Anda di halaman 1dari 11

TUGAS DEEP VEIN TROMBOSIS

Pembimbing : Dr. Tofilus Tiluata, Sp.BTKV Disusun oleh : Irene Yuna Putrini (05-049)

KEPANITERAAN KLINIK ILMU BEDAH PERIODE 6 SEPTEMBER 6 NOVEMBER 2010 FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS KRISTEN INDONESIA JAKARTA 2010

DEEP VEIN THROMBOSIS

I. Definisi
Deep vein thrombosis atau DVT, adalah bekuan darah yang terbentuk di dalam pembuluh darah dalam tubuh. Bekuan darah terjadi ketika darah mengental dan gumpalan bersama-sama. DVT banyak terjadi pada kaki bagian bawah atau paha, juga dapat terjadi di bagian lain dari tubuh. Menurut Virchow's triad trombosis vena, terjadi melalui tiga mekanisme: penurunan laju aliran darah, kerusakan pada dinding pembuluh darah dan meningkatkan kecenderungan darah untuk membeku ( hiperkoagulabilitas ) Sebuah bekuan darah di vena dalam dapat pecah dan berjalan dalam aliran darah. bekuan darah tersebut disebut embolus. Ketika embolus tersebut berjalan ke paru-paru dan aliran darah diblok akan terjadi emboli paru

atau Pullmonary Emboli atau PE. PE dapat merusak paruparu dan organ lain dalam tubuh dan menyebabkan kematian. Thrombus di paha sering pecah dan menyebabkan PE dari bekuan darah di tungkai bawah atau bagian lain dari tubuh. Gumpalan darah juga dapat terbentuk dalam pembuluh darah dekat permukaan kulit. Namun, pembekuan ini tidak akan pecah dan menyebabkan PE.

II. Etiologi
Thrombus dapat terbentuk di dalam vena tubuh,jika: Kerusakan terjadi pada lapisan dalam pembuluh darah itu. Kerusakan ini mungkin akibat dari luka yang disebabkan oleh fisik, kimia, atau faktor biologi. Faktor-faktor tersebut termasuk pembedahan, cedera serius, peradangan, dan respon imun. Aliran darah yang lamban. Kurangnya gerak bisa menyebabkan memperlambat aliran darah. Hal ini dapat terjadi setelah operasi, jika Anda sakit dan di tempat tidur untuk waktu yang lama, atau jika Anda sedang bepergian untuk waktu yang lama. Darah lebih tebal atau lebih cepat membeku dari biasanya. Mewarisi kondisi tertentu (seperti faktor V Leiden) darah yang meningkatkan kecenderungan untuk membeku. Ini juga berlaku untuk pengobatan dengan terapi hormon atau kontrol pil KB.

III. Lokasi
DVT proksimal : Proximal dari vena sentral. DVT distal : Iliaka, Femoral, Popliteal

IV. Faktor Resiko


Sejarah DVT. Gangguan atau faktor yang membuat darah kental Pengobatan dengan terapi hormon atau kontrol pil KB. Cedera ke deep vein dari operasi, patah tulang, atau trauma lainnya. Lambat aliran darah dalam vena Sakit dan di tempat tidur untuk waktu yang lama. Kehamilan dan 6 minggu pertama setelah melahirkan. Pengobatan untuk kanker. Sebuah kateter vena sentral. Usia > 60 tahun. Obesitas Merokok Fraktur daerah pelvis dan kaki. Polisitemia Vera.

V. Tanda dan Gejala


Deep Vein Trombosis Pembengkakan kaki atau sepanjang vena di kaki Sakit atau nyeri di kaki, ketika berdiri atau berjalan Peningkatan kehangatan di daerah kaki yang bengkak atau sakit Merah atau warna kulit pada kaki

Paru Embolisme Sesak napas Nyeri saat bernapas Batuk darah Bernapas cepat dan detak jantung. Pemeriksaan Fisik Hofman : dorsifleksi kaki memunculkan rasa sakit di

betis posterior.

Pratt termasuk DVT.

: menekan betis posterior muncul rasa sakit. dalam aturan prediksi klinis yang

Namun, tanda-tanda medis tidak berkinerja baik dan tidak menggabungkan temuan terbaik untuk mendiagnosis

Wells skor atau criteria (PE): (Kemungkinan skor -2 untuk 8) Aktif kanker (pengobatan dalam terakhir 6 bulan atau paliatif) - 1 poin Betis cm> 3 pembengkakan dibandingkan dengan sapi lainnya (diukur 10 cm di bawah tuberositas tibialis) - 1 poin Kolateral Superficial Vena (non-varises) - 1 poin Pitting edema (terbatas pada kaki) - 1 poin Pembengkakan kaki seluruh - 1 poin Localized sakit sepanjang distribusi titik dalam vena-1 sistem Kelumpuhan, kelumpuhan, atau immobilisasi ekstremitas bawah -1 point Terbaring di tempat tidur> 3 hari, atau operasi besar yang memerlukan anestesi regional atau umum di masa lalu 4 minggu-1 point Sebelumnya didiagnosa DVT-1 poin. Alternatif diagnosis-Kurangi 2 poin Interpretasi: Skor 2 atau lebih tinggi kemungkinan deep vein

thrombosis. Pertimbangkan pencitraan pembuluh darah kaki. Skor kurang dari 2 bukan deep vein thrombosis. Pertimbangkan tes darah seperti d-dimer test untuk lebih mengesampingkan deep vein thrombosis.

