Anda di halaman 1dari 22

MANUAL KOMITE MEDIK RSUD-KABUPATEN BEKASI

Pedoman Tata Kelola Tenaga Medik Fungsional

KOMITE MEDIK RSUD KABUPATEN BEKASI


PERIODE II - TAHUN 2009-2012

BAB I PENDAHULUAN Komite Medik RSUD Kabupaten Bekasi merupakan suatu wadah profesional medik / dokter fungsional yang keanggotaannya berasal dari kelompok staf medik dan atau yang mewakili. Komite Medik RSUD Kabupaten Bekasi bertugas untuk : Memberikan saran kepada Direktur RSUD Kabupaten Bekasi berkaitan dengan pelayanan medik, mengkoordinasikan pelayanan medik dan mengarahkan

pelayanan medik sesuai Visi-Misi Rumah Sakit, menangani hal-hal yang berkaitan dengan Etika Profesi Kedokteran, menyusun kebijakan baku pelayanan medis yang harus dilaksanakan oleh semua KSM dan meningkatkan mutu program pelayanan, pendidikan dan pelatihan serta menginisiasi kegiatan penelitian & pengembangan. Sebagai Konsep Dasar dan Filosofi dari Komite Medik RSUD Kabupaten Bekasi adalah Perpaduan antara ketiga komponen yang terdiri dari Etika Profesi, Mutu Profesi dan Evidence-Based Medicine (EBM). A. Dasar hukum & Struktur Komite Medik RSUD. Kabupaten Bekasi Keberadaan Komite Medik di RSUD Kabupaten Bekasi merujuk pada pada : 1. Keputusan Menteri Dalam Negeri RI, No. 1 Tahun 2002, Tentang Pedoman Susunan Organisasi dan Tata kerja Rumah Sakit Daerah. 2. Keputusan Menteri Kesehatan RI, No. 983/Menkes/XI/1992, Tentang Pedoman Organisasi Rumah Sakit Umum. 3. Keputusan Menteri Kesehatan RI, No. 631/Menkes/SK/IV/2005, Tentang Pedoman Peraturan Internal Staf Medis (Medical Staff Bylaws) di Rumah Sakit. 4. Keputusan Direktur Jenderal Pelayanan Medik, Depkes. No. 811/2/2/VII/1993, Tentang Petunjuk Pelaksanaan Kerja Penyusunan Organisasi dan Tata Kerja Rumah Sakit Umum. 5. Keputusan Direktur Jenderal Pelayanan Medik, Depkes. No. HK.00.06.2.3.750 tanggal 14 Juli 1995, Tentang Pembentukan dan Tata Kerja Komite Medik di Rumah Sakit.

Selanjutnya sebagai legalisasi pengesahan Komite Medik Rumah Sakit, diatur sebagai berikut :

Manual Komite Medik RSUD Kabipaten Bekasi

1. Rumah Sakit milik Departemen Kesehatan. Ditetapkan dengan Keputusan Direktur Jenderal Pelayanan Medik setelah mendapat usulan dari Direktur Rumah Sakit. 2. Rumah Sakit yang bukan milik Departemen Kesehatan. Ditetapkan dengan Keputusan Pemilik Rumah Sakit atas usul Direktur Rumah Sakit.

B. Riwayat Pembentukan Komite Medik RSUD Kabupaten Bekasi Komite Medik RSUD Kabupaten Bekasi pertama kali dibentuk pada tahun 2006 bersamaan dengan awal dimulainya operasional RSUD Kabupaten Bekasi, pada masa awal pembentukaannya jumlah dokter fungsional hanya sekitar belasan orang dengan aktifitas yang masih amat terbatas hal ini terjadi karena keterbatasan fasilitas dan sarana operasional Komite Medik sementara pemegang Stakeholder di Pemda maupun di RS masih belum memiliki persepsi mengenai Konsep Komite Medik yang sesungguhnya sehingga perhatian terhadap organisasi ini masih amat kecil sekali. Masa kepengurusan Komite Medik diatas berakhir pada tahun 2009. Selanjutnya untuk memenuhi persyaratan suatu rumah sakit dan juga sehubungan dengan telah berakhirnya masa tugas pengurus lama Komite Medik, maka pada tanggal 12 Maret 2009 dilakukan pemilihan ulang Ketua dan Pengurus Komite Medik RSUD Kabupaten Bekasi untuk periode tahun 2009 2012. Selanjutnya Ketua terpilih saat itu juga membentuk Susunan Kepengurusan Komite Medik yang terdiri dari: Wakil Ketua, Sekretaris dan Bendahara. Susunan Pengurus Komite Medis yang telah dibentuk, oleh Ketua Komite Medik diserahkan ke Direktur Rumah Sakit untuk disahkan dan dibuatkan Surat Keputusan.

