Anda di halaman 1dari 162

TEKNIK LABORATORIUM

DAN PENUNTUN PRAKTIKUM KIMIA ORGANIK

Disusun Oleh Dr. Firdaus, M.S

LABORATORIUM KIMIA ORGANIK JURUSAN KIMIA FMIPA UNIVERSITAS HASANUDDIN MAKASSAR 2009 200

TIM PENGAJAR
Dr. Firdaus, M.S Prof. Dr. Nunuk Hariani S., M.S

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penyusun panjatkan ke Hadirat Allah S.W.T atas Rahmat dan HidayahNya sehingga buku ini dapat terselesaikan. Buku ini disusun dengan tujuan untuk membantu mahasiswa dalam memahami prinsip kerja dan cara mengoperasikan alat yang kebanyakan ada dalam laboratorium kimia organik. Hal ini penyusun anggap penting karena bekerja di dalam laboratorium kimia organik mengandung resiko, dan apabila seorang pengguna laboratorium tidak memahami teknik bekerja di dalam laboratorium kimia organik akan dapat mendatangkan malapetaka baik bagi dirinya sendiri maupun orang lain yang ada di sekitarnya.. Kebanyakan pekerjaan di dalam laboratorium kimia organik adalah hal yang dapat menjemukan, karena reaksi senyawa-senyawa organik sering membutuhkan waktu yang lama, suatu hal yang berbeda dengan reaksi senyawa anorganik. Meskipun demikian, pekerjaan tersebut tidak jarang mendatangkan keasyikan tersendiri bagi pekerjanya. Hal ini tergantung pada kemampuan pekerja menjiwai pekerjaan tersebut. Perlu diketahui bahwa ilmu kimia organik tumbuh dan berkembang dari hasil seni bekerja di dalam laboratorium. Jadi pekerjaan di dalam laboratorium kimia organik adalah suatu seni. Oleh itu, seorang pekerja seharusnya dapat menumbuhkan jiwa seni dalam dirinya agar pekerjaan tersebut tidak dianggap beban yang memberatkan. Penyusun menyadari bahwa bahwa buku ini masih banyak mengandung kekurangan, olehnya itu penyusun sangat mengharapkan kritik dan saran dari pembaca demi perbaikan buku ini. Atas kritik dan saran yang sifatnya membangun itu, penyusun mengucapkan banyak terima kasih.

Penyusun

ii

DAFTAR ISI
PENDAHULUAN ............................................................................ ... 1.1. Keamanan dalam Laboratorium ................................................ ... 1.2. Alat-alat Penangas dan Pencegahan Kebakaran ...................... ... 1.3. Pengaruh Zat-Zat Organik Terhadap Kesehatan........................ ... 1.4. Ekonomi Laboratorium .............................................................. 1.5. Catatan Laboratorium ............................................................... 1.6. Hasil Laboratorium ........................................................................ II. BEBERAPA PERANGKAT KERAS (HARDWARE) PENTING 2.1. Penangas ........................................................................................ 2.2. Pengadukan .................................................................................... 2.3. Pompa vakum (vacuum pumps) ..................................................... 2.4. Manometer ...................................................................................... 2.5. Evaporator rotary ......................................................................... III. PENENTUAN SIFAT FISIK SENYAWA ORGANIK . 3.1. Penentuan Titik Leleh 3.2. Penentuan Titik Didih 3.3 . Pengukuran Indeks bias IV. PEMISAHAN DAN EKSTRAKSI ......................................................... 4.1. Ekstraksi .......................................................................................... 4.2. Ekstraksi Menggunakan Corong Pisah .. 4.3. Ekstraksi Asam-Basa-Netral ........................................................... 4.4. Isolasi dan Pemurnian Senyawa Netral Organik ............................. 4.5. Isolasi dan Pemurnian Senyawa Asam Organik .............................. 4.6. Isolasi dan Pemurnian Senyawa Basa Organik .......................... . 4.7. Ekstraksi Padatan ............................................................................ . 4.8. Pengeringan Larutan ....................................................................... V. PENYARINGAN ................................................................................... 5.1. Penyaringan dengan Gaya Berat ..................................................... 5.2. Penyaringan Panas .......................................................................... 5.3. Penyaringan dengan Pengisapan ..................................................... VI. KRISTALISASI ..................................................................................... 6.1. Kristalisasi Senyawa Organik ......................................................... 6.2. Pelarutan ............................................................................ 6.3. Kristalisasi dan Apa yang Dilakukan Jika Tidak Ada Kristal yang Terbentuk .............................................................................. 6.4. Pengeringan Kristal ........................................................................ 6.5. Kristalisasi untuk Kuantitas yang Sangat Kecil ............................... VII. DISTILASI DAN SUBLIMASI .............................................................. 7.1. Distilasi Sederhana .......................................................................... 7.2. Distilasi Pelarut ............................................................................... 7.3. Distilasi Fraksional .......................................................................... 7.4. Distilasi Penurunan Tekanan .......................................................... 7.5. Distilasi Uap ................................................................................... 7.6. Sublimasi ........................................................................................ VIII. KROMATOGRAFI LAPIS TIPIS DAN KOLOM ................................... 8.1. Kromatografi Lapis Tipis (KLT) ..................................................... 8.2. Adsorbent (Padatan Penyerap) dan Pelarut Pengembang ................ 8.3. Prosedur Analisis dengan KLT ..................................................... 8.4. Analisis kualitatif dengan klt .......................................................... 8.5. Kromatografi kolom ....................................................................... IX. TEKNIK PENYIAPAN CONTOK UNTUK ANALISIS SPEKTROSKOPI Lampiran Percobaan Isolasi.......................................................
Daftar Isi

I.

1 1 3 5 5 6 7 8 8 14 15 20 22 25 25 29 32 36 36 40 46 48 49 51 52 53 55 55 56 57 60 60 61 64 65 66 68 68 70 70 72 74 77 79 80 81 82 87 89 94 107

iii

Lampiran Percobaan Sintesis ...................................................... Daftar Pustaka ..

137 158

Daftar Isi

iii

I. PENDAHULUAN
Kimia organik berkembang dari pengamatan eksperimental yang dilakukan dalam laboratorium. Pengamatan-pengamatan tersebut telah dirangkum, diuji, dan

dihubungkan dengan informasi eksperimental yang berkaitan dengannya untuk membentuk dasar teori dan prinsip-prinsip kimia. Senyawa organik mempunyai sifat-sifat fisik yang karakteristik. Ada berwujud gas, cair, atau padat. Beberapa di antaranya tergolong asam atau basa. Kebanyakan senyawa organik tidak larut air, meskipun ada beberapa senyawa tertentu yang dapat larut. Karena luasnya spektrum sifat fisiknya, senyawa-senyawa organik memerlukan berbagai teknik untuk mengisolasi dan memurnikannya, serta teknik untuk mengubahnya menjadi senyawa lain. Kesuksesan anda dalam laboratorium tergantung pada pengetahuan anda terhadap sifat-sifat fisik senyawa-senyawa yang anda tangani, terutama titik leleh dan titik didih, kelarutan, kerapatan, warna, dan baunya. Teknik laboratorium kimia organik meliputi ekstraksi, kristalisasi, distilasi, refluks, dan kromatografi berdasarkan pada sifat-sifat fisika senyawa organik dan hal-hal yang berkaitan dengan program laboratorium ini. Anda akan dituntut untuk mengidentifikasi senyawa-senyawa yang anda telah isolasi atau buat. Sekarang ini jutaan senyawa organik telah diketahui. Indentifikasi pasti suatu senyawa dari senyawa-senyawa tersebut memerlukan informasi spesifik mengenai sumber, sifat-sifat kimia, dan sifat-sifat fisikanya. Dalam kursus laboratorium ini juga anda akan diperkenalkan dengan metodelogi mengkarakterisasi senyawasenyawa organik dan mengidentifikasi strukturnya dengan cara spektral. Kemampuan anda mengamati perubahan kimia dan pengetahuan anda terhadap perubahan yang terjadi akan teruji dalam laboratorium kimia organik. Sebagai konsekwensinya, anda harus membaca penunjuk laboratorium secara keseluruhan dan mengerti sepenuhnya prosedur laboratorium sebelum masuk ke laboratorium. Kesuksesan dan keselamatan anda dalam laboratorium tergantung pada pengetahuan anda terhadap prosedur dan bahan-bahan yang anda akan gunakan. 1.1. KEAMANAN DALAM LABORATORIUM Standar keamaan praktek adalah suatu bagian mutlak dari semua pekerjaan laboratorium. Bahan-bahan yang anda gunakan dalam laboratorium biasanya mudah terbakar, ada yang dapat menyebabkan iritasi, dan bahkan ada yang bersifat racun.
I. Pendahuluan.docx

Meskipun beberapa penuntun praktikum telah dirancang untuk pekerjaan yang aman, tapi anda dituntut agar tetap waspada terhadap berbagai macam kemungkinan yang dapat membahayakan keselamatan. Kecelakan dalam laboratorium kimia organik dapat dihindari jika anda memasuki laboratorium dengan penuh kesiapan. Berikut ini aturan-aturan dasar keamanan yang harus dipatuhi bagi pengguna laboratorium kimia organik. 1. Selama dalam laboratorium, kenakan kaca mata pengaman atau alat pelindung mata yang lain. Secara normal kaca mata dengan lensa dapat digunakan, tetapi lebih baik menggunakan gogles atau kaca mata pengaman yang mempunyai pelindung di sisi samping. 2. Jangan bekerja sendirian di dalam laboratorium. Dengan adanya orang lain dalam laboratorium di mana anda bekerja akan memungkinkan anda dapat terselamatkan bila terjadi kecelakaan yang serius. 3. Tindakan yang ceroboh termasuk bergurau akan dapat membahayakan pengguna laboratorium. Peringatilah orang-orang yang ada di sekitar anda bekerja. Keselamatan anda juga tergantung pada kehati-hatian mereka bekerja. 4. Tidak diperkenankan makan, minum, dan merokok dalam laboratorium. Bahanbahan dalam laboratorium yang mungkin saja bersifat racum dapat masuk ke dalam makanan, sedang merokok dapat menyebabkan kebakaran yang serius. 5. Jagalah meja kerja anda tetap rapih dan bersih. Bersihkanlah segera tumpahan atau ceceran zat yang ada. Matikanlah peralatan listrik, aliran air, dan gas jika anda sudah tidak menggunakan lagi. Jika ada ceceran zat kimia yang anda belum mengetahui cara penangannya, segera hubungi instruktur anda. 6. Hindari kulit anda kontak dengan bahan-bahan kimia. Jika ceceran zat kimia mengenai kulit anda, segeralah cuci dengan sabun dan air. Jangan memegang wajah anda setelah memegang zat kimia. Cucilah selalu tangan anda sebelum meninggalkan laboratorium. 7. Jangan gunakan nyala api dalam ruang laboratorium yang tidak berventilasi dan jangan menimbulkan bungan api di dekat bahan-bahan yang mudah terbakar. 8. Usahakan mengetahui sifat-sifat fisika, sifat kemudahan terbakar, dan sifat racun semua bahan-bahan yang tersimpan dalam laboratorium. Hal-hal yang paling umum menimbulkan luka dalam laboratorium adalah pecahanpecahan gelas, luka bakar oleh gelas panas atau logam panas, dan bahan-bahan kimia
I. Pendahuluan.docx

yang dapat menyebabkan luka bakar pada kulit atau dalam mata. Untuk mencegah patahnya pipa gelas atau termometer, anda seharusnya melumasi pipa atau termometer dengan gliserin atau air sebelum memasukkan ke dalam karet atau gabus penutup, dan lindungi tangan anda dengan kain lap. Dalam kejadian luka iris atau luka bakar yang parah maka segeralah panggil instruktur anda dan lakukan perosedur-prosedur berikut ini: Luka iris. Jika tidak parah, cuci luka tersebut dengan air dan larutan sabun. Jika luka parah, langsung tekan dengan kain, balut dengan kain steril, dan segera hubungi dokter. Luka bakar. Jika luka bakar kecil di mana jaringan tidak terbakar, dapat disiram dengan air dingin. Jika luka parah, segera hubungi dokter. Luka bakar karena zat kimia. Bahan-bahan kimia pada kulit atau di dalam mata harus dicuci dengan air mengalir sebanyak mungkin. Segera hubungi dokter. Asam, basa, dan bahan-bahan kimia yang lain dapat merusak jaringan kulit bila tidak segera dibersihkan. Bahan-bahan kimia semacam itu perlu ekstra hati-hati bila ditangani, dan prosedur yang tepat bila a) dituang dari wadahnya ke gelas piala atau erlenmeyer untuk keperluan penimbangan, dan b) dalam pelarutan, asam yang dituangkan ke dalam air, bukan sebaliknya. Lachrymators adalah bahan-bahan kimia yang menyebabkan iritasi pada mata dan umumnya menyebabkan air mata menetes. Bahan-bahan ini harus ditangani dalam lemari asam. Meskipun tidak menyebabkan kerusakan pada mata bila hanya kontak sesaat, tapi untuk mencegah terjadinya iritasi maka dianjurkan untuk mencuci mata dengan air sebanyak mungkin. 1.2. ALAT-ALAT PENANGAS DAN PENCEGAHAN KEBAKARAN Pemanasan adalah keperluan dalam kebanyakan percobaan kimia organik, dan banyak macam alat yang dapat digunakan untuk keperluan ini. Penangas uap (steam baths) rutin digunakan untuk keperluan pemanasan setinggi kira-kira 85oC dan selalu merupakan pilihan pertama untuk keperluan ini. Penangas uap ditempatkan di bawah labu yang akan dipanaskan dan uap air dibiarkan meneyelimuti permukaan labu untuk mendapatkan panas yang diinginkan. Nyala api gas dari bunsen digunakan dalam kebanyakan laboratorium untuk keperluan pemanasan lebih tinggi daripada 85oC. Karena kebanyakan senyawa organik bersifat mudah terbakar, penggunaan bunsen sangat dibatasi dan bila terpaksa harus digunakan maka hal-hal berikut harus diperhatikan:
I. Pendahuluan.docx

1. Nyala gas harus digunakan dalam ruang dengan ventilasi baik yang bebas dari semua cairan yang mudah terbakar. 2. Pastikan semua bahan mudah menguap yang ada disekitar anda telah tertutup rapat sebelum anda menyalakan api. 3. Jangan memanaskan pelarut yang mempunyai titik didih lebih rendah daripada 85oC dengan nyala api. Untuk keperluan ini, gunakanlah penangas uap atau penangas air. 4. Cairan organik dapat dipanaskan di atas nyala api hanya jika labu yang mengandung cairan tersebut telah dihubungkan dengan kondensor secara rapat. 5. Alat penangas dihidupkan jika pemanasan telah siap dilakukan. Matikan segera jika proses pemanasan telah selesai. 6. Jangan gunakan baju yang berlengan lebar atau telah kehilangan kancingnya. Rambut yang panjang harus digulung pada saat bekerja di laboratorium, terutama jika menggunakan nyala api. Alat penangas listrik seperti mantel penangas (heating mantles), plat penangas (hot plates), atau penangas minyak (oil baths) digunakan dalam kebanyakan laboratorium. Alat-alat penangas semacam ini biasanya lebih aman daripada bunsen karena alat-alat tersebut tidak menggunakan nyala api. Meskipun demikian, kita juga harus hati-hati jika bekerja dengan alat-alat seperti itu karena kesalahan dalam menggunakan alat listrik dapat menimbulkan bunga api dan menyebabkan kebakaran jika kontak dengan uap yang mudah terbakar. Penangas minyak tidak boleh digunakan di atas titik nyalanya atau di atas titik dekomposisinya. Suatu cairan tidak boleh dipanaskan sampai kering jika menggunakan mantel penangas atau pelat penangas, dan jangan menggunakan penangas listrik untuk cairan volatil yang titik didihnya di bawah 85oC. Tabel 1.1 Titik nyala (Flash point) beberapa pelarut organik umum Pelarut Etil eter Pentana Aseton Heksana Etanol Bezena Toluena Rumus Struktur (CH3CH2)2O CH3(CH2)3CH3 CH3COCH3 CH3(CH2)4CH3 CH3CH2OH C6H6 C6H5CH3 Titik Didih (oC) 35 36 56 68 78 80 111 Titik Nyala (oC) -40 -49 -10 -23 12 -11 7

I. Pendahuluan.docx

Titik nyala (Flash point) suatu senyawa adalah temperatur dalam mana senyawa dapat dibakar dan selanjutnya terbakar; titik nyala memberikan informasi ukuran kemudahan terbakar suatu senyawa. Sebagaimana ditunjukkan dengan titik nyala beberapa pelarut organik dalam Tabel 1.1, senyawa-senyawa organik volatil mempunyai kemudahan terbakar yang tinggi. Umumnya titik nyala senyawa organik meningkat sebagaimana menurunnya volalitas dan kandungan atom karbonhidrogennya. 1.3. PENGARUH ZAT-ZAT ORGANIK TERHADAP KESEHATAN Semua zat dapat dipandang bersifat racun. Akan tetapi sifat racunnya bermacammacam. Sebagai contoh adalah etanol hanya bersifat racun jika terinjeksikan dalam jumlah yang banyak, sedangkan dengan menghirup uap brom dalam jumlah yang kecil saja dapat menyebabkan ganngguan kesehatan yang sangat serius. Zat-zat kimia tertentu bersifat lachrymators atau iritasi kulit, dan zat-zat yang memberikan indikasi penyebab kanker pada binatang juga telah didaftar. Kebanyakan senyawa organik belum mempunyai prosedur uji untuk menentukan pengaruhnya terhadap kesehatan. Karena itu anda harus memperlakukan semua zat yang anda gunakan sebagai sesuatu yang dapat memberikan pengaruh terhadap kesehatan, hindarilah selalu kulit anda kontak dengan zat kimia yang anda gunakan, jangan menjilat suatu zat kimia, dan hindarilah menghirup uap zat. Jika anda ingin menentukan bau suatu zat maka terlebih dulu hiruplah udara sampai rongga dada penuh dan tahan, angkat penutup botol bahan tersebut ke dekat hidung sambil mengipaskan tangan ke arah hidung, dan setelah mengenali bau zat tersebut, hembuskanlah napas sebanyak mungkin. Cucilah kulit yang terkena zat dengan sabun dan air sebanyak mungkin. 1.4. EKONOMI LABORATORIUM Percobaan yang Anda lakukan dalam laboratorium kimia organik menggunakan sejumlah substansi dari banyak macam zat kimia sebagai reagent (pereaksi), katalis, dan pelarut. Idealnya, biaya zat untuk setiap percobaan seharusnya hanya reagent yang habis berubah menjadi produk dan zat-zat yang lain dapat diperoleh kembali atau diolah kembali. Pelarut-pelarut dapat diperoleh kembali dengan cara distilasi atau disaring dan dipindahkan ke wadah yang telah dilabeli untuk selanjutnya dimurnikan atau digunakan ulang. Dalam beberapa percobaan anda akan menggunakan produk dari suatu reaksi

I. Pendahuluan.docx

sebagai zat awal (starting material) untuk suatu reaksi selanjutnya. Produk akhir yang diperoleh ditempatkan dalam botol atau tabung, dilabeli, dan ditunjukkan kepada instruktur Anda. Zat-zat tersebut dapat saudara atau orang lain gunakan untuk percoabaan selanjutnya. Dengan penerapan ekonomi laboratorium yang baik, Anda tidak hanya menghemat zat-zat yang digunakan tetapi juga meningkatkan keamaanan kesehatan dalam laboratorium dan menghindari kerusakan dalam lingkungan laboratorium. Sebagai tambahan terhadap prosedur umum yang telah diberikan, berikut ini diberikan prosedur khusus laboratorium yang seharusnya diterapkan dalam kerja anda: 1. Ambillah sejumlah zat sesuai dengan jumlah yang anda perlukan untuk suatu percobaan. 2. Tutuplah segera wadah pereaksi atau pelarut setelah anda menimbang atau mengukurnya. Wadah yang terbuka berbahaya terhadap kesehatan dan kebakaran, bahkan pereaksi-pereaksi dan pelarut-pelarut tertentu akan terkontaminasi bila dibiarkan di udara terbuka. 3. Jangan buang zat-zat organik ke dalam bak air buangan. Larutan berair dapat dibuang ke dalam bak air buangan kemudian dicuci dengan air yang banyak. Jika anda bingung mengenai seluk beluk suatu zat maka tanyakan pada instruktur anda. 4. Dalam serangkaian percobaan, jika anda hanya mempunyai separuh jumlah zat awal, kurangilah juga jumlah pereaksi dan pelarut yang digunakan secara seimbang. 1.5. CACATAN LABORATORIUM Buku catatan ditulis dengan tinta, bukan pensil. Perubahan penulisan laporan dilakukan dengan mencoret kata yang salah dan kemudian diganti. Tiga halaman pertama buku laporan anda sebaiknya dikosongkan untuk persiapan daftar isi. Halaman kanan digunakan untuk laporan percobaan anda, halaman ini dinomori secara berturutan. Halaman kiri digunakan untuk laporan tak resmi, meliputi berat kasar dan berat netto zat-zat, skema prosedur, dan catatan insidentil atau ingatan. Item-item terpisah seperti spektra atau garafik, jika ditambahkan ke dalam buku catatan harus ditempatkan pada halaman tersendiri. Catatan percobaan harus cukup jelas dan lengkap sehingga bila pembaca ingin mengulang prosedur percobaan anda, dia dapat melakukannya persis sama dengan yang anda telah lakukan dan memperoleh hasil yang sama pula. Tuliskan nama anda dan tanggal pada bagian atas halaman sebelah kanan

I. Pendahuluan.docx

sebelum setiap percobaan dimulai. Berikut ini adalah garis besar tentang uraian buku catatan percobaan anda. 1. Judul percobaan.

2. Tujuan percobaan. Mengapa percobaan ini dilakukan dan apa manfaatnya. 3. Proses kimia yang akan diteliti. Biasanya suatu persamaan seperti suatu reaksi kimia setimbang yang dilukiskan dalam proses ini. 4. Sifat-sifat fisik zat-zat yang digunakan dalam percobaan. Meliputi berat molekul, titik leleh atau titik didih, kerapatan, data fisik penting lainnya. 5. Daftar zat-zat kimia yang diperlukan untuk percobaan. Tabel ini meliputi semua zat kimia yang digunakan dalam percobaan dan sumbernya (perusahan kimia, catatan referensi, atau dalam hal larutan standar, gudang zat kimia). Jumlah berat atau volume zat-zat didaftar dalam besaran mol senyawa-senyawa tersebut. 6. 7. Diagran alir untuk semua pekerjaan percobaan. Uraian utama atau daftar alat yang digunakan. Jangan masukkan ke dalam daftar alat seperti gelas piala, labu, atau tabung. 8. 9. Hasil teoritis (jika memang ada). Prosedur percobaan. Referensi literatur untuk prosedur. Observasi percobaan dengan uraian prosedur. Rendamen hasil analisis dan hasil isolasi (jika tersedia). Prosedur percobaan harus ditulis dengan rapih dan dalam kalimat yang jelas dan menggambarkan apa yang telah anda lakukan, bagaimana percobaan dilakukan, dan apa yang telah diamati. Uraian suatu catatan laboratorium menggunakan bahasa ilmiah; penggunaan kata Saya (orang pertama) harus dihindari. Pengamatan percobaan meliputi item-item seperti rangkaian alat, pembuatan larutan, penambahan pereaksi, manipulasi khusus, perubahan temperatur, warna, fase, dan waktu untuk reaksi. Sifat-sifat fisik produk harus digambarkan dengan lengkap. 10. Kesimpulan data percobaan dan evaluasi metode percobaan.

I. Pendahuluan.docx

Kesimpulan dan evaluasi data percobaan meliputi sifat-sifat fisik produk dengan daftar sifat-sifat fisik yang sama untuk materi yang autentik. Referensi literatur untuk sifat-sifat harus diberikan. Jumlah produk dalam gram dan mol harus diberikan sebagai persentase perolehan (rendamen). Pembicaraan masalah yang ditemukan dalam percobaan sering berguna sebagai bahan pertimbangan dalam memperkirakan metode untuk peyempurnaan eksperimen. 1.6. HASIL PERHITUNGAN Proses kimia organik kadang rumit. Ada lebih dari satu jenis perubahan kimia yang dapat terjadi dalam satu rangkaian kondisi reaksi dengan melibatkan banyak senyawa organik. Dalam pembuatan senyawa organik, produk yang diinginkan harus dipisahkan dari pengotor. Efisiensi proses kimia dalam memproduksi senyawa yang diinginkan dinyatakan sebagai persen perolehan hasil. Sebagai contoh, jika suatu reaksi dikatakan meberikan perolehan hasil 85% suatu senyawa, berarti bahwa berat produk hanya 85% dari jumlah teoritis dalam tidak adanya semua proses penyaing jika semua starting material diubah ke dalam senyawa yang dinginkan. Meskipun persentase hasil dihitung untuk produk yang murni, akan tetapi bagian dari produk dapat hilang selama pemurnian. Oleh karena itu, perolehan produk kotor sebaiknya dilaporkan pula. Di dalam penimbangan, semua contoh harus dalam keadaan kering. Persentase perolehan hasil yang dilaporkan paling dekat dengan bilangan bulat. Karena operasi laboratorium sebenarnya mengarah kepada produk akhir dan umumnya bukan kuantitatif sehingga penggunaan lebih daripada dua angka-penting tidak pantas dilakukan.

I. Pendahuluan.docx

II. BEBERAPA PERANGKAT KERAS (HARDWARE) PENTING Banyak sekali peralatan yang terdapat dalam sebuah laboratorium, baik yang terbuat dari bahan logam maupun dari gelas. Beberapa di antaranya sudah tidak asing lagi bagi seorang mahasiswa yang duduk di tingkat akhir, seperti statip, klem, penahan klem (clamp holder), erlenmeyer, gelas piala, dan lain-lain. Dalam bagian ini akan dibicarakan beberapa peralatan yang agak khas dan lazim digunakan dalam laboratorium kimia organik, dan dikelompokkan berdasarkan penggunaannya.

2. 1. PENANGAS Ada beberapa metode penangasan yang biasa ditemukan dalam laboratorium. Tapi dalam laboratorium kimia organik di mana banyak terdapat pelarut volatil dan mudah terbakar, perlu ekstra hati-hati memilih penangas. Penangasan dengan menggunakan nyala api langsung seperti bunsen sebaiknya dihindari. Seandainya harus menggunakan maka pastikan bahwa zat/pelarut yang akan dipanaskan adalah zat/pelarut yang tidak mudah terbakar (misalnya air), dan di sekitar tempat bekerja tidak ada zat/pelarut yang mudah terbakar. Ada beberapa alat penangas yang relatif aman digunakan, tergantung pada derajat penangasan yang diinginkan.

Penangas Air dan Penangas Uap Penangas air dan uap adalah alat penangas yang penting untuk penangasan sampai 100oC, meskipun penangas ini belum aman untuk karbon disulfida yang memiliki titik nyala di sekitar 100oC. Penangasan dengan penangas uap dilakukan dengan meletakkan labu di atas permukaan air yang mendidih, sedangkan penangasan dengan penangas air dilakukan dengan membenamkan labu ke dalam air yang ditangaskan dengan alat penangas lain (misalnya hotplate atau kompor listrik). Penangas air dan uap adalah metode penangasan yang dipilih dalam melakukan rekristalisasi dengan pelarut-pelarut volatil. Rangkaian alat ini adalah seperti pada Gambar 2.1. Labu alas datar seharusnya didudukkan dengan tepat di atas penangas tanpa goyangan (Gambar 2.1 (a)), sedangkan untuk labu alas bulat, seharusnya sekitar sepertiga sampai setengah bagian dicelupkan ke dalam penangas, dan ruang antara labu dengan cincin penangas seminimal mungin (Gambar 2.1 (b)).

Perangkat Keras

Gambar 2.1 (a) Penangasan erlenmeyer di atas sebuah penangas uap. (b) seperangkat alat refluks di atas sebuah penangas uap. Penangas Minyak dan Semacamnya Bejana penangas listrik sering digunakan di dalam laboratorium karena luasnya listrik jangkauan temperatur yang dapat dicapai, tergantung pada media penghantar panas digunakan (sebagai contoh, polietilen glikol, minyak silikon, logam Wood, lihat Tabel 2.1 berikut). Bejana ini dapat pula ditangaskan di atas hotplate atau dengan suatu element penangas. Bentuk dari elemen elemen penangas bervariasi, tetapi seperti yang elemen-elemen terlihat dalam Gambar 2.2 berikut, yang perlu diperhatikan adalah harus memudahkan untuk mengontrol temperatur dengan t termometer. Tabel 2.1 Fluida Bejana Penangas Zat Air Etilen glikol Minyak parafin (minyak mineral) Polietilen glikol 400 Minyak silikon Gliserol Logam Wood (alloy Bi, Pb, Sn, Cd) Temperatur maksimum (oC) 80 150 150 250 250 260 350 Keterangan Ideal dalam jangkauan yang sempit. Murah tetapi mudah terbakar, tittik nyala rendah. Mudah terbakar; pada suhu di atas 150oC, menimbulkan asap pedas. Larut dalam air. Jauh lebih baik daripada minyak parafin, tetapi mahal. Larut dalam air. Di bawah 70oC berbentuk padat, tetapi baik temperatur tinggi. Potensial beracun. 10

Sumber : Harwood, L. M. dan C. J. Moody, 1989. Perangkat Keras

Penangas harus diuji dulu sebelum dipakai dan cairannya diganti secara teratur. Minyak yang diketahui telah bercampur dengan air, harus segera diganti karena dapat membahayakan. Buanglah minyak bekas pada tempat yang telah disediakan.

Gambar 2.2. Salah satu jenis rangkaian listrik penangas. Mantel Listrik Penangas Mantel penangas digunakan untuk menangaskan campuran di bawah kondisi refluks, meskipun juga dapat digunakan untuk distilasi. Setiap mantel hanya didesain untuk menangaskan labu bulat ukuran tertentu, dan harus tidak digunakan untuk menangaskan bejana selain bentuk tersebut.

Gambar 2.3. Rangkaian refluks dengan menggunakan sebuah mantel.

Perangkat Keras

11

Mantel harus dihubungkan ke suatu jenis pengontrol penangas dan jangan antel dihubungkan langsung ke power supply. Mantel memiliki kemampuan untuk . penangasan temperatus tinggi, cenderung panas dengan cepat dan kadang melampaui panas yang diinginkan. Bila terjadi keadaan di mana campuran reaksi keluar karena kelewat panas maka mantel harus dipindahkan secepat mungkin. Cara yang paling baik untuk mengantipasi kejadian ini adalah dengan mengklem alat lebih tinggi, kemudian mantel dipasang dari bawah (lihat Gambar 2.3 2.3). Plat Panas dengan Pengaduk ( (Stirrer Hotplates) Stirrer hotplates didesain untuk penangasan labu beralas datar seperti erlenmeyer atau gelas piala, dan hal ini ideal sepanjang cairan yang dipanaskan tidak mudah terbakar (Gambar 2.4). Adanya pengaduk magnetik di dalam alat ini memungkinkan magnetik melakukan pengadukan secara efisien pelarut yang tidak kental dengan memasukkan batang magnet yang ukurannya sesuai ke dalam labu.

