Anda di halaman 1dari 8

ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK B DENGAN DIAGNOSA MEDIS ISK DI RUANG MELATI

I. IDENTITAS KLIEN Nama Umur Tanggal Lahir Jenis Kelamin Agama Alamat Tanggal MRS No. Register Dx. Medis : An B : 6 tahun : 15 Agustus 2005 : Laki-laki : Islam : Ngawi : 30 Nopember 2011 : 54321 : ISK

PENANGGUNGJAWAB Nama ayah/ibu Umur ayah/ibu Agama ayah/ibu Alamat ayah/ibu Pendidikan ayah/ibu Pekerjaan ayah/ibu : Tn. U/ Ny. W : 34 tahun/ 30 tahun : Islam/ Islam : Ngawi/ Ngawi : SMA/ SMA : swasta/ ibu rumah tangga

II. KELUHAN UTAMA Saat MRS: demam, nyeri perut Saat dikaji: nyeri perut bagian bawah III. RIWAYAT PENYAKIT SEKARANG Tubuh klien demam dan muntah sejak tanggal 27 Nopember 2011, selain itu klien juga mengeluh nyeri pada bagian perut bagian bawah saat BAK. Pada tanggal 30 Nopember 2011 pukul 10.30 WIB klien dibawa oleh keluarganya ke IRD dan pukul 10.50 WIB klien dipindahkan ke ruang Melati untuk mendapatkan perawatan

IV. RIWAYAT KESEHATAN KELUARGA Dalam keluarga klien belum ada yang pernah menderita penyakit ISK seperti klien.

V. RIWAYAT KEHAMILAN DAN KELAHIRAN a. Prenatal: Selama kehamilan Ny. W memeriksakan kehamilannya 1 bulan sekali ke bidan setempat dan mendapatkan imunisasi TT sebanyak 2x (pada trimester I dan trismester III) dan setiap kunjungan mendapatkan vitamin B6, B12 dan Fe. b. Natal: Bayi lahir pada tanggal 15 Agustus 2005 pukul 09.30 WIB melalui persalinan spontan dalam usia kehamilan 38 minggu, ditolong oleh bidan c. Post natal: berat badan 2900gr, panjang badan 40cm dan lingkar kepala 30 cm.

VI. RIWAYAT PENYAKIT MASA LALU a. Riwayat penyakit waktu kecil klien belum pernah sakit seperti ini (ISK) sebelumnya, penyakit yang pernah diderita anak yaitu panas, batuk, pilek tapi jarang terjadi. b. Pernah dirawat di rumah sakit belum pernah c. Penggunaan obat-obatan klien belum pernah diberikan obat-obatan selain dari petugas kesehatan. d. Tindakan belum pernah e. Alergi tidak ada riwayat alergi makanan atau obat-obatan. f. Kecelakaan tidak pernah g. Imunisasi: lengkap BCG 1X umur 1 bulan Polio 4X umur 2,3,4,5 bulan Campak 1X umur 9 bulan Hepatitis B 3X umur bulan DPT 3X umur 2,3,4 bulan

VII. RIWAYAT PSIKOSOSIAL a. Genogram

Tn. U 34 tahun

Ny. W 30 tahun

An. A 9 tahun An. B 6 tahun Keterangan : = laki-laki = perempuan = menikah = keturunan _ _ _ _ = tinggal dalam 1 rumah b. Yang mengasuh anak : anak diasuh oleh kedua orang tuanya di rumah. c. Hubungan dengan anggota keluarga : anak akrab dengan semua anggota keluarga. d. Hubungan dengan teman sebaya : baik. e. Pembawaan secara umum: anak berpenampilan bersih dan rapi. f. Lingkungan rumah: bersih, rumah permanen, ventilasi cukup, atap genteng. g.Psikologis orang tua: orang tua merasa cemas dan sering bertanya tentang keadaan anaknya. h. Psikologi anak: klien takut dan menangis saat disuntik.

VII. KEBUTUHAN DASAR

a. Makanan yang disukai/ tidak disukai sebelum sakit: klien suka makan nasi dengan lauk tempe dan ayam, tidak suka makan sayur. Jam makan: pagi 06.30 WIB, siang 12.00 WIB, sore 18.30 WIB saat sakit b. Pola tidur sebelum sakit: tidur malam antara pukul 21.00 05.30 WIB. Tidur siang antara pukul 13.00 15.00 WIB. selama sakit: waktu tidur tidak pasti, anak rewel dan sering terbangun karena mengeluh nyeri perut, tidur 4-5jam per hari. c. Mandi sebelum sakit: 2X sehari, keramas 2X seminggu, ganti baju 2-3X sehari. selama sakit: disibin 2X sehari, belum keramas, ganti baju 1X sehari. d. Aktivitas/bermain sebelum sakit: bermain 5-6 jam sehari, waktu bermain terbanyak bersama teman sebaya. saat sakit: e. Eliminasi sebelum sakit: BAK 4-5X sehari, warna kuning BAB 1X sehari, lembek, kuning saat sakit: BAK 6-8X sehari, warna keruh, bau busuk, nyeri saat BAK BAB 1X sehari, lembek, kuning F. KEADAAN KESEHATAN SAAT INI a. Diagnosa medis ISK b. Tindakan operasi belum pernah c. Status nutrisi baik, d. Status cairan infus RL e. Obat-obatan Amoxicillin 20-40 mg/kg/hari dalam 3 dosis Ceftriaxone 75 mg/kg setiap 24 jam Fenazopiridin 7-10 mg/kgBB/hari aktivitas menurun karena lemah dan terpasang infus di tangan kanan. : klien tidak mau makan, klien hanya makan 2 sendok setiap makan

