Anda di halaman 1dari 5

Dialog Dengan Hang Jebat Derhaka

Kenapa sekarang seorang diri? Jebat bukan sebarang jebat, Jebat anak jati melayu;

Ini cerita dari hikayat, Ada lima sahabat sejati; Ada seorang bernama Jebat, Konon dia pendekar sejati.

Naik perahu mudik ke hulu Tengah jalan patah dayung Memang dulu Jebat berlima Tapi kini Jebat terbuang.

Jebat bukan sebarang jebat, Derhaka Jebat bertilik dulu.

Apa juadah hari ini, Ubi kayu buat pengat;

Maka bermimpilah suatu malam, Bertemu pemuda gagah perkasa; Bertanya kabar memberi salam, Apakah teman Jebat perkasa?

Tanak nasi atas dapur, Gulai pedas buah nangka; Kabar nista Seri dengar, Benarkah Jebat pendekar dehaka?

Sebelum Seri mengundur diri, Apa pesanan dari Jebat?

Anak cina masuk kampung, Niat hati cari sahabat;

Malam-malam pasang pelita, Pelita dipasang hingga

Adat melayu raja di junjung, Walau dijunjung biar bertempat.

Masuk hutan jumpa paya, Paya banyak ikan sembilang; Kalau nak tahu siapa saya, Inilah Jebat pahlawan terbilang.

kesubuh; Memang benar kabar berita, Derhaka Jebat kerana Tuah.

Keris tombak senjata pendekar,

Rumah kampung atap rumbia, Tiang dari kayu meranti; Dengar kabar Jebat berlima,

Periuk belanga permainan wanita; Sinopsis: Titah raja Jebat ingkar, Kenapa derhaka kepada raja?

HANG TUAH bersama empat orang teman karibnya, Hang Jebat, Hang Kasturi, Hang Lekir dan Hang Lekiu, ketika masih remaja telah menunjukkan keperwiraan masing-masing menewaskan beberapa orang lanun di laut. Dan apabila dewasa, atas cadangan Hang Tuah, mereka pergi ke Gunung Ledang untuk menuntut ilmu bermain senjata dengan Tok Guru Adi Putera.

Tuah berjanji akan menunggu Melor jika dia datang mencarinya di Melaka nanti.

Tuah dan empat teman karibnya itu.

Ketika berada di Majapahit, Di Melaka, Hang Tuah, Hang Jebat, Hang Kasturi, Hang Lekir dan Hang Lekiu telah menyelamatkan nyawa Datuk Bendahara Tun Perak daripada serangan orang mengamuk ketika dia sedang dalam perjalanan menuju ke balai untuk mengadap Sultan Mansur Shah Sultan Melaka. dalam satu upacara, Hulubalang Melaka telah dicabar kehandalan mereka oleh Pahlawan Majapahit yang termashyur dan terhandal (Taming Sari) untuk beradu kekuatan beradu senjata yang mana telah di sambut baik oleh Hang Tuah.

Semasa menuntut itu, Hang Tuah telah bertemu dengan gadis orang darat (Melor). Sebenarnya Melor diculik orang darat sejak kecil lagi dari kalangan penduduk kota Melaka. Dalam pertemuannya dengan Hang Tuah, Melor telah menunjukkan cinta dan sayangnya terhadap Hang Tuah dan begitu juga sebaliknya. Berikutan dengan keberanian yang diperlihatkan di depan mata Datuk Bendahara sendiri, Hang Tuah dan empat temannya telah dilantik oleh Sultan Melaka sebagai Hulubalang Melaka yang mana ini telah menimbulkan perasaan irihati beberapa orang pembesar negeri termasuklah Tun Ali.

Setelah bertarung hebat dan bermati-matian di mana Taming Sari dan Hang Tuah telah menunjukkan kepakaran masing-masing bermain senjata akhirnya Hang Tuah dapat juga menewaskan Taming Sari apabila Hang Tuah mengetahui kekuatan Taming Sari terletak pada kerisnya dan dia seberapa daya mencari helah untuk membolehkannya memiliki keris tersebut dan menukar pula dengan kerisnya sendiri.

Tamat berguru dan cukup ilmu di dada, Hang Tuah dan empat temannya itu kembali semula ke Melaka dan dengan perpisahan yang sangat berat dilakukan, Hang

Tidak lama selepas perlantikan tersebut, Sultan Melaka mahu pergi ke Majapahit untuk berkahwin dengan Raden Mas Ayu dan turut mengiringi baginda Hang Dengan terbunuhnya Taming Sari, kerisnya yang sakti itu telah dihadiahkan pula kepada Hang Tuah yang

mana ini menambahkan lagi kekuatan dan kehandalan Hang Tuah.

Di Pahang, dengan segala tipu muslihatnya Hang Tuah berjaya memikat Tun Tijah yang sememangnya tidak suka berkahwin dengan Megat Panji Alam. Dan disebabkan Hang Tuah berjaya berjaya memikat hatinya Tun Tijah sanggup mengikut Hang Tuah pergi ke Melaka. Tetapi ketika dalam pelayaran Hang Tuah menyatakan kedudukan sebenarnya yang dia datang ke Pahang semata-mata untuk melarikan Tun Tijah ke Melaka supaya dapat diperisterikan oleh Sultan Mansur Shah. Tun Tijah kecewa tetapi terpaksa berkorban apa saja. Bagi melupakan Hang Tuah, Tun Tijah terpaksa memakan sirih jampi yang diberikan oleh Hang Tuah.

lebih lagi secara rahsia) menjadi satu kesalahan besar.

