Anda di halaman 1dari 18

METHODE PELAKSANAAN PEKERJAAN PONDASI DAN ERECTION TOWER & STRINGING TRANSMISI 150 KV

Methode Pelaksanaan Pekerjaan Pondasi dan Erection Tower ini, disusun berdasarkan pengalaman Perusahaan selama ini dalam melaksanakan Pekerjaan sejenis. Dalam penjabarannya, methode kerja ini dibagi atas 4 tahapan pekerjaan yakni :
1. Pekerjaan Re-Chek Survey

2. Pekerjaan Pondasi Tower 3. Pekerjaan Erection Tower 4. Stringging (penarikan Kawat)

1. Re-Chek Survey
Maksud dan tujuan dari pekerjaan Re-Chek Survei ini adalah untuk mencek ulang hasil survey yang telah dilakukan terdahulu. Untuk memudahkan pelaksanaannya diperlukan peralatan kerja sebagai berikut : 1. Theodolite 2. Baak Meter 3. Meteran 100 m dan 5 m 4. Handy Talky 5. Golok, kapak 6. Gergaji 7. Palu 5 kg 8. Martil 9. Peta Jalur 10.Tower Schedule 11.Cat Merah dan Cat Kuning 12.Patok Kayu ukuran 2 x 2 inchi

13.Paku 14.Calkulator, dls Tenaga kerja yang dibutuhkan untuk membentuk 1 Group team survey adalah : 1. 1 orang Surveyor 2. 1 orang Ass. Surveyor 3. 2 orang Pekerja untuk memegang Baak meter 4. 3 orang pekerja untuk merintis 5. 2 orang pekerja untuk membawa peralatan Data - data yang akan dicari dalam pekerjaan Re-chek survey ini adalah : 1. Jarak dari As. Tower ke As Tower lainnya 2. Center Line Jalur 3. Countour Pertapakan Tower 4. Beda Tinggi dari As Tower ke As Tower Lainnya 5. Beda Tinggi Jalur 6. Sudut Arah dari Setiap Tower 7. Situasi Sepanjang Jalur Transmisi Untuk mendapatkan data-data diatas, tahap pertama kita cari dulu titik tower dimana kita akan memulai pekerjaan. Theodolite kita letakkan pada as Tower serta di Stell, lalu arahkan ke titik Tower selanjutnya, minimal setiap 30 s/d 50 m kita buat patok Bantu yang disebut patok arah dan patok ini kita cat dengan warna merah sedang As Tower dicat dengan warna kuning. Pada setiap patok Bantu kita letakkan Bak Meter, dengan membaca sudut vertical yang dibentuk kita baca baak meter, benang atas, benang bawah dan benang tengah kita catat dan hitung akan didapat jarak, beda tinggi dari As tower ke titik Bantu pertama, kita gambarkan situasi daerah apakah yang kita lalui ini kebun, jurang, bukit, jalan, perumahan, sawah dlsb sekaligus kita amati jalan masuk ketitik tower. Selanjutnya Theodolite dipindahkan dari as tower ke patok titik bantu pertama, letakkan dan stel alat arahkan ke titik tower putar 180 arah vertical dan pastikan sudut arah horijontal 0, maka didapat titik patok Bantu yang kedua yang lurus dengan as tower. Baca Baak meter arah kedepan dan belakang maka didapat jarak dari titik Bantu perta-ma ke titik mantu kedua,

patok dicat merah demikian selanjutnya dilakukan sampai didapat titik As tower yang kedua. Maka dari pelaksanaan ini kita sudah dapatkan jarak, beda tinggi, situasi dari as tower ke as tower. Demikian hal ini kita lakukan sampai dengan selesai. Kemudian hasil re-chek survey kita tuangkan kebentuk Gambar dan Asistensikan ke Direksi Pekerjaan untuk men - dapatkan persetujuan. Dari hasil re-chek survey ini akan kita dapatkan Tower Scedule yang baru dan bila telah mendapat persetujuan dari Direksi Pekerjaan akan menjadi pedoman untuk melakukan pekerjaan selanjutnya.

