Anda di halaman 1dari 37

TUGAS ORGANIK DASAR II KIMIA BAHAN ALAM

OLEH KELOMPOK II: ERLYANI RATIH KUMALA DEDE SARTINA SATAHU RISMALA SARI ECI ANDRIANA WD. SITI HAMSINA

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS HALUOLEO KENDARI 2010

Standar Kompetensi Kopetensi Dasar Tujuan

: Memahami kimia organik bahan alam : Menjelaskan senyawa-senyawa alam metabolik sekunder :

1. Membedakan struktur dasar dari senyawa alam metabolik sekunder;

terpenoid, steroid, flavonoid dan alkaloid. 2. Mengetahui klasifikasi masing-masing dari senyawa alam metabolik sekunder; terpenoid, steroid, flavonoid dan alkaloid.
3. Mendiskripsikan

sifat-sifat

,terdapatnya

(sintesis),

dan

reaksi

pengenalan senyawa alam metabolik sekunder; terpenoid, steroid, flavonoid dan alkaloid.

Pendahuluan Kimia organik Bahan alam adalah ilmu kimia senyawa atau molekul yang berasal dari sumber daya alam hayati: Tumbuhan, hewan, dan mikroorganisme teresterial, dan laut. Yang membahas tentang 1. Struktur dasarnya, 2. Terdapatnya / biosintesisnya 3. Sifat-sifatnya, 4. Reaksi pengenalan. Senyawa organik bahan alam umumnya terdiri atas 2 yaitu : Metabolik primer Metabolik sekunder metabolism sekunder :

Produk metabolis primer : sama untuk Produk semua organisme Contoh : Polimer alam Polisakarida Protein Lemak Asam Nukleat

bergantung pada spesies Contoh : Terpenoid Steroid Flavonoid Poliketida Alkaloid

Karakteristik dari senyawa bahan alam : Metabolik primer Tersebar merata dalam tiap organisme Fungsi universil, sumber energy, enzim, pengemban keturunan, bahan struktur Perbedaan stuktur kimia kecil Kaktifan fisiologi berkaitan denga struktur kimia Metabolik sekunder

Tersebar tidak merata dalam tiap organisme Fungsi ekologis, penarik serangga, pelindung diri, alat bersaing, hormon Perbedaan stuktur kimia tergantung pada pengembangan kimia organik dan hubungan antara struktur dan keaktivan Kaktifan fisiologi berkaitan dengan struktur kimia dan hubungan antara struktur.

Sebagian besar dari metabolik sekunder adalah turunan dari lemak TERPENOID

Terpenoid kadang-kadang disebut isoprenoids, Hal ini dapat dimengerti karena kerangka penyusun terpenoid sama dengan kerangka penyusun terpena adalah isoprena (C5H8) . Terpenoid adalah kelas yang besar dan beragam alami bahan kimia organik serupa dengan senyawa terpen, berasal dari unit isoprena lima-karbon berkumpul dan diubah dalam ribuan cara. Kebanyakan struktur multicyclic yang berbeda dari satu sama lain tidak hanya dalam kelompok-kelompok fungsional tetapi juga dalam kerangka dasar karbon. Lipid ini dapat ditemukan di semua kelas makhluk hidup, dan merupakan kelompok terbesar produk alami. Terpena dan terpenoid menyusun banyak minyak atsiri yang dihasilkan oleh tumbuhan. Kandungan minyak atsiri mempengaruhi penggunaan produk rempah-rempah, baik sebagai bumbu, sebagai wewangian, serta sebagai bahan pengobatan, kesehatan, dan penyerta upacara-upacara ritual. Nama-nama umum senyawa golongan ini seringkali diambil dari nama minyak atsiri yang mengandungnya. Lebih jauh lagi, nama minyak itu sendiri diambil dari nama (nama latin) tumbuhan yang menjadi sumbernya ketika pertama kali diidentifikasi. Sebagai misal adalah citral, diambil dari minyak yang diambil dari jeruk (Citrus). Contoh lain adalah eugenol, diambil dari minyak yang dihasilkan oleh cengkeh (Eugenia aromatica). Terpenoid tanaman yang digunakan secara ekstensif untuk kualitas terpenoid aromatik. Terpenoid berperan dalam pengobatan herbal tradisional dan berada di bawah investigasi untuk fungsi farmasi antibakteri, antineoplastik, dan lainnya. Terpenoid berkontribusi aroma eucalyptus, rasa kayu manis, cengkeh, dan jahe, dan warna bunga kuning. Terpenoid terkenal termasuk citral, mentol, kamper, Salvinorin A dalam tanaman Salvia divinorum, dan kanabinoid ditemukan di Cannabis.Steroid dan sterol pada hewan secara biologis yang dihasilkan dari prekursor terpenoid. Struktur dan klasifikasi Dikemukakan bahwa perbandingan antara banyak atom karbon dan atom hydrogen dalam terpentin adalah 5 : 8, maka hasil alam yang memiliki rasio perbandingan atom karbon dan Hidrogen seperti itu disebut terpena. Terpenes hidrokarbon yang dihasilkan dari kombinasi beberapa unit isoprena. Terpenoid dapat dianggap terpenes sebagaimana telah diubah, dimana kelompok-kelompok metil telah

dipindahkan atau dihapus, atau atom oksigen ditambahkan. (Beberapa penulis menggunakan istilah "terpena" lebih luas, untuk menyertakan terpenoid) Sama seperti terpenes.