VI. Tes Diagnostik

USG.

Ini

adalah

tes

yang

paling

umum

untuk

mendiagnosis penggumpalan pembuluh darah dalam. USG menggunakan gelombang suara untuk membuat gambar darah mengalir melalui arteri dan vena di kaki yang terkena.

Tes D-dimer. Tes ini mengukur zat di dalam darah yang dilepaskan ketika bekuan darah larut. Jika tes menunjukkan tingkat tinggi substansi, Anda mungkin memiliki gumpalan darah vena dalam. Jika tes Anda normal dan Anda memiliki beberapa faktor risiko, DVT tidak mungkin. Venography Tes ini digunakan jika USG tidak

memberikan diagnosis yang jelas. Dye disuntikkan ke pembuluh darah, dan kemudian sebuah sinar x diambil dari kaki. Zat warna membuat vena terlihat pada sinar x. sinar x akan menunjukkan apakah aliran darah lambat dalam vena. Ini mungkin menandakan adanya bekuan darah

VQ scan. VQ scan menggunakan bahan radioaktif untuk menunjukkan seberapa baik oksigen dan darah mengalir ke seluruh area paru-paru. Tes ini dilakukan bila diduga telah terjadi PE.

VII. Terapi
Tujuan utama mengobati DVT meliputi: Menghentikan bekuan darah dari semakin besar Mencegah bekuan darah dari putus dan pindah ke paruparu Anda Mengurangi kesempatan Anda memiliki bekuan darah lain Obat Antikoagulan Obat-obatan ini menurunkan kemampuan darah untuk membeku dan terbentuk semakin besar, tetapi tidak dapat memecahkan bekuan darah yang telah terbentuk. Warfarin dan heparin adalah pengencer darah dua digunakan untuk mengobati DVT. Warfarin diberikan dalam bentuk pil. (Coumadin adalah merek umum untuk warfarin.) Heparin diberikan sebagai suntikan atau IV. Dapat diberikan keduanya bersamaan, sebelum karena Heparin bertindak warfarin cepat mulai sedangkan Warfarin memakan waktu 2 sampai 3 hari mulai bekerja. Setelah bekerja, heparin dihentikan, berlangsung dari 3 sampai 6 bulan. Wanita hamil biasanya dirawat dengan hanya heparin karena warfarin berbahaya selama

kehamilan. Orang yang diterapi dengan pengencer darah biasanya dilakukan tes darah PTT - PT secara rutin, untuk melihat efek dan dosis obat yang telah dan akan diberikan. Trombin Inhibitor Trombolitik bekuan darah diberikan dan untuk dalam melarutkan situasi dapat yang tejadi gumpalan darah. Mereka digunakan untuk mengobati besar mengancam kehidupan karena

perdarahan tiba-tiba. Pengobatan lainnya Vena Cava Filter Filter dimasukkan di dalam vena cava. Filter menangkap thrombus sebelum masuk ke dalam paru, sehingga dapat mencegah emboli paru. Tetapi pembentukan thrombus tetap terjadi. Graduated Compresion Stocking Stoking mungkin ini dapat mengurangi setelah pembengkakan darah yang telah terjadi gumpalan

berkembang di kaki Anda. Stoking dikenakan pada kaki dari lengkungan kaki hanya di atas atau di bawah lutut. Stocking ini ketat di pergelangan kaki dan menjadi longgar sampai di kaki, sehingga menciptakan tekanan lembut sampai kaki. Ada tiga jenis stoking kompresi. Satu tipe pantyhose. Ini menawarkan sedikitnya jumlah tekanannya. Tipe kedua

adalah over the-counter compression hose, memberikan lebih sedikit tekanan. Tipe ketiga adalah Prescription Streght Compresion Hos, dimana kekuatan tekanannya paling besar. .

VIII. Komplikasi
Pulmonary embolism Sebuah pulmonary embolism terjadi ketika sepotong bekuan darah dari DVT istirahat off dan berjalan melalui aliran darah ke paru-paru, di mana blok salah satu pembuluh darah di paru-paru. Post trombotik sindrom Terjadi jika kerusakan DVT katup dalam vena dalam Anda, sehingga bukannya mengalir ke atas, kolam darah di kaki bawah. Hal ini pada akhirnya dapat mengakibatkan rasa sakit jangka panjang, pembengkakan dan, dalam kasus yang parah, borok di kaki Anda. Limb iskemia Karena bekuan darah, tekanan dalam vena bisa menjadi sangat tinggi, sehingga dapat memblokir aliran darah melalui arteri, sehingga lebih sedikit oksigen dibawa ke kaki yang terkena. Hal ini dapat menyakitkan dan menyebabkan bisul kulit, infeksi dan bahkan gangren.