Anda di halaman 1dari 9

Laporan Hasil Diskusi Bahasa Indonesia

mengidentifikasi Cerpen Lilin yang Tak Pernah Padam 1. Tahapan Alur Alur merupakan jalan cerita atau rangkaian peristiwa. Adapun rangkaian peristiwa Cerpen ini memiliki tahapan sbb : 1. Pengenalan situasi cerita (eksposition) : Memperkenalkan tokoh aku didalam cerpen ini. Ia masih menyisakan beberapa gerat-gerat perasaan yang masih jelas dirasakannya. Pengenalan tersebut ialah berada pada paragraf 1 dan 2 : Ada Sebuah lilin di hidupku Jauh di dasar hati, di antara reruntuhan puing-puing bangunan peristiwa masa lalu, masih tersisa beberapa gerat-gerat perasaan yang masih jelas kurasakan. Aku tak berani menyisir kembali reruntuhan kenangan itu, karena gerat-gerat itu mampu menimbulkan getaran yang dahsyat di dasar hati. Kehidupan adalah sebuah lilin besar. Sumbunya adalah waktu yang menghubungkan masa lalu dengan hari ini. Parafin yang membungkus sumbu itu adalah hidup kita. Semakin banyak waktu yang berlalu, maka semakin tipis api waktu akan memakan hidup kita. 2. Pengungkapan peristiwa (complication) : Munculnya berbagai masalah pertentangan atau kesukaran-kesukaran bagi para tokohnya. Awal pengungkapan peristiwa tersebut ialah berada pada paragraf 3 5 : A. Ada sebuah lilin di hatiku Lilin itu dinyalakan oleh seseorang laki-laki. Laki-laki yang telah jauh sekali kukenal. Waktu telah menghantarkan diriku untuk tidak lagi melihat laki-laki itu. Nyala api yang pernah disulutnya kini tak pernah padam. Sekalipun, badai hatiku tak mampu meniup nyala itu, hujan batinku tak mampu memadamkan cahayanya. Hingga detik ini lilin itu tetap berdiri di hatiku dengan nyala kecil di atas sumbunya.

Simpanlah lilin ini di hatimu, begitulah kata laki-laki yang memberikan lilin waktu itu sambil mengegnggamkan sebuah lilin di tanganku. Aku tahu maksud laki-laki yang memberikan lilin adalah agar aku menerima cintanya, namun ia pasti sudah mempertimbangkan kemungkinan lain yang akan terjadi. Kemungkinan lain itulah yang telah menjadi kenyataan baginya. Aku tak bisa menerimanya karena kala itu aku masih terlalu muda untuk mebagi perasaan dengan seorang laki-laki. Akupun patuh dengan kata-kata ayahku yang melarang keras diriku untuk pacaran karena masih duduk di bangku SMP. 3. Menuju Konflik ( rising action) : Terjadi peningkatan kehebohan dan keterlibatan berbagai situasi yang menyebabkan kesulitan atau kesukaran tokoh. Adapun konflik tersebut berada pada paragraf 6 18 : Ketika aku hendak mengembalikan lilin yang diberikannya waktu itu, ia menolaknya. Jika kau tak bisa menyimpan lilin itu di hatimu, biarkanlah lacimu yang menyimpannya, kata laki-laki yang memberiku lilin. Anehnya aku tak bisa menolak menyimpan lilin itu. Apalah arti sebuah lilin, begitu pikirku kala itu. Mungkin juga karena alasan lain, aku tak ingin menyinggung perasaannya yang kedua kali, maka aku simpan saja lilin itu di laci kamar. Penolakan waktu itu ternyata tak pernah membuat jarak kami makin jauh. Justru kami makin dekat. Kami makin sering bertemu. Saling bercanda, layaknya kami adalah sepasang kekasih yang sedang dilanda sabuah badai asmara. Dahsyat. Suatu ketika lonceng berbunyi tiga kali, menandakan sekolah telah usai. Pulang adalah waktu yang ditunggu-tunggu oleh semua teman-temanku, termasuk diriku. Bersama tiga sahabat dekatku, kami keluar kelas bersamasama. Sungguh terkejut diriku ketika berada di tempat parkir. Aku melihat sepedaku dihias dengan penuh bunga. Teman-temanku saling memandangiku. Semua anak-anak yang berada di parkiran memerhatikanku juga. Dengan marah aku membuang bunga-bunga itu. Hingga sampai di rumah, aku masih penasaran tentang orang yang melakukan itu pada sepedaku. Aku masih marah, tapi aku tak sendiri tak tahu siapa yang harus kumarahi. Esok harinya aku bertemu dengan laki-laki yang memberiku lilin. Ia datang padaku sambil membawa sebuah lilin yang sama dengan sebelumnya.

