Anda di halaman 1dari 24

MENTERI DALAM NEGERI

REPUBLIK INDONESIA

PERATURAN MENTERI DALAM NEGERI


NOMOR 28 TAHUN 2008
TENTANG
TATA CARA EVALUASI RANCANGAN PERATURAN DAERAH
TENTANG RENCANA TATA RUANG DAERAH

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

MENTERI DALAM NEGERI,

Menimbang : bahwa untuk melaksanakan ketentuan Pasal 42 Peraturan Pemerintah


Nomor 79 Tahun 2005 tentang Pedoman Pembinaan dan Pengawasan
Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah, perlu menetapkan Peraturan
Menteri Dalam Negeri tentang Tata Cara Evaluasi Rancangan Peraturan
Daerah tentang Rencana Tata Ruang Daerah;

Mengingat : 1. Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2002 tentang Pertahanan Negara


(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2002 Nomor 3, Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4169);
2. Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan
Pembangunan Nasional (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun
2004 Nomor 104, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia
Nomor 4421);
3. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah
(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 125,
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4437)
sebagaimana telah beberapa kali diubah terakhir dengan Undang-
Undang Nomor 12 Tahun 2008 tentang Perubahan Kedua Atas Undang-
Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah (Lembaran
Negara Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 59, Tambahan Lembaran
Negara Republik Indonesia Nomor 4844);
4. Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang
(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 68, Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4725);
5. Peraturan Pemerintah Nomor 69 Tahun 1996 tentang Pelaksanaan Hak
dan Kewajiban serta Bentuk dan Tata Cara Peranserta Masyarakat dalam
Penataan Ruang (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1996
Nomor 104, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor
3660);
6. Peraturan Pemerintah Nomor 10 Tahun 2000 tentang Tingkat Ketelitian
Peta Untuk Penataan Ruang Wilayah (Lembaran Negara Republik
Indonesia Tahun 2000 Nomor 20, Tambahan Lembaran Negara Republik
Indonesia Nomor 3934);
7. Peraturan Pemerintah Nomor 16 Tahun 2004 tentang Penatagunaan
Tanah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 45,
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4385);
8. Peraturan Pemerintah Nomor 79 Tahun 2005 tentang Pedoman
Pembinaan dan Pengawasan Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah
(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2005 Nomor 165,
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4593);
9. Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan
Pemerintahan Antara Pemerintah, Pemerintahan Daerah Provinsi dan
Pemerintahan Daerah Kabupaten/Kota (Lembaran Negara Republik
Indonesia Tahun 2007 Nomor 82, Tambahan Lembaran Negara Republik
Indonesia Nomor 4737);
10. Peraturan Pemerintah Nomor 26 Tahun 2008 tentang Rencana Tata
Ruang Wilayah Nasional (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun
2008 Nomor 48, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor
4833);
11. Keputusan Presiden Nomor 62 Tahun 2000 tentang Pedoman Koordinasi
Penataan Ruang Nasional;
12. Keputusan Menteri Dalam Negeri Nomor 130 Tahun 2003 tentang
Pedoman Organisasi dan Tata Kerja Departemen Dalam Negeri;
13. Keputusan Menteri Dalam Negeri Nomor 147 Tahun 2004 tentang
Pedoman Koordinasi Penataan Ruang Daerah;

MEMUTUSKAN :
Menetapkan : PERATURAN MENTERI DALAM NEGERI TENTANG TATA CARA
EVALUASI RANCANGAN PERATURAN DAERAH TENTANG RENCANA
TATA RUANG DAERAH.

BAB I
KETENTUAN UMUM

Pasal 1
Dalam Peraturan Menteri ini yang dimaksud dengan :
1. Peraturan daerah atau sebutan lainnya yang selanjutnya disebut perda adalah perda
Provinsi dan perda Kabupaten/Kota.
2. Konsultasi rancangan perda adalah sinkronisasi dan/atau harmonisasi atas
substansi teknis rancangan perda untuk disesuaikan dengan Rencana Tata Ruang
Wilayah Nasional, Rencana Tata Ruang Pulau/Kepulauan, dan Rencana Tata Ruang
Wilayah Provinsi.
3. Evaluasi rancangan perda adalah sinkronisasi dan/atau harmonisasi atas rancangan
perda agar tidak bertentangan dengan peraturan perundang-undangan yang lebih
tinggi, kepentingan umum, dan perda lainnya.
4. Rencana Umum Tata Ruang yang selanjutnya disingkat RUTR adalah Rencana Tata
Ruang Wilayah (RTRW) Provinsi atau Kabupaten/Kota.
5. Rencana Rinci Tata Ruang yang selanjutnya disingkat RRTR adalah Rencana Tata
Ruang Kawasan Strategis Provinsi, Kabupaten/Kota dan Rencana Detail Tata Ruang
Kabupaten/Kota.
6. Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional yang selanjutnya disingkat RTRWN adalah
strategi dan arahan kebijaksanaan pemanfaatan ruang wilayah nasional sampai
dengan 100 meter di bawah permukaan bumi, satu kilometer di atas permukaan
bumi dan batas luar zona ekonomi eksklusif.
7. Rencana Tata Ruang Pulau/Kepulauan yang selanjutnya disebut RTR
Pulau/Kepulauan adalah hasil perencanaan tata ruang pada wilayah
pulau/kepulauan yang terbentuk dari kesatuan wilayah geografis beserta segenap
unsur terkait padanya yang batas-batasnya ditentukan berdasarkan aspek
administratif dan/atau aspek fungsionalnya.
8. Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi yang selanjutnya disingkat RTRWP adalah
hasil perencanaan tata ruang yang merupakan penjabaran strategi dan arahan
kebijakan pemanfaatan ruang wilayah nasional dan pulau/kepulauan ke dalam
struktur dan pola ruang wilayah Provinsi.
9. Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten/Kota yang selanjutnya disingkat RTRWK/K
adalah hasil perencanaan tata ruang yang merupakan penjabaran RTRWP ke dalam
struktur dan pola ruang wilayah Kabupaten/Kota.
10. Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Provinsi yang selanjutnya disebut dengan
RTR Kawasan Strategis Provinsi adalah rencana tata ruang yang penataan ruang
kawasannya diprioritaskan karena mempunyai pengaruh yang sangat penting dalam
lingkup Provinsi terhadap kepentingan pertahanan dan keamanan, ekonomi, sosial
budaya, dan/atau lingkungan.
11. Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Kabupaten/Kota yang selanjutnya disebut
dengan RTR Kawasan Strategis Kabupaten/Kota adalah rencana tata ruang yang
penataan ruang kawasannya diprioritaskan karena mempunyai pengaruh yang
sangat penting dalam lingkup Kabupaten/Kota terhadap kepentingan pertahanan
dan keamanan, ekonomi, sosial budaya dan/atau lingkungan.
12. Rencana Detail Tata Ruang Kabupaten/Kota yang selanjutnya disebut dengan
RDTR Kabupaten/Kota adalah rencana tata ruang di wilayah Kabupaten/Kota, yang
menggambarkan zonasi/blok pemanfaatan ruang, struktur dan pola ruang, sistem
sarana dan prasarana, dan persyaratan teknik pengembangan tata ruang.
13. Badan Koordinasi Tata Ruang Nasional yang selanjutnya disingkat BKTRN adalah
Badan yang bersifat ad-hoc dan mempunyai fungsi membantu pelaksanaan tugas
Presiden dalam koordinasi penataan ruang nasional.
14. Badan Koordinasi Penataan Ruang Daerah yang selanjutnya disingkat BKPRD
adalah Badan yang bersifat ad-hoc di Provinsi dan di Kabupaten/Kota dan
mempunyai fungsi membantu pelaksanaan tugas Gubernur dan Bupati/Walikota
dalam koordinasi penataan ruang di daerah.
15. Masyarakat adalah orang seorang, kelompok orang, termasuk masyarakat hukum
adat dan badan hukum.

