Anda di halaman 1dari 18

BAB I PENDAHULUAN 1.

1 Latar Belakang Skoliosis berasal dari kata Yunani yang berarti lengkungan, mengandung arti kondisi patologik.Vertebra servikal,torakal, dan lumbal membentuk kolumna vertikal dengan pusat vertebra berada pada garis tengah. Skoliosis adalah deformitas tulang belakang yang menggambarkan deviasi vertebra kearah lateral dan rotasional. Bentuk skoliosis yang paling sering dijumpai adalah deformitas tripanal dengan komponen lateral,anterior posterior dan rotasional. Skoliosis dapat dibagi atas dua yaitu skoliosis struktural dan non struktural (postural). Pada skoliosis postural, deformitas bersifat sekunder atau sebagai kompensasi terhadap beberapa keadaan diluar tulang belakang, misalnya dengan kaki yang pendek, atau kemiringan pelvis akibat kontraktur pinggul, bila pasien duduk atau dalam keadaan fleksi maka kurva tersebut menghilang. Pada skoliosis struktural terapat deformitas yang tidak dapat diperbaiki pada segmen tulang belakang yang terkena. Komponen penting dari deformitas itu adalah rotasi vertebra; processus spinosus memutar kearah konkavitas kurva. Skoliosis structural dapat dibagi menjadi tiga kategori utama : kongenital, neuromuskular, dan skoliosisidiopatik. Sekitar 80% skoliosis adalah idiopatik, Skoliosis idiopatik dengan kurva lebih dari 10 derajat dilaporkan dengan prevalensi 0,5-3 per 100 anak dan remaja. Prevalensi dilaporkan pada kurva lebih dari 30 derajat yaitu 1,5-3 per 1000 penduduk. Insiden yang terjadi pada skoliosis idiopatik infantil bervariasi, namun dilaporkan paling banyak dijumpai di Eropa daripada Amerika Utara, dan lebih banyak laki-laki dari pada perempuan.

12.Tujuan Adapun tujuan penyusunan : a. Menjelaskan tentang skoliosis b. Menambah pengetahuan dan wawasan bagi penyusun makalah pada khususnya dan pembaca pada umumnya c. Meningkatkan keingintahuan tentang ilmu-ilmu yang bersangkutan d. Memenuhi salah satu tugas mata kuliah Sistem Muskuloskeletal II 1.2 Pembatasan Masalah Dalam makalah ini penulis akan membahas khusus mengenai skoliosis. 1.3 Metode Penulisan Makalah ini disusun dengan menggunakan metode literatur, yaitu dengan cara membaca, mengamati dan menganalisis dari buku dan internet. Data yang penulis dapatkan tidak langsung ditulis begitu saja tetapi melalui suatu proses pengolahan data. Penulis melakukan penelitian dan pengamatan yang khusus agar dapat menciptakan makalah yang berkualitas dari segi isi dan bermanfaat bagi yang membaca dan juga bagi penulis sendiri.

BAB II PEMBAHASAN Step 1 1. Skapula: Tulang pipih yang ada didaerah bahu 2. Posterior: Bagian belakang

Step 2 1. Kenapa scapula kanan lebih tinggi dan menonjol? 2. Diagnosa medis? 3. Kenapa tulang vetebrata melengkung? 4. Kenapa tidak menimbulkan gejala? 5. Peran perawat agar klien tidak merasa jenuh? 6. Pencegahan penyakit? 7. Pemeriksaan diagnostic? 8. Dampak ke system lain jika tidak dioperasi? 9. Apa pengobatan harus di operasi?

Step 3 dan 4 1. Karena didukung oleh pemberiaan beban melebihi kekuatan tulang, keadaan tulang yang melengkung menjadi factor pendukung 2. Skoliosis 3. Tidak diketahui penyebabnya mungkin bawaan lahir 4. Pertumbuhan abnormal tulang terjadi seiring dengan posisi tubuh klien (yang menjadi factor pendukung) terjadi penyakit 5. Membangun trust dengan klien, memberikan distraksi, kaji kebutuhan klien 6. merubah kebiasaan (saat berjalan, posisi duduk) 7. X-ray, CT Scan, MRI

8. Secara tidak langsung hanya pada musculoskeletal 9. Pakai baju yang dibuat dari plastic untuk meluruskan tulang belakang tapi memerlukan proses

