Anda di halaman 1dari 15

BAB I PENDAHULUAN

Aljabar linear adalah bidang studi matematika yang mempelajari sistem persamaan linear dan solusinya, vektor, serta transformasi linear. Matriks dan operasinya juga merupakan hal yang berkaitan erat dengan bidang aljabar linear. Persamaan linear dapat dinyatakan sebagai matriks. Misalnya persamaan: 3x1 + 4x2 2 x3 = 5 x1 5x2 + 2x3 = 7 2x1 + x2 3x3 = 9 Jadi dapat dinyatakan dalam matriks teraugmentasi sebagai berikut 3 1 2 4 -5 1 -2 5 2 7 -3 9

Penyelesaian persamaan linier dalam bentuk matriks dapat dilakukan melalui beberapa cara, yaitu dengan eliminasi Gauss atau dapat juga dengan cara eliminasi Gauss-Jordan. Namun, suatu sistem persamaan linier dapat diselesaikan dengan eliminasi Gauss untuk mengubah bentuk matriks teraugmentasi ke dalam bentuk eselon-baris tanpa menyederhanakannya. Cara ini disebut dengan substitusi balik.

BAB II 1

PEMBAHASAN

A. Operasi Dalam Al Jabar Linear 1. Operasi Eliminasi Gauss Eliminasi Gauss adalah suatu cara mengoperasikan nilai-nilai di dalam matriks sehingga menjadi matriks yang lebih sederhana (ditemukan oleh Carl Friedrich Gauss). Caranya adalah dengan melakukan operasi baris sehingga matriks tersebut menjadi matriks yang Eselon-baris. Ini dapat digunakan sebagai salah satu metode penyelesaian persamaan linear dengan menggunakan matriks. Caranya dengan mengubah persamaan linear tersebut ke dalam matriks teraugmentasi dan mengoperasikannya. Setelah menjadi matriks Eselon-baris, lakukan substitusi balik untuk mendapatkan nilai dari variabel-variabel tersebut. Contoh: Diketahui persamaan linear x + 2y + z = 6 x + 3y + 2z = 9 2x + y + 2z = 12 Tentukan Nilai x, y dan z Jawab: Bentuk persamaan tersebut ke dalam matriks:

Operasikan Matriks tersebut 2

Baris ke 2 dikurangi baris ke 1

Baris ke 3 dikurangi 2 kali baris ke 1

Baris ke 3 ditambah 3 kali baris ke 2

Baris ke 3 dibagi dengan 3 (Matriks menjadi Eselon-baris) Maka mendapatkan 3 persamaan linier baru yaitu x + 2y + z = 6 y+z=3 z=3 Kemudian lakukan substitusi balik maka didapatkan: y+z=3 y+3=3 y=0 x + 2y + z = 6 x+0+3=6 x=3 Jadi nilai dari x = 3 , y = 0 ,dan z = 3 2. Operasi Eliminasi Gauss-Jordan 3

Eliminasi Gauss-Jordan adalah pengembangan dari eliminasi Gauss yang hasilnya lebih sederhana. Caranya adalah dengan meneruskan operasi baris dari eliminasi Gauss sehingga menghasilkan matriks yang Eselon-baris tereduksi. Ini juga dapat digunakan sebagai salah satu metode penyelesaian persamaan linear dengan menggunakan matriks. Caranya dengan mengubah persamaan linear tersebut ke dalam matriks teraugmentasi dan mengoperasikannya. Setelah menjadi matriks Eselon-baris tereduksi, maka langsung dapat ditentukan nilai dari variabelvariabelnya tanpa substitusi balik. Contoh: Diketahui persamaan linear x + 2y + 3z = 3 2x + 3y + 2z = 3 2x + y + 2z = 5 Tentukan Nilai x, y dan z Jawab: Bentuk persamaan tersebut ke dalam matriks:

Operasikan Matriks tersebut

Baris ke 2 dikurangi 2 kali baris ke 1

Baris ke 3 dikurangi 2 kali baris ke 1

Baris ke 3 dikurangi 3 kali baris ke 2

Baris ke 3 dibagi 8 dan baris ke 2 dibagi -1

B. Penjumlahan Matriks Dua buah matriks atau lebih, dapat dijumlahkan atau diperkurangkan bila orde dari masing-masing matriks tersebut sama. Dalam hal ini, jika matriks dijumlahkan atau diperkurangkan, maka elemen matriks dalam posisi yang sama yang akan dijumlah maupun diperkurangkan. Orde dari hasil penjumlahan ataupun perkurangan sama dengan orde dari matriks yang dijumlahkan atau diperkurangkan tersebut. Sebagai sebuah gambaran dapat dilihat penjumlahan matriks seperti di bawah ini:

a11 a A = 21 a31 a 41

a12 a22 a32 a42

a13 a23 a33 a43

a14 a24 a34 a44

a15 b11 b12 a25 b21 b22 + a35 b31 b32 a45 b41 b42 a14 + b14 a24 + b24 a34 + b34 a44 + b44
5