BAB II
PERENCANAAN TATA RUANG DAERAH

Pasal 2
Perencanaan tata ruang daerah dilakukan untuk menghasilkan :
a. RUTR; dan
b. RRTR.

Pasal 3
1) RUTR sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2 huruf a, secara berhirarki terdiri atas:
a. RTRWP; dan
b. RTRWK/K.
2) RTRWP ditetapkan dengan perda Provinsi.
3) RTRWK/K ditetapkan dengan perda Kabupaten/Kota.

Pasal 4
1) RRTR sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2 huruf b, terdiri atas :
a. RTR Kawasan Strategis Provinsi;
b. RTR Kawasan Strategis Kabupaten/Kota; dan
c. RDTR Kabupaten/Kota.
2) RTR Kawasan Strategis Provinsi ditetapkan dengan perda Provinsi.
3) RTR Kawasan Strategis Kabupaten/Kota ditetapkan dengan perda Kabupaten/Kota.
4) RDTR Kabupaten/Kota ditetapkan dengan perda Kabupaten/Kota.

Pasal 5
1) Gubernur dibantu BKPRD Provinsi mengoordinasikan penyusunan rancangan perda
RTRWP dan RTR Kawasan Strategis Provinsi, dengan memperhatikan RTRWP
yang berbatasan, RTR Pulau/Kepulauan, dan RTRWN.
2) Bupati/Walikota dibantu BKPRD Kabupaten/Kota mengoordinasikan penyusunan
rancangan perda RTRWK/K, RTR Kawasan Strategis Kabupaten/Kota, dan RDTR
Kabupaten/Kota, dengan memperhatikan RTRWK/K yang berbatasan, RTRWP,
RTR Pulau/Kepulauan, dan RTRWN.

BAB III
KONSULTASI RANCANGAN PERDA
Bagian Kesatu
Konsultasi Rancangan Perda Provinsi

Pasal 6
1) Gubernur mengkonsultasikan rancangan perda sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 5 ayat (1) kepada instansi pusat yang membidangi urusan tata ruang yang
dikoordinasikan oleh BKTRN.
2) Konsultasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) guna mendapatkan persetujuan
dari instansi pusat yang membidangi urusan tata ruang.

Pasal 7
1) Konsultasi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 6 menyangkut substansi teknis
rancangan perda tentang RTRWP dan rancangan perda tentang RTR Kawasan
Strategis Provinsi, untuk disesuaikan dengan RTR Pulau/Kepulauan dan RTRWN.
2) Materi konsultasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi rancangan perda
tentang RTRWP dan rancangan perda tentang RTR Kawasan Strategis Provinsi
beserta lampirannya.
3) Lampiran rancangan perda sebagaimana dimaksud pada ayat (2), berupa :
a. dokumen RTRWP dan album peta; dan
b. dokumen RTR Kawasan Strategis Provinsi dan album peta.

Pasal 8
Konsultasi atas substansi teknis sebagaimana dimaksud dalam Pasal 7 ayat (1), dilakukan
sebelum rancangan perda tentang RTRWP dan rancangan perda tentang RTR Kawasan
Strategis Provinsi disetujui bersama DPRD.

Pasal 9
Persetujuan dari instansi pusat yang membidangi urusan tata ruang sebagaimana dimaksud
dalam Pasal 6 ayat (2) menjadi bahan Menteri Dalam Negeri dalam melakukan:
a. evaluasi terhadap rancangan perda tentang RTRWP dan rancangan perda tentang
RTR Kawasan Strategis Provinsi; dan
b. klarifikasi terhadap perda tentang RTRWP dan perda tentang RTR Kawasan
Strategis Provinsi yang telah ditetapkan.

Bagian Kedua
Konsultasi Rancangan Perda Kabupaten/Kota
Pasal 10
1) Bupati/Walikota mengkonsultasikan rancangan perda sebagaimana dimaksud
dalam Pasal 5 ayat (2) kepada instansi pusat yang membidangi urusan tata ruang
yang dikoordinasikan oleh BKTRN.
2) Konsultasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) guna mendapatkan persetujuan
dari instansi pusat yang membidangi urusan tata ruang.
3) Konsultasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan setelah rancangan
perda dibahas di BKPRD Provinsi dan mendapatkan rekomendasi dari Gubernur.

Pasal 11
1) Konsultasi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 10 ayat (1) menyangkut substansi
teknis rancangan perda tentang RTRWK/K, rancangan perda tentang RTR Kawasan
Strategis Kabupaten/Kota, dan rancangan perda tentang RDTR Kabupaten/Kota,
untuk disesuaikan dengan RTRWP.
2) Atas dasar rekomendasi Gubernur sebagaimana dimaksud dalam Pasal 10 ayat (3),
Bupati/Walikota melakukan konsultasi atas substansi teknis rancangan perda
tentang RTRWK/K, rancangan perda tentang RTR Kawasan Strategis
Kabupaten/Kota, dan rancangan perda tentang RDTR Kabupaten/Kota, untuk
disesuaikan dengan RTR Pulau/Kepulauan dan RTRWN.
3) Materi konsultasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (2), meliputi
rancangan perda tentang RTRWK/K, rancangan perda tentang RTR Kawasan
Strategis Kabupaten/Kota, dan rancangan perda tentang RDTR Kabupaten/Kota,
beserta lampirannya.
4) Lampiran rancangan perda sebagaimana dimaksud pada ayat (3) berupa :
a. dokumen RTRWK/K dan album peta;
b. dokumen RTR Kawasan Strategis Kabupaten/Kota dan album peta; dan
c. dokumen RDTR Kabupaten/Kota dan album peta.

