Anda di halaman 1dari 14

PENERAPAN KONSEP FISIKA DALAM PENGGUNAAN CT SCAN

Disusun Oleh : Nama : Septiadi Nugraha Nim : A11.2011.06331 Kelompok : 4117

FAKULTAS ILMU KOMPUTER UNIVERSITAS DIAN NUSWANTORO TAHUN 2011

Tugas Akhir PENERAPAN KONSEP FISIKA DALAM PENGGUNAAN CT SCAN

dipersiapkan dan disusun oleh Nama : Septiadi Nugraha NIM : 08.41010.0100 Kelompok : 4117 Fakultas : Ilmu Komputer

Dosen Pengampu Penyusun FAHMI FATKHOMI, S.Pd. __________________________

Penulis

SEPTIADI NUGRAHA __________________________

Semarang , 2011

BAB 1 PENDAHULUAN

1. Latar Belakang

CT atau CAT- Scan merupakan alat kedokteran yang digunakan untuk menampilkan gambar penampang tubuh yang dideteksi menggunakan sinar XRay dengan bantuan komputer. Gambar-gambar yang dihasilkan memungkinkan seorang ahli radiologi untuk melihat bagian dalam tubuh pasien. CT scan sering digunakan untuk mengevaluasi otak, leher, tulang belakang, dada, perut, panggul, dan sinus. Alat ini telah menjadi prosedur yang lazim dilakukan dalam dunia kedokteran. CT-Scan telah merevolusi bidang medis karena memungkinkan dokter untuk melihat penyakit di masa lalu, yang sering kali ini hanya bisa ditemukan di meja operasi atau proses otopsi. CT-Scan adalah pemeriksaan yang non-invasif, aman, dan ditoleransi dengan baik. Hal ini memberikan hasil tampilan yang sangat rinci pada beberapa bagian tubuh. Penggunaan CT-Scan yang semakin marak dalam dunia kedokteran, mendorong penulis untuk mengetahui lebih dalam bagaimana prinsip kerja dan pengaplikasian ilmu fisika dalam alat tersebut serta dampak yang diberikan dalam jangka panjang penggunaan.

1. Perumusan Masalah

Dasar dari makalah ini ada pada penerapan konsep fisika dalam kehidupan sehari-hari. Dari dasar inilah, maka masalah yang dirumuskan adalah Bagaimana penerapan konsep fisika dalam kehidupan sehari-hari serta dampak apa yang

dapat dihasilkan dari penggunaan alat yang dikembangkan dengan konsep tersebut?.

3. Pembatasan Masalah Berdasarkan masalah yang telah dirumuskan sebelumnya, penulis membatasi masalah tersebut menjadi Penerapan Konsep Fisika dalam Penggunaan CT-Scan. Pada bagian pembahasan, akan dikupas masalah cara kerja alat tersebut serta dampak apa saja yang dapat ditimbulkan akibat penggunaan jangka panjang. Hal ini bertujuan untuk mempersempit cakupan analisis makalah sehingga tujuan penulisan dapat tersampaikan kepada pembaca.

4. Tujuan penulisan Tujuan penulisan makalah ini secara garis besar terangkum dalam 4 point, di antaranya yaitu: a. b. c. d. Menjelaskan definisi CT-Scan Memaparkan prinsip kerja CT-Scan dan prosedur penggunaannya. Menunjukan konsep fisika dalam cara kerja CT-Scan Mengetahui dampak positif dan negatif yang dihasilkan dari penggunaan CT-Scan

5. Metode analisis a. Studi literatur Mencari data untuk memperdalam materi makalah ini yang dapat dilakukan melalui buku bacaan, jurnal, artikel media massa, dan internet. Studi ini dilakukan tidak hanya mengacu pada satu sumber saja melainkan dielaborasikan serta diperkuat dengan sumber-sumber lainnya sehingga melatih daya berfikir kritis penulis. Pencantuman sumber pustaka merupakan kegiatan legal yang tidak boleh terlupakan agar tidak menimbulkan cap sebagai seorang penjiplak.

6. Sistematika penulisan

BAB 1 PENDAHULUAN 1. 2. 3. 4. 5. Latar Belakang Perumusan Masalah Pembatasan Masalah Tujuan Penulisan Metode Analisis

BAB 2 PEMBAHASAN 2.1 Landasan teori 2.2 Pengertian CT-Scan 2.3 Sejarah Perkembangan CT-Scan 2.4 Prinsip Kerja CT-Scan 2.5 Prosedur 2.6 Konsep Fisika dalam CT-Scan 2.7 Dampak Positif dan Negatif CT-Scan

BAB 3 PENUTUP 3.1 Kesimpulan 3.2 Saran

BAB 2 PEMBAHASAN

2.1 Landasan Teori Computerized Tomography Scanning atau yang lebih di kenal dengan nama CT-scan mempunyai prinsip kerja yang sama dengan rontgen, yaitu menggunakan sinar-X. Perbedaannya terletak pada gambar yang dihasilkan, dan juga cara kerjanya. Sinar-X mempunyai sifat tidak dibelokkan oleh medan listrik dan magnet serta mempunyai daya tembus yang sangat besar terhadap suatu benda. Karena itu sinar-X digunakan dalam alat-alat medis untuk melihat kenampakan tubuh manusia dan memeriksa kelainan dalam tubuh manusia yang tidak bisa di lihat dengan mata telanjang. 2.2 Pengertian CT-scan Ada banyak pengertian mengenai CT-Scan, di antaranya: a. Tomography (CT) adalah sinar-X dengan menggunakan teknik tomografi dimana berkas sinar-X menembus bagian tubuh pasien dari berbagai arah. (Marthis Prokap and Michael Galanski, 2003 Chapter 1, P : 2) b. CT ( Computed Tomography ) merupakan alat diagnostik sinar-X dengan metode tomografi transversal yang akan menghasilkan gambaran irisan melintang dengan hasil tampilan dalam skala algorithma. (Grey Scale dan J.Alexander) Dari pernyataan di atas, maka dapat disimpulkan bahwa CT Scan adalah suatu prosedur yang digunakan untuk mendapatkan gambaran dari berbagai sudut kecil dari tulang tengkorak dan otak.(*tdk hanya u bagian kepala) Pemeriksaan ini dimaksudkan untuk memperjelas adanya dugaan yang kuat antara suatu kelainan, yaitu:

a. b. c. d. e. f.

Gambaran lesi dari tumor, hematoma dan abses Perubahan vaskuler : malformasi, naik turunnya vaskularisasi dan infark Brain contusion Brain atrofi Hydrocephalus Inflamasi

Berikut ini merupakan istilah-istilah lain dari CT-Scan yang biasa digunakan, di antaranya: a. b. c. d. e. f. g. Computed / Computerized Tomography (CT) Computed Axial Tomography (CAT) Computerized Aided Tomography Computerize Transverse Axial Tomography (CTAT) Recontructive Tomography (RT) Computed Transmission Tomography (CAT) Pada akhirnya, ditetapkan oleh "Radiology and American Journal of Roentgenology" dengan istilah Computed Tomography (CT)

