Anda di halaman 1dari 27

<< November 2008 >>

Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat


01
02 03 04 05 06 07 08
09 10 11 12 13 14 15
16 17 18 19 20 21 22
23 24 25 26 27 28 29
30

Contact Me

If you want to be updated on this weblog Enter your email here:

rss feed

Jul 11, 2005


Ponteng Assembely

Hari itu hari Isnin dan seperti biasa perhimpunan akan diadakan selepas kelas pada
pukul 3.00 pm. Aku dan Siti, teman sebilik mula merancang sesuatu. Dalam kamus
hidup kami jarang sekali ada aktiviti perhimpunan, apatah lagi ceramah. Bagi kami,
daripada tidur di Dewan Besar, lebih baik kami tidur di dorm atau pun surau.
Selesa sikit.
"Macamana hari ni, Azie, kita berdua aje ke?" tanya Siti. Aku tersenyum kecil.
"Aku dah ajak si Yatie dan Khairus, tapi diaorang tak nak, takut kena cekup. Kata
mereka hari ini diaorang nak buat pemeriksaan menyeluruh" kata ku sambil ketawa
kecil. Pemeriksaan menyeluruh?. Selalu pun memang diaorang cakap macam tu, tapi
semenjak aku bergiat dalam bidang ni, tak pernah pun terkena atau di kenakan.
"Alamak..aku rasa tak sedap hatilah..kau tak takut ke?" Siti mula cemas.
"Eh..apalah kau ni..diaorang tu gempak aje lebih..bukannya ada apa-apa.." kataku
penuh bangga. "Eii..malu nanti kalau kena cekup...kau pergi soranglah..sorry ye.."
kata Siti sambil tergesa-gesa meninggalkan ku. Tensionnya aku. tak sangka pula si
Siti tu penakut benar kali ni. "Ah..pedulikan,,,"getus hatiku sambil bertekad
untuk meneruskan rancangan asal ku tadi.
Semasa rakan-rakan di dorm bersiap-siap dengan pakaian seragam sekolah, aku pun
bersiap-siap jugak, cuma telekung saja yang belum di sarungkan.
"Kau mesti pergi hari ni, jangan ponteng lagi," ujar Masitah yang memang tau
kegiatan ku. "Kau tak percaya kat aku ke Mas?. Sampai hati kau" jawabku selamba.
Masitah mula berlalu dengan lenggang lenggoknya seiring dengan Midah dan Zura yang
tak banyak cakap itu.
"Yatie, Khairus kau pergi dululah, aku nak ke tandas jap," taktik biasa, tak
taulah samada dua orang budak yang baru nak jadi baik hari tu nak percaya atau
tidak.
Sepuluh minit kemudian........
"Haa..line dah clear.." kata ku sambil melangkah keluar dari tandas.Aku membawa
nota Biologi, sedikit makanan seperti kacang dan snek serta air mineral, ke surau
yang kebetulan berhampiran dengan bilik kami.
"TIK" aku mengunci pintu dan melangkah perlahan ke tepi dinding, tempat biasa.
Aku menggulung beberapa helai sejadah untuk di buat bantal sambil merebahkan
badan.
Baru saja aku mencapai bungkusan kacang, tiba-tiba terdengar bunyi orang
berjalan di koridor. Hatiku mula berdebar-debar. Selalunya, Cikgu Awin, warden
asrama kami tak akan check block sampai ke hujung. Dilihatnya saja pelajar tak ada
dia pun blah. Bunyi tapak kasut itu mula mengancam keteroran aku selama ini.
"Krak.."tombol pintu di pulas, tapi magic, pintu tak terbuka. Laaa.aa mujur aku
kunci pintu tadi. "Sapa pulak yang kunci pintu ini.." dari dalam aku terdengar
suara garau merungut-rungut. Alamak... itu suara Wak Semaon, tukang kebun sekolah
ku. Apa pulak di buatnya datang ke sini.
Hati ku kian cemas apabila terdengar bunyi kunci di masukkan ketombol pintu
surau itu. Aku terpaku tidak dapat berbuat apa-apa lagi. Pasrah.
"Eh.. kok ada orang!!" Wak Semaon terkejut sebaik sahaja pintu dibuka apabila
melihatku berdiri kaku di tepi dinding itu. Kami terkaku seketika sambil saling
berpandangan.
"Err..Wak...Wak buat apa kat sini" tanya ku apabila debaran dadaku mula mereda.
"Wak mau ambil buku Yasin, malam ini ada majlis doa selamat & sembayang hajat di
rumah pengetua" jawab lelaki berumur hampir 60an dan berkulit hitam itu. "Neng
buat apa di sini...oooo...ponteng assembly ya" kata Wak Semaon sambil tersengih-
sengih hingga menampakan giginya yang kuning berkarat itu.
Wak Semaon memandang tajam kearahku. Perlahan-lahan dia merapatkan daun pintu
dan menguncinya. Aku mula menjadi serba-salah. "Ini kalau dilapor sama Cikgu Awin,
berat hukumya nih" kata Wak Semaon selamba. Celaka orang tua ni, getus hatiku.
Tapi aku perlu bertindak sesuatu bagi mengelakan perbuatanku terbongkar.
"Err..Wak..janganlah kasitau Cikgu, tolonglah Wak" antara sedar dengan tidak
perkataan itu terpacul dari mulutku. Keteroran aku selama ini hilang sama sekali.
Aku benar-benar rasa terperangkap kali ini. Wak Semaon masih lagi tersengih-sengih
sambil melangkah kearahku yang masih lagi tersandar didinding surau itu. Apahal
pula orang tua ni. Aku mula panik.
"Hmm..baiklah, Wak boleh tolong, tapi Neng pun perlu tolong sama Wak jugak.."
kata Wak Semaon sambil cuba memegang tanganku. Aku mula dapat menagkap maksud
tersirat Wak Semaon itu. "Hei..apa ni Wak?" bentakku sambil menjauhkan diri dari
lelaki tua miang itu.
"Jangan takut Neng, bukannya ada sesiapa disini" balas Wak Semaon kembali
menghampiriku.Semakin lama semakin dekat. Terasa jantung ku berdebar kencang dan
tubuhku mula menggigil. Aku berundur setapak demi setapak menuju kearah pintu.
tujuanku hanya satu, cuba untuk segera keluar dari situ.
"Wak..jangan Wak.." kata ku dengan gementar. Wak Semaon mula tertawa kecil bila
melihatkan aku yang sedang katakutan itu.Tiba-tiba wak Semaon terus menerkam dan
memeluk tubuhku. "Aduh!!..." jeritku. Tubuhku terdorong kebelakang dan jatuh
terlentang di atas lantai dengan tubuh Wak Semaon menindih tubuh ku.
Aku terus meronta-ronta apabila Wak Semaon mula mencium pipi dan leherku. Kedua
kakiku menendang-nendang tubuhnya. Rontaanku yang kuat dan berterusan itu berhasil
dan aku berjaya melepaskan diri. Aku cuba bangun dan lari, tetapi Wak Semaon
pantas menarik kainku hingga tertanggal. Akibatnya aku rebah dalam keadaan
tertonggeng.
Sepantas kilat juga, Wak Semaon menyingkap baju dan menarik seluar dalamku
hingga terlondeh ke paras lutut. serentak itu juga Wak Semaon kembali menindih
tubuhku dari belakang hingga aku tidak dapat bergerak lagi. dengan sekali sentap,
selar dalamku terlucut terus.
"Wak..jangan...jangan Wak.." kata ku berulang kali sambil menangis.Apabila
melihatkan diriku sudah kehabisan tenaga, wak Semaon mencapai kedua-dua tanganku
dan mengilasnya ke belakang. Dia mengikat tanganku dengan kain telekungku sendiri.
Setelah itu Wak Semaon memusingkan tubuhku menghadapnya. Aku tidak mampu meronta
lagi. Dia menarik betisku hingga lurus kehadapan dan mengikat kedua kakiku
menggunakan kain sembahyang yang bersepah dilantai itu.
"Wak ingin menikmati tubuhmu, Neng.." bisiknya ketelingaku.
"Tapi..Wak..kesianlah saya..saya ma..masih dara" aku cuba menyedarkan Wak Semaon
dai hasutan nafsunya. "Hmm..itulah yang Wak mau..arwah isteri Wak dulupun sudah
rosak masa Wak dapat" balasnya sambil menjilat daun telingaku. aku mengerekot
kegelian. Nafas busuk Wak Semaon semakin kencang mendesah cuping telingaku.
Wak Semaon menanggalkan bajunya, membuatkan aku semakin cemas.
"Jangan..Wak..ja..jangan..."rintihku berterusan. Namun Wak Semaon tidak langsung
memperdulikan, sebaliknya dengan senyuman penuh nafsu dia mula meraba-raba pehaku
yang terdedah itu.
"Ouhh..ishzzz..." desisku dengan tubuhku mula menegang menahan geli tatkala
tangan kasar Wak Semaon melalui belahan kedua pehaku. Apalagi apabila telapak
tangannya berhenti betul-betul pada tundun pantatku.
"Wak..Eiii..shh..." rintihku lebih panjang lagi dengan getaran suara yang
tertahan-tahan. Aku memejamkan mata apabila merasakan jari Wak Semaon mulai
menyentuh belahan pantatku. Tangan Wak Semaon terus bergerak ke atas dan ke bawah
berulang kali. Sesekali dia menekan hujung telunjuknya kedalam liang pantatku yang
mulai terasa berdenyut-denyut...gatal dan geli..
Tangannya berterusan meraba-raba dan menjolok alur pantatku hingga membuatkan
aku mulai merasakan kelainan, sesuatu yang tak pernah kurasai selama ini. Aku
menggigit bibirku sendiri walaupun air mataku masih mengalir deras di pipi.
Disaat aku berada seperti diawagan itu, ku rasakan bibirku sudah bertaut rapat
dengan bibir hitam Wak Semaon. Dengan ghairahnya dia memagut, menjilat, mengucup
dan menghisap air liur yang terkeluar dari mulutku.
"Ohh...Neng, wajahmu sungguh merangsangkan sekali" katanya dengan nafas yang
semakin deras. Lalu Wak Semaon menyingkap baju ku keatas bersama coliku sekali
hinggakan buah dadaku terdedah penuh dihadapan matanya. "Ohh..issh..." aku
mengerang panjang dengan kepalaku mendongak ke atas menahan geli bercampur nikmat
yang tiada taranya setelah mulut Wak Semaon dengan berahinya memagut buah dadaku
yang sedang ranum itu. Kurasakan mulutnya memagut, menyedut bahkan menggigit-gikit
perlahan puting susuku sambil sesekali menarik-narik dengan gigi berkaratnya.
Entah mengapa perasaan ku ketika itu seperti takut, ngeri bahkan sebak
bercampur aduk didalam hati, namun terselit perasaan nikmat yang teramat sekali
seakan sesuatu yang masuk merasuki tubuhku yang sedang dalam keadaan tidak
berupaya dan pasrah itu.
Sedang aku masih berperang dengan perasaanku sendiri,Wak Semaon melonggarkan
ikatan kakiku. Seketika kemudian aku merasakan bibir pantatku pula dilumat dengan
ganasnya seperti orang sedang keaparan. Serangan yang tidak disangkakan itu
membuatkan tubuhku mengelinjang sambil rintihan dan eranganku semakin meninggi
menahan geli bercampur nikmat sampaikan kepala ku tergeleng-geleng kekiri dan
