Anda di halaman 1dari 13

46

Adapun rumus untuk menghitung produktivitas alat adalah sebagai berikut : Alat muat (Excavator) Pm = 3600 x Kb x Ff x Sf x E Ctm

Dimana : Pm Kb Ff Sf E = Kapasitas Produksi perjam (bcm/jam) = Kapasitas Bucket (m3) = Faktor Bucket = Swell Factor = Efesiensi

3600 = Waktu dalam satu jam (detik) Ctm = Waktu Siklus (detik) 2. Ketersediaan alat Ketersediaan alat juga merupakan salah satu hal yang mempengaruhi jumlah produksi. Terdapat beberapa parameter yang dapat digunakan untuk mengetahui ketersediaan alat dan penggunaannya di lapangan, yang dibedakan menjadi :
a. Mechanical Availability (MA)

Merupakan

faktor

availability

yang

menunjukkan

kesiapan

(available) suatu alat dari waktu yang hilang dikarenakan kerusakan atau gangguan alat (mechanical reasons).

47

dimana : W = Waktu yang dibebankan kepada operator suatu alat yang dalam kondisi dapat dioperasikan, artinya tidak rusak. Waktu ini meliputi pula tiap hambatan yang ada, seperti waktu istirahat yang terlalu lama, pindah loading point, pelumasan, pengisian bahan bakar, keadaan cuaca, dan lain-lain. R = Waktu untuk melakukan perbaikan dan waktu yang hilang karena menunggu saat perbaikan, termasuk juga waktu untuk penyediaan suku cadang dan perawatan preventif (pelumasan servis berkala).
b. Physical Availability (PA)

Merupakan faktor availability yang menunjukkan berapa jam (waktu) suatu alat dipakai selama jam total kerjanya (scheduled hours). Jam total kerja meliputi working hours + repair hour + standby hours. Atau dapat juga diartikan sebagai catatan mengenai keadaan fisik dari alat yang digunakan.

dimana : S = Standby hour, adalah waktu dimana alat siap (standby) dipakai (tidak rusak) tetapi oleh satu dan lain hal tidak dipergunakan ketika operasi penambangan sudah berjalan, meliputi hujan deras, tempat kerja belum siap, kerusakan pada crusher, dan lain-lain. W+R+S = Jumlah jam kerja alat yang telah dijadwalkan. Biasanya nilai PA ini akan langsung diketahui dari mekanik dan tidak dihitung dengan menggunakan rumus.

48

c. Use of Availability (UA)

Menyatakan berapa persen waktu yang dipergunakan oleh suatu alat untuk beroperasi pada saat alat tersebut dapat dipergunakan. Nilai parameter ini biasanya dapat memperlihatkan seberapa efektif suatu alat yang sedang tidak rusak dapat dimanfaatkan.

d. Effective Utilization (EU)

Menunjukkan seberapa besar dari seluruh waktu kerja yang tersedia dapat dimanfaatkan untuk bekerja secara produktif (efisiensi kerja).

Adapun sasaran dari perhitungan produksi tambang yang mengacu pada suatu jadwal yang telah dibuat yaitu untuk mencapai beberapa sasaran/kriteria ekonomik seperti memaksimumkan Net Present Value (NPV) atau Rate of Return (ROR). Kriteria lain misalnya menghasilkan sejumlah material dengan biaya semurah mungkin, dan lain-lain. Pada perhitungan produksi yang di fokuskan untuk perencanaan jangka panjang, dari situ akan dihasilkan suatu jadwal produksi dan kemudian dapat menentukan kebutuhan peralatan untuk mengoperasikan jadwal tersebut. Pada perhitungan produksi jangka

49

pendek fokusnya mungkin berbeda, dengan kendala jumlah peralatan, dapat ditentukan jadwal yang terbaik. IV.2. Perhitungan Produktivitas Perjam Alat Produktivitas alat muat pada tambang batubara ini dapat diketahui dengan melakukan perhitungan dari kemampuan alat muat berdasarkan data data pendukung yang telah diperoleh sebelumnya. Target produktivitas alat muat adalah besarnya produktivitas yang ditetapkan oleh perusahaan dengan mengacu pada kondisi actual dilapangan. Besar produktivitas yang ditargetkan oleh PT PAMA TOPB adalah sebesar 750 bcm/jam. Sedangkan produktivitas nyata alat muat adalah besarnya produksi yang dapat dicapai dalam kenyataan kerja alat muat berdasarkan kondisi yang dapat dicapai saat ini. IV.2.a. Perhitungan Ketersediaan Alat Untuk menentukan jumlah alat yang dapat digunakan untuk mencapai target produksi digunakan parameter-parameter yang masing-masing berbeda sesuai dengan jenis dan kegunaan masingmasing alat. Perhitungan jumlah yang dibutuhkan sangat mempengaruhi biaya yang akan dikeluarkan dan akan berbanding dengan jumlah material yang ditambang. Sehingga pemilihan harus optimal dengan kondisi desain serta striping rasio yang akan ditambang harus menguntungkan bagi perusahaan. Dengan rumus yang sudah diterangkan pada bab sebelumnya, diketahui bahwa parameter yang digunakan untuk menghitung ketersediaan alat yaitu working hour, standby hour, dan breakdown hour.