Gambar 2.4. Skema sebuah stirrer hotplate Meskipun bentuknya tidak dapat digunakan untuk menangasakan labu alas bulat karena untuk kontak antara labu dengan permukaan penangas sangat kecil, tetapi hal ini dapat ditanggulangi dengan mencelupkan labu ke dalam penangas minyak. Stirrer hotplate berguna untuk refluks dan distilasi sambil dengan pengadu pengadukan. Pistol Udara Panas Pistol udara panas digunakan sebagai suatu sumber panas yang dapat diarahkan langsung tepat ke bagian yang dipanaskan. Pistol dapat menghasilkan aliran udara panas, biasanya dengan dua kecepatan, demikian juga penggunaan udara dingin. Setelah pistol digunakan, tidak boleh langsung diletakkan di atas meja tapi harus menunggu Perangkat Keras 12

sampai dingin. Disarankan meletakkannya di atas cincin pendukung (holster) selama pistol masih panas. Pistol udara panas sangat berguna untuk menghilangkan air dengan cepat dari alat alatalat untuk reaksi yang kering, tetapi tidak membutuhkan kondisi yang benar benar-benar anhidrus. Kegunaan lain adalah untuk mengeringkan plat KLT dalam proses penampakkan noda dengan agen penampak noda yang membutuhkan panas. kan

Gambar 2.5. (a) Sebuah pistol udara panas komersil. (b) setelah pistol udara panas digunakan harus diletakkan di atas cincin pendukung. Alat standar pengering rambut adalah sebuah alat alternatif yang dapat digunakan alternatif sebagai pengganti pistol udara panas, meskipun tidak serba guna tetapi jauh lebih murah. Alat pengering rambut mengalirkan udara panas tidak sebanyak dengan pistol udara panas. 2.2. PENGADUKAN Ada tiga cara utama melakukan pengadukan campuran, yaitu dengan tangan, pengadukan dengan pengaduk magnet, dan dengan pengaduk mekanik. Hanya dua cara yang terkhir ini yang memuaskan untuk digunakan dalam berbagai kondisi. Pengaduk Magnetik Pengaduk magnetik adalah metode yang digunakan jika diperlukan p pengadukan kontinyu dan waktu yang cukup lama. Teknik ini tidak dapat dilakukan untuk larutan atau campuran reaksi yang mengandung lebih banyak suspensi padat. Demikian pula jika volume larutan sudah melebihi 1 liter, pengadukan dengan cara ini sudah tidak efisien. Penganduk magnetik dapat pula dirangkai dengan hotplate, dan gabungan alat
Perangkat Keras

13

ini merupakan alat yang serba guna. Umumnya, semakin banyak volume zat yang serba-guna. diaduk, semakin besar kekuatan motor yang diperlukan dan semakin panjang batang magnet pengaduk yang diperlukan. Bentuk batang magnet pengaduk bermacam macam, demikian pula dimensinya. bermacam-macam, Salah satu seri di antaranya adalah berukuran panjang 10, 20, dan 30 mm (atau dan 1 inci). Ada yang bentuknya bulat panjang dengan bentuk cincin ditengahnya (Gambar bulat-panjang 2.6 a) dan cocok untuk kebanyakan keperluan, ada pula yang berbentuk bola bola-ceper (Gambar 2.6 b) dan cocok untuk campuran reaksi yang volumenya besar.

Gambar 2.6. Macam macam bentuk batang magnet pengaduk Macam-macam Batang selalu dilapisi dengan bahan pelapis, dan yang paling umum adalah yang dilapisi dengan bahan teflon, meskipun teflon akan menjadi hitam bila digunakan untuk mengaduk campuran reaksi yang melibatkan logam logam alkali dalam amoniak cair. logam-logam Warna batang magnet dapat kembali menjadi putih bila batang m magnet pengaduk tersebut diregenerasi dengan larutan alkali 30 % (persen volume) dari hidrogen peroksida. Pengaduk Mekanik Reaksi berskala besar atau campuran kental memerlukan tenaga yang besar pula dari sebuah motor eksternal untuk memutar pisau pengaduk. Sebaiknya motor yang digunakan memiliki pengotrol kecepatan dengan beberapa macam kecepatan, dan salah jenis daripada pengaduk tersebut diperlihatkan pada Gambar 2.7. gaduk Batang pengaduk dapat terbuat dari gelas, logam atau teflon, dan susunan tangkai atau pisaunya bermacam macam pula. Teflon merupakan bahan yang digunakan oleh bermacam-macam hampir semua jenis pengaduk mekanik karena tidak mudah pecah jika ditempatkan mudah dibawah tekanan (misalnya jika jatuh ke lantai), dan tidak mudah pula memecahkan labu bila digunakan pada labu gelas.

Perangkat Keras

14

Gambar 2.7. Salah satu jeni pengaduk mekanik. 2.3. POMPA VAKUM (VACUUM PUMPS) Prosedur dalam laboratorium kimia organik yang umumnya memerlukan kimia penurunan tekanan adalah penyaringan penyedot (filtration with suction) dan distilasi penurunan tekanan. Untuk pemakuman dalam prosedur prosedur seperti itu digunakan prosedur-prosedur aspirator air (water aspirator). Meskipun alat ini cukup sederhana (dengan penurunan cukup tekanan mencapai 10-20 mmHg) tapi penurunan tekanan sebesar itu biasanya sudah -20 cukup untuk digunakan dalam distilasi penurunan tekanan.

Gambar 2.8. Skema aspirator air.


Perangkat Keras

15

Akan tetapi, untuk bahan-bahan bertitik didih sangat tinggi, atau pemurnian dengan metode sublimasi yang memerlukan penurunan tekanan hingga 0,1-1,0 mmHg, perlu alat pompa vakum yang disebut oil immersion rotary vacuum pump. Penggunaan Aspirator Air (Water Aspirator) Meskipun aliran air yang melalui suatu kondensor tidak perlu kencang, namun untuk aspirator air tidak boleh digunakan aliran air yang kurang daripada aliran yang berupa hembusan kencang. Pada aliran air yang kencang itu, kran aliran udara yang ada pada lengan samping pipa dibuka (dengan sedikit memutar kran, udara akan keluar dengan kencang) dan kemudian tekanan dalam alat segera diturunkan. Tutup aliran udara tersebut, kemudian amati besarnya penurunan tekanannya dengan menggunakan manometer. Untuk penyaringan hisap, kualitas kevakuman tidak terlalu penting; akan tetapi untuk distilasi dengan penurunan tekanan, pencatatan tekanan secara tetap (reguler) sangat perlu dilakukan. Tahap genting dalam pekerjaan dengan aspirator air adalah ketika alat pemakum ini dilepaskan. Sangat dianjurkan untuk menjaga agar aliran air ke dalam aspirator tetap berjalan sampai tekanan dalam sistem dibiarkan kembali ke tekanan atmosfir. Bila prosedur sederhana ini tidak dilakukan maka tak dapat dielakkan akan tersedotnya air kembali ke dalam labu atau alat. Untuk penyaringan hisap, kadang cukup sederhana melepaskan tekanan tabung dari lengan samping sebelum menghentikan penghisapan, meskipun pekerjaan ini berisiko terjadinya tumpahan ketika tabung dilepaskan secara tiba-tiba dan udara lari ke dalam penampung. Prosedur yang benar untuk kedua pekerjaan penyaringan dan distilasi penurunan tekanan adalah membuka pelan-pelan lengan samping aspirator hingga pembacaan manometer terhadap tekanan dalam sistem meningkat pelan-pelan dan tetap. Dalam pekerjaan distilasi penurunan tekanan sebaiknya residu distilasi dibiarkan dingin terlebih dulu hingga mendekati temperatur kamar sebelum udara dibiarkan masuk. Perangkap Air (The Water Trap) Bahaya tersedotnya air kembali ke dalam alat jika tekanan air turun secara tibatiba tetap sebagai masalah jika bekerja dengan aspirator air. Untuk pengamanan terhadap bahaya ini, sebuah perangkap air harus dipasang di antara alat dan aspirator air. Dua contoh sederhana diperlihatkan dalam Gambar 2.9. Modifikasi pilihan meliputi
Perangkat Keras

16

hubungan manometer atau jalan masuk udara ke dalam sistem. Jalan masuk udara ini sangat penting bilamana aspirator tidak memiliki lengan pelepasan tekanan (kran jalan udara masuk). Perangkap air di sini berfungsi sebagai pemisah antara alat dan aspirator, pemisah dan akan terisi dengan air jika terjadi peyedotan balik.

Gambar 2.9 Perangkap air Pompa Vakum Rotary (The Rotary Vacuum Pump) Seringkali distilasi penurunan tekan memerlukan kevakuman yang lebih baik daraipada kevakuman yang dapat dicapai dengan menggunakan aspirator air; hal ini disebabkan lebih rendahnya tekanan yang diperlukan, atau karena kevakuman yang dihasilkan dengan aspirator sangat berubah ubah. Untuk keperluan ini maka lebih ideal berubah-ubah. dengan menggunakan pompa vakum oil immersion rotary.

Gambar 2.10 Skema susunan pompa vakum rotary.


Perangkat Keras

17

Seperti halnya dengan pompanya sendiri, peralatan tambahan disusun secara seri guna melindungi pompa, untuk mencapai pemakuman setinggi mungkin, dan untuk memudahkan pengukuran tekanan dalam sistem. Semua asesoris tersebut dihubungkan dengan suatu alat gelas yang sedikit rumit atau dengan pipa yang fleksibel, tapi susunan yang umum akan tampak seperti dalam Gambar 2.10 Pengoperasian Pompa Vakum Rotary Prosedur-prosedur berikut berusaha meliputi semua hal umum dan potensil bahaya yang menyertai bila menggunakan pompa vakum rotary. Meskipun demikian sangat dianjurkan untuk berkonsultasi dengan instruktur pada saat akan menggunakan alat tersebut, terutama pada saat baru pertama kali menggunakannya. Pemakuman Sistem Sebelum menggunakan pompa rotary untuk menvakumkan alat distilasi, penting meyakini bahwa zat-zat volatil yang ada dalam sistem hanya dalam jumlah yang kecil, lalu dihubungkan dengan aspirator air untuk mengeluarkan zat-zat volatil tersebut. Perangkap yang dingin dapat saja mengakumulasikan zat-zat volatil dalam jumlah yang kecil, tapi tidak aman untuk membiarkan zat-zat tersebut terakumulasi dalam perangkap air karena berpotensi resiko peledakan pada saat pengisian udara kembali di akhir distilasi. Setelah zat-zat volatil dikeluarkan dari sistem dengan menggunakan aspirator air, selanjutnya pemakuman dilakukan dengan pompa vakum rotary. Perhatikan Gambar 2.10, isolasi pompa dari alat distilasi dengan metutup kran D, dari udara luar dengan menutup kran C, dan dari manometer dengan menutup kran B. Dengan posisi demikian itu dimaksudkan untuk pemakuman pada perangkap. Jangan menambahkan zat pendingin ke dalam perangkap, tapi kalau menggunakan aseton-CO2 padat, perangkap boleh diisi sepertiga bagian dengan aseton (lihat Gambar 2.10(a)). Nyalakan pompa dan segera tambahkan CO2 padat atau nitrogen cair ke dalam aseton secara hati-hati untuk menghindari percikan pendingin ke tubuh sendiri. Setelah kurang lebih 1 menit, periksa kualitas kevakuman dengan menggunakan manometer, kembalikan kran manometer ke posisi horizontal setelah memperoleh hasil pembacaan. Jika tarikan pompa sudah mencapai kevakuman yang memuaskan (paling kurang 1,0 mmHg), buka secara pelan-pelan kran D untuk memakumkan alat (gunakan pelindung!). Biarkan beberapa menit untuk menghilangkan zat-zat volatil yang tersisa dalam contoh sampai tekanan dalam sistem menjadi stabil, kemudian periksa ulang
Perangkat Keras

18

kevakuman dengan menggunakan manometer. Jika tekanan sudah memuaskan maka distilasi dapat dimulai. Jangan lupa memeriksa tekanan secara berkala selama berlangsungnya distilasi, dan memastikan apakah perangkap tidak perlu penambahan pendingin lagi (umumnya tidak perlu kecuali jika distilasi pernah dihentikan). Mengakhiri Kevakuman Pada akhir distilasi, tutuplah kran D untuk mengisolasi alat dari pompa dan tunggu hingga labu distilasi menjadi dingin. Pastikan manometer berada pada posisi horizontal dan putar kran C sedemikian sehingga perangkap (traps) terisolasi tetapi pompa terbuka ke udara luar. Anda akan mendengarkan desisan udara yang melewati saluran keluar. Matikan pompa tanpa penangguhan. Jangan mematikan pompa selagi saluran masih dalam keadaan vakum, karena hal itu dapat menyebabkan minyak dari pompa akan tersedot ke dalam saluran. Akhirnya buka kran D pelan-pelan. Untuk membiarkan udara masuk ke dalam alat. 2.4 Manometer Jenis manometer yang digunakan tergantung pada derajat kevakuman yang diperlukan, apakah yang digunakan adalah aspirator air atau pompa minyak. Manometer untuk aspiartor air perlu yang mampu mengukur tekanan dalam jangkauan 5-200 mmHg dengan ketepatan 1 mmHg, sedangkan manometer yang digunakan untuk pompa minyak normalnya mempunyai jangkauan 0,01-10 mmHg. Manometer yang Digunakan untuk Aspirator Air Bentuk manometer yang paling sederhana terdiri atas sebuah pipa gelas U dengan satu lengan sepanjang 1 m dan satu lengan lebih pendek. Lengan panjang dipasang vertikal bersama meteran 1 m dan ujungnya dibenamkan ke dalam penampung air raksa. Lengan yang dihubungkan ke sebuah perangkap air (water trap) (Gambar 2.11 (a)). Tinggi air raksa dalam pipa adalah pengurangan dari tekanan atmosfir. Skala

dimungkinkan berpindah-pindah sehingga nol dapat ditandai dengan garis pada tinggi cairan dalam wadah penampung dan tinggi air raksa dalam pipa dapat diukur langsung. Manometer jenis seperti ini mempunyai kecenderungan tak stabil dan mudah pecah, dan karena itu perlu wadah air raksa yang lebih besar. Pecah dan percikan air raksa yang beracun ini adalah peristiwa yang umum terjadi pada alat seperti ini. Manometer yang lebih aman dan akurat yang bekerja atas prinsip pipa pendek U tersegel pada satu ujungnya dan diisi dengan air raksa. Susunan ini mempunyai
Perangkat Keras

19

kelebihan yaitu hanya sedikit air raksa yang diperlukan dan lebih mudah pembacaan lebih penurunan tekanannya. Jangkauan kevakuman biasanya antara 0 100 mmHg dengan 0-100 ketepatan 0,5 mm Hg, dan cukup memenuhi persyaratan dalam distilasi penurunan tekanan yang menggunakan aspirator air. Ada dua bentuk yang umum daripada manometer yang menggunakan prinsip manometer seperti ini. Pipa U (Gambar 2.11 (b)) mempunyai kecenderungan mengakumulasi udara dalam ujung yang tertutup dalam satu periode waktu dan sedikit kurang kompak dibandingkan dengan bentuk manometer yang menggunakan pipa konsent (Gambar konsentris 2.11 (c)). Bentuk yang terakhir ini mempunyai lubang pada ujung yang bawah. Pipa luar bertindak sebagai penampung air raksa seperti lengan kedua daripada pipa U. Pembacaan penurunan tekanan daripada masing masing alat ini dapat diperoleh dengan masing-masing membaca perbedaan tinggi air raksa antara dua bagian manometer.

Gambar 2.11 Manometer sederhana yang digunakan dengan aspirator air. Kekurangan yang paling serius dan umum daripada kedua bentuk ini adalah bahaya pemecahan pipa yang mungkin terjadi ketika udara dibiarkan masuk kembali ke sistem dengan sangat cepat. Kembalinya udara ke dalam sistem dengan kecepat tinggi menyebabkan air raksa juga kembali dengan cepat ke dalam pipa dan menghantam ujung pipa dengan kuat sehingga memecahkan gelas tersebu tersebut. Manometer yang Digunakan untuk Pompa Vakum Rotary Ada satu bentuk manometer yang paling cocok untuk pengukuran tepat tekanan dalam jangkauan 0,1-10 mm Hg. Bentuk ini adalah meteran McLeod dan dijual secara 10 komersial dengan nama Vacustat (Gambar 2.12). Jika alat tidak digunakan maka alat Perangkat Keras 20

diposisikan datar dan air raksa tetap berada dalam wadah penampung (Gambar 2.12 (a)). Untuk membaca tekanan dalam sistem, meteran diputar ke posisi tegak dan air raksa masuk ke dalam kedua lengan (Gambar 2.12 (b)).

Gambar 2.12. Manometer Vacustat. (a) alat pada posisi datar jika tidak digunakan, (b) ambar . alat posisi tegak jika pembacaan tekanan dilakukan. Pembacaan tinggi air raksa dalam lengan kanan menyatakan posisi nol, dan posisi tinggi air raksa dalam lengan kiri menyatakan tekanan dalam sistem. Jika tidak menyatakan digunakan, meteran harus selalu dikembalikan pada posisi datar dan air raksa dibiarkan mengalir kembali ke penampung. Kalau tidak dikembalikan ke posisi datar akan berbahaya jika air raksa kembali menghantam dengan kuat ujung pipa gelas pada saat pelepasan kembali kevakuman sehingga pipa gelas pecah. 2.5. EVAPORATOR ROTARY Alat ini dirancang untuk memindahkan pelarut mudah menguap (volatile solvent) dalam jumlah yang besar dari larutan pada penurunan tekanan, men meninggalkan komponen yang relatif tak mudah menguap. Evaporator Rotary paling sering digunakan untuk memindahkan pelarut pada pekerjaan ekstraksi dan kromatografi yang biasa digunakan dalam mengisolasi produk reaksi. Perbedaan utama pekerjaan ini dengan kerja distilasi pengurangan tekanan adalah dilakukannya pemutaran labu rja distilasi selama pemindahan pelarut. Pemutaran ini mempunyai dua fungsi penting yakni mencegah resiko bumping dan meningkatkan kecepatan pemindahan pelarut.

Perangkat Keras

21

Gambar 2.13. Contoh jenis ev evaporator Rotary Cara Menggunakan Evaporator Rotary Pastikan bahwa labu penampung pelarut kosong dan air mengalir melalui kondenser spiral pada kecepatan lambat dan tetap. Hidupkan aspirator air sampai kecepatan penuh dan kemudian pasang labu penguapan ke pipa penguapan, gunakan jepitan untuk memastikan bahwa labu telah terpasangan dengan kuat pada pipa bahwa penguapan. Topang labu dengan tangan secara pelan pelan, mulai pemutaran dan tutup pelan-pelan, kran yang ada pada puncak kondenser. Jika manometer telah menunjukkan penurunan tekanan dalam sistem sudah cukup berarti, maka tangan anda sudah aman dipindahkan maka dari bawah labu (labu sudah tidak diragukan lagi untuk lepas). Jika campuran sudah mulai mendidih dengan tidak terkontrol, bukalah kran di atas kondenser dan biarkan udara masuk ke dalam sistem secara pelan pelan-pelan, kemudian tutup kran tersebut kembali. ian Hal ini boleh dilakukan secara berulang ulang bila memang perlu. Apabila penguapan berulang-ulang telah stabil maka labu penguapan dapat dihangatkan dengan penangas air (bila dianggap perlu). Hati-hati memanaskan labu penguapan jika pelarut bersifat sangat volatil. hati pelarut Dengan pelarut yang sangat volatil, pada permulaan disarankan menggunakan
Perangkat Keras

22

pendingin air dingin dan kemudian membiarkan pelan pelan menjadi hangat selama pelan-pelan pemindahan pelarut berlangsung.

Gambar 2.14. Prosedur untuk melanjutkan pemindahan pelarut dengan menggunakan Ovaporator Rotary. Jika volume pelarut yang akan dipindahkan sangat besar jumlahnya dibanding dengan volume labu penguapan yang digunakan (seharusnya tidak mengisi labu lebih dari seperempat bagian volume labu), dimungkinkan memasukkan larutan tambahan dimungkinkan bila kran pada puncak kondenser dipasangi pipa panjang yang mencapai ke dalam labu penguapan. Sambung bagian luar kran tersebut dengan pipa dan celupkan pipa ke dalam larutan tambahan (Gambar 2.14). Dengan membuka kra pelan-pelan maka larutan akan kran pelan masuk ke dalam labu penguapan, dan pemindahan pelarut dapat dilanjutkan lagi. Jika pelarut yang telah dipindahkan sudah dianggap cukup, hentikan pemutaran labu dan angkat dari penangas. Buka kran untuk membiarkan udara masuk ke dalam sistem, topang labu penguapan dengan tangan, lepaskan labu dan matikan aspirator dan kondenser air. Kosongkan labu penampung pelarut dengan menuang ke dalam wadah yang telah tersedia (jangan buang langsung ke bak pembuangan!) dan periksa apakah tidak ada lagi zat yang tertinggal menenpel pada pipa penguapan karena hal ini bukan idak hanya mengurangi perolehan hasil, tetapi juga dapat mengotori contoh pengguna berikutnya.
Perangkat Keras

23

III. PENENTUAN SIFAT FISIK SENYAWA ORGANIK 3.1 PENENTUAN TITIK LELEH Titik leleh suatu zat murni adalah temperatur di mana fase cair dan fase padat senyawa tersebut ada dalam keadaan berkesetimbangan pada 1 atm. Jika energi termal yang digunakan pada suatu padatan murni sama dengan energi kisi yang mengikat bersama satuan-satuan molekul kristal maka molekul-molekul kisi kristal lepas dari lingkungan yang keteratuannya tinggi. Temperatur di sini diperlukan untuk perubahan dari molekul-molekul yang susunannya teratur dalam kristal menjadi kondisi yang tidak teratur.
temp. = t.l.

zat padat

zat cair

Titik leleh mencerminkan ukuran kekuatan tarikmenarik antara molekul-molekul. Semakin tinggi titik leleh, semakin kuat tarik-menarik tersebut. Untuk molekul-molekul yang berat molekulnya sama, semakin polar senyawa tersebut dan semakin simetris struktur molekulnya, semakin tinggi pula titik lelehnya. Jadi titik leleh suatu senyawa memberikan informasi tentang satu dimensi fisik struktur molekul. Titik leleh suatu senyawa murni ditentukan dengan mengamati temperatur pada mana terjadi perubahan : padat cair. Sejumlah kecil padatan kering yang telah digerus

ditempatkan pada gelas arloji, masukkan padatan tersebut ke mulut tabung kapiler dengan cara menotol-notolkan tabung di atas padatan. Untuk memasukkan padatan ke dalam ke dasar tabung kapiler, ambil pipa gelas sepanjang 50 cm dan letakkan di atas meja dengan posisi tegak, jatuhkan tabung kapiler berulang-ulang hingga padatan sampai ke dasar tabung. Ulangi sampai tinggi padatan dalam tabung kapiler mencapai kurang lebih 3 mm. Tempatkan tabung kapiler pada alat penentu titik lebur untuk memberikan panas secara merata pada pipa kapiler. Temperatur di mana cairan mulai tampak dan temperatur di mana padatan tidak tampak lagi menyatakan jarak titik titik leleh. Pelaratan yang umum digunakan untuk memperoleh titik leleh digambarkan dalam Gambar 3.1. Masing-masing sistem dirancang untuk memanaskan contoh secara merata hingga meleleh dan memberikan jendela yang cukup untuk mengamati contoh. Tabung Thiele adalah suatu penangas minyak yang memerlukan pemanasan luar seperti lampu Bunsen. Tabung ini mempunyai lengan untuk tempat sirkulasi minyak
Penetuan Sifat Fisik Senyawa Organik

24

panas sehingga perubahan temperatur terjadi secara merata. Jika digunakan minyak mineral, tempertur penangas minyak seharusnya tidak melampaui 180oC. Jika diperlukan temperatur di atas 300 oC maka dapat digunakan cairan silikon sebagai penangas. Peralatan titik leleh Thomas Hoover menggunakan penangas min Thomas-Hoover minyak listrik dan terdapat sebuah jendela di mana contoh dalam kapiler dapat terlihat dengan jelas, tinggi air raksa dalam termometer diamati melalui periskop. Peralatan titik leleh Fisher Fisher-Johns dan Mel-Temp mempunyai penangas listrik pelat panas (blok peman Temp pemanas) yang memanaskan contoh dalam kapiler secara merata (peratana Mel Temp), atau di antara Mel-Temp), slide mikroskop (peralatan Fisher Johns). Sebuah transformer variasi voltase digunakan Fisher-Johns). dalam penganas listrik untuk mengubah kecepatan pemanasan. Pemanas harus selal selalu dimatikan setelah titik leleh diperoleh.

Gambar 3.1 Peralatan titik leleh yang umum.

Penetuan Sifat Fisik Senyawa Organik

25

Tanda pertama bahwa contoh hampir meleleh adalah biasanya terjadi kontraksi pada volume contoh, yang mana dapat menghasilkan terdorongnya contoh menjauh dari dinding tabung, meskipun tidak ada cairan yang tampak pada saat itu. Fenomena ini disebut sintering dan temperatur pada saat terjadinya seharusnya dicatat. Tetesan pertama cairan seharusnya terlihat pada beberapa derajat dalam sintering dan temperatur itu dipilih sebagai awal pelelehan. Temperatur di mana lengkapnya pelelehan adalah pada saat padatan sudah mulai tidak terlihat. Kedua pembacaan itu dinyatakan sebagai jarak titik leleh (Gambar 3.2)

Gambar 3.2. Jenis perubahan di sekitar titik leleh. Titik leleh dan jarak titik leleh suatu padatan tergantung pada kecepatan pemanasan dan ketepatan termometer yang digunakan, demikian juga dengan sifat contoh. Kecepatan pemanasan seharusnya dikontrol sedemikian sehingga kecepatan meningkatnya temperatur dalam daerah sekitar 5o sebelum titik leleh adalah sekitar 2oC per menit. Kecepatan yang lebih tinggi akan membuat contoh dalam tabung kapiler tidak berkesetimbangan termal dengan permukaan penangas. Termometer juga harus dikalibrasi dengan menggunakannya mengukur titik leleh dan jarak titik leleh suatu titik padatan murni yang telah diketahui titik lelehnya.

Jarak Titik Leleh sebagai suatu Kriteria untuk Kemurnian Contoh padat suatu senyawa murni biasanya hanya bentuk kristal dan meleleh dalam jarak yang tajam, biasanya kur kurang daripada 1oC. Suatu jarak yang lebih besar daripada 2oC biasanya menunjukkan adanya pengotor. Sebuah campuran padatan biasanya memperlihatkan titik leleh yang berbeda jauh dengan titik leleh komponen komponen-

Penetuan Sifat Fisik Senyawa Organik

26

komponen murninya. Pengotor umumnya menyebabkan penurunan titik leleh dan penurunan melebarkan jarak titik leleh. Diagram fase cair padat (alur temperatur lawan komposisi) yang ditunjukkan cair-padat dalam Gambar 3.3 menggambarkan prilaku fase campuran yang terdiri atas dua komponen padatan. Zat A dan B mempunyai titik leleh yang tajam dan tidak berubah dengan rekristalisasi berulang ulang. Di sisi lain, suatu campuran 95% A + 5% B berulang-ulang. mempunyai titik leleh berjarak lebar dan sebuah titik leleh yang lebih rendah daripada A murni, campuran padatan ini mulai meleleh pada T1 dan antara T1 dan T2 campuran padatan tersebut ada dalam kesetimbangan dengan fase cair. Rekristalisasi campuran 95% A/5% B yang mengubah persentase komposisi B dalam A, juga mengubah titik leleh dan jarak titik lelehnya. Hanya komposisi yang dinyatakan dengan tit E (eutectic titik composition) akan mempunyai titik leleh tajam, akan tetapi perubahan komposisi oleh rekristalisasi akan mengubah prilaku titik lelehnya.

Gambar 3.3. Giagram fase cairan padatan untuk sebuah campuran padatan dua cairan-padatan komponen. Prilaku titik leleh suatu contoh dapat digunakan sebagai suatu kriteria kemurnian suatu senyawa, jika suatu senyawa murni dikenal mempunyai titik leleh yang tajam yang tidak berubah oleh rekristalisasi berulang berulang-ulang.

Penggunaan Titik Leleh dalam Mengidentifikasi Struktur Suatu Senyawa Struktur Titik leleh suatu senyawa padat dapat memberikan petunjuk derajat kemurniannya dan dapat juga membantu dalam mengidentifikasinya. Meskipun tidak selalu benar, tapi dapat dipertimbangkan bahwa jarak titik leleh yang tajam (<2oC) yakni anta mulai antara

Penetuan Sifat Fisik Senyawa Organik

27

tampak titik-titik cairan dalam contoh sampai tidak tampak lagi padatan sedikitpun memberikan petunjuk yang dapat dipercaya bahwa suatu senyawa adalah murni. Sangat jarang suatu campuran dapat memberikan titik leleh yang tajam. Titik leleh yang lebar memberikan gejala bahwa zat kurang murni. Suatu senyawa murni yang strukturnya tidak diketahui dapat diidentifikasi dengan cara membandingkan titik lelehnya dengan senyawa yang telah diketahui strukturnya. Perlu diingat bahwa hanya senyawa bertitik leleh sempitlah yang dapat diidentifikasi berdasarkan sifat fisik tersebut. Meskipun banyak senyawa yang telah diketahui mempunyai titik leleh yang identik dengan titik leleh senyawa tak dikenal (senyawa anu), tapi jika kedua senyawa tidak sama maka penambahan senyawa yang telah diketahui strukturnya kepada senyawa tak diketahui akan memberikan penurunan titik leleh. Jika dua senyawa adalah identik, titik leleh campuran dua senyawa tersebut tidak akan lebih rendah daripada titik leleh komponen-komponen murninya. Jika dua senyawa tidak identik, titik leleh campurannya akan turun dan jarak titik lelehnya akan menjadi lebar.

