Anda di halaman 1dari 6

BAB I

Pendahuluan

1.1 Latar Belakang

Indonesia merupakan negara pertanian, artinya pertanian memegang peranan yang penting dari keseluruhan perekonomian nasional. Hal ini dapat ditunjukkan dari banyaknya penduduk atau tenaga kerja yang hidup atau bekerja pada sektor pertanian atau produk nasional yang berasal dari pertanian. Dalam arti sempit pertanian diartikan sebagai pertanian rakyat yaitu usaha pertanian keluarga dimana diproduksi bahan makanan utama seperti beras, palawija dan tanaman hortikultura. Wilayah pedesaan yang bercirikan pertanian sebagai basic economic sedangkan wilayah perkotaaan yang tidak lepas dari aktivitas ekonomi baik yang sifatnya industri, perdagangan maupun jasa.

Pertanian dalam arti luas terdiri dari lima sub sektor, yaitu tanaman pangan, perkebunan, peternakan, perikanan, dan kehutanan. Sebagian besar hasil pertanian adalah bahan makanan terutama beras yang dikonsumsi sendiri dan seluruh hasil perkebunan adalah ekspor. Wilayah pedesaan yang bercirikan pertanian sebagai basis ekonomi sedangkan wilayah perkotaaan yang tidak lepas dari aktivitas ekonomi baik yang sifatnya industri, perdagangan maupun jasa mengalami pertentangan luar biasa di dalam rata-rata pertumbuhan pembangunan. Dengan kemajuan yang dicapai sektor pertanian tanaman pangan, maka pembangunan sektor industri yang didukung sektor pertanian juga semakin maju (Alkadri dkk, 1999:10).

Pembangunan pertanian, khususnya pada sub sektor tanaman pangan merupakan salah satu prioritas pembangunan nasional tahun 2005 2009. Prioritas ini penting, mengingat saat ini dan di masa mendatang, pembangunan sektor pertanian masih menduduki posisi yang amat strategis karena dapat dianggap sebagai :

  • a. Katalisator pembangunan, sektor pertanian dapat digunakan untuk menutup

kekurangan pertumbuhan perekonomian agar tidak negatif, sebab sektor pertanian dapat

lebih bertahan dibanding dengan sektor lain.

  • b. Stabilisator harga dalam perekonomian, barang-barang hasil pertanian terutama

tanaman pangan merupakan kebutuhan pokok rakyat sehingga dengan menjaga stabilitas harganya diharapkan harga barang lain akan terkendali dengan baik.

  • c. Sumber devisa non migas, harga migas yang tidak stabil bahkan cenderung menurun

mengganggu sektor penerimaan neraca pembayaran dan salah satu alternatif untuk meningkatkan sektor tersebut adalah dengan cara menaikkan ekspor non migas terutama sektor pertanian maupun industri, karena harga barang pertanian relatif stabil

dibanding harga migas (Sri Rejeki, 2006).

Pilihan terhadap kombinasi penggunaan tenaga kerja, benih, pupuk, obat-obatan yang optimal, akan mendapatkan hasil yang maksimal. Dengan kata lain suatu kombinasi input dapat menciptakan sejumlah produksi dengan cara yang lebih efesien (Soekartawi, 2002). Namun dalam kenyataannya, masalah penggunaan faktor produksi yang terdapat pada

usahatani masalah utama yang selalu dihadapi petani disamping faktor produksi juga masalah keahlian. Seperti diketahui bahwa pendapatan mempunyai hubungan langsung dengan hasil produksi usahatani, sedangkan produksi yang dihasilkan ditentukan oleh keahlian seseorang dalam mengelola penggunaan faktor produksi yang mendukung

usahatani seperti tanah, tenaga kerja, modal dan manejemen. Menurut Soekartawi (2002), usahatani pada hakekatnya adalah perusahaan, maka seorang petani atau produsen sebelum mengelola usaha taninya akan mempertimbangkan antara biaya dan pendapatan, dengan cara mengalokasikan sumberdaya yang ada secara efektif dan efesien, guna memperoleh keuntungan yang tinggi pada waktu tertentu. Dikatakan efektif bila petani atau produsen dapat mengalokasikansumberdaya yang mereka miliki dengan sebaik-baiknya, dan dikatakan efisien bila pemanfaatan sumberdaya tersebut menghasilkan keluaran (output) yang melebihi masukan (input).

