Anda di halaman 1dari 25

PENDAHULUAN

Menghadapi era globalisasi dan perdagangan bebas saat ini, peran masyarakat di bidang ekonomi dan pembangunan sangat diharapkan dapat meningkatkan perekomonian bangsa. Terutama. Permodalan bagi Usaha Kecil Menengah (UKM) merupakan suatu permasalahan Utama.Permasalahannya terdapat pada sulitnya memperolehrmodal.Permodalan Usaha Kecil Menengah tidak hanya diperoleh dari kredit perbankan saja, tetapi dapat juga diperoleh melalui lembaga keuangan non bank,Misalnya Anjak piutang.Piutang merupakan salah satu komponen modal kerja yang pokok, sehingga diperlukan pengelolaan piutang sebagai hasil penjualan kredit. Dengan pengelolaan piutang yang baik, diharapkan penjualan kredit yang dilaksanakan dapat meningkatkan laba koperasi. Dari hasil penjualan kredit yang dilaksanakan tersebut diharapkan penghasilan meningkat karena biasanya pembeli menyukai barang yang dijual secara kredit yang cara pembayarannya lebih ringan yaitu dengan sistem angsuran. Di samping alasan tersebut juga untuk mengetahui pengaruh penjualan kredit terhadap piutang dan laba usaha. Selanjutnya untuk mengetahui dan menganalisis ekonomi terhadap piutang kita perlu tahu seberapa besar perbandingan antara manfaat dan pengorbanan? Anjak piutang adalah salah satu lembaga keuangan yang merupakan alternatif permodalan bagi Usaha Kecil Menengah di Indonesia. Dalam anjak piutang ditawarkan pembiayaan jangka pendek yang diperoleh dari pengalihan perusahaan atas piutang debitur kepada perusahaan anjak piutang. Tentu saja UKM harus mengetahui persyaratan pengajuan anjak piutang yang ditetapkan perusahaan anjak piutang. Sehingga UKM dapat mengetahui aspek manfaat mekanisme transaksi anjak piutang. Timbulnya piutang karena adanya penjualan kredit dari perusahaan dalam menjual barang hasil produksi. Penjualan kredit ini dilakukan untuk meningkatkan langganan baru serta mempertahankan langganan lama di samping juga bertujuan untuk meningkatkan volume penjualan

ISI

1.Manajemen Piutang a)Pengertian Piutang Piutang merupakan hak untuk menagih sejumlah uang dari si penjual kepada si pembeli yang timbul karena adanya suatu transaksi atau jual beli. Piutang adalah aktiva yang menunjukkan jumlah tagihan yang dimiliki oleh perusahaan sebagai hasil dari penjualan barang atau jasa di dalam kegiatan usahanya. Tujuan perusahaan menanamkan dananya pada piutang antara lain : 1.Untuk meningkatkan penjualan. 2.Untuk meningkatkan laba. 3.Untuk menghadapi persaingan. Tindakan terkhir dari manajemen keuangan adalah memerintahkan stafnya untuk membuat skedul pengumpulan piutang berdasarkan jangka waktu pelunasan piutang yang telah dicari. Dengan skedul pengumpulan piutang berarti perusahaan sekaligus melakukan pengelolaan terhadap aliran kas perusahaan khususnya membuat anggaran penerimaan kas di waktu-waktu selanjutnya. b) Pengelolaan Piutang Piutang perlu dikelola, karena piutang timbul adanya penjualan secara kredit yang akan menyebabkan terjadinya resiko dan manfaat atas penjualan penjualan tersebut. Pengelolaan piutang sangat diperlukan agar kelancaran usaha perusahaan, terutama arus kas ,harta dapat berjalan dengan baik dan lancar sesuai apa yang diinginkan oleh perusahaan. Selain itu, pengelolan piutang dilakukan agar terjadi keseimbangan antara manfaat dan resiko piutang itu sendiri.

Analisis Ekonomi Terhadap Piutang: Setiap analisis ekonomi menyangkut perbandingan antara manfaat dan

pengorbanan.Sejauh manfaat diharapkan lebih besar dari pengorbanan suatu keputusan dibenarkan secara ekonomi.Karena itu dalam merencanakan kebijakan keuangan yang mempengaruhi piutang,perlu diidentifikasikan antara manfaat dan pengorbanan karena keputusan tersebut. Manfaat yang diperoleh karena menjual secara kredit adalah tambahan laba.Sedangkan pengorbanannya adalah tambahan biaya dana.Tambahan biaya tersebut timbul karena perusahaan

akan memerlukan dana yang lebih banyak apabila menjual secara kredit.Tambahan dana tersebut diperlukan untuk membiayai piutang(pada waktu perusahaan menjual secara tunai tentu saja piutang tidak ada). Biaya dana bersifat ekplisit artinya benar-benar dikeluarkan tapi mungkin juga bersifat implisit. Tetapi dana tersebut mempunyai oppurtunity cost. Opportunity cost menunjukan manfaat yang hilang karena kita memilih suatu alternatif analisis tersebut menunjukan bahwa manfaat lebih besar dari pengorbanan sehingga diperoleh manfaat bersih yang positif. Ini berarti bahwa rencana untuk menjual secara kredit diharapkan memberikan hasil yang menguntungkan. Kemungkinan resiko piutang yang akan terjadi yaitu : Piutang macet Biaya pengumpulan besar Biaya dana besar Modal kerja besar Manfaat yang diperoleh dari piutang antara lain : Penjualan bertambah Laba bertambah Sebagai konsekuensi adanya penjualan kredit ini adalah penundaan penerimaan kas untuk sementara waktu atau penerimaan kas terjadi dalam waktu yang akan datang. Pertimbangan suatu perusahaan melaksanakan penjualan kredit tergantung pada beberapa faktor diantaranya: 1. Kebijakan perusahaan mengenai beberapa prosen dari total penjualan perusahaan yang menggunakan kredit. 2. Syarat pembayaran dimana ada batas waktu tertentu yang mendapatkan potongan tunai kemudian setelah lewat batas waktu yang telah ditentukan dimasukan dalam bentuk kredit atau piutang 3. Kebiasaan pelangganan dalam melakukan pembayaran. Selain itu pengelolaan piutang dapat dicari dengan memakai rumus sebagai berikut: 1. Piutang rata-rata = piutang awal + piutang akhir / 2 2. Perputaran piutang = jumlah penjualan kredit / piutang rata-rata Contoh :

