P. 1
Pedoman Penyelenggaraan Perpustakaan Desa

Pedoman Penyelenggaraan Perpustakaan Desa

|Views: 563|Likes:
Dipublikasikan oleh Dafidh M Sanjana

More info:

Published by: Dafidh M Sanjana on Feb 20, 2012
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

06/10/2014

pdf

text

original

PEDOMAN

PENYELENGGARAAN
PERPUSTAKAAN
DESA
PERPUSTAKAANNASIONALRI
2001
Perpustakaan Nasional : Katalog Dalam Terbitan (KDT)
Pedoman penyelenggaraan perpustakaan desa / Editing H. Soekarman K. ;
kata pengantar, Hernandono. - Jakarta : Perpustakaan
Nasional RI
.
2000
.
iv , 49 him. ; 23 cm.
ISBN 979-9316-35-9
1 . Perpustakaan umum - Buku pegangan, pedoman, dsb .
1 .
Sukarman
K.
(Sukarman Kartosedono), Haji.
027
. 4
KATAPENGANTAR
Perpustakaan Desa/Kelurahan adalah perpustakaan masyarakat sebagai
salah
satu sarana/media untuk
memngkatkan dan mendukung kegiatan pendidikan
masyarakat pedesaan, yang merupakan bagian integral dari kegiatan pembangunan
desa/kelurahan .
Fungsi utama Perpustakaan Desa/Kelurahan adalah sebagai lembaga
layanan
bahan pustaka dan infonnasi kepada masyarakat
untuk kepentmgan
pendidikan, informasi dan penerangan, rekreasi dan hiburan sehat .
Agar Perpustakaan Desa/Kelurahan dapat melayani masyarakat dengan
sebaik-baiknya, maka
perpustakaan
perlu dikelola secara profesional menurut
sistem dan ketentuan umum yang berlaku dalam ruang lingkup
pengembangan,
pembinaan dan pemberdayaan perpustakaan .
Buku pedoman . ini dimaksudkan untuk memberikan petunjuk atau
pedoman kerja
kepada para pengelola
perpustakaan
di
daerah termasuk bagi
perangkat Pemerintah Desa tentang berbagai aspek dan kegiatan yang perlu
dilaksanakan dalam penyelenggaraan, pengembangan, pembinaan dan
pemberdayaan
Perpustakaan Desa/Kelurahan .
Kepada Tim penyusun dan semua pihak yang telah berpartisipasi dalam
penyusunan Buku Pedoman ini, kami ucapkan terima kasih .
J akarta,

Oktober
2000
Pedoman Penyelenggaraan Perpustakaan Desa

i
SUSUNAN
PANITIATIMPENYUSUNAN
PEDOMANPENYELENGGARAANPERPUSTAKAANDESA
Pengarah

: Hernandono. , 1NLS, MA
Nara Sumber

: 1 . Drs. H. Raclunat
Natadjumena, Dip, Lib, MA
2 . Drs. Paul Permadi
3 . Drs. Supriyanto
Ketua

: Drs . Idris Kamah
Sekretaris

: Drs . Dedi Junaedi
Anggota

: l . Dra .
Retno Hermawati
2 . Drs . Upriyadi, SS
3 . Dra. Titik Kismiyati
4. Dra
. Babay Jastantri
Editing

: Dr. H.
Soekarman K, MLS
Pedoman Penyelenggaraan Perpustakaan Desa
DAFTARISI
Hal .
KATAPENGANTAR. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
.
. . .
. .
. .
. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

i
DAFTARISI . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . _ . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
. .
. . .
DAFITARGAMBAR
. . . . .
. .
. . . . . .
.
. .
.
. . . . . .
. . . . .
.
. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

i v
BABI

PENDAHULUAN. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
.
. . . . . .
. . . .
. . . . .
. . .
. .

1
A.

Latar Belakang . . . . . . .. . . . . . . . . . . . . . . . . . .
. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . : . . . .

1
B.

Maksud dan Tujuan BukuPedoman . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

1
C.

Ruang Li ngkup dan Si stemati ka
Isi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

2
BABII

HAKEKATPERPUSTAKAANDESA . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

3
A
.
Pengerti an . . . . . . . . . . .
. . .
. . . .
. .
. . . .
.
.
. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

3
B. Tujuan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
.
. . . .

3
C
. Fungsi
.
. . . .
. . . .
.
. .
.
. . .
. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

4
D. Pengurus Perpustakaan/Kelurahan dan Struktur
Organi sasi nva . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

5
E.

Tugas Perpustakaan dan Tata Kerjanva . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

6
BABIII

UNSUR-UNSURUTAMAPADAPERPUSTAKAANDESA

8
A. Ketenagaan. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
. .
. . . . .
. . . . . .
.
. . . . . . .
.
. . .

8
B. Anggaran . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 9
C.

Gedung dan Perabot . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
. . . .
. . .
. . . . . .
. .
. . . . .
. .
. . .

9
D. Koleksi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 22
E.

Layanan Perpustakaan .
.
. .
. . .
. . . . .
.
. .
.
.
.
. . .
. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

36
BABIV

PEh1 BINAANPERPUSTAKAANDESA. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

42
A.

Tujuan Pembi naan
. .
. . . . . .
. . .
. . . . . .
. . . .
. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

42
B.

Aspek-Aspek Pembi naan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

42
C.

Pembi naan Terpadu Perpustakaan
. . . . . . . . . . . . . .
. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

43
D. Pelaporan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . _ . . . . . . . . . . . . .

46
BABV

PENUTUP. .
.
. . . . . . .
.
. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
.
. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

48
LAMPIRAN. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

49
DAFTARGAMBAR
Hal .
Gambar l . Struktur Organisasi Perpustakaan Desa/Keluarahan . . . . .
. . . . . . . .
5
Gambar 2 . Denah Perpustakaan Desa/Keluralian Yang menempati
gedung sendiri
. . . . . . . . . . .
. .
. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
.
. . . . .
. .
. . . . . . .
.
.
.
.
. .
. . 13
Gambar 3 . Denah Perpustakaan Desa/Kelurahan yang menempati salah
satu mang di Kantor Kelurahan atau Balai Desa . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 13
Gambar4.
Rak Buku Rendah . .
. .
. . .
. . . . . . . . . . . .
.
. . . . . . . . . . . . .
. . . .
. . . .
. .
. . . . .
.
. . . . . . . . . . . . . .
. . . .
16
Gambar 5 . Rak Buku Satu Muka . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 16
Gambar 6. Rak Buku Dua Muka . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 17
Gambar 7.
Rak
Majalah Dengan Papan Rak Landai . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 17
Gambar 8 . Meja Kerja . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 18
Gambar 9 . Meja Sirkulasi .
.
. . . . .
. . .
. . _ . .
. .
. . .
. . . .
. . .
. . . . .
.
. . . . . .
.
. . . . . .
.
. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 18
Gambar 10 . Kursi Baca/Kerja . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 19
Gambar 11 . Meja Baca Persegi Paujang . . . . . . . . . .
.
. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
20
Gambar 12 . Meja
Baca Bundar
. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 20-
Gambar 13 . Lemari Katalog . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
. .
. . . . .
.
. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
.
. . . .
. .
. . . .
.
.
21
Gambar 14.
Lad Katalog
. . . .
. .
. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 21
Gambar 15 . Stempel Perpustakaan Desa/Kelurahan . . . . . . . . . . . . .
. .
. . . . .
. .
.
.
.
. . . . .
. .
. .
25
A. Latar Belakang
BAB I
PENDAHULUAN
Pembangunan Nasional pada hakekatnya adalah pembangunan
manusia
I ndonesia
seutuhnya dan seluruh masyarakat I ndonesia. baik vang berada di
kota-kota maupun yang tinggal di desa-desa. Dalam sistem pemerintahan
di
I ndonesia
desa/kelurahan merupakan unit organisasi pemerintahan yang
terendah. Berdasarkan data yang ada, wilayah I ndonesia terbagi menjadi 26
propinsi. 306
Dati 1 1 (Kabupaten/ Kotamadya). 6 . 000 Kecamatan. 68 . 000 Desa
dan 5. 864 Kelurahan dengan jumlah penduduk 202 juta jiNva
.
Dan)
juinlah
penduduk tersebut sekitar 60 -
70 %berada di pedesaan. Jumlah penduduk
pedesaan ini merupakan modal dasar pembangunan. Jika penduduk pedesaan
ini dapat dibina dengan sebaik-baiknva
. maka diharapkan dapat menjadi
sumber daya
manusia
vang
amat potensial dalam pembangunan.
Dalam
hal inilah maka Pemerintah menetapkan kebijaksanaan khususnya
dalam pemerataan
kesempatan memperoleh pendidikan dan infonnasi bagi
semma masyarakat I ndonesia yang diarahkan untuk meningkatkan kecerdasan
bangsa serta meningkatkan
kemampuan untuk berpartisipasi dalam kegiatan
pembangunan.
Mengingat
betapa pentingnya keberadaan perpustakaan di pedesaan
sebagai
salah satu sarana/media yang
amat
efisien
dan
efektif
untuk mendapatkan
infonnasi,
maka Perpustakaan Nasional RI sebagai instansi pembina semua
jenis perpustakaan meniandang
perlu menyusun Buku Pedoman
Penyelenggaraan
Perpustakaan Desa sebagai bahan acuan atau petunjuk
penyelenggaraan
Perpustakaan Desa/Kelurahan.
B. Maksud
dan Tujuan Buku Pedoman
Tujuan utama dari
penyusunan Buku Pedoman Penyelenggaraan Perpustakaan
Desa/Kelurahan adalah untuk memberikan
petunjuk atau pedoman kepada para
pelaksana di daerah
terutama bagi perangkat Pemerintah Desa/Kelurahan.
tentang
berbagai aspek dan
kegiatan yang perlu dilaksanakan dalam
penyelenggaraan
layanan Perpustakaan Desa/ Kelurahan. Hal ini
dimaksudkan
agar tercapai keseragaman
dalam pengelolaan dan pelaksanaan layanan
Perpustakaan
Desa/Kelurahan.
Pedoman Penvelenggaraan
Perpustakaan Desa
C.

Ruang
Lingkup dan Sistematika I si
BukuPedoman ini ter dir i
dar i
5 (lima) bab
. sebagai ber ikut
Pedoman Penvelenggar aan Per pustakaan Desa
. o%r %al 0%-Fn [174G_CA_7
Bab I :
Pendahuluan yang meliputi latar belakang masalah,
maksud dantujuan buku pedoman ser ta r uanglingkup
dan sistentatika isi.
Bab I I : Hakekat Per pustakaan Desa yang mengur aikan
mengenai penger tian Per pustakaan Desa. tujuan
Per pustakaan Desa.
fungsi
Per pustakaan desa ser ta
or ganisasi dantata ker ja Per pustakaan Desa.
Bab I I I : Unsur -unsur Utama pada Per pustakaan Desa yang
ber isi tentang ketenagaan, anggar an, gedung
.
per abot,
koleksi dan layanan Per pustakaanDesa. .
Bab I V : Mengur aikan mengenai Pembinaan Per pustakaan
Desa yang meliputi tujuan pembnaam aspek-aspek
pembinaan. pembinaan ter padu Per pustakaan Desa
danpelapor an Per pustakaanDesa.
Bab V : Penutup.
A. Pengertian
BABI I
HAKI KATPERPUSTAKAANDESA
Dalam sistem pemerintahan d i I nd onesia
pad a saat ini terd apat unit organisasi
pemerintahan yang terend ah yaitu d esa d an kelurahan
. Pengertian ked ua istilah
ini lama saj a yang berbed a ad alah
bahwa istilah Desa terd apat pad a kabupaten
sed angkan istilah kelurahan terd apat pad a kola .
Selanj utnya d engan keluarnya I nstruksi Mend agri No .
28 Tahun 1984 tanggal
23
J uli
1984 tentang Perpustakaan Desa/Kelurahan makaj enis perpustakaan ini
perlu d ibangun d an d ikembangkan . Berd asarkan d ata
yang ad a menunj ukkan
bahwa d ari j umlah d esa yang terd apat d i seluruh I nd onesia ( lebih d ari 73 . 000
unit) belum sampai 10
%
d iantaranya memilild perpustakaan d esa karena itulah
maka salah satu alasan d iterbitkannya buku ped oman ini ad alah agar
pemerintah d aerah d apat membangun d an
mengembangkan perpustakaan
d esa/kelurahan d engan berped oman pad a buku ini .
Ad apun pengertian Perpustakaan d esa/Kelurahan d alam buku ped oman ini
ad alah "Perpustakaan
Rakyat sebagai
salah satu aspek d ari pad a urusan
pend id ikan masyarakat sebagaimana d imaksud d alam und ang-und ang Nomor
24 Tahun 1956 ( LN Nomor 64 Tahun 1956) J uncto Peraturan Pemerintah
Nomor 65 Tahun 1951 ( LN Nomor 110 Tahun
1951)
sebagai urusan
Pemerintah Pusat yang telah d iserahkan kepad a d aeraW' .
B.
Tuj uan
Salah satu med ia/sarana untuk meningkatkan pengetahuan d an kemampuan
membaca guna mencerd askan kehid upan masyarakat d esa/ kelurahan ad alah
perpustakaan, oleh karena itu maka secara umum tuj uan penyelenggaraan
Perpustakaan DesalKelurahan
ad alah
1 .

Untuk menunj ang program waj ib belaj ar
2 .

Menunj ang program kegiatan pend id ikan seumur hid up bagi
masyarakat
3 .
Menyed iakan buku-buku pengetahuan. maupun keterampilan untuk
mend ukung
keberhasilan kegiatan masyarakat d iberbagai bid ang_
misalnva :
"

Pertanian ( yang prod uktif)
"

Perikanan,
peternakan, perind ustrian
"

pengolahan. pemasaran d an lain-lain
Ped onian
Penvelenggaraan Perpustakaan Desa

3
4 .

Menggalakkan minat baca masyarakat dengan memanfaatkan tvaktu litang
untuk inembaca agar tercip ta masyarakat kreatif. dinamis .
p roduktif clan
mandiri
5 .

Mern-imp an clan mendayagunakan berbagai dokumen kebudavaan sebagai
sumber
infomiasi, p enerangan
.
p erubangunan clan menambah waNvasan
p engetalruan masyarakat p edesaan.
6.

Memberikan semangat clan hiburan yang sehal dalam p emanfaatan waktu
senggang
dengan hal-hal
yang
bersifat membangwi.
7 .

Mendidik masyarakat untuk memelihara clan memanfaatkan bahan p ustaka
secara tep at guna clan berhasil guna.
Dalam hal p enyelenggaraannva. setiap desa/kelurahan, sevogyanya dap at
berp eran
sebagai benkut
1 . Menumbuhkan. membina clan mengembangkan p rakarsa clan swadaya
masyarakat desa/kelurahan di bidang p erp ustakaan
;
2 . Menamp ung, mengarahkan clan menyalurkan p rakarsa sNvadaya
masyarakat desa/kelurahan tersebut dalam p envujudan/p elaksanaan
p enyelenggaaan p erp ustakaan desa/kelurahan dengan saling berp eran
serta
sesuai kedudukan,
tugas
clan
fungsi rnasing-masing.
Adap un p enanggungjawab p elaksanaan p erp ustakaan desa/kelurahan yaitu
1 .
Kep ala Desa/Kelurahan
secam fungsional adalah p enanggwig jawab
p elaksana p enyelenggaraan p erp ustakaan desa/keluahan.
2 .

Pelaksana kegiatan sehari-hari atas p erp ustakaan desa/kelurahan dilakukan
oleh p engurus p erp ustakaan desa/kelurahan
.
3 . Dalarn melaksanakan tugasnya p engurus p erp ustakaan desa/kelurahan
menyamp aikan lap oran clan
bertanggung jawab kep ada kep ala
desa/kelurahan .
C. Fungsi
Tugas p okok Perp ustakaan
Desa/Kelurahan adalah melayani masyarakat
dengan menyediakan bahan p ustaka/bacaan yang sesuai dengan
kebutuhan
masyarakat yang dilayani
.
Adap un fungsi Perp ustakaan Desa/Kelurahan adalah sebagai beikut
1 .

Mengump ulkaA mengorganisasikan clan mendayagunakan bahan p ustaka
tercetak maup m terekam.
2 .

Mensosialisasikan manfaat jasa p erp ustakaan.
3 .

Mendekatkan buku clan bahan
p ustaka lamnya kep ada masvarakat.
4 .

Menyediakan Perp ustakaan Desa/Kelurahan sebagai
p usat komunikasi clan
informasi
.
5 . Menyediakan Perp ustakaan Desa/Kelurahan sebagai temp at rekreasi
dengan menyediakan bacaan
hiburan sehat .
Pedoman Penvelenggaraan Perp ustakaan Desa
D.
Pengurus Perpustakaan desa/Kelurahann dan Struktur Organisasinva
Adapun suswian keanggotaan
pengurus perpustakaan desa/kelurahan sebagai
berikut
a .

Seksi Agama
b .

Seksi Penerangan
c .

Seksi Pemuda
d.

Seksi Kesejahteraan
Sosial
e
.

Seksi-Seksi Lainnya pada LKMD
Sebagai catatan
tambaham walaupun telah ditetapkan
sebagaimana disebutkan di atas, namun kepengurusan
dapat pula disusun
berdasarkan susunan organisasi
Desa/Keluralian
dan Kelembagaan Desa setempat, dengan
tetap
mengikutsertakan masvarakat
desa/kelurahan sebagai anggota perpustakaan
desa/kelurahan
masing-masing .
susunan pengurus
Perpustakaan
Desa
Pemerintahan
Dengan susunan
kepengurusan seperti disebutkan diatas, maka struktur/bagan
organisasim-a akan berbentuk sebagai berikut
Gambar 1
Stnuktur Organisasi Perpustakaan Desa/Kelurahan
Pedomran
Peaavelenggaraan Perpustak-cum Desa
1 . Penanggwig
jawab Kepala Desa/Kelurahan
2 .
Ketua Penvelenggara Ketua LKMD
3 . Wakil Ketua
Ketua
Seksi Pendidikan
dan
Kebudayaan P4 pada LKMD
4. Penulis Ketua Seksi PKK
pada
LKMD
Anggota-anggota
E.

Tugas Perpustakaan c l an Tata Kerjanya
" Kepal a Desa/kel urahan sebagai penang~ung ja%vab tersel enggaranya
Perpustakaan Desa adal ah bertanggung jawab ntendirikan, mengol al i c l an
rnemajukan perpustakaan.
"

Ketua c l an wakil ketua bertanggung jawab atas kegiatan teknis c l an
administrasi
pengel ol aan
perpustakaan_ ketua c l an
wakil
ketua ii til ah
yang
ntenyusun konsep perenc atutan (Program Kerja) yang biasanya disusun
pads awal tahun anggaran.
"

Dari program kerja tersebut. kentudian dieval uasi pel aksanaamiya dart
terakl tir menyusun l aporan kegiatan tahunan.

.
" Adapun tugas Sekretariat adal ah mel aksanakan kegiatan administrasi .
surat menvurat_ persiapan perl engkapan pembel ian bahan pustaka.
penyediaan
kartu-kartu
mituk
mernproses bahan
pustaka maupun
perl engkapan l airmya dal arn mel aksanakan jasa l avanan.
Tugas anggota-anggota dal am kepengurusan perpustakaan desa adal ah terdapat
pada
sektor
pengol al tan
c l an
l avanan . Juml al i anggota
yang
dibutuhkan adal ah
tergantmig dari vol ume kerja pada perpustakaan tersebut. Bil antana kol eksi
perpustakaan sudah besar (banyak) c l an bervariasi biasanya
pengunjung
atau
pemakaipwt akan banyak pul a, dengan demikian tenaga pengel ol anyapurt
mungkin
akan ditambah juga. Sel anjutnya juml ah tenaga yang dibutuhkan
akan sangat tergantung pada jtunl ah kol eksi serta juml ah yang hams dil ayani
pada saat
l avanan
dibuka.
Dal ant l ampiran Instruksi Mendagri yang tel al t beberapa kal i disebutkan
dimuka menetapkan tugas pengunts Perpustakaan Desa/Kel urahan sebagai
berikut
" Menghimpun- mendayagunakan- membina c l an memel il tara sec ara
permanen bal tan-bahan yang terkumpul dal arn perpustakaan yang berupa
buku-buku, majal ah-majal ah. brosur-brosur. manual -manual c l an
sebagainya untuk kepentingan masyarakat:
"

Mengol al i dal am arti mengel ol a bahan-bahan dimaksud dengan suatu
sistem, prosedur c l an ntekanisme yang antar al ain mel iputi kegiatan-
kegiatan katal ogisasi, kl asif ikasi, penc atatan pengkodean c l an berbagai
jenis kegiatan perpustakaan l aimtya sampai kepada mel avatti pemitijaman
kepada yang memerl ukannya.
"

Menvebarkan kentbal i. dal arn arti mel avani masyarakat sesuai dengan
keperl uannya terl utdap perpustakaan, membantu pul a
penyel idik c l an
para
penel iti dal am ntenc ari penemuan-penetnuan baru_ serta membantu para
pel ajar, siswa c l an mal tasiswa yang berkepentingan terhadap perpustakaan
desa/kel urahan :
"

Mentbantu penterintah desa/kel urahan dal arn niemas-varakatkan P4 dart
tugas-tugas l ain yang sesuai dengan f ungsi serta peranan perpustakaan.
Pedoman Penvel engQaraan Perpustakaan Desa
Selanjutnya
tata kerja perpustakaan desa/kelurahan pada pokoknya ditetapkan
sebagai berikut
" Penanggung
javvab perpustakaan desa/kelurahan adalah kepala
desa/kelurahan ( lihat susunan organisasi di atas) .
" Kepala desa/kelurahan sebagai penanggwig jawab perpustakaan
desa/kelurahan wajib selalu berkonsultasi dengan camat sebagai pembina
umum perpustakaan desa/kelurahan, instansi- instansi teknis, dinas- dinas
dan lembaga- lembaga Non Departemen khususnya Perpustakaan Nasional
Provinsi .
Dalam
memajukan dan mengelola perpustakaan desa/kelurahan kepala desa/
kelurahan harus selalu mengadakan koordinasi dengan pengurus perpustakaan
desa/kelurahan- Hubungan
koordnasi dalam arti saling menunjang melengkapi
dan isi
mengisi juga dilaksanakan antara sesama perpustakaan desa/kelurahan.
Dalam menentukan kebijaksanaan pengembangan dan sistem penyelenggaraan
perpustakaan
desa/kelurahan, kepala desa/kelurahan melakukan koordinasi
dengan LKMD,
LD, PKK dan lembaga- lembaga desa/kelurahan lainnya .
Pedoman Penyelenggaraan
Perpustakaan Desa

7
A. Ketenagaan
BABI I I

,
UNSUR-UNSURUTAMAPADAPERPUSTAKAAN DESA
Keberhasilan suatu Perpustakaan Desa/Keluraltan dapat diukur berdasarkan
pada tinggi rendalm_ya kentampuan perpustakaan tersebut dalam melaksanakan
fungsinva
sebagai pusat kegiatan belajar
mandiri serta pusat pelayanan
informasi dan rekreasi bagi masyarakat.
Perpustakaan Desa/Kelurahan sebagai suatu lembaga pendidikan non formal
dan sebagai sarana penwijang pendidikan formal
.
Sesuai dengan tujuan dan fungsi Perpustakaan Desa/Kelurahan
rang
cukup
strategis. maka
persvamtan-persvaratan yang dittmtut untuk petugas
Perpustakaan Desa adalah sebagai berikut
1 .

Persyaratan Mental
Seorang petugas perpustakaan harus memptutyai jiwa mengabdi terhadap
kepentingan masvarakat. menaruh perhatian yang besar terhadap
hal-hal
ang
ada
kaitannva dengan penmbinaan perpustakaan dan minat baca.
2 .