Bisakah kamu menaruh lilin ini di lacimu? kata laki-laki yang memberiku lilin. Anehnya lagi, aku bisa menerima lilin itu dengan tulus tanpa syarat. Laki-laki itupun pergi begitu saja setelah memberikan aku lilin yang sama dengan sebelumnya. Dan hari ini aku marah lagi seperti hari kemarin karena berbagai macam bunga membungkus sepedaku lagi. Kalau berani keluar pengecut!, kataku waktu itu. Semua mata mengarah kepadaku. Aku tak peduli. Kedua temanku membantuku membersihkan sepedaku dan cepat-cepat pergi dari tempat parkir. Ada dua buah lilin di laciku Siapapun yang menaruh bunga di sepedaku, dan jika aku mendapatinya, maka aku akan mematahkan kedua tangannya dan meremukkan jari-jarinya. Maka setengah jam sebelum pulang aku minta izin guruku untuk ke belakang. Aku berlari menuju tempat parkir dan mataku menuju tak lihat siapapun disana. Pandangan kedua mataku kepada sepedaku yang terletak paling ujung dengan hiasan bunga beraneka warna. Aku membuang lagi bung-bunga itu. Keesokan harinya aku tak sengaja tak membawa sepeda. Hatiku tenang juga karena tidak perlu memikirkan lagi siapa yang memiliki tangan usik menaruh bunga-bunga di sepedaku. Ketika bel istirahat berdering aku menemui lakilaki yang memberiku lilin dan aku menceritakan kajadian itu kepadanya. Lakilaki yang memberikan lilin itu tak banyak bicara. Ceritaku sepertinya diremehkan. Ia memberiku lagi sebuah lilin. lilin-lilin di lacimu membutuhkan teman seorang lagi, kata laki-laki yang memberi lilin. B. Ada tiga buah lilin di hatiku Malam ini sungguh tenang. Aku bebas dari belajar, mengerjakan tugas, dan merangkum fisika. Kubuka laciku, disana aku melihat tiga buah lilin yang pernah diberikan oleh laki-laki yang gemar lilin. Lilin-lilin itu diam. Semakin aku mendekatkan jariku, semakin dekat bayangan laki-laki yang memberi lilin. Entah kenapa aku merindukan sedikit bicaranya, sedikit senyumnya. Karena ia laki-laki yang tak suka bicara, tidak suka tertawa, karena ia laki-laki yang memberi lilin. Malam semakin kelam. Lilin-lilin itu tidur bersamaku di genggaman tangan. Aku bermimpi tentang sesuatu bersama lilin-lilin itu.

Hari minggu adalah hatri yang aku tunggu. Seperti malanya, hari ini aku terlepas dari tugas, terbebas dari suasana kelas. Di hari minggu aku selalu membantu ibu di pasar menunggu kios. Aku tak tahu kemana perginya ibu. Tidak seperti biasanya, ibu pergi lama seperti ini. Biasanya ia hanya dudukduduk di kios sebelah atau pergi ke tempat Bu Toah di seberang sana. Sudah dua jam aku disini menanti sendiri. Tiba-tiba datanglah seorang laki-laki yang memberiku lilin. Bolehkah aku memberikan sebuah lilin lagi untuk teman-teman lilin di laci? Aku mengiyakan saja. Aku terima lagi sebuah lilin yang sama dengan lilin sebelumnya. Sepulang dari pasar aku menaruh lagi lilin itu di laci. Sudah cukup tenang bagiku untuk membawa lagi sepeda. Di saat itulah muncul seorang laki-laki yang suka dengan bunga. Ia memberiku seikat bunga sambil mengatakan cintanya padaku. Ia mengaku yang melilitkan bunga-bunga di sepedaku. Aku hanya marah! 4. Puncak konflik (turning point) : Sering disebut Klimaks yaitu bagian yang paling mendebarkan, dan pada puncak inilah yang menentukan perubahan nasib beberapa tokohnya, apakah tokoh berhasil menyelesaikan masalahnya atau gagal. Adapun konflik pada cerpen ini berada pada paragraf berikut ini : Kenapa kau tolak laki-laki yam=ng memberimu bunga? Aku tak suka dengannya. Kenapa? Aku tak suka Apa yang kurang dengan lakilaki yang memberi bunga? Tidak ada Apa alasanmu menolaknya? Bukankah dia ganteng? Cute? Gaul? Roman? Apanya yang kurang? Cinta tak butuh hal-hal semacam itu Apa yang dibutuhkan cintamu? Pengorbanan? Kedewasaan? Atau keterikatan? Tidak ketiga-tiganya Kau punya laki-laki lain?

