Anda di halaman 1dari 87

I I 3Prakata NI h

Alhamdulillah segala puji bagi Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat dan hidayah-Nya yang tidak terkira sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi dengan judul

4 Analisis Faktor-faktor yang Mempengaruhi Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska Operasi
Fraktur Ekstrmitas Bawah di Rindu B3 RSUP. H. Adam Malik Medan, yang merupakan salah satu syarat untuk menyelesaikan pendidikan Program Sarjana Keperawatan Fakultas Keperawatan Universitas Sumatera Utara.

Ucapan terimakasih saya sampaikan kepada pihak-pihak yang telah memberikan bantuan, bimbingan dan dukungan dalam proses penyelesaian Skripsi ini, sebagai berikut:

1. Bapak dr. Dedi Ardinata, M.Kes., selaku dekan Fakultas Keperawatan Universitas Sumatera Utara. 2. Ibu Erniyati, S.Kp. MNS., selaku Pembantu Dekan I Fakultas Keperawatan Universitas Sumatera Utara. 3. Bapak Dudut Tanjung, M.Kep., SpKMB., selaku dosen pembimbing skripsi dan dosen Penguji I yang telah banyak mengarahkan dan membimbing penulis selama penyusunan skripsi, 4. Ibu Cholina T. Siregar, M.Kep., SpKMB., selaku dosen Penguji II, yang telah banyak memberi masukan dan saran-saran kepada penulis. 5. Ibu Rika Endah N, S.Kp. selaku dosen Penguji III yang telah banyak memberi masukan dan saran-saran kepada penulis. 6. Bapak Mula Tarigan, S.Kp. selaku dosen pembimbing akademik.

N A 2009

7. Bapak Dr. H. Djamaluddin Sambas, MARS selaku Direktur RSUP. H. Adam Malik Medan, beserta seluruh staf dan pasien yang telah bersedia menjadi responden dalam penelitian ini. 8. Kepada sahabat terbaikku Ajeng, Eliska, Wulan, Budi dan teman satu kostku Azmah, Sita, Piyu, Olva, Lia, Umi terimakasih atas semangat dan dukungannya serta bantuan dan informasi yang diberikan selama penyelesaian skripsi ini,

Nova Mega Yanty : Analisis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah Di Rindu B3 RSUP. H. Adam Malik Medan, 2010.

Secara khusus Penulis mengucapkan terimakasih kepada kedua orang tuaku, Ayahanda Ibrahim dan Ibunda Sulastri yang selalu mencurahkan segala perhatian serta doanya, yang memberiku dorongan baik moril dan materil. Abangku Abdul Jabbar, ST dan adik-adikku tersayang Heri Andhika, Heri Anda Surahman yang tidak pernah berhenti memberi dorongan dalam menghadapi semua permasalahan dan yang menjadi alasan bagi saya untuk terus maju dan berusaha.

Semoga amalan kebaikan semuanya mendapat imbalan pahala dari Allah SWT. Harapan penulis semoga skripsi ini bermanfaat nantinya demi kemajuan ilmu pengetahuan khususnya keperawatan.

Medan, Penulis

November

2009

Nova Mega Yanty

Nova Mega Yanty : Analisis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah Di Rindu B3 RSUP. H. Adam Malik Medan, 2010.

DAFTAR ISI

halaman Halaman Judul ................................................................................................... i Halaman Pengesahan ......................................................................................... ii Prakata............................................................................................................... iii Daftar Isi............................................................................................................ v Daftar Tabel....................................................................................................... viii Daftar Skema ..................................................................................................... x Abstrak .............................................................................................................. x Bab 1. Pendahuluan 1. Latar belakang Masalah.................................................................... 1 2. Perumusan Masalah.......................................................................... 5 3. Pertanyaan Penelitian ....................................................................... 5 4. Hipotesa Penelitian........................................................................... 5 5. Tujuan penelitian.............................................................................. 6 6. Manfaat Penelitian............................................................................ 7 Bab 2. Tinjauan Pustaka 1. Fraktur............................................................................................... 8 1.1. Definisi Fraktur........................................................................... 8 1.2. Klasifikasi Fraktur....................................................................... 8 1.3. Jenis-jenis Fraktur Ekstremitas Bawah ........................................ 9 1.4. Proses Penyembuhan Fraktur....................................................... 12 1.5. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Penyembuhan Fraktur ........... 13 2. Penatalaksanaan pasien yang menjalani Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah................................................................................................ 14 2.1. Jenis Pembedahan ....................................................................... 14 2.2. Anastesi Bedah Fraktur ............................................................... 16 2.3. Perawatan Pasien Paska Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah....... 17 3. Konsep Ambulasi............................................................................... 17 3.1. Defenisi Ambulasi Dini............................................................... 17 3.2. Manfaat Ambulasi Dini ............................................................... 18 3.3. Persiapan ambulasi Dini .............................................................. 19 3.4. Alat yang digunakan untuk Ambulasi Dini .................................. 20 3.5. Pelaksanaan Ambulasi Dini......................................................... 20 3.6. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Pelaksanaan Ambulasi ......... 23 Bab 3. Kerangka Penelitian 1. Kerangka Konseptual......................................................................... 30 2. Definisi Operasional .......................................................................... 31 Bab 4. Metodologi Penelitian 1. Desain Penelitian............................................................................... 34
Nova Mega Yanty : Analisis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah Di Rindu B3 RSUP. H. Adam Malik Medan, 2010.

2. Populasi, Sampel Penelitian dan Tehnik sampling.............................. 34 3. Lokasi dan Waktu Penelitian.............................................................. 36 4. Pertimbangan Etik Penelitian ............................................................. 36 5. Instrumen Penelitian .......................................................................... 37 5.1. Kuesioner Penelitian ................................................................... 37 5.2. Lembar Checklis ......................................................................... 38 5.3. Lembar Observasi ....................................................................... 38 5.4. Realibilitas .................................................................................. 39 6. Rencana Pengumpulan Data .............................................................. 40 7. Analisis Data ..................................................................................... 41 7.1. Analisis Univariat dan Bivariat.................................................... 41 7.2. Analisis Multivariat..................................................................... 42 Bab 5. Hasil dan Pembahasan 1. Hasil Penelitian................................................................................... 44 1.1. Analisis Karakteristik Responden................................................ 44 1.2. Analisis Faktor-faktor yang Mempengaruhi Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah................ 45 1.2.1. Faktor Kondisi Kesehatan Pasien terhadap Pelaksanaan Ambulasi Dini ................................................................. 46 1.2.2. Faktor Emosi terhadap Pelaksanaan Ambulasi Dini ........... 49 1.2.3. Faktor Gaya Hidup terhadap Pelaksanaan Ambulasi Dini .. 50 1.2.4. Faktor Dukungan Sosial terhadap Pelaksanaan Ambulasi Dini .................................................................................. 50 1.2.5. Faktor Pengetahuan terhadap Pelaksanaan Ambulasi Dini 51 1.3. Analisis Pengaruh Faktor Kondisi Kesehatan, Emosi, Gaya Hidup, Dukungan Sosial dan Pengetahuan terhadap Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah................ 52 2. Pembahasan........................................................................................ 53 2.1. Pengaruh faktor Kondisi Kesehatan Pasien Terhadap Pelaksanaan Ambulasi Dini ............................................................................ 53 2.2. Pengaruh Faktor Emosi terhadap Pelaksanaan Ambulasi Dini ..... 58 2.3. Pengaruh Faktor Gaya Hidup Terhadap Pelaksanaan Ambulasi Dini ........................................................................................... 59 2.4. Pengaruh Faktor Dukungan Sosial Terhadap Pelaksanaan Ambulasi Dini ............................................................................ 59 2.5. Pengaruh Faktor Pengetahuan Terhadap Pelaksanaan Ambulasi Dini ............................................................................................ 60 Bab 6. Kesimpulan dan Saran 1. Kesimpulan ........................................................................................ 62 2. Saran.................................................................................................. 63 Daftar Pustaka ................................................................................................. 65

Lampiran-lampiran 1. Inform Consent................................................................................. 68 2. Jadwal Tentatif Penelitian................................................................. 69 3. Instrument Penelitian........................................................................ 70 4. Uji Realibilitas.................................................................................. 75 5. Regresi Logistik ............................................................................... 78 6. Surat Izin Penelitian dari Fakultas Keperawatan USU....................... 81 7. Surat Izin Penelitian dari RSUP. H. Adam Malik Medan .................. 82 8. Daftar Riwayat Hidup....................................................................... 83

DAFTAR TABEL

Tabel 3.1. Kerangka Penelitian Analisis Faktor-faktor yang mempengaruhi Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah.......................................... 31 Tabel 5.1. Distribusi Frekuensi dan Persentase Karakteristik Responden di Rindu B3 di RSUP. H. Adam Malik Medan Tahun 2009. ........ 45 Tabel 5.2. uji Chi-square Faktor Suhu terhadap Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah di Rindu 46

Tabel 5.3. uji Chi-square Faktor Tekanan Darah terhadap Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah di Rindu B3 RSUP. H. Adam Malik Medan Tahun 2009......................................................... 47 Tabel 5.4. uji Chi-square faktor Pernafasan terhadap Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah di Rindu B3 RSUP. H. Adam Malik Medan Tahun 2009................................................................... 47 Tabel 5.5. uji Chi-square Faktor Hb terhadap Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah di Rindu B3 RSUP. H. Adam Malik Medan Tahun 2009. ............................. 48 Tabel 5.6. uji Chi-square Faktor Nyeri terhadap Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah di Rindu B3 RSUP. H. Adam Malik Medan Tahun 2009. ......... 49 Tabel 5.7. uji Chi-square Faktor Emosi terhadap Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah di Rindu B3 RSUP. H. Adam Malik Medan Tahun 2009......................... 49 Tabel 5.8. uji Chi-square Faktor Gaya Hidup terhadap Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah di Rindu B3 RSUP. H. Adam Malik Medan Tahun 2009......................................................... 50 Tabel 5.9. uji Chi-square Faktor Dukungan sosial terhadap Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah di Rindu B3 RSUP. H. Adam Malik Medan Tahun 2009............................................................................... 51 Tabel 5.10. uji Chi-square Faktor Pengetahuan terhadap Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah di Rindu B3 RSUP. H. Adam Malik Medan Tahun 2009............................................................................... 51 Tabel 5.11. Analisis Pengaruh Faktor Kondisi Kesehatan Pasien, Emosi, Gaya Hidup, Dukungan Sosial dan Pengetahuan Terhadap Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah di Rindu B3 RSUP. H. Adam Malik Medan. ......................................................................... 52

DAFTAR SKEMA Skema Halaman 1. Kerangka Konsep penelitian Faktor yang Mempengaruhi Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska operasi Fraktur Ekstremitas Bawah............31

: Analisis Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Pelaksanaan

Ambulasi

Dini Pasien Paska Operasi

Fraktur

Ekstremitas Bawah di Rindu B3 RSUP. H. Adam Malik

Medan. Peneliti Nova Mega Yanty NIM 051101504 Jurusan Sarjana Keperawatan (S.Kep) Tahun 2009/2010

: : : :

BAB I PENDAHULUAN

1. Latar belakang

Fraktur adalah terputusnya kontinuitas jaringan tulang dan tulang rawan yang umumnya disebabkan oleh cedera, trauma yang menyebabkan fraktur dapat berupa trauma langsung dan Abstrak Ambulasi dini merupakan bagian dari mobilisasi dalam asuhan keperawatan pasien paska tidak langsung ekstremitas bawah. Ambulasi Penanganan fraktur 48 jam paska operasi fraktur operasi fraktur (Sjamsuhidajat & Jong, 2005). dini dianjurkan padapada ekstremitas bawah dapat sesuai dengan kondisi dan kemampuan pasien. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui dilakukan secara koservatif dan operasi sesuai dengan dukungan sosial dan pengetahuan pengaruh faktor kondisi kesehatan, emosi, gaya hidup,tingkat keparahan fraktur dan sikap terhadap pelaksanaan ambulasi dini pasien paska operasi fraktur ekstremitas bawah. Desain penelitian menggunakan & Bare, 2002). Operasi adalah tindakan pengobatan yang menggunakan mental pasien (Smeltzer deskriptif observasi dengan jumlah sampel 24 responden pasien paska operasi fraktur ekstremitas bawah. Tehnik pengumpulan data menggunakan lembar checklis, kuesioner dan dengan observasi. Hasil penelitian Analisis uji regresi yang akan ditangani cara invasif lembar membuka atau menampilkan bagian tubuh logistik menunjukkan terdapat pengaruh yang signifikan antara: faktor kondisi kesehatan pasien: Hb terhadap pelaksanaan ambulasi 2005). Prosedur pembedahan yang sering dilakukan pada pasien fraktur (Sjamsuhidajat & Jong, dini dimana (p=0,026<0,05) dan faktor dukungan sosial terhadap pelaksanaan ambulasi dini dimana (p=0,029<0,05). Sedangkan faktor kondisi kesehatan: suhu, hipotensi reduksi terbuka dengan fiksasinyeri, faktor emosi, faktor gaya hidup dan faktor meliputi ortostatik, pernafasan dan interna (Open reduction and internal fixation/ORIF). pengetahuan tidak terdapat pengaruh signifikan terhadap pelaksanaan ambulasi dini (P>0,05). Berdasarkan hasil penelitian, maka perawat ruangan di Rindu B3 RSUP. H. Adam Malik Medan Sasaran pembedahan yang dilakukan untuk memperbaiki fungsi dengan mengembalikan perlu memperhatikan faktor-faktor yang mempengaruhi ambulasi dini pasien paska operasi fraktur ekstremitas bawah, sehingga ambulasi dini dapat terlaksana dengan baik sesuai dengan gerakan, stabilitas, mengurangi nyeri dan disabilitas (Smeltzer & Bare, 2002). kemampuan pasien. Perlunya di buat protap dan program khusus tentang pelaksanaan ambulasi di ruang perawatan yang bertujuan untuk meningkatkan pelaksanaan ambulasi dini pasien paska operasi fraktur ekstremitas bawah.

Menurut Brunner & Suddarth (2002) masalah yang sering muncul segera setelah operasi, pasien telah sadar dan berada di ruang perawatan dengan edema/ bengkak, nyeri, Kata kunci: kondisi kesehatan pasien, emosi, gaya hidup, dukungan sosial, pengetahuan, keterbatasan lingkup gerak sendi, penurunan kekuatan otot serta penurunan kemampuan untuk ambulasi dini. ambulasi dan berjalan karena luka bekas operasi dan luka bekas trauma. Ambulasi dini merupakan tahapan kegiatan yang dilakukan segera pada pasien paska operasi dimulai dari bangun dan duduk disisi

Nova Mega Yanty : Analisis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah Di Rindu B3 RSUP. H. Adam Malik Medan, 2010.

tempat tidur sampai pasien turun dari tempat tidur, berdiri dan mulai belajar berjalan dengan bantuan alat sesuai dengan kondisi pasien (Roper, 2002). Beberapa literatur menyebutkan manfaat ambulasi adalah untuk memperbaiki sirkulasi, mencegah flebotrombosis (trombosis vena profunda/DVT), mengurangi komplikasi immobilisasi paska operasi, Mempercepat pemulihan peristaltik usus, mempercepat proses pemulihan pasien paska operasi (Hinchliff, 1999; Craven & Hirnle, 2009). Catatan perbandingan memperlihatkan bahwa frekuensi nadi dan suhu tubuh kembali ke normal lebih cepat bila pasien berupaya untuk mencapai tingkat aktivitas normal praoperatif secepat mungkin. Akhirnya, lama pasien dirawat di rumah sakit memendek dan lebih murah, yang lebih jauh merupakan keuntungan bagi rumah sakit dan pasien (Brunner & Suddarth, 2002).

Menurut Kamel et al (1999) penundaan ambulasi dini pasien paska operasi fraktur hip meningkatkan terjadinya komplikasi paska operasi misalnya pneumonia, dekubitus, resiko tinggi delirium dan 98 % pasien menyebabkan lama dirawat di rumah sakit. Penelitian juga menunjukkan bahwa nyeri berkurang bila ambulasi dini diperbolehkan (Brunner & Suddarth, 2002). Ambulasi sangat penting dilakukan pada pasien paska operasi karena jika pasien membatasi pergerakannya di tempat tidur dan sama sekali tidak melakukan ambulasi pasien akan semakin sulit untuk mulai berjalan (Kozier, 1989).

