Anda di halaman 1dari 45

Laporan Corporate Governance Perception Index 2005

Corporate Governance Perception Index


2005

Laporan

Mewujudkan GCG Sebagai sebuah Sistem

G. Suprayitno Khomsiyah Deni Darmawati Sedarnawati Yasni May Susandy Ratnawati

The Indonesian Institute for Corporate Governance Desember 2006

Laporan Corporate Governance Perception Index 2005

Mewujudkan Good Corporate Governance Sebagai sebuah Sistem Design & Layout: Maulana, Hengki G. Suprayitno, Khomsiyah, Deni Darmawati, Sedarnawati Yasni, May Susandy, Maulana Perpustakaan Nasional : Katalog Dalam Terbitan (KDT) Hak Cipta dilindungi oleh undang-undang Cetakan I, Desember 2006 35 hal; 21-29,7 cm ISBN: 979-98329-4-8 Penerbit: The Indonesian Institute for Corporate Governance Jl. Radio Dalam Raya No.7C Jakarta Selatan Phone: 62-21-7231288 Fax: 62-21-7257859 Email: secretary@iicg.org www.iicg.org

Laporan Corporate Governance Perception Index 2005

Daftar Isi

Daftar Tabel Daftar Gambar Daftar Boks Abstrak I. II. Kata Pengantar Pendahuluan 1. Perkembangan penerapan Konsep CG di Indonesia 2. IICG dan CGPI 2005 III. Tujuan Riset dan Pemeringkatan 1. Cakupan dan Bobot Penilaian 2. Tahapan Riset dan Pemeringkatan V. Tinjauan Data dan Alat Ukur 1. Data 2. Pengujian Alat Ukur VI. Hasil Riset dan Pemeringkatan 1. Hasil Riset 2. Hasil Pemeringkatan VII. Penutup IV. Metodologi Riset & Pemeringkatan

Iv V Vi 1 3 5 5 6 7 8 8 9 13 .13 15 16 16 26 29

Laporan Corporate Governance Perception Index 2005

Daftar Tabel
Tabel IV.1. Tabel IV.2. Tabel V.1. Tabel V.2. Tabel. V.3. Tabel V.4. Tabel V.5. Tabel V.6. Tabel VI.1. Tabel VI.2. Tabel VI.3. Tabel VI.4. Tabel VI.5. Cakupan dan Bobot Penilaian CGPI Tahapan dan Bobot Penilaian Riset dan Pemeringkatan CGPI 2005 Bidang Usaha Utama Perusahaan publik peserta CGPI Bidang Usaha Utama BUMN peserta CGPI Perusahaan publik Peserta CGPI 2005 Perusahaan BUMN Peserta CGPI 2005 Total Populasi, Sampel, dan Responden Pengujian Keandalan Alat Ukur Riset Katagori Pemeringkatan CGPI 2005 Katagori Prestasi Perusahaan Sangat Terpercaya Katagori Prestasi Perusahaan Terpercaya Katagori Prestasi Perusahaan Cukup Terpercaya Katagori Perusahaan Publik Terbaik Berdasarkan Bidang Usaha Utama 9 11 14 14 14 14 14 15 26 27 27 27 28

Daftar Gambar
Gambar IV.1. Alur Riset dan Pemeringkatan CGPI 2005 Gambar V.1. Diagram Jumlah responden Pihak Internal dan Eksternal Peserta CGPI 2005 Gambar VI.1. Komitmen terhadap penerapan CG Gambar VI.2. Hak Pemegang Saham Gambar VI.3. Perlakuan terhadap Pemegang Saham Gambar VI.4. Peran Stakeholders Gambar. V.I5. Pengungkapan dan Transparansi Gambar VI.6. Tanggung Jawab Dewan Komisaris dan Dewan Direksi 16 17 19 20 22 24 10 14

Daftar Boks
Boks IV.1. Boks IV.2. Boks IV.3. Boks IV.4. Boks V.1. Daftar Responden Program Riset dan Pemeringkatan CGPI 2005 Kelengkapan dokumen yang dipersyaratkan Penyusunan Makalah Observasi Pengujian Alat Ukur

Laporan Corporate Governance Perception Index 2005

Corporate Governance Perception Index Mewujudkan Good Corporate Governannce Sebagai sebuah Sistem

Abstrak

Corporate Governance Perception Index (CGPI) adalah riset dan pemeringkatan penerapan Konsep Corporate Governance (CG) pada perusahaan publik dan BUMN di Indonesia. Riset ini dilakukan untuk mendokumentasikan penerapan konsep CG di Indonesia sebagai bahan analisis dan studi dalam membangun dan mengembangkan konsep dan praktik CG yang sesuai dengan kondisi lokal perusahaan di Indonesia. Riset dan pemeringkatan ini bertujuan untuk memotivasi dunia bisnis dalam melaksanakan konsep Good Corporate Governance (GCG) dan menumbuhkan partisipasi masyarakat luas secara bersama-sama aktif dalam mengembangkan GCG. Tahapan riset dan pemeringkatan CGPI 2005 terdiri dari empat tahapan yaitu Self assessment, Kelengkapan dokumen, Penyusunan makalah, dan Observasi. Pada tahapan self assessment digunakan kuesioner sebagai alat ukur yang meliputi 6 cakupan penilaian yang mewakili 5 prinsip dasar GCG. Hasil riset ini berupa skor dan index persepsi penerapan GCG pada perusahaan publik dan BUMN di Indonesia. Pemeringkatan CGPI disusun berdasarkan Katagori tingkat terpercaya dengan pembagian sebanyak 3 Katagori yaitu Sangat terpercaya, Tepercaya, dan Cukup terpercaya. Hasil riset dan pemeringkatan ini dipublikasikan oleh Majalah SWA dan IICG secara nasional dan internasional.

Laporan Corporate Governance Perception Index 2005

I.

KATA PENGANTAR

The Indonesian Institute for Corporate Governance (IICG) mengucapkan terima kasih atas kesediaan dan partisipasi perusahaan dalam mengikuti program riset dan pemeringkatan Corporate Governance Perception Index 2005 (CGPI 2005). Kegiatan riset dan pemeringkatan CGPI ini mendapat dukungan dari Komite Nasional Kebijakan Governance (KNKG) dan Majalah SWA sebagai Indonesia. IICG pada kesempatan riset dan pemeringkatan CGPI 2005 kali ini mengajak pelaku usaha di Indonesia untuk melangkah ke depan dalam upayanya menerapkan konsep CG, dengan mengangkat tema Mewujudkan GCG sebagai Sebuah Sistem. Pada penyelenggaraan tahun sebelumnya (CGPI 2004) tema yang dipilih adalah Internalisasi GCG dalam Proses Bisnis dan tema pada CGPI 2003 adalah Komitmen Menegakkan Good Corporate Governance. Mencermati serangkaian tema yang telah dipilih dalam pelaksanaan CGPI, dapat dipahami bahwa IICG menganggap perlu dan penting untuk memberikan perhatian dan mengajak para pelaku bisnis menegakkan GCG, agar penerapan tidak hanya sekedar menunjukkan kepatuhan pada regulasi, tetapi lebih penting pada menciptakan komitmen dan kesadaran bersama bahwa GCG adalah hal yang diperlukan dan dibutuhkan demi kelangsungan perusahaan secara berkesinambungan. Berdasarkan hasil Riset dan pemeringkatan penerapan GCG ini, dapat disimpulkan bahwa perusahaan-perusahaan yang bersedia sebagai responden telah mengupayakan terciptanya GCG sebagai sebuah sistem, walaupun tahap pencapaiannya berbeda-beda. Perbedaan pencapaian penerapan dapat diidentifikasi, terutama pada proses perumusan, pendekatan dan penahapan yang dilakukan oleh masing-masing perusahaan. Hal ini memunculkan optimisme bahwa sudah banyak perusahaan di Indonesia yang memberikan perhatian lebih dan upaya yang besar untuk menjalankan bisnisnya secara bertanggung jawab, beretika, professional, akuntabel, adil, dan memiliki visi jangka panjang. mitra kerja yang telah lama konsisten dan berkomitmen dalam pengembangan GCG di

Laporan Corporate Governance Perception Index 2005 IICG sebagai salah satu stakeholders menyambut komitmen dan upaya perusahaan tersebut dengan semangat dan apresiasi yang setinggi-tingginya. Hasil CGPI ini diharapkan mampu memberikan sumbangsih bersama melalui diseminasi praktik terbaik dan contoh baik yang dapat diikuti oleh perusahaan-perusahaan lain. Hasil tersebut yang kami dokumentasikan dalam buku laporan ini diharapkan dapat memberikan manfaat bagi perbaikan dan pertumbuhan ekonomi nasional.

Jakarta, Desember 2006 The Indonesian Institute for Corporate Governance May Susandy Direktur Eksekutif

Laporan Corporate Governance Perception Index 2005

II. PENDAHULUAN
II.1. Perkembangan Penerapan CG di Indonesia Indonesia mulai menerapkan prinsip GCG sejak menandatangani letter of intent (LoI) dengan International Monetary Fund (IMF) yang salah satu bagian pentingnya adalah pencantuman jadwal perbaikan pengelolaan perusahaan (Corporate Governance) di Indonesia. Sejalan dengan langkah tersebut, pada tahun 1999, Pemerintah melalui Kep-10/M.EKUIN/08/1999 membentuk suatu lembaga yaitu Komite Nasional Kebijakan Governance (KNKG). Komite ini bertugas untuk merumuskan dan menyusun rekomendasi kebijakan nasional tentang CG, antara lain meliputi Code for Good Corporate Governance. Selanjutnya Komite secara berkesinambungan bertugas memantau perbaikan di bidang CG di Indonesia. Hal ini kemudian diikuti oleh Bapepam dengan menerbitkan surat Edaran Bapepam No. SE-03/PM/2000 tentang Komite Audit; menerbitkan Peraturan Pencatatan Bursa Efek Jakarta Nomor I-A tentang Ketentuan Umum Pencatatan Efek Bersifat Ekuitas Di Bursa pada tanggal 1 Juli 2000; dan beberapa peraturan lainnya, serta memberikan sanksi atas pelanggaran yang dilakukan oleh perusahaan publik. Kementrian Badan Usaha Milik Negara mewajibkan seluruh Badan Usaha Milik Negara (BUMN) untuk menerapkan GCG yang diatur melalui Keputusan Menteri Negara BUMN KEP117/M-MBU/2002. nilai perusahaan dan Penerapan GCG di BUMN bertujuan secara meningkatkan mendorong pengelolaannya

profesional, transparan dan efisien, akuntabilitas, adil, dapat dipercaya dan bertanggung jawab. Secara sistem Kementrian BUMN telah menetapkan tahapan pelaksanaan GCG di BUMN yang diawali Tahapan Sosialisasi, Assessment, dan Review penerapan GCG. Kewajiban menerapkan GCG di sektor perbankan telah dicetuskan oleh Bank Indonesia (BI) pada bulan Februari 2006. BI mengeluarkan petunjuk pelaksanaan GCG bagi perbankan, yaitu PBI No. 8/4/PBI/2006 tentang Pelaksanaan Good Corporate Governance Bagi Bank Umum. BI selaku otoritas Perbankan menyadari bahwa semakin kompleknya risiko yang dihadapi oleh bank, menuntut

Laporan Corporate Governance Perception Index 2005 diimplementasikannya praktek GCG dengan kualitas yang semakin tinggi pula. Dengan peraturan tersebut BI ingin mencapai tujuan untuk meningkatkan kinerja Bank, melindungi kepentingan stakeholder dan meningkatkan kepatuhan terhadap peraturan perundang-undangan yang berlaku serta nilai-nilai etika yang berlaku umum pada industri perbankan. Peningkatan kualitas pelaksanaan GCG merupakan salah satu upaya untuk memperkuat kondisi internal perbankan nasional sesuai dengan visi Arsitektur Perbankan Indonesia (API). Sektor swasta dan kalangan masyarakat juga memiliki inisiatif untuk membantu upaya mensosialisasikan CG di Indonesia dengan terbentuknya beberapa lembaga, antara lain: Forum for Corporate Governance in Indonesia (FCGI), Indonesian Institute for Corporate Directorship (IICD), Lembaga Komisaris dan Direktur Indonesia (LKDI), Indonesian Society of Independent Commissioners (ISICOM), KADIN Indonesia Komite Tetap GCG, Ikatan Komite Audit Indonesia (IKAI) dan The Indonesian Institute for Corporate Governance (IICG). Masing-masing lembaga tersebut mempunyai aktivitas yang berbeda namun tujuan yang sama, yaitu membantu pemerintah mensosialisasikan penerapan CG di Indonesia. II.2. IICG dan CGPI The Indonesian Institute for Corporate Governance (IICG) yang didirikan pada tanggal 2 Juni 2000 adalah sebuah lembaga independen yang melakukan kegiatan diseminasi dan pengembangan Tata Kelola Perusahaan yang Baik (Good Corporate Governance - GCG) di Indonesia. Pernyataan visi Menjadi lembaga independen dan bermartabat untuk mendorong terciptanya perilaku bisnis yang sehat, menjadi inspirasi IICG untuk senantiasa berupaya memasyarakatkan konsep, praktik dan manfaat GCG kepada dunia bisnis khususnya, dan masyarakat luas pada umumnya. Kegiatan utama yang dilakukan adalah melaksanakan riset penerapan GCG, yang hasilnya berupa Corporate Governance Perception Index (CGPI). Dalam penyelenggaraan CGPI, IICG selalu melakukan pengembangan metodologi dan cakupan responden agar hasil riset dapat lebih representatif memberikan gambaran penerapan GCG di Indonesia. Selain itu pengembangan metodologi juga dimaksudkan untuk mencari format pelaksanaan GCG yang paling

Laporan Corporate Governance Perception Index 2005 sesuai dengan kondisi di Indonesia. Dengan metodologi dan cakupan yang representatif, pemberian penghargaan dan benchmark akan lebih terpercaya dan dapat memberikan dampak edukasi yang luas bagi kalangan dunia usaha di Indonesia. Corporate Governance Perception Index (CGPI) adalah riset dan BEJ. pemeringkatan penerapan GCG di perusahaan publik yang tercatat di

Pelaksanaan CGPI dilandasi oleh pemikiran tentang pentingnya mengetahui sejauhmana perusahaan-perusahaan publik telah menerapkan GCG. CGPI 2005 merupakan pelaksanaan riset dan pemeringkatan yang kelima, setelah sebelumnya diselenggarakan setiap tahunnya, yaitu pada tahun 2001, 2002, 2003, dan 2004. Hasil riset dalam pemeringkatan yang telah dilakukan menunjukkan adanya proses pendekatan, penjabaran, dan penyempurnaan penerapan prinsip-prinsip GCG secara berkelanjutan, sehingga dapat diungkap permasalahan yang seringkali muncul dan konsistensi kepatuhan terhadap pelaksanaan regulasi yang ada. Pada CGPI 2005 ini, selain tetap menjalin kerja sama dengan Majalah SWA, yang dikenal sebagai salah satu majalah bisnis yang unggul di Indonesia, IICG juga bekerja sama dengan Komite Nasional Kebijakan Governance (KNKG). Kerjasama KNKG, Majalah SWA dan IICG dalam pemeringkatan CGPI menjadikan sosialisasi dapat dilaksanakan secara lebih luas, terukur, dan gencar dengan dukungan hasil riset yang kredibel. Cakupan penilaian dan aspek yang diukur dalam CGPI 2005 adalah pengembangan alat ukur yang dimiliki IICG, pedoman dan prinsip CG yang diterbitkan OECD dan dari berbagai sumber, serta perangkat hukum yang mengatur tentang penerapan prinsip-prinsip CG. Metodologi riset yang dipakai meliputi empat tahapan riset yang melibatkan pihak internal dan eksternal stakeholders perusahaan. Bagian metodologi akan dijelaskan pada bab IV. Hasil pemeringkatan CGPI 2005 akan disosialisasikan secara nasional maupun internasional dan diterbitkan dalam bentuk buku. Secara nasional, hasil pemeringkatan akan disosialisasikan ke universitas dan kalangan dunia usaha di dalam negeri, dengan harapan pihak Perguruan Tinggi dapat berperan dalam melakukan kontrol sosial terhadap praktik-praktik bisnis yang dilakukan oleh pelaku usaha, serta mendorong masuknya konsep GCG dalam kurikulum pendidikan tinggi.

Laporan Corporate Governance Perception Index 2005 Secara internasional, hasil pemeringkatan CGPI 2005 akan disosialisasikan melalui berbagai Forum Internasional dan website.

III.

TUJUAN RISET DAN PEMERINGKATAN

Program riset CGPI 2005 merupakan upaya untuk menyusun database, melakukan pemetaan (mapping) kondisi GCG di Indonesia, serta mengungkap dan menjawab kesenjangan dalam penerapan GCG. Tujuan program pemeringkatan CGPI adalah upaya untuk memotivasi dunia bisnis melaksanakan konsep CG dan menumbuhkan partisipasi masyarakat luas secara bersama-sama aktif dalam mengembangkan penerapan GCG serta menjadi benchmark penerapan GCG pada Perusahaan Publik dan BUMN. Hasil riset dan pemeringkatan CGPI ini diharapkan dapat memberikan manfaat untuk meningkatkan kesadaran bersama di kalangan pelaku bisnis terhadap pentingnya penerapan GCG sebagai upaya pemulihan perekonomian nasional, memetakan masalahmasalah strategis yang terjadi dalam penerapan GCG, dan dapat menjadi suatu indikator yang ingin dicapai perusahaan dalam bentuk pengakuan masyarakat terhadap penerapan GCG di perusahaan. Hasil riset dan pemeringkatan CGPI ini juga diharapkan dapat mendorong partisipasi masyarakat dalam pengembangan bisnis, memunculkan inisiatif bagi kalangan dunia perguruan tinggi untuk menjadikan CG sebagai bagian dari kurikulum atau mata kuliah, dan adanya respon positif dari kalangan bisnis internasional terhadap kondisi penerapan GCG di Indonesia. Selain itu, pemerintah mendapatkan umpan balik atas regulasi yang dikeluarkan berkaitan dengan penerapan GCG, investor mendapatkan kemudahan dalam menilai kualitas penyelenggaraan perusahaan yang baik, dan masyarakat umum memiliki kemudahan akses informasi berkaitan dengan kredibilitas perusahaan.

Laporan Corporate Governance Perception Index 2005 IV. METODOLOGI RISET DAN PEMERINGKATAN CG dimaknakan sebagai serangkaian mekanisme untuk mengarahkan dan

mengendalikan perusahaan sesuai dengan harapan para pihak yang berkepentingan terhadap kegiatan bisnis perusahaan. CG sebagai sebuah sistem merupakan suatu landasan operasional yang menjadi acuan dasar mekanisme checks and balances atas pengelolaan perusahaan agar dapat mengantisipasi peluang pengelolaan yang menyimpang. GCG sebagai sebuah sistem dalam perusahaan, mengelola tindakan dan hubungan antara manajemen dengan internal dan external stakeholders yang menegakkan prinsip-prinsip dasarnya. III.1. Cakupan Penilaian Riset dan Pemeringkatan CGPI 2005 GCG melalui penerapan prinsip dasar Transparency, Accountability, Responsibility, Independency, and Fairness, pada riset ini dicerminkan dan diukur

dengan enam cakupan penilaian ruset dan pemeringkatan, yaitu : 1. Komitmen terhadap Tata Kelola Perusahaan Komitmen terhadap Tata Kelola Perusahaan adalah sistem CG yang mendorong anggota perusahaan untuk menyelenggarakan GCG dalam rangka mewujudkan tujuan perusahaan. 2. Hak Pemegang Saham dan Fungsi Kepemilikan Kunci Hak Pemegang Saham dan Fungsi Kepemilikan Kunci adalah sistem CG yang dapat melindungi dan memfasilitasi pemenuhan hak-hak pemegang saham. 3. Perlakuan yang Setara terhadap Seluruh Pemegang Saham Perlakuan yang Setara terhadap Seluruh Pemegang Saham adalah sistem CG yang dapat menjamin adanya perlakuan yang setara terhadap seluruh pemegang saham, termasuk pemegang saham minoritas dan pemegang saham asing. Semua pemegang saham harus diberikan kesempatan yang sama untuk mendapatkan tanggapan yang efektif terhadap pelanggaran hak-hak pemegang saham. 4. Peran Stakeholders dalam Tata Kelola Perusahaan Peran Stakeholders dalam Tata Kelola Perusahaan adalah sistem CG yang dapat mengakui hak-hak para stakeholder yang telah ditetapkan oleh hukum atau melalui perjanjian kerjasama, dan mendorong kerja sama yang aktif antara perusahaan dan para stakeholder dalam penciptaan kesejahteraan, lapangan kerja, kondisi keuangan

Laporan Corporate Governance Perception Index 2005 perusahaan yang sehat serta meningkatkan kualitas penyelenggaraan tanggung jawab sosial perusahaan. 5. Pengungkapan dan Transparansi Pengungkapan dan Transparansi adalah sistem CG yang dapat menjamin terlaksananya kelengkapan pengungkapan dengan tepat waktu dan akurat atas semua informasi material yang berkaitan dengan perusahaan melalui berbagai media. 6. Tanggung Jawab Dewan Komisaris dan Dewan Direksi Tanggung Jawab Dewan Komisaris dan Dewan Direksi adalah sistem CG yang dapat menjamin pelaksanaan tanggung jawab Dewan Komisaris dan Dewan Direksi terhadap pengelolaan perusahaan. Sistem CG yang menjadi sorotan khusus dalam riset dan pemeringkatan ini meliputi peran dan tanggung jawab Dewan Komisaris dan Dewan Direksi dalam memenuhi hak-hak pemegang saham dengan tetap menjaga profesionalisme dan independensi dari pengaruh dan kepentingan pemegang saham kunci atau mayoritas. Kedua area tersebut memiliki bobot penilaian yang paling besar dalam riset dan pemeringkatan ini. Tabel IV.1. Cakupan dan Bobot Penilaian CGPI 2005 No. 1. 2. 3. Cakupan Komitmen terhadap Tata Kelola Perusahaan Hak Pemegang Saham dan Fungsi Kepemilikan Kunci Perlakuan yang Setara terhadap Seluruh Bobot (%) 15 20 15

Pemegang Saham 4. 5. 6. Peran Stakeholders dalam Tata Kelola Perusahaan Pengungkapan dan Transparansi Tanggung Jawab Dewan Komisaris dan Dewan Direksi 15 15 20

Laporan Corporate Governance Perception Index 2005 III.2. Tahapan Riset dan Pemeringkatan CGPI 2005 Tahapan riset dimulai dari pengembangan metodologi dan database sampai dengan penganugerahan CGPI Award. Secara lengkap tahapan riset diawali dengan pengembangan metodologi dan database, publikasi program, konfirmasi peserta CGPI 2005, serta penyebaran dan pengisian kuisioner (self assessment). Pengisian kuesioner dilakukan oleh responden dengan melibatkan pihakpihak yang berkepentingan terhadap perusahaan, baik internal maupun eksternal mengikuti ketentuan dari IICG. (Boks IV.1) Tahap pemeriksaan kelengkapan dokumen yang dilakukan bertujuan untuk menelusuri upaya dan wujud penerapan GCG sebagai sebuah sistem yang dilakukan peserta CGPI 2005 dengan mengacu pada daftar dokumen yang disyaratkan untuk dikumpulkan ke Tim Penilai CGPI 2005. Daftar dokumen yang disyaratkan dibuat dengan mempertimbangkan dan memperhatikan pemenuhan regulasi, kebijakan, pedoman, dan praktik terbaik dalam penerapan GCG di Indonesia dan negara lain. Secara keseluruhan dipersyaratkan sekurang-kurangnya 40 dokumen untuk Perusahaan Publik dan 36 dokumen untuk BUMN (Boks IV.2). Tahapan riset berikutnya adalah penyusunan makalah yang merefleksikan program dan hasil penerapan GCG sebagai Sebuah Sistem di perusahaan (Boks IV.3). penyusunan makalah dimaksudkan untuk membantu pihak perusahaan memaparkan upayanya dalam menerapkan GCG pada saat observasi. Tahapan Observasi merupakan kegiatan peninjauan langsung ke seluruh perusahaan peserta CGPI untuk memastikan praktik penerapan GCG sebagai sebuah sistem pengelolaan bisnis di perusahaan tersebut. Setelah keseluruhan tahapan penilaian CGPI 2005 selesai, hasil yang diperoleh dibahas dalam forum Panel ahli untuk menentukan hasil riset dan pemeringkatan CGPI 2005. Forum Panel ahli terdiri dari Tim Peneliti beserta para pihak yang kompeten dan memiliki akses informasi tentang perusahaan peserta CGPI 2005. Keputusan panel ahli akan menghasilkan penyusunan peringkat perusahaan publik dan BUMN yang layak diberi penghargaan CGPI 2005 Award.

Laporan Corporate Governance Perception Index 2005 Gambar IV.1. Alur Riset dan Pemeringkatan CGPI 2005

Pengembangan metodologi dan database

Publikasi Registrasi Peserta

Konfirmasi peserta dan penyebaran kuesioner

Pengisian kuesioner Self Assesment & Uji dokumen Pemeringkatan & Penganugerahan CGPI 2005 Tahapan Observasi

Panel Ahli

Boks IV.1. Daftar Responden Program Riset dan Pemeringkatan CGPI 2005
No. 1 2 3 4 5 6 7. 8. 9. 10. Pihak Presiden Komisaris Komisaris Komisaris Independen Anggota Komite-Komite Fungsional* Presiden Direktur (Direktur Utama) Direktur Sekretaris Perusahaan Pegawai tingkat manajerial Pegawai tingkat non manajerial Auditor Internal Total Responden Perusahaan publik
Catatan * Komite Fungsional adalah Komite-komite di tingkat Dewan Komisaris, seperti Komite Audit, Komite Nominasi, Komite Remunerasi , Komite Resiko, Komite GCG, dan lain-lain ** Tidak diwajibkan untuk BUMN yang belum go public.

Jumlah responden 1 1 1 1 1 3 1 5 5 2 48

No. 11 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19.

Pihak Wakil Serikat Pekerja Investor Institusi Investor Minoritas ** Pemasok Lembaga Pembiayaan Asuransi Perusahaan Afiliasi (Perusahaan Induk atau Perusahaan Anak) Pelanggan (Customer) Auditor Eksternal

Jumlah responden 3 3 3 3 3 3 3 5 1

Total Responden BUMN

45

Laporan Corporate Governance Perception Index 2005 Tabel IV.2. Tahapan dan Bobot Penilaian Riset dan Pemeringkatan CGPI 2005 No. 1. 2. 3. Self Assessment Kelengkapan Dokumen Makalah yang merefleksikan program dan hasil penerapan good corporate governance sebagai sebuah sistem di perusahaan yang bersangkutan Observasi Tahapan Bobot(%) 20 20 20

4.

40

Laporan Corporate Governance Perception Index 2005 V. TINJAUAN DATA DAN ALAT UKUR V.1. Data Riset Populasi riset dalam pemeringkatan ini adalah semua perusahaan publik yang tercatat di BEJ, yaitu berjumlah 335 perusahaan publik dan BUMN sebanyak 137 perusahaan. Partisipasi riset ini bersifat sukarela (voluntary). Perusahaan yang tidak bersedia atau tidak memberikan kejelasan hingga waktu riset dinyatakan ditutup tidak diikutsertakan dalam penilaian. Dari 335 perusahaan publik yang tercatat di BEJ hanya 22 perusahaan publik menyatakan kesediaannya; 23 perusahaan publik menyatakan ketidaksediaannya; dan sisanya, 290 perusahaan publik tidak memberikan tanggapan dan sikap yang jelas. Untuk Sektor BUMN, dari 137 BUMN yang ada hanya 4 yang menyatakan bersedia, 6 tidak bersedia, dan sisanya tidak memberikan keterangan. Bidang usaha utama peserta riset dan pemeringkatan CGPI 2005 dapat dilihat pada Tabel V.1. dan V.2 Data lain yang diperlukan pada riset dan pemeringkatan CGPI 2005 ini adalah data perseptual yang akan digunakan untuk menilai setiap dimensi konstruk yang melatarbelakangi obyek riset. Data perseptual dianggap memenuhi syarat jika setiap bagian pertanyaan terjawab dengan lengkap. Dalam CGPI 2005 ini, jumlah responden mengalami peningkatan tiga kali lipat, yaitu dari 314 menjadi 926 responden, sekalipun jumlah perusahaan mengalami sedikit peningkatan, yaitu yang semula berjumlah 22 perusahaan perusahaan publik yang tercatat di BEJ menjadi 26 perusahaan perusahaan publik dan BUMN (Tabel V.3, V.4 dan V.5). Dari jumlah 926 responden dapat dikelompokkan sebanyak 632 responden mewakili pihak internal dan sebanyak 294 responden mewakili pihak eksternal (Diagram V.1). Peningkatan jumlah responden disebabkan oleh sudut pandang yang digunakan dalam melaksanakan riset dan pemeringkatan CGPI 2005 ini mengacu pada pandangan stakeholders theory dalam penerapan GCG, dan bukan lagi pada pengelolaan perusahaan semata. Para responden secara umum berasal dari anggota Komisaris, Komisaris Independen, Direktur, Komite Audit, Komite Fungsional lainnya, anggota perusahaan setingkat manajerial dan non manajerial, serikat

Laporan Corporate Governance Perception Index 2005 pekerja, investor institusi, minoritas dan individu, anak perusahaan asuransi, lembaga pembiayaan, pemasok, Auditor internal dan eksternal, serta pelanggan. Diharapkan dengan perluasan cakupan responden seperti ini, proses mewujudkan GCG sebagai sebuah sistem dalam perusahaan dapat dianalisa lebih mendalam dan menyeluruh (Tabel V.6). Tabel V.1. Bidang Usaha Utama Perusahaan publik peserta CGPI 2005
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Bidang Usaha Utama Pertanian Pertambangan Industri dasar dan kimia Aneka industri Industri barang konsumsi Properti dan real estat Infrastruktur, utilitas, dan transportasi Keuangan Perdagangan, jasa dan investasi Total Populasi 9 10 56 52 38 34 16 60 60 335 Sampel 1 4 1 1 1 0 2 7 5 22

Tabel V.2. Bidang Usaha Utama BUMN Peserta CGPI 2005


No 1 2 3 4 5 Bidang Usaha Utama Jasa keuangan, Jasa Konstruksi, dan jasa lainnya Logistic & pariwisata Pertambangan, industri strategis, energi dan telekomunikasi Agroindustri, kehutanan, kertas, percetakan, penerbitan Perusahaan Patungan Minoritas Total Populasi 40 34 36 22 5 137 Sampel 1 1 1 1 0 4

Laporan Corporate Governance Perception Index 2005

Tabel. V.3. Perusahaan Publik Peserta CGPI 2005 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8 9. 10. 11. PT Aneka Tambang Tbk. PT Apexindo Pratama Duta Tbk. PT Astra Graphia Tbk. PT Astra Internasional Tbk. PT Bank Bumiputra Indonesia Tbk. PT Bakrie & Brothers Tbk. PT Bakrie Sumatra Plantations Tbk PT Bank Mandiri Tbk PT BNI Tbk. PT Bank Niaga Tbk PT Bank Permata Tbk 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. 21. 22. PT BFI Finance Indonesia Tbk. PT Bimantara Citra Tbk. PT Dynaplast Tbk PT Indosat Tbk. PT Kalbe Farma Tbk PT Medco Energi Internasional Tbk PT Pembangunan Jaya Ancol Tbk PT Tambang Batubara Bukit Asam Tbk. PT Telkom Tbk. PT Trimegah Sekuritas Tbk. PT United Tractors Tbk

Tabel. V.4. Perusahaan BUMN Peserta CGPI 2005 1. 2. 3. 4. PT Kawasan Berikat Nusantara (Persero) PT Krakatau Steel (Persero) PT Rajawali Nusantara Indonesia (Persero) PT Sucofindo (Persero)

Tabel V.5. Total Populasi dan Jumlah Sampel CGPI 2005 PESERTA PERUSAHAAN PUBLIK BUMN POPULASI 335 135 SAMPEL 22 4

Laporan Corporate Governance Perception Index 2005 Gambar V.1. Jumlah Responden Pihak Internal dan Eksternal Peserta CGPI 2005

JUMLAH RESPONDEN = 926 Pihak Internal Pihak Eksternal = 632 = 294

Tipe Responden (Total 926)

Eksternal, 294

Internal, 632

V.2. Pengujian Alat Ukur


Instrumen riset dan pemeringkatan CGPI 2005 merupakan alat ukur untuk menentukan berbagai besaran variabel riset yang dikembangkan dalam bentuk kuesioner. Kesahihan instrumen riset tersebut dilakukan dengan menguji keandalan yang ditunjukkan oleh besarnya koefisien Cornbachs Alpha. Data dari keenam cakupan penilaian diuji melalui analisis dan metode statistik. Hasil dari pengujian tersebut dapat dilihat dari Tabel V.6.

Tabel V.6 Hasil Pengujian Keandalan Alat Ukur Riset Variabel Komitmen terhadap Tata Kelola Perusahaan Hak Pemegang Saham Perlakuan terhadap Pemegang Saham Peran Stakeholder Transparansi Tanggung Jawab Dewan Direksi & Dewan Komisaris 0.886 0.914 0.792 0.878 0.929 0.948 Keterangan > 0.70 Andal Andal Andal Andal Andal Andal

Laporan Corporate Governance Perception Index 2005

Boks 1. Pengujian Alat Ukur Instrumen riset dan pemeringkatan CGPI 2005 merupakan alat ukur untuk menentukan berbagai besaran variabel di dalam model riset yang dikembangkan dalam bentuk kuesioner. Di dalam kuesioner ditanyakan hal-hal yang dipersepsikan oleh para anggota perusahaan terhadap sering atau tidaknya atau tingkat kesepakatan anggota terhadap berbagai butir pernyataan yang terkait secara hipotetis pada suatu variabel riset tertentu. Analisis data meliputi rekapitulasi dan skoring. Untuk memperkuat hasil analisis diadakan pengujian validitas dan reliabilitas dengan menggunakan kaidah-kaidah statistik yang diakui. Pengujian kesahihan (validitas konstruk) variabel-variabel pada riset dan pemeringkatan ini menggunakan analisis faktor. Kriteria yang digunakan untuk menentukan variabel manifes secara nyata mewakili atau membentuk suatu variabel laten didasarkan pada nilai bobot faktornya (loading factor). Dalam tinjauan aspek praktikal, bobot faktor minimal 0.30 menjadi persyaratan yang diperlukan, sedangkan bobot faktor 0.40 ke atas lebih penting untuk dipertimbangkan. Jika bobot faktor melebihi 0.50, maka telah mencapai tingkat signifikan. Kriteria tersebut memperhitungkan jumlah variabel dalam analisis faktor, yang menurut Hair et al. (1995) penambahan jumlah variabel yang akan dianalisis mengurangi nilai batas signifikansi bobot faktor. Dalam riset ini dipilih bobot faktor minimal 0.50 sebagai batas untuk mencapai tingkat signifikansi yang dibutuhkan. Alasan yang mendasari pemilihan batas bobot faktor tersebut adalah jumlah responden yang dapat memenuhi penentuan signifikansi bobot faktor. Analisis butir dalam instrumen riset lalu diperiksa apakah sudah dapat dimengerti dan dipahami oleh responden, apakah butir-butir tersebut memberikan pengertian dan persepsi yang sama oleh setiap responden. Secara kuantitatif analisis butir dilakukan dengan menghitung korelasi setiap butir terhadap skor total setiap elemen. Nilai korelasi butir total ini kemudian dibandingkan dengan kriteria Guilford (1956). Apabila nilai korelasi butir total kurang dari 0.20, maka butir tersebut harus diganti, dibuang atau diperbaiki.

Laporan Corporate Governance Perception Index 2005 BAB VI. HASIL RISET DAN PEMERINGKATAN

VI. Hasil Riset Dari penelaahan, pemeriksaan dan penilaian riset melalui empat tahapan yang meliputi enam cakupan, dapat dipaparkan bahwa praktik penerapan GCG yang dilakukan oleh Perusahaan peserta CGPI 2005 sebagai berikut: 1. Komitmen terhadap CG Komitmen terhadap penerapan CG sebagai wujud nyata kebutuhan dan keinginan organ perusahaan untuk menjalankan perusahaan berdasarkan prinsip-prinsip GCG, dilakukan dengan membentuk fungsi-fungsi khusus, merancang program, mengalokasikan anggaran, memantau pelaksanaan program dan mengevaluasi hasil pelaksanaan program, serta memperbaharui penerapan CG. Skor rata-rata untuk komitmen terhadap penerapan GCG ini sebesar 78,24. Skor untuk masing-masing butir pertanyaan dapat dilihat pada diagram berikut:

Gambar VI.1. Komitmen terhadap penerapan CG

Kelengkapan fungsional organisasi

80

Pemantauan dan evaluasi penerapan CG

78

20

40 Skor

60

80

100

Dari penelaahan lapangan dan analisis data, dapat dikatakan bahwa sebagian besar manajemen Perusahaan peserta CGPI 2005 telah menerapkan praktik GCG dan telah menumbuhkan komitmen bersama seluruh anggota perusahaan. Hal ini didukung dengan adanya kesiapan perusahaan dari segi kelengkapan fungsional organisasi dan pemantauan serta evaluasi penerapan CG sebagai salah satu proses penyempurnaan yang

Laporan Corporate Governance Perception Index 2005 berkelanjutan. Ideografis karakteristik komitmen terhadap GCG dapat digambarkan sebagai berikut:

Komitmen terhadap Tata Kelola Perusahaan Yang Baik


0 Pedoman tata kelola perusahaan belum dibuat Perusahaan belum memiliki fungsi khusus untuk menerapkan nilai-nilai GCG Semua pihak tidak mengetahui, tidak memberikan perhatian dan tidak peduli dengan penerapan GCG Pihak yang terkait tidak mengetahui, tidak memberikan perhatian dan tidak peduli dengan peraturan yang telah ditetapkan Semua pihak merasa tidak perlu menerapkan GCG Dalam bekerja, karyawan belum mencerminkan penerapan prinsipprinsip GCG Setiap fungsi tidak tanggap dan malas dalam menerapkan serta memperbaharui praktik-praktik GCG Tidak ada penghargaan/ apresiasi terhadap keberhasilan praktik penerapan GCG Praktik penerapan 10 20 30 40 50 60 70 80 90 100 Pedoman tata kelola perusahaan sudah dibuat, didistribusikan serta dilaksanakan di setiap elemen perusahaan Perusahaan telah memiliki fungsi khusus yang telah berjalan dengan baik Semua pihak mengetahui, memberikan perhatian, peduli dan menerapkan GCG Pihak yang terkait mengetahui, memberikan perhatian, dan menjalankan semua peraturan yang telah ditetapkan Semua pihak menganggap penting penerapan GCG dan dijadikan sebagai kebutuhan dalam menjalankan aktivitas Dalam bekerja, karyawan sudah mencerminkan dan melaksanakan prinsipprinsip GCG Setiap fungsi tanggap, berupaya keras dan melakukan pembaharuan dalam penerapan praktikpraktik GCG Kebijakan mengenai penghargaan/ apresiasi terhadap keberhasilan praktik penerapan GCG sudah dibuat dan telah dilaksanakan Praktik penerapan GCG

Laporan Corporate Governance Perception Index 2005


GCG tidak termasuk dalam indikator keberhasilan manajemen Perusahaan tidak menetapkan anggaran dan pelaksana tertentu sudah dimasukkan kedalam indikator keberhasilan manajemen Perusahaan sudah menetapkan dan melaksanakan anggaran dan pelaksana tertentu agar terwujud praktik GCG

2.

Hak Pemegang Saham Hak Pemegang Saham merupakan sistem tata kelola perusahaan yang dapat

melindungi dan memfasilitasi pemenuhan hak-hak pemegang saham. Skor rata-rata untuk Hak Pemegang Saham sebesar 78.86.

Hak Pemegang Saham

Pemberian informasi laporan perusahaan Pelaksanaan RUPS AgendaRUPS Pengumuman Notulensi RUPS

20

40 Skor

60

80

100

Dari penelaahan lapangan dan analisis data, dapat dikatakan bahwa sebagian besar perusahaan peserta CGPI 2005 telah memberikan perhatian cukup baik terhadap pelaksanaan dan agenda RUPS, serta segera mengumumkan notulensi RUPS, dan memberikan informasi laporan keuangan perusahaan. Ideografis karakteristik hak pemegang saham dalam riset ini dapat digambarkan sebagai berikut:

Laporan Corporate Governance Perception Index 2005

Hak Pemegang Saham


0 Perusahaan tidak memberikan informasi Laporan Tahunan Perusahaan tidak memberikan informasi Laporan Semesteran Perusahaan tidak memberikan informasi Laporan Kuartalan Undangan RUPS disampaikan kurang dari 14 hari sebelum tanggal RUPS Notulensi RUPS diumumkan lebih dari 5 (lima) hari kerja 10 20 30 40 50 60 70 80 90 100 Perusahaan memberikan informasi Laporan Tahunan tepat waktu Perusahaan memberikan informasi Laporan Semesteran tepat waktu Perusahaan memberikan informasi Laporan Kuartalan tepat waktu Undangan RUPS diberikan lebih dari 28 hari sebelum tanggal RUPS Notulensi RUPS diumumkan paling lambat pada hari kerja kedua setelah pelaksanaan RUPS Luar Biasa sudah menjadi agenda perusahaan dan mekanismenya telah diatur dengan baik Diusulkan oleh Komite Nominasi untuk dipilih oleh pemegang saham dalam RUPS untuk pemilihan anggota komisaris

Tidak ada upaya untuk memfasilitasi RUPSLB Perusahaan menerima usulan RUPS dalam pemilihan komisaris namun keputusan akhir tetap di tangan manajemen Perusahaan menerima usulan RUPS dalam pemilihan direksi namun keputusan akhir tetap di tangan manajemen Perusahaan menerima usulan RUPS dalam pemilihan KAP namun keputusan akhir tetap di tangan manajemen Perusahaan melakukan otorisasi penerbitan saham baru tanpa meminta pertimbangan

Diusulkan oleh Komite Nominasi untuk dipilih oleh pemegang saham dalam RUPS untuk pemilihan direksi

Diusulkan oleh Komite Audit untuk dipilih oleh pemegang saham dalam RUPS untuk pemilihan KAP Diusulkan oleh Direksi (setelah dikonsultasikan dengan Komite Audit) dan disetujui pemegang saham

Laporan Corporate Governance Perception Index 2005


pemegang saham dalam RUPS dalam menerbitkan saham baru Diusulkan oleh Direksi dan disetujui oleh pemegang saham dalam RUPS untuk amandemen AD/ART

Perusahaan menerima usulan RUPS dalam amandemen AD/ART namun keputusan akhir tetap di tangan manajemen Perusahaan menerima usulan RUPS dalam penentuan remunerasi komisaris namun keputusan akhir tetap di tangan manajemen Perusahaan menerima usulan RUPS dalam penentuan remunerasi direksi namun keputusan akhir tetap di tangan manajemen Perusahaan menerima usulan RUPS dalam pelaksanaan transaksi material namun keputusan akhir tetap di tangan manajemen Tidak dimungkinkannya pemegang saham untuk melakukan gugatan hukum Investor institusional tidak berperan aktif dalam penerapan Corporate Governance Tidak memberikan notulensi rapat komisaris kepada pemegang saham Pemegang saham tidak pernah diberitahu mengenai informasi material yang bisa mempengaruhi harga saham

Diusulkan oleh Komite Remunerasi untuk dipilih oleh pemegang saham dalam RUPS untuk menentukan remunerasi komisaris

Diusulkan oleh Komite Remunerasi untuk dipilih oleh pemegang saham dalam RUPS untuk menentukan remunerasi direksi Diusulkan oleh Komite Audit dan Risiko untuk dipilih oleh pemegang saham dalam RUPS untuk melaksanakan transaksi material(merger, akuisisi) Sangat dimungkinkan pemegang saham melakukan gugatan hukum Investor institusional sangat berperan aktif dalam penerapan Corporate Governance Selalu memberikan notulensi rapat komisaris kepada pemegang saham Pemegang saham selalu diberi informasi material yang memadai melalui BEJ/BAPEPAM ataupun langsung melalui berbagai sarana seperti website perusahaan, astra list

Laporan Corporate Governance Perception Index 2005


ataupun newsletters

Pemegang saham tidak memperoleh gambaran yang andal, akurat dan mutakhir mengenai berbagai informasi keuangan yang diberikan oleh perusahaan

Pemegang saham memperoleh informasi keuangan yang andal, akurat dan mutakhir sehingga membantu dalam pengambilan keputusan untuk investasi

3.

Perlakuan yang Setara terhadap Seluruh Pemegang Saham Perlakuan yang setara terhadap seluruh Pemegang Saham merupakan sistem tata

kelola perusahaan yang dapat menjamin adanya perlakuan yang setara terhadap seluruh pemegang saham, termasuk pemegang saham minoritas dan pemegang saham asing. Skor rata-rata untuk perlakuan yang setara terhadap seluruh pemegang saham sebesar 75.52 Semua pemegang saham harus diberikan kesempatan yang sama untuk mendapatkan tanggapan yang efektif terhadap pelanggaran hak-hak pemegang saham.

Perlakuan terhadap Pemegang Saham

tidak ada praktik insider trading

80

Informasi transaksi dengan pihak ketiga kepada pemegang saham

70

hak pemegang saham minoritas

70 80 100

20

40 Skor

60

Dari penelaahan lapangan dan analisis data, dapat dikatakan bahwa sebagian besar perusahaan peserta CGPI 2005 telah memberikan perlakuan yang setara terhadap seluruh

Laporan Corporate Governance Perception Index 2005 pemegang saham, hal ini ditunjukkan dengan tidak adanya praktik insider trading, informasi adanya transaksi dengan pihak ketiga kepada pemegang saham, dan memperhatikan hak pemegang saham minoritas. Ideografis karakteristik perlakuan yang setara terhadap seluruh pemegang saham dalam riset ini dapat digambarkan sebagai berikut:

Perlakuan Yang Setara Terhadap Seluruh Pemegang Saham


0 Tidak ada pemberitahuan kepada seluruh pemegang saham mengenai transaksi saham oleh orang dalam Tidak ada pemberitahuan kepada seluruh pemegang saham mengenai transaksi kepada pihak yang memilki hubungan istimewa Pemegang saham tidak diberikan hak untuk mengusulkan agenda RUPS Perusahaan menganggap pemegang saham minoritas sebagai pemegang saham sisa yang tidak mempunyai peran dalam perusahaan, selain itu dianggap lebih banyak menimbulkan masalah dibandingkan menimbulkan keuntungan perusahaan Perusahaan hanya 10 20 30 40 50 60 70 80 90 100 Pemberitahuan kepada seluruh pemegang saham mengenai transkasi saham oleh orang dalam disampaikan kurang dari 2 hari Pemberitahuan kepada seluruh pemegang saham mengenai transaksi kepada pihak yang memilki hubungan istimewa disampaikan kurang dari 2 hari Perusahaan memberikan perlakuan yang adil dan setara kepada semua pemegang saham termasuk pemegang saham minoritas Perusahaan memberikan perlakuan yang adil dan setara kepada semua pemegang saham termasuk pemegang saham minoritas

Perusahaan

Laporan Corporate Governance Perception Index 2005


mendengarkan pendapat pemegang saham minoritas tanpa ada tindak lanjut memberikan kesempatan penuh menerima, mencatat, serta menjadikan pendapat pemegang saham minoritas sebagai salah satu pertimbangan dalam mengambil keputusan

4.

Peran Stakeholders dalam CG Peran Stakeholders dalam CG merupakan sistem tata kelola perusahaan yang dapat

mengakui hak-hak para stakeholder yang telah ditetapkan oleh hukum atau melalui perjanjian kerjasama dan mendorong kerja sama yang aktif antara perusahaan dan para stakeholder dalam penciptaan kesejahteraan, lapangan kerja, kondisi keuangan perusahaan yang sehat serta meningkatkan kualitas penyelenggaraan tanggung jawab sosial perusahaan. Skor rata-rata untuk peran Stakeholders dalam CG sebesar 79.97

Peran Stakeholders

Kesejahteraan Pegawai Etika Kerja dan Budaya Kerja Hubungan dengan Stakeholders Eksternal ESOP Program CSR

80 80 86 80 60

20

40 Skor

60

80

100

Dari penelaahan lapangan dan analisis data, dapat dikatakan bahwa sebagian besar perusahaan peserta CGPI 2005 telah menempatkan peran para stakeholder sebagaimana yang telah ditetapkan, terutama yang berkaitan dengan kesejahteraan pegawai, etika

Laporan Corporate Governance Perception Index 2005 kerja dan budaya kerja, hubungan dengan external stakeholders, ESOP, dan program Corporate Social Responsibility (CSR). Ideografis karakteristik peran para stakeholder dalam riset ini dapat digambarkan sebagai berikut: Peran Stakeholders dalam Tata Kelola Perusahaan
0 10 20 30 40 50 60 70 80 90 100

Karyawan tidak diberi kesempatan untuk membicarakan masa depan pekerjaannya dengan manajemen, manajemen tidak menyediakan sarana untuk menampung aspirasi dari karyawan Perusahaan tidak mengutamakan keamanan dan kesejahteraan karyawan

Belum ada program pengembangan untuk meningkatkan kinerja karyawan Tidak ada Employee Stocks Ownership Program dan insentif jangka panjang lainnya kepada karyawan Tidak ada kebijakan secara eksplisit tentang keadilan dalam memperlakukan karyawan Etika kerja/Etika Bisnis belum dibuat

Karyawan mendapatkan kesempatan untuk membicarakan masa depan pekerjaannya dengan manajemen, manajemen memberikan akomodasi dalam menampung aspirasi karyawan untuk kelangsungan kerja Perusahaan sangat perlu dan mengerti betul bahwa mengutamakan keamanan dan kesejahteraan karyawan telah menjadi bagian tanggung jawab perusahaan program pengembangan untuk meningkatkan kinerja karyawan ada dan sudah terjadwal dengan jelas dan konkrit Employee Stocks Ownership Program dan insentif jangka panjang lainnya kepada karyawan diberikan kepada seluruh karyawan Ada kebijakan secara tertulis tentang keadilan dalam memperlakukan karyawan

Etika kerja/etika bisnis telah dibuat dan disebarluaskan serta dilakukan evaluasi terhadap penerapannya Perusahaan secara terbuka mengikuti proses pengadaan barang dan jasa yang sesuai dengan peraturan berlaku

Perusahaan tidak mengikuti proses pengadaan barang dan jasa yang sesuai dengan peraturan berlaku

Laporan Corporate Governance Perception Index 2005


Perusahaan melebihlebihkan keunggulan produk, menutupi informasi yang seharusnya menjadi hak konsumen Perusahaan selalu tidak memenuhi kesepakatan terhadap penyelesaian kewajiban dengan pihak ketiga Perusahaan mengeluarkan kebijakan tidak menerima keluhan dan klaim setelah produk dibeli Perusahaan melakukan pengikatan jaminan berkali-kali terhadap pihak yang menjadi sumber pembiayaan, nilai kewajiban melebihi dari nilai jaminan yang diberikan Perusahaan tidak mempunyai aturan yang melindungi dari perilaku anggota yang mengutamakan kepentingan pribadi Perusahaan belum memiliki program pengembangan komunitas dengan pihak-pihak terkait Perusahaan belum memiliki program pengendalian aspek dan dampak penting lingkungan hidup Perusahaan menyampaikan seluruh informasi yang harus diketahui oleh konsumen, memberitahukan keadaan yang sebenarnya dari produk yang dihasilkan Perusahaan selalu memenuhi kesepakatan penyelesaian kewajiban terhadap pihak ketiga dengan memperhatikan perkembangan pekerjaan yang dilakukan oleh pihak ketiga Perusahaan menerima keluhan dan klaim dari konsumen, menindaklanjuti, serta berupaya melakukan perbaikan produk Perusahaan hanya melakukan pengikatan jaminan satu kali terhadap pihak yang menjadi sumber pembiayaan, nilai kewajiban lebih kecil dibanding nilai jaminan yang diberikan Perusahaan telah memiliki dan melaksanakan aturan yang melindungi dari perilaku anggota yang mengutamakan kepentingan pribadi Perusahaan memiliki program pengembangan komunitas dengan pihak-pihak terkait dan sudah dilaksanakan Perusahaan memiliki program pengendalian aspek dan dampak penting lingkungan hidup dan sudah dilaksanakan

Laporan Corporate Governance Perception Index 2005 5. Pengungkapan dan Transparansi Pengungkapan dan Transparansi merupakan sistem tata kelola perusahaan yang dapat menjamin kelengkapan pengungkapan yang dilakukan secara tepat waktu dan akurat atas semua informasi material yang berkaitan dengan perusahaan melalui berbagai media. Skor rata-rata untuk pengungkapan dan transparansi sebesar 75.47

Pengungkapan dan Transparansi


Remunerasi Komisaris dan Direksi Nominasi & Seleksi Komisaris dan Kualitas laporan tahunan Kepemilikan saham Komisaris dan Direksi Fungsi Situs perusahaan Ketepatan waktu penyampaian informasi Perangkapan jabatan

75 80 90 70 74 80 70 60 80 100

20

40 Skor

Dari penelaahan lapangan dan analisis data, dapat dikatakan bahwa sebagian besar perusahaan peserta CGPI 2005 telah memberikan pengungkapan dan transparansi yang tepat waktu dan akurat, hal ini ditunjukkan dengan pengungkapan informasi mengenai kebijakan remunerasi, nominasi, seleksi, dan kepemilikan saham Dewan Komisaris dan Dewan Direksi, informasi mengenai pengelolaan risiko, tinjauan perusahaan secara umum dan khusus, pelaksanaan GCG, informasi kepemilikan saham perusahaan, serta informasi mengenai perangkapan jabatan Direksi. Ideografis karakteristik pengungkap dan transparansi dalam riset ini dapat digambarkan sebagai berikut:

Pengungkapan dan Transparansi


0 Perusahaan tidak mencantumkan struktur, kualifikasi, maupun proses 10 20 30 40 50 60 70 80 90 100 Perusahaan telah mencantumkan struktur, kualifikasi, maupun proses seleksi setiap

Laporan Corporate Governance Perception Index 2005


seleksi Dewan Komisaris dan Direksi di dalam Laporan Tahunan Perusahaan tidak mencantumkan kebijakan remunerasi dan jumlah balas jasa Dewan Komisaris dan Direksi Perusahaan tidak mencantumkan risiko usaha di dalam Laporan Tahunan Perusahaan tidak mencantumkan informasi tentang diskusi dan analisis manajemen anggota Dewan Komisaris dan Direksi di Laporan Tahunan Perusahaan telah mendeskripsikan kebijakan remunerasi dan mencantumkan jumlah balas jasa Dewan Komisaris dan Direksi Perusahaan mencantumkan risiko usaha di dalam Laporan Tahunan di dalam bagian yang tersendiri Perusahaan mencantumkan diskusi dan analisis manajemen mengenai tinjauan umum perusahaan, tinjauan operasi, tinjauan keuangan, investasi untuk kinerja di masa depan, dan lainnya Perusahaan mencantumkan pelaksanaan GCG di dalam Laporan Tahunan di dalam bagian yang tersendiri Perusahaan merasa berkewajiban untuk mengungkapkan informasi tentang kepemilikan saham Dewan Komisaris dan Keluarganya Perusahaan merasa berkewajiban untuk mengungkapkan informasi tentang kepemilikan saham Dewan Komisaris dan Keluarganya di perusahaan lain

Perusahaan tidak mencantumkan pelaksanaan GCG di dalam Laporan Tahunan Perusahaan tidak merasa perlu memberikan informasi tentang kepemilikan saham Dewan Komisaris dan keluarganya Perusahaan tidak merasa perlu memberikan informasi tentang kepemilikan saham Dewan Komisaris dan keluarganya di perusahaan lain Perusahaan tidak mengatur mengenai pembatasan perangkapan jabatan Perusahaan tidak merasa perlu memberikan informasi tentang kepemilikan saham Dewan Direksi dan

Perusahaan memiliki peraturan tertulis yang membatasi perangkapan jabatan Perusahaan merasa berkewajiban untuk mengungkapkan informasi tentang kepemilikan saham Dewan Direksi dan

Laporan Corporate Governance Perception Index 2005


keluarganya Direksi tidak diwajibkan melaporkan kepemilikan sahamnya dan/atau keluarganya yang ada di perusahaan lain Perusahaan tidak meras perlu memberikan informasi tentang transaksi saham perusahaan oleh Dewan Komisaris dan Dewan Direksi Kedudukan internal audit menjadi bagian dari Departemen/Divisi keuangan Situs perusahaan tidak memuat berbagai pengumuman, informasi, dan halhal lain yang dianggap penting oleh pemegang saham dan masyarakat luas Situs perusahaan tidak menyediakan informasi dalam Bahasa Inggris dan tidak dikelola dengan baik. Publikasi laporan tahunan lebih dari 60 hari sesudah tutp buku Publikasi laporan semesteran lebih dari 60 hari sesudah tutup buku Publikasi laporan kuratakan lebih dari 60 hari sesudah tutup buku Perusahaan dalam dua tahun terakhir ini belum pernah sama sekali Keluarganya

Direksi wajib melaporkan kepemilikan sahamnya dan/atau keluarganya di perusahaan lain dengan memberikan pernyataan tertulis Perusahaan merasa berkewajiban untuk mengungkapkan informasi tentang transaksi saham Dewan Komisaris dan Dewan Direksi Kedudukan internal audit menjadi bagian tersendiri di bawah Direktur Utama dan menjalankan fungsi Internal Audit secara independen

Situs perusahaan memuat secara lengkap dan rinci berbagai pengumuman, informasi, dan hal-hal lain yang dianggap penting oleh pemegang saham dan masyarakat luas Situs perusahaan menyediakan informasi dalam Bahasa Inggris, diperbaharui dan bisa didownload. Publikasi laporan tahunan Kurang dari 30 hari sesudah tutup buku Publikasi laporan semesteran kurang dari 30 hari sesudah tutup buku Publikasi laporan kuratalan kurang dari 30 hari sesudah tutup buku Perusahaan melakukan paparan publik secara berkala dan mempunyai jadwal pelaksanaan

Laporan Corporate Governance Perception Index 2005


mengadakan paparan publik tertentu

6.

Tanggung Jawab Dewan Komisaris dan Dewan Direksi Tanggung Jawab Dewan Komisaris dan Dewan Direksi merupakan sistem tata kelola

perusahaan yang dapat menjamin pelaksanaan tanggung jawab Dewan Komisaris dan Dewan Direksi terhadap pengelolaan perusahaan. Skor rata-rata untuk Tanggung Jawab Dewan Komisaris dan Dewan Direksi sebesar 78.37

Tanggung Jawab Dewan Komisaris dan Direksi

Komite Fungsional

80

Dewan Komisaris

80

Dewan Direksi 0.0 20.0 40.0 Skor 60.0

75.5 80.0 100.0

Dari penelaahan lapangan dan analisis data, dapat dikatakan bahwa Tanggung Jawab Dewan Komisaris dan Dewan Direksi pada sebagian besar perusahaan peserta CGPI 2005 telah baik, hal ini ditunjukkan dengan kejelasan fungsi dan tanggung jawab komite Fungsional, Dewan komisaris, dan Dewan Direksi. Ideografis karakteristik Tanggung Jawab Dewan Komisaris dan Dewan Direksi, dalam riset ini dapat digambarkan sebagai berikut: Tanggung Jawab Dewan Komisaris dan Dewan Direksi
0 Perusahaan belum memiliki Komite Audit 10 20 30 40 50 60 70 80 90 100 Perusahaan memiliki Komite Audit yang dipimpin oleh Komisaris Independen dengan anggota yang berasal

Laporan Corporate Governance Perception Index 2005


dari pihak eksternal dan sudah berjalan dengan baik Keanggotaan Komite Audit sebanyak 3 orang atau lebih, Ketua Komite Audit juga anggota Komisaris Independen, anggota Komite Audit berasal dari pihak eksternal yang berkompeten di bidangnya Komite Audit mengadakan rapat secara berkala sekurangkurangnya satu kali dalam tiga bulan Sudah ada jadwal rapat komite audit berkala, penyampaian agenda sebelum rapat dimulai agar bisa dipelajari, notulen sudah dibuat serta didistribusikan dengan baik termasuk kepada yang tidak hadir Komite Audit melakukan kerjasama dan koordinasi dengan auditor internal yang terintegrasi dalam satu sistem yang terpadu Komite Audit melakukan koordinasi dengan auditor eksternal yang terintegrasi dalam satu sistem yang terpadu Komite Audit melakukan telaah terhadap keadaan dan kinerja perusahaan serta secara aktif memberikan saran, rekomendasi dan/atau perbaikan

Keanggotaan Komite Audit kurang dari 3 orang, Ketua Komite Audit bukan merupakan Komisaris Independen, anggota Komite Audit berasal dari dalam perusahaan Komite Audit tidak pernah mengadakan rapat dengan perusahaan Tidak pernah ada rapat komite audit yang terjadwal sebelumnya, tidak ada agenda yang jelas, tidak pernah dibuat notulen

Komite Audit tidak pernah melakukan koordinasi dengan auditor internal Komite Audit tidak pernah melakukan koordinasi dengan auditor eksternal Komite Audit tidak pernah mengadakan telaah-telaah terhadap keadaan dan kinerja perusahaan sehingga tidak mempunyai informasi yang cukup untuk dibicarakan dalam rapat bersama Komite Audit tidak pernah memberikan pendapat kepada Dewan Komisaris Kehadiran anggota komite audit dalam

Komite Audit memberikan pendapat profesional yang independen kepada Dewan Komisaris terhadap laporan dan identifikasi hal-hal tertentu Kehadiran anggota komite audit dalam rapat

Laporan Corporate Governance Perception Index 2005


rapat kurang dari 25 % Perusahaan tidak memiliki Komite Remunerasi 100% Komite Remunerasi telah menyusun sistem penggajian dan pemberian tunjangan bagi Dewan Komisaris dan Dewan Direksi di perusahaan Komite Nominasi telah menyusun sistem dan kriteria seleksi dan prosedur nominasi bagi Dewan Komisaris, Direksi dan eksekutif Komite Risiko telah melaksanakan tanggung jawab dan memperhatikan semua risiko untuk meningkatkan pertumbuhan dan melindungi aset perusahaan Sudah ada jadwal rapat komisaris berkala, penyampaian agenda sebelum rapat dimulai agar bisa dipelajari, notulen sudah dibuat serta didistribusikan dengan baik termasuk kepada yang tidak hadir Dewan Komisaris bersungguh-sungguh serta memiliki tanggung jawab pribadi dalam menjalankan fungsi dan tugas Semua anggota Dewan Direksi bekerja secara profesional dan terdiri dari orang-orang yang berkompeten di bidangnya Direksi berpihak terhadap kepentingan pemegang saham tanpa mengenyampingkan pihak-pihak terkait lainnya, melakukan evaluasi kinerja perusahaan, menyelesaikan berbagai masalah yang terjadi serta mengambil tindakan

Perusahaan tidak memiliki Komite Nominasi

Perusahaan tidak memiliki Komite Risiko

Tidak pernah ada rapat dewan komisaris yang terjadwal sebelumnya, tidak ada agenda yang jelas, tidak pernah dibuat notulen Dewan Komisaris tidak memiliki tanggung jawab pribadi dalam menjalankan fungsi dan tugas, bersifat kolektif Dewan Direksi mengandalkan hubungan pribadi antar anggota Direksi dalam menjalankan fungsi dan tugas/bersifat collegial Direksi melakukan semua cara untuk menghasilkan keuntungan bagi perusahaan, tidak mempedulikan kinerja perusahaan, tidak pernah mengadakan evaluasi kemajuan perusahaan

Laporan Corporate Governance Perception Index 2005


perbaikan untuk kemajuan perusahaan Direksi menjalankan tugas dan fungsi seperti yang tercantum dalam Anggaran Dasar dan/atau panduan khusus Pemilihan anggota Direksi sudah dilaksanakan dengan mekanisme yang dapat dipertanggungjawabkan serta mempertimbangkan kompetensi, jejaring dan kredibilitas Sudah ada jadwal rapat Direksi berkala, penyampaian agenda sebelum rapat dimulai agar bisa dipelajari, notulen sudah dibuat serta didistribusikan dengan baik termasuk kepada yang tidak hadir Dewan Komisaris memberikan kontribusi yang sepadan terhadap balas jasa yang diberikan

Direksi tidak menjalankan tugas dan fungsi seperti tercantum dalam Anggaran Dasar dan/atau panduan khusus Anggota Direksi diberikan sebagai penghargaan kepada individu tertentu tanpa memperhatikan kecakapan dan kemampuan yang dimiliki Tidak pernah ada rapat Direksi terjadwal sebelumnya, tidak ada agenda yang jelas, tidak pernah dibuat notulen

Dewan Komisaris tidak memberikan kontribusi apapun terhadap perusahaan, hanya menambah pos pengeluaran

VI.2. Hasil Pemeringkatan Hasil Program riset dan pemeringkatan CGPI 2005 adalah penilaian dan pemeringkatan penerapan GCG pada perusahaan peserta dengan memberikan skor dan pembobotan nilai berdasarkan acuan yang telah dibuat. Pemeringkatan CGPI 2005 didesain menjadi 3 kategori berdasarkan tingkat/level terpercaya yang dapat dijelaskan menurut skor penerapan GCG seperti tertera pada Tabel VI.2.1. Tabel VI.2.1 Kategori Pemeringkatan CGPI 2005 Skor 55-69 70-84 85-100 Level Terpercaya Cukup Terpercaya Terpercaya Sangat Terpercaya

Laporan Corporate Governance Perception Index 2005 Berdasarkan selang skor untuk masing-masing kategori di atas, maka dapat ditentukan tingkat prestasi yang dicapai oleh masing-masing perusahaan. Pada Tabel VI.2.2 dapat disimak perusahaan yang mencapai tingkat prestasi Sangat Terpercaya. Selanjutnya pada Tabel VI.2.3 dapat disimak perusahaan yang mencapai tingkat prestasi Terpercaya, dan Tabel VI.2.4 untuk perusahaan yang mencapai tingkat prestasi Cukup Terpercaya. Tabel VI.2.2 Kategori Prestasi Perusahaan Sangat Terpercaya
NO. 1 2 PERUSAHAAN BNGA MEDC SKOR 89,27 87,40 PRESTASI SANGAT TERPERCAYA SANGAT TERPERCAYA

Tabel VI.2.3 Kategori Prestasi Perusahaan Terpercaya


NO 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 PERUSAHAAN BMRI ASII ANTM TLKM BBNI KLBF ASGR APEX BNLI UNTR BABP ISAT BNBR SKOR 83,66 83,01 81,92 81,30 79,39 78,70 78,33 77,58 77,50 75,56 74,62 74,62 72,32 PRESTASI TERPERCAYA TERPERCAYA TERPERCAYA TERPERCAYA TERPERCAYA TERPERCAYA TERPERCAYA TERPERCAYA TERPERCAYA TERPERCAYA TERPERCAYA TERPERCAYA TERPERCAYA

Tabel VI.2.4 Kategori Prestasi Perusahaan Cukup Terpercaya


NO 1 2 3 4 PERUSAHAAN BFIN PTBA UNSP SCF SKOR 69,23 67,46 65,98 65,60 PRESTASI CUKUP TERPERCAYA CUKUP TERPERCAYA CUKUP TERPERCAYA CUKUP TERPERCAYA

Laporan Corporate Governance Perception Index 2005


5 6 7 8 9 RNI TRIM KBN PJAA KST 65,06 59,16 58,32 56,38 55,06 CUKUP TERPERCAYA CUKUP TERPERCAYA CUKUP TERPERCAYA CUKUP TERPERCAYA CUKUP TERPERCAYA

Selain itu, dilakukan pula pemeringkatan pada Perusahaan Publik dan BUMN dengan kategori Terbaik sesuai dengan bidang usaha utamanya. Pada Tabel VI.2.5 dapat disimak Kategori Terbaik untuk Perusahaan Publik, dan untuk BUMN kategori terbaik diraih oleh PT Sucofindo (Persero). Tabel VI.2.5 Kategori Perusahaan Publik Terbaik Berdasarkan Bidang Usaha Utama
No 1 2 3 4 5 6 7 Pertanian Pertambangan Aneka industri Industri barang konsumsi Infrastruktur, utilitas, dan transportasi Keuangan Perdagangan, jasa dan investasi Sektor Terbaik PT Bakrie Sumatra Plantation Tbk PT Medco Energi Internasional Tbk PT Astra Internasional Tbk PT Kalbe Farma Tbk PT Telkom (Persero) Tbk PT Bank Niaga Tbk PT Astra Graphia Tbk

Laporan Corporate Governance Perception Index 2005

VII. PENUTUP Penerapan konsep CG umumnya masih didorong oleh kepatuhan terhadap aturan atau regulasi, sehingga sektor Keuangan masih menjadi sektor yang dominan dalam setiap pelaksanaan CGPI dari segi kepesertaan. Hal ini diduga oleh ketatnya peraturan tentang GCG yang wajib diimplementasikan. Untuk menilai penerapan GCG sebagai sebuah sistem secara lebih obyektif, maka pada penilaian CGPI 2005 dilakukan observasi ke seluruh peserta. Hasil akhir penilaian seluruh tahapan riset dan pemeringkatan CGPI 2005 dikelompokkan mejadi 3 Katagori prestasi yaitu sangat terpercaya, terpercaya, dan cukup terpercaya. Secara umum dengan menggunakan alat ukur yang andal dapat dikatakan bahwa penerapan prinsip-prinsip GCG sebagai sebuah sistem di perusahaan yang menjadi peserta CGPI 2005 sudah baik, dan hal ini dapat dilihat dari skor untuk masing-masing cakupan penilaian yang mewakili 5 prinsip dasar GCG. Seluruh peserta CGPI 2005 telah menumbuhkan dengan kuat komitmen bersama dari seluruh anggota perusahaan untuk menerapkan prinsip-prinsip GCG, yang didukung dengan upaya mempersiapkan sistem dan struktur dalam rangka mewujudkan tujuan perusahaan. Selain itu perusahaan telah menunjukkan upaya-upaya dalam pemenuhan hak-hak pemegang saham, menjamin adanya perlakuan yang setara terhadap seluruh pemegang saham, serta terus mendorong kerja sama yang aktif antara perusahaan dengan para stakeholders dalam menciptakan kesejahteraan, lapangan kerja, kondisi keuangan perusahaan yang sehat dan meningkatkan kualitas penyelenggaraan tanggung jawab sosial perusahaan. Perusahaan telah merancang, mengembangkan, dan mendokumentasikan prinsip-prinsip GCG dalam memimpin dan mengelola bisnis perusahaan sehingga perusahaan memiliki berbagai sarana dan prasarana untuk memberikan informasi material secara tepat waktu dan akurat. Tanggung Jawab Dewan Komisaris, Dewan Direksi dan komite-komite fungsional dalam penerapan CG telah diatur secara jelas dalam Charter-Charter perusahaan. Sebagian besar Perusahaan peserta CGPI 2005 telah memiliki sistem dan organ yang diwajibkan dalam penerapan GCG, antara lain manual GCG, komite fungsional, komisaris independen, dan sekretaris perusahaan. Penerapan prinsip-prinsip GCG pada Perusahaan yang telah memiliki budaya kerja yang baik, tercermin telah melekat dalam budaya dan sistem kerja yang telah terbangun dengan baik.

Laporan Corporate Governance Perception Index 2005

Pelaksanaan riset dan pemeringkatan CGPI 2005 telah memperluas kepesertaan dengan mengajak BUMN untuk berpartisipasi dalam program tersebut. Namun demikian, partisipasi dari perusahaan publik dan BUMN yang mengikuti riset dan pemeringkatan ini masih sedikit. Hal ini dirasakan sebagai keterbatasan dari riset dan pemeringkatan CGPI 2005.

Laporan Corporate Governance Perception Index 2005

LAMPIRAN-LAMPIRAN

Boks IV.1. Daftar Responden Program Riset dan Pemeringkatan CGPI 2005 No 1 2 3 4 5 6 6. 7. 8. 9. 10. 11 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. Presiden Komisaris Komisaris Komisaris Independen Anggota Komite-Komite Fungsional* Presiden Direktur (Direktur Utama) Direktur Sekretaris Perusahaan Pegawai tingkat manajerial Pegawai tingkat non manajerial Auditor Internal Wakil Serikat Pekerja Investor Institusi Investor Minoritas ** Pemasok Lembaga Pembiayaan Asuransi Perusahaan Afiliasi (Perusahaan Induk atau Perusahaan Anak) Pelanggan (Customer) Auditor Eksternal Total Responden Perusahaan Publik Total Responden BUMN Pihak Satu responden Satu responden Satu responden Satu responden untuk setiap komite Satu responden Tiga responden (minimum ) dari fungsi/departemen yang berbeda Satu responden Lima responden (minimum) dari fungsi/departemen yang berbeda Lima responden (minimum) dari fungsi/departemen yang berbeda Dua responden (minimum) Tiga responden (pengurus serikat pekerja) Tiga responden (PresDir / Dir Keuangan dari Investor Institusi) Tiga responden (minimum) Tiga responden (Pemasok Utama / Besar) Tiga responden (Lembaga Pembiayaan Utama/Besar) Tiga responden (minimum) Tiga responden (minimum) Pegawai level manajerial fungsi/departemen yang berbeda perusahaan Afiliasi Lima responden (minimum) Satu responden 48 responden 45 responden dari pada Jumlah

Catatan * Komite-komite ditingkat Dewan Komisaris seperti Komite Audit, Komite Nominasi, Komite Remunerasi , Komite Resiko, Komite GCG, dll ** Tidak diwajibkan untuk BUMN yang belum go public.

Laporan Corporate Governance Perception Index 2005

Boks IV.2. Kelengkapan dokumen yang dipersyaratkan 1. Rerangka dan mekanisme proses perencanaan perusahaan (corporate planning). 2. Rerangka dan mekanisme proses perencanaan bisnis (bussines plan). 3. Panduan etika kerja/etika bisnis. 4. Rerangka kerja dan sistem manajemen resiko. 5. Rerangka kerja dan sistem manajemen SDM. 6. Rerangka kerja dan sistem pengendalian internal. 7. Urutan Lima Faktor Persaingan yang mempengaruhi kemampulabaan industri dan respons manajemen sebagai strategi meningkatkan daya saing perusahaan. 8. Struktur perusahaan afiliasi dan cabang (unit operasi/bisnis). 9. Struktur kepemilikan saham. 10. Struktur Piramida Kepemilikan Saham. 11. Definisi Independen menurut perusahaan yang akan diberlakukan bagi status komisaris dan direktur independen: 12. Rerangka mekanisme monitoring dan evaluasi kinerja Dewan Komisaris, Dewan Direksi, dan perusahaan. 13. Komposisi Dewan Komisaris. 14. Latar belakang pendidikan, kompetensi dan proses seleksi Komisaris Independen (Jika telah ada di laporan tahunan/profil perusahaan mohon diinformasikan). 15. Pernyataan tertulis pelaporan kepemilikan saham Komisaris dan atau keluarganya pada perusahaan. 16. Pernyataan tertulis pelaporan kepemilikan saham Komisaris dan atau keluarganya pada perusahaan lain. 17. Komite Fungsional yang membantu Dewan Komisaris. 18. Profil Anggota Komite Audit (Jika telah ada di laporan tahunan/profil perusahaan mohon diinformasikan) 19. Panduan tertulis khusus yang mengatur tugas, kewajiban, wewenang dan berbagai hal yang berkaitan dengan Dewan Komisaris 20. Komposisi Dewan Direksi 21. Panduan tertulis khusus yang mengatur tugas, kewajiban, wewenang dan berbagai hal yang berkaitan dengan Dewan Direksi. 22. Pernyataan tertulis pembatasan perangkapan jabatan Direksi pada perusahaan lain. 23. Pernyataan tertulis pelaporan kepemilikan saham Direksi dan atau keluarganya pada perusahaan. 24. Pernyataan tertulis pelaporan kepemilikan saham Direksi dan atau keluarganya pada perusahaan lain. 25. Komite Fungsional yang membantu Dewan Direksi: 26. Rekrutmen dan Rasionalisasi karyawan tahun 2005 a. Jumlah karyawan yang direkrut .................... orang. b. Jumlah karyawan yang dirasionalisasi atas prakarsa perusahaan ..........orang. 27. Dokumentasi undangan/iklan Rapat Umum Pemegang Saham 3 (tiga) tahun terakhir. 28. Nilai saham awal tahun 2005 Rp......... dan Nilai Saham akhir tahun 2005 Rp........... 29. Faktor-faktor yang mempengaruhi kenaikan saham secara signifikan selama tahun 2005 (urutkan dari yang paling signifikan pengaruhnya terhadap nilai saham) menurut perusahaan: 30. Nilai EVA (economic value added) perusahaan 31. Hasil surveilens, sertifikasi sistem manajemen dan/atau assessment GCG selama tahun 2005. 32. Laporan Tahunan 2002, 2003, 2004 35. Panduan tertulis GCG 36. Anggaran Dasar Perseroan. 37. Prospektus tahun terakhir (Jika menerbitkan pada tahun yang bersangkutan). 38. Dokumentasi paparan public (Public Expose) tiga tahun terakhir. 39. Dokumentasi/program hubungan dengan stakeholder. 40. Panduan tertulis khusus yang mengatur transaksi benturan kepentingan.

Laporan Corporate Governance Perception Index 2005

Boks IV.3. Penyusunan Makalah Makalah yang merefleksikan program dan hasil penerapan GCG sebagai Sebuah Sistem di perusahaan peserta CGPI 2005. Tema penulisan adalah Mewujudkan GCG sebagai Sebuah Sistem dengan kaidah penulisan sebagai berikut: Abstrak Latar Belakang Tujuan mewujudkan GCG sebagai sebuah sistem Sasaran mewujudkan GCG sebagai sebuah sistem Manfaat mewujudkan GCG sebagai sebuah sistem Pendekatan dan Pentahapan mewujudkan GCG sebagai sebuah sistem Mekanisme mewujudkan GCG sebagai sebuah sistem Hasil mewujudkan GCG sebagai sebuah sistem Penutup

Boks IV.4. Observasi


Pelaksanaan observasi di setiap perusahaan peserta CGPI dilakukan maksimal selama 1 (satu) hari kerja, yang dibagi ke dalam dua sesi forum diskusi, yaitu satu sesi forum diskusi dengan dewan komisaris dan direksi, dan satu sesi forum diskusi lainnya dengan manajemen fungsional. Tahapan observasi memiliki bobot yang paling besar dengan mempertimbangkan proses peninjauan langsung untuk memastikan data, informasi, dan proses bisnis perusahaan yang mendorong penegakkan prinsip GCG.