Step 5

ASKEP

SKOLIOSIS

KONSEP:
1. Definisi 2. Etiologi 3. Manifestasik linis 4. Klasifikasi 5. Komplikasi 6. Pemeriksaan Diagnostik 7. Penatalaksan aan

PATOFISIOLOGI

1. KONSEP A. DEFINISI y Skoliosis adalah kelengkungan tulang belakang yang abnormal ke arah samping, yang dapat terjadi pada segmen servikal (leher), torakal (dada) maupun lumbal (pinggang). y Skolisis merupakan penyakit tulang belakang yang menjadi bengkok ke samping kiri atau kanan sehingga wujudnya merupakan bengkok benjolan yang dapat dilihat dengan jelas dari arah belakang.Penyakit ini juga sulit untuk dikenali kecuali setelah penderita meningkat menjadi dewasa (Mion, Rosmawati, 2007). y Skoliosis adalah suatu kelainan bentuk pada tulang belakang dimana terjadi pembengkokan tulang belakang ke arah samping kiri atau kanan. Kelainan skoliosis ini sepintas terlihat sangat sederhana. y Skoliosis adalah melengkungnya vertebrae torakalis ke lateral, disertai rotasi vertebral.

B. ETIOLOGI Skoliosis dibagi dalam dua jenis yaitu non struktural dan struktural. 1. Skoliosis non struktural disebabkan oleh : y Tabiat yang tidak baik seperti membawa tas yang berat pada sebelah bahu saja (menyebabkan sebelah bahu menjadi tinggi), postur badan yang tidak bagus (seperti selalu membongkok atau badan tidak seimbang). y Kaki tidak sama panjang. y Kesakitan, contohnya disebabkan masalah sakit yang dirasakan di belakang dan sisi luar paha, betis dan kaki akibat kemerosotan atau kerusakan cakera di antara tulang vertebra dan menekan saraf.

2. Skoliosis struktural disebabkan oleh pertumbuhan tulang belakang yang tidak normal. Ciri ciri fisiknya adalah sebagai berikut : y y y y y y 1. Bahu tidak sama tinggi. Garis pinggang tidak sama tinggi. Badan belakang menjadi bongkok sebelah. Payu dara besar sebelah. Sebelah pinggul lebih tinggi. Badan kiri dan kanan menjadi tidak simetri.

Terdapat 3 penyebab umum dari skoliosis: Kongenital (bawaan), biasanya berhubungan dengan suatu kelainan dalam

pembentukan tulang belakang atau tulang rusuk yang menyatu 2. Neuromuskuler, pengendalian otot yang buruk atau kelemahan otot atau kelumpuhan akibat penyakit berikut :Cerebral palsy, Distrofi otot, Polio, Osteoporosis juvenile 3. Idiopatik, penyebabnya tidak diketahui.

C. MANIFESTASI KLINIS Gejala yang ditimbulkan berupa: 1. 2. Tulang belakang melengkung secara abnormal ke arah samping Bahu dan atau pinggul kiri dan kanan tidak sama tingginya

3. 4. 5.

Nyeri punggung Kelelahan pada tulang belakang setelah duduk atau berdiri lama Skoliosis yang berat (dengan kelengkungan yang lebih besar dari 60 ) bisa

menyebabkan gangguan pernafasan.

D. KLASIFIKASI Skoliosis dibagi dalam dua jenis yaitu struktural dan bukan struktural. 1. Skoliosis struktural Skoliosis tipe ini bersifat irreversibel ( tidak dapat di perbaiki ) dan dengan rotasi dari tulang punggung Komponen penting dari deformitas itu adalah rotasi vertebra, processus spinosus memutar kearah konkavitas kurva. Tiga bentuk skosiliosis struktural yaitu : a. Skosiliosis Idiopatik. adalah bentuk yang paling umum terjadi dan diklasifikasikan menjadi 3: 1) 2) 3) Infantile : dari lahir-3 tahun. Anak-anak : 3 tahun 10 tahun Remaja : Muncul setelah usia 10 tahun ( usia yangpaling umum )