Penjualan kredit tahun ini sebesar Rp 10.000.000,00 sedangkan piutang awalnya sebesar Rp 2.000.000,00 dan piutang akhirnya sebesar Rp 3.000.000,00 maka tingkat perputaran piutang sebesar: Jawabannya: 1. Piutang rata-rata = 2.000.000 + 3.000.000 / 2 = 2.500.000 2. Perputaran piutang = 10.000.000 / 2.500.000 = 4X Apabila piutang dinyatakan dalam jangka waktu adalah sebagai berikut: Dalam satu tahun terdapat 12 bulan maka jangka waktu pelunasan piutang adalah 12 dibagi 4 sebesar 3 bulan.Tindakan terakhir dari manajemen keuangan adalah memerintahkan stafnya untuk membuat skedul pengumpulan piutang berdasarkan jangka waktu pelunasan piutang yang telah dicari. Dengan skedul pengumpulan piutang berarti perusahaan sekaligus melakukan pengelolaan terhadap aliran kas perusahaan khususnya membuat anggaran penerimaan kas di waktu-waktu selanjutnya. c) Hal yang perlu diperhatikan dalam pengelolaan piutang agar berjalan dengan lancar antara lain: 1.Standar kredit Merupakan hal yang berhubungan dengan prinsip pemberian kredit atau kualitas pembeli yang diberi kredit. Meliputi 4C yaitu : Character, hal yang berhubungan dengan kepercayaan dan tanggung jawab atas kemauan pembeliuntuk membayar kredit. Capacity, hal yang berhubungan dengan kemampuan atau ketepatan untuk membayar kredit. Capital, hal yang berhubungan dengan modal atau kekayaan yang digunakan seefektif mungkin. Condition, hal yang berhubungan dengan keadaan ekonomi yang diberi kredit sehingga memungkinkan untuk terbayarkan . 2.Jangka waktu kredit Merupakan bagian yang berkaitan dengan batas waktu pembayaran kredit misal: 1 bulan, 2 bulan, dan seterusnya. Semakin panjang waktu kredit yang diberikan ,maka biaya dana semakin besar dan resiko piutang macet akan tinggi karena adanya kemungkinan piutang tidak tertagih /terbayarkan. 3.Motivasi cepat membayar

Hal ini membantu dalam penarikan piutang dari pembeli .Adapun bentuk motivasi untuk cepat membayar piutang yaitu diskon (potongan harga ), hadiah, kupon dan undian. Semua bentuk motivasi yang ditujukan kepada semua langganan untuk tetap setia pada perusahaan tersebut. 4.Siapa yang Diizinkan Membeli Secara Kredit Sekali perusahaan memutuskan untuk menjual secara kredit timbul masalah tentang siapa yang akan diijinkan untuk membeli secara kredit. Perlu ditentukan standart dan kemudian dilakukan evaluasi terhadap para pembeli. Standar bisa ditentukan berdasarkan atas evaluasi data historis terhadap variabel-variabel tertentu, atau karena pertimbangan tertentu sebagai misal, karyawan yang berpenghasilan tetap mungkin diijinkan membeli secara kredit karena ada kerja sama dengan organisasi tempat karyawan tersebut bekerja (misal akan memotong gaji setiap bulan sesuai dengan angsuran yang ditetapkan). Evaluasi juga bisa dilakukan terhadap data historis variabel-variabel tertentu. Sebagai misal, data historis menunjukan bahwa karyawan yang telah berkeluarga, mempunyai tempat tinggal sendiri, telah lama memangku suatu jabatan tertentu, lebih tepat memenuhi pembayaran pada waktunya dibandingkan dengan yang masih singel, belum mempunyai tempat tinggal sendiri, baru memangku jabatan tertentu dan sebagainya. Perlu adanya laporan/identitas khusus untuk menganalisa apakah orang tersebut layak apa tidak untuk membeli secara kredit. Harus dengan standart kelayakan perusahaan. 5.Analisis terhadap calon pembeli: Sewaktu perusahaan memutuskan untuk memperkenankan seorang calon pembeli secara kredit, perusahaan dihadapkan pada kemungkinan bahwa calon pembeli tidak membayar pembeliaannya. Meskipun jalur hukum terbuka untuk menyelesesaikan masalah tersebut, tetapi kalau nilai pembelian tidaklah terlalu besar perusahaan mungkin enggan menempuh jalur hukum. Dengan demikian masalah yang dihadapi perusahaan adalah: cara individual hutang para pembeli tersebut relatif kecil, tetapi secara keseluruhan menjadi cukup besar. Namun perusahaan tidak mungkin menempuh jalur hukum secara kolektif untuk pembeli-pembeli yang tidak mau membayar. Untuk itu dapat dilakukan analisis dengan menggunakan asumsi bahwa seandainya pembeli tidak melunasi membeliannya. Jumlah yang dibeli dianggap hilang sebagai kerugiannya.