Struktur sederhana terpenoid

Terpenoid dapat diklasifikasikan menurut jumlah unit isoprena digunakan:


Hemiterpenoids, 1 unit isoprena Monoterpenoid, 2 unit isoprena Seskuiterpenoid, 3 unit isoprene

Diterpenoids, 4 unit isoprene

Sesterterpenoids, 5 unit isoprena Tetraterpenoids, 8 unit isoprena

Senyawa triterpenoid, unit 6 isoprena Polyterpenoids dengan jumlah yang lebih besar dari unit isoprena

Terpenoid juga dapat diklasifikasikan menurut jumlah struktur siklik yang dikandungnya.

Isoprena

Prenol

Asam isovalerat -Mircena

Ocimena

Farnesena

Limonena

Geraniol

Farnesol -(-)-Bisabolol -Kurkumena Cembren

Skualena Kafestol

Biosintesis Terpena alamiah tidak dihasilkan oleh polimerisasi isopropena. Tahap pertama biosintesis terpena adalah kondensasi ester secara enzimatik dari porsi porsi asetil dari asetil ko-enzim A. Zat antara dalam pembentukan terpena adalah pirofosfat (difosfat) dari asam mevolat dan sepasang isopentenil alkohol.

Versi Sederhana dari jalur sintesis steroid dengan terpenoid intermediet isopentenyl pirofosfat (IPP), pirofosfat dimethylallyl (DMAPP), geranyl pirofosfat (GPP), dan squalene ditampilkan. Beberapa intermediet dihilangkan untuk kejelasan.

Ada Dua Jalur Metabolik Membuat / menghasilkan Terpenoid: Jalur Asam Mevalonic Banyak organisme manufaktur terpenoid melalui jalur HMG-CoA reduktase, jalur yang juga memproduksi kolesterol. Reaksi terjadi dalam sitosol. jalur tersebut ditemukan pada 1950-an. MEP / jalur DOXP The 4-phosphate/1-deoxy-D-xylulose 2-C-metil-D-erythritol jalur 5-fosfat (MEP / jalur DOXP), juga dikenal sebagai jalur non-mevalonate atau jalur independen asam-mevalonic, berlangsung dalam plastida tanaman dan protozoa apicomplexan, serta di banyak bakteri. Hal ini ditemukan di akhir 1980-an. Piruvat dan glyceraldehyde 3-fosfat dijabarkan oleh DOXP synthase (Dxs) untuk 1-deoxy-D-xylulose 5-fosfat, dan oleh DOXP reduktase (Dxr, IspC) untuk 2-Cmetil-D-erythritol 4-fosfat (MEP ). Adanya tahap reaksi berikutnya tiga dikatalisis oleh synthase 4-diphosphocytidyl-2-C-metil-D-erythritol (YgbP, IspD), 4diphosphocytidyl kinase-2-C-metil-D-erythritol (YchB, IspE), dan 2 - synthase 2,4cyclodiphosphate C-metil-D-erythritol (YgbB, IspF) menengahi pembentukan 2-Cmetil-D-erythritol 2,4-cyclopyrophosphate (MEcPP). Akhirnya, MEcPP dikonversi menjadi (E)-4-hydroxy-3-metil-tapi-2-enyl pirofosfat (HMB-PP) oleh HMB-PP synthase (GcpE, IspG), dan HMB-PP akan dikonversi ke isopentenyl pirofosfat ( IPP) dan pirofosfat dimethylallyl (DMAPP) oleh HMB-PP reduktase (LytB, IspH). IPP dan DMAPP adalah akhir-produk di jalur baik, dan merupakan precursor isoprena, monoterpenoid (10-karbon), diterpenoids (20-karbon), karotenoid (40karbon), klorofil, dan plastoquinone-9 (45-karbon ). Semua hasil sintesis terpenoid tinggi melalui pembentukan geranyl pirofosfat (GPP), farnesyl pirofosfat (FPP), dan pirofosfat geranylgeranyl (GGPP). Meskipun kedua jalur, MVA dan MEP, saling eksklusif pada sebagian besar organisme, interaksi di antara mereka telah dilaporkan pada tanaman dan beberapa jenis bakteri. Organisme Bakteri Persiapan MVA atau MEP

