Anda di halaman 1dari 3

SKILL LAB IDK 1, KASUS 3 PSIK FIKES UMM

PROSEDUR PEMASANGAN NGT (NASO GASTRIC TUBE)


I. TUJUAN PRAKTIKUM

1. TUJUAN UMUM Setelah mengikuti praktikum berikut diharapkan mahasiswa dapat melakukan keterampilan dalam melakukan pemasangan dan pemberian makanan melalui pipa lambung (NGT) 2. TUJUAN KHUSUS Setelah mengikuti praktikum berikut diharapkan mahasiswa dapat: a. Melakukan pengukuran panjang selang NGT b. Melakukan pemasangan pipa lambung c. Melakukan pemberian makanan melalui pipa lambung II. KONSEP TEORI 1. PENGERTIAN Pemasangan selang nasogastrik (NG) meliputi penempatan selang plastik yang lentur melalui nasofaring klien ke dalam lambung. Selang mempunyai lumen pipa yang memungkinkan baik pembuangan sekresi lambung dari dan memasukkan larutan ke dalam lambung. 2. TUJUAN 1. 2. 3. 4. 5. 6. Mengeluarkan cairan dan udara dari traktus gastrointestinalis Mencegah/memulihkan mual dan muntah Menentukan jumlah tekanan dan aktivitas motorik traktus gastrointestinalis Mengatasi obstruksi mekanis dan perdarahan saluran cerna bagian atas Memberikan obat-obatan dan makanan langsung ke dalam saluran cerna Mengambil spesimen cairan lambung untuk pemeriksaan laboratorium

3. INDIKASI 1. Pasien tidak sadar (koma) 2. Pasien dengan masalah saluran cerna bagian atas (mis. Stenosis esofagus, tumor pada mulut, tumor pada faring atau tumor pada esofagus) 3. Pasien dengan kesulitan menelan 4. Pasien paska bedah mulut, faring atau esofagus 5. Pasien yang mengalami hematemesis 6. Pasien IFO (Intoksikasi Fosfat Organik) 4. KONTRA INDIKASI 1. Klien dengan obstruksi pada rongga hidung, nasopharynx 2. Klien dengan radang tenggorokan

SKILL LAB IDK 1, KASUS 3 PSIK FIKES UMM

PEMASANGAN NGT (NASO GASTRIC TUBE)

Nama NIM/Kelas NO 1

: : ASPEK YANG DINILAI 0 NILAI 1 2

Menyiapkan alat : 1. Sonde lambung steril 2. Mangkok berisi air hangat 3. Spuit 20 cc, 30 cc, 50 cc 4. Pinset anatomi 1 buah dan kain kasa secukupnya 5. Klem arteri 6. Plester, gunting 7. Lumbricant/ jelly 8. Stetoskop 9. Gelas ukuran 10. Serbet/tissue 11. Makanan cair/buah/air kacang hijau yang diperlukan dalam tempatnya 12. Air matang dalam gelas 13. Obat-obatan yang diperlukan (dihaluskan dulu) 14. Bengkok 15. Korentang dalam tempatnya 16. Sampiran/sketsel 17. Perlak dan alasnya 18. Spatel lidah 19. Spuit 5cc/3cc 20. Handscoen steril 21. pH steril/ kertas lakmus Persiapan perawat : 1. Memberitahu dan menjelaskan tujuan tindakan pada pasien. 2. Menyiapkan posisi pasien dalam keadaan berbaring atau posisi semi fowler. Persiapan lingkungan : 1. Gunakan sketsel saat melakukan prosedur 2. Ciptakan lingkungan yang tenang Mencuci tangan dan memakai handscoen Lubang hidung dibersihkan Letakkan bengkok di dekat pasien Pengalas dipasang di dada pasien Sonde lambung diukur dari hidung ke telinga lalu ke processus xyphoideus lalu beri tanda(diplester). Licinkan ujung pipa dengan lumbricant/ jelly Jepit pangkal pipa/sonde dengan klem. Masukkan sonde melalui hidung perlahan-lahan sampai pasien disuruh menelan (kalau sadar) Mengecek sonde apakah telah masuk ke lambung dengan cara memasukkan udara menggunakan spuit 5cc/3cc kedalam lambung dan diauskultasi dengan stetoskop atau dengan mengisap cairan lambung dengan spuit dan mengukur tingkat keasaman lambung dengan pH strip

4 5 6 7 8 9 10 11 12

SKILL LAB IDK 1, KASUS 3 PSIK FIKES UMM 13 Pemberian diet sonde: Memasang spuit 20 cc, 30 cc, atau 50 cc pada pangkal pipa/sonde kemudian masukkan air matang 15 cc (sebelumnya pipa dijepit dulu dengan klem) Buka klem penjepit perlahan-lahan Tuangkan/masukkan cairan selanjutnya secara terus menerus sebelum spuit kosong Masukkan obat sebelum makanan habis (bila ada) Bila makanan habis sonde dibilas dengan air matang sampai bersih kemudian sonde diklem. Tutup pangkal sonde dengan kasa steril Bila sonde dipasang permanen fiksasi dengan plester Klien dirapikan dan diselimuti dengan baik Mencuci tangan Catat pada status pasien tindakan yang telah dilakukan, makanan dan obat yang masuk Bersihkan alat dan buang kotoran pada tempatnya a. Lakukan irigasi teratur dengan volume cairan sedikit untuk mempertahankan kepatenan. b. Lakukan perawatan mulut lebih sering. c. Berikan krim atau gliserin pada bibir untuk mempertahankan kelembaban. Evaluasi tindakan : 1. Sonde terpasang dengan tepat 2. Makanan dan minuman dapat masuk dan tidak terjadi aspirasi TOTAL : Nilai = 1 x ..... + 2 x ..... x 100 = ........... x 100 2x =

14 15

16 17 18 19 20 21 22 23

24

Malang, ........./......../........ TTD

Beri Nilai