perkiraan bahwa pada tahun 2000 jumlah pengidap diabetes di atas umur 20 tahun berjumlah 150 juta orang dan dalam kurun waktu 25 tahun kemudian yaitu pada tahun 2025, jumlah itu akan membengkak menjadi 300 juta orang. Data terakhir dari WHO (2005) menunjukkan peningkatan tertinggi jumlah penderita diabetes melitus justru terjadi di Asia Tenggara. Sedangkan Indonesia akan menempati peringkat 5 dunia dengan

jumlah pasien sebanyak 12,4 juta orang pada tahun 2025, naik 2 tingkat dibandingkan tahun 1995 dimana jumlah pasien sebanyak 4,5 juta orang (Suyono, 2006). Pengobatan diabetes melitus dapat dilakukan secara medis dengan obat-obatan modern dan suntikan tetapi karena tingginya biaya pengobatan cara medis ini terkadang sulit dilakukan. Diabetes melitus juga dapat diatasi dengan pengobatan alami dengan memanfaatkan tanaman berkhasiat obat. Tanaman berkhasiat obat dapat diperoleh dengan mudah, dapat dipetik langsung untuk pemakaian segar atau dapat dikeringkan. Oleh karena itu, pengobatan tradisional dengan tanaman obat menjadi langkah alternatif untuk mengatasinya (W ijayakusuma, 2004). Penelitian tentang efek hipoglikemik buah belimbing wuluh sudah pernah dilakukan. Hasil penelitian tersebut menyatakan air perasan buah belimbing wuluh peroral dengan dosis 30 ml/kgBB menunjukan efek hipoglikemik yang bermakna sekitar 55,27% pada mencit diabetes aloksan (Armenia dkk, 2004). Untuk lebih memberikan bukti ilmiah dari penelitian tersebut, maka dilakukan penelitian lebih lanjut terhadap efek penurunan kadar glukosa darah dari ekstrak buah belimbing wuluh, dengan menggunakan penyari etanol senyawa yang tersari adalah senyawa yang mendekati polar. Sehingga hampir semua senyawa didalam simplisia dapat tersari dalam pelarut etanol, karena etanol bersifat netral. Berdasarkan latar belakang di atas, maka peneliti ingin melakukan penelitian dengan judul Uji E fek Ekstrak Etanol 70% Buah Belimbing Wuluh (Averrhoa bilimbi L.) Terhadap Kadar Glukosa Darah Tikus Putih Jantan Galur Wistar yang nantinya dapat dimanfaatkan sebagai obat antidiabetes di kalangan masyarakat. B. Perumusan Masalah Berdasarkan latar belakang tersebut dapat dibuat rumusan masalah yaitu: apakah ekstrak etanol 70% buah belimbing wuluh (Averrhoa bilimbi L.) mempunyai efek penurunan kadar glukosa darah pada tikus putih jantan galur Wistar?

C. Tujuan Penelitian Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui efek ekstrak etanol 70% buah belimbing wuluh (Averrhoa bilimbi L.) terhadap penurunan kadar glukosa darah pada tikus putih jantan galur Wistar.

D. Manfaat Penelitian 1. Aspek teoritis Penelitian ini dapat memberikan informasi ilmiah mengenai efek ekstrak etanol 70% buah belimbing wuluh (Averrhoa bilimbi L.) terhadap penurunan kadar glukosa darah pada tikus putih jantan galur Wistar. 2. Aspek aplikatif a. Penelitian ini dapat dijadikan data awal untuk uji preklinis selanjutnya pada hewan yang tingkatannya lebih tinggi sampai kepada uji klinis pada manusia. b. Sebagai alternatif pilihan pengganti obat-obat kimia jika hasil penelitian ini dapat menunjukkan efek penurunan kadar glukosa darah yang bermakna.

BAB II LANDASAN TEORI A. Tinjauan Pustaka 1. Belimbing Wuluh a. Klasifikasi tanaman Belimbing wuluh (Averrhoa bilimbi L.) kedudukannya dalam ilmu taksonomi tumbuhan adalah : Divisi Subdivisi Kelas Bangsa Suku Marga Jenis b. : Spermatophyta : Angiospermae : Dicolyledonae : Gerantales : Oxallidaceae : Averrhoa : Averrhoa bilimbi L. (Gembong, 1998).

Deskripsi tanaman Pohon berbentuk tajuk m embulat, dengan tinggi 5-10 meter. Batang berbentuk pokok monopodial, percabangan simpodial, permukaan dengan tanda bekas daun bentuk ginjal. Daun berjenis majemuk menyirip gasal, berseling, jumlah anak daun 21-45, anak daun terujung paling besar, anak daun bulat telur sampai bulat telur memanjang, pangkal berbentuk ginjal, ujung meruncing, ukuran panjang lebih kurang 2-10 cm, lebar lebih kurang 1-3 cm, ke arah ujung poros lebih besar, warna permukaan hijau muda. Bunga 11 berupa susunan yang mulai muncul pada benjolan dipermukaan batang, menggantung, panjang 5-20 cm. Kelopak mempunyai panjang lebih kurang 6 mm. Mahkota daun tidak atau hampir bergandengan, berbentuk lancet, panjang 13-20 cm, pangkal yang pucat. Benang sarinya semua fertil, benang sari di depan daun mahkota kecil 3-4 mm. Putik memiliki bentuk yang seragam. Buah berbentuk bulat bersegi tumpul, berwarna kuning hijau,

asam sampai manis, panjang 4-6,5 cm,

sedangkan biji berbentuk elips,

umumnya 2-3 setiap ruang, tanpa selaput biji, ukuran panjang 6-7 mm (Sudarsono dkk, 2002) c. Budidaya Tanaman ini dapat tumbuh alami di dataran Asia beriklim tropis lembab, dibudidayakan atau liar secara lokal. Biasanya ditanam pada ketinggian kurang dari 500 m dpl dan pada tanah-tanah yang solumnya tebal dengan sistem pengairan yang baik. Perbanyakan dapat dilakukan dengan biji dalam kotak/kanto ng plastik, dengan cara penyambungan. Penempelan atau pencangkokan. Kecambah bibit dapat ditanam setelah mencapai ketinggian 30-50 cm dengan jarak tanam 5-7 m. Penyiangan dibawah lingkaran tajuk penting untuk mematikan gulma. Pupuk perlu diberikan untuk mendapatkan hasil yang baik. Buah pertama muncul setelah umur 4 tahun, dan dapat -5 berbuah sepanjang tahun. Hama yang penting adalah lalat buah, yang dapat dikontrol/dicegah dengan membungkus buah, membuang buah yang terserang, dan membongkar tanah untuk membunuh pupanya (Sudarsono dkk, 2002). d. Potensi tanaman Batang tanaman digunakan untuk mengobati penyakit gondok. Daun belimbing wuluh yang dilumatkan dapat digunakan untuk mengatasi demam dan obat luar. Rebusan daun digunakan untuk menanggulangi peradangan usus besar dan mengobati diabetes melitus, gerusan tangkai muda dan bawang merah dapat digunakan sebagai obat oles pada sakit gondongan. Daun untuk mengobati bisul. Cairan dari bunga digunakan untuk obat batuk dan sariawan. Buah dapat menyebabkan gigi nyeri bila digigit, menurunkan tekanan darah dan dapat dibuat manisan dan asinan. Buah dapat dibuat selai untuk penderita sariawan dan memperlancar pengeluaran getah empedu yang kurang baik (Sudarsono dkk, 2002).

e.

Kandungan kimia Pada umumnya didalam marga Oxalis ditemukan asam oksalat maupun dalam bentuk kalium oksalat dan ditemukan pula enzim isositrat liase. Dari hasil pene litan lain terhadap Avverhoa bilimbi L. ditemukan alkaloid, saponin, kumarin, pektin, dan minyak asitri (Soedibyo, 1998). Senyawa

flavonoid, tanin, asam galat dan asam ferulat juga ditemukan pada belimbing wuluh (Sudarsono dkk, 2002). Berdasarkan hasil pemeriksaan uji golongan senyawa aktif buah belimbing wuluh yang dilakukan oleh Lathifah (2008) menunjukkan bahwa buah belimbing wuluh mengandung senyawa flavonoid dan triterpenoid. Flavonoid diduga merupakan senyawa aktif antihiperglikemik yang bekerja dengan cara merangsang sekresi insulin (Nwachukwu dkk, 2010). Flafonoid juga dapat meregenerasi kerusakan sel beta pankreas (Dheer dan Bhatnagar, 2010). 2. Diabetes Melitus a. Definisi Menurut American Diabetes Assosciation (ADA) 2005 diabetes melitus merupakan suatu kelompok penyakit metabolik dengan karakteristik hiperglikemia yang tejadi karena kelainan sekresi insulin, kerja insulin atau keduanya, sedangkan menurut WHO (1980 ) diabetes melitus merupakan suatu kumpulan problema anatomik dan kimiawi yang merupakan akibat dari sejumlah faktor yaitu defisiensi insulin absolut atau rela tif dan gangguan fungsi insulin (Perkumpulan Endokrinologi Indonesia (Perkeni), 2006). b. Klasifikasi Melihat etiologinya diabetes melitus dapat dibedakan menjadi : 1) DM tipe 1, adanya gangguan produksi insulin akibat penyakit autoimun atau idiopatik. Tipe ini sering disebut insulin dependent diabetes melitus atau IDDM karena pasien mutlak membutuhkan insulin.