50

a. Ketersediaan Alat Gali- Muat

Untuk alat gali-muat, nilai Mechanical Availability (MA), Physical Availability (PA), Utilization Availability (UA), dan Effective Utilization (EU) adalah sama untuk semua jenis alat. Tetapi nilai MA, UA dan EA akan berbeda untuk setiap harinya, sedangkan nilai PA yang didapat dari mekanik selalu sama pada setiap bulan. Dengan parameter-parameter yang sudah diketahui, maka di dapat : Tabel.4.1. Ketersediaan Alat Gali-Muat
Date 1Juni 2Juni 3Juni 4Juni 5Juni 6Juni 7Juni 8Juni 9Juni 10 Juni 11 Juni AVAILABLE TIME Work Time Lost Time Work General Delay Idle OB 1220 105 838 793 736 970 898 1015 1184 1155 1087 160 30 260 205 142 190 165 275 226 165 352 60 381 522 46 180 590 Breakdown

51

12 Juni 13 Juni 14 Juni 15 Juni 16 Juni 17 Juni 18 Juni 19 Juni 20 Juni Total

1117 976 1114 1160 699 928 568 1166 1175 18904

230 284 246 255 125 361 159 254 145 4229 1878 1265 495 120 569 180

Dari data ketersediaan alat tersebut, maka diketahui rata-ratanya adalah : Untuk rata-rata working hour (W) = Merupakan waktu rata-rata dari waktu kerja yang lancar. Untuk rata-rata standby hour (S) = =

Jadi, rata-rata standby hour (S)

= Delay + Idle = 211,45 + 313 = 524,45

52

Merupakan waktu rata-rata dari waktu delay dan idle, dimana waktu delay didapat dari : mengisi BBM, mengatur alat berat, tunggu alat muat, tunggu truck, inspeksi, pelumasan, manuver alat, pengecekan awal sebelum jalan, lain-lain. Sedangkan waktu idle didapat dari : diminta standby, tak ada operator, makan & istirahat, rapat, hujan lebat dan kabut, lain-lain Untuk rata-rata Breakdown hour (R) = Merupakan waktu rata-rata dari waktu breakdown, berapa jam alat gali-muat tersebut mengalami breakdown.
b. Perhitungan Ketersediaan Alat Gali Muat

Diketahui : Jumlah jam kerja (W) Jumlah jam untuk perbaikan alat (R) Jumlah jam alat suap tunggu (S) Ditanya : Mechanical Availability (MA) Physical Availability (PA) Utilization Availability (UA) Effective Utilization (EU) Jawab : = ....? =.? =.? =.? = 945,2 jam = 316,25 jam = 524,45 jam

Jadi, kondisi alat sesungguhnya (Mechanical Availability (MA)) untuk Komatsu PC 2000 sebesar 75 %. Di karenakan kondisi alat

53

yang masih baru sehingga waktu kerjanya lancar dan jumlah breakdown yang sedikit.

Jadi, kondisi fisik (Physical Availability (PA)) untuk Komatsu PC 2000 sebesar 82 %. Di karenakan kondisi alat yang masih baru.

Jadi, waktu beroperasi yang digunakan (Utilization Availability (UA)) untuk Komatsu PC 2000 sebesar 64 %. Di karenakan banyak waktu delay dan idle.