Pasal 12
Konsultasi atas substansi teknis sebagaimana dimaksud dalam Pasal 11 ayat (1) dan ayat
(2), dilakukan sebelum rancangan perda tentang RTRWK/K, rancangan perda tentang RTR
Kawasan Strategis Kabupaten/Kota, dan rancangan perda tentang RDTR Kabupaten/Kota
disetujui bersama DPRD.

Pasal 13
Persetujuan dari instansi pusat yang membidangi urusan tata ruang sebagaimana dimaksud
dalam Pasal 10 ayat (2) menjadi bahan Gubernur dalam melakukan :
a. evaluasi terhadap rancangan perda tentang RTRWK/K, rancangan perda tentang
RTR Kawasan Strategis Kabupaten/Kota, dan rancangan perda tentang RDTR
Kabupaten/ Kota; dan
b. klarifikasi terhadap Perda tentang RTRWK/K, Perda tentang RTR Kawasan Strategis
Kabupaten/Kota, dan Perda tentang RDTR Kabupaten/Kota yang telah ditetapkan.

BAB IV
EVALUASI RANCANGAN PERDA

Bagian Kesatu
Evaluasi Rancangan Perda Provinsi

Pasal 14
1) Rancangan perda tentang RTRWP dan rancangan perda tentang RTR Kawasan
Strategis Provinsi yang telah disetujui bersama DPRD sebelum ditetapkan oleh
Gubernur, paling lambat 3 (tiga) hari kerja disampaikan kepada Menteri Dalam
Negeri untuk dievaluasi.
2) Penyampaian rancangan perda sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilengkapi
dengan lampiran rancangan perda dan surat persetujuan dari instansi pusat yang
membidangi urusan tata ruang.
3) Hasil evaluasi dituangkan dalam Keputusan Menteri Dalam Negeri dan disampaikan
kepada Gubernur paling lambat 15 (lima belas) hari kerja terhitung sejak diterimanya
rancangan perda dimaksud.
4) Gubernur menindaklanjuti hasil evaluasi sebagaimana dimaksud pada ayat (3) dan
melaporkan hasilnya kepada Menteri Dalam Negeri paling lambat 7 (tujuh) hari kerja
terhitung sejak diterimanya Keputusan Menteri Dalam Negeri.

Pasal 15
1) Apabila hasil evaluasi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 14 ayat (3) tidak
ditindaklanjuti oleh Gubernur dan DPRD, dan Gubernur tetap menetapkan
rancangan perda tentang RTRWP dan rancangan perda tentang RTR Kawasan
Strategis Provinsi menjadi perda, Menteri Dalam Negeri membatalkan perda
dimaksud.
2) Pembatalan perda sebagaimana dimaksud pada ayat (1) ditetapkan dengan
Peraturan Menteri Dalam Negeri.
3) Paling lambat dalam jangka waktu 1 (satu) tahun setelah tanggal pembatalan perda,
Gubernur bersama DPRD segera melakukan perubahan perda tentang RTRWP atau
perda tentang RTR Kawasan Strategis Provinsi sesuai dengan mekanisme dan
peraturan perundang-undangan.

Bagian Kedua
Indikator Evaluasi Rancangan Perda Provinsi

Pasal 16
Indikator evaluasi rancangan perda tentang RTRWP dan rancangan perda tentang RTR
Kawasan Strategis Provinsi meliputi:
a. tersedianya rancangan perda beserta lampirannya;
b. terpenuhinya prosedur penyusunan rancangan perda beserta lampirannya;
dan
c. terwujudnya sinkronisasi dan harmonisasi dengan RTRWN, RTR
Pulau/Kepulauan, RTRWP yang berbatasan, dan RTRWK/K dalam wilayah
Provinsi.

Pasal 17
Indikator sebagaimana dimaksud dalam Pasal 16 huruf a, berupa rancangan perda beserta
dokumen rencana dan album peta.

Pasal 18
Indikator sebagaimana dimaksud dalam Pasal 16 huruf b, berupa :
a. berita acara rapat konsultasi dengan instansi pusat yang membidangi
urusan tata ruang;
b. persetujuan bersama dengan DPRD Provinsi atas rancangan perda beserta
lampirannya;
c. berita acara konsultasi publik;
d. berita acara rapat koordinasi dengan pemerintah daerah Provinsi yang
berbatasan; dan
e. berita acara rapat koordinasi dengan pemerintah daerah Kabupaten/Kota
dalam wilayah Provinsi.

Pasal 19
Indikator sebagaimana dimaksud dalam Pasal 16 huruf c, berupa :
a. surat persetujuan atas substansi teknis dari instansi pusat yang membidangi
urusan tata ruang;
b. surat kesepakatan dengan pemerintah daerah Provinsi yang berbatasan;
c. surat kesepakatan dengan pemerintah daerah Kabupaten/Kota; dan
d. matrik tindak lanjut usulan perbaikan dalam proses persetujuan teknis.

Bagian Ketiga
Evaluasi Rancangan Perda Kabupaten/Kota

Pasal 20
1) Rancangan perda tentang RTRWK/K, rancangan perda tentang RTR Kawasan
Strategis Kabupaten/Kota, dan rancangan perda tentang RDTR Kabupaten/Kota,
yang telah disetujui bersama DPRD sebelum ditetapkan oleh Bupati/Walikota, paling
lambat 3 (tiga) hari kerja disampaikan kepada Gubernur untuk dievaluasi.
2) Penyampaian rancangan perda sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilengkapi
dengan lampiran rancangan perda, surat rekomendasi Gubernur dan surat
persetujuan dari instansi pusat yang membidangi urusan tata ruang.
3) Hasil evaluasi dituangkan dalam Keputusan Gubernur dan disampaikan kepada
Bupati/Walikota paling lambat 15 (lima belas) hari kerja terhitung sejak diterimanya
rancangan perda dimaksud.
4) Bupati/Walikota menindaklanjuti hasil evaluasi sebagaimana dimaksud pada ayat (3)
dan melaporkan hasilnya kepada Gubernur paling lambat 7 (tujuh) hari kerja
terhitung sejak diterimanya Keputusan Gubernur.

Pasal 21
1) Apabila hasil evaluasi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 20 ayat (3) tidak
ditindaklanjuti oleh Bupati/Walikota dan DPRD, dan Bupati/Walikota tetap
menetapkan rancangan perda tentang RTRWK/K, rancangan perda tentang RTR
Kawasan Strategis Kabupaten/Kota, dan rancangan perda tentang RDTR
Kabupaten/Kota menjadi Perda, Gubernur membatalkan Perda dimaksud.
2) Pembatalan Perda sebagaimana dimaksud pada ayat (1) ditetapkan dengan
Peraturan Gubernur.
3) Paling lambat dalam jangka waktu 1 (satu) tahun setelah tanggal pembatalan perda,
Bupati/Walikota bersama DPRD segera melakukan perubahan perda tentang
RTRWK/K, perda tentang RTR Kawasan Strategis Kabupaten/Kota, atau perda
tentang RDTR Kabupaten/Kota sesuai dengan mekanisme dan peraturan
perundang-undangan.