Dalam melakukan analisis usahatani ini, seseorang dapat melakukannya menurut kepentingan untuk apa analisis usahatani yang dilakukannya. Dalam banyak pengalaman analisis usahatani yang dilakukan oleh petani atau produsen memang dimaksudkan untuk tujuan mengetahui atau meneliti (Soekartawi, 2002) :

  • a) Keunggulan komparatif (comparative advantage)

  • b) Kenaikan hasil yang semakin menurun (low of diminishing returns)

  • c) Substitusi (substitution effect)

  • d) Pengeluaran biaya usahatani (farm expenditure)

  • e) Biaya yang diluangkan ( opportunity cost)

  • f) Pemilikan cabang usaha (macam tanaman lain apa yang dapat

diusahakan), dan

  • g) Baku timbang tujuan (goal trade off).

Usahatani pada skala yang luas umumnya bermodal besar, berteknologi tinggi, manajemennya modern, lebih bersifat komersial, dan sebaliknya skala usahatani kecil umumnya bermodal pas-pasan, teknologinya tradisional, lebih bersifat usahatani sederhana dan sifat usahanya sub sisten, serta lebih bersifat untuk memenuhi kebutuhan konsumsi sendiri dalam kehidupan sehari-hari.

BAB II

Tinjauan Pustaka

2.1 Definisi & Pengertian Usaha tani

2.1.1 Definisi Usaha Tani

  • - Ilmu usahatani merupakan ilmu terapan yang membahas atau mempelajari bagaimana membuat atau menggunakan sumberdaya secara efisien pada suatu usaha pertanian, perikanan atau peternakan (Prawirokusumo, 1990)

  • - Usaha Tani ialah Penggunaan berbagai faktor produksi dalam kegiatan usahatani secara efisien pada sektor Pertanian, Peternakan, atau Perikanan. (Anonymous, 2011)

  • - Pengetahuan terapan tentang cara-cara petani atau peternak dalam menentukan, mengorganisasikan serta mengkoordinasikan penggunaan faktor-faktor produksi secara efektif dan efisien sehingga memberikan pendapatan maksimal (Ken Suratiyah, 2002)

  • - Menurut Soekartawi (2002), usahatani pada hakekatnya adalah perusahaan, maka seorang petani atau produsen sebelum mengelola usaha taninya akan mempertimbangkan antara biaya dan pendapatan, dengan cara mengalokasikan sumberdaya yang ada secara efektif dan efesien, guna memperoleh keuntungan yang tinggi pada waktu tertentu. Dikatakan efektif bila petani atau produsen dapat mengalokasikansumberdaya yang mereka miliki dengan sebaik-baiknya, dan dikatakan efisien bila pemanfaatan sumberdaya tersebut menghasilkan keluaran (output) yang melebihi masukan (input).

  • - Menurut Adiwilaga (1982), ilmu usahatani adalah ilmu yang menyelidiki segala sesuatu yang berhubungan dengan kegiatan orang melakukan pertanian dan permasalahan yang ditinjau secara khusus dari kedudukan pengusahanya sendiri atau Ilmu usahatani yaitu menyelidiki cara-cara seorang petani sebagai pengusaha dalam menyusun, mengatur dan menjalankan perusahaan itu.

  • - Menurut Mosher (1968) usahatani adala, suatu tempat atau sebagian dari permukaan bumi di mana pertanian diselenggarakan seorang petani tertentu, apakah ia seorang pemilik, penyakap atau manajer yang digaji himpunan dari sumber-sumber alam yang terdapat pada tempat itu yang diperlukan untuk produksi pertanian seperti tanah dan air, perbaikan- perbaikan yang dilakukan atas tanah itu, sinar matahari, bangunan-bangunan yang didirikan di atas tanah itu dan sebagainya .

2.1.2 Pengertian Usaha Tani

Usaha tani (farm) adalah organisasi dari alam (lahan), tenaga kerja, dan modal yang ditujukan kepada produksi di lapangan pertanian. Di Indonesia, selain usahatani dikenal pula istilah perkebunan, yang sebenarnya juga merupakan usaha tani yang dilaksanakan secara komersial.

Usahatani dan perkebunan dibedakan berdasarkan beberapa hal:

  • 1. Luas lahan

Usahatani memiliki lahan yang sempit, sedangkan perkebunan memiliki lahan yang luas.

  • 2. Status lahan

Usaha tani status lahannya milik sendiri, sewa, dan sakap(garapan) sedangkan, perkebunan status lahannya memakai Hak Guna Usaha (HGU), dan biasanya dimiliki

oleh swasta.

  • 3. Pengelolaan

Usahatani dikelola secara seerhana, sedangkan perkebunan secara kompleks.

  • 4. Jenis tanaman

Usahatani jenis tanamannya campuran atau monokultur pangan, sedangkan perkebunan

tanaman perdagangan monokultur.

  • 5. Teknik budidaya

Usahatani secara sederhana, sedangkan perkebunan mengikuti perkembagan teknologi.