C. Kerangka Sistem & Alur Kebijakan Komite Medik RSUD Kabupaten Bekasi I. Kebijakan (Policy) 1. Visi dan Misi Komite Medik RSUD Kabupaten Bekasi terkait erat dan menjadi satu kesatuan dengan Visi dan Misi RSUD Kabupaten Bekasi. 2. Sistem Komite Medik tentunya juga terintegrasi dan menjadi satu kesatuan dengan Sistem RSUD Kabupaten Bekasi di bidang profesi Medis. 3. Ketetapan Komite Medik RSUD Kabupaten Bekasi merupakan pedoman bagi seluruh SMF di lingkungan RSUD Kabupaten Bekasi dalam menjalankan Fungsi Keprofesian di bidang Pelayanan Medik.
Manual Komite Medik RSUD Kabipaten Bekasi

4. Sidang Pleno merupakan sidang tertinggi Komite Medik RSUD Kabupaten Bekasi dalam pengambilan keputusan yang menyangkut hal Kebijakan Komite Medik & Sistem yang berlaku di Komite Medik RSUD Kabupaten Bekasi. a. Peserta Sidang Pleno terdiri dari Ketua, Sekretaris dan Anggota Komite Medik. Ketua, Wakil Ketua dan Anggota Komite Medik mempunyai hak bicara dan hak suara sedangkan Sekretaris Komite Medik hanya mempunyai hak bicara. b. Sidang Pleno dipimpin oleh Ketua Komite Medik dengan didampingi, Wakil Ketua dan Sekretaris Komite Medik. c. Sidang Pleno dianggap sah jika dihadiri oleh sekurang kurangnya separuh dari Anggota Komite Medik ditambah satu. Bila korum tidak tercapai, maka secepat cepatnya dalam 15 (lima belas) menit dan selambat lambatnya 24 (dua puluh empat) jam, sidang dinyatakan sah tanpa memandang korum. d. Keputusan Sidang Pleno diambil secara musyawarah dan mufakat. Dalam hal yang tidak memungkinkan, keputusan diambil dengan pemungutan suara menurut suara terbanyak.

II. Kode Etik Profesi Medis 1. Kode Etik Profesi Medik RSUD Kabupaten Bekasi merupakan satu kesatuan dengan Kode Etik Kedokteran Indonesia (KODEKI) dan Sumpah / Janji Dokter yang berlaku mengikat bagi seluruh Profesi Medis di Indonesia. 2. Sidang Etika Profesi Komite Medik merupakan sidang Komite Medik dalam pengambilan keputusan yang menyangkut hal Etika Profesi Medis di lingkungan RSUD Kabupaten Bekasi. a. Peserta Sidang Etika Profesi Komite Medik terdiri dari Ketua, Wakil Ketua, Sekretaris dan Anggota Komite Medik. Ketua, Wakil Ketua dan Anggota Komite Medik mempunyai hak bicara dan hak suara sedangkan Sekretaris Komite Medik hanya mempunyai hak bicara. b. Sidang Etika Profesi Komite Medik dipimpin oleh Ketua Komite Medik atau Wakil Ketua atau anggota yang telah diberi wewenang oleh Ketua Komite Medik dengan didampingi Sekretaris Komite Medik.

Manual Komite Medik RSUD Kabipaten Bekasi

c. Sidang Etika Profesi Komite Medik dianggap sah jika dihadiri oleh sekurang kurangnya separuh dari Anggota Komite Medik ditambah satu. Bila korum tidak tercapai, maka secepat cepatnya dalam 15 (lima belas) menit dan selambat lambatnya 24 (dua puluh empat) jam, sidang dinyatakan sah tanpa memandang korum. d. Keputusan Sidang Etika Profesi Komite Medik diambil secara

musyawarah dan mufakat berdasarkan penilaian dalam kerangka format tertentu yang disiapkan. Dalam hal yang tidak memungkinkan, keputusan diambil dengan pemungutan suara menurut suara terbanyak. e. Keputusan Sidang Etika Profesi Komite Medis diserahkan kepada Ketua Komite Medis untuk disampaikan dalam bentuk rekomendasi sebagai bahan pertimbangan Direksi. f. Format Penilaian Sidang Etika Profesi Komite Medis dibuat tersendiri dan disiapkan oleh Komite Medik.

Manual Komite Medik RSUD Kabipaten Bekasi

BAB II SUSUNAN KEANGGOTAAN Keanggotaan Komite Medik RSUD Kabupaten Bekasi terdiri dari : Ketua Kelompok Staf Medis (KSM) dan anggota KSM di Rumah Sakit. Susunan Keanggotaan Komite Medik terdiri dari ; 1. 2. 3. 4. 5. 6. Ketua merangkap anggota Wakil Ketua merangkap anggota Sekretaris Organisasi merangkap anggota Bendahara merangkap anggota Anggota ( terdiri dari Ketua KSM dan Anggota KSM ) Sekretaris Eksekutif ( Pegawai Sekretariat / non medis )