Masalah sering terjadi adalah ketika pasien merasa terlalu sakit atau nyeri dan faktor lain yang menyebabkan mereka tidak mau melakukan mobilisasi dini dan memilih untuk istirahat di tempat tidur (Kozier et al, 1995). Dalam masa hospitalisasi, pasien sering memilih untuk tetap di tempat tidur sepanjang hari,
Nova Mega Yanty : Analisis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah Di Rindu B3 RSUP. H. Adam Malik Medan, 2010.

meskipun kondisi mereka mungkin membolehkan untuk melakukan aktivitas atau pergerakan lain (Berger & Williams, 1992). Menurut kamel et al (1999) ambulasi dini paska operasi fraktur secara signifikan kurang terlaksana dilakukan pada pasien dengan pelayanan ortopedik dibandingkan dengan pelayanan pembedahan umum lainnya.

Banyak pasien dirumah sakit yang harus menjalani imobilisasi, apakah harus tirah baring karena terapi atau karena penyakit yang diderita. Salah satunya adalah pasien yang menjalani paska operasi fraktur ekstremitas bawah. Padahal hampir semua jenis pembedahan, setelah 24-48 jam pertama paska bedah, pasien dianjurkan untuk segera meninggalkan tempat tidur atau melakukan mobilisasi (Kozier et al, 1995). Menurut Oldmeadow et al (2006) ambulasi dini dianjurkan segera pada 48 jam pasien paska operasi fraktur hip. Sebelum membantu pasien melakukan ambulasi perawat sebagai tenaga kesehatan perlu mengetahui faktorfaktor yang mempengaruhi pelaksanaan ambulasi dini pasien paska operasi fraktur ekstremitas bawah sehingga dapat membantu pasien untuk kembali berjalan.

Banyak faktor-faktor yang mempengaruhi pelaksanaan ambulasi dini pasien paska operasi fraktur ekstremitas bawah. Menurut Kozier & Erb (1987) faktor yang mempengaruhi ambulasi adalah kondisi kesehatan pasien, nutrisi, emosi, situasi dan kebiasaan, keyakinan dan nilai, gaya hidup dan pengetahuan. Dalam penelitian yang dilakukan terhadap 60 pasien paska operasi fraktur hip faktor-faktor yang mempengaruhi pelaksanaan ambulasi dini adalah status mental, mobilisasi pre operasi, kondisi kesehatan pasien dilihat dari catatan riwayat kesehatannya dan dukungan sosial dalam hal ini adalah keluarga dan orang

Nova Mega Yanty : Analisis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah Di Rindu B3 RSUP. H. Adam Malik Medan, 2010.

terdekat pasien untuk memberi motivasi dan bantuan melakukan latihan ambulasi (Oldmeadow et al, 2006). Menurut Brunner & Suddarth (2002) ambulasi dini ditentukan oleh tingkat aktivitas fisik pasien yang lazim, kestabilan sistem kardiovaskuler dan neuromuskular pasien menjadi faktor penentu dalam kemajuan langkah yang diikuti dengan mobilisasi pasien.

Di RSUP. H. Adam Malik Medan jumlah pasien paska operasi fraktur ekstremitas bawah 8 bulan terakhir januari s/d Agustus 2009 mencapai 204 orang. Berdasarkan rekam medis Rindu B3, diagnosa fraktur ektremitas bawah merupakan kelompok terbesar dalam kunjungan pasien dengan fraktur dan hampir semua pasien fraktur dilakukan tindakan ORIF dan eksternal fiksasi. Sebenarnya tidak ada data yang pasti berapa banyak jumlah pasien paska operasi fraktur ekstremitas bawah yang sudah melaksanakan ambulasi dini dan yang belum melaksanakan ambulasi. Hanya menurut pengamatan peneliti pada saat melakukan studi pendahuluan, masih banyak ditemukan pasien tidak melakukan ambulasi dini, latihan ambulasi jarang dilakukan pada 48 jam paska operasi, ratarata pasien melakukan ambulasi setelah empat atau lima hari paska operasi bahkan beberapa pasien tidak melakukan ambulasi dini, hal ini mungkin disebabkan karena nyeri insisi, ketakutan, kurang motivasi keluarga dan ketidaktahuan pasien manfaat ambulasi dini.

2. Perumusan Masalah Berdasarkan uraian latar belakang di atas dan gambaran pelaksanaan ambulasi dini pasien paska operasi fraktur ekstremitas bawah yang belum optimal, peneliti tertarik untuk mencoba mengidentifikasi faktor-faktor yang mempengaruhi pelaksanaan ambulasi dini pasien paska operasi fraktur ekstremitas bawah di Rindu B3 RSUP H. Adam Malik Medan.

3. Pertanyaan penelitian Pertanyaan penelitian yang diajukan adalah Faktor-faktor apa yang mempengaruhi pasien paska operasi fraktur ekstremitas bawah dalam melaksanakan ambulasi dini di Rindu B3 RSUP. H. Adam Malik Medan.

4. Hipotesa Penelitian Hipotesa alternatif (Ha) dalam penelitian ini sebagai berikut : 4.1. Ada pengaruh kondisi kesehatan pasien terhadap pelaksanaan ambulasi dini pasien paska operasi fraktur ekstremitas bawah. 4.2. Ada pengaruh emosi pasien terhadap pelaksanaan ambulasi dini pasien paska operasi fraktur ekstremitas bawah. 4.3. Ada pengaruh dukungan sosial terhadap pelaksanaan ambulasi dini pasien paska operasi fraktur ekstremitas bawah. 4.4. Ada pengaruh gaya hidup pasien secara umum terhadap pelaksanaan ambulasi dini pasien paska operasi fraktur ekstremitas bawah. 4.5. Ada pengaruh pengetahuan pasien terhadap pelaksanaan ambulasi dini pasien paska operasi fraktur ekstremitas bawah.
Nova Mega Yanty : Analisis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah Di Rindu B3 RSUP. H. Adam Malik Medan, 2010.

Hipotesa penelitian yang akan dibuktikan adalah jika nilai p-value < 0,05 maka Ha gagal ditolak hal ini menunjukkan terdapat pengaruh faktor kondisi kesehatan pasien (suhu, tekanan darah/hipotensi ortostatik, pernfasan, Hb dan nyeri), emosi, dukungan sosial, gaya hidup dan pengetahuan pasien terhadap pelaksanaan ambulasi dini pasien paska operasi fraktur ekstremitas bawah.

5. Tujuan Penelitian 5.1. Tujuan Umum Penelitian ini bertujuan untuk mengidentifikasi faktor-faktor yang mempengaruhi pasien paska operasi fraktur ekstremitas bawah dalam melaksanakan ambulasi dini di Rindu B3 RSUP H. Adam Malik Medan. 5.2. Tujuan Khusus 5.2.1. Mengidentifikasi pengaruh faktor kondisi kesehatan pasien (suhu, Tekanan

darah/hipotensi ortostatik, pernafasan, Hb/anemia dan nyeri) terhadap pelaksanaan ambulasi dini pasien paska operasi fraktur ekstremitas bawah.

5.2.2. Mengidentifikasi pengaruh faktor emosi terhadap pelaksanaan ambulasi dini pasien paska operasi fraktur ekstremitas bawah. 5.2.3. Mengidentifikasi pengaruh faktor gaya hidup terhadap pelaksanaan ambulasi dini pasien paska operasi fraktur ekstremitas bawah. 5.2.4. Mengidentifikasi pengaruh faktor dukungan sosial terhadap pelaksanaan ambulasi dini pasien paska operasi fraktur ekstremitas bawah.

5.2.5. Mengidentifikasi pengaruh faktor pengetahuan terhadap pelaksanaan ambulasi dini pasien paska operasi fraktur ekstremitas bawah. 5.2.6. Mengidentifikasi faktor paling dominan yang mempengaruhi pelaksanaan ambulasi dini pasien paska operasi fraktur ekstremitas bawah.

6. Manfaat Penelitian

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA

1. Fraktur 1.1. Defenisi fraktur

Menurut Admin (2005), fraktur adalah keadaan dimana hubungan kesatuan jaringan tulang terputus.kesehatan 6.1. Pelayanan Tulang mempunyai daya lentur dengan kekuatan yang memadai, apabila trauma melebihi dari daya lentur tersebut maka terjadi fraktur, terjadinya fraktur dan masukan bagi Hasil penelitian ini dapat digunakan untuk memberikan informasi disebabkan karena trauma, stress kronis dan berulang maupun pelunakan tulang yang fraktur ekstremitas bawah perawat dalam pemberian asuhan keperawatan pasien paska operasi abnormal. Menurut Apley (1995), fraktur adalah suatu patahan kontinuitas struktur tulang, patahan mungkin lebih dari satu di rumah sakit. retakan. 6.2. Ilmu Keperawatan Diharapkan dapat menambah perbendaharaan ilmu pengetahuan dalam keperawatan terutamaFraktur mobilisasi pasien paska operasi. dalam ekstremitas bawah adalah terputusnya kontinuitas jaringan tulang atau tulang rawan yang 6.3. Penelitian terjadi pada ekstremitas bawah yang umumnya disebabkan oleh ruda paksa. Trauma yang menyebabkan fraktur dapat berupa trauma langsung, misalnya yang pasien paska Sebagai data bagi penelitian selanjutnya dalam ruang lingkup ambulasi dini sering terjadi benturan pada ekstremitas bawah. yang menyebabkan fraktur pada tibia dan fibula dan juga operasi fraktur ekstremitas bawah dapat berupa trauma tidak langsung misalnya jatuh bertumpu pada tangan yang menyebabkan tulang klavikula atau radius distal patah (Sjamsuhidajat & Jong, 2005).

1.2. Klasifikasi Fraktur Beberapa jenis fraktur yang sering terjadi akibat trauma, cedera maupun disebabkan oleh kecelakaan lalu lintas, antara lain :
Nova Mega Yanty : Analisis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah Di Rindu B3 RSUP. H. Adam Malik Medan, 2010.

1. Fraktur komplet/tidak komplet Fraktur komplet adalah patah pada seluruh garis tengah tulang dan biasanya mengalami pergeseran (bergeser dari posisi normal). Fraktur tidak komplet, patah hanya terjadi pada sebagian dari garis tengah tulang.

2. Fraktur tertutup Fraktur tertutup merupakan fraktur yang tidak menyebabkan robeknya kulit.

3. fraktur terbuka (fraktur komplikata/kompleks)

dengan ligamen didalam acetabulum oleh ligamen iliofemoral dan kapsul sendi, mengakibatkan fraktur didaerah collum femur. fraktur leher femur kebanyakan terjadi pada wanita tua (60 tahun keatas) dimana tulang sudah mengalami osteoporosis.

2. Fraktur subtrochanter femur Fraktur subtrochanter femur ialah dimana garis patah berada 5 cm distal dari trochanter minor. Mekanisme fraktur biasanya trauma langsung dapat terjadi pada orang tua biasanya disebabkan oleh trauma yang ringan seperti jatuh dan terpeleset dan pada orang muda biasanya karena trauma dengan kecepatan tinnggi. Merupakan fraktur dengan luka pada kulit atau membrana mukosa sampai ke bagian yang fraktur. Fraktur terbuka digradasi menjadi; Gradasi I dengan luka bersih kurang dari 1 cm 3. Fraktur batang femur panjangnya, kerusakan jaringan lunak sedikit; Gradasi II luka lebih luas tanpa kerusakan Mekanisme trauma biasanya terjadi karena trauma langsung akibat kecelakaan lalu lintas dikotajaringan lunak jatuh dari ketinggian. Patah pada daerah ini dapat menimbulkan perdarahan yang kota besar atau yang ekstensif; Gradasi yang sangat terkontaminasi dan mengalami kerusakan cukup banyak sehingga menimbulkan shock pada penderita. Secara klinis penderita tidak dapat jaringan bukan ekstensif, merupakan kondisikarenapaling berat. bangun, lunak saja karena nyeri tetapi juga yang ketidakstabilan fraktur. Biasanya seluruh tungkai bawah terotasi keluar, terlihat lebih pendek dan bengkak pada bagian proximal akibat perdarahan kedalam jaringan lunak.

1.3. Jenis-jenis Fraktur Ekstremitas Bawah Menurut Lewis et al (2000) jenis-jenis fraktur pada bagian ekstremitas bawah, antara lain : 4. Fraktur patella 1. Fraktur collum femur (fraktur hip) Mekanisme fraktur dapat disebabkan oleh trauma langsung (direct) dan trauma tidak langsung (indirect). Trauma langsung (direct) biasanya penderita jatuh dengan posisi miring dimana daerah trochanter mayor langsung terbentur dengan benda keras. Trauma tidak langsung (indirect) disebabkan gerakan exorotasi yang mendadak dari tungkai bawah. Karena kepala femur terikat kuat
Nova Mega Yanty : Analisis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah Di Rindu B3 RSUP. H. Adam Malik Medan, 2010.

kestabilan lutut. Fraktur langsung dapat disebabkan penderita jatuh dalam posisi lutut fleksi, dimana patella terbentur dengan lantai. 5. Fraktur proximal tibia Mekanisme trauma biasanya terjadi trauma langsung dari arah samping lutut, dimana kakinya masih terfiksir ditanah. Gaya dari samping ini menyebabkan permukaan sendi bagian lateral tibia akan menerima beban yang sangat besar yang akhirnya akan menyebabkan fraktur intraartikuler atau terjadi patahnya permukaan sendi bagian lateral tibia, dan kemungkinan yang lain penderita jatuh dari ketinggian yang akan menyebabkan penekanan vertikal pada permukaan sendi. Hal ini akan menyebabkan patah intra artikular berbentuk T atau Y.

6. Fraktur tulang tibia dan fibula

Mekanisme Fraktur dapat disebabkan karena trauma langsung atau tidak langsung. Trauma tidak langsung disebabkan karena tarikan yang sangat kuat dari otot kuadrisep yang membentuk muskulotendineus melekat pada patella. Hal ini sering disertai pada penderita yang jatuh dimana tungkai bawah menyentuh tanah terlebih dahulu dan otot kuadrisep kontraksi secara keras, untuk mempertahankan
Nova Mega Yanty : Analisis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah Di Rindu B3 RSUP. H. Adam Malik Medan, 2010.

1.4. Proses Penyembuhan Fraktur Proses penyembuhan fraktur bervariasi sesuai dengan ukuran tulang dan umur pasien. Faktor lainnya adalah tingkat kesehatan pasien secara keseluruhan, atau kebutuhan nutrisi yang cukup. Berdasarkan proses penyembuhan fraktur, maka dapat diklasifikasikan sebagai berikut :

1. Proses hematom Merupakan proses terjadinya pengeluaran darah hingga terbentuk hematom (bekuan darah) pada daerah terjadinya fraktur tersebut, dan yang mengelilingi bagian dasar fragmen. Hematom merupakan bekuan darah kemudian berubah menjadi bekuan cairan semi padat (Dicson & Wright, 1992).

2. Proses proliferasi Pada proses ini, terjadi perubahan pertumbuhan pembuluh darah menjadi memadat, dan terjadi perbaikan aliran pembuluh darah (Pakpahan, 1996). Mekanisme trauma biasanya dapat terjadi secara langsung maupun tidak langsung. 3. Proses pembentukan callus pada orang dewasa antara 6-8 minggu, sedangkan pada anak-anak Secaraminggu. Callus merupakan proses lintas atau jatuh dari ketinggian lebih dari 4 cm, fraktur 2 langsung akibat kecelakaan lalu pembentukan tulang baru, dimana callus dapat terbentuk diluar tulang (subperiosteal callus) dan didalam tulang (endosteal callus). Proses perbaikan tulang fraktur terbuka. rupa, sehingga trabekula yang dibentuk dengan tidak yang terjadi biasanyaterjadi sedemikianSedangkan yang tidak langsung diakibatkan oleh gaya teratur oleh tulang imatur untuk sementara bersatu dengan ujung-ujung tulang yang patah sehingga membentuk suatu callus tulang (Pakpahan, 1996). gerak tubuh sendiri. Biasanya fraktur tibia fibula dengan garis patah spiral dan tidak sama tinggi pada tibia pada bagian distal sedang fibula pada bagian proksimal. Trauma tidak langsung dapat disebabkan oleh cedera pada waktu olah raga dan biasanya fraktur yang terjadi yaitu tertutup. Gambaran klinisnya berupa pembengkakan dan karena kompartemen otot merupakan sistem yang tertutup, dapat terjadi sindrom kompartemen dengan gangguan vaskularisasi kaki. 4. Proses konsolidasi (penggabungan)

Nova Mega Yanty : Analisis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah Di Rindu B3 RSUP. H. Adam Malik Medan, 2010.