2.3 Sejarah Perkembangan CT-Scan a. Tahun 1917 , J.H. Radon melakukan transformasi radon, gambar dari objek yang tidak diketahui dapat digambarkan dari proyeksinya b. Tahun 1963 , A.M. Cormack mulai mengembangkan teknik untuk menentukan distribusi penyerapan tubuh manusia c. Tahun 1972 , G.N. Hounsfield dan J. Ambrose menghasilkan gambaran CT pertama kali untuk keperluan klinis d. Tahun 1974, 60 unit CT terpasang untuk pemeriksaan kepala e. Tahun 1975 , First Whole Body scanner in clinical use. Untuk pertama kalinya CT-Scan dapat digunakan untuk pemeriksaan seluruh tubuh f. Tahun 1979 , Hounsfield dan Cormack dianugerahi hadiah nobel g. Tahun 1989, diperkenalkannya Spiral CT h. Tahun 1998, diperkenalkannya Multislice CT i. Tahun 2000, lebih dari 30000 clinical CT Installations 2.4 Prinsip Kerja CT-scan Film yang menerima proyeksi sinar diganti dengan alat detektor yang dapat mencatat semua sinar secara berdispensiasi. Pencatatan dilakukan dengan mengkombinasikan tiga pesawat detektor, dua di antaranya menerima sinar yang telah menembus tubuh dan yang satu berfungsi sebagai detektor aferen yang mengukur intensitas sinar rontgen yang telah menembus tubuh dan penyinaran

dilakukan menurut proteksi dari tiga titik, menurut posisi jam 12, 10 dan jam 02 dengan memakai waktu 4,5 menit. 2.5 Prosedur Adapun prosedur yang biasanya dilakukan sebelum memulai pemeriksaan melalui CT-Scan, yaitu: a. Posisi pasien harus dalam keadaan terlentang dengan tangan terkendali b. Meja elektronik masuk ke dalam alat scanner c. Dilakukan pemantauan melalui komputer dan pengambilan gambar dari beberapa sudut yang dicurigai adanya kelainan d. Selama prosedur berlangsung pasien harus diam absolut selama 20-45 menit e. Pengambilan gambar dilakukan dari berbagai posisi dengan pengaturan komputer f. Selama prosedur berlangsung perawat harus menemani pasien dari luar dengan memakai protective lead approan g. Sesudah pengambilan gambar pasien dirapihkan. Hal-hal yang perlu diperhatikan selama proses pemeriksaan tersebut, yaitu: a. Observasi keadaan alergi terhadap zat kontras yang disuntikan. Bila terjadi alergi dapat diberikan deladryl 50 mg b. Mobilisasi secepatnya karena pasien mungkin kelelahan selama prosedur berlangsung c. Ukur intake dan out put. Hal ini merupakan tindak lanjut setelah pemberian zat kontras yang eliminasinya selama 24 jam d. Oliguri merupakan gejala gangguan fungsi ginjal, memerlukan koreksi yang cepat oleh seorang perawat dan dokter bila terjadi hal tersebut pada pasien. 2.6 Konsep Fisika dalam CT-Scan Sinar-X merupakan salah satu dari aplikasi gelombang elektromagnetik yang menjadi sebuah fenomena yang ditemukan oleh Roentgen pada laboratoriumnya. Sebuah fenomena yang kemudian menjadi awal pencitraan medis (medical imaging) Penemuan ini juga menjadi titik awal perkembangan fisika medis di dunia, yang menkonsentrasikan aplikasi ilmu fisika dalam bidang kedokteran. Citra atau gambar yang dihasilkan dari sinar-X ini sifatnya adalah membuat gambar 2 dimensi dari organ tubuh yang dicitrakan dengan