Green Algae Archaea Tanaman Hewan Jamur

MEP MVA MVA dan MEP MVA MVA

Dalam tubuh manusia terpenoid dihasilkan dalam biokimia) sebegai berikut :

proses metabolisme (tinjauan

STEROID

Steroid adalah senyawa turunan lemak dari terpenoid yang tidak terhidrolisis. Steroid merupakan kelompok senyawa yang penting dengan struktur dasar sterana tak jenuh merupakan jenis senyawa organik yang berisi pengaturan spesifik dari empat cincin yang bergabung satu sama lain. Contoh steroid termasuk kolesterol, hormon seks estradiol dan testosteron, dan deksametason obat anti-inflamasi. Inti sterane steroid terdiri dari atom karbon tujuh belas terikat bersama untuk membentuk empat cincin leburan: cincin cyclohexane tiga dan satu cincin cyclopentane (cincin D). Steroid bervariasi oleh kelompok-kelompok fungsional yang melekat pada cincin ini dan oleh negara oksidasi berdering. Sterol merupakan bentuk khusus dari steroid, dengan kelompok hidroksil pada posisi-3 dan kerangka yang berasal dari kolestan. Ratusan steroid berbeda yang ditemukan pada tanaman, hewan, dan jamur. Semua steroid dibuat dalam sel-sel baik dari Lanosterol sterol (hewan dan jamur) atau cycloartenol (tanaman). Kedua, Lanosterol dan cycloartenol, berasal dari siklisasi dari squalene triterpene. Stuktur dan klasifikasi Steroid adalah senyawa turunan lemak dari terpenoid yang tidak terhidrolisis. Steroid merupakan kelompok senyawa yang penting dengan struktur dasar sterana tak jenuh, dengan 17 atom karbon dan 4 cincin . adapun struktur dasarnya memililiki sistem penomoran

Steroid mempunyai struktur dasar yang terdiri dari 17 atom karbon yang membentuk tiga cincin sikloheksana dan satu cincin siklopentana. Perbedaan jenis steroid yang satu dengan steroid yang lain terletak pada gugus fungsional yang diikat oleh ke-empat cincin ini dan tahap oksidasi tiap-tiap cincin. Lemak sterol adalah bentuk khusus dari steroid dengan rumus bangun diturunkan dari kolestana dilengkapi gugus hidroksil pada atom C-3 , banyak ditemukan pada tanaman, hewan dan fungsi. Semua steroid dibuat di dalam sel dengan bahan baku berupa lemak sterol, baik berupa lanosterol pada hewan atau fungsi, maupun berupa sikloartenol pada tumbuhan. Kedua jenis lemak sterol di atas terbuat dari siklisasi squalena dari triterpena. Kolesterol adalah jenis lain lemak sterol yang umum dijumpai. Berdasarkan sifat fisiologinya steroid dapat diklasifikasikan : 1. Sterol , insulator, bahan baku

2. Asam empedu, emulsifikasi lipid

3. Hormon seks

4. Hormon adrenokortikoid, pencegah radang

5. Aglikon kardisk, stimulasi jantung

6. Sapogenin , deterjen , racun

Memungkinkan untuk mengklasifikasikan steroid berdasarkan komposisi kimianya. Contoh dari klasifikasi ini meliputi:

Kelas Cholestanes Cholanes Pregnanes Androstanes Estranes

Contoh Jumlah atom karbon kolesterol 27 Asam kolat 24 progesteron 21 testosteron 19 estradiol 18

Gonane (atau inti steroid) adalah induk hipotetik (-karbon tetracyclic 17) molekul hidrokarbon tanpa alkil sidechains Steroid termasuk estrogen, kortisol, progesteron, dan testosteron. Estrogen dan progesteron dibuat terutama pada ovarium dan plasenta selama kehamilan, dan testosteron di testis. Testosteron juga diubah menjadi estrogen untuk mengatur pasokan masing-masing, dalam tubuh baik perempuan dan laki-laki. neuron tertentu dan radang di sistem saraf pusat (SSP) mengekspresikan enzim yang diperlukan untuk sintesis lokal neurosteroids pregnane, baik de novo atau dari sumber peripherally-berasal. Langkah-membatasi laju sintesis steroid adalah konversi kolesterol menjadi pregnenolon, yang terjadi di dalam mitokondria. Nama sistematik dan Reaksi pada steroid

Biosintesis steroid Rentetan reaksi tanpa penyederhanaan

(sumber : kimia organik bahan alam oleh Dr. Unang Supratman, M.S.)

Steroid dibiosintesis dalam hampir semua jaringan. Pendahuluan untuk steroid, adalah skulena suatu tripena yang diperoleh dari kondensasi 2 molekul

farsenol. Rentetan reaksi dimulai dari penyederhanaan skulena hingga diperoleh lanosterol suatu zat antara yang apat diubah menjadi kolestrol dan steroid lainnya. Versi Sederhana bagian akhir jalur sintesis steroid, dimana intermediet isopentenyl pirofosfat (IPP) dan pirofosfat dimethylallyl (DMAPP) bentuk geranyl pirofosfat (GPP), squalene dan, akhirnya, Lanosterol, steroid pertama di jalur. Beberapa intermediet dihilangkan untuk kejelasan. Metabolisme steroid adalah set lengkap reaksi kimia dalam organisme yang memproduksi, memodifikasi dan mengkonsumsi steroid. Jalur-jalur metabolisme yang meliputi: * Steroid sintesis - pembuatan steroid dari prekursor sederhana * Steroidogenesis - yang interkonversi dari berbagai jenis steroid * Steroid degradasi.

Biosintesis steroid merupakan jalur metabolik yang memproduksi steroid anabolik dari prekursor sederhana. jalur ini dilakukan dengan cara yang berbeda pada hewan daripada di organisme lain, membuat jalur target umum untuk antibiotik dan obat anti infeksi lainnya. Selain itu, metabolisme steroid pada manusia adalah target obat penurun kolesterol seperti statin.

Dimulai di jalur mevalonate pada manusia, dengan Asetil-KoA sebagai building blocks, yang merupakan DMAPP dan IPP . Dalam mengikuti langkahlangkah, DMAPP Lanosterol IPP bentuk, steroid pertama. Selanjutnya modifikasi milik steroidogenesis berhasil. Mevalonate jalur Mevalonate jalur atau jalur HMG-KoA reduktase dimulai dengan dan diakhiri dengan pirofosfat dimethylallyl (DMAPP) dan isopentenyl pirofosfat (IPP). Beberapa kunci enzim dapat diaktifkan melalui peraturan DNA transkripsional pada aktivasi SREBP (sterol Pengatur Elemen-Binding Protein-1 dan -2). Sensor ini mendeteksi kadar kolesterol intraselular rendah dan merangsang produksi endogen oleh jalur HMG-CoA reduktase, serta serapan lipoprotein meningkat hingga-yang mengatur reseptor LDL. Peraturan jalur ini juga dicapai dengan mengendalikan laju terjemahan dari mRNA, degradasi reduktase dan fosforilasi. Dalam Ilmu farmasi Sejumlah obat target jalur mevalonate: * Statin (digunakan untuk tingkat kolesterol tinggi) * Bifosfonat (digunakan dalam pengobatan penyakit degeneratif tulang-berbagai) Pada tumbuhan dan bakteri, jalur non-mevalonate menggunakan piruvat dan glyceraldehyde 3-fosfat sebagai substrat. DMAPP untuk Lanosterol Pirofosfat Isopentenyl dan dimethylallyl pirofosfat menyumbangkan unit isoprena, yang dirakit dan dimodifikasi untuk membentuk senyawa terpen dan isoprenoids , yang merupakan kelas besar lipid yang mencakup karotenoid, dan bentuk kelas terbesar tanaman produk alami. Di sini, unit isoprena bergabung bersama untuk membuat squalene dan kemudian dilipat dan dibentuk menjadi satu set cincin untuk membuat Lanosterol Lanosterol kemudian dapat dikonversi menjadi steroid lain seperti kolesterol dan ergosterol. Steroidogenesis Steroidogenesis adalah proses biologis oleh steroid yang dihasilkan dari kolesterol dan ditransformasikan ke dalam steroid lainnya. Jalur dari steroidogenesis berbeda

antara spesies yang berbeda, tetapi jalur-jalur steroidogenesis manusia diperlihatkan pada gambar.

Steroidgenesis pada manusia [www.idwikipedia.org]

Produk steroidogenesis meliputi: Androgen testosteron Estrogen dan progesteron Corticoids kortisol aldosteron Eliminasi Steroid terutama dioksidasi oleh enzim oksidase sitokrom P450, seperti CYP3A4. Reaksi-reaksi memperkenalkan oksigen ke dalam cincin steroid dan memungkinkan struktur yang akan rusak oleh enzim lainnya, untuk membentuk asam

empedu sebagai produk akhir. Asam empedu ini kemudian dapat dieliminasi melalui sekresi dari hati dalam empedu. Ekspresi gen ini dapat oksidase upregulated oleh sensor PXR steroid ketika ada konsentrasi darah tinggi steroid. FLAVONOID Senyawa organik, setiap anggota kelas pigmen biologis tidak mengandung nitrogen yang ditemukan dalam banyak tanaman. Mereka termasuk anthoxanthins, yang memberikan warna kuning, sering kelopak bunga, dan anthocyanin, sebagian besar bertanggung jawab atas warna merah tunas dan tunas muda dan warna ungu dan ungu-merah daun musim gugur. fungsi biologis mereka tidak diketahui, mereka mungkin menarik penyerbuk dan penyebar biji. Alkilasi pada cinci A jarang tapi sering pada paku-pakuan dan conifer. Sebagian besar flavonoid berbentuk glikosida, juga sebagai aglikon, poli dan diglikosida. Sifatnya larut dalam ait dan sedikit larut dalam pelarut organik. Stuktur Dan Klasifikasi

(sumber : kimia organik bahan alam oleh Dr. Unang Supratman, M.S.)

Cirri dari flavonoid adalah :


1. cincin A

Okdigenasi berselang-seling Sering teralkilasi pada C6 dan C8 Oksigenasi para atau para + meta atau para + 2 meta Oksigenasi orto atau tidak teroksiasi , jarang ditemukan

1. cicncin B

Flavonoid (atau bioflavonoid), juga dikenal sebagai vitamin P dan [citrin 1], adalah kelas tanaman metabolit sekunder. Menurut tatanama IUPAC, Flavonoid dapat diklasifikasikan menjadi:
flavonoid, berasal dari 2-phenylchromen-4-satu (2-fenil-1 ,4-benzopyrone)

struktur (contoh: quercetin, rutin).

Isoflavonoids, berasal dari 3-phenylchromen-4-satu (3-fenil-1 ,4-benzopyrone)

struktur

Neoflavonoids, berasal dari 4-phenylcoumarine (4-fenil-1 ,2-benzopyrone)

struktur.

Tiga kelas flavonoid di atas adalah semua yang mengandung senyawa keton, dan dengan demikian, adalah flavonoid dan flavonol. Kelas ini adalah pertama yang

disebut "bioflavonoid." Istilah flavonoid dan bioflavonoid juga telah lebih longgar digunakan untuk menggambarkan senyawa polifenol polyhydroxy non-keton yang lebih khusus disebut flavanoids, flavan-3-OLS, atau katekin (catechin meskipun sebenarnya suatu subkelompok flavanoids). Biosintesis Flavonoid Flavonoid tersebar luas di tanaman memenuhi banyak fungsi. Flavonoid merupakan pigmen tanaman yang paling penting untuk menghasilkan warna bunga kuning atau merah / pigmentasi biru di kelopak dirancang untuk menarik hewan penyerbuk. Flavonoid disekresi oleh akar tanaman inang mereka membantu rhizobia pada tahap infeksi hubungan simbiotik dengan kacang-kacangan seperti kacang polong, kacang-kacangan, mewah, dan kedelai. rhizobia hidup di tanah dapat merasakan flavonoid dan ini memicu sekresi faktor Nod, yang pada gilirannya diakui oleh tanaman inang dan dapat menyebabkan deformasi akar rambut dan tanggapan beberapa selular seperti ion fluks dan pembentukan bintil akar . Mereka juga melindungi tanaman dari serangan mikroba, jamur dan serangga. Potensi untuk aktivitas biologis Flavonoid (khusus flavanoids seperti catechin) adalah "kelompok yang paling umum senyawa polifenolik dalam makanan manusia dan ditemukan ubiquitously pada tanaman flavonols, yang asli seperti bioflavonoid quercetin,. Ubiquitously juga ditemukan, namun lebih rendah kuantitas. Kedua set senyawa memiliki bukti kesehatan-modulasi efek pada hewan yang memakannya. Distribusi luas flavonoid, variasi dan toksisitas relatif rendah dibandingkan dengan tanaman lain senyawa aktif (misalnya alkaloid) berarti bahwa banyak hewan, termasuk manusia, menelan jumlah signifikan dalam diet mereka. Hasil dari bukti eksperimental bahwa mereka dapat mengubah alergen, virus, dan karsinogen, flavonoid memiliki potensi untuk menjadi pengubah respon biologis "", seperti antialergi, anti inflamasi, [anti-mikroba dan kegiatan anti-kanker terlihat dari studi in vitro.

Flavonoid (flavonol baik dan flavanols) yang paling umum dikenal untuk aktivitas antioksidan in vitro. Konsumen dan produsen makanan telah menjadi tertarik pada flavonoid untuk properti mungkin mereka obat, khususnya peran putatif mereka dalam pencegahan kanker dan penyakit jantung. Meskipun bukti fisiologis belum dibentuk, efek menguntungkan dari buah-buahan, sayuran, dan teh atau anggur merah bahkan kadang-kadang dikaitkan dengan senyawa flavonoid daripada mikronutrien dikenal, seperti vitamin dan mineral diet. Atau, penelitian yang dilakukan di Linus Pauling Institute dan dievaluasi oleh Otoritas Keamanan Makanan Eropa menunjukkan bahwa, setelah asupan makanan, flavonoid sendiri nilai antioksidan sedikit atau tidak langsung. Pada kondisi tubuh seperti kondisi tabung reaksi dikendalikan , flavonoid dan polifenol lainnya diserap buruk (kurang dari 5%), dengan sebagian besar dari apa yang diserap menjadi cepat dimetabolisme dan dibuang. Peningkatan kapasitas antioksidan melihat darah setelah konsumsi makanan kaya flavonoid tidak disebabkan secara langsung oleh flavonoid sendiri, tetapi yang paling mungkin adalah karena meningkatnya kadar asam urat yang dihasilkan dari metabolisme flavonoid. Menurut Frei, "kami sekarang dapat mengikuti aktivitas flavonoid dalam tubuh, dan satu hal yang jelas adalah bahwa tubuh melihat mereka sebagai senyawa asing dan sedang mencoba untuk menyingkirkan mereka. " Manfaat lain dalam kesehatan Proses fisiologi senyawa flavonoid yang tidak diinginkan menyebabkan Tahap disebut enzim II yang juga membantu untuk menghilangkan mutagen dan karsinogen, dan karenanya nilai dalam pencegahan kanker. Flavonoid juga dapat menginduksi mekanisme yang dapat membunuh sel-sel kanker dan menghambat invasi tumor , peneliti UCLA kanker. Telah menemukan bahwa studi peserta yang makan makanan yang mengandung flavonoid tertentu, seperti catechin yang ditemukan di stroberi, hijau, dan teh hitam; kaempferol dari kubis brussel dan apel dan kuersetin dari kacang-kacangan, bawang dan apel, mungkin telah mengurangi risiko mendapatkan kanker paru-paru. Penelitian juga menunjukkan bahwa hanya sejumlah kecil flavonoid mungkin diperlukan untuk manfaat mungkin. Mengambil suplemen diet kemungkinan besar

tidak memberikan manfaat tambahan dan dapat menimbulkan risiko. Namun, kepastian tidak manfaat atau risiko telah terbukti belum dalam skala besar percobaan intervensi manusia. Lebih dari 5.000 alami flavonoid telah ditandai dari berbagai tanaman. Mereka telah diklasifikasikan menurut struktur kimia mereka, dan biasanya dibagi menjadi subkelompok berikut ,Flavon dibagi menjadi empat kelompok:
Kelompok Kerangka Kelompok fungsional Rumus struktur 32,3hidroksil dihydro Contoh

Deskripsi

Flav satu

2-phenylchromen - 4-satu

Luteolin , Apigenin , Tangeritin

Flav pada ol 3-hydroxy - 2atau 3-hydroxy phenylchromen - flav satu 4-satu

Quercetin , Kaempferol , Myricetin , Fisetin , Isorhamnetin , Pachypodol , Rhamnazin

2,3-dihydro - 2Flav yang satu phenylchromen - 4-satu

Hesperetin , Naringenin , Eriodictyol , Homoeriodictyol

Flav on ol atau 3-hydroxy - 2,33-Hidroksi flav dihydro 2satu atau phenylchromen 2,3-dihydro flav 4-satu pada ol

Taxifolin (atau Dihydroquercetin ), Dihydrokaempferol

Flavonoid penting a. Kuersetin

Kuersetin merupakan flavonoid dan, untuk lebih spesifik sebuah flavonol. Ini adalah bentuk aglikon dari sejumlah glikosida flavonoid lainnya, seperti rutin dan quercitrin, ditemukan dalam buah jeruk, soba dan bawang.. Kuersetin glikosida membentuk quercitrin dan rutin bersama-sama dengan rhamnose dan rutinose, masing-masing. Hal ini juga dapat membantu untuk mencegah beberapa jenis kanker, namun saat ini ada penelitian lebih dibutuhkan di daerah ini b. Epicatechin

Epicatechin dapat meningkatkan aliran darah dan memiliki potensi untuk jantung kesehatan. Cocoa , bahan utama dari gelap cokelat , mengandung jumlah yang relatif tinggi dari epicatechin dan telah menemukan hampir dua kali memiliki kandungan antioksidan dari anggur merah dan sampai tiga kali lipat dari teh hijau in vitro. dikeluarkan dari tubuh. Derivatif dari flavan . Kerangka Flavan-3-ol Nama
[14] [15]

Pada uji diuraikan di atas, muncul efek

antioksidan potensi in vivo yang minimal sebagai antioksidan yang cepat

Flavan-4-ol

Flavan-3 ,4-diol (leucoanthocyanidin)