Persvaratan Pengetahuan
Hal-hal umum Nang se%ogyanva diketahui dan kadang
kadang mwigkin
harus dipelajari secara mendalam . adalah hal-hal rang mem- angkut
ntasyarakat setempat yang dilavani antara
lain. tentang mata pencaharian
pokok masx-arakat . tentang kegemaran dan penggunaan waktu
senggang
mereka.
mengenal tokoh-tokoh masyarakat dan penganth mereka.
mengetahui dunia bacaan dan penerbitan pada
umunutva dll .
Tcknik-teknik penvelenggaraan Perpustakaan Desa/Kelurahan yang
meliputi kegiatan-kegiatan sebagai berikut
a.

Menata gedwig/ruang perpustakaan_ antara
lain
dengan cars
mengatur
letak rak-rak buku. lemari katalog. meja baca. serta perlengkapan
lainn-va .
b . Mengembangkan koleksi baik melalui pembelian. hadiah_ tukar
menukar
dan
lain-lain.
c.

lengolah bahan pustaka, (katalogisasi
. klasifikasi
pemasangan label,
kantong_ dll) dan mengatur bahan pustaka tersebut di rak (sehingga
buku-buku selalu dalam keadaan
" siap pakai')
d . Mcmberikan bimbingan kepada masyarakat. antara lain cara-cara
administrasi peminjaman
. bimbingan
terhadap
pembaca serta
pelayanan infonuasi lainm a .
Pedontan Penvelengearaan Perpustakaan Desa
Pada g ar i s bes amya, dapat di bedakan dua kelompok
ker ja dalam s uatu
Per pus takaan Des a/Kelur ahan yakni
1 .

Peker jaan yang ber s i fat tekni s per pus takaan,
s eper ti ; pemi li han bahan
pus taka dalam r ang ka peng embang an koleks i , peng olahan bahan pus taka
dalam r ang ka penyeleng g ar aan layanan s ebai k-bai knya .
2 . Peker jaan non tekni s per pus takaan, s eper ti ; admi ni s tr as i peng adaan/
pembeli an bahan, admi ni s tr as i keang g otaan, s uaat-menyur at dan
s ebag ai nya.
Meng i ng at tug as dan fung s i Per pus takaan Des a/Kelur ahan yang cukuP
s tr ateg i s , maka s eor ang Kepala Per pus takaan Des a/Kelumhan s eyog yanya
memi li ld per s yar atan yang di butuhkan s ebag ai ber i kut
Pendi di kan Umum nummal SLTA plus i jazah Di klat/Kur s us di bi dang
Per pus takaan s ekur ang -kur ang nya 700 jam .
B. Ang g ar an
Ang g ar an per pus takaan des a s eyog yanya di ang g ar kan s ecar a ter atur dan
ter pr og r am dan di mas ukan dalam pr og r am pembang unan des a/kelur ahan. Hal
i ni di maks udkan
ag ar oper as i onal layanan per pus takaan dapat
ber jalan deng an
bai k dan lancar .
Sebag ai bahan per ti mbang an untuk menentukan bes ar keci lnya ang g ar an
per pus takaan dapat di tentukan atas per ti mbang an ber bag ai faktor antar a lai n
1 .

Bes ar per pus takaan dalam ar ti luas r uang an, jumlah koleks i , pemakai , s taf,
s kala layanan per pus takaan .
2 .

J eni s jas a per pus takaan .
3 .

Kelompok dan jumlah pemakai yang di layam .
4 .

J ang kauan
waktu. (bi as anya
1
tahun)
.
Adapun s umber
dana/pembi ayaan
Per pus takaan Des a/Kelur ahan s es uai deng an
lns tr uks i Menter i Dalam Neg er i Nomor 28 Tahun 1 984 Tentang Pelaks anaan
Penyeleng g ar aan
Per pus takaan
des a/Kelur ahan adalah ber as al dar i
1 .

Swadaya mas yar akat des a/kelur ahan .
2 .

Bantuan pemer i ntah (APBD/APBN) .
3 .

Lai n-lai n yang s ah dan ti dak meng i kat .
C. Gedung dan Per abot
1 .

Syar at-s yar at Ruang an
Per pus takaan Des a/Kelur ahan, s eyog yanya ter letak dalam s atu g edung
deng an Kantor Des a/Kelur ahan
atau
ter letak
di
tempat yang ber dekatan
Pedoman Penyeleng g ar an Per pus takaan Des a

9
dengan gedung Kantor Desa/Kelurahan
dan mudah dicapai dari berbagai
arah .
Di dalam INN1ENDAGRI
No.
28 Tahun
1984 dijelaskan bahwa
penyediaan tempat/ruangan dapat dilakukan dengan
a .

Menggunakan Balai Desa/Kelurahan
atau Kantor LKMD.
b .

Mengusahakan tempat/ruangan lain yang dianggap
cukup memadai
dan representatif.
Bila memungkinkan membangun gedung permanen
yang dananya
berasal dari hasil swadaya masvarakat atau bantuan lain untuk
menyelenggarakan perpustakaan~
Desa/Kelurahan . maka dalam
membangun gedung tersebut hendaknya memperhatikan faktor- faktor
sebagai berikut
"

Gedung(Ruang perpustakaan hendaknya memenuhi kriteria yang
bersifat telaiis untuk
memudahkan kelancaran tugas- tugas
perpustakaan
" Tentang sirkulasi udara usahakan agar sirkulasi udara di
perpustakaan
berjalan
baik,
hal ini menyangkut pengaturan
ventilasi . Penggunaan kipas angin (apabila diperlukan)
agar
diatur sedemikian
rupa,
sehingga
udara dapat bergerak search,
gunanya tidak saja menambah kenyamanan niangan. tetapi juga
dapat
membantu ketahanan tubuh agar dapat bertahan lama
dalam ruang perpustakaan demikian juga
bahan- bahan pustaka
dapat tahan lama
dan terhindari dari debu, karena dengan
sirkulasi udara tersebut kemungkinan tegadinya
proses
penjamuran buku dapat dihindari .
" Hindari
cahaya langsung dari matahari, karena dapat
mempercepat kerusakan buku- buku dan jugs
alai- alat/
perlengkapan perpustakaan lainnya
serta mengganggu
kenyamanan
membaca.
"

Lantai niang perpustakaan agar diusahakan tidak menimbulkan
bunyi yang dapat mengganggu
konsentrasi orang yang sedang
membaca. Jika keuangan memungldnkan lantai dilapisi karpet .
Persyaratan ini dikhususkan bagi perpustakaan yang
ada di kota-
kota besar
.
"

Dinding perpustakaan hendaknya menyerap bunyi di samping itu
warna cat dinding hendaknya
tidak memantulkan cahava tetapi
sebaliknya yang menyerap cahaya. (khusus bagi perpustakaan
kelurahan yang terdapat di
kota) .
"

Langit- langit niang perpustakaan jangan terlalu
rendah (minimal
3
meter)
2.

Ruang Perpustakaan
Untuk dapat mewujudkan
kelancaran
kerja
setiap perpustakaan, termasuk
Perpustakaan Desa/Kelurahan diperlukan ruangan yang cukup luas dan
10

Pedoman
PenvelenWaraan Perpustakaan Desa
memadai. Namim demikian bila ruangan yang
disediakan kurang memadai
atau hanya menggmiakan salah satu ruang Balai Desa/Kelurahan atau
kantor LKMD, maka petugas/pengelola
perpustakaan
ham
dapat
mengatur/menata ruangan sedemikian rupa sehingga penyelenggaraan
Perpustakaan Desa/Kelurahan tidak terganggu. Kalau menmngkinkan
ruangan yang disediakan yaitu
a
.

Ruang
Kerja
(Pengolahan dan Pelayanan
Administrasi)
Ruang kerja ini dipergunakan untuk melakukan berbagai kegiatan
persiapan pelayanan seperti pengadaan,
pengolahan, perbaikan buku
dll .
b.

Ruang Pelavanan .
Ruang Pelayanan terdiri dari tempat koleksi (rak-rak buku, majalah,
surat kabar), layanan sirkulasi, tempat baca dll.
Apabila niangan yang disediakan untuk Perpustakaan Desa/Kelurahan
cukup luas atau menempati gedung sendiri yang permanen, maka
dianjurkan nmembagi ruangan menjadi 3 (tiga) yaitu
a.

Ruang Kerja
(Pengolahan dan Pelayanan
Administrasi)
Ruang kerja ini dipergunakan mituk melakukan berbagai kegiatan
persiapan pelayanan
seperti
pemilihan bahan pustaka, administrasi
pemesanan, penerirnaan bahan-bahan pustaka, penyimparwi bahan-
bahan pustaka yang belum diolah, pengolahan bahan-bahan pustaka.
penjilidan bahan-bahan pustaka, perbaikan buku-buku, serta
pengaciministrasian bahan bacaan. Tennasuk ruang pimpinan .
b.

Ruang Layanan
Ruang
layanan terdiri dari beberapa bagian seperti
"

Ruang Koleksi
Dalam ruang ini buku-buku dan bahan-bahan pustaka lainnya
dikumpulkan, digolong-golongkan menurut penggolongan
persepuluhan DDC,disusun
di
rak, diurut dan dimulai dari
angka
terendah (000=karya umum) sampai dengan angka' tertinggi
(900=sejarah d1 1 ) untuk buku f iksi (yang berkode F
pada
nomor
panggilan) ditempatkan pada rak sesudah "900" sedangkan untuk
koleksi
majalah
dan
koran
ditempatkan
pada rak tersendiri
(majalah disusun menurut abjad judul majalah, sedang surat
kabar
ditempatkan pada gantungan surat kabar) . Dianjurkan
untuk
majalah dan surat kabar yang belum dijilid ditempatkan
pada nrang
baca
. Sebaiknya perpustakaan
desa menggunakan
sistem layanan terbuka dalam arti para pemakai jasa perpustakaan
dapat memasuki ruangan ini dan mencari sendiri bahan bacaan
yang diminati.
Pedonzan Penvelenggaraan
Perpustakaan Desa

I1
"

Ruangbaca
Ruang l i aca hendal arva
berdekatan dengan ruang kol eksi . Di
perpustakaan
yang menggunakan si stem l avanan terbuka,
kedua
ruang i tu hendaknya menjadi
satu ruangan saja atau seti dak-
ti daknva pi ntu masuk antara kedua ruang i ni di buka ( ti dak
ada
penghal ang) dengan demi ki an pembaca
dapat dengan l el uasa
untuk mencari dan mendapatkan bahan bacaan
yang
di butuhkamva.
Meja dan
kursi
di atur sedemi ki an rupa sehi ngga
menjami n kel el uasaan bergerak- pengemmatan
waktu,
ketenangam ketentraman dan kenyamanan.
"

Ruang
Si rkul asi /Pemi njaman
Ruang si rkul asi
sebai knva terl etak dekat pi ntu masuk. Ruang
si rkul asi dengan ruang kol eksi dan ruang baca ti dak di pi sahkan
dengan
penyekat .
Dengan
kata l ai n ruang kol eksi , ruang baca dan
ruang pel ayanai si rkul asi berada dal am satu ruang.
Dal am ruang si rkul asi ( pemi njaman) ddakukan
kegi atan-kegi atan
sebagai beri kut
a.

Mel ayani permi ntaan menjadi anggota
perpustakaan
b .

Pendaftaran anggota
c.

Mel avani pemi njanan bukudanbahan-bahan l ai n
d.

Meneri mapengembal i an buku-buku yang di pi njam
e .

Mel ayani pertanyaan-pertanyaan yang si fatnva
unmm
f
.

Mengawasi para pengunjung yang kel uar dai masuk ruang
baca.
g.

Mel ayani photo copy
"

Ruang-ruang l ai n.
Ji ka
perpustakaan Desa/Kel urahan mempunyai rumng yang l uas .
maka sebai knya terdapat juga ruangan khusus untuk anak-anal c
ruang ceramah dan ruang yang dapat di gunakan
untuk kegi atan-
kegi atan l ai n.
c .

Kamar keci l /WC
Kamar
keci VWC
di perl ukan
untuk dapat di gunakan bai k ol eh petugas
perpustakaan maupun ol eh pengunjung/pemakai perpustakaan.
Namun demi ki an penempatannya
agar di atur sedemi ki an rupa
sehi ngga ti dak mengganggukenyamananruangan l ai n.
12

Pedoman Penvel ei Waraan
Perpustakaan
Desa
RuangKerja
I Papan
Pengu-
muman
p
Catatan
RuangKoleksi . Ruang Baca dan Ruang
Pelayanan Sirkulasi
berada dalam satu ruangan
Gambar 2
(Denali Perpustakaan
Desa/Kelurahan
yang menempati gedung tersendiri)
Katalog
a
0
' Me
la
Sir
ku
lasi
00
00
00
Ruang
Penitipan
0
a
00
Ruang Baca Koleksi
Rak
Buku
U
Gambar 3
(Denali Perpustakaan
Desa/Kelurahan Sangmenempati
salah satu ruang di Kantor Kelurahan atau Balai Desa)
Pedoman Penvelenggaraan
Perpustakaan Desa

1 3
Adapwi
ide al bangunan ge dung Pe rpustakaan De sa/Ke l urahan
adal al i (8 x
15 m2 =
120
m2)
de ngan l uas tanah ke se l uruhan f
200 m2 vang te rdiri
da .
b.
3 .

Pe rabot dan Pe rl e ngkapan
Je nis
pe rabot atau pe rl e ngkapan yang dipe rl ukan
masing-niasing ruangan
adal ah se bagai be rikut
a.

Ruang Ke rja (Pe ngol ahan dan
Pe l ayanan adnunistrasi)
Pe rabot dan pe rl e ngkapan
yang dibutuhkan adal ah
"

Me ja/kursi ke rja;
" Me ja panjang untuk me nvimpan
buku yang se dang dal am
pe mrose san:
"

Me sin ke tik/kompute r
"
Le mari:
"

Rak buku:
"

Al at pe ne kan buku:
"

Kipas angin
"

Al at pe njil idan:
"

Kartu bl anko,
"

Al at-al at ke l e ngkapan bahan pustaka:
"

Buku induk bahan pustaka:
"

Kartu majal ah
"

Kartu surat kabar
" Cap/ste mpe l :
" Gunting:
" Ste pl e r :
" Dl l
b. Ruang Pe l ayanan (mang kol e ksi,
nuang baca, mang
sirkul asi/pe minjaman
dan ruang-ruang l ain)
"

Ruang Kol e ksi
Pe rabot dan pe rl e ngkapan yang
dibutuhkan adal ah
"

Rak buku
"

Rak
majal ah
Kipas angin
"

Rak kase t
14

Pe doman
Pe nve l e n&Qaraan Pe rpustakaan De sa
a i :
Ruang
Ke rja (Pe ngol ahan dan Pe l ayanan Administrasi)
20 m2
Ruang Pe l ayanan yang te rdiri dari
" Ruang
~,ol e ksi 30 m2
" Ruang
Baca
30 m2
" Ruang Sirkul asi/Pe minjaman
15 m2
" Ruan -ruang l ain
25 n1
2
Total
120 m2
"

Ruang Baca
Perabot dan perlengkapan rang dibutuhkan adalah
Meja/kursi
Baca
Jam dinding
"

Gantungan surat khabar
"

Kartu/rak brosur
"

kipas angin
"

Ruang Sirkulasi/Peminjaman
Perabot dan perlengkapan yang dibutulikan adalah
"

Meja/kursi sirkulasi (termasuk kotak-kotak untuk kartu-kartu
buku dan kartu pinjam)
"

Lentari katakog
Lemari penitipan barang
Papan pengumuman
Kartu saran
kipas angin
"

Ruang-ruang lain
Ruang ini diadakan apabila kondisi perpustakaan memungkinkan
antara
lain
Ruang kliusus anak-anak
Perabot dan perlengkapan yang dibutuhkan adalah
"

Meja/kursi anak
"

Karpet dan bantalan duduk
"

Rak buku anak
"

Jam dinding
"

Poster dutding atau alat penghias lairmya
Ruang perternuan
Perabot dan perlengkapan yang dibutuhkan adalah
" Meja/kursi
"

Papan tulis
"

kipas angin
"

Jam dinding
Dalam pelaksanaannya penggiutaan perabot atau perlengkapan
disesuaikan
dengan kondisi dan kemampuan perpustakaan yang
bersangkutan.
Pedoman Penvelenggaraan
Perpustakaan
Desa

1 S
": "

Ukuran RakBuku Rendah
Tinggi

: 130
Cm
t erdiri dari 4
papan
rak
(pam-para)
Lebar

:
100
Cm
Dalam

:

20 - 21 Cin
ul
Gambar
(Rak Buku Sat u
Muka)
Gambar -1
(Rak Buku Rcndali)
Ukuran RakSat u Muka
Tinggi

: 185 Cmt erdiri dari 6 papan rak (para-para)
Lebar

: 100 C111
Dalam

:

22 - 24 Cm
Tebal papan :

2 . 5
Cmclan t cbal papan
rak paling
bawah 10 Cm
1 6

PedomanPenyelenKgaraan Perpust akaan Desa
Gambar 6
(Rak Buku Dua Muka)
Gambar 7
(Rak Majalah dengan papan rak landai)
": "

Ukuran Rak Dua Muka
Tinggi

: 185 Cm t erdiri dari
6
papan
rak (para-para)
Lebar

: 100 Cm
Dalam

:

40 Cm
Ukuran Rak Ma,'laah
dcn
;an papan r k landai
Tinggi

: 170
Cm t erdiri dari -1 papan rak (para-para)
Lebar

: 200
Cm
Pedoman Penvelenggaraan Perpust akaan Desa

1
7
Gambar 8
(Meja Kcrja)
Ukuran Meja Kcrja
Tinggi

:

75 Cm
Lcbar

: 115
Cm
Dalam

:

70 Cm dan t cbal papan 2 Cm
Dilcngkapi dengan laci . I cbar 40 - -l5 Cm.
Gambar 9
(Meja Sirkulasi)
Ukuran Meja
Sirkulasi
"

Tingy

: 75 Cm
Lebar

:
70
Cm
Dalam

: 70 Cm
dilcngkapi dengan laci
.
7s
1 R

Pedoman Penvelenggaraan Perpust akaan Desa
Ukuran Kursi Baca/Kcrja
Tinggi Kesclunilian

: 75 Cm
Tempat
duduk tinggi : 45 Cm
Lebar

: 45 Cm
Dalam

: 45 Cm
Pedoman Penvelenggaraan
Perpustakaan Desa
Gambar 10
(Kursi Baca/Kcrja)
" : "

Ukuran MejaBaca Persegi Panjang
Tinggi
Lebar
Dalam
120
Ciambar 12
(Meja Baca Bundar)
2s
Gambar 11
(Meja Baca Persegi Panjang)
75
Cm
230 Onw it h ik 6 omng
dan 115 Cm w it uk 4 orang
100 Cm
15
" : "

Ukuran Meja Baca Bundar
Tinggi

:

75 Cm t erdiri dari 4 papan rak
(pam-lrara)
Lebar

: 120 Cm (garis t engah ) w it uk 6 orang
20

Pedoman Penvelenggaraan
Perpust akaan Desa
Gambar 14
(Laci Katalog)
Ukuran
Laci Katalog
Panjang

: 40 Cm
Lcbar

: 15
Cm
Dalam

5 . 5 Cm
Tinggi
Lad

:

10_5
Ctn
Tcbal papan :

I

Cm
Gambar
13
(Lcmari Katalog)
Ukuran Lcmari Katalog
Tinggi

: 1- 40
Cm
tcrmasuk kakinya
Lebar

: 72 Cm
Dalam

:

- 45 Cm dan tebal paten 2 Cm
Pedoman Penvelenggaraan Perpustakaan Desa

2 1
D. KOLEKSI
Catatan tambahan
Gambar
perabot dan perlertgkapan
di atas dimaksudkan sebagai contoh
vang ideal.
Didalam praktekai' y a hal
ini sattgat tergantung don kondisi
dan ketnampuan perpustakaan
rang bersangkutan. Dalam memilih bahan
dianjurkan
wituk mentilih bahan vang tersedia
di daerah teasing-musing .
Dilihat dari bentukny a . koleksi
Pepustakaan Desa/Kelurahan
meliputi
1 . Buku
( f iksi dan non f iksi) buku
ref erensi ( seperti kamus. ensiklopedia,
almanak
. buku pegangan,
bibliograf i . indeks. abstrak peta
dan
sebagainy a) .
2 .

Penerbitan
pemerintah ( pusat dan
daerah) , seperti himpunan
peraturan-
peraturan pemerintah dan
sebagainy a.
3 .

Surat kabar
-1 .

Majalak baik y ang umwn
maupun y ang khusus
5 .

Kary a
alilimi bentuk seperti
f ilm, slide_ piringan hitam dan
sebagainva .
Perpustakaan
Desa/Kelurahan y ang baru
didirikan diharapkan mempuny ai
koleksi dasar sekurang-kurangny a
1 000 judul
( 2500 eksemplar) . Adapun
komposisi jenis
koleksi y ang dimiliki
Perpustakaan Desa/Kelu ahan
sey ogy any a adalah dengan
perbandingan non f iksi 60%dan
f iksi 40%. Dengan
prosentase non f iksi
lebih besar. dimaksudkan
agar masy arakat pemakai
( Pedesaan)
dapat memperluas
pengetahuan umwn clan
keterampilan y ang
diperlukan dalam
kegiatan sehari-hari .
Upay akan ilmu pengetahuan
praktis 60
- 70 %dari total buku-buku
non f iksi. perhatikan dan
utamakan buku-buku
vang dapat menunjang
pekerjaan pokok
masy arakat setempat sehingga
dengan
berpedoman pada buku-buku
praktis tersebut
penghasilatmy a dapat bertambah
.
Sedangkan untuk
menggairahkan
minat baca masy arakat dan
sekaligus sebagai
sarana rekreasi, maka
Perpustakaan
Desa/Kelurahan dihampkan
dilengkapi
dengan
koleksi buku f iksi ( buku
cerita) y ang sey ogy any a
dapat membuka
ivawasan dan
memperlhalus budi pekerti
seperti ; buku cerita, buku
ilmu
pengetahuan
populer. buku-buku sejarah,
kisah-kisah nabi dan
lain-lain .
PENGADAAN
KOLEKSI
Dalanm
pengadaan koleksi
harus memperhatikan
kebutuhan masy arakat
pemakai jasa perpustakaan
serta tujuan clan
misi y ang diemban
perpustakaan .
Perpustakaan
Desa/Kelurahan
melay ani segala
lapisan dan golongan
masy arakat y ang
beraneka ragam
. Oleh karena itu
pengadaan koleksi harus
memperhatikan keanekaragaman
tersebut
( politik, ekononti, sosial, buday a dan
keamanan
setempat) .
Tentang
pengadaan koleksi dapat
dilakukan melalui
pembelian. pertukaram
hadiah atau sumbangan
maupwi titipan .
Pecloman PenvelenKQaraan
Perpustakaan Desa
Adapun langkah-langkah dalann pengadaan koleksi mencakup tiga kegiatan
y aitu
I .

Perniflnan balnan pustaka/koleksi
Penentuan nmateri, bidang dan jenis koleksi bagi
Perpustakaan Desa
hendakny a
didasarkan pada tujuan
dan mini y ang ingin dicapai
oleh
Perpustakaan serta kebutuhan dan tingkat kennampuan
nnembaca
nnasy arakat y ang dilay ani . Selanjutny a
faktor-faktor y ang menjadi
pertimbangan dalam pemilihan balnan pustaka ialah faktor-faktor
ekonomi .
sosial buday a, tingkat pendidikan, usia pennakai
perpustakaan dan jenis
bacaan
( fiksi, non fiksi) , majalah, surat kabar, dll .
Biasanva seorang pustakawan
atau suatu tim pemilihan balnan pustaka
tidak akan mampu menguasai seluruh penerbitan dari
berbagai cabang
ilmu pengetahuan y ang
berkennbang
pesat
. Untuk itu diperlukan alat bantu
seleksi agar pennilihan bahan pustaka dapat dikerjakan dengan
sebaik-
baikinva
.
Alat bantu seleksi dimaksud antara lain
"

Daftar buku dari penerbit
"

Man surat kabar dan
majalah
"

Berita bibliografi
"

Daftar Buku I KAPI
" Alat-alat bantu seleksi lainny a seperti, katalog
penerbit, dan
sebagainy a.
2 . Pemesanan
Bilamana suatu Perpustakaan bernnnaksud
menambah jumlah koleksiny a
dengann jalan membeli sendiri, langkaln pertanna y ang perlu
diperlnatikan
adalah memilih bahan
pustaka dengan memperhatikan petduijuk-petuiijuk
y ang telah diutarakan diatas .
Setelah itu bare
kemudian dilakukan pekerjaan adrnirnistrasi pernesanan
meliputi
a.