2. Tempat (lokasi) fraktur (ossificasi) dan antara 12-26 minggu (matur). Tahap ini disebut dengan penggabungan atau Fraktur pada tulang yang dikelilingi otot akan sembuh lebih cepat dari pada tulang yang berada penggabungan secara terus-menerus (Pakpahan, 1996). berongga (cancellous bone) sembuh di subkutan atau didaerah persendian. Fraktur pada tulang lebih cepat dari pada tulang kompakta. Fraktur dengan garis fraktur yang oblik dan spiral sembuh lebih cepat dari pada garis fraktur yang transversal. 5. Proses remodeling Proses remodeling merupakan tahapan terakhir dalam penyembuhan tulang, dan proses pengembalian bentuk seperti semula. Proses terjadinya remodeling antara 1-2 tahun setelah terjadinya callus dan konsolidasi (Smeltzer & Bare, 2002). 3. Dislokasi fraktur Fraktur tanpa dislokasi, periosteumnya intake, maka lama penyembuhannya dua kali lebih cepat daripada yang mengalami dislokasi. Makin besar dislokasi maka semakin lama penyembuhannya. 1.5 Faktor-faktor yang Mempengaruhi Penyembuhan Fraktur. Fraktur atau patah tulang merupakan keadaan dimana hubungan atau kesatuan jaringan 4. Aliran darah ke fragmen tulang tulang putus. Dalam proses penyembuhan fraktur ada beberapa faktor yang mempengaruhi proses penyembuhan pada fraktur, antara lain : 1. Usia Lamanya proses penyembuhan fraktur sehubungan dengan umur lebih bervariasi pada tulang dibandingkan dengan jaringan-jaringan lain pada tubuh. Cepatnya proses penyembuhan ini sangat berhubungan erat dengan aktifitas osteogenesis dari periosteum dan endosteum. Sebagai contoh adalah fraktur diafisis femur yang akan bersatu (konsolidasi sempurna) sesudah 12 (dua belas) minggu pada usia 12 tahun, 20 (dua puluh) minggu pada usia 20 tahun sampai dengan usia lansia

Perkembangan callus secara terus-menerus, dan terjadi pemadatan tulang seperti sebelum terjadi fraktur, konsolidasi terbentuk antara 6-12 minggu
Nova Mega Yanty : Analisis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah Di Rindu B3 RSUP. H. Adam Malik Medan, 2010.

akan ditangani (Sjamsuhidajat & Jong, 2005). Menurut Smeltzer & Bare (2002) Prosedur pembedahan yang sering dilakukan pada pasien fraktur ekstremitas bawah meliputi :

Bila fragmen tulang mendapatkan aliran darah yang baik, maka penyembuhan lebih cepat dan tanpa komplikasi. Bila terjadi gangguan berkurangnya aliran darah atau kerusakan jaringan lunak yang berat, maka proses penyembuhan menjadi lama atau terhenti.

2. Penatalaksanaan Pasien yang Menjalani Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah

2.1. Jenis Pembedahan Penanganan fraktur pada ekstremitas bawah dapat dilakukan secara konservatif dan operasi sesuai dengan tingkat keparahan fraktur dan sikap mental pasien (Smeltzer & Bare, 2001). Operasi adalah tindakan pengobatan yang menggunakan cara invasif dengan membuka atau menampilkan bagian tubuh yang
Nova Mega Yanty : Analisis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah Di Rindu B3 RSUP. H. Adam Malik Medan, 2010.

1. Reduksi terbuka dengan fiksasi interna (open reduction and internal fixation/ORIF). Fiksasi internal dengan pembedahan terbuka akan mengimmobilisasi fraktur dengan melakukan pembedahan untuk memasukkaan paku, sekrup atau pin kedalam tempat fraktur untuk memfiksasi bagian-bagian tulang yang fraktur secara bersamaan. Sasaran pembedahan yang dilakukan untuk memperbaiki fungsi dengan mengembalikan gerakan, stabilitas, mengurangi nyeri dan disabilitas.

2. Fiksasi eksterna, digunakan untuk mengobati fraktur terbuka dengan kerusakan jaringan lunak. Alat ini dapat memberikan dukungan yang stabil untuk fraktur comminuted (hancur & remuk) sementara jaringan lunak yang hancur dapat ditangani dengan aktif. Fraktur complicated pada femur dan tibia serta pelvis diatasi dengan fiksator eksterna, garis fraktur direduksi, disejajarkan dan diimmobilsasi dengan sejumlah pin yang dimasukkan kedalam fragmen tulang. Pin yang telah terpasang dijaga tetap dalam posisinya yang dikaitkan pada kerangkanya, Fiksator ini memberikan kenyamanan bagi pasien, mobilisasi dini dan latihan awal untuk sendi disekitarnya.

3. Graft Tulang yaitu penggantian jaringan tulang untuk stabilisasi sendi, mengisi defek atau perangsangan untuk penyembuhan. Tipe graft yang digunakan tergantung pada lokasi fraktur, kondisi tulang dan jumlah tulang yang hilang karena injuri. Graft tulang mungkin dari tulang pasien sendiri (autograft) atau

tulang dari tissue bank (allograft). Graft tulang dengan autograft biasanya diambil dari bagian atas tulang iliaka, dimana terdapat tulang kortikal dan cancellous bone. Cancellous graft mungkin diambil dari ileum, olecranon, atau distal radius; cortical graft mungkin diambil dari tibia, fibula atau iga. Graft tulang dengan allograft dilakukan ketika tulang dari pasien itu tidak tersedia karena kualitas tidak baik atau karena prosedur sekunder tidak diinginkan pada pasien (Meeker & Rothrock, 1999).

2.2. Anastesi bedah fraktur Anastesi adalah kehilangan sensasi baik sebagian atau keseluruhan dengan atau tanpa kehilangan kesadaran. Ini mungkin terjadi sebagai hasil dari penyakit dan cedera atau proses kerja obat atau gas. Dua tipe yang menyebabkan anastesi adalah general yang membuat pasien tidak sadar dan anastesi regional menyebabkan hilangnya kesadaran pada beberapa lokasi tubuh dan membutuhkan pengawasan. Anastesi general (mayor) adalah suatu obat yang menimbulkan depresi susunan saraf pusat yang ditandai analgesia dan tidak sadar dengan hilangnya refleks dan tonus otot (Groah, 1996).

Proses anastesi dimulai dengan medikasi praoperasi. Tujuan pemberian medikasi pada praoperasi adalah menghilangkan kecemasan, mengurangi sekresi saluran pernafasan, mengurangi refleks rangsang, menghilangkan nyeri dan mengurangi metabolisme tubuh. Jenis obat yang dipilih adalah golongan barbiturat, narkotik dan anti kolinergik (Groah, 1996).

Anastesi regional (lokal) adalah teknik pembiusan yang digunakan pada pasien paska bedah muskuloskeletal untuk menghentikan transmisi impuls ke dan
Nova Mega Yanty : Analisis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah Di Rindu B3 RSUP. H. Adam Malik Medan, 2010.

dari daerah khusus dengan memblok lintasan sodium pada membran saraf. Fungsi pergerakan mungkin terganggu tetapi bisa juga mungkin tidak terganggu, tetapi pasien tidak mengalami kehilangan kesadaran. Teknik pemberian anastesi lokal yang digunakan termasuk topikal, lokal infiltrasi, blok saraf, epidural dan spinal anastesi (Groah, 1996).

2.3. Perawatan Pasien Paska Operasi Fraktur Ekstremitas bawah dengan ORIF. Asuhan keperawatan pasien paska operasi fraktur ekstremitas bawah dengan ORIF mencakup beberapa observasi dan intervensi meliputi: monitor neurovaskuler setiap 1-2 jam, monitor tanda vital selama 4 jam, kemudian setiap 4 jam sekali selama 1-3 hari dan seterusnya. Monitor hematokrit dan hemoglobin. Observasi karakteristik dan cairan yang keluar, laporkan pengeluaran cairan dari 100-150 mL/hr setelah 4 jam pertama. Rubah posisi klien setiap 2 jam dan sediakan trapeze gantung yang dapat digunakan pasien untuk melakukan perubahan posisi. Letakkan bantal kecil di antara kaki klien untuk memelihara kesejajaran tulang. Anjurkan dan bantu pasien malakukan teknik nafas dalam dan batuk. Memberikan pengobatan seperti

analgesik, obat relaksasi otot, antikoagulant atau antibiotik. Anjurkan weight bearing yang sesuai dengan kondisi pasien dan melakukan mobilisasi dini (Reeves et al, 2001).

3. Konsep Ambulasi Dini 3.1. Defenisi Ambulasi Dini Ambulasi adalah latihan yang paling berat dimana pasien yang dirawat di rumah sakit dapat berpartisipasi kecuali dikontraindikasikan oleh kondisi pasien.
Nova Mega Yanty : Analisis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah Di Rindu B3 RSUP. H. Adam Malik Medan, 2010.

Hal ini seharusnya menjadi bagian dalam perencanaan latihan untuk semua pasien. Ambulasi mendukung kekuatan, daya tahan dan fleksibilitas. Keuntungan dari latihan berangsur-angsur dapat ditingkatkan seiring dengan pengkajian data pasien menunjukkan tanda peningkatan toleransi aktivitas (Berger & Williams, 1992). Menurut Kozier et al. (1995 dalam Asmadi, 2008) ambulasi adalah aktivitas berjalan. Ambulasi dini merupakan tahapan kegiatan yang dilakukan segera pada pasien paska operasi dimulai dari bangun dan duduk sampai pasien turun dari tempat tidur dan mulai berjalan dengan bantuan alat sesuai dengan kondisi pasien (Roper, 2002).

3.2. Manfaat Ambulasi Dini Ambulasi dini merupakan komponen penting dalam perawatan paska operasi fraktur karena jika pasien membatasi pergerakannya di tempat tidur dan sama sekali tidak melakukan ambulasi pasien akan semakin sulit untuk mulai berjalan (Kozier, 1989). Menurut beberapa literatur manfaat ambulasi adalah: (1) menurunkan insiden komplikasi immobilisasi paska operasi meliputi: sistem kardiovaskuler; penurunan curah jantung, peningkatan beban kerja jantung, hipotensi ortostatik, thrombopeblitis/deep vein trombosis/DVT dan atelektasis, sistem respirasi; penurunan kapasitas vital, penurunan ventilasi/perfusi setempat, mekanisme batuk yang menurun, embolisme pulmonari. Sistem perkemihan; infeksi saluran kemih. Iritasi kulit dan luka yang disebabkan oleh penekanan, sistem muskuloskeletal; atropy otot, hilangnya kekuatan otot, kontraktur, hiperkalsemia, hiperkalsiuria dan osteoporosis. Sistem

gastrointestinal; paralitik

Nova Mega Yanty : Analisis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah Di Rindu B3 RSUP. H. Adam Malik Medan, 2010.

ileus, konstipasi, stress ulcer, anoreksia dan gangguan metabolisme (2) Mengurangi komplikasi respirasi dan sirkulasi (3) mempercepat pemulihan peristaltik usus dan kemungkinan distensi abdomen (4) mempercepat proses pemulihan pasien paska operasi (5) mengurangi tekanan pada kulit/dekubitus (6) penurunan intensitas nyeri (7) frekuensi nadi dan suhu tubuh kembali normal (Asmadi, 2008; Craven & Hirnle, 2009; Kamel et al, 1990; Lewis et al, 2000; Potter & Perry, 1999; Brunner & Suddarth, 2002).

3.3. Persiapan Ambulasi Dini 1. Latihan otot-otot kuadriseps femoris dan otot-otot gluteal: (a) Instruksikan pasien mengkontraksikan otot-otot panjang pada paha, tahan selama 10 detik lalu dilepaskan (b) Instruksikan pasien mengkontraksikan otot-otot pada bokong bersama, tahan selama 10 detik lalu lepaskan, ulangi latihan ini 10-15 kali semampu pasien (Hoeman, 2001). 2.Latihan untuk menguatkan otot-otot ekstremitas atas dan lingkar bahu: (a) bengkokkan dan luruskan lengan pelan-pelan sambil memegang berat traksi atau benda yang beratnya berangsur-angsur ditambah dan jumlah pengulangannya. Ini berguna untuk menambah kekuatan otot ekstremitas atas (b) menekan balon karet. Ini berguna untuk meningkatkan kekuatan genggaman (c) angkat kepala dan bahu dari tempat tidur kemudian rentangkan tangan sejauh mungkin (d) duduk ditempat tidur atau kursi (Asmadi, 2008).

3.4. Alat yang Digunakan Untuk Ambulasi Alat bantu yang digunakan untuk ambulasi adalah; (1) kruk sering digunakan untuk meningkatkan mobilisasi, terbuat dari logam dan kayu dan sering digunakan permanen, misalnya Conventional, adjustable dan lofstrand. Kruk biasanya digunakan pada pasien fraktur hip dan ekstremitas bawah, kedua lengan yang benar-benar kuat untuk menopang tubuh, pasien dengan keseimbangan yang bagus (2) Canes (tongkat) adalah alat yang ringan, mudah dipindahkan, setinggi pinggang terbuat dari kayu atau logam, digunakan pada pasien dengan lengan yang mampu dan sehat, meliputi tongkat berkaki panjang lurus (single straight-legged) dan tongkat berkaki segi empat (Quad cane) (3) walkers adalah suatu alat yang sangat ringan, mudah dipindahkan, setinggi pinggang dan terbuat dari logam, walker mempunyai empat penyangga yang kokoh. Klien memegang pemegang tangan pada batang dibagian atas, melangkah memindahkan walker lebih lanjut, dan melangkah lagi. Digunakan pada pasien yang mengalami kelemahan umum, lengan yang kuat dan mampu menopang tubuh, usila, pasien dengan masalah gangguan keseimbangan, pasien dengan fraktur hip dan ekstremitas bawah (Gartland, 1987; Potter & Perry, 1999).

3.5. Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah

Ambulasi yang aman memerlukan keseimbangan dan kekuatan yang cukup untuk menopang berat badan dan menjaga postur. Beberapa pasien memerlukan bantuan dari perawat untuk bergerak dengan aman (Hoeman,
Nova Mega Yanty : Analisis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah Di Rindu B3 RSUP. H. Adam Malik Medan, 2010.

2001). Berikut ini diuraikan beberapa tahapan ambulasi yang diterapkan pada pasien: preambulation bertujuan mempersiapkan otot untuk berdiri dan berjalan yang dipersiapkan lebih awal ketika pasien bergerak dari tempat tidur (Hoeman, 2001). Sitting balance yaitu membantu pasien untuk duduk disisi tempat tidur dengan bantuan yang diperlukan (Berger & Williams, 1992). Pasien dengan disfungsi ekstremitas bawah biasanya dimulai dari duduk ditempat tidur. Aktivitas ini seharusnya dilakukan 2 atau 3 kali selama 10 sampai dengan 15 menit, kemudian dilatih untuk turun dari tempat tidur dengan bantuan perawat sesuai dengan kebutuhan pasien (Lewis et al, 1998). Jangan terlalu memaksakan pasien untuk melakukan banyak pergerakan pada saat bangun untuk menghindari kelelahan. Standing balance yaitu melatih berdiri dan mulai berjalan. Perhatikan waktu pasien turun dari tempat tidur apakah menunjukkan gejala-gejala pusing, sulit bernafas, dan lain-lain. Tidak jarang pasien tiba-tiba lemas akibat hipotensi ortostatik. Menurut (Berger & Williams, 1992) Memperhatikan pusing sementara adalah tindakan pencegahan yang penting saat mempersiapkan pasien untuk ambulasi. Bahkan bedrest jangka pendek, terutama setelah cedera atau tindakan pembedahan dapat disertai dengan hipotensi ortostatik. Hipotensi ortostatik adalah komplikasi yang sering terjadi pada bedrest jangka panjang, meminta pasien duduk disisi tempat tidur untuk beberapa menit sebelum berdiri biasanya sesuai untuk hipotensi ortostatik yang benar. Lakukan istirahat sebentar, ukur denyut nadi (Asmadi, 2008). Ketika membantu pasien turun dari tempat tidur perawat harus berdiri tepat didepannya. Pasien meletakkan tangannya dipundak perawat dan

Nova Mega Yanty : Analisis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah Di Rindu B3 RSUP. H. Adam Malik Medan, 2010.

perawat meletakkan tangannya dibawah ketiak pasien. Pasien dibiarkan berdiri sebentar untuk memastikan tidak merasa pusing. Bila telah terbiasa dengan posisi berdiri, pasien dapat mulai untuk berjalan. Perawat harus berada disebelah pasien untuk memberikan dukungan dan dorongan fisik, harus hatihati untuk tidak membuat pasien merasa letih: lamanya periode ambulasi pertama beragam tergantung pada jenis prosedur bedah dan kondisi fisik serta usia pasien (Brunner & Suddarth, 2002).