3.2 PENENTUAN TITIK DIDIH Jika suatu cairan diisikan tidak sampai penuh ke dalam sebuah wadah, maka ada gas di atas cairan tersebut, molekul-molekul akan cenderung lepas menuju keadaan uap. Dengan demikian, konsentrasi molekul uap di dalam fase uap akan meningkat, katakanlah pada temperatur tetap, lama ke lamaan molekul-molekul akan kembali ke fase cair sampai kecepatan lepas dan kembalinya molekul menjadi sama, artinya suatu kesetimbangan telah tercapai. Tekanan molekul-molekul dalam keadaan uap ketika kesetimbangan telah tercapai disebut tekanan uap cairan pada temperatur percobaan. Titik didih adalah temperatur pada mana tekanan uap cairan baru saja menjadi sama dengan tekanan atmosfir (760 mm Hg pada kondisi standar). Ketika titik ini tercapai, perubahan dramatis terjadi: temperatur tidak akan lebih jauh naik dalam merespon panas yang terus menerus masuk; akhirnya panas tersebut semata-mata digunakan untuk menguapkan cairan. Suatu fenomena akan jelas terjadi, yakni pembentukan gelembung (luapan) dalam cairan, tumbuh dan naik ke atas permukaan. Gelembung adalah kantong-kantong gas dalam cairan yang dapat ada karena tekanan uap cairan yang menyelimuti cairan lebih besar daripada jumlah tekanan atmosfir dan tekanan hidrostatik cairan itu sendiri. Jadi saat tekanan uap muncul dan tekanan
Penetuan Sifat Fisik Senyawa Organik

28

hidrostatik menurun, maka gelembung tumbuh. Gelembung seperti itu tidak akan mudah mulai kecuali mereka mempunyai inti atau titik tumpuan, biasanya yang menjadi inti adalah kantong-kantong uap atau gas permanen pada suatu lubang atau permukaan wadah yang tak terbasahi cairan. Gerakan mengocok yang terjadi ketika suatu cairan mendidih dengan baik akan menjamin cepatnya penyebaran panas dan cepatnya uap masuk ke dalam cairan sebagai sumber inti penguapan selanjutnya. Jika titik tumpuan tidak tersedia, seperti dalam bejana yang sangat halus dan bersih, cairan cenderung menjadi kelewat panas (superheating) sampai suatu temperatur dicapai di mana sebuah inti pembentukan gelembung terbentuk secara spontan dalam cairan. Proses pendidihan akan segera mulai, gelembung tumbuh menyerupai ledakan, memerciki cairan panas di sekitarnya, karena tekanan uap cairan kelewat panas sekarang lebih besar daripada tekanan atmosfir. Kekerasan ini adalah tanda bahaya dan bahkan bersifat ledakan, disebut bumping. Cairan murni yang mendidih tanpa dekomposisi akan memiliki titik didih yang tetap dan tajam, dan tidak akan meninggal residu pada distilasi sampai kering. Akan tetapi sangat rentan terhadap fluktuasi tekana atmosfir dan berakibat titik didih yang ditentukan melalui percobaan akan berbeda beberapa derajad dengan yang ada dalam literatur. Ketika tekanan barometrik agak berbeda dari 760 mm Hg, titik didh suatu cairan organik akan berubah dari yang ditentukan pada 760 mm Hg; sebaliknya, akan memungkinkan untuk memperkirakan titik didih pada 760 mm Hg dari titik didih yang teramati pada tekanan yang sedikit berbeda. Dalam hal ini, dapat digunakan hukum Craft, T = Tp 10 4 , dengan : T = (td. pada 760 mm Hg ) (td. Pada tekanan barometrik) p = (760) (tekanan barometik dalam mm Hg) T = titik didh dalam oK

Cara Penentuan Titik Didih Jika volume senyawa cair cukup (> 5 mL), titik didih cairan dapat ditentukan langsung dengan mendidihkan pelan-pelan dari tabung berbentuk buah pear dalam alat distilasi biasa seperti yang digambarkan dalam Gambar 7.1 Bab VII, catat temperatur yang tetap di atas calisen selama senyawa mendidih. Untuk jumlah senyawa cair yang kecil (0,5-3,0 mL), zat harus didihkan dalam alat seperti Gambar 3.4.
Penetuan Sifat Fisik Senyawa Organik

29

Gambar 3.4 Penentuan titik didih skala mikro

Segel salah satu ujung pipa gelas yang panjangnya 5 cm dan berdiameter berdiameter-dalam 4 mm dan ikat bersama termometer dengan menggunakan karet. Segel salah ujung pipa kapiler, potong sepanjang 2 cm masukkan dengan cara terbalik (ujung terbuka lebih dulu) ke dalam pipa pendidihan. Celupkan termometer dan tabung pendidihan ke dalam penangas minyak untuk penanasan, pastikan bahwa karet pengikat tidak tercelup ke dalam minyak. Panaskan penganas minyak dan diaduk dengan pengaduk magnet, amati dengan hati hatihati ujung pipa yang ada di dalam.mula mula terlihat aliran udara dengan arah tidak dalam.mula-mula teratur meninggalkan pipa, tetapi akhirnya diganti dengan aliran suatu aliran gelembung akhirnya yang cepat dan tetap sebagaimana cairan tersebut mencapai titik didihnya. Pada titik ini, hentikan pemanasan tetapi biarkan contoh masih dalam penangas minyak, saat itu temperatur akan terus naik selama beberapa waktu, tergantung pada kecepatan beberapa pemansan dan temperatus sebenarnya di dalam penangas. Saat temperatur mulai turun, amati tabung lebih dengan dan catat temperatur pada saat aliran gelembung mulai berhenti dan cairan mulai naik di dalam pipa kapiler, titik ini adalah titik didih cairan titik tersebut. Setelah temperatur penngas ada 20 oC di bawah titik didih, pipa kapiler 2 cm kedua dapat dimasukkan ke dalam cairan, dan ulangi prosedur dengan menggunakan pipa kapiler baru tersebut untuk memperoleh harga titik didih yang lebih meyakinkan. Jangan lupa mencatat tekanan atmosfir ketika penentuan titih didih dilakukan.

Penetuan Sifat Fisik Senyawa Organik

30

3.3 PENGUKURAN INDEKS BIAS Indeks bias adalah ukuran perbandingan antara kecepatan sinar dalam udara terhadap kecepatan sinar dalam zat yang dianalisis. Akibat perubahan kecepatan sinar dianalisis. jika sinar dilewatkan dari satu medium ke medium yang lain, seberkas sinar akan membelok jika sudut datang dibuat tidak 90oC terhadap permukaan medium (Gambar 3.18). Hukum Snell menyatakan bahwa n sin = n sin ; dengan dan berturutengan turut adalah sudut yang dibuat antara berkas sinar dengan garis tegak lurus permukaan medium, dan n dan n adalah indeks bias di dalam media. (Harga n dalam udara tentu saja = 1).

Gambar 3.18 Ilustrasi hukun Snell

bbe Refraktometer Abbe (Gambar 3.20) dalam mana temperatur dikontrol dengan sirkulasi air, menggunakan sinar putih yang dikoreksi dengan sistem optik menghasilkan harga indeks bias yang ekuivalen dengan harga yang diperoleh dengan sinar murni garis natrium D ( = 589 nm). Refraktometer dikalibrasi untuk ( fraktometer menghasilkan indeks bias yang valid dalam menyatakan indeks bias antara 1,3 dan 1,7, karena umumnya senyawa organik mempunyai indeks bias pada kisaran tersebut. Harga indeks bias menurun dengan meningkatnya temperatur. Meskipun variasi indeks bias Meskipun yang disebabkan perubahan temperatur sedikit berbeda untuk senyawa organik yang berbeda. Karena itu harga indeks bias suatu senyawa sering kali dituliskan bersama panjang gelombang sinar dan temperatur pengukuran. Sebagai contoh: nD25 = 1,3524.

Penetuan Sifat Fisik Senyawa Organik

31

Gambar 3.20 Refraktometer 3L Abbe Indeks bias suatu senyawa sangat sensitif terhadap adanya pengotor. Kecuali telah dimurnikan dengan hati-hati, Indeks bias suatu senyawa anu (tak-diketahui) kotor akan diketahui) bersesuaian dalam selisih 0,001 dengan harga senyawa yang telah diketahui. Ukuran indeks bias adalah suatu teknik yang sangat penting terhadap analisis cairan campuran biner. Meskipun akhir akhir ini banyak metode analisis yang akhir-akhir diperkenalkan telah mengurangi peranan metode refraktometri, akan tetapi metode ini peranan masih berharga dalam mengidentifikasi sifat sifat senyawa. Harga indeks bias berbagai sifat-sifat macam cairan dapat ditemukan dalam handbook kimia. Indeks bias berhubungan dengan struktur molekul, kadang kadang-kadang membantu dalam menentukan sifat antu sifat-sifat senyawa melalui perhitungan pembiasan molar. Pembiasan molar dinyatakan sebagai:
2 (n D 1)m RD = 2 ( n D + 2) d

indeks bias dalam literatur untuk

dengan m adalah berat molekul, dan d adalah kerapatan. Pembiasan molar (juga disebut pembiasan molekul) adalah suatu sifat yang mendekati penjumlahan. Sebagai contoh, harga untuk CH3, CH2, OH, dan I berturut berturutturut adalah 5,65; 4,65; 2,55; dan 13,95. Dari harga tersebut kita menghitung suatu perubahan pembiasan molar +11,40 dari etanol ke iodoetana. Kenaikan kerapatan bersama-sama yang terlibat dalam perubahan kimia tidak cukup untuk mengimbangi sama

Penetuan Sifat Fisik Senyawa Organik

32

kenaikan yang besar dalam pembiasan molar; jadi kita dapat mengantisipasi kenaikan ukuran indeks bias.

Cara Kerja Refraktometer 3L Abbe Air pada 20 0C dibiarkan mengalir melalui jaket (J) yang menyelimuti prisma (P1, P2). Jika contoh cair mudah mengalir dengan bebas, contoh tersebut dimasukkan dengan . bantuan pipet melalui salah satu celah di samping prisma (D). Jika contoh kental, . prisma atas di angkat dan beberapa tetes contoh dioleskan di atas prisma ( 2 ) dengan (P pengoles yang terbuat daripada kayu. Prisma ditutup pelan pelan, cairan lebih di lap. pelan-pelan, Lampu (L) dihidupkan. Sambil menggamati lewat jendela (E), pengatur (A) diputar dan , posisi lampu (L) juga di atur sehingga diperoleh bidang sinar yang merata. Jendela (E) a difokuskan pada garis hitam melintang (H) dan putar (A) ke suatu arah sehingga garis pembagi ada di antara terang dan gelap dengan berpusat garis pembagi.

Gambar 3.21 Diagram skema sistem optik refraktometer 3L Abbe sistem

Penetuan Sifat Fisik Senyawa Organik

33

Bisanya garis batas berwarna, dan ini dihilangkan dengan memutar (Z) hingga garis pembatas hitam putih menjadi tegas. Setelah diperoleh garis batas yang tegas, pengatur (B) diputar sehingga garis pembagi benar-benar ada pada pusat seperti terlihat pada (F). Kemudian saklar pada sisi kiri alat ditekan hingga menimbulkan penyinaran pada skala (S). Indeks bias untuk garis natrium D dibaca hingga tiga desimal dalam jemdela (ES) dan angka keempat diperikirakan. Hasilnya dicatat dalam bentuk seperti berikut :
20 nD = 1,4357

Pada waktu yang sama indeks terbaca, pembacaan di dalam tabung (Z) harus di catat. Prisma selanjutnya dibersihkan dengan dengan lap kain yang telah dicelupka dalam toluena atau petroleum eter untuk senyawa-senyawa yang tidaklarut dalam air. Air distilat digunakan untuk menghilangkan senyawa-senyawa yang larut dalam air. Sangat hati-hatilah agar prisma tidak tergores. Pengoles logam atau gelas sebaiknya dihindari untuk digunakan.

Penetuan Sifat Fisik Senyawa Organik

34

IV. PEMISAHAN DAN EKSTRAKSI Perkembangan kimia organik menjadi sebuah ilmu pengetahuan eksperimental moderen telah terjadi dengan pesat, karena senyawa organik dapat diisolasi dari sumber yang kaya senyawa organik yang ditemukan di alam. Sumber di alam seperti tumbuhtumbuhan, batu bara, dan minyak bumi mengandung campuran senyawa organik yang kompleks. Pemisahan campuran senyawa kompleks ini ke dalam komponenkomponennya dilakukan melalui penggunaan teknik yang berdasarkan atas perbedaan sifat fisik senyawa organik. Sifat fisik seperti kelarutan dan titik didih diubah menjadi prosedur yang dapat dijalankan untuk isolasi selektif bahan-bahan utama dari lingkungannya. Metode pemisahan yang sangat penting dalam kimia organik adalah ekstraksi, kristalisasi (penyaringan), distilasi, dan kromatografi. Teknik ekstraksi dan kristalisasi bergantung atas sifat kelarutan senyawa-senyawa organik. Pemisahan dengan distilasi mengandalkan pada perbedaan titik didh antara komponen-komponen suatu campuran. Perbedaan kemampuan zat-zat kimia untuk tertarik ke permukaan (adsorpsi) adalah dasar pemisahan kromatografi. Tiap-tiap metode tersebut terbangun atas suatu perbedaan sifat fisik yang dapat dibedakan antara komponen-komponen suatu campuran. Kita dapat memisahkan senyawa-senyawa yang berbeda sifat kelarutan, titk didih, atau keterserapannya dengan menggunakan teknik pemisahan yang berdasarkan perbedaan sifat fisiknya.

METODE PEMISAHAN

Ekstraksi

Kromatografi

Kristalisasi (filtrasi)

Distilasi

Gambar 4.1. Pembagian metode pemisahan Metode-metode pemisahan yang paling penting dalam kimia organik adalah ekstraksi, kristalisasi (filtrasi), distilasi, dan kromatografi. Pemisahan dengan metode ekstraksi dan kristalisasi tergantung pada sifat kelarutan masing-masing komponen
Ekstraksi

35

dalam pelarut-pelarut tertentu. Pemisahan dengan distilasi tergantung pada perbedaan titik didih antara komponen-komponen yang ada dalam suatu campuran, sedangkan perbedaan dalam kemampuan zat-zat untuk terikat pada permukaan (adsorpsi) adalah dasar untuk pemisahan kromatografi. Sering pula reaksi kimia terutama reaksi asambasa digunakan untuk menghasilkan perbedaan yang nyata sifat-sifat fisik antara komponen-komponen dalam suatu campuran. 4.1. EKSTRAKSI Ekstraksi adalah suatu metode pemisahan yang melibatkan perpindahan suatu zat dari lapisan zat yang satu ke lapisan zat yang kedua. Jika kedua lapisan adalah cairan yang tidak saling bercampur, metode ini dikenal sebagai ekstraksi cair-cair. Dalam ekstraksi cair-cair, suatu senyawa terpartisi di antara dua pelarut. Keberhasilan pemisahan tergantung pada perbedaan kelarutan senyawa dalam kedua pelarut. Umumnya senyawa yang diekstraksi tidak larut atau sedikit larut dalam pelarut yang satu tetapi sangat larut dalam pelarut yang lain. Ekstraksi berlangsung dalam corong pisah, dan dilakukan beberapa kali. Tabel 4.1. Sifat-sifat fisik pelarut-pelarut ektraksi biasa Pelarut Berat Molekul (g/mol)
74

Titik Didih (oC)


35

Densitas Pada 20oC (g/cm3)


0,714

Kementar

Dietil eter

Pentana

72

36

0,626

Metilen klorida

85

41

1,335

Kloroform

119

61

1,492

Heksana Karbon tetraklorida

86 154

68 77

0,659 1,594

Benzena

78

80

0,879

Toluena

92

111

0,867

Pelarut yang paling luas penggunaannya dalam ekstraksi. Lapisan atas dalam ekstraksi dengan air. Digunakan untuk mengekstraksi senyawa nonpolar. Lapisan atas dalam ekstraksi dengan air. cairan mudah terbakar. Digunakan untuk mengekstrasi senyawa polar. Biasanya lapisan bawah dalam ekstraksi dengan air. Digunakan untuk mengekstraksi senyawa polar. Lapisan bawah dalam ekstraksi dengan air. Sama dalam ekstraksi dengan pentana. Cairan mudah terbakar. Digunakan untuk mengekstraksi senyawa non polar. Lapisan bawah dalam ekstraksi dengan air. Digunakan untuk mengekstraksi senyawa aromatik. Lapisan atas dalam ekstraksi dengan air. cairan mudah terbakar. Sama dalam ekstraksi dengan benzena. Cairan mudah terbakar.

Sumber: Doyle, M. P. dan W. S. Mungall, 1980. Ekstraksi

36

Biasanya air digunakan sebagai salah satu pelarut dari dua pelarut dalam ekstraksi cair-cair karena kebanyakan pelarut organik tidak bercampur dengan air, dan air melarutkan senyawa ionik dan senyawa yang sangat polar. Pelarut-pelarut yang cocok dengan air untuk mengekstraksi senyawa organik umumnya dipilih dari daftar dalam Tabel 4.1. Pada tiap-tiap pelarut ini ditemui kriteria penting, yaitu kelarutan relatif dalam air; air dan satu dari pelarut-pelarut ini membentuk dua lapisan yang terpisah. Dalam ekstraksi air dengan senyawa organik, lapisan air dinyatakan sebagai lapisan berair dan pelarut organik disebut lapisan organik. Sebagai kelanjutan untuk kritaria tidak saling bercampur terhadap lapisan berair dengan lapisan organik, senyawa-senyawa yang akan diekstraksi harus dipisahkan dari lapisan dalam mana dia terkonsentrasi. Pelarut organik yang umum dipilih adalah mempunyai titik didih yang jauh lebih rendah daripada titik didih senyawa yang diekstraksi, biasanya dipilih pelarut yang harganya murah dan senyawa yang tidak beracun dan titik didihnya lebih rendah daripada 100oC. Metode ekstraksi didasarkan atas distribusi senyawa di antara dua fase daripada dua lapisan cair pada kesetimbangan. Kesetimbangan distribusi ini (atau partisi) tergantung pada kelarutan senyawa dalam tiap-tiap pelarut. Sebagai contoh, distribusi asam benzoat dalam toluena dan air. Pada temperatur 25oC kelarutan asam benzoat dalam air adalah 0,34 g/100 mL dan dalam toluena adalah 11 g/100 mL. Jika 5,0 g asam benzoat yang terlarut dalam 50 mL toluena ditambahkan 100 mL air dan dihasilkan dua lapisan, asam benzoat akan terpartisi di antara kedua lapisan menurut pernyataan kesetimbangan berikut:
(Asam benzoat) C6H5CH3 K (Asam benzoat)

H2O

Di mana K adalah koefisien partisi kesetimbangan. Koefisien partisi (perbandingan kelarutan) asam benzoat dalam toluena dan air adalah:
K= 0,34 g/100 mL H2O = 0,031 11 g/100 mL C6H5CH3

Dengan menggunakan koefisien partisi maka dapat dihitung jumlah asam benzoat yang terpartisi ke dalam 100 mL air (X/100 mL) dari 5,0 g yang terlarut dalam 50 mL toluena [(5,0 g X)/50 mL]:

Ekstraksi

37

K=

[Asam benzoat ]H O
2

[Asam benzoat ]C H CH
6 5

K = 0,031 =

X/100 mL (5,0 g - X )/50 mL X = 0,29 g

Jadi asam benzoat yang masih tersisa dalam lapisan toluena adalah 5,0 g 0,29 g = 4,7 g. Contoh ini menunjukkan bahwa senyawa organik seperti asam benzoat akan lebih efektif bila diekstraksi dari air dengan toluena (K = 32) daripada dari toluena dengan air (K = 0,031). Tentu saja metode ekstraksi umumnya digunakan untuk memisahkan senyawa-senyawa organik dari air dan dari senyawa-senyawa yang larut dalam air. Suatu hal yang perlu dicatat dalam teori ekstraksi bahwa ekstraksi yang dilakukan berulang kali dengan volume pelarut organik yang kecil jauh lebih efisien daripada bila dilakukan satu kali saja dengan volume pelarut organik yang besar. Hal ini digambarkan secara matematis dengan persamaan berikut:
Kv Wn = W0 K v+s
n

dengan Wn adalah gram zat yang tersisa dalam lapisan air setelah ekstrasi ke n kali, v adalah volume (mL) larutan berair yang mengandung W0 gram zat yang akan diekstraksi dengan s (mL) pelarut organik. Untuk membuat harga Wn sekecil mungkin, n harus besar dan s kecil. Dengan kata lain, hasil ekstraksi yang baik diperoleh dengan cara membagi pelarut pengekstraksi menjadi beberapa bagian, daripada jika ekstraksi tunggal dilakukan dengan menggunakan keseluruhan pelarut tersebut. Untuk lebih jelasnya kita tinjau sebuah contoh ekstraksi larutan 4.0 g asam butirat dalam 100 mL air pada 15 oC dengan menggunakan 100 mL pelarut benzena. Koefisien partisi asam butirat antara benzena dan air adalah 3 (atau 1/3 antara air dengan benzena) pada 15 oC. Untuk ekstraksi tunggal diperoleh:

Ekstraksi

38

1 100 = 1,0 g W n = 4 3 100 + 100 3 Untuk ekstraksi tiga kali dengan masing menggunakan 33,3 mL benzena diperoleh:

1 100 = 0,5 g W n = 4 3 100 + 33,3 3 ekstraksi satu kali dengan 100 mL benzena memindahkan 3,0 g (atau 75%) asam butirat, sedangkan ekstraksi tiga kali dengan masing-masing menggunakan 33,3 mL benzena memindahkan 3,5 g (atau 87,5%) asam butirat. Jadi ekstraksi dua kali atau tiga kali akan memindahkan lebih banyak senyawa organik dari air daripada bila hanya dilakukan satu kali dengan volume yang besar. Jika senyawa organik lebih larut dalam air daripada dalam pelarut organik, koefisien partisi kurang daripada satu, dan sangat sedikit senyawa organik yang akan terekstraksi. Akan tetapi kofisien partisi senyawa organik dapat diubah melalui penambahan suatu garam anorganik, misalnya garam klorida ke dalam lapisan air. Hal ini didasarkan teori bahwa senyawa organik kurang larut dalam larutan garam klorida daripada dalam air, dengan demikian kofisien partisi antara pelarut organik dengan lapisan air akan menjadi lebih tinggi sehingga ektraksi ke dalam pelarut organik menjadi lebih efisien. Teknik ini dikenal dengan salting out. Tidak jarang kita menemukan keadaan di mana ekstraksi dengan menggunakan pelarut organik tidak efisien meskipun telah dilakukan metode salting out (katakanlah hanya 2-5% zat yang terekstraksi setiap kali ektraksi). Jalan keluar dari hal semacam ini adalah dengan melakukan ekstraksi kontinyu. Adapun cara ekstraksi tersebut dapat dilihat dalam buku Vogels Text Book of Practical in Organic Chemistry.

4.2. Cara Menggunakan Corong Pisah


Corong pisah adalah alat yang paling umum digunakan dalam pekerjaan ekstraksi rutin dalam kimia organik. Akan tetapi alat ini juga paling sering ditangani secara salah dalam laboratorium kimia organik. Untuk penanganan yang benar, harus

memperhatikan secara seksama semua fase proses ekstraksi dan pemisahan. Ada aturanaturan dasar yang seharusnya diikuti dalam melakukan ekstraksi.
Ekstraksi

39

Penyiapan Corong Pisah Corong pisah biasanya terbuat dari gelas tipis dan karenanya seharusnya di tangani secara hati-hati. Bagian terpenting daripada alat ini adalah kran yang terbuat dari gelas hati. atau teplon. Kran gelas sebaiknya diolesi dengan vaselin sebelum corong digunakan. Gunakan vaselin secukupnya agar kran mudah diputar, penggunaan vaselin yang banyak akan dapat menyumbat lubang kran atau mengotori larutan organik. Kran teflon lebih baik daripada gelas karena mempunyai koefisien gesekan yang rendah, dan tidak a perlu vaselin. Akan tetapi teflon sangat lembut dan rusak oleh pemanasan atau tekanan. Corong pisah dengan kran pada posisi tertutup, ditempatkan di atas klem cincin besi. Idealnya cincin harus dibalut dengan plastik untuk mencegah kontak langsung arus dengan gelas dan mengurangi bahaya keretakan corong. Letakkan erlenmeyer atau gelas piala di bawah corong. Hal ini sangat berguna ketika corong diisi cairan dan terjadi kebocoran. Rangkaian lengkap alat ini dapat dilihat dalam Gambar 4.2. Pastikan bahwa penutup benar benar cocok dengan leher corong pisah. benar-benar Pertimbangkan apakah perlu atau tidak perlu menggunakan vaselin penutup. Penggunaan vaselin akan memudahkan pelepasan penutup, akan tetapi mengand mengandung resiko kontaminasi vaselin terhadap larutan organik, terutama pelarut yang dapat merembes masuk ke celah penutup. Basahi dengan air penutup yang tidak bervaselin untuk mencegah perembesan pelarut ke dalam celah penutup.

Gambar 4.2 Sebuah corong pisah yang siap digunakan pisah

Ekstraksi

40

Memindahkan Cairan ke dalam Corong Pisah Ke dalam corong pisah dengan kran tertutup (uji !) seperti pada Gambar 4.2 di atas, tuang campuran yang akan diekstraksi dan pelarut pengekstraksi, gunakan corong bertangkai panjang untuk meminimalkan percikan. Ingatlah untuk menyisahkan ruang meminimalkan yang cukup dalam corong pisah untuk tempat pencampuran cairan. Aturan umum: jangan mengisi corong pisah melebihi dua per tiga volumenya. Jika volume yang akan diekstraksi cukup besar, ekstraksi harus dila dilakukan secara bertahap. Pengocokan Untuk mengefisienkan ekstraksi, fase air dan fase organik harus bercampur secara keseluruhan. Tujuan ini dicapai dengan cara penggoyangan memutar (swirling) dan pengocokan (shaking) corong pisah. Setelah memasukkan cairan ke dalam corong pisah dan sebelum memasang penutup, sebaiknya corong digoyang memutar (swirl) pelan pelanpelan terlebih dahulu. Pegang bagian atas corong, angkat dan goyang memutar pelan pelanpelan. Hal ini sangat penting jika ekstraksi melepaskan gas karbondioksida seperti karbondioksida, ekstrasi yang melibatkan larutan karbonat atau bikarbonat, atau netralisasi asam. setelah pemutaran, letakkan corong di atas klem cincin dan tutup rapat rapat. rapat-rapat.

Gambar 4.3. (a) Cara memegang corong pisah selama pengocokan; (b) Cara memegang coro pisah selama pengeluaran gas. corong Selanjutnya perlu penggoyangan memutar atau pengocokan yang lebih keras untuk membuat kedua fase saling bercampur seluruhnya. Setiap orang mempunyai metode tersendiri memegang corong, salah satu cara memegang corong diperl diperlihatkan dalam Gambar 4.3. Kapan saja melakukan ekstraksi maka perlu mengingat hal hal-hal sebagai berikut. 1. Pegang corong dengan kedua tangan. 2. Dengan tangan yang satu, pegang corong dengan satu jari tetap di atas penutup.
Ekstraksi

41

3. Pengan corong disekitar kran dengan tangan yang satu untuk menjaga agar kran tangan tetap berada pada posisinya, yang lebih penting lagi agar anda dapat membuka membukatutup kran dengan cepat. 4. Jika Anda masih ragu, lakukan hal ini dengan corong yang masing kosong. Pemisahan Lapisan Pekerjaan ekstraksi akan berjalan dengan baik jika fase organik dengan fase air berjalan terpisah dengan jelas dalam corong pisah. Lepaskan penutup, dan jika zat organik menenpel pada penutup tersebut maka bilaslah dengan beberapa tetes pelarut pengekstraksi ke dalam corong pisah dengan menggunakan pipet tetes. Jangan lakukan menggunakan hal ini terhadap penutup yang mengandung vaselin! Sebelum memisahkan kedua lapisan, Anda harus mengetahui lapisan lapisan tersebut. Seringkali lapisan lapisan-lapisan lapisan-lapisan tersebut dapat diperkirakan dengan melihat volume relatif antara kedua lapisan, atau antara menggunakan kenyataan bahwa kebanyakan palarut organik mempunyai densitas yang lebih rendah daripada air. Akan tetapi dengan adanya zat terlarut anorganik atau organik, densitas fase air atau fase organik dapat meningkat dramatis. Untuk lebih meyakini fase-fase tersebut, tambahkan beberapa tetes air ke dalam corong (sebaiknya fase alirkan ke bawah lewat dinding bagian dalam corong) dan amati di lapisan mana tetesan tersebut bercampur. Setelah mengetahui lapisan mana yang akan diambil, al alirkan lapisan bawah melalui kran. Pegan corong seperti dalam Gambar 4.4.

Gambar 4.4. Memegang corong pisah sambil mengalirkan lapisan bawah

Jangan membiarkan cairan mengalir cepat, dan usahakan agar tangkai corong menempel pada dinding erlenmeyer, hal ini mengurangi percikan. Ketika lapisan bawah hampir

Ekstraksi

42

habis, tutuplah kran, dan goyang memutar (swirl) corong pelan-pelan hingga cairan yang menempel pada dinding corong jatuh ke dalam cairan yang masih ada. Buka kran pelan-pelan dan alirkan lapisan bawah yang masih tersisa dengan hati-hati. Tutup kran dan ketuk pelan-pelan tangkai corong untuk menjatuhkan tetesan terakhir ke dalam erlenmeyer. Segeralah tandai dengan label erlenmeyer tersebut. Lapisan atas yang tersisa dalam corong sebaiknya dituang ke dalam erlenmeyer bersih melalui leher corong pisah, hal ini untuk mencegah kontaminasi lapisan atas dengan lapisan bawah yang mungkin masih tersisa dalam kran atau tangkai corong. Jagalah selalu kedua larutan tersebut hingga Anda benar-benar telah mengisolasi produk organik yang Anda inginkan. Hal ini perlu dilakukan karena kadang-kadang Praktikan salah membuang lapisan. Lebih baik tidak membuang sesuatu sampai benarbenar yakin bahwa bagian tersebut sudah tidak diperlukan lagi. Akhirnya cucilah corong pisah dengan segera. Sangat penting melepaskan kran untuk membersihkannya, hal ini mencegah macetnya kran selama penyimpanan. Sebaiknya corong disimpan dalam keadaan terpisah dengan kran. Masalah dalam Pemisahan Kadang terjadi sesuatu hal yang di luar rencana ketika menggunakan corong pisah. Beberapa kejadian yang paling umum akan dibicarakan sebagai berikut, dan dapat digunakan sebagai jalan keluar: Campuran sedemikian gelap sehingga batas lapisan tidak tampak,- Kadang campuran dalam corong pisah berwarna gelap sehingga batas kedua lapisan tidak dapat dilihat. Jika hal demikian itu terjadi, pegang corong pisah ke arah lampu, atau tempatkan lampu meja di balik corong pisah tersebut. Dengan cahaya yang terang, akan dapat dilihat batas antar muka kedua lapisan. Kalau masih gagal, mulailah mengalirkan cairan pelanpelan dari kran, dan amati aliran cairan dengan hati-hati. Biasanya dimungkinkan mendeteksi perubahan aliran dari air ke pelarut organik atau sebaliknya dengan mengamati perubahan sifat tegangan muka dan viskositas. Campuran jelas tetapi batas antara muka tidak tampak,- Hal ini terjadi jika kedua lapisan mempunyai indeks bias yang hampir sama, sehingga tampak sama. Cara untuk keluar dari masaalah ini adalah dengan menambahkan sedikit tepung karbon ke dalam corong pisah. Tepung ini akan mengapung di atas permukaan cairan yang lebih yang densitasnya tinggi, dan karenanya batas antara muka akan menjadi jelas.

