Anda di halaman 1dari 13

BAB IV PEMBAHASAN Berdasarkan Asuhan Keperawatan pada Ny.

MD dengan luka bakar atau combustio di ruang bedah wanita RSUD Jayapura dari tanggal 21 Juni 23 Juni 2011, maka pada bab ini penulis akan membahas kesenjangan antara teori dengan kenyataan yang ditemukan dilahan praktek khususnya ruang bedah wanita RSUD Jayapura pada kasus luka bakar atau combustio, serta membahas factor pendukung dan penghambat selama melakukan asuhan keperawatan dengan kasus luka bakar ini. Dalam memberikan asuhan, penulis menerapkan asuhan keperawatan dengan berpedoman pada 5 (lima) tahapan proses keperawatan yang terdapat dalam buku Konsep dasar keperawatan yang ditulis oleh Asmadi, 2008 yaitu; Pengkajian, Diagnosa Keperawatan, Perencanaan, Implementasi, dan Evaluasi. A. Pengkajian Pengkajian sebagai langkah awal dalam proses keperawatan telah dilakukan pada Ny.MD di ruang bedah wanita RSUD Jayapura pada tanggal 21 Juni 23 Juni 2011. Pada studi kasus luka bakar atau combustio semua tanda dan gejala yang dikemukakan oleh Marlyn E. Doenges sebagian besar ditemukan, tetapi ada beberapa tanda dan gejala yang tidak ditemukan yaitu:

129

1. Pada teori, pasien luka bakar bias mengalami hipotensi ataupun syok. Pada kasus nyata yang didapat klien tidak mengalami gangguan sirkulasi, ini dapat dilihat bahwa tekanan darah dan nadi klien dalam batas normal. 2. Pada teori, pasien luka bakar bias mengalami gangguan eliminasi yang dapat ditandai dengan haluaran urine menurun dan warna urine sedikit gelap. Pada kasus nyata yang didapat klien tidak mengalami perubahan atau gangguan pada system eliminasi, ini dapat dilihat bahwa tidak ada perubahan warna, frekwensi, dan keluhan saat berkemih. 3. Pada teori, pasien luka bakar bias mengalami perubahan pola makan yang ditandai dengan penurunan berat badan yang signifikan, mual serta muntah. Pada kasus nyata didapat klien tidak mengalami perubahan pola makan ini dapat dilihat bahwa tidak ada penurunan berat badan yang signifikan, dank lien tidak mual ataupun muntah. 4. Pada teori, pasien luka bakar bias mengalami gangguan pernafasan yang bias ditandai dengan klien serak, batuk mengi dan bunyi nafas ronkhi. Pada kasus nyata didapat, klien tidak mengalami gangguan pernafasan ini dapat dilihat bahwa bunyi nafas klien vesikuler, nafas klien dalam, tidak menggunakan oto bantu dalam bernafas, dan tidak ada serak ataupun batuk mengi pada klien.

130

Dalam pengkajian, terdapat sedikit perbedaan dikarenakan klien sudah mendapatkan perawatan medis di rumah sakit selama kurang lebih 3 minggu. Dalam melakukan pengkajian, penulis tidak menemukan hambatan yang berarti, sedangkan factor pendukung yang mempermudah penulis mendapatkan data adalah kerjasama yang baik antara penulis dengan klien dan keluarga klien, ini disebabkan karena klien sangat kooperatif dan terbuka dalam mengemukakan keluhan yang dirasakannya, selain itu hal yang sangat mempermudah penulis adalah perawat ruangan yang membantu memberikan informasi pada penulis, juga tersedianya alat alat perawatan kesehatan.

B. Diagnosa Keperawatan Diagnosa keperawatan dirumuskan berdasarkan respon klien yang dianalisa dan diidentifikasi dapat menunjukkan adanya gangguan pada status kesehatan yang dialami klien serta dapat diselesaikan secara mandiri, kolaborasi serta edukasi oleh penulis. Setelah dilakukan pengkajian melalui pengumpulan data,

mengklasifikasikan dan menganalisa data didapatkan beberapa masalah keperawatan yang menjadi diagnosa keperawatan. Adapun diagnosa yang penulis dapatkan melalui pengkajian yaitu :

131

1. Diagnosa Aktual a. Nyeri akut berhubungan dengan terputusnya kontinuitas jaringan kulit b. Kerusakan mobilitas fisik berhubungan dengan kontraktur otot luka bakar c. Gangguan citra tubuh berhubungan dengan Cedera luka bakar luas pada tangan kanan, kiri, dada dan punggung. d. Gangguan Personal Hygiene : Mandi dan Berhias berhubungan dengan keterbatasan gerak. 2. Diagnosa Risiko a. Resiko Infeksi berhubungan dengan kerusakan jaringan kulit Sedangkan pada teori menurut Marlyn E. Doenges, 1999 diagnosa keperawatan yang dapat terjadi pada klien dengan luka bakar atau combustion antara lain : a. Bersihan jalan nafas tidak efektif/risiko b. Kekurangan volume cairan/risiko c. Infeksi/resiko d. Nyeri akut e. Perubahan perfusi jaringan/risiko f. Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh g. Kerusakan mobilitas fisik

132

h. Kerusakan integritas kulit i. Ketakutan/ansietas j. Gangguan citra tubuh/penampilan peran k. Kurang pengetahuan tentang kondisi, prognosis, kebutuhan pengobatan. Berdasarkan data diatas terdapat kesenjangan diagnosa. Sedangkan kesamaan antara teori dan kasus nyata yang penulis dapatkan di ruangan adalah Nyeri akut, kerusakan mobilitas fisik, gangguan citra tubuh, resiko Infeksi. Dan terdapat diagnosa teori yang tidak penulis dapatkan pada kasus nyata di ruangan yaitu Bersihan jalan nafas tidak efektif/risiko dan Kekurangan volume cairan/risiko dimana diagnosa tersebut diprioritaskan dan harus segera ditangani dalam kasus luka bakar. Hal ini terjadi karena pada saat dilakukan pengkajian di ruangan klien sudah dalam masa penyembuhan dan telah mendapatkan perawatan kurang lebih selama 3 minggu, jadi beberapa tanda dan gejala tidak ditemukan. Dalam melakukan studi kasus di ruangan penulis juga mendapatkan diagnosa yang tidak terdapat dalam teori tetapi ditemukan saat melakukan proses keperawatan yaitu gangguan personal hygiene : mandi dan berhias berhubungan dengan keterbatasan gerak, hal ini dikarenakan lamanya klien berbaring sesuai tirah baring yang diindikasikan. Keterbatasan gerak yang

133

dialami membuat klien tidak mampu memenuhi kebutuhan personal hygienenya terutama madi dan berhias.

C. Perencanaan Tahap perencanaan merupakan bagian dari proses keperawatan. Penulis menetapkan tujuan, sasaran, intervensi (tindakan mandiri perawat dan tindakan kolaboratif) dan rasional untuk mencegah permasalahan klien sesuai dengan diagnose keperawatan atau prioritas masalah. Dalam menyusun perencanaan, penulis menggunakan teori rencana asuhan keperawatan yang dikemukakan oleh Marlyn E. Doengoes. Dalam menentukan rencana tindakan, penulis menggunakan prinsip keperawatan berdasarkan skala prioritas masalah menurut Abraham Maslow yaitu mengutamakan kebutuhan dasar manusia untuk mempertahankan kelangsungan hidup klien, serta dalam menyusun perencanaan ini penulis selalu melibatkan klien dan keluarga, serta mengutamakan tindakan keperawatan mandiri, kolaboratif serta edukasi dengan tim kesehatan lainnya. Sedangkan untuk menentukan tujuan yang dicapai atau yang diharapkan berdasarkan masalah klien menurut kriteria hasil bersifat spesifik, realistik, dapat diukur, menunjukkan kerangka waktu pencapaian yang pasti dan mempertimbangkan keinginan dan sumber klien. Rencana

134

tindakan sesuai dengan masalah yang dihadapi, prioritas masalah pada kasus luka bakar atau combustio pada klien Ny.MD adalah sebagai berikut : 1. Nyeri akut berhubungan dengan terputusnya kontinuitas jaringan kulit a. Kaji karakteristik nyeri (P, Q, R, S, T) b. Dorong klien untuk mengekspresikan perasaan tentang nyeri c. Pertahankan mobilisasi bagian yang sakit dengan tirah baring d. Ajarkan klien latihan ROM aktif atau pasif. e. Lakukan tindakan untuk meningkatkan rasa nyaman dengan merubah posisi secara periodik. f. Ajarkan klien teknik relaksasi, distraksi seperti nafas dalam dan imajinasi. g. Beri Healt Education tentang konsep nyeri h. Kolaborasi pemberian analgetik

2. Kerusakan mobilitas fisik berhubungan dengan kontraktur otot luka bakar a. Kaji kemampuaan gerak dan faktor pemberat. b. Pertahankan posisi tubuh atau batasi pergerakan pada daerah yang luka secara periodic c. Lakukan latihan rentang gerak atau ROM secara konsisten diawali dari pasif kemudian aktif.

135

d. Perhatikan sirkulasi, gerak dan sensasi jari. e. Bantu klien dalam mobilitas tertentu f. Berikan Healt Education tentang luka bakar, dan tirah baring yang diindikasikan. g. Dorong partisipasi klien dalam setiap aktivitas. h. Masukan aktivitas sehari-hari dalam terapi fisik dan Asuhan Keperawatan

3. Gangguan citra tubuh berhubungan dengan Cedera luka bakar luas pada tangan kanan, kiri, dada dan punggung. a. Kaji makna kehilangan/ perubahan pada pasien/ orang terdekat. b. Terima dan akui ekspresi frustasi, ketergantungan, marah, kedukaan, dan kemarahan. Perhatikan perilaku menarik diri dan penggunaan penyangkalan. c. Bersikap realistis dan positif selama pengobatan, pada penyuluhan keterbatasan. d. Berikan harapan dalam parameter situasi individu: jangan memberikan keyakinan yang salah. e. Dorong interaksi keluarga dan dengan tim rehabilitasi. kesehatan, dan menyusun tujuan dalam

136

f. Berikan kelompok pendukung untuk orang terdekat. Berikan mereka informasi tentang bagaimana mereka dapat membantu pasien.

4. Gangguan Personal Hygiene : Mandi dan Berhias berhubungan dengan keterbatasan gerak. a. Kaji kemampuan gerak klien. b. Kaji tingkat kebersihan diri klien. c. Bantu memandikan pasien. d. Bantu klien berkeramas, mengosok gigi dan memotong kuku. e. Ciptakan lingkungan yang bersih dan nyaman. f. Anjurkan klien untuk menganti pakaian setelah mandi dan mandi 2xSehari. g. Berikan Healt Education tentang pentingnya menjaga kebersihan diri.

5. Resiko Infeksi berhubungan dengan kerusakan jaringan kulit a. Kaji faktor-faktor penyebab atau pencetus infeksi b. Observasi TTV c. Tekankan pentingnya teknik mencuci tangan yang baik untuk pengunjung.

137

d. Gunakan sarung tangan, masker dan teknik aseptik selam perawatan luka e. Ganti balutan dan bersihkan area terbakar. f. Bersihkan jaringan nekrotik dengan gunting dan pinset. g. Kolaborasi untuk pemberian antibiotic

D. Implementasi Pada tahap implementasi atau pelaksanaan, penulis menyesuaikan dengan rencana intervensi yang mengacu pada rumusan masalah dan rencana tindakan yang telah ditetapkan dengan melibatkan keluarga dan melakukan kerjasama dengan tim medis lain. Implementasi yang dilakukan adalah observasi tanda tanda vital, observasi keadaan umum, mengatur posisi sesuai kemampuan klien, memberikan rasa nyaman, memenuhi kebutuhan dasar, mengurangi stress terhadap penyakit yang diderita, memberikan Health Education,

melanjutkan terapi sesuai instruksi dokter ruangan.

138

E. Evaluasi Tahap evaluasi merupakan suatu tahapan untuk mengetahui keberhasilan dari tindakan yang telah dilakukan dengan merujuk dari criteria hasil. Setelah melakukan asuhan keperawatan dari tanggal 21 Juni 23 Juni 2011, dari 4 (empat) diagnose secara umum telah berhasil sesuai dengan tujuan yang direncanakan. 1. Diagnosa yang belum teratasi adalah : a. Nyeri akut berhubungan dengan terputusnya kontinuitas jaringan kulit

2. Diagnosa keperawatan yang teratasi adalah : a. Kerusakan mobilitas fisik berhubungan dengan kontraktur otot luka bakar b. Gangguan citra tubuh berhubungan dengan Cedera luka bakar luas pada tangan kanan, kiri, dada dan punggung. c. Gangguan Personal Hygiene : Mandi dan Berhias berhubungan dengan keterbatasan gerak.

3. Diagnosa resiko yang tidak terjadi adalah : a. Resiko infeksi berhubungan dengan kerusakan jaringan kulit.

139

F. Faktor pendukung dan penghambat dalam melaksanakan asuhan keperawatan pada Ny.MD di ruang bedah wanita RSUD Jayapura Dalam memberikan asuhankeperawatan dengan luka bakar atau combustio di ruang bedah wanita RSUD Jayapura ada beberapa hal yang mendukung dan penghambat pelaksanaannya, adapun factor - faktor tersebut antara lain : 1. Factor pendukung a. Keterlibatan orang tua klien yang kooperatif dalam

memberikan informasi tentang klien dan keaktifan keluarga dalam keikutsertaan setiap tindakan terhadap klien b. Kualitas Sumberdaya CI (Clinic Instructure) dilapangan dan dosen pembimbing yang selalu memberikan bimbingan. c. Sarana dan prasarana serta alat kesehatan yang dimiliki RSUD Jayapura d. Tim kesehatan yang bekerjasama dengan sangat baik dalam semua keterbatasan yang dimiliki. 2. Factor penghambat a. Keterbatasan waktu praktek diruangan b. Banyaknya pengunjung yang kurang menyadari kondisi klien yang kadang membuat gaduh ruangan yang disebabkan jam besuk yang tidak diperhatikan.

140

c. Terkadang sifat orang tua yang menjadi apatis karena jenuh dengan durasi penatalaksanaan medis. d. Fasilitas ruangan yang belum lengkap e. Kurangnya sosialisasi atau info untuk para orang tua

141