Ambulasi biasanya dimulai dari parallel bars dan untuk latihan berjalan dengan menggunakan bantuan alat. Ketika pasien mulai jalan perawat harus tahu weight bearing yang diizinkan pada disfungsi ekstremitas bawah (Lewis et al, 1998). Ada tiga jenis weight bearing ambulation, meliputi; (1) non weight bearing ambulation; tidak menggunakan alat Bantu jalan sama sekali, berjalan dengan tungkai tidak diberi beban (menggantung) dilakukan selama 3 minggu setelah paska operasi. (2) partial weight bearing ambulation; menggunakan alat Bantu jalan pada sebagian aktivitas, berjalan dengan tungkai diberi beban hanya dari beban tungkai itu sendiri dilakukan bila kallus mulai terbentuk (3-6 minggu) setelah paska operasi (3) full weight bearing ambulation; semua aktivitas seharihari memerlukan bantuan alat, berjalan dengan beban penuh dari tubuh dilakukan setelah 3 bulan paska operasi dimana tulang telah terjadi konsolidasi (Lewis et al, 1998).

Pasien paska operasi fraktur hip (pangkal femur) dengan ORIF dianjurkan untuk ambulasi dini duduk dalam periode yang singkat pada hari pertama paska operasi, Menurut Oldmeadow et al (2006) ambulasi dini dianjurkan segera pada
Nova Mega Yanty : Analisis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah Di Rindu B3 RSUP. H. Adam Malik Medan, 2010.

48 jam pada pasien paska operasi fraktur hip. Berangsur-angsur lakukan ambulasi dengan kruk (tongkat) no weight bearing selama 3 s/d 5 bulan proses penyembuhan baru akan terjadi. Pasien dengan paska operasi batang femur perlu dilakukan latihan otot kuadriseps dan gluteal untuk melatih kekuatan otot dan merangsang pembentukan kallus, karena otototot ini penting untuk ambulasi, proses penyembuhan 10 s/d 16 minggu, berangsur-angsur mulai partial weight bearing 4-6 minggu dan kemudian full weight bearing dalam 12 minggu. Fraktur patella segera lakukan ambulasi weight bearing sesuai dengan kemampuan pasien setelah paska operasi dan lakukan latihan isometris otot kuadriseps dengan lutut berada pada posisi ekstensi. Paska operasi fraktur tibia dan fibula lakukan ambulasi dengan partial weight bearing disesuaikan dengan tingkat cedera yang dialami pasien (Saxton et al, 1983; Williamson, 1998).

3.6. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska Operasi Ekstremitas Bawah. Faktor-faktor yang mempengaruhi ambulasi dini pasien paska operasi ekstremitas bawah adalah: a. Kondisi kesehatan pasien Perubahan status kesehatan dapat mempengaruhi sistem muskuloskeletal dan sistem saraf berupa penurunan koordinasi. Perubahan tersebut dapat disebabkan oleh penyakit, berkurangnya kemampuan untuk melakukan aktivitas (Kozier & Erb, 1987).

Nova Mega Yanty : Analisis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah Di Rindu B3 RSUP. H. Adam Malik Medan, 2010.

Nyeri paska bedah kemungkinan disebabkan oleh luka bekas operasi tetapi kemungkinan sebab lain harus dipertimbangkan. Setelah pembedahan nyeri mungkin sangat berat, edema, hematom dan spasme otot merupakan penyebab nyeri yang dirasakan, beberapa pasien menyatakan bahwa nyerinya lebih ringan dibanding sebelum pembedahan dan hanya memerlukan jumlah anlgetik yang sedikit saja harus diupayakan segala usaha untuk mengurangi nyeri dan kestidaknyamanan. Tersedia berbagai pendekatan farmakologi berganda terhadap penatalaksanaan nyeri. Analgesia dikontrol pasien (ADP) dan analgesia epidural dapat diberikan untuk mengontrol nyeri, pasien dianjurkan untuk meminta pengobatan nyeri sebelum nyeri itu menjadi berat. Obat harus diberikan segera dalam interval yang ditentukan bila awitan nyeri dapat diramalkan misalnya jam sebelum aktivitas terencana seperti pemindahan dan latihan ambulasi (Brunner & Suddarth, 2002). Menurut Brunner & Suddarth (2002) kebanyakan pasien merasa takut untuk bergerak setelah paska operasi fraktur karena merasa nyeri pada luka bekas operasi dan luka bekas trauma.

Efek immobilisasi pada sistem kardiovaskular adalah hipotensi ortostatik. Hipotensi orthostatik adalah suatu kondisi ketidak mampuan berat dengan karakteristik tekanan darah yang menurun ketika pasien berubah dari posisi horizontal ke vertikal (posisi berbaring ke duduk atau berdiri), yang dikatakan hipotensi ortostatik jika tekanan darahnya < 100 mmhg (Dingle, 2003 dalam Perry & Potter, 2006). Ditandai dengan sakit kepala ringan, pusing, kelemahan, kelelahan, kehilangan energi, gangguan visual, dispnea, ketidaknyamanan kepala dan leher, dan hampir pingsan atau pingsan (Gilden, 1993 dalam Potter & Perry

Nova Mega Yanty : Analisis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah Di Rindu B3 RSUP. H. Adam Malik Medan, 2010.

1999). Keadaan ini sering menyebabkan pasien kurang melakukan mobilisasi dan ambulasi.

Kelelahan dan kerusakan otot dan neuromuskular, kelelahan otot mungkin karena gaya hidup, bedrest dan penyakit, keterbatasan kemampuan untuk bergerak dan beraktivitas karena otot lelah menyebabkan pasien tidak dapat meneruskan aktivitas. Kelelahan otot dapat menurunkan kekuatan pasien untuk bergerak, ditandai dengan pergerakan yang lambat. Kelelahan yang berlebihan bisa menyebabkan pasien jatuh atau mengalami ketidak seimbangan pada saat latihan (Berger & Williams, 1992). ketidakmampuan untuk berjalan berhubungan dengan kelemahan dan kerusakan otot ekstremitas bawah, terlihat tanda-tanda penurunan

kekuatan dan massa otot kaki dan lutut yang selalu ditekuk ketika berusaha untuk berdiri (Berger & Williams, 1992). Ambulasi dini pada pasien paska operasi fraktur sulit dilakukan karena pemasangan alat fiksasi eksternal, luka bekas operasi dan luka bekas taruma (Gartland, 1987) yang mengakibatkan kerusakan pada neuromuskular atau sistem skeletal yang bisa memperberat dan menghambat pergerakan pasien (Kozier & Erb, 1987).

Demam paska bedah dapat disebabkan oleh gangguan dan kelainan. Peninggian suhu badan pada hari pertama atau kedua mungkin disebabkan oleh radang saluran nafas, sedangkan infeksi luka operasi menyebabkan demam setelah kira-kira 1 minggu. Transfusi darah juga sering menyebabkan demam, dan diperkirakan kemungkinan adanya dehidrasi (Sjamsuhidajat & jong, 2005). Pasien yang mengalami perubahan fungsi fisiologis seperti dispnea selama latihan tidak akan tahan melakukan ambulasi seperti pada pasien yang tidak
Nova Mega Yanty : Analisis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah Di Rindu B3 RSUP. H. Adam Malik Medan, 2010.

mengalaminya. Pada pasien lemah tidak mampu meneruskan aktivitasnya karena energi besar diperlukan untuk menyelesaikan aktivitas menyebabkan kelelahan dan kelemahan yang menyeluruh (Potter & Perry, 1999). Hipotermia, pasien yang telah mengalami anastesi rentan terhadap menggigil. Pasien yang telah menjalani pemajanan lama terhadap dingin dalam ruang operasi dan menerima banyak infus intravena dipantau terhadap hipotermi. Ruangan dipertahankan pada suhu yang nyaman dan selimut disediakan untuk mencegah menggigil. Resiko hipertermia lebih besar pada pasien yang berada diruang operasi untuk waktu yang lama (Brunner & Suddarth, 2002).

Anemia adalah adalah suatu keadaan dimana kadar Hb dan/atau hitung eritrosit lebih rendah dari harga normal. Dikatakan sebagai anemia bila Hb < 14 g/dl dan Ht < 41% pada pria atau Hb < 12 g/dl dan Ht < 37% pada wanita. Gejalagejala umum anemia antara lain cepat lelah, takikardia, palpitasi dan takipnea pada latihan fisik (Mansjoer et al, 2001).

b. Emosi Kondisi psikologis seseorang dapat memudahkan perubahan perilaku yang dapat menurunkan kemampuan ambulasi yang baik. Seseorang yang mengalami perasaan tidak aman, tidak termotivasi dan harga diri yang rendah akan mudah mengalami perubahan dalam ambulasi (Kozier & Erb, 1987). Orang yang depresi, khawatir atau cemas sering tidak tahan melakukan aktivitas sehingga lebih mudah lelah karena mengeluarkan energi cukup besar dalam ketakutan dan kecemasannya jadi pasien mengalami keletihan secara fisik dan emosi (Potter & Perry, 1999). Hubungan antara nyeri dan takut bersifat
Nova Mega Yanty : Analisis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah Di Rindu B3 RSUP. H. Adam Malik Medan, 2010.

kompleks. Perasaan takut seringkali meningkatkan persepsi nyeri tetapi nyeri juga dapat menimbulkan perasaan takut. Menurut Paice (1991) dalam Potter & Perry (1999) melaporkan suatu bukti bahwa stimulus nyeri mengaktifkan bagian sistem limbik yang diyakini mengendalikan emosi seseorang khususnya rasa takut. Setelah paska operasi fraktur nyeri mungkin sangat berat khususnya selama beberapa hari pertama paska operasi. Area insisi mungkin menjadi satu-satunya sumber nyeri, iritasi akibat selang drainase, balutan atau gips yang ketat menyebabkan pasien merasa tidak nyaman. Secara signifikan nyeri dapat memperlambat pemulihan. Pasien menjadi ragu-ragu untuk melakukan batuk, nafas dalam, mengganti posisi, ambulasi atau melakukan latihan yang diperlukan. Setelah pembedahan analgetik sebaiknya diberikan sebelum nyeri timbul dengan dosis yang memadai. Jenis obat dan pemberian bergantung pada penyebab, letak nyeri dan keadaan pasien (Sjamsuhidajat & Jong, 2005).

Orang yang depresi, khawatir atau cemas sering tidak tahan melakukan aktivitas. Pasien depresi biasa tidak termotivasi untuk berpartisipasi. Pasien khawatir atau cemas lebih mudah lelah karena mereka mengeluarkan energi cukup besar dalam ketakutan dan kecemasannya jadi mereka mengalami keletihan secara fisik dan emosional (Potter & Perry, 1999).

Tidak bersemangat karena kurangnya motivasi dalam melaksanakan ambulasi. Penampilan luka, balutan yang tebal drain serta selang yang menonjol keluar akan mengancam konsep diri pasien. Efek pembedahan, seperti jaringan parut yang tidak beraturan dapat menimbulkan perubahan citra diri pasien secara permanen, menimbulkan perasaan klien kurang sempurna, sehingga klien merasa
Nova Mega Yanty : Analisis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah Di Rindu B3 RSUP. H. Adam Malik Medan, 2010.

cemas dengan keadaannya dan tidak termotivasi untuk melakukan aktivitas. Pasien dapat menunjukkan rasa tidak senang pada penampilannya yang ditunjukkan dengan cara menolak melihat insisi, menutupi balutannya dengan baju, atau menolak bangun dari tempat tidur karena adanya selang atau alat tertentu (Perry & Potter, 1999).

c. Gaya hidup Status kesehatan, nilai, kepercayaan, motivasi dan faktor lainnya mempengaruhi gaya hidup. Gaya hidup mempengaruhi mobilitas. Tingkat kesehatan seseorang dapat dilihat dari gaya hidupnya dalam melakukan aktivitas dan dia mendefinisikan aktivitas sebagai suatu yang mencakup kerja, permainan yang berarti, dan pola hidup yang positif seperti makan yang teratur, latihan yang teratur, istirahat yang cukup dan penanganan stres Pender (1990 dalam berger & Williams, 1992). Menurut Oldmeadow et al (2006) tahapan pegerakan dan aktivitas pasien sebelum operasi di masyarakat atau dirumah dapat mempengaruhi pelaksanaan ambulasi.

d. Dukungan Sosial Gottlieb (1983) mendefenisikan dukungan sosial sebagai info verbal atau non verbal, saran, bantuan yang nyata atau tingkah laku yang diberikan oleh orang-orang yang akrab dalam subjek didalam lingkungan soisialnya atau yang berupa kehadiran dan hal-hal yang dapat memberikan keuntungan emosional atau berpengaruh pada tingkah laku penerimanya. Menurut Sjamsuhidajat & Jong (2005) Keterlibatan anggota keluarga dalam rencana asuhan keperawatan pasien dapat memfasilitasi proses pemulihan. Membantu pasien mengganti balutan,

Nova Mega Yanty : Analisis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah Di Rindu B3 RSUP. H. Adam Malik Medan, 2010.

membantu pelaksanaan latihan ambulasi atau memberi obat-obatan. Menurut penelitian yang dilakukan Oldmeadow et al (2006) dukungan sosial yaitu keluarga, orang terdekat dan perawat sangat mempengaruhi untuk membantu pasien melaksanakan latihan ambulasi. Menurut Olson (1996 dalam Hoeman, 2001) ambulasi dapat terlaksana tergantung dari kesiapan pasien dan keluarga untuk belajar dan berpatisipasi dalam latihan (Olson, 1996 dalam Hoeman, 2001).

e. Pengetahuan Pasien yang sudah diajarkan mengenai gangguan muskuloskeletal akan mengalami peningkatan alternatif penanganan. Informasi mengenai apa yang diharapkan termasuk sensasi selama dan setelah penanganan dapat memberanikan pasien untuk berpartisipasi secara aktif dalam pengembangan dan penerapan penanganan. Informasi khusus mengenai antisipasi peralatan misalnya pemasangan alat fiksasi eksternal, alat bantu ambulasi (trapeze, walker, tongkat), latihan, dan medikasi harus didiskusikan dengan pasien (Brunner & Suddarth, 2002). Informasi yang diberikan tentang prosedur perawatan dapat mengurangi ketakutan pasien.

BAB 3 KERANGKA PENELITIAN

1. Kerangka Konseptual

Kerangka konseptual penelitian ini bertujuan untuk mengidentifikasi faktor-faktor yang mempengaruhi pelaksanaan ambulasi dini pasien paska operasi fraktur ekstremitas bawah. Menurut Kozier & Erb (1987) faktor yang mempengaruhi ambulasi adalah kondisi kesehatan pasien, nutrisi, emosi, situasi dan kebiasaan, keyakinan dan nilai, gaya hidup dan pengetahuan. Menurut Oldmeadow et al (2006) faktor-faktor yang mempengaruhi pelaksanaan ambulasi dini pasien paska operasi fraktur ekstremitas bawah adalah status mental, mobilisasi pre operasi kondisi kesehatan pasien dilihat dari catatan riwayat kesehatannya dan dukungan sosial. Menurut Brunner & Suddarth (2002) ambulasi dini ditentukan oleh tingkat aktivitas fisik pasien yang lazim, kestabilan sistem kardiovaskuler dan neuromuskular pasien menjadi faktor penentu dalam kemajuan langkah yang diikuti dengan mobilisasi pasien.