Pasal 22
1) Gubernur melaporkan hasil evaluasi atas rancangan perda tentang RTRWK/K,
rancangan perda tentang RTR Kawasan Strategis Kabupaten/Kota, dan rancangan
perda tentang RDTR Kabupaten/Kota kepada Menteri Dalam Negeri.
2) Penyampaian laporan hasil evaluasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) paling
lambat 7 (tujuh) hari kerja setelah hasil evaluasi ditandatangani oleh Gubernur.

Bagian Keempat
Indikator Evaluasi Rancangan Perda Kabupaten/Kota
Pasal 23
Indikator evaluasi rancangan perda tentang RTRWK/K, rancangan perda tentang RTR
Kawasan Strategis Kabupaten/Kota, dan rancangan perda tentang RDTR Kabupaten/ Kota
meliputi:
a. tersedianya rancangan perda beserta lampirannya;
b. terpenuhinya prosedur penyusunan rancangan perda beserta lampirannya;
c. terwujudnya sinkronisasi dan harmonisasi dengan RTRWN, RTR
Pulau/Kepulauan, RTRWP, dan RTRWK/K yang berbatasan.

Pasal 24
Indikator sebagaimana dimaksud dalam Pasal 23 huruf a, berupa rancangan perda beserta
dokumen rencana dan album peta.

Pasal 25
Indikator sebagaimana dimaksud dalam Pasal 23 huruf b, berupa:
a. berita acara rapat konsultasi dengan instansi pusat yang membidangi
urusan tata ruang;
b. persetujuan bersama dengan DPRD Kabupaten/Kota atas rancangan perda
beserta lampirannya;
c. berita acara konsultasi publik;
d. berita acara rapat konsultasi dengan pemerintah daerah Provinsi; dan
e. berita acara rapat koordinasi dengan pemerintah daerah Kabupaten/Kota
yang berbatasan.

Pasal 26
Indikator sebagaimana dimaksud dalam pasal 23 huruf c, berupa :
a. surat persetujuan atas substansi teknis dari instansi
pusat yang membidangi urusan tata ruang;
b. surat rekomendasi dari Gubernur;
c. surat kesepakatan dengan Pemerintah
Kabupaten/Kota yang berbatasan; dan
d. matrik tindak lanjut usulan perbaikan dalam proses
persetujuan teknis.

BAB V
KETENTUAN PENUTUP

Pasal 27
Evaluasi rancangan perda dan pembatalan perda sebagaimana dimaksud dalam Pasal 14,
Pasal 15, Pasal 20, dan Pasal 21 tercantum dalam Lampiran Peraturan Menteri ini.

Pasal 28
1) Daerah Provinsi pemekaran yang belum memiliki DPRD sehingga belum dapat
membentuk perda, pengaturan tata ruang daerah berdasarkan pada perda Provinsi
induk.
2) Daerah Kabupaten/Kota pemekaran yang belum memiliki DPRD sehingga belum
dapat membentuk perda, pengaturan tata ruang daerah berdasarkan pada perda
Kabupaten/Kota induk.
Pasal 29
Tata cara evaluasi terhadap perubahan Perda tentang RTRWP, Perda tentang RTR
Kawasan Strategis Provinsi, Perda tentang RTRWK/K, Perda tentang RTR Kawasan
Strategis Kabupaten/Kota, dan Perda tentang RDTR Kabupaten/Kota mutatis mutandis
berdasarkan pada Peraturan Menteri ini.

Pasal 30
Peraturan Menteri ini mulai berlaku pada tanggal ditetapkan.

Ditetapkan di Jakarta
pada tanggal 30 Mei 2008

MENTERI DALAM NEGERI,

ttd.

H. MARDIYANTO
LAMPIRAN PERATURAN MENTERI DALAM NEGERI
NOMOR : 28 Tahun 2008
TANGGAL : 30 Mei 2008

EVALUASI RANCANGAN PERDA DAN PEMBATALAN PERDA


TENTANG TATA RUANG DAERAH

i.Pendahuluan
Pasal 189 Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah
mengamanatkan bahwa proses penetapan rancangan perda yang berkaitan dengan
rencana tata ruang daerah menjadi Perda, berlaku Pasal 185 dan Pasal 186 yang
dilakukan melalui evaluasi, dengan ketentuan untuk rencana tata ruang daerah
dikoordinasikan terlebih dahulu dengan menteri yang membidangi urusan tata ruang.
Rancangan perda yang berkaitan dengan rencana tata ruang daerah dievaluasi dalam
waktu 15 (lima belas) hari kerja, terhitung sejak diterimanya rancangan perda tentang
rencana tata ruang daerah dan untuk memperlancar proses evaluasi perlu dilakukan
konsultasi atas substansi teknis. Konsultasi atas substansi teknis menjadi kebutuhan
yang sangat penting dan merupakan prasyarat yang harus dipenuhi.
Evaluasi yang meliputi kegiatan persiapan evaluasi, tatacara pelaksanaan evaluasi,
penyusunan laporan, dan penyampaian hasil evaluasi dilakukan secara terukur dan
transparan.

B. Sasaran Evaluasi
Sasaran evaluasi rancangan perda tentang rencana tata ruang daerah meliputi::
1. kepatuhan dalam proses penyusunan, penetapan, dan
perubahan Perda tentang Rencana Tata Ruang Daerah
melalui mekanisme evaluasi; dan
2. substansi teknis rancangan perda tentang Rencana Tata
Ruang Daerah atau rancangan perda tentang Perubahan
Perda tentang Rencana Tata Ruang Daerah.

C. Ruang Lingkup Evaluasi


Ruang lingkup evaluasi rancangan perda tentang rencana tata ruang daerah meliputi:
1. Aspek administrasi yang terdiri atas identifikasi kelengkapan data dan informasi
yang disajikan dalam rancangan perda tentang rencana tata ruang daerah atau
rancangan perda tentang perubahan perda tentang rencana tata ruang daerah.
2. Aspek legalitas yang terdiri atas identifikasi peraturan-peraturan yang melandasi
penyusunan rancangan perda tentang rencana tata ruang daerah atau rancangan
perda tentang perubahan perda tentang rencana tata ruang daerah.
3. Aspek kebijakan yang terdiri atas keserasian antara kebijakan nasional, kebijakan
provinsi, dan kebijakan kabupaten/kota.