Permohonan pembelian kredit dikabulkan apabila biaya penerimaan lebih besar dari penolakan. Biaya yang diharapkan dari masing-masing alternatif dirumuskan sebagai berikut: penerimaan = probabilitas tidak membayar ( biaya variable per unit ) unit yang dibeli + ( tingkat keuntungan yang disyaratkan ) ( periode pengumpulan/360) ( biaya variable per unit ) unit yang dibeli + biaya pengumpulan Biaya penolakan = (1-probabilitas tidak terbayar ) ( laba marginal per unit ) unit yang dibeli Contoh : Misalkan biaya variable ( juga dosebut sebagai biaya marginal) sebesar Rp 1.800 per unit, dan laba marginal ( artinya tambahan laba yang diperoleh dari setiap tambahan satu unit penjualan ) Rp 1.200 dan tingkat keuntungan yang disyaratkan sebesar 18 %. Dengan demikian apabila X adalah unit yang dibeli, maka untuk kelompok baik biaya pemerimaan dan penolakan yang diharapkan adalah: Biaya penerimaan = 0,02(1.800X) + 0,18(30/360) 1.800X +100 = 36X + 27X +100 = 63X + 100 Biaya penolakan = (1-0,02) 1.200X = 1.176X Apabila calon pembeli yang dikelompokan baik bermaksud membeli 3000 unit, maka Biaya penerimaan = 63(3.000) + 100 = 189.100 Biaya penolakan = 1.176(3000) = 3.528.000 Dengan demikian apaabila pembelian tersebut ditolak, maka biaya penolakannya lebih besar dari pada biaya penerimaannya. Karena itu seharusnya permohonan pembelian tersebut dikabulakan.

APLIKASI
Dalam penelitian tentang Analisis Pengelolaan Piutang Usaha di PT Telkom Distel Yogyakarta dan Hubungannya dengan Efisiensi Usaha, rumusan masalah yang ditetapkan untuk diteliti adalah (1) Apakah sistem pengelolaan piutang usaha di PT Telkom Distel Yogyakarta sudah memadai dan (2) Bagaimana kinerja pengelolaan piutang di PT Telkom Distel Yogyakarta. Penelitian ini merupakan jenis studi kasus dengan menggunakan analisa kualitatif yaitu mengevaluasi pengelolaan piutang usaha di PT Telkom Distel Yogyakarta serta analisa kuantitatif dengan Paired Sample Test untuk melihat perbedaan yang terjadi antara Collecting Ratio skema bulanan dengan skema triwulanan serta Pearson Correlation untuk melihat hubungan antara penggunan rekening 55400 dengan Collection Ratio. Adapun hasil penelitian tersebut dapat disimpulkan sebagai berikut: 1. Sistem pengelolaan piutang di PT Telkom dapat dikatakan sudah memadai, karena sistem dan prosedur pengelolaan piutang relatif sudah memenuhi aspek pengendalian manajemen yang baik. Demikian juga dengan system pengukuran kinerja piutang yang relatif baik, dimana unit piutang dijadikan sebagai satu pusat pertanggungjawaban biaya dan menjadikan ukuran kinerja yang diberikan kepada unit piutang ini menjadi jelas. 2. Dari hasil pengukuran kinerja pencairan piutang usaha dengan menggunakan collecting ratio dan average collecting period selama tahun 2000 2003 terlihat adanya perkembangan yang yang dinamis. Kenaikan collecting ratio pada beberapa triwulan diikuti oleh penurunan pada beberapa triwulan lainnya. Demikian juga halnya dengan angka average collecting period yang menunjukkan kenaikan dan penurunan jangka waktu pencairan piutang usaha. Sedangkan dari dari hasil perbandingan yang dilakukan antara nilai kinerja berdasarkan standar PT Telkom dengan perhitungan kinerja bulanan diketahui adanya gap atau perbedaan hasil penilaian. Kondisi tersebut menunjukkan bahwa kedua metode tersebut akan memberikan pemahaman yang tidak sama terhadap kinerja pencairan piutang. Dalam hal efisiensi biaya, penilaian kinerja yang dilakukan mengindikasikan bahwa pola manajemen piutang masih cenderung menunjukkan inefisiensi yang terlihat dari indicator penggunaan dana 55400 yang cenderung belum diikuti oleh kenaikan pada collecting ratio meskipun dari sisi efisiensi penggunaan modal yang menunjukkan adanya penggunaan modal yang semakin efisien. Akan tetapi karena kenaikan yang relatif kecil dari tahun ke tahun mengindikasikan bahwa efisiensi

tersebut masih cukup rendah, terlebih jika dihubungkan dengan kinerja efisiensi biaya yang masih kurang baik.

Manajemen piutang BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Manajemen merupakan komponen terpenting internal dalam suatu oragnisasi perusahahan, oleh karena itu dibutuhkan seorang manajer haruslah luwes, fleksibel, dalam segala bidang, agar jalannya suatu perusahaan dengan baik, dan komunikatif adalah hal yang terpenting juga dalam jiwa seorang manjer, agar antara manajer satu dengan yang lain bisa dengan mudah melaksanakan tugas masing-masing dari yang diembanya. Persediaan dan piutang dagang adalah dua perkiraan aktiva lancar yang terbesar. Secara bersama-sama kedua jenis aktiva ini mencakup hampir 80% dari aktiva lancar dan lebih dari 30% total aktiva untuk semua industri manufaktur. Manajemen dan kebijakan kredit yaitu dasar untuk pengambilan keputusan pemberian kredit. Keputusan itu melibatkan standar kredit, syaratsyarat kredit, dan penentuan siapa yang akan menerima kredit. Untuk itu seorang manajemen harus mengetahui akan hal itu, dan itu akan kita bahas pada kesempatan pada makalah kami ini agar proses terjadinya pengambilan keputusan dalam suatu perusahaan bisa berjalan dengan baik. B. Rumusan Masalah 1. 2. 3. 4. 5. Apa saja kebijakan manajemen kredit? Bagaimana analisis kredit? Apa saja persyaratan kredit? Bagaimana kebijakan kredit? Apa faktor-faktor yang mempengaruhi kebijakan kredit?