kanan berulang-ulang. Cukup lama mulutnya mencumbui bibir pantatku terutamanya
dibahagian atas lubang, tempat yang paling sensitif.
"Suu..ohh..ishhh..sudah Wak..aarrgh" rintihku dengan tubuh yang bergetar-getar
menahan geli bercampur nikmat yang luar biasa rasanya di ketika itu. Lalu
kurasakan jarinya silih berganti dengan lidahnya mengorek-ngorek lubang kecil
pantatku itu.
"Oouhh..Wak.." desisku menikmati rentak permainan orang tua itu sambil pehaku
megepit kuat kepala separuh botaknya. "Sabar..Neng..Wak suka sekali bermain dengan
air pantatmu...sayang" suara Wak Semaon agak parau sambil terus menjilat dan
menghisap tanpa henti selama beberapa minit lagi lamanya.
Setelah puas mulutnya mengerjakan bibir pantatku yang kian tembam dari biasa
itu, Wak Semaon merapatkan mukanya kemukaku sambil tanganya meramas-ramas buah
dadaku yang kenyal itu.
"Neng..Wak ngentot sekarang ya..sayang" bisiknya perlahan dengan nafas yang kian
mendesah-desah. Belum sempat aku berkata-kata, kurasakan di belahan pangkal peha
ku ada sesuatu yang cukup keras dan besar mendesak-desak dan memaksa masuk pada
belahan alur pantatku. "Eiii..." jeritku secara spontan.
"Tenang sayang..tenang...sikit lagi...sikit lagi..."
"Aaaww...issh..sa...sakittt..Wakkk..."jeritku menahan kengiluan yang teramat
sangat hinggakan lubang juburku turut terkemut-kemut menahan kengiluannya.
Akhirnya batang pelir Wak Semaon terbenam jua rapat kedalam rongga pantatku.
Terasa bulu pelirnya yang berserabut dan kasar itu tersentuh dengan bibir
pantatku.
Beberapa saat lamanya, Wak Semaon membiarkan batang pelirnya diam tanpa bergerak
didalam rongga pantatku. Namun sesekali dia menggerakkan batang pelirnya itu
keluar dan masuk perlahan-lahan seolah mahu menikmati geselan dengan dinding liang
pantatku yang sempit mencengkam itu.
"Ohh...Neng...issh.." Wak Semaon mula mengerang-ngerang.Aku mula merasa sedikit
selesa menerima kehadiran batang pelir Wak Semaon didalam lubang pantatku.
Kesakitan dan kengiluan tadi beransur-ansur hilang. Air matapun sudah mulai kering
di pipiku. Melihatkan keadaan ku itu, Wak Semaon menarik tangan dan melepaskan
ikatannya. Keadaan itu membuatkan aku semakin selesa.
Wak Semaon juga semakin laju menggerakan batang pelirnya. Akupun semakin lama
semakin ghairah menahan desakan nikmat yang kian mendesak dan semakin tidak
tertahan itu. Hingga akhirnya aku merasakan seperti menyentuh awang-awangan dan
merasakan kenikmatan luar biasa yang belum pernah kukecapi selama ini.
Tanpa sedar aku mengerang kuat. "Ooohh..ooh..Waaakk..arghhhhh!!!!...", dan aku
meramas kuat kepala separuh botak Wak Semaon dan megepit erat pinggangnya dengan
kedua-dua peha dan kakiku sekuat-kuatnya. Aku juga mengangkat punggungku
sehinggakan pantatku terhimpit rapat dengan batang pelir Wak Semaon.
Dan apa yang aku ingat ketika itu, aku terasa basah sekali bukan sahaja pada
alur pantatku tetapi juga sekujur tubuhku dipenuhi peluh keringat bercampur dengan
sisa-sisa air liur Wak Semaon. Selanjutnya aku terbaring lemas tidak berdaya.
Namun begitu, Wak Semaon tidak meneruskan perbuatannya, walaupun dia belum lagi
mencapai kemuncak seperti ku. Setelah beristirehat sejenak dan melihatkan aku
kembali tenang, Wak Semaon meneruskan aksinya. Kali ini Wak Semaon merubah cara
permainannya.
Serangan batang pelirnya kian melaju.
Tubuhku bergegar kuat menahan asakan batang pelir Wak Semaon. Terjahan demi
terjahan batang pelirnya ditujukan tepat-tepat pada kawasan sensitif dalam lubang
pantatku. Setiap kali batang pelirnya memasuki liang pantatku, tekanannya seolah-
olah menarik bibir pantatku terperosok kedalam, sehinggakan kelentitku turut
tertekan dan bergesel dengan batang pelirnya yang dilingkari urat-urat yang
menonjol.
Itu membuatkan aku kembali mengelinjang kenikmatan.
"Arghh...ohhh..aduhh..pelan-pelan Wak..ahh...ish", akan tetapi kali ini Wak Semaon
tidak langsung memperdulikan rintihan ku. Malah tempo tujahan batang pelir semakin
dilajukanya lagi. Semakin aku mengeliat-ngeliat, semakinkencang Wak Semaon
menujahkan batang pelirnya kedalam lubang pantatku.
Kali ini aku benar-benar dipermainkan oleh Wak Semaon. Perasaan nikmat dan geli
telah menguasai keseluruhan tubuhku. Fikiranku melayang-layang merawng seperti
layang-layang yang terputus talinya. Perasaan nikmat dan kegelian itu akhirnya tak
mampu ku tahan lagi.
"Wwwaak..wak..oughh...ohhhhh!!!!...", dengan satu desahan panjang disertai
pehaku mengejang dan mengepit punggung Wak Semaon, aku mencapai kemuncak
kenikmatan yang teramat hebat. Tanpa disedari tanganku mamaut kuat rak kayu yang
berhampiran sehinggakan rak itu tumbang dan beberapa buah kitab dan buku
bertaburan jatuh.
Serentak itu juga Wak Semaon juga mengerang kuat. "Oh..kemut Neng..kemut..Wak
nak pancutttt...ohhh..arghhh" desah Wak Semaon sambil memeluk erat tubuhku. Dia
menekan batang pelirnnya sekuat-kuatnya sehinggakan terbenam rapat dalam pantatku
sambil menyemburkan cairan pekat dan hangat kedalamnya. Pancutan demi pancutan
dari batang pelir Wak Semaon itu membuatkan ku merasakan seluruh lubang pantatku
penuh, menimbulkan suatu perasaan sensasi yang datang bertubi kali melanda diriku,
benar-benar satu kenikmatan sempurna yang tidak dapat digambarkan dengan kata-
kata.
Kami berpelukan erat beberapa detik sambil menikmati denyutan-denyutan pada
kemaluan masing-masing. Setelah kenikmatan itu berlalu, maka kami terkapar
kelemasan. Saat itu aku mula menyedari apa yang telah terjadi pada diriku. Aku
mulai menyesali akan apa yamg telah berlaku itu. Diriku kini telah ternoda.
Mahkota kegadisanyang ku pertahankan selama 16 tahun lalu kini hilang di ragut
seorang lelaki tua yang hodoh dan kejam.
Aku kembali menangis dan cuba menolak tubuh Wak Semaon. Tetapi lelaki tua kutuk
itu tetap memeluk erat tubuhku. "Err...Wak..Wak mintak maaf Neng,..Wak tak dapat
menahan nafsu, maklumlah dah lapan tahun Wak menduda" Wak Semaon cuba memujuk
sambil mengelus rambutku.
"Celaka Wak..sampai hati Wak buat saya macam ni..." ucapku memecah kesunyian
dengan nada geram. "Kalau saya mengandung macamana" tanyaku dengan esak tangis
yang semakin kuat.
"Tenang Neng...itu Neng usah khuatir..nanti petang Wak kasi ubat..tiap pagi Neng
minum sama air masak suam, pasti Neng tak mengandung" balas Wak Semaon tenang.
Tangannya mencapai telekung dan mengelap air mata di pipiku.
"Er...bagaimana tadi?" tiba-tiba terpacul soalan dari mulut Wak Semaon.
"Bagaimana apa?", balasku. "Cepatlah bangun Wak, lemas saya..nanti diaorang
balik" kataku lagi sambil menolak tubuh tua itu. "Maksudnya, tadi waktu Wak
ngentot sama Neng...enak kan?". tanyanya lagi sambil mencium pipiku.
Mukaku menjadi merah padam mendengarkan pertanyaan dari Wak Semaon itu. Aku
memalingkan muka kerana tidak sanggup bertentang mata dengannya. Di dalam hatiku
tak dapat dinafikan, walaupun tadi lelaki tua kutuk itu telah memperkosa dan
menodai kesucianku, namun aku sendiri turut menikmatinya sehinggakan aku mencapai
organisma sehingga dua kali.
"Kok tak di jawab.." katanya lagi sambil tersenyum simpul. "Ahh..."balasku
sambil cuba bangun dan menolak tubuh Wak Semaon sekuat hati. Sebaik sahaja Wak
Semaon menarik batang pelirnya yang separuh layu itu dari lubang pantatku beberapa
titisan air mani bercampur sedikit darah turut menitis. Wak Semaon pantas mencapai
bajunya dan mengelap pantatku dan batang pelirnya.
"Waduh..banyak sekali air Neng..." katanya terus mengusikku. Mukaku semakin
merah padam. Aku cepat-cepat bangun dan memakai semula kainku. Aku pantas mencapai
seluar dalamku yang terkoyak dan mengemaskan buku dan bekalanku. "Jangan lupa
lepas makan petang nanti tunggu Wak dibelakang kantin...Wak kasi ubat". Aku tidak
menghiraukan Wak Semaon yang masih lagi bertelanjang, sebaliknya bergegas ke pintu
dan kembali ke dormku.
Selepas mandi dan membersihkan tubuhku, aku berbaring di atas katil. Tubuhku
mula merasa sengal-sengal. Belum sempat aku melelapkan mata, terdengar suara
bising kawan-kawanku yang pastinya baru balik dari perhimpunan. Kain langsir bilik
ku diselak, dan munculah Siti, Khairus dan Yatie. Aku mula bangun.
"Kau nak tau apa yang jadi masa assembley tadi" aku memandang wajah Siti yang
bersuara. "Apa hal?". "Kami terkejut juga bila perhimpunan tak start, padahal dah
lewat 10 minit". "Lepas tu kau tau apa yang terjadi?", Aku memandang Khairus dan
muka-muka lain yang nampaknya begitu excited benar nak bagitau ku.
" Lima orang peragawan, berjalan megah dan malu-malu". Aku tak faham. "Pereka
fesyennya ada dibelakang dengan wajah garang" aku semakin terpinga-pinga.
"Peragawan pertama si Udin Tua dengan tuala tanpa baju, Peragawan kedua si Kid
dengan seluar pendek dan singlet, peragawan ketiga...".
"Hoi..berterus teranglah..diaorang kena cekup..eh?", serentak mereka mengangguk.
"Cikgu Awin suruh pergi dengan pakaian yang mereka pakai semasa di cekup". Mereka
ketawa serentak.
"Aku tunggu jugak, seorang peragawati terkenal. Mana tau ada fesyen berkemban
ke, seluar pendek ke...". "Kau perli aku ya?"..Mereka ketawa lagi. Aku hanya mampu
tersenyum sumbing.
Nasib baiklah mereka tidak membuat pemeriksaan yang menyeluruh. Kalau tidak,
silap haribulan, aku terpaksa ke assembley dalam keadaan berbogel beriringan
dengan Wak Semaon...............