2) DM tipe 2, akibat resistensi insulin atau gangguan sekresi insulin. Pada tipe 2 ini tidak selalu dibutuhkan insulin, kadang-kadang cukup dengan diet dan antidiabetik oral. Karenanya tipe ini juga disebut non insulin dependent diabetes melitus atau IDDM. 3) Jenis lain l gi, misalnya gestasional diabetes melitus, diabetes melitus a pada kehamilan, diabetes melitus akibat penyakit endokrin pankreas atau akibat penggunaan obat (S uherman, 2009). c. Manifestasi klinis Berbagai keluhan dapat ditemukan pada penyandang diabetes melitus. Kecurigaan adanya diabetes melitus perlu dipikirkan apabila terdapat keluhan klasik diabetes melitus seperti: 1) Keluhan klasik berupa: poliuria, polidipsia, polifagia, dan penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan sebabnya. 2) Keluhan lain berupa: lemah badan, kesemutan, gatal, mata kabur, dan disfungsi ereksi pada pria, serta pruritus vulvae pada wanita ( erkeni, P 2006). d. Patofisiologis Diabetes melitus tipe I atau Insulin Dependent Diabetes Melitus (IDDM) biasanya terjadi pada usia muda maka disebut juga juvenile onsetdiabetes. diabetes melitus tipe 1 hanya 10% dari seluruh kasus diabetes. Diabetes melitus tipe 1 adalah penyakit autoimun yang ditentukan secara genetik dengan proses bertahap menuju kerusakan secara imunologik sel-sel yang memproduksi insulin. Manifestasi klinis diabetes melitus (hiperglikemi dan ketosis) terjadi jika lebih dari 90% sel-sel beta rusak. Faktor lingkungan juga berpengaruh, terutama infeksi virus misalnya coxakievirus, mumps, measles, CMV, rubella, dan infeksi mononukleosis. Virus tersebut tidak secara langsung menyebabkan kerusakan sel beta namun lewat pembentukan autoantibodi. Pertama, infeksi memicu kerusakan jaringan dan peradangan yang berakibat dilepaskannya antigen sel beta dan

aktivasi limfosit serta leukosit peradangan pada jaringan. Kedua, virus ini memproduksi protein yang mirip self antigen dan respon imun yang seharusnya bereaksi dengan protein virus justru bereaksi silang dengan self antigen ini. Sedangkan diabetes melitus tipe 2 mencakup lebih dari 90% dari semua kasus diabetes. Diabetes melitus tipe 2 ditandai dengan kelainan sekresi insulin dan kerja insulin. Pada pasien dengan diabetes melitus tipe 2 terdapat kelainan dalam pengikatan insulin dengan reseptor. Kelainan ini dapat disebabkan oleh berkurangnya jumlah tempat sel reseptor pada membran sel yang selnya responsif terhadap insulin atau akibat ketidaknormalan reseptor insulin. Pada awalnya tampak terdapat resistensi dari sel target terhadap kerja insulin sehingga terjadi gangguan transpor glukosa menembus membran sel. Hal ini menyebabkan sel beta terus untuk memproduksi insulin sehingga insulin dalam darah meningkat, namun tidak dapat mempertahankan euglikemia karena terjadi resistensi insulin tersebut. Pada akhirnya timbul kegagalan sel beta memproduksi insulin dengan menurunnya jumlah insulin yang beredar dan tidak lagi memadai untuk mempertahankan euglikemia. (Kumar dkk, 2007). e. Diagnosis Kriteria diagnostik diabetes melitus : 1) Gejala klasik diabetes melitus + glukosa plasma sewaktu = 200mg/dl (11,1 mmol/L) Glukosa plasma sewaktu merupakan hasil pemeriksaan sesaat pada suatu hari tanpa memperhatikan waktu makan terakhir atau. 2) Gejala klasik diabetes melitus + kadar glukosa plasma puasa = 126 mg/dl (7,0 mmol/L) Puasa diartikan pasien tidak mendapat kalori tambahan sedikitnya 8 jam (Perkeni, 2006).

Tabel II.1. Kadar Glukosa Darah Sewaktu dan Puasa Sebagai Patokan Penyaring dan Diagnosis DM (mg/dL) Bukan DM Belum pasti DM DM Kadar glukosa darah Plasma vena <100 100-199 =200 sewaktu (mg/dL) Darah kapiler <90 90-199 =200 Kadar glukosa darah Plasma vena <100 100-125 =126 puasa (mg/dL) Darah kapiler <90 90-99 =100 3. Obat Antidiabetik Oral Ada 5 golongan obat antidiabetik oral yang dapat digunaka n oleh penderita diabetes melitus antara lain : sulfonilurea, meglitinid, biguanid, penghambat aglikosidase, dan tiazolidinedion. Kelima golongan obat ini diberikan pada diabetes melitus tipe 2 yang tidak dapat dikontrol hanya dengan diet dan latihan fisik saja (Suherman, 2009). a. Golongan sulfonylurea Dikenal 2 generasi Sulfonilurea, obat generasi pertama yaitu : tolbutamida, klorpropamida dan tolazamida (Tolinase). Sedangkan obat generasi kedua antara lain : glibenklamida, gliklazida, glipizida, dan glikidon. Sulfo nilurea menstimulasi sel-sel beta dari pulau langerhans, sehingga meningkatkan sekresi insulin. Selain itu kepekaan sel-sel beta bagi kadar glukosa darah juga diperbesar melalui pengaruhnya atas protein transpor glukosa. Obat ini hanya efektif pada penderita NIDDM yang tidak begitu berat, yang sel betanya masih bekerja cukup baik. Resorpsinya dari usus umunya lancar dan lengkap, waktu paruhnya berkisar antara 4-5 jam (tolbutamida, glipizida), 6-7 jam (glibenklamida) sampai 10 jam (glikazida) atau lebih dari 30 jam (klorpropamida). Efek sampingnya yang terpenting adalah hipoglikemia yang dapat terjadi secara terselubung. Agak jarang terjadi gangguan lambung- usus (mual, muntah, diare), sakit kepala, pusing,

10

rasa tidak enak di mulut, juga gangguan kulit alergis. Nafsu makan diperbesar dan berat badan bisa naik, terutama pada mereka yang tidak menaati diet (Tjay dan Rahardja, 2003). b. Meglitinid Repaglinid dan neteglinid merupakan golongan meglitinid (Suherman, 2009). Kelompok obat terbaru ini bekerja menurut suatu makanisme khusus, yaitu mencetuskan pelepasan insulin dari pankreas segera sesudah makan, harus diminum tepat sebelum makan karena resorpsinya cepat, mencapai kadar darah puncak dalam 1 jam. Insulin yang dilepaskan menurunkan glukosa darah secukupnya. Ekskresinya juga cepat sekali, dalam waktu 1 jam sudah dikeluarkan dari tubuh (Tjay dan Rahadja, 2003). Pada pasien dengan gangguan fungsi hepar atau ginjal harus diberikan secara hati- hati, efek samping utamanya adalah hipoglikemia dan gangguan saluran cerna, reaksi alergi juga pernah dilaporkan (Suherman, 2009). c. Biguanid Mekanisme kerja metformin adalah meningkatkan kepekaan reseptor insulin, sehingga absorpsi glukosa di jaringan perifer meningkat. Mekanisme lain yaitu penghambatan glukoneogenesis dalam hati. Efek sampingnya yang paling sering terjadi berupa gangguan lambung-usus (mual, anorexia, sak it perut, diare) tetapi umumnya bersifat sementara, yang lebih serius adalah asidosis asam laktat dan angiopati diabetes terutama pada manula dan insufisiensi hati atau ginjal. Karena efek samping yang banyak biguanid ditarik dari peredaran (Tjay dan Rahardja, 2003). d. Golongan Tiazolidinedion Troglitazon adalah kelompok obat baru pada tahun 1996 dipasarkan di Amerika Serikat dan Inggris. Mekanisme kerjanya yaitu meningkatkan kepekaan insulin jaringan otot, jaringan lemak dan hati. Sebagai efeknya penyerapan glukosa dijaringan lemak dan otot meningkat. Mekanisme lain yaitu menurunkan kadar trigliserida/asam lemak bebas dan mengurangi