C. Tujuan Masalah 1. 2. 3. 4. Mengetahuai Apa saja kebijakan manajemen Mengatahui Bagaimana analisis kredit. Memahami Apa saja persyaratan kredit. Memahami Bagaimana kebijakan kredit dilaksanakan.

5.

Mengetahui faktor-faktor yang mempengaruhi kebijakan kredit.

BAB II PEMBAHASAN A. Kebijakan Manajemen Kredit Setiap perubahan kebijaksanaan kredit yang dilakukan korporasi akan merupakan keputusan yang menyangkut trade-off antara kenaikan profitabilitas di satu sisi dan resiko di sisi lain.[1] Manajemen kredit menyangkut bidang keputusan sebagai berikut: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Analisis risiko kredit Menetapkan standar untuk menerima atau menolak risiko kredit Menspesifikasikan syarat kredit Memutuskan bagaimana membiayai piutang usaha kredit yang ada Menetapkan siapa yang menanggung risiko kredit Menetapkan kebijakan dan praktik penagihan Menghindari optimisasi yang kurang dari masing-masing departemen.[2]

B. Analisis Kredit Suatu analisis kredit menggambarkan tentang suatu proses untuk melakukan penilaian atau evaluasi apakah pelanggan dapat diberikan kredit atau tidak. Analisis kredit berusaha untuk menetapkan siapa yang harus menerima kredit dan berdasarkan kondisi apa. Dua aspek dari proses itu harus dibedakan yaitu langganan baru versus langganan yang ada. Yang kedua tidak begitu sulit karena pengalaman memberikan informasi yang cukup banyak. Selain itu, perusahaan akan melaksanakan analisisnya sendiri untuk mengambil keputusan yang independen. Dalam kredit dagang, perusahaan melakukan baik penjualan kredit maupun memberikan kredit. Kedua kegiatan itu saling berkaitan. Bagaimana pelanggan berperilaku mungkin tergantung pada bagaimana organisasi penjualan memperlakukan pelanggan. Selain itu kebijakan dan praktik penagihan dari penjualan yang tidak disukai mungkin mempengaruhi pelanggan. 1. Sumber Informasi Ada 2 sumber informasi eksternal yang tersedia.

a. Dengan mengadakan pertemuan kelompok lokal dan dengan surat menyurat, pengalaman berhubungan dengan debitor dipertukarkan melalui asosiasi para pemberi kredit. b. Suatu biro pelaporan kredit (di Indonesia). Salah satu biro yang paling terkenal di AS adalah Dun & Bradstreet. Sumber informasi kredit lainnya adalah bank-bank komersial dimana para pelanggan berhubungan. Walaupun bank tidak dapat memberikan data tentang jumlah simpanan dan pinjaman para nasabahnya, akan tetapi beberapa informasi umum dapat diperoleh. Biasanya bank akan mencantumkan jumlah deposito atau rekening gironya atau pinjaman dalam bentuk jumlah angka (misalnya enam angka menengah). 2. Analisis Informasi Kredit Penilaian kredit akan timbul dengan analisis rasio keuangan yang relatif baku, dengan penekanan pada rasio likuiditas, leverage dan profitabilitas. Rasio tersebut akan dibandingkan dengan rasio gabungan untuk bidang industri usaha dimana perusahaan tersebut bergerak.[3] Di samping analisis keuangan umum, juga dilakukan beberapa penilaian khusus yang berkaitan dengan kegiatan kredit. Informasi tentang pembayaran kembali yang dilakukan oleh para pelanggan dimasukkan dalam pertimbangan penilaian. Hal ini dilakukan dengan cara mengambil data hutang dagang dari neraca dan menghitung umur rata-rata hutang dagang. Periode pembayaran rata-rata tersebut kemudian dapat digunakan dengan dua data pembanding lain. 1. Periode pembayaran aktual dari syarat kredit 2. Periode pembayaran rata-rata untuk bidang usaha dimana pelanggan bergerak. 3. Sistem Penilaian Formal Setelah analisis informasi kredit, perusahaan mungkin berusaha mengungkapkan hasil-hasilnya dalam istilah kuantitatif. Ini secara umum dikenal sebagai penilaian kredit (kredit scoring), adalah merupakan suatu cara yang paling mudah dan murahuntuk menilai pemberian kredit.[4] Ini menyangkut ukuran numerik untuk meramalkan probabilitas bahwa langganan tepat pada waktunya. Kadang-kadang analisis dibalik untuk meramalkan probabilitas bahwa langganan tidak akan membayar tepat pada waktunya atau sesungguhnya akan menjadi bangkrut. 4. Standar Kredit Standar kredit adalah salah satu criteria yang dipakai perusahaan untuk menyeleksi para langganan yang akan diberi kredit dan berapa jumlah yang harus diberikan[5] Jika suatu perusahaan melakukan penjualan dengan kredit hanya kepada para pelanggan yang kuat, kerugian karena timbulnya piutang ragu-ragu biasanya kecil. Sebaliknya ada kemungkinan tingkat penjualan yang hilang tersebut dapat lebih besar daripada biaya yang dapat dihindarinya.

Untuk menentukan standar kredit yang optimum perusahaan perlu membandingkan antara biaya marjinal pemberian kredit dan laba marjinal dari peningkatan penjualan. Yang termasuk dalam biaya marjinal adalah biaya-biaya produksi dan penjualan akan tetapi untuk sementara yang perlu diperhatikan adalah biaya-biaya yang berkaitan dengan kualitas para pelanggan, atau biaya kualitas kredit. Termasuk dalam biaya-biaya ini adalah (1) kerugian karena piutang ragu-ragu ; (2) biaya pemeriksaan dan penagihan yang lebih tinggi, dan (3) dan yang lebih besar yang tertahan dalam piutang dagang (yang mengakibatkan biaya modal lebih tinggi, karena pelanggan yang kurang layak menerima kredit, menunda pembayarannya). C. Syarat Kredit Adalah kondisi pembayaran kredit yang ditawarkan kepada pelanggan; syarat kredit meliputi periode kredit dan potongan tunai. Periode kredit adalah jangka waktu dimulai dari ketika kredit diberikan, setelah itu kredit dianggap tertunggak. Secara umum, periode kredit dimulai pada tanggal yang tertera di faktur, tapi tergantung dari standar tiap industri, periode pembayaran bisa dimulai ketika barang diangkut, ketika barang diterima pembeli, pada awal bulan, pada akhir bulan, pada tengah bulan, atau pada waku-waktu tertentu sesuai syarat kredit. Suatu syarat kredit menetapkan adanya periode di mana kredit diberikan dan potongan tunai (jika ada) untuk pembayaran yang dilakukan lebih awal. Misalnya jika perusahaan menetapkan syarat kredit kepada semua pelanggannya sebagai 2/10, net 30, maka potongan tunai sebesar 2 persen diberikan jika pembayaran dilakukan dalam jangka 10 hari dan jika potongan tunai tidak dimanfaatkan maka pembayaran harus dilakukan selambat-lambatnya dalam waktu 30 hari. Jika syarat yang ditentukan adalah net 60 berarti bahwa perusahaan tidak memberikan potongan tunai, dan pembayaran harus dilakukan selambat-lambatnya 60 hari setelah tanggal faktur. Lima aspek syarat kredit yaitu sifat ekonomik produk, kondisi penjual, kondisi pembeli, periode kredit, dan potongan tunai. 1. Sifat Ekonomik Produk Barang-barang dengan perputaran penjualan yang tinggi dijual dengan syarat kredit yang relatif pendek, pembeli menjual kembali dengan cepat, yang menghasilkan uang tunai sehingga mampu membayar kepada pemasok. 2. Kondisi Penjual Penjual yang keuangannya lemah membutuhkan uang tunai atau syarat kredit yang ditawarkannya berjangka sangat pendek. 3. Kondisi Pembeli Pada umumnya pengecer yang sehat keuangannya menjual secara kredit, dan sebaliknya menerima kredit yang lebih lama.

4. Periode Kredit Melonggarkan periode kredit dapat mendorong kenaikan penjualan, akan tetapi biaya atas dana yang terikat pada piutang dagang akan meningkat. 5. Potongan Tunai Potongan tunai adalah reduksi harga didasarkan atas pembayaran yang dilakukan selama periode waktu yang ditentukan. D. Seasonal Dating Adalah syarat kredit yang digunakan untuk mendorong konsumen untuk melakukan pembelian di luar musim (out of season) dengan tidak mengharuskan pembayaran sampai tanggal waktu yang telah ditentukan, tidak peduli kapanpun barang itu dibeli. Jika penjualan adalah musiman, perusahaan dapat menggunakan seasonal dating untuk menetapkan periode kresit. Contohnya, Slimware Inc., perusahaan baju renang, menjual dengan syarat kredit 2/10, net 30, May 1 dating. Ini berarti bahwa faktur baru mulai efektif pada tanggal 1 Mei, walaupun penjualan terjadi pada bulan januari. Diskon dapat diperoleh jika pembayaran dilakukan paling lambat tanggal 10; jika tidak pembayaran harus dilakukan secara penuh pada tanggal 30 Mei. E. Kebijakan Perubahan Kredit Kebijakan pemberian kredit sangat besar pengaruhnya terhadap penjualan. Seberapa jauh korporasi menetapkan kebijakan kredit dapat mempengaruhi permintaan barang atau penjualan, sehingga tingkat penjualan pada akhirnya sangat menentukan trade off antara laba dan biaya bed debt loses, opportunity investasi pada piutang. Sehingga perlu diadakan perubahan-perubahan kebijakan persyaratan krredit, hyang akan dilakukan adalah sebagai berikut: 1. Perubahan periode kredit,

2. Perubahan standar kredit untuk menyusun criteria resiko dari nasabah apabila diberikan kredit, 3. Perubahan kebijaksanaan penagihan.[6]

Adapun kebijakan kredit dan pengumpulan piutang mencakup beberapa keputusan : a. b. c. Kualitas account accepted Periode kredit Potongan tunai

d. e.