b13 b23 b33 b43

b14 b24 b34 b44

b15 b25 b35 b45

a11 + b11 a +b = 21 21 a31 +b 31 a +b 41 41

a12 + b12 a 22 + b22 a32 + b32 a 42 + b42

a13 + b13 a23 + b23 a33 + b33 a43 + b43

a15 + b15 a 25 + b25 a35 + b35 a 45 + b45

a11 a12 a13 a14 a15 b11 b12 a21 a22 a23 a24 a25 b21 b22 A= a31 a32 a33 a34 a35 b31 b32 a a42 a43 a44 a45 b41 b42 41 a11 b11 a12 b12 a13 b13 a14 b14 a b a23 b23 a24 b24 a b = 21 21 22 22 a31 b31 a32 b32 a33 b33 a34 b34 a b 41 41 a42 b42 a43 b43 a44 b44

b13

b14

b23 b24 b33 b34 b43 b44 a15 b15 a25 b25 a35 b35 a45 b45

b15 b25 b35 b45

C. Perkalian Matriks a. Perkalian Matriks Dengan Konstanta Perkalian matriks oleh sebuah konstanta diartikan sebagai perkalian suatu konstanta dengan sebuah matriks. Dalam hal ini, masing-masing elemen matriks dikalikan dengan konstanta tersebut. Di bawah ini dituliskan perkalian sebuah konstanta, c dengan matriks A

cA =

a11 a Ac = c 21 a31 a 41

a12 a 22 a 32 a 42

a13 a 23 a 33 a 43

a14 a 24 a 34 a 44

ca11 ca a 25 = 21 a 35 ca31 a 45 ca 41
a15

ca12 ca 22 ca32 ca 42

ca13 ca 23 ca33 ca 43

ca14 ca 24 ca34 ca 44

ca 25 ca35 ca 45
ca15

Dalam persamaan tersebut diatas bahwa orde dari hasil perkalian matriks dengan suatu konstanta sama dengan orde dari matrik pembentuknya. b. Perkalian Dua Buah Matriks Dua buah matriks dapat diperkalikan bila jumlah kolom dari matriks pertama sama dengan jumlah baris dari matrik ke 2. sedangkan hasilnya adalah sebuah matriks yang jumlah barisnya sama dengan jumlah baris dari matriks 6

pertama dan jumlah kolomnya sama dengan jumlah kolom matrisk ke-2 pembentuknya. Secara sederhana dapat dijabarkan sebagai berikut, jika matrik A berored m x n diperkalikan dengan matriks B berorde n x p, maka hasilnya adalah matriks c berorde m x p. dalam bentuk matematisnya dapat dituliskan : Jika matriks A berorde m x n (baris x kolom dikalikan dengan matriks B berorde n x p (baris x kolom), maka:
C = A.B, atau : Cmp = Cmn . Cnp
k C = a b mp mj jp ji

Dari persamaan tersebut diatas dpt di tuliskan bahwa orde dari matriks A adalah m x n, orede dari matrik B adalah n x p dan orde dari matriks C adalah m x p D. Pemba gian Matrik a. Matriks Segitiga Matriks segitiga adalah matriks persegi yang di bawah atau di atas garis diagonal utama nol. Matriks segitiga bawah adalah matriks persegi yang di bawah garis diagonal utama nol. Matriks segitiga atas adalah matriks persegi yang di atas garis diagonal utama nol. Matriks segitiga

Matriks segitiga bawah

Teorema
a.

Transpos pada matriks segitiga bawah adalah matriks segitiga atas, dan transpose pada matriks segitiga atas adalah segitiga bawah.

b.

Produk pada matriks segitiga bawah adalah matriks segitiga bawah, dan produk pada matriks segitiga atas adalah matriks segitiga atas.

c.

Matriks segitiga bisa di-inverse jika hanya jika diagonalnya tidak ada yang nol.

d.

Inverse pada matriks segitiga bawah adalah matriks segitiga bawah, dan inverse pada matriks segitiga atas adalah matriks segitiga atas.

Contoh : Matriks segitiga yang bisa di invers

A= Inversnya adalah

A 1= Matriks yang tidak bisa di invers

B= Matriks Simetris Matriks kotak A disebut simetris jika A = AT Contoh matriks simetris

Teorema a. Jika A dan B adalah matriks simetris dengan ukuran yang sama, dan jika k adalah skalar maka b. AT adalah simetris A + B dan A - B adalah simetris kA adalah simetris (AB)T = BTAT = BA c. Jika A adalah matriks simetris yang bisa di inverse, maka A 1 adalah matriks simetris. d. Asumsikan bahwa A adalah matriks simetris dan bisa di inverse, bahwa A = AT maka : (A 1)T = (AT) 1 = A 1 Yang mana membuktikan bahwa A 1 adalah simetris. Produk AAT dan ATA (AAT)T = (AT)TAT = AAT dan (ATA)T = AT(AT)T = ATA 9