11

glukoneogenesis dalam hati. Zat ini tidak mendorong pankreas untuk meningkatkan pelepasan insulin seperti sulfonilurea 2003). Pada pemberian oral absorpsi tidak dipengaruhi makanan, berlangsung 2 jam. Metabolismenya di hepar. Efek samping antara lain; peningkatan berat badan, edema, menambah volume plasma dan memperburuk gagal jantung ko ngestif (Suherman, 2009). e. Penghambat Enzim a-glikosidase Akarbose dan miglitol termaksud dalam golongan obat ini. Mekanisme kerjanya yaitu menghambat penguraian di/polisakarida menjadi (Tjay dan Rahadja,

monosakarida, maka glukosa dilepaskan lebih lambat dan absorpsinya ke dalam darah juga kurang cepat, lebih rendah dan merata sehingga memuncaknya kadar gula darah dihindarkan. Efek samping yang bersifat dose-dependent antara lain; malabsorpsi, flatule, diare dan abdominal bloating (Tjay dan Rahadja, 2003). 4. Ekstrak dan Ekstraksi a. Definisi Dalam buku Farmakope Indonesia Edisi 4 disebutkan bahwa ekstrak adalah sediaan kental yang diperoleh dengan mengekstraksi senyawa aktif dari simplisia nabati atau simplisia hewani dengan menggunakan pelarut yang sesuai (Kementrian Kesehatan RI (Kemenkes RI), 2000). Ekstraksi adalah penarikan zat pokok yang diinginkan dari bahan mentah obat dan menggunakan pelarut yang dipilih dimana zat yang diinginkan larut. Bahan mentah obat yang berasal dari tumbuh-tumbuhan atau hewan tidak perlu diproses lebih lanjut kecuali dikumpulkan atau dikeringkan. Ekstrak mengandung berbagai macam unsur, tergantung pada obat yang digunakan dan kondisi dari ekstraksi (Ansel, 1989).

12

b.

Cairan Penyari Farmakope Indonesia menetapkan bahwa sebagai cairan penyari adalah air, etanol, etanol-air atau eter (Kemenkes RI, 1986). Pemilihan cairan penyari harus mempertimbangkan banyak faktor. Cairan penyari yang baik harus memenuhi kriteria berikut : 1) Selektivitas 2) Kemudahan bekerja dan proses dengan cairan tersebut 3) Ekonomis 4) Ramah lingkungan 5) Keamanan (Kemenkes RI, 2000). Etanol dipertimbangkan sebagai penyari karena: lebih selektif, kapang dan kuman sulit tumbuh dalam etanol 20% ke atas, tidak beracun, netral, absorpsinya baik, etanol dapat bercampur dengan air pada segala perbandingan, panas yang diperlukan untuk pemekatan lebih sedikit. Untuk meningkatkan penyarian biasanya menggunakan campuran etanol dan air. Perbandingan jumlah etanol dan air tergantung pada bahan yang disari. Etanol dapat melarutkan alkaloid basa, minyak menguap, glikosida, kurkumin, kumarin, antrakino n, flavonoid, steroid, damar dan klorofil. Lemak, malam, tanin dan saponin hanya sedikit larut. Dengan demikian zat pengganggu yang terlarut hanya sedikit (Kemenkes RI, 1986). Etanol tidak menyebabkan pembengkakan membran sel dan

memperbaiki stabilitas bahan obat terlarut. Keuntungan lain dari etanol mampu mengendapkan albumin dan menghambat kerja enzim. Etanol (70%) sangat efektif dalam menghasilkan jumlah bahan aktif yang optimal, dimana bahan pengganggu hanya skala kecil yang turun kedalam cairan pengekstraksi (Kemenkes RI, 1986).

13

c.

Metode ekstraksi Metode dasar dari ekstraski adalah maserasi dan perkolasi. Biasanya metode ekstraksi dipilih berdasarkan beberapa faktor seperti sifat dari bahan mentah obat dan daya penyesuaian dengan tiap macam metode ekstraksi dan kepentingan dalam proses memperoleh ekstrak yang sempurna atau mendekati sempurna dari obat (Ansel, 1989). Metode maserasi (macerase = mangairi, melunakan) adalah cara ekstraksi yang paling sederhana (Ansel, 1989). Maserasi dilakukan dengan merendam serbuk simplisia dalam cairan penyari. Cairan penyari akan menembus dinding sel dan masuk dalam rongga sel yang mengangdung zat aktif dan akan terlarut karena adanya perbedaan konsentrasi antara larutan zat aktif dalam sel dengan yang di luar sel. Maka larutan yang terpekat akan terdesak keluar. Peristiwa tersebut berulang sehingga terjadi keseimbangan konsentrasi antara larutan di luar sel dan di dalam sel. Keuntungan cara penyarian dengan maserasi adalah cara pengerjaan dan peralatan sederhana dan mudah diusahakan (Kemenkes RI, 1986).

5. Uji Efek Antidiabetes a. Metode uji toleransi glukosa dan metode uji diabetes aloksan Uji efek antidiabetes dapat dilakukan dengan dua metode, yaitu metode uji toleransi glukosa dan metode uji diabetes aloksan. 1) Metode uji toleransi glukosa Prinsip metode ini yaitu hewan yang telah dipuasakan kurang kurang lebih 20-24 jam diberikan larutan glukosa peroral setengah jam sesudah pemberian sediaan obat yang diuji. Pada awal percobaan sebelum pemberian obat, dilakukan pengambilan cuplikan darah masing- masing hewan uji untuk dihitung kadar glukosa darah awal. Kemudian glukosa darah dihitung kembali pada waktu-waktu tertentu (Kelompok Kerja Ilmiah (KKI), 1993).

14

2) Metode uji diabetes aloksa n Prinsip dari metode ini yaitu induksi diabetes dilakukan pada mencit yang diberi suntikan aloksan monohidrat dengan dosis 70 mg/kg BB. Penyuntikan dilakukan secara intravena pada ekor mencit. Perkembangan hiperglikemia diperiksa tiap hari. Pemberian obat antidiabetik secara oral dapat menurunkan kadar glukosa darah dibandingkan terhadap mencit positif (KKI, 1993). b. Pengukuran kadar glukosa darah secara enzimatik Pada m etode enzimatik , glukosa ditentukan kadarnya secara enzimatik yaitu dengan penambahan enzim glukosa oksidase (GOD). Pereagen yang digunakan menggunakan pereagen GOD-PAP. Absorbansi ? dan Warna absorbansi metode enzimatik intensitasnya pada ? 500 nm dengan warna merah (dari H2 O 2 yang terbentuk + peroksidase). Dengan prinsip dasar glukosa dioksidasi oleh oksigen dengan katalis enzim glukosa oxidase (GOD) akan membentuk asam glukonik dan hidrogen peroksida (H2 O2 ). Dengan adanya oksigen atau udara, glukosa dioksidasi oleh enzim menjadi asam glukuronat disertai pembentukan H2 O2 . Kadar glukosa darah ditentukan berdasarkan intensitas warna yang terjadi, diukur secara spektrofotometri (KKI, 1993). 6. Aloksan Aloksan merupakan bahan kimia yang digunakan untuk menginduksi diabetes pada binatang percobaan. Efek diabetogeniknya bersifat antagonis dengan glutathion yang bereaksi dengan gugus SH nya. Mekanisme aksi dalam menimbulkan perusakan yang selektif belum diketahui dengan jelas. Beberapa hipotesis tentang mekanisme aksi yang telah diajukan antara lain : pembentukan khelat terhadap Zn, interferensi dengan enzim-enzim sel serta deaminasi dan dekarboksilasi asam amino. Perusakan sel pankreas secara selektif oleh aloksan belum banyak diketahui. Penelitian terhadap mekanisme kerja aloksan secara invitro menunjukkan bahwa aloksan menginduksi pengeluaran ion kalsium dari

15

mitokondria yang mengakibatkan proses oksidasi sel terganggu. Keluarnya ion kalsium dari mitokondria ini mengakibatkan gangguan homeostasis yang merupakan awal dari kematian sel. Aloksan lazim digunakan karena zat kimia ini menimbulkan hiperglikemik yang permanen dalam 2-3 hari (Suharmiati, 2003). Dari hasil penelitian Azizah dan Munawaroh (2009), tikus diabetes yang diinduksi aloksan 150 mg/kgBB secara intraperitoneal (ip), pada hari kedua setelah induksi aloksan kadar glukosa darahnya sudah meningkat (diabetes). 7. Glibenklamid Dikenal 2 generasi sulfonilurea, generasi 1 terdiri dari tolbutamid, tolazamid, asethoheksimid dan kloropropamid. Generasi 2 yang potensi hipoglikemik lebih besar antara lain gliburid (glibenklamid), glipizid, gliklazid dan glimepirid. Gliburid (glibenklamid) potensinya 200x lebih kuat dari talbutamid, masa paruhnya sekitar 4 jam, metabolismenya di hepar, pada pemberian dosis tunggal hanya 25% metabolismenya diekskresi melalui urin, sisanya melalui empedu. Mekanisme kerja golongan obat ini sering disebut insulin secretagogues, kerjanya merangsang sekresi insulin dari granul sel-sel langehans pankreas (Suherman, 2009). Dosis Glibenklamid 5 mg, dosis total 15 mg/hari, dosis tunggal maksimal 10 mg (Ikatan Apoteker Indonesia (IAI), 2010). Waktu mencapai konsentrasi maksimal dalam darah (T max) glibenklamid adalah 3 jam (Prashanth dkk, 2011).