Cara pemesanan
Hal-hal y ang perlu dicantunnkan dalam kartu/daftar
pemesanan buku
meliputi
"

Nama pengarang
" Judul
"

E disi, jilid
"

Penerbit, tahun terbit dan kota buku diterbitkan
" Harga
"

Jumlah
eksemplar tiapjudul
"

Nanna
perpustakaan ( pemesan)
" Hal-lnal
penting,
seperti
nomor surat pemesannan dan cars
pengiriman
Pedoman Penvelenggaraan Perpustakaan Desa

23
b.

Cara pencatatan
Pada g ari s
bes arnva ada dua cars pencatatan yakni
1 )

Pencatatan dalam kartu
Ti ap
judul buku yang hendak di pes an di catat pada s ebuah
kartu
lepas ukuran 7 , 5
x 1 2, 5
cm
.
Contoh kartu pemes anan
PERPUSTAKAANDESA/KELURAHAN
JL

. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Telp . . . . . . . . . . . . . . . . . .
b) Pencatatan
dalam s uatu daftar
Buku-buku yang hendak di pes an
di s us un dalam s uatu daftar
pemes anan . Cara menvus un daftar antara lai n s ebag ai
contoh
daftar pemes anan
vane di s us un menurut abjad nama peng arang
Contoh
Dafar pemes anan di s us un menurur abjad
nama
peng arang
Perpus takaan
Des a/Kelurahan
. . . . . . . . . . . . . . . .
.
.
.
.
Kepala
. . .
. . . . . . . . .
[ . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
NIP.
2 4

Pedoman Penyeleng g araan Perpus takaan De. Xa
Peng arang . . . . . . . .
Judul . . . . . . . .
. . . . . . . . . . . . . . . . Ji li d . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Penerbi t . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Th. Terbi t . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Harg a @
Rp . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Rp . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Tg l. Pes an . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . No. Surat . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Keterang an
.
.
.
. . . . . . . . . . . . . . .
. . . . . . Jumlah Eks . . . . . . . . . . . . . .
buah
1 )
Buku
Sebagai catatan tambalian
bahNv- a dalain pengadaan
bahan pustaka
dapat pula
dilakukan dengan cara
pecnbelian secara langsluig
artinya
apabila tersedia dana
pembelian bahan pustaka (buku
majalah dan stuat
kabar) maka kepala perpustakaan
atau petugas
laimiya
dapat membeli langsung
kepada toko- toko buku terdekat
atau mtuigldn di ibu
kota kabupaten. terutama bagi
perpustakaan-
perpustakaan desa yang terletak
jauh dari kota- kota besar .
3 .

Pencatatan dan penginventarisasian
"

Mengecek
buku
Buku- buku yang masuk
ke Perpustakaan . yang berasal dari
pembelian,
maka buku- buku tersebut di
diharapkan dicek
(periksa) terlebih dahulu. Jika
ada ketidak sesuaian dengan yang
seharusnya misalnya
cetakan rusak/tidak jelas. ltalaman
tidak
temtur
atau ada kesalahan jilidan,
maka perlu secepatm- a
disampaikan kepihak
pengirim untuk penyelesaian lebih lanjut
.
"

Memberikan
stempel buku
Biasanya setiap buku sedikitnya
stempel di tiga tempat yaitu
Pertafna. stempel
dibalik halaman judul pada tempat
yang tidak
ada teksnya. kedua pads halaman
akhir buku dan ketiga pads
suatu halaman
tertentu yang merupakan halaman rahasia
bagi
Perpustakaan yang bersangkutau.
Q tr
KECAMATAN 'G?y
CISOLOK
D ~

DESA
CISOLOK ,-
3 2. 04. 1 0. 2004 = ~
Garnbar 1 5
Stempel Perpustakaan Desa/Kelurahan
Nomor buku induk
Nomor induk
adalah nomor unit dari
semua buku yang ada di
Perpustakaan mulai dari nomor
satu sampai nomor terakhir dari
setiap buku Vang
dimillkl .
Pedoman
Penyelenggaraan Perpustakaan
Desa

25
Tempat nomor induk biasanya didekat stempel buku dibalik
halamanjudul . Nomorinduk
terakhir menentukan
junilah buku di
perpustakaan.
Mencatat dalam daftar buku induk
Setelah selesai memberikan nomor induk buku perlu pula dicatat
dalam buku yang disebut "Daftar Buku Induk" Hal-hal yang
perlu dicatat dalam daftar
buku induk adalah
Tanggal pencatatan
y
aitu mencatat tanggal buku tersebut
didaftar pada buku induk .
Nomor induk buku yaitu dimulai dari nomor 001, semua
buku termasuk majalah yang sudah terjilid diberi 1 ( satu)
nontor.
PengaLmg_ditulis nanra lengkap pengarang tanpa title .
Judul ditulis secara lengkap
Penerbit tulislah nama penerbit misalnya ALUMNI ( tanpa
PT atau CV) .
":" Tempat terbit misahlya JAKARTA, BANDUNGdsb.
Tahun terbit misalnva 1999
Sumber atau asal misalnya
pembelian,
hadiah, dll .
Harga
misalnya Rp. 10 . 000,-
":" Keterangan
Contoh : Daftar buku induk
Tyl. N" . P. M . -*
induk
NanJa~ukW

1

R
P-ki- N~

PMUkrr~ Ek,
2 .

Majalah dais surat kabar
Khusus tmtuk koleksi majalah
dan surat kabar tidak perlu menggwiakan
buku induk akan tetapi menggunakan kartu majalah dan kartu surat kabar.
Adapwi contoh kartu
majalah dan kartu swat kabar adalah sebagai berikut:
26

Pedoman
Penvelenggaraan Perpustakaan Desa
Contoh kartu majalah
KARTUMAJALAH
Judul

. . . . . . . . . . . . . . . . . .
Alamat

. . . . .
.
. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Penerbit

. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Kota terbit

. . . .
.
. . . . .
. .
.
.
.
. . . . . .

Kala terbit

: . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Contoh kartu s urat kabar
Judul
Penerbit
Alamat
Tahun
KARTUSURATKABAR
OK
m
PENGOLAHAN
Secara ideal pengolahan bahati
pus taka berupa buku meliputi kegiatan-kegiatan
berikut
l . Klas if ikas i
a. Peugertian
Klas if ikas i berarti mentbagi atau
mengelompokkan buku dan bahan-
bahan pus taka lainnya
menurut golongan (kelompok
ilmu
Pedoman Penvelenggaraan Perpus takaan
Des a

27
r
NEESE
pengetahuan) tertentu dengan menggunakan cara alau
sistem tertentu
misalnva DDC.
b. Maksud
Maksud
klasif ikasi atau pengelompokkan buku-buku di
Perpustakaan
adalah untuk memilah-milah buku
atau bahan pustaka lainnya yang
bertujuan untuk memudahkan petugas dalam
memberikan layanan
disatu
pihak, dan pengmijung dalam memilih buku yang dibutuhkan
.
c .

Klasif ikasi DDC
Klasif ikasi buku perpustakaan yang digunakan
dianjurkan
menggunakan klasif ikasi DDC(Dewvev
Decimal Classif ication) yang
membagi seluruh cabang ilmu pengetahuan menjadi 10 kelas
utama
atau golongan . Untuk masing-masing kelas
menggunakan tiga angka
daf ar
.
Untuk mempernmdah pengelolaan perpustakaan
atau pustakawan
dalam
pengelompokan ilmu pengetahuan menurut
DDC, maka
dianjurkan menggunakan
"Terjemahan Ringkasan dan indeks Relatif '
yang diterbitkan oleh Perpustakaan Nasional RI
.
PENGOLAHAN BAHAN PUSTAKA
BUKU NON FIKSI
Beberapa petunjuk
klasif ikasi
buku
Menenlukan subyek buku
Langkah pertama klasif ikasi adalah menentukan subyek atau
pokok
masalali atau
isi
buku melalui kegiatan
analisis subyek. Biasanya
subyek atau pokok masalah dapat diketahui dari judul
.
daf tar
isi,
pendahuluan atau apabila subveknya
banyak atau lebih dari 2 (dua)
subyek maka sevogyanya membaca sebagian atau
seluruh isi buku.
Menentukan nomor klasif ikasi . Nomor klasif ikasi buku
akan
diketahui berdasarkan
subyek buku . Subyek buku telah diketahui
.
barulah kita mengadakan penelusuran unluk
mendapatkan angka yang
tepat
misalnya dengan menggunakan pedoman klasif ikasi
DDC
sebagaimana telah dikemukakan diatas .
Nomor klasif ikasi harus diusahakan setepat mungkin
misalnva
sebagai contoh buku tentang pendidikan
diberikan nomor klasif ikasi
370 . (menurut sistem DDC)
KLASIFIKASI KOLEKSIBAHAN PUSTAKALAINNYA
Klasif ikasi buku-buku cerita
Dalam Perpustakaan Desa/Kelurahan, buku-buku
f iksi biasanya
dikumpulkan menjadi satu kelompok. Buku-buku itu tidak
perlu
diberi nomor klasif ikasi tapi cukup diberi kode
f (f iksi) sehingga kode
panggilannya menjadi F, sebagai contoh
28

Pedoman Penvelenggaraan Perpustakaan Desa
F b e r a r t i Fi k s i , LUB a da la h
3
( t i g a ) hur uf na ma de pa n
pe ng a r a ng
( Lub i s , Moht a r ) da n h a da la h
1 ( s a t u) hur uf de pa njudul .
"

Kla s i fi k a s i Bi og r a fi
Kla s i fi k a s i b uk u b i og r a fi cuk up di t uli s b
( s i ng k a t a n da r i b i og r a fi ) a t a u
de ng a n
920_ a s a lk a n pe nomor a nnya k ons i s t e n.
"

Kla s i fi k a s i b ook le t da n pa mfle t
Book le t da n Pa mfle t ya ng s a ma s ub ye k nya , s e b a i k nya
di t e mpa t k a n
da la m ma p a t a u k ot a k k a r t on da n di t uli s
nomor k la s nya di lua r k ot a k
k a r t on t e r s e b ut .
"

Kla s i fi k a s i Ma ja la h
Ma ja la h ya ng s i fa t nya umum di b e r i nomor k la s i fi k a s i
050, t e t a pi
ma ja la h ya ng t e la h
di ji li d
a t a u
b e nde l di a ng g a p s e b a g a i b uk u ma k a
de ng a n
de mi k i a n ma ja la h di b e r i nomor
k la s i fi k a s i me nur ut
s ub ye k nya .
"

Kla s i fi k a s i Kor a n
Kor a n ji k a di r a s a pe r lu da pa t di b e r i nomor k la s i fi k a s i
070,
t e t a pi
b i a s a nya cuk up di b e r i s t e mpe l pe r pus t a k a a n
.
"

Kla s i fi k a s i Buk u-b uk u Re fe r e ns i
Ens i k lope di Umum di b e r i nomor k la s i fi k a s i
030
Ka mus di b e r i nomor k la s i fi k a s i s e s ua i de ng a n b a ha s a nya .
Buk u
Ta huna n
"

Kla s i fi k a s i Gunt i ng a n Sur a t Ka b a r
Gunt i ng a n-g unt i ng a n ( Kli pi ng )
me ng e na i s ub ye k ya ng s a ma ,
t e mpa t k a nla h da la m s a t u ma p. di t uli s nomor k la s i fi k a s i nya s e s ua i
de ng a n s ub ye k nya .
Unt uk pe ng ola ha n k ole k s i s e pe r t i ya ng
di ur a i k a n di a t a s di a njur k a n
me ng g una k a n s i s t e m k la s i fi k a s i DDC ya ng me mb a g i ca b a ng i lmu
pe ng e t a hua n
me nja di 1 0 k la s ut a ma a t a u g olong a n ya ng s e ca r a g a r i s
b e s a mya , a da la h s e b a g a i b e r i k ut
000 - Ka r ya Umwn
1 00 - Fi ls a fa t
200 - Ag a ma
300 - Ilmu Sos i a l
400 - Ba ha s a
500 - Ilmu Mumi
600 - Ilmu Te r a pa n
700 - Ke s e ni a n
800 - Ke s us a s t r a a n
900 - Se ja r a h
da n Ge og r a fi
Pe doma n Pe nye le nWa r a a n Pe r pus t a k a a n De s a

2 9
2 . Katalogisasi
Pengertian
Katalog dan Pengkatalogan
Katalog adalah alat atau petunjuk yang berfungsi antara lain mencatat
segala identitas
buku
vang dimiliki
oleh perpustakaan
. Dengan kata
lain
katalog adalah daftar buku-buku yang dinuliki oleh sebuah
perpustakaan yang disusun menurut sistem tertentu .
Pengkatalogan
merupakan analisis terhadap hal-hal
penting
dari buku
dan mencantumkan bagian-bagian penting tersebut pada katalog.
Katalog berisi bagian-bagian penting yaitu
Tanda Buku
Tajuk
Entri
Utama
Judul dan keterangan pengarang
Edisi
Impresum
Kolasi
Catatan (Anotasi)
Jejakan (Tracing)
a .
1 )
2)
3)
4)
>)
6)
7)
8)
Tanda
Buku
Tajuk entri utama
Judul/Keterangan pengarang, edisi (cetakan) .
Impresum (Tempat terbit, penerbit . tahun terbit) .
Kolasi
tinggi
buku
.
Catatan
Jejakan
(Tracing)
b.

Sistem Katalog
Sistem Katalog dibedakan dari susunannya dalam laci katalog, yang
terdiri
dari
(1 ) Sistem katalog Abjad
":"

Katalog susunan abjad terpisah, dibagi lagi menjadi
*

Katalog pengarang
*

Katalog judul
Katalog subyek
Katalog susunan kamus (dictionary catalog) yaitu katalog
yang disusun menurut abjad pengarang,judul dan subyek
dalam satu susunan.
3 0

Pedoman PenvelerWaraan Perpustakaan
Desa
( 2 ) Sistem Katalog
Kelas ( Classified Catalog)
Sistenr
katalog yang disusun menurut suatu
bagan
klasifikasi
tertentu Umunmya terdiri dari
tiga susunan, yaitu
Katalog pengarang dan judul disusun menurut abjad
Katalog subyek
disusun menurut urutan nomor klasifikasi
Indeks subyek yang menunjuk notasi klasifikasi wituk suatu
subyek, umumnya
disusun menurut abjad.
c .

Cara Menentukan
Unsur-unsur Katalog
( 1) Penulisan
Nama Pengarang
Dalam kartu katalog
nama yang dituliskan terlebih dah ulu adalah
'lama
keluarga, nania marga atau bagian akh ir . Kemudian bagian
nama yang lain
ditulis di belakangnya. dipisah kan dengan tanda
koma ( ) . Apabila 'lama h anya terdiri
dari satu kata,
dalam
katalog dituliskan
apa adanya, tanpa dibalik Gelar
kebangsawanan dan gelar keagamaan
ditulis di belakangnya,
tetapi gelar
kesarjanaan tidak dituliskan.
( 2 )
Penulisan Judul
Judul buku
dituliskan selengkapnya . Apabila ada judul tambah an
perlu dicantumkan .
( 3 ) Keterangan Pengarang
Yang dimaksud dengan keterangan pengarang
adalah keterangan
mengenai nama
atau 'lama-'lama yang terdapat pada h alaman
judul
buku yang ikut serta dalam penulisan buku tersebut .
( 4 ) Keterangan Edisi
Kata edisi ( Edition)
disingkat Ed Kata cetakan disingkat Cet .
( 5 ) Tempat terbit
Tempat terbit adalah 'lama
kota tempat buku diterbitkan Jika
tempat
terbit tidak diketah ui, dinyatakan dengan S . L singkatan
dari Sine Loco ( tanpa tempat)
.
( 6 ) Penerbit
Penerbit adalah nama bagan yang menerbitkan
buku . Jika nama
penerbit tidak dinyatakan
atau tidak diketah ui penerbitnya, maka
dinyatakan dengan S. N smgkatan dari Sine Nomine
( tanpa nama
penerbit) .
( 7 ) Tah un terbit
Tah un terbit biasanya dinyatakan dengan
tah un maseh i
.
Apabila
tah un terbit tidak
dinyatakan dalam buku, maka sedapat mungkin
diperkirakan tah wurya dengan
memberikan tanda-tanda sesudah
menulis tah un .
( 8 ) Jumlah h alanran
dan Tinggi Buku
Jumlah h alaman dinyatakan apabila
ada h alaman romawi, katalog
dinvatakan dengan
angka romawi kecil . Dan h alaman angka Arab
dinyatakan dengan tanda koma ( ) dan h alaman
romawi kecil .
Pedomwr
Penvelenggaman
Perpustak
-
aan Desa

3 1
- :u.c~·
· - i - cu·u)
¯.ç·~cu.
· ·c· - · ~·c. ·
· . ~ ~·c. ·
· ¯- ·u · ~·c. ·
c · c·
·- · - ·- - .- i . ¸- · - ·- i ~ ç- . c. ç·- · - i - ·. '. - ç. - ·
¯. çç. cu·u
i . u·u· i - i - · - c c- .ç- . c- .- · c. · ·u
. ·- · ç- · uc- ·)
.
. . ¸ - · cuc¸~· cu·u
¯¯:¯¯¯
BU·U
) - · - · -
|- - . - · - · - i - ç- · i . c~cu· ·- ·- · ·- ç~ · . ç
¸- ç · . i - ·
· ~·- ·uç i - - . u·- . - c~c~ u. ¸- , .. c- ¸- ¸ ui u - c . i - ·. cu·u
· ~·¸ ~.- -
.) ¯- i - ¯~.ç- · Bu·u
¯- i -
· ~.ç- ·
cu·u
c~cu- . · - i - ¸- ç
i . ~·- · ·- ç- i - çu çç· · ç
cu·u ¸- . · u c.c· · - c. . ·- c. ¸- ç .~ u ¸ u··- · ~.ç- · ¸-
i - - . ·- · B. - c- ¸- u · u· · - i - · ~.ç- · i . çu - ·- c.c·
· - c. . ·- c. i . c~·· - . ¯ ·u·u ç~·· - .- - .- ç~ ç- ·- ç i - c- · u
·u·u ç~·· - .- ¸ ui u
. ~ ç- .uç· - ¸ u·

. ui u cu·u

¯ i . c.
.
·
(
´´
:~

ç

:c~c~ c, : - .~·
. ~· ~.- ·- A¸- . i - . · . ·, ~· : - .~· :c~c~ c · · ~· A · ·
. - ·- ·· - ·. · - , .¯´

·- · ¯ uc

.
.
. ¯~.- · A¸- . ¯ . ui u
·c - c.
· . u. - · ·- - .-
· ¯. çç.
cu·u
i

. ~.. . ·- ¯- ¸ u· i - B~ · u· ¯- ¸ u·
¯- ¸ u· - i - - · ·- · - ç~·· - .- i - - . ç~ u . c- ~ · ·. ·- · - cç, ¸- ç
i . · ~ · u·. i - ·. - .- ç~ ç- ·- ç - · - u ·- ç i . - çç- ç ç~ ç- ·- ç
¯ .

. ~i c.- . ~ ·~ ~·· çç- ·c- . ~·çuc· - ·- - |~c-
( 1 )
Penentuan tajuk
entr i utama antar a l ai n
" : Suatu kar ya yang
d i tul i s ol eh pengar ang twi ggal . tajul ui ya
pad a pengar ang ter s ebut .
Contoh
: Pr i bad i ,
ol eh
Hani ka
Tajuk pad a Hamka
Kar ya pengar ang gand a
Kar va yang d i tul i s ol eh d ua or ang_ maka tajuknya pad a
pengar ang yang d i tul i s per tama
.
Contoh
An Ind ones i a - Engl i s h Di cti onar y . ol eh Echol s &Shad i l y
tajuk pad a Echol s .
Kar va vang d i tuti s ol eh ti ga pengar ang. maka Tauknya
ad al ah nama pengar ang yang per tama d i s ebutkan .
Kar ya
yang
d i tul i s ol eh l ebi h d ar i
ti ga
pengar ang maka
tajul ai ya d i tentukan pad a jud ul kar ya .
Kar ya
ed i tor
.
Di tentukan
pad a jud ul
Kar va kur npul am tajuk d i tentukan pad a Kar va pengar ang,
bi l a d i s ebut"i pad a hal aman jud ul . Kal au ti d ak Tauknya
pad s jud ul .
Kar ya
ter jemahan
.
d i tentukan
pad a penyad ur .
Kar va anoni m. d i tentukan pad a jud ul kar ya .
Kar va penui d ang-wi d angan. tajuknya d i tentukan Ir ad a nama
negar a yang mengel uar kan und ang-und ang.
( 2 )
Penentuan bentuk tajuk nama or ang, antar a l ai n
Nama
tunggal , kata utamanya pad a
nama i tu s end i r i .
Nama gand a, kata utamanya pad s
Yang mempwr yai nama kel uar ga/mar ga
Kata
utamanya pad a nama kel uar ga/mar ga
Contoh
Sejar ah Ind ones i a, d i s us un ol eh Abd ul Har i s Nas uti on .
Tajuk

: Nas uti on.
Abd ul Har i s
.
Nama yang nama kel uar ganya kur ang jel as . kata
utamanya pad a bagi an akhi r nama.
Contoh
Ped oman Puas a ol eh Si d i gazal ba
Tajuk :
Gazal ba, Si d i
( 3 ) Penentuan ped onman
tajuk bad an
kor por as i ,
antar a
l ai n
Pad a d as ar nya tajuk bad an kor por as i d i tetapkan s ebagai mana
ad anya .
Kar ya yang
d i ter bi tkan ol eh l embaga/bad an pemer i ntah.
tajul ai ya d i tetapkan pad a nar na negar a/bad an yang
ber s angkutan .
Contoh : Depar temen Agama
Tajuknya : Ind ones i a, Depar temen Agama.
Ped oman
Penyel enggar aan
Per pus takaan
Des a

3 3
" . . r . . . . . -. . % 0% n4~- CA n
Karva
yang diterbitkan oleh badanlpejabat datam
pemenntalhan.
Tajuk :
Indonesia, Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur
Negara.
Kitab
S uc i, tajuknya pada nama Kitab S uc i .
Contoh : Al-Qur'an, tajuknya : AI-Qur'an.
Untuk
kegiatan katalogisasi agar lebih lengkap disarankan pengelola
perpustakaan menggunakan buku Peraturan Katalogisasi Indonesia terbitan
Perpustakaan Nasional
RI .
PERLENGKAPAN PADA
KOLEKS 1
S etiap koleksi baik
berupa buku
. mic rofilm
kaset, slide,
gambar,
peta majalah
yang sudah dijilid harus mempunyai label tanda kenal ( c all number) .
Label tanda kenal ini bertuliskan keterangan sebagai berikut
a.

Kode klasifikasi
b.

Tiga huruf pertama pengarang
c .

Huruf pertama judul
Label tanda kenal untuk buku dituliskan pada selembar kertas berukuran 2 c m
s 6
c m dic etak atau diketik lain
ditempelkan
pada punggung buku bagian
bavyah kira-kira 3 c m di diukur dari sisi baivah. Huruf pada label tanda kenal
harusjelasterbac a.
Contoh Label Kenal buku
2c mx6c m
.
636.
i
S OE
P
Contoh kartu ( buku berukuran 6 x I I c m)
Halaman depun

Halaman Belakang
3 4

Pedoman Penvelen&garaan Perpustakaan Desa
636
. 5
S OE
S oeseno, S lamet
P Petemak avam c lan itik
TRI HanL No . TOleant
kzmMnli
A
n ota hzinbali ~otc
I
i
4
tio
.
: 1ne2ota
TO-
Hams
K=bali
No .
:
~J
ieeota
Tg1
.
Haros
K,... . ; bali
Contoh Lembar Tanggal Kembali
TANGGALHARUSKEMBALI
Contoh kantong kartu bu ku (u ku ran 7
s
8 cm)
636. 5
SOE Soeseno . Slamet
P

Peternak avam dan
itik
CARAMENGATURKOLEKSI
Sebagai pedonman dalam penempatan menu ru t sistem pengelompokkan su bvek
adalah sebagai beriku t
1 .