ALKALOID Alkaloid adalah sebuah golongan senyawa basa bernitrogen yang kebanyakan heterosiklik dan terdapat di tetumbuhan (tetapi ini tidak mengecualikan senyawa yang berasal dari hewan). Asam amino, peptida, protein, nukleotid, asam nukleik, gula amino dan antibiotik biasanya tidak digolongkan sebagai alkaloid. Dan dengan prinsip yang sama, senyawa netral yang secara biogenetik berhubungan dengan alkaloid termasuk digolongan ini Sumber dan sifat Berat molekul alkaloid rendah tanpa donor ikatan hidrogen seperti kelompok hidroksi sering cair pada suhu kamar, misalnya nikotin, sparteine, coniine, dan phenethylamine. Kebasaan dari alkaloid tergantung pada pasangan elektron mandiri pada atom nitrogen. Sebagai basis organik, alkaloid membentuk garam dengan asam mineral seperti asam klorida dan asam sulfat dan asam organik seperti asam tartrat atau asam maleat. Garam ini biasanya lebih banyak air yang larut daripada bentuk basa bebas mereka. Dengan pengecualian kafein, alkaloid adalah salah satu dari beberapa kelas senyawa yang umumnya diendapkan dari larutan air oleh tanin, suatu fakta yang penting dalam jamu Alkaloid dihasilkan oleh banyak organisme, mulai dari bakteria, fungi (jamur), tumbuhan, dan hewan. Ekstraksi secara kasar biasanya dengan mudah dapat dilakukan melalui teknik ekstraksi asam-basa. Rasa pahit atau getir yang dirasakan lidah dapat disebabkan oleh alkaloid. Istilah "alkaloid" (berarti "mirip alkali", karena dianggap bersifat basa) pertama kali dipakai oleh Carl Friedrich Wilhelm Meissner (1819), seorang apoteker dari Halle (Jerman) untuk menyebut berbagai senyawa yang diperoleh dari ekstraksi tumbuhan yang bersifat basa (pada waktu itu sudah dikenal, misalnya, morfina, striknina, serta solanina). Hingga sekarang dikenal sekitar 10.000 senyawa yang tergolong alkaloid dengan struktur sangat beragam, sehingga hingga sekarang tidak ada batasan yang jelas untuknya.

Klasifikasi Alkaloid

(sumber : kimia organik bahan alam oleh Dr. Unang Supratman, M.S.)

Alkaloid

biasanya

diklasifikasikan

menurut

kesamaan

sumber

asal

molekulnya (precursors),didasari dengan metabolisme pathway (metabolic pathway) yang dipakai untuk membentuk molekul itu. Kalau biosintesis dari sebuah alkaloid tidak diketahui, alkaloid digolongkan menurut nama senyawanya, termasuk nama senyawa yang tidak mengandung nitrogen (karena struktur molekulnya terdapat

dalam

produk

akhir.

sebagai

contoh:

alkaloid

opium

kadang

disebut

"phenanthrenes"), atau menurut nama tumbuhan atau binatang dimana senyawa itu diisolasi. Jika setelah alkaloid itu dikaji, penggolongan sebuah alkaloid dirubah menurut hasil pengkajian itu, biasanya mengambil nama amine penting-secarabiologi yang mencolok dalam proses sintesisnya. Klasifikasi alkaloida dapat dilakukan berdasarkan beberapa cara: 1. Berdasar jenis cincin heterosiklik nitrogen yang merupakan bagian dari stuktur molekul. Berdasarkan hal tersebut, alkaloida dapat dibedakan atas beberapa jenis seperti alkaloida pirolidin,piperidin, isokuinolin, kuinolin, dan alkaloida indol 1. Golongan Piridina: piperine, coniine, trigonelline, arecoline, arecaidine, guvacine, cytisine, lobeline, nikotina, anabasine, sparteine, pelletierine 2. Golongan Pyrrolidine: hygrine, cuscohygrine, nikotina 3. Golongan Tropane: atropine, kokaina, ecgonine, scopolamine, catuabine 4. Golongan Kuinolina: kuinina, kuinidina, dihidrokuinina, dihidrokuinidina, strychnine, brucine, veratrine, cevadine 5. Golongan Isokuinolina: alkaloid-alkaloid opium (papaverine, narcotine, narceine), sanguinarine, hydrastine, berberine, emetine, berbamine, oxyacanthine 6. Alkaloid Fenantrena: alkaloid-alkaloid opium (morfin, codeine, thebaine) 7. Golongan Phenethylamine: mescaline, ephedrine, dopamine 8. Golongan Indola: Tryptamines: serotonin, DMT, 5-MeO-DMT, bufotenine, psilocybin Ergolines (alkaloid-alkaloid dari ergot ): ergine, ergotamine, lysergic acid Beta-carboline: harmine, harmaline, tetrahydroharmine Yohimbans: reserpine, yohimbine Alkaloid Vinca: vinblastine, vincristine Alkaloid Kratom (Mitragyna speciosa): mitragynine, 7hydroxymitragynine Alkaloid Tabernanthe iboga: ibogaine, voacangine, coronaridine