16

B. Kerangka Konsep
Kadar glukosa darah naik Transport glukosa darah terganggu Transport glukosa darah efektif

Kadar glukosa darah turun Insulin level ? Insulin level ?

Induksi aloksan

Sel pancreas rusak Sel pancreas yang rusak

Regenerasi sel pankreas dan sekresi insulin oleh sel pancreas ditingkatkan

Tikus Flavonoid

Ekstrak etanol 70% buah belimbing wuluh

C. Hipotesis Berdasarkan tinjaua n pustaka di atas maka hipotesis penelitian ini adalah : Terdapat efek penurunan kadar glukosa darah pada tikus putih jantan galur wistar yang diberi ekstrak etanol 70% buah belimbing wuluh (Averrhoa bilimbi L.).

BAB III METODE PENELITIAN A. Jenis Penelitian Penelitian ini menggunakan desain penelitian eksperimental, dengan

menggunakan metode pre and post test control group design. B. Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilaksanakan pada bulan September sampai dengan bulan November tahun 2011 di Laboratorium Biomedik III Fakultas Kedokteran Universitas Muhammadiyah Surakarta. C. Subjek Penelitian Subjek pene litian ini adalah buah belimbing wuluh (Averrhoa bilimbi L.) yang diperoleh di daerah Gemolong, Klaten Tengah, Jawa Tengah pada bulan Agustus 2011. D. Hewan Uji Penelitian menggunakan tikus putih ( attus norvegicus) jantan galur Wistar, R denga n usia kurang lebih 2-3 bulan dengan berat badan 150-200 gram. E. Besar Sampel Besar sampel pada penelitian ini adalah 25 tik us yang dibagi dalam 5 kelompok. F. Kriteria Restriksi 1. Kriteria inklusi a. b. c. d. Tikus putih jantan galur Wistar. Sehat dan mempunyai aktivitas normal. Berumur 2-3 bulan. Berat badan 150-200 gram.

17

18

2. Kriteria eksklusi a. b. Tikus sakit saat penelitian berlangsung. Tikus mati saat penelitian berlangsung. G. Identifikasi Variabel Penelitian 1. Variabel bebas pada penelitian ini adalah ekstrak buah belimbing wuluh (Averrhoa bilimbi L.). Skala variabel : Rasio 2. Variabel terikat pada penelitian ini adalah kadar glukosa darah. Skala variabel : Rasio 3. Variabel luar a. Terkendali : Makanan, Penyakit pankreas, Umur dan berat badan, Jenis kelamin (hormonal), strain. b. Tidak terkendali : Stres dan faktor genetik H. Definisi Operasional Variabel Penelitian 1. Ekstrak belimbing wuluh (Averrhoa bilimbi L.) Ekstrak buah belimbing wuluh adalah buah belimbing wuluh yang telah dikeringkan kemudian diekstraksi menggunakan metode maserasi dengan cairan penyari yaitu etanol 70%. 2. Kadar glukosa darah Pengukuran kadar glukosa darah dilakukan dengan mengambil darah tikus putih (Rattus norvegicus) sebanyak 1 ml kemudian dihitung kadar glukosa darahnya dengan metode enzimatik . I. Alat dan Bahan 1. Alat yang digunkan a. b. c. Spuit Mikrokapiler Tabung reaksi 5 ml

19

d. e. f. g. h.

Pipet pasteur, pipet berskala Spuit needle feeding Alat dan tabung sentrifuge Perangkat pereaksi glukosa Spektrofotometer

2. Bahan yang digunakan a. b. c. d. e. Buah belimbing wuluh GOD PAP reagen Aloksan monohydrat Alkohol 70% Aquadest J. Cara Kerja 1. Cara pengambilan darah a) b) Pipa kapiler yang telah dilapisi heparin ditusukkan pada ekor tikus putih. Darah yang keluar lewat pipa kapiler ditampung dalam tabung ependop yang dipegang miring. Darah dialirkan lewat dinding tabung ependop untuk menghindari terjadinya hemolisis. c) Setelah itu darah ( kurang lebih 1 ml) di sentrifuge selama 15-20 menit (4000 rpm) dan diambil serumnya. d) 10 L serum + 100 L reagen glukosa diinkubasi selama 10 menit pada suhu 25 C, kemudian dibaca pada spektrofotometer. 2. Uji Orientasi dosis : a) Siapkan 21 hewan uji (tikus putih jantan galur Wistar)

b) Semua hewan uji diadaptasikan selama 1 minggu c) Bagi masing- masing tikus ke dalam 2 kelompok, kelompok A dan kelompok B. Kelompok A adalah kelompok kontrol (6 tikus) yang dibagi menjadi 2 kelompok yaitu kontrol positif (A1) dan kontrol negatif (A2) masing- masing 3 tikus, sedangkan kelompok B adalah kelompok perlakuan yang dibagi menjadi kelompok dosis 1 untuk kelompok B1, kelompok dosis 2 untuk

20

kelompok B2, kelompok dosis 3 untuk kelompok B3, kelompok dosis 4 untuk kelompok B4, dan kelompok dosis 5 untuk kelompok B5 d) Tikus dipuasakan 16 jam kemudian ukur glukosa darah awal tikus e) Kelompok A dan B di induksi dengan aloksan Monohidrat secara I.P 30 mg/200g BB. f) Setelah hari ke dua, masing-masing tikus kelompok B di eri ekstrak buah b belimbing wuluh peroral setiap hari selama 7 hari dengan dosis : dosis 1 untuk kelompok B1 = 5 mg/200g dosis 2 untuk kelompok B2 = 10 mg/200g dosis 3 untuk kelompok B3 = 20 mg/200g dosis 4 untuk kelompok B4 = 40 mg/200g dosis 5 untuk kelompok B5 = 80 mg/200g

sedangkan tikus A1 diberi glibenkalamid dosis 0,126/200g BB peroral dan A2 diberi aquades dosis 2 ml/200g BB peroral. g) Setelah 7 hari perlakuan, ukur kadar glukosa darah tikus.

3. Uji antidiabetes : a) Pembuatan ekstrak belimbing wuluh dilakukan di laboratorium biomedik III FK UMS. b) Subjek penelitian dibagi secara acak dalam 5 kelompok, masing- masing terdiri atas 5 ekor tikus putih yang terdiri dari : Kelompok kontrol negatif (-), kelompok kelompok kontrol positif (+), kelompok I sebaga i kelompok perlakuan dosis 1, kelompok II sebagai kelompok perlakuan dosis 2 dan kelompok III sebagai kelompok perlakuan dosis 3. c) Pertama-tama semua subjek penelitian (semua kelompok) diadaptasikan selama 1 minggu dalam lingkungan laboratorium. Masing-masing tikus diambil darahnya dan dihitung kadar glukosa Darah awal (GD1). d) Semua kelompok diinduksi dengan aloksan 30 mg/200g BB secara IP. e) Tikus dipuasakan selama 16 jam sebelum pengukuran kadar glukosa darah hari ke dua . Masing- masing tikus di ukur glukosa darahnya (GD2).

21

f)

Kelompok kontrol negatif (-) diberi aquades, kelompk kontrol positif (+) diberi glibenklamid peroral dosis 0,126 mg/200g BB. Kelompok I, Kelompok II dan Kelompok III diberi ekstrak etanol 70% buah belilmbing wuluh dosis 1, dosis 2 dan dosis 3 dengan menggunakan spuit needle feeding peroral selama 7 hari berturut-turut.

g)

Tikus dipuasakan selama 16 jam setelah perlakuan selama 7 hari, semua subjek penelitian diambil darahnya untuk diukur kadar glukosa darah dan didapat kadar glukosa darah akhir (GD3).