Dalam pelaksanaan tugasnya Komite Medik membentuk Sub-Komite sesuai dengan keperluan dan kebutuhan Rumah Sakit. Dalam mengelola suatu Program Khusus / Masalah khusus yang mempunyai linggkup kerja bersinggungan dengan bidang diluar bidang medis diperlukan suatu Panitia Khusus, Panitia Khusus

tersebut merupakan kelompok kerja khusus yang dibentuk untuk mengatasi masalah khusus dan berada dibawah koordinasi Komite Medik, didalam Panitia Khusus mungkin terdapat beberapa anggota yang bukan merupakan Anggota Komite Medik. Panitia Khusus yang dibentuk disesuaikan dengan kebutuhan Rumah Sakit. Sub-Komite dan Panitia Khusus ditetapkan oleh Direktur Rumah Sakit atas usul Ketua Komite Medik setelah mendapatkan kesepakatan dalam Rapat Komite Medik. Adapun Susunan Sub-Komite dan Panitia Khusus yang berada didalam Komite Medik terdiri dari : 1. Ketua merangkap anggota 2. Sekretaris anggota 3. Anggota Ketua Sub-Komite dan Ketua Panitia Khusus adalah salah seorang anggota Komite Medik, Sekretaris dan anggota Sub-Komite ditetapkan oleh Ketua Subkomite / Ketua Panitia Khusus. Berikut dibawah ini adalah Sub-Komite dan Panitia Khusus yang koordinasinya berada dibawah Komite Medik RSUD Kabupaten Bekasi, yaitu : 1. Sub-Komite Kredensial dan Proktoring
Manual Komite Medik RSUD Kabipaten Bekasi

2. Sub-Komite Peningkatan Mutu Pelayanan-Pendidikan Pelatihan, Penelitian & Pengembangan. 3. Sub-Komite Etika dan Disiplin Profesi 4. Sub-Komite Farmasi, Terapi dan Alat Kesehatan 5. Sub-Komite Pencegahan dan Penanggulangan Infeksi Nosokomial 6. Sub-Komite Rekam Medik 7. Sub-Komite Akreditasi Beberapa Panitia Khusus yang koordinasinya berada dibawah Komite Medik, yaitu; 1. Panitia Audit Medik 2. Panitia Patient Safety

Manual Komite Medik RSUD Kabipaten Bekasi

BAB III TUGAS, WEWENANG & TANGGUNG JAWAB Komite Medik RSUD Kabupaten Bekasi secara organisasi berada dibawah Direktur RSUD Kabupaten Bekasi, adapun Tugas kewenangan dan tanggung jawab dari Komite Medik RSUD Kabupaten Bekasi adalah untuk Menjamin Pelayanan Medik yang sesuai dengan Standar Mutu Pelayanan Profesi, Pelayanan Medik yang berdasarkan pada Evidence Base Medicine, berpayung pada Kaidah Etika Profesi dengan pendekatan Patient Safety. A. Tugas Komite Medik 1. Memberikan Saran dan Pertimbangan kepada Direktur berkaitan dengan pelayanan medis dalam hal : a. Pengawasan dan Penilaian Mutu Pelayanan Medis b. Peningkatan Program Pelayanan, Pendidikan dan Pelatihan serta Penelitian dan Pengembangan dalam Bidang Medis c. Pengaturan permintaan cuti dan mengikuti acara-acara seminar di luar RSUD Kabupaten Bekasi. 2. Mengkoordinasikan Pelayanan Medis dan Mengarahkan Pelayanan Medis sesuai Visi-Misi Rumah Sakit 3. Menangani hal-hal yang berkaitan dengan Etika Profesi Kedokteran serta memantau, mengevaluasi dan menilai pelaksanaan Konsep Etika Profesi dalam semua aspek pelayanan medis. 4. Membantu Direktur dalam menyusun kebijakan baku Standar Pelayanan Medis yang harus dilaksanakan oleh semua KSM serta mengupayakan pengembangan program pelayanan serta memantau pelaksanaannya.

B. Wewenang Komite Medik 1. 2. Memberikan usul rencana kebutuhan tenaga kelompok staf medis. Memberikan pertimbangan tentang rencana pengadaan, penggunaan dan pemeliharaan instrument medis dan alat kesehatan lain. 3. Memonitoring dan mengevaluasi proses pembuatan formularium serta penggunaan obat di Rumah Sakit.

Manual Komite Medik RSUD Kabipaten Bekasi

4. 5.

Memonitoring dan mengevaluasi efektivitas dan effisiensi dari penggunaan instrument kedokteran di Rumah Sakit. Melaksanakan pembinaan etika profesi serta mengukur kewenangan profesi staf medis fungsional (Peer Review).

6.

Membahas dan menyetujui standar pelayanan medis dan terapi yang telah disusun oleh masing-masing KSM.

7.

Memberikan Rekomendasi tentang kerjasama antara Rumah Sakit dengan pihak lain baik perorangan maupun lembaga yang berhubungan dengan pelayanan medis.

8.

Membentuk panitia-panitia untuk membantu pelaksanaan tugas Komite Medik yang disesuaikan dengan keperluan dan kebutuhan Rumah Sakit.