Persyaratan khusus Tingkat pengeluaran untuk pengumpulan piutang[7]

F. Memantau Manajemen Piutang Dua masalah kunci yang dihadapi eksekutif dalam manajemen piutang dagang adalah peramalan dan pengendalian piutang dagang. Masalah dengan DSO dan AS Kita pertama akan menelaah dua metode yang digunakan secara luas oleh perseroan-perseroan, yaitu Tingkat Penjualan Harian dan Skedul Umur. Kita kemudian memusatkan perhatian kita pada pendekatan pola pembayaran, yang menawarkan cara yang lebih baik untuk memantau piutang dagang. Menurut hasil survei Stone, dari seluruh perusahaan yang dilaporkan menggunakan prosedur sistematik untuk memproyeksikan piutang dagang, pada umumnya menggunakan proyeksi pro forma DSO atau beberapa rasio piutang dagang lainnya terhadap penjualan. Dalam pengendalian piutang dagang, metode AS (skedul umur piutang dagang) merupakan metode yang banyak dipakai. Tingkat Penjualan Harian Tingkat Penjualan Harian Rata-rata (DSO atau Days Sales Outstanding) pada waktu tertentu t biasanya dihitung sebagai rasio piutang terhadap penjualan harian : DSOt = Total ARt Penjualan Harian Angka penjulan harian diperoleh dengan merata-ratakan penjualan sepanjang periode waktu yang terakhir. Periode rata-ratanya bisa 30 hari, 60 hari, 90 hari atau periode lain yang relevan. Jelas bahwa DSO dipengaruhi oleh tingkat penjualan dan periode rata-rata yang digunakan. Skedul Umur Piutang Dagang Skedul Umur Piutang Dagang adalah persentasi dari piutang dagang akhir kuartal dalam kelompok umur yang berbeda. Istilah kelompok umur di sini merupakan periode waktu di mana piutang dagang terjadi sejak waktu penjualan. Skedul Umur piutang Dagang yang baik menunjukan persentase yang kecil piutang dagang akhir kuartal dari penjualan yang lama, dengan persentase yang tinggi berdasarkan penjualan bulan-bulan yang terakhir. G. Faktor-Faktor Lain Yang Mempengaruhi Kebijakan Kredit 1. Potensi Laba (Profit Potential)

Jika dapat menjual secara kredit dan sekaligus membebankan bunga pada piutang dagang tersebut, penjualan kredit sebenarnya lebih menguntungkan daripada penjualan tunai. 2. Pertimbangan Legal (Legal Consideration)

Adalah ilegal jika perusahaan membebankan harga yang berbeda diantar konsumen-konsumen kecuali perbedaan harga ini diperbolehkan secara legal. 3. Instrumen Kredit (Credit Instruments)

- Open Account - Promissory Note - Commecial Draft - Conditional Sales Contract Cara membuat standar kredit, meliputi: 1. 2. 3. Kerugian dari piutang macet Biaya pemeriksaan dan penagihan Penambahan modal untuk piutang dagang

Untuk meningkatakan kualitas kredit dibuat kriteria penilaian kredit yaitu 5C: 1. Character (kepribadian), dari pihak yang berwewenang dari pembelian kredit yang berkaitan dengan kepercayaan perusahaan pada janji yang bersangkutan untuk melunasi hutang dagangnya. 2. Capacity (Kemampuan), penilaian subjektif yang diukur dari prestasi bisnisnya di masa lampau. 3. Capital (Modal), dapat dilihat dari posisi keuangan perusahaan dengan mengukur struktur modalnya dan likuiditasnya. 4. 5. Collateral (Jaminan berupa dana tunai pada giro) Condition (Kondisi ekonomi yang berdampak pada usaha pelanggan)

BAB III PENUTUP

A. Kesimpulan Manajemen kredit menyangkut bidang keputusan sebagai berikut: Analisis risiko kredit, Menetapkan standar untuk menerima atau menolak risiko kredit, Menspesifikasikan syarat kredit, Memutuskan bagaimana membiayai piutang usaha kredit yang ada, Menetapkan siapa yang menanggung risiko kredit, Menetapkan kebijakan dan praktik penagihan, Menghindari optimisasi yang kurang dari masing-masing departemen. Faktor-faktor lain yang mempengaruhi kebijakan kredit adalah potensi laba, perimbangan legal, dan instrument kredit B. Saran Di harapkan dengan pengetahuan ini, kita dapat mengaplikasikanya ketika kita sudah manjadi sebuah menajer dalam sebuah perusahaan dengan baik, karena masalah didalam dalam menjalankan tugas menjadi manajer sangatlah kompleks permaslahan yang ada, dan ini adalah salah satu sebuah tugas yang di jalankan oleh seoarang manajer. Yang merupakan salah satu komponen penting dalam pengoperasian sebuah perusahaan. DAFTAR PUSTAKA Sartono Agus 2000, Manajemen Keuangan,Yogyakarta: BPFE. Tampubolon Manahan P.2005, Manajemen Keuangan.Bogor: Ghalia Indonesia. Zainal Arifin Agus, Manajemen Keuangan, Pusat Pengembangan Bahan Ajar, UMB

[1] Manahan P. Tampubolon, Manajemen Keuangan, (Bogor: Ghalia Indonesia)2005, Hal.79 [2] Arifin agus zainal, Manajemen Keuangan, Pusat Pengembangan Bahan Ajar, UMB [3] Arifin agus zainal, Ibid. [4] Manahan P. Tampubolon, Ibid, Hal.80 [5] Agus Sartono, Manajemen Keuangan, (Yogyakarta: BPFE) 2000, Hal.542 [6] Manahan P. Tampubolon, Opcit, Hal.82 [7] Agus Sartono, Ibid, Hal.548

Kredit keuangan Kredit merupakan suatu fasilitas keuangan yang memungkinkan seseorang atau badan usaha untuk meminjam uang untuk membeli produk dan membayarnya kembali dalam jangka waktu yang ditentukan. UU No. 10 tahun 1998 menyebutkan bahwa kredit adalah penyediaan uang atau tagihan yang dapat dipersamakan dengan itu, berdasarkan persetujuan atau kesepakatan pinjam meminjam antara bank dengan pihak lain yang mewajibkan pihak peminjam untuk melunasi utangnya setelah jangka watu tertentu dengan pemberian bunga. Jika seseorang menggunakan jasa kredit, maka ia akan dikenakan bunga tagihan.