22

K. Rancangan Penelitian Rancangan eksperimental pre and post test control group design.

N = 25

GD1 hari ke-0

Induksi Aloksan

Bandingkan

Kontrol (-)

Kontrol (+)

Kelompok I

Kelompok II

Kelompok III

GD2 hari ke 2

Diberi aquades selama 7 hari

Diberi glibenklamid dosis 0,126 mg/200g BB

Diberi ekstrak buah belimbing wuluh dosis 1 selama 7 hari

Diberi ekstrak buah belimbing wuluh dosis 2 selama 7 hari

Diberi ekstrak buah belimbing wuluh dosis 3 selama 7 hari

Bandingkan GD3 setelah 7 hari perlakuan

* Keterangan : a. N adalah jumlah sampel yaitu 25 ekor tikus putih b. GD1 adalah kadar gula darah tikus sebelum diinjeksi dengan aloksan (gula darah pre aloksan)

23

c. GD2 adalah kadar gula setelah diinjeksi dengan aloksan (gula darah post aloksan) d. dosis 1, dosis 2 dan dosis 3 didapat dari uji orientasi dosis e. GD3 adalah kadar gula darah setelah diberi perlakuan selama 7 hari (gula darah akhir) f. GD3 untuk kelompok kontrol positif dihitung 3 jam setelah pemberian obat. L. Analisis Data Data yang didapat dari 5 kelompok dianalisis secara statistik dengan menggunakan uji statistik. Langkah pertama yakni melakukan uji normalitas distribusi dengan uji Shapirowilk dilanjutkan dengan uji Homogenecity of Variance untuk menguji homogenitas dari varian data tiap kelompok. Selanjutnya untuk mengetahui perbedaan kadar gula darah antar kelompok digunakan uji post-hoc. M. Jadwal Kegiatan Tabel III.1. Jadwal Kegiatan Tahun 2011 Kegiatan Bulan 03 04 05 06 07 08 09 10 11 12 Penyusunan Proposal Penelitian Ujian Proposal Revisi Proposal Penelitian Analisis Data Penyusunan skripsi Ujian Skripsi Revisi Skripsi Tahun 2012 Bulan 01

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN A. Determinasi Tanaman Determinasi tanaman dilakukan untuk identifikasi tanaman sehingga

menghindari kesalahan dalam pengambilan tanaman. Kebenaran tanaman merupakan syarat yang harus dipenuhi dalam uji farmakologis terhadap tanaman tersebut. Determinasi tanaman dilakukan di Laboratorium Biologi Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan (FKIP) Universitas Muhammadiyah Surakarta. Hasil determinasi tanaman belimbing wuluh adalah sebagai berikut : 1b, 2b, 3b, 4b, 6b, 7b, 9b, 10b, 11b, 12b, 13b, 14a, 15b, 197b, 208b, 219b, 220b, 224b, 225b, 227b, 229b, 230b, 234b, 235b, 236b, 237b, 238a ... ? Familia : Oxalidaceae 1a ....... ? Genus : Averrhoa 1b ....... ? Species : Averrhoa bilimbi L. (Steenis, 2005; Tjitrosoepomo, 2007). B. Hasil Penelitian 1. Randemen Randemen dilakukan untuk mengetahui perbandingan antara simplisia (buah belimbing wuluh) dengan ekstrak. Perhitungan : Berat kering bahan Hasil ekstraksi Randemen = 350 gr = 42,77 gr = 42.77 350 = 0.122

1 gram buah belimbing wuluh kering 0.122 gram ekstrak kental.

24

25

2. Hasil uji efek antidiabetes Tabel IV.1. Hasil Uji Orientasi Dosis Efek Antidiabetes Kelompok Kontrol positif (glibenklamid) Dosis 5 mg/200 g BB Dosis 10 mg/200 g BB Dosis 20 mg/200 g BB Dosis 40 mg/200 g BB Dosis 80 mg/200 g BB Penurunan (%) 50.57 15.28 16.56 22.42 27.14 27.99 Tabel. IV. 1. menunjukkan rata-rata kadar glukosa darah awal, post aloksan dan akhir. Kelompok perlakuan dan kelompok kontrol positif mengalami penurunan di andingkan dengan kadar glukosa darah post aloksan, penurunan b kadar glukosa darah dihitung dengan menggunakan rumus : (%) PKGD = kadar glukosa kontrol (-) kadar glukosa kelompok x 100% kadar glukosa kontrol (-) Penurunan kadar glukosa darah berbeda tiap kelompok sesuai dosis yang diberikan, maka dapat dikatakan bahwa ada efek antidiabetes pada kelompok kontrol positif dan kelompok perlakuan, dan pada penelitian ini dosis yang paling berefek adalah 80 mg/200 g BB dengan % PKGD (penurunan kadar glukosa darah) sebesar 27,99% dan selanjutnya untuk penelitian uji efek Kadar Glukosa Darah Post Aloksan Awal (mg/dL) Akhir (mg/dL) (mg/dL) 87.33 20.23 76 28.65 83.67 40.48 92.33 19.92 75.33 50.32 83 21.22 236.33 58.9 237.33 64.79 115.33 46.23 197.67 55.9

238.33 51.05 194.67 57.32 263.67 42.74 181 16.29 267.67 114.85 170 33.6 260.67 47.22 168 20.33

26

antidiabetes digunakan dosis 20 mg/200g BB, 40 mg/200 g BB dan 80 mg/200 g BB. 3. Hasil uji efek antidiabetes Tabel IV.2. Hasil Uji Efek Antidiabetes Tikus Putih Kelompok Awal (mg/dL) 108 110 84 100 89 102 95 89 79 93 117 87 99 86 94 70 83 91 88 80 103 63 96 96 111 Post Aloksan (mg/dL) 332 280 320 191 223 198 297 316 210 222 356 325 285 290 301 310 291 262 275 322 244 290 316 223 331 Akhir (mg/dL) 250 248 547 602 256 170 164 157 145 92 200 290 195 126 283 264 241 141 252 179 156 163 131 146 185

Kelompok Kontrol Negatif (aquadest)

Kelompok Konrol Positif (Glibenklamid)

Kelompok Dosis 20 mg/200 g BB

Kelompok Dosis 40 mg/200 g BB

Kelompok Dosis 80 mg/200 g BB

27

Tabel IV.2. menunjukan kadar glukosa darah 5 kelompok : yaitu kelompok kontrol negatif, kelompok kontrol positif, kelompok perlakuan dosis 20mg/200 g BB, 40mg/200 g BB dan 80 gm/200 g BB sebelum diinduksi aloksan (kadar glukosa darah awal), kadar glukosa darah setelah diinduksi aloksan (kadar glukosa darah post aloksan) dan kadar glukosa darah setelah perlakuan 7 hari (kadar glukosa darah akhir). 4. Analisis data Data hasil pengukuran kadar glukosa serum darah tikus kemudian dianalisa menggunakan uji statistik dengan menggunakan software program SPSS versi 16 for windows. Uji statistik yang digunakan yaitu : a. b. Uji statistik Shapiro-Wilk untuk menguji distribusi data yang di dapat Uji statistik Test of Homogenecity of Variance untuk menguji homogenitas dari varian data tiap kelompok. c. Uji statistik One-way Anova untuk menguji rata-rata perbandingan data tiap kelompok. d. Uji statistik LSD (Least Significant Difference), untuk menguji signifikansi dari perbedaan rata-rata antar kelompok perlakuan. 5. Hasil analisis statistik a. Uji distribusi data Uji distribusi data dilakukan pada kelima kelompok awal dengan menggunakan Uji Saphiro-Wilk digunakan untuk mengetahui distribusi data kelompok kecil, yang kurang dari 50 sampel. Hasil analisis Saphiro-Wilk didapatkan p = 0, 981. Nilai p tersebut > 0,05 maka dapat disimpulkan bahwa distribusi data yang ada normal. Hasil penghitungan lengkap disajikan pada lampiran.

28

b.

Hasil uji Test of Homogenecity of Variance Uji homogenitas varian dilakukan pada kelima kelompok awal menggunakan Levene test. Hasil analisis menunjukkan Levene test p = 0,630 dimana nilai p tersebut > 0,05 maka dapat disimpulkan bahwa varian data yang ada homogen. Hasil penghitungan le ngkap disajikan pada Lampiran. Karena data homogen dan berdistribusi normal, maka analisis data dapat dilanjutkan dengan uji Anova.

c.