Jadi, waktu bekerja secara produktif (Effective Utilization (EU)) untuk Komatsu PC 2000 sebesar 53 %. Di karenakan banyaknya waktu delay dan idle. IV.2.b. Produktivitas Alat Gali-Muat (Excavator) Parameter yang diperlukan untuk menghitung produktivitas alat gali-muat yaitu cycle time atau waktu edar dari PC itu sendiri,

54

faktor pengisian bucket (bucket fill factor), faktor pengembangan material (swell factor), kapasitas bucket, dan efisiensi alat. Pada bulan Juni, alat gali-muat yang digunakan pada PT. PAMAPERSADA NUSANTARA yaitu komatsu PC 2000 4 unit dengan tipe excavator 1753, 1759, 1761, 1763. dan PC 2000 yang kami amati adalah EX 1763. Mengacu pada rumus yang sudah di jelaskan pada bab sebelumnya, dapat diketahui productivity dari alat berikut :
a. Data Cycle Time Komatsu PC 2000 EX 1763

Dari pengamatan langsung di lapangan diketahui bahwa :

Tabel 4.2. Data Cycle Time Tipe Komatsu PC 2000


No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Loading Detik 17 18 15 12 11 12 10 11 14 digging Detik 3 4 3 4 3 3 4 2 3 Swing muatan Detik 3 3 3 3 4 2 4 3 4 Dumping Detik 2 2 2 3 2 4 4 2 3 Swing kosong detik 3 2 3 2 3 2 5 3 2 Cycle time Menit 00 00 00 00 00 00 00 00 00 detik

28 29 26 24 23 23 27 21 27

55

10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48 49 50 51 52 53 54 55 56 57

12 16 13 11 12 13 17 12 14 14 12 11 13 10 12 13 11 15 14 10 11 15 12 16 11 12 15 13 10 11 13 14 16 11 13 15 12 16 18 12 13 12 14 10 11 13 15 12

4 2 5 2 3 3 2 4 2 3 2 4 3 5 3 4 5 3 5 5 4 4 3 5 4 4 3 4 5 3 3 2 4 4 3 3 4 4 2 4 4 3 3 5 3 2 4 4

3 3 2 4 3 3 2 4 3 2 3 3 3 4 3 3 4 3 5 4 4 3 2 5 4 4 2 2 3 3 2 3 2 4 2 3 2 3 2 3 2 4 2 3 4 2 2 3

2 3 2 4 2 3 2 2 3 3 2 2 2 2 3 2 2 1 6 2 4 2 3 3 3 3 3 3 3 3 2 3 3 2 2 3 4 2 2 3 2 4 2 2 2 2 2 4

3 2 7 4 2 2 2 6 2 2 2 2 3 2 5 1 3 2 8 3 4 2 2 7 2 2 2 2 4 5 3 2 2 3 2 8 3 4 2 3 5 2 2 5 2 2 9 4

00 00 00 00 00 00 00 00 00 00 00 00 00 00 00 00 00 00 00 00 00 00 00 00 00 00 00 00 00 00 00 00 00 00 00 00 00 00 00 00 00 00 00 00 00 00 00 00

25 26 29 25 22 24 25 28 24 24 21 22 24 23 26 23 25 24 38 24 23 26 22 36 24 25 25 24 24 25 23 24 27 24 22 32 25 29 26 25 26 25 23 25 22 21 32 27

56

58 59 60

11 15 13

5 3 4

4 3 2 Total

3 3 2

4 2 8

00 00 00

27 26 29 1524

Dari data cycle time tersebut, maka diketahui rata-rata dari cycle time adalah : Untuk rata-rata detik cycle time = = 25,4 25 detik.
b. Perhitungan Produktivitas Komatsu PC 2000

Diketahui : Kb Ff Sf E = 12 m3 ( tabel spesifikasi Alat ) = 0,8 ( tabel Faktor bucket ) = 1,45/2,0 = 0,725 (tabel Pengembangan material) = 0,82 x 0,64 = 0,5248

3600 = Waktu dalam satu jam (detik) Ctm = 25 detik

Dimana : Ditanya : Q = ..?

Jawab Pm = 3600 x Kb x Ff x Sf x E Ctm

57

Pm

= 3600 x 12 x 0,8 x 0,725 x 0,5248 25 = 525,97555 bcm/ jam

Jadi, produktivitas yang dihasilkan Komatsu PC 2000 EX 1763 adalah 525,97555 bcm/ jam. Hasil actual yang di dapat sebesar 525,97555 bcm/ jam tidak sesuai dengan hasil yang di targetkan oleh perusahaan sebesar 750 bcm/jam. Di karenakan waktu yang bekerja kurang produktif , yang disebabkan oleh faktor-faktor seperti iklim, kondisi alat, kondisi lapangan, mengisi BBM, mengatur alat berat, tunggu alat muat, tunggu truck, inspeksi, pelumasan, manuver alat, pengecekan awal sebelum jalan, diminta standby, tak ada operator/operator yang masih training, makan & istirahat, rapat.

58

Gambar 4.1. Aktivitas Loading Pit (Komatsu PC 2000)