2. Skoliosis Kongenital adalah skoliosis yang menyebabkan malformasi satu atau lebih badan vertebra. 3. Skoliosis Neuromuskuler, anak yang menderita penyakit neuromuskuler (seperti paralisis otak, spina bifida, atau distrofi muskuler) yang secara langsung menyebabkan deformitas. 4. Skoliosis nonstruktural ( Postural ) Skoliosis tipe ini bersifat reversibel (dapat dikembalikan ke bentuk semula), dan tanpa perputaran (rotasi) dari tulang punggung..Pada skoliosis postural, deformitas bersifat sekunder atau sebagai kompensasi terhadap beberapa keadaan diluar tulang belakang, misalnya dengan kaki yang pendek, atau kemiringan pelvis akibat kontraktur pinggul, bila pasien duduk atau dalam keadaan fleksi maka kurva tersebut menghilang.

Ada tiga tipe-tipe utama lain dari scoliosis : a. Functional: Pada tipe scoliosis ini, spine adalah normal, namun suatu lekukan abnormal berkembang karena suatu persoalan ditempat lain didalam tubuh. Ini dapat disebabkan oleh satu kaki adalah lebih pendek daripada yang lainnya atau oleh kekejangan-kekejangan di punggung. b. Neuromuscular: Pada tipe scoliosis ini, ada suatu persoalan ketika tulangtulang dari spine terbentuk. Baik tulang-tulang dari spine gagal untuk membentuk sepenuhnya, atau mereka gagal untuk berpisah satu dari lainnya. c. Degenerative: Tidak seperti bentuk-bentuk lain dari scoliosis yang ditemukan pada anak-anak dan remaja-remaja, degenerative scoliosis terjadi pada dewasa-dewasa yang lebih tua. d. Lain-Lain: Ada penyebab-penyebab potensial lain dari scoliosis, termasuk tumor-tumor spine seperti osteoid osteoma. Ini adalah tumor jinak yang dapat terjadi pada spine dan menyebabkan nyeri/sakit.Nyeri menyebabkan orang-orang untuk bersandar pada sisi yang berlawanan untuk mengurangi jumlah dari tekanan yang diterapkan pada tumor.Ini dapat menjurus pada suatu kelainan bentuk spine.

E. KOMPLIKASI Walaupun skoliosis tidak mendatangkan rasa sakit, penderita perlu dirawat seawal mungkin. Tanpa perawatan, tulang belakang menjadi semakin bengkok dan menimbulkan berbagai komplikasi seperti : 1. Kerusakan paru-paru dan jantung.

Ini boleh berlaku jika tulang belakang membengkok melebihi 60 derajat. Tulang rusuk akan menekan paru-paru dan jantung, menyebabkan penderita sukar bernafas dan cepat capai. Justru, jantung juga akan mengalami kesukaran

memompa darah. Dalam keadaan ini, penderita lebih mudah mengalami penyakit paru-paru dan pneumonia. 2. Sakit tulang belakang.

Semua penderita, baik dewasa atau kanak-kanak, berisiko tinggi mengalami masalah sakit tulang belakang kronik. Jika tidak dirawat, penderita mungkin akan menghidap masalah sakit sendi. Tulang belakang juga mengalami lebih banyak masalah apabila penderita berumur 50 atau 60 tahun.

F. PEMERIKSAAN DIAGNOSTIK

Pada pemeriksaan fisik penderita biasanya diminta untuk membungkuk ke depan sehingga pemeriksa dapat menentukan kelengkungan yang terjadi.

Pemeriksaan neurologis (saraf) dilakukan untuk menilai kekuatan, sensasi atau refleks. 1. Skoliometer adalah sebuah alat untuk mengukur sudut kurvaturai. 2. Rontgen tulang belakang Foto polos : Harus diambil dengan posterior dan lateral penuh terhadap tulang belakang dan krista iliaka dengan posisi tegak, untuk menilai derajat kurva dengan metode Cobb dan menilai maturitas skeletal dengan metode Risser. Derajat Risser adalah sebagai berikut : Grade 0 : tidak ada ossifikasi, grade 1 : penulangan mencapai 25%, grade 2 : penulangan mencapai 26-50%, grade 3 : penulangan mencapai 51-75%, grade 4 : penulangan mencapai 76% grade 5 : menunjukkan fusi tulang yang komplit. 3. MRI ( jika di temukan kelainan saraf atau kelainan pada rontgen )