X. PEMERIKSAAN FISIK 1. Keadaan umum Kesadaran: composmentis TTV: S= 38C, N= 128x/menit, RR= 24x/menit 2. Head to toe a. Kepala Bentuk kepala mesocephal, tidak ada lesi, rambut bersih. b. Muka Simetris, tidak pucat. c. Mata Bentuk mata simetris, konjungtiva anemis, sklera putih, fungsi penglihatan baik. d. Telinga Simetris, fungsi pendengaran baik, bersih. e. Hidung Bentuk normal, tidak ada pernapasan cuping hidung, fungsi penciuman baik. f. Mulut g. Leher Tidak ada pembesaran kelenjar tiroid dan vena jigularis. h. Paru-peru Inspeksi: bentuk simetris kanan dan kiri Palpasi: focal fremitus sama Perkusi: sonor Auskultasi: suara nafas vesikuler, tidak ada suara tambahan i.Jantung Inspeksi: ictus cordis tidak tampak Palpasi: teraba ictus cordis di ICS 5 Perkusi: pekak Auskultasi: BJ 1 dan BJ II tunggal, jelas Bibir kering Lidah bersih Gigi bersih Gusi bersih, warna merah muda Palatum bersih Faring: reflek menelan baik, bau nafas tidak sedap

j.Abdomen Inspeksi: perut datar Palpasi: kandung kemih tegang, nyeri tekan pada perut bagian bawah Perkusi: timpani Auskultasi: bising usus 12X per menit k. Sistem integumen bersih, akral hangat,lembab, turgor kembali < 2 detik, l. Ekstremitas a. kesimetrisan otot simetris b. pemeriksaan odema tidak ada odema c. kelainan pada ekstremitas dan kuku tidak ada kelainan m. Genetalia dan sekitarnya Bersih XI. PEMERIKSAAN PENUNJANG Kultur urine (terdapat bakteri E.coli)

ANALISA DATA 1. DS: klien mengatakan nyeri pada bagian perut saat BAK. DO: BAK 6-8X sehari, warna keruh, bau busuk, kandung kemih tegang. Problem: nyeri Etiologi: infeksi saluran kemih 2. DS: ibu klien menanyakan keadaan klien berulang-ulang. DO: ekspresi wajah ibu klien terlihat cemas

DIAGNOSA KEPERAWATAN 1) Nyeri yang berhubungan dengan ISK. 2) Kecemasan orang tua yang berhubungan dengan kurangnya pengetahuan tentang proses penyakit, metode pencegahan, dan instruksi perawatan di rumah.

INTERVENSI 1. Nyeri yang berhubungan dengan ISK Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3x 24 jam pasien merasa nyaman dan nyerinya berkurang. Kriteria Hasil : 1) Pasien mengatakan / tidak ada keluhan nyeri pada saat berkemih. 2) Kandung kemih tidak tegang 3) Pasien nampak tenang

Intervensi : 1) Kaji intensitas dan lokasi nyeri, Rasional : Rasa sakit yang hebat menandakan adanya infeksi 2) Berikan waktu istirahat yang cukup dan tingkat aktivitas yang dapat di toleran. Rasional : Klien dapat istirahat dengan tenang dan dapat merilekskan otot-otot 3) Berikan minum banyak jika tidak ada kontra indikasi Rasional : Untuk membantu klien dalam berkemih 4) Berikan obat analgetik sesuai dengan program terapi. Rasional : Analgetik memblok lintasan nyeri 4. Kecemasan orang tua yang berhubungan dengan kurangnya pengetahuan tentang proses penyakit, metode pencegahan, dan instruksi perawatan di rumah. Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan orang tua klien tidak memperlihatkan tanda-tanda gelisah. Kriteria hasil : 1) orang tua klien tidak gelisah Intervensi : 1) Kaji tingkat kecemasan orang tua Rasional : Untuk mengetahui berat ringannya kecemasan

2) Beri penjelasan tentang penyakit anaknya Rasional : Agar klien mengerti sepenuhnya tentang penyakit yang dialaminya anaknya.

IMPLEMENTASI 1. Tanggal 30 Nopember 2011 1) Pukul 11.00 WIB mengkaji intensitas dan lokasi nyeri. respon: klien mengatakan sangat nyeri saat BAK. 2) Pukul 13.00 WIB Memberikan waktu istirahat yang cukup dan tingkat aktivitas yang dapat di toleran. respon: klien sulit tidur 3) Pukul 15.30 WIB Memberikan minum banyak jika tidak ada kontra indikasi respon : klien minum 1 liter air per hari. 4) Pukulk 18.00 WIB Memberikan obat analgetik sesuai dengan program terapi.

EVALUASI S: klien mengatakan perutnya masih nyeri, sakit saat BAK, tidak mau makan O: TTV S=37,8C, N=120x/menit, RR=24x/menit klien sering menangis saat BAK, lemah A: masalah belum teratasi P: lanjutkan intervensi