  • 6. Permodalan

Usahatani permodalannya padat karya, sedangkan perkebunan padat modal dan padat karya.

  • 7. Tenaga kerja

Usahatani meliputi petani dan keluarga, sedangkan perkebunan semuanya tenaga upah.

  • 8. Orientasi

Usahatani berorientasi kepada subsistem, semi komersial, dan komersial, sedangkan perkebunan hanya secara komersial.

Perbedaan usahatani dengan industri:

  • 1. dilihat dari factor tenaga kerja/penggerak Usahatani secara biologis (manusia/ternak)

dan mekanis, sedangkan industri secara mekanis.

  • 2. dilihat dari factor proses produksi Usahatani dilakukan di alam terbuka dan memakan

waktu yang lama, sedangkan industri dilakukan di ruangan dan cepat.

  • 3. dilihat dari faktor pengelolaan Usahatani dilakukan secara sederhana, sedangkan

industri dilakukan secara modern.

  • 4. dilihat dari pengambilan keputusan Usahatani dilakukan secara cepat dan tepat,

sedangkan industri dilakukan dalam jangka panjang.

  • 2.1.3 Sejarah dan Perkembangan Usaha Tani Pertanian di Indonesia Diawali dengan sistem ladang berpindah-pindah, dimana masyarakat menanam apa saja, hanya untuk memenuhi kebutuhan pangan. Kemudian sistem bersawah di temukan, orang mulai bermukim ditempat yang tetap, tanaman padi yang berasal dari daerah padang rumput dan kemudian juga diusahakan di daerah-daerah hutan dengan cara berladang yang berpindah diatas tanah kering Dengan timbulnya persawahan, orang mulai tinggal tetap disuatu lokasi yang dikenal dengan nama “kampong” walaupun usaha tani persawahan sudah dimulai, namun usaha tani secara “berladang yang berpindah-pindah” belum ditinggalkan Di Jawa, sejak VOC menguasai di Batavia kebijakan pertanian bukan untuk tujuan memajukan pertanian di Indonesia, melainkan hanya untuk memperoleh keuntungan sebesar-besarnya bagi VOC. Tahun 1830, Van Den Bosch sebagai gubernur Jendral Hindia Belanda mendapatkan tugas rahasia untuk meningkatkan ekspor dan muncullah yang disebut tanam paksa. Sebenarnya Undang-undang Pokok Agraria

mengenai pembagian tanah telah muncul sejak 1870, namun kenyataanya tanam paksa baru berakhir tahun 1921.

Setelah Indonesia merdeka, maka kebijakan pemerintah terhadap pertanian tidak banyak mengalami perubahan. Pemerintah tetap mencurahkan perhatian khusus pada produksi padi dengan berbagai peraturan seperti wajib jual padi kepada pemerintah. Namun masih banyak tanah yang dikuasai oleh penguasa dan pemilik modal besar, sehingga petani penggarap atau petani bagi hasil tidak dengan mudah menentukan tanaman yang akan ditanam dan budidaya terhadap tanamannya pun tak berkembang. Pada permulaan tahun 1970-an pemerintah Indonesia meluncurkan suatu program pembangunan pertanian yang dikenal secara luas dengan program Revolusi Hijau yang dimasyarakat petani dikenal dengan program BIMAS. Tujuan utama dari program tersebut adalah meningkatkan produktivitas sektor pertanian.

Pada tahun 1998 usaha tani di Indonesia mengalami keterpurukan karena adanya krisis multi-dimensi. Pada waktu itu telah terjadi perubahan yang mendadak bahkan kacau balau dalam pertanian kita. Kredit pertanian dicabut, suku bunga kredit membumbung tinggi sehingga tidak ada kredit yang tersedia ke pertanian. keterpurukan pertanian Indonesia akibat krisis moneter membuat pemerintah dalam hal ini departemen pertanian sebagai stake holder pembangunan pertanian mengambil suatu keputusan untuk melindungi sektor agribisnis yaitu “pembangunan

sistem dan usaha agribisnis yang berdaya saing, berkerakyatan, berkelanjutan dan

terdesentralisasi.”

TUGAS MAKALAH USAHA TANI

TUGAS MAKALAH USAHA TANI Disusun Oleh: Armanto Dwi Cahyo Muhamad Nanda Putra Wiwik Jatnika Faradisa Yasnita

Disusun Oleh:

Armanto Dwi Cahyo

Muhamad Nanda Putra

Wiwik Jatnika

Faradisa Yasnita

Kustanti Wahyu U.

Program Studi Agroekoteknologi Fakultas Pertanian Universitas Brawijaya Malang

2011