Aku mengangguk. Siapa? Laki-laki yang aku sendiri belum tahu. Maksudmu? Aku tak tahu siapa yang aku cinta, tapi aku jatuh cinta dengannya. Aku jatuh untuk yang pertama kalinya. Aku menanggung rindu dendan dengan laki-laki yang aku belum tahu siapa dirinya. Setiap malam aku memikirkannya. Aku selalu menyebut laki-laki yang aku sendiri tak tahu siapa namanya. Aku berharap angin memberitakan ini kepada laki-laki yang aku cintai sedangkan aku sendiri tak pernah tahu siapa diri laki-laki itu Waktu adalah sumbu. Waktu adalah berlalu. Entah kenapa tiba-tiba pada suatu malam aku ingin sekali membuka laciku yang berisi lilin-lilin. Aku ingin sekali memandang dan menyentuhnya. Ememluknya. Meletakkan di depan bibirku. Pipiku. Mataku. Dadaku. Dan (hatiku). Keesokan harinya aku bertemu dengan seorang laki-laki yang memberiku lilin ia hanya menyapaku dan tersenyum beku padaku. Aku balas senyuman beku itu, namun aku sendiri enggan mengartikan senyumanku padanya. Selama pelajaran berlangsung, otakku balnk. Aku tak tahu apa yang harus aku perbuat. Hingga bel berbunyi tiga kali, aku masih belum sadar apa yang mesti aku lakukan. Ketika aku menuju tempat parkir aku merasa terkehut, akrena banyak bunga yang membungkus sepedaku. Aku hanya ingin marah, tapi aku tak punya daya untuk marah, karena seorang laki-laki yang memberiku lilin ada di depam=nku. Ia membantuku membuang bunga-bunga itu ke tempat sampah. Berkali-kali ia minta maaf, sedang aku tak mengerti apa yang ia perbuat hingga ia minta maaf. Akulah yang menaruh bunga di sepedamu selama ini. Katanya halus dan sopan. Aku mulai bingung. Siapa yang sebenarnya menaruh bunga di sepedaku. Laki-laki yang memberi bunga atau diakah laki-laki yam=ng memberiku lilin? Aku pusing! Laki-laki yang memberiku lilin akhirnya memberiku lilin yang terakhir. Bisakah lilin yang satu ini kau taruh di hatimu? katanya tanpa membawa lilin seperti sebelumnya. Aku seperti tersihir. Aku terpelincir. Tenggelam di telaga yang dalam. Aku tak bisa muncul di permukaan. Aku tak bisa mengelak. Tak bisa menolak.

Nafasku sesak. Aku jatuh di dasar telaga laki-laki yang memberiku lilin sepanjang nyala sumbu hidupku hingga ke dasar tumpu. Ada sebuah lilin di laciku Keempat lilin yang pernah diberikan laki-laki yang memberi lilin sudah habis kunyalakan semua. Setiap malam menjelang tidur aku selalu menyalakan lilin itu satu demi satu. Malam ke malam. Hingga tiba suatu malam tinggallah sebuah lilin yang terakhir dan berharap besok pagi ketika bangun aku mendapatinya. Semua adalah sia-sia. Aku tak punya lilin lagi untuk dinyalakan setiap malam. Malamku sudah berlalu gelap tanpa lilin-lilin itu. Namun, masih ada sebuah lilin yang masih menyala dan yak akan pernah padam, yaitu sebuah lilin yang ditaruhnya di hatiku. Suatu malam angin mengabarkan bahwa laki-laki yang men=mberiku lilin ternyata tidak hanya menaruh lilin di hatiku saja, melainkan di hati perempuan-perempuan lain. Lilin di hatiku hampir padam ketika aku mencoba menguburnya dalam-dalam. Alur : Maju-mundur 5. Penyelesaian (ending) : Penyelasaian tentang nasib-nasib tokohnya mulai ditata. Adapun penyelasaian ceritanya berada pada paragraf berikut : Ibu.. Dialah anak pertamaku, Andris Setyawan. Sudah tiga tahun yang lalu aku menikah dengan seorang laki-laki yang aku kenal di kampusku. Aku mencintainya. Ia juga mencintaiku. Hingga cinta kami telah membuahkan Andris. Suamiku sangat sayang kepada anakku. Mereka baru saja jalan-jalan di taman. Berlari-lari mengejar Eno, nama kucing kami... tiba-tiba hp di meja berdering. Sebuah nomor baru muncul. Masihkah lilin itu menyala di hatimu? (Andris Setyawan) Aku tertegun menatap layar hpku. Laki-laki yang pernah memberiku lilin mencoba menyulut kembali lilin yang baginya sudah mati. Dengan segera aku menghapus sms tersebut. Aku menghampiri suamiku dan anakku. Kami bercanda bersama-sama di atas sofa. Masih ada sebuah lilin yang menyala di hatiku. 2. Tokoh dan cara penokohannya