C. Tanggung Jawab 1. Ketua Komite Medik bertanggung jawab atas Pelaksanaan Tugas dan Wewenangnya kepada Direktur Rumah Sakit. 2. Ketua Sub-Komite bertanggung jawab atas Pelaksanaan Tugasnya kepada Ketua Komite Medik.

D. Masa Kerja Komite Medis Masa Kerja Kepengurusan Komite Medik RSUD Kabupaten Bekasi selama satu periode adalah 3 (tiga) tahun. Selesai masa kepengurusan, Ketua Komite Medik memberikan laporan kegiatan pada Rapat Anggota Komite Medik, dan Ketua Komite Medik dapat dipilih kembali maksimal 2 (dua) kali berturut-turut bila sebagian besar para anggota menghendaki. E. Biaya Operasional Komite Medis Biaya operasional Komite Medik dibebankan pada Anggaran Rumah Sakit

Manual Komite Medik RSUD Kabipaten Bekasi

10

BAB IV TATA KERJA A. Agenda kerja Dalam pelaksanaan tugas Komite Medik sangat memerlukan dukungan dari Direktur dan Staf Manajemen baik dari Jajaran Pelayanan Medik, Penunjang Medik maupun dari semua lini dan fungsi operasional terkait di Rumah Sakit. Mengingat sangat banyaknya tugas, wewenang dan tanggung jawab yang harus dilakukan oleh Komite Medik maka diperlukan kerjasama dari seluruh jajaran dan lingkup terkait diatas. Agar dapat berfungsi dengan baik maka selain dukungan, kerja sama yang baik, Komite Medik juga memerlukan Agenda Kerja yang tersinkronisasi dan tertata dengan agenda kerja jajaran diatas, hal ini untuk mengurangi terjadinya friksi dan tumpang tindihnya suatu acara atau kegiatan Komite Medik dengan Kegiatan dari lingkup kerja lain yang dapat berakibat mengurangi target pencapaian kegiatan. Secara administratif agenda kerja Komite Medik adalah sebagai berikut:

Kamis Minggu I Minggu II Minggu III Minggu IV Minggu V

KEGIATAN Presentasi Kasus Kematian (Death Case) atau Kasus Sulit Pertemuan Rutin dengan semua Ketua Sub-Komite Rapat Rutin dengan semua Anggota Komite Medik Visite Ruangan dengan Direktur / Jajaran Yanmed dan Penunjang Medik Journal Reading

Penjelasan Agenda: 1. Presentasi Kasus Sulit, Pertemuan ini dimaksud untuk membahas kasus yang kompleks dan sulit serta perlu untuk dipelajari guna mencari upaya untuk penanganan yang lebih baik dan lebih optimal, seperti Kasus Kejadian Tidak Diharapkan (Adverse Event), Kasus dengan penanganan yang sulit, kasus yang sedang menjadi masalah di masyarakat serta kasus lain yang disepakati oleh anggota untuk dibicarakan. Juga termasuk didalamnya adalah diskusi dan pembahasan pada kasus kematian pasien (Death Case).

Manual Komite Medik RSUD Kabipaten Bekasi

11

2. Pertemuan atau Rapat Sub-Komite dan Panitia Khusus. Rapat atau pertemuan ini diadakan khusus untuk mengidentifikasikan dan membahas masalah yang dihadapi oleh Sub-Komite ataupun Panitia Khusus guna mencari solusi yang diperlukan untuk mengatasi dan memecahkan masalah tersebut diatas. 3. Rapat Rutin semua Anggota Komite Medik: Rapat Rutin dilakukan untuk membahas dinamika masalah umum yang muncul di RSUD Kabupaten Bekasi dan berkaitan dengan Komite Medik, Sub-Komite, Panitia Khusus maupun KSM. 4. Journal Reading: Adalah kegiatan ilmiah yang berupa Diskusi dan Pembahasan Journal ilmiah dalam rangka keilmuan dan dilakukan secara bergilir. 5. Visite Ruangan: Kegiatan ini dilakukan dengan mengunjungi ruangan Perawatan / UGD / OK / ICU / untuk mendapatkan secara langsung masalah yang ada diruangan tersebut dan memerlukan upaya penanganan yang cepat dan tepat demi terlaksananya peningkatan dan pengendalian mutu pelayanan. B. Alur Pengelolaan Masalah 1. Masalah dari dalam / internal MASALAH INTERNAL meningkatkan wawasan

KOMITE MEDIK

DIREKTUR RSUD

SUB KOMITE

KSM

Keterangan : a. Masalah yang datang dari dalam (internal) yang memiliki kaitan dengan pelayanan medis dapat langsung direspon oleh Komite Medik atau Direktur Rumah Sakit. b. Bila Direktur Rumah Sakit yang terlebih dahulu mengetahui dan merespon masalah, maka Direktur berkoordinasi dengan Komite Medik
Manual Komite Medik RSUD Kabipaten Bekasi

12

dan selanjutnya memberikan disposisi kepada Ketua Komite Medik untuk menyelesaikan masalah tersebut dari sisi kewenangan Komite Medik. c. Komite Medik mengadakan pertemuan dalam Rapat Komite Medik dengan SubKomite / Panitia atau SMF yang terkait masalah untuk membahasnya. d. Permasalahan yang sudah dibahas dan diberikan solusinya kemudian dibuatkan rekomendasinya oleh Ketua Komite Medik kepada Direktur Rumah Sakit untuk digunakan sebagaimana mestinya.