Posted at 10:10 pm by khairulanwar


Comments (22) Permalink
Teruna Dan Dara

Masa tu aku baru saja lepas menduduki SPM.Lepas habis


SPM aku ke K/L..rumah brother. Rumah brother aku ni
bersebelahan dengan rumah sewa gadis-gadis kilang..Rumah
teres katakan..Di kawasan Cheras. Memang aku selalu lepak
rumah brother jika cuti sekolah sebelum ni..
Satu hari sedang aku potong rumput laman rumah,aku telah
disapa. Aku pun pandang..siapa yang menegur aku..Berderau
darah aku bila melihat sorang awek sebelah rumah..Mukanya
memang manis dengan senyuman dan gigi yang teratur rapi..
" Bila sampai?" tanya dia.Aku tersipu-sipu kerana aku hanya
memakai seluar pendek..macam mini skirt.."Semalam petang."
Aku pun datang mendekati pagar yang memisahkan rumah kami..
Aku hulurkan tangan mengenalkan diri ku.." Hai..Saya Omm "
Dia menyambut tangan saya sambil mengenalkan dirinya Liza.
Petang tu aku berbual dengan Liza ringkas saja...Dia kata
baru balik kerja.."Badan pun letih,nak mandi dulu..nanti lepas mandi boleh bual
lagi" katanya...Aku pun meneruskan
kerja aku petang tu ..lebuh kurang setengah jam kemudian,Liza keluar dengan
memakai baju tidur saja...
Melopong mulut aku bila tengok dia..Dalam hati aku berkata
baru pukul 6.30 petang dah pakai baju tidur..Aku mengemaskan peralatan memotong
dan menyimpannya dalam stor.
Aku dan Liza berbual dengan dibentengkan pagar dawai..
Banyak juga Liza ceritakan pasal diri dia dan kawan-kawan.
Liza sorang saja..kawan yang lain kerja shif malam..Balik
jam 11.00 malam.Sesekali aku mencuru pandang buah dada Liza
yang aku agak berukuran 36 inci..Liza punya bentuk badan yang kecil tapi
berbody..kira-kira 5'2" ketinggian Liza.
Liza ramah...Gelak tawanya membuat sesiapa pun akan syok..
Aku nampak sesekali Liza jeling kat batang aku..maklum aje..pakai seluar
pendek..agak ketat pula tu..Liza jemput aku ke rumahnya..kalau nak berbual..Dalam
hati aku apa hal
nak sembang sampai masuk kat rumah dia..kat luar ..kan boleh..Tapi aku tak kata
apa-apa..
Brother aku balik dengan wife dia..Aku minta diri dengan Liza...Sebelum aku pergi
dia bisikkan supaya datang jam 8.00. Aku hanya tersengeh aje..
Aku pun masuk dan mandi..Ketika tu aku terbayangkan Liza. Batang aku dah stim..Aku
pandang kat batang aku..boleh tahan juga...kepala yang kembang macam cendawan
.Genggaman jari aku cukup-cukup meliliti batang..Aku agak panjangnya kira-kira 6
setengah..Aku melancap..dah kat 10 minit..tak juga terpancut...borring la...Aku
teruskan mandian aku..Dah semua o.k.aku pun bersiap untuk makan malam bersama
brother..Masa makan kami berbual pasal biasa saja...Habis makan dan kemas,aku kata
kat brother aku nak ke kedai...Brother aku tak kisah sangat pasal aku dah biasa
dengan kawasan Cheras...
Aku pun capai kunci rumah dan keluar..Aku lihat rumah
Liza samar-samar saja..Mungkin dia tengok TV...Setelah aku pastikan brother aku
tak nampak aku...aku pun terus masuk ke dalam pagar rumah Liza...Takut juga kalau
jiran nampak..Aku ketuk 2/3X..Liza buka cermin dan tinjau..Dia senyum bila lihat
aku..Setelah mempersilakan aku masuk,
Liza tanya aku nak minum apa..Aku kata .." Apa-apa pun
boleh..asal jangan yang ada ais..."Kurang 5 minit Liza keluar dari dapur dengan
membawa dua cawan kopi O dan
sepiring biskut.Aku duduk kat atas kapet sambil bersandar kat dinding..Rumah Liza
tak ada kerusi set..Maklum aje la..rumah sewa...Bukan tetap..Sambil tengok
TV...Liza
bagi aku secawan kopi..Aku sambut cawan..Tangan kami bersentuhan...Aku pandang
Liza...Dia pun sama...senyum..
Mak oiiiii...Manisnya Liza ..walaupun dalam cahaya samar
aku dapat lihat Liza cukup menawan..Aku kira liza baru mencapai usia 19
tahun..Kami berbual sambil makan biskut..Aku minta kat Liza air sejuk mati...Sebab
aku memang amalkan minum air tu...Kata datuk aku..bagus untuk kesihatan dan awet
muda..Liza bangkit dan kedapur..Aku perhatikan Liza dari belakang..Body Liza cukup
mengancam
dan seksi...Sekali lagi tangan kami bersentuhan...Kali ni lama sikit...Entak
macamana air tu tertumpah kat baju dan seluar aku..Nasib baik cawan tak
terjatuh..Cepat-cepat Liza membersihkan air yang tertumpah kat baju dan seluar
aku..Aku pun tak tau masih bila pula Liza menyapu air tu.
Dalam Liza menyapu air tu...ntah...terpegang Liza kat batang aku...Masa tu aku
pakai seluar sleck..Memang aku tak suka pakai seluar dalam..dah hobi aku..Tapi dia
buat tak
tau aje...macam tak terusik...Liza kata kat aku.."nak tukar pakaian tak..." Baju
dan seluar aku dah basah..Liza terus masuk bilik dan membawa satu seluar
pendek..Aku pu capai dan terus menuju ke bilik air..Liza kata ..pakai saja kat
dalam bikik dia...Aku pun melangkah masuk dan menanggalkan pakaian aku...Entak
masa bila Liza masuk...aku pun tak tutup pintu bilik masa tu...Liza senyum saja
tengok batang aku yang terjulur tu...Liza datang kat aku...katanya..batang aku
panjang dan besar...Aku senyum sambil tersipu-sipu malu...Aku tanya kenapa..?Dah
selalu tengok batang lelaki...?Liza kata..tak la...Tengok kat B/F aje...Sambil aku
sarungkan seluar..Liza menghampiri aku...Katanya boleh tak dia pegang...Aku malu
alah..Selama ni tak pernah perempuan pegang batang aku...Belum pun aku sempat
jawab..tangan Liza dah pun berada kat batang aku..Nasib baik kat luar saja..Bila
tangan Liza sentuh saja...darah aku pun naik la kat kepala...Batang aku pun mula
la bangun...Liza ketawa kecil..."Kenapa..tadi lembut...sekarang dah keras..."Aku
diam saja...Aku pandang Liza..Dia seperti mengerti...dan kami pun bercium ala
france...Lama juga kami bercium...Liza sedut lidah dan mengiggit kecil lidah
aku...Sesekali aku dapat rasakan
nafas Liza tidak teratur...Tangan Liza mula memainkan batang aku yang dah tegang
separuh mati tu...Liza melurut-lurut batang aku...Aku terangsang bila Liza buat
begitu..Aku pun dah tak tahan ...aku buka butang baju tidur Liza...Rupa-rupanya
Liza tak pakai bra..ntah bila dia buang...Aku Lumat mulut aku kat puting
Liza...Lepas kiri..kanan..lepas tu ..ni...Aku tengok Liza makin tak
tentu arah..Aku masukkan sebelah tangan aku kat dalam seluar tidur
Liza...Basah.....Jari jemari aku main kat tundun Liza...Walaupun ini lah pertama
kali aku pegang pantat perempuan...akau buat biasa saja...Aku suruh Liza buka
seluar...Liza menggelengkan kepala..tak nak...Aku kata kita bukan nak main...Nak
romen aje...Liza tak bagi juga..Aku teruskan memainkan jari aku kat alur
Liza...Jari aku dapat masuk kat celah seluar dalam Liza dan apa lagi ..aku pun
gosok la....Air Liza makin banyak..becak..abis
dan berair...Sesekali Liza menganggkat punggung keatas...Walaupun masa tu kami
berdiri.Liza makin tak tentu arah...Biji kelentitnya dah aku ulu...Mulutnya
terbuka kecil...Perlahan-lahan aku bawa Liza rebah kat katil dia...Cuma tilam
nipis saja...Aku jilat kembali buahdada danmenggigit kecil puting liza...Jari aku
still kat celah alor Liza...Liza merengek kecil...yang aku tak tau
bahasanya...Kesempatan ini aku turunkan seluar tidur Liza sehingga ternampak
seluar dalam Liza berwarna putih..Masa tu lampu bilik aku tak padam...maka
jelaslah nampak tundun liza yang tembam walaupun bersalut lagi..Aku alihkan lidah
kearah perut dan pusat...Liza menarik-narik rambut aku macam orang yang kemaruk
sesuatu..Aku angkat punggung Liza untuk melepaskan seluar dalam dia...Liza tak
larang...Mungkin dia pun dah tak ingat apa lagi...Terlepas saja kain terakhir yang
menutupi tempat yang terlarang tu...aku dah mula naik angin...Bulu Liza tidak lah
lebat...masih kelihatan halus dan bertrim..Aku pusing badan aku jadi 69..Liza
masih pegang batang aku..Aku minta Liza kulum...Liza diam saja...Aku tak ambil
kisah pasal tu..Aku teruskan memainkan mutiara Liza...
Pantat Liza merah...dan berair...Aku suakan lidah aku kat celah lubang pantat
Liza...UUUUrggggggghhh...OOhhhhhh...sedapnya.....Liza
makin tak karuan...Lidak aku mainkan kat biji dia...
Aku rasa ada sesuatu yang buat aku syok...Rupanya Liza dah mula kulum batang
aku...Liza tak pandai...Aku biarkan saja....Nak masuk kat mulut pun susah...Batang
aku memang ukuran besar...mulut Liza pula agak kecil...Liza cuba sumbat
juga...Tercungnap2 aku nampak Liza...
Aku teruskan menjilat pantat Liza...sambil jari aku menguis-guis lubang
pantat..Liza terus mengeluh kesedapan...Sampai satu ketika tu aku nampak dia
seperti orang yang kekejangan...terangkat punggung Liza...sambil mengepit kepala
aku...Mungkin dia dah sampai....Aku biarkan dia reda sikit....Lepas tu aku tukar
posisi...Di birai katil Liza terjuntai kaki dan aku atas lantai...Aku jilat terus
pantat Liza...Liza meramas-ramas rambut aku....Sekitar 5 minit aku lihat Liza
bernafsu sangat...Mulut dia tak habis berkata-
kata...seeeedaaappp......oooouuuuggghhhh.....
Aku rasa serba salah....tapi aku nekad...aku pegang batang aku dan aku halakan kat
lubang pantat Liza....
Aku ulit kat lubang dia...Liza mengeliat..Cepat la....
cepat la,,..Aku ambil masa sedikit dan melihat reaksi
Liza...Dia makin tak tahan...terus meminta..minta..
Aku pun ambil kedudukan melutut kat lantai dan liza di
birai katil...aku angkat kedua kaki Liza di bahu..
Batang aku masuk kepala...Liza angkat punggung,...Wajahnya menunjukan
kesakitan..Aku tekan lagi...masuk suku..."Aduhhhh..."sakit..."Aku naik kesian
tengok Liza
mengerut kesakitan...Aku tak masukan lagi tapi memainkan batang aku tarik
sorong...sekitar 3 minit..aku lihat Liza mula menerima kehadiran
batangaku...Argggghhhh..
Seeeedapppp..Aku ambil kesempatan ini dan membenamkan terus
batang aku sampai kepangkal..Liza menjerit.Aduuuuh....
sakitttt....sambil menolak badan aku...Aku tak bergerak...Mulut Liza aku kulum dan
sedut lidah dia...
Sakitttt.....katanya....pelan..pelan...la...aku biarkan
sekitar seminit...Aku tarik batang aku dan sorong perlahan-lahan...6 ke7
kali...Liza mula melihatkan kesedapan...
urghhhhhh.....urguhhhhhhh....sedapppppp.....Aku pun mulakan laju sedikit...Tangan
Liza memaut tengkuk aku...naik lemas dibuatnya...Aku terus sorong tarik...Liza
dapat mengikut rentak...tak henti-henti Liza mengeluh kesedapan..sekitar 5 minit
aku tenguk Liza kejang lagi..dalam pantat Liza aku rasa panas....dan mengemut-
ngemut...Pantat Liza aku rasa
macam ada cili...panas..aku berhenti sekejap....Liza dah ok..aku pun mula kan
lagi...Aku memang tak pandai banyak aksi...Aku dapat rasakan lubang pantat Liza
menyedut-yedut...Aku tengok batang aku keluar masuk kat pantat Liza....Air mazi
bercampur mani dia membuat bertambah lancar batang aku keluar masuk...Aku terhenti
seketika...
Beryl ke ni..? Dalam hati aku berkata...Liza ni masih dara...Air yang melimpah
dari lubang pantat Liza bercampur dengan warna merah....
Dalam hati aku..kira ok..la...teruna jumpa ngan dara....Aku teruskan kerja sorong
tarik...aku tengok Liza dah lembek...Kesian Liza....Aku nak habiskan cepat...
kurang 10 minit aku rasakan seperti aku nak terkencing...
Aku pun cabut dan aku halakan kat muka Liza...Cherrrrrttt
....cheeeerttttt....mak..oooiiii....basah muka Liza kena ngan air mani aku...ada
yang masuk kat dalam mulut dan lubang hidung...Arggghhhhhhh....Aku betul-betul
puas...
Liza ambil kain dan lap mulut dan muka dia...Lepas tu aku ambil kain dan tolong
lap pantat Liza....Liza senyum bila
pandang kat aku...aku malu...tapi kontrol...Aku minta maaf kat Liza..."Tak
apa....sedap........" Aku tanya Liza.." Ini first time ke..?" Liza mengangguk
sambil tersenyum..
Kami rehat sekitar 5 minit ..lepas tu aku ke bilik air
untuk mandi...lepas tu kami tido....

Posted at 10:09 pm by khairulanwar


Comments (9) Permalink

Ipar Yang Gatal

Semasa mengikat tali pertunangan dengan kekasih ku aku sering berkunjung ke


rumahnya untuk berborak-borak dan sebagainya. Tunang aku ada tiga orang kakak yang
dah bersuami. Antara tiga orang tu yang paling cun ialah yang nombor 3. Namanya
Gee. Dia nie tinggal berdekatan ngan rumah bakal bapak mertua aku. Walaupun dah
bersuami tapi dia kelihatan masih solid kerana belum ada cahaya mata. Selain
kecantikan dia juga ada kelebihan lain iaitu GATAL dan PENGGODA. (utk pengetahuan
dia ni gatal dan goda kat aku sorang je) Tentu korang yang kaki stim nak tahu
bagaimana aku mendapat pagar ayunya (istilah indon)

Kisah bermula apabila aku melawat tunangku. Kami makan beramai-ramai di meja
makan. Kebetulan aku duduk bersebelahan dengan dia. Masa makan dia gesel kaki aku
dengan kakinya. Aku terkedu. Lepas tu dia raba peha aku pulak. Aku tiba-tiba jadi
kenyang.

Selepas peristiwa tu, aku semakin rajin melawat tunangku dan peluangku pun semakin
bertambah. Aku semakin rapat dengan keluarga tunangku terutama sekali ngan kak
iparku. Aku dan tunangku sering ke rumahnya dan bila ada peluang dia pasti akan
mengerjakan aku. Geram katanya.

Aku berjaya menawannya apabila suaminya berkursus. Aku dan tunangku menemankannya
untuk beberapa malam. Semasa bermalam dia ajak aku menonton video lucah cerita
jepun. Aku stim habis tengok cerita tu. Pas tu dia raba burung aku yang tengah
menegang. Aku terperanjat tapi tak dapat berbuat apa-apa.

Esoknya dia bagi tahu nak jumpa aku tengah malam kat stor belakang rumahnya. Tepat
jam 11.30 malam setelah suasana jadi sunyi sepi aku merangkak perlahan-lahan
seperti pencuri ke stor tersebut. Ternyata dia telah sedia menunggu. Kami berbual
panjang. Lalu dia mencurahkan isi hatinya padaku. Dia telah jatuh cinta padaku.
Walaupun aku tunangan adiknya dia sanggup menghadapi semua itu. Dia mahu aku
berkahwin dengan adiknya supaya tidak ada sesiapa yang syak. walaupun selepas
berkahwin dia mahu memiliki aku secara rahsia. Aku juga tidak dapat mendustai diri
sendiri. Aku juga telah jatuh cinta padanya.

Dia memelukku sambil menyandarkan kepalanya di dadaku. Entah bagaimana dia boleh
tiba-tiba berada di atas tubuhku. Sebelum kahwin I nak ajar you ilmu atas tempat
tidur. Dia mengajar aku cara untuk berkucupan. Give me your tongue. lalu aku
mengeluarkan lidahku. Dia tersenyum. Bukan begitu sayang bisiknya. lalu dia
menunjukkan caranya kepadaku. Hisap menghisap lidah berlaku beberapa ketika. Dia
mula bertindak ganas dengan menjilat kupingku. Kemudian berpindah ke leherku lalu
turun ke dadaku. Puting susuku dijilatnya dengan kuat lalu dihisapnya. Aku
mendesah. Dia turun pula ke pusatku dan bermain-main di situ. Aku kegelian tetapi
terlalu enak untuk dilepaskan. Geeeee... seruku perlahan-lahan. Ya sayang
balasnya.

Ada yang lebih nikmat dari ini bisiknya lagi. Dia melepaskan baju tidurnya.
Tinggallah sehelai coli tipis dan seluar dalam berwarna putih yang jarang menutupi
tubuhnya. Dia mengambil tanganku lalu dimasukkan ke dalam colinya. Aku dapat
merasakan betapa lembut dan halusnya buah dadanya. Dia memandu tanganku ke
putingnya. Aku menggosok-gosok puting susunya. Kini gilirannya pula mendesah. Aku
memerhatikan bahagian bawahnya. Ada tompokan berwarna hitam dicelah-celah
kelangkangnya.

Mungkin dia menyedari aku memerhatikan bahagian sulitnya lalu dia menarik tanganku
ke arah tempat keramat itu. Aku mengusap-usap perlahan bahagian sulitnya itu. Dia
memasukkan tangan ku ke dalam seluar dalamnya. Aku terasa ada cecair licin yanng
mengalir keluar dari kemaluannya. dan aku juga merasakan demikian. Dia menyuruh
aku melutut. Seluarku dibukanya dengan rakus. Apabila aku berbogel dia menangkap
senjata sulitku dengan tangannya dan mengurut-urut manja. Kemudian dia
membongkokkan badannya dan menghisap senjata sulitku. Aku mengerang dan mendesah
berkali-kali. Dia begitu rakus menghisap dan mengulum batangku. Malah buah zakarku
juga disedut-sedutnya. Dia seperti kehilangan akal. Kini 100 peratus dia dikuasai
oleh nafsu.