Contoh A adalah matriks 2 X 3

A= lalu

ATA =

AAT =

Jika A adalah Matriks yang bisa di inverse, maka AAT dan ATA juga bisa di inverse b. Determinan Determinan adalah suatu fungsi tertentu yang menghubungkan suatu bilangan real dengan suatu matriks bujursangkar. Sebagai contoh, kita ambil matriks A2x2

A=

tentukan determinan A

untuk mencari determinan matrik A maka, detA = ad - bc a. Determinan dengan Ekspansi Kofaktor

10

A=

tentukan determinan A

Pertama buat minor dari a11

M11 =

= detM = a22a33 x a23a32

Kemudian kofaktor dari a11 adalah c11 = (-1)1+1M11 = (-1)1+1a22a33 x a23a32 kofaktor dan minor hanya berbeda tanda Cij=Mij untuk membedakan apakah kofaktor pada ij adalah + atau - maka kita bisa melihat matrik dibawah ini

Begitu juga dengan minor dari a32

M32 =

= detM = a11a23 x a13a21

Maka kofaktor dari a32 adalah c32 = (-1)3+2M32 = (-1)3+2 x a11a23 x a13a21 Secara keseluruhan, definisi determinan ordo 3x3 adalah det(A) = a11C11+a12C12+a13C13 b. Determinan dengan Ekspansi Kofaktor Pada Baris Pertama 11

Misalkan ada sebuah matriks A3x3

A= maka determinan dari matriks tersebut dengan ekspansi kofaktor adalah,

det(A) = a11

- a12

+ a13

= a11(a22a33 - a23a32) - a12(a21a33 - a23a31) + a13(a21a32 - a22a31) = a11a22a33 + a12a23a31 + a13a21a32 - a13a22a31 - a12a21a33 - a11a23a32 Contoh Soal:

A= pertama Jawab:

tentukan determinan A dengan metode ekspansi kofaktor baris

det(A) = 7) = -8 c.

=1

-2

+3

= 1(-3) - 2(-8) + 3(-

Determinan dengan Ekspansi Kofaktor Pada Kolom Pertama Pada dasarnya ekspansi kolom hampir sama dengan ekspansi baris seperti di

atas. Tetapi ada satu hal yang membedakan keduanya yaitu faktor pengali. Pada ekspansi baris, kita mengalikan minor dengan komponen baris pertama. Sedangkan

12

dengan ekspansi pada kolom pertama, kita mengalikan minor dengan kompone kolom pertama. Misalkan ada sebuah matriks A3x3

A= maka determinan dari matriks tersebut dengan ekspansi kofaktor adalah,

det(A) = a11

- a21

+ a31

= a11(a22a33 - a23a32) - a21(a21a33 - a23a31) + a31(a21a32 - a22a31) = a11a22a33 + a21a23a31 + a31a21a32 - a22(a31)2 - (a21)2a33 - a11a23a32 Contoh Soal:

A= pertama Jawab:

tentukan determinan A dengan metode ekspansi kofaktor kolom

det(A) = 7) = 8

=1

-4

+3

= 1(-3) - 4(-8) + 3(-

13

BAB III PENUTUP A. Kesimpulan Aljabar linear adalah bidang studi matematika yang mempelajari sistem persamaan linear dan solusinya, vektor, serta transformasi linear. Matriks dan operasinya juga merupakan hal yang berkaitan erat dengan bidang aljabar linear. Sedangkan Pembangian Matrik ada dua, yaitu: 1. 2. Matriks Segitiga Determinan Eliminasi Gauss-Jordan adalah pengembangan dari eliminasi Gauss yang hasilnya lebih sederhana. Caranya adalah dengan meneruskan operasi baris dari eliminasi Gauss sehingga menghasilkan matriks yang Eselon-baris tereduksi. Ini juga dapat digunakan sebagai salah satu metode penyelesaian persamaan linear dengan menggunakan matriks. B. Saran Dalam menyusun makalah ini, penulis menyadari sepenuhnya bahwa isi makalah ini belumlah sempurna dan masih kurang baik menngenai materi maupun cara penulisannya. Oleh karena itu, penulis sangat mengharapkan kritik dan saran yang yang membangun dari pihak lain yang dapat menyempurnakan makalah yang berikutnya.

14

DAFTAR PUSTAKA

Kusumawati, Ririen.2009.Aljabar Linear dan Matriks. Malang:UIN-Malang Press Lipschutz, Seymour dan Lipson, Marc Lars.2004. Schaums Easy Outlines: Aljabar Linear Belajar Super Cepat. Penerjemah: Julian Gressando. Jakarta: Erlangga Lipschutz, Seymour dan Lipson, Marc Lars.2004. Schaums Easy Outlines: Teori dan Soal Aljabar Linear Edisi Ketiga. Penerjemah: Refina Indriasari. Jakarta: Erlangga

15