Dalam penelitian ini faktor-faktor yang diteliti adalah kondisi kesehatan pasien, faktor emosi, faktor gaya hidup, faktor dukungan sosial dan faktor pengetahuan.

Faktor-faktor yang mempengaruhi: a. Faktor kondisi kesehatan pasien (suhu, tekanan darah, pernafasan,Hb,nyeri) Pelaksanaan Ambulasi dini pasien paska operasi fraktur ekstremitas bawah b. Faktor emosi c. Faktor gaya hidup d.Faktor dukungan Sosial e. Faktor pengetahuan

: Variabel yang diteliti Skema 3.1. Kerangka penelitian analisis faktor-faktor yang mempengaruhi pelaksanaan ambulasi dini pasien paska operasi fraktur ekstremitas bawah.

asional

2. Defenisi Variabel Penelitian

ependen: Faktor-faktor yang mempengaruhi pelaksanaan ambulasi dini a.faktor kondisi kesehatan pasien atan pasien secara umum yang dapat mempengaruhi kemampuan pasien paska operasi fraktur ekstremitas bawah da

uhu

operasi

mitas

dapat

m)

ska operasi ekstremitas bawah yang dapat

asi fraktur ekstremitas bawah yang mempengaruhi pelaksanaan ambulasi dini. Kadar Hb pasien paska operasi fraktur

i s/d nyeri sedang : skala 1-5 2. nyeri hebat s/d paling hebat: 6-10

uhi kemampuan ambulasi

pasien dalam menjalani kehidupan sehari?hari dilingkungan dan rumah sebelum menjalani operasi fraktur ekstremitas 0,14) 3 pernyataan posistif dan 1 pernyataan negative

erikan oleh anggota keluarga dan orang lain dalam pelaksanaan ambulasi dini pernyataan positif dan 1 pernyataan negatif

n ambulasi, manfaat ambulasi dan pelaksanaan ambulasi dini paska operasi ekstremitas bawah 22,23) pernyataan positif ang ? 8

ien paska operasi fraktur ekstremitas bawah ni (1-5) ana 0-4

BAB 4 METODOLOGI PENELITIAN

1. Disain Penelitian

Penelitian ini bertujuan untuk menganalisis faktor-faktor yang mempengaruhi pelaksanaan ambulasi dini pasien paska operasi fraktur ekstremitas bawah. Disain yang digunakan dalam penelitian ini adalah disain deskriptik observasional.

2. Populasi, Sampel Penelitian dan Teknik Sampling 2.1. Populasi Populasi dalam penelitian ini adalah semua pasien paska operasi fraktur ekstremitas bawah yang dirawat di Rindu B3 RSUP H. Adam Malik Medan. 2.2. Sampel Sampel adalah sebagian atau wakil dari populasi yang diteliti (Arikunto, 2002). Pada penelitian ini yang menjadi sampel adalah pasien paska operasi fraktur ekstremitas bawah yang dirawat di Rindu B3 RSUP H. Adam Malik Medan.

Menurut Notoadmodjo (2002) bila populasi lebih kecil dari 10.000 maka pengambilan sampel dapat menggunakan formula sebagai berikut:

Dimana: N = jumlah populasi (25 0rang) d = derajat kesalahan (0,05) n = Jumlah sampel

sehingga didapat sampel sebanyak :

= 23,54 = 24 orang Kriteria inklusi yang ditentukan sebagai sampel penelitian


ini adalah (1) pasien paska operasi fraktur ekstremitas bawah yang dirawat di Rindu B3 RSUP

H. Adam malik Medan (2) kesadaran compos mentis (3) berusia antara 18-60 tahun (4) bersedia menjadi responden. Kriteria ekslusi merupakan kontraindikasi pelaksanaan ambulasi dini adalah (1) pasien dengan gangguan mental (2) pasien dengan kelainan jantung (3) pasien dengan pemasangan skeletal traksi (4) pasien yang mengalami perdarahan setelah operasi.

2.3. Tehnik Sampling Pada penelitian pengambilan sampel dilakukan dengan menggunakan tekhnik purposive sampling yaitu suatu teknik penetapan sampel dengan yang dikehendaki peneliti sehingga sampel itu dapat mewakili karakteristik populasi yang telah dikenal sebelumnya (Nursalam, 2003).

3. Lokasi Penelitian dan waktu penelitian 3.1. Lokasi Penelitian

Penelitian ini dilakukan di RSUP H. Adam Malik Medan. Pemilihan RSUP H. Adam Malik Medan sebagai tempat penelitian karena rumah sakit pendidikan dan rumah sakit rujukan yang memiliki fasilitas dan pelayanan bedah ortopedik yang cukup lengkap di Indonesia bagian barat, sehingga memungkinkan mendapatkan jumlah sampel yang sesuai dengan kriteria penelitian. 3.2. Waktu Penelitian Penelitian ini dilaksanakan selama satu setengah bulan mulai tanggal 10 agustus sampai dengan 18 September 2009.

4. Pertimbangan Etik Penelitian Dalam penelitian ini dilakukan pertimbangan etik yaitu memberi penjelasan kepada calon responden penelitian tentang tujuan penelitian dan prosedur pelaksanaan penelitian. Apabila calon responden bersedia, maka responden dipersilahkan untuk menandatangani informed consent. Tetapi jika calon responden tidak bersedia, maka calon responden berhak untuk menolak dan mengundurkan diri selama proses pengumpulan data berlangsung. Penelitian ini tidak menimbulkan resiko bagi individu yang menjadi responden. Baik resiko fisik maupun psikologis. Untuk menghindari risiko jatuh kondisi pasien benarbenar dikaji dalam kondisi baik sehingga memungkinkan pasien mampu dalam pelaksanaan latihan ambulasi. Kerahasiaan catatan mengenai data responden dijaga dengan cara tidak menuliskan nama responden pada instrumen tetapi hanya

Nova Mega Yanty : Analisis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah Di Rindu B3 RSUP. H. Adam Malik Medan, 2010.

menuliskan nomor kode yang digunakan untuk menjaga kerahasiaan semua informasi yang diberikan. Data-data yang diperoleh dari responden juga hanya digunakan untuk kepentingan penelitian.

5. Instrumen Penelitian dan Pengukuran Realibilitas 5.1. Kuesioner Penelitian Untuk memperoleh informasi dari responden, peneliti menggunakan alat pengumpul data berupa lembar checklis, kuesioner dan lembar observasi, instrumen ini terdiri dari 4 (empat) bagian yaitu kuesioner data demografi, kuesioner faktor-faktor yang mempengaruhi pelaksanaan ambulasi dini pasien paska operasi fraktur ekstremitas bawah, lembar checklis pemeriksaan kondisi kesehatan pasien dan lembar observasi pelaksanaan ambulasi dini.

Kuisioner yang berisi data demografi pasien yang meliputi umur, jenis kelamin, pendidikan, pekerjaan dan tipe pembedahan. Data yang didapat melalui kuesioner ini tidak dianalisis, hanya untuk mendeskripsikan distribusi dan persentase dalam bentuk tabel.

Kuisioner faktor-faktor yang mempengaruhi pelaksanaan ambulasi dini. Kuesioner ini disusun sendiri oleh peneliti dengan berpedoman pada tinjauan pustaka. Kuesioner tentang faktor-faktor yang mempengaruhi pelaksanaan ambulasi dini responden terdiri dari 24 pernyataan dalam bentuk pernyataan dengan jawaban ya atau tidak (dikotomi), meliputi emosi (pernyataan no.1,5,9,13,17,21,24), gaya hidup (pernyataan no. 2,6,10,14), dukungan sosial (pernyataan no.3,7,11,15,19), pengetahuan (pernyataan no. 4,8,12,16,18,20,22,

Nova Mega Yanty : Analisis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah Di Rindu B3 RSUP. H. Adam Malik Medan, 2010.

23). Kriteria pernyataan negatif yaitu no. 1,10,14,19,24 untuk jawaban ya nilainya 1 dan untuk jawaban tidak nilainya 2. Sedangkan pernyataan positif jawaban ya nilainya 2 dan jawaban tidak nilainya 1. Nilai terendah adalah 24 dan nilai tertinggi adalah 48.

5.2. Lembar Checklist Faktor kondisi kesehatan pasien diidentifikasi dengan 5 pemeriksaan meliputi: suhu, tekanan darah, Frekuensi pernafasan, Hb dengan kategori normal 2 dan Abnormal 1, nyeri: kategori skala nyeri 15 (tidak nyeri sampai dengan nyeri sedang) adalah 2 dan skala nyeri 6-10 (nyeri hebat sampai dengan paling hebat) adalah 1. Untuk lembar cheklis pemeriksaan kondisi kesehatan terdapat 5 item setiap item masing-masing nilai terendah diberi skor 1 dan nilai tertinggi diberi skor 2 sehingga diperoleh nilai tertinggi adalah 10 dan nilai terendah adalah

1. 5.3. Lembar Observasi Pelaksanaan ambulasi dini diidentifikasi melalui lembar observasi dengan 5 objek pengamatan (1-5) yang dilakukan peneliti untuk mengamati pelaksanaan ambulasi dengan memilih tanda checklis pada kolom ya jika tahapan ambulasi dilaksanakan dan tidak jika tahapan ambulasi tidak terlaksana. Nilai 1 untuk jawaban ya dan nilai 0 untuk jawaban tidak. nilai tertinggi adalah 5 dan terendah 0-4. Ambulasi dikatakan terlaksana jika kelima tahapan dilakukan.

5.3. Realibilitas Instrumen Kuesioner faktor-faktor yang mempengaruhi pelaksanaan ambulasi dini pasien paska operasi fraktur ekstremitas bawah dibuat sendiri oleh peneliti dan disesuaikan dengan tinjauan pustaka. Uji realibilitas penting dilakukan untuk mengetahui seberapa besar derajat atau kemampuan alat ukur untuk mengukur secara konsisten sasaran yang diukur.

Pada instrumen penelitian ini, uji realibilitas dilakukan sebelum pengumpulan data tanggal 18 juli 2009 di Rindu B2 RSUP. H. Adam Malik Medan. Uji realibilitas ini dilakukan terhadap 10 orang pasien paska operasi fraktur ekstremitas bawah di Rindu B2 RSUP. H. Adam Malik Medan. Pasien yang menjadi sampel untuk realibilitas berbeda dengan pasien yang akan dijadikan sebagai responden dalam penelitian.

Uji realibilitas merupakan indeks yang menunjukkan sejauh mana suatu instrument cukup dapat dipercaya untuk dapat digunakan sebagai alat pengumpulan data. Dalam penelitian ini digunakan uji realibilitas internal yang diperoleh dengan cara menganalisa data dari satu kali pengetesan (Arikunto, 2002) untuk faktor kondisi kesehatan pasien dan kuesioner faktor emosi, gaya hidup, dukungan sosial dan pengetahuan pasien diuji dengan menggunakan Cronbach Alpha dengan komputerisasi. Untuk lembar cheklis faktor kondisi kesehatan pasien diperoleh hasil 0,737 dan untuk kuesioner faktor emosi, gaya hidup, dukungan sosial dan pengetahuan hasil yang diperoleh 0,755 (dapat dilihat pada lampiran 3). Hasil ini sudah dikatakan reliable sesuai dengan pendapat Polit

Nova Mega Yanty : Analisis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah Di Rindu B3 RSUP. H. Adam Malik Medan, 2010.

& Hungler (1999) yang menyatakan bahwa suatu instrumen baru dikatakan reliable jika nilai realibilitasnya lebih besar 0,70 atau lebih.

6. Rencana Pengumpulan Data Penelitian akan dilakukan setelah memperoleh surat izin dari Fakultas Keperawatan USU dan mengirimkan surat izin ke RSUP. H. Adam Malik Medan sebagai tempat penelitian. Setelah mendapat persetujuan dari RSUP. H. Adam Malik Medan, peneliti melakukan pengumpulan data. Peneliti menjelaskan dengan calon responden tentang tujuan, manfaat, tindakan yang akan dilakukan selama pelaksanaan ambulasi dan proses pengisian kuesioner, sebelum menanyakan kesediaannya untuk terlibat sebagai responden. Kemudian peneliti melakukan pendekatan terhadap calon responden lainnya. Calon responden yang bersedia diminta untuk menandatangani lembar persetujuan (informed consent). Setelah itu responden diminta untuk mengisi kuesioner yang diberikan oleh peneliti dan diberikan kesempatan untuk bertanya bila ada yang tidak dimengerti. Peneliti menjelaskan kuesioner terdiri dari dua bagian yaitu pertama data demografi yang berisi identitas pasien meliputi umur, jenis kelamin, tingkat pendidikan dan pekerjaan. Kedua kuesioner faktor emosi, gaya hidup, dukungan sosial dan pengetahuan yang terdiri dari 24 pernyataan yang memiliki 2 jawaban yaitu ya dan tidak kemudian peneliti memberikan penjelasan sebelum menanyakan tentang kuesioner kedua yakni peneliti mengingatkan responden untuk menjawab pertanyaan kuesioner sesuai dengan apa yang dirasakan dan

Nova Mega Yanty : Analisis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah Di Rindu B3 RSUP. H. Adam Malik Medan, 2010.

dialami oleh responden, kemudian kuesioner dikumpulkan dan diperiksa kelengkapannya untuk dianalisis. Peneliti mendampingi dan mengamati kemampuan responden untuk melaksanakan tahapan ambulasi dini selama tiga hari sesuai dengan lembar observasi, sebelum pasien melaksanakan ambulasi dini. Pada saat melakukan pengumpulan data di rekam medik, peneliti mendata Hb dan tipe pembedahan yang diperlukan dari rekam medik sampai jumlahnya sesuai dengan yang telah ditetapkan yaitu 24 sampel.

7. Analisis Data Setelah semua data terkumpul maka dilakukan analisa data melalui beberapa tahap pertama editing yaitu memeriksa kelengkapan identitas responden serta memastikan bahwa

semua pernyataan telah diisi sesuai petunjuk, tahap kedua coding yaitu member kode atau angka tertentu pada lembar ceklis, kuesioner dan lembar observasi untuk mempermudah waktu mengadakan tabulasi dan analisa, tahap ketiga processing yaitu memasukkan data dari lembar ceklis, kuesioner dan lembar observasi kedalam program komputer dengan menggunakan komputerisasi, tahap keempat adalah melakukan cleaning yaitu mengecek kembali data yang telah dientry untuk mengetahui ada kesalahan atau tidak.

7.1. Analisis Univariat dan Bivariat Data yang dikumpulkan disajikan secara deskriptif berbentuk tabel distribusi frekuensi dan uji chi-square, hal ini dilakukan untuk mengetahui besarnya

Nova Mega Yanty : Analisis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah Di Rindu B3 RSUP. H. Adam Malik Medan, 2010.

proporsi faktor yang mempengaruhi pelaksanaan ambulasi dini pada masingmasing variabel yang diteliti dengan menggunakan perangkat komputer. 7.2. Analisis Multivariat Untuk mengetahui faktor-faktor yang berpengaruh terhadap pelaksanaan ambulasi dini pasien paska operasi fraktur ekstremitas bawah dengan menggunakan analisis statistik regresi logistik. Untuk melakukan analisis regresi logistik dipergunakan komputer versi 15. Analisis regresi logistik digunakan untuk melihat pengaruh sejumlah variabel indevenden

(x1,x2,x3,x4,x5,x6,x7,x8,x9) terhadap variabel dependen Y yang berupa variabel kategorik (binomial, multinomial atau ordinal) atau juga untuk memprediksi nilai suatu variabel dependen Y (yang berupa variabel kategorik) berdasarkan nilai variabel-variabel independen (x1,x2,x3,x4,x5,x6,x7,x8,x9) (Uyanto, 2009). Tujuan menggunakan analisis regresi logistik adalah menemukan model regresi yang paling sesuai dalam menggambarkan hubungan antara variabel responden satu set variabel prediktor dalam populasi (Murti, 2006), dengan memilih variabelvariabel prediktor sehingga berbentuk sebuah model yang paling sesuai menggambarkan faktorfaktor yang mempengaruhi pelaksanaan ambulasi dini. Teknik ini dipakai bila variabel bebasnya terdiri dari variabel berskala numerik dan katerogikal, sedangkan variabel tergantungnya berskala nominal, dengan teknik ini dapat diketahui asosiasi antar variabel dengan menyingkirkan variabel lain (variabel lain dibuat sama atau tetap), termasuk variabel perancu (Sastroasmoro & Ismael, 2002).