Selesai mengerjakan aku dia pula minta dikerjakan. Dia mengajar aku bagaimana cara
untuk menghisap puting susu perempuan. sambil hisap mesti jilat bisiknya. Dia
berbaring di atas timbunan akhbar. Seluar dalamnya dilucutkan. Kami sama-sama
berbogel. Dia menyuruh aku mencium alat sulitnya. aku menurut kehendaknya. Dia
mengajar aku cara untuk mengerjakan alat sulit nya. Jilat katanya. aku menjilat.
hisap katanya aku menghisap. malah lidahku ku jolokkan ke dalam lobangnya.

Kemudian dia merangkul tubuhku dengan kuat. Dia memandu batangku memasuki lobang
sulitnya. Mudah sahaja. Oh aku telah menyetubuhinya. Enjut pintanya. Aku mengenjut
perlahan. Laju bisiknya. aku melajukan enjutanku. Dia mula mengerang.
oowww..oowww... ahhh..ahhhaa...ahhhhh. **** me... **** me.... I like it i love it.
Dia kelihatan seperti orang sasau. aku meneruskan kerjaku sehingga aku sendiri
seperti kehilangan arah.Geeee.. geee ...bisikku . pancutkan .. pancutkan kat dalam
balasnya. Aku mencapai klimaks lebih awal daripadanya. aku cuba mengeluarkan
senjata ku dari alat sulitnya namun dia melarang. aku membiarkan pedang sakti itu
terendam. Beberapa minit kemudian ia menegang semula. Enjut lagi bisiknya aku
mengulabgi perbuatanku seperti mulanya. beberapa minit kemudian dia pula mencapai
klimaks. tubuhnya terkulai. matanya terpejam. dia kelihatan sungguh puas. setelah
itu kami terus bertarung sehingga hampir subuh. Aku hampir tak dapat berdiri
dibuatnya.

Keesokan harinya kami buat macam biasa seperti tak ada apa-apa yang berlaku.
Beberapa bulan kemudian aku berkahwin. walaupun telah berkahwin aku sering melayan
gee. Kami sering melakukan persetubuhan di dalam stor itu. aku merasa gee sungguh
hebat terutama sekali di atas katil. Aku sangat respek alat sulitnya yang boleh
menyedut seperti mulutnya yang munggil itu.

Posted at 10:08 pm by khairulanwar


Comments (7) Permalink

Apam Langkawi

Kisah ini terjadi antara aku dan isteri jiran sebelah rumah. Kebetulan ketika
sebulan sebelum aku berkahwin aku telah mendapat jiran baru.Hisham dan Norlin
pasangan suami isteri serta 2 anak. Khabarnya mereka telah membeli rumah tersebut
so bila dapat jiran baru rajin juga la saling bertegur sapa. Sikap aku yang ramah
membuatkan aku rajin menyapa si suami atau isterinya. Tapi apa yang aku perasan
Norlin memang nampak mudah mesra dan kerap kali juga dia yang menegur aku dahulu
dan akutak nafikan kerapkali juga aku berangan nak bersetubuh dengan Norlin bila
terpandang susuk tubuhnya yang amat menarik perhatianku.

Dari perbualan dengan Hisham aku mendapat tahu isterinya Norlin lebih tua setahun
dari aku dan muda 3 tahun dari Hisham. Walaupun aku baru berkahwin tetapi bila
terpandang isterinya yang berkulit cerah serta susuk tubuh yang menarik dengan
buah dada yang agak besar buat aku cukup teransang dan isteri akulah yang akan
tetap menjadi mangsa bila aku teringin. Walaupun aku suka melihat Norlin tetapi
aku tidak pernah terfikir untuk menggangu kehidupannya suami isteri lagi pun aku
sudah beristeri.

Setelah setahun lebih berjiran bersama suatu pagi Norlin menegur aku yang sedang
mencuci kereta sambil dia menjemur pakaian dihadapan rumah kebetulan hari tersebut
aku bercuti sebab terpaksa menghabiskan cuti tahunan dan suaminya pula, Hisham
outstation dan isteri aku pula bekerja. "tak kerja hari ni azree?" tegurnya.. "tak
la.. saja nak habiskan cuti.." jawabku sambil mencuri curi pandang ke buah
dadanya. "lin tak kerja?" tanya ku pula.. "alaaa.. penat la hari hari kerja, saja
cuti nak rehat rehat.. anak pun hantar ke nursery.." katanya sambil tersenyum.

Berderau darah aku bila Norlin yang menghadap aku memakai T-shirt putih dgn
berkain batik tiba tiba menunduk untuk mengambil pakaian didalam bakul, terserlah
buah dadanya yang tergantung itu yang membuat aku cukup geram! "azree.. malam tadi
lin dengar kuat laa.." katanya sambil tersipu sipu bila dia melihat aku masih
terlopong memandangnya. "err.. bunyi apa?" tanya ku kehairanan... "malam tadikan
malam jumaat" katanya sambil malu malu "ohhh...ye ke?" jawab ku spontan.

Aku cukup terkejut dengan apa yang Norlin maksudkan. Memang aku projek malam tadi
dgn wife aku.. ye lah malam sunat sebab tu pukul 10 malam dah masuk bilik.
Kebetulan master bedroom aku bersebelahan dengan master bedroom Norlin.. "Hisham
balik bila?" tanyaku untuk menukar topik.. "lusa kut" jawab Norlin sambil menyidai
branya berwarna hitam yang ku agak bersaiz 36C itu.. tiba tiba dalam hati aku
terasa ingin mengusik lin walaupun sejak berjiran aku hanya bertegur sapa begitu
sahaja dan inilah kali pertama aku berbual dengannya. "amboi.. besarnya" tegur ku
berani walaupun dadaku berdegup kencang.

Kalau Norlin tak mulakan tadi aku pun tak berani nak mula nak usik usik pasal ni.
"apa yang besar..?" soal Norlin seolah terkejut. "tu haa.. yang lin tengah pegang
tu.." jawabku dengan nada yang tak bersungguh sungguh sebab aku pun tak biasa
bersembang lama dengan Norlin apatah lagi hal yang sensitif begini. "ohhh.. biasa
je.. kenapa.. macam tak biasa tengok je" ujar Norlin sambil tersenyum senyum.

Aku mula memberanikan diri melayan perbualan Norlin " ohhh.. yang lin punya tak
pernah tengok laa.. " jawabku sambil ketawa ketawa kecil nak hilangkan perasaan
gementar. Niat nak mencuci kereta dah separuh jalan. Tangan aku yang bersabun tadi
pun dah kering. "kalau nak tengok kena datang rumah la.."jawab Norlin sambil terus
menyidai pakaian tanpa memandang aku, mungkin malu tapi mahu!! itu yang terlintas
dalam hatiku.

Sambil mencuci tangan ke paip yang bersempadanan dengan rumahnya aku berkata
dengan nada lebih perlahan "lin datang sini aje la.. " entah dari mana datang idea
sebegitu terus terpacul dari mulutku. Sungguh pun begitu dalam hati aku masih ragu
ragu disebabkan sepanjang hidup aku tak pernah mengadakan hubungan seks dengan
mana mana wanita melainkan isteri aku seorang sahaja, apatah lagi dengan isteri
orang. "boleh juga.. bila?" tanya Norlin tersipu sipu sambil mengangkat bakul
pakaian yang telah habis dijemur.

Berderau darah aku bila melihat lihat cara Norlin begitu bersungguh sungguh
sedangkan aku sendiri seolah olah macam tak percaya dengan apa yang sedang
berlaku. "sekarang la.. masuk ikut pintu belakang" jawabku pantas.

Selepas memerhatikan Norlin masuk aku pun terus masuk kedalam rumah menuju ke
pintu belakang. Memang kebiasaannya pada hari bekerja kawasan belakang rumah aku
agak sunyi sepi sebab kebanyakan jiran jiran aku berkerja suami isteri. Tak sampai
5 minit aku membuka pintu Norlin sudah tercegat dimuka pintu dapur.

Dengan berkain batik dan T-shirt putih tadi Norlin tersenyum memandangku
"masuklah.. buat macam rumah sendiri" pelawa ku sambil menuju kearah Norlin lalu
menutup pintu. Berselisih dengannya bagaikan berada dikedai menjual perfume..
"wanginya.." tegurku sambil memegang tangan Norlin lalu aku menariknya kebilik ku.
"nak buat apa ni?" Tanya Norlin seperti berpura pura dengan tindakanku "kan tadi
nak tunjukkan sesuatu.." kataku sambil tersenyum lalu terus menarik perlahan
tangannya. Norlin tersenyum sambil berpesan "jangan gopoh gopoh ye..". Dibilik aku
terus menyuruh Norlin duduk diatas tilam empuk tempat aku bertarung dengan
isteriku malam tadi lalu aku duduk disisinya.

Tanpa membuang masa diatas katil secara perlahan aku mula bercumbu dengannya
sambil sebelah tanganku memaut bahunya dan sebelah lagi merayap rayap dibahagian
dadanya. Norlin cuma membiarkan sahaja kelakuan aku terhadap tubuhnya. Aku terus
mengucup bibir panas Norlin dan dia membalas dengan menghisap lidahku dan
memainkan lidahnya kedalam mulutku sambil tanganku tak henti henti meramas kedua
dua belah buah dada yang besar dan tegang itu.

Degupan jantungku masih kuat masih terkejut dengan apa yang sedang aku lakukan
sekarang ni.. Aku mula terasa tangan Norlin meraba raba kearah pangkal pahaku
mencari cari sesuatu. Aku terus melondehkan seluar pendekku ke sehingga terkeluar
batangku yang keras menegang lalu ku halakan tangann Norlin ke batangku. Seperti
yang ku duga Norlin terus mengenggam dan meramas ramas dengan penuh geram, agak
lama mulut aku bertaut di bibirnya, hinggakan rontaannya makin lemah, suaranya
tidak lagi berbunyi, sehingga tiada lagi rontaan, sebaliknya tangan Norlin memeluk
erat leher aku. Aku dapat merasakan bibirnya mula membalas ciuman aku.

Apa lagi, aku pun mula menciumnya dengan mesra dan penuh kelembutan dia membalas
sambil mengeratkan pelukannya. Terasa akan lidahnya dijulurkan, aku menyambut lalu
menghisap lidahnya lalu berselang seli aku dan Norlin berhisap lidah. Agak lama
kami berkucupan, bertautan bibir dan lidah sambil berpelukan mesra. Kemudian
Norlin meleraikan tautan itu diikuti dengusan yang memberahikan Kami bertentang
mata, tangan masih lagi dilengkarkan, badan masih lagi rapat, nafas makin
kencang.. semakin berahi, kemaluan aku makin menegang.

Renungan matanya yang redup itu bagaikan meminta sesuatu, lantas aku halakan
sekali lagi bibirku ke bibirnya. Kami saling berkucupan mesra, sesekali ciuman
dilarikan ke arah leher yang putih itu, aku cium, aku gigit dan aku jilat batang
lehernya. Norlin hanya menggeliat kegelian bila diperlakukan sedemikian. Suara
rengekkan manjanya menerjah ke dalam lubang telingaku. Tshirt yang dipakainya aku
selakkan keatas hingga menampakkan coli warna hitam yang dipakainya.

Kepala dan rambut aku diramas dan dipeluk erat bila dadanya aku cium dan teteknya
aku ramas. Leen terus merintih keenakkan yang cukup membangkitkan nafsu. Aku
semakin berani membuka Tshirt yang dipakainya sambil aku terus mencium dan
mengucup wajahnya. Mulut kami terus bertautan akhirnya Norlin meluruskan tangan
agar baju T itu dapat dilucutkan dari tubuhnya.

Kini, bahagian atas tubuh Norlin hanya berbalut coli saja. Aku leraikan ciuman
mulut lalu mencium pangkal buah dada di atas colinya. Aku mencium, menjilat
seluruh pangkal buah dadanya sambil meramas-ramas. Suara rintihan Norlin makin
kuat apabila aku memicit puting teteknya dari luar coli. Norlin merangkul erat dan
meramas-ramas rambutku. Sambil mencium dan meramas buah dadanya, aku lengkarkan
tangan ke belakang dan mula mencari kancing penyangkuk coli yang dipakai. Jumpa,
dan aku terus lucutkan kancing itu. Perlahan-lahan aku menarik coli hitamnya ke
depan dan terus mencampakkan ke lantai.
Terpukau mata aku bila menatap dihadapan mata buah dadanya yang putih kemerahan
yang tadi hanya mampu aku lihat dari jauh saja. Aku renung dan gentel-gentelkan
putting teteknya sambil mulut mencium dan menjilat yang sebelah lagi. Suara
rengekkan Norlin makin manja, makin ghairah aku dengar. Habis kedua-dua belah buah
dadanya aku jilat.. aku hisap semahunya..ku gigit gigit manja putingnya dan
diikuti rangkulan yang erat Norlin kepalaku kedadanya.

Sambil mengulum puting buah dadanya aku membuka T Shirt yang aku pakai tadi lalu
campakkan ke bawah. Kehangatan tubuh Norlin membangkitkan nafsu ghairahku. Aku
terus memeluk erat Norlin sambil berkucupan mulut. Buah dadanya terasa hangat
bergesel dengan dadaku. Perasaan yang sukar digambar, berpelukan dengan wanita
lain selain dari isteriku sendiri dalam keadaan tidak berbaju, teteknya yang pejal
menekan-nekan dadaku ke kiri dan ke kanan mengikut alunan nafsu.

Setelah agak lama berkucupan berpelukan aku menatap sekujur tubuh yang separuh
bogel di depan mata. Aku bangun berdiri.. Norlin hanya memandang sayu melihat aku
melorotkankan seluar yang ku pakai dan bertelanjang bulat dihadapannya. Kemaluanku
yang dah keras menegang dari tadi itu memerlukan sesuatu untuk dijinakkan. Aku
kembali berbaring disisinya lalu aku mula meleraikan simpulan kain batiknya dan
dengan lembut aku menarik kain itu ke bawah, lalu terus melucutkan terus dari
tubuhnya. Segitiga emasnya hanya ditutupi secebis kain berwarna hitam yang mesti
aku lucutkan juga. Aku usapkan kemaluannya dari luar, terasa basah dan melekit
pada hujung lurah yang subur itu. Pahanya aku raba dan usap sambil lidah kini
menjilat dan mencium pusatnya.