D. Tahapan Evaluasi
1. Persiapan Evaluasi
a. Tim Evaluasi
1) Sesuai dengan Keputusan Menteri Dalam
Negeri Nomor 130 Tahun 2003 tentang
Organisasi dan Tata Kerja Departemen
Dalam Negeri bahwa Direktorat Jenderal
Bina Pembangunan Daerah Departemen
Dalam Negeri mempunyai tugas
memfasilitasi kebijakan di bidang penataan
ruang dan lingkungan hidup.
2) Dalam melaksanakan evaluasi rancangan
perda Direktorat Jenderal Bina
Pembangunan Daerah Departemen Dalam
Negeri dapat melibatkan pejabat dan/atau
staf dari unsur Sekretariat Jenderal,
Direktorat Jenderal Pemerintahan Umum,
dan Direktorat Jenderal Otonomi Daerah
Departemen Dalam Negeri, serta instansi
pusat yang membidangi urusan tata ruang
sebagai tim evaluasi sesuai kebutuhan.
3) Berdasarkan Keputusan Menteri Dalam
Negeri Nomor 147 Tahun 2004 tentang
Koordinasi Penataan Ruang Daerah, dalam
melaksanakan evaluasi rancangan perda
kabupaten/kota, Bappeda provinsi dapat
melibatkan pejabat dan/atau staf dari unsur
Sekretariat Daerah provinsi, Dinas, Badan,
dan Kantor di lingkungan pemerintah
provinsi, serta BKPRD provinsi sebagai tim
evaluasi sesuai kebutuhan.
4) Tim evaluasi adalah pejabat atau staf yang
memiliki kompetensi untuk melakukan
evaluasi rancangan perda tentang rencana
tata ruang daerah.

b. Dokumen Evaluasi
1) Rancangan perda tentang rencana tata
ruang daerah atau rancangan perda
tentang perubahan perda tentang rencana
tata ruang daerah, yang telah disetujui
bersama DPRD, sebelum ditetapkan oleh
kepala daerah paling lama 3 (tiga) hari kerja
disampaikan terlebih dahulu kepada
Menteri Dalam Negeri bagi provinsi dan
kepada Gubernur bagi kabupaten/kota
untuk dievaluasi.
2) Penyampaian rancangan perda
sebagaimana dimaksud pada angka 1)
disertai dengan dokumen evaluasi sebagai
berikut:
a. persetujuan bersama antara pemerintah daerah dan DPRD terhadap
rancangan perda;
b. substansi teknis rancangan perda yang telah disetujui instansi pusat
yang membidangi urusan tata ruang;
c. risalah sidang jalannya pembahasan terhadap rancangan perda; dan
d. lampiran yang terdiri dari dokumen rencana tata ruang daerah dan album
peta.
3) Keseluruhan dokumen evaluasi
sebagaimana dimaksud pada angka 1),
angka 2), dan angka 3) disampaikan dalam
2 (dua) rangkap.
4) Sekretariat tim evaluasi membuat Berita
Acara atas penerimaan rancangan perda
atau rancangan perda tentang perubahan
perda serta dokumen evaluasi lainnya yang
dipersyaratkan.
5) Hasil evaluasi dituangkan dalam Keputusan
Menteri Dalam Negeri untuk rancangan
perda provinsi dan Keputusan Gubernur
untuk rancangan perda kabupaten/kota,
dan disampaikan kepada gubernur atau
bupati/walikota paling lama 15 (lima belas)
hari kerja terhitung sejak diterimanya
rancangan perda dimaksud.

2. Pelaksanaan Evaluasi
Proses evaluasi dilaksanakan dengan menempuh tiga tahapan utama yaitu:
a. Pemeriksaan Kelengkapan Dokumen Evaluasi
1) Pemeriksaan kelengkapan dokumen
evaluasi dimaksudkan untuk meneliti
apakah seluruh dokumen yang diterima
oleh Tim Evaluasi sudah lengkap sehingga
dapat dievaluasi.
2) Dokumen evaluasi lengkap apabila
keseluruhan dokumen evaluasi
sebagaimana disebutkan pada point E.1.b.
telah diterima oleh Tim Evaluasi.
3) Apabila hasil pemeriksaan kelengkapan
menemukan kekurangan atau dokumen
evaluasi tidak lengkap, maka Tim Evaluasi
segera mengembalikan kepada pemerintah
daerah yang bersangkutan untuk segera
dilengkapi.
4) Dalam hal dokumen tidak lengkap, maka
batas waktu evaluasi dihitung kembali
berdasarkan diterimanya bahan-bahan
dokumen evaluasi yang lengkap.

b. Evaluasi Administratif dan Legalitas


Evaluasi administratif dan legalitas meneliti beberapa hal sebagai berikut:
1) Kepatuhan atas penyampaian dan
pendistribusian rancangan perda atau
rancangan perda tentang perubahan
kepada pihak terkait;
2) Kepatuhan atas kelengkapan penyampaian
dokumen evaluasi;
3) Kepatuhan atas penyajian informasi dalam
rancangan perda atau rancangan perda
tentang perubahan;
4) Konsistensi penggunaan dokumen dan
informasi dalam rancangan perda atau
rancangan perda tentang perubahan;
5) Apakah rancangan perda atau rancangan
perda tentang perubahan sudah sesuai
dengan teknis penyusunan peraturan
perundang-undangan dan sudah dilampiri
dengan:
a. ringkasan atau ringkasan perubahan;
b. prosedur penyusunan atau perubahan rancangan perda;
6) Langkah Evaluasi
Langkah 1 : Dapatkan dokumen yang terdiri dari :
1. Surat pengantar kepala daerah;
2. Rancangan perda atau rancangan perda tentang
perubahan beserta lampirannya;
3. Persetujuan bersama antara kepala daerah dan DPRD
terhadap rancangan perda atau rancangan perda
tentang perubahan;
4. Surat persetujuan atas substansi teknis dari instansi
pusat yang membidangi urusan tata ruang;
5. Tanggal diterimanya dokumen evaluasi secara lengkap;
dan
6. Risalah sidang jalannya pembahasan terhadap
rancangan perda atau rancangan perda tentang
perubahan.
Langkah 2 : Catat nomor, tanggal dan kelengkapan lampiran semua
dokumen tersebut;
Langkah 3 : Teliti dan analisis nomor, tanggal dan kelengkapan lampiran
semua dokumen tersebut;
Langkah 4 : Bandingkan tanggal penyampaian semua dokumen tersebut
dengan ketentuan yang berlaku tentang batas waktu
penyampaian yang selambat-lambatnya 3 (tiga) hari kerja
setelah diperoleh persetujuan bersama;
Langkah 5 : Simpulkan secara narasi tentang hasil langkah 1, langkah 2,
langkah 3, dan langkah 4 di atas.

c. Evaluasi Kebijakan
Untuk mengevaluasi kebijakan, dilakukan sinkronisasi dan harmonisasi dengan
RTRWN, RTR Pulau/Kepulauan dan RTRWP, sebagai berikut:
Langkah 1 : Dapatkan dokumen yang terdiri dari:
1. Dokumen RTRWN;
2. Dokumen RTR
Pulau/Kepulauan;
3. Dokumen RTRWP;
Langkah 2 : Teliti dan analisis substansi semua dokumen tersebut, dengan
peraturan perundang-undangan yang terkait;
Langkah 3 : Simpulkan secara narasi tentang sinkronisasi dan harmonisasi
dengan RTRWN, RTR Pulau/Kepulauan dan RTRWP.