2. Pekerjaan Pondasi Tower.


Ada beberapa tahapan dalam pelaksanaan pekerjaan pondasi tower, antara lain : 1. Pembersihan lokasi tapak tower 2. Bouplang/Pengukuran 3. Galian Tanah 4. Urugan Pasir 5. Lantai Kerja 6. Pembesian 7. Stub Seting 8. Pengecoran 9. Penimbunan 10. Finishing Dan pekerjaan lain yang mendukung pekerjaan diatas yang dapat dilakukan bersamaan ditempat yang berbeda adalah : 1. Pabrikasi besi beton 2. Pabrikasi Bakisting 3. Langsiran Material, dlsb. Peralatan yang dipergunakan dalam pelaksanaan pekerjaan pondasi tower ini teridiri dari : 1. Molen (mixer Beton) 2. Vibrator 3. Unting-unting

4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18.

Theodolite dan Level Golok, Kampak Gergaji Tang, Kakak Tua Gergaji Martil, Palu 5 kg Drum untuk menampung air Ember Cor Sekop, Cangkul Talang Spans Skrup Kunci Pas, Kunci Inggris Meteran Plat Baja 5 m dan 15 m Meteran Kain 50 m Unting-unting 19. Balok ukuran 5 x 10 cm, 5 x 7 cm 20. Papan, dlsb Sedang material yang biasanya disediakan oleh Direksi dalam pekerjaan Pondasi tower ini adalah : 1. Stub 2. Enggel 3. Grounding 4. Cable Grounding and Accessories Pada Proporsal pelaksanaan pekerjaan ini akan diuraikan sesuai dengan tahapan diatas sebagai berikut : 01. PEMBERSIHAN LOKASI PEKERJAAN Umumnya pertapakan tower yang telah derencanakan sebesar 20 m x 20 m atau 15 m x 15 m. Sebelum memulai pekerjaan pertapakan tower ini harus dibersihkan dahulu dari segala macam yang ada diatasnya antara lain semak belukar, pepohonan dan segala sesuatu yang dapat menghalangi pekerjaan, disetiap sudut dibuat patok sebagai batas lahan yang diakhir pekerjaan ditanam patok batas tanah secara permanent.

Selain pertapakan kita juga harus membersihkan lahan yang nantinya kita gunakan untuk menempatkan material batu krikil, pasir, semen dan air serta tempat duduk molen. 02. BOUPLANK/PENGUKURAN Tahapan selanjutnya adalah pengukuran/Bouplank, pekerjaan ini harus dilakukan dengan teliti dan akurat karena dipekerjaan inilah penentu apakah tower yang akan kita dirikan disini tepat arah dan posisinya. Langkah-langkah kerja yang dilakukan akan diuraikan secara berurut dibawah ini, kita mulai dengan membouplank tower type suspention kemudian type tension. 2.1. Bouplank Tower type Suspention 1. Berdirikan Theodolite di As Tower 2. Arahkan Theeodolite ke Patok Bantu Jalur dibelakang tower yang telah kita siapkan pada saat re-check survey. Putar lensa Theodolit arah vertikan sebesar 180 arahkan kepatok Bantu jalur didepannya jika titik patok Bantu belakang dan depan pada satu garis, maka kita sudah dapat memasuki tahap berikutnya, jika belum satu garis kita harus chek sampai ketitik Bantu berikutnya dan bila perlu sampai ke titik as tower berikutnya. 3. Selanjutnya bentuk sudut 45 arah horijontal tentukan titik as galian dan tapak yang akan digali sesuai dengan ukuran dari type tower. Pada sudut batas tanah dibuat patok yang tingginya lebih kurang 1 m dari muka tanah, patok disokong sedemikian rupa sehingga tidak dapat goyang kekiri maupun kekanan, setelah dilevel dibuat paku di as potok. 4. Putar lensa theodolite arah vertical dengan sudut 180, tentukan titik as galian dan tapak galian dengan patok yang telah disediakan. Pada sudut batas tanah dibuat patok yang tingginya lebih kurang 1 m dari permukaan tanah, patok disokong sedemikian rupa sehingga tidak dapat goyang kekiri maupun kekanan, setelah dilevel dibuat paku di aspatok.