Hasil uji Anova Tabel IV.3. Uji Anova Kadar Glukosa Darah Awal Tikus Putih Kelompok Kontrol negative Kontrol positif Dosis 1 Dosis 2 Dosis 3 N 5 5 5 5 5 Mean (mg/dL) 98.20 14.22 91.60 10.52 96.60 15.62 82.40 10.11 93.8 22.72 Sig

0.318

Hasil uji Anova didapatkan kadar glukosa darah awal tikus putih tidak berbeda secara bermakna dengan p = 0,318 (>0,05). Tabel IV.4. Hasil uji Anova Kelompok Post Aloksan Tikus P utih Kelompok Kontrol negative Kontrol positif Dosis 1 Dosis 2 Dosis 3 N 5 5 5 5 5 Mean 269.20 75.76 248.60 66.99 311.40 36.4 292 30.5 285.20 65.73 Sig

0.307

Hasil uji Anova didapatkan kadar glukosa darah post aloksan tikus putih tidak berbeda secara bermakna dengan p = 0,307 (>0,05).

29

Tabel IV. 5. Hasil Uji Anova Kelompok Akhir Tikus Putih Kelompok Kontrol negatif Kontrol positif Dosis 1 Dosis 2 Dosis 3 N 5 5 5 5 5 Mean 380.60 221.13 145.60 38.96 218.80 84.95 215.40 65.75 156.20 24.95 sig

0. 004

Pada tabel IV. 5. Hasil uji Anova didapatkan kadar glukosa darah akhir tikus putih berbeda secara bermakna dengan p = 0,004 (<0,05). maka didapatkan kesimpulan bahwa minimal terdapat 1 kelompok yang memiliki kadar glukosa darah yang berbeda, untuk mengetahui kelompok mana yang berbeda secara bermakna maka dilakukan uji LSD (Least Significant Difference). Tabel IV. 6. % Penurunan Kadar Glukosa Darah Uji Antidiabetes Kelompok Kontrol positif Dosis 1 Dosis 2 Dosis 3 % Penurunan 61.74 42.51 43.40 58.95

Tabel IV. 6. menunjukan % penurunan kadar glukosa darah pada uji efek antidiabetes dimana penurunan tertinggi pada kelompok kontrol positif diikuti dosis 3, dosis 2 dan dosis 1. d. Uji LSD (Least Significant Difference) Tabel IV. 7. Hasil Uji LSD Kelompok Akhir Tikus Putih Kelompok I-II I-III I-IV I-V P 0,001 0,010 0,009 0,001 Keterangan Berbeda signifikan Berbeda signifikan Berbeda signifikan Berbeda signifikan

30

II-III II-IV II-V III-IV III-V IV-V

0,214 0,235 0,854 0,953 0,285 0,311

Tidak berbeda Tidak berbeda Tidak berbeda Tidak berbeda Tidak berbeda Tidak berbeda

Uji LSD dilakukan untuk menguji signifikansi dari perbedaan rata-rata antar kelompok dan didapatkan : I II, p: 0,001 sehingga terdapat perbedaan kadar glukosa darah yang signifikan antara kelompok kontrol negatif dan kelompok kontrol positif. I III, p : 0,010 sehingga terdapat perbedaan kadar glukosa darah yang signifikan antara kelompok kontrol negatif dan kelompok dosis 1. I IV, p : 0,009 sehingga terdapat perbedaan kadar glukosa darah yang signifikan antara kelompok kontrol negatif dan kelompok dos is 2. I V, p : 0,001 sehingga terdapat perbedaan kadar glukosa darah yang signifikan antara kelompok kontrol negatif dan kelompok dosis 3 II III p : 0,214 sehingga tidak terdapat perbedaan kadar glukosa darah yang signifikan antara kelompok kontrol positif dan kelompok dosis 1 II VI p : 0,235 sehingga tidak terdapat perbedaan kadar glukosa darah yang signifikan antara kelompok kontrol positif dan kelompok dosis 2 II V p : 0,854 sehingga tidak terdapat perbedaan kadar glukosa darah yang signifikan antara kelompok kontrol positif dan kelompok dosis 3 III IV p : 0,953 sehingga tidak terdapat perbedaan kadar glukosa darah yang signifikan antara kelompok dosis 1 dan kelompok dosis 2 III V p : 0,285 sehingga tidak terdapat perbedaan kadar glukosa darah yang signifikan antara kelompok kontrol dosis 1 dan kelompok dosis 3 IV V p : 0,311 sehingga tidak terdapat perbedaan kadar glukosa darah yang signifikan antara kelompok kontrol dosis 2 dan kelompok dosis 3

31

Keterangan : I II III IV V = kelompok kontrol negatif = kelompok kontrol positif = kelompok dosis 20 mg/200 g BB = kelompok dosis 40 mg/200 g BB = kelompok dosis 80 mg/200 g BB C. Pembahasan Penelitian ini dilakukan dengan menggunakan lima kelompok. Kelompok I sebagai kontrol negatif (aquadest), kelompok II sebagai kontrol positif

(glibenklamid), kelompok perlakuan dosis I, dosis II, dan dosis III. Ketiga dosis tersebut didapatkan dari uji orientasi, dimana didapatkan dosis I = 20mg/200g BB, dosis II = 40mg/200g BB, dan dosis III = 80mg/200g BB. Pengukuran kadar glukosa darah awal (GD1) dilakukan pada hari pertama. Hal ini penting untuk menyingkirkan kelainan/penyakit yang dapat mempengaruhi kadar glukosa darah dan dijadikan sebagai kadar glukosa darah tanpa perlakuan. Hasil uji Anova terhadap kadar glukosa darah tikus putih (Rattus norvegicus) sebelum percobaan menunjukan tidak adanya perbedaan yang bermakna pada semua kelompok sehingga dapat diketahui bahwa terdapat keseragaman kadar glukosa darah tikus putih kelima kelompok. Induksi diabete s dilakukan dengan pemberian aloksan monohidrad dengan dosis 150mg/kg BB. Menurut lenzen (2008), aloksan sering digunakan sebagai penginduksi diabetes pada penelitian terkait diabetes karena bekerja secara selektif merusak sel beta pankreas. Pengukuran kadar glukosa darah post aloksan (GD2) dilakukan pada hari ketiga. Hal ini untuk mengatahui kadar glukosa darah setelah diinduksi aloksan yang mengakibatkan keadaan hiperglikemia. Pemberian aloksan menyebabkan kadar glukosa darah tikus meningkat signifikan. Semua kelompok post aloksan diharapkan memiliki kadar glukosa darah yang tidak berbeda secara signifikan sebelum perlakuan dimulai sehingga dapat diamati efek penurunan kadar glukosa darah setelah perlakuan pada semua kelompok. Hasil

32

uji Anova pada kelompok post aloksan menunjukan tidak ada perbedaan kadar glukosa darah yang bermakna antar kelompok perlakuan (GD2). Setelah itu, semua kelompok diberi perlakuan selama 7 hari. Pemeriksaan kadar glukosa darah akhir (GD3) dilakukan pada hari kedelapan kecuali kelompok kontrol positif, pada penelitian ini kelompok kontrol positif diukur kadar glukosa darah setelah 3 jam pemberian perlakuan, hal ini dikarenakan karena waktu yang dib utuhkan obat glibenklamid untuk mencapai kadar maksmimum/kadar puncak dalam darah (t max) adalah 3 jam (Prashanth dkk, 2011). Kadar glukosa darah terus meningkat pada kontrol negatif, hal ini disebabkan karena aquadest tidak memiliki efek menurunkan glu kosa darah atau bersifat netral. Peningkatan glukosa darah disebabkan karena efek aloksan masih bekerja pada pengukuran (GD3). Penurunan kadar glukosa darah yang signifikan terjadi pada kelompok kontrol positif (glibenklamid), perlakuan dosis 20mg/200g BB, dosis 40mg/200g BB, dan dosis 80mg/200g BB. Kelompok kontrol positif memberikan efek penurunan signifikan. Menurut Suherman (2007), penurunan kadar glukosa darah ini disebabkan oleh sifat farmakodinamik glibenklamid yang merangsang sel beta pankreas mensekresi insulin meskipun sel beta pankreas telah dirusak dengan pemberian aloksan tetapi sifat dari perusakan pankreas adalah parsial sehingga masih terdapat sel beta pankreas yang masih dapat mensekresi insulin dan menjaga kadar euglikemia. Penurunan kadar glukosa darah terjadi kemungkinan karena kandungan flavonoid dalam buah belimbing wuluh (Soedibyo, 1998). Flavonoid diduga bekerja dengan cara meregenerasi dan merangsang pelepasan insulin oleh sel beta pankreas (Dheer dan Bhatnagar, 2010). Pada penelitian ini menggunakan teknik penyarian maserasi dengan penyari etanol 70% yang bersifat semipolar dimaksudkan sebagai cara untuk menarik zat-zat yang bersifat polar dan non polar yang terkandung dalam buah belimbing wuluh. Penelitian Armenia dkk (2004), menyatakan bahwa pemberian jus buah belimbing wuluh pada tikus putih dapat menurunkan kadar glukosa darah. Hasil penelitian tersebut menunjukan perbedaan yang bermakna. Perbedaan penelitian ekstrak etanol