memanfatkan konsep atenuasi berkas radiasi pada saat berinterakasi dengan materi. Gambar atau citra objek yang diinginkan kemudian direkam dalam media yang kemudian dikenal sebagai film. Dari gambar yang diproduksi di film inilah informasi medis dapat digali sesuai dengan kebutuhan klinis yang akan dianalisis. Setelah puluhan tahun sinar-X ini mendominasi dunia kedokteran, terdapat kelemahan yaitu objek organ tubuh kita 3 dimensi dipetakan dalam gambar 2 dimensi. Sehingga akan terjadi saling tumpah tindih stukur yang dipetakan, secara klinis informasi yang direkam di film dapat terdistorsi. Inilah tantangan berikutnya bagi fisikawan untuk berkreasi. Tahun 1971, seorang fisikwan bernama Hounsfield memperkenalkan sebuah hasil invensinya yang dikenal dengan Computerized Tomography atau yang lazim dikenal dengan nama CTScan. Invensi Hounsfield ini menjawab tantangan kelemahan citra sinar-X konvensional yaitu CT dapat mencitrakan objek dalam 3 Dimensi yang tersusun atas irisan-irisan gambar (tomography) yang dihasilkan dari perhitungan algoritma komputer. Karya Hounsfield ini menjadi revolusi besar-besaraan dalam dunia pencitraan medis atau kedokteran yang merupakan rangkaian yang berkaitan. Citra/gambar hasil CT dapat menujukan struktur tubuh kita secara 3 dimensi, sehingga secara medis dapat dijadikan sebagai sebuah alat bantu untuk penegakkan diagnosa yang dibutuhkan. Untuk mengabadikan penemunya dalam CT terdapat bilangan CT atau Hounsfield Unit (HU), namun penemuan ini juga merupakan jasa Radon dan Cormack. 2.7 Dampak Positif dan Negatif CT-Scan CT-Scan merupakan salah satu alat medis yang kontroversial saat ini. Banyak orang yang merasa khawatir menggunakan CT-Scan dengan berbagai alasan. Sebenarnya jika diteliti lebih lanjut, lebih banyak kelebihan CT-Scan daripada kekurangannya. CT scan (Computerized Tomography) merupakan alat imaging yang menggunakan sinar- X. Alat ini mula-mula digunakan untuk mengetahui kelainankelainan pada otak. Tetapi sejalan dengan perkembangannya alat ini dapat dipakai untuk mendeteksi kelainan-kelainan seluruh tubuh. Dengan CT Scan akan lebih banyak penyakit-penyakit yang dapat terdeteksi dimana dengan alat imaging konvensional tidak dapat terlihat. CT scan juga dapat digunakan untuk mengevaluasi kelenjar getah bening, paru, hati, otak, tulang belakang, atau daerah yang lain dengan detail terutama pada kasus metastasis. CT scan juga digunakan secara periodik selama perawatan untuk mengevaluasi respon pengobatan. Salah satu kelebihan pemeriksaan dengan CT scan adalah pemeriksaannya relatiif mudah, relatif aman, dan akurasi yang tinggi. Pada trauma spinal vVisualisasi dari fraktur tulang ( dengan dislokasi maupun tanpa dislokasi ) visualisasi adanya fragment tulang di dalam spinal canal(*baca lagi kalimatnya, diperbaiki agar ada

maknanya). Di daerah thorax CT pada umumnya diperlukan untuk mendeteksi dampak trauma tumpul dan extensinya maupun organ-organ yang terkait, seperti ruptur diafragma dengan kemungkinan herniasi organ-organ abdominal ke intrathorakal, demikian juga laserasi pembuluh darah maupun struktur tracheobronchial merupakan indikasi penting CT-Scan. CT merupakan langkah lanjut, apabila ditemukan keraguan pada USG. Kekurangan CT-Scan adalah logam membuat gambaran artefak (*baca lagi kalimatnya dan diperjelas) dan mempunyai efek samping radiasi karena menggunakan sinar-X untuk menghasilkan gambar potongan tubuh sehingga tentu saja pasien yang sedang dalam pemeriksaan CT-Scan akan terpapar dengan sinar- X. CT-Scan dengan teknologi saat ini hanya akan memaparkan 4% saja dari radiasi sinar-X yang dipaparkan oleh alat Rontgen sinar-X biasa. Oleh karena itu, ibu hamil tak dapat melakukan pemeriksaan CTScan dan wajib memberitahukan kondisi kehamilannya pada dokter sebelum dokter merekomendasikan pemeriksaan CT-Scan. Munculnya gambaran artefak (gambaran yang seharusnya tidak ada tapi terekam). Hal ini biasanya timbul karena pasien bergerak selama perekaman CT Scan berlangsung, pasien yang menggunakan tambalan gigi amalgam atau sendi palsu dari logam, atau kondisi jaringan tubuh tertentu yang mengakibatkan timbulnya gambaran artefak. Pada kasus trauma spinal fraktur yang paralel potongan CT dapat tak terdeteksi. *bagian kekurangan CT scan sebaiknya dipisahkan antara masalah artefak dengan bahaya radiasi, sehingga lbh sistematis dan tidak tumpang tindih sda.