Bu ku -bu ku disu su n menu u t tanda bu ku vang tertera pada pu nggu ng bu ku .
2 .

Untu k penempatannya dimu lai dari sisi kiri ke kanan pada setiap rak yang
beru ku ran lm.
Bila rak
lebamya 2 m
atau
lebih
sebaiknya
diberi
penyangga agar menjadi 2 bagian atau Iebih .
Pedoman Penvelenggaraan Perpu stakaan Desa

35
Yang
pertama-tama menentukan l etak rak
adal ah nomor kl asifikasinva.
Jika nomor kl asifikasi
dari beberapa buku sama, yang menentukan
adal ah
abjad
tanda pengarang ( 3 huruf pertama
nama pengarang). Apabil a tanda
pengarang juga sama,
maka yang menentukan adal ah tanda judul
( satu
huruf pertama
dari judul )
Contoh
4.

Secara
kesel uruhan ( sel uruh kol eksi) mul ai dari kel as 000 ( karya
umum)
sampai dengan kl as 900 ( sejarah
. biografi
dl l )
ditambah fiksi yangberkode
"F)
disusun
secara tersistem dari angka terendah ( 000) sampai
dengan
( 900)
baru kemudian fiksi yang berkode F.
Setrategi mengatur rak buku
adal ah dimul ai
dari sebel ah kiri pintu masuk. mengikuti putaran
jam
sehingga
nantinya buku-buku majal ah terjil id
yang bergol ongan tinggi
berada pada rak yang
ada pada sebel ah kanan pintu masuk termasuk fiksi
( seiarah kode 900 dan fiksi berkode F) .
E. LAYANANPERPUSTAKAAN
2m
Kegiatan l ayanan adal ah
upaya memenuhi kebutuhan masyarakat pemakai jasa
perpustakaan
akanbahan pustaka yang mereka butuhkan.
1 .

Layanan Membaca di Perpustakaan
Layanan
membacaadal ah l ayanan utama setiap perpustakaan
dimana para
pengiuijung dapat memanfaatkan
bahan pustaka di ruang baca yang
disediakan
di perpustakaan.
2.

Pel ayanan peminjamandan pengembal ian ( sirkul asi)
Pel avanan peminjaman
dan pengembal ian menyangkut peraturan
peminjaman pengembal ian, sistem
pel ayanan peminjaman. bahan-bahan
yang bol eh dipiniam
dan l ain-l ain.
3 6

Pedonman
Penvel enggaraanPerpustakaan
Desa
1 00
1 50 1 60 1 70 3 00
3 1 0 3 20 3 60
Bak Gaz
Sva Yun Kur Bar Inc
Dar
f f
i + e
t s i p
200
2X1 2X2 2X5. 1 3 70. 1 3 70
. 1 3 70. 1 3 70 . 1
Gre
Mar Muh Ham Lbr
Yun Yun Bra
G t i
P
p p s b
1 )

Peraturan atau tats terti b perpus takaan
Peraturan perpus takaan i ni menjelas kan antara
lai n mengenai s yarat-
s yarat keanggotaan- ltari c lan jam b uka perpus takaan, s yarat-s yarat
pemui jaman
c lan pengemb ali an
. kewaji b an c lan s anks i pemi njaman,
jumlah b uku vang dapat di pi njam- lama pemi njaman c lan s eb agai nya .
Peraturan hendaknva s ederhana c lan mudah di laks anakan s erta
di s eb arluas kan kepada s eluruh mas yarakat
pernakai jas a
perpus takaan.
Contoh tata
terti b
Perpus takaan Des a adalah s eb agai b eri kut
2 )

Si s tem layanan pemi njaman
Oleh karena jeni s perpus takaan i ni adalah jeni s perpus takaan umum
yang melayani mas yarakat c lan juntlah koleks i nya b elum b egi tu
b anyak jumlah pemakai juga mas i h terb atas maka di anjurkan
menggunakan jeni s layanan s i s tem terb uka Yai tu s uatu layanan yang
memb olehkan
pemakai jas a perpus takaan memi li h c lan mengamb i l
s endi ri b ahan pus taka yang di b utuhkanmva dari tempat penyi mpanan
koleks i /rak
b uku.
Keb atkan s i s tem terb uka adalah
Pengunjung
b eb as
memi li h
b uku
yang di kehendaki nva
.
Apab i la b uku yang di c ari ti dak terdapat pada koleks i
perpus takaan
.
maka dapat
memi li h
alternati f b uku lai n yang
s ejeni s atau b ers amaan .
":"

Ti dak terlalu b anyak memerlukan
tenaga .
Walaupun ada kc rugi anm-a yai tu koleks i terc ampur aduk olc h
pengunjung s erta kemungki nan b uku hi lang relati f leb i h b es ar
nantun
s i s tem i ni lah yang di anggap terb ai k c lan pada utnunutva di
gunakan oleh Jems perpus takaan yang melaN ani mas yarakat
umwn (Pc rpus nas Provi ns i c lan
Perpus takaan Perguruan Ti nggi
s erta s ekolah) .
Pedonran Penvele±tgzaraan Perpus takaan Des a

3?
1 . Ti dak b oleh memb uat gaduh di ruang perpus takaan
2 .
Ti dak
b oleh makan
3. Tas s upaya di ti ti pkan
4 .
Ti dak b oleh
c lan
merokok di
mi num di ruang perpus takaan
ruang perpus takaan
.
Contoh jam layanan
Seni n - Kami s 08. 00 - 1 4 . 00
1 5 . 00 - 1 8. 01 1
Jum'at 08. 30 - 1 1 . 00
1 3. 00 - 1 8. 00
Sab tu 08. 30 - 1 2 . 00
Mi nggu 09 . 00 - 1 2 . 00
3)

Sistem peminjaman
Perpustakaan umum desa dianjurkan menggunakan system Brown
yaitu suatu sistem yang menggunakan 2 (dua) al at pinjam
Pertania : Kartu anggota
Bentuknya sama dengan kartu penduduk itkurannya juga sama.
Memuat didal amnya nomor anggota. nama dan al amat anggota,
nomor tel epon kal au ada serta pas foto ukuran 2 x 3 cm . Kartu
anggota ini berfungsi untuk mengontrol apakah pengunjung tersebut
tel ah terdaftar dan berhak untuk menunjam buku atau tidal . Di
samping itu
apabil a mereka
mel anggar tata tertip perpustakaan. maka
kartu tersebut dapat ditarik kembal i, atau tidak bol eh meminjam
sel ama
6 (enam)
bul an
ntisal nya
.
Hal ini tergantung dari peraturan
tata tertibyang tel ah dikel uarkan ol eh perpustakaaiL
Adapun contoh kartu anggota dapat
dil ihat
pada gambar
sebagai
berikut
No.
Name
Atmat
Tel p.
Foto
Perpustakasn Umum
Desa . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Kartu Amaota
Kepal i,
. . . . . . . . . . . . Th . 2000
Kedua : Kantong kartu pinjam
Kantong kartu pinjam ini bentuknya seperti katong kartu buku
ukurangya jugs sama namun katu ini memuat identitas anggota
peminjam (mm
dengan
yang taatem pada kartu pinjam) yaitu Nomor
urut, nama dan al amat auggota peminjam .
Juml ah kartu untuk setiap
anggota tergantung dan sistem
peminjanran. Kal au anggota bol eh menunjam 2 buah buku untuk
setiap kal i penunjaman maka juml ah katong kartu
anggota 2 (dua)
buah karma
setiap buku hares 1 (satu) kantong.
38

Pedoman Penvel enggaraan
Perpustakaan Deso
Adapun kegwiaan kantong kartu peminjaman ini adalah
1 )

Sebagai alat untuk
meniinjam
buku
2 ) Sebagai tempat untuk mem- impan
sedang terpinjam.
Contoh kantong kartu pinjam_
Tata kerja
1 . Peminjaman
a)
b)
c )
d)
e)
f )
2 . Pengc mbalian
a)
b)
Buku 1 ( satu) atau 2 ( dua) buah ( tergantung dari pemturan
tata tertip perpustakaan) bersama kartu anggota serta kantong
kanu anggota diserahkan kepada petugas perpustakaan.
Petugas
perpustakaan memeriksa
kemurnian kartu anggota
.
Mengeluarkan kartu buku dari kantong kartu bt&- u c lan
menc atat nomor anggota serta
tanggal kapan buLinya
harus
dikembalikan pada kolom yang tertera dalant kartu buku.
I v tenc atat pula nomor anggota serta
tanggal kapan
buku
harus
dikembalikan pada kartu slip ( kartu) yang biasama terdapat
pada
halaman terakhir buku- buku
N
-
ang boleh dipuijamkan.
Masukan kartu bukll pada kantong kartu pinjam.
hantong
kartu
pinjam bersama kartu buku disusun ( f ile) pada
peminjaman inenurut tanggal kembali .
Seraltlmn buku pinjaman kepada anggota peminjam.
Buku pinjaman diterima oleh petugas perpustakaan
Periksa
kartu slip ( kanu kembali)
Apabila terlambat . hitung hari keterlambatan c lan
perhittutgkan denda
Apabila
tidak terlambat proses lebili lanjut
( lihat e)
N o.
N ama
Alamat
Pedoman Penv elenggaraan Perpustakoan Desa
kartu buku dari buku yang
wuf v ai 1 7 - . 7 V 1 v - v v - A.
39
)

-r. ·-r.
c.·. . - ·- c ç ·-r. ç. ¸- ·-r. c.·. . -
·- c ç ·-r. ç. ¸- -e-. -·
-.) ç-·- e-. -
: .. -
·c-·
ç- . ¸-- )
ç-.- - çç. ·-c-. . ,- ç -re-ç- ç-e- c-·
ç-. ¸- -
e) i-c-. .·-
·- c ç ·-r. ç. ¸- ç-e- ç-.. .· v- . -
- .·-
·-c-. . ·-r. c.·. ç-e- ·- c ç c.·. ,- ç
-re-ç- ç-e- c.·· . ,-
-)

i-c-. .·- c.·. - ç-e- r-·
¯

¯-. -v- -
¯-: -r-
¯-. -v- - r-: -r-
-r.ç-·- ·-ç.-- -c-r.·- . : cr- .
,- ç e.ç-r. .·- c. -c ç-c--, -r- -c- . -r - : --·-
·c. -· .
e- ç- -c-.·· c-.· - -c-ç-. .c-r . : cr- .
.-c-ç-. cc· ç-.ç- ç-. -v- - r-: -r- . ç·. -·-
- e-ç- ç-r- v-- · ç-r- v--
-c-ç-. c-r.·.
-

¯-r- v-- -ç-, . -. v- - . r- ,- ç e. -c. ·-r-
c ¯-r- -- . - ç-ç-_ . -. - .- ç-ç- . - L . -
e..-¸.c·-
. -. -


¯-r- v-- .-ç- . -. v- ..-ç- ç- e.r. ¯c-e. ·c c
e ¯-r- -- e. r- -, . -. ,-

¯. - -
. --· ¯-ç. . ç-
-.-. -,-'
¯r- · -- ·-ç- . -. v-
i-ç- C. ç ir-·--.
-. -.

¯-r- v-- c-ç-. .- -
. -.
·
- ¯-ç-.- - -r- c---·
-v-
¯.
-ç. ç .. -re-ç- ç.. - ç-r. -- · ç-r. -- .·
- ç-e-·- ç- -. . .r- . .-r-.r .· -- .·. ç-r. --
..
·- .-ç-- . : cr- . ç-r. . e.. ¸-. e- ç- e-.·.- -ç-c.. -
-.,-·.· .-·. e.ç-r. .·- '- r- ç·- - ¸-.,-c ç-r- --
--. e-. - r- ç·-
ç-. -,- - . : c - ., -·- .e-· . - -ç-
e.ç.·- . - . ¯.·. ¯-: -r- . -. .ç..
.
¯ .·. cç-e.
i-
¯.c. .cçr-: .
L e-·
.cc-r c.cç· r-: .
,

¯.·. -. . -
.cc-r .. . c. .
¯.·. ç.¸·
¯.·. ç-ec-
· .

.-,- - ¯-r-r.-
- . c ç- ç)
.-v- - . . e..¸.·- ·-ç-e- - -·· - -· _,- ç e.. -·.·- c. -·
ç-.ç- ç-rç. -·--
- e-ç. - -
v- ç
e.c-v,-·-
- `

¯-ec r- ¯- v-. - ç.z-r--
¯-rç. -·-- ¯- -
sevogyam" a bersumber
d ari
koleksi yang tersed i a d i
perpustakaan.
Dalam upava memberi kan lavanan. jam buka Perpustakaan
Desa,'Kelurahan d i sesuai kan d engan «-aktu rang tersed i a bagi
semua pembaca. Lavanan perpustakaan d apat d i lakukan pad a
hari -li ari bi asa, hari mi nggu d an hari li bur lai mi va . Untuk
lebi h
jelasnva
d apat d i li hat jam buka Perpustakaan
Desa/Kelurahan
rang d i nnulai pagi sampai malam hari . tergantwng kepad a kond i ci
setennpat .
Ped oman Penyelenggaraan Perpustakaan Desa

4 1
A. Tujuan Pembinaan
BABIV
PEMBINAAN
PERPUSTAKAAN
DESA
Secara g aris bes arnva Perpus takaan Nas ional RI s es uai deng an Keppres Nomor
67 tahun 2000 antara lain
mempunyai tug as
pokok membina s emua jenis
perpus takaan termas uk membina Perpus takaan Des a. TuJuan pembinaan
Perpus takaan Des a/Kelurahan
dibag i menjadi dua bag ian yaitu
l .

Tujuan Unmm
" Meng embang kan dan mening katkan mutu Perpus takaan Des a/
Kelurahan
"

Mening katkan dayag una dan has ilg una Perpus takaan Des a/Kelurahan
2.

Tujuan Khus us
" Mewujudkan Perpus takaan Des a/Kelurahan yang s es uai deng an
kebutuhan mas yarakat yang dilayam.
" Menveleng g arakan prog ram Perpus takaan Des a/Kelurahan yang
s es uai deng an kebutuhan mas yarakat yang dilayani
"

Mewujudkan mutu Perpus takaan Des a/Kelurahan
yang
s tandar s es uai
deng an tumutan perkembang an ilmu peng etahuan dan teknolog i .
"

Menyediakan berbag ai jenis koleks i Perpus takaan Des a/Kelurahan
yang s es uai deng an kebutuhan mas yarakat yang dilayani
B. As pek-As pek Pembinaan
Pembinaan teknis dan non teknis
Perpus takaan Des a/Kelurahan
meliputi
komponen-komponen s ebag ai berikut
1 .

Status . org anis as i dan manajemen
2 . Ketenag aan
3 : Gedung /ruang
-1 .

Perabot dan perleng kapan
> .

Koleks i bahan pus taka
6.
Pelavanan
7.

Pembiavaan (ang g aran)
8 .

Promos i dan pemas yarakatan
9
.

Jaring an kerjas ama
.
1 0. Minat dan kebias aan membaca s eluruh mas yarakat yang dilayam
Meng ing at luas nya ruaug ling kup pembinaan Perpus takaan Des a/Kelurahan.
maka s trateg i pembinam-a perlu diarahkan. yaitu deng an memperhatikan
prins ip-prins ip s ebag ai berikut
I . Dilaks anakan s ecara meluas dan merata, deng an memanfaatkan media
cetak maupun elektronik s eperti majalah. radio dan televis i (RRI dan
TVRI ataupun TV s was ta)
42

Peclaanan PenvelernQg araan Perpus takaan Des a
2 .

Dilakukan dengan berpedoman pada aspek pembinaan (10 aspek) .
3 .

Dilakukan secara bertahap dengan
prinsip
skala
prioritas.
4. Dilakukan melalui dua arah antara Perpustakaan Nasional
RI dan
Perpustakaan
Nasional Provinsi sebagai pembina dan Perpustakaan
Desa/Kelurahan sebagai yang dibina .
> . Dilakukan secara berkesinambungan (terus-menerus) untuk
mencapai
hasil yang optimal .
C. Pembinaan Terpadu Perpustakaan
Pada dasamya pembinaan Perpustakaan Desa/Kelurahan adalah
menjadi tugas
bersama antara Perpustakaan Nasional
RI
dan
Departemen Dalam Negeri. Oleh
karena itu pembagian wewenang dan tanggungjawab pembinaannva
dapat
dilakukan sebagai berikut:
1 . Komponen status, organisasi dan
manajemen Perpustakaan
Desa/Kelurahan
a)
Peningkatan status yang layak bagi Perpustakaan Desa/Kelurahan
menjadi tanggungjawab bersama antara Perpustakaan
Nasional RI dan
Depdagri
. Dalam melaksanakan tugasnya Mendagri melimpahkan
wewenangnya pada Pemda Tk 1 dan Pemda
Tk 11 . Sedangkan
Perpustakaan Nasional RI mefimpahkan wewenangnya pada
Perpustakaan Nasional Provinsi .
b)

Pengaturan
organisasi dan manajemen Perpustakaan Desa/Kelurahan
menjadi wewenang dan tanggung jawab
Pemda Tingkat I dan Pemda
Tingkat II sesuai Perda yang berlaku.
2.

Komponen ketenagaan
a)

Pengadaan ketenagaan Perpustakaan Desa/Kelurahan menjadi
we%ve-
nang dan tanggung jawab Pemda
Tingkat I atau Pemda Tmgkat II
b)
Pembinaan ketenagaan (profesional dan fungsional
menjadi
wewenang dan
tanggung jawab bersama Perpustakaan Nasional RI
up. Perpustakaan Nasional Provinsi serta Pemda Tk
I
dan
II .
3 .

Komponen perabot dan perlengkapan Perpustakaan
Pengadaan,
pemeliharaan dan pengembangan perabot dan perlengkapan
Perpustakaan Desa/Kelurahan
menjadi wewenang dan tanggungjawab
pemerintah daerah Tic I dan Pemerintah Daerah Tk. II.
4.

Komponen koleksi bahan pustaka
Pengadaan . pemeliharaan dan pengembangan koleksi Perpustakaan
Desa/Kelurahan menjadi
wewenang dan tanggungjawab Pemda, serta
masyarakat.
Pedoman Penvelenggaraan Perpustakaan Desa

43
5 .

Komponen pelayananPerpustakaanDesa/Keluraluni
a . Pembinaan teknis
layanan Perpustakaan Desa/Keluraltan
menjadi
wewenang c lan tanggungjawab Perpustakaan Nasional Rl Up.
Perpustakaan Nasional Provinsi .
b. Pelaksanaan layanan
Perpustakaan Desa/Kelurahan menjadi
wewenangc lan tanggungjawab Pemda .
6.

Komponenpembiayaan (anggaran) Perpustakaan Desa/Kelurahan
Pembinaan anggaran Perpustakaan Desa/Kelurahan
menjadi NA ,
ewenang
c lan tanggungiaNvab Pemda serta masyarakat setempat .
7.

Komponen Promosi
c lan Pemasyarakatan Perpustakaan Desa/Keluralian
.
Promosi
c lan pemasyarakatan Perpustakaan Desa/Kelurahan menjadi
wevvenang c lan tanggung jawab para pengelola perpustakaan (Kepala
Perpustakaan) Promosi perpustakaan perlu
terprogram
.
Berbagai kegiatan
dapat dilakukan antara lain mengadakan pameran bersama (kerjasama
dengan lembaga terkait yang ada di wilayahnva), Siaran berita (RRI,
TVRLTVSwasta),
Memuat berita- berita di harian, dll .
8 _ Komponen Jaringan Kerjasama Perpustakaan Desa/Kelurahan dengan
Perpustakaan Lain
Pembinaan jaringan kerjasama Perpustakaan Desa/Kelurahan dengan
perpustakaan lain menjadi
wewenang c lan tanggungjawab bersama antara
Perpustakaan Nasional Provinsi c lan Pemda Tingkat I serta Pemda Tingkat
1 1 dalam wilayalinya .
9 .

KomponenMinat bac a c lan Kebiasaan Membac a Masyarakat
Pembinaan minat
c lan kebiasaan membac a masyarakat menjadi wewenang
c lan tanggungjaNvab bersama antara Perpustakaan Nasional c lan Pemerintah
Daerah .
Adapun pola Pembinaan Terpadu
Perpustakaan dapat dilihat pada skema
sebagai
berikut
PedomanPenvelen~garaan Perpustakaan
Desa
POLAPEMBINAANTERPADUPERPUSTAKAAN
Keterangan
= gari s komando
- - - - - - - - - - - - - = gari s koordi nas i
Pedoman
Penvelenggaraan Perpus takaan Des a

45
Dari skema d i at as
d apat d il ih at bah wa d i d al am
membina Perpust akaan
Desa/Kel urah an t erd apat
pernbagian weivenang c l an t anggungjawab
yang jel as
ant ara Perpust akaan
Nasional RI c l an Depart emen
Dal am Negen at au
Perpust akaan Nasional Provinsi
c l an Pemd a Tingkat I sert a Pemd a
Tingkat
1 1 .
Kerjasama
ant ara Perpust akaan
Nasional RI d engan Depd agri t ersebut
d it uangkan d aiam Surat
Keput usan Bersama (SKB) ant ara
Ment eri
Dal am
Negeri c l an Kepal a
Perpust akaan Nasional RI Nomor
4 t ah un 1 993 c l an Nomor
002 t ah un 1 993 Keput usan
Bersama t ersebut memuat
t ent ang Ped oman
Pembent ukan. Pem-el enggaraan, Pengembangan
c l an Pembinaan Perpust akaan
d i jajaran Depart emen Dal am
Negeri .
Dal am
membant u Ment eri Dal am Negeri
c l an Kepal a Perpust akaan Nasional
RI unt uk mel aksanakan
ket ent uan Keput usan Bersama
t ersebut d ibent uk
Kel ompok Kerja
(Pokja) d i t ingkat Pusat
maupun Daerah .
Pembent ukan
Kel ompok Kerja d it ingkat
Pusat d it et apkan ol eh Kepal a
Perpust akaan Nasional RI sed angkan
d it ingkat Daerah d it et apkan
ol eh
Gubernur Kepal a Daerah Tingkat I.
Di d al am membina perpust akaan
d i Daerah
Perpust akaan
Nasional Provnisi yang merupakan
inst ansi vert ikal Perpust akaan
Nasional yang berad a d i Provinsi
bekerjasama d engan Pemd a Tk. I
membent uk
Bad an Koord inasi
Pend ayaganaan Perpust akaan
Daerah yang d isingkat
BKPPD. Surat Keput usan
Pembent ukan BKPPD ini d ikel uarkan ol eh
Pemd a
Tk. I yang
d it and at angani ol eh Gubemar KDHTk. I
.
Di sarnping it u
at as wewenang _ yang d iberikan
ol eh Kepal a Perpust akaan
Nasional
RI (Pasal 1 6 : 3 Keput usan
Kaperpusnas No. 44 Tah un 1 998 ),
Perpust akaan Nasional
Provinsi bekerja sama
d engan Pemd a Tk. II unt ul c
membent uk Bad an Penyant un
Perpust akaan Daerah yang d isingkat d engan
BPPD. Bad an inil ah , at as
kerjasama d engan Perpust akaan
Nasional Provinsi
mel akukan
berbagai kegiat an pengembangan,
pembinaan c l an pemberd ayaan
skmua jenis perpust akaan yang
ad a d al am wil ayah nya
baik d i l evel
pemerint ah an Tk
. II, kec amat an maupun
d esa). Ol eh karena pembinaan
perpusat kaan
d esa mel ibat kan l embaga-l embaga
pemerint ah an baik d i t ingkat
provinsi (Pemd a Tk I c l an
Perpust akaan Nasional Provinsi), Pemd a
t k
. II,
Pemerint ah Kec amat an
c l an Pemerint ah an
Desa/Kel urah an it u send iri . maka
pemerint ah menet apkan Pol a
Pembinaan Terpad u
Perpust akaan. Pol a
Pembinaan Terpad u
Perpust akaan d apat d il ih at
pad a skema h al aman 45 .
D. Pel aporan
Pembinaan Perpust akaan
Desa/Kel urah an d imonit or
c l an d i eval uasi h asit nva .
Monit or
c l an eval uasi h asil pembinaan
d il akukan d engan mempel ajari
ant ara
l ain; l aporan h asil yang
d ic apai (l aporan t engah t ah unan
c l an t ah unan).
46

Ped oman Penyel enggaraan
Perpust akaan Desa
Pengelola perpustakaan dalam hal i ni oleh Kepala
Perpustakaan Desa/
Kelurahan
berkeN%aji ban memberi kan laporan kelrada Kepala Desa/Lurah
secara bulanan. Dalam
laporan tersebut, lembaga pemeri ntali yang perlu
mendapat
tembusan laporan adalah sebagai beri kut
1 .