3. Hasil Evaluasi
Setelah selesai melaksanakan evaluasi rancangan peraturan daerah atau
rancangan peraturan daerah tentang perubahan, Tim Evaluasi menyusun laporan
hasil evaluasi yang dituangkan dalam Keputusan Menteri Dalam Negeri untuk
provinsi dan Keputusan Gubernur untuk kabupaten/kota.
Laporan hasil evaluasi dimaksudkan untuk menyampaikan temuan analisis terhadap
rancangan peraturan daerah atau rancangan peraturan daerah tentang perubahan
sebagai umpan balik kepada pemerintah daerah untuk melakukan penyempurnaan.
Lebih jauh, laporan ini juga diharapkan dapat memfasilitasi pemerintah daerah
dalam mempertajam substansi rencana tata ruang daerah.
Laporan Hasil Evaluasi (LHE) tersebut secara garis besar menyajikan informasi
mengenai: (a) evaluasi atas rancangan perda, dan (b) evaluasi atas substansi
rencana tata ruang daerah.
Laporan hasil evaluasi rancangan perda provinsi atau rancangan perda provinsi
tentang perubahan disampaikan kepada:
a. Presiden Republik Indonesia;
b. Wakil Presiden Republik Indonesia;
c. Menteri Koordinator Bidang Perekonomian selaku Ketua BKTRN;
d. Meneg PPN/Kepala Bappenas selaku Sekretaris BKTRN;
e. Menteri anggota BKTRN.
Laporan hasil evaluasi oleh gubernur terhadap rancangan perda kabupaten/kota
atau rancangan perda kabupaten/kota tentang perubahan disampaikan kepada:
a. Menteri Dalam Negeri;
b. Menteri Koordinator Bidang Perekonomian selaku Ketua
BKTRN;
c. Meneg PPN/Kepala Bappenas selaku Sekretaris BKTRN;
d. Menteri anggota BKTRN.

E. Pembatalan
Pembatalan dapat dilakukan terhadap peraturan daerah secara keseluruhan atau
terhadap pasal-pasal dalam peraturan daerah.

F. Format Hasil Evaluasi dan Pembatalan


a. Hasil evaluasi rancangan peraturan daerah provinsi tentang rencana tata
ruang darerah provinsi ditetapkan dengan Keputusan Menteri Dalam
Negeri, dengan contoh format terlampir.
b. Hasil evaluasi rancangan peraturan daerah kabupaten/kota tentang
rencana tata ruang darerah kabupaten/kota ditetapkan dengan
Keputusan Gubernur, dengan contoh format terlampir.
c. Pembatalan perda tentang rencana tata ruang darerah provinsi
ditetapkan dengan Peraturan Menteri Dalam Negeri, dengan contoh
format terlampir.
d. Pembatalan Perda tentang rencana tata ruang darerah kabupaten/kota
ditetapkan dengan Peraturan Gubernur, dengan contoh format terlampir.

CONTOH 1 : FORMAT HASIL EVALUASI RAPERDA PROVINSI


MENTERI DALAM NEGERI
REPUBLIK INDONESIA

KEPUTUSAN MENTERI DALAM NEGERI


NOMOR ... TAHUN ...

TENTANG
EVALUASI RANCANGAN PERATURAN DAERAH PROVINSI ...
TENTANG RENCANA TATA RUANG ...

MENTERI DALAM NEGERI,

Menimbang : a. bahwa Rancangan Peraturan Daerah Provinsi tentang Rencana


Tata Ruang ..., perlu dievaluasi agar tidak bertentangan dengan
kepentingan umum, peraturan perundang-undangan yang lebih
tinggi, dan peraturan daerah lainnya;
b. bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud dalam
huruf a, perlu menetapkan Keputusan Menteri Dalam Negeri
tentang Evaluasi Rancangan Peraturan Daerah Provinsi ...
tentang Rencana Tata Ruang ...;
Undang-Undang Nomor ... Tahun ... tentang Pembentukan
Mengingat : 1.
Provinsi ... (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun ... Nomor
..., Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor ...);
2. Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2002 tentang Pertahanan Negara
(Lembaran Negara Tahun 2002 Nomor 3, Tambahan Lembaran
Negara Nomor 4169);
3. Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem
Perencanaan Pembangunan Nasional (Lembaran Negara Tahun
2004 Nomor 104, Tambahan Lembaran Negara Nomor 4421);
4. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan
Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor
125, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4437)
sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 8 Tahun
2005 tentang Penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-
Undang Nomor 3 Tahun 2005 tentang Perubahan Atas Undang-
Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah
Menjadi Undang-Undang (Lembaran Negara Republik Indonesia
Tahun 2005 Nomor 108, Tambahan Lembaran Negara Republik
Indonesia Nomor 4548);
5. Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang
(Lembaran Negara Tahun 2007 Nomor 68, Tambahan Lembaran
Negara Nomor 4725);
6. Peraturan Pemerintah Nomor 69 Tahun 1996 tentang Pelaksanaan
Hak dan Kewajiban serta Bentuk dan Tata Cara Peranserta
Masyarakat dalam Penataan Ruang (Lembaran Negara Tahun 1996
Nomor 104, Tambahan Lembaran Negara Nomor 3660);
7. Peraturan Pemerintah Nomor 47 Tahun 1997 tentang Rencana Tata
Ruang Wilayah Nasional (Lembaran Negara Tahun 1997 Nomor 96,
Tambahan Lembaran Negara Nomor 3721);
8. Peraturan Pemerintah Nomor 79 Tahun 2005 tentang Pedoman
Pembinaan dan Pengawasan Penyelenggaraan Pemerintahan
Daerah (Lembaran Negara Tahun 2005 Nomor 165, Tambahan
Lembaran Negara Nomor 4593);
9. Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian
Urusan Pemerintahan antara Pemerintah, Pemerintah Daerah
Provinsi dan Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota (Lembaran
Negara Tahun 2007 Nomor 82, Tambahan Lembaran Negara Nomor
4737);
10. Keputusan Menteri Dalam Negeri Nomor 147 Tahun 2004 tentang
Pedoman Koordinasi Penataan Ruang Daerah;
11. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor ... Tahun 2008 tentang Tata
Cara Evaluasi Rancangan Peraturan Daerah tentang Rencana Tata
Ruang Daerah;
12. {Peraturan perundang-undangan lain yang terkait dengan substansi
rancangan perda};

MEMUTUSKAN :

Menetapkan : Evaluasi Rancangan Peraturan Daerah Provinsi ... tentang Rencana Tata
Ruang ..., sebagai berikut :
KESATU : RANCANGAN PERDA
1. xxxxxxx
2. xxxxxxx
KEDUA : DOKUMEN RENCANA TATA RUANG
1. xxxxxxx
2. xxxxxxx
KETIGA : ALBUM PETA
1. xxxxxxx
2. xxxxxxx
KEEMPAT : 1. xxxxxxx
2. xxxxxxx dst.