Bentuk sudut 90arah Horijontal, kemudian tentukan as galian dan tapak galian. Pada sudut batas tanah dibuat patok yang tingginya lebih kurang 1 m dari muka tanah, patok disokong sedemikin rupa sehingga tidak dapat digoyang kekiri maupun kekanan,setelah dilevel dibuat paku di as patok. 6. Putar lensa Theodolit arah vertical dengan sudut 180, tetukan as galian dan tapak galian. Pada sudut batas tanah dibuat patok yang tingginya lebih krang 1 m dari muka tanah, patok disokong sedemikian rupa hingga tidak dapat bergoyang kekiri maupun kekanan, setelah dilevel dibuat paku di as patok. 7. Setelah haldiatas selesai dilakukan, kemudian theodolite diangkat dan persis di As Tower dibuat patok lebih kurang tingginya 1 m dan disokong sedemikian rupa sehingga tidak bergoyang, juga dilevel dan dibuat paku di as patok. 8. Setelah kelima patok yang tingginya telah dilevel selesai, secara diagonal paku paku di as Patok dihubungkan dengan benang. Dari benang inilah nantinya diukur berapa dalam galian yang harus dibuat. Sampai dengan tahap ini maka pengukuran /Bouplank selesai dikerjakan dan pekerjaan selanjutnya dapat dilakukan.
5.

2.2. Bouplank Tower type Tension Tower type Tension adalah tower yang arahnya membentuk sudut secara horijontal ke tower yang didepannya, dimana dalam pelaksanaannya dilakukan pengukuran sebagai berikut : 1. 2.
3.

Letakkan Theodolite pada As Tower, stel sehingga bisa digunakan sebagaimana mestinya. Chec patok arah apakah lurus, bentuk sudut arah vertical sebesar 180 untuk mencek kebelakang. Kemudian buat sudut sebesar untuk mendapatkan jalur arah ke tower selanjutnya.

4.

Kembalikan arah dengan sudut sebesar , inilah posisi dimana kita mulai mem-bouplank tower type tension. 5. Dari sudut , buat sudut sebesar 45, tentukan titiktitik galian dan as galian tandai dengan membuat patok, kemudian disudut pertapakan tower buat patok setinggi 1 m, sokong sedemikian rupa sehingga tidak dapat digoyang, dilevel dan as patok ditandai dengan paku. 6. Putar lensa Theodolite arah vertical sebesar 180, tentukan titik-titik galian dan as galian tandai dengan membuat patok, pada sudut pertapakan dibuat patong setinggi 1 m disokong sedemikian rupa sehingga tidak dapat digoyang, dilevel dan as patok ditandai dengan paku. 7. Putar lensa Theodolite secara horijontal sampai membentuk sudut 90, kemudian tentukan titik-titik galian dan as galian sesuai dengan ukuran tandai dengan membuat patok patok, kemudian pada sudut pertapakan buat patok setinggi 1 m disokong sedemikian rupa sehingga tidak dapat digoyang, level dan pada as patok ditandai dengan paku. 8. Kemudian putar lagi lensa Theodolite arah vertical sebesar 180, tentukan titik-titik galian dan as galian sesuai dengan ukuran yang telah ditentukan, pada sudut pertapakan tanah dibuat patok setinggi 1 m disokong sedemikian rupa sehingga tidak dapat bergoyang, dilevel dan diatas patok ditandai dengan paku. 9. Angkat Theodolite dari as Tower, dibuat patok persis pada as tower setinggi 1 m disokong sedemikian rupa sehingga tidak dapat bergoyang, level patok secara keseluruhan sehingga didapat ketinggian yang sama dari setiap patok, setiap sudut dihubungkan dengan benang, pertemuan crossing benang itulah As tower yang baru. Dari benang dapat ditentukan dalamnya galian yang diperlukan. Demikianlah tahapan-tahapan yang dilakukan dalam pekerjaan bouplank.
3.