Nova Mega Yanty : Analisis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah Di Rindu B3 RSUP. H. Adam Malik Medan, 2010.

Dalam pemodelan ini semua variabel prediktor dicobakan secara bersamasama. Model yang diasumsikan dari regresi logistik adalah: b0+b1xj1+b2xj2+b3xj3+b4xj4+b5xj5+b6xj6+b7xj7+b8xj8+b9xj9

Variabel yang memiliki nilai p-value terbesar dikeluarkan secara bertahap sehingga didapatkan variabel dengan nilai p-value < 0,05 artinya kesimpulan constant dari model regresi logistik ini signifikan. Analisis ini bertujuan untuk mendapatkan model terbaik dalam menentukan variabel yang paling berpengaruh dengan pelaksanaan ambulasi dini.

BAB 5 HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

Pada bab ini akan diuraikan data hasil penelitian dan pembahasan yang diperoleh dari hasil pengumpulan data terhadap 24 pasien paska operasi fraktur ekstremitas bawah di Rindu B3 RSUP H. Adam Malik Medan. Penyajian data penelitian ini meliputi karakteristik responden dan faktor-faktor yang mempengaruhi pelaksanaan ambulasi dini pasien paska opersai fraktur ekstremitas bawah di Rindu B3 RSUP. H. Adam Malik Medan.

1. Hasil penelitian 1.1. Analisis Karakteristik Responden Analisis univariat pada penelitian ini melihat distribusi frekuensi dan persentase karakteristik responden meliputi umur, jenis kelamin, pendidikan, pekerjaan dan tipe pembedahan. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa mayoritas responden berumur 2130 tahun yaitu 9 orang (37,5%) dan mayoritas responden berjenis kelamin lakilaki yaitu 19 orang (792%). Tingkat pendidikan mayoritas responden berpendidikan SMU 15 orang (62,5%) serta mayoritas responden pekerjaannya lain-lain 12 orang (50,0%), tipe pembedahan responden mayoritas ORIF (Open Reduksi Internal fiksasi) 17 orang (70,8%). Untuk lebih jelasnya, distribusi frekuensi dan karakteristik responden dapat dilihat pada tabel 5.1.

Nova Mega Yanty : Analisis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah Di Rindu B3 RSUP. H. Adam Malik Medan, 2010.

Tabel 5.1. Distribusi Frekuensi dan Persentase Karakteristik Responden di Rindu B3 RSUP. H. Adam Malik Medan T

No Frekuensi (n) Karakteristik

erasentase (%) 1 Umur < 21 tahun 21-30 tahun 31-40 tahun 41-50 tahun 51-60 tahun 4 9 5 3 3 16,7 37,5 20,8 12,5 12,

50,

1.2.1. Faktor Kondisi Kesehatan Pasien Terhadap Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Pasien Paska Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah terhadap Pelaksanaan Ambulasi Dini.

1.2.1.1. Faktor Suhu terhadap Pelaksanaan Ambulasi Dini Hasil penelitian menunjukkan bahwa ambulasi tidak terlaksana sebesar (29,2%) pada responden dengan suhu abnormal dan ambulasi tidak terlaksana sebesar uji

No terhadap Suhu Pelaksanaan Ambulasi Dini tidak terlaksana terlaksana n % n % suhu Jumlah n % p-value 1 < 35,80?C & > 37,0?C (Abnormal). 35,8?c-37,0?c (normal) 6 25 4 16,7 7 29,2 7 29,2 10 54,2 14 45,8 0,628 2

1.2. Analisis Faktor-faktor yang Mempengaruhi Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah. Analisis univariat dan Bivariat pada penelitian ini melihat distribusi frekuensi dan Jumlah 13 persentase pada variabel faktor kondisi kesehatan pasien (suhu, tekanan darah/hipotensi 41,7 ortostatik, pernafasan, Hb dan nyeri), emosi, gaya hidup, dukungan sosial dan pengetahuan. 11 58,3 24 100

Nova Mega Yanty : Analisis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah Di Rindu B3 RSUP. H. Adam Malik Medan, 2010.

No Pelaksanaan Ambulasi Dini Jumlah p-value Tekanan darah tidak terlaksana statistik chi-square menunjukkan tidak terdapat pengaruh tekanan darah terhadap pelaksanaan terlaksana ambulasi dini. Untuk lebih jelasnya, tabulasi silang tekanan darah terhadap pelaksanaan n ambulasi dini dapat dilihat pada tabel 5.3. Tabel 5.3. Uji Chi-square faktor Tekanan Darah % terhadap Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah di Rindu B3 n RSUP. H. Adam Malik Medan Tahun 2009. % n % 1 <100/60 (abnormal) 6 25,0 4 16,7 10 54,2 0,628 2 No (120/80-139/89) normal Pelaksanaan 7 Ambulasi Dini 1.2.1.3. Faktor Pernafasan terhadap Pelaksanaan Ambulasi dini 29,2 Jumlah 7 p-value 29,2 Hasil penelitian menunjukkan bahwa mayoritas Ambulasi tidak terlaksana (45,8%) 14 Pernafasan 45,8 pada responden dengan pernafasan abnormal. Berdasarkan hasil uji statistik chi-square tidak terlaksana menunjukkan tidak terdapat pengaruh pernafasan terhadap pelaksanaan ambulasi dini. Untuk Jumlah terlaksana 13 lebih jelasnya, tabulasi silang faktor pernafasan terhadap pelaksanaan ambulasi dini dapat 54,2 11 dilihat pada tabel 5.4. n 45,8 % Tabel 5.4. Uji Chi-square Faktor Pernafasan 24 terhadap Pelaksanaan Ambulasi dini Pasien 100 Paska Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah di Rindu B3 RSUP. H. Adam Malik Medan Tahun n 2009. % n % 1.2.1.2. Faktor Tekanan Darah terhadap Pelaksanaan Ambulasi Dini. 1 (<12x/mnt & > 20x/mnt) abnormal 11 Hasil penelitian menunjukkan bahwa ambulasi tidak terlaksana sebesar (29,2%) pada 45,8 responden dengan tekanan darah normal tidak 9 mengalami hipotensi ortostatik dan ambulasi 37,5 20 terlaksana sebesar (29,2%) pada responden dengan tekanan darah normal tidak mengalami 83,3 0,855 hipotensi ortostatik. Berdasarkan hasil uji 2 (12x/mnt -20x/mnt) normal Nova Mega Yanty : Analisis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska Operasi 2 Fraktur Ekstremitas Bawah Di Rindu B3 RSUP. H. Adam Malik Medan, 2010. 8,3 2 8,3 4 16,7

13 54,2 11 45,8 24 100

1.2.1.4. Faktor Hb Pasien Paska Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah. Hasil penelitian menunjukkan bahwa mayoritas ambulasi terlaksana (33,3%) pada responden dengan Hb abnormal dan (33,3%) ambulasi tidak terlaksana dengan Hb normal. Berdasarkan hasil uji statistik chi-square menunjukkan tidak terdapat pengaruh Hb terhadap pelaksanaan ambulasi dini. Untuk lebih jelasnya, tabulasi silang faktor Hb terhadap pelaksanaan ambulasi

yeri terhadap Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah di Rindu B3 RSUP. H. A No 1 2

Pelaksanaan Ambulasi Dini Jumlah p-value

Nyeri tidak terlaksana

terlaksana

n %

n % n % 1 nyeri hebat sampai dengan paling hebat (skala 6-10) (abnormal) 7 29,2 8 33,3 15 No 62,5

Pelaksanaan Ambulasi Pasien Paska Operasi Fraktur p-value 1.2.2. Faktor Emosi terhadap Pelaksanaan Ambulasi DiniDini Jumlah 0,341 p-value Ekstremitas Bawah 2 Emosi Hasil penelitian menunjukkan bahwa mayoritas ambulasi tidak terlaksana (29,2%) pada tidak terlaksana 0,093 tidak nyeri sampai dengan nyeri sedang (skala 1-5) responden dengan emosi yang stabil. Berdasarkan hasil uji statistik chi-square menunjukkan terlaksana 6 tidak terdapat pengaruh faktor Emosi terhadap pelaksanaan ambulasi dini. Untuk lebih jelasnya, tabulasi silang faktor emosi terhadap pelaksanaan ambulasi dini dapat dilihat pada tabel 5.7. 25,0 1.2.1.5. Faktor Nyeri Pasien Paska Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah N % Hasil penelitian menunjukkan bahwa 3 mayoritas ambulasi terlaksana (33,3%) pada n Tabel 5.7. Uji Chi-square Faktor Emosi terhadap Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska % responden dengan nyeri hebat sampai Rindu B3 RSUP. H. Adam Malik Medan Tahun hasil uji paling Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah di dengan12,5 hebat (skala 610). Berdasarkan 2009. n % statistik chi-square menunjukkan tidak terdapat pengaruh Hb terhadap pelaksanaan ambulasi 1 9 Tidak stabil (<7) terhadap pelaksanaan ambulasi dini dini. Untuk lebih jelasnya, tabulasi silang faktor skala nyeri 6 37,5 25,0 dapat dilihat pada tabel 5.6. 6 25,0 12 50,0 0,682 2 Stabil Jumlah 7 29,2 5 13 20,8 12 54,2 50,0 11 Jumlah 13

11 24 45,8 24 100 100

1.2.3. Faktor Gaya Hidup Terhadap Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah. Hasil penelitian menunjukkan bahwa mayoritas ambulasi tidak terlaksana (37,5%) pada responden dengan gaya hidup positif dan ambulasi terlaksana (37,5%) pada responden dengan gaya hidup negatif. Berdasarkan hasil uji statistik chi-square menunjukkan tidak terdapat pengaruh faktor gaya hidup terhadap

an Sosial terhadap Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah di Rindu B3 RSUP

Pelaksanaan Ambulasi Dini Jumlah p-value

p-value

0,478

1.2.4. Faktor Dukungan Sosial terhadap Sosial Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah. Tidak terlaksana Hasil penelitian menunjukkan bahwa mayoritas ambulasi terlaksana (33,3%) pada responden dengan dukungan sosial ada. Berdasarkan hasil uji statistik chi-square menunjukkan tidak terdapat pengaruh faktor dukungan sosial terhadap pelaksanaan ambulasi dini. Untuk lebih jelasnya, tabulasi silang faktor dukungan sosial terhadap pelaksanaan ambulasi dini dapat dilihat Terlaksana pada tabel 5.9.

n %

% n % 1 Ada (>5) 6 25,0 8 33,3 14 No 58,3 terlaksana

1.2.5.

Pelaksanaan Ambulasi Dini 0,188 Jumlah Pengetahuan 2 tidak terlaksana terlaksana Tidak ada (<5) p-value 7 n 29,2 % n %3 n % 12,5

terhadap faktor

1 10 Baik (> 8) 8 33,3 41,7 8 33,3 16 66,7 No Variabel Suhu Hipotensi ortostatik Pernafasan Hb Nyeri Emosi Gaya hidup Dukungan sosial Pengetahu 2 B 2,471 2,621 -1,397 -7,342 -6,868 2,887 3,054 -5,503 -5,120 Kurang (< 8) p-value 0,151 0,144 0,704 0,026 0,120 0,437 0,386 0,029 0,103 5 Jumlah Exp (B) 11,837 13,754 0,247 0,001 0,001 17,947 21,198 0,004 0,006 20,8 31 13 12,5 8 33,3 54,2 0,562 11 Jumlah 13 100 45,8 11 100 24 24 2 100

3 1.3. Analisis Pengaruh Kondisi Kesehatan Pasien, Emosi, Gaya Hidup, Dukungan Sosial dan Pengetahuan terhadap Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah. Untuk mengetahui adanya pengaruh sejumlah variabel independen terhadap variabel dependen dilakukan analisis multivariat. Analisis multivariat yang digunakan adalah uji regresi logistik. Dalam anlisis ini semua variabel 4

secara

= 19,789 + (-7,342x4)+(-5,503x8) Keterangan : = Pelaksanaan ambulasi dini X4 = Hb. X8 = Dukungan sosial. Sesuai persamaan di atas dapat dideskripsikan secara ringkas yaitu apabila 9

Constant 19,789 0,042 3,900

Berdasarkan tabel 5.11. setelah dikeluarkan beberapa variabel dengan nilai p-value > 0,05 secara bertahap didalam uji regresi logistik, maka didapatkan hanya 2 variabel yang akan masuk sebagai prediktor, yaitu: faktor kondisi kesehatan Hb pasien dan faktor dukungan sosial dengan nilai p < 0,05, maka didapatkan model regresi logistik sebagai berikut :

Nova Mega Yanty : Analisis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah Di Rindu B3 RSUP. H. Adam Malik Medan, 2010.

memperlihatkan nilai p-value sebesar 0,151 lebih besar dari level of signifikan () sebesar 0,05 berarti hipotesa alternatif ditolak yaitu tidak terdapat pengaruh suhu dengan pelaksanaan ambulasi dini pasien paska operasi fraktur ekstremitas bawah. Pada penelitian ini mayoritas semua responden tidak mengalami suhu yang abnormal atau demam, sehingga melihat dari kondisi kesehatan pasien seharusnya memungkinkan untuk melakukan ambulasi dini. Dalam masa hospitalisasi, pasien sering memilih untuk tetap ditempat tidur sepanjang hari, meskipun kondisi mereka mungkin membolehkan untuk melakukan aktivitas atau pergerakan lain (Berger & Williams, 1992). Menurut Sjamsuhidajat & Jong pasien maka kemampuan ambulasi terjadi penurunan satu unit faktor kondisi kesehatan Hb (2005) demam paska bedah dapat disebabkan olehmenurun sebesar (7,342)Peninggian suhu badan pada hari pertama dukungan dini juga akan gangguan dan kelainan. dan dengan penurunan satu unit faktor atau kedua mungkin disebabkan oleh radang dini menurun sebesar (5,503). sosial maka kemampuan ambulasi saluran nafas, sedangkan infeksi luka operasi menyebabkan demam setelah kira-kira 1 minggu. Trnsfusi darah juga sering mengalami demam dan diperkirakan kemungkinan adanya dehidrasi. Pasien yang demam akan mengalami dehidrasi 2. Pembahasan dan kelemahan fisik. Pasien yang lemah tidak akan mampu untuk melakukan latihan ambulasi, Hasil penelitian dari 9 variabel yaitu faktor kondisi kesehatan pasien: suhu, hipotensi karena Ambulasi yang aman memerlukan keseimbangan dan kekuatan yang cukup untuk ortostatik, pernafasan, Hb/anemia dan nyeri, faktor emosi, faktor gaya hidup, faktor dukungan menopang berat badan dan menjaga postur tubuh (Hoeman, 2001). sosial dan faktor pengetahuan, terdapat 2 variabel yang mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap pelaksanaan ambulasi dini pasien paska operasi fraktur ekstremitas bawah yaitu: faktor kondisi kesehatan pasien: Hb/anemia dan faktor dukungan sosial.

2.1.2. Pengaruh Tekanan Darah/Hipotensi Ortostatik terhadap Pelaksanaan Ambulasi dini. Hasil uji statistik diperoleh nilai p-value sebesar 0,144 lebih besar dari 2.1. Pengaruh Faktor Kondisi Kesehatan Pasien terhadap Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah. level of signifikan () 0,05 berarti hipotesa alternatif ditolak yaitu tidak terdapat 2.1.1. Pengaruh Suhu terhadap Pelaksanaan Ambulasi Dini pengaruh signifikan hipotensi ortostatik dengan pelaksanaan ambulasi dini pasien paska operasi Hasil uji statistik pengaruh suhu dengan pelaksanaan ambulasi dini pasien paska fraktur ekstremitas bawah. Menurut (Berger & Williams, 1992) operasi fraktur ekstremitas bawah menggunakan uji statistik regresi logistik
Nova Mega Yanty : Analisis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah Di Rindu B3 RSUP. H. Adam Malik Medan, 2010.