Terliuk-lentok tubuh gebu Norlin diperlakukan begitu. Kedua tanganku memegang


seluar dalamnya dan mula melurutkan ke bawah dengan punggung Norlin diangkatnya
sedikit, dan terlucutkan benteng terakhir yang ada pada tubuh norlin maka aku tak
lepaskan peluang menatap sekujur tubuh lemah yang tidak dibaluti seurat benang pun
yang berada di depan mata minta dijamah. Aku terus membelai buah dadanya yang
menegang itu.

Aku kembali mengulum puting buah dada Norlin sambil tangan kananku merayap ke arah
lembah lalu mengusap sekitar lembah itu. Segitiga emas milik Norlin akan aku
terokai sekejap lagi.. aku mula mengusap dan menggosok di rekahan bawah lembah
itu. Terangkat-angkat punggung Norlin menahan keenakan dan kenikmatan yang sukar
digambarkan oleh kata kata. Yang kedengaran hanyalah rintihan dan desisan manja
lagi mempesonakan. Kelihatan kemaluannya berair dikelilingi bulu-bulu nipis
berjaga rapi.

Aku sentuh lurah kemaluannya, terangkat tubuhn Norlin menahan keenakan. Aku sentuh
lagi dan menggeselkan jari-jari aku melewati lurah itu, suara mengerang mengiringi
liuk-lentok tubuhnya. Kelentitnya aku mainkan.. aku gentelkan hinggakan suara yang
dilepaskan kali ini agak kuat dengan badan terangkat kekejangan. Terasa basah jari
aku waktu tu.. aku masih cuba bertahan untuk melayan aksi Norlin yang cukup
menghairahkan dan sekarang aku tahu Norlin sudah sampai ke kemuncaknya. Aku
terfikir juga untuk menjilat kemaluannya tetapi niat aku terbantut bila melihat
kemaluan Norlin dah mula berair membasahi cadar katilku.

Aku terus menghempapkan tubuh aku ke atas tubuhnya dengan lembut sambil mencium
wajahnya. ku geselkan kemaluanku dengan kemaluannya. Terasa nyilu dihujung
kemaluanku bila bergesel dengan bulu dan air mazi Norlin yang mula membasahi lurah
keramat itu. Setelah mendapatkan kedudukan yang selesa, aku pegang kemaluanku lalu
aku halakan ke lubang kemaluannya. Sebagai seorang isteri yang berpengalaman
Norlin tahu apa yang akan aku lakukan lalu dia membuka dan meluaskan kangkangnya
sedikit.

Setelah berada betul betul di hujung kemaluannya aku pun menghalakan batangku ke
kemaluan Norlin secara perlahan-lahan diikuti dengan rengekan kami berdua bersilih
ganti. Aku terus menujah masuk perlahan lahan hingga sampai dasar kemaluannya dan
aku biarkan sekejap bila melihat Norlin mengerutkan mukanya sambil mengetapkan
bibirnya..Aku terus mencium leher dan mulutnya berulang kali. bila ku lihat
keadaan Norlin agak tenang aku mula mendayung.. menyorong masuk dan keluar
perlahan lahan sambil Norlin terus mendakap bontotku dengan kedua belah kakinya
sambil memeluk erat tubuhku.

Kenikmatan pada waktu itu tidak terkata.. begitu berbeza ketika peluk dicumbu rayu
oleh Norlin jika dibandingkan dengan isteriku. Memang terasa nikmat ketika berada
diatas tubuh Norlin sambil aku tak henti henti memuji keenakan bersetubuh
bersamanya. Inilah kali pertama dalam hidup aku bersetubuh dengan orang lain
selain isteriku.. isteri orang pula...

Pengalaman Norlin sebagai isteri yang sudah hampir 5 tahun itu digunakan
sepenuhnya untuk melayan aku yang sememangnya agak kaku ketika mula menyentuh
tubuhnya. Aku terus melakukan hayunan demi hayunan ke kemaluan Norlin dengan di
iringi suara mengerang yang agak kuat sambil itu panorama di bawah cukup indah
bila melihatkan batangku keluar masuk dari lubang kemaluan Norlin disamping bunyi
irama yang cukup melekakan.

Air mazi Norlin begitu banyak mula membasahi tilam.. Norlin memeluk erat tubuhku
semasa berdayung, punggungnya bergerak atas bawah mengikuti rentak dayungan.
Sesekali dia menggoyang-goyangkan punggungnya membantu dayungan aku, terasa
kenikmatan yang tiada tolok bandingnya. sungguh pun aku mempunyai isteri tapi
pengalaman Norlin dalam hubungan seks ini begitu mengasyikkan aku dan aku terus
melajukan dayungan diiringi dengan suara rengekan Norlin yang makin kuat sambil
itu aku leka melihat ayunan dan gegaran buah dada Norlin yang berayun mengikut
rentak.

Norlin memejam rapat matanya dan sesekali mengetapkan bibir menahan kepedihan.
Norlin mula mengerang dan aku dapat rasa macam dah nak terpancut keluar, aku
lajukan lagi hayunan menujah masuk jauh kedasar kemaluan Norlin sedalam yang boleh
diikuti dengan jeritanNorlin yang agak nyaring lalu terpancutlah air mani aku jauh
ke dasar kemaluannya. Tubuh ku terkulai di atas tubuh Norlin yang matanya masih
terpejam rapat dengan mulut yang sedikit terbuka sambil mendengus kesedapan
disamping dadanya berombak laju..

Titisan peluhku membasahi kedua belah buah dada Norlin, aku juga berpeluh sehingga
terasa meleleh di belakang. Batang aku yang dari tadi terendam didalam kemaluan
Norlin semakin lembik akibat muntahan yang padu tadi. Aku kucup dahi Norlin lalu
dia membukakan mata sambil tersenyum memandangku. Aku membalasnya dengan mengucup
mesra bibirnya.. Aku masih terbaring atas tubuh Norlin di atas tilam empuk yang
dibasahi dengan air mazi dan peluh. Terasa degupan jantung yang kencang didada
Norlin... isteri jiranku sendiri yang baru sahaja aku menjamah tubuhnya. Memang
terasa perbezaan melakukan hubungan seks dengan wanita yang lebih berpengalaman..

Norlin memeluk erat tubuhku sambil mengucapkan terima kasih. Katanya sudah agak
lama dia tidak mencapai kepuasan sebegini sambil memuji muji kemampuan aku
melakukan hubungan seks yang lebih lama berbanding dengan suaminya. Aku minta
keizinan untuk manarik keluar kemaluanku yang mula lembik.. Norlin mengangguk
setuju dan aku terus baring terlentang kepenatan.

Tak sampai 5 minit terbaring Norlin bangun duduk disisiku dan mula mengusap usap
batangku yang lembik.. dengan kedua belah tangannya Norlin bermain main kemaluanku
sehingga keras semula sambil tangan kiriku menggentel biji kelentitnya yang masih
basah. Bila batangku sudah cukup keras menegang Norlin bingkas bangun lalu naik
keatas tubuhku sambil perlahan lahan membenamkan batangku ke dalam kemaluannya.
Norlin terus menghenjut sambil kedua belah tanganku memegang dan meramas buah
dadanya. Sesekali Norlin merapatkan dadanya ke dadaku lalu berkucupan� aku dan
Norlin bertarung lagi dengan aku memberi peluang kepada Norlin untuk berada di
atas tubuh aku pula. Dalam tempoh beberapa jam aku bersamanya aku sempat memancut
3 kali. Memang terasa cukup puas bersetubuh dengan Norlin.

Aku tersedar bila isteriku menelefonku untuk mengingatkan aku jangan lupa
menjemputnya sekejap lagi. Ku lihat jam didinding sudah menunjukkan pukul 4
petang. . Aku bingkas bangun ku lihat Norlin masih terlena kepenatan. Kemaluannya
kelihatan masih basah dan masih sedikit terbuka. Aku mengucup bibir Norlin untuk
mengejutkannya.

Dengan tergesa gesa Norlin bangun dan memakai pakaiannya. Sebelum keluar melalui
pintu belakang kami sempat berpelukan berciuman. Aku tidak lupa mempelawa Norlin
untuk datang lagi jika berkesempatan. Norlin angguk tanda setuju tanpa sepatah
perkataan pun yang keluar dari mulutnya. Dari raut wajahnya aku tidak pasti sama
ada Norlin happy atau menyesal dengan apa yang berlaku hari ini.

Aku terus menukarkan cadar katil bilik aku yang berselerakan dan dibasahi peluh
dan air mazi dan air mani aku dan Norlin. Dua hari selepas itu Norlin ada
menelefon hp aku katanya dia dapat no hp aku dari suaminya yang memesan jika ada
apa apa hal boleh minta tolong dari jiran sebelah semasa ketiadaannya. Norlin
menyatakan dia cukup puas dan seronok semasa bersamaku cuma buat masa ini dia
belum terfikir lagi untuk mengadakan hubungan seks bersamaku lagi..

Ternyata rasa bersalah telah menyelubungi dirinya. Aku cuba menenangkan Norlin
supaya jangan memikirkan sangat soal itu anggap seolah olah tidak pernah ada apa
apa yang berlaku. Dua tiga bulan lagi aku akan berpindah ke rumah sendiri. Terus
terang sehingga kini aku masih mengharap untuk bersama Norlin lagi.

Posted at 09:59 pm by khairulanwar


Comments (12) Permalink

Norlin

Kisah ini terjadi antara aku dan isteri jiran sebelah rumah. Kebetulan ketika
sebulan sebelum aku berkahwin aku telah mendapat jiran baru.Hisham dan Norlin
pasangan suami isteri serta 2 anak. Khabarnya mereka telah membeli rumah tersebut
so bila dapat jiran baru rajin juga la saling bertegur sapa. Sikap aku yang ramah
membuatkan aku rajin menyapa si suami atau isterinya. Tapi apa yang aku perasan
Norlin memang nampak mudah mesra dan kerap kali juga dia yang menegur aku dahulu
dan akutak nafikan kerapkali juga aku berangan nak bersetubuh dengan Norlin bila
terpandang susuk tubuhnya yang amat menarik perhatianku.

Dari perbualan dengan Hisham aku mendapat tahu isterinya Norlin lebih tua setahun
dari aku dan muda 3 tahun dari Hisham. Walaupun aku baru berkahwin tetapi bila
terpandang isterinya yang berkulit cerah serta susuk tubuh yang menarik dengan
buah dada yang agak besar buat aku cukup teransang dan isteri akulah yang akan
tetap menjadi mangsa bila aku teringin. Walaupun aku suka melihat Norlin tetapi
aku tidak pernah terfikir untuk menggangu kehidupannya suami isteri lagi pun aku
sudah beristeri.

Setelah setahun lebih berjiran bersama suatu pagi Norlin menegur aku yang sedang
mencuci kereta sambil dia menjemur pakaian dihadapan rumah kebetulan hari tersebut
aku bercuti sebab terpaksa menghabiskan cuti tahunan dan suaminya pula, Hisham
outstation dan isteri aku pula bekerja. "tak kerja hari ni azree?" tegurnya.. "tak
la.. saja nak habiskan cuti.." jawabku sambil mencuri curi pandang ke buah
dadanya. "lin tak kerja?" tanya ku pula.. "alaaa.. penat la hari hari kerja, saja
cuti nak rehat rehat.. anak pun hantar ke nursery.." katanya sambil tersenyum.

Berderau darah aku bila Norlin yang menghadap aku memakai T-shirt putih dgn
berkain batik tiba tiba menunduk untuk mengambil pakaian didalam bakul, terserlah
buah dadanya yang tergantung itu yang membuat aku cukup geram! "azree.. malam tadi
lin dengar kuat laa.." katanya sambil tersipu sipu bila dia melihat aku masih
terlopong memandangnya. "err.. bunyi apa?" tanya ku kehairanan... "malam tadikan
malam jumaat" katanya sambil malu malu "ohhh...ye ke?" jawab ku spontan.

Aku cukup terkejut dengan apa yang Norlin maksudkan. Memang aku projek malam tadi
dgn wife aku.. ye lah malam sunat sebab tu pukul 10 malam dah masuk bilik.
Kebetulan master bedroom aku bersebelahan dengan master bedroom Norlin.. "Hisham
balik bila?" tanyaku untuk menukar topik.. "lusa kut" jawab Norlin sambil menyidai
branya berwarna hitam yang ku agak bersaiz 36C itu.. tiba tiba dalam hati aku
terasa ingin mengusik lin walaupun sejak berjiran aku hanya bertegur sapa begitu
sahaja dan inilah kali pertama aku berbual dengannya. "amboi.. besarnya" tegur ku
berani walaupun dadaku berdegup kencang.

Kalau Norlin tak mulakan tadi aku pun tak berani nak mula nak usik usik pasal ni.
"apa yang besar..?" soal Norlin seolah terkejut. "tu haa.. yang lin tengah pegang
tu.." jawabku dengan nada yang tak bersungguh sungguh sebab aku pun tak biasa
bersembang lama dengan Norlin apatah lagi hal yang sensitif begini. "ohhh.. biasa
je.. kenapa.. macam tak biasa tengok je" ujar Norlin sambil tersenyum senyum.

Aku mula memberanikan diri melayan perbualan Norlin " ohhh.. yang lin punya tak
pernah tengok laa.. " jawabku sambil ketawa ketawa kecil nak hilangkan perasaan
gementar. Niat nak mencuci kereta dah separuh jalan. Tangan aku yang bersabun tadi
pun dah kering. "kalau nak tengok kena datang rumah la.."jawab Norlin sambil terus
menyidai pakaian tanpa memandang aku, mungkin malu tapi mahu!! itu yang terlintas
dalam hatiku.

