Anda di halaman 1dari 34

Wawancara Dengan Seorang Pengusaha Roti Ketika mendatangi sebuah acara pernikahan, saya bertemu serta mengobrol ngobrol

dengan seorang pengusaha roti yang telah sukses dalam usahanya hingga ia dapat menyekolahkan dan mengkuliahkan anaknya. Dan, berikutlah isi percakapan (wawancara) yang terjadi antara saya dengan narasumber ( Pak Isharmanto yang biasa di sapa Pak Is ). elsa : selamat siang pak ? Pak Is : Ya siang elsa : Permisi Pak, Maaf mengganggu sebentar, bolehkah saya ngobrol - ngobrol sebentar sama Bapak? Pak Is : Ya boleh.. ada apa ya ?.. elsa : Sebenernya saya ada tugas dari kampus nih pak buat wawancarain seorang ,, berhubung bapak kan pengusaha roti.. hehe .. bersediakan kan pak jadi narasumber ?? Pak Is : oh..baiklah Saya : Nama lengkap bapak siapa ? Pak Is : Nama saya Isharmanto tapi orang orang biasa manggilnya Pak Is .. Saya : Sudah berapa lama Bapak membuka usaha roti / bakery ? Pak Is : Saya sih masih bisa dibilang baru di usaha ini, Saya buka usaha roti ini sekitar 4 tahun yang lalu Saya : Bagaimanakah awal mula Pak Is Bekerja sebagai seorang pengusaha Roti ? Pak Is : Pada awalnya sih saya merasa tidak cocok untuk berjualan Bakery ini. Tapi karena masalah Ekonomi yang semakin hari semakin meningkat dan juga kebutuhan hidup keluarga saya yang semakin banyak. Oleh karena itu saya memberanikan diri untuk membuka usaha seperti ini. Saya : Pak kalo boleh saya tahu, bagaimanakah awal mulanya usaha Bapak menjadi seorang pengusaha Roti , hingga sukses seperti ini..? Pak Is : Pada awal mulanya saya ditawarkan oleh istri saya untuk mengikuti sebuah seminar di daerah jakarta yang membahas tentang Cara Gila Jadi Pengusaha . Nah, setelah seminar itu lah saya mulai mencoba menjadi seorang pengusaha dan merintis usaha ini sampai akhirnya saya membuka usaha bakery ini sendiri. Saya : Wah, berawal dari seminar ternyata .. hehe.. O iya pak, sebelum bapak menjadi pengusaha bakery ini, pekerjaan bapak apa sih?

Pak Is : haha,, sebelum saya punya usaha bakery ini, saya mengajar di sekolah swasta di daerah pejaten sana .. Saya : Ohh, bapak seorang guru toh.. guru apa pak ? maksud bapak sekolah swasta di daerah pejaten tuh apa betul Gonzaga pak ?? Pak Is : Saya guru biologi .. loh, kok kamu tahu Gonzaga ? Saya : ohh, guru biologi toh.. jelas saya tahu lah pak soalnya adik saya sekolah di situ sekarang . Apa bapak masih mengajar di Gonzaga sampai sekarang ? Pak Is : Wah, ternyata adik kamu itu murid saya toh.. hehe .. Iya, saya masih bekerja di Gonzaga sekarang . Saya : Memang bapak lulusan dari mana / kuliah dimana ? Pak Is : Saya kuliah di UGM, jurusan Biologi Saya : wahh,, hebat .. Oh iya, balik ke roti nih pak .. hehe.. Pekerja bapak saat ini ada berapa orang ? Pak Is : Saat ini pekerja saya kira kira berjumlah dua puluh orang .. Saya : Wah, banyak juga yaa .. Oh iya Pak.. Para pekerja bapak laki laki atau perempuan ? Pak Is : Laki dan perempuan, tapi yang lebih dominan sih laki laki nya .. Saya : Kalo Laki laki kerjanya ngapain sih Pak ? Pak Is : Kalo yang laki laki pekerjaannya yang buat rotinya Saya : kalo yang perempuan ? Pak Is : Kalo yang perempuan kerjanya mengemas roti sama jadi kasirnya. Saya : Kalo boleh tahu, Bahan-bahan dasar untuk membuat Roti itu terdiri dari apa saja sih pak ? Pak Is : Bahan-bahan dasar yang digunakan untuk membuat Roti yaitu : Tepung Terigu Ragi Kuning Telur Gula Pasir Susu Cair Air Putih Dingin

Margarin Kurang lebih seperti itulah bahan bahan dasar yang digunakan. Saya : Nah, Terus cara pembuatan Roti itu sendiri bagaimana dan seperti apa sih secara singkat Pak ? Pak Is : Jadi, cara membuatnya itu yaitu singkat saja yaa .. 1. Pisahkan kuning telur dari telur 2. Campur tepung terigu dengan ragi di dalam suatu wadah. Ragi tersebut digunakan agar roti menjadi mengembang 3. Tambahkan gula pasir sesuai selera agar roti memiliki rasa manis 4. Kemudian campurkan kuning telur kedalam tepung terigu yang katanya agar roti menjadi empuk 5. Lalu tambahkan margarin ke dalam adonan roti agar roti menjadi terasa gurih 6. Jika bisa tambahkan vanili agar adonan roti menjadi harum 7. Campur susu dengan air dingin hingga adonan menjadi aklis dengan cara mengaduknya secara perlahan hingga lama kelamaan adonan berubah menjadi kalis 8. Terakhir tutup adonan dengan kain basah kurang lebih selama 1 jam 9. Langkah selanjutnya, setelah kita berhasil membuat adonan roti, kita sudah siap untuk mencampurkan adonan roti dengan isinya. Jangan lupa siapkan loyang dan oven untuk membuat roti 10. Olesi loyang dengan margarin agar loyang tidak menjadi lengket oleh roti 11. Kemudian, Campur isi roti ke dalam adonan dengan cara mengambil sebagian kecil adonan roti kemudian masukkan isi roti ke dalam adonan roti. Untuk masalah bentuk roti dapat disesuaikan dengan selera masing-masing 12. Selanjutnya, simpan kedalam loyang roti yang telah kita bentuk ke dalam loyang yang telah di olesi margarin tadi 13. Jika bisa,olesi roti dengan Susu di bagian atasnya agar roti terlihat mengkilap 14. Dan, terakhit masak roti di dalam oven 15. Lalu, Roti yang siap di sajikan dan siap di santap .. Begitulah kurang lebihnya step step yang dilakukan saat membuat roti.

Saya : Wah Caranya lumayan melelahkan juga sepertinya pak.. hehe .. Pak Is : Memang sih Saya : Oh iya pak, Roti yang sudah Pak Is produksi tuh roti apa saja pak ? Pak Is : Ada Roti tawar, Roti isi, Roti manis, Donat, dan sebagainya.. Saya : Biasanya yang isi dari roti isi nya di isi apa aja pak ? Pak Is : Biasanya nya sih diisi Coklat, Keju, Strowberry, Vanilla, Nanas, Kelapa, Srikaya, Kacang Ijo, Sosis, dan Daging Saya : Dari semua roti isi yang ada, yang paling banyak di beli roti rasa apa aja sih pak ? Pak Is : Yang paling banyak di gemari sih kayaknya isi coklat dan keju karena coklat dan keju selalu naik permintaannya. Saya : Nah, kalau roti sudah dikemas dan siap dijual biasanya kita distribusikan/jual kemana aja ? Pak Is : Tentunya kita distribusikan ke SuperMarket, Toko - toko / warung, Rumah Sakit, Kantin - kantin sekolah, dan didangangkan oleh para pedagang keliling. Saya : Ohh, begitu.. Nah, roti roti tersebut biasanya Bapak jual dengan harga berapa sih Pak..? Pak Is : Kalo harga sih tergantung pada jenis/isi/bentuk dari roti tersebut, Disini kami menyediakan harga mulai dari Rp.2.000.00-, Rp.3.000.00-, Rp.4.000.00-, Rp.5.000.00-, sampai dengan Rp. 15.000.00-,. Saya : Wah Harganya lumayan terjangkau juga ya Pak. Setelah Bapak sukses seperti ini, rencana ke depanya seperti apa ? Pak Is : Rencana saya ke depan adalah saya ingin terus meningkatkan perusahaan saya ini baik dalam segi kualitas maupun kuantitas. Saya : Bisa kasih masukan / input sedikit engga pak , supaya saya bisa sukses seperti bapak ?

Pak Is : Jadi, intinya itu dalam bekerja tuh kita harus bekerja keras, gak boleh mengeluh, percaya diri bahwa kita bisa, jangan putus asa, selalu optimis, dan harus berani dalam mengambil suatu keputusan.

Saya : Siiiipppp dehh klo begitu pak, pasti saya inget inget terus tuh masukan dari bapak .. hehe,, Kalau begitu selamat dan sukses deh Pak, Semoga apa yang Bapak harapkan dan impikan bisa terkabul.

Pak Is : haha,, bisa aja kamu.. Amin..

Saya : Makasih banyak banget nih pak udh mau saya wawancara, jadi gak enak nih sama pengantinnya ... hahahahaha ... Kapan kapan saya mampir deh, ke perusahaan bapak .. hehe

Pak Is : haha.. iya sama sama , silahkan mampir aja jangan sungkan sungkan .. hehe ..

Setelah percakapan selesai. Saya pun, bersalaman dengan Pak Is dan kemudian berfoto bersama terlebih dahulu oleh narasumber kita yang satu ini .. hehe .. P : Pewawancara N : Narasumber ( Tkg. Es krim)

P : Permisi Pak, Maaf mengganggu sebentar boleh tahu bolehkah kami mewawancarai Bapak? N : Ya Boleh. Silahkan. P : Siapakah nama Bapak? N : Nama saya Bapak Marman. P : Berapa umur Bapak sekarang? N : Tahun ini P : Sudah berapa lama Bapak berjualan es krim? N : Kira-kira sudah P : Pak kalau boleh tahu bagaimana cara bapak untuk memuaskan para pembeli? N :Ya dengan cara memberikan pelayanan yang terbaik. P : Pelayanan terbaik apa yang Bapak berikan kepelanggan? N : Ya saya memenuhi semua keinginan pelanggan, jangan sampai membuat kecewa. P : Bagaimana cara agar membuat pelanggan hanya membeli kepada bapak? N :Ya saya memberikan harga yang murah juga rasanya enak.

P : Bagaimana pendapat Bapak bila ada yang minta tambah atau minta diskon? N : Ya Saya sabar saja yang penting diskonnya tidak terlalu banyak. P : Bagaimana cara Bapak untuk menarik perhatian pelanggan? N : Kalau saya biasanya membunyikan gong P : Apakah keuntungan bersih anda cukup untuk memenuhi kebutuhan hidup? N : Ya meskipun sedikit harus dicukupin. P : Apakah ada keinginan untuk mengganti pekerjaan? N : Sebenarnya saya ingin tapi yang saya bisa hanya ini. P : Bagaimana kalau tidak ada pembeli sama sekali apakah anda akan berhenti berjualan atau bila tidak apa yang anda akan lakukan? N : Saya tetap akan berjualan tapi bila tidak ada pembeli saya akan jualan ke tempat lain. P : Kira-kira bila harga barang naik biasanya naiknya berapa? N : Kalau naiknya tidak begitu tinggi biasanya tidak naik. P : Apakah anda hanya berjualan eskrim? Apakah ada yang lain yang anda jual? N : Ya saya hanya berjualan es krim. P : Bila ada pelanggan yang mengeluh sesuatu bagaimana tanggapan Bapak? N : Ya Saya sabar saja dan berterima kasih karena itu dapat menjadi masukan buat saya. P : Terima Kasih Pak, Berkat Bapak kami mendapatkan Informasi yang belum pernah kami ketahui. Sekali lagi saya ucapkan Terima Kasih kepada Bapak. N : Ya sama-sama. Saya juga senang bisa bercakap-cakap dengan kalian. Seorang usahawan muda telah menempa nama dalam perusahaan perabot. Sebagai wartawan sebuah majalah, anda diarahkan untuk mewawancara usahawan yang berkenaan. Isi wawancara itu ialah tentang kegiatannya dalam bidang perusahaan perabot dan rancangan-rancangannya pada masa akan datang. Tulislah wawancara anda itu selengkapnya.

***

Saya telah mendapat arahan daripada ketua editor untuk mewawancara seorang usahawan muda yang telah berjaya menghasilkan perabot-perabot dan krafrangan hingga mendapat pasaran luar negeri. Yang berikut ialah isi wawancara saya dengan usahawan tersebut, iaitu Encik Teo Hing Seng.

Pemberita : Selamat sejahtera, Encik Teo.

Encik Teo : Selamat sejahtera. Silakan duduk.

Pemberita : Terima kasih. Terlebih dahulu rubuan terima kasih saya ucapkan kerana kesudian Encik Teo untuk diwawancara. Bagaimanakah Encik Teo mula melibatkan diri dalam bidang pembuatan perabot dan kraftangan ini?

Encik Teo : Sebenarnya, cita-cita saya ialah menjadi arkitek. Walau bagaimanapun, setelah mendapat tawaran untuk melanjutkan pelajaran dalam bidang seni halus dan perabot di Itali, saya terpaksa melupakan cita-cita itu. Setelah menamatkan pengajian, minat saya untuk membuka perniagaan sendiri dalam bidang ini begitu mendalam. Oleh sebab itulah, saya memberanikan diri untuk membuka perniagaan dalam bidang ini.

Pemberita : Bagaimanakah timbulnya minat Encik Teo untuk melibatkan diri dalam bidang ini?

Encik Teo : Pada mulanya saya kurang meminati bidang ini, tetapi setelah mengikuti pengajian dalam bidang ini dan setelah melihat keindahan dan kehalusan pada barang-barang perabot dan kraftangan, saya tertarik untuk mengusahakannya sendiri.

Pemberita : adakah Encik Teo sendiri yang membuka perniagaan ini?

Encik Teo : Pada mulanya bukan saya seorang saja yang terlibat dalam perusahaan ini. Saya dibantu oleh tiga orang sahabat yang secara kebetulan mempunyai minat yang sama seperti saya. Walau bagaimanapun, selepas setahun hanya tinggal saya seorang yang menguruskan perniagaan ini sepenuh masa. Sahabat-sahabat saya telah membuka perniagaan masing-masing. Kini, perniagaan ini saya miliki sepenuhnya. Saya dibantu oleh lima orang pekerja.

Pemberita : Apakah masalah yang Encik Teo hadapi ketika memulakan perniagaan ini dahulu?

Encik Teo : Masalah utama ialah mendapatkan modal yang secukupnya. Namun begitu, masalah ini dapat saya atasi melalui pinjaman bank. Masalah-masa lain termasuklah persaingan dengan pengusaha perabot yang lain, kesukaran mendapatkan tenaga kerja yang mahir dan kreatif, dan pasaran yang terhad juga. Namun demikian, masalah-masalah tersebut dapat saya atasi secara beransur-ansur.

Pemberita : Saya yakin bahawa banyak orang yang kagum akan kejayaan Encik Teo . apakah rancanganrancangan Encik Teo pada masa yang akan datang?

Encik Teo : Saya bercadang untuk mengeksport perabot dan kraf tangan yang saya usahakan ini ke luar negeri. Saya bercadang juga untuk mengajak pengusaha-pengusaha perabot dan kraf tangan yang lain bergabung tenaga untuk menjayakan rancangan ini. Pemberita : Adakah Encik Teo yakin bahawa rancangan ini akan berjaya dan mendapat sambutan daripada masyarakat di luar negeri?

Encik Teo : Ya, saya yakin. Hal ini demikian kerana perabot-perabot yang saya hasilkan adalah daripada kayu-kayan yang bermutu tinggi. Selain itu, saya percaya bahawa seni ukirnya yang halus dan reka bentuknya yang unik akan menarik minat masyarakat luar untuk membeli perabot yang saya usahakan ini.

Pemberita : Selain mengeksport perbot ke luar negeri, apakah rancangan lain yang mungkin dijalankan?

Encik Teo : Saya bercadang juga untuk membuka cawangan kedai perabot di negara-negara Asia, khususnya di Filipina, Brunie Darussalam, Jepun, dan Korea Selatan. Saya bercita-cita juga untuk memperluas pasaran perabot ini hingga ke Amerika syarikat dan negara-negara Eropah.

Pemberita : saya mendapati bahawa Encik Teo mengutamakan perabot yang berbentuk tradisional dan antik. Tidakkah Encik Teo bercadang untuk mengusahakan perabot moden pula?

Encik Teo : Pada masa ini, saya lebih mengutamakan perabot berbentuk tradisional dan antik kerana sambutan yang diberikan untuk perabot-perabot ini sungguh baik. Namun demikian, saya bercadang juga untuk mempelbagaikan reka bentuk perabot tersebut pada masa akan datang.

Pemberita : Akhir sekali, apakah pesanan Encik Teo kepada pembaca majalah ini?

Encik Teo : Saya berharap agar mereka yang meminati bidang ini akan mengusahakannya dengan sungguh-sungguh. Mereka perlu menjadi lebih kreatif juga. Tegasnya, kegigihan seseorang itu akan menentukan kejayaannya dalam apa-apa bidang sekali pun.

Pemberita : Nampaknya setakat ini saja wawancara kita kali ini. Terima kasih sekali lagi kerana Encik Teo sudi meluangkan masa untuk diwawancara.

Encik Teo : Sama-sama.

Wawancara saya dengan Encik Teo berakhir pada kira-kira pukul 12.00 teng HASIL WAWANCARA DENGAN PAK OYOT

HASIL WAWANCARA DENGAN PAK OYOT (Pedagang jus buah di SD SANTA URSULA)

Pak Oyot adalah salah satu pedagang yang berjualan di SD Santa Ursula , Pak Oyot memilih berjualan jus buah . Ketika kami bertanya mengapa Pak Oyot memilih profesi ini , ia mengatakan karena bahan baku yang harus dibeli dan diperoleh tidaklah sulit , selain tidak repot juga tidak mudah rusak . Selain Jus Alpukat , Jus Sirsak , dan Jus Strawberry , Pak Oyot juga berjualan Es Campur . Demikianlah hasil wawancara kami dengan pak Oyot :

P : Pertanyaan O : Jawaban Pak Oyot

P : Pak kenapa memilih tempat berjualan di Santa Ursula ? O : Karena tempatnya ga terlalu jauh dari rumah saya , juga ga terlalu jauh dari tempat saya biasa membeli bahan baku untuk jualan .

P : Pak kenapa milih jadi penjual jus buah ? O : Karena barahnnya mudah dicari dimana-mana , trus ga mudah rusak , dan juga ga repot , kalo ualan mie gitu kan harus beli minyak juga , dan harga minyak naik terus , makannya saya ga mau pusing-pusing mikirin harga minyak yang naik terus makanya mendingan saya jualan jus aja tinggal yang penting beli es .

P : Bapak berjualan ini cukup ga untuk memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari ? O : Ya dibilang cukup lumayan lah

P : Pak , apakah bapak sudah berkeluarga ? O : Sudah , saya memiliki satu istri dan satu anak .

P : Apakah penghasilan bapak dapat mencukupi kelurga ? bisa nabung gak ? O : Lumayan cukup , masih bisa nabunglah dikit-dikit

P : Pak ada hambatannya apa saja? O :Yah,,kalo hujan saja jadi jarang yg beli,,soalnya kan dingin jdnya pelanggan jd berkurang,,gk mungkin kan dingin2 minum yg dingin2,,trus juga kan hujan jadi anak-anak tidak bisa jalan kesini ,trus klo libur juga jadi pada jarang yg beli,,jdnya penghasilanya lebih sedikit,,

P : Sekali belanja berapa kilo pak untuk sekali berjualan ? O : Kalo alpukat 10 kg , sirsak 5 kg , kalo strawberry RP 40.000 ,

P : Penghasilannya dikasih ke sekolah ga ? O : Ngaa , paling bayar iuran aja sebulan sekali

P : Sukadukanya berjualan ini apa ?

O : Sukanya kalo lagi laris , saya seneng banget soalnya kan bisa dapet penghasilan lebih , dukanya kalo lagi tidak laris kan penghasilan saya jadi berkurang .

Demikianlah hasil wawancara kami dengan Pak Oyot karena banyak sekali yang membeli jus buah Pak Oyot sehingga kami hanya mendapatkan sedikit waktu untuk melakukan wawancara dengan pak Oyot .

Dari hasil wawancara diatas kami hanya ingin mengatakan bahwa tiap-tiap orang memiliki kebutuhan yang beranekaragam , sepert Pak Oyot yang mengharapkan cuaca panas agar jus buahnya laris , dan mungkin sebagaian orang mengharapkan cuaca dingin agar sweater yang dijualnya laku , dan lainnya .

REFLEKSI Dari hasil wawancara saya dengan Pak Oyot yaitu salah seorang pedagang jus buah di SD SANTA URSULA , kita dapat banyak merefleksikan kejadian-kejadian hidup yang dialami tiap-tiap orang selalu berbedabeda . Namun dari banyak perbedaan tersebut ada satu kepastian adalah setiap orang pasti pernah mengalami kesulitan , namun tingkat kesulitan tiap orang itu selalu berbeda pula . Dari cerita diatas saya akan lebih menonjolkan sisi-sisi kehidupan dan bagaimana kita harus mengatasi kehidupan yang begitu berat ini .

Seperti Pak Oyot , ia memilih profesi sebagai pedagang jus buah untuk memenuhi kebutuhan hidup keluarganya , walaupun terlihat mudah namun dalam menjalani hari-harinya sebagai pedagang jus buah pun mengalami kendala dan hambatan seperti yang dikatakannya ia dapat mengalami kerugian apabila hujan turun karena dengan hujan banyak anak yang tidak dapat membeli jus buahnya sehingga dapat dikatakan jualannya tidak laris .

Kadang dalam menjalani hidup ini kita tidak jarang menemukan hambatan dan rintangan , namun dengan hambatan dan rintangan tersebut tidak boleh kita jadikan alas an untuk tidak dapat mencapai sesuatu yang kita inginkan melainkan harus bisa menjadikan kita sebagai motivasi dalam hidup untuk dapat lebih maju meraih apa yang belum dapat kita raih sebelumnya dengan usaha dua kali lipat bahkan lebih . Dan juga selain berani memotivasi hidup kita , kitapun harus berani menaruh kepercayaan kepada diri kita sendiri bahwa kita pasti bisa dan dapat mewujudkan mimpi-mimpi kita tersebut . Saya menyadari kata-kata ini tidak mudah untuk dijalani namun menurut saya tidak ada kata lainpun yang lebih baik untuk memotivasi hidup kita agar lebih baik dan terarah sesuai dengan keinginan kita . Sebut saja ketika seseorang mengalami kegagalan dan kegagalan itu merubah hidup orang tersebut menjadi buruk , setelah itu orang-orang muali tidak dapat mempercayainya , saya yakin pasti orang itu akan terpukul , frustasi , bahkan tidak tahu harus berbuat apa dan lebih parahnya lagi selain menyalahkan dirinya yang tidak berguna , ia pun akan menyalahkan Tuhan atas kejadian ini . Jika hal ini terjadi apa yang harus dilakukan lagi selain ia mulai menyusun dan menata hidupnya yang baru berjalan pelan tapi pasti untuk memulai hidupnya lagi yang baru dan berhasil , dan percayalah pada diri sendiri dengan langkah apa yang akan ditempuhnya saat ini ,percayalah akan berhasil , dan tetap semangat agar orangorang yang selama ini menilainya buruk dapat merubah pandangannya tersebut , dan yang terakhir berserahlah pada Tuhan dengan keyakinan penuh , karena apa yang terjadi pada diri anda adalah atas kemauan anda .

Maka dari itu sekarang kita mengetahui betapa sulitnya mencari uang , maka hikmah yang dapat saya ambil dari cerita diatas adalah hargailah uang dan berikanlah kepada orang yang membutuhkan dengan tulus apabila kita berlebih . Levina Ferni XI IPS1 / 19

Refleksi Mendengar cerita-cerita yang telah beliau curahkan kepada saya, saya menjadi sangat tersentuh. Saya merasa bersyukur telah diberikan Tuhan kehidupan yang serba berkecukupan. Rumah yang nyaman, yang tidak pernah merasa kuatir akan kebanjiran dan kebocoran, ada pembantu yang selalu siap melayani dan menyediakan sarapan ,makan siang dan makam malam serta orangtua yang selalu menyayangi kita dan selalu siap membelikan apapun kebutuhan kita. Saya tidak pernah memikirkan masalah uang, tidak pernah memikirkan apakah bulan depan uang sekolah terbayar atau tidak, pokoknya tidak pernah merasakan kekurangan dalam masalah keuangan. Hal ini sangat berbeda sekali

dengan keadaan Pak Oyot, oleh karenanya saya patut bersyukur atas apa yang telah Tuhan berikan dalam kehidupan saya ini. Namun memang tidak benar bahwa kebahagiaan hanya dapat terjadi bagi mereka yang mempunyai uang banyak saja.

Sebelumnya saya memang sempat berpikir, memiliki ekonomi yang tinggi akan membuahkan kebahagiaan. Tetapi saya melihat, Pak Oyot yang selalu bahagia dengan kehidupannya yang telah Tuhan berikan kepadanya. Walaupun banyak sekali hambatan-hambatan dalam hidupnya tetapi beliau tetap tegar dan sabar menjalaninya. Memiliki anak dan istri tentu saja tidak ringan untuk membiayai hidupnya dan keluarganya. Mengatur keuangannya yang serba pas pasan tentunya tidak mudah, namun Pak Oyot begitu sabar menjalani ini semua, beliau sangat percaya bahwa setiap permasalahan yang terjadi dengan memohon kepada NYA pasti diberikan jalan keluarnya.

Saya begitu kagum kepada beliau, hal ini sangat besar manfaat yang dapat saya jadikan sebagai contoh dan pegangan bagi kehidupan saya. Betapa saya tidak boleh cepat putus asa dan menyerah ketika kesulitan datang. Saya harus kuat seperti Pak Oyot dan percaya bahwa Tuhan akan selalu berada didekat kita, dengan kita berdoa dan menyampaikan segala beban kita, pasti akan diberikan petunjuk dan jalan keluarnya. Hal lain yang dapat saya pelajari adalah bahwa kehidupan itu tidak mudah dan kita harus berjuang dengan keras apabila kita ingin berhasil, jadi saya yang saat ini masihsebagai pelajar maka harus rajin dan giat dalam belajar supaya nilai-nilai saya bagus dan nanti saya bisa lulus SMA dengannilai yang baik. Dengan nilai yang baik maka kita bisa mendapatkan perguruan tinggi yang baik juga sehingga apabila lulus dari perguruan tinggi yang terbaik itu, maka kita akan lebih mudah mencari pekerjaan di perushaan yang besar dan baik juga bagi perjalanan karier kita selanjutnya.

Jadi saat ini kita jangan menyia-nyiakan waktu dan kesempatan yang ada, supaya kita tidak menyesal nantinya dan yang terutama kita dari sekarang harus menimba bekal yang sebanyak-banyaknya untuk menghadapi kehidupan kita selanjutnya yang cepat atau lambat kita tidak bisa lagi bergantung kepada modal orang tua. Wawancara dengan pedagang bakso Posted: Maret 4, 2011 by endahoctaviani in Tugas TIK T.P. 2010/2011

A. Apakah pakde sudah lama berjualan?

B. Ya, sudah lama

A. Kira-kira sudah berapa lama pakde berjualan?

B. Sekitar 7 tahun

A. Apakah dari awal pakde berjualan, sudah membuka warung dirumah?

B. Tidak, awalnya berjualan dengan gerobak

A. Mengapa pakde beralih dari gerobak menjadi membuka warung dirumah?

B. Karena jika jualan keliling keuntungannya tidak besar dan jualnya cuma 1 macam

A. Apa saja yang pakde jual?

B. bakso, mie ayam, soto, dan lainlain

A. Berapa modal yang harus dikeluarkan dalam sehari?

B. 500 ribu

A. Bagaimanakah suka dan duka selama berjualan?

B. sukanya alhamdulillah rame, pelanggannya banyak. dukanya jika hari itu pembelinya rame ya tempatnya terbatas, dan repot.

A. Siapa yang membantu pakde dalam berjualan?

B. satu keluarga dirumah

A. Saat pakde masih berjualan menggunakan gerobak, dimana saja rute berjualannya?

B. di sekitar tiban

A. Bagaimana pakde menghadapi jika pelanggan sedang rame-ramenya?

B. ya mesti sabar, juga repot

A. Bagaimana bila pelanggannya ingin cepet-cepet dilayani?

B. harus nunggu dan sabar

A. Apakah kami boleh mengetahui resepnya ? (niatnya becanda, tapi ditanggepin )

B. kalo bakso daun bawang, kemiri, bawang putih, merica, dan lain-lain

A. Berapa harga yang pakde tetapkan dalam 1 porsi?

B. 7 ribu

( Pada suatu siang yang cuacanya cukup panas , Anton sedang mencari tukang bakso yang ingin ia wawancarai untuk tugas Bahasa Indonesia . Akhirnya ia menemui seorang pedagang . Anton pun mendekatinya dan menyapanya .. )

Anton : Selamat siang , pak .

Pedagang : Selamat siang , dik . Ada apa ya ?

Anton : Bolehkah saya mewawancarai bapak sebentar untuk tugas sekolah ? Pedagang : Oh , tentu saja boleh dik . Silahkan saja ! Anton : Oke deh kalau begitu . Hmm , nama bapak siapa ? Pedagang : Nama saya Yanto , dik . Anton : Nama panjangnya pak kalau boleh tahu ? Pedagang : Bapak Haryanto . Anton : Oh , sudah ? Hanya itu nama panjangnya ? Tidak ada nama belakangnya lagi pak ? Hahaha . Pedagang : Tidak ad dik . Cuma itu saja . Hahaha ada ada saja kamu , dik . Anton : Oh , haha . Hmm , profesi bapak apa yah ? Pedagang : Yehh si adik ini . Bapak jelas jelas berjualan bakso , kok masih ditanya lagi . Hahaha .

Anton : Hahaha . Oh iya ya lupa pak . Hehehe . Bapak terakhir sekolah sampai jenjang apa pak ? Pedagang : Maksudnya dik ? Anton : Hmm , maksudnya bapak itu terakhir sekolah , sampai kelas berapa , pak ? Pedagang : Oh , saya cuma lulusan SD , dik . Anton : Oh , kenapa tidak diteruskan sekolahnya , pak ? Pedagang : Yahh , dik . Namanya juga tidak ada biayanya . Mau gimana lagi . Anton : Oh , gitu yah . Hmm , bapak sekarang umurnya berapa ? Pedagang : Umur saya sekarang 51tahun , dik . Anton : Oh , sudah tua yah pak . Hehehe . Kok masih kuat berjualan , pak ? Pedagang : Masih dong . Hahaha . Umur boleh tua , tapi stamina bapak masih seperti anak muda . Hehehe . Anton : Hahaha , dasar si bapak ini . Hmm , Bapak asalnya dari mana ? Pedagang : Saya asli Kalimantan Selatan , dik . Anton : Oh , kenapa memilih pindah ke Jakarta , pak ? Pedagang : Yah , orang orang kan sering mengatakan kalau pindah ke Jakarta , kehidupan kita bisa lebih membaik , mendapatkan uang lebih banyak gitu , dik . Bapak juga ke Jakarta karena di Kampung , saya tidak ada pekerjaan . Hanya menganggur saja di rumah , semacam pengacara , dik , pengangguran banyak acara . Hehehe . Anton : Oh , kenapa tidak berjualan bakso juga , pak , di Kalimantan ? Pedagang : Tidak laku , dik , masalahnya . Makanya itu bapak memilih untuk pindah ke Jakarta . Hahaha . Anton : Oh , gitu yah , pak . Hmm , alamat rumahnya dimana pak ? Pedagang : Di gang Liam , dik . Anton : Gang Liam itu di daerah mana yah pak ? Pedagang : Itu loh , dik . Yang ada ruko Yamaha gede , sebelahnya ada gang kecil rumah saya masuk gang situ . Anton : Oh , yang ruko Yamaha itu , di daerah jalan panjang bukan pak ? Pedagang : Iyah , betul sekali , dik .

Anton : Oh , saya tau . Hahaha . Bapak sudah mempunyai istri ? Pedagang : Ooh , tentu saja sudah , dik . Anton : Dimana pak istrinya ? Tidak di ajak berjualan ? Pedagang : Enggak , dik . Istri saya menjaga warung di rumah . Anton : Oh , bapak dan istri juga membuka usaha lain pak ?

Pedagang : Iya , dik . Kami berdua membuka warung , untuk menambah penghasilan saja . Hehe .

Anton : Oh , begitu yah . Nama istrinya bapak siapa yah ? Pedagang : Nama istri saya Intan , dik .

Anton : Wah , nama istrinya cantik sekali . Pasti orangnya juga yah , pak ?

Pedagang : Ah , si adik ini bisa saja . Hehehe Anton : Hehe . Bapak dan istrinya sekarang sudah mempunyai anak ? Pedagang : Sudah , dik .

Anton : Oh . Berapa banyak , pak , anaknya ?

Pedagang : Anak bapak ada dua , dik . Anton : Oh , anak bapak ada dua yah . Itu semuanya laki-laki atau dua-duanya perempuan , pak ? Pedagang : Anak saya dua-duanya perempuan , dik . Anton : Oh . Anak bapak namanya siapa saja kalau boleh tahu ? Pedagang : Anak saya yang pertama bernama Irma dan yang namanya kedua Indah , dik . Anton : Oh , gitu . Kalau yang namanya Irma itu berumur berapa pak ?

Pedagang : Kalau yang namanya Irma sekarang sudah berumur 29 tahun , dik . Anton : Oh , kalau si Indah , pak ? Pedagang : Hmm , kalau si Indah sudah berumur 27tahun .

Anton : Tidak ada yang seumuran sama saya yah , pak . hehe

Pedagang : Memang kenapa dik ? Anton : Tidak apa-apa sih , pak . Siapa tau ada anaknya yang cantik , lumayan pak buat saya . Hehehe

Pedagang : Aduh , si adik ini ada-ada saja .

Anton : Hehehe , jadi malu saya . Itu anak bapak dua-duanya masih bekerja atau sudah menikah semua , pak ? Pedagang : Hmm , dua-duanya sudah menikah , dik . Sudah tinggal bersama sama suaminya semua . Anton : Oh . Kenapa bapak masih menjadi tukang bakso ? Kan pasti sudah dikasih uang sama anakanaknya bapak ? Pedagang : Yah , dik . Saya tidak mau menerima uang mereka . Lagi pula saya masih bisa dan kuat untuk berdagang bakso . Lagian , uang itu kan di berikan dari suami mereka untuk anak-anak saya . Saya juga tidak mau merepotkan mereka . Hehehe Anton : Oh , bapak baik sekali yah . Hmm , bapak sudah berjualan bakso sejak kapan , pak ? Pedagang : Saya sudah berjualan bakso sejak umur 21tahun , dik , untuk membantu ayah saya .

Anton : Oh , usaha bakso ini sudah turun menurun dari ayah bapak yah ?

Pedagang : Iya , dik . Anton : Oh , begitu . Berarti bapak sudah berjualan bakso selama 30tahun yah , pak . Lumayan lama , yah .

Pedagang : Yah , begitulah dik . Anton : Hmm , berarti bapak dari 30tahun yang lalu sudah berjualan disini ? Pedagang : Oh , tidak , dik . Saya dulu membantu ayah berjualan keliling karena beliau tidak kuat mendorong gerobak . Lalu saya yang membantu mendorong gerobak . Tetapi 2 tahun setelah saya menikah , alhamdullilah , ayah saya mendapat tempat untuk berjualan menetap . Anton : Oh , jadi sudah merasakan bagaimana berjualan menetap dan berkeliling yah , pak . Pedagang : Sudah dong , dik . Oia , sebentar ya , dik .

Anton : Oke , pak !

( Pak Yanto kedatangan pembeli . Anton pun berhenti bertanya sejenak seraya menunggu pak Yanyo selesai melayani pelanggannya . Tak lama kemudian , pak Yanto sudah selesai , beliau menghampiri Anton . Anton pun langsung bertanya lagi kepadanya ) Anton : Oia ,pak , lebih banyak pendapatan dari berjualan menetap atau berkeliling pak ? Pedagang : Sama saja lah , dik . Perbedaanya paling hanya sedikit . Kalau berkeliling sedikit lebih banyak . Tetapi tenaga yang dikeluarkan untuk mendorong gerobak juga lebih banyak . Jika berjualan menetap , pendapatannya beda sedikit , tapi tidak terlalu capek , dik . Anton : Oh , begitu yah , pak . Hahaha . Bapak kenapa memilih menjadi tukang bakso ? Pedagang : Yah , saya tidak bisa apa-apa lagi , dik . Hanya bisa membuat bakso . Keahlian saya hanya itu . Hehe Anton : Hmm , penghasilan sehari hari kira - kira berapa yah , pak ? Pedagang : Yah , kurang lebih setiap harinya 400ribuan . Anton : Oh . Penghasilan sebesar itu perharinya cukup untuk keperluan sehari-hari bapak ? Pedagang : Lebih dari cukup lah , dik . Saya juga tidak membutuhkan kebutuhan yang aneh aneh . Hanya untuk makan dan membeli kebutuhan rumah tangga dan bahan bahan membuat bakso . Anton : Oh . Bapak sekarang rumahya mengontrak atau sudah punya sendiri pak ? Pedagang : Hmm , punya sendiri , dik . Rumah itu merupakan peninggalan dari ayah saya . Anton : Oh . Wah , enak dong , pak , sudah mempunyai rumah sendiri .

Pedagang : Hehe, iya dik .

Anton : Ada suka dukanya tidak , pak , selama berjualan bakso ? Pedagang : Suka duka pasti ada , dik . Yah , paling sukanya bila para pembeli datang terus dan menjadi pelanggan tetap . Itu saja sudah membuat saya senang . Anton : Oh . Kalau dukanya , pak ? Pedagang : Paling kalau dukanya , bila bakso yang saya jual tidak habis dan bila para pembeli mengeluh kalau bakso saya kurang enak . Saya merasa sedih akan hal itu . Anton : Oh , tapi kelihatannya bakso bapak cukup ramai yah . Hahaha Pedagang : Yah begini lah , dik , kadang ramai , kadang juga sepi tak ada yang membeli . Hahaha . Anton : Ooh , begitu yah , pak . Hmm , oia pak , saya rasa sudah cukup wawancaranya .

Pedagang : Oh , sudah cukup , dik ? Saya kira masih kurang . Bapak masih bersemangat ini untuk menjawabnya . Hehehe .

Anton : Hahaha , dasar si bapak ini . Terima kasih yah , pak , sudah mau saya wawancara . Pedagang : Oh , iya , sama-sama , dik .

Anton : Hehe . Selamat siang , pak .

Pedagang : Siang juga , dik ..

Hasil Wawancara Bahasa Indonesia pada Pedagang Ketiga

Pengalaman Kerja Pak Doni sebagai tukang bakso di sekitar rumah Giyang

Giyang : Selamat siang , pak .

Pedagang : Selamat siang juga , dik .

Giyang : Bolehkah saya menganggu bapak sebentar?

Pedagang : Ya , ada apa , dik ?

Giyang : Begini , pak , saya diberi tugas oleh guru Bahasa Indonesia di sekolah . Tugasnya itu adalah wawancara . Jadi , saya dan teman teman harus mewawancarai seseorang yang memiliki perkerjaan kalangan menegah ke bawah . Jadi , boleh tidak saya mewawancarai bapak ?

Pedagang : Oh , tugas sekolah ya , boleh-boleh , kebetulan bapak sedang tidak ada pembeli .

Giyang : Nama bapak siapa ?

Pedagang : Nama bapak Doni .

Giyang : Hmm, nama lengkapnya ? Ada ?

Pedagang : Ada kok , dik . Lengkapnya Doni Suparna .

Giyang : Oh . Nama yang bagus , pak .

Pedagang : Wah , terima kasih , dik .

Giyang : Sama-sama ,pak . Hmm , bapak senang tidak berprofesi sebagai tukang bakso ?

Pedagang : Yah , dik , senang tidak senang . Habis mau bagaimana lagi , dik , keahlian yang bapak punya hanya berjualan bakso saja ..

Giyang : Ohh , gitu ya , pak . Kalau boleh tahu , bapak sekolah sampai kelas berapa ?

Pedagang : Saya sekolah hanya sampai kelas 4SD , dik .

Giyang : Kenapa tidak melanjutkan sampai tamat , pak ? Kok bapak hanya bersekolah sampai SD ?

Pedagang : Yah , biasa lah , dik . Masalah orang kurang mampu jaman sekarang , kekurangan biaya untuk sekolah . Hehe . Bersyukur , dik , masih bisa sekolah . Jangan sia-siakan jerih payah orangtuamu ya .

Giyang : Iya , pak . Hehe . Umur bapak sekarang berapa ?

Pedagang : Sekarang ? Hmm , kalau tidak salah sudah 45 tahun .

Giyang : Oh , masih muda juga ya , pak .

Pedagang : Haha , bisa saja kamu , dik .

Giyang : Oia , bapak asalnya darimana ya ?

Pedagang : Maksudnya , dik ?

Giyang : Huh ? Ooh , maksudnya bapak sebelum pindah ke Jakarta , tinggalnya di mana?

Pedagang : Ooh , saya tinggal di Lampung dulunya .

Giyang : Oh . Hmm , boleh tanya alasan kenapa bapak pindah ke Jakarta ?

Pedagang : Karena banyak orang bilang , Jakarta itu katanya tempat orang orang sukses berkumpul . Saya pun ingin mencoba sukses , dik .

Giyang : Ah , masa iya benar seperti itu , pak ?

Pedagang : Nyatanya sih tidak , dik . Saya pindah ke Jakarta dan kehidupan saya sama saja , miskin terus . Hahaha . Tapi , ya sudahlah sekarang saya sudah tinggal di sini jadi yah bapak lanjutkan saja pekerjaan ini . Hehe

Giyang : Oh , begitu ya , pak ! Hmm , boleh saya tahu alamat rumah bapak ?

Pedagang : Kenapa , dik ?

Giyang : Rumah bapak dimana ?

Pedagang : Rumah bapak di taman ratu .

Giyang : Hmm , sampai saat ini bapak sudah berkeluarga belum ?

Pedagang : Belum nih , dik . Belum dapat jodoh nih . Hehehe

Giyang : Wah , masa belum sih , pak ? Saya doakan supaya cepat dapat jodoh deh ya . Hehe

Pedagang : Hahaha , ada ada saja kamu . Terima kasih , ya .

Giyang : Iya , pak . Hahahah . Hmm , pertanyaan selanjutnya , bapak sudah berprofesi sebagai tukang bakso berapa lama ?

Pedagang : Hmm , kalau tidak salah bapak sudah berjualan selama 25 tahun .

Giyang : Wahh , sudah lama dong bapak bekerja . Bapak belajar membuat bakso dari siapa ?

Pedagang : Saya belajar sendiri , dik .

Giyang : Wah , hebat sekali , pak !

Pedagang : Iya. Hehehe . Bapak juga terbiasa membuat bakso dengan mata tertutup !

Giyang : Wah , masa sih , pak ?

Pedagang : Iya engga lah , dik . Bapak kan hanya bercanda kamu percaya aja sih . Hahahahaha .

Giyang : Yah si bapak ini kok malah bercanda . Hehe . Bapak kenapa berjualan menetap ?

Pedagang : Bapak berjualan menetap karena di sini sudah banyak pelanggannya sih . Hehe

Giyang : Bapak dari awal sudah berjualan secara menetap ?

Pedagang : Iya , dik .

Giyang : Bapak kenapa memilih profesi sebagai tukang bakso ?

Pedagang : Lhoo ? Kan tadi bapak sudah bilang karena tidak ada keahlian lain yang bisa bantu bapak menjalankan profesi lain .

Giyang : Ooh iya . Maaf deh ya , pak , saya lupa . Hehehe . Ngomong-ngomong penghasilan bapak perharinya berapa ya ?

Pedagang : Penghasilan kalau lagi rame atau sepi nih ?

Giyang : Hmm , dua-duanya pak !

Pedagang : Hmm , kalau lagi sepi sih kira-kira 150.000 atau lebih . Tetapi kalau lagi ramai paling sedikit bapak bisa memperoleh 250.000 , dik !

Giyang : Wah , banyak juga ya , pak .

Pedagang : Yah begitulah , dik .

Giyang : Selain dari berjualan bakso bapak dapat penghasilan dari mana lagi ?

Pedagang : Tidak ada lagi .

Giyang : Oh , gitu ya , pak . Dari penghasilan yang didapat bapak sudah dapat membeli apa saja ?

Pedagang : Maksudnya , dik ?

Giyang : Huh , hmm kayak televisi atau semacamnya .

Pedagang : Ooh , hmm , tidak banyak sih , dik . Bapak ada televisi di rumah tapi model yang lama habis keuntunganya tidak banyak alias sedikit . Hahahaha.

Giyang : Oh gitu . Kalau rumah yang di tinggali sekarang itu rumah kontrakan atau rumah milik bapak sendiri ?

Pedagang : Oh , tentu saja rumah kontrakan , dik .Tapi bapak berniat untuk membeli rumah sendiri sih . hehehe

Giyang : Wah , bagus dong . Saya doakan ya , pak , supaya keinginan bapak terkabul . Hehe

Pedagang : Terima kasih , dik !

Giyang : Hmm , penghasilan rata-rata tiap minggunya berapa pak?

Pedagang : Wah , saya tidak pernah menghitung penghasilan rata-rata perminggu bapak .

Giyang : Oh , ya sudah kalau begitu . Hm , pertanyaan terakhir nih , pak . Apa penghasilan bapak cukup untuk kebutuhan sehari hari ?

Pedagang : Wah , lebih dari cukup kok . Bapak kan orangnya hemat . Hahaha

Giyang : Oh . Hahah ada ada saja bapak ini . Saya doakan usahanya lancer terus ya , pak !

Pedagang : Wah , terima kasih , dik !

Giyang : Sama-sama , pak ! Oia , sebelum saya pulang , pesan satu porsi dong , pak ! Di bungkus yaa .

Pedagang : Oh , oke ! Beres , dik !

(Pak Doni membuatkan satu porsi bakso untuk giyang . Giyang menunggu . Tidak lama kemudian , bakso yang di pesan giyang sudah datang . )

Pedagang : Ini , dik , baksonya !

Giyang : Wah , terima kasih , pak ! Harganya berapa ?

Pedagang : 7000 saja , dik !

Giyang : Oh . Sebentar , pak ! ( Giyang mencari uang di sakunya , lalu memberikan kepada pak Doni ) Ini , pak !

Pedagang : Terima kasih , dik !

Giyang : Sama-sama , pak ! Oia , terima kasih , pak , sudah meluangkan waktu untuk saya wawancarai . Terima kasih juga bapak mau menjawab semua pertanyaan saya .

Pedagang : Ya , sama-sama .

Giyang : Selamat siang , pak !

Pedagang : Selamat siang juga !

Hasil Wawancara Bahasa Indonesia pada Pedagang Keempat

Pengalaman Kerja Mas Sutedjo sebagai tukang bakso keliling di daerah rumah Yuli

( Suatu sore yang agak mendung , yuli sedang mencari cari tukang bakso yang biasa lewat di depan rumahnya . Tak lama ia menunggu , akhirnya tukang bakso itu pun lewat . Ia bergegas untuk menyiapkan segala sesuatu yang di perlukan untuk wawancara . Ia menghampiri si pedagang yang tidak sedang melayani pembeli lalu menyapanya )

Yuli : Selamat sore , mas !

Pedagang : Selamat sore , neng ! Ada yang bisa saya bantu ?

Yuli : Ada , tapi , mas sedang tidak sibuk kan ?

Pedagang : Kebetulan tidak nih , neng . Ada apa ya ?

Yuli : Hmm , saya diberi tugas oleh guru Bahasa Indonesia nih , mas , untuk mewawancarai orang orang yang berpenghasilan menengah ke bawah . Kebetulan saya memilih untuk mewawancarai tukang bakso , salah satunya mas ini . Boleh tidak saya wawancara ?

Pedagang : Hmm , gimana ya , neng .

Yuli : Ayolah , mas . Ini buat tugas sekolah saya soalnya .

Pedagang : Bolehlah kalau begitu , neng .

Yuli : Oke , deh ! Pertanyaan pertama , nama mas siapa ?

Pedagang : Nama saya Mas Tedjo

Yuli : Ada nama kepanjangannya , mas ?

Pedagang : Kepanjangannya hanya Mas Sutedjo .

Yuli : Ooh , mas Sutedjo ya . Hmm , Pendidikan terakhirnya apa , mas ?

Pedagang : Wah , say amah tidak sekolah , neng .

Yuli : Kenapa , mas ?

Pedagang : Tidak ada biaya , neng . Saya dari kecil yatim piatu .

Yuli : Oh , jadi mas tinggal dengan siapa dari kecil ?

Pedagang : Dengan nenek kakek saya , tapi sekarang mereka sudah meninggal .

Yuli : Oh , begitu yah . Hmm , mas umurnya berapa ?

Pedagang : Masih 28tahun , neng .

Yuli : Wah , masih muda banget ya , mas . Hahaha

Pedagang : Iya , neng .

Yuli : Hmm , sudah berkeluarga , mas ?

Pedagang : Belum , tapi dalam waktu dekat ini sudah ada rencana untuk menikah .

Yuli : Wah , selamat ya , mas ! Haha . Oia , berasal darimana , mas ?

Pedagang : Kampung saya maksudnya ? Saya asli orang Jakarta , neng .

Yuli : Oh , asli sini ya . Hmm , tinggal di daerah mana , mas ?

Pedagang : Di Pintu air .

Yuli : Oh , pintu air , dekat dong ya dari sini .

Pedagang : Iya , neng .

Yuli : Mas berprofesi sebagai tukang bakso sejak kapan ya ?

Pedagang : Wah , belum terlalu lama , neng . Baru 5tahun .

Yuli : Oh , berarti masih baru dong , ya . Hm , kenapa memilih berjualan berkeliling , mas ? Kenapa tidak menetap saja ?

Pedagang : Repot neng kalo menetap . Harus membayar pajak preman dan sebagainya . Lagi pula kalau berkeliling bisa mendapat penghasilan yang lebih .

Yuli : Oh . Pertama kali berjualan keliling dari daerah mana sampe mana saja , mas ?

Pedagang : Daerah pintu air sampai perempatan kedoya saja , neng . Lalu lama kelamaan masuk ke daerah sini .

Yuli : Oh , begitu . Hm , ngomong ngomong , berapa penghasilannya perhari , mas ?

Pedagang : Tidak menentu , neng . Kadang hanya 100.000 , kadang bisa lebih .

Yuli : Oia , mengapa memilih pekerjaan sebagai tukang bakso , mas ?

Pedagang : Kemampuan saya hanya ini , neng .

Yuli : Kenapa tidak melamar kerja saja ?

Pedagang : Sekolah saja tidak pernah . Hehe

Yuli : Oh begitu . Selama ini penghasilan mas sudah bisa membeli apa saja ?

Pedagang : Hanya untuk mengontrak rumah dan memenuhi kebutuhan sehari hari saja , neng ! Dan untuk biaya saya menikah nanti . Hehehe

Yuli : Oh , oke deh , mas ! Semoga lancar ya nanti pernikahannya . Dan semoga langgeng terus sampai kakek nenek . Hhehe

Pedagang : Makasih , neng .

Yuli : Sekian deh , mas , wawancaranya kali ini . Terima kasih sekali sudah meluangkan waktunya untuk di wawancarai . Semoga lancar terus usaha nya .

Pedagang : Sama sama , neng . Amin ..

Yuli : Selamat sore ..

Pedagang : Selamat sore , neng ..