GALIAN TANAH

Ada berbagai maca jenis tanah yang akan kita temukan dalam pelaksanaan pekerjaan Pondasi Tower ini, antara lain : 1. Tanah Biasa 2. Tanah Keras 3. Tanah Berbatu 4. Tanah Lumpur 5. Tanah Cadas Dalam methode ini kita hanya khusus mengupas pekerjaan galian tanah pada tanah biasa. Adapun peralatan yang dipergunakan adalah : 1. Cangkul 2. Sekop 3. Plengki, Tali sebagai alat Bantu Umumnya galian tanah pada pekerjaan Pondasi Tower adalah Pondasi type Telapak dengan kedalaman lebih kurang 4 m. Tanah galian harus digeser minimal 10 m dari bibir galian untuk menghindari longsor, juga untuk memudahkan pekerjaan selanjutnya. Galian tidak boleh kurang dari rencana, untuk menghindari terlalu tinggi stubnya nongol ditanah juga tidak boleh terlalu dalam guna menghindari penurunan pondasi yang mengakibatkan level dari ke empat stub tidak sama. Kedalaman pondasi harus benar sesuai dengan ukuran pada gambar kerja dan diukur dari benang hasil bouplank, misalnya 5 m dari benang. Tenaga kerja yang dibutuhkan untuk dapat menyelesaikan satu lobang sebanyak 6 orang, 3 menggali, 2 orang mengangkat dan 1 orang menggeser tanah. Untuk efektifitas dan menghindari banyaknya tumpukan tanah disekitar pertapakan tower sebaiknya galian tanah dilakukan per 2 lobang sesudah selesai dicor dua lobang, baru dimulai galian didua lobang berikutnya dan tanah galian dapat dibuang langsung kelobang yang telah selesai pondasinya. Waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan galian tanah dengan ukuran galian 3 m x 3 m x 4 m, dengan tenaga kerja 6 orang pada galian tanah biasa selama 4 (empat) hari.

04. URUGAN PASIR Setelah galian tanah selesai, kedalaman telah sesuai dengan yang diminta, kemudian dasar galian ditimbun dengan pasir timbun diratakan dan dipadatkan, ketebalan pasir timbun 10 cm, yang fungsinya sebagai dasar dari lantai kerja. 05. LANTAI KERJA Dasar galian yang telah ditimbun dengan pasir timbun yang telah dipadatkan, dicor dengan campuran 1 : 3 : 5, rata setebal 5 cm selebar dasar galian dan tepat di as galian dibuat ompak dari beton berbentuk kubus ukuran 10 cm x 10 cm x 10 cm, yang nantinya digunakan untuk mendudukkan stub. 06. STUB SETTING Metode yang dipakai untuk pelaksanaan pekerjaan Stub Setting adalah methode Spans Skrup, dimana fungsi dari span skruf untuk menahan dan menyetel stub, sehingga kemiringan stub arah sisi dan arah diagonal dapat di capai. Pertama tama diambil Lot (unting-unting). Lot digantung persis di as galian diukur dari benang, as galian ditandai dengan paku diatas ompak. Tanda paku pada ompak (as galian) inilah sebagai tanda untuk meletakkan ujung stub, kemudian dimiringkan arah diagonal dan ditahan dengan spsn scrup, kemudian di stel sedemikian sehingga didapatkan kemiringan yang diinginkan, baik sisi maupun diagonal. Kemudian ujung stub diukur ke as Tower arah diagonal maupun arah sisi, masing-masing stub diukur kearah as tower (setengah diagonal) dan kearah sisi dari ujung stub yang satu keujung stub yang lain, untuk mendapatkan ukuran yang pasti distel dengan span skrup hal ini harus dilakukan dengan hati-hati dan teliti karena toleransi penyimpangan yang diizinkan hanya 5 mm per sisi. Sampai dengan tahap ini stub setting dianggap telah

memenuhi persyaratan kemudian dapat dilanjutkanke pekerjaan lain. Bersamaan dengan stub seting grounding rod juga dipakukan didasar galian dihubungkan kestub dengan cable ground dikunci dengan kuat. 07. PEMBESIAN Pembesian yang dimaksud disini adlh menjalin besi, dimana besi yang akan dijalin telah dipabrikasi terlebih dahulu digudang. Jadi besi yang dikirim kelapangan adalah besi yang telah dipabrikasi sesuai ukuran baik panjang maupun diameternya. Disusun dan diikat sedemikian rupa sehingga membentuk rangka pondasi tower, besi beton diletakkan diatas batu tahu yang sudah dibuat terlebih dahulu, artinya besi tidak boleh langsung diletakkan diatas lantai kerja, dibuatlah jarak sekitar 3 - 5 cm antara lantai kerja dengan besi (selimut beton) sehingga nantinya semua besi terbungkus oleh beton. 8. PENGECORAN Persiapan untuk pengecoran harus benar-benar diperhatikan, baik kesiapan peralatan kerja maupun material, semua material harus sudah stand by dilapangan dan cukup jumlahnya adapun material yang dipersiapkan adalah batu krikil (split), pasir, semen dan air, jumlah material dipersiapkan sesuai dengan target beton yang akan dicor, demikian juga dengan peralatan kerja antara lain Mixer beton, vibrator, embercor, sekop, cangkul dlsb sedang alat Bantu yang dipersiapkan adalah bakisting. Setelah semua persiapan ok, dan dasar pondasi sudah bersih maka pengecoran dapat dimulai, untuk menyalurkan adukan beton ke lobang galian digunakan talang, diupayakan agar jatuhnya beton kedasar galian tidak terlalu tinggi guna menghindarkan tidak tertumpuknya batu. Adukan beton dijatuhkan kesatu sudut yang tetap kemudian dibawah ada pekerja yang akan menyebarkan adukan beton juga memadatkan dengan vibrator sehingga besi tapak terbungkus semua, setelah selesai pengecoran dilanjutkan