Ekstraksi

43

Hanya lapisan tunggal yang tampak,- Hal ini biasa terjadi sebelum campuran asli reaksi dikerjakan, yakni bilamana campuran mengandung sejumlah besar pelarut yang dapat bercampur dengan air, seperti etanol atau tetrahidrofuran. Pelarut-pelarut seperti ini larut dalam air, dan pelarut-pelarut pengkstraksi tersebut bercampur baik dengan air, dan karenanya lapisan homogen tunggal terbentuk dalam corong pisah. Meskipun hal ini dapat diupayakan untuk membentuk dua lapisan melalui penambahan air atau pelarut pengekstraksi lagi, atau dengan penambahan larutan natrium klorida jenuh, masaalah ini lebih mudah dihindari dengan cara pemekatan campuran asli reaksi melalui penguapan pelarut penggangunnya. Zat tak-larut tampak pada antarmuka,- Masalah ini adalah yang paling umum, dan paling banyak ekstraksi di mana terjadi beberapa zat tak-larut berkumpul di batas antarmuka kedua lapisan. Tidak mungkin memisahkan lapisan-lapisan tanpa ikut sertanya padatan tak-larut tersebut ke dalam satu atau kedua lapisan. Namun jangan khawatir, karena cairan yang diperoleh dapat diproses lebih lanjut dengan penyaringan. Emulsi,- Emulsi terbentuk jika tetesan satu larutan menjadi tersuspensi dalam larutan yang lain, dan suspensi tidak akan terpisah oleh gravitasi. Jika hal ini terjadi dalam corong pisah, maka akan menyebabkan masaalah besar. Kadang-kadang emulsi menjadi jernih jika dibiarkan selama beberapa menit, dan kemudian dua lapisan yang berbeda akan terpisah. Sayangnya kebanyakan emulsi lebih bertahan lama. Karena ketahanannya maka lebih baik mencegah munculnya emulsi daripada menghilangkan setelah terjadi.emulsi yang biasanya terbentuk dalam ekstraksi yang melibatkan larutan basa seperti natrium hidroksida atau natrium karbonat. Di dalam ekstraksi ini, runutan asam lemak rantai panjang berubah menjadi garam natriumnya, dan sabun yang dihasilkan adalah sangat efektif sebagai agent pengemulsi. Pengocokan yang kuat juga akan mendorong proses emulsifikasi, sehingga dalam ekstraksi yang melibatkan komponenkomponen basa, corong pisah sebaiknya digoyang memutar (be swirled) daripada dikocok, meskipun kesetimbangan cairan-cairan akan jauh lebih lambat dicapai. Selanjutnya, jika memang memungkinkan maka lebih baik menggunakan basa lemah seperti natrium bikarbonat untuk mencegah pembentukan emulsi. Kecenderungan terbentuknya emulsi juga meningkat oleh pengurangan elektrolit dari campuran, sehingga penambahan natrium klorida ke dalam lapisan air akan dapat mencegah terbentuknya emulsi. Penambahan natrium klorida juga berpengaruh terhadap

Ekstraksi

44

menurunnya kelarutan zat-zat organik dalam air, dan meningkatkan densitas lapisan air. Pengaruh yang terakhir ini dapat menjadi lebih penting jika emulsi disebabkan oleh larutan berair dan larutan organik yang densitasnya hampir sama. Berdasarkan hal itu juga, densitas lapisan organik dapat pula diatur dengan menambahkan pentana untuk menurunkannya, atau dengan menambahkan karbon tetraklorida (hati-hati, beracun!) untuk meningkatkannya. Penggunaan pelarut benzena dalam ekstraksi cenderung menimbulkan emulsi, karenanya lebih baik dihindari menggunakan benzena, apalagi dia juga bersifat racun. Pelarut-pelarut berklor (kloroform dan dikorometana) juga cenderung membentuk emulsi. Jika emulsi masih saja terbentuk meskipun telah dicegah, emulsi tersebut harus dipecah sebelum ekstraksi yang efisien dapat dicapai. Adapun tindakan yang dapat diambil untuk memecah emulsi adalah sebagai berikut : 1. Biarkan corong pisah di atas pendukung sambil di goyang memutar (swirl) secara berkala. 2. Tambahkan beberapa larutan natrium klorida jenuh ke emulsi. 3. Tambahkan beberapa tetes etanol ke emulsi. 4. Saring keseluruhan campuran dengan penyaringan isap, emulsi distabilkan oleh suspensi padat, penyaringan memindahkan padatan. Efek yang sama dapat dicapai dengan sentrifius. 5. Pindahkan campuran ke labu erlenmeyer, dan biarkan selma semalam tau lebih lama lagi. Satu di antara cara-cara di atas biasanya berhasil, namun anda perlu bersabar. Tidak ada produk isolat setelah evaporasi lapisan organik,- Setelah lapisan organik dipsahkan, lapisan tersebut harus dikeringkan dan dievaporasi pelarutnya dengan evaporator rotary untuk mengisolasi produk. Kadang residu yang ditinggalkan hanya sedikit atau tidak ada sama sekali. Hal ini bukanlah malapetaka jika anda tetap menyimpan lapisan air yang telah dipisahkan dari larutan asli, karena tidak diperolehnya produk berarti produk yang ada dalam larutan asli adalah senyawa polar, dan tentunya masih tertinggal dalam lapisan air. Karena itu anda harus kembali ke lapisan air dan mengekstraksi ulang dengan pelarut yang lebih polar. Urutan peningkatan kepolaran pelarut pengekstraksi umum adalah : hidrokarbon (petroleum eter, heksana), toluena, eter, diklorometana, etil asetat. Pelarut yang lebih polar seperti aseton dan etanol dapat saling melarutkan dengan air; akan tetapi n-butanol sangat tidak bercampur (immiscible) dengan air sehingga dapat digunakan sebagai pelarut pengekstrasi polar.
Ekstraksi

45

Meskipun demikian, n-butanol masih sedikit larut dalam air dan mempunyai titik didih yang tinggi sehingga sulit dipindahkan dari produk yang diekstraksi. Cara sederhana untuk menurunkan kelarutan suatu senyawa organik dalam air adalah menambahkan padatan natrium klorida ke dalam lapisan air. Cara ini dikenal sebagai salting out senyawa organik. 4.3. Ekstraksi Asam-Basa-Netral Ekstraksi aktif secara kimia (chemically active extraction) dapat digunakan dalam pemurnian senyawa-senyawa organik melalui pemisahan komponen-komponen asam, basa, dan netral. Senyawa-senyawa asam seperti asam-asam sulfonat dan asam-asam karboksilat dengan mudah diubah menjadi garam-garam natriumnya yang biasanya larut dalam air dengan cara mereaksikannya dengan natrium bikarbonat.
Larutan senyawa-senyawa asam organik (AH), basa (B:), dan netral (N)

Ekstraksi dengan asam encer

Larutan organik AH dan N

Larutan asam-air BHBasakan, Ekstraksi dengan pelarut organik

Ekstraksi dengan larutan basa-air Larutan organik Lapisan air Sisihkan Isolat B: Sisihan Isolat N Asamkan, Ekstraksi dengan pelarut organik

Larutan organik N

Larutan basa-air A-

Larutan organik AH

Lapisan air Sisihkan

Isolat AH

Sisihan

Gambar 4.5. Skema umum untuk pemisahan komponen-komponen suatu campuran asam (AH), basa (B:), dan netral (N)
Ekstraksi

46

Asam-asam organik yang lebih lemah seperti fenol-fenol perlu basa yang lebih kuat seperti natrium hidrokisida. Sebaliknya, basa-basa organik seperti amina-amina diubah menjadi garam-garam hidroklorida yang larut dalam air dengan mereaksikannya dengan asam hidroklorida. Skema keseluruhan pemisahan suatu campuran organik ke dalam komponen-komponen asam, basa, dan netral diperlihatkan dalam Gambar 4.5. Sebelum melakukan prosedur ekstraksi di atas, harus telah disediakan sendiri larutan sebagai berikut: Larutan natrium bikarbonat 1 M (mengandung 96 g L-1); Larutan natrium hidroksida 2 M (mengandung 80 g L-1); Asam hidroklorida 2 M ( mengandung 200 mL asam pekat L-1); Larutan jenuh natrium klorida (mengandung 360 g L-1). Ekstraksi berlangsung dalam corong pisah dengan menggunakan teknik yang telah diketahui. Sebaiknya mengetahui sifat-sifat produk organik yang akan dipisahkan, apakah asam, basa, atau netral. Ingat! Jangan membuang suatu lapisan air atau organik dari ekstraksi sampai diyakini bahwa lapisan tersebut tidak mengandung produk organik yang diinginkan. 4.4. Isolasi dan Pemurnian Senyawa Netral organik Skema umum untuk isolasi dan pemurnian senyawa netral organik diberikan pada Gambar 4.6. Skema dimulai dengan larutan organik yang mengandung produk netral yang diinginkan bersama dengan beberapa pengotor. Larutan ini mungkin telah diperoleh melalui pelarutan secara sederhana zat-zat dengan pengotornya yang merupakan campuran hasil daripada suatu reaksi. Sebagaimana akan terlihat bahwa untuk pengekstrasi awal lebih baik digunakan pelarut seperti eter yang kurang rapat daripada air. Skema ekstraksi sendiri melibatkan ekstraksi yang sesuai untuk memindahkan asam dan basa pengotor. Pada setiap ekstraksi, senyawa netral organik akan tersisa dalam lapisan organik, dan karena itu jauh lebih penting jika larutan air dialirkan dan akhirnya yang disisihkan adalah lapisan bawah dalam corong pisah. Karena pelarut yang digunakan adalah pelarut yang kurang rapat daripada air, maka larutan air dapat langsung ditambahakan ke lapisan organik yang tersisa dalam corong pisah. Pada akhir prosedur ekstraksi akan tertinggal larutan organik yang mengandung komponen netral. Lapisan air yang terkumpul sebaiknya ditambahkan larutan jenuh natrium klorida untuk mengeluarkan eter yang terlarut di dalamnya. Demikian pula
Ekstraksi

47

lapisan eter yang terkumpul sebaiknya dicuci dengan larutan jenuh natrium klorida untuk menarik air yang terlarut dalam lapisan eter tersebut. Selanjutnya lapisan eter tersebut dikeringkan dengan agent pengering yang sesuai. Setelah penyaringan agent pengering yang digunakan, pelarut eter dapat dipindahkan dengan metode evapotaror Rotary.

Campuran reaksi

atau

Senyawa kotor

Larutan organik mengandung senyawa netral Ekstraksi dengan NaOH 2M (2X)

Larutan organik mengandung senyawa netral

Lapisan air (mengandung asam pengotor)

Sisihkan

Ekstraksi dengan HCl 2M (2X) Sisihan

Larutan organik mengandung senyawa netral

Lapisan air (mengandung basa pengotor)

Sisihkan Sisihan

1. 2.

Ekstraksi dengan air (1X) Ekstraksi dengan larutan jenuh NaCl (2X)

Larutan organik mengandung senyawa netral

Lapisan air

Sisihkan Sisihan

1. 2.

Keringkan dengan agent penegering Evaporasi pelarut

Isolat senyawa netral

Gambar 4.6 Jalur ektraksi untuk isolasi dan pemurnian senyawa netral organik

Ekstraksi

48

4.5. Isolasi dan Pemurnian Senyawa Asam Organik Jalur ekstraksi untuk isolasi dan pemurnian senyawa asam organik diperlihatkan dalam Gambar 4.7.
Campuran reaksi Senyawa kotor

atau

Larutan organik mengandung senyawa asam Ekstraksi dengan larutan basa (2X)

Gabungan lapisan air, larutan basa yang mengandung senyawa asam (sebagai garam) 1. 2.

Lspisan organik (mengandung senyawa basa dan netral pengotor)

Sisihkan sisihan

Asamkan Eskstraksi dengan pelarut organik (2X)

Larutan organik mengandung senyawa asam 1. 2.

Lapisan air Sisihkan Sisihan

Ekstraksi dengan air (1X) Ekstraksi dengan larutan jenuh natrium klorida (2X)

Larutan organik mengandung senyawa asam 1. 2.

Lapisan air

Sisihkan Sisihan

Keringan dengan agent pengering Evaporasi pelarut

Isolat senyawa asam

Gambar 4.7. Jalur ekstraksi untuk isolasi dan pemurnian senyawa asam organik Asam organik kuat seperti asam karboksilat dan asam sulfonat biasanya dapat diekstraksi dengan menggunakan larutan jenuh natrium karbonat, tetapi asam lemah seperti fenol hanya dapat diekstraksi dengan basa kuat seperti natrium karbonat atau natrium hidroksida. Jika keasaman senyawa belum diketahui dengan pasti, untuk
Ekstraksi

49

amannya gunakan larutan natrium hidroksida untuk mengekstraksinya. Senyawasenyawa asam didapatkan kembali dari lapisan air-basa dengan membuat larutan menjadi sangat asam, dan kemudian mengekstrasinya dengan pelarut organik. Pengasaman biasanya dilakukan dengan menambahkan asam hidroklorida 2M hinggga tercapai pH 1-2, dan sebaiknya penambahan dilakukan dengan tetes-tetes. Sebaiknya larutan didinginkan dalam pendingin es sebelum diekstraksi, karena reaksi mengeluarkan panas. Pada akhir ekstraksi, larutan organik akhir perlu dikeringkan dengan agent pengering yang sesuai. 4.6. Isolasi dan Pemurnian Senyawa Basa Organik Senyawa basa organik dapat diisolasi dan dimurnikan dengan menggunakan jalur ekstraksi dalam Gambar 4.8.
Campuran reaksi Penyiapan atau Senyawa kotor Larutkan dalam pelarut organik

Larutan organik mengandung senyawa basa Ekstraksi dengan HCl 2M (2X)

Kumpulan larutan asam-air mengandung senyawa basa (sebagai garam HCl-nya)

Lapisan organik

Sisihkan

Sisihan

1. Basakan 2. Ekstraksi dengan pelarut organik (2X)

Larutan organik mengandung senyawa basa

Lapisan air Sisihkan Sisihan

1. Diekstraksi dengan air (1X) 2. Diekstraksi dengan larutan jenuh NaCl (2X) Larutan organik mengandung senyawa basa 1. 2. Keringkan dengan agent pengering Evaporasi pelarutnya

Lapisan air Sisihkan Sisihan

Isolat senyawa basa

Gambar 4.8. Jalur ekstraksi untuk isolasi dan pemurnian senyawa basa organik
Ekstraksi

50

Prosedur tersebut sangat mirip dengan prosedur isolasi dan pemurnian senyawa asam organik di atas, tetapi masih ada perubahan yang perlu untuk mengisolasi senyawa basa. Senyawa basa diperoleh ulang dari lapisan air asam dengan pembasaan dan air-asam mengekestrasinya. Pada proses akhir, pemilihan agent pengering untuk larutan organik adalah sangat penting. Untuk pengeringan senyawa senyawa basa terutama amina, ada senyawa-senyawa agent pengering yang tidak dapat digunakan untuk mengeringkannya.

4.7. Ekstraksi Padatan Padatan dapat pula diekstraksi dengan pelarut pelarut organik. Cara yang paling pelarut-pelarut sederhana adalah dengan menempatkan padatan dalam erlenmeyer, rendam padatan menempatkan tersebut dengan pelarut organik dan biarkan labu tersebut, dan sesekali diaduk. Senyawa organik yang diingikan akan terlepas pelan pelan dari padatan. Padatan yang tidak pelan-pelan diinginkan kemudian dapat dipindahkan dari larutan organik yang mengandung dipindahkan senyawa yang diinginkan dengan cara penyaringan. Akan tetapi cara ini adalah teknik yang tidak efesien, meskipun efiensi ektraksi dapat ditingkatkan dengan menggunakan pelarut panas. Cara yang lebih efisien untuk mengekstraksi padatan adalah dengan mengekstraksi menggunakan alat yang disebut Soxhlet (Gambar 4.9).

Gambar 4.9. Alat Soxhlet untuk mengekstraksi padatan

Ekstraksi

51

Di dalam cara ini, padatan yang akan diekstraksi dibungkus dalam suatu wadah khusus yang disebut thimble yang terbuat dari kertas saring tebal. Thimble ditempatkan dalam alat sebagaimana diperlihatkan, dan soxhlet ekstraktor ditempatkan di atas labu bulat yang berisi pelarut organik. Sebuah kondenser refluks ditempatkan pada puncak atas ekstraktor Soxhlet. Labu dipanaskan dengan penangas air atau penangas uap atau dengan beberapa bentuk pemanas listrik, sehingga pelarut mendidih. Uap pelarut naik ke atas melewati pipa luar berdiameter besar, dan pelarut yang terkondensasi kemudian jatuh ke bawah memenuhi thimble yang berisi padatan. Zat-zat akan terekstraksi keluar dari padatan ke dalam pelarut panas. Jika tinggi larutan telah mencapai puncak pipa siphon, larutan mengalir secara otomatis turun ke bawah labu di mana zat-zat yang terekstraksi terakumulasi. Proses ini efisien karena sekumpulan pelarut yang sama berulang-ulang melalui padatan tersebut.kalau ekstraksi dilakukan dalam waktu yang panjang maka sangat memungkinkan mengekstraksi zat-zat sampai sangat sedikit zatzat lagi yang larut dalam pelarut organik. Teknik ini sering kali digunakan untuk mengekstraksi bahan alam dari bahan-bahan hidup seperti dedaunan atau kecambah. 4.8. Pengeringan Larutan Larutan organik yang telah diekstraksi atau dicuci dengan larutan air, tidak diragukan lagi mengandung air. Meskipun kadar air larutan tersebut sudah dikurangi dengan pencucian dengan larutan jenuh NaCl, air yang tersisa umumnya dipindahkan dengan agent pengering. Agent pengering yang umum digunakan adalah garam-garam anorganik anhidrus dan siap mengikat ait menjadi garam-garam hidrat pada akhir proses pengeringan, garam-garam hidrat dipindahkan dari larutan organik dengan cara penyaringan. Prosedur lengkapnya adalah sebagai berikut. Pada akhir ekstraksi, tuang larutan organik akhir ke dalam sebuah erlenmeyer. Tambahkan agent pengering dan goyang secara memutar (swirl) erlenmeyer tersebut. Jika agent pengering yang ditambahkan tersebut langsung menggumpal, tambahkan lagi. Biarkan erlenmeyer dengan sesekali digoyang secara memutar selama 5-20 menit. Waktu ini tergantung pada kecepatan agent pengering mengikat air, tetapi biasanya cepat bila penambahan agent pengering berlebih, seperti magnesium sulfat (agent pengering yang paling umum), dan hal ini diketahui melalui penggoyangan secara memutar erlenmeyer. Garam anhidrus membentuk suspensi kabut yang mengendap dengan lambat, pengaruh ini sering

Ekstraksi

52

digambarkan seperti badai salju. Jika hanya agent-agent hidrat yang ada maka suspensi akan mengendap secara cepat, karena garam hidrat biasanya lebih rapat. Dalam hal seperti ini, diperlukan penambahan agent pengering lagi. Jika larutan sudah dianggap kering, pindahkan agent pengering dengan cara penyaringan, dan temukan kembali senyawa organik dari filtrat dengan cara mengevaporasi pelarut pada alat evaporator Rotary. Faktor yang paling penting dalam pengeringan larutan organik adalah pemilihan agent pengering. Idealnya, padatan agent pengering seharusnya tidak larut sama sekali dalam pelarut organik, inert terhadap senyawa-senyawa organik (termasuk pelarut) dan mampu mengikat air dengan cepat dan efisien membentuk hidrat sehingga memudahkan dalam penyaringan. Agent pengering yang paling umum digunakan terdapat dalam Tabel 4.2. Tabel 4.2. Beberapa agent pengering umum untuk larutan organik
Agent pengering Kalsium klorida Kapasitas Tinggi (90%) Kecepatan Lambat Efisiensi Rendah Penerapannya Digunakan hanya untuk hidrokarbon atau halida-halida; bereaksi dengan kebanyakan senyawa yang mengandung oksigen dan nitrogen; kemungkinan mengandung CaO (basa). Digunakan secara umum; netral. Agent pengering umum yang paling baik; asam Lewis lemah dan seharusnya tidak digunakan untuk senyawa-senyawa yang sangat sensitif terhadap asam. Jika baru diaktifkan paling baik untuk memindahkan air, tapi larutan seharusnya terlebih dahulu dikeringkan dengan agent pengering berkapasitas tinggi. Basa; bereaksi dengan senyawa-senyawa asam; baik untuk senyawa-senyawa yang mengandung oksigen dan nitrogen. Lembut, berguna secara umum, tetapi kurang seefisien dengan MgSO4.

Kalsium sulfat (Drierite) Magnesium sulfat

Rendah (7%) Tinggi (100%)

Sangat cepat Cepat

Sangat baik Baik

Molekuler sieves

Sedang (20%)

Cepat

Baik

Kalium karbonat

Cukup tinggi

Cukup cepat

Cukup baik

Natrium sulfat

Tinggi (75%)

Lambat

Rendah

Sumber: Harwood, L. M. dan C. J. Moody , 1989, hal. 126.

Ekstraksi

53

V. PENYARINGAN Penyaringan adalah pekerjaan di laboratorium yang menghasilkan pemisahan zat padat dari cairan. Percobaan di laboratorium dapat menggunakan tiga metode penyaringan dasar, yaitu penyaringan dengan gaya berat (gravity filtration), penyaringan panas (hot filtration), dan penyaringan dengan pengisapan (suction filtration). Meskipun ketiga metode menggunakan alat yang berbeda, tapi semuanya . melibatkan pemisahan padatan dari cairan. Pemilihan teknik penyaringan yang digunakan tergantung pada apa yang akan dicapai, tetapi umumnya digunakan aturan sebagai berikut: Jika yang diinginkan adalah cairannya (filtrate) maka digunakan penyaringan dengan gaya berat. Jika yang diinginkan adalah padatannya maka gunakan penyaringan dengan pengisapan. Jadi jika akan memindahkan sejumlah kecil pengotor tak larut yang tak inginkan dari suatu larutan, lebih baik menggunakan penyaringan dengan gaya berat yang memakai kertas saring lipat. Kertas saring lipat digunakan terutama untuk penyaringan panas. Dalam hal di mana akan mengumpulkan padatan seperti hasil pengendapan atau rekristalisasi maka lebih baik menggunakan penyaringan isap. 5.1 Penyaringan dengan Gaya Berat Penyaringan secara garavitas umumnya digunakan untuk mengumpulkan padatan yang tidak larut dari cairan dalam mana dia berada. Alat yang digunakan dalam prosedur penyaringan ini terdiri atas erlenmeyer, corong tak bertangkai, dan kertas saring. Gelas erlenmeyer mendukung corong tak bertangkai, dan kertas saring dimasukkan ke dalam corong seperti pada Gambar 5.1.

Gambar 5.1. Peralatan penyaringan gravitasi


Penyaringan

55

Penggunaan corong tak bertangkai di sini dimaksudkan untuk mencegah penyumbatan oleh padatan yang mungkin terbentuk pada saat penyaringan berlangsung. Kertas saring lipat seperti itu digunakan dengan maksud untuk mengefisienkan fungsi kertas saring sebagai sebuah membran untuk pemisahan padatan dari cairan. Untuk membuat kertas saring seperti itu dapat dilakukan dengan mengikuti Gambar 5.2 seperti berikut.

Gambar 5.2. Skema cara melipat kerta saring kertas 5.2. Penyaringan Panas Satu macam penyaringan dengan gaya berat adalah penyaringan panas. Metode ini digunakan untuk memindahkan zat yang tidak larut dalam suatu pelarut yang panas. Penyaringan dilakukan selagi larutan masih dalam keadaan panas, s sebelum zat mengkristal dari larutan dingin. Menyaring larutan dalam keadaan panas dengan menggunakan penyaringan suction dan penurunan tekanan memungkinkan hilangnya zat karena terhisap. Maksud dari penyaringan panas adalah meyempurnakan penyaringan sebelum zat mulai mengkristal. Karena alasan itu sehingga corong yang m selalu digunakan adalah corong tanpa tangkai untuk mencegah terbentuknya kristal di dalam tangkai yang dapat menyumbat aliran filtrat. Satu teknik yang membantu dalam mencapai maksud penyaring panas adalah penyaringan dengan memanaskan corong yang digunakan seperti pada Gambar 5.3 berikut. Sebelum penyaringan, tambahkan sedikit pelarut yang sama ke dalam erlenmeyer dan panaskan erlenmeyer tersebut dengan hotplate atau steam bath. Steam bath harus digunak jika digunakan pelarut bersifat mudah terbakar. Biarkan pelarut mendidih pelan-pelan. Uap pelarut pelanmenjaga corong tetap panas dan mencegah pengkristalan selama penyaringan. Teknik
Penyaringan

56

penyaringan seperti ini menimbulkan uap pelarut yang kadang mudah terbakar atau bersifat racun. Karena itu penyaringan sebaiknya dilakukan dalam lemari asam. ifat

Gambar 5.3. Penyaringan larutan panas 5.3 Penyaringan dengan Pengisapan (Suction Filtration) Penyaringan dengan suction jauh lebih cepat daripada penyaringan dengan gaya berat, tetapi membutuhkan tambahan alat. Karena penyaringan ini dilakukan dengan penurunan tekanan maka erlenmeyer yang digunakan adalah erlenmeyer yang bertangkai samping yang disebut labu Buchner. Bila jumlah sampel kecil maka dapat disebut digunakan tabung Hirsch. Sumber pemakuman dalam laboratorium hampir semuanya Hirsch. adalah pemakuman air ( (water aspirator) dan labu penyaringan diproteksi dari arus balik ) air dengan trap (perangkap) yang sesuai (lihat Gambar 5.4).

Gambar 5.4. Penyaringan Buchner yang menggunakan (a) corong Buchner atau (b) corong Hirsch untuk kuantitas yang kecil.
Penyaringan

57

Ada beberapa jenis corong yang dapat digunakan, jenis yang umum adalah corong Buchner dan corong Hirsch. Corong ini digunakan dengan kertas saring yang ukuran Corong diameternya tepat dengan diameter dalam corong. Jangan berusaha menggunakan kertas saring yang ukurannya lebih besar dengan melipat ujungnya ke atas; jika kertas saring cukup besar maka guntinglah pinggirnya sampai sesuai dengan ukuran yang diperlukan. Sebelum melakukan penyaringan, basahi kertas saring dengan sedikit pelarut yang sama dengan pelarut yang digunakan dalam larutan yang akan disaring. Hidupkan aspirator air dengan pelan, dan pastikan kertas saring melekat rapat pada pelat corong. saring Tuang campuran yang akan disaring ke tengah tengah kertas saring, dan tambahkan tengah-tengah pelan-pelan. Pemakuman parsil dalam labu saringan mempercepat penyaringan. Bila pelan. pelarut sangat volatil, jangan menggunakan pemakuman yang sa sangat kuat, karena pengurangan tekanan yang kuat dapat menyebabkan filtrat mendidih. Jika semua cairan sudah melewati saringan, lepaskan pemakuman. Cuci padatan yang terkumpul dengan sedikit pelarut bersih dan dingin, dan dijalankan aspirator air lagi. Jangan melakukan pencucian di bawah kondisi penyedotan sebab pelarut melewati an padatan dengan sangat cepat. Perpanjanglah waktu penyedotan selama beberapa menit agar padatan benar-benar lebih kering. Untuk lebih mengefektifkan pengeringan, benar tekanlah padatan di atas pelat penyaring dengan menggunakan penutup gelas yang tas bersih, sambil penyedotan terhadap pelarut yang tersisa dijalankan terus. Alternatif lain sebagai pengganti kertas saring adalah sintered glass Sudah banyak glass. tersedia di pasaran jenis corong penyaring yang terdiri atas piringan sintered glass penyaring dengan ukuran besar dan ukuran pori pori yang bervariasi (Gambar 5.5). pori-pori

Gambar 5.5 Beberapa jenis corong saringan sintered glass

Penyaringan

58

Corong ini sangat baik meskipun mahal. Versi yang lebih memuaskan adalah yang mempunyai asah sambungan dengan ukuran standar dan lengan samping untuk disambungkan ke aspirator. Corong ini dapat langsung digunakan untuk penyaringan ke dalam labu-bulat yang mempunyai asah sambungan ukuran standar.

Penyaringan

59

VI. KRISTALISASI Teknik yang paling sederhana dan efektif untuk pemurnian padatan senyawa organik adalah kristalisasi. Senyawa yang berbentuk kristal mudah ditangani, kemurniannya mudah diperkirakan dan sering kali lebih mudah diidentidikasi daripada cairan atau minyak. Kristal dapat diperoleh melalui satu dari tiga cara, yakni dari pendinginan lelehan sesuatu padatan, dari sublimasi, atau dari sebuah larutan superjenuh. Metode terakhir ini adalah metode yang paling umum dilakukan dalam laboratorium kimia organik. 6.1. Kristalisasi Senyawa Organik Skema umum untuk pemurnian suatu senyawa organik dengan kristalisasi diperlihatkan dalam Gambar 6.1. Proses tersebut melibatkan lima langkah: pelarutan, penyaringan, kristalisasi, pengumpulan kristal, dan pengeringan kristal. Kemurnian kristal dapat ditentukan, dan jika perlu pemurnian lagi maka dapat dilakukan dengan rekristalisasi. Teknik ini melibatkan pelarutan padatan kotor (impure) dalam volume minimum pelarut panas dan penyaringan untuk memindahkan pengotor yang tidak larut. Hasil larutan jenuh panas daripada senyawa, bersama dengan suatu pengotor larut, diatur sedemikian sehingga dingin pelan-pelan, di mana kristal senyawa murni yang terbentuk akan terpisah dari larutan. Larutan yang tersisa setelah kristalisasi biasanya disebut mother liquor. Kenapa kristal tersebut murni? Proses kristalisasi adalah suatu proses kesetimbangan: molekul dalam larutan ada dalam kesetimbangan dengan kisi-kisi kristalnya. Karena kisi-kisi kristal lebih teratur, berbeda dengan molekulnya; dan seperti halnya pengotor, akan dikeluarkan dari kisi-kisi kristal sehingga kembali ke larutan. Dengan demikian hanya molekul senyawa-senyawa yang diinginkan tetap dalam kisikisi kristal dan pengotornya akan kembali ke larutan. Untuk berhasilnya kristalisasi, larutan harus dibiarkan dingin dengan pelan-pelan, dan proses kesetimbangan di mana pengeluaran pengotor dibiarkan terjadi. Jika larutan didinginkan dengan cepat, molekulmolekul pengotor akan terperangkap atau terliputi di dalam pertumbuhan kisi-kisi kristal yang cepat. Pembentukan padatan yang cepat dari larutan adalah pengendapan, dan tidak sama dengan kristalisasi.

Kristalisasi

60

SENYAWA KOTOR Pengotor tak larut Pengotor larut 1. 2. Pelarutan dalam pelarut panas Penyaringan larutan panas penyaringan gravitasi dengan

FILTRAT Senyawa yang diingikan Pengotor larut 1. 2.