10

G. PENATALAKSANAAN Tujuan dilakukannya tatalaksana pada skoliosis meliputi 4 hal penting : 1. Mencegah progresifitas dan mempertahankan keseimbangan 2. Mempertahankan fungsi respirasi 3. Mengurangi nyeri dan memperbaiki status neurologis 4. Kosmetik Adapun pilihan terapi yang dapat dipilih, dikenal sebagai The three Os adalah : a. Observasi Pemantauan dilakukan jika derajat skoliosis tidak begitu berat, yaitu <25o pada tulang yang masih tumbuh atau <50o pada tulang yang sudah berhenti pertumbuhannya. Rata-rata tulang berhenti tumbuh pada saar usia 19 tahun. Pada pemantauan ini, dilakukan kontrol foto polos tulang punggung pada waktu-waktu tertentu.Foto kontrol pertama dilakukan 3 bulan setelah kunjungan pertama ke dokter.Lalu sekitar 6-9 bulan berikutnya bagi yang derajat <20>20. b. Orthosis Orthosis dalam hal ini adalah pemakaian alat penyangga yang dikenal dengan nama brace. Biasanya indikasi pemakaian alat ini adalah : 1. Pada kunjungan pertama, ditemukan derajat pembengkokan sekitar 30-40 derajat 2. Terdapat progresifitas peningkatan derajat sebanyak 25 derajat. Jenis dari alat orthosis ini antara lain : 1. Milwaukee 2. Boston 3. Charleston bending brace Alat ini dapat memberikan hasil yang cukup signifikan jika digunakan secara teratur 23 jamdalam sehari hingga 2 tahun setelah menarche.

11

Brace dari Milwaukee & Boston efektif dalam mengendalikan progresivitas skoliosis, tetapi harus dipasang selama 23 jam/hari sampai masa pertumbuhan anak Brace tidak efektif digunakan pada skoliosis kongenital berhenti. maupun

neuromuskular. Jika kelengkungan mencapai 40 atau lebih, biasanya dilakukan pembedahan

c. Operasi Tidak semua skoliosis dilakukan operasi. Indikasi dilakukannya operasi pada skoliosis adalah : 1. Terdapat derajat pembengkokan >50 derajat pada orang dewasa 2. Terdapat progresifitas peningkatan derajat pembengkokan >40-45 derajat pada anak yang 3. sedang tumb 4. Terdapat kegagalan setelah dilakukan pemakaian alat orthosis

12

2. PATOFISIOLOGI

13

3. RENCANA ASUHAN KEPERAWATAN KASUS PEMICU An. S (perempuan) 8 tahun, berat badan 27 kg, klien mengeluh perubahan pada tulang belakang saat dilakukan pemeriksaan fisik hasil palpasi pada vertebra teraba tulang belakang yang melengkung, dada kanan posterior menonjol disertai skapula kanan tampak lebih tinggi dan menonjol. Saat ini klien tidak mengeluh apapun selain ingin cepat dioperasi. Klien mengatakan jenuh dengan proses menunggu yang lama dan sedih karena dengan kondisinya An. S harus izin dari sekolahnya.

I.

Pengkajian

1.1 Pengumpulan data A. Identitas klien Nama Usia Jenis kelamin Agama Pekerjaan Pendidikan Alamat

: An.S : 8 Tahun : perempuan :: Pelajar ::-

B. Keluhan Utama : perubahan pada tulang belakang C. Riwayat Kesehatan Sekarang P : vertebra teraba tulang belakang yang melengkung, dada kanan posterior menonjol disertai scapula kanan tampak lebih tinggi dan menonjol Q:R : Vertebra S:T:D. Riwayat Kesehatan Terdahulu : E. Riwayat Kesehatan Keluarga : F. Kebutuhan Dasar : a. Pola makan : b. Pola minum : -

14

c. Pola eliminasi : d. Pola tidur : e. Aktivitas : harus izin dari sekolahnya G. Pemeriksaan Fisik 1. Inspeksi : vertebra teraba tulang belakang yang melengkung, dada kanan posterior menonjol 2. Palpasi: vertebra teraba tulang belakang yang melengkung, 3. Auskultasi : 4. Perkusi: 4. No Analisis Data Data DS: klien mengeluh perubahan pada tulang belakang DO : palpasi pada vertebra teraba tulang belakang yang melengkung, dada kanan posterior menonjol disertai scapula kanan tampak lebih tinggi dan menonjol. DS : Klien merasa sedih ia harus ijin meninggalkan sekolahnya DO : Etiogi Masalah