ke tapak kedua, sedang pada tapak pertama bakisting untuk chimney mulai disetel. Selesai pengecoran pada tapak kedua dilanjutkan pengecoran chimney pada tapak pertama, sedang pada tapak kedua bakisting mulai distel. Pada saat pengecoran Chimney harus hati-hati dan teliti, stub yang telah disetting harus terus dijaga selama pengecoran, bila bergoyang harus distel sehingga kembali keposisi awal, selesai pengecoran chimney kembali stub distel baik jarak arah sisi maupun jarak arah diagonal demikian juga levelnya dikontrol terus dengan menggunakan water pass (level), setelah selesai pengecoran untuk dua tapak dan penyetelan stub maka pengecoran dianggap selesai untuk hari itu, dan akan dilanjutkan esoknya, kemudaian material diperhatikan ulang bila kurang segera ditambahi, diusahakan jangan ada material yang lebih, harus diukur pas dengan kebutuhan, karena umumnya titik tower jauh dari jalan dan untuk sampai ketitik tower harus dilangsir. Setiap pengecoran untuk pertapakan tower harus dibuat minimal 2 buah kubus beton, agar kita dapat mengetahui apakan beton yang kita buat memenuhi kekuatan yang diisyaratkan. Umumnya untuk Pondasi tower, kekuatan beton yang harus dicapai minimal K 175, dengan campuran sesuai hasil mix Design. Umumnya kekuatan ini akan dapat dicapai bila campuran adukan beton, 1 Cemen : 1 Krikil : 2 Pasir. Agar tidak ada permasalahan setelah selesai pengecoran, secara administrasi data-data tower yang akan dicor juga hari dan tanggal pengecoran harus dilaporkan kepada Direksi Pekerjaan. 9. PENIMBUNAN Setelah lebih kurang 7 (tujuh) hari setelah pengecoran dan bakisting telah dibuka, maka penimbunan pondasi dilakukan, penimbunan sekaligus dilakukan pemadatan, semua tahah bekas galian titimbunkan ke pondasi tower, sehingga tibunan akan lebih tinggi dari muka tanah lebih kurang 20 cm, diratakan dan dipadatkan, kemudian patok batas tanah yang telah dicetak pada saat pengecoran ditanam disudut

pertapakan tanah. Sampai dengan kondisi ini pekerjaan pondasi dianggap selesai 95%. 10. FINISHING Finishing adalah pekerjaan akhir dari urutan pekerjaan pondasi tower ini, dalam finishing kita hanya merapikan, sehingga pekerjaan pondasi ini sesuai dengan tuntutan bestek. Adapun hal hal yang diperhatiakan dalam pekerjaan finishing ini Chimney harus rapi, bersih dan licin, penimbunan bila terjadi penurunan pada timbunan diratakan, juga pada stub yang nongol dibersihkan jangan sampai ada bercak-bercak semen, jalan masuk kelokasi tower yang rusak dibenarkan dan terakhir jarak stub arah sisi, arah diagonal, kemiringan arah sisi dan arah diagonal serta level dicek ulang dan didata dibuat menjadi sebuah laporan kepad Direksi. Pekerjaan lain yang mendukung pekerjaan diatas dapat dilakukan di luar areal tapak tower antara lain Pabrikasi besi beton, Pabrikasi Bakisting, langsiran material terutama Batu Krikil (splite) pasir, pekerjaan ini harus diatur sedemikian rupa sehingga tidak menghalangi pekerjaan dan bisa dilakukan sebelum kita memulai pekerjaan galian tanah pondasi atau lebih awal. Umumnya para pekerja menginap dilokasi Tower kita dirikan Camp dan disuplay makanan dan keluar setelah selesai pekerjaan pengecoran dan pindah ke tower yang lain, demikian seterusnya sampai dengan seluruh pondasi tower selesai, untuk kelancaran pekerjaan pondasi ini pekerja kita bagi beberap group kerja yakni : Group Tukang besi yang tugasnya untuk Pabrikasi dan menjalin besi beton. 2. Group Tuang Kayu yang tugasnya untuk Pabrikasi Bakisting dan menyetel Bakisting 3. Group Penggalian, yang bekerja khusus untuk menggali tanah dan menimbun.
1.