33

70% buah belimbing wuluh dengan penelitian pemberian jus buah belimbing wuluh adalah buah belimbing wuluh tidak di jus tapi di ekstrak karena dengan mengekstrak buah belimbing wuluh dapat disimpan dalam jangka waktu lama, jika dalam bentuk jus harus membuat setiap hari. Ekstraksi dapat menarik zat-zat yang terkandung dalam buah belimbing wuluh dan pada penelitian Armenia dkk (2004), belum menggunakan teknik penyarian untuk mengambil zat-zat spesifik yang dapat mempengaruhi kadar glukosa darah. Menurut penelitian Lathifah (2008), dalam buah belimbing wuluh mengandung senyawa flavonoid yang diduga berfungsi meregenerasi dan merangsang pelepasan insulin oleh sel beta pankreas (Dheer dan Bhatnagar, 2010). Pada penelitian Armenia dkk (2004), dosis yang dibutuhkan untuk menurunkan kadar glukosa darah adalah 30ml/kg BB yang diberikan selama 5 hari dengan hasil % PKGD (penurunan kadar glukosa darah ) sebesar 55, 27% sedangkan pada penelitian ini dosis terbesar yang dibutuhkan untuk menurunkan kadar glukosa darah yaitu 20 g/50kg BB yang diberikan selama 7 hari dengan hasil % PKGD sebesar 58,95%. Pada penelitian lain, pemberian suplemen pektin buah belimbing wuluh sebanyak 2 ml dan 4 ml dapat menurunkan kadar kolesterol total serta dapat mencegah timbulnya lesi aterosklerosis pada arteria koronaria dan aorta (Syahruman dkk, 1998). Menurut penelitian Prastyan (2008), ekstrak etanol 70% buah belimbing wuluh dosis 200mg/kgBB, 400mg/kBB dan 800mg/kgBB mempunyai efek terhadap penurunan kadar kolesterol pada serum darah tikus. Kelemahan dalam penelitian ini adalah kurangnya variasi dosis sehingga belum diketahui dosis jenuh dari ekstrak buah belimbing wuluh tersebut. Selain itu tidak diketahui secara pasti mekanisme penurunkan kadar glukosa darah tikus put ih serta senyawa aktif yang berperan sebagai antidiabetik dalam ekstak etanol 70% buah belimbing wuluh, juga belum diketahui pasti kelompok/jenis senyawa yang memiliki aktifitas antidiabetes pada buah belimbing wuluh.

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan Kesimpulan yang dapat ditarik dari hasil penelitian ya ng telah dilakukan adalah sebagai berikut : 1. Ekstrak etanol 70% buah belimbing wuluh (Averrhoa bilimbi L.) dosis 100 mg/kgBB, 200 mg/kgBB, 400 mg/kgBB mempunyai efek penurunan kadar glukosa darah pada tikus putih jantan galur wistar yang diinduksi dengan aloksan. 2. Persentase penurunan kadar glukosa darah ekstrak etanol 70% buah belimbing wuluh dosis 100 mg/kgBB, 200 mg/kgBB, dan 400 mg/kgBB berturut-turut adalah 42.72%, 43.3% dan 58.95%. B. Saran Saran untuk penelitian yang telah dilakukan adalah sebagai berikut : 1. Perlu dilakukan penelitian lebih lanjut tentang efek penurunan kadar glukosa darah ekstrak etanol 70% buah belimbing wuluh (Averrhoa bilimbi L.) dalam variasi dosis yang lebih banyak agar diperoleh efek penurunan kadar glukosa yang optimal. 2. Penelitian selanjutnya sebaiknya menggunakan waktu perlakuan yang lebih lama agar efek regenerasi sel beta pankreas lebih dapat dilihat. 3. Perlu dilakukan identifikasi senyawa aktif dari buah belimbing wuluh (Averrhoa bilimbi L.) yang dapat berefek dalam menurunkan kadar glukosa darah. 4. Perlu dilakukan uji ketoksikan untuk mengetahui tingkat keamanan penggunaan ekstrak buah belimbing wuluh (Averrhoa bilimbi L.).

34

DAFTAR PUSTAKA Ansel H. C., 1989. Pengantar Bentuk Sediaan Farmasi, Edisi IV. Jakarta: Penerbit Universitas Indonesia. pp:605-7. Armenia, Megawati, dan Rusdi., 2004. Efek Penurunan Gula Darah Air Perasan Buah Belimbing Wuluh Pada Mencit Diabetes Yang Diinduksi Aloksan Dan Mencit Yang Dibebani Glukosa. Jurnal sains dan teknologi farmasi. Vol 9:62-9 Azizah T. S. dan Munawaroh, R., 2009. Interaksi Quercetin Dengan Tolbutamid: Kajian Terhadap Perubahan Kadar Glukosa Darah Pada Tikus Jantan Yang Dinduksi Aloksan. Jurnal Penelitian Sains & Teknologi. Vol 10:2 Dheer R. dan Bhatnagar P., 2010. A study of the Antidiabetic Activity of Barleria prionitis Linn. Indian Journal of Pharmacology. Vol 42 (2): 70-3. Gembong T., 1998. Taksonomi Tumbuhan Spermatophyta. Yogyakarta: UGM Press Ikatan Apoteker Indonesia, 2010. Informasi Spesialis Obat Indonesia Vol 45. Jakarta: Penerbit IAI. pp: 269 Kelompok Kerja Ilmiah, 1993. Penapisan Farmakologi, Pengujian Fitokimia dan Pengujian Klinik, Pengembangan Dan Pemanfaatan Obat Bahan Alam . Jakarta: yayasan Pengembangan Obat Bahan Alam Phyto Medica. pp: 15-7. Kementrian Kesehatan RI 1986. Sediaan Galenik . Jakarta: Depkes RI. pp: 6-8; 10. Kementrian Kesehatan RI 2000. Parameter Standar Umum Ekstrak Tumbuhan Obat. Jakarta : Depkes RI. pp: 5; 9. Kumar V., Cotran R.S., dan Robbins S.L., 2007. Buku Ajar Patologi Robbins Edisi ke 7, Volume 1 . Jakarta: Penerbit Buku Kedokteran EGC. pp: 719-24. Lathifah Q. A., 2008. Antibakteri Pada Buah Belimbing Wuluh (Averrhoa bilimbi L.) Dengan Variasi Pelarut. [skripsi]. Fakultas Sains dan Teknologi. Universitas Islam Negeri (UIN) Malang. Malang. Lenzen S., 2008. The mechanisms of alloxan- and treptozotocin- induced diabetes Diabetologia. Vol 51:216226 Ngatidjan, 1991. Petunjuk Laboratorium: Metode Laboratorium Dalam Toksikologi. Yogyakarta: FK UGM. pp: 94.

Nwachukwu D. C., Okwuosa C.N., Achukwu P.U., Azubieke N., Eze G., 2010. Investigation of the Anti-Hyperglycaemic Effect of the Leaf Extracts of Solanum Dulcamara in Diabetic Rats. Indian Journal of Novel Drug delivery. Vol 2: 138-43 Perkumpulan Endokrinologi Indonesia. 2006. Konsensus Pengelolaan Pencegahan Diabetes Melitus Tipe 2 di Indonesia. Jakarta. pp: 1; 4-7. dan