2. Masalah dari luar / eksternal

MASALAH

DIREKTUR RSUD

KOMITE MEDIK

SUB KOMITE

SMF SMF

Penjelasan Alur Penanganan 1. Masalah yang datang dari luar / eksternal akan diterima dan direspon oleh Direktur Rumah Sakit. 2. Direktur Rumah Sakit akan menyeleksi kasus perkasus, kasus yang berhubungan dengan pelayanan atau profesi medis akan dikoordinasikan dan di disposisikan ke Ketua Komite Medik. 3. Ketua Komite Medik mengadakan pertemuan untuk membahas masalah dengan Sub-Komite, Panitia Khusus atau KSM yang terkait masalah tersebut. 4. Permasalahan yang sudah dibahas dan diberikan solusinya kemudian direkomendasikan oleh Ketua Komite Medik kepada Direktur Rumah Sakit untuk digunakan sebagaimana mestinya.

Manual Komite Medik RSUD Kabipaten Bekasi

13

3. Pembahasan Kasus Kematian ( Death Case) / Kasus Sulit DIREKTUR

KASUS
KSM

DIREKTUR RSUD KOMITE MEDIK

SMF

SUB KOMITE PENINGKATAN MUTU PELAYANAN

KSM

Prosedur Pembahasan Kasus 1. Kasus kematian (Death Case) / kasus sulit yang dimunculkan untuk dibahas mempunyai kriteria sebagai berikut: a. Pada saat datang dirawat di RS, tanda-tanda vital dan kesadaran pasien masih dalam batas normal tetapi keadaan pasien memburuk terjadi di atas 48 jam setelah dalam perawatan dokter tanpa diketahui penyebabnya. b. Diagnosa saat pasien masuk sampai perawatan dokter berakhir sangat meragukan atau belum jelas. c. Kasus pasien yang dihadapi sangat kompleks dan memerlukan penanganan multidisiplin. d. Terdapat dugaan adanya masalah pada Prosedur Pelayanan Medis. 2. KSM yang mempunyai kasus : a. Untuk kasus kematian pasien yang bermasalah harus melaporkan ke Komite Medik paling lambat 1 minggu setelah pasien tersebut meninggal. b. Sedangkan untuk kasus sulit sulit dengan kemungkinan yang bermasalah harus melapor ke Komite Medik. 3. Komite Medik mendisposisikan ke Sub-Komite Peningkatan Mutu Pelayanan untuk mengadakan pertemuan ilmiah. 4. Sub-Komite peningkatan mutu pelayanan membuat surat pemberitahuan kepada KSM terkait untuk menghadiri acara ilmiah.
Manual Komite Medik RSUD Kabipaten Bekasi

14

5. Hasil pembahasan kasus dan kesimpulan di buat oleh Sub-Komite Peningkatan Mutu Pelayanan & Litbang yang ditanda tangani oleh Ketua Peningkatan Mutu Pelayanan & Litbang dan diketahui ketua oleh Ketua Komite Medik. 6. Dari Ketua Komite Medik hasil pembahasan kasus tersebut dibuat rekomendasinya untuk diserahkan kepada Direktur RSUD untuk

dipergunakan sebagaimana mestinya.

Manual Komite Medik RSUD Kabipaten Bekasi

15

BAB V Sub Komite & Panitia Khusus Komite Medik Dalam melaksanakan tugasnya Komite Medik RSUD Kabupaten Bekasi dibantu oleh Sub-Komite dan Panitia Khusus yang terdiri dari: 1. Sub-Komite Kredensial dan Proctoring 2. Sub-Komite Peningkatan Mutu Pelayanan-Penelitian & Pengembangan 3. Sub-Komite Etika dan Disiplin Profesi 4. Sub-Komite Farmasi, Terapi dan Alat Kesehatan 5. Sub-Komite Pencegahan dan Penanggulangan Infeksi Nosokomial 6. Sub-Komite Rekam Medik 7. Sub-Komite Akreditasi Panitia Khusus yang dibentuk untuk mengatasi masalah khusus yang dibentuk untuk mengatasi masalah khusus, adalah : 1. Panitia Audit Medik 2. Panitia Patient Safety Susunan keanggotaan Sub Komite dan Panitia Khusus adalah sebagai berikut : 1. Ketua merangkap anggota 2. Sekretaris merangkap anggota 3. Anggota Ketua Sub-Komite dan Panitia Khusus diangkat dengan Surat Keputusan Direktur RSUD Kabupaten Bekasi atas usul Ketua Komite Medik dengan proses pembentukannya sebagai berikut : 1. Komite Medik mengadakan rapat dengan agenda Pembentukan Sub-Komite atau Panitia Khusus. 2. Ketua Sub-Komite & Panitia Khusus dipilih oleh Anggota Komite Medik dalam Rapat tersebut. 3. Sekretaris dan anggota Sub Komite dan Panitia Khusus dipilih oleh Ketua Sub Komite dan Panitia Khusus. 4. Selanjutnya hasil dari Rapat Komite Medik beserta Daftar Nama Ketua Sub Komite dan Panitia Khusus yang terpilih diusulkan oleh Ketua Komite Medik kepada Direktur Rumah Sakit untuk disahkan dan dibuatkan Surat