Selang beberapa lama kemudian, Sultan Mansur Shah telah menyatakan kekecewaan baginda untuk memperisterikan Tun Tijah kerana dia sudah bertunang dengan Megat Panji Alam. Dan demi untuk berbakti terhadap Sultan Melaka, Hang Tuah dengan secara rahsia pergi ke Pahang dengan tujuan mahu melarikan Tun Tijah supaya dapat diperisterikan oleh Baginda Sultan.

Bagaimanapun atas pujukan Dang Rani (atas arahan Tun Ali dan Pateh Karma Wijaya) akhirnya Hang Tuah bersetuju bertemu Melor dan akibatnya, telah disaksikan sendiri oleh Sultan dan disertai pula dengan fitnah yang ditaburkan oleh Tun Ali dan Pateh Karma Wijaya, Hang Tuah telah dihukum bunuh yang mana Sultan menganggap perbuatan Hang Tuah bertemu dengan Melor sebagai menderhaka.

Sepeninggalan Hang Tuah, Melor pula datang ke Melaka mencari Hang Tuah. Tetapi Melor terperangkap apabila dia bertemu dengan Tun Ali dan Pateh Karma Wijaya dengan memperdayakannya hingga Melor dijadikan dayang istana supaya dapat dia bertemu dengan Hang Tuah. Dengan itu bolehlah mereka melakukan sesuatu untuk menjadikan Sultan Mansur Shah murka.

Bila Hang Tuah sudah tiada, keris sakti (Taming Sari) telah diserahkan Sultan Melaka kepada Hang Jebat yang kini ditugaskan mengambil alih

Bila pulang ke Melaka Hang Tuah terperangkap antara kasih sayangnya terhadap Melor dengan kesetiaannya terhadap Sultan. Ini disebabkan Melor sudah menjadi dayang istana yang mana bererti sudah menjadi kepunyaan Sultan dan bertemu dengannya (lebih-

tempat Hang Tuah. Dan kesempatan ini telah diambil Hang Jebat untuk membela kematian Hang Tuah yang dianggap Sultan telah mengambil tindakan terburuburu, tidak usul periksa dan tidak berlaku adil.

Dalam suatu majlis menyambut hari jadi Pateh Karma Wijaya, Melor yang menjadi penari istana telah membunuh Pateh Karma Wijaya dengan kerambit yang telah disembunyikan dalam sanggul rambutnya. Bagaimanapun, Melor juga turut terbunuh akibat tikaman lembing yang dibaling oleh pengawal istana.

terkeluar dari mulut Sultan dan menyatakan hanya Hang Tuah saja yang boleh membela dirinya. Dengan perkataan itu menyebabkan Datuk Bendahara Tun Perak memberitahu kedudukan sebenar iaitu Hang Tuah tidak dibunuhnya tetapi telah disembunyikan dalam penjara. Sultan gembira dan menyuruh Hang Tuah dibawa mengadap Baginda dan mengharapkan hanya Hang Tuah saja yang boleh menghilangkan arang yang terconteng di muka Baginda.

Sultan itu jangankan membunuh Hang Jebat mencederakannya pun belum tentu.

Hang Tuah pergi ke istana Sultan di mana Hang Jebat sedang bersukaria dan alangkah terperanjatnya dia bila yang datang untuk bertarung dengannya ialah Hang Tuah. Hang Jebat tidak percaya yang Hang Tuah masih hidup, tetapi itulah realitinya.

Hang Jebat meneruskan rancangan menuntut bela atas kematian Hang Tuah walaupun ajakannya ditolak oleh Hang Kasturi, Hang Lekir dan Hang Lekiu. Hang Jebat mengamuk menyebabkan ramai yang terkorban. Akibat itu juga, Sultan Melaka terpaksa melarikan diri meninggalkan istana menumpang di rumah Datuk Bendahara Tun Perak.

Hang Tuah dan Hang Jebat Hang Tuah kemudian dibawa Datuk Bendahara Tun Perak mengadap Sultan dan Hang Tuah telah meminta semula keris sakti Taming Sari daripada Baginda tetapi Baginda menyatakan yang keris tersebut sudah diberikannya kepada Hang Jebat. suatu ketika dulu bersahabat baik, kini bertarung hebat menentu hidup atau mati seorang membela sahabat yang teraniaya dan seorang lagi menunjukkan kesetiaan kepada Sultan. Masingmasing menunjukkan kepakaran bermain senjata.

Sultan Melaka murka kerana tiada siapa yang dapat membela dirinya apabila pembesar-pembesar istana tidak berani tampil ke depan menentang Hang Jebat. Oleh yang demikian tidak semenamena nama Hang Tuah Sultan Melaka telah memberikan keris pusaka Baginda. Bagaimanapun Hang Tuah dengan perasaan kecewa menyatakan kepada Baginda dengan keris pusaka Oleh kerana Hang Jebat mendapati Hang Tuah beriyaiya benar mahu membunuhnya, dan selagi keris Taming Sari masih berada di tangannya Hang Tuah tidak akan dapat

menewaskannya, lalu Hang Jebat menyerahkan keris sakti itu kepada Hang Tuah. Dan dengan itu barulah Hang Tuah dapat membunuh Hang Jebat.

Melaka kembali aman, Sultan Mansur Shah pun kembali semula ke istana meneruskan pemerintahan Baginda. Tetapi Hang Tuah berdukacita dan bertanya "Siapakah yang benar? Jebatkah benar atau akukah benar"