Daftar isi
[sembunyikan]

1 Syarat kredit o 1.1 Karakter o 1.2 Kapasitas o 1.3 Modal o 1.4 Jaminan o 1.5 Kondisi ekonomi 2 Hal-hal yang Diperjanjikan Dalam Perjanjian Kredit 3 Jenis kredit 4 Lihat pula 5 Pranala Luar

[sunting] Syarat kredit


Ketika bank memberikan pinjaman uang kepada nasabah, bank tentu saja mengharapkan uangnya kembali. Karenanya, untuk memperkecil risiko (uangnya tidak kembali, sebagai contoh), dalam memberikan kredit bank harus mempertimbangkan beberapa hal yang terkait dengan itikad baik (willingness to pay) dan kemampuan membayar (ability to pay) nasabah untuk melunasi kembali pinjaman beserta bunganya. Hal-hal tersebut terdiri dari Character (kepribadian), Capacity (kapasitas), Capital (modal), Colateral (jaminan), dan Condition of Economy (keadaan perekonomian), atau sering disebut sebagai 5C (panca C). [sunting] Karakter Watak, sifat, kebiasaan debitur (pihak yang berutang) sangat berpengaruh pada pemberian kredit. Kreditur (pihak pemberi utang) dapat meneliti apakah calon debitur masuk ke dalam Daftar Orang Tercela (DOT) atau tidak. Untuk itu kreditur juga dapat meneliti biodatanya dan informasi dari lingkungan usahanya. Informasi dari lingkungan usahanya dapat diperoleh dari supplier dan customer dari debitur. Selain itu dapat pula diperoleh dari Informasi Bank Sentral, namun tidak dapat diperoleh dengan mudah oleh masyarakat umum, karena informasi tersebut hanya dapat di

akses oleh pegawai Bank bidang perkreditan dengan menggunakan password dan komputer yang terhubung secara on-line dengan Bank sentral. [sunting] Kapasitas Kapasitas adalah berhubungan dengan kemampuan seorang debitur untuk mengembalikan pinjaman. Untuk mengukurnya, kreditur dapat meneliti kemampuan debitur dalam bidang manajemen, keuangan, pemasaran, dan lain-lain. [sunting] Modal Dengan melihat banyaknya modal yang dimiliki debitur atau melihat berapa banyak modal yang ditanamkan debitur dalam usahanya, kreditur dapat menilai modal debitur. Semakin banyak modal yang ditanamkan, debitur akan dipandang semakin serius dalam menjalankan usahanya. [sunting] Jaminan Jaminan dibutuhkan untuk berjaga-jaga seandainya debitur tidak dapat mengembalikan pinjamannya. Biasanya nilai jaminan lebih tinggi dari jumlah pinjaman. [sunting] Kondisi ekonomi Keadaan perekonomian di sekitar tempat tinggal calon debitur juga harus diperhatikan untuk memperhitungkan kondisi ekonomi yang akan terjadi di masa datang. Kondisi ekonomi yang perlu diperhatikan antara lain masalah daya beli masyarakat, luas pasar, persaingan, perkembangan teknologi, bahan baku, pasar modal, dan lain sebagainya.

[sunting] Hal-hal yang Diperjanjikan Dalam Perjanjian Kredit


Jangka waktu kredit Suku bunga Cara penbayaran Agunan/ jaminan kredit Biaya administrasi Asuransi jiwa dan tagihan

[sunting] Jenis kredit

Kredit Investasi

Kredit jangka menengah dan panjang untuk investasi barang modal seperti pembangunan pabrik,pembelian mesin.

Kredit Modal Kerja

Kredit jangka pendek atau menengah yang diberikan untuk pembiayaan/pembelian bahan baku produksi.

Kredit Konsumsi

Kredit untuk perorangan untuk pembiayaan barang-barang pribadi seperti rumah (KPR-Kredit Pemilikan Rumah), kendaraan (KKB-Kredit Kendaraan Bermotor), lain-lain seperti Kredit tanpa agunan.

Kredit Usaha Tanpa Bunga dan Tanpa Agunan

Kredit ini disediakan khusus untuk usaha kecil dan menengah. Kredit semacam ini sangat meringankan bagi pengusaha namun tahapan seleksi pencairannya sangat ketat, seperti Kredit Usaha Rakyat (KUR) dan Kredit InDelSa.