Kepala Perpustakaan Nasi onal
Provi nsi
2 .

Kepala Daerah Tk . I I (Kabupaten/Kota)
3 .

Kepala Kecamatan
Adapun format materi laporan terlampi r.
Pedoni an
Penyelenggaraan Perpustakaan Desa

47
BABV
PENUTUP
Buku pedoman rang t el ah t ercet ak dal am bent uk buku i ni adal ah merupekan sal ah
sat u usah a unt uk menyebarl uaskan i nformasi t ent ang usah a-usah a pemeri nt ah unt uk
mengembangkan, membi na sekal i gus memberdayakan perpust akaan yang t el ah ada
secara maksi mal .
Tent ang aspek t ekni s perpust akaan, bai k t ent ang pengadaan maupun t at a cars
pengol ah au sert a l ayanannya t el ah di urai kan, namun t ent unya masi h ada
kel curangannya ( t i dak l engkap), unt uk i t u kami sarankan agar dapat
menggunakan
buku pedoman l ai n yang di kel uarkan ol eh Perpust akaan Nasi onal RI sepert i
ri ngkasan
DDC, Daft ar Tajuk Subvek dan Perat uran Kat al ogi sasi
Indonesi a sert a
buku pedoman l ai nnya unt uk mel engkapi kegi at an t ersebut .
Sel ai n i t u, di h i mbau kepada para pengel ol a perpust akaan unt uk sel al u dan
senant i asa mengadakan konsul t asi dengan Perpust akaan Nasi onal RI at au
Perpust akaan Nasi onal Provi nsi yang t erdapat di sel uruh
Ibu
Kot a
Provi nsi .
48

Pedoman Penvel enggaraon
Perpusl akaan Qesa
...ç·.·
c·tcn Ðc·..t ..çc·.·
Ðu1.·.·
Ðu1.·
.-·¸-t.nu

.-ç.1. ¯-·çu.t.·...
~t...· 1.·¸.u·¸.u·.n
.-ç.1. ¯-..

¯-cc..· ¯-·v-1-·¸¸.·..· ¯-·çu.t.·..· ¯-..

~`
1
N... ¯-·çu.t.·..·





¯ ~1...t












¯ ¯-1-çc·Ð.x
· 1 ¯.n. Ð-·c·
.-ç.1. ¯-·çu.t.·..·




.u.. Ð.·¸u·.·¯u.·¸.·



¯ ¯u.1.n ¯-·.¸.


·
..v.·.·
. ..t-. 1.¸.·.· ¯-·ou·.¯-·tutuç.·çu·.·
o

¯-·.
1.v.·.·




..·tu 1._ v.·.· ¯u·u1 .c
`
.c1-·.
. ¯.u1.n ·c1-·. ¯ucu1 -·.
o ¯u.1.n ·c1-·. ·.·¸ cç·¸..
ç-· ou1.· ¯ucu1 -·.
.
¯-·¸u·¸u·¸ c.· ¯-.·¸..
. ¯u.1.n ç-·¸u·¸u·¸ ç-· ou1.· c·.·¸
o ¯uu1.n ç-.·¸.. ç-· ou1.·


c·.·¸
.. ¯u.1.n ~·¸¸ct. c·.·¸

¯u.1.n .·¸¸.·.· ç-· t.nu·
¯ç



.¯ ..t-. .1.. ·.. ¯¯..t-. 1.··v.
.~
¯·c.c. ¯-·çu.t.·..· .-1.1u

Perpustakaan Nasional : Katalog Dalam Terbitan (KDT) Pedoman penyelenggaraan perpustakaan desa / Editing H. Soekarman K. ; kata pengantar, Hernandono. - Jakarta : Perpustakaan Nasional RI . 2000 . iv, 49 him. ; 23 cm. ISBN 979-9316-35-9 1 . Perpustakaan umum - Buku pegangan, pedoman, dsb . 1 . Sukarman K. (Sukarman Kartosedono), Haji .

027 .4

KATA PENGANTAR Perpustakaan Desa/Kelurahan adalah perpustakaan masyarakat sebagai salah satu sarana/media untuk memngkatkan dan mendukung kegiatan pendidikan masyarakat pedesaan, yang merupakan bagian integral dari kegiatan pembangunan desa/kelurahan . Fungsi utama Perpustakaan Desa/Kelurahan adalah sebagai lembaga layanan bahan pustaka dan infonnasi kepada masyarakat untuk kepentmgan pendidikan, informasi dan penerangan, rekreasi dan hiburan sehat. Agar Perpustakaan Desa/Kelurahan dapat melayani masyarakat dengan sebaik-baiknya, maka perpustakaan perlu dikelola secara profesional menurut sistem dan ketentuan umum yang berlaku dalam ruang lingkup pengembangan, pembinaan dan pemberdayaan perpustakaan . Buku pedoman . ini dimaksudkan untuk memberikan petunjuk pedoman kerja kepada para pengelola perpustakaan di daerah termasuk perangkat Pemerintah Desa tentang berbagai aspek dan kegiatan yang dilaksanakan dalam penyelenggaraan, pengembangan, pembinaan pemberdayaan Perpustakaan Desa/Kelurahan . atau bagi perlu dan

Kepada Tim penyusun dan semua pihak yang telah berpartisipasi dalam penyusunan Buku Pedoman ini, kami ucapkan terima kasih . Jakarta, Oktober 2000

Pedoman Penyelenggaraan Perpustakaan Desa

i

SUSUNAN PANITIA TIM PENYUSUNAN PEDOMAN PENYELENGGARAAN PERPUSTAKAAN DESA Pengarah Nara Sumber : Hernandono., 1NLS, MA : 1 . Drs. H. Raclunat Natadjumena, Dip, Lib, MA 2 . Drs. Paul Permadi 3 . Drs. Supriyanto Ketua Sekretaris Anggota : Drs . Idris Kamah : Drs . Dedi Junaedi : l . Dra . Retno Hermawati 2. Drs . Upriyadi, SS 3 . Dra. Titik Kismiyati 4. Dra. Babay Jastantri Editing : Dr. H. Soekarman K, MLS

Pedoman Penyelenggaraan Perpustakaan Desa

DAFTAR ISI KATA PENGANTAR . .... .. .. .. .. .. .. .. . . .. .. .. .. .. . . .. .. .. ... .. .. .. . . .. .. .. ... . ... ... . .. .. ... .. . . . . . .. DAFTAR ISI ..... .. .. ... . . . .. .. .. .. .. .. .. .. . . . .. .. ... .. . . .. .. .. ._ .. ... .. . . ... . .... .. .. . ... . . .. .. .. ... . . . . . . . . DAFITAR GAMBAR . . ... . . . .... . . .. . . . ... . . .. .. . . . ... .. .. .. .. ... . . . .. ... .. .. .. . . .. .. .. .. . .. . .. .. .. . . . . .. BAB I PENDAHULUAN . .. .. .. .. .. .. .. .. .. ... .. .. .. .... .. .. ... .. .. .. ... .. . .. .. .. . . .. .. .. . . . . .. A. Latar Belakang . . . .. ... .. .. .. .... .. .. ... . . .. .... .. .. .. ... .. . . . ... . ..... .. ... .. .:. .. . B. Maksud dan Tujuan Buku Pedoman .... .. .. .. .. .. .. .. .. .. .. .. .. .. .. .. ... C. Ruang Lingkup dan Sistematika Isi . . . ... .. .. .. .... . . .. .. .. .. .. .. .. .. . . . . BAB II HAKEKAT PERPUSTAKAAN DESA .. .. ... .. . . . .. ... .. .. . . ... .. ... . . . . .. A . Pengertian . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . . ..... .. .. .. . ... .. .. .. . . .... .. .. .. . . . . B. Tujuan . . . . . . . .. . . . . . . . . . . . . .. .. .. .... .. .. .. ..... . . . ..... .. .. .. . . .. .. .. .. . . . .. . ... . C . Fungsi . . . . . . . .. . . . . . . . . . .. . . . . . .. .. .. .. .... .... ... .. .. .. .. .. .. .. .. .. .. .. .. .. .. ... D. Pengurus Perpustakaan/Kelurahan dan Struktur Organisasinva . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . . . . . . . .. . . . . . . . E . Tugas Perpustakaan dan Tata Kerjanva. . . . . . . . . . . . . . . . .. .. . . . . . BAB III UNSUR-UNSUR UTAMA PADA PERPUSTAKAAN DESA A. Ketenagaan .. .. .. .. . .. .. . . .. .... ..... .. .. .. .. .... . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . B. Anggaran .. .. .. .. .. ... .. .. .. .. . ... ..... .. .. .. .. . . . . . . . . . .. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. C. Gedung dan Perabot . .. .. .... .. .. .. .. ... .. ... . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . D. Koleksi . .... .... . . . .. .. .... .. . . .. .. ... .. .. .. .. .. .. .. .. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . E . Layanan Perpustakaan . . . . . . . . . . . . . .. . . . .. . . .. .. .. .. .. .. .. .. .. .. .. .. .. .. .. .. BAB IV PEh1BINAAN PERPUSTAKAAN DESA .. .. .. .. .. .. .. .. .. .. . . .. .. .. . . . . . A. Tujuan Pembinaan .. .. .. .. .. . . .. ... .... .. .. .. .. .. ..... .. .. . . .... .. .. ... . . ...... .. B. Aspek-Aspek Pembinaan ... . . . .. .. ... .. .. .... .. .. .. .. ... .. ..... .. ... . . . .. .. . C. Pembinaan Terpadu Perpustakaan . . . . . . . . . . .. .. .. ..... . . . .. .. .. .. .. .. .. D. Pelaporan .. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. .. .. .... .. ....... .. . . . ._..... ... .. .. . BAB V PENUTUP . . . .. . . . .. . . .. .... .. .. .. . . .. .. .. . . . . .. .. . . .. .. .. ..... .. .. . . . ... .. .. .. . . . .. . .. . . . . . LAMPIRAN . . . . . . . . . . . . .. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Hal . i iv 1 1 1 2 3 3 3 4 5 6 8 8 9 9 22 36 42 42 42 43 46 48 49

... . ... ... .. .... ......... .. ...... ....... .... . ... .... ... .. ..... . Lad Katalog .. .. ...... ... .... . ... . .. . .. . ......... . ... . Gambar 12... .. ..... . . ... Gambar 10. . . . ........ .... ... .. ... Lemari Katalog ... . . .. .. .... . Gambar 4. ....... Gambar 9. ... . .. . . ... . .... . . .... .. ..... . . . Rak Buku Dua Muka .._.... . . . . .. .. .. Gambar 3 ... Gambar 14. Hal . ... .. . .... ......... ... . ... . .. ... ....... .. . .. .... .... . . .... . . ... ... . .. .. .. .... Gambar 8....... .... . .. ..DAFTAR GAMBAR Gambar l. .. . ... .. Gambar 13 . .. . . ......... ... . . ... . .. . .. ..... ...... . Meja Kerja ...... ..... ... ........ .... .. . ... ... .. .. .... .. . ... .... .. Rak Buku Rendah .... ....... . ....... .. ... ... ... .. Denah Perpustakaan Desa/Keluralian Yang menempati gedung sendiri . . . Rak Majalah Dengan Papan Rak Landai . ...... . . . . ..... . ... .. .. .... . Denah Perpustakaan Desa/Kelurahan yang menempati salah satu mang di Kantor Kelurahan atau Balai Desa . . . . ... . ... ....... ... . . ............ . ................ ... ... ... ... .. . . Gambar 15.......... .. .... . Meja Baca Persegi Paujang .... ..... ...... .... ..... ... . .. .. .... ..... .. .. ..... . .. . . ....... ......... .. ... .. . ..... . .............. . .. .. Struktur Organisasi Perpustakaan Desa/Keluarahan . ...... ... .. . . Gambar 5. .. .......... Meja Baca Bundar . . . .. ... . . . . . Stempel Perpustakaan Desa/Kelurahan . ... .......... ..... Gambar 7. .. Gambar 2.. Kursi Baca/Kerja .. . Meja Sirkulasi .. ...... ..... .. ... .. . . . . . .. ..... . . .... ... . ... ....... ......... .. . . . ... .......... . Rak Buku Satu Muka ... Gambar 11 ... ...... 5 13 13 16 16 17 17 18 18 19 20 2021 21 25 .... ............. Gambar 6.. ...... . ....

Berdasarkan data yang ada. Jika penduduk pedesaan ini dapat dibina dengan sebaik-baiknva . B. tentang berbagai aspek dan kegiatan yang perlu dilaksanakan dalam penyelenggaraan layanan Perpustakaan Desa/ Kelurahan . 306 Dati 11 (Kabupaten/ Kotamadya). Dalam sistem pemerintahan di Indonesia desa/kelurahan merupakan unit organisasi pemerintahan yang terendah.864 Kelurahan dengan jumlah penduduk 202 juta jiNva . Hal ini dimaksudkan agar tercapai keseragaman dalam pengelolaan dan pelaksanaan layanan Perpustakaan Desa/Kelurahan. maka Perpustakaan Nasional RI sebagai instansi pembina semua jenis perpustakaan meniandang perlu menyusun Buku Pedoman Penyelenggaraan Perpustakaan Desa sebagai bahan acuan atau petunjuk penyelenggaraan Perpustakaan Desa/Kelurahan . 68.000 Kecamatan. baik vang berada di kota-kota maupun yang tinggal di desa-desa. Mengingat betapa pentingnya keberadaan perpustakaan di pedesaan sebagai salah satu sarana/media yang amat efisien dan efektif untuk mendapatkan infonnasi. Pedoman Penvelenggaraan Perpustakaan Desa . maka diharapkan dapat menjadi sumber daya manusia vang amat potensial dalam pembangunan. 6.70 % berada di pedesaan. Latar Belakang Pembangunan Nasional pada hakekatnya adalah pembangunan manusia Indonesia seutuhnya dan seluruh masyarakat Indonesia. Jumlah penduduk pedesaan ini merupakan modal dasar pembangunan .BAB I PENDAHULUAN A. wilayah Indonesia terbagi menjadi 26 propinsi. Dan) juinlah penduduk tersebut sekitar 60 . Maksud dan Tujuan Buku Pedoman Tujuan utama dari penyusunan Buku Pedoman Penyelenggaraan Perpustakaan Desa/Kelurahan adalah untuk memberikan petunjuk atau pedoman kepada para pelaksana di daerah terutama bagi perangkat Pemerintah Desa/Kelurahan. Dalam hal inilah maka Pemerintah menetapkan kebijaksanaan khususnya dalam pemerataan kesempatan memperoleh pendidikan dan infonnasi bagi semma masyarakat Indonesia yang diarahkan untuk meningkatkan kecerdasan bangsa serta meningkatkan kemampuan untuk berpartisipasi dalam kegiatan pembangunan .000 Desa dan 5.

perabot. koleksi dan layanan Perpustakaan Desa. Penutup . Ruang Lingkup dan Sistematika Isi Buku Pedoman ini terdiri dari 5 (lima) bab. tujuan Perpustakaan Desa.o%r%al 0%-Fn [174 G_CA_7 . Menguraikan mengenai Pembinaan Perpustakaan Desa yang meliputi tujuan pembnaam aspek-aspek pembinaan. gedung. Bab II : Bab III : Bab IV : Bab V : Pedoman Penvelenggaraan Perpustakaan Desa .C. sebagai berikut Bab I : Pendahuluan yang meliputi latar belakang masalah. pembinaan terpadu Perpustakaan Desa dan pelaporan Perpustakaan Desa. fungsi Perpustakaan desa serta organisasi dan tata kerja Perpustakaan Desa. maksud dan tujuan buku pedoman serta ruang lingkup dan sistentatika isi. anggaran. Hakekat Perpustakaan Desa yang menguraikan mengenai pengertian Perpustakaan Desa. . Unsur-unsur Utama pada Perpustakaan Desa yang berisi tentang ketenagaan.

Pengertian kedua istilah ini lama saja yang berbeda adalah bahwa istilah Desa terdapat pada kabupaten sedangkan istilah kelurahan terdapat pada kola. Menyediakan buku-buku pengetahuan. pemasaran dan lain-lain Pedonian Penvelenggaraan Perpustakaan Desa 3 . Tujuan Salah satu media/sarana untuk meningkatkan pengetahuan dan kemampuan membaca guna mencerdaskan kehidupan masyarakat desa/ kelurahan adalah perpustakaan. oleh karena itu maka secara umum tujuan penyelenggaraan Perpustakaan DesalKelurahan adalah 1 . Untuk menunjang program wajib belajar 2. Adapun pengertian Perpustakaan desa/Kelurahan dalam buku pedoman ini adalah "Perpustakaan Rakyat sebagai salah satu aspek dari pada urusan pendidikan masyarakat sebagaimana dimaksud dalam undang-undang Nomor 24 Tahun 1956 (LN Nomor 64 Tahun 1956) Juncto Peraturan Pemerintah Nomor 65 Tahun 1951 (LN Nomor 110 Tahun 1951) sebagai urusan Pemerintah Pusat yang telah diserahkan kepada daeraW' .000 unit) belum sampai 10 % diantaranya memilild perpustakaan desa karena itulah maka salah satu alasan diterbitkannya buku pedoman ini adalah agar pemerintah daerah dapat membangun dan mengembangkan perpustakaan desa/kelurahan dengan berpedoman pada buku ini . perindustrian " pengolahan. Selanjutnya dengan keluarnya Instruksi Mendagri No. maupun keterampilan untuk mendukung keberhasilan kegiatan masyarakat diberbagai bidang_ misalnva : " Pertanian (yang produktif) " Perikanan. 28 Tahun 1984 tanggal 23 Juli 1984 tentang Perpustakaan Desa/Kelurahan makajenis perpustakaan ini perlu dibangun dan dikembangkan . Menunjang program kegiatan pendidikan seumur hidup bagi masyarakat 3.BAB II HAKIKAT PERPUSTAKAAN DESA A. Berdasarkan data yang ada menunjukkan bahwa dari jumlah desa yang terdapat di seluruh Indonesia (lebih dari 73. peternakan. Pengertian Dalam sistem pemerintahan di Indonesia pada saat ini terdapat unit organisasi pemerintahan yang terendah yaitu desa dan kelurahan . B.

Dalarn melaksanakan tugasnya pengurus perpustakaan desa/kelurahan menyampaikan laporan clan bertanggung jawab kepada kepala desa/kelurahan . Adapun fungsi Perpustakaan Desa/Kelurahan adalah sebagai beikut 1 . Mendidik masyarakat untuk memelihara clan memanfaatkan bahan pustaka secara tepat guna clan berhasil guna. 4. Fungsi Tugas pokok Perpustakaan Desa/Kelurahan adalah melayani masyarakat dengan menyediakan bahan pustaka/bacaan yang sesuai dengan kebutuhan masyarakat yang dilayani. Menyediakan Perpustakaan Desa/Kelurahan sebagai tempat rekreasi dengan menyediakan bacaan hiburan sehat. Pedoman Penvelenggaraan Perpustakaan Desa . C. tugas clan fungsi rnasing-masing. mengarahkan clan menyalurkan prakarsa sNvadaya masyarakat desa/kelurahan tersebut dalam penvujudan/pelaksanaan penyelenggaaan perpustakaan desa/kelurahan dengan saling berperan serta sesuai kedudukan. Dalam hal penyelenggaraannva. Menyediakan Perpustakaan Desa/Kelurahan sebagai pusat komunikasi clan informasi . Menumbuhkan . 6. penerangan. Mendekatkan buku clan bahan pustaka lamnya kepada masvarakat. sevogyanya dapat berperan sebagai benkut 1 . 2. 7. Memberikan semangat clan hiburan yang sehal dalam pemanfaatan waktu senggang dengan hal-hal yang bersifat membangwi. produktif clan mandiri Mern-impan clan mendayagunakan berbagai dokumen kebudavaan sebagai sumber infomiasi. 2. 3. Menampung. setiap desa/kelurahan. Mensosialisasikan manfaat jasa perpustakaan.4. Adapun penanggungjawab pelaksanaan perpustakaan desa/kelurahan yaitu 1. membina clan mengembangkan prakarsa clan swadaya masyarakat desa/kelurahan di bidang perpustakaan. Menggalakkan minat baca masyarakat dengan memanfaatkan tvaktu litang untuk inembaca agar tercipta masyarakat kreatif. 2. 5. perubangunan clan menambah waNvasan pengetalruan masyarakat pedesaan. 3 . 5. dinamis . Pelaksana kegiatan sehari-hari atas perpustakaan desa/kelurahan dilakukan oleh pengurus perpustakaan desa/kelurahan . MengumpulkaA mengorganisasikan clan mendayagunakan bahan pustaka tercetak maupm terekam. Kepala Desa/Kelurahan secam fungsional adalah penanggwig jawab pelaksana penyelenggaraan perpustakaan desa/keluahan .

maka struktur/bagan organisasim-a akan berbentuk sebagai berikut Gambar 1 Stnuktur Organisasi Perpustakaan Desa/Kelurahan Pedomran Peaavelenggaraan Perpustak-cum Desa . Seksi Kesejahteraan Sosial e. Ketua Penvelenggara Ketua LKMD 3 . Wakil Ketua Ketua Seksi Pendidikan dan Kebudayaan P4 pada LKMD 4. Seksi Agama b. Seksi-Seksi Lainnya pada LKMD Sebagai catatan tambaham walaupun telah ditetapkan susunan pengurus sebagaimana disebutkan di atas. Seksi Pemuda d.D. Dengan susunan kepengurusan seperti disebutkan diatas. Seksi Penerangan c. namun kepengurusan Perpustakaan Desa dapat pula disusun berdasarkan susunan organisasi Pemerintahan Desa/Keluralian dan Kelembagaan Desa setempat. Penanggwig jawab Kepala Desa/Kelurahan 2 . Pengurus Perpustakaan desa/Kelurahann dan Struktur Organisasinva Adapun suswian keanggotaan pengurus perpustakaan desa/kelurahan sebagai berikut 1 . Penulis Ketua Seksi PKK pada LKMD Anggota-anggota a. dengan tetap mengikutsertakan masvarakat desa/kelurahan sebagai anggota perpustakaan desa/kelurahan masing-masing .