PENGOTOR TAK LARUT Sisihkan

Sisihan Kristalisasi Penyaringan; pengumpulan kristal dengan penyaringan suction

KRISTAL SENYAWA YANG DIINGINKAN (lembab dengan pelarut) Pengeringan KRISTAL KERING SENYAWA YANG DIINGINKAN

FILTRAT (MOTHER LIQUOR) Pengotor larut

Sisihkan

Sisihan

Uji kemurniannya HASIL

Gambar 6.1. Skema pemurnian senyawa organik dengan kristalisasi 6.2. Pelarutan Masalah utama dalam kristalisasi adalah pemilihan pelarut yang sesuai untuk melarutkan zat-zat pengotor. Pelarut ideal untuk kristalisasi adalah harus tidak bereaksi dengan senyawa yang akan dikristalkan, seharusnya volatil sehingga mudah dipindahkan dari kristal, harus mempunyai titik didih yang lebih rendah daripada titik leleh senyawa yang dikristalkan, seharusnya tidak beracun dan tidak mudah terbakar, dan paling penting daripada semua itu adalah senyawa yang dikristalkan sangat larut dalam pelarut panas dan tidak larut pelarut dingin. Dalam banyak hal, terutama jika senyawa yang akan dikristalkan telah diketahui, maka pelarut yang dapat digunakan dengan cepat dapat diketahui dari literatur yang ada. Hal yang berbeda jika senyawa yang akan dikristalkan belum diketahui, pelarut yang dapat digunakan harus ditentukan sendiri. Pemilihan pelarut dalam kristalisasi tidaklah selalu mudah, tapi kimiawan
Kristalisasi

61

organik selalu memilih aturan like dissolves like. Dengan demikian, untuk kristalisasi senyawa nonpolar seperti hidrokarbon, gunakan pelarut nonpolar seperti heksana atau petroleum eter. Senyawa yang mengandung gugus polar seperti OH, paling baik dikristalkan dari pelarut polar yeng mengandung OH seperti etanol. Beberapa pelarut kristalisasi untuk kelompok senyawa yang paling umum,dan disusun berdasarkan kenaikan kepolarannya diberikan dalam Tabel 6.1. Tabel 6.1 Pelarut-pelarut untuk kristalisasi
Kelopok senyawa Hidrokarbon Pelarut-pelarut yang disarankan Petroleum eter, hekasana, siklohekasana, toluena Eter, diklorometana Diklorometana, kloroform Etil asetat, aseton Etanol

Eter Halida Senyawa karbonil Alkohol, asam

Garam organik Air Sumber: Harwood, L. M. dan C. J. Moody, 1989, hal. 129.

Jika pelarut kristalisasi belum diketahui dengan pasti, lakukanlah uji kelarutan pendahuluan. Untuk itu tempatkan sejumlah kecil padatan (kira-kira 20 mg atau jumlah yang sesuai di atas ujung mikrospatula) dalam tabung reaksi kecil (ukuran 10 x 75 mm) dan tambahkan beberapa tetes pelarut ke dalam tabung. Jika senyawa dengan mudah larut dalam pelarut dingin maka cobalah lagi dengan pelarut yang berbeda. Jika senyawa tidak larut pelarut dingin, panaskan tabung di atas penangas uap atau air, dan jika senyawa masih belum larut, tambahkan pelarut lagi sambil dipanaskan. Jika senyawa masih tidak mau larut, coba dengan pelarut yang berbeda. Jika telah ditemukan suatu pelarut di mana senyawa larut jika panas, cobalah uji apakah padatan akan terpisah lagi pada pendinginan. Tempatkan tabung dalam gelas piala yang berisi air-es, dan biarkan selama satu atau dua menit. Jika padatan terbentuk pada pendinginan, pelarut tersebut mungkin sudah cocok untuk kristalisasi zat yang diinginkan. Sebelum melakukan kristalisasi sebaiknya padatan yang akan dikristalkan ditimbang, dengan demikian perolehen kembali (recovery) zat dari proses kristalisasi dapat ditentukan. Jika zat sudah dikristalkan, jangan melarutkan semuanya lagi. Simpanlah selalu sedikit kristal untuk keperluan pancingan pembentukan kristal. Kristal

Kristalisasi

62

yang dalam jumlah banyak kadang sulit dilarutkan, dan karenanya seharusnya digerus lebih dulu sebelum ditambahkan ke pelarut kristalisasi. Jika pelarut kristalisasi tidak dapat ditemukan, mungkin perlu menggunakan sistem campuran pelarut. Suatu sistem campuran pelarut adalah suatu pasangan pelarut yang saling melarutkan, satu dari pelarut tersebut melarutkan senyawa dengan cepat (pelarut baik), dan pelarut yang lain tidak melarutkan senyawa (pelarut jelek). Sebagai contoh, kebanyakan senyawa semi polar larut dalam eter tetapi tidak larut dalam petroleum eter, dan karenanya campuran kedua pelarut tersebut merupakan pelarut yang cocok untuk kristalisasi senyawa tersebut. Ada dua cara bagaimana melakukan kristalisasi dengan menggunakan campuran pelarut. Satu metode melarutkan padatan dalam volume minimum pelarut baik panas, tambahkan pelarut jelek secara tetes-tetes sampai larutan mulai keruh atau berupa kabut, dan kemudian diamkan larutan tersebut untuk pembentukan kristal. Metode yang kedua adalah memsuspensikan padatan dalam pelarut jelek panas, dan kemudian menambahkan pelarut baik secara tetes-tetes sambil dipanaskan sampai padatan mulai larut, kemudian diamkan larutan tersebut untuk pembentukan kristal. Jenis campuran pelarut yang kerap kali memberikan hasil yang baik adalah: eter-petrpleum eter, diklorometana-petroleum eter, eter-aseton, dan etanolair. Perhatian: penggunaan campuran pelarut kerap kali mendorong pembentukan minyak (oiling out), dan karenanya kristalisasi dari pelarut tunggal lebih disukai. Satu hal yang mungkin dijumpai dalam kristalisasi adalah diperolehnya kristal yang berwarna karena pengotor. Hal ini terjadi karena pengotor tersebut terserap oleh kristal selama kristal terbentuk. Untuk memindahkan pengotor berwarna seperti itu biasanya digunakan penyerap yang dapat meyerap pengotor dari larutan. Proses ini biasanya dikenal sebagai dekolorisasi, dan melibatkan pengolahan larutan panas dengan karbon aktif yang dikenal pula dengan karbon pengdekolorisasi atau dengan merek perdagangan Norit. Untuk dekolorisasi, suatu larutan ditambahkan sejumlah kecil karbon aktif (biasanya kira-kira 2 % berat contoh) ke dalam larutan contoh panas (tapi tidak mendidih). Panaskan larutan yang mengandung karbon aktif selama 5-10 menit dan sesekali diaduk atau digoyang memutar, kemudian saring panas-panas campuran tersebut, filtrat yang diperoleh seharusnya suatu larutan jernih yang mengandung senyawa organik. Kalau larutan masih memberikan warna karbon, larutan perlu disaring ulang sampai larutan bebas dari partikel-partikel karbon.

Kristalisasi

63

6.3 Kristalisasi dan Apa yang Dilakukan Jika Tidak Ada Kristal yang Terbentuk Setelah penyaringan larutan panas ke dalam erlenmeyer, tutup erlenmeyer dengan gelas arloji untuk mencegah kontaminasi debu dari atmosfir, dan kemudian biarkan larutan pelan-pelan menjadi dingin. Kecepatan pendinginan menentukan ukuran kristal yang terbentuk, pendinginan yang cepat mendorong pembentukan lebih banyak kristal kecil, dan pendinginan yang lambat mendorong pembentukan lebih sedikit kristal tapi ukurannya lebih besar. Kecepatan pembentukan kristal biasanya paling tinggi pada suhu kira-kira 50 oC di bawah titik leleh zat, dan pembentukan maksimum kristal terjadi pada kira-kira 100 oC di bawah titik leleh. Bila kristal telah terbentuk maka sebaiknya larutan didinginkan dari temperatur kamar ke sekitar 0 oC dengan menempatkan erlenmeyer dalam pendingin es. Apa yang dilakukan jika kristalisasi tidak terjadi setelah pendinginan larutan pada temperatur kamar? Harus diusahakan membangkitkan kristalisasi dengan salah satu metode berikut. Tambahkan kristal pemancing yang berasal dari zat semula sebelum dilarutkan. Kristal ini menjadi inti pertumbuhan kristal yang lain. Jika cara ini gagal, goreslah dinding sebelah dalam erlenmeyer dengan batang pengaduk. Cara ini menghasilkan pecahan-pecahan renik kaca yang berfungsi sebagai inti pembangkit kristalisasi. Jika cara ini masih gagal, dinginkan erlenmeyer dalam pendingin asetonCO2 padat, dan kemudian goreslah bagian dalam erlenmeyer selama temperatur larutan berubah menuju ke temperatur kamar. Jika zat belum juga mengkristal, ini berarti bahwa larutan terlalu encer sehingga kelebihan pelarut harus diuapkan dari larutan. Pengurangan volume pelarut seharusnya akan menyebabkan terjadinya kristalisasi. Masalah terakhir yang mungkin ditemukan dalam proses kristalisasi adalah pemisahan zat sebagai minyak, bukannya serbagai kristal. Peristiwa ini dikenal sebagai oiling out, dan biasanya terjadi jika senyawa sangat kotor atau titik lelehnya lebih rendah daripada titik didih pelarut. Meskipun minyak tersebut pada akhirnya dapat dipadatkan, senyawa tersebut tidak akan murni, dan harus dilarutkan ulang dengan memanaskan larutan tersebut. Mungkin perlu menambahkan sedikit pelarut dalam langkah ini, atau menambahkan pelarut baik jika digunakan campuran pelarut. Tentu saja kristalisasi dari larutan yang sedikit lebih encer dapat mencegah oiling out. Pendinginan yang lambat lebih suka mengarah pada pembentukan kristal daripada pembentukan minyak. Jika senyawa sama sekali tidak mau mengkristal maka ini berarti
Kristalisasi

64

senyawa sangat kotor dan sebaiknya dimurnikan dengan metode lain, misalnya dengan metode kromatografi.

6.4. Pengeringan Kristal Jika suatu padatan organik telah diperoleh dengan cara penyaringan campuran hasil reaksi, atau jika kristal diperoleh dari kristalisasi, senyawa organik tersebut harus dikeringkan sebelum ditimbangan atau dianalisis atau digunakan dalam reaksi berikutnya. Pengeringan awal dapat dilakukan pada contoh masih di atas penyaringan Buchner, yaitu dengan menekan padatan di atas kertas saring, dan kemudian melanjutkan pengisapan selama kurang lebih 5 menit. Teknik sederhana lain untuk pengeringan padatan adalah pengeringan dengan udara (air drying). Tebarkan kristal atau padatan di atas gelas arloji atau kertas saring, dan biarkan kering di dalam udara terbuka. Akan tetapi pengeringan dengan udara adalah lambat, terutama jika pelarut yang telah digunakan adalah air atau pelarut lain yang mempunyai titik didih tinggi. Kecepatan pengeringan dapat ditingkatkan dengan meningkat kecepatan penguapan pelarut dari padatan. Cara yang paling sederhana adalah menenmpatkan contoh dalam oven di mana contoh dapat dipanaskan. Sebelum melakukan pengeringan dengan cara ini, perlu pengetahuan tentang titik leleh senyawa yang akan dipanaskan. Senyawa organik tidak boleh dipanaskan sampai pada titik lelehnya. Untuk lebih amannya, oven temperatur harus diatur pada temperatur kira-kira 30-50 oC di bawah titik lebur senyawa. Senyawa-senyawa yang tidak stabil terhadap panas harus tidak dikeringkan dengan cara pemanasan. Cara lain untuk meningkatkan kecepatan penguapan pelarut dari padatan adalah menempatkan contoh di dalam alat yang dapat divakumkan dengan aspirator air atau pompa vakum. Pelarut bertitik didih rendah akan dipindahkan lebih cepat di bawah penurunan tekanan, dan proses pengeringan menjadi lebih efisien. Proses pengeringan lebih efisien lagi bila contoh dipanaskan di bawah penurunan tekanan, tetapi harus hatihati karena senyawa dapat menyublim pada kondisi tersebut. Oven vakum berguna untuk pengeringan zat padat dalam jumlah yang besar, tetapi untuk skala laboratorium (200 mg sampai 5g), untuk keperluan tersebut cukup dengan menggunakan pistol pengering.

Kristalisasi

65

Desiccants atau agent pengering secara normal tidak diperlukan jika padatan akan dikeringkan dari pelarut organik, tetapi sangat berguna jika untuk memindahkan air dari padatan organik. Pemindahan air pada temperatur kamar dilakukan dalam sebuah desiccator (Gambar 6.2), dan agent pengering ditempatkan pada dasar desiccator. Contoh yang akan dikeringkan ditempatkan pada gelas arloji dan diletakkan di atas rak yang ada di atas agent pengering. Proses pengeringan dapat dipercepat dengan memakumkan desiccator Ada beberapa desiccator yang telah dilengkapi dengan kran desiccator. pemakuman.

Gambar 6.2 Desiccator vakum

Agent pengering yang umum digunakan dalam desiccator (lihat Tabel 6.2) adalah kalsium klorida, kalsium sulfat (drierite), kalium hidroksida, pospor pentoksida, dan asam sulfat pekat. Penggunaan asam sulfat pekat sebaiknya dihindari karena sangat korosif. Tabel 6.2 Agen pengering umum untuk digunakan dalam desiccator
Pelarut yang akan dipindahkan H 2O MeOH, EtOH Hidrokarbon, pelarut berhalogen CH3CO2H, HCl-air NH3-air Disiccant (agent pengering) CaCl2, CaSO4, silika gel, KOH padat, P2O5, H2SO4 pekat CaCl2 Lilin parafin KOH padat + silika gel (jaga tetap terpisah) H2SO4 pekat

Kristalisasi

66

6.5. Kristlisasi untuk Kuantitas yang Sangat Kecil Jika jumlah zat yang akan dikristalkan kurang daripada 100 mg, teknik kristalisasi secara normal tidak dapat diterapkan di sini sebab dapat terjadi hilangnya zat, terutama selama penyaringan. Untuk kristalisasi kuantitas yang sangat kecil (10 (10-100 mg) senyawa organik, tempatkan padatan dalam tabung reaksi yang sangat kecil, dan wa larutkan padatan tersebut ke dalam volume minimum pelarut panas seperti cara biasa. Terhadap jumlah volume yang sangat kecil, tidak mungkin dilakukan penyaringan dengan menggunakan teknik normal, sehingga perlu teknik lain. Salah satu caranya teknik adalah memasukkan kapas wool ke dalam ujung pipet Pasteur dan kemudian pelan pelanpelan masukkan larutan panas tersebut ke dalam pipet (Gambar 6.3 (a)). Kapas wool akan menahan butiran halus pengotor yang tak larut. Cepat lepaskan kapas wool dari yang ujung pipet dengan menggunakan pinset, dan pindahkan larutan panas ke dalam wadah pengkristalan. Jika kristalisasi dibiarkan terjadi dalam sebuah tabung sentrifuse, mother liquor harus dipindahkan dengan menggu menggunakan pipet Pasteur, hati-hati agar kristal tidak hati tersedot (Gambar 6.3 (b)). Dapat pula dilakukan pencucian ulang dengan menambahkan sedikit pelarut, kemudian pelarut tersebut dipindahkan lagi dengan pipet. Kristal yang terjadi sebaiknya dikeringkan dalam tabung yang sama (tabung pengkristalan) dengan menempatkannya dalam alat pengering yang cocok.

Gambar 6.3. (a) Penggunaan pipet Pasteur dan kapas wool untuk penyaringan; (b) memindahkan mother liquor dengan pipet Pasteur.

Kristalisasi

67

VII. DISTILASI DAN SUBLIMASI Di dalam laboratorium kimia organik, distilasi adalah satu dari beberapa teknik utama untuk pemurnian cairan mudah menguap (volatile). Proses ini melibatkan penguapan zat dengan cara memanaskan, diikuti dengan kondensasi uap kembali menjadi cairan. Ada beberapa teknik pelaksanaan didistilasi yang umum, di antaranya: distilasi sederhana (simple distillation), distilasi fraksionasi (fractional distillation), distilasi penurunan tekanan (distillation under reduced perssure), dan distilasi uap (steam distillation). Dalam prakteknya, distilasi yang dipilih tergantung pada sifat cairan yang akan dimurnikan dan pada sifat pengotor yang akan dipisahkan. Metode pemurnian lain yang dekat hubungannya dengan distilasi adalah sublimasi. Di dalam metode ini, suatu padatan diubah menjadi uap dan terkondensasi kembali tanpa melalui fase cair. Pemisahan terjadi berdasarkan sifat perbedaan kemampuan senyawa-senyawa untuk menyublim. 7.1. Distilasi Sederhana Untuk melakukan distilasi sederhana, rangkailah alat seperti pada Gambar 7.1. Alat terdiri atas labu distilasi alas-bulat, still head, dan kondenser dengan satu adapter yang menghubungkan ujung kondenser dengan labu penampung distilat. Pastikan bahwa alat sudah terpasang baik pada statip dengan klem. Ukuran alat gelas yang digunakan ditentukan oleh ukuran volume cairan yang akan distilasi. Pindahkan cairan yang akan didistilasi ke dalam labu distilasi dengan menggunakan corong melalui leher still head, dan tambahkan batu didih (butiran anti bumping) ke dalam labu agar pendidihan lebih lembut tanpa bumping. Pasang adapter termometer dan atur termometer pada ketinggian di mana temperatur yang terukur adalah temperatur uap. Untuk cairan dengan titik didih rendah (kurang daripada 85 oC), gunakanlah penangas uap atau penangas air. Untuk cairan bertitik didih lebih tinggi, gunakan penangas minyak. Penangas mantel adalah kurang terkontrol, dan seharusnya hanya untuk distilasi pelarut. Paling baik menghindari sumber panas yang menggunakan nyala api. Jika cairan sudah mendidih, kumpulkan kondensasi uap dalam satu atau lebih penampung, atau dibagi menjadi beberapa fraksi.

Distilasi

68

Gambar 7.1. Peralatan distilasi sederhana Distilasi sederhana hanya dapat digunakan untuk memisahkan komponen yang perbedaan titik didihnya paling kurang 60-70oC. Umumnya distilasi ini digunakan untuk mumnya pemurnian komponen-komponen volatil yang sudah hampir murni. Jika cairan relatif komponen murni, sejumlah kecil distilat mengandung pengotor bertitik didih rendah akan keluar ke penampungan distilat pada waktu temperatur di still head masih meningkat; fraksi ini disebut sebagai fore-run Segera setelah temperatur still head mencapai harga konstan, run. fraksi utama dapat dikumpulkan, dan distilasi dapat dilanjutkan sampai sejumlah distilat diperoleh. Pengotor bertitik didih tinggi akan tinggal sebagai residu dalam labu distilasi. akan Jangan melakukan distilasi sampai labu distilasi menjadi kering., hendaknya selalu menyisahkan residu dalam labu distilasi. Distilasi sampai kering potensil menimbulkan bahaya karena melibatkan pemanasan yang tinggi. Jika distilasi sederhana digunakan untuk memisahkan dua komponen dengan perbedaan titik didih yang lebar, seharusnya temperatur pada still head diamati secara ketat. Sesaat setelah senyawa volatil terkumpul, temperatur akan mulai meningkat, dan labu penampung harus diganti dengan labu kosong. Kumpulkan distilat tersebut pada u labu kedua selama temperatur masih meningkat. Distilat akan mengandung kedua komponen (fraksi campuran), tetapi seharusnya hanya merupakan fraksi dengan volume yang kecil. Ketika temperatur still head menjadi konstan lagi, gantilah labu penampung a dengan labu kosong dan kumpulkan komponen kedua. Akhirnya timbanglah semua labu

Distilasi

69

distilat untuk menentukan berat masing-masing fraksi. Hasil distilasi sederhana seharusnya dicatat dalam tabel seperti diperlihatkan dalam Tabel 7.1. Tabel 7.1. Laporan hasil suatu distilasi
Jumlah contoh distilasi: 12,5 g Td (oC) Fore-run Komponen A Fraksi campuran Komponen B residu 45-88 88-90 90-180 180-183 Berat (g) 0,5 4,8 0,9 4,2 Kira-kira 2

7.2. Distilasi Pelarut Teknik distilasi yang paling umum adalah distilasi dalam pemurnian pelarut organik. Meskipun pelarut tersebut sudah relatif murni, tapi kadang perlu dimurnikan lagi dengan cara distilasi. Beberapa reaksi tertentu melibatkan subtrat yang peka terhadap kelembaban, karena itu perlu pemurian pelarut sebelum digunakan. Tujuan dilakukannya distilasi di sini adalah untuk memindahkan sejumlah kecil pengotor bertitik didih rendah dan bertitik didih tinggi, dan memindahkan air dari pelarut. Dalam proses pemindahan air dari pelarut, biasanya perlu agent pengering yang ditambahkan ke dalam labu distilasi, pelarut didistilasi dari agent pengering. 7.3. Distilasi Fraksionasi Distilasi fraksionasi berbeda dengan distilasi sederhana oleh adanya kolom fraksionasi yang dipasang di antara labu distilasi dengan still head (Gambar 7.2). Kolom fraksionasi harus betul-betul tegak, dan perlu dibalut dengan kertas aluminium untuk mencegah hilangnya panas dari kolom. Karena distilasi ini menghasilkan lebih banyak fraksi maka digunakan adapter yang termodifikasi pada ujung kondenser. Adapter ini memungkinkan untuk menampung fraksi yang berikutnya tanpa melepaskan fraksi yang telah tertampung sebelumnya dengan hanya memutar adapter tersebut. Ada beberapa bentuk kolom fraksinasi yang digunakan dalam laboratorium kimia organik; beberapa di antaranya diperlihatkan dalam Gambar 7.3. Semua kolom mempunyai permukaan di mana proses kondensasi dan penguapan ulang dapat terjadi. Permukaan ini bervariasi dari gelas yang menonjol dari dinding kolom Vigreux, spiral kolom Widner, dan isi kolom manik-manik gelas atau potongan-potongan logam. Efisiensi kolom fraksionasi tergantung pada panjang kolom dan isinya. Untuk kolom
Distilasi

70

yang sama panjangnya, efisiensi meningkat dengan meningkatnya luas permukaan dan hantaran panas isi kolom.

Gambar 7.2. Alat distilasi fraksionasi

Parameter yang lebih tepat untuk menyatakan efisiensi kolom adalah dengan menyatakan dalam pelat teoritis (theoritical plates), di mana satu pelat teoritis adalah am kolom yang ekuivalen dengan satu kali distilasi sederhana. Pada prakteknya, kolom fraksionasi yang dimiliki kebanyakan laboratorium bervariasi dari 2 sampai 15 pelat teoritis. Sebagai contoh, kolom yang berisi manik manik gelas dan panjangnya 25 ai manik-manik 25-30 cm mempunyai efisien sekitar 8 10 teoritis, dan pantas untuk memisahkan senyawa 8-10 senyawasenyawa dengan perbedaan titik didih sekitar 20 oC. Ada dua faktor yang harus dipertimbangan daripada kolom, yakni througthput dan hold-up. Througthput adalah volume maksimum cairan yang dapat dididihkan melalui kolom per menit sambil semua proses penting kesetimbangan kondensasi kondensasi-penguapan ulang dalam kolom tetap dipertahankan. Untuk pekerjaan yang cepat, diingi diinginkan througthput yang tinggi. Hold-up column adalah jumlah cairan yang tertahan dalam kolom ketika distilasi dihentikan. Kolom yang luasan permukaan isinya sangat tinggi mempunyai hold-up tinggi dan menahan lebih banyak volume cairan. Karena itu, up

Distilasi

71

meskipun mempunyai efisiensi yang tinggi, tapi kolom seperti itu tidak cocok untuk menfraksionasi cairan yang jumlahnya kecil.

Gambar 7.3. Beberapa jenis kolom fraksionasi: (a) Vigreux; (b) Widner; (c) kolom berisi manik manik-manik gelas. Bentuk kolom yang terakhir a adalah spinning band column yang akan memisahkan senyawa-senyawa yang mempunyai perbedaan titik didih sekecil 0,5 oC. Akan tetapi senyawa kolom ini cukup mahal dan tidak digunakan untuk pekerjaan rutin. 7.4. Distilasi Penurunan Tekanan Titik didih cairan dapat diturunkan dengan menurunkan tekanan dalam sistem. diturunkan Teknik distilasi seperti ini dikenal sebagai distilasi penurunan tekanan (distillation under reduced pressure) atau lebih sederhana dikenal sebagai distilasi vakum (vacuum distillation). Distilasi penurunan tekanan menjadi penting jika cairan mempunyai titik . tekanan didih yang sangat tinggi, atau jika senyawa terdekomposisi bila temperatur dinaikkan. Kebanyakan senyawa organik terdekomposisi pada temperatur tinggi, dan karena itu disarankan distilasi dilakukan pada penurunan tekanan jika titik didih normalnya lebih penurunan besar daripada 150 oC. Hal yang pertama ditentukan sebelum melakukan distilasi penurunan tekanan adalah berapa penurunan tekanan yang diperlukan. Penggunaan aspirator air akan membuat kevakuman sampai 10 10-20 mmHg, dan akan menurunkan titik didih sebesar 100 oC. Dengan menggunakan pompa vakum akan membuat kevakuman menjadi sekitar 0,1 mmHg, dan akan menurunkan titik didih sebesar 150 oC. Perkiraan yang

Distilasi

72

sedikit lebih tepat akan titik didih pada penurunan tekanan dapat diperoleh dari monograf seperti diperlihatkan dalam Gambar 7.4.

Gambar 7.4. Monograf untuk memperkirakan titik didih cairan pada tekanan tertentu. Ada dua rangkaian alat untuk distilasi penuruanan tekanan diperlihatkan dalam Gambar 7.5. Peralatan dirangkai dengan menggunakan gemuk khusus pemakuman (special vacuum grease) pada setiap sambungan. Sebelum memasukkan contoh ke dalam alat, sistem harus dicoba terlebih dulu apakah tidak ada kebocoran. Seperti halnya dengan distilasi sederhana, harus dipastikan apakah cairan mendidih dengan harus lembut tanpa bumping. Batu didih tidak berfungsi pada pemakuman, dan karenanya . perlu metode lain. Cara yang paling beralasan untuk membuat pendidihan berjalan lembut pada distilasi pengurangan tekanan adalah dengan memasukkan aliran udara ke dengan dalam cairan melalui pipa kapiler yang sangat halus sehingga muncul gelembung udara seperti diperlihatkan dalam Gambar 7.5 (b). Cara yang lebih sederhana lagi adalah dengan memasukkan batang pengaduk magnet ke dalam labu dis distilasi, dan cairan diaduk selama pemanasan pada penurunan tekanan (Gambar 7.5 (a)).

Distilasi

73

Fraksi-fraksi distilat dikumpulkan dengan cara seperti telah dijelaskan di depan; fraksi jangan lupa mencatat titik didih dan tekanan setiap fraksi. Seperti hal dengan distilasi sederhana, jangan melakukan distilasi sampai labu distilasi menjadi kering. Pada akhir distilasi, pindahkan penangas, dan biarkan alat dingin sampai temperatur kamar sebelum melepaskan kevakuman. Jika menggunakan aspirator air, ingatlah cara bagaimana supaya tidak terjadi arus balik air ke dalam sistem distilasi. ya Distilasi fraksionasi dapat pula dilakukan dengan penurunan tekanan dengan cara memodifikasi alat pada Gambar 7.5 menjadi alat yang mempunyai kolom fraksionasi. Selanjutnya mengikuti cara cara-cara seperti yang telah dijelaskan di atas. rti

Gambar 7.5. Peralatan distilasi penurunan tekanan. 7.5. Distilasi Uap Distilasi uap adalah suatu teknik yang digunakan mendistilasi campuran saling tak melarutkan senyawa organik dengan air (uap). Campuran saling tak melarutkan tidak terdistilasi dengan cara yang sama dengan cairan yang saling melarutkan, karena masing-masing menimbulkan tekanan uap secara terpisah satu sama lain. Tekanan uap g total adalah jumlah tekanan uap daripada individu komponen komponen murni. Jika komponen-komponen jumlah tekanan uap daripada individu individu sama dengan tekanan udara luar individu-individu (atmorfir) maka campuran akan mendidih pada temperatur yang lebih rendah daripada titih didih tiap-tiap cairan murni. Karena itu kodistilasi suatu campuran tak saling tiap melarutkan daripada suatu senyawa organik dengan air akan menghasilkan terdistilasinya senyawa organik di bawah 100 oC, meskipun titik didihnya dapat ,
Distilasi

74

melampaui 100 oC. Sebagai contoh, suatu campuran tak saling melarutkan daripada air dan oktana (titik didih) = 126 oC) mendidih pada 90 oC dan tekanan atmosfir (760 mmHg). Jumlah relatif air terhadap oktana dalam fase uap dapat dihitung. Dari tabel dapat dipastikan bahwa tekanan uap air pada 90 oC adalah 525 mmHg. Sesuai dengan definisi untuk cairan tak saling melarutkan : (Tekanan uap)total = (tekanan uap)air + (tekanan uap)oktana Kita dapatkan 760 = 525 + (tekanan uap)oktana Dengan demikian, tekanan uap oktana adalah 235 mmHg. Untuk cairan yang tak saling an melarutkan, jumlah mol masing masing komponen dalam fase uap berbanding langsung masing-masing dengan tekanan uap individunya, sehingga

235 banyaknya mol oktana = 525 banyaknya mol air


dan karenanya, yang terdistilasi adalah uap yang mengandung 235/525=0,448 mol oktana per mol air, atau mengandung 51 g oktana per 18 g air, atau 75 % berat oktana. Ada dua cara untuk melakukan distilasi uap. Metode yang tepat adalah melewatkan uap ke dalam cairan yang ada dalam labu distilasi yang juga dipanaskan. distilasi Air dan senyawa ko-distilasi terkondensasi dalam kondenser, dan terkumpul secara distilasi normal.

Gambar 7.6. (a) Peralatan untuk distilasi uap, (b) Sebuah still head, splash head atau swan neck

Distilasi

75

Sebuah still head biasa dan adapter Claisen dapat digunakan sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 7.6, tetapi lebih baik menggunakan still head yang dibentuk khusus untuk keperluan ini, disebut splash head atau swan neck (Gambar 7.6 (b)). Selama air dan senyawa organik yang cukup ada dalam labu, temperatur still head yang akan tetap konstan selama distilasi. Jika distilat dalam kondenser sudah tampak jernih dan tidak ada lagi minyak yang menetes maka dapat dikatakan bahwa senyawa organik sudah habis terdistilasi. Setelah distilasi selesai, distilat dituang ke dalam corong pisah, distilasi dan selanjutnya lapisannya dipisahkan dengan cara biasa. Jika volume senyawa organik sangat sedikit bila dibanding dengan volume air, senyawa organik dapat diekstraksi dengan eter atau pelarut yang cocok. Senyawa organik yang telah dipisahkan cocok. selanjutnya dikeringkan dengan agent pengering yang cocok. Laboratorium yang baik selalu menyediakan sumber uap air; dengan demikian alat distilasi uap dapat langsung dihubungkan dengan pipa gelas ke sumber uap air t tersebut. Akan tetapi jika tidak ada sumber uap air yang tersedia, sebuah sumber uap dapat dirangkai seperti diperlihatkan pada Gambar 7.7. Sumber uap ini dapat dipanaskan dengan mantel penangas, atau dengan penangas lain. Hal yang perlu pula diperhatikan di sini adalah kecepatan aliran uap masuk ke dalam labu distilasi seharusnya i disesuaikan dengan kecepatan cairan terdistilasi dari labu distilasi, jika tidak maka dapat terjadi penumpukan uap dalam labu distilasi.