Skoliosis Tl. Belakang melengkung, dada kanan menonjol & skapula tampak >>tinggi HDR Gangguan HDR

Tl. Belakang melengkung, dada kanan Ansietas menonjol & skapula tampak >>tinggi sedih

5. Diagnosa Keperawatan 1. HDR berhubungan dengan perubahan postur tubuh ditandai dengan ingin cepat di operasi Tujuan : Klien dapat menerima kondisinya dan postur tubuh kembali normal dengan kriteria hasil kelengkungan tulang belakang tidak bertambah Intervensi Jalin komunikasi terapeutik Rasional Untuk menjalin keterbukaan dan kepercayaan dengan klien

15

Pantau derajat kelengkungan Atur posisi klien dengan benar

Mengidentifikasi peningkatan kelengkungan

Mencegah kelengkungan tulang belakang meningkat Kolaborasi penggunaan alat penyangga Mencegah progresifitas derajat kelengkungan brace Kolaborasi penatalaksanaan operatif Mengembalikan postur tubuh klien ke bentuk normal

2. Ansietas berhubungan dengan hilangnya sistem pendukung ditandai dengan merasa sedih Tujuan : Klien tidak merasa sedih dengan kriteria hasil klien mengatakan merasa senang dan tidak sedih lagi Intervensi Jalin trust Rasional Menjalin kepercayaan merupakan hal yang penting untuk memudahkan intervensi lebih lanjut verbal/ non verbal dapat

Pantau tanda verbal dan nonverbal Reaksi

kecemasan, serta dampingi klien dan menunjukkan rasa marah, dan gelisah lakukan tindakan bila menunjukkan perilaku merusak Beri kesempatan kepada klien untuk mengungkapkan perasaannya Anjurkan keluarga klien dan teman dekat klien untuk berada di samping klien Dapat menghilangkan ketegangan terhadap kekhawatiran yang tidak diekspresikan. Dengan kehadiran orang-orang terdekat memberikan perhatian yang lebih bagi klien

16

BAB IV

KESIMPULAN Skoliosis adalah kelengkungan tulang belakang yang abnormal ke arah samping, yang dapat terjadi pada segmen servikal (leher), torakal (dada) maupun lumbal (pinggang). Penyebab umum dari skoliosis meliputi kongenital, neuromuskuler dan idiopatik, Skoliosis dibagi menjadi dua yaitu skoliosis struktural dan non struktural. Gejala dari skoliosis berupa kelengkungan abnormal ke arah samping, bahu dan pinggul tidak sama tinggi, nyeri punggung, kelelahan pada tulang belakang, dan gangguan pernafasan. Komplikasi yang dapat terjadi pada skoliosis ialah kerusakan paru-paru dan jantung dan sakit tulang belakang. Untuk pemeriksaan penunjang yang biasa di lakukan yaitu Rontgen tulang belakang, Skoliometer terapi yang dapat di pilih, di kenal sebagai The Three O's adalah observasi, orthosis, operasi, prioritas.

17

DAFTAR PUSTAKA Brunner dan Suddarth. 2002. Keperawatan Medikal Bedah. Edisi 3. EGC: Jakarta. Doenges, Marilyn E. 1999. Rencana Asuhan Keperawatan. Edisi 3. EGC : Jakarta. Nasrul, Effendi. 1995. Pengantar Proses Keperawatan. EGC: Jakarta. Corwn, Elisabeth. 2009. Buku Saku Patofisiologi. Jakarta : EGC Guyton, Arthur C. 2007. Buku Ajar Fisiologi Kedokteran. Jakarta : EGC Kozier. 2004. Fundamental of Nursing. Jakarta : EGC Price, Wilson. 1995. Patofisiologi. Jakarta : EGC Sjamsuhidayat. 1997. Buku Ajar Ilmu Bedah. Jakarta : EGC Scribd.com/doc/44564724/MAKALAH-SKOLIOSIS

18