Pedoman PenvelengQaraan Perpustakaan Desa . E. manual-manual clan sebagainya untuk kepentingan masyarakat: " Mengolali dalam arti mengelola bahan-bahan dimaksud dengan suatu sistem. membantu pula penyelidik clan para peneliti dalam ntencari penemuan-penetnuan baru_ serta membantu para pelajar. siswa clan maltasiswa yang berkepentingan terhadap perpustakaan desa/kelurahan : " Mentbantu penterintah desa/kelurahan dalarn niemas-varakatkan P4 dart tugas-tugas lain yang sesuai dengan fungsi serta peranan perpustakaan." " " " Kepala Desa/kelurahan sebagai penang~ung ja%vab terselenggaranya Perpustakaan Desa adalah bertanggung jawab ntendirikan. dalarn arti melavani masyarakat sesuai dengan keperluannya terlutdap perpustakaan. surat menvurat_ persiapan perlengkapan pembelian bahan pustaka .membina clan memeliltara secara permanen baltan-bahan yang terkumpul dalarn perpustakaan yang berupa buku-buku.mendayagunakan. penyediaan kartu-kartu mituk mernproses bahan pustaka maupun perlengkapan lairmya dalarn melaksanakan jasa lavanan . prosedur clan ntekanisme yang antar alain meliputi kegiatankegiatan katalogisasi. Tugas anggota-anggota dalam kepengurusan perpustakaan desa adalah terdapat pada sektor pengolaltan clan lavanan . klasifikasi. Jumlali anggota yang dibutuhkan adalah tergantmig dari volume kerja pada perpustakaan tersebut. . kentudian dievaluasi pelaksanaamiya dart terakltir menyusun laporan kegiatan tahunan . " Menvebarkan kentbali. Tugas Perpustakaan clan Tata Kerjanya Dalant lampiran Instruksi Mendagri yang telalt beberapa kali disebutkan dimuka menetapkan tugas pengunts Perpustakaan Desa/Kelurahan sebagai berikut " Menghimpun. majalah-majalah. brosur-brosur. Adapun tugas Sekretariat adalah melaksanakan kegiatan administrasi. mengolali clan rnemajukan perpustakaan . Bilantana koleksi perpustakaan sudah besar (banyak) clan bervariasi biasanya pengunjung atau pemakaipwt akan banyak pula. Ketua clan wakil ketua bertanggung jawab atas kegiatan teknis clan administrasi pengelolaan perpustakaan_ ketua clan wakil ketua iitilah yang ntenyusun konsep perencatutan (Program Kerja) yang biasanya disusun pads awal tahun anggaran. dengan demikian tenaga pengelolanyapurt mungkin akan ditambah juga. Selanjutnya jumlah tenaga yang dibutuhkan akan sangat tergantung pada jtunlah koleksi serta jumlah yang hams dilayani pada saat lavanan dibuka. pencatatan pengkodean clan berbagai jenis kegiatan perpustakaan laimtya sampai kepada melavatti pemitijaman kepada yang memerlukannya . Dari program kerja tersebut.

" Kepala desa/kelurahan sebagai penanggwig jawab perpustakaan desa/kelurahan wajib selalu berkonsultasi dengan camat sebagai pembina umum perpustakaan desa/kelurahan. Pedoman Penyelenggaraan Perpustakaan Desa 7 . Dalam memajukan dan mengelola perpustakaan desa/kelurahan kepala desa/ kelurahan harus selalu mengadakan koordinasi dengan pengurus perpustakaan desa/kelurahan.Hubungan koordnasi dalam arti saling menunjang melengkapi dan isi mengisi juga dilaksanakan antara sesama perpustakaan desa/kelurahan. instansi-instansi teknis. dinas-dinas dan lembaga-lembaga Non Departemen khususnya Perpustakaan Nasional Provinsi .Selanjutnya tata kerja perpustakaan desa/kelurahan pada pokoknya ditetapkan sebagai berikut " Penanggung javvab perpustakaan desa/kelurahan adalah kepala desa/kelurahan (lihat susunan organisasi di atas). kepala desa/kelurahan melakukan koordinasi dengan LKMD. PKK dan lembaga-lembaga desa/kelurahan lainnya . Dalam menentukan kebijaksanaan pengembangan dan sistem penyelenggaraan perpustakaan desa/kelurahan. LD.

serta perlengkapan lainn-va . adalah hal-hal rang mem-angkut ntasyarakat setempat yang dilavani antara lain. meja baca. tentang mata pencaharian pokok masx-arakat . lengolah bahan pustaka. UNSUR-UNSUR UTAMA PADA PERPUSTAKAAN DESA A.BAB III . Ketenagaan Keberhasilan suatu Perpustakaan Desa/Keluraltan dapat diukur berdasarkan pada tinggi rendalm_ya kentampuan perpustakaan tersebut dalam melaksanakan fungsinva sebagai pusat kegiatan belajar mandiri serta pusat pelayanan informasi dan rekreasi bagi masyarakat. antara lain cara-cara administrasi peminjaman. mengetahui dunia bacaan dan penerbitan pada umunutva dll . b. Sesuai dengan tujuan dan fungsi Perpustakaan Desa/Kelurahan rang cukup strategis. kantong_ dll) dan mengatur bahan pustaka tersebut di rak (sehingga buku-buku selalu dalam keadaan " siap pakai') d. menaruh perhatian yang besar terhadap hal-hal ang ada kaitannva dengan penmbinaan perpustakaan dan minat baca. bimbingan terhadap pembaca serta pelayanan infonuasi lainm a . c. 2. lemari katalog. Mengembangkan koleksi baik melalui pembelian. hadiah_ tukar menukar dan lain-lain . Tcknik-teknik penvelenggaraan Perpustakaan Desa/Kelurahan yang meliputi kegiatan-kegiatan sebagai berikut a. maka persvamtan-persvaratan yang dittmtut untuk petugas Perpustakaan Desa adalah sebagai berikut 1. Mcmberikan bimbingan kepada masyarakat. Persvaratan Pengetahuan Hal-hal umum Nang se%ogyanva diketahui dan kadang kadang mwigkin harus dipelajari secara mendalam . klasifikasi pemasangan label. mengenal tokoh-tokoh masyarakat dan penganth mereka . Menata gedwig/ruang perpustakaan_ antara lain dengan cars mengatur letak rak-rak buku. (katalogisasi . Pedontan Penvelengearaan Perpustakaan Desa . Persyaratan Mental Seorang petugas perpustakaan harus memptutyai jiwa mengabdi terhadap kepentingan masvarakat. Perpustakaan Desa/Kelurahan sebagai suatu lembaga pendidikan non formal dan sebagai sarana penwijang pendidikan formal . tentang kegemaran dan penggunaan waktu senggang mereka .

Swadaya masyarakat desa/kelurahan . 3. seperti . B. (biasanya 1 tahun) . Gedung dan Perabot 1. staf. Lain-lain yang sah dan tidak mengikat . maka seorang Kepala Perpustakaan Desa/Kelumhan seyogyanya memilild persyaratan yang dibutuhkan sebagai berikut Pendidikan Umum nummal SLTA plus ijazah Diklat/Kursus di bidang Perpustakaan sekurang-kurangnya 700 jam . Jangkauan waktu. dapat dibedakan dua kelompok kerja dalam suatu Perpustakaan Desa/Kelurahan yakni 1. Sebagai bahan pertimbangan untuk menentukan besar kecilnya anggaran perpustakaan dapat ditentukan atas pertimbangan berbagai faktor antara lain 1 . Bantuan pemerintah (APBD/APBN) . 2. skala layanan perpustakaan . Adapun sumber dana/pembiayaan Perpustakaan Desa/Kelurahan sesuai dengan lnstruksi Menteri Dalam Negeri Nomor 28 Tahun 1984 Tentang Pelaksanaan Penyelenggaraan Perpustakaan desa/Kelurahan adalah berasal dari 1 . pemilihan bahan pustaka dalam rangka pengembangan koleksi. 4 . Syarat-syarat Ruangan Perpustakaan Desa/Kelurahan. Besar perpustakaan dalam arti luas ruangan. administrasi pengadaan/ pembelian bahan. pemakai. administrasi keanggotaan. seperti . Kelompok dan jumlah pemakai yang dilayam . Pekerjaan yang bersifat teknis perpustakaan. C. Mengingat tugas dan fungsi Perpustakaan Desa/Kelurahan yang cukuP strategis. 3. 2 . pengolahan bahan pustaka dalam rangka penyelenggaraan layanan sebaik-baiknya . Jenis jasa perpustakaan . Pekerjaan non teknis perpustakaan. suaat-menyurat dan sebagainya. Hal ini dimaksudkan agar operasional layanan perpustakaan dapat berjalan dengan baik dan lancar. 2. jumlah koleksi. seyogyanya terletak dalam satu gedung dengan Kantor Desa/Kelurahan atau terletak di tempat yang berdekatan Pedoman Penyelenggaran Perpustakaan Desa 9 . Anggaran Anggaran perpustakaan desa seyogyanya dianggarkan secara teratur dan terprogram dan dimasukan dalam program pembangunan desa/kelurahan.Pada garis besamya.

Persyaratan ini dikhususkan bagi perpustakaan yang ada di kotakota besar. " Hindari cahaya langsung dari matahari. Bila memungkinkan membangun gedung permanen yang dananya berasal dari hasil swadaya masvarakat atau bantuan lain untuk menyelenggarakan perpustakaan~ Desa/Kelurahan . tetapi juga dapat membantu ketahanan tubuh agar dapat bertahan lama dalam ruang perpustakaan demikian juga bahan-bahan pustaka dapat tahan lama dan terhindari dari debu. gunanya tidak saja menambah kenyamanan niangan. " Lantai niang perpustakaan agar diusahakan tidak menimbulkan bunyi yang dapat mengganggu konsentrasi orang yang sedang membaca . b. hal ini menyangkut pengaturan ventilasi . " Dinding perpustakaan hendaknya menyerap bunyi di samping itu warna cat dinding hendaknya tidak memantulkan cahava tetapi sebaliknya yang menyerap cahaya. " Langit-langit niang perpustakaan jangan terlalu rendah (minimal 3 meter) 2. sehingga udara dapat bergerak search.dengan gedung Kantor Desa/Kelurahan dan mudah dicapai dari berbagai arah. Ruang Perpustakaan Untuk dapat mewujudkan kelancaran kerja setiap perpustakaan. (khusus bagi perpustakaan kelurahan yang terdapat di kota). 28 Tahun 1984 dijelaskan bahwa penyediaan tempat/ruangan dapat dilakukan dengan a. Jika keuangan memungldnkan lantai dilapisi karpet. Mengusahakan tempat/ruangan lain yang dianggap cukup memadai dan representatif. karena dapat mempercepat kerusakan buku-buku dan jugs alai-alat/ perlengkapan perpustakaan lainnya serta mengganggu kenyamanan membaca. karena dengan sirkulasi udara tersebut kemungkinan tegadinya proses penjamuran buku dapat dihindari. Menggunakan Balai Desa/Kelurahan atau Kantor LKMD. Penggunaan kipas angin (apabila diperlukan) agar diatur sedemikian rupa. termasuk Perpustakaan Desa/Kelurahan diperlukan ruangan yang cukup luas dan 10 Pedoman PenvelenWaraan Perpustakaan Desa . Di dalam INN1ENDAGRI No. maka dalam membangun gedung tersebut hendaknya memperhatikan faktor-faktor sebagai berikut " Gedung(Ruang perpustakaan hendaknya memenuhi kriteria yang bersifat telaiis untuk memudahkan kelancaran tugas-tugas perpustakaan " Tentang sirkulasi udara usahakan agar sirkulasi udara di perpustakaan berjalan baik.

sedang surat kabar ditempatkan pada gantungan surat kabar) . pengolahan bahan-bahan pustaka . penerirnaan bahan-bahan pustaka.memadai . Dianjurkan untuk majalah dan surat kabar yang belum dijilid ditempatkan pada nrang baca . Sebaiknya perpustakaan desa menggunakan sistem layanan terbuka dalam arti para pemakai jasa perpustakaan dapat memasuki ruangan ini dan mencari sendiri bahan bacaan yang diminati . b. penjilidan bahan-bahan pustaka. Namim demikian bila ruangan yang disediakan kurang memadai atau hanya menggmiakan salah satu ruang Balai Desa/Kelurahan atau kantor LKMD. administrasi pemesanan. Ruang Kerja (Pengolahan dan Pelayanan Administrasi) Ruang kerja ini dipergunakan untuk melakukan berbagai kegiatan persiapan pelayanan seperti pengadaan. tempat baca dll. perbaikan buku-buku. digolong-golongkan menurut penggolongan persepuluhan DDC. Apabila niangan yang disediakan untuk Perpustakaan Desa/Kelurahan cukup luas atau menempati gedung sendiri yang permanen. maka petugas/pengelola perpustakaan ham dapat mengatur/menata ruangan sedemikian rupa sehingga penyelenggaraan Perpustakaan Desa/Kelurahan tidak terganggu. majalah. maka dianjurkan nmembagi ruangan menjadi 3 (tiga) yaitu a. disusun di rak. serta pengaciministrasian bahan bacaan. Ruang Pelavanan . diurut dan dimulai dari angka terendah (000=karya umum) sampai dengan angka' tertinggi (900=sejarah d11) untuk buku fiksi (yang berkode F pada nomor panggilan) ditempatkan pada rak sesudah "900" sedangkan untuk koleksi majalah dan koran ditempatkan pada rak tersendiri (majalah disusun menurut abjad judul majalah. surat kabar). Ruang Pelayanan terdiri dari tempat koleksi (rak-rak buku. Ruang Kerja (Pengolahan dan Pelayanan Administrasi) Ruang kerja ini dipergunakan mituk melakukan berbagai kegiatan persiapan pelayanan seperti pemilihan bahan pustaka. Kalau menmngkinkan ruangan yang disediakan yaitu a. Ruang Layanan Ruang layanan terdiri dari beberapa bagian seperti " Ruang Koleksi Dalam ruang ini buku-buku dan bahan-bahan pustaka lainnya dikumpulkan. penyimparwi bahanbahan pustaka yang belum diolah. layanan sirkulasi. b. Tennasuk ruang pimpinan. Pedonzan Penvelenggaraan Perpustakaan Desa I1 . perbaikan buku dll . pengolahan.

Ruang Sirkulasi/Peminjaman Ruang sirkulasi sebaiknva terletak dekat pintu masuk. Mengawasi para pengunjung yang keluar dai masuk ruang baca. Melayani pertanyaan-pertanyaan yang sifatnva unmm f. Melayani photo copy Ruang-ruang lain. kedua ruang itu hendaknya menjadi satu ruangan saja atau setidaktidaknva pintu masuk antara kedua ruang ini dibuka (tidak ada penghalang) dengan demikian pembaca dapat dengan leluasa untuk mencari dan mendapatkan bahan bacaan yang dibutuhkamva . " " c. Melavani peminjanan buku dan bahan-bahan lain d. 12 Pedoman PenveleiWaraan Perpustakaan Desa . ketenangam ketentraman dan kenyamanan. Ruang sirkulasi dengan ruang koleksi dan ruang baca tidak dipisahkan dengan penyekat. Namun demikian penempatannya agar diatur sedemikian rupa sehingga tidak mengganggu kenyamanan ruangan lain. Meja dan kursi diatur sedemikian rupa sehingga menjamin keleluasaan bergerakpengemmatan waktu. Di perpustakaan yang menggunakan sistem lavanan terbuka. Pendaftaran anggota c. Dengan kata lain ruang koleksi. Menerima pengembalian buku-buku yang dipinjam e." Ruang baca Ruang liaca hendalarva berdekatan dengan ruang koleksi. Kamar kecil/WC Kamar keciVWC diperlukan untuk dapat digunakan baik oleh petugas perpustakaan maupun oleh pengunjung/pemakai perpustakaan . g. Dalam ruang sirkulasi (peminjaman) ddakukan kegiatan-kegiatan sebagai berikut a. Jika perpustakaan Desa/Kelurahan mempunyai rumng yang luas. maka sebaiknya terdapat juga ruangan khusus untuk anak-analc ruang ceramah dan ruang yang dapat digunakan untuk kegiatankegiatan lain. ruang baca dan ruang pelayanai sirkulasi berada dalam satu ruang. Melayani permintaan menjadi anggota perpustakaan b.

Ruang Baca dan Ruang Pelayanan Sirkulasi berada dalam satu ruangan Gambar 2 (Denali Perpustakaan Desa/Kelurahan yang menempati gedung tersendiri) Ruang Kerja I Papan Pengumuman p Katalog a 0 ' 00 00 00 Me la Sir ku lasi Ruang Baca Koleksi 00 Rak Buku Gambar 3 (Denali Perpustakaan Desa/Kelurahan Sang menempati salah satu ruang di Kantor Kelurahan atau Balai Desa) Pedoman Penvelenggaraan Perpustakaan Desa 13 .U Ruang Penitipan 0 a Catatan Ruang Koleksi .

14 Pedoman Penvelen&Qaraan Perpustakaan Desa . Ruang Kerja (Pengolahan dan Pelayanan adnunistrasi) Perabot dan perlengkapan yang dibutuhkan adalah " Meja/kursi kerja. nuang baca. " Meja panjang untuk menvimpan buku yang sedang dalam pemrosesan: " Mesin ketik/komputer " Lemari : " Rak buku: " Alat penekan buku: " Kipas angin " Alat penjilidan: " Kartu blanko. " Alat-alat kelengkapan bahan pustaka : " Buku induk bahan pustaka: " Kartu majalah " Kartu surat kabar " Cap/stempel : " Gunting: " Stepler: " Dll Ruang Pelayanan (mang koleksi.Adapwi ideal bangunan gedung Perpustakaan Desa/Kelurahan adalali (8 x 15 m2 = 120 m2) dengan luas tanah keseluruhan f 200 m2 vang terdiri a i: da. sirkulasi/peminjaman dan ruang-ruang lain) " Ruang Koleksi Perabot dan perlengkapan yang dibutuhkan adalah " Rak buku " Rak majalah Kipas angin " Rak kaset mang b. Ruang Kerja (Pengolahan dan Pelayanan Administrasi) 20 m2 b. Perabot dan Perlengkapan Jenis perabot atau perlengkapan yang diperlukan masing-niasing ruangan adalah sebagai berikut a.oleksi 30 m2 " Ruang Baca 30 m2 " Ruang Sirkulasi/Peminjaman 15 m2 " Ruan -ruang lain 25 n12 Total 120 m2 3. Ruang Pelayanan yang terdiri dari " Ruang ~.

" Ruang Baca Perabot dan perlengkapan rang dibutuhkan adalah Meja/kursi Baca Jam dinding " Gantungan surat khabar " Kartu/rak brosur " kipas angin Ruang Sirkulasi/Peminjaman Perabot dan perlengkapan yang dibutulikan adalah " Meja/kursi sirkulasi (termasuk kotak-kotak untuk kartu-kartu buku dan kartu pinjam) " Lentari katakog Lemari penitipan barang Papan pengumuman Kartu saran kipas angin Ruang-ruang lain Ruang ini diadakan apabila kondisi perpustakaan memungkinkan antara lain Ruang kliusus anak-anak Perabot dan perlengkapan yang dibutuhkan adalah " Meja/kursi anak " Karpet dan bantalan duduk " Rak buku anak " Jam dinding " Poster dutding atau alat penghias lairmya Ruang perternuan Perabot dan perlengkapan yang dibutuhkan adalah " Meja/kursi " Papan tulis " kipas angin " Jam dinding " " Dalam pelaksanaannya penggiutaan perabot disesuaikan dengan kondisi dan kemampuan bersangkutan. atau perlengkapan perpustakaan yang Pedoman Penvelenggaraan Perpustakaan Desa 1S .

24 Cm 2.21 Cin ul Gambar (Rak Buku Satu Muka) Tinggi Lebar Dalam Tebal papan Ukuran Rak Satu Muka : : : : 185 Cm terdiri dari 6 papan rak (para-para) 100 C111 22 .Gambar -1 (Rak Buku Rcndali) ":" Ukuran Rak Buku Rendah Tinggi Lebar Dalam : 130 Cm terdiri dari 4 papan rak (pam-para) : 100 Cm : 20 .5 Cm clan tcbal papan rak paling bawah 10 Cm 16 Pedoman PenyelenKgaraan Perpustakaan Desa .

'laah dcn .Gambar 6 (Rak Buku Dua Muka) ":" Ukuran Rak Dua Muka Tinggi : 185 Cm terdiri dari 6 papan rak (para-para) Lebar : 100 Cm Dalam : 40 Cm Gambar 7 (Rak Majalah dengan papan rak landai) Ukuran Rak Ma.an papan r k landai Tinggi : 170 Cm terdiri dari -1 papan rak (para-para) Lebar : 200 Cm Pedoman Penvelenggaraan Perpustakaan Desa 17 .

1R Pedoman Penvelenggaraan Perpustakaan Desa .-l5 Cm. Icbar 40 .Gambar 8 (Meja Kcrja) Ukuran Meja Kcrja Tinggi : 75 Cm Lcbar : 115 Cm Dalam : 70 Cm dan tcbal papan 2 Cm Dilcngkapi dengan laci. 7s Gambar 9 (Meja Sirkulasi) " Ukuran Meja Sirkulasi Tingy : 75 Cm Lebar : 70 Cm Dalam : 70 Cm dilcngkapi dengan laci .

Gambar 10 (Kursi Baca/Kcrja) Ukuran Kursi Baca/Kcrja Tinggi Kesclunilian : 75 Cm Tempat duduk tinggi : 45 Cm Lebar :45 Cm Dalam :45 Cm Pedoman Penvelenggaraan Perpustakaan Desa .

2s Gambar 11 (Meja Baca Persegi Panjang) ":" Ukuran Meja Baca Persegi Panjang Tinggi 75 Cm Lebar 230 On withik 6 omng dan 115 Cm wituk 4 orang Dalam 100 Cm 120 15 Ciambar 12 (Meja Baca Bundar) ":" Ukuran Meja Baca Bundar Tinggi : 75 Cm terdiri dari 4 papan rak (pam-lrara) Lebar : 120 Cm (garis tengah) wituk 6 orang 20 Pedoman Penvelenggaraan Perpustakaan Desa .

5 Cm Tinggi Lad : 10_5 Ctn Tcbal papan : I Cm Pedoman Penvelenggaraan Perpustakaan Desa 21 .Gambar 13 (Lcmari Katalog) Ukuran Lcmari Katalog Tinggi : 1-40 Cm tcrmasuk kakinya Lebar : 72 Cm Dalam : -45 Cm dan tebal paten 2 Cm Gambar 14 (Laci Katalog) Ukuran Laci Katalog Panjang : 40 Cm Lcbar : 15 Cm Dalam 5.

Dengan prosentase non fiksi lebih besar. bibliografi .Catatan tambahan Gambar perabot dan perlertgkapan di atas dimaksudkan sebagai contoh vang ideal. Adapun komposisi jenis koleksi yang dimiliki Perpustakaan Desa/Kelu ahan seyogyanya adalah dengan perbandingan non fiksi 60% dan fiksi 40%. Perpustakaan Desa/Kelurahan melayani segala lapisan dan golongan masyarakat yang beraneka ragam. Penerbitan pemerintah (pusat dan daerah). koleksi Pepustakaan Desa/Kelurahan meliputi 1 . Buku (fiksi dan non fiksi) buku referensi (seperti kamus. ensiklopedia. Tentang pengadaan koleksi dapat dilakukan melalui pembelian. Surat kabar -1. Oleh karena itu pengadaan koleksi harus memperhatikan keanekaragaman tersebut (politik. Didalam praktekai'ya hal ini sattgat tergantung don kondisi dan ketnampuan perpustakaan rang bersangkutan. almanak. PENGADAAN KOLEKSI Dalanm pengadaan koleksi harus memperhatikan kebutuhan masyarakat pemakai jasa perpustakaan serta tujuan clan misi yang diemban perpustakaan . Sedangkan untuk menggairahkan minat baca masyarakat dan sekaligus sebagai sarana rekreasi. buku ilmu pengetahuan populer. pertukaram hadiah atau sumbangan maupwi titipan . dimaksudkan agar masyarakat pemakai (Pedesaan) dapat memperluas pengetahuan umwn clan keterampilan yang diperlukan dalam kegiatan sehari-hari . kisah-kisah nabi dan lain-lain . perhatikan dan utamakan buku-buku vang dapat menunjang pekerjaan pokok masyarakat setempat sehingga dengan berpedoman pada buku-buku praktis tersebut penghasilatmya dapat bertambah . buku-buku sejarah. slide_ piringan hitam dan sebagainva. buku pegangan. Upayakan ilmu pengetahuan praktis 60 . Majalak baik yang umwn maupun yang khusus 5 . seperti himpunan peraturanperaturan pemerintah dan sebagainya. Dalam memilih bahan dianjurkan wituk mentilih bahan vang tersedia di daerah teasing-musing. maka Perpustakaan Desa/Kelurahan dihampkan dilengkapi dengan koleksi buku fiksi (buku cerita) yang seyogyanya dapat membuka ivawasan dan memperlhalus budi pekerti seperti . sosial. buku cerita. KOLEKSI Dilihat dari bentuknya .70 % dari total buku-buku non fiksi. abstrak peta dan sebagainya) . Pecloman PenvelenKQaraan Perpustakaan Desa . 3. D. Karya alilimi bentuk seperti film. ekononti. 2. Perpustakaan Desa/Kelurahan yang baru didirikan diharapkan mempunyai koleksi dasar sekurang-kurangnya 1000 judul (2500 eksemplar). indeks. budaya dan keamanan setempat) .