Tokoh adalah para pelaku yang mengemban peristiwa dalam cerita karya fiksi, sedangkan penokohan atau perwatakan adalah cara pengarang menampilkan tokoh atau watak para tokoh. Watak adalah sifat dasar, akhlak atau budi pekerti yang dimiliki oleh tokoh. a. Tokoh Berdasarkan fungsinya, tokoh dibedakan menjadi : 1. Tokoh utama : tokoh yang memegang peran utama yang kemunculannya paling sering diantara tokoh-tokoh lainnya dan menjadi pusat peceritaan. 2. Tokoh bawahan : tokoh yang menjadi pendukung dari tokoh utama, agar cerita menjadi lebih menarik. 3. Tokoh sampingan : tokoh yang melengkapi cerita. Tokoh-tokoh pada cerpen Lilin yang Tak Pernah Padam yaitu : 1. Tokoh utama : Aku Pemalu, emosional, setia 2. Tokoh Bawahan : - Pemberi lilin tidak setia, romantis, playboy - Pemberi bunga misterius, 3. Tokoh Sampingan : - Teman-teman - Suamiku - Anakku - Ibu Toah - Ibuku - Eno b. Watak Pada umumnya, pengarang menyampaikan watak tokoh menggunakan 2 teknik yaitu : 1. Teknik analitik : Watak tokoh yang diceritakan langsung oleh pengarang Berdasarkan data : Akulah yang menaruh bunga disepedamu selama ini. katanya halus dan sopan. 2. Teknik dramatik : Watak tokoh yang dikemukakan melalui :

- Penggambaran fisik dan perilaku tokoh. Berdasarkan data: Bajuku tetap rapi walaupun sudah kemana-mana. - Penggambaran lingkungan kehidupan tokoh. Berdasarkan data: Akupun patuh dengan kata-kata ayahku yang melarang keras diriku untuk pacaran karena masih duduk dibangku SMP. - Penggambaran tata kebahasaan tokoh. Berdasarkan data: Kalau berani keluar pengecut! (Paragraf 16) - Penggambaran jalan cerita tokoh. Berdasarkan data: Siapapun yang menaruh bunga disepedaku dan jika aku mendapatinya, maka aku akan mematahkan kedua tangannya dan meremukkan jarijarinya. - Penggambaran oleh tokoh lain. Berdasarkan data: Entah kenapa aku merindukan sedikit bicaranya, sedikit senyumnya. Karena ia laki-laki yang tak suka bicara, tidak suka tertawa...(paragraf 20) 3. Tema, latar dan Amanat a. Tema Tema merupakan ide dasar atau inti cerita yang mendasari jalannya suatu cerita. Tema pada cerpen ini adalah : Penantian seorang gadis terhadap seorang laki-laki yang tak jelas keberadaannya. b. Latar Peristiwa dalam cerita dilatari oleh tempat, waktu dan situasi tertentu. Latar juga tidak hanya waktu, tempat dan situasi yang bersifat fisik, tetapi juga terdapat latar yang bersifat psikologis. 1. Latar fisik : Bersifat nyata dan logis. Berdasarkan data : o Waktu : o Tempat : Simpanlah lilin itu di lacimu. o Suasana :

2. Latar psikologis : Yang bersifat kejiwaan Berdasarkan data : o Waktu : o Tempat : Simpanlah lilin itu di hatimu. o Suasana : c. Amanat Merupakan pesan yang sifatnya mendidik yang disampaikan pengarang dalam sebuah cerita. Dapat kita ambil amanat dari cerpen tersebut, diantaranya : Janganlah terlalu banyak berharap kepada seseorang yang tidak jelas keberadaannya. Hargailah pemberian orang lain kepada kita walaupun kita tidak menyukainya. Sesuatu yang kita inginkan belum tentu dapat kita raih bila tidak sungguhsungguh.