Prashanth S., Kumar A.A., Madhu B., Rama N,. dan Sagar J. V. 2011. Pharmacokinetic and Pharmacodynamic Drug Interactions of carbamazepine and glibenclamide in Healthy Albino Wistar Rats. Journal of Pharmacology and Pharmacotherapeutics. Vol 2 (1): 7-10 Prastyan E., 2008. Uji Efek Ekstrak Etanol 70% Buah Belimbing Wuluh (Averrhoa bilimbi L.) Terhadap Penurunan Kadar Kolesterol Pada Serum Darah Tikus [skripsi]. Fakultas Kedokteran. Universitas Muhammadiyah Surakarta (UMS). Surakarta Pusat Pemeriksaan Obat dan Makanan 2009. Informasi Spesialis Obat Indonesia. Jakarta : PT. ISTI Penerbitan Jakarta. pp:236. Schteingart D. E., 2005. Pankreas : Metabolisme Glukosa dan Diabetes Melitus. Dalam: Price, S. A dan Wilson, L. M. Patofisiologi: Konsep Klinis Prosesproses Penyakit. Jakarta: EGC. pp: 1267-9. Soedibyo B. R. A. M., 1998. Alam Sumber Kesehatan Manfaat dan Kegunaan. Jakarta: Balai Pustaka. pp: 81. Subekti I., 2007. Tetap Sehat dengan Diabetes Melitus. Dalam: Darmowidjojo, B. Hidup Sehat dengan Diabetes. Jakarta: Balai Penerbit FKUI. pp: 23. Sudarsono P. N., Gunawan D., Wahyuono S., Donatus I.A., Purnomo, 2002. Tumbuhan Obat II : Hasil Penelitian, Sifat-Sifat, dan Penggunaan. Yogyakarta: Pusat Studi Obat Tradisional UGM. pp: 15-7. Suharmiati, 2003. Pengujian Bioaktivitas Anti Diabetes Melitus Tumbuhan Obat. Cermin Dunia Kedokteran. Vol 9: 140 Suherman S. K., 2007. Insulin dan Antidiabetik Oral. Dalam : Gunawan, S.G. Farmakologi dan Terapi. Edisi 5. Jakarta: Balai Penerbit FKUI. pp: 485; 48993. Suyono S., 2006. Diabetes melitus di Indonesia. Dalam : Sudoyo, A,W, Setiyohadi, B, Alwi, I, Simadibrata, M, Setiati, S. Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam Edisi

IV Jilid III. Jakarta: Pusat Penerbitan Departemen Ilmu Penyakit Dalam FKUI. pp: 1852-6. Syahruman, Tusihadi T., Rahmat S.A, Wahyudi M., dan Nugroho W., 1998. Pemberian Ektrak Belimbing Wuluh (Averrhoa bilimbi L.) Dalam Upaya Mencegah Ateroskelrosis. Buletin Penalaran Mahasiswa UGM. Vol 4 (1): 3-6 Tjay T. H., dan Rahardja K., 2003. Obat-Obat Penting Khasiat Penggunaan dan Efek Sampingnya Edisi 4. Jakarta: Alex Media Komputindo. pp: 702-3. Tjitrosoepomo, G. 2007. Taksonomi Tumbuhan Spermatophyta. Yogyakarta: UGM Press. Van Steenis, C.G.G.J. 2005. Flora. Jakarta : PT. Pradnya Paramita. Waspadji S., 2006. Komplikasi Kronik Diabetes: Mekanisme Terjadinya, Diagnosis dan Strategi Pengelolaan. Dalam : Sudoyo, A.W, Setiyohadi, B, Alwi, I, Simadibrata, M, Setiadi, S. Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam Edisi IV Jilid III. Jakarta : Pusat Penerbitan Departemen Ilmu Penyakit Dalam FKUI. pp: 18846. Waspadji S., 2006. Kaki Diabetes. Dalam : Sudoyo AW, Setiyohadi B, Alwi I, Simadibrata M, Setiadi S. Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam Edisi IV Jilid III. Jakarta : Pusat Penerbitan Departemen Ilmu Penyakit Dalam FKUI. pp: 1911. Wijayakusuma H., 2004. Bebas Diabetes Mellitus Ala Hembing. Jakarta: Puspa Swara.

Lampiran 1.

Lampiran 2.

Lampiran 3 : Konversi perhitungan dosis untuk berbagai jenis (spesies) hewan uji. Mencit 20 g Mencit 20 g Tikus 200 g Marmot 400 g Kelinci 1,5 kg Kucing 2 kg Kera 4 kg Anjing 12 kg Manusia 70 kg (Ngatidjan, 1991) 0,0026 0,018 0,031 0,07 0,076 0,16 0,32 1,0 0,008 0,06 0,10 0,22 0,24 0,52 1,0 3,1 0,016 0,11 0,19 0,42 0,45 1,0 1,9 6,1 0,03 0,23 0,41 0,92 1,0 2,2 4,1 13,0 0,04 0,25 0,44 1,0 1,08 2,4 4,5 14,2 0,08 0,57 1,0 2,25 2,4 5,2 10,2 31,5 0,14 1,0 1,74 3,9 4,2 9,2 17,8 56,0 Tikus 200 g Marmot Kelinci Kucing 400 g 1,5 kg 2 kg Kera 4 kg Anjing 12 kg Manusia 70 kg

1,0

7,0

12,25

27,8

29,7

64,1

124,2

387,9

Lampiran 4 : Dosis pemberian aloksan dan glibenklamid 1. Perhitungan dosis a. Dosis Aloksan Dosis pada tikus putih 200 gr intraperitonial : 150mg/kg (Azizah dan Munawaroh, 2009). Perhitungan : 150/1000 = X/200 X = (150 x 200)/1000 X = 30000/1000 X = 30 Ket : X = dosis untuk tikus dengan BB 200gr

Dosis pemberian pada tikus = 30mg/200g BB 30 mg aloksan dilarutkan kedalam 2,5 ml aquabidest sehingga di dapat 2,5 ml/200gr BB. b. Dosis glibenklamid Dosis terapi untuk Glibenklamid untuk manusia 5mg/hari (50 kg) Konversi dosis manusia (70 kg) ke tikus (200gr) : 0,018 Dosis terapi Glibenklamid pada tikus : 0,018 x 5 mg x 70/50 : 0,126 mg/200g BB Dosis pemberian pada tikus = 0,126mg/200g BB

Lampiran 5 : Hasil uji statistik A. Tes Normalitas dan varian data 1. kadar glukosa darah awal 2. kadar glukosa darah post aloksan 3. kadar glukosa darah akhir
Tests of Normality Kolmogorov-Smirnov Statistic kadar gluksosa awal kadar glukosa pos aloksan kadar glukosa akhir a. Lilliefors Significance Correction *. This is a lower bound of the true significance. .071 .132 .207 df 25 25 25
a

Shapiro-Wilk Statistic
* *

Sig. .200 .200

df 25 25 25

Sig. .981 .150 .000

.987 .940 .741

.007

B. Tes Homogenitas 1. kadar glukosa darah awal 2. kadar glukosa darah post aloksan 3. kadar glukosa darah akhir

Test of Homogeneity of Variances Levene Statistic kadar gluksosa awal kadar glukosa pos aloksan kadar glukosa akhir .655 2.603 22.655 df1 4 4 4 df2 20 20 20 Sig. .630 .067 .000

C. Uji Anova kadar glukosa darah 1. kadar glukosa darah awal 2. kadar glukosa darah post aloksan 3. kadar glukosa darah akhir
ANOVA Sum of Squares kadar gluksosa awal Between Groups Within Groups Total kadar glukosa pos aloksan Between Groups Within Groups Total kadar glukosa akhir Between Groups Within Groups Total 769.040 3049.200 3818.240 11257.040 43596.000 54853.040 176828.240 162363.200 339191.440 df 4 20 24 4 20 24 4 20 24 44207.060 8118.160 5.445 .004 2814.260 2179.800 1.291 .307 Mean Square 192.260 152.460 F 1.261 Sig. .318

D. Tes LSD kadar glukosa darah akhir

Post Hoc Tests


Multiple Comparisons kadar glukosa akhir LSD Mean Difference (I-J) kontrol negatif kontrol positif dosis 1 dosis 2 dosis 3 kontrol positif kontrol negatif dosis 1 dosis 2 dosis 3 dosis 1 kontrol negatif kontrol positif dosis 2 dosis 3 dosis 2 kontrol negatif kontrol positif dosis 1 dosis 3 dosis 3 kontrol negatif kontrol positif dosis 1 dosis 2 235.000 161.800 165.200 224.400 -235.000
*

95% Confidence Interval Std. Error Sig. Lower Bound Upper Bound 56.985 56.985 56.985 56.985 56.985 56.985 56.985 56.985 56.985 56.985 56.985 56.985 56.985 56.985 56.985 56.985 56.985 56.985 56.985 56.985 .001 .010 .009 .001 .001 .214 .235 .854 .010 .214 .953 .285 .009 .235 .953 .311 .001 .854 .285 .311 116.13 42.93 46.33 105.53 -353.87 -192.07 -188.67 -129.47 -280.67 -45.67 -115.47 -56.27 -284.07 -49.07 -122.27 -59.67 -343.27 -108.27 -181.47 -178.07 353.87 280.67 284.07 343.27 -116.13 45.67 49.07 108.27 -42.93 192.07 122.27 181.47 -46.33 188.67 115.47 178.07 -105.53 129.47 56.27 59.67

(I) kelompok

(J) kelompok

* *

-73.200 -69.800 -10.600 -161.800


*

73.200 3.400 62.600 -165.200 * 69.800 -3.400 59.200 -224.400


*

10.600 -62.600 -59.200

*. The mean difference is significant at the 0.05 level.

Lampiran 6.

Lampiran 7