Sambil mencuci tangan ke paip yang bersempadanan dengan rumahnya aku berkata
dengan nada lebih perlahan "lin datang sini aje la.. " entah dari mana datang idea
sebegitu terus terpacul dari mulutku. Sungguh pun begitu dalam hati aku masih ragu
ragu disebabkan sepanjang hidup aku tak pernah mengadakan hubungan seks dengan
mana mana wanita melainkan isteri aku seorang sahaja, apatah lagi dengan isteri
orang. "boleh juga.. bila?" tanya Norlin tersipu sipu sambil mengangkat bakul
pakaian yang telah habis dijemur.

Berderau darah aku bila melihat lihat cara Norlin begitu bersungguh sungguh
sedangkan aku sendiri seolah olah macam tak percaya dengan apa yang sedang
berlaku. "sekarang la.. masuk ikut pintu belakang" jawabku pantas.

Selepas memerhatikan Norlin masuk aku pun terus masuk kedalam rumah menuju ke
pintu belakang. Memang kebiasaannya pada hari bekerja kawasan belakang rumah aku
agak sunyi sepi sebab kebanyakan jiran jiran aku berkerja suami isteri. Tak sampai
5 minit aku membuka pintu Norlin sudah tercegat dimuka pintu dapur.

Dengan berkain batik dan T-shirt putih tadi Norlin tersenyum memandangku
"masuklah.. buat macam rumah sendiri" pelawa ku sambil menuju kearah Norlin lalu
menutup pintu. Berselisih dengannya bagaikan berada dikedai menjual perfume..
"wanginya.." tegurku sambil memegang tangan Norlin lalu aku menariknya kebilik ku.
"nak buat apa ni?" Tanya Norlin seperti berpura pura dengan tindakanku "kan tadi
nak tunjukkan sesuatu.." kataku sambil tersenyum lalu terus menarik perlahan
tangannya. Norlin tersenyum sambil berpesan "jangan gopoh gopoh ye..". Dibilik aku
terus menyuruh Norlin duduk diatas tilam empuk tempat aku bertarung dengan
isteriku malam tadi lalu aku duduk disisinya.
Tanpa membuang masa diatas katil secara perlahan aku mula bercumbu dengannya
sambil sebelah tanganku memaut bahunya dan sebelah lagi merayap rayap dibahagian
dadanya. Norlin cuma membiarkan sahaja kelakuan aku terhadap tubuhnya. Aku terus
mengucup bibir panas Norlin dan dia membalas dengan menghisap lidahku dan
memainkan lidahnya kedalam mulutku sambil tanganku tak henti henti meramas kedua
dua belah buah dada yang besar dan tegang itu.

Degupan jantungku masih kuat masih terkejut dengan apa yang sedang aku lakukan
sekarang ni.. Aku mula terasa tangan Norlin meraba raba kearah pangkal pahaku
mencari cari sesuatu. Aku terus melondehkan seluar pendekku ke sehingga terkeluar
batangku yang keras menegang lalu ku halakan tangann Norlin ke batangku. Seperti
yang ku duga Norlin terus mengenggam dan meramas ramas dengan penuh geram, agak
lama mulut aku bertaut di bibirnya, hinggakan rontaannya makin lemah, suaranya
tidak lagi berbunyi, sehingga tiada lagi rontaan, sebaliknya tangan Norlin memeluk
erat leher aku. Aku dapat merasakan bibirnya mula membalas ciuman aku.

Apa lagi, aku pun mula menciumnya dengan mesra dan penuh kelembutan dia membalas
sambil mengeratkan pelukannya. Terasa akan lidahnya dijulurkan, aku menyambut lalu
menghisap lidahnya lalu berselang seli aku dan Norlin berhisap lidah. Agak lama
kami berkucupan, bertautan bibir dan lidah sambil berpelukan mesra. Kemudian
Norlin meleraikan tautan itu diikuti dengusan yang memberahikan Kami bertentang
mata, tangan masih lagi dilengkarkan, badan masih lagi rapat, nafas makin
kencang.. semakin berahi, kemaluan aku makin menegang.

Renungan matanya yang redup itu bagaikan meminta sesuatu, lantas aku halakan
sekali lagi bibirku ke bibirnya. Kami saling berkucupan mesra, sesekali ciuman
dilarikan ke arah leher yang putih itu, aku cium, aku gigit dan aku jilat batang
lehernya. Norlin hanya menggeliat kegelian bila diperlakukan sedemikian. Suara
rengekkan manjanya menerjah ke dalam lubang telingaku. Tshirt yang dipakainya aku
selakkan keatas hingga menampakkan coli warna hitam yang dipakainya.

Kepala dan rambut aku diramas dan dipeluk erat bila dadanya aku cium dan teteknya
aku ramas. Leen terus merintih keenakkan yang cukup membangkitkan nafsu. Aku
semakin berani membuka Tshirt yang dipakainya sambil aku terus mencium dan
mengucup wajahnya. Mulut kami terus bertautan akhirnya Norlin meluruskan tangan
agar baju T itu dapat dilucutkan dari tubuhnya.

Kini, bahagian atas tubuh Norlin hanya berbalut coli saja. Aku leraikan ciuman
mulut lalu mencium pangkal buah dada di atas colinya. Aku mencium, menjilat
seluruh pangkal buah dadanya sambil meramas-ramas. Suara rintihan Norlin makin
kuat apabila aku memicit puting teteknya dari luar coli. Norlin merangkul erat dan
meramas-ramas rambutku. Sambil mencium dan meramas buah dadanya, aku lengkarkan
tangan ke belakang dan mula mencari kancing penyangkuk coli yang dipakai. Jumpa,
dan aku terus lucutkan kancing itu. Perlahan-lahan aku menarik coli hitamnya ke
depan dan terus mencampakkan ke lantai.

Terpukau mata aku bila menatap dihadapan mata buah dadanya yang putih kemerahan
yang tadi hanya mampu aku lihat dari jauh saja. Aku renung dan gentel-gentelkan
putting teteknya sambil mulut mencium dan menjilat yang sebelah lagi. Suara
rengekkan Norlin makin manja, makin ghairah aku dengar. Habis kedua-dua belah buah
dadanya aku jilat.. aku hisap semahunya..ku gigit gigit manja putingnya dan
diikuti rangkulan yang erat Norlin kepalaku kedadanya.

Sambil mengulum puting buah dadanya aku membuka T Shirt yang aku pakai tadi lalu
campakkan ke bawah. Kehangatan tubuh Norlin membangkitkan nafsu ghairahku. Aku
terus memeluk erat Norlin sambil berkucupan mulut. Buah dadanya terasa hangat
bergesel dengan dadaku. Perasaan yang sukar digambar, berpelukan dengan wanita
lain selain dari isteriku sendiri dalam keadaan tidak berbaju, teteknya yang pejal
menekan-nekan dadaku ke kiri dan ke kanan mengikut alunan nafsu.

Setelah agak lama berkucupan berpelukan aku menatap sekujur tubuh yang separuh
bogel di depan mata. Aku bangun berdiri.. Norlin hanya memandang sayu melihat aku
melorotkankan seluar yang ku pakai dan bertelanjang bulat dihadapannya. Kemaluanku
yang dah keras menegang dari tadi itu memerlukan sesuatu untuk dijinakkan. Aku
kembali berbaring disisinya lalu aku mula meleraikan simpulan kain batiknya dan
dengan lembut aku menarik kain itu ke bawah, lalu terus melucutkan terus dari
tubuhnya. Segitiga emasnya hanya ditutupi secebis kain berwarna hitam yang mesti
aku lucutkan juga. Aku usapkan kemaluannya dari luar, terasa basah dan melekit
pada hujung lurah yang subur itu. Pahanya aku raba dan usap sambil lidah kini
menjilat dan mencium pusatnya.

Terliuk-lentok tubuh gebu Norlin diperlakukan begitu. Kedua tanganku memegang


seluar dalamnya dan mula melurutkan ke bawah dengan punggung Norlin diangkatnya
sedikit, dan terlucutkan benteng terakhir yang ada pada tubuh norlin maka aku tak
lepaskan peluang menatap sekujur tubuh lemah yang tidak dibaluti seurat benang pun
yang berada di depan mata minta dijamah. Aku terus membelai buah dadanya yang
menegang itu.

Aku kembali mengulum puting buah dada Norlin sambil tangan kananku merayap ke arah
lembah lalu mengusap sekitar lembah itu. Segitiga emas milik Norlin akan aku
terokai sekejap lagi.. aku mula mengusap dan menggosok di rekahan bawah lembah
itu. Terangkat-angkat punggung Norlin menahan keenakan dan kenikmatan yang sukar
digambarkan oleh kata kata. Yang kedengaran hanyalah rintihan dan desisan manja
lagi mempesonakan. Kelihatan kemaluannya berair dikelilingi bulu-bulu nipis
berjaga rapi.

Aku sentuh lurah kemaluannya, terangkat tubuhn Norlin menahan keenakan. Aku sentuh
lagi dan menggeselkan jari-jari aku melewati lurah itu, suara mengerang mengiringi
liuk-lentok tubuhnya. Kelentitnya aku mainkan.. aku gentelkan hinggakan suara yang
dilepaskan kali ini agak kuat dengan badan terangkat kekejangan. Terasa basah jari
aku waktu tu.. aku masih cuba bertahan untuk melayan aksi Norlin yang cukup
menghairahkan dan sekarang aku tahu Norlin sudah sampai ke kemuncaknya. Aku
terfikir juga untuk menjilat kemaluannya tetapi niat aku terbantut bila melihat
kemaluan Norlin dah mula berair membasahi cadar katilku.

Aku terus menghempapkan tubuh aku ke atas tubuhnya dengan lembut sambil mencium
wajahnya. ku geselkan kemaluanku dengan kemaluannya. Terasa nyilu dihujung
kemaluanku bila bergesel dengan bulu dan air mazi Norlin yang mula membasahi lurah
keramat itu. Setelah mendapatkan kedudukan yang selesa, aku pegang kemaluanku lalu
aku halakan ke lubang kemaluannya. Sebagai seorang isteri yang berpengalaman
Norlin tahu apa yang akan aku lakukan lalu dia membuka dan meluaskan kangkangnya
sedikit.

Setelah berada betul betul di hujung kemaluannya aku pun menghalakan batangku ke
kemaluan Norlin secara perlahan-lahan diikuti dengan rengekan kami berdua bersilih
ganti. Aku terus menujah masuk perlahan lahan hingga sampai dasar kemaluannya dan
aku biarkan sekejap bila melihat Norlin mengerutkan mukanya sambil mengetapkan
bibirnya..Aku terus mencium leher dan mulutnya berulang kali. bila ku lihat
keadaan Norlin agak tenang aku mula mendayung.. menyorong masuk dan keluar
perlahan lahan sambil Norlin terus mendakap bontotku dengan kedua belah kakinya
sambil memeluk erat tubuhku.

Kenikmatan pada waktu itu tidak terkata.. begitu berbeza ketika peluk dicumbu rayu
oleh Norlin jika dibandingkan dengan isteriku. Memang terasa nikmat ketika berada
diatas tubuh Norlin sambil aku tak henti henti memuji keenakan bersetubuh
bersamanya. Inilah kali pertama dalam hidup aku bersetubuh dengan orang lain
selain isteriku.. isteri orang pula...

Pengalaman Norlin sebagai isteri yang sudah hampir 5 tahun itu digunakan
sepenuhnya untuk melayan aku yang sememangnya agak kaku ketika mula menyentuh
tubuhnya. Aku terus melakukan hayunan demi hayunan ke kemaluan Norlin dengan di
iringi suara mengerang yang agak kuat sambil itu panorama di bawah cukup indah
bila melihatkan batangku keluar masuk dari lubang kemaluan Norlin disamping bunyi
irama yang cukup melekakan.

Air mazi Norlin begitu banyak mula membasahi tilam.. Norlin memeluk erat tubuhku
semasa berdayung, punggungnya bergerak atas bawah mengikuti rentak dayungan.
Sesekali dia menggoyang-goyangkan punggungnya membantu dayungan aku, terasa
kenikmatan yang tiada tolok bandingnya. sungguh pun aku mempunyai isteri tapi
pengalaman Norlin dalam hubungan seks ini begitu mengasyikkan aku dan aku terus
melajukan dayungan diiringi dengan suara rengekan Norlin yang makin kuat sambil
itu aku leka melihat ayunan dan gegaran buah dada Norlin yang berayun mengikut
rentak.

Norlin memejam rapat matanya dan sesekali mengetapkan bibir menahan kepedihan.
Norlin mula mengerang dan aku dapat rasa macam dah nak terpancut keluar, aku
lajukan lagi hayunan menujah masuk jauh kedasar kemaluan Norlin sedalam yang boleh
diikuti dengan jeritanNorlin yang agak nyaring lalu terpancutlah air mani aku jauh
ke dasar kemaluannya. Tubuh ku terkulai di atas tubuh Norlin yang matanya masih
terpejam rapat dengan mulut yang sedikit terbuka sambil mendengus kesedapan
disamping dadanya berombak laju..

Titisan peluhku membasahi kedua belah buah dada Norlin, aku juga berpeluh sehingga
terasa meleleh di belakang. Batang aku yang dari tadi terendam didalam kemaluan
Norlin semakin lembik akibat muntahan yang padu tadi. Aku kucup dahi Norlin lalu
dia membukakan mata sambil tersenyum memandangku. Aku membalasnya dengan mengucup
mesra bibirnya.. Aku masih terbaring atas tubuh Norlin di atas tilam empuk yang
dibasahi dengan air mazi dan peluh. Terasa degupan jantung yang kencang didada
Norlin... isteri jiranku sendiri yang baru sahaja aku menjamah tubuhnya. Memang
terasa perbezaan melakukan hubungan seks dengan wanita yang lebih berpengalaman..

