Anda di halaman 1dari 13

PEMERINTAH KABUPATEN KEDIRI

INSPEKTORAT
Jalan Soekarno-Hatta Nomor 1 Telepon 687038 Kediri

LAPORAN HASIL PEMERIKSAAN REGULER TAHUN _____ [tahun PKPT] ATAS PENGELOLAAN KEUANGAN DAERAH DAN PENDAPATAN ASLI DAERAH PADA _________________ [nama SKPD]
Nomor Tanggal Lampiran Periode : : : : ______ [tanggal pemeriksaan sebelumnya] s/d _______ [tanggal pemeriksaan ini]

BAB I SIMPULAN DAN REKOMENDASI HASIL PEMERIKSAAN Atas hasil pemeriksaan terhadap pengelolaan keuangan daerah dan pendapatan asli daerah pada _______ [nama SKPD] sebagaimana diuraikan pada BAB II, kami menyimpulkan sebagai berikut: A. PENYIMPANGAN YANG BERAKIBAT KERUGIAN KEUANGAN DAERAH/NEGARA 1. ________________ 2. ________________ 3. Dst. B. PENYIMPANGAN YANG DAERAH/NEGARA 1. ________________ 2. ________________ 3. Dst. BERAKIBAT PEMBOROSAN KEUANGAN

C. HAL-HAL LAIN YANG PERLU MENDAPAT PERHATIAN 1. ________________ 2. ________________ 3. Dst. [Format kesimpulan: ringkasan temuan dari Bab II yaitu judul temuan, akibat dan rekomendasi]

LHP Reguler Tahun ____ atas Pengelolaan Keuangan dan PAD pada _____________________

BAB II URAIAN HASIL PEMERIKSAAN A. KETENTUAN UMUM 1. DASAR PEMERIKSAAN a. Peraturan Pemerintah Nomor 79 Tahun 2005 Tentang Pedoman Pembinaan dan Pengawasan Penyelenggaraan Pemerintah Daerah; b. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 23 Tahun 2007 Tentang Pedoman Tata Cara Pengawasan atas Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah; c. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 28 Tahun 2007 Tentang Norma Pengawasan dan Kode Etik Pejabat Pengawas Pemerintah; d. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 64 Tahun 2007 Tentang Pedoman Teknis Organisasi dan Tata Kerja Inspektorat Propinsi dan Kabupaten/Kota; e. Peraturan Daerah Kabupaten Kediri Nomor 26 Tahun 2008 Tentang Susunan Organisasi dan Tata Kerja Inspektorat Kabupaten Kediri; f. Keputusan Bupati Kediri Nomor 52 Tahun 2008 Tentang Penjabaran Tugas dan Fungsi Inspektorat Kabupaten Kediri; g. Program Kerja Pengawasan Tahunan (PKPT) Inspektorat Kabupaten Kediri Tahun ______________; h. Surat Perintah Tugas Pemeriksaan Nomor 700/_______/418.66/_______ tanggal ____________ 2. TUJUAN PEMERIKSAAN Tujuan pemeriksaan adalah untuk menilai apakah: a. Sistem Pengendalian Intern (SPI) telah dilaksanakan secara efektif; b. Pengelolaan keuangan daerah dan pendapatan asli daerah telah mematuhi Peraturan Perundang-undangan yang berlaku; dan c. Penggunaan sumber daya telah memperhatikan azas Kehematan, Efisiensi dan Efektifitas. 3. RUANG LINGKUP PEMERIKSAAN Ruang lingkup pemeriksaan meliputi pemeriksaan atas: a. Sistem Pengendalian Intern; b. Pengelolaan Keuangan Daerah; dan c. Pengelolaan Pendapatan Asli Daerah. 4. PENDEKATAN PEMERIKSAAN Penilaian terhadap SPI dan pemeriksaan terhadap pengelolaan keuangan dan PAD serta pemeriksaan terhadap penggunaan sumber daya, dilakukan dengan pendekatan-pendekatan sebagai berikut: a. Pemahaman Entitas Pemahaman tentang entitas yang akan diperiksa dapat diperoleh dari laporan hasil pemeriksaan auditor ekternal (BPK) atau pemeriksa lainnya, hasil pemantauan tindak lanjut, hasil evaluasi bukti-bukti pertanggungjawaban
LHP Reguler Tahun ____ atas Pengelolaan Keuangan dan PAD pada _____________________ 2

b.

c.

d.

e.

f.

belanja (SPJ) yang sebelumnya telah dilakukan, dan database yang telah dimiliki serta peraturan atau kebijakan tertulis/formal kepala daerah dan Kepala SKPD terkait. Pemahaman atas entitas tersebut juga meliputi pemahaman atas kegiatan utama entitas termasuk sumber pendapatan daerah, lingkungan yang mempengaruhi, pejabat terkait, dan kejadian-kejadian luar biasa yang berpengaruh terhadap pengelolaan keuangan daerah. Pemahaman Sistem Pengendalian Intern (SPI) Pemeriksa perlu mengidentifikasi kelemahan-kelemahan signifikan atau areaarea kritis yang memerlukan perhatian mendalam, sehingga membantu pemeriksa untuk: (1) mengidentifikasi jenis potensi kesalahan, (2) mempertimbangkan faktor-faktor yang mempengaruhi risiko salah saji yang material, dan (3) mendesain pengujian sistem pengendalian intern. Pemantauan Tindak Lanjut Hasil Pemeriksaan Sebelumnya Pemeriksa harus mempertimbangkan hasil pemeriksaan dan tindak lanjut hasil pemeriksaan sebelumnya. Pemeriksa harus meneliti pengaruh hasil pemeriksaan sebelumnya dan tindak lanjutnya terhadap sasaran/lingkup yang diperiksa, terutama terkait dengan kemungkinan temuan-temuan pemeriksaan yang berulang. Pendekatan Resiko Pendekatan resiko, dapat didasarkan pada pemahaman dan pengujian atas efektivitas SPI. Hasil pemahaman dan pengujian atas SPI tersebut akan menentukan tingkat keandalan SPI, sesuai ketentuan yang berlaku. Penetapan resiko pemeriksaan (audit risk) simultan dengan tingkat keandalan pengendalian (resiko pengendalian), tingkat bawaan (inherent risk) dan resiko deteksi (detection risk) untuk menentukan fokus pemeriksaan. Prosedur Analisis Prosedur analitis merupakan evaluasi atas informasi keuangan dalam laporan keuangan dengan melihat hubungan antar data keuangan yang ada dan atau antara data keuangan dan data non keuangan yang tersedia. Prosedur ini tidak dapat digunakan untuk menilai semua asersi. Prosedur analitis yang dapat dilakukan meliputi analisa data, teknik prediktif dan analisa rasio dan tren. Pengujian analitis terinci ini diharapkan dapat membantu pemeriksa untuk menemukan hubungan logis penyajian akun/pos pada laporan keuangan dan menilai kecukupan pengungkapan atas setiap perubahan pada pos/akun/unsur pada laporan keuangan yang diperiksa, serta membantu menentukan areaarea signifikan dalam pengujian sistem pengendalian intern dan pengujian substantif atas transaksi dan saldo. Uji-Petik Pemeriksaan (sampling audit) Pemeriksaan ini dilakukan dengan cara melakukan pengujian secara uji petik atas realisasi belanja/pendapatan dan penggunaan sumber daya dalam populasi yang akan diuji. Kesimpulan pemeriksaan akan didapat berdasarkan hasil uji petik yang dijadikan dasar untuk menggambarkan kondisi populasinya. Dalam pemeriksaan ini, pemeriksa menggunakan metode sampling yang berdasarkan judgement (pertimbangan pemeriksa), dengan memperhatikan tingkat resiko yang ada, untuk menentukan jumlah dan unit populasi yang akan diuji-petik. Judgement pemeriksa diarahkan untuk menjamin kecukupan jumlah sample yang akan diuji dan keterwakilan sample yang dipilih dari populasi baik dari segi nilai angka rupiah dan jenis transaksinya. Pemeriksaan juga dilakukan dengan melakukan pemeriksaan fisik/survey dan melakukan konfirmasi kepada
3

LHP Reguler Tahun ____ atas Pengelolaan Keuangan dan PAD pada _____________________

pihak ke tiga jika dipandang perlu dalam rangka memastikan permasalahan yang ditemukan saat pemeriksaan. g. Pelaporan Setiap permasalahan yang ditemukan dalam pelaksanaan pemeriksaan tersebut di atas harus dikomunikasikan dengan entitas yang diperiksa untuk mengklarifikasikan dan memperoleh tanggapan tertulis sebelum disajikan sebagai temuan pemeriksaan. 5. BATASAN PEMERIKSAAN Batasan pemeriksaan yang terapkan yaitu: a. Pemeriksaan dilakukan untuk periode tanggal ________________ [tanggal penutupan kas pada pemeriksaan sebelumnya] sampai dengan ______________ [tanggal penutupan kas pada pemeriksaan ini]; b. Pemeriksaan dilaksanakan tanggal _________ [tanggal surat penugasan/SPPD] sampai dengan _________ [tanggal penugasan/SPPD berakhir]. 6. STRATEGI PELAPORAN Laporan Hasil Pemeriksaan disusun dengan sistematika sebagai berikut: a. BAB I SIMPULAN DAN REKOMENDASI HASIL PEMERIKSAAN; b. BAB II URAIAN HASIL PEMERIKSAAN; c. BAB III PENUTUP. 7. STATUS DAN TINDAK LANJUT HASIL PEMERIKSAAN SEBELUMNYA Tindak lanjut dan posisi saldo temuan sampai dengan _________ [tanggal pemeriksaan ini] adalah sebagai berikut: a. Saldo temuan per 1 Januari ____ [tahun ini] _____ kejadian senilai Rp._______ b. Tindak lanjut periode 1 Januari ____ [tahun ini] s/d ________ [tanggal pemeriksaan ini] ______ kejadian senilai Rp.________ c. Saldo temuan per _____ [tanggal pemeriksaan ini] _____ kejadian senilai Rp._________ Tindak lanjut yang dilakukan per 1 Januari ____ [tahun ini] s/d______ [tanggal pemeriksaan ini] berupa: a. ___________________ senilai Rp.________; b. ___________________ senilai Rp.________; c. ___________________ senilai Rp.________; d. dst. Saldo temuan per ____ [tanggal pemeriksaan ini] yang belum ditindaklanjuti berupa: a. _________________ senilai Rp.________; b. _________________ senilai Rp.________; c. ___________________ senilai Rp.________; d. dst.

LHP Reguler Tahun ____ atas Pengelolaan Keuangan dan PAD pada _____________________

B. GAMBARAN UMUM RENCANA DAN REALISASI ANGGARAN 1. RINGKASAN DOKUMEN ANGGARAN ___ [tahun ini] PERUBAHAN ANGGARAN (DPPA) TAHUN

Jumlah (Rp.) Uraian Pendapatan Belanja Belanja Tidak Langsung Belanja Pegawai Belanja Langsung Belanja Pegawai Belanja Barang dan Jasa Belanja Modal Susrplus/Defisit Sebelum Perubahan Setelah Perubahan

Bertambah/ Berkurang (Rp.) (%)

2. RINGKASAN RENCANA PELAKSANAAN ANGGARAN TAHUN ANGGARAN ___ [tahun ini]


Uraian Pendapatan Belanja Belanja Tidak Langsung Belanja Pegawai Belanja Langsung Belanja Pegawai Belanja Barang dan Jasa Belanja Modal Jumlah Triwulan I (Juta Rp.) Triwulan II (Juta Rp.) Triwulan III (Juta Rp.) Triwulan IV (Juta Rp.) Jumlah (Juta Rp.)

3. RINGKASAN LAPORAN REALISASI ANGGARAN (LRA) PER 31 DESEMBER ____ [tahun sebelumnya]
Uraian Pendapatan Belanja Belanja Tidak Langsung Belanja Pegawai Belanja Langsung Belanja Pegawai Belanja Barang dan Jasa Belanja Modal Susrplus/Defisit Anggaran (Rp.) Realisasi (Rp.) Lebih/Kurang (Rp.) (%)

(%)

LHP Reguler Tahun ____ atas Pengelolaan Keuangan dan PAD pada _____________________

4. RINGKASAN LAPORAN REALISASI ANGGARAN PER (LRA) per ____ [tanggal pemeriksaan]
Uraian Pendapatan Belanja Belanja Tidak Langsung Belanja Pegawai Belanja Langsung Belanja Pegawai Belanja Barang dan Jasa Belanja Modal Susrplus/Defisit Anggaran (Rp.) Realisasi (Rp.) Lebih/Kurang (Rp.) (%)

(%)

5. NERACA PER ________ [tanggal pemeriksaan] dan 31 Desember _______ [tahun sebelumnya]
Jumlah (Rp.) Uraian

[tanggal pemeriksaan]

31 Desember ___ [thn sebelumnya]

ASET - ASET LANCAR - Kas - Kas Di Bendahara Pene-rimaan - Kas Di Bendahara Pengeluaran - Investasi Jangka Pendek - Piutang - Piutang Retribusi - Piutang Lain-Lain - Persediaan Jumlah Aset Lancar INVESTASI JANGKA PANJANG - Investasi Non Permanen - Investasi Permanen Jumlah Investasi Jangka Panjang ASET TETAP - Tanah - Peralatan dan Mesin - Alat-Alat Berat - Alat-Alat Angkutan - Alat Bengkel - Alat Pertanian dan Peternakan - Alat-Alat Kantor dan Rumah Tangga - Alat Studio dan Alat Komunikasi - Alat Ukur - Alat-Alat Kedokteran - Alat-Alatb Laboratorium - Alat Kemanan - Gedung dan Bangunan 6

LHP Reguler Tahun ____ atas Pengelolaan Keuangan dan PAD pada _____________________

Jumlah (Rp.) Uraian


- Bangunan Gedung - Bangunan Monumen Jalan, Jaringan dan Instalasi - Jalan dan Jembatan - Bangunan Air (Irigasi) - Instalasi - Jaringan Aset Tetap Lainnya - Buku dan Perpustakaan - Barang Bercorak Kese nian/Kebudayaan - Hewan/Ternak dan Tumbuhan Konstruksi Dalam Pengerjaan Akumulasi Penyusutan Aset Tetap

[tanggal pemeriksaan]

31 Desember ___ [thn sebelumnya]

Jumlah Aset Tetap DANA CADANGAN Dana Cadangan Jumlah Dana Cadangan ASET LAINNYA Tagihan Piutang Penjualan Angsuran Tagihan Tuntutan Ganti Kerugian Daerah Kemitraan Dengan Pihak Ketiga Aset Tidak Berwujud Aset Lain-Lain

Jumlah Aset Lainnya JUMLAH ASET KEWAJIBAN - KEWEAJIBAN JANGKA PENDEK - Utang Perhitungan Pihak Ketiga (PFK) - Uang Muka Dari Kas Daerah - Utang Bunga - Utang Pajak - Bagian Lancar Utang Jangka Panjang - Pendapatan Diterima Dimuka - Utang Jangka Pendek Lainnya Jmlah Kewajiban Jangka Pendek KEWAJIBAN JANGKA PANJANG - Utang Dalam Negeri Utang Luar Negeri Jmlah Kewajiban Jangka Panjang JUMLAH KEWAJIBAN EKUITAS DANA - EKUITAS DANA LANCAR - Sisa Lebih Pembiayaan Anggaran (SILPA) - Cadangan Untuk Piutang - Cadangan Untuk Persediaan Dana Yang Harus Disediakan Untuk Pembayaran Utang Jangka Pendek

LHP Reguler Tahun ____ atas Pengelolaan Keuangan dan PAD pada _____________________

Jumlah (Rp.) Uraian


Pendapatan Yang Ditangguhkan

[tanggal pemeriksaan]

31 Desember ___ [thn sebelumnya]

Jumlah Ekuitas Dana Lancar EKUITAS DANA INVESTASI - Diinvestasikan Dalam Investasi Jangka Panjang - Diinvestasikan Dalam Investasi Aset Tetap - Diinvestasikan Dalam Investasi Aset Lainnya - (tidak termasuk dana cadangan) - Dana Yang Disediakan Untuk Pembayaran - Hutang Jangka Panjang Jumlah Ekuitas Dana Investasi EKUITAS DANA UNTUK DIKONSOLIDASI RKPPKD Ekuitas Dana Cadangan Jumlah Ekuitas Dikonsolidasi JUMLAH EKUITAS DANA JUMLAH KEAJIBAN DAN EKUITAS DANA

6. IKHTISAR LAPORAN PERTANGGUNGJAWABAN KEUANGAN a. Tahun Sebelumnya 1) Saldo kas di BKU per ________ [tanggal pemeriksaan sebelumnya] Rp._________ 2) Penerimaan periode ______ [tanggal pemeriksaan sebelumnya] s/d ______ 31 Desember ____ [tahun pemeriksaan sebelumnya] Rp.__________ 3) Pengeluaran periode _____ [tanggal pemeriksaan sebelumnya] s/d ______ 31 Desember ____ [tahun pemeriksaan sebelumnya] Rp.__________ 4) Saldo kas di BKU per 31 Desember ____ [tahun pemeriksaan sebelumnya] Rp.__________ b. Tahun Ini 1) Saldo kas di BKU per 1 Januari ____ [tahun pemeriksaan ini] Rp.__________ 2) Penerimaan periode 1 Januari ____ [tahun pemeriksaan ini] s/d _________ [tanggal pemeriksaan ini] Rp.__________ 3) Pengeluaran periode 1 Januari ____ [tahun pemeriksaan ini] s/d _________ [tanggal pemeriksaan ini] Rp.__________ 4) Saldo kas di BKU per ____ [tanggal pemeriksaan ini] Rp.__________ C. HASIL PEMERIKSAAN 1. HASIL PENILAIAN ATAS SISTEM PENGENDALIAN INTERN (SPI) Menurut penilaian kami, pengendalian intern yang dilaksanakan dalam pengelolaan keuangan secara umum __________ [cukup/kurang/tidak] memadai. Adapun kelemahan yang masih ditemukan dalam pengendalian intern tersebut adalah sebagai berikut:

LHP Reguler Tahun ____ atas Pengelolaan Keuangan dan PAD pada _____________________

[Contoh-contoh kelemahan pelaksanaan Sistem Pengendalian Intern: a. Bukti-bukti transaksi keuangan tidak sah, tidak lengkap, dan atau tidak dipelihara/didokumentasikan dengan baik; b. Pencatatan dan atau pembukuan tidak dilaksanakan secara tertib dan tepat waktu serta tidak sesuai dengan prinsip akuntansi yang berterima umum (SAP); c. Standar atau pedoman pengelolaan keuangan daerah dan atau kebijakan akuntansi yang diterapkan tidak sesuai dengan peraturan perundangan di atasnya; d. Nilai Kas tidak dilakukan cash opname secara tertib; e. Barang persediaan yang dimiliki tidak dibukukan secara tertib dan dilakukan stock opname; f. Instansi atau SKPD tidak menyelenggarakan pembukuan dan atau menyusun LK (LRA, Neraca dan CaLK) instansinya atau pelaporan tidak ada, tidak sesuai standar, tidak dilaksanakan atau mengalami keterlambatan; g. Pengendalian/pengelolaan uang muka tidak tertib/tidak tepat; h. Kegiatan/program yang dilaksanakan belum dianggarkan pada tahun anggaran yang bersangkutan; i. Pendapatan daerah yang telah dipungut dan diterima belum ditetapkan dengan Peraturan Daerah; j. Penyampaian laporan pertanggungjawaban belanja (SPJ) tidak disampaikan tepat waktu/terlambat; k. Pembukuan Buku Kas Umum tidak dilakukan pengawasan/penutupan oleh atasan langsung Bendahara secara tertib; l. Terdapat kesalahan penganggaran baik pada pendapatan maupun belanja daerah; m. Penggunaan anggaran belanja daerah tidak sesuai dengan peruntukannya (rencana semula); n. Penetapan pajak/retribusi daerah tidak berdasarkan pada SKPD/SKRD; o. Penetapan SKPD/SKRD tidak berdasarkan potensi riil dari pendapatan daerah; p. Penyimpangan terhadap ketentuan intern organisasi yang diperiksa, misalnya, penyimpangan terhadap SOP yang diterapkan pada suatu SKPD/organisasi yang diperiksa; q. Dan lainnya]. 2. HASIL PEMERIKSAAN ATAS KEPATUHAN PADA PERATURAN PERUNDANGUNDANGAN Hasil pemeriksaan kami menunjukkan bahwa pelaksanaan anggaran keuangan secara umum ______ [telah/belum] sepenuhnya mengikuti ketentuan yang berlaku. Penyimpangan yang masih ditemukan adalah: [Contoh-contoh penyimpangan atas kepatuhan terhadap peraturan perundang undangan: a. Penggunaan uang/barang untuk kepentingan pribadi; b. Penyetoran pendapatan daerah ke Kas Daerah mengalami keterlambatan; c. Pengeluaran fiktif (pengeluaran uang daerah tanpa ada imbalan barang/jasa untuk kepentingan daerah);

LHP Reguler Tahun ____ atas Pengelolaan Keuangan dan PAD pada _____________________

d. Pajak yang telah dipungut oleh bendahara atau orang/badan (sebagai wajib pungut) tetapi belum disetorkan ke Kas Negara sesuai dengan batas waktu yang telah ditentukan perundangan; e. Pajak-pajak yang masih perlu dipungut oleh bendahara atau wajib pungut; f. Tuntutan perbendaharaan kepada bendahara atau tuntutan ganti rugi kepada pihak ketiga belum diselesaikan pembayarannya/pelunasannya; g. Sisa uang yang harus dipertanggungjawabkan (UUDP/UYHD) pada akhir tahun anggaran yang tidak digunakan lagi, tidak disetorkan ke Kas Daerah; h. Kewajiban penyetoran penerimaan daerah bukan pajak yang belum diselesaikan; i. Penyimpangan terhadap peraturan perundangan bidang pengelolaan badan usaha daerah (BUMD); j. Pembayaran gaji pada pegawai yang telah pensiun atau perhitungan pembayaran gaji yang tidak tepat; k. Penyimpangan terhadap peraturan perundangan bidang pengelolaan keuangan daerah lainnya, seperti perda tentang bantuan keuangan dan sosial/hibah, bantuan kepada parpol, dana bergulir dan lainnya. l. Penyimpangan terhadap peraturan perundangan bidang pengelolaan barang milik daerah; m. Terdapat upaya untuk melakukan pemecahan atas pengadaan barang/jasa atau pemborongan pekerjaan; n. Penyimpangan terhadap peraturan perundangan bidang teknis tertentu (misalnya, spesifikasi ke PU-an); o. Kekurangan kuantitas dan kualitas atas barang/jasa hasil pengadaan atau pemborongan pekerjaan; p. Denda atas keterlambatan pekerjaan/pengadaan barang/jasa, belum ditetapkan/dikenakan atau sudah ditetapkan tetapi belum disetorkan ke Kas Daerah; q. Tindakan lain pegawai yang menimbulkan kerugian negara/daerah.] 3. HASIL PEMERIKSAAN ATAS KEHEMATAN, EFISIENSI DAN EFEKTIVITAS PENGGUNAAN SUMBER DAYA Hasil pemeriksaan kami menunjukkan bahwa penggunaan sumber daya secara umum ______ [telah/belum] sepenuhnya hemat, efisien dan efektif. Penyimpangan yang masih ditemukan adalah: [Contoh penyimpangan atas efesiensi, ekonomis (kehematan) dan efektifitas a. Penyimpangan Efesiensi, yang berdampak pada penggunaan input maupun output yang tidak semestinya: 1) Penetapan kualitas dan kuantitas barang/jasa yang digunakan untuk mencapai target (input) tidak dilakukan; 2) Penetapan kualitas dan kuantitas barang/jasa yang digunakan untuk mencapai target (input) tidak sesuai standar; 3) Pemanfaatan barang/jasa dilakukan tidak sesuai dengan rencana yang ditetapkan; 4) Pencapaian target dilakukan dengan menggunakan barang/jasa yang melebihi standar yang ditetapkan (misalnya dalam hal penetapan target PAD ditetapkan kurang dari potensi PAD yang sebenarnya). 5) Dan lainnya.

LHP Reguler Tahun ____ atas Pengelolaan Keuangan dan PAD pada _____________________

10

b. Penyimpangan Kehematan, yang dapat berdampak pada pemborosan keuangan daerah: 1) Pengadaan barang/jasa atau pemborongan pekerjaan harganya melebihi standar yang telah ditetapkan; 2) Tidak dilakukan penetapan standar atas harga barang/jasa atau pemborongan pekerjaan yang dibeli/diadakan; 3) Standar harga barang/jasa yang telah ditetapkan oleh instansi yang berwenang tidak dipatuhi; 4) Usaha untuk melakukan perbandingan harga atas barang/jasa atau pemborongan pekerjaan tidak dilakukan; 5) Pengeluaran angaran untuk membiayai kegiatan yang tidak perlu; 6) Pengadaan barang/jasa melebihi kebutuhan yang diperlukan; 7) Penetapan harga standar tidak realistis; 8) Pejabat Pembuat Komitmen dan Unit Layanan/Pejabat Pengadaan tidak menyusun OE sesuai harga standar atau harga pasar yang paling menguntungkan bagi daerah; 9) Pembayaran honorarium ganda atau adanya pembayaran upah/honorarium untuk tim-tim kerja atas pekerjaan yang semestinya sudah merupakan pekerjaan fungsionalnya; 10) Dan lain lain. c. Penyimpangan Efektifitas, merupakan penyimpangan yang dapat mengakibatkan tidak tercapainya program/sasaran/tujuan yang telah direncanakan: 1) Adanya kesalahan dalam menetapkan tujuan/target organisasi; 2) Pemanfaatan barang/jasa tidak berdampak pada pencapaian target/tujuan organisasi; 3) Pengadaan barang/jasa tidak menunjang pencapaian tujuan organisasi di atasnya, misalnya pengadaan di UPTD tidak menunjang tujuan Dinas Induknya; 4) Instansi yang diperiksa terlambat menerima dokumen perencanaan yang dibutuhkan; 5) Pelaksanaan kegiatan mengalami keterlambatan sehingga mempengaruhi pencapaian tujuan organisasi yang bersangkutan; 6) Target penerimaan daerah tidak tercapai; 7) Fungsi atau tugas instansi yang diperiksa tidak dapat berjalan sebagaimana mestinya; 8) Barang/jasa dan pekerjaan yang telah selesai diadakan/dibeli tidak dimanfaatkan atau dimanfaatkan tetapi tidak sesuai dengan rencana semula; 9) Ketidaklancaran dalam menerbitkan perijinan kepada masyarakat atau instansi; 10) Dan lainnya.] [Format Temuan Hasil Pemeriksaan: Judul Temuan : sesuai kode temuan. Kondisi : data umum yang terkait dengan penyimpangan, tanggal ditemukannya penyimpangan, penyimpangan (keadaan data yang berbeda dengan kriteria).
LHP Reguler Tahun ____ atas Pengelolaan Keuangan dan PAD pada _____________________ 11

Kriteria Sebab

: ketentuan/standar yang berlaku. : orang/pihak yang mengakibatkan terjadinya perbedaan antara kondisi dengan kriteria. Akibat : Untuk SPI berkibat terjadinya potensi penyimpangan; Untuk kepatuhan dan penggunaan sumber daya berakibat terjadinya ketidak hematan, ketidak efisienan, ketidak efektifan. Rekomendasi : rekomendasi sementara, finalnya tergantung hasil konformasi/ tanggapan. Tanggapan : tanggapan/komentar pejabat yang diperiksa.]

LHP Reguler Tahun ____ atas Pengelolaan Keuangan dan PAD pada _____________________

12

BAB III PENUTUP Demikian Laporan Hasil Pemeriksaan atas Pengelolaan Keuangan Daerah dan Pendapatan Asli Daerah di _______________ [nama SKPD] ini dibuat untuk digunakan sebagai bahan perbaikan kegiatan dan keadaan agar sesuai dengan fakta dan peraturan perundang-undangan yang berlaku. MENGETAHUI INSPEKTUR INSPEKTORAT KABUPATEN KEDIRI KETUA TIM

_______________________ ________________ NIP. ___________________

____________________________ ____________ NIP. _______________________ ANGGOTA TIM: 1. _______________________ ___________ NIP. ______________ 2. ________________________ ________________ NIP. ___________________ 3. ______________________ _______________ NIP. _____________________

LHP Reguler Tahun ____ atas Pengelolaan Keuangan dan PAD pada _____________________

13