Perniflnan balnan pustaka/koleksi Penentuan nmateri. dan sebagainya. surat kabar. katalog penerbit. usia pennakai perpustakaan dan jenis bacaan (fiksi. tingkat pendidikan. Pemesanan Bilamana suatu Perpustakaan bernnnaksud menambah jumlah koleksinya dengann jalan membeli sendiri.Adapun langkah-langkah dalann pengadaan koleksi mencakup tiga kegiatan yaitu I. majalah. Biasanva seorang pustakawan atau suatu tim pemilihan balnan pustaka tidak akan mampu menguasai seluruh penerbitan dari berbagai cabang ilmu pengetahuan yang berkennbang pesat . langkaln pertanna yang perlu diperlnatikan adalah memilih bahan pustaka dengan memperhatikan petduijuk-petuiijuk yang telah diutarakan diatas . bidang dan jenis koleksi bagi Perpustakaan Desa hendaknya didasarkan pada tujuan dan mini yang ingin dicapai oleh Perpustakaan serta kebutuhan dan tingkat kennampuan nnembaca nnasyarakat yang dilayani . jilid " Penerbit. non fiksi). dll . 2. Untuk itu diperlukan alat bantu seleksi agar pennilihan bahan pustaka dapat dikerjakan dengan sebaikbaikinva . seperti nomor surat pemesannan dan cars pengiriman 23 Pedoman Penvelenggaraan Perpustakaan Desa . sosial budaya. Selanjutnya faktor-faktor yang menjadi pertimbangan dalam pemilihan balnan pustaka ialah faktor-faktor ekonomi. tahun terbit dan kota buku diterbitkan " Harga " Jumlah eksemplar tiapjudul " Nanna perpustakaan (pemesan) " Hal-lnal penting. Alat bantu seleksi dimaksud antara lain " Daftar buku dari penerbit " Man surat kabar dan majalah " Berita bibliografi " Daftar Buku IKAPI " Alat-alat bantu seleksi lainnya seperti. Cara pemesanan Hal-hal yang perlu dicantunnkan dalam kartu/daftar pemesanan buku meliputi " Nama pengarang " Judul " Edisi. Setelah itu bare kemudian dilakukan pekerjaan adrnirnistrasi pernesanan meliputi a.

. . . . . . . Surat .. . . . . . .. . .Xa ... . . . . . . . . . . Cara menvusun daftar antara lain sebagai contoh daftar pemesanan vane disusun menurut abjad nama pengarang Contoh Dafar pengarang pemesanan disusun menurur abjad nama Perpustakaan Desa/Kelurahan . . . .. .. . . . ... . . . . . . . . . . . .... . . . . . . . . .. . . . .. . .. . . . . .. ..... .. . . .. . . . . . . NIP. . . . .. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .. . . Rp . . . . . . . . .. . . . . . . . 24 Pedoman Penyelenggaraan Perpustakaan De. . . .. . . . . . . . Pesan Keterangan b) . . . . . . .. . . . .. . . .. .. .5 x 12. . . Jumlah Eks .. . . ..5 cm . . . . . .. . . . . .. . . . . .. .. .. Cara pencatatan Pada garis besarnva ada dua cars pencatatan yakni 1) Pencatatan dalam kartu Tiap judul buku yang hendak dipesan dicatat pada sebuah kartu lepas ukuran 7. . . Kepala [. . . . . . . . . . . . . .. .. . .. . . . . . . . . . . . Rp. . . . Contoh kartu pemesanan PERPUSTAKAAN DESA/KELURAHAN JL . Jilid . . .. No. . . . . . .. . . . . . . .. . . . . . . . . . . . .. . . . . .. .. . . . . . . .. .. . . .. . .. . .. . ... .b. . . . . . Pengarang Judul Penerbit Harga @ Tgl . . . . . . . . . . . buah Pencatatan dalam suatu daftar Buku-buku yang hendak dipesan disusun dalam suatu daftar pemesanan.. .. . . . . .. . . ..Telp . . .. . . Th.. .. . . . . . .. ... .. . . . . . . . . . . . Terbit . . .

32.10. Jika ada ketidak sesuaian dengan yang seharusnya misalnya cetakan rusak/tidak jelas.Sebagai catatan tambalian bahNv-a dalain pengadaan bahan pustaka dapat pula dilakukan dengan cara pecnbelian secara langsluig artinya apabila tersedia dana pembelian bahan pustaka (buku majalah dan stuat kabar) maka kepala perpustakaan atau petugas laimiya dapat membeli langsung kepada toko-toko buku terdekat atau mtuigldn di ibu kota kabupaten. Memberikan stempel buku Biasanya setiap buku sedikitnya stempel di tiga tempat yaitu Pertafna. maka buku-buku tersebut di diharapkan dicek (periksa) terlebih dahulu. maka perlu secepatm-a disampaikan kepihak pengirim untuk penyelesaian lebih lanjut . " Qtr D ~ DESA CISOLOK . kedua pads halaman akhir buku dan ketiga pads suatu halaman tertentu yang merupakan halaman rahasia bagi Perpustakaan yang bersangkutau. Pedoman Penyelenggaraan Perpustakaan Desa 25 . Pencatatan dan penginventarisasian 1) Buku " Mengecek buku Buku-buku yang masuk ke Perpustakaan . terutama bagi perpustakaanperpustakaan desa yang terletak jauh dari kota-kota besar . 3. stempel dibalik halaman judul pada tempat yang tidak ada teksnya.2004 KECAMATAN ' ?y G CISOLOK = ~ Garnbar 15 Stempel Perpustakaan Desa/Kelurahan Nomor buku induk Nomor induk adalah nomor unit dari semua buku yang ada di Perpustakaan mulai dari nomor satu sampai nomor terakhir dari setiap buku Vang dimillkl . yang berasal dari pembelian.04. ltalaman tidak temtur atau ada kesalahan jilidan.

2. PengaLmg_ditulis nanra lengkap pengarang tanpa title.000. Adapwi contoh kartu majalah dan kartu swat kabar adalah sebagai berikut: 26 Pedoman Penvelenggaraan Perpustakaan Desa . Judul ditulis secara lengkap Penerbit tulislah nama penerbit misalnya ALUMNI (tanpa PT atau CV) . dll . Nomor induk terakhir menentukan junilah buku di perpustakaan. ":" Tempat terbit misahlya JAKARTA. induk P. Majalah dais surat kabar Khusus tmtuk koleksi majalah dan surat kabar tidak perlu menggwiakan buku induk akan tetapi menggunakan kartu majalah dan kartu surat kabar . hadiah. semua buku termasuk majalah yang sudah terjilid diberi 1 (satu) nontor. Harga misalnya Rp. BANDUNG dsb. Mencatat dalam daftar buku induk Setelah selesai memberikan nomor induk buku perlu pula dicatat dalam buku yang disebut "Daftar Buku Induk" Hal-hal yang perlu dicatat dalam daftar buku induk adalah Tanggal pencatatan yaitu mencatat tanggal buku tersebut didaftar pada buku induk.-* NanJa~ukW R 1 P-ki- N~ PMUkrr~ Ek.M .":" Keterangan Contoh : Daftar buku induk Tyl. Nomor induk buku yaitu dimulai dari nomor 001.Tempat nomor induk biasanya didekat stempel buku dibalik halaman judul. Tahun terbit misalnva 1999 Sumber atau asal misalnya pembelian. N". 10.

.. . . . ... . ..... . . . . . . ...... .. Alamat . . .. .. ... .. Kala terbit ... ... .. . ... .. . ... . . ..... . . . . . . .. . .. .Contoh kartu majalah KARTU MAJALAH Judul Penerbit Kota terbit .. . .. .... . : . .. Peugertian Klasifikasi berarti mentbagi atau mengelompokkan buku dan bahanbahan pustaka lainnya menurut golongan (kelompok ilmu 27 Pedoman Penvelenggaraan Perpustakaan Desa . ....... . ..... . ... . . ..... Klasifikasi a. .. .. . r NEESE Contoh kartu surat kabar KARTU SURAT KABAR Judul Penerbit Alamat Tahun OK PENGOLAHAN m Secara ideal pengolahan bahati pustaka berupa buku meliputi kegiatan-kegiatan berikut l. .. . . . .. .. . ... .. .. ... . ... . .. .. . .

pengetahuan) tertentu dengan menggunakan cara alau sistem tertentu misalnva DDC. Untuk masing-masing kelas menggunakan tiga angka dafar. (menurut sistem DDC) KLASIFIKASI KOLEKSIBAHAN PUSTAKA LAINNYA Klasifikasi buku-buku cerita Dalam Perpustakaan Desa/Kelurahan. pendahuluan atau apabila subveknya banyak atau lebih dari 2 (dua) subyek maka sevogyanya membaca sebagian atau seluruh isi buku. barulah kita mengadakan penelusuran unluk mendapatkan angka yang tepat misalnya dengan menggunakan pedoman klasifikasi DDC sebagaimana telah dikemukakan diatas . Nomor klasifikasi harus diusahakan setepat mungkin misalnva sebagai contoh buku tentang pendidikan diberikan nomor klasifikasi 370. Buku-buku itu tidak perlu diberi nomor klasifikasi tapi cukup diberi kode f (fiksi) sehingga kode panggilannya menjadi F. Nomor klasifikasi buku akan diketahui berdasarkan subyek buku. PENGOLAHAN BAHAN PUSTAKA BUKU NON FIKSI Beberapa petunjuk klasifikasi buku Menenlukan subyek buku Langkah pertama klasifikasi adalah menentukan subyek atau pokok masalali atau isi buku melalui kegiatan analisis subyek . Menentukan nomor klasifikasi . daftar isi. c. Biasanya subyek atau pokok masalah dapat diketahui dari judul . Subyek buku telah diketahui . Klasifikasi DDC Klasifikasi buku perpustakaan yang digunakan dianjurkan menggunakan klasifikasi DDC (Dewvev Decimal Classification) yang membagi seluruh cabang ilmu pengetahuan menjadi 10 kelas utama atau golongan . buku-buku fiksi biasanya dikumpulkan menjadi satu kelompok . Untuk mempernmdah pengelolaan perpustakaan atau pustakawan dalam pengelompokan ilmu pengetahuan menurut DDC.b. sebagai contoh 28 Pedoman Penvelenggaraan Perpustakaan Desa . maka dianjurkan menggunakan "Terjemahan Ringkasan dan indeks Relatif' yang diterbitkan oleh Perpustakaan Nasional RI . dan pengmijung dalam memilih buku yang dibutuhkan . Maksud Maksud klasifikasi atau pengelompokkan buku-buku di Perpustakaan adalah untuk memilah-milah buku atau bahan pustaka lainnya yang bertujuan untuk memudahkan petugas dalam memberikan layanan disatu pihak.

tetapi majalah yang telah dijilid atau bendel dianggap sebagai buku maka dengan demikian majalah diberi nomor klasifikasi menurut subyeknya . tetapi biasanya cukup diberi stempel perpustakaan.Ilmu Sosial 400 .Filsafat 200 .Kesusastraan 900 . Klasifikasi Koran Koran jika dirasa perlu dapat diberi nomor klasifikasi 070.Karya Umwn 100 . Klasifikasi Buku-buku Referensi Ensiklopedi Umum diberi nomor klasifikasi 030 Kamus diberi nomor klasifikasi sesuai dengan bahasanya. Klasifikasi booklet dan pamflet Booklet dan Pamflet yang sama subyeknya.Kesenian 800 . ditulis nomor klasifikasinya sesuai dengan subyeknya . LUB adalah 3 (tiga) huruf nama depan pengarang (Lubis. adalah sebagai berikut 000 . Klasifikasi Majalah Majalah yang sifatnya umum diberi nomor klasifikasi 050.Ilmu Terapan 700 . Buku Tahunan Klasifikasi Guntingan Surat Kabar Guntingan-guntingan (Kliping) mengenai subyek yang sama. Mohtar) dan h adalah 1 (satu) hurufdepan judul . Klasifikasi Biografi Klasifikasi buku biografi cukup ditulis b (singkatan dari biografi) atau dengan 920_ asalkan penomorannya konsisten." " " " " " F berarti Fiksi.Ilmu Mumi 600 .Bahasa 500 . sebaiknya ditempatkan dalam map atau kotak karton dan ditulis nomor klasnya diluar kotak karton tersebut . Untuk pengolahan koleksi seperti yang diuraikan di atas dianjurkan menggunakan sistem klasifikasi DDC yang membagi cabang ilmu pengetahuan menjadi 10 klas utama atau golongan yang secara garis besamya.Sejarah dan Geografi Pedoman PenyelenWaraan Perpustakaan Desa 29 . tempatkanlah dalam satu map.Agama 300 .

Katalogisasi a. Sistem Katalog Sistem Katalog dibedakan dari susunannya dalam laci katalog. Pengertian Katalog dan Pengkatalogan Katalog adalah alat atau petunjuk yang berfungsi antara lain mencatat segala identitas buku vang dimiliki oleh perpustakaan .2.judul dan subyek dalam satu susunan. dibagi lagi menjadi * Katalog pengarang * Katalog judul Katalog subyek Katalog susunan kamus (dictionary catalog) yaitu katalog yang disusun menurut abjad pengarang. edisi (cetakan) . tahun terbit) . penerbit. Dengan kata lain katalog adalah daftar buku-buku yang dinuliki oleh sebuah perpustakaan yang disusun menurut sistem tertentu. yang terdiri dari (1) Sistem katalog Abjad ":" Katalog susunan abjad terpisah. Kolasi tinggi buku . 30 Pedoman PenvelerWaraan Perpustakaan Desa . Pengkatalogan merupakan analisis terhadap hal-hal penting dari buku dan mencantumkan bagian-bagian penting tersebut pada katalog. Impresum (Tempat terbit. Katalog berisi bagian-bagian penting yaitu 1) Tanda Buku 2) Tajuk Entri Utama 3) Judul dan keterangan pengarang 4) Edisi >) Impresum 6) Kolasi 7) Catatan (Anotasi) 8) Jejakan (Tracing) Tanda Buku Tajuk entri utama Judul/Keterangan pengarang. Catatan Jejakan (Tracing) b.

(2) Sistem Katalog Kelas (Classified Catalog) Sistenr katalog yang disusun menurut suatu bagan klasifikasi tertentu Umunmya terdiri dari tiga susunan. (2) Penulisan Judul Judul buku dituliskan selengkapnya. dalam katalog dituliskan apa adanya. Apabila ada judul tambahan perlu dicantumkan . Apabila tahun terbit tidak dinyatakan dalam buku. Pedomwr Penvelenggaman Perpustak aan Desa 31 . maka dinyatakan dengan S. Apabila 'lama hanya terdiri dari satu kata. dinyatakan dengan S. Jika nama penerbit tidak dinyatakan atau tidak diketahui penerbitnya. maka sedapat mungkin diperkirakan tahwurya dengan memberikan tanda-tanda sesudah menulis tahun.N smgkatan dari Sine Nomine (tanpa nama penerbit). katalog dinvatakan dengan angka romawi kecil. nania marga atau bagian akhir. yaitu Katalog pengarang danjudul disusun menurut abjad Katalog subyek disusun menurut urutan nomor klasifikasi Indeks subyek yang menunjuk notasi klasifikasi wituk suatu subyek. (8) Jumlah halanran dan Tinggi Buku Jumlah halaman dinyatakan apabila ada halaman romawi. tanpa dibalik Gelar kebangsawanan dan gelar keagamaan ditulis di belakangnya.L singkatan dari Sine Loco (tanpa tempat). (4) Keterangan Edisi Kata edisi (Edition) disingkat Ed Kata cetakan disingkat Cet . c. (3) Keterangan Pengarang Yang dimaksud dengan keterangan pengarang adalah keterangan mengenai nama atau 'lama-'lama yang terdapat pada halaman judul buku yang ikut serta dalam penulisan buku tersebut . (5) Tempat terbit Tempat terbit adalah 'lama kota tempat buku diterbitkan Jika tempat terbit tidak diketahui. dipisahkan dengan tanda koma (). Kemudian bagian nama yang lain ditulis di belakangnya. (6) Penerbit Penerbit adalah nama bagan yang menerbitkan buku. Cara Menentukan Unsur-unsur Katalog (1) Penulisan Nama Pengarang Dalam kartu katalog nama yang dituliskan terlebih dahulu adalah 'lama keluarga. tetapi gelar kesarjanaan tidak dituliskan. (7) Tahun terbit Tahun terbit biasanya dinyatakan dengan tahun masehi . Dan halaman angka Arab dinyatakan dengan tanda koma () dan halaman romawi kecil. umumnya disusun menurut abjad.

1976 ' 50 hat. Slamet Petemakan Ayam dan itik.%Oleh Slamet Soeseno . Judul i Jzjak subyek buku d.Tinggi buku Pemilihan Tajuk dan Bentuk Tajuk Tajuk adalah kata pertama dalam penulisan entri katalog.Penerbit . A . -. Kolasi : . Contoh Pengamug/tajuk Call Number (tanda buku) 6^6 .Kata halaman dinyatakan dengan P singkatan dari "Pagina '.Cet . : 20 cm 1 .Jakarta : Kinta. Tinggi buku diukur dad atas sampai bawah bitku (lihat gatubar) - TINGGI BUKU Dalam catatan dapat disebutkan hal-hal penting yang tidak tercakup dalam uraian sebelumnya. Temak Ayam I .Jumlah halaman . Biasanya untuk tanda tempat digunakan nomor klasifikasi disertai 3 huruf pertama nama pengarang dan satu huruf pertama judul . Ilus . .Tahun terbit Soeseno.5 p (9) Catatan Judul buku 1 4 Edisi k 4 [Sce Impresum . misalnya judul asli dari buku terjemallan . (10) Tanda Tempat Buku Tanda tempat buku sesuai tanda yang dilekatkan pada punggttng buku yaitu nomor klasifikasi yang menunjukkan tempatnya dalam rak.Kota terbit . yang ditentukwl dari nama pengarang atau vang dianggap pengarang Pedoman Penvelertggaroan Perpustakaan Desa 32 .

. ditentukan pada penyadur. Pedoman Penyelenggaraan Perpustakaan Desa 33 ". tajulaiya ditetapkan pada narna negara/badan yang bersangkutan . antara lain Pada dasarnya tajuk badan korporasi ditetapkan sebagaimana adanya .r. oleh Hanika Tajuk pada Hamka Karya pengarang ganda Karva yang ditulis oleh dua orang_ maka tajuknya pada pengarang yang ditulis pertama. . kata utamanya pads Yang mempwryai nama keluarga/marga Kata utamanya pada nama keluarga/marga Contoh Sejarah Indonesia. Karya yang diterbitkan oleh lembaga/badan pemerintah. Contoh : Departemen Agama Tajuknya : Indonesia.. Contoh An Indonesia . . Contoh Pedoman Puasa oleh Sidi gazalba Tajuk : Gazalba. Karya editor . ditentukan padajudul karya .English Dictionary. Abdul Haris. Departemen Agama. Nama ganda.(1) Penentuan tajuk entri utama antara lain ": Suatu karya yang ditulis oleh pengarang twiggal .-.. maka Tauknya adalah nama pengarang yang pertama disebutkan . tajuluiya pada pengarang tersebut . Kalau tidak Tauknya pads judul . Contoh : Pribadi. (2) Penentuan bentuk tajuk nama orang. antara lain Nama tunggal. Karya yang ditulis oleh lebih dari tiga pengarang maka tajulaiya ditentukan padajudul karya . kata utamanya pada bagian akhir nama. disusun oleh Abdul Haris Nasution.% 0%n4 ~- CA n . tajuknya ditentukan Irada nama negara yang mengeluarkan undang-undang. Sidi (3) Penentuan pedonman tajuk badan korporasi. bila disebut"i pada halaman judul. . Karva anonim. Karva penuidang-widangan. Tajuk : Nasution. kata utamanya pada nama itu sendiri . oleh Echols & Shadily tajuk pada Echols. Nama yang nama keluarganya kurang jelas. Karya terjemahan . Karva vang ditutis oleh tiga pengarang. Ditentukan pada judul Karva kurnpulam tajuk ditentukan pada Karva pengarang.

Contoh kartu (buku berukuran 6 x I I cm) Halaman depun 636 . i SOE Contoh Label Kenal buku P 2cmx6cm . Tiga huruf pertama pengarang c. Untuk kegiatan katalogisasi agar lebih lengkap disarankan pengelola perpustakaan menggunakan buku Peraturan Katalogisasi Indonesia terbitan Perpustakaan Nasional RI. Huruf pertama judul Label tanda kenal untuk buku dituliskan pada selembar kertas berukuran 2 cm s 6 cm dicetak atau diketik lain ditempelkan pada punggung buku bagian bavyah kira-kira 3 cm di diukur dari sisi baivah.Karva yang diterbitkan oleh badanlpejabat datam pemenntalhan. Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara . Huruf pada label tanda kenal harusjelasterbaca . Kode klasifikasi b.bali Soeseno. gambar. Contoh : Al-Qur'an. microfilm kaset... 636. peta majalah yang sudah dijilid harus mempunyai label tanda kenal (call number) . PERLENGKAPAN PADA KOLEKS1 Setiap koleksi baik berupa buku. :1ne2ota TO . Haros K. Kitab Suci..5 SOE P ~otc Halaman Belakang tio . slide. tajuknya pada nama Kitab Suci. tajuknya : AI-Qur'an. n ota I i 4 TO le ant hzinbali 34 Pedoman Penvelen&garaan Perpustakaan Desa .Hams K=bali ~JNo . . : ieeota Tg1 . Tajuk : Indonesia. Label tanda kenal ini bertuliskan keterangan sebagai berikut a. Slamet Petemak avam clan itik TRI HanL kzmMnli A No .

Pedoman Penvelenggaraan Perpustakaan Desa 35 . 2.5 SOE Soeseno . Untuk penempatannya dimulai dari sisi kiri ke kanan pada setiap rak yang berukuran lm. Buku-buku disusun menuut tanda buku vang tertera pada punggung buku. Bila rak lebamya 2 m atau lebih sebaiknya diberi penyangga agar menjadi 2 bagian atau Iebih.Contoh Lembar Tanggal Kembali TANGGALHARUS KEMBALI Contoh kantong kartu buku (ukuran 7 s 8 cm) 636. Slamet P Peternak avam dan itik CARA MENGATUR KOLEKSI Sebagai pedonman dalam penempatan menurut sistem pengelompokkan subvek adalah sebagai berikut 1.

bahan-bahan yang boleh dipiniam dan lain-lain . mengikuti putaran jam sehingga nantinya buku-buku majalah terjilid yang bergolongan tinggi berada pada rak yang ada pada sebelah kanan pintu masuk termasuk fiksi (seiarah kode 900 dan fiksi berkode F). Pelayanan peminjaman dan pengembalian (sirkulasi) Pelavanan peminjaman dan pengembalian menyangkut peraturan peminjaman pengembalian. Secara keseluruhan (seluruh koleksi) mulai dari kelas 000 (karya umum) sampai dengan klas 900 (sejarah.Yang pertama-tama menentukan letak rak adalah nomor klasifikasinva .1 Bra b 4. E. sistem pelayanan peminjaman. LAYANAN PERPUSTAKAAN Kegiatan layanan adalah upaya memenuhi kebutuhan masyarakat pemakai jasa perpustakaan akan bahan pustaka yang mereka butuhkan.1 Yun p 370. maka yang menentukan adalah tanda judul (satu huruf pertama darijudul) Contoh 2m Bak f 200 100 Gaz f Mar t 2X1 150 Sva i+ 160 Yun e 2X5. 1. yang menentukan adalah abjad tanda pengarang (3 huruf pertama nama pengarang).1 170 300 Kur t Lbr p 370.1 Bar s 310 320 Inc i 360 Dar p Gre G 2X2 Muh i Ham P 370 . Setrategi mengatur rak buku adalah dimulai dari sebelah kiri pintu masuk. 2.1 Yun s 370 . Layanan Membaca di Perpustakaan Layanan membaca adalah layanan utama setiap perpustakaan dimana para pengiuijung dapat memanfaatkan bahan pustaka di ruang baca yang disediakan di perpustakaan. biografi dll) ditambah fiksi yang berkode "F) disusun secara tersistem dari angka terendah (000) sampai dengan (900) baru kemudian fiksi yang berkode F. Apabila tanda pengarang juga sama. Jika nomor klasifikasi dari beberapa buku sama. 36 Pedonman Penvelenggaraan Perpustakaan Desa .