Group Survey ditugaskan khusus Re-Chek Survey dan mem-bouplank 5. Group Pengecoran Pondasi bertugas, menguruk pasir, lantai kerja, stub setting dan pengeoran 6. Group Pelangsir, bertugas untuk melangsir material Batu Krikil, Pasir, Semen dan lain-lain hingga sampai ketitik tower
4.

Sebagian dari tenaga kerja akan di rekurt dari penduduk sekitar lokasi tower, dan seluruh urutan dari pekerjaan ini dalam pelaksanaanya terus diawasi oleh seorang ahli yang mengerti teknik dan administrasi Proyek dan mampu mensinergiekan semua group kerja hingga bisa saling mendukung, sehingga target-target yang kita rancang (Schedule) dapat berjalan sesuai dengan waktu. Demikian Methode kerja Pekerjaan Pondasi ini dibuat dengan benar dan akan dilaksanakan dengan sungguh-sungguh. Khusus untuk Pondasi kelas 6, atau pondasi dengan Bore Pile dalam pelaksanaannya menggunakan peralatan Bore, dimana pengeboran dilakukan setelah di Bouplank. Selesai pengeboran baru dimulai dengan pekerjaan penggalian tanah untuk pondasi towernya. Adapun tahapan pekerjaan untuk pondasi Bore Pile adalah sebsgai berikut : 1. Bouplank, sekali gus menentukan titik-titik Bor. 2. Pengeboran, Penjalinan Besi Beton dan Langsir material Batu, Pasir dan Semen. 3. Galian Tanah, pemecahan kepala Pile. 4. Lantai kerja ..dan seterusnya.

PT. MAJU ABADI JAYA UTAMA KSO PT. SWAKARYA PERFECT.

3. PEKERJAAN ERECTION TOWER Pekerjaan Erection Tower dalam beberapa item pekerjaan yankni : 1. 2. 3. 4. 5. Sortir Material Mobilisasi Material Melangsir Material Erection Tower Final Chek pelaksanaanya dibagi atas

Dalam penjabarannya kami akan berusaha semaksimal mungkin menjelaskannya sesuai pangalaman kami dalam melaksanakan pekerjaan erection tower ini. Adapun peralatan yang diperlukan dalam melaksanakan pekerjaan ini adalah sebagai berikut : 1. 2. 3. 4. Steling dari Besi Pipa Blok Roll Tali Sling

5. 6. 7. 8. 9.

Kunci-kunci Sarung tangan Topi Pengaman (Helmet) Sepatu Kerja Sabuk Pengaman, dlsb.