KELIMA : Gubernur bersama DPRD segera melakukan penyempurnaan dan


penyesuaian terhadap Rancangan Peraturan Daerah Provinsi ... tentang
Rencana Tata Ruang ... berdasarkan hasil evaluasi tersebut di atas paling
lambat 7 (tujuh) hari terhitung sejak diterimanya Keputusan ini.
KEENAM : Dalam hal Gubernur dan DPRD tidak menindaklanjuti hasil evaluasi dan
tetap menetapkan Rancangan Peraturan Daerah Provinsi ... tentang
Rencana Tata Ruang ..., akan dilakukan pembatalan oleh Menteri Dalam
Negeri.
KETUJUH : Keputusan ini mulai berlaku sejak ditetapkan, dengan ketentuan apabila
dikemudian hari terdapat kekeliruan akan dilakukan perbaikan
sebagaimana mestinya.

Ditetapkan di Jakarta
pada tanggal
MENTERI DALAM NEGERI,
CONTOH 2 : FORMAT HASIL EVALUASI RAPERDA KABUPATEN/KOTA

NAMA JELAS

Tembusan disampaikan kepada Yth.:


1.Bapak Presiden Republik Indonesia;
2.Bapak Wakil Presiden Republik Indonesia
3.Menteri Koordinator Bidang Perekonomian selaku Ketua BKTRN;
4.Menteri Negara PPN/Kepala Bappenas selaku Sekretaris BKTRN;
5.Menteri anggota BKTRN;
6.Sekretaris Jenderal Departemen Dalam Negeri;
7.Inspektur Jenderal Departemen Dalam Negeri;
8.Para Direktur Jenderal di lingkungan Departemen Dalam Negeri;
9.Para Kepala Badan di lingkungan Departemen Dalam Negeri.
GUBERNUR ...

KEPUTUSAN GUBERNUR ...


NOMOR ... TAHUN ...

TENTANG

EVALUASI RANCANGAN PERATURAN DAERAH KABUPATEN/KOTA TENTANG


RENCANA TATA RUANG ...

GUBERNUR ...,

Menimbang : a. bahwa Rancangan Peraturan Daerah Kabupaten/Kota tentang


Rencana Tata Ruang ..., perlu dievaluasi agar tidak bertentangan
dengan kepentingan umum, peraturan perundang-undangan yang
lebih tinggi, dan peraturan daerah lainnya;
b. Bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud dalam
huruf a, perlu menetapkan Keputusan Gubernur ... tentang
Evaluasi Rancangan Peraturan Daerah Kabupaten/Kota ...
tentang Rencana Tata Ruang ...;
Undang-Undang Nomor .... Tahun ... tentang Pembentukan
Mengingat : 1.
Provinsi ........... (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun......
Nomor ...., Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor
....);
2. Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2002 tentang Pertahanan Negara
(Lembaran Negara Tahun 2002 Nomor 3, Tambahan Lembaran
Negara Nomor 4169);
3. Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem
Perencanaan Pembangunan Nasional (Lembaran Negara Tahun
2004 Nomor 104, Tambahan Lembaran Negara Nomor 4421);
4. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan
Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor
125, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4437)
sebagaimana telah diubah dengan UndangUndang Nomor 8 Tahun
2005 tentang Penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-
Undang Nomor 3 Tahun 2005 tentang Perubahan Atas Undang-
Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah
Menjadi Undang-Undang (Lembaran Negara Republik Indonesia
Tahun 2005 Nomor 108, Tambahan Lembaran Negara Republik
Indonesia Nomor 4548);
5. Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang
(Lembaran Negara Tahun 2007 Nomor 68, Tambahan Lembaran
Negara Nomor 4725);
6. Peraturan Pemerintah Nomor 69 Tahun 1996 tentang Pelaksanaan
Hak dan Kewajiban serta Bentuk dan Tata Cara Peranserta
Masyarakat dalam Penataan Ruang (Lembaran Negara Tahun 1996
Nomor 104, Tambahan Lembaran Negara Nomor 3660);
7. Peraturan Pemerintah Nomor 47 Tahun 1997 tentang Rencana Tata
Ruang Wilayah Nasional (Lembaran Negara Tahun 1997 Nomor 96,
Tambahan Lembaran Negara Nomor 3721);
8. Peraturan Pemerintah Nomor 79 Tahun 2005 tentang Pedoman
Pembinaan dan Pengawasan Penyelenggaraan Pemerintahan
Daerah (Lembaran Negara Tahun 2005 Nomor 165, Tambahan
Lembaran Negara Nomor 4593);
9. Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian
Urusan Pemerintahan antara Pemerintah, Pemerintah Daerah
Provinsi dan Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota (Lembaran
Negara Tahun 2007 Nomor 82, Tambahan Lembaran Negara Nomor
4737);
10. Keputusan Menteri Dalam Negeri Nomor 147 Tahun 2004 tentang
Pedoman Koordinasi Penataan Ruang Daerah;
11. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor .... Tahun 2008 tentang Tata
Cara Evaluasi Rancangan Peraturan Daerah tentang Rencana Tata
Ruang Daerah;
12. Peraturan Daerah Provinsi Nomor ... Tahun .... tentang Rencana
Tata Ruang ...;
13. {Peraturan perundang-undangan lain yang terkait dengan substansi
rancangan perda};

MEMUTUSKAN :

Menetapkan : Evaluasi Rancangan Peraturan Daerah Kabupaten/Kota ... tentang


Rencana Tata Ruang ..., sebagai berikut :
KESATU : RANCANGAN PERDA
1. xxxxxxxx
2. xxxxxxxx
3. xxxxxxxx
KEDUA : DOKUMEN RENCANA TATA RUANG .....
1. xxxxxxxx
2. xxxxxxxx
3. xxxxxxxx

KETIGA : ALBUM PETA


1. xxxxxxxx
2. xxxxxxxx
3. xxxxxxxx
KEEMPAT : 1. xxxxxxxx
2. xxxxxxxx
3. xxxxxxxx dst.
KELIMA : Bupati/walikota ... bersama DPRD segera melakukan penyempurnaan dan
penyesuaian terhadap Rancangan Peraturan Daerah Kabupaten/Kota ...
tentang ..., berdasarkan hasil evaluasi tersebut di atas paling lambat 7
(tujuh) hari terhitung sejak diterimanya Keputusan ini.
KEENAM : Dalam hal bupati/walikota dan DPRD tidak menindaklanjuti hasil evaluasi
dan tetap menetapkan Rancangan Peraturan Daerah Kabupaten/Kota ...
tentang ..., akan dilakukan pembatalan oleh gubernur.
KETUJUH : Keputusan ini mulai berlaku sejak ditetapkan, dengan ketentuan apabila
dikemudian hari terdapat kekeliruan akan dilakukan perbaikan
sebagaimana mestinya.