Alkaloid Strychnos nux-vomica: strychnine, brucine Xantina: Kafein, teobromina, theophylline Alkaloid Aconitum: aconitine Alkaloid Steroid (yang bertulang punggung steroid pada struktur yang bernitrogen): Solanum (contoh: kentang dan alkaloid tomat) (solanidine, solanine, chaconine) Alkaloid Veratrum (veratramine, cyclopamine, cycloposine, jervine, muldamine)[2] Alkaloid Salamander berapi (samandarin) lainnya: conessine

9. Golongan Purine: 10. Golongan Terpenoid:

11. Senyawa ammonium quaternary s: muscarine, choline, neurine 12. Lain-lainnya: capsaicin, cynarin, phytolaccine, phytolaccotoxin (www.google.co.id) 1. Berdasar jenis tumbuhan darimana alkaloida ditemukan. Cara ini digunakan untuk menyatakan jenis alkaloida yang pertama-tama ditemukan pada suatu jenis tumbuhan. Berdasarkan cara ini, alkaloida dapat dibedakan atas beberapa jenis yaitu: 1. Alkaloida tembakau,
2. Alkaloida amaryllidiaceae, 3. Alkaloida erythrine dan lainnya.

Tapi cara ini punya kelemahan: beberapa alkaloida yang berasal dari suatu tumbuhan tertentu dapat mempunyai struktur yang beda

1. Berdasar asal-usul biogenetik.

Cara ini sangat berguna untuk menjelaskan hubungan antara berbagai alkaloida yang diklasifikasikan berdasar berbagai jenis cincin heterosiklik. Dari biosintesa alkaloida, menunjukkan bahwa alkaloida berasal dari hanya beberapa asam amino tertentu saja. Dapat dibedakan: 1. Alkaloida alisiklik (berasal dari asam-asam amino ornitrin & lisin) 2. Alkaloida aromatik jenis fenilalanin (berasal dari fenilalanin, tirosin & 3,4dihidrofenilalanin) 3. Alkaloida aromatik jenis indol (berasal dari triptopan)

Menurut Hegnauer, merupakan system klasifikasi yang paling banyak diterima.

Alkaloida sesungguhnya Alkaloida ini merupakan racun, senyawa tersebut menunjukkan aktivitas fisiologis yang luas, hampir tanpa terkecuali bersifat basa, umumnya mengandung nitrogen dalam cincin heterosiklik, diturunkan dari asam amino, biasanya terdapat dalam tanaman sebagai garam asam organik. Ada pengecualian aturan tersebut adalah kolkhisin dan asam aristolokhat yang bersifat bukan basa dan tidak memiliki cincin heterosiklik dan alkaloid quartener, yang bersifat agak asam daripada bersifat basa
Protoalkaloida

Protoalkaloid merupakan amin yang relatif sederhana dimana nitrogen dan asam amino tidak terdapat dalam cincin heterosiklik. Protoalkaloida diperoleh berdasarkan biosintesis dari asam amino yang bersifat basa. Pengertian amin biologis sering digunakan untuk kelompok ini. Contoh, adalah meskalin, ephedin dan N,N-dimetiltriptamin.
Pseudoalkaloida

Pseudoalkaloid tidak diturunkan dari prekursor asam amino. Senyawa biasanya bersifat basa. Ada dua seri alkaloid yang penting dalam khas ini, yaitu alkaloid steroidal (contoh: konessin) dan purin (kaffein) (Lenny, Sovia: Senyawa Flavonoida. www.nadjeeb.wordpress.com) fungsi si senyawa alkaloid Banyak fungsi dari senyawa alkaloid ini, misalkan: dari yang paling sederhana, bumbu dapur, diperoleh dari turunan piperidin
1. antispasmodik, didapatkan dari senyawa propil-piperidin 2. sedatif, dari senyawa propil-piperidin atau hiosiamin & skopolamin 3. anthelmintik, dari senyawa as. nikotinat (tumb. Areca catechu) 4. analgetik narkotik, dari senyawa kokain 5. antimalaria, dari senyawa kinina (tumb. Cinchona succirubra) 6. antibiotik, dari senyawa viridicatin 7. analgetik untuk nyeri hebat, dari senyawa morfin 8. emetik ekspektorn, dari senyawa amatina

9. antipiretik, dari senyawa beberin 10. relaksan otot, dari senyawa vinblastina 11. antihipertensi, dari senyawa germidina 12. stimulan SSP, dari senyawa d-norpseudo efedrin, theobromin yang juga

berfungsi sbg diuretic


13. bronkodilator, dari senyawa theofilina 14. simpatomimetik, dari senyawa efedrin 15. insektisida,dari senyawa seradina 16.

adstringen

pada

radang

selaput

lendir,

dari

senyawa

hidrastina

(tumb.Hydrastis canadensy)
(LUTHFI ADHITAMA NURWAN Department of Pharmacy Undergraduate Theses from JBPTITBPP)