Untuk kelancaran Mobilisasi baik tenaga maupun Material dibutuhkan kendaraan Truk , Kendaraan Pick Up dan Motor. 1. Sortir Material Pekerjaan persiapan yang dilakukan sebelum men-sortir material tower ini adalah menyiapkan gambar-gambar kerja, Faking List dan daftar list materil per set tower. Material disortir dimulai dari material yang paling bawah (Basic) tower, disortir sesuai dengan jumlah dan jenis untuk setiap set tower. Material tower disusun satu tumpuk, plate juga disusun dalam satu tumpukan demikian juga halnya dengan baut, mur dan ring, sebagai pedoman dalam mensortir material digunakan daftar (list) material per set tower yang delah disiapkan terlebih dahulu. Dikarenakan banyak dan ragamnya jenis material tower yang akan disortir, guna memudahkan dalam pelaksanaan penyortiran setiap tumpukan tower ditandai sesuai dengan nomor material. Umumnya material digudang ditumpuk sesuai dengan daftar faking list (untuk nomor dan jenis yang sama ditumpuk (difak) dalam satu tumpukan. Inilah tujuan dari menyortir, dari setiap tumpukan diambil sesuai jumlah untuk satu set tower dan dikumpulkan sehingga membentuk tumpukan yang baru, yang isi nya satu set tower. Tumpukan set tower ini akan dichek ulangkembali pada saat dinaikkan ke truk untuk dikirim ke lapangan. 2. Mobilisasi Material Material yang telah disortir, diangkat ke-truk, disusun sedemikian rupa, sesuai pengalaman material yang ukurannya besar disusun dibawah, Plate diikat sedang Baut, Mur dan ring dimasukkan kedalam goni. Stelah sampai ketitik yang diantar, materialpun diturunkan (dibongkar) dengan cara material kecil-kecil, Baut, Mur dan Ring serta Plate ditumpukkan dibagian bawah kemudian ditimpa dengan material yang besar. Ini dilakukan disamping untuk keamanan juga memudahkan pekerjaan pada saat pelangsiran material ketitik tower. 3. Langsiran Material Material yang telah ditumpuk dipinggir jalan kemudian dilangsir ketitik tower, banyak cara yang dilakukan untuk melangsir material Ketitik tower, tergantung medan yang akan dilalui, khusus propolsal ini yang kita uraikan adalah melangsir material dengan menggunakan tenaga manusia. Material diangkat (dipikul) sampai

ketitik tower, perletakan material disebar dan ditumpuk sesuai nomor dan jenisnya, untuk peletakan material ini diatur dan diawasi oleh seorang mandor (tenaga Ahli) yang mengerti mana material yang akan dipasang terlebih dahulu, selama pelangsiran material terus di chek sesuai daftar pengiriman (List Material). Demikian hal ini dilakukan sampai semua material sampai ke titik tower dan bila pada hari yang sama belum dapat dilakukan pekerjaan Erection tower, material tower yang dilapangan dijaga baik malam maupun siang hari. 4. Erection tower Tenaga kerja yang dibutuhkan untuk dapat menyelesaikan pekerjaan Erection tower dengan berat 4000 kg perharinya sebanyak 20 orang. Dengan perincian 8 orang dibagian atas, 4 orang turun naik dan 8 orang dibagian bawah. Langkah awal yang dilakukan memasang Tiang Basis Pertama disambung ke stub dengan plat, kemudian diangkat sampai tegak dengan menggunakan tali dan dibaut, dilakukan diempat stub, selanjutnya ke empat basis dihubungkan dengan material penyokong baik arah sisi maupun arah diagonal. Untuk menaikkan tiang basis ke dua, steling dibedirikan diujung salah satu tiang basis diikat kuat, diujung steling diletakkan blok rol, basis kedua diangkat keatas sampai ujung bawahnya ketemu dengan ujung atas basis pertama kemudian dihubungkan dengan plat, sementara basis dinaikkan, material penyokong dipersiapkan dibawah, palte-plate sambung dipasang di material penyokong, kemudian keempat basis dihubungkan dengan material penyokong dan dibaut. Untuk selanjutnya pekerjaan dilakukan sesuai dengan cara seperti pada basis kedua sampai dengan ke pinggang, demikian juga halnya dengan pemasangan cros arm. Cros arm dijalin dibawah kemudian diangkat disambung dengan plate dan dibaut, sampai dengan seluruh komponen material terpasang seluruhnya. 5. Final Chek Pekerjaan Final Chek adalah pekerjaan yang dilakukan setelah Tower dierection, semua baut dikencangkan sesuai dengan ukuran dari mulai basis pertama sampai dengan ke ujung tower, semua material dibersihkan dan didata. Untuk keamanan material dari orang-orang yang tak bertanggung jawab biasanya ujung baut dirusak sehingga mur tidak dapat dibuka, atau semua baut dari basis pertama sampai dengan basis ke dua di las. Hambatan-hambatan yang selalu didapat dilapangan adalah material yang salah lobang, material yang kepanjangan, untuk

mengatasinya material yang salah lobang dan material yang kepanjangan dimodifikasi langsung dilapangan. Demikian Methode Pekerjaan erection tower ini dibuat, sesuai dengan pengalaman kami (Perusahaan) mengerjakan Pekerjaan Erection Tower.