Tidak boleh merokok di ruang perpustakaan .lama peminjaman clan sebagainya.30 Minggu 09. syarat-syarat pemuijaman clan pengembalian. Contoh jam layanan Senin .00 18. jumlah buku vang dapat dipinjam. Tas supaya dititipkan 4.011 11 . Tidak boleh makan clan minum di ruang perpustakaan 3. kewajiban clan sanksi peminjaman. Tidak boleh membuat gaduh di ruang perpustakaan 2. maka dapat memilih alternatif buku lain yang sejenis atau bersamaan . Walaupun ada kcrugianm-a yaitu koleksi tercampur aduk olch pengunjung serta kemungkinan buku hilang relatif lebih besar nantun sistem inilah yang dianggap terbaik clan pada utnunutva di gunakan oleh Jems perpustakaan yang melaN ani masyarakat umwn (Pcrpusnas Provinsi clan Perpustakaan Perguruan Tinggi serta sekolah) . Kebatkan sistem terbuka adalah Pengunjung bebas memilih buku yang dikehendakinva .00 12.00 15. Contoh tata tertib Perpustakaan Desa adalah sebagai berikut 1 .30 13.00 14.00 2) Sistem layanan peminjaman Oleh karena jenis perpustakaan ini adalah jenis perpustakaan umum yang melayani masyarakat clan juntlah koleksinya belum begitu banyak jumlah pemakai juga masih terbatas maka dianjurkan menggunakan jenis layanan sistem terbuka Yaitu suatu layanan yang membolehkan pemakai jasa perpustakaan memilih clan mengambil sendiri bahan pustaka yang dibutuhkanmva dari tempat penyimpanan koleksi/rak buku. ":" Tidak terlalu banyak memerlukan tenaga .00 18. Peraturan hendaknva sederhana clan mudah dilaksanakan serta disebarluaskan kepada seluruh masyarakat pernakai jasa perpustakaan.00 Jum'at 08.Kamis 08.1) Peraturan atau tats tertib perpustakaan Peraturan perpustakaan ini menjelaskan antara lain mengenai syaratsyarat keanggotaan.00 12.ltari clan jam buka perpustakaan. Pedonran Penvele±tgzaraan Perpustakaan Desa 3? .00 Sabtu 08. Apabila buku yang dicari tidak terdapat pada koleksi perpustakaan .

nama dan alamat auggota peminjam. . Kartu Amaota No..... Hal ini tergantung dari peraturan tata tertibyang telah dikeluarkan oleh perpustakaaiL Adapun contoh kartu anggota dapat dilihat pada gambar sebagai berikut Perpustakasn Umum Desa . Foto Kepali. . Jumlah kartu untuk setiap anggota tergantung dan sistem peminjanran.. ... Th .. Memuat didalamnya nomor anggota. Kartu anggota ini berfungsi untuk mengontrol apakah pengunjung tersebut telah terdaftar dan berhak untuk menunjam buku atau tidal. 38 Pedoman Penvelenggaraan Perpustakaan Deso .. .... . Name Atmat Telp. nomor telepon kalau ada serta pas foto ukuran 2 x 3 cm. .3) Sistem peminjaman Perpustakaan umum desa dianjurkan menggunakan system Brown yaitu suatu sistem yang menggunakan 2 (dua) alat pinjam Pertania : Kartu anggota Bentuknya sama dengan kartu penduduk itkurannya juga sama... Kalau anggota boleh menunjam 2 buah buku untuk setiap kali penunjaman maka jumlah katong kartu anggota 2 (dua) buah karma setiap buku hares 1 (satu) kantong ... . 2000 Kedua : Kantong kartu pinjam Kantong kartu pinjam ini bentuknya seperti katong kartu buku ukurangya jugs sama namun katu ini memuat identitas anggota peminjam (mm dengan yang taatem pada kartu pinjam) yaitu Nomor urut. atau tidak boleh meminjam selama 6 (enam) bulan ntisalnya. .. Di samping itu apabila mereka melanggar tata tertip perpustakaan... nama dan alamat anggota. .. maka kartu tersebut dapat ditarik kembali.

Ivtencatat pula nomor anggota serta tanggal kapan buku harus dikembalikan pada kartu slip (kartu) yang biasama terdapat pada halaman terakhir buku-buku N -ang boleh dipuijamkan . . hitung hari keterlambatan perhittutgkan denda Apabila tidak terlambat proses lebili lanjut (lihat e) clan Pedoman Penvelenggaraan Perpustakoan Desa 39 wufv ai 17-. Petugas perpustakaan memeriksa kemurnian kartu anggota. Seraltlmn buku pinjaman kepada anggota peminjam .Adapun kegwiaan kantong kartu peminjaman ini adalah 1) Sebagai alat untuk meniinjam buku 2) Sebagai tempat untuk mem-impan kartu buku dari buku yang sedang terpinjam. Contoh kantong kartu pinjam_ No. Mengeluarkan kartu buku dari kantong kartu bt&-u clan mencatat nomor anggota serta tanggal kapan buLinya harus dikembalikan pada kolom yang tertera dalant kartu buku. Peminjaman a) Buku 1 (satu) atau 2 (dua) buah (tergantung dari pemturan tata tertip perpustakaan) bersama kartu anggota serta kantong kanu anggota diserahkan kepada petugas perpustakaan. b) c) d) e) f) 2. hantong kartu pinjam bersama kartu buku disusun (file) pada peminjaman inenurut tanggal kembali . Masukan kartu bukll pada kantong kartu pinjam. Pengcmbalian a) b) Buku pinjaman diterima oleh petugas perpustakaan Periksa kartu slip (kanu kembali) Apabila terlambat .7V 1v-vv-A . Nama Alamat Tata kerja 1.

Adapun centa vang dibavyakan Pedonran Penvelengizaraan Perpustakaan Desa 40 . Jenis Buku Referensi meliputi Ensiklopedi Kamtts Bibliografi Indeks Somber biop-rafi . misalnva : Alra yang disebut haram `? b. Untuk memenuhi permintaan itu. Layanan Bercerita (menclongeng) Lavanan ini ditujukan kepada anak-anak _yang dilakukan oleh petugas perpustakaan . akan mudah clan cepat dipmukan. misalm -a : Bagaimana cara betemak avam Di samping itu terdapat pula permintaan-permintaan mttuk mengadakan penelusuran literatur . misalmya : Dintana letak Pegunungan Himalaya" c. Pcrtan-aan kapan. Sebagai comoh petugas pelavanan referens mungkin akan mendapat pertanvaan-pertanvaan sebagai berikut a . Pertatnaan dinrana. Pelavanan Referens Pelavanan referens merupakan kegiatan memberikan informasi yang diperlukan oleb pembaca. Pertanaan inengapa_ ntisalna : Mengapa untat Islam diwajibkan sltalat? c. Pertanvaan apa. Pertanvaan bagainiana.c) d) e) 3 Cari kartu buku clan kantong kartu pinjam (kartu buku clan kantong kartu pinjam adalah 1 (satu) paket dalam file kotak pentinjaman) pacia tangpl kembali yang terdapat pada bak peminjantan . Buku taltunan Somber ilmu butni Buku pcttutjttk Buku pedoman M -l . serta membantu nternanfaatkan koleksi dengan sebaik-baiktna sebagai sumber informasi . Pertanvaan . misalnva : Siapa pendiri Boedi Cktonto d.Sapa. Kembalikan kantong kartu pinjam pada pemiliknva clan masukan kembali kartu buku pada kantong buku yang terdapat pada buk-unya. misalmva : Kapan Gtmung Krakatau meletus? C. kesiagaan informasi perlu ditinjau dengan demikian apabila seNyaktu-waktu diperlukan "am rangka tnenjaNyab pertanaan atau dalam rangka pelayanan infonnasi. Kembalikan bukuna pada rak ..

Untuk lebih jelasnva dapat dilihat jam buka Perpustakaan Desa/Kelurahan rang dinnulai pagi sampai malam hari. dari koleksi yang tersedia di Dalam upava memberikan lavanan. Lavanan perpustakaan dapat dilakukan pada hari-liari biasa. hari minggu dan hari libur laimiva . Pedoman Penyelenggaraan Perpustakaan Desa 41 . tergantwng kepada kondici setennpat .'Kelurahan disesuaikan dengan «-aktu rang tersedia bagi semua pembaca . jam buka Perpustakaan Desa.sevogyam"a bersumber perpustakaan.

BAB IV PEMBINAAN PERPUSTAKAAN DESA A. 10. Promosi dan pemasyarakatan 9 . dengan memanfaatkan media cetak maupun elektronik seperti majalah. Ketenagaan 3 : Gedung/ruang -1. Pembiavaan (anggaran) 8. maka strategi pembinam-a perlu diarahkan . yaitu dengan memperhatikan prinsip-prinsip sebagai berikut I . TuJuan pembinaan Perpustakaan Desa/Kelurahan dibagi menjadi dua bagian yaitu l. Tujuan Unmm " Mengembangkan dan meningkatkan mutu Perpustakaan Desa/ Kelurahan " Meningkatkan dayaguna dan hasilguna Perpustakaan Desa/Kelurahan Tujuan Khusus " Mewujudkan Perpustakaan Desa/Kelurahan yang sesuai dengan kebutuhan masyarakat yang dilayam . Status. B. radio dan televisi (RRI dan TVRI ataupun TV swasta) 42 Peclaanan PenvelernQgaraan Perpustakaan Desa . organisasi dan manajemen 2 . Tujuan Pembinaan Secara garis besarnva Perpustakaan Nasional RI sesuai dengan Keppres Nomor 67 tahun 2000 antara lain mempunyai tugas pokok membina semua jenis perpustakaan termasuk membina Perpustakaan Desa. " Menyediakan berbagai jenis koleksi Perpustakaan Desa/Kelurahan yang sesuai dengan kebutuhan masyarakat yang dilayani 2. Koleksi bahan pustaka 6. Aspek-Aspek Pembinaan Pembinaan teknis dan non teknis Perpustakaan Desa/Kelurahan meliputi komponen-komponen sebagai berikut 1 . Minat dan kebiasaan membaca seluruh masyarakat yang dilayam Mengingat luasnya ruaug lingkup pembinaan Perpustakaan Desa/Kelurahan. " Menvelenggarakan program Perpustakaan Desa/Kelurahan yang sesuai dengan kebutuhan masyarakat yang dilayani " Mewujudkan mutu Perpustakaan Desa/Kelurahan yang standar sesuai dengan tumutan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi . Pelavanan 7. Perabot dan perlengkapan >. Dilaksanakan secara meluas dan merata. Jaringan kerjasama .

Dilakukan melalui dua arah antara Perpustakaan Nasional RI dan Perpustakaan Nasional Provinsi sebagai pembina dan Perpustakaan Desa/Kelurahan sebagai yang dibina . Komponen ketenagaan a) Pengadaan ketenagaan Perpustakaan Desa/Kelurahan menjadi we%venang dan tanggung jawab Pemda Tingkat I atau Pemda Tmgkat II b) Pembinaan ketenagaan (profesional dan fungsional menjadi wewenang dan tanggung jawab bersama Perpustakaan Nasional RI up. 4.2. Komponen perabot dan perlengkapan Perpustakaan Pengadaan. Dalam melaksanakan tugasnya Mendagri melimpahkan wewenangnya pada Pemda Tk 1 dan Pemda Tk 11. b) Pengaturan organisasi dan manajemen Perpustakaan Desa/Kelurahan menjadi wewenang dan tanggung jawab Pemda Tingkat I dan Pemda Tingkat II sesuai Perda yang berlaku. Perpustakaan Nasional Provinsi serta Pemda Tk I dan II. II. Pembinaan Terpadu Perpustakaan Pada dasamya pembinaan Perpustakaan Desa/Kelurahan adalah menjadi tugas bersama antara Perpustakaan Nasional RI dan Departemen Dalam Negeri. 4. Sedangkan Perpustakaan Nasional RI mefimpahkan wewenangnya pada Perpustakaan Nasional Provinsi . C. pemeliharaan dan pengembangan perabot dan perlengkapan Perpustakaan Desa/Kelurahan menjadi wewenang dan tanggungjawab pemerintah daerah Tic I dan Pemerintah Daerah Tk. >. Oleh karena itu pembagian wewenang dan tanggungjawab pembinaannva dapat dilakukan sebagai berikut: 1. Komponen koleksi bahan pustaka Pengadaan . 3. pemeliharaan dan pengembangan koleksi Perpustakaan Desa/Kelurahan menjadi wewenang dan tanggungjawab Pemda. Dilakukan secara bertahap dengan prinsip skala prioritas. 3. organisasi dan Desa/Kelurahan a) Peningkatan status yang layak bagi Perpustakaan Desa/Kelurahan menjadi tanggungjawab bersama antara Perpustakaan Nasional RI dan Depdagri. serta masyarakat. Dilakukan secara berkesinambungan (terus-menerus) untuk mencapai hasil yang optimal . Dilakukan dengan berpedoman pada aspek pembinaan (10 aspek) . 2. Pedoman Penvelenggaraan Perpustakaan Desa 43 . manajemen Perpustakaan Komponen status.

Komponen Minat baca clan Kebiasaan Membaca Masyarakat Pembinaan minat clan kebiasaan membaca masyarakat menjadi wewenang clan tanggungjaNvab bersama antara Perpustakaan Nasional clan Pemerintah Daerah . Memuat berita-berita di harian. 7. Berbagai kegiatan dapat dilakukan antara lain mengadakan pameran bersama (kerjasama dengan lembaga terkait yang ada di wilayahnva). Komponen Jaringan Kerjasama Perpustakaan Desa/Kelurahan dengan Perpustakaan Lain Pembinaan jaringan kerjasama Perpustakaan Desa/Kelurahan dengan perpustakaan lain menjadi wewenang clan tanggungjawab bersama antara Perpustakaan Nasional Provinsi clan Pemda Tingkat I serta Pemda Tingkat 11 dalam wilayalinya . Adapun pola Pembinaan Terpadu Perpustakaan dapat dilihat pada skema sebagai berikut Pedoman Penvelen~garaan Perpustakaan Desa . Komponen pelayanan Perpustakaan Desa/Keluraluni a.ewenang clan tanggungiaNvab Pemda serta masyarakat setempat . Pembinaan teknis layanan Perpustakaan Desa/Keluraltan menjadi wewenang clan tanggungjawab Perpustakaan Nasional Rl Up. Komponen pembiayaan (anggaran) Perpustakaan Desa/Kelurahan Pembinaan anggaran Perpustakaan Desa/Kelurahan menjadi NA . 8_ 9. Siaran berita (RRI. Komponen Promosi clan Pemasyarakatan Perpustakaan Desa/Keluralian . Pelaksanaan layanan Perpustakaan Desa/Kelurahan menjadi wewenang clan tanggungjawab Pemda. dll .5. Perpustakaan Nasional Provinsi . Promosi clan pemasyarakatan Perpustakaan Desa/Kelurahan menjadi wevvenang clan tanggung jawab para pengelola perpustakaan (Kepala Perpustakaan) Promosi perpustakaan perlu terprogram . 6. b. TVRL TV Swasta).

= garis koordinasi Pedoman Penvelenggaraan Perpustakaan Desa 45 .POLA PEMBINAAN TERPADU PERPUSTAKAAN Keterangan = garis komando ------------.

kecamatan maupun desa). atas kerjasama dengan Perpustakaan Nasional Provinsi melakukan berbagai kegiatan pengembangan. II untulc membentuk Badan Penyantun Perpustakaan Daerah yang disingkat dengan BPPD.Dari skema di atas dapat dilihat bahwa di dalam membina Perpustakaan Desa/Kelurahan terdapat pernbagian weivenang clan tanggungjawab yang jelas antara Perpustakaan Nasional RI clan Departemen Dalam Negen atau Perpustakaan Nasional Provinsi clan Pemda Tingkat I serta Pemda Tingkat 11. Monitor clan evaluasi hasil pembinaan dilakukan dengan mempelajari antara lain. 46 Pedoman Penyelenggaraan Perpustakaan Desa . II. Pem-elenggaraan. 44 Tahun 1998). Pemda tk . I membentuk Badan Koordinasi Pendayaganaan Perpustakaan Daerah yang disingkat BKPPD. I yang ditandatangani oleh Gubemar KDH Tk. Pengembangan clan Pembinaan Perpustakaan di jajaran Departemen Dalam Negeri. D. Pemerintah Kecamatan clan Pemerintahan Desa/Kelurahan itu sendiri . Di dalam membina perpustakaan di Daerah Perpustakaan Nasional Provnisi yang merupakan instansi vertikal Perpustakaan Nasional yang berada di Provinsi bekerjasama dengan Pemda Tk. Kerjasama antara Perpustakaan Nasional RI dengan Depdagri tersebut dituangkan daiam Surat Keputusan Bersama (SKB) antara Menteri Dalam Negeri clan Kepala Perpustakaan Nasional RI Nomor 4 tahun 1993 clan Nomor 002 tahun 1993 Keputusan Bersama tersebut memuat tentang Pedoman Pembentukan. Perpustakaan Nasional Provinsi bekerja sama dengan Pemda Tk. Badan inilah. I . Pola Pembinaan Terpadu Perpustakaan dapat dilihat pada skema halaman 45. laporan hasil yang dicapai (laporan tengah tahunan clan tahunan). maka pemerintah menetapkan Pola Pembinaan Terpadu Perpustakaan . Dalam membantu Menteri Dalam Negeri clan Kepala Perpustakaan Nasional RI untuk melaksanakan ketentuan Keputusan Bersama tersebut dibentuk Kelompok Kerja (Pokja) di tingkat Pusat maupun Daerah . Di sarnping itu atas wewenang _yang diberikan oleh Kepala Perpustakaan Nasional RI (Pasal 16 : 3 Keputusan Kaperpusnas No. Pembentukan Kelompok Kerja ditingkat Pusat ditetapkan oleh Kepala Perpustakaan Nasional RI sedangkan ditingkat Daerah ditetapkan oleh Gubernur Kepala Daerah Tingkat I. II. Pelaporan Pembinaan Perpustakaan Desa/Kelurahan dimonitor clan di evaluasi hasitnva . Surat Keputusan Pembentukan BKPPD ini dikeluarkan oleh Pemda Tk. pembinaan clan pemberdayaan skmua jenis perpustakaan yang ada dalam wilayahnya baik di level pemerintahan Tk . Oleh karena pembinaan perpusatkaan desa melibatkan lembaga-lembaga pemerintahan baik di tingkat provinsi (Pemda Tk I clan Perpustakaan Nasional Provinsi).

Kepala Kecamatan Adapun format materi laporan terlampir. Pedonian Penyelenggaraan Perpustakaan Desa 47 . II (Kabupaten/Kota) 3. lembaga pemerintali yang perlu mendapat tembusan laporan adalah sebagai berikut 1 . Dalam laporan tersebut. Kepala Perpustakaan Nasional Provinsi 2. Kepala Daerah Tk.Pengelola perpustakaan dalam hal ini oleh Kepala Perpustakaan Desa/ Kelurahan berkeN%ajiban memberikan laporan kelrada Kepala Desa/Lurah secara bulanan.

Tentang aspek teknis perpustakaan. 48 Pedoman Penvelenggaraon Perpuslakaan Qesa .BAB V PENUTUP Buku pedoman rang telah tercetak dalam bentuk buku ini adalah merupekan salah satu usaha untuk menyebarluaskan informasi tentang usaha-usaha pemerintah untuk mengembangkan. namun tentunya masih ada kelcurangannya (tidak lengkap). Daftar Tajuk Subvek dan Peraturan Katalogisasi Indonesia serta buku pedoman lainnya untuk melengkapi kegiatan tersebut. dihimbau kepada para pengelola perpustakaan untuk selalu dan senantiasa mengadakan konsultasi dengan Perpustakaan Nasional RI atau Perpustakaan Nasional Provinsi yang terdapat di seluruh Ibu Kota Provinsi . Selain itu. untuk itu kami sarankan agar dapat menggunakan buku pedoman lain yang dikeluarkan oleh Perpustakaan Nasional RI seperti ringkasan DDC. baik tentang pengadaan maupun tata cars pengolahau serta layanannya telah diuraikan. membina sekaligus memberdayakan perpustakaan yang telah ada secara maksimal .

) ( . .. . . . . . . .. . . .. .. . . .... . . .orang . . .. . . . ..... .. .. . .. . . . .. . .... . . ... eks. . . . . . . . . .. . . -l. . . . .. . .. . .. .. 8. . . .. .. .. . . . . .. . . . . .. . .. . . . . . . .. . l.. . . . . .. . .. . .. . .. .. . 14... . . . . . . . . DDC/Sistem lainnva . . . .. . .. . Pukul . . .. . . 12. . ..orang Rp. . . . . .. . .. .. .. Jumlah koleksi rang dipinjam per bulan Pengunjung dan Peminjam a... . . . . . .. ..s/d. . ... .. ... . .. ... . .. .eks.. . . . . . . . . . .. . . ... Judul . .. . . .. .. . .. ... . ... . .. . . .. . . . . . . 7. . . . . .. . . . .. . . . ... .. . .. . . .Lampiran Contoh Format Laporan Bulanan Bulan . . . Mengetahui Atasan langsung/Lurah/ Kepala Desa ( . . . .. . . . . . .. . . 13. . . .. . ... . . .. . . . .... . . . ... .. . . . . Waktu la_vanan Koleksi a.. ... . . Jenis lavanan c. .. . . .. . ..... . . .. . . . . . . . .. . .. Terbuka/Tertutup/Cwnpuran .. . .. . . . . Nama Perpustakaan Alamat Telepon/Fax Tahwi Berdiri Kepala Perpustakaan Luas Bangunan/Ruangan Jumlah Tenaga Lavanan a. ... . . . . 6. ... . . ... .. . . ... .... . .. . .. . . . ... . . . . . Juiulah peminjam per bulan Jumlah Anggota Jumlah anggaran per tahun Sistem Klasifikasi Promosi Perpustakaan melalui : : . . . .. . ... .. . . . . . . ... . . . . .. : : : : : : .. . .. ... .. . . . .. . .. . . . .. . . . Sistem layanan b . . . . . . .. . .. ... . . . ... . .. .. ... . .. . Kepala Perpustakaam 10. . . . . .. . . .. . . . . . .... . . . .. .. . . . . Judul . . . .. .. Jwulah koleksi b... . 9. .. . . ... . . . . : : : : : : . . . . . . .. . . 3. . .. . .. .. .. .. . ) Pedoman Penvelenggaraan Perpustakaan Desa 49 . . . 2. .. . .... . .. 11. . . . . .. .. . . . .. .. . . . . .. . . . .. . . . .. .. .. .. .. .... . . .. . .. . . . ....... .. . . . . . .orang . .. Jumlah pengunjung per bulan b. . . . ... .. . . . . . . .. . .

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->