Ditetapkan di ...
pada tanggal
GUBERNUR ...,

NAMA JELAS

Tembusan disampaikan kepada Yth.:


1. Bapak Menteri Dalam Negeri, sebagai laporan;
2. Bapak Menko Perekonomian, selaku Ketua BKTRN;
3. Bapak Meneg PPN/Kepala Bappenas, selaku Sekretaris BKTRN;
4. Bapak Menteri anggota BKTRN.

CONTOH 3 : FORMAT PEMBATALAN PERDA PROVINSI

MENTERI DALAM NEGERI


REPUBLIK INDONESIA
PERATURAN MENTERI DALAM NEGERI
NOMOR

TENTANG

PEMBATALAN KETENTUAN PASAL ... PERATURAN DAERAH PROVINSI ...


NOMOR ... TAHUN ... TENTANG RENCANA TATA RUANG ...

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA


MENTERI DALAM NEGERI,

Menimbang : a. bahwa ketentuan Pasal ... dan Pasal ... Peraturan Daerah Provinsi
... Nomor ... Tahun ... tentang Rencana Tata Ruang ..., yang
mengatur “...” dan “...”, bertentangan dengan Undang-Undang
Nomor ... Tahun ... tentang ... dan Undang-Undang Nomor ... Tahun
... tentang ...;
b. bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud dalam
huruf a, perlu membatalkan ketentuan Pasal ... dan Pasal ...
Peraturan Daerah Provinsi ... Nomor ... Tahun ... tentang Rencana
Tata Ruang ..., dengan Peraturan Menteri Dalam Negeri;
Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan
Mengingat : 1.
Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor
125, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4437)
sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 8 Tahun
2005 tentang Penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-
Undang Nomor 3 Tahun 2005 tentang Perubahan atas Undang-
Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah
menjadi Undang-Undang (Lembaran Negara Republik Indonesia
Tahun 2005 Nomor 108, Tambahan Lembaran Negara Republik
Indonesia Nomor 4548);
2. Peraturan Pemerintah Nomor 79 Tahun 2005 tentang Pedoman
Pembinaan dan Pengawasan Penyelenggaraan Pemerintahan
Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2005 Nomor
165, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4593);
MEMUTUSKAN :

Menetapkan : PERATURAN MENTERI DALAM NEGERI TENTANG PEMBATALAN


KETENTUAN PASAL ... DAN PASAL ... PERATURAN DAERAH PROVINSI
... NOMOR ... TAHUN ... TENTANG RENCANA TATA RUANG ...
Pasal 1
Membatalkan ketentuan Pasal ... yang berbunyi “...” dan Pasal ... yang
berbunyi “...”, Peraturan Daerah Provinsi ... Nomor ... Tahun ... tentang
rencana tata ruang ...
Pasal 2
Peraturan Menteri ini mulai berlaku pada tanggal ditetapkan.

Ditetapkan di Jakarta
pada tanggal ...................
MENTERI DALAM NEGERI,

NAMA JELAS

CONTOH 4 : FORMAT PEMBATALAN PERDA KABUPATEN/KOTA

GUBERNUR ............

PERATURAN GUBERNUR ..................


NOMOR

TENTANG

PEMBATALAN PERATURAN DAERAH KABUPATEN/KOTA ...


NOMOR ... TAHUN ... TENTANG RENCANA TATA RUANG ...

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

GUBERNUR ..................,

bahwa ketentuan Pasal .... dan Pasal ... Peraturan Daerah


Menimbang : a.
Kabupaten/Kota... Nomor ... Tahun ... tentang Rencana Tata Ruang
..., yang mengatur “...” dan “...”, bertentangan dengan Pasal ...
Undang-Undang Nomor ... Tahun ... tentang ..., Pasal ... Undang-
Undang Nomor ... Tahun ... tentang ..., Pasal ... Perda Provinsi ...
Nomor ... Tahun ... tentang ..., dan Persetujuan atas substansi teknis
dari instansi pusat yang membidangi urusan tata ruang;
b. bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud dalam
huruf a, perlu membatalkan ketentuan Pasal ... dan Pasal ...
Peraturan Daerah Kabupaten/Kota ... Nomor ... Tahun ... tentang
Rencana Tata Ruang ..., dengan Peraturan Gubernur;
Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan
Mengingat : 1.
Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor
125, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4437)
sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 8 Tahun
2005 tentang Penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-
Undang Nomor 3 Tahun 2005 tentang Perubahan atas Undang-
Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah
menjadi Undang-Undang (Lembaran Negara Republik Indonesia
Tahun 2005 Nomor 108, Tambahan Lembaran Negara Republik
Indonesia Nomor 4548);
2. Peraturan Pemerintah Nomor 79 Tahun 2005 tentang Pedoman
Pembinaan dan Pengawasan Penyelenggaraan Pemerintahan
Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2005 Nomor
165, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4593);
MEMUTUSKAN:

Menetapkan : PERATURAN GUBERNUR TENTANG PEMBATALAN KETENTUAN


PASAL ... DAN PASAL ... PERATURAN DAERAH KABUPATEN/KOTA ...
NOMOR ... TAHUN ... TENTANG RENCANA TATA RUANG ...
Pasal 1
Membatalkan ketentuan Pasal ... yang berbunyi “...” dan Pasal ... yang
berbunyi “...”, Peraturan Daerah Kabupaten/Kota ... Nomor ... Tahun ...
tentang rencana tata ruang ...
Pasal 2
Peraturan Gubernur ini mulai berlaku pada tanggal ditetapkan.

Ditetapkan di ...................
pada tanggal ...................
GUBERNUR...................,
NAMA JELAS

Pelaporan
Gubernur melaporkan kepada Menteri Dalam Negeri tentang hasil evaluasi atas
rancangan perda kabupaten/kota atau rancangan perda kabupaten/kota tentang
perubahan, dan pembatalan perda kabupaten/kota.
Penyampaian laporan tersebut paling lambat 7 (tujuh) hari kerja setelah hasil evaluasi
dan pembatalan ditandatangani oleh gubernur.

MENTERI DALAM NEGERI,


ttd
H. MARDIYANTO