MANAJEMEN PIUTANG Piutang : Tagihan kepada pihak lain dengan jangka waktu yg telah ditentukan sebagai akibat adanya penjualan kredit. Tujuan Penjualan Kredit: 1. Menaikkan volume penjualan dalam suatu periode tertentu 2. Strategi persaingan memperbesar market share Resiko Penjualan Kredit: 1. Tidak terbayarnya piutang ; Menyediakan cadangan dana (Bad debt / piutang ragu2) Volume penjualan kredit Dana diinvestasikan dalam piutang Resiko tidak terbayarnya piutang 2. Keterlambatan Waktu pembayaran piutang Biaya pengumpulan piutang (cash discount) Untuk mengatasi Cash discount dg syarat biaya discount < tambahan laba Kebijakan Kredit : Tujuan mendapatkan laba yang optimbal dg resiko minimal Faktor yang mempengaruhi besar kecilnya investasi dalam piutang: 1. Volume Penjualan Kredit proporsi penjualan kredit dana dlm piutang resiko profit 2. Syarat pembayaran penjualan kredit Ada 2 Alternatif :

1. Dg ketat Piutang Kecil (Perush. Sangan selektif) 2. Dg Lunak Piutang besar (Perush. Kurang selektif) 3. Ketentuan tentang Pembatasan Kredit plafon kredit dana dlm piutang Makin selektif dana dlm piutang 4. Kebijakan dalam pengumpulan piutang Pengumpulan Piutang secara Aktif biaya pengumpulan piutangnya besar (dg syarat biaya tambahan tdk melampaui besarnya tambahan revenue) Minggu 8 & 9 1 Pengumpulan Piutang Pasif (Horne and Wachowicz, 1995) Hal2 yg terkait dalam pengumpulan piutang dan kebijakan kredit adalah: 1. Standar Kredit Kualitas minimum penilaian kredit dr peminta kredit yg dpt diterima oleh perusahaan. Variabel yg hrs dipertimbangkan dlm pemberian kredit : a. kualitas piutang dagang yg dpt diterima b. jangka waktu periode kredit c. potongan tunai untuk pembayaran lebih awal d. program pengumpulan piutang 2. Termin Kredit Jangka waktu periode kredit dan potongan tunai yg diberikan jika dilakukan pembayaran lebih awal 3. Potongan Tunai

Prosentase pengurangan pembayaran dr jumlah bruto penjualan, karena pembayaran dilakukan dalam periode potongan tunai. 4. Default risk Kerugian dari piutang dagang tidak tertagih yang mungkin terjadi, karena pelonggaran standar kredit dan pelambatan waktu pengumpulan piutang. 5. Kebiasaan Membayar para langganan Kebiasaan untuk membayar dg menggunakan kesempatan mendapatkan cash discount atau tdk menggunakan kesempatan tersebut. Untuk menyeleksi para langganan yang akan diberi kredit dan berapa jumlah yg harus diberikan. Hal ini berhubungan pula dg : 1. Kebiasaan langganan dalam membayar kembali 2. Kemungkinan langganan tidak membayar 3. Rata2 jangka waktu pembayaran PENILAIAN TERHADAP CALON PEMBELI (RESIKO KREDIT) Dengan memperhatikan 5 C 1. Character menyangkut kejujuran, tanggung jawab dalam memenuhi kewajiban 2. Capasity Kemampuan untuk membayar hutangnya ( dilihat dr Aktiva dan jumlah hutang) 3. Capital Dilihat dari jumlah Modal Sendiri yg dimiliki perush. dr suatu periode

Minggu 8 & 9 2 Perbandignan antara Modal Sendiri dan Modal Asing 4. Colleteral Jaminan dalam pengambilan kredit 5. Conditions Kondisi perekonomian secara umum LANGKAH PENYARINGAN PARA PELANGGAN 1. Penentuan Besarnya risiko yg akan ditanggung oleh perusahaan 2. Penyelidikan tentang kemampuan perusahaan untuk memenuhi kewajibannya SOLIDITAS : Tingkat kepercayaan pihak luar terhadap suatu perusahaan 1. Soliditas Komersiil Ditunjukkan dari kebiasaan/kejujuran perusahaan dalam kewajibannya pd pihak tertentu. 2. Soliditas Finansiil Jumlah mol kerja yg dimiliki perush. 3. Soliditas Moril Sifat dan moril dari pimpinan 3. Mengadakan klasifikasi dr para langganan berdasarkan risiko pembayaran 4. Mengadakan seleksi dari para langganan. PERPUTARAN PIUTANG Merupakan periode waktu terikatnya dana pada piutang; Kas Inventory Piutang Kas Net Credit sales RECIAVABLE TURNOVER =

Average Reciavables Hari rata2 pengumpulan piutang = 360 / Reciavable Turnover = 360 x Average Reciavables / net Credit Sales Kegunaan Hari rata2 pengumpulan piutang yaitu untuk menilai efisiensi dalam pengumpulan piutang: 1. Efisien Jika rata2 pengumpulan piutang < waktu piutang yg telah ditetapkan 2. Inefisien Minggu 8 & 9 3 Contoh : Keterangan 2003 2004 Net Credit Sales 200.000.000 300.000.000 Reciavable : Awal tahun 35.000.000 50.000.000 Akhir tahun 45.000.000 50.000.000 Average Reciavables 40.000.000 50.000.000 Reciavables Turnover ? ? Average Collection Periode ? ?

BUDGET PIUTANG Yaitu membuat estimasi penerimaan piutang (cash inflow) Yang perlu diperhatikan : 1. Kebiasaan membeli dalam membayar hutang 2. Kebijaksanaan cash discount

3. Kebijaksanaan piutang ragu2 Contoh Soal Pelonggaran Piutang : PT X mempunyai penjualan tahunan Rp 72 juta, seluruhnya penjualan kredit. Harga jual produk Rp 20 per unit. Dengan Variabel Cost Rp 15. Dengan pelonggaran kredit diperkirakan penjualan akan naik 20 % atau tambahan sebesar 720.000 unit. Sedangkan keuntungan yang disyaratkan untuk investasi pada piutang 20 %. Rata2 pengumpulan piutang sebelum pelonggaran kredit 1 bulan, sedangkan setelah pelonggaran 2 bulan. Diperkirakan Bad debt 2.5 %. Apakah kebijakan pelonggaran kredit tersebut layak untuk dijalankan?