Gambar 7.7. Peralatan generator uap

Cara mudah untuk melakukan distilasi uap adalah menempatkan campuran senyawa a organik dan air dalam labu distilasi, dan melakukan distilasi sebagaimana lazimnya. Air dan senyawa organik akan terdistilasi dengan cara yang sama jika uap dilewatkan ke
Distilasi

76

dalam labu. Jelas prosedur ini jauh lebih mudah dilakukan, dan memerlukan alat distilasi sederhana seperti pada Gambar 7.8. Karena air dalam labu distilasi tidak rutin tergantikan di setiap uap air keluar meninggalkan labu, maka sebuah corong tetes yang berisi air ditempatkan di atas still head sehingga air dapat ditambahkan sewaktu tempatkan sewaktusewaktu.

Gambar 7.8. Peralatan alternatif untuk distilasi uap

7.6. Sublimasi Sublimasi mempunyai hubungan yang lebih dekat dengan distilasi. Dalam sublimasi, suatu padatan diubah menjadi uap tanpa melalui fase cair, yang kemudian terkondensasi pada permukaan dingin dalam keadaan murni. Tidak banyak padatan yang dapat menyublim dengan mudah, karena mereka biasanya mepunyai tekanan uap yang rendah. Akan tetapi, beberapa padatan mempunyai tekanan uap yang tinggi karena mempunyai struktur molekulnya dalam keadaan padat menghasilkan gaya intermolekul yang lemah. Senyawa-senyawa seperti itu dapat dimurnikan dengan cara sublimasi, dan senyawa meninggalkan pengotor yang tekanan uapnya jauh lebih rendah. Sepe halnya dengan Seperti distilasi, kecepatan sublimasi dapat ditingkatkan dengan cara memanaskan contoh pada kondisi penurunan tekanan, tapi jangan memanaskan senyawa hingga pada titik lelehnya. Sebuah rangkaian alat untuk sublimasi yang dikenal dengan sublimato sublimator diperlihatkan dalam Gambar 7.9. Alat ini terdiri atas tabung bermulut lebar yang dapat
Distilasi

77

dihubungkan ke pemakuman; ke dalam tabung tersebut dipasang tabung berdiameter lebih kecil dengan aliran air masuk dan keluar. Contoh yang akan disublimasi ditempatkan dalam dasar tabung luar dan dipanaskan, jika perlu di bawah kondisi vakum. Uap akan terkondensasi ulang pada permukaan dingin yang dikenal sebagai cold finger. Alat dirancang sedemikian rupa sehingga ruang antara contoh dengan cold . finger kecil. Ketika sublimasi selesai (biasanya prosesnya sangat lambat), cold finger blimasi dapat dilepaskan dengan hati hati, dan padatan murni yang diperoleh dikeruk. hati-hati,

Gambar 7.9. Alat untuk sublimasi

Jika alat sublimator khusus tidak tersedia, alat yang sama fungsinya dapat dirangkai dari peralatan gelas standar laboratorium, misalnya dari labu Buchner seperti ngkai yang diperlihatkan pada Gambar 7.9 (b). Variasi rangkaian dimungkinkan perlakuannya, yang penting adalah permukaan di atas contoh perlu pendinginan, tabung/labu luar dapat dipanaskan, jika perlu divakumkan.

Distilasi

78

VIII. KROMATOGRAFI LAPIS TIPIS DAN KOLOM Istilah kromatografi diturunkan dari fakta bahwa teknik ini mula-mula digunakan untuk memisahkan pigmen-pigmen (Greek, chroma = warna, graphein = menggambar), tetapi dengan berbagai modifikasi maka teknik ini digunakan dalam pemisahan zat-zat kimia, dan tidak lagi selalu dihubungkan dengan senyawa-senyawa berwarna. Ketepatan dalam memilih prosedur semuanya tergantung pada perbendaan distribusi berbagai komponen-komponen campuran di antara dua fasa, yakni fasa bergerak dan fasa diam. Fasa bergerak dapat berupa cairan atau gas, dan fasa diam dapat berupa padatan atau cairan. Melalui kombinasi komponen-komponen tersebut maka diperoleh beberapa macam teknik kromatografi seperti pada Tabel 8.1. Tabel 8.1. Teknik kromatografi Fasa diam Padat Fasa bergerak Cairan Teknik (pemisahan zat-zat) Kromatografi serapan (meliputi molekul-molekul alifatik dan aromatik) Kromatografi fasa terbalik (molekul organik polar) Kormatografi penyerapan gel (makromolekul) Kromatografi pernukaran ion (molekulmolekul bermuatan, asam-asam amino) Cair Cair Kromtografi partisi (molekul-molekul organik yang labil terhadap panas dan asam) Kromatografi fasa uap atau gas-cair (molekul-molekul organik volatil)

Cair

Gas

Dalam tulisan ini akan dibicarakan jenis kromatografi yang sering digunakan dalam percobaan kimia organik, dan dapat digolongkan ke dalam kromatografi lapis tipis atau KLT (thin layer chromatography, TLC) dan kormatografi kolom (column chromatography). Di dalam golongan kedua kita akan meninjau tiga teknik yang umum digunakan dalam laboratprium, yakni kromatografi kolom perkolasi (percolation), kromatografi kolom flash dan kromatografi kolom dry flash. 79

8.1. Kromatografi Lapis Tipis (KLT) Kromatografi lapis tipis adalah suatu teknik pemisahan komponen apis komponen-komponen campuran senyawa-senyawa yang melibatkan partisi suatu senyawa di antara padatan senyawa penyerap (adsorbent, fasa diam) yang dilapiskan pada pelat kaca atau plastik kaku , dengan suatu pelarut (fasa gerak) yang mengalir melewati adsorbent (padatan penyerap). Pengaliran pelarut dikenal sebagai proses pengembangan oleh pelarut (elusi). Karena kesederhaan dan kecepatan analisisnya, KLT mempunyai peranan penting dalam pemisahan senyawa senyawa-senyawa yang volatilitasnya relatif rendah, baik senyawa a organik maupun senyawa anorganik. Di dalam analisis dengan KLT, sutu contoh dalam jumlah yang sangat kecil ditempatkan (sebagai titik noda) di atas permukaan pelat tipis fasa diam ( (adsorbent), kemudian pelat diletakkan dengan tegak dalam bejana pengembang yang berisi sedikit dengan pelarut pengembang (lihat Gambar 8.1). Oleh aksi kapiler, pelarut mengembang naik sepanjang permukaan lapisan pelat dan membawa komponen komponen-komponen contoh. Komponen-komponen contoh memanjat komponen pelat KLT dengan kecepatan yang berbeda beda, tergantung pada kelarutan komponen berbeda-beda, dalam pelarut dan derajat kekutan komponen teradsorbsi pada fasa diam. Hasilnya adalah sederetan bercak bercak-becak (noda-noda) yang tegak lurus terhadap permukaan noda) pelarut dalam bejana.

(a)

(b)

Gambar 8.1. Prosedur analisis KLT, (a) Proses penempatan noda; (b) Proses pengembangan noda Kecepatan senyawa senyawa-senyawa sebagai komponen-komponen contoh memanjat komponen pelat dibandingkan dengan kecepatan pelarut yang mendahuluinya. Harg perbandingan Harga ini dikenal sebagai harga Rf, dan didefisikan sebagai: 80

Rf =

Jarak yang ditempuh oleh senyawa Jarak yang ditempuh oleh pelarut

dengan titk asal adalah titik tengah noda contoh yang terdapat pada pelat KLT (Gambar 8.2).

(a)

(b)

Gambar 8.2. Pelat KLT: (a) pelat sebelum dikembangkan, (b) pelat setelah dikembangankan Pada kondisi tertentu (adsorbent, pelarut, ketebalan lapisan, temperatur, dan ( , kelembaban tertentu), harga Rf merupakan sifat karakteristik dari suatu senyawa. 8.2. Adsorbent (Padatan Penyerap) dan Pelarut Pengembang sorbent Adsorbent yang paling sering digunakan untuk KLT adalah alumina (Al2O3) dan silika gel (SiO2). Alumina lebih polar daripada silika gel, dan senyawa ini sering dinyatakan lebih aktif daripada silika gel. Alumina lebih cocok untuk analisis senyawa Alumina senyawasenyawa yang nonpolar atau kurang polar (seperti hidrokarbon, eter, aldehida, keton, dan alkil halida) karena senyawa-senyawa polar sangat kuat teradsorbsi pada adsorbent senyawa senyawa ini. Analisis KLT senyawa-senyawa polar pada alumina umumnya menghasilkan harga senyawa Rf yang rendah dan pemisahan yang minimal. Sebaiknya silika gel dipilih sebagai adsorbent untuk senyawa-senyawa polar (asam karbokislat, alkohol, amina) karena senyawa senyawa senyawa-senyawa non polar teradsorbsi lemah pada silika gel. Analisis KLT senyawa senyawa senyawasenyawa nonpolar pada silika gel umumnya memberikan harga Rf yang tinggi dan pemisahan yang minimal. Sifat-sifat pelarut pengembang juga merupakan faktor dominan dalam penentukan sifat mobilitas komponen-komponen campuran. Jika pelarut lebih polar daripada suatu komponen komponen campuran, molekul-molekul pelarut akan menggantikan molekul molekul molekul molekul-molekul
81

komponen pada padatan adsorbent, dan komponen-komponen menggunakan hampir seluruh waktunya berada dalam fasa bergerak (harga Rf tinggi). Sebaliknya jika pelarut kurang polar daripada suatu komponen campuran, komponen akan tetap pada adsorbent dan tidak digerakkan oleh pelarut (Rf = 0). Umumnya kemampuan suatu pelarut pengembang untuk menggerakkan senyawa pada suatu adsorbent berhubungan dengan polaritas pelarut. Kemampuan ini disebut kekuatan elusi, dan urutan kekuatan elusi beberapa pelarut tergambar dalam Tabel 8.2. Tabel 8.2 Beberapa pelarut pengelusi untuk KLT Pelarut Metanol Etanol Aseton Etil asetat Kloroform Dietil eter Metilen diklorida Benzena Toluena Karbon tetraklorida Heksana Titik didih (oC) 65 78 56 77 61 35 41 80 111 77 68
K e k u a t a n e l u s i

P o l a r i t a s

Sumber: Doyle, M. P. dan Mungall, W. L., 1980

8.3. Prosedur Analisis dengan KLT Keberhasilan analisi dengan KLT sangat ditentukan oleh kemampuan dalam menerapkan prosedur. Adapun langkah-langkah penting dalam prosedur analisis ini adalah: penempatan noda (spotting), pengembangan noda (elusi), penampakan noda. Meskpiun pelat KLT telah tersedia secara komersial, namun dalam keadaan tertentu kadang kita dituntut untuk membuatnya sendiri. Penempatan noda (spotting) Dalam analisis dengan KLT, contoh yang akan dianalisis dilarutkan dalam pelarut volatil yang sesuai (konsentrasi 5 10%). Kemudian disiapkan pipa kapiler yang telah diruncingkan ujungnya (lubang pada ujung pipa kapiler sangat sempit) dengan cara melelehkan pipa kapiler tersebut di atas nyala api kecil (Gambar 8.3). Selanjutnya dibuat garis lurus (gunakan pinsil tumpul) yang memotong pelat KLT pada jarak 1 cm dari ujung pelat. Sekarang dengan menggunakan pipa kapiler, larutan contoh ditotolkan pada garis lurus yang telah dibuat. Untuk maksud ini, pipa kapiler dicelupkan ke larutan contoh, kemudian disentuhkan ujungnya pada pelat (diameter noda < 2 mm). Pelarut 82

contoh dibiarkan menguap hingga noda pada pelat menjadi kering, selanjutnya dikembangkan dalam wadah pengembang.

Gambar 8.3 Pemotongan pipa kapiler Cacatan: contoh 5 10% sebanyak 0,02 ml sudah cukup untuk digunakan mengidentifikasi komponen-komponennya Prosedur pengembangan noda Untuk keperluan pengembangan noda, dapat digunakan botol bermulut lebar atau erlenmeyer dengan penutup karet. Masukkan pelarut pengembang ke dalam bejana pengembang dengan kedalaman 0,5 cm. Pasang sepotong kertas saring di dalam bejana kertas pengembang untuk mengetahui terjadinya kesetimbangan antara cairan dan uap di dalam bejana. Setelah kertas saring jenuh dengan uap pelarut pengembang, masukkan pelat KLT ke dalam bejana pengembang (ujung yang telah dinodai berad di sebelah berada bawah, dan noda tidak boleh terbenam dalam pelarut), kemudian tutup bejana tersebut (lihat Gambar 8.1b). Biarkan pelarut memanjat pelat KLT sampai mencapai ketinggian kurang lebih 1 cm dari puncak pelat, dan kemudian keluarkan pelat dari bejan bejana. Segeralah memberi tanda tinggi pelarut pada pelat, dan biarkan pelarut menguap dari pelat KLT. Prosedur penampakan noda Jika senyawa yang dianalisis dengan KLT adalah senyawa yang tidak berwarna, maka diperlukan suatu prosedur untuk mendeteksi noda yang diamati. Senyawasenyawa yang dapat menyerap sinar (fluoresce) dapat ditampakkan melalui penyinaran pelat dengan sinar ultraviolet (lampu ultraviolet) di dalam tempat yang gelap. Senyawa seperti itu akan memancarkan sinar yang diserap sehingga tampak seba sebagai noda yang terang pada pelat. 83

Jika padatan penyerap (adsorbent) pada pelarut KLT telah mengandung indikator fluoresent, maka seluruh pelat akan menjadi terang bila disinari dengan lampu ultraviolet kecuali daerah di mana senyawa berada. Keberadaan sen senyawa ditandai dengan noda hitam pada saat penyinaran. Metode lain yang umum digunakan untuk menampakkan senyawa senyawa-senyawa organik adalah metode yang melibatkan pembentukan molekul-molekul kompleks molekuldengan iod (kecuali alkana dan alkil halida) (Gambar 8.4).

Gambar 8.4. Penampakan noda dengan kristal iod Beberapa kristal iodium dimasukkan ke dalam bejana yang sama dengan yang digunakan dalam prosedur pengembangan noda. Pelat KLT yang telah dikembangkan dimasukkan ke dalam bejana dan kemudian ditutup rapat. Biarkan pelat KLT di dalam Biarkan bejana sampai timbul noda yang berwarna coklat tua. Bila noda sudah cukup jelas untuk diidentifikasi, keluarkan pelat KLT dari bejana dan segera lingkari noda dengan pinsil. Untuk menghilangkan warna noda kembali, letakkan pelat di dalam open sehingga iod menyublim dari pelat dan noda segera memudar. Masih banyak alternatif prosedur secara kimia yang bisa digunakan untuk mendeteksi senyawa senyawa organik tertentu, senyawa-senyawa diantaranya tertera dalam Tabel 8.3. Kadang-kadang noda tampak seperti tercoreng atau bulan sabit terbalik disebabkan kadang seperti muatan pelat berlebih atau masalah kelarutan. Senyawa senyawa seperti amina dan Senyawa-senyawa asam karboksilat yang mana terikat sangat kuat pada sisi aktif padatan penyerap (Gambar 8.5a) kadang menyebabkan noda tampak seperti bulan sabit terbalik. Hal yang seperti kebanyakan terjadi adalah yang disebabkan ketidak ketidak-hati-hatian dalam penotolan, hatian sehingga padatan permukaan penyerap rusak oleh penotol, akibatnya komponen komponenkomponen memanjat ke atas pada permukaan yang cacat dan menghasil menghasilkan noda tampak seperti Gambar 8.5b. Noda yang tampak seperti garis atau ganda (Gambar 8.5c) adalah akibat penggunaan pelarut polar dalam pengembangan. 84

Tabel 8.3. Zat zat penampak noda dan metodenya Zat-zat


Sistem penampak noda Uap amoniak Senyawa-senyawa yang diperlihatkan Fenol Pengamatan Bermacam-macam warna noda macam (beberapa senyawa-senyawa senyawa berwarna dapat berubah warna). Noda biru tua, sering kali berguna jika pereaksi lain gagal.

5% (NH4)6Mo7O24 + 0,2% Ce(SO4)2 dalam H2SO4 2%, diikuti dengan pemanasan hingga 150oC. H2SO4 50%, diikuti dengan pemnasan hingga 150oC. Larutan berair FeCl3 1% Uap HCl

Digunakan umum

Digunakan umum

Noda hitam, sering kali berguna jika pereaksi lain gagal. macan Macam-macan warna noda.

Fenol-fenol dan senyawa yang berenolisasi. Amina aromatik.

Bermacam warna noda (beberapa senyawa berwana dapat berubah warna). Noda biru.

0,3% ninhidrin dalam n-BuOH BuOH dengan 3% AcOH, diikuti dengan pemnasan hingga 125oC selama 10 menit. 0,5 % 2,4-dinitrofenilhidrazina dinitrofenilhidrazina dalam HCl 2 M. 0,5 g vanilin, 0,5 mL H2SO4, 9 mL EtOH.

Asam amino dan amina.

Aldehida dan keton.

Noda merah dan kuning.

Digunakan umum.

Berbagai warna noda.

Senyawa yang mengandung 0,5% PdCl2 dengan bebrapa sulfur dan selenium. tetes HCl pekat Sumber : Harwoods, Moody C. J., tahun 1989.

Warnan noda, noda merah dan kuning.

Gambar 8.5 Bentuk noda aneh KLT dari senyawa senyawa senyawa murni: (a) senyawa senyawa-senyawa yang mempunyai gugus asam atau basa kuat; (b) permukaan penyerap rusak pada penotolan; (c) senyawa dikembangkan dengan pelarut yang senyawa sangat polar. 85

Pembuatan pelat KLT Pelat KLT (20cm x 20 cm) dengan suatu lapisan alumina atau silika gel yang rata di atas kaca atau plastik telah tersedia segara komersial. Pelat KLT yang pendukungnya adalah plastik yang merupakan polimer organik yang berfungsi untuk mengikat padatan penyerap (adsorbent) pada pendukung. Pelat ini dapat tahan lama dapat dipotong dengan gunting menjadi pelat-pelat berukuran kecil. Pelat KLT yang telah diimpregnasi dengan indikator fluorescent juga telah tersedia secara komersial. Pelat KLT dapat dibuat di laboratorium dengan biaya yang rendah, dengan menggunakan pelat kaca berukuran 20 cm x 20 cm. Dalam prosedur pembuatannya, umumnya adsorbent dibuat seperti bubur (slurry) dalam air (perbandingan 1:2) dan ditebarkan di atas pendukung, sedapat mungkin menggunakan spreader. Jika menggunakan kalsium sulfat sebagai perekat, bubur harus ditebar sesegera mungkin setelah pencampuran. Lapisan didiamkan selama 20-30 menit. Pelat yang telah terlapisi dipanaskan dalam oven untuk menghilangkan air dan mengaktifkan adsorbent. Semakin tinggi temperatur semakin tinggi pula aktivitasnya. Tapi perlu dipertimbangkan bahwa kalsium sulfat mengikat padatan penyerap melalui pembentukan dihidratnya, dan akan terdehidrasi kembali oleh pemanasan yang tinggi dan lama. Untuk jenis pelat silika gel, pemanasan cukup pada 1100C selama jam; atau untuk sellulosa, pemanasan cukup 500C selama jam. Untuk mengaktifkan alumina secara penuh, diperlukan pemanasan pada temperatur tinggi, yaitu 2500 C selama 4 jam. Dalam hal ini alumina harus bebas dari perekat. Derajat pemanasan adsorbent tergantung pada contoh yang akan dipisahkan. Cara yang sederhana untuk membuat pelat KLT adalah dengan mencelupkan pelat pendukung ke dalam bubur (slurry) 25 g silika gel dalam 100 mL kloroform. Oleh karena hanya satu sisi dari pendukung (misalnya slide mikroskop) yang akan dilapisi maka digunakan dengan dua slide mikroskop yang didempetkan, kemudian dicelupkan ke dalam bubur (slurry), diangkat dan dikeringkan dengan udara terbuka/udara kering. Jika adsorbent mengandung kalsium sulfat, pengikatan dapat diefektifkan melalui pemanasan pelat. Walaupun pelat KLT ini tidak serata dengan pelat yang dibuat dengan menggunakan spreader, tetapi sudah dapat digunakan, misalnya dalam uji pendahuluan.

86

8.4. Analisis Kualitatif dengan KLT Meskipun metode KLT tidak memberikan informasi secara langsung tentang struktur suatu senyawa, tetapi harga Rf yang identik dari suatu senyawa yang strukturnya belum diketahui (unknown) dengan senyawa yang telah diketahui strukturnya (senyawa standar) dalam beberapa pelarut pengembang yang berbeda berbeda-beda menunjukkan bahwa kedua senyawa adalah identik. Untuk membandingkan senyawa yang tak diketahui dengan senyawa yang diketahui strukturnya, masing masing senyawa ditempatkan (sebagai noda) pada pelat etahui masing-masing KLT yang sama, dan pelat KLT dikembangkan dalam pelarut yang sesuai (Gambar 8.6).

Gambar 8.6. Penerapan KLT: (a) Identifikasi senyawa, (b) Monitoring reaksi kimia Monitoring Identitas senyawa yang tidak diketahui strukturnya dapat disimpulkan dengan membandingkan harga-harga Rf harga Rf-nya dengan senyawa standar.

Gambar 8.7 Double spotting memperlihatkan harga Rf yang hampir sama dari senyawa yang berbeda.

87

Teknik yang paling baik untuk mengidentifikasi suatu senyawa bila tersedia k senyawa standar adalah dengan melakukan teknik double spotting Dengan spotting. menggunakan kapiler yang berbeda, senyawa tak diketahui dan senyawa standar tak-diketahui ditotolkan bersama-sama di atas pelat KLT pada titik yang sama (gunakan kapiler yang sama KLT berlainan). Totolkan pula senyawa tak diketahui dan senyawa standar pada titik yang tak-diketahui berbeda di atas pelat yang sama. Kemudian kembangkan dengan pelarut yang sesuai. Perbedaan sedikit harga Rf menyebabkan noda campuran tampak seperti pada Gambar campuran 8.7. Jika noda campuran tampak tidak memanjang, ulangi teknik double spotting ini dengan menggunakan pelarut pengembang yang lain. Analisis seperti ini dapat dibuat lebih sensitif dengan melakukan kromatografi dua dimensi. Teknik ini melibatkan penotolan noda pada titik di atas sudut pelat yang . berjarak masing-masing 1 cm dari tepi pelat (Gambar 8.8). masing

Gambar 8.8. Tahap pengembangan kromatogram dua dimensi.

Setelah pengembangan pertama, pelat diputar 90o, dan kemudian di dikembangkan lagi dengan pelarut kedua ke arah yang tegak lurus dengan arah pengembangan pertama. Dengan menggunakan pelarut yang berbeda dalam masing masing pengembangan akan masing-masing meningkatkan kepekaan analisis. Kegunanaan tambahan daripada analisis KLT dua dimensi adalah untuk melihat dimensi apakah beberapa noda yang tampak adalah benar benar hasil dari suatu merupakan benar-benar campuran, atau akibat dekomposisi komponen tunggal di atas pelat KLT silika sebagaimana sering terjadi jika senyawa yang dianalisis peka terhadap asam. Untuk keperluan ini, totolkanlah contoh pada sudut pelat dan kembangkan sebagaimana biasa dalam suatu sistem pelarut, putar pelat 90o dan ulangi proses pengembangan dalam sistem pelarut yang sama (Gambar 8.9). Jika pada penampakkan noda pada pelat, 88

beberapa noda (biasanya rusak) tidak tampak pada diagonal dari noda asal ke a persimpangan garis batas jangkauan pelarut, komponen komponen contoh tersebut tidak komponen-komponen stabil terhadap kondisi pelat KLT.

Gambar 8.9. (a) Kromatogram dua dimensi suatu camputan komponen komponen-komponen stabil; (b) Kromatogram dua dimensil di mana dekomposisi terjadi.

8.5. KROMATOGRAFI KOLOM Seperti halnya KLT, kromatografi kolom adalah suatu bentuk kromatografi (serapan) adsorption. Kromatografi kolom juga disebut kromatografi elusi (elution chromatography) karena senyawa senyawa yang terpisah dielusikan dari dalam kolom. omatography) senyawa-senyawa Prinsip kromatografi kolom sama dengan prinsip dalam KLT, yakni senyawa senyawa-senyawa dalam campuran terpisahkan oleh partisi antara padatan penyerap sebagai fasa diam dan pelarut sebagai fasa bergerak yang mengalir melewati padatan penyerap. Semakin kuat agai keterserapannya suatu zat pada fasa diam dan semakin menurun kelarutannya zat tersebut dalam fasa bergerak, maka semakin lambat zat tersebut bermigrasi sepanjang fasa diam dengan arah yang searah dengan aliran pelarut. Dalam kromatografi kolom, penyerap dikemas dalam kolom gelas dan pelarut mengalir melewati partikel partikel penyerap. Karena kolom gelas dapat menampung partikel-partikel lebih banyak penyerap maka dibanding dengan KLT, kromatografi kolo dapat kolom digunakan untuk memisahkan materi dalam jumlah yang lebih banyak, biasanya dalam skala gram. Beberapa jenis kolom dilaboratorium diperlihatkan dalam Gambar 8.10. Beberapa kolom mempunyai pelat kaca yang berlubang lubang kecil atau berpori berlubang-lubang berpori-pori pada 89

dasarnya yang berfungsi untuk menahan penyerap dalam kolom, dan keran untuk mengontrol aliran fasa cair yang melalui kolom. Perbandingan panjang kolom dengan diameter kolom paling sedikit 10:1.

Gambar 8.10. Kolom kromatografi Padatan Penyerap (adsorbent) Ada dua penyerap yang paling umum digunakan untuk kromatografi kolom adalah alumina (Al2O3) dan silika gel (SiO2). Alumina digunakan untuk pemisahan senyawa-senyawa organik nonpolar dan semi polar, sedangkan silika gel adalah senyawa adsorbent yang umum digunakan untuk pemisahan senyawa senyawa organik polar. senyawa-senyawa Aktivitas alumina dan silika gel keduanya bermacam macam, sangat tergantung pada bermacam-macam, banyaknya air yang ada dalam adsorbent. Adsorbent yang paling aktif adalah adsorbent yang paling sedikit mengandu air. mengandung Alumina perdagangan tersedia dalam kondisi asam, netral, atau basa. Secara normal, silika gel sedikit bersifat asam. Senyawa senyawa basa teradsorbsi paling kuat Senyawa-senyawa pada adsorbent asam, dan senyawa senyawa asam paling kuat teradsorbsi pada senyawa-senyawa adsorbent basa. Jika suatu senyawa adalah asam kuat atau basa kuat maka pemisahan asa. yang paling baik terjadi pada adsorbent yang sifat asamnya atau basanya hampir sama. Adsorbent yang sifatnya berlawanan dengan senyawa, dapat mengabsorbsi senyawa dengan cukup kuat. Asam atau basa dapat mengkatalis reaksi reaksi kimia seperti hidrolisis ester, m reaksi-reaksi isomerisasi ofelin, dan reaksi kondensasi aldehida dan keton. Oleh karena itu, senyawa yang rentan terhadap reaksi ini harus dikromatografi pada suatu adsorbent yang tidak akan menimbulkan reaksi imbulkan reaksi-reaksi tersebut. 90

Pelarut Pengelusi Pelarut pengelusi yang digunakan untuk kromatografi kolom adalah sama dengan yang digunakan untuk KLT (lihat Tabel 8.2). Semakin polar pelarut yang digunakan semakin cepat pula semua komponen-komponen dalam campuran dalam campuran bermigrasi melalui kolom. Rendah atau tidak adanya pemisahan komponen-komponen nonpolar dari suatu campuran dapat terjadi bila digunakan pelarut polar. Pada sisi lain, bila pelarut nonpolar digunakan untuk mendapatkan pemisahan optium senyawasenyawa nonpolar maka komponen-komponen polar dalam campuran tidak akan terelusikan. Untuk menyelesaikan masalah semacam itu dan untuk mencapai pemisahan yang optimum senyawa polar dan senyawa nonpolar dalam suatu campuran, komposisi pelarut yang melewati kolom dapat diubah secara bertingkat ke pelarut yang lebih polar dengan cara menaikkan komposisi pelarut yang lebih polar dalam suatu campuran dua pelarut (gradient elution). Sebagai alternatif, dibuat langkah-langkah perubahan komposisi pelarut untuk memperoleh pemisahan yang optimum. Tabel 8.4. Urutan Kenaikan Kekuatan Elusi Pelarut Murni dan Campuran Pelarut Metanol Etanol 1-Propanol Tetrahidrofuran Etil asetat Etil eter-metanol (99:1) Etil eter Sikloheksana-etil asetat (20:80) Dikorometana-etil eter (60:40) Sikloheksana-etil asetat (80:20) Kloroform Dikorometana Benzena Toluena Sikloheksana
Heksana Sumber: Doyle, M. P. dan Mungall, W. L., 1980

Pemilihan sistem pelarut untuk pemisahan suatu campuran dengan kromatografi kolom didasarkan atas studi sistematis analisis pelarut pemisahan campuran dengan KLT. Meskipun demikian, hasil yang diperoleh dari KLT dimungkinkan tidak langsung diterapkan dalam kromatografi kolom. Hal ini karena kromatografi kolom umumnya memberikan pemisahan yang rendah daripada yang dilakukan dengan KLT. Suatu 91

Kekuatan elusi meningkat

langkah atau gradient elution paling berguna bila kromatogram lapis tipis dari campuran yang telah dikembangkan dalam suatu pelarut berpolarisasi rendah, memperlihatkan pemisahan yang baik untuk senyawa-senyawa nonpolar, sedangkan komponen-komponen polar ada pada titik asal. Kolom Kromatografi Kemasan penyerap dalam kolom gelas harus merata, tanpa ada rongga udara atau retakan. Penyerap yang tidak merata dalam kolom dapat mengganggu jalannya eluen dan mencegah pemisahan yang optimum. Metode pengemasan padatan penyerap dalam kolom yang umumnya cukup berhasil adalah teknik pengemasan bubur (slurry packing technique). Di dalam metode ini, kolom dijepit erat dengan posisi tegak dan kran tertutup. Jika kolom dilengkapi dengan pelat gelas berlubang, pasang kertas saring di atas pelat gelas tersebut. Akan tetapi jika kolom tidak dilengkapi dengan pelat gelas, masukkan glass wool. Kemudian masukkan pasir bersih ke dalam kolom sampai ketebalan 1 cm, lalu kolom diisi dengan pelarut hingga volume kolom. Pelarut dan adsorbent dicampur dalam gelas piala sampai membentuk bubur (slurry). Kran kolom dibuka hingga pelarut menetes ke dalam erlenmeyer. Kemudian bubur penyerap dan pelarut dituang ke dalam kolom pada kecepatan tertentu, penuangan dan kecepatannya dipertahankan sampai mencapai tinggi yang diinginkan. Dalam pengemasan kolom, tinggi pelarut harus dijaga agar tetap diatas permukaan adsorbent. Seperempat bagian kolom pada bagian atas (puncak) biasanya tidak diisi dengan adsorbent. Hal ini dimaksudkan untuk dijadikan penampung pelarut. Pada saat kolom sudah terisi dengan adsorbent dengan ketinggian yang diinginkan, pelarut dialirkan dari kolom hingga tinggi cairan hanya mencapai permukaan adsorbent. Sekarang kemasan kolom sudah siap digunakan. Penempatan Contoh ke Dalam Kolom Di dalam prosedur yang digunakan untuk kromatografi kolom, campuran yang akan dipisahkan dilarutkan ke dalam sedikit mungkin pelarut yang sesuai (maksimum volume pelarut yang digunakan untuk melarutkan contoh harus tidak lebih dari 1/20 volume kemasan kolom). Jika total campuran tidak larut dalam pelarut sejumlah itu, maka dapat ditambahkan sedikit pelarut polar. Dengan bantuan pipet, larutan campuran dipindahkan ke atas puncak padatan penyerap dalam kolom (Gambar 8.11). 92

Kran pada dasar kolom dibuka dan pelarut mengalir keluar sampai ting larutan tinggi contoh dalam kolom hanya mencapai puncak padatan penyerap. Dengan sangat hati hatihati, cuci sisa contoh yang menempel pada puncak kolom dengan menggunakan pelarut segar sesedikit mungkin. Tambahkan pasir bersih pada puncak kolom sampai mencapai ketebalan 1 cm, untuk mencegah rusaknya adsorbent di dalam proses penambahan ebalan pelarut pengelusi. Bagian kolom yang kosong diisi dengan pelarut. Pelarut yang

mengalir dari kolom di kumpulkan dalam fraksi fraksi yang terpisah. kecepatan aliran fraksi-fraksi dan ukuran fraksi tergantung pada diameter kolom. Umumnya, 10 mL fraksi terkumpul pada kecepatan 1-2 mL/ menit dari kolom berdiameter dalam 1 cm, 50 mL fraksi 2 berdiameter-dalam terkumpul pada kecepatan 4 5 mL/ menit dari kolom yang berdiameter 4-5 berdiameter-dalam 2 cm, dan bahkan fraksi yang lebih besar dapat terkumpul pada kecepatan alir yang lebih cepat dari kolom yang berdiameter berdiameter-dalam lebih besar.

Gambar 8.11. Prosedur untuk kromatografi kolom Karena perbedaan kepolaran maka komponen komponen contoh berimigrasi komponen-komponen melalui kolom dengan kecepatan yang be berbeda-beda, sehingga komponen beda, komponen-komponen contoh terpisah dan terkumpul pada fraksi eluat yang berbeda. Masing Masing-masing fraksi dipekatkan dengan evaporasi. Larutan pekat yang dihasilkan dianalisis dengan KLT untuk menentukan komposisi materi dalam fraksi. Selanjutnya fraksi yang mengandung Selanjutnya komponen murni yang sama digabung, dan komponen tersebut telah terisolasi. 93

IX. TEKNIK PENYIAPAN CONTOH UNTUK ANALISIS SPEKTROSKOPI


Spektroskopi adalah metode elusidasi struktur yang sering digunakan setelah melakukan sintesis atau isolasi suatu senyawa komponen bahan alam. Metode ini meliputi spektroskopi Ultraviolet dan Tampak (dalam bahasa Inggeris disingkat UV-Vis spectroscopy), spektroskopi Infra-Merah (Infrared spectroscopy, IR), spektroskopi Resonansi Magnet Inti Proton Hidrogen (proton nuclear magnetic resonance spectroscopy, 1H-NMR), dan Spektroskopi Massa (mass spectroscopy, MS). Cara penyiapan contoh untuk keperluan analisis dengan metode-metode tersebut adalah berbeda-beda.

9.1 Analisis Spektroskopi Ultraviolet dan Tampak (UV-Vis)


Meskipun spektrometer dapat mengukur spektra UV contoh padatan dengan memantulkan sinar di atas permukaan padatan tersebut, akan tetapi kimiawan organik secara rutin mengukur spektra UV senyawa organik dalam bentuk larutan di dalam suatu sel khusus. Ada tiga faktor yang harus diperhatikan di dalam menyiapkan contoh untuk analisis UV, yaitu jenis sel, konsentrasi larutan, dan pelarut yang digunakan.

Sel
Sel untuk spektroskopi UV terbuat dari kuarsa, gelas atau plastik. Meskipun kuarsa transparan pada seluruh daerah antara 200-700 nm, akan tetapi gelas dan plastik terpotong di daerah antara 350 dan 300 nm, tidak tempus sinar pada daerah panjang gelombang yang lebih pendek dari itu, dan hanya digunakan dalam daerah spektrum sinar tampak. Oleh karena itu, untuk analisis pada daerah ultraviolet maka spektrsokopi harus menggunakan sel kuarsa. Ada beberapa kekurangan sel kuarsa, yaitu mudah pecah dan sangat mahal daripada gelas dan plastik, dan harus ditangani dengan sangat hati-hati. Meskipun sel plastik lebih murah, akan tetapi sel plastik hanya dapat digunakan dengan pelarut tertentu, biasanya air atau alkohol. Apapun bahannya, sel UV yang baku berbentuk kubus dengan ketebalan 1 cm dan tinggi 3 cm (Gambar 9.1). Permukaan yang dihadapkan kepada berkas sinar, dan sel dibuat sedemikian rupa sehingga panjang lintasan yang dilalui oleh sinar tepat 1 cm. Permukaan lain dibuat kasar untuk membedakan dengan permukaan yang halus, dan permukaan kasar tersebut yang pegang bila memegang sel. Untuk mengurangi volume dan panjang sel tersebut 94

dapat dilakukan dengan memasang filler plugs. Sel-sel bervolume kecil dengan panjang 1 cm juga telah tersedia. Jika volume larutan yang ada sangat sedikit maka dapat digunakan mikrosel. Mikrosel adalah suatu sel dengan luas penampang internal 2 mm dan panjang sependek 0,1 mm.

Gambar 9.1 Sel UV baku 1 cm Berbagai macam sel kuarsa yang dapat digunakan untuk menentukan spektra senyawa dalam fase gas juga telah tersedia. Sel-sel tersebut dilengkapi dengan pipa aliran gas masuk dan keluar, serta mempunyai panjang antara 1,0 sampai 100 mm. Telah tersedia pula sel berjaket yang dapat dilalui cairan bersiskulasi untuk mengontrol temperatur.

Konsentrasi larutan
Di dalam menyiapkan larutan, contoh harus ditimbang dengan teliti dan volumenya harus diukur dengan labu ukur. Pengenceran dapat dilakukan sampai konsentrasi yang dikehendaki tercapai. Kebersihan sel adalah suatu hal yang sangat penting. Sel harus dibilas beberapa kali dengan pelarut dan diperiksa absorpsinya. Pembilasan sel dapat dilakukan pula dengan menggunakan deterjen atau asam nitrat panas untuk menghilangkan sisa-sisa contoh sebelumnya. Absorbansi suatu contoh adalah sebanding dengan konsentrasi dan panjang sel yang dilalui sinar, sesuai dengan pernyataan A=Cl Jika menggunakan sel UV standar, l = 1, maka 95

A=C Oleh karena harga maksimum A yang biasa dapat dijangkau oleh spektrometer adalah 2 maka perlu memilih suatu konsentrasi yang akan memberikan harga A tetap berada dalam cakupan tersebut. Meskipun harga koefisien ekstinsi relatif sulit diketahui, tapi hal ini dapat diakali karena tidaklah lazim bagi senyawa organik mempunyai dengan nilai 10.000 atau lebih. Untuk menerapkan harga l = 1 dan = 10.000 ke dalam hukum Beer-Lambert agar menghasilkan harga A = 1 maka perlu suatu larutan yang konsentrasinya 10-4 M (0,0001 M). Jadi apabila di dalam suatu analisis dengan spektroskopi UV memberikan harga A yang sangat besar maka jalan keluarnya adalah melakukan pengenceran terhadap contoh yang dianalisis. Masalah lain yang mungkin ditemui dalam spektra UV adalah senyawa yang dianalisis mempunyai dua kromofor dengan koefisien ekstinsi lebar. Sebagai contoh, senyawa mungkin mempunyai sebuah kromofor dengan koefisien ekstinsi 10.000 pada penyerapan 250 nm, dan senyawa ini mungkin pula memiliki penyerapan dengan intensitas yang lebih lemah ( = 100) yang disebabkan oleh kromofor lain, katakanlah pada 350 nm. Jika spektrometer dijalankan pada konsentrasi 0,0001 M maka mungkin kita dapat melihat puncak yang lebar (A = 1) pada 250 nm, tapi kromofor kedua akan mempunyai serapan 0,01; yakni sebuah puncak yang sangat kecil dan mungkin saja hilang. Masalah ini dapat disiasati dengan melakukan analisis pada dua konsentrasi yang berbeda dengan faktor perbedaan 100. Pertama buatlah konsentrasi yang lebih pekat dan jalankan spektrumnya, kemudian encerkan contoh tersebut dan jalankan spektrumnya.

Pelarut
Persyaratan utama terhadap suatu pelarut untuk spektroskopi UV adalah pelarut tersebut harus transparan terhadap sinar UV dengan keseluruhan panjang

gelombangnya. Banyak jenis pelarut yang memenuhi syarat tersebut (Tabel 9.1). Tiga pelarut yang umum adalah sikloheksana, etanol 95 %, dan 1,4-dioksana. Sikoheksana transparan pada daerah di bawah 210 nm. Senyawa aromatik terutama aromatik poli-inti biasanya larut dan spektranya sangat sesuai dengan struktur stabilnya bila ditentukan dalam sikloheksana. Struktur yang stabil suatu senyawa sering kali tidak tampak bila ditentukan dalam pelarut polar.

96

Etanol 95% adalah pilihan yang baik bila diperlukan pelarut yang polar. Jika etanol absolut yang mengandung benzena digunakan dalam penyiapan contoh, maka benzena tersebut dapat dihilangkan dengan cara fraksionasi. Batas terendah transparansi etanol adalah dekat 210 nm. Pelarut 1,4-doioksana dapat dimurnikan dengan cara mendistilasi pelarut tersebut dari natrium. Benzena pengotor dalam pelarut tersebut dapat dihilangkan menambahkan metanol dilanjutkan dengan distilasi untuk menghilangkan azeotrop benzena-metanol. Pelarut 1,4-dioksana transparan di bawah daerah sekitar 220 nm. Di dalam analisis UV dengan menggunakan spektrometer yang bekerja atas prinsip double beam, adanya penyerapan yang disebabkan oleh pelarut akan terhapus pada detektor. Meskipun pelarut tidak mengandung kromofor, dia akan menyerap 100% seefektif dengan contoh pada panjang gelombang tertentu, dan umumnya pada daerah ujung bawah UV. Titik pemotongan panjang gelombang serapan berbagai pelarut diberikan dalam Tabel 9.1. Tabel 9.1 Titik pemotongan untuk pelarut dalam spektroskopi UV Pelarut Air n-Heksana Etanol Diklorometana Kloroform
Sumber : Harwood dan Moody, 1989

Kisaran Titik pemotongan 190 200 205 220 240

9.2 Analisis Spektroskopi Inframerah


Spektra inframerah dapat direkan dari contoh yang berupa cairan, padatan, atau gas. Untuk merekam spektra, contoh ditempatkan pada sel sesuai dalam ruang spektrometer IR. Umumnya sel contoh terbuat dari natrium klorida. Teknik penangan contoh-contoh tersebut adalah berbeda-beda.

Cara penanganan contoh cairan dan larutan


Cairan dapat dianalisis sebagai mull (lumatan) atau larutan. Cairan lumatan ditempatkan di antara pelat garam NaCl tanpa pengukuran jarak. Penekanan terhadap cairan lumatan tersebut akan menghasilkan film dengan ketebalan 0,01 mm atau lebih tipis lagi. Untuk pembuatan film semacam itu diperlukan contoh sebanyak 1-10 mg.

97

Film tebal dari contoh cairan biasanya menyerap kuat dan menghasilkan spektrum yang baik.

Gambar 9.2 Perolehan spektra IR pada cairan : (a) 1 atau 2 tetes cairan ditempatkan pada pusat pelat natrium klorida; (b) pelat kedua diletakkan di atas, dan kedua pelat dirapatkan pelan-pelan; (c) kedua pelat dipasang pada pendukung contoh.

Larutan ditempatkan dalam sel yang mepunyai ketebalan 0,1-1,0 mm. Volume 0,1-1,0 mL dari larutan 0,05-10,00 % biasanya sudah cukup untuk dianalisis dengan sel yang lazim tersedia (Gambar 9.3).

Gambar 9.3 Cara pengisian yang benar sebuah sel berpetutup Sebuah sel penyeimbang yang berisi pelarut murni ditempatkan dalam ruang berkas sinar pembanding. Dengan demikian spektrum yang diperoleh adalah semata-mata berasal dari zat terlarut karena serapan dari pelarut telah dicegah oleh alat untuk mencapai detektor. 98

Pelarut yang dipilih harus kering dan transparan terhadap sinar yang digunakan. Apabila keseluruhan spektrum menjadi menarik perhatian (spektrum zat terlarut dan pelarut keduanya muncul) maka analisis harus dilakukan dengan beberapa pelarut. Pasangan pelarut yang umum adalah karbon tetraklorida (CCl4) dan karbon disuldida (CS2). Karbon tetraklorida bebas dari absorpsi pada frekuensi di atas 1333 cm-1, sedangkan CS2 memperlihatkan sedikit absorpsi di bawah 1333 cm-1. Kombinasi pelarut dan zat terlarut yang bereaksi harus dihindari. Sebagai contoh, CS2 tidak dapat digunakan sebagai pelarut untuk amina primer dan sekunder. Alkohol-alkohol amino bereaksi lambat CS2 dan CCl4.

Cara penanganan contoh padatan


Padatan biasanya dianalisis sebagai mull (lumatan dalam cairan yang kental), pelet dengan halida anorganik, atau suatu deposit berbentuk film kaca. Lumatan dibuat dengan cara mengerus 2-5 mg padatan tersebut dengan mortar sampai halus. Penggerusan dilanjutkan lagi setelah padatan ditetesi dengan 1-2 tetes minyak pembuat lumatan (umumnya nujol atau fluorolube). Ukuran partikel tersuspensi harus lebih kecil dari 2 m untuk menghindari penghamburan radisasi yang berlebihan. Lumatan tersebut dianalisis sebagai film di antara pelat garam. Pelet dibuat dengan cara mencampur 0,5 1,0 mg contoh dengan kurang lebih 100 mg tepung KBr. Campuran tersebut ditekan dengan peralatan khusus pada tekanan 10.000-15.000 psi sehingga menjadi cakram yang transparan. Kualitas spektrum tergantung pada kekompakan campuran dan kecilnya ukuran partikel yang ada di sekitar 2 m atau lebih kecil lagi. Mikrocakram dengan diameter 0,5-1,5 mm dapat digunakan dengan sebuah kondenser berkas sinar. Dengan teknik mikrocakram ini memungkinkan kita untuk menganalisis contoh sekecil 1 g. Pita dekat 3448 dan 1639 cm-1 yang disebabkan oleh kelembaban seringkali tampak dalam spektra yang diperoleh dengan teknik pressed-disk. Penggunaan cakram atau pelet KBr seringkali dihindari karena menuntut cara pembuatan pelet yang bagus. Teknik KBr seperti itu dapat dipermudah melalui MiniPress (Gambar 9.4b) yang mampu menyederhanakan prosedur; yakni contoh-KBr ditempatkan dalam lubang yang dilengkapi dengan satu baut pada sisinya. Baut yang kedua dimasukkan dan dikencangkan dengan kunci. Pelepasan baut-baut tersebut kembali akan meninggalkan pelet dalam lubang. 99

Teknik film deposit hanya berguna jika bahan dapat dideposit dari larutan atau lelehan dingin sebagai mikrokristal atau film berupa kaca. Film-film kristal umumnya menyebabkan hamburan sinar. Orientasi kristal tertentu dapat menghasilkan spektra yang berbeda dengan spektra hasil analisis partikel yang orientasinya acak sebagaimana yang ada dalam lumatan atau cakram halida. Teknik film deposit sangat berguna untuk memperoleh spektra resin atau plastik. Hati-hatilah jika akan membebaskan contoh dari pelarut melalui vakum atau pemanasan yang ringan.

Gambar 9.4 (a) Salah satu jenis penekan hidraulik dan mata untuk pembuatan cakram KBr; (b) Mini-Press Umumnya suatu larutan encer dalam pelarut nonpolar memberikan spektrum terbaik (paling kurang menyimpang). Senyawa nonpolar menghasilkan spektra yang sama dalam fase terkondesasi (yakni cairan kental, mull, cakram KBr, atau film tipis) sebagaimana yang dihasilkan dalam pelarut nonpolar. Akan tetapi senyawa polar kerap kali memperlihatkan efek ikatan hidrogen dalam fase terkondensasi. Sayangnya senyawa polar sering tidak larut dalam pelarut nonpolar, dan jika spektrum harus diperoleh dari masing-masing fase terkondensasi dan pelarut polar; maka metode yang terakhir tersebut akan memperlihatkan efek ikatan hidrogen yang mungkin ada antara zat terlarut dengan pelarut. Berhati-hatilah jika menangani sel garam. Contoh yang digunakan harus bebas air. Tangan tidak boleh bersentuhan dengan permukaan optik. Jaga agar jangan sampai terkontaminasi dengan silikon karena sangat sulit dihilangkan dan mempunyai pola absorpsi yang kuat.

100

Cara penanganan contoh gas dan cairan atsiri


Spektra gas atau cairan atsiri dapat diperoleh dengan cara mengembangkan contoh tersebut dalam sel. Meskipun sel-sel gas yang tersedia mempunyai panjang beberapa sentimeter sampai 40 meter, akan tetapi ruang contoh dalam spektrofotometer inframerah standar tidak akan memuat sel yang panjangnya melebihi 10 cm. Dalam prakteknya, spektrum inframerah fase gas jarang diperlukan karena biasanya senyawa semacam itu akan lebih mudah dianalisis dengan kromatografi cair gas. Cairan atsiri dapat dianalisis dalam sel tertutup dengan ruang yang sangat tipis. Contoh yang dapat melarutkan pelat natrium klorida dapat dianalisis menggunakan pelat perak klorida.

9.3 Analisis Spektroskopi 1H-NMR


Spektra NMR resolusi-tinggi diperoleh pada contoh dalam bentuk larutan. Penyiapan contoh untuk spektroskopi NMR memerlukan pemilihan pelarut, pengaturan konsentrasi zat terlarut agar dapat terukur, penurunan konsentrasi sedemikian rupa sehingga keberadaan pengotor dalam contoh tidak mengganggu homogenitas medan dalam pengukuran contoh. Keberadaan partikel padat dalam larutan sedapat mungkin dipindahkan karena dapat menimbulkan gangguan medan magnet statis dan menyebabkan menurunannya rresolusi spektrometer. Tabel 9.2 Sifat-sifat beberapa pelarut NMR berdeuterium Pelarut Aseton-d6 Asetonitril-d3 Benzena-d6 Kloroform Diklorometana-d2 Dimetilsulfoksida-d6 Metanol-d4 Piridina-d5 Tetrahidrofuran-d8 Toluena-d8 Harga relatif 10 15 10 1 20 10 20 20 150 20 t.l. (C) -93 -48 7 -64 -97 18 -98 -42 -106 -93 t.d. (C) 55 81 79 61 40 190 65 114 65 110 1H 2,05 1,95 7,16 7,27 5,32 2,50 3,31 8,71; 7,55; 7,19 3,58; 1,73 7,1-6,9; 2,09

*Harga relatif adalah prakiraan harga per satuan berat, relatif terhadap kloroform-d Sumber : Harwood dan Moody, 1989

Banyak pelarut yang cocok digunakan dalam spektroskopi NMR, tetapi pelarut tersebut harus diganti hidrogennya dengan deuterium. Semua pelarut organik telah tersedia dalam bentuk terdeuteium meskipun beberapa di antaranya relatif mahal (Tabel 9.2). Untuk analisis 1H-NMR rutin, kloroform-d (CDCl3) adalah pelarut yang paling 101

serba guna dan ekonomis. Puncak kecil dan tajam dari proton pengotor CDCl3 yang biasa muncul pada 7,27 jarang menimbulkan gangguan yang serius. Untuk contoh yang sangat encer, harus menggunakan CDCl3 dengan kemurnian 100%. Contoh untuk 1H-NMR biasanya disiapkan dalam tabung gelas berdiameter luar 5 mm dan panjang 15-25 cm yang khusus dibuat untuk spektroskopi NMR (Gambar 9.5a). Volume pelarut yang ditempatkan dalam tabung adalah bervariasi, tergantung pada model spektrometer yang digunakan; akan tetapi biasanya antara 0,4-0,7 mL. Jangan salah dalam pengisian tabung! Hanya sebagian kecil dari total panjang tabung (sekitar 3-5 cm) yang berisi larutan. Pada peralatan 60 MHz diperlukan paling sedikit 25 mg zat untuk mendapat spektra yang baik. Pada peralatan yang lebih moderen (peralatan medan-tinggi), jumlah zat yang diperlukan turun menjadi lebig kecil daripada 1 mg. Pada kondisi yang sesuai, dimungkinkan pula untuk memperoleh spektrum dari senyawa yang jumlahnya kurang dari 1 g dengan menggunakan tabung mikro dan peralatan berfrekuensi 500 MHz. Untuk menghindari maslah penggumpalam partikel dalam contoh, maka penyiapan contoh dilakukan dalam sebuah botol kecil, kemudian disaring langsung ke dalam tabung NMR. Hal ini dapat dilakukan dengan pipet pasteur yang telah diisi dengan wool kapas (Gambar 9.5b). Wool kapas dapat diganti dengan wool gelas, meskipun penyaringan menjadi tidak seefektif dengan bila menggunakan wool kapas.

102

Gambar 9.5 (a) Tabung contoh NMR, (b) Susunan alat penyaringan contoh NMR Contoh untuk
13

C-NMR secara tradisional disiapkan dalam tabung berdiameter

luar 10 atau 15 mm dan memerlukan pelarut 1-3 mL. Cara ini memerlukan jumlah zat yang banyak (sekitar 150-200 mg) untuk memperoleh spektra yang baik. Akan tetapi dengan perkembangan teknologi telah ditemukan peralatan spektrometer yang dapat digunakan untuk analisis 1H-NMR dan 13C-NMR terhadap contoh yang sama.

9.4 Analisis Spektrometer Massa Cara menghindari kontaminan


Di dalam menyiapkan contoh, kebanyakan kimiawan organik hanya memperhatikan tentang penempatan contoh secara sederhana di dalam sebuah tabung berlebel dan mengajukannya untuk dianalisis. Akan tetapi spektrometer yang mempunyai kepekaan tinggi perlu contoh yang terhindar dari kontaminan. Banyak contoh murni yang telah menghasilkan spektra massa yang tak dapat diterima atau salah arah karena suatu hal yang tak terpikirkan di dalam penyiapan contoh yang akan 103

dianalisis. Sumber masalah kebanyakan berasal dari penggunaan penutup tabung/botol model sumbatan yang berbahan plastik. Bahan plastik yang terlepas masuk ke dalam contoh akan memberikan puncak palsu di dalam spektra massa. Perhatian! Jangan menggunakan penutup tabung model sumbatan menutup contoh yang akan dianalisis dengan spektrometer massa. Jenis plastisizer yang digunakan plastik (Tabel 9.3) mempunyai berta molekul dalam kisaran 200-300. Tabung/botoh yang paling baik gunakan untuk penyimpanan contoh yang akan dianalisis dengan spektrometer massa adalah yang bersekrup dan berlapis aluminium pada penutupnya. Meskipun demikian, penyumbat plastik bukanlah satu-satunya sumber kontaminan plastisizer. Karet pipet atau bahkan lapisan belakang pelat KLT juga dapat menjadi sumber kontaminan plastizer. Jenis kontaminan lain yang sering ditemukan dalam spektra massa adalah gemuk silikon dan polimer hidrokarbon. Sumber bahan-bahan kontaminan tersebut pengolesan yang berlebih pada kran kolom kromatografi atau corong pisah. Oleh karena itu, hati-hatilah ketika mengoles asa gelas dengan film parafin. Hidrokarbon sering muncul sebagai deretan puncak terpisah dengan satuan massa 14 yang intensitasnya menurun dengan meningkatnya berat molekul. Bahan kontaminan ini cenderung tidak menghasilkan ion molekular tertentu sehingga keberadaannya lebih menyebabkan kenampakan puncak menjadi tidak memuaskan daripada menyebabkan kesalahan arah dalam interpretasi. Meskipun demikian, contoh yang menghasilkan puncak ion molekular yang lemah dapat ditimpa oleh puncak kontaminan. Gemuk silikon adalah suatu kasus yang berbeda yang menghasilkan puncak yang sangat berbeda dalam spektra massa.

Kepatutan Contoh
Meskipun teknik analisis spektroskopi massa hanya memerlukan contoh dalam jumlah yang kecil, akan tetapi jumlah contoh yang kurang daripada cukup akan membuat operator menjadi kesulitan. Di samping itu, jumlah contoh yang besar akan menurunkan pengaruh kontaminan pada kenampakan spektra. Meskipun demikian, tidak ada perlunya untuk menyediakan bahan dalam jumlah graman, biasanya akan cukup dengan hanya beberapa mg untuk kristal atau lebih sedikit lagi untuk minyak kental. Bila memungkinkan, sebaiknya contoh cair disediakan dalam wadah yang dasarnya lancip di mana contoh terakumulasi sehingga mudah dipindahkan. Jangan lupa memberi label yang jelas pada tabung anda dengan nama anda, alamat di mana anda 104

bisa dihubungi, struktur yang mungkin contoh anda, dan sifat bahaya yang dimilikinya. Normalnya data-data tersebut ditulis dalam sebuah lembaran khusus dan dalam buku pesanan. Rasa saling percaya dan menghormati antara anda dengan operator seharusnya selalu dijunjung tinggi; sekali kepercayaan itu hilang maka sulit untuk dipulihkan kembali. Jangan memberikan bahan berbahaya atau beracun untuk dianalisis sebelum menbicarakannya terlebih dulu dengan operator.

Derivatisasi contoh
Prosedur umum derivatisasi contoh untuk analisis GC-MS (Gas ChromatographyMass Spectroscopy) melibatkan konversi gugus polar seperti alkohol, amina, dan asam karboksilat menjadi turunan sililat, asetilat atau metilat, dan beberapa prosedur lainnya. Derivatisasi diperlukan dalam pengukuran spektrometer massa bukan hanya untuk membuat bahan tersebut menjadi lebih atsiri tetapi juga untuk membuat puncak ion molekulnya lebih melimpah atau pola fragmentasinya menjadi lebih jelas.

Pemasukan contoh
Pemilihan metode memasukkan contoh ke dalam spektrometer massa biasanya ditentukan oleh sifat fisik bahan yang dianalisis. Sistem keseluruan dirancang agar apapun wujud bahannya dapat masuk secara terkontrol dan terukur tampak merusak sistem pemakuman dalam alat. Contoh beratsiri sedang dapat dimasukkan melalui pintu masuk yang dipanaskan (heated inlet) dalam mana bahan terdifusi ke dalam penampung yang bertekanan 10-2 mmHg dan temperatur sampai 350oC. Penampung tersebut dihubungkan ke bagian alat yang bertekanan sangat rendah dengan cakram berpori sehingga contoh dapat mengalir ke dalam bilik pengionan.

Gambar 9.6 Sistem pemasukan contoh dengan sebuah pintu masuk yang panas 105

Kekurangan susunan alat ini adalah senyawa yang tidak stabil terhadap panas akan terurai pada diinding penampung sebelum masuk ke dalam bilik pengionan. Suatu sekat pintu masuk dapat digunakan untuk contoh yang berupa cairan, tetapi bahan yang kestabilan termalnya rendah biasanya dimasukkan ke dalam spektrometer dengan menggunakan sebuah alat penyisip langsung (direct insertion probe). Contoh dimuatkan pada ujung kramik peralatan yang terpasang pada sebuah gelas kapiler, dan alat tersebut dimasukkan melewati kunci pemakum ke dalam bilik pengionan di mana contoh ditembak dengan berkas elektron (Gambar 9.7). Ujung alat tersebut dapat pula dipanaskan dengan elemen platina sampai temperatur di mana contoh dapat dianalisis.

Gambar 9.7 Alat penyisipm langsung untuk bahan yang tidak stabil terhadap panas

106

PERCOBAAN ISOLASI : PERCOBAAN 1 ISOLASI KAFEIN DARI DAUN TEH DAN BUBUK KOPI

O H3C N O N CH3 kafein


A. PENDAHULUAN

CH3 N N

Kepopuleran minuman teh dan kopi sebagai stimulan lembut terutama karena adanya kafein yang terkandung di dalamnya. Kafein bertindak sebagai stimulan sistem saraf pusat, merelaksasi otot halus tenggorokan, dan bersifat diuretik. Kafein terkonsentrasi dalam berbagai varitas teh, meliputi teh hitam dan teh hijau, dan kadarnya tergantung pada kondisi iklim, topografi daerah tumbuhnya, dan cara pengolahannya. Teh hitam cina mengandung kafein antara 2,6 3,6%, teh Brazil antara 2,2 2,9%, dan teh Turki antara 2,1 4,6%. Selain kafein, di dalam teh ditemukan furin lain dalam jumlah yang kecil. Michl dan Haberler (1954) memisahkan senyawa-senyawa berikut dari teh hitam: kafein 2,5%, teobromin 0,17%, teofilin 0,013%, adenin 0,014%, dan runutan guanin, santin, dan hiposantin. Kafein juga telah diisolasi oleh Friese (1935) dari biji Genipa americana (2,25%) dan oleh Stenhouse (1854) dari biji kopi. B. MAKSUD DAN TUJUAN PERCOBAAN 1. Maksud percobaan ini adalah untuk meperkenalkan salah satu metode isolasi senyawa golongan alkaloid. 2. Tujuan percobaan ini adalah untuk mengisolasi senyawa kafein dari serbuk daun teh dan bubuk kopi. C. PRINSIP PERCOBAAN Percobaan ini melibatkan isolasi kafein dari daun teh/bubuk kopi dengan etil alkohol, absorspsi ekstrak pada magnesium oksida, dan deabsorpsi kafein kasar dengan menggunakan air panas.
Praktikum Isolasi

107

D. BAHAN DAN ALAT 1. Bahan-bahan: Teh (serbut teh halus) Magnesium oksida Etanol 95% Kloroform Asam sulfat 10% Larutan natrium hidroksida 1% 50 g 25 g

2. Alat-alat Ekstraktor Soxhlet Rotary evaporator Alat-alat yang lazim digunakan dalam Laboratorium Kimia organik.

E. CARA KERJA Rangkai alat ekstraktor Soxhlet lalu tempatkan 50 g serbuk daun teh (atau bubuk kopi) dalam tabungnya (thimble), selanjutnya lakukan soxhletasi selama 3 jam dengan 200 mL pelarut etanol. Pindahkan ekstrak ke dalam labu alas bulat yang telah berisi 25 g magnesium okisida dalam 150 mL air, dan evaporasi sampai hampir kering di atas penangas uap. Didihkan residunya dengan 250 mL air (satu kali) dan saring dalam keadaan panas dengan penyaring Buchner, proses diulang dengan 125 mL air (dua kali). Tambahkan 25 mL asam sulfat 10% ke dalam filtratnya,kemudian pekatkan dalam evaporator pada tekanan rendah sampai volume menjadi 1/3 dari volume semula dengan menggunakan penangas air. Larutan disaring dalam keadaan panas untuk memindahkan endapan yang terbentuk selama evaporasi, dan kemudian filtratnya diekstraksi dengan 15 mL kloroform lima kali. Ekstrak organik warna kuning dapat dihilangkan warnanya dengan cara menambahkan beberapa mL larutan NaOH 1%, diikuti pencucian dengan air (volume sama). Evaporasi sampai kering, lalu rekristalisasi residu dari air mendidih (volume air kuranglebih 1 mL). Keringkan kristal yang diperoleh dalam desikator, timbang, dan tentukan titik lelehnya. Titik leleh : 235oC.

Praktikum Isolasi

108

Uji Kafein: Sedikit kafeina dan 3 tetes asam nitrat ditempatkan dalam gelas arloji dan uapkan sampai kering. Penambahan 2 tetes amonium hidroksida menimbulkan suatu warna lembayung. Spektra IR Kafein (film padatan) 3134 cm-1 2850 cm-1 1705 cm-1 1660 cm-1 1604, 1548, 1440 cm 1470, 1358 cm 740 cm-1
-1 -1

: rentangan C-H : gugus N-CH3 : rentangan C=O : rentangan C=C tetrasubtitusi : sistem pirimidina : bengkokan asimetris dan simetris CH3 : rentangan C-N : deformasi C-H

1230, 1197, 1020 cm-1

Spektra UV kafein :

air 278 m (log 4,03) maks


=====

Praktikum Isolasi

109

PERCOBAAN 2 ISOLASI PIPERIN DARI MERICA HITAM DAN PUTIH

N CO CH O HC CH HC Piperin CH2 O

A. PENDAHULUAN
Piperin terbentuk dalam buah mentah (merica hitam) dan dalam buah matang america putih) dari Piper nigrum dan Piper clusii. Senyawa ini juga ditemukan dalam merica panjang (Piper longum) dan dalam kecamba Cubeba censii. Piperin juga telah diisolasi dari Piper famechoni dan Piper chaba. Kandungan piperin merica hitam bervariasi dari 6 9%. Oleh karena piperin hambar, beberapa peneliti menyangka bahwa stereoisomer chavicine yang menyertai piperin dalam merica bertanggung jawab untuk rasa utama dari merica.

B. MAKSUD DAN TUJUAN PERCOBAAN


1. Maksud percobaan ini adalah untuk meperkenalkan salah satu metode isolasi senyawa golongan alkaloid. 2. Tujuan percobaan ini adalah untuk mengisolasi senyawa piperin dari bubuk merica hitam dan merica putih.

C. PRINSIP PERCOBAAN
Dalam prosedur berikut, piperin diekstraksi dari bubuk merica hitan dan putih dengan etanol dan dapat diubah menjadi kompleks TNB (1,3,5-trinitrobenzena).

D. BAHAN DAN ALAT


1. Bahan-bahan:

Bubuk merica hitam Bubuk merica putih Etanol 95%

Praktikum Isolasi

110

Kalium hidroksida 1,3,5-Trinitrobenzena

2. Alat-alat Ekstraktor Soxhlet Distilasi vakum

D. CARA KERJA Bubuk merica 10 g dihaluskan sampai halus dan ekstraksi dengan 150 mL 95% etanol dalam ekstraktor Soxhlet selama 2 jam. Larutan disaring dan dipekatkan dalam evaporaotor di atas pemanas air pada 60oC. Larutan ditambahkan 10 mL larutan alkoholik kalium hidroksida 10% dan kemudian didekantasi dari residu yang tidak larut. Larutan alkoholik di dibiarkan selama semalam, muncul kristal berbentuk jarum berwarna kuning. Campuran disaring dan kristal dikeringkan di dalam deksikator. Kristal hasil (kira-kira 0,3 g) ditentukan titik lelehnya. Titik leleh 125 126oC. Piperin membentuk padatan kompleks dengan 1,3,5-trinitrobenzena (campuran 1:1), berbentuk kristal jarum warna merah, titik leleh 130oC. Spektra IR piperin (dalam KBr) 3000 cm-1 : rentanga C-H aromatik 1635, 1608 : rentanga simetris dan asimetris C=C (diena) 1608, 1580, 1495 : rentangan C=C aromatis (cincin fenil) 1635 : rentangan -CO-NGugus metilendioksi: 2925, 2840 : rentangan asimetris dan simetris C-H alifatik 1450 : benkokan CH2 1250, 1190 : rentangan asimetris =C-O-C 1030 : rentangan asimetris =C-O-C 930 : paling khas untuk rentangan C-O 1132 : benkokan ke dalam bidang C-H fenil 995 : bengkokan C-H untuk CH=CH- trans 850, 830, 805 : bengkokan keluar bidang C-H, 1,2,4-trisubstitusi fenil, dua atom hidrogen berdekatan. Spektra UV piperin

EtOH 245m (log 4,47) , 1-fenilbutadiena berkonjugasi dengan CO-R dan kromofor metilendioksi. maks

Praktikum Isolasi

111

PERCOBAAN 3 ISOLASI HESPERIDIN DARI KULIT JERUK MANIS


HO H O CH3 H H O H H OH HO H CH2 O H H OH OH Hesperidin O O O OCH3 H OH

HO

OH

A. PENDAHULUAN Hesperidin pertama-tama diisolasi oleh Leberton pada tahun 1828 dari albedo (spong bagian dalam kulit) jeruk famili Hesperides, dan diberi nama hesperidin. Senyawa ini juga dideteksi ada dalam jeruk limun oleh Pheffer pada awal tahun 1874. Neohesperidin adalah suatu senyawa isomer hesperidin telah diisolasi bersama-sama dengan hesperidin dari jeruk asam muda oleh Karrer pada tahun 1949. Horowitz dan Gentili (1960) telah mengisolasi senyawa tersebut dari Limun Ponderosa. Hesperidin telah diisolasi pula dari Citrus mitis oleh Sastry dan Row pada tahun 1960. Neohesperidin adalah suatu senyawa rasa pahit, terbentuk dalam orange pahit (Citrus aurantium), sedangkan hesperidin adalah suatu senyawa yang tidak pahit, flavonoid yang dominan dalam jeruk limun dan jeruk manis biasa (Citrus sinesis). Hespirin telah diketahui dapat meningkatkan kelemasan pembulu kapiler darah. B. MAKSUD DAN TUJUAN PERCOBAAN 1. Maksud percobaan ini adalah untuk meperkenalkan salah satu metode isolasi senyawa golongan flavonoid. 2. Tujuan percobaan ini adalah untuk mengisolasi senyawa hesperidin dari kulit jeruk manis. C. PRINSIP PERCOBAAN Hespiridin dapat diisolasi dengan dua metode : (a) kulit kering diekstraksi berturut-turut dengan petroleun eter dan metanol, pelarut pertama memindahkan minyak atsiri dan pelarut kedua memindahkan glikosida; (b) ekstraksi alkalin potongan kulit
Praktikum Isolasi

112

jeruk dan pengasaman ekstrak. Senyawa ini dapat dimurnikan secara efektif melalui pengolahan dengan formamida-karbon aktif. Hal ini menyebabkan ketidak-larutnya menjadi tinggi, kristal terbentuk, hesperidin adalah suatu flavonoid yang paling mudah diisolasi. D. ALAT DAN BAHAN 1. Alat-alat Blender Labu alas bulat Kondensor Penyaring Buchner Dan alat-alat yang lazim digunakan dalam Laboratorium Kimia Organik.

2. Bahan-bahan Asam asetat Kalsium hidroksida Celite Feri klorida E. CARA KERJA Cara a: Kulit jeruk kering sebanyak 100 g dihaluskan dalam blender. Tepung ditempatkan dalam labu alas bulat yang dirangkai dengan kondensor refluks. Setengah liter petroleum eter (td. 40-60o) ditambahkan dan dipanaskan di atas penangas air selama satu jam. Isi labu disaring panas-panas dengan penyaring Buchner dan tepung dibiarkan kering pada temperatur kamar. Tepung kering dimasukkan kembali ke dalam labu dan ditambahkan 500 mL metanol. Isi labu direfluks selama 3 jam, saring panas-panas dan dicuci dengan 100 mL metanol panas. Filtrat dipekatkan dengan evaporator, residu yang berbentuk sirup akan dikristalkan dari asam asetat encer, hasilnya adalah kristal putih berbentuk jarum; titik leleh 252-254oC. Pemurnian hesperidin dengan formamida Larutan 10% hesperidin dalam formamida yang telah dibuat dengan cara memanaskan hingga kira-kira 60oC, diolah selama 30 menit dengan karbon aktif yang I Formamida Asam hidroklorida isopropanol Magnesium Metanol Kulit jeruk Petroleum eter Natrium borohidrida

Praktikum Isolasi

113

sebelumnya dididihkan dengan asam hidroklorida encer. (Catatan : formamida jika diuji dalam suatu larutan berair 50% seharusnya sedikit bersifat asam. Jika tidak, maka harus ditambahkan sedikit asam asetat glasial atau asam format). Larutan disaring melalui Celite, diencerkan dengan air pada volume yang sama, dan dibiarkan selama beberapa jam sampai terbentuk kristal. Kristal hesperidin disaring dan dicuci, pertama dengan air panas dan kemudian dengan isopropanol. Kristal yang dihasilkan mempunyai titik leleh 261-163oC. Cara b: Seratus gram potongan-potongan kulit jeruk dan 350 mL larutan 10% kalsium hidroksida ditempatkan dalam erlenmeyer dan diaduk sampai merata, kemudian dibiarkan selama semalam pada temperatur kamar. Campuran disaring melalui corong Buchner yang berisi lapisan tipis Celite diatas kertas saring. Filtrat warna kuning diasamkan secara hati-hati dengan asam hidroklorida pekat hingga pH 4-5 sehingga hesperidin terpisah sebagai tepung amorp. Tepung tersebut dikumpulkan di atas corong Buchner, dicuci dengan air, dan direkristalisasi dari formamida berair. Jika pengendapan hesperidin pada penambahan asam hidroklorida berlangsung lambat, disarankan untuk memekatkan larutan dengan evaporator. Uji ferri klorida Penambahan larutan ferri klorida ke dalam hesperidin mengahasilkan

menghasilkan suatu warna merah anggur. Uji reduksi magnesium-asam hidroklorida Pada penambahan secara bertetes-tetes asam hidroklorida pekat ke dalam larutan beretanol hesperidin yang mengandung magnesium menimbulkan warna violet terang.

=========

Praktikum Isolasi

114

PERCOBAAN 4 ISOLASI TRIMIRISTIN DAN MIRISTISIN DARI BUAH PALA


CH2OCOC13H27 KOH CHOCOC13H27 CH2OCOC13H27 Trimiristin CHOH C2H5OH CH2OH Gliserol + CH2OH 3C13H27COOH Asam miristat

CH2-CH=CH2 CH3O

O O Miristisin

A. PENDAHULUAN
Semmler (1890) telah mengisolasi miristisin dari kecamba Myristica fragrans (pala). Senyawa ini juga telah ditemukan dalam peterseli Perancis (Thoma, 1903), dalam minyak bereter tanaman Cinnamomum glanuliferum (Pickles, 1912), dalam minyak orthodon (Huzita, 1940), dan dalam Ridolfia segetum (Gattefosse, et al)1946). Banyak penelitian yang telah berhasil mengisolasi ester trimiristin dari buah pala dengan ekstraksi eter (Power et al, 1908; Verkade et al, 1927). Miristisin adalah senyawa beracun dan bersifat aktif narkotik.

B. MAKSUD DAN TUJUAN PERCOBAAN


1. Maksud percobaan ini adalah untuk meperkenalkan salah satu metode isolasi senyawa golongan lipida. 2. Tujuan percobaan ini adalah untuk mengisolasi senyawa senyawa trimiristin dan miristisn dari buah pala.

Praktikum Isolasi

115

C. PRINSIP PERCOBAAN Isolasi trimiristin (ester) dan miristisin (turunan fenilpropan), menghasilkan dua produk yang dominan, pekerjaan ini diselesaikan melalui ekstraksi dengan kloroform. Senyawa-senyawa dipisahkan dengan memindahkan pelarut dan kemudian penyaringan. Padatan trimiristin diolah dengan alkali, menghaislkan asan miristat. Miristisin dimurnikan dengan kromatografi kolom dan distilasi fraksionasi. Melalui brominasi membentuk suatu padatan turunan dibromo. D. BAHAN DAN ALAT 1. Bahan-bahan Alumina Bromina Buah pala Etanol 2. Alat-alat Alat-alat yang lazim digunakan dalam dalam laboratorium Kimia Organik D. CARA KERJA 1. Isolasi trimiristin Tiga puluh gram potongan-potongan buah pala dan 200 mL kloroform direfluks selama 90 menit di atas penangas air, disaring melalui kertas saring lipat, dan dikeringkan pada kalsium klorida. Larutan kloroformnya di saring, pelarutnya evaporasi pengurangan tekanan meninggalkan residu semi padat yang kemudian dilarutkan dalam 200 mL etanol (95%). Pada pendinginan, kristal trimiristin mengendap dan disaring melalui penyaringan Buchner, dan dicuci dengan etanol (95%) dingin. Kristal tak berwarna dan tak berbau yang diperoleh akan meleleh pada 54-55oC. Hasilnya sekitar 6 g. Filtrat (mother liquor) dan etanol pencuciannya disimpan untuk isolasi miristisin. 2. Penyabunan trimiristin Lima gram trimiristin dan 100 mL kalium hidroksida 3,5% dalam etanol direfluks selama 1 jam di atas penangas air, ditambahkan 150 mL air, dan etanolnya dipindahkan melalui evaporasi pengurangan tekanan. Setelah penyaringan, larutan diasamkan dengan asam hidroklorida dan dibiarkan pada temperatur kamar sampai asam miristat memadat. Asan hidroklorida Kalium hidroksida Petroleum eter Eter

Praktikum Isolasi

116

Asam disaring dengan penyaringan Buchner dan dicuci dengan air. Rekristalisasi dari etanol encer menghasilkan 1 g asam, titik leleh 51 52oC. 3. Isolasi miristisin Cairan yang diperoleh dari pemisahan trimiristin dipekatkan, residu yang diperoleh dilarutkan dalam 20 mL petroleum eter dan dikolomisasi dengan kolom pendek yang mengandung 10 g alumina aktif. Elusi dengan 150 mL petroleum eter dan evaporasi sehingga tinggal suatu minyak yang didistilasi farksinasi. Titik didih 150oC/15 mm. Hasilnya kira-kira 2,5 g. 4. Pembuatan dibromo miristisin Bromin 0,4 mL ditambahkan bertetes-tetes ke dalam 5 mL eter dingin (pendingin es). Larutan yang dihasilkan selanjutnya ditambahkan 1 g miristisin dalam 25 mL petroleum eter secara pelan-pelan sampai tidak ada lagi perubahan warna bromin yang diteramati. Turunan dibromo terpisah sebagai kristal jarum yang disaring dan dicuci dengan petroleum eter, t.l. 124oC. Spektra IR trimiristin (dalam CS2) 2700 cm-1 : vibrasi rentangan C-H 1748 : rentangan C=O ester jenuh 1363 : vibrasi deformasi simetri gugus CH3 1231, 1154, 1106 : rentangan asimetri C-O-C ester (umum untuk semua trigliserida asam lemak rantai panjang) 1035 : rentangan asimetri C-O-C ester 710 : kibasan CH2 Spektra IR asam miristat (dalam CS2) 3500-3000 cm-1 : OH dari COOH 2650 : vibrasi rentangan C-H 1760 : sebuah pita lemah yang menyatakan gugus karbonil monomer 1708 : sebuah pita kuat karbonil yang menyertai gugus asam karboksilat dimerik 1290 : kopling antara bengkokan O-H dalam bidang dan rentangan C-O dimer 940 : bengkokan O-H dimer keluar bidang 720 : goyangan CH2

Praktikum Isolasi

117

PERCOBAAN 5 ISOLASI KAPSANTIN DARI LOMBOK

OH H3C CH3 CH3 HO CH3 CH3 Kapsantin CH3 CH3 CH3 H3C O
H 3C

A. PENDAHULUAN Penenlitian pertama kali tentang pigmen lombok dilakukan oleh Braconnot dalam tahun 1817. dalam tahun 1927, Zechmeister dan von Cholnoky memperoleh pigmen tersebut dari Capsium annuum (papprika) dalam bentuk kristal dan mengusulkan nama kapsantin. Kapsantin adalah sebuah karetonoid langka. Senyawa ini ditemukan dalam bentuk ester dalam buah matang Capsicum annuum dan Capsium frutescens japonicum oleh Zechmeister dan von Cholnoky pada tahun 1931. Karrer dan Oswald (1935) mengamati bahwa Lilium tigrinum mengandung kapsantin. Kapsantin teradsorpsi dengan baik pada kalsium karbonat atau seng karbonat dari larutan karbon disulfida atau dari suatu campuran benzena eter. B. MAKSUD DAN TUJUAN PERCOBAAN 1. Maksud percobaan ini adalah untuk meperkenalkan salah satu metode isolasi senyawa golongan karoten. 2. Tujuan percobaan ini adalah untuk mengisolasi senyawa kapsantin dari lombok. C. PRINSIP PERCOBAAN Kapsantin adalah karotenoid utama dalam lombok, mula-mula diekstraksi dari lombok dengan petroleum eter pada temperatur kamar. Oleh karena kapsantin seperti juga karotenoid yang lain terjadi di alam dalam bentuk ester, dia akan tersabunkan oleh

Praktikum Isolasi

118

larutan metanol kalium hidroksida pada temperatur kamar. Untuk pemurnian, kapsantin kasar dikolonisasi dengan adsorben yang sesuai. D. BAHAN DAN ALAT 1. Bahan-bahan Benzena Eter Petroleum eter 2. Alat-alat Alat-alat gelas yang lazim digunakan dalam laboratorium Kimia Organik. E. CARA KERJA Lombok dipotong-potong dan dikeringkan pada suhu 35-40oC. Serbut halus sebanyak 100 g diaduk dengan 200 mL petroleum eter (t.d. 40-60o) selama 4 jam pada temperatur kamar dan kemudian disaring dengan corong Buchner; ampasnya dicuci dengan 25 mL petroleum eter. Larutan warna merah petroleum eter diencerkan dengan tiga kali volume eter, ditambahkan dengan 100 mL larutan 30 % kalium hidroksida dalam metanol, dan campuran diaduk selama 8 jam, dan fitosantin yang terbebaskan larut dalam eter. Lapisan eter dicuci dengan air, dikeringkan dengan natrium sulfat, dipekatkan dengan evaporator vakum hingga menjadi 80 mL, lalu dibiarkan dalam tempat dingin selama 24 jam. Kapsantin merah disaring dan dikristalkan dari karbon disulfida dengan volume sesedikit mungkin. Pemisahan kapsantin dari karotenid yang menyertainya, seperti zeasantin dan kapsorubin diefektifkan dengan kromatografi terhadap kalsium karbonat atau seng karbonat. Karbon disulfida atau suatu campuran benzena dan eter (1:1) digunakan sebagai pelarut untuk pengembang kromatogram. Kristalisasi dari karbon disulfida menghasilkan kristal bulat merah tua yang titik lelehnya 176oC. Pigmen yang dikristalkan dari petrolem eter seperti jarum, dan yang dari metanol seperti prisma. Hati-hati jika bekerja dengan karbon disulfida, karena sangat mudah terbakar. Reaksi warna 1. Larutan kapsantin dalam kloroform jika diolah dengan asam sulfat pekat mengahsilkan warna biru tua. Kalsium karbonat Metanol Kalium hidroksida Karbon disulfida Lombok Natrium hidroksida anhidrus

Praktikum Isolasi

119

2. kapsantin memberikan warna biru tua dengan SbCl3 dalam kloroform. Spektra UV kapsantin

benzena 486,520 m maks


Kapsantin adalah suatu poliena dengan 9 ikatan rangkap C=C terkonjugasi. Puncak yang tampak pada 520 m (sebagai perbandingan dengan 504 m untuk likopen) disebabkan oleh masuknya gugus karbonil dalam konjuasi dengan sistem ikatan rangkap C=C. Satu gugus karbonil memberikan efek batokrom lebih besar daripada efek dua gugus ikatan rangkap C=C.

===afz===

Praktikum Isolasi

120

PERCOBAAN 6 ISOLASI SENYAWA VOLATIL DARI KULIT JERUK A. PENDAHULUAN Komponen-komponen volatil tumbuh-tumbuhan terdiri dari senyawa-senyawa organik mempunyai peranan sebagai bahan obat-obatan, bahan parfum, bahan pengawet, dan bahan bau penyedap. Komponen-komponen volatil umumnya didioslasi dari suatu tumbuahan dengan metode distilasi uap pada tekanan udara luar. Tumbuhantumbuahan biasanya dihaluskan atau diblender untuk mengeluarkan komponenkomponen volatil dari struktur jaringan dan kemudian uap dialirkan ke dalam campuran untuk mengkodistilasi senyawa-senyawa organik volatil dengan air. Campuran senyawa organik volatil yang diperoleh dari tumbuhan dan tidak bercampur dengan air dikenal sebagai minyak atsiri. Bau dari tumbuhan disebabkan oleh minyak atsiri. Penyusun utama minyak atsiri adalah terpen dan turunan oksigennya. Terpen mempunyai struktur yang tersusun dari satuan isoprema yang bergabung secara kepala ke kepala. Limonen adalah senyawa terpen siklik yang tersebar luas dalam tumbuhan, merupakan bahan utama minyak jeruk manis (90 sampai 95%), minyak jeruk limun, dan banyak lagi minyak atsiri lainnya.

CH3 H H2C H2C H H3C Limonen H3C C CH2

CH3 C CH CH C CH2 Dua satuan isoprena tersusun dalam cara kepala ke kepala CH2

B. MAKSUD DAN TUJUAN PERCOBAAN 1. Maksud dari percobaan ini adalah untuk memperkenalkan salad satu metode isolasi minyak atsiri dari jaringan tumbuhan. 2. Mengisolasi minyak atsiri dari kulit jeruk dengan metode distilasi uap.

Praktikum Isolasi

121

C. PRINSIP PERCOBAAN Komponen-komponen volatil dalam kulit jeruk dipisahkan dari kulit jeruk dengan metode distilasi uap, kemudian komponen-komponennya dipisahkan dengan

menggunakan distilasi fraksionasi pengurangan tekanan. Jumlah komponen dalam masing fraksi ditentukan dengan metode kromatografi gas. D. BAHAN DAN ALAT 1. Bahan-bahan Kulit jeruk Na2SO4 anhidrus Akuades

2. Alat-alat Seperangkat alt distilasi uap Kromatogafi gas Alat-alat yang lazim digunakan dalam Lab. Kimia Organik

E. CARA KERJA 1. Distilasi uap Kulit jeruk dipotong-potong dan diblender, kemudian ditimbang sebanyak 100 g dan dimasukkan ke dalam labu distilasi leher dua berkapasitas 5 liter. Pada labu ditambah 500 mL air yang telah mendidih. Labu dihubungkan dengan generator uap sampai distilasi selesai. Distilat yang mengandung minyak dan air terbentuk dua lapisan. Minyak dan air dipisahkan dengan corong pisah. Distilasi dihentikan bila distilat tidak lagi mengandung minyak. Minyak yang diperoleh ditambah dengan Na2SO4 anhidrat secukupnya untuk mengikat air yang sisa, kemudian didekantir untuk meperoleh minyaknya. Minyak kulit jeruk yang diperoleh ditimbang, ditentukan indeks bias, berat jenis, putaran optis, diidentifikasi dengan kromatografi gas, dan persentasi komponen atsiri dalam kulit jeruk kemudian dihitung.

Praktikum Isolasi

122

2. Distilasi fraksionasi pengurangan tekanan Minyak kulit jeruk yang diperoleh dari distialsi uap sebanyak 100 g dimasukkan ke dalam labu didih berkapasitas 250 mL. Labu didih dilengkapi dengan kolom vigreux panjang 50 cm, termometer, pendingin air, dan tiga labu penampung. Sistem dihubungkan dengan pompa vakum. Campuran dididihkan dan masingmasing fraksi 85-86oC/39 mmHg, 8688oC/39 mmHg, dan 8889oC/40 mmHg ditampung, dan identifikasi dengan kromatografi gas.

Praktikum Isolasi

123

PERCOBAAN 7 ISOLASI STIGMASTEROL DARI MINYAK KEDELAI

H3C H3C C2H5 H3C

CH3 CH3

HO Stigmasterol
A. PENDAHULUAN Stigmasterol pertama kali diisolasi oleh Windaus dan Hauth (1906) dari kecamba Physostigma venenosum, kacang Calabar. Sumber-sumber lain adalah: kulit beras, kacang kedelai, minyak teh, minyak daun tembakau, kentang kering, minyak kopi, miyank kelapa, dan masih banyak tumbuhan lain. Penelitian baru tentang stereoid penyusun minyak kacang kedelai dilakukan dengan kromatografi gas-cair telah dilakukan, memperlihatkan bahwa selain stigmasterol yang ada dalam minyak kedelai juga campesterol dan -sitosterol. B. MAKSUD DAN TUJUAN PERCOBAAN 1. Maksud dari percobaan ini adalah untuk memperkenalkan salah satu metode isolasi senyawa golongan sterol minyak nabati. 2. Mengisolasi minyak stigmasterol dari minyak kacang kedelai. C. PRINSIP PERCOBAAN Prosedur berikut meliputi penyabunan minyak kedelai kasar. Eter digunakan untukmengekstrak zat yang tak-tersabunkan. Eter kemudian disuling dan dipindahkan dengan petroleum eter yang dijenuhkan dengan uap air, di mana fraksi sterol kasar diendapkan. Sterol kemudian diasetilasi dan dibrominasi. Hasil stigmasteril asetat tetrabromida kurang larut dalam asam asetat, aseton, dan eter, dan dapat dipisahkan dari sitosteril asetat dibromida yang jauh lebih larut. Bromin kemudian dipindahkan melalui pengolahan dengan serbuk seng, dan senyawa asetat tersebut dihidrolisis dengan larutan
Praktikum Isolasi

124

alkohol kalium didroksida. Stimasterol diperoleh melalui kristalisasi dari larutan etanol 95%. D. BAHAN DAN ALAT 1. Bahan-bahan Asam asetat Anhidrida asetat Bromin Kloroform Etanol 95% 2. Alat-alat Alat yang lazim digunakan dalam Lab. Kimia Organik E. CARA KERJA 1. Isolasi Ke dalam 50 g minyak kedelai ditambah ditambahkan 250 mL etanol absolut dan 150 g kalium hidroksida dalam dalam dengan volume seminimal mungkin. Campuran tersebut ditempatkan dalam labu bulat yang telah dihubungakn dengan kondensor dan direfluks selama dua jam di atas penangas uap. Setelah penyabunan, ditambahkan 250 mL air, dan larutan diekstraksi dengan etil eter (3 x 100 mL). Ekstraksi zat yang tak-tersabunkan dari sabun disempurnakan dengan menganduk (memutar) campuran selama satu jam, biarkan lapisan eter terpisah, dan tuang eter tersebut. Ekstrak dipekatkan menjadi setengah dari volume semula, dan dicuci dengan dengan akuades untuk membebaskan basa. Pelarut eter dihilangkan dengan cara distilasi pengurangan tekanan pada suhu sekitar 40oC. Residu (zat tak-tersabunkan) dilarutkan dalam 30 mL petroleum eter (t.d. 40-60oC), uap dialirkan ke dalam larutan sampai titik jenuh hampir tercapai. Larutan dibiarkan semalam, diperoleh endapan bening dengan titik leleh 138-144oC sebanyak 300 mg. Etanol absolut Eter Metanol Petroleum eter Kalium hidroksida Natrium karbonat Natrium sulfit Minyak kedelai Serbuk seng

2. Asetilasi Zat mentah diasetilasi dengan 7 mL anhidrida asetat dengan merefluks selama satu setengah jam. Campuran didinginkan pada 20oC selama satu jam, dan asetat kasar di saring.

Praktikum Isolasi

125

3. Brominasi Setengan gram asetat dilarutkan dalam dalam 5 mL etil asetat, dan ke dalam larutan ini ditambahkan 6 mL larutan bromin-asam asetat (5 g bromin dalam 100 mL asam asetat glasial). Setelah pendinginan, tetrabromin tak-larut disaring dan dicuci dengan etil eter dingin. Sekitar 100 mg kristal dengan t.l. 190-194oC diperoleh. Senyawa bromida direkristalisasi dari kloroform metanol, diperoleh kristal dengan t.l. 194-196oC.

4. Debrominasi Ke dalam larutan 150 mg bromida dalam 2 mL asam asetat glasial ditambahkan serbuk seng. Campuran direfluks selama satu setengah jam, saring panas-panas, encerkan dengan 5 mL air, dan diekstraksi dengan etil eter. Larutan eter dicuci dengan larutan natrium sulfit encer, kemudian dengan air, dan eter dipindahkan dengan cara evaporasi. Produk yang diperoleh sebanyak 75 mg. Produk ini direkristalisasi dari etanol dan kemudian dengan metanol-kloroform (2:1) diperoleh kristal dengan t.l. 139-140oC. 5. Stigamsterol Lima puluh miligram stigmasteril asetat dihidrolisis selama satu jam dengan 5 mL larutan 10 % kalium hidroksida dalam alkohol. Ditambahkan 5 mL air, dan campuran diekstraksi dengan etil eter. Larutan dalam eter dicuci dengan larutan natrium karbonat dan kemudian dengan air. Setelah eternya dipindahkan, residu direkristalisasi tiga dari etanol 90%. Diperoleh kristal sekitar 15 mg, t.l. 168169oC.

=====

Praktikum Isolasi

126

PERCOBAAN 8 ISOLASI KURKUMIN DARI TEPUNG KUNIR (RIMPANG Curcuma longa L.) A. PENDAHULUAN Rimpang Curcuma longa L. (kunir) