Anda di halaman 1dari 11

LAPORAN PRAKTIKUM TEKNIK JALAN RAYA MODUL PRAKTIKUM 9 ANALISA SARINGAN AGREGAT HALUS DAN KASAR

KELOMPOK 2 Erlangga Rizqi F. Lugas Trias P. Mohammad Mahdi F. Reza Gulam Mustafa Bram Temotius P Wanda H. 0906630260 0906511813 0906555840 0906630456 0906630216 0906630494

Tanggal Praktikum Asisten Praktikum Tanggal disetujui Nilai Paraf Asisten

: 9 Oktober 2011 : Rezky Dwi N : : :

LABORATORIUM STRUKTUR DAN MATERIAL DEPARTEMEN TEKNIK SIPIL

FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS INDONESIA DEPOK 2011

ANALISA SARINGAN AGREGAT HALUS DAN KASAR (PB 0201 76) (ASTM C 136 04) (AASHTO T 27 82) A. Tujuan Percobaan Pemeriksaan ini dimaksudkan untuk menentukan pembagian/ distribusi besaran atau jumlah persenatase butiaran (gradasi) agregat halus dan kasar dengan menggunakan saringan. B. Peralatan 1. Neraca dan timbangan dengan ketelitian 0.2 % dari berat benda uji. 2. Satu set saringan: 1; ; ; 3/8; no.4; no.8; no. 30; no. 50; no.100; no.200 dan pan (ASTM). 3. Oven yang dilengkapi dengan pengukur suhu untuk memanasi sampai (110 + 5) o C. 4. Alat pemisah saringan (Sample Splitter). 5. Mesin penggetar saringan. 6. Talam-talam. 7. Kuas, sikat kuning, sendok, dan alat-alat lainnya. C. Bahan Benda uji yang didapat dari alat pemisah contoh atau cara perempat sebanyak; Agregat halus: - Ukuran maksimum no.4; berat minimum 500 gram - Ukuran maksimum no.8; berat minimum 100 gram Agregat kasar: - Ukuran maksimum 3,5 - Ukuran maksimum 3 - Ukuran maksimum 2,5 - Ukuran maksimum 2 - Ukuran maksimum 1,5 - Ukuran maksimum 1 - Ukuran maksimum - Ukuran maksimum - Ukuran maksimum

; berat ; berat ; berat ; berat ; berat ; berat ; berat ; berat ; berat

minimum 35000 gram minimum 30000 gram minimum 25000 gram minimum 20000 gram minimum 15000 gram minimum 10000 gram minimum 5000 gram minimum 2500 gram minimum 1000 gram

D. Prosedur 1. Mengeringkan benda uji dalam oven dengan suhu (110 + 5) oC, sampai berat tetap.

2. Menyaring benda uji lewat susunan saringaan dengan ukuran paling besar ditempatkan di paling atas. Susunana saringan digetar dengan mesin penggetar selama 15 menit. 3. Maka mendapatkan besar berat sampel yang tertahan dalam saringan. E. Data Praktikum 1. Agregat Halus w sebelum di oven w setelah di oven w wadah : 1543 gram : 1538 gram : 545 gram Sampel Saringan Berat Tertahan Saringan (gram) No. 4 No. 8 No. 30 No. 50 No. 100 No. 200 Pan Total 2. 30 207 463 125 60 21 85 991

Agregat Medium w sebelum di oven : 2514 gram w setelah di oven : 2502 gram w wadah penampung ketika perhitungan berat tertahan : 505 gram Sampel Saringan Berat Tertahan Saringan (gram) 3/8 No. 4 No. 8 No. 30 Pan Total 107 1767 88 11 47 1990

3.

Agregat Kasar w sebelum di oven : 2503 gram w setelah di oven : 2490 gram w wadah penampung ketika perhitungan berat tertahan : 495 gram

Sampel Saringan Berat Tertahan Saringan (gram) 1 3/8 No. 4 Pan Total 0 93 834 625 414 28 1994

F. Pengolahan Data 1. Agregat Halus Sampel Saringan Berat Tertahan (gr) No. 4 No. 8 No. 30 No. 50 No. 100 No. 200 Pan Total 30 207 463 125 60 21 85 991 Persen Tertahan (%) 3.027245 20.88799 46.72048 12.61352 6.05449 2.119072 8.577195 100 Cumulative Retained (%) 3.027245 23.91524 70.63572 83.24924 89.30373 91.42281 100 Cumulative Passed (%) 96.97275 76.08476 29.36428 16.75076 10.69627 8.577195 0

2. Agregat Medium Sampel Saringan Berat Tertahan (gr) 3/8 No. 4 No. 8 No. 30 Pan Total 3. Agregat Kasar Sampel Saringan Berat Tertahan (gr) 1 3/8 No. 4 Pan Total 0 93 834 625 414 28 1994 Persen Tertahan (%) 0 4.663992 41.82548 31.34403 20.76229 1.404213 100 Cumulative Retained (%) 0 4.663992 46.48947 77.8335 98.59579 100 Cumulative Passed (%) 100 95.33601 53.51053 22.1665 1.404213 0 107 1767 88 11 47 1990 Persen Tertahan (%) 5.376884 88.79397 4.422111 0.552764 0.854271 100 Cumulative Retained (%) 5.376884 94.17085 98.59296 99.14573 100 Cumulative Passed (%) 94.62312 5.829146 1.407035 0.854271 0

Cumulative Passed Aggregates


100 90 80 Cumulative Passed (%) 70 60 50 40 30 20 10 0
1" 1

coarse medium fine

2 3/4 "

1/2" 3

4 3/8 "

5 4

6 8

7 30

8 50

9 100

10 200

11 pan

Nomor Saringan

G. Analisis 1. Analisis Praktikum Pada praktikum analisa saringan agregat ini, dilakukan tiga tipe analisis saringan yaitu untuk agregat kasar, medium, dan halus. Pada praktikum ini, praktikan melakukan persiapan praktikum dengan mengambil sample agregat yang telah tersedia di laboratorium. Untuk sample agregat kasar dan medium praktikan mengambil s2000 gram sampel dan untuk yang sample halus praktikan mengambil sampel sebanyak s1000 gram. Kemudian, ketiga sample ini praktikan keringkan dalam oven. Tujuan dari pengeringan oven ini yaitu untuk mendapatkan kondisi agregat yang benar-benar kering luar dan dalam. Lamanya proses pengeringan yaitu sampai didapat kondisi agregat dengan berat yang konstan, kurang lebih lamanya pengeringan selama 18 jam. Praktikan juga mempersiapkan susunan saringan untuk tiap-tiap jenis agregat mulai dari ukuran yang paling besar hingga ukuran terkecil dan tidak lupa memasang pan pada bagian bawah susunan. Untuk agregat halus, susunan saringan dimulai dari ukuran saringan no.4, no. 8, no.30, no.50, no.100, no.200. Sedangkan untuk agregat medium, susunan saringannya yaitu mulai dari saringan 3/8, no.4, no.8, no. 30. Untuk agregat kasar, susunan saringannya dimulai dari saringan 1, , , 3/8. Pada praktikum ini, praktikan melakukan paralel pekerjaan dengan kelompok 1 untuk dua kali pelaksanaan penyaringan dengan dua sampel

agregat dengan jenis yang sama, dengan cara melakukan penyaringan tipe agregat yang berbeda setelah penyaringan yang dilakukan, sehingga mempersingkat waktu pelaksanaan praktikum. Hal ini disebabkan oleh penggunaan saringan tidak bergantung (menuggu) dari penyaringan sebelumnya karena penggunaan susunan saringan sebelumnya berbeda dengan susunan saringan yang digunakan setelahnya, mengingat jenis agregat yang di saring berbeda. Setelah siap, agregat dimasukkan ke dalam susunan saringan yang kemudian ditutup. Selanjutnya, susunan saringan diletakkan dalam pada motorized dynamic Sieve Shaker dan dipastikan terpasang dengan baik yang kemudian digetarkan selama 15 menit. Lamanya penggetaran sesuai dengan standard dari ASTM. Setelah proses penggetaran, berat tiap-tiap agregat yang tertahan pada tiap-tiap saringan di timbang. Pada saat penimbangan, untuk efisiensi perhitungan, kami melakukan pengukuran tiap-tiap agregat tertahan dengan meletakkan wadah penampung di atas neraca penimbang lalu di kalibrasikan sehingga berat dari wadah penampung tidak terhitung, dengan kata lain penimbangan langsung terhadap berat dari tiap-tiap agregat tertahan. Selain itu, cara ini juga memberikan akurasi yang cukup tinggi. Hal ini disebabkan pada setiap pengukuran berat tiap-tiap agregat tertahan ada kemungkian berat dari agregat tertahan pada saringan nomor sebelumnya masih tersisa pada wadah penampung. Namun, dengan metode ini, kita dapat meminimalkan kemungkinan tersebut dengan melihat berat wadah pada neraca penimbang haruslah bernilai 0 setelah setiap penimbangan agregat tertahan dari tiap-tiap saringan. Setelah proses pengukuran didapatlah data persebaran berat (gradasi) dari sample. 2. Analisis Hasil Berdasarkan pada praktikum, didapat persebaran agregat berdasarkan ukurannya seperti pada data praktikum. Dari data praktikum, terlihat banyak sampel yang kurang dari dari berat awal sampel tetapi besar kehilangan berat sample tidak lebih dari 1%. Selanjutnya, untuk menghitung persentase tertahan kita cukup dengan menggnunakan
  

, untuk tiap ukuran saringan. Selain itu, dicari pula nilai

cumulative retained (kumulatif tertahan) dengan cara menjumlahkan nilai persen tertahan pada saringan tersebut dengan jumlah nilai persen tertahan sebelumnya. Sedangkan untuk cumulative passed (kumulatif lewat) cukup dengan 1

untuk tiap nomor saringannya, yang tentunya keseluruhan

perhitungan tersebut dalam satuan persen (%).

Cumulative Passed Aggregates


100 90 80 Cumulative Passed (%) 70 60 50 40 30 20 10 0
11 "

coarse medium fine

2 3/4 "

3 1/2"

4 3/8 "

5 4

30

50

100

10

200

11 pan

Nomor Saringan

Dari hasil yang didapat setelah perhitungan, kita dapat melihat bahwa grafik persebaran dari tiap-tiap jenis agregat. Bila kita bandingkan dengan grafik acuan ini:

Kita dapat menganalisis bahwa untuk sampel agregat kasar dapat dikatakan sebagai agregat dengan tingkat gradasi yang cukup baik, hal ini ditandai dengan bentuk grafik yang menyerupai dengan grafik well-graded pada grafik acuan tetapi ada kekurangan distribusi pada bagian atau ukuran . Namun, secara garis besar, sampel agregat kasar dapat dikategorikan sebagai sampel agregat kasar yang baik. Sedangkan, untuk sampel agregat medium dapat dianalisis bahwa sampel yang diuji dapat dikategorikan sebagai sampel yang uniform. Hal ini dapat dilihat dari bentuk grafik yang lurus vertikal, dengan kata lain terlalu banyaknya dominasi satu ukuran agregat dalam sampel sehingga tidak ada persebaran distribusi yang merata. Jadi, tidak dapat diketegorikan sebagai sampel agregat medium yang baik. Untuk agregat halus, dapat kita analisis bahwa sampel yang diuji dapat dikategorikan sebagai agregat yang baik. Hal ini disebabkan oleh hampir meratanya persebaran agregat dalam sampel yang ada, hal ini juga dapat dilihat dari bentuk grafik yang cenderung memilki gradien yang sama dengan satu. Dengan kata lain, perbandingan jumlah antara ukuran sub-agregat dari sampel dapat dikategorikan merata meskipun sub-agregat pada saringan no. 30 relatif mendominasi dari persebaran yang ada.

3. Analisis Kesalahan Pada dasarnya untuk praktikum ini tidak mendapatkan adanya kesalahan realtif dari data praktikum. Namun, berdasarkan hasil praktikum dan standard yang berlaku terjadi beberapa penyimpangan yang kemungkinan disebabkan oleh:  Ketidaktepatan praktikan dalam menimbang berat agregat dari tiap-tiap saringan.  Terjatuhnya sebagian agregat pada saat pengambilan sample ke saringan yang berada di bawah.  Tertumpahnya sebagian agregat pada saat pemindahan agregat ke alat penimbang.  Tertinggalnya sebagian agregat pada saringan atau pada wadah penampung di alat penimbang.  Masih basahnya agregat, atau sample agregat belum kering luar dalam. Dengan kata lain kurang sempurnanya pengeringan oven.  Kesalahan dalam penyusunan tingkat saringan, sehingga terdapat saringan yang celahnya lebih kecil berada di bagian atas susunan saringan.

H. Kesimpulan Berdasarkan praktikum, dapat diperoleh pembagian butir (Gradasi) agregat halus dengan menggunakan saringan dari perhitungan persentase berat benda uji yang tertahan diatas masing-masing saringan terhadap berat total benda uji, seperti yang praktikan cantum dalam pengolahan data. Sedangkan dari acuan grafik yang ada, apabila kita bandingkan dengan hasil grafik yang didapat, diketahui bahwa sampel agregat kasar dan halus dapat dikatergorikan sebagai sampel agregat yang baik (wellgraded), sedangkan untuk agregat medium dikategorikan sebagai sampel yang uniform yang pada dasarnya tidak disarankan untuk digunakan. I. Referensi American Society for Testing and Materials. Standards Test Method for Sieve Analysis of Fine and Coarse Aggregate, No. ASTM C 136-04. Annual Book of ASTM Standards, Vol 04.02. Badan Standardisasi Nasional. Metode Pengujian Analisis Saringan Agregat Halus dan Kasar, SNI 03-1968-1990. Pedoman Praktikum. Pemerikasaan Bahan Perkerasan Jalan, Laboratorium Struktur dan Material Departemen Teknik Sipil Universitas Indonesia.

J. Lampiran