Norlin memeluk erat tubuhku sambil mengucapkan terima kasih. Katanya sudah agak
lama dia tidak mencapai kepuasan sebegini sambil memuji muji kemampuan aku
melakukan hubungan seks yang lebih lama berbanding dengan suaminya. Aku minta
keizinan untuk manarik keluar kemaluanku yang mula lembik.. Norlin mengangguk
setuju dan aku terus baring terlentang kepenatan.

Tak sampai 5 minit terbaring Norlin bangun duduk disisiku dan mula mengusap usap
batangku yang lembik.. dengan kedua belah tangannya Norlin bermain main kemaluanku
sehingga keras semula sambil tangan kiriku menggentel biji kelentitnya yang masih
basah. Bila batangku sudah cukup keras menegang Norlin bingkas bangun lalu naik
keatas tubuhku sambil perlahan lahan membenamkan batangku ke dalam kemaluannya.

Norlin terus menghenjut sambil kedua belah tanganku memegang dan meramas buah
dadanya. Sesekali Norlin merapatkan dadanya ke dadaku lalu berkucupan� aku dan
Norlin bertarung lagi dengan aku memberi peluang kepada Norlin untuk berada di
atas tubuh aku pula. Dalam tempoh beberapa jam aku bersamanya aku sempat memancut
3 kali. Memang terasa cukup puas bersetubuh dengan Norlin.

Aku tersedar bila isteriku menelefonku untuk mengingatkan aku jangan lupa
menjemputnya sekejap lagi. Ku lihat jam didinding sudah menunjukkan pukul 4
petang. . Aku bingkas bangun ku lihat Norlin masih terlena kepenatan. Kemaluannya
kelihatan masih basah dan masih sedikit terbuka. Aku mengucup bibir Norlin untuk
mengejutkannya.

Dengan tergesa gesa Norlin bangun dan memakai pakaiannya. Sebelum keluar melalui
pintu belakang kami sempat berpelukan berciuman. Aku tidak lupa mempelawa Norlin
untuk datang lagi jika berkesempatan. Norlin angguk tanda setuju tanpa sepatah
perkataan pun yang keluar dari mulutnya. Dari raut wajahnya aku tidak pasti sama
ada Norlin happy atau menyesal dengan apa yang berlaku hari ini.

Aku terus menukarkan cadar katil bilik aku yang berselerakan dan dibasahi peluh
dan air mazi dan air mani aku dan Norlin. Dua hari selepas itu Norlin ada
menelefon hp aku katanya dia dapat no hp aku dari suaminya yang memesan jika ada
apa apa hal boleh minta tolong dari jiran sebelah semasa ketiadaannya. Norlin
menyatakan dia cukup puas dan seronok semasa bersamaku cuma buat masa ini dia
belum terfikir lagi untuk mengadakan hubungan seks bersamaku lagi..

Ternyata rasa bersalah telah menyelubungi dirinya. Aku cuba menenangkan Norlin
supaya jangan memikirkan sangat soal itu anggap seolah olah tidak pernah ada apa
apa yang berlaku. Dua tiga bulan lagi aku akan berpindah ke rumah sendiri. Terus
terang sehingga kini aku masih mengharap untuk bersama Norlin lagi.

Posted at 09:57 pm by khairulanwar


Comments (130) Permalink

Aku Dan Regina

Ini adalah cerita tentang pengalamanku saat berhubungan seks dengan sahabat
baikku, Regina H. Dharmawan. Pagi ini, aku kembali mendapat kuliah sore
hari. Ah, daripada iseng, lebih baik aku ke rumah Regina. Sekalian dari sana
pergi ke kampus bersama. Aku memarkir mobil di depan pintu pagar rumah
Regina. Rumahnya tampak sepi. Jangan-jangan ia tak ada di rumah. Aku tekan
bel pintu. Tak lama kemudian pembantunya keluar.

"Ada perlu apa, Non?" tanyanya.


"Ng... Gina ada, Mbak?"
"Ada, tunggu sebentar ya." Sang pembantu masuk ke dalam rumah kembali.
"Kata Non Gina, Non Irene disuruh langsung masuk saja. Non Gina lagi ada di
kamarnya."
"Baiklah, Mbak."

Pembantu itu mengantarkan aku ke depan pintu kamar tidur Regina. Setelah
pintu dibuka dari dalam aku segera masuk. Si pemilik kamar sedang duduk di
atas tempat tidur seraya membaca buku. Astaga! Ia telanjang bulat. Tubuhnya
yang indah itu tidak ditutupi oleh selembar benang pun. Tampaklah
payudaranya yang montok dan padat. Ditengah-tengahnya terdapat puting susu
yang tinggi, yang dikelilingi oleh lingkaran coklat, sementara bagian
kemaluannya ditumbuhi rambut-rambut tipis. Pahanya yang putih dan mulus
menantang setiap lelaki untuk menjamahnya.
"Ren, duduk di sini dong. Jangan bengong saja."
"Lho, kamu lagi ngapain, Gin?" tanyaku.
"Rasanya hari ini aku lagi malas kuliah nih, Ren."
"Kenapa?"
"Nggak tahu tuh. Pokoknya lagi malas."
"Tapi kamu nggak usah telanjang bulat kayak begitu dong", kataku sambil
menyodorkan kaus singlet kepadanya. Regina bukannya menerima pemberianku,
namun ia malah menyeret tanganku sehingga aku jatuh telentang di atas kasur.
Tiba-tiba Regina mencium bibirku, sementara tangannya meremas-remas
payudaraku yang tidak begitu besar.
"Gin! Aduh, kok kamu begini sih?! Jangan ah!" kataku sambil berusaha
melepaskan diri. Akan tetapi Regina lebih kuat. Tubuhnya yang bugil menindih
tubuhku. Akhirnya aku pasrah saja. Dengan perlahan-lahan Regina menanggalkan
kaus oblong yang kukenakan. Ia menyelipkan tangannya ke balik mangkuk behaku
lalu meremas payudaraku. Aku menggerinjal-gerinjal dibuatnya. Kemudian ia
melepaskan beha yang kupakai sehingga terbukalah payudaraku yang kencang
menantang.
"Ya ampun, Ren. Buah dada kamu bagus amat. Biar nggak besar, tapi kencang
dan kenyal lho", kata Regina sambil mempermainkan puting susuku dengan jari-
jemarinya yang lentik sehingga membuatku kegelian.

Aku hanya tersenyum saja. Lalu ia meremas-remas payudaraku. Terasa kenyal


dan ketat baginya. Aku semakin menggerinjal-gerinjal. Setelah itu mulutnya
menghisap, mengulum, dan menyedot payudaraku. Lidahnya pun mempermainkan
puting susuku yang mulai menegang. Kemudian ia menghisap-hisapnya laksana
seorang bayi yang kehausan air susu ibunya.

Setelah puas merambah payudaraku, Regina membuka celana panjangku. Tangannya


meraba pahaku yang mulus. Lalu ia menurunkan celana dalamku, sehingga kami
berdua bugil bagai dua orang bayi yang baru saja dilahirkan. Kemudian ia
menyuruhku duduk. Ia menyodorkan payudaranya ke mulutku dan aku menerimanya.
Aku lumat payudara yang kenyal itu dengan mulutku, sedangkan lidahku yang
menyambar-nyambar seperti lidah ular, bergoyang-goyang mempermainkan puting
susunya yang tinggi menggiurkan. Aku hisap puting susu itu yang semakin lama
semakin menegang saja. Regina semakin memelukku dengan erat.
"Ouuhh... Irene... ouuhh!"

Aku dan Regina saling berpelukan. Kedua pasang payudara kami saling
bersentuhan. Sejenak ada perasaan aneh yang menjalar ke seluruh tubuhku
merasakan payudaranya yang kenyal. Demikian pula Regina yang merasakan
payudaraku. Ia menggesek-gesekkan puting susunya ke puting susuku, sehingga
kami berdua sama-sama mendesah.
"Ouuhh... ouuhh..." aku menjerit kecil tatkala lidah Regina mulai menjilati
kemaluanku dan kemudian masuk menyusuri liang vaginaku. Ia menjilat-jilat
bagian dalam "daerah terlarang"ku yang mulai basah itu. Aku menjerit lagi,
ketika ujung lidahnya mempermainkan daging kecil yang menempel pada
kewanitaanku itu. Lalu aku berdua berbuat serupa. Akhirnya kami berdua sama-
sama kelelahan dan tergolek begitu saja di atas kasur.

Tak lama kemudian, Regina bangkit. Ia mengambil es jeruk yang ada di meja di
samping tempat tidurnya. Lalu ia menuangkan es jeruk itu ke kemaluanku. Aku
menjerit kecil kedinginan. Sementara ia juga menuangkan es jeruk yang
tersisa ke dalam kemaluannya sendiri. Tubuh Regina menindihku. Kepalanya
menghadap ke selangkanganku. Demikian pula kepalaku menghadap ke
selangkangannya. Lidahnya mulai menjilati kemaluanku. Ia menikmati er jeruk
yang sudah mulai masuk ke dalam liang vaginaku. Lidahnya mengikuti aliran
air jeruk itu sampai masuk ke dalam "gua keramat"ku itu. Dijilatinya dinding
vaginaku, membuatku menggerinjal-gerinjal kegelian.
"Ouuhh... Gina... teruskan...!" desisku bernafsu. Regina melanjutkan
penjelajahannya. Sementara itu di sisi lainnya, lidahku pun berbuat hal yang
sama pada kemaluannya. Kami berdua dengan garang mempermainkan daging kecil
yang berada di dalam liang kewanitaan lawan masing-masing. Kami berdua
menggerinjal-gerinjal keras, sampai-sampai tubuh kami berdua jatuh ke lantai.

Beberapa detik kemudian, tubuh kami berdua tergeletak di lantai berdampingan


dalam keadaan loyo. Lelah memang, namun penuh dengan kenikmatan yang tak
terhingga. Regina tersenyum. Tiba-tiba tangannya kembali meraih tubuhku dan
mendekapku. Kembali payudara kami bersentuhan, sementara mulut kami saling
melumat satu sama lain. Kami berbaring berhadap-hadapan, dengan kedua kakiku
dan kakinya saling berselisipan dan kedua selangkangan kami saling menempel.
Kemudian Regina menggesekkan kemaluannya pada kemaluanku berulang-ulang
hingga kami berdua puas.

Posted at 09:51 pm by khairulanwar


Comments (3) Permalink

Kain Dijemuran

Hari tu, hujan turun dengan lebatnya secara tiba2..aku bergegas


kebelakang rumah untuk mengangkat kain di jemuran..
isteri jiran sebelah rumah aku pun kelihatan kelamkabut
mengangkat kain sidaiannya..dia hanya berkemban..terlihatlah
oleh aku lurah dicelah gunungnya..saiznya agak besar..
membuatkan aku naik stim melihatnya..saja aku melambatkan
mengangkat kain kepunyaan aku untuk menyaksikan isteri
jiran aku itu..nama isteri jiran aku itu Izan..dia orang
kelantan..

tetiba dia menegur aku.."hujan tetiba je ya.."


"yalah..nasib baik saya sedar dari tidur..kalau tak habis le"
jawab aku.

"mana orang rumah".

"ohh dia keje". "jadi tinggal

sorang le? "

"begitu le".

"hujan2 ni boring gak ye".

"apa yang diboringkan?"

"ye lah kalau ada orang panaskan badan syok gak".

"ohh, itu sudah tentu..tapi nak buat macam


mana..tak ada teman sekarang ni..".jawab aku.

dalam hati aku kalaulah dia nak teman aku boleh je.

"mari lah datang rumah. boleh gak berbual2". tetiba izan mempelawa.

nampaknya ada can le aku meredah belukar. pelawaan orang rugi ditolak.

"betul ke ajak, atau lawa ayam je".tanya aku.

"kalau nak panas badan tu marilah..saya pun tengah gigil ni". sambil senyum simpul
jer

tekejut aku bila dia kata macam tu. tapi batang aku semakin menegak
membuatkan seluar pendek yang ku pakai menonjol. Izan merenung
kearah seluar aku yg tersembol tu. aku pun lekas2 masuk
meletakkan kain tadi kedalam rumah..

bila aku keluar Izan dah pun masuk. pintu belakang rumahnya juga dah tertutup.
tapi
disebabkan ajakannya tadi aku pun mengetuk pintu rumah Izan.
lama gak aku tunggu baru dia muncul. kali ni Izan muncul
dengan lebih seksi. kain batik yang dipakainya tadi terangkat
lebih tinggi menampakkan lututnya. aku pun masuk tanpa dipelawa

Izan terus memimpin aku masuk kedalam bilik. kemudian dia terus
merebahkan tubuhnya keatas katil. terselak kain batik yg
dipakai oleh Izan menampakkan pehanya yang gebu. terliur aku
melihatnya. akupun tanpa berlengah lagi terus menhampiri
Izan. Aku sentuh hujung kakinya. dia kelihatan menanti jer
.
aku terus menjalarkan tangan aku dan menyelak kain Izan.
fuiyo dia tak pakai seluar dalam. tersembullah bulu2 pantatnya
membuatkan aku bertambah stim. Aku pun terus menjilat pantat
Izan..

"ohhh sedapnya....ahhhh....uhhhhhhh.." Izan mula mengerang


kesedapan. aku terus menjilat. banyak air mazi dia dah keluar.

" ohhh kamil sedapnya..saya dah klimak. cepat le masuk saya


dah tak tahan ni."

aku buat tak peduli terus menjilat pantat Izan. kemudian aku bangun tapi
bukan nak masukkan batang aku dalm pantatnya tapi aku masukkan dalam mulut Izan.
Dia mengolom batang aku dengan ganaznya. bila aku dah puas dikolom aku masukkan
pulak batang aku kat pantatnya.

"ahhhhhh.....uhhhhhhh kamil sedapnya


ohhhhhhhhh........uhhhhhhhhh......argggggggg"

aku terus menjunamkan batang aku kedalam pantat Izan sehingga


dia klimik beberapa kali. setelah puas aku pun selamba pancut
kan benih aku kat dalam pantat Izan..

"kamil sedapnya..biar dulu batang tu kat dalam." kemudian Izan dan aku pun
tertidur.
tidur dalam kesedapan dan kepuasan.

bila aku sedar Izan sedang kolom batang aku lagi.

" Izan, saya balik dulu..nak ambil isterilah". kata aku.

Izan seperti tak nak melepaskan batang aku..

"lain kali Izan nak lagi" katanya dan melepaskan batang aku.
aku pun balik esok nya aku dan Izan buat lagi...sampai sekarang..bila suami
dia dan isteri aku tak ada je kami pun mesti berasmara. samada kat
rumah dia atau rumah aku..jiran le katakan..tolong menolong..

Posted at 09:49 pm by khairulanwar


Comments (8) Permalink

Cerita Dalam Bus

Aku ni seorang pemalu. So tak de lah teman-teman perempuan ni, walaupun ketika di
ipt dulu.So apa yang nak aku ceritakan ni adalah kisah aku naik bas mini.Mula
kerja lepas graduate, tahulah mana ada duitkan untuk beli kenderaan sendiri. So
bas minilah jawapannya. Pendekkan cerita ya, mungkin ramai yang tahu macamana hal
bas mini kat kl yang sesak ni. Aku ni pemalu, so ada gak tengok orang buatkan,
tapi aku takut nak buat walaupun keinginan tu kuat. Kekadang tengok kesihan kan.
Di takdirkan pada satu hari selepas kerja, hujan lebat. Lepas hujan orqng kl mula
keluar pejabat, tentu penuhlah stesen tunggu bas tu.So antaranya akulah.

Tak lama lepas tu bas no. XX pun sampai. Aku naiklah walaupun sesak. Tak de
pilihan. Dalam berpusu-pusu nak naik tu, betul-betul depan aku seorang awek
lah(selau bertembung tapi tak pernah tegur) pakai kebaya lak tu (pakaian kegemaran
aku). Dah tolak-menolak..tersondollah awek tu, adik ake kena kat punggung dia, mak
uuii.. lembutnya.. tetiba je adik aku keras.. nafsu ghairah mulalah tu...so aku
naiklah .. dalam bas yang sesak tu.. aku yang dah stim ni... tengok-tengok gak
reaksi awek tu...muka dia selamba je.. aku betul-betul berdiri sebelah dia, so,
driver bas mini ni kau orang tahula.. selagi boleh muat, semua orang
diangkutnya.... last sekali... position aku... memang betul belakang awek tu....
tapi time tu walaupun adik aku dah keras tapi aku control lagi position aku...
santara kena tak kena lah... adik aku tu ngan punggung dia..aku tengok lagi reaksi
dia takut dia marah kan.. tapi selamba je...

Akhirnya goyangan bas tu mengakibatkan adik aku ni beberapa kali melekap kat
punggungnya. Aku dah betul -betul stim. Sesekali tu, punggung dia lak yang langgar
adik aku, aku rasa melawan ni, so aku pun yang dah sedikit berani tu, tak fikir
panjang, terus je position betul-betul adik aku tu kat alur punggung dia, (kau
orang faham kan) ....aku lekapkan terus kat punggung dia... uuui best nya...
(first time lah katakan)''ahhhhhhhh(tapi dallam hati lah..... dalam hati aku...
sorrilah kat awek tuu.......aku terus lekapkan adik aku tu kat alur dia... awek
tadi aku tengok mula nafas.. lain macam.. macam mengetap gigi tapi tak
ketaralah...kekadang lagi dia tonggeng.. aku yakin mesti dia rasa adik aku yang
besar tu.......

Bukan nak cakap besar tapi 'adik' aku ni ukur lilit besar... panjang standard ...
(tu yang aku compare dari apa yang aku baca dalam buku).. Nasib baik position
'adik' aku ni betul. kalau tak senak....

Berbalik kat awek tu tadi.. muka dia selamba je. 'Adik' aku ada lagi kat lurah dia
tu. akhirnya sebab ada yang dah turun bas.. so bas tu dah kurang orang lah.. so
aku... pun tak boleh lah lagi kat belakang awek tu.. nanti orang lain apa lak kata
kan..

so aku berdiri betul-betul kat sebelah dia.... Sesekaali tu dia jeling kat aku...
tapi aku rasa tak ada kemarahan dalam jelingan tu.. macam ok je...

Aku rasa response baik ni.

So, sampai di destinasi, awek ni turun dulu, aku pun ikut turun walaupun tempat
berhenti aku adalah 5 km lagi.Masa aku turun tu tangan dia terhayun kat aku, tak
tahu sengaja ke tak . tetiba je aku mendapat semangat terus aku turun sama dengan
dia. Stim dan ghairah punya pasal. Lupa malu aku, terus aku tegur dia, Mula tak
confidence gak, tapi aku tegur terus je jawab kira ok ni...

katanya nama dia marliana (nama betul, lagipun bukannya kau orang tahu siapa dia
kan). Dia tinggal rumah bujang. By the way, kawasan perumahan kan, adalah gerai
makan tepi jalan tu, terus aku ajak dia makan. Dia setuju. Dalam makan tulah, aku
berbual-bual dengan dia. Mula-mula aku tak cerita pasal dalam bas tadi,takut tak
sama pemikiran kan. Tak confirm lagi. So, kau orang tahu, aku try test;lah dia ni.
Aku positon kan diri aku supaya lutut aku kena kat lutut peha dia...(meja gerai
kan kecik kan) so aku pun pelan-pelan gesel lah ..., tiba-tiba

dia tarik kaki dia, berdegup jantung aku. Aku ingat dia marah, ali-alih dia senyum
cerita lain... yakinlah aku malu-malu kucing ni...

So, agak-agak setengah jam berbual tu, entah macamana... ghairah agaknya..
terpacullah soalan.. yang aku tak terfikir nak tanya (segan...)

"Biasa ke naik bas sendat-sendat ni: soal aku.... "apa nak buat ... terpaksa... "
dia tersenyum semacam je tak pandang aku.... senyum ada makna ni.... positif...

"kenapa senyum ?soal aku lagi... " I rasa tadi.. " jawabnya..... " rasa apa? tanya
aku .. saja...

antara dengar tak dengar je jawab dia.... dia senyum.... takpelah.... forget it"
katanya.. aku tersenyum... So tiba masa dia pun nak balik..

Aku offer lah dia .. hantarkan dia balik.. malamlah katakan.. kot ada ***** ke ..
apa ke..... So dia setuju.. Sambil tu kita orang boraklah lagi... aku buat
jenakalah kan... (biasalah yang ada double meaning tu).... dia ni sporting layan
je... gurauan aku tu.... aku rasa nak peluk dia je masa tu gak... tap aku sabar...
sebab yelah kalau dia tak nak,.. tak suka, aku takut gak.. tapi aku tak kesah..
gentlemen kan...

masa tu nak pukul 8.00 malam dah.... Katanya kawan dia tak balik lagi.. dia orang
rajin OT,pukul9.00 baru keluar. Entah macamana, mungkin dah rezeki aku hari tu....
dia tertinggal kunci pintu depan, ada kunci pintu belakang je.... So sekali lagi
aku offer hantar dia ke belakang rumah... umah teres kan... jauh nak pusing tu...
lagipun jalan belakang gelap...

Samapai je kat pintu belakang. Dia pun carilah kunci dalam beg dia. GElapkan.. so
aku offerlah lighter aku jadi lampu suluh... so aku dengan dia rapatlah.. kunci tu
dpat.. so dia nak bukak la mangga tu.. entah macamana kunci tu jatuh.. terus dia
tunduk nak ambik.. apa lagi.. punggung dia yang pejal dan lembut tu kenalah kat
'adik' aku.... aku lak anatara sengaja dengan taklah... ahhhhhh.... sedap
tullll.... "oppppsss sorri.. katanya.. aku kata " tak pe" dalam hati aku.. kau
orang tahulah..

Bukak je pintu grill tu... dia ajak akau masuk.. Aku serba salah... tak pernah aku
berdua-dua ni.... tapi dlam keadaan ghairah dan dah stim tu... aku masuk gak...
dia suruh aku duk kat kerusi kat ruang tamu.. dia kata dia nak buat air..
(biasalah kan orang *******.. tamu datang air mesti disediakan...)aku lak tak
boleh boleh duk diam..... tak lama lepas dia masuk ke dapur aku pun pergilah ikut
ke dapur..... sebab ingat nak berbuallah sambil buat air tu dengan dia... sampai
je..... aku tengok dia dari belakang.. (pakaian keje aj tukar lagi).. aku terus ke
belakang dia .... rancangan aku nak berbual... tu mati begitu sahaj...
"inaaa...''' kata ku dengan lembut..(macam dah berkasih bertahun-tahun
lamanya)adik au sengaja aku.. kenakan kat punggung dia.... dia mula cuba
mengelak.. tapi aku ... kejapkan... pelukan ku dengan lembut...lagi.. "inaaa..
sayng...'' kata ku lagi.... dia tak cuba mengelak lagi.. dia dia mula mengetap
bibir dia.... tiba-tiba dia terus pusing dan memeluk kau.. pelukan nya bertambah
erat.... aku balas pelukannya dengan lembut sekali.....aku ciumbbibirnya.. (french
kisss).. ahh... ahhhhhh.. suaranya bila aku isap leher dan telinganya.. dia
bertambah stim....

"I dah lama stim kat u sejak dalam bas tadi... bisik ku" "I pun.... "
rengeknya..... bertambah stim dan semangat aku.......terus aku pandang dia dengan
sayang....''' kita masuk bilik .. ina..'' dia angguk.... matanya separuh
terlelap.. kuyu lah katakan.. masuk je.. dia terus gomol aku.... aku pun dakap
dia.... isap lehernya.. telinganya.. tangan dia dah pegang adik aku.. terasa
usapan nya... slowly aku lepaskan dakapan ku....
" abang bukak pakaian u ya....? pinta ku... dia menggangguk.. matnya kuyu.. aku
pun slowly bukakan naju dia... bra dan seluar dalamnya.... lepas tu pakaian aku
lak... dia hanya melihat aku perlahan-lahan membuka pakaian ku.. tapi aku buka
seluar ku dulu.. kemudian baru baju ku... dia hanya melihat.... 'adik' ku yang
tegang... terus mengapai dan mengusapnya.... aku terus digomol dan menggomol..
teteknya... sederhana besar tapi putih.... aku isap dan nyonyot putingnya.. aku
gentel.. puting yang sebelah lagi.... tiba-tiba.. dia kata dalama keadaan kuyu...
bang... jangan masuk yaaaa.."

"Abang ta kan masuk " sebab aku memang tak nak hilang teruna ku dan aku taksanggup
mengambil perwan wanita.. (ini prinsip aku)..bertuah aku... dapat dia ni... sebab
sama fikiran dan kehendak.... mula risau gak.... takut dia jenis heavy kan....
sebab aku ni suka buat orang puas....., sambung cerita .. kita orang buat.. macam-
macam stail.. terutama gaya 69.. kegemaran aku tu.. aku main ngan lidah.. kenetit
dia tu.. mendesah bunyi dia.. lagilah semangat aku menjilat
kelentitnya..aaaaahhhhh

Sambil tu dia kulom.. 'adik ' ku... rasa naak tercabut.. lagi dia kulom dengan
ghairah lagi aku jilat..... dan main kelentit dia dengan ghairah.... last sekali
kami berdua puas.... memang puas.... first time katakan.. balun abis leee...

" terima kasih bang...... " katanya....." sebab tak masuk ..." katanya.. " abang
pun tak nak masuk.. kata ku lembut...

So nak jadikan cerita sejak tu aku pakat dengan dia, kita kawan dan apa yang kita
buat hanya simpan kat diri- masing-masing je.. maknanya.. walaupun bertembung
balik keje.. kita buat tak kenallah.. tapi pahamlah masing-masing kan... kalau
kami berjalan kami akan berjalan kat area yang orang tak kenal ... macam tulah..
strategi kita orang..

So naK dijadikan cerita kita orang buatlah beberapa aktiviti "fun sex" yang
menarik dan mendebarkan....Contohnya masa aku bawa dia ke CAmweron . Aku berhenti
kejap lah nak ke tandas awam tepi highway tu. Aku kata kau nak ke tandas kejap.
Tapi sebenarnya aku ada plan sendiri. Aku pergi tandas lepas tu aku buka seluar
dalam aku dan paaki balik seluar (seluar officelah kan). Just imaginelah pakai
seluar tak pakai seluar dalakm... kakalu tak tegang 'adik' aku tu tak pelah tapi
kalau tegagang macamana.... So aku terus je ke keereta.. buat tak tahu je.... Aku
pun berbual-bual dengan dia.... "adik' aku ni.. pun tegang... (tak tahulah kau
orang ...... tapi 'adik' aku ni mudah sangat menegang.... So aku buat tak taghu
je.... tapi jelaslah kelihatan bonjolan tu.... Dia sesekali menjeling ka situ..
aku perasan tapi buat tak taghu je...." ehh.. you tak pakai seluar dalam ke"
titiba dia cakaop....."kenapa... " tanya ke... "tu..." mulutnya menunjukkan tempat
bonjolan tu...kalau nak tahu checklah.. kata ku.. " camana na check katanya... "
bukaklah... "" So slowly dia bukak..zip seluar aku... takut gak aku kang tersepit
kang kat zip tu.. kes naya je.... Tetiba toing.. terbonjol... "wowwww... "dia
separuh menjerit... " satu permandangan menarik" pujinnya....dia kata terus usap..
'adik' aku dengan penuh kasih sayang... pehh.. best nya.. aku bawa slowlah kereta
tu.. nanti nahas naya je...kan

"Adalah beebrapa lagi imiginasi sex yang aku buat dengan dia. .. (yang mana
sempatlah).. aku sempat keluar dengan dia 3 kali je.... lepas tu.. nasib tak
baik.. dia pindah keje ke Perak.. hometown dia... baru sebulan kenal... dengar dah
kahwin.. moga dia berbahagia.. tapi rahsia.. tetap disimpan...jadi kenangan..

Posted at 09:47 pm by khairulanwar


Comments (8) Permalink
Previous Page