BAB 3 PENUTUP

3.1 Kesimpulan Dengan ditemukannya CT-Scan, pendeteksian penyakit menjadi lebih mudah tidak hanya penyakit yang sedang diderita saja yang dapat dimunculkan, tetapi penyakit yang telah lama juga dapat terdeteksi. Tentu saja, dunia kesehatan dan fisika medis juga mengalami kemajuan dengan adanya alat tersebut. Dalam penerapannya di dalam ilmu fisika, CT-Scan menggunakan gelombang elektromagnetik untuk dapat menampilkan citra yang dapat memunculkan gambar tiga dimensi dari tubuh pasien. CT-Scan ini adalah perkembangan dari sinar-X yang sebelumnya hanya dapat menampakkan tubuh dalam dua dimensi saja. Dengan menggunakan alat ini, bagian tubuh yang ukurannya kecil, seperti pembuluh kapiler dapat terlihat dengan jelas. Selain dapat menyajikan gambar dalam 3 dimensi, keuntungan lain dari CT-Scan adalah penggunaannya yang relatif mudah dan aman pada batas tertentu.

UCAPAN TERIMA KASIH Puji serta syukur penulis panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa karena atas berkat rahmat Nya lah kami dapat menyelesaikan proses makalah ini tepat waktu. Ucapan terima kasih juga penulis tujukan kepada Bapak Fahmi Fatkomi beserta jajaran asisten dosen selaku fasilitator kami dalam kelas Mata Kuliah Fisika Dasar untuk periode 2011 Fakultas Ilmu Komputer Universitas Dian Nuswantoro. Tanpa mengurangi rasa hormat penulis, ucapan terima kasih ditujukan kepada orang-orang yang secara substansial turut membantu kelancaran proses perampungan makalah ini yang tidak dapat kami sebutkan satu-persatu.

DAFTAR PUSTAKA

Pardede, Dessy Dianmonita. Aplikasi Fisika dalam Kehidupan Seharihari. http://www.dessydoank.community.undip.ac.id/.../aplikasi-fisika-dalamkehidupan-sehari-hari/ (15 Okt. 2010, 19:30) Pawiro, Supriyanto Ardjo. Peranan Fisika dalam Revolusi Kedokteran. http://www.staff.blog.ui.ac.id/.../peranan-fisika-dalam-revolusidunia-kedokteran/ (15 Okt. 2010, 19:30) Sidohutomo, Ananto. Deteksi Dini Payudara. Style Sheet. http://www.bidadariku.com (14 Okt. 2010, 20:17).

LAMPIRAN Contoh Gambar Pesawat CT Scan dan Hasil CT Scan

Pesawat CT Scan

Hasil CT Scan

Catatan: 1.Bedakan modalitas pemeriksaan dengan menggunakan dan tanpa kontras, tidak semuanya dgn kontras 2.Berikan sedikit teori ttg bagaimana terjadinya sinar x 3. Berikan bagan pesawat ct scan (gmbar di atas blum bisa mjelaskan prinsipnya), juga penjelasan bagaimana citra irisannya diperoleh(apakah tabung sinar x nya 1 atw bbrapa, apakah tabungnya bergerak) 4. Gambar2 sebaiknya tdk dletakkan di lampiran, tapi masuk ke isi. 5. Sistematika makalah ini sudah baik, namun perlu diperkaya isinya agar lbh informatif.