Memperhatikan pusing sementara adalah tindakan pencegahan yang penting saat mempersiapkan pasien untuk ambulasi. Bahkan bedrest jangka pendek, terutama setelah cedera atau tindakan pembedahan dapat disertai dengan hipotensi ortostatik. Menurut Dingle (2003 dalam Perry & Potter, 2001) yang menyatakan bahwa hipotensi ortostatik sering menyebabkan pasien kurang melakukan aktivitas seperti ambulasi. Menurut asumsi peneliti mayoritas pasien mengalami tekanan darah normal, meskipun sebagian pasien mengalami hipotensi ortostatik pasien masih dapat dibantu untuk melakukan ambulasi dini dengan memperhatikan gejala pusing dan meminta pasien duduk istirahat sebentar disisi tempat tidur untuk beberapa menit sebelum berdiri.

2.1.3. Pengaruh Pernafasan terhadap Pelaksanaan Ambulasi Dini Hasil uji statistik diperoleh nilai p-value = 0,704 lebih besar dari level of signifikan () 0,05 berarti hipotesa alternatif ditolak yaitu tidak terdapat pengaruh pernafasan dengan pelaksanaan ambulasi dini pasien paska operasi fraktur ekstremitas bawah. Menurut Potter & Perry (1999) pasien yang mengalami dispnea selama latihan tidak akan tahan melakukan ambulasi seperti pada pasien yang tidak mengalaminya, pada pasien lemah tidak mampu meneruskan aktivitas/latihan karena energi besar diperlukan untuk menyelesaikan latihan menyebabkan kelelahan dan kelemahan yang menyeluruh. Menurut asumsi peneliti faktor pernafasan tidak mempunyai pengaruh signifikan dengan pelaksanaan ambulasi karena pada penelitian mayoritas responden tidak mengalami sesak yang berat selama melaksanakan tahapan latihan ambulasi dini. Pada penelitian ini mayoritas pernafasan pasien 21x/menit sampai dengan

Nova Mega Yanty : Analisis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah Di Rindu B3 RSUP. H. Adam Malik Medan, 2010.

22x/menit, tidak mengalami sesak yang berat sehingga kondisi pasien: pernafasan tidak mempengaruhi untuk melakukan latihan ambulasi. 2.1.4. Pengaruh Hb/Anemia terhadap Pelaksanaan Ambulasi Dini. Hasil uji statistik diperoleh nilai p-value = 0,026 lebih kecil dari level of signifikan () 0,05 berarti hipotesa alternatif gagal ditolak yaitu terdapat pengaruh Hb dengan pelaksanaan ambulasi dini pasien paska operasi fraktur ekstremitas bawah. Ini sejalan dengan pendapat Kozier & Erb (1987) yang menyatakan bahwa perubahan status kesehatan dapat mempengaruhi system muskuloskeletal dan system saraf berupa penurunan koordinasi, perubahan tersebut dapat disebabkan oleh penyakit sehingga mengakibatkan berkurangnya kemampuan seseorang untuk melakukan aktivitas dan latihan. Menurut asumsi peneliti Menurunnya Hb disebabkan karena perdarahan pada saat terjadinya fraktur dan operasi menyebabkan pasien kehilangan cukup banyak darah, Sedangkan penurunan kadar Hb baru terjadi beberapa hari kemudian. Gejala-gejala umum anemia antara lain cepat lelah, takikardia, palpitasi dan takipnue pada latihan fisik. Jadi pasien yang mengalami anemia penurunan Hb tidak akan tahan melakukan ambulasi karena cepat lelah dan pusing. Ini juga sejalan dengan pendapat Gilden (1993 dalam Potter & Perry 1999) yang menyatakan bahwa seseorang yang mengalami sakit kepala ringan, pusing, kelemahan, kelelahan, kehilangan energi, dispnue dan hampir pingsan kurang mampu untuk melakukan aktivitas seperti ambulasi. kelelahan yang berlebihan bisa menyebabkan pasien jatuh atau mengalami ketidak seimbangan pada saat latihan (Berger & Williams, 1992).

Nova Mega Yanty : Analisis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah Di Rindu B3 RSUP. H. Adam Malik Medan, 2010.

2.1.5. Pengaruh Nyeri terhadap Pelaksanaan Ambulasi Dini Hasil uji statistik diperoleh nilai pvalue = 0,120 lebih besar dari level of signifikan () 0,05 artinya hipotesa alternatif ditolak yaitu tidak terdapat pengaruh yang signifikan antara nyeri dengan pelaksanaan ambulasi dini pasien paska operasi fraktur ekstremitas bawah. ini tidak sejalan dengan pendapat Brunner & Suddarth (2002) yang menyatakan kebanyakan pasien merasa takut untuk bergerak setelah paska operasi fraktur karena merasa nyeri pada luka bekas operasi dan luka bekas trauma. Menurut Sjamsuhidajat & Jong (2005) menyatakan bahwa Pasien menjadi ragu-ragu untuk melakukan batuk, nafas dalam, mengganti posisi, ambulasi atau melakukan latihan yang diperlukan. Masalah lain yang sering terjadi adalah ketika pasien merasa terlalu sakit atau nyeri atau faktor lain yang menyebabkan mereka tidak mau melakukan mobilisasi dini dan memilih untuk istirahat ditempat tidur (Kozier et al, 1995). Pada penelitian ini semua responden mendapat terapi analgetik setelah pembedahan untuk mengurangi nyeri sehingga nyeri yang dirasakan tidak berat. Pada penelitian ini mayoritas responden mengalami nyeri hebat (skala nyeri 6). Menurut Brunner & Suddarth (2002) beberapa pasien menyatakan bahwa nyerinya lebih ringan dibanding sebelum pembedahan dan hanya memerlukan jumlah analgetik yang sedikit saja, harus diupayakan segala usaha untuk

mengurangi nyeri dan ketidaknyamanan. Obat harus diberikan segera dalam interval yang ditentukan bila awitan nyeri dapat diramalkan misalnya jam sebelum aktivitas terencana seperti pemindahan dan latihan ambulasi.

Nova Mega Yanty : Analisis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah Di Rindu B3 RSUP. H. Adam Malik Medan, 2010.

2.2. Pengaruh Faktor Emosi terhadap Pelaksanaan Ambulasi Dini Hasil uji statistik diperoleh nilai p-value = 0,437 lebih besar dari level of signifikan () sebesar 0,05 berarti hipotesa alternatif ditolak yaitu tidak terdapat pengaruh emosi dengan pelaksanaan ambulasi dini pasien paska operasi fraktur ekstremitas bawah. Menurut Kozier & Erb (1987) yang menyatakan bahwa kondisi psikologis seseorang dapat memudahkan perubahan perilaku yang dapat menurunkan kemampuan ambulasi yang baik, seseorang yang mengalami perasaan tidak nyaman, tidak terrmotivasi dan harga diri yang rendah akan mudah mengalami perubahan dalam ambulasi. Menurut asumsi peneliti dengan adanya dukungan sosial yaitu keluarga dan orang terdekat akan mengurangi perasaan kecemasan, perasaan tidak nyaman dan memberi motivasi pasien dalam melaksanakan latihan ambulasi dini, sehingga faktor emosi tidak mempengaruhi pasien untuk melaksanaan ambulasi dini. Menurut Perry & Potter (1999) menyatakan bahwa pasien paska operasi tidak bersemangat karena kurang motivasi untuk melaksanakan ambulasi. penampilan luka, balutan yang tebal dan selang drain yang menonjol keluar akan mengancam konsep diri pasien. Efek pembedahan seperti jaringan parut yang tidak berturan dapat menimbulkan perubahan citra diri pasien secara permanen, menimbulkan perasaan pasien kurang sempurna sehingga pasien merasa cemas dengan keadaannya dan tidak termotivasi untuk melakukan aktivitas latihan.

2.3. Pengaruh Faktor Gaya Hidup terhadap Pelaksanaan Ambulasi Dini Hasil uji statistik diperoleh p-value = 0,386 lebih besar dari level of signifikan () 0.05, berarti hipotesa alternatif ditolak yaitu tidak terdapat pengaruh

gaya hidup terhadap pelaksanaan ambulasi dini pasien paska operasi fraktur ekstremitas bawah. Hal ini menunjukkan bahwa dengan gaya hidup yang positif tidak mempunyai pengaruh signifikan dengan pelaksanaan ambulasi dini karena meskipun dengan gaya hidup positif belum tentu pasien merasa lebih mudah untuk melakukan ambulasi dini. Hal ini tidak sesuai dengan teori Pender (1990 dalam berger & Williams, 1992) yang menyatakan gaya hidup mempengaruhi mobilitas, tingkat kesehatan seseorang dapat dilihat dari gaya hidupnya dalam melakukan aktivitas dan mendefinisikan aktivitas sebagai suatu yang mencakup kerja, pola hidup yang positif seperti makan yang teratur, latihan yang teratur, istirahat yang cukup. Ini juga tidak sejalan dengan pendapat Oldmeadow et al (2006) yang menyatakan bahwa tahapan pegerakan dan aktivitas pasien sebelum operasi di masyarakat atau dirumah dapat mempengaruhi ambulasi.

2.4. Pengaruh Dukungan Sosial terhadap Pelaksanaan Ambulasi Dini Hasil uji statistik diperoleh nilai p-value = 0,029 lebih kecil dari level of significant () 0.05, berarti hipotesa alternatif gagal ditolak yaitu terdapat pengaruh faktor dukungan sosial dengan pelaksanaan ambulasi dini pasien paska operasi fraktur ekstremitas bawah. Ini sesuai dengan pernyataan Olson (1996 dalam Hoeman, 2001) bahwa perlu adanya keluarga, orang terdekat dan perawat yang memberikan dukungan dan bantuan pada pasien dalam malakukan latihan
Nova Mega Yanty : Analisis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah Di Rindu B3 RSUP. H. Adam Malik Medan, 2010.

ambulasi dini dapat memfasilitasi proses penyembuhan. Ini juga sesuai dengan penelitian Oldmeadow et al (2006) yang menyatakan bahwa dukungan sosial yaitu keluarga, orang terdekat dan perawat sangat mempengaruhi untuk membantu pasien melaksanakan latihan ambulasi. Menurut pernyataan Gottlieb (1983) yang menyatakan bahwa dukungan sosial sebagai info verbal atau nonverbal, saran, bantuan yang nyata atau tingkah laku yang diberikan oleh orang-orang yang akrab dalam subjek didalam lingkungan sosialnya atau berupa kehadiran dan hal-hal yang dapat memberikan keuntungan emosional atau berpengaruh pada tingkah laku penerimanya. Menurut asumsi peneliti dengan adanya keluarga atau teman yang mendampingi pasien dapat memberikan motivasi dan memberi rasa nyaman selama melaksanakan latihan ambulasi.

2.5. Pengaruh Faktor Pengetahuan terhadap Pelaksanaan Ambulasi Dini. Hasil uji statistik diperoleh p-value = 0,103 lebih besar dari level of significant () 0.05, berarti hipotesa alternatif ditolak yaitu tidak terdapat perngaruh pengetahuan dengan pelaksanaan ambulasi dini pasien paska operasi fraktur ekstremitas bawah. Menurut Brunner & Suddarth (2002) yang menyatakan bahwa pasien yang sudah diajarkan mengenai gangguan muskuloskeletal akan mengalami peningkatan alternatif penanganan. Informasi mengenai apa yang diharapkan termasuk sensasi selama dan setelah penanganan misalnya pemasangan alat fiksasi eksternal, latihan dan alat bantu ambulasi dapat memberanikan pasien untuk berpartisipasi secara aktif dalam pengembangan dan penerapan perawatan. Pada penelitian ini mayoritas responden mempunyai

Nova Mega Yanty : Analisis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah Di Rindu B3 RSUP. H. Adam Malik Medan, 2010.

pengetahuan yang baik tentang ambulasi. Ini terjadi karena selama pasien menjalani perawatan di Rindu B3 pasien memperoleh informasi yang cukup mengenai tindakan pembedahan, latihan dan alat bantu ambulasi. ini dapat dilihat dari tingkat pendidikan mayoritas 62,5% berpendidikan SMU. Peneliti berasumsi meskipun tingkat pendidikan dan pengetahuan pasien baik tentang ambulasi namun praktek latihan pelaksanaan ambulasi dini pasien paska operasi fraktur ekstremitas bawah dirumah sakit masih kurang. Pasien yang mempunyai pengetahuan yang baik tentang ambulasi tidak mampu melakukan latihan ambulasi tanpa dukungan dan bantuan keluarga/perawat. Menurut (Hoeman, 2001) Ambulasi yang aman memerlukan keseimbangan dan kekuatan yang cukup untuk menopang berat badan dan menjaga postur, beberapa pasien memerlukan bantuan dari perawat untuk bergerak dengan aman. Sehingga pengetahuan tidak mempunyai pengaruh yang sigifikan tentang ambulasi dini.

BAB 6 KESIMPULAN DAN SARAN

1. Kesimpulan

Hasil uji statistik chi-square tabulasi silang menunjukkan tidak terdapat pengaruh yang signifikan antara faktor kondisi kesehatan: suhu, tekanan darah, pernafasan, faktor emosi, gaya hidup dan pengetahuan terhadap pelaksanaan ambulasi dini dengan nilai p-value >0.05. terdapat pengaruh yang mempunyai kemaknaan statistik antara faktor kondisi kesehatan pasien: Hb dengan nilai p-value 0,093 dan faktor dukungan sosial dengan nilai p-value 0,188 terhadap pelaksanaan ambulasi dini.

Hasil uji statistik regresi logistik menunjukkan bahwa

terdapat pengaruh yang

signifikan antara faktor kondisi kesehatan pasien: Hb (p-value=0,026<0,05) terhadap pelaksanaan ambulasi dini dan faktor dukungan sosial (pvalue=0,029<0,05) terhadap pelaksanaan ambulasi dini pasien paska operasi =19,789+(-7,342x4)+( fraktur ekstremitas bawah, dengan persamaan In 5,503x8). Dari kedua faktor yang berpengaruh terdapat faktor yang paling dominan terhadap pelaksanaan ambulasi dini pasien paska operasi fraktur ekstremitas bawah yaitu faktor Hb. Dari beberapa faktor yang diidentifikasi diketahui bahwa tidak ada pengaruh yang signifikan antara faktor kondisi kesehatan pasien yaitu suhu, tekanan darah, pernafasan, nyeri, faktor emosi, faktor gaya hidup dan faktor pengetahuan terhadap pelaksanaan ambulasi dini pasien

Nova Mega Yanty : Analisis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah Di Rindu B3 RSUP. H. Adam Malik Medan, 2010.

paska operasi fraktur ekstremitas bawah di Rindu B3 RSUP. H. Adam Malik Medan.

2. Saran 2.1. Untuk RSUP. H. Adam Malik Medan Hasil penelitian ini hendaknya dapat dijadikan sebagai bahan masukan bagi perawat dalam pemberian asuhan keperawatan pasien paska operasi fraktur ekstremitas bawah terutama dalam pelaksanaan ambulasi dini, agar memperhatikan faktor-faktor yang berpengaruh terhadap pelaksanaan ambulasi dini pasien paska operasi fraktur ekstremitas bawah sehingga dapat memberikan asuhan keperawatan yang optimal. Diharapkan adanya kolaborasi dengan tim medis lain untuk melakukan transfusi darah dan peningkatan asupan nutrisi untuk mengembalikan Hb menjadi optimal sehingga latihan ambulasi dini dapat dilaksanakan segera mungkin sesuai dengan kondisi dan kemampuan pasien.

Perlunya diberikan penyuluhan kesehatan kepada keluarga pasien untuk lebih memotivasi dan membantu pasien dalam melaksanakan ambulasi dini, karena keluarga adalah orang yang paling dekat dengan pasien sehingga pasien akan merasa nyaman dan termotivasi untuk melakukan ambulasi dini. Pasien tidak mampu melakukan ambulasi dini sendiri sehingga memerlukan dukungan sosial berupa bantuan dan motivasi keluarga atau teman. Perlunya untuk membuat protap dan program khusus tentang pelaksanaan ambulasi di ruangan perawatan yang bertujuan untuk meningkatkan pelaksanaan ambulasi dini pasien paska operasi fraktur ekstremitas bawah.

Nova Mega Yanty : Analisis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah Di Rindu B3 RSUP. H. Adam Malik Medan, 2010.

2.2. Untuk penelitian selanjutnya Hasil penelitian ini dapat digunakan sebagai bahan masukan bagi penelitian selanjutnya yang ingin melakukan penelitian dengan topik dan ruang lingkup yang sama dengan penelitian ini.

2.3. Untuk Pendidikan Keperawatan Hasil Penelitian ini hendaknya dapat dijadikan sebagai sumber informasi bagi mahasiswa dalam proses belajar khususnya tentang ambulasi dini.

DAFTAR PUSTAKA

Admin, (2005). Fraktur dan dislokasi. Diambil tanggal 20 Mei 2009 dari http://indofirstaid.com/situs/index.php?option=com.content&task+view & id+70&itemid=72. Apley, A. G. (1995). Buku Ajar Orthopedi dan Fraktur Sistem Apley. (Alih bahasa Edi, N). (Edisi 7). Jakarta: Widya Medika. Arikunto, S. (2002). Prosedur Penelitian: Suatu Pendekatan Praktek. (Edisi revisi). Jakarta: P.T. Rineka Cipta. Asmadi, (2008). Teknik Prosedural Keperawatan; Konsep dan Aplikasi Kebutuhan Dasar Klien. Jakarta: Salemba Medika. Brunner & Suddarth. (2002). Buku Ajar Keperawatan Medikal Bedah. (Alih bahasa Rini, M.A). Jakarta: EGC. Berger & Williams. (1992). Fundamental of Nursing; Collaborating for Optimal Health. USA: Apleton & Lange. Craven F.R & Hirnle J.C. (2009). Fundamentals of Nursing: Human, Health and Function. (6 edition). USA. Lippincott Williams & Wilkins.
th

Dicson, R.A & Wright, V. (1992). Integrated Clinical Science: Musculoskeletal Disease. London. William Heincman Medical Books Ltd. Dempsey, P.A. & Dempsey A.D. (2002). Riset Keperawatan: Buku Ajar & Latihan. (Edisi 4). Jakarta: EGC. Gartland, J.J. (1987). Fundamentals of Orthopaedics. (4 Company.
th

edition). USA. W.B Saunders

Groah, L.K. & Nicolette, L. H. (1996). Perioperative Nursing. (3 edition). Pennsylvania: Appleton & Lange Stamford, Connecticut. Hegner, B.R. & Caldwell, H. (2003). Asisten Keperawatan Suatu Pendekatan Proses Keperawatan. (Edisi 6). Jakarta: EGC. Hidayat. A.A. (2006). Pengantar Kebutuhan Dasar Manusia: Aplikasi dan Proses Keperawatan. Jakarta: Salemba Medika. Hoeman, S.P. (2001). Rehabilitation Nursing (Process Application & out comes). (3 edition). United States of America: Mosby Inc.
Nova Mega Yanty : Analisis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah Di Rindu B3 RSUP. H. Adam Malik Medan, 2010. th

th

Kamel et al. (1999). Time to Ambulation After Hip Fracture Surgery: Relation to Hopitalization Outcomes. Diambil tanggal 13 Juni 2009 http: biomed.gerontologyjournal.org/cgi/content/full/58/11/M1042#T02. Kozier, B & Ebr, G. (1987). Fundamentals of Nursing: Consepts and Procedures. t (3 edition). California: Addison-Wesly. h Mansjoer, A. et al. (2000). Kapita Selekta Kedokteran. (Edisi Ketiga). Jilid I. Jakarta: Media Ausclapius Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia. Murti. B. (2006). (Desain dan Ukuran Sampel untuk Penelitian Kuantitatif dan Kualitatif di bidang Kesehatan. Yogyakarta: Gadjah Mada University Press

Lewis et al. (2000). Medical Surgical Nursing: Assesment and Management of Clinical th Problem. (5 edition). Philadelphia: Mosby. Notoadmodjo, S. (2003). Pendidikan dan Perilaku Kesehatan. Jakarta: PT Rineka Cipta.

Nursalam. (2003). Konsep dan Penerapan Ilmu Keperawatan: Pedoman Skripsi, Tesis dan Instrumen Penelitian Keperawatan. Jakarta: Salemba Medika. Reeves et al. (2001). Keperawatan Medikal Bedah. (Alih bahasa Joko, S). Jakarta: Salemba Medika. Oldmeadow, B.L. et al. (2006). No Rest for the Wounded: Early Ambulation After Hip Surgery Accelerates Recovery. Diambil tanggal 26 Juni 2009 dari http://proquest.umi.com/pqdweb?did=1682638771&Fmt=3&clienttld =6392&RQT=309&VName=PQD. Pakpahan, R.H. (1996). Penyembuhan Fraktur dan Gambaran Histologinya: Bagian Ilmu Histologi Fakultas Kedokteran Universitas Sumatera Utara Medan.

Perry, G.A & Potter A.P. (2006). Clinical Nursing Skills & Techniques. (6 edition). USA : Mosby.
Fraktur Potter

th

Nova Mega Yanty : Analisis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska Operasi Ekstremitas Bawah Di Medan, 2010. A.P & Perry G.A. (1999). Rindu B3 RSUP. H. Adam MalikProses dan Praktik. Fundamental Keperawatan: Konsep, Roper, N. (2002). Prinsip-Prinsip Keperawatan. (edisi 2). Jakarta: Yayasan Essentia Medica. (edisi 4 volume 2). Jakarta: EGC. Sastroasmoro, S. & Ismael, S. (2002). Dasar-dasar Metodologi Penelitian Klinis. Jakarta: Sagung Seto. Polit, D.F. & Hungler, P.B. (1999). Nursing Research: Principles and Methods. (6 edition). Sjamsuhidajat, R & Jong, D. W. (2005). Buku Ajar Ilmu Bedah. (edisi 2). Jakarta: EGC. Philadelphia: Lipincott. Saxton, F.D. et al. (1983). Manual Of Nursing Practice. United States of America. AddisonWesley. Smeltzer, S.C. & Bare, B.G. (2002). Buku Ajar Keperawatan Medikal Bedah. (Ed.8). Jakarta: EGC. Tarwoto & Wartonah. (2003). Kebutuhan Dasar Manusia & Proses Keperawatan. Jakarta: Salemba Medika. Trihendradi, C. (2005). SPSS 13: Step by Step Analisis Data Statistik. Yogyakarta: Andi. Uyanto, S.S. (2009). Pedoman Analisis Data dengan SPSS. (Edisi ketiga). Yogyakarta: Graha ilmu. Williamson, C.V. (1998). Management of Lower Extremity Fractures: Orthopaedic Nursing. Diambil pada tanggal 04 Juli 2009 dari http://proquest.umi.com/pqdweb?index=17&sid=1&srchmode=18vinst =PR OD7fmt=6&Starpage=-1&clientid.

INFORM CONSENT

Saya yang bernama Nova Mega Yanty adalah mahasiswa Program Studi Ilmu No Kegiatan Keperawatan Universitas Sumatera utara, Medan. Saat ini saya sedang melakukan penelitian April tentang Analisis Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska Mei Juni Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah. Penelitian ini merupakan salah satu kegiatan dalam Juli menyelesaikan tugas akhir di Fakultas Keperawatan Universitas Sumatera Utara. Ambulasi dini Agust Sept secara berangsur-angsur bermanfaat dalam mempercepat proses pemulihan pasien setelah Oktb Nov operasi fraktur. Des 1 Mengganti judul Untuk keperluan tersebut saya mohon kesediaan Bapak/Ibu untuk menjadi responden dalam penelitian ini. Selanjutnya saya mohon kesediaan Bapak/Ibu untuk memberikan jawaban pada kuesioner dengan jujur apa adanya serta menandatangani lembar persetujuan ini sebagai bukti kesukarelaan. Partisipasi Bapak/Ibu dalam penelitian ini bersifat sukarela, sehingga Bapak/Ibu bebas untuk mengundurkan diri setiap saat tanpa sanksi apapun. Identitas pribadi Bapak/Ibu dan semua
2 informasi yang diberikan akan dirahasiakan dan hanya akan digunakan untuk keperluan Mengajukan judul penelitian.

Terima kasih atas partisipasi Bapak/Ibu dalam penelitian ini.

Responden

3 Medan, Agustus 2009 Peneliti Menetapkan judul penelitian

Nova Mega Yanty

Menyiapkan proposal penelitian Nova Mega Yanty : Analisis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah Di Rindu B3 RSUP. H. Adam Malik Medan, 2010.

5 Mengajukan sidang proposal

JADWAL TENTATIF PENELITIAN

6 Sidang proposal

7 Revisi proposal penelitian

11 Mengajukan izin penelitian

12 Pengumpulan data

13 Analisis data

14 Penyusunan skripsi

INSTRUMEN PENELITIAN

ANALISIS FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PELAKSANAAN11 AMBULASI DINI PASIEN PASKA OPERASI FRAKTUR EKSTREMITAS BAWAH Pengajuan siding skripsi

Instrumen dalam penelitian ini adalah kuesioner data demografi pasien dan kuesioner faktor yang mempengaruhi pelaksanaan ambulasi dini pasien paska operasi fraktur ekstremitas bawah (Emosi, gaya hidup, dukungan sosial dan pengetahuan), lembar checklis kondisi kesehatan pasien dan Lembar observasi pelaksanaan ambulasi dini. ada 2 bagian yang termasuk didalam kuisioner ini yaitu:

Bagian 1. Kuisioner data demografi Bagian 2. Kuisioner faktor yang mempengaruhi pelaksanaan ambulasi dini Diketahui oleh Dosen Pembimbing

1. Kuesioner Data Demografi Petunjuk Umum Pengisian Dudut Tanjung, M.Kep., SpKMB NIP 19731015 20011

Jawablah pertanyaan dibawah ini dengan tepat dan benar sesuai dengan situasi dan kondisi bapak/ibu saat ini. Peneliti akan memberi tanda () pada kotak yang telah disediakan sesuai dengan jawaban anda. No. Responden ( ) 1. Usia :..tahun 2. Jenis Kelamin: Laki-laki Perempuan 3. Pendidikan Tidak sekolah SD Perguruan tinggi SMP SMA

Nova Mega Yanty : Analisis Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska Operasi Fraktur Ekstremitas Bawah Di Rindu B3 RSUP. H. Adam Malik Medan, 2010.

4. Pekerjaan: Pegawai negeri sipil TNI/Polisi Wiraswasta Bertani/buruh Karyawan

II. Dini

No

Ya Tidak 1 ut untuk melaksanakan latihan ambulasi dini karena merasa nyeri didaerah luka operasi jika melakukan pergerakan.

aan

2 rasa lebih mudah untuk mulai melaksanakan latihan ambulasi dini karena sebelumnya sering melakukan aktivitas dalam

3 mbutuhkan dukungan dan bantuan keluarga untuk memotivasi saya dalam pelaksanaan ambulasi.

4 dini baik dilakukan pada pasien paska operasi fraktur (patah tulang) karena dapat membantu proses pemulihan.

5 fus yang terpasang tidak menghambat saya untuk melaksanakan ambulasi

6 n olah raga sehingga mendukung kesiapan saya dalam melaksanakan ambulasi.

7 mendukung saya dalam pelaksanaan ambulasi dini.

8 kan tahapan latihan awal secara berangsur?angsur untuk dapat mulai belajar berjalan setelah operasi.

9 dengan balutan di bagian fraktur (patah tulang) sehingga tidak menghambat saya untuk melakukan latihan ambulasi.

10 k karena kurang tidur sehingga tidak bersemangat untuk melaksanakan latihan ambulasi

11 man dan termotivasi dalam melakukan latihan ambulasi jika keluarga/teman ikut mendampingi.

12 i tidak melakukan ambulasi dini, pasien akan semakin sulit untuk mulai berjalan karena otot-otot kaku tidak pernah dig

13 terpasang tidak menghalangi pergerakan saya dalam pelaksanaan latihan ambulasi.

14 tuk tidur dan beristirahat dari pada melaksanakan latihan ambulasi dini

15

u membantu saya dalam melaksanakan latihan ambulasi dini.

16 a tubuh yang sehat: tangan, lengan, bahu dan kaki merupakan salah satu tahapan yang dilakukan sebelum latihan am

17 kelemahan pada otot kaki dan tangan saya sehingga saya mampu dan bersemangat untuk melakukan ambulasi.

18 dilakukan secara berangsur-angsur sesuai dengan kondisi fisik dan kemampuan pasien.

19 pernah menyarankan/ menasihati saya untuk melakukan latihan ambulasi.

20 eimbangan pasien merupakan faktor yang mendukung dalam pelaksanaan latihan ambulasi.

21

an yang cukup kuat bahwa dengan

ambulasi dini dapat mempercepat proses pemulihan

22 duk disisi tempat tidur, berangsur-angsur turun dari tempat tidur dan belajar keseimbangan berdiri sampai berjalan me

23 un, duduk ditempat tidur dan belajar keseimbangan berdiri dianjurkan pada hari kedua setelah operasi.

24 emas dan khawatir dengan keadaan dan penampilan saya sekarang sehingga kurang bersemangat untuk melakukan la

d. Hb pasien paska operasi fraktur ekstremitas bawah

e. Skala nyeri

III. Lembar Checklist Kondisi Kesehatan Pasien Petunjuk Pengisian: Tuliskan tanda checklist () pada kotak untuk pilihan jawaban yang tepat pada lembar checklist (diisi oleh peneliti). a. Pengukuran suhu pasien paska operasi fraktur ekstremitas bawah

b. Tekanan darah pasien paska operasi fraktur ekstremitas bawah

c. Frekuensi pernafasan pasien paska operasi fraktur ekstremitas bawah

No Kategori Pengukuran suhu Normal 35,8?C-37?C (2) Abnormal > 37?C & < 35,8?C (1) 1

No Kategori Tekanan Darah Normal 120/80-139/89 mmhg (2) Abnormal < 100/60 mmhg (1) 1 No

Kategori Pernafasan Normal 12-20x/i (2) Abnormal >20x/i & < 12x/i (1) 1

No Kategori Anemia Normal

Abnormal

No

Laki-laki (14g/dl?18g/dl) Perempuan (12g/dl?14g/dl) Laki-laki (<14g/dl) Perempuan (<12g/dl) 1 Kategori

Nyeri Tidak nyeri s/d nyeri sedang Skala (1-5) (2) Nyeri hebat s/d paling hebat Skala (6-10) (1) 1

III. Lembar Observasi Pelaksanaan Ambulasi Dini Pasien Paska Operasi Ekstremitas Bawah mulai hari pertama s/d ketiga paska operasi. Petunjuk Pengisian:

No Tuliskan tanda checklis () pada kotak untuk pilihan jawaban yang tepat pada lembar checklis Pengamatan pelaksanaan ambulasi dini Hari (diisi oleh peneliti). Ambulasi terlaksana Ambulasi tidak terlaksana 1 Pasien melakukan latihan kekuatan otot dan rentang pergerakan sendi. pertama

2 Pasien mampu duduk ditempat tidur Kedua

3 Pasien mampu duduk disisi tempat tidur dan melakukan dangling (menurunkan kedua kaki dari tempat tidur) Kedua

4 Pasien mampu perlahan-lahan turun dari tempat tidur dan belajar keseimbangan untuk berdiri kedua

5 Pasien mampu berjalan beberapa langkah dengan bantuan alat. ketiga

Daftar Riyawat Hidup

Nama : Nova Mega Yanty Tempat/Tanggal Lahir : Sibolga/21 Mei 1983 Jenis Kelamin : Perempuan Agama : Islam Alamat Rumah : Jln. Nusa Indah No. 4 Kelurahan Simare-mare Sibolga.

Riwayat Pendidikan : 1.2005-2009 Fakultas Keperawatan USU Medan 2.2001-2004 D III Keperawatan USU Medan 3.1998-2001 SMU N 1 Sibolga 4.1995-1998 SMP N 4 Sibolga 5.1989-1995 SD N 084087 Sibolga