Keputusannya.
Manual Komite Medik RSUD Kabipaten Bekasi

16

Dalam menjalankan tugas Ketua Sub Komite dan Ketua Panitia Khusus bertanggung jawab kepada Ketua Komite Medik. Adapun Tugas dan Wewenang Sub Komite dan Panitia Khusus secara umum sebagai berikut : 1. Menerima tugas dari Komite Medik secara tertulis. 2. Mengidentifikasi, menganalisa dan mencari penyelesaian dari masalah sesuai dengan bidang tugasnya. 3. Menyampaikan pendapat dan rekomendasi tentang suatu masalah kepada Ketua Komite Medik. 4. Membuat laporan berkala mengenai hasil pelaksanaan tugas . 5. Mengusulkan kepada Komite Medik untuk mengganti, menambah atau mengurangi anggotanya. Tata kerja Sub-Komite dan Panitia Khusus : 1. Sub-Komite dan Panitia Khusus mengadakan pertemuan / rapat intern minimal satu bulan sekali atau sesuai kebutuhan. 2. Sub-Komite dan Panitia Khusus dapat mengundang Narasumber atau Tenaga ahli untuk membantu menyelesaikan masalah atas izin Ketua Komite Medik.

Manual Komite Medik RSUD Kabipaten Bekasi

17

BAB VI STRUKTUR ORGANISASI DAN URAIAN TUGAS KOMITE MEDIK RSUD KABUPATEN BEKASI A. Struktur Organisasi
DIREKTUR RSUD

KETUA KOMITE MEDIK

WAKIL KETUA KOMITE MEDIK

BENDAHARA I BENDAHARA I

SEKRETARIS I SEKRETARIS II

SUB - KOMITE 1. Kredensial & Proktoring 2. Etika & Disiplin Profesi 3. Farmasi, Terapi & Alat Kesehatan 4. Pencegahan & Penanggulangan Infeksi Nosokomial 5. Peningkatan Mutu Pelayanan Medik- Penelitian & Pengembangan 6. Rekam Medik 7. Akreditasi Rumah Sakit PANITIA KHUSUS Audit Medik Patient Safety 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15.

KELOMPOK STAF MEDIK Penyakit Dalam Bedah Umum Obsteri ginekologi Kesehatan Anak Telinga Hidung & Tenggorok Penyakit Mata Anestesi Paru Jantung & Pembuluh Darah Penyakit Kulit & Kelamin Ortopedi Neurologi Radiologi Penyakit Gigi & Mulut Umum

1. 2.

B. Uraian Tugas 1. Tugas Ketua Komite Medik 1. Mengkoordinir pelaksanaan penyusunan Standar Pelayanan Medis 2. Mengkoordinir pelaksanaan Pembinaan Etika Profesi
Manual Komite Medik RSUD Kabipaten Bekasi

18

3. Mengkoordinir Kewenangan Profesi KSM 4. Mengkoordinir pengembangan Program Pelayanan, Pendidikan, Pelatihan, Penelitian dan Pengembangan 5. Memberikan pertimbangan kepada Direktur Rumah Sakit tentang kebutuhan tenaga KSM tertentu setelah mendapat usulan dari anggota. 6. Merencanakan, mengusulkan sarana, prasarana dan alat yang diperlukan dan mengelola fasilitas Komite Medik. 7. Menandatangani kewenang dan membuat disposisi 8. Mendelegasikan wewenang kepada Wakil Ketua apabila berhalangan. 9. Mengawasi dan membina Anggota Komite Medik. 2. Tugas Wakil Ketua Komite Medik 1. Membantu dan mewakili Ketua Komite Medik, apabila Ketua berhalangan melaksanakan tugas. 2. Melaksanakan tugas lainnya yang terkait dengan kegiatan Komite Medik atas rekomendasi dari Ketua Komite Medik. 3. Tugas Bendahara Komite Medik 1. Mengelola keuangan Komite Medik. 2. Membuat laporan keuangan dan secara reguler melaporkan saldo keuangan Komite Medik dalam rapat Anggota Komite Medik minimal tiap semester. 3. Melaksanakan tugas lainya yang ditentukan oleh Ketua Komite Medik 4. Tugas Sekretaris Komite Medik 1. Mengelola tugas-tugas Kesekretariatan 2. Mengelola data yang diperoleh dari tiap kegiatan yang berkaitan dengan Komite Medik menjadi informasi yang dapat digunakan untuk meningkatkan kinerja dan keberhasilan semua anggota Komite Medik. 3. Menyusun kegiatan dan agenda kerja Komite Medik 4. Mengatur pelaksanaan Agenda Kerja Komite Medik, yang berkaitan dengan : a. Jadwal kegiatan dan tempat b. Daftar hadir c. Konsumsi d. Undangan dan lain-lain 5. Membuat Notulen Rapat dan mengarsipkannya. 6. Melaksanakan tugas-tugas lain yang ditentukan oleh Ketua Komite Medik. 5. Tugas Anggota Komite Medik ( KSM ) 1. Mengkoordinasikan dan melakukankan penatalaksanaan pelayanan medis dalam hal menegakkan diagnosis, melakukan pengobatan,
Manual Komite Medik RSUD Kabipaten Bekasi

19

2.

3.

4.

mengupayakan pencegahan akibat penyakit, melakukan upaya peningkatan kesehatan dan pemulihan akibat penyakit, penyuluhan kesehatan, pendidikan dan pelatihan SDM dimasing-masing SMF. pemantauan serta evaluasi hasil pelaksanaan kegiatan. Memberikan masukan kepada Ketua Komite Medik dan Ketua SubKomite Kredensial & Proktoring, berkaitan dengan : a. Rekam jejak calon tenaga medis yang akan bekerja di SMF yang bersangkutan b. Berpartisipasi sebagai tim dalam proses kredensial calon tenaga medis yang melamar bekerja di SMF tersebut. Memberikan asupan usulan dan pertimbangan berdasarkan prioritas tentang rencana pengadaan dan pemeliharaan peralatan kesehatan yang diperlukan di SMF nya. Berpartisipasi aktif dalam setiap kegiatan Komite Medik maupun Rumah Sakit.

6. Tugas Sub Komite 1. Sub Komite Kredensial dan Proktoring 1. Membuat persyaratan dan prosedur penerimaan calon tenaga madis yang melamar untuk bekerja sebagai tenaga medis fungsional di RSUD Kabupaten Bekasi. 2. Mengawasi dan menekankan secara utuh pemahaman Hak dan Kewajiban dokter dan memperhatikan Hak dan Kewajiban Pasien dalam melakukan semua prosedur pelayanan medis di RSUD Kabupaten Bekasi. 3. Bersama sama dengan Sub-Komite Peningkatan Mutu Pelayanan Medis-Penelitian dan Pengembangan dalam menetapkan Pedoman Kewenangan Profesi untuk tiap KSM. 4. Meninjau data rekam jejak tenaga medis yang melamar untuk menjadi tenaga medis fungsional di RSUD Kabupaten Bekasi sebagai salah satu data dasar yang penting dan diperlukan dalam melakukan melakukan Proses Kredensial. 5. Melakukan Kredensial bagi calon tenaga medis di RSUD Kabupaten Bekasi dan membuat rekomendasinya kepada Ketua Komite Medik dan Direktur RSUD Kabupaten Bekasi. 6. Melakukan Monitoring dan Evaluasi pelaksanaan kegiatan. 7. Membuat laporan secara tertulis semua kegiatan Sub-Komite Kredensial dan Proktoring Kepada Ketua Komite Medik pada akhir tahun. 2. Sub Komite Pencegahan dan Penanggulangan Infeksi Nosokomial 1. Mengumpulkan data insidens kejadian infeksi yang terjadi selama dalam perawatan di RSUD Kabupaten Bekasi. 2. Mengidentifikasi penyebab infeksi terjadi dalam masa perawatan.
Manual Komite Medik RSUD Kabipaten Bekasi

20

3. Mencari dan mengusulkan solusi yang dapat membantu mencegah terjadinya infeksi nosokomial. 4. Meningkatkan upaya penyuluhan kesehatan kepada pasien dan keluarganya. 5. Melakukan Monitoring dan Evaluasi pelaksanaan kegiatan. 6. Membuat laporan secara tertulis semua kegiatan Sub-Komite Pencegahan dan Penanggulangan Infeksi Nosokomial Kepada Ketua Komite Medik pada akhir tahun. 3. Sub Komite Etika dan Disiplin Profesi 1. Melakukan pengawasan terhadap masalah yang diduga terjadi pelanggaran Etika Profesi serta secara aktif terus melaksanakan pembinaan Etika dan disiplin Profesi. 2. Melakukan kajian dan investigasi pada dugaan pelanggaran Etika dan Disiplin Profesi dan merekomendasi sanksi yang adil, tepat dan sesuai pada dugaan pelanggaran Etika dan Disiplin Profesi. 3. Melaksanakan Review Kasus dengan dugaan pelanggaran Etika dan Disiplin Profesi. 4. Bersama dengan Sub-Komite Kredensial melakukan penilaian kepribadian dan watak yang berpotensi menimbulkan pelanggaran Etika Profesi pada proses seleksi calon tenaga fungsional. 5. Melakukan Monitoring dan Evaluasi pelaksanaan kegiatan. 6. Membuat laporan secara tertulis semua kegiatan Sub-Komite Etika dan Disiplin Profesi kepada Ketua Komite Medik pada akhir tahun. 4. Sub Komite Farmasi dan Terapi dan Alat Kesehatan 1. Menyusun formularium dan tatalaksananya berdasarkan mutu layanan dengan pendekatan evidence-base medicine. 2. Menyusun Sistem Tatalaksana Farmakoterapi RSUD Kabupaten Bekasi yang efektif dan efisien. 3. Memonitor upaya penggunaan obat secara rasional yang sesuai dengan kebutuhan serta mempromosikan konsep terapi rasional pada semua anggota Komite Medik. 4. Membuat Standar Terapi bekeria sama dengan semua KSM. 5. Melakukan monitoring dan evaluasi pelaksanaan kegiatan. 6. Membuat laporan secara tertulis semua kegiatan Sub-Komite Farmasi, Terapi & Alat Kesehatan kepada Ketua Komite Medik pada akhir tahun. 5. Sub-Komite Peningkatan Mutu Pelayanan Medik - Penelitian & Pengembangan 1. Menyusun kebijakan atau upaya yang dapat meningkatkan Mutu Pelayanan Medik bersama dengan seluruh KSM.

Manual Komite Medik RSUD Kabipaten Bekasi

21

2. Menyusun kriteria yang dapat digunakan sebagai Indikator Mutu Pelayanan Medis dalam Penilaian Fungsi Pelayanan Medis di RSUD Kabupaten Bekasi secara Self assessment. 3. Membuat agenda Presentasi Kasus Sulit / Kasus Bermasalah, Kasus Kematian (Death Case) dan Pembacaan Jurnal Kedokteran (Journal Reading). 4. Bersama sama dengan Sub-Komite Kredensial menetapkan Pedoman Kewenangan Profesi. 5. Membuat agenda pendidikan dan pelatihan (Kongres, Workshop dan Pelatihan Wajib ATLS, ACLS), Spesialisasi atau Subspesialisasi untuk anggota KSM. 6. Melakukan monitoring dan evaluasi pelaksanaan kegiatan. 7. Membuat laporan secara tertulis semua kegiatan Sub-Komite Peningkatan Mutu Pelayanan- Penelitian & Pemngembangan kepada Ketua Komite Medik pada akhir tahun. 6. Sub-Komite Rekam Medis 1. Menyusun Kebijakan dalam menjaga Kerahasiaan Rekam Medik. 2. Menyelenggarakan penyuluhan, pembinaan dan penerapan Sistem Rekam Medik yang baik. 3. Mensosialisasikan tanggung jawab RS, Kewajiban dokter untuk mengsisi Rekam Medik secara lengkap dan benar hak dan kewajiban Pasien berkaitan dengan UU No.29 thn 2004. 4. Membahas dan memantau kelengkapan pengisian status. 5. Menetapkan bentuk dan isi formulir data hasil serta menerapkan simbol dan singkatan yang dipakai. 6. Melakukan monitoring dan evaluasi pelaksanaan kegiatan. 7. Membuat laporan secara tertulis semua kegiatan Sub-Komite Rekam Medis kepada Ketua Komite Medik pada akhir tahun. 7. Sub-Komite Akreditasi Rumah Sakit 1. Menyusun kebijakan dalam upaya mensosialisasikan proses akreditasi RSUD Kabupaten Bekasi pada semua Anggota Komite Medik. 2. Mensosialisasikan Tanggung Jawab semua Anggota Komite Medik untuk menyukseskan Proses Akreditasi di RSUD Kabupaten Bekasi. 3. Menginformasikan secara aktif kemajuan proses akreditasi, kendala / hambatan yang ada serta secara bersama-sama mencari solusi pemecahannya. 4. Melakukan monitoring dan evaluasi pelaksanaan kegiatan. 5. Membuat laporan secara tertulis semua kegiatan Sub-Komite Akreditasi Rumah Sakit kepada Ketua Komite Medik pada akhir tahun.

Manual Komite Medik RSUD Kabipaten Bekasi

22

8. Panitia Audit Medik 1. Menyusun kebijakan atau upaya yang dapat meningkatkan Mutu Pelayanan Medik bersama dengan SubKomite Peningkatan Mutu Pelayanan Medik dan seluruh KSM. 2. Menyiapkan berbagai bahan runjukan audit medik bersama-sama dengan KSM dan Komite Medik seperti : Pedoman Audit Medis di RS, Standar Pelayanan Medis/Standar Prosedur Operasional dari tiap SMF, Formularium Rumah Sakit dan berbagai bahan rujukan lain. 3.

Manual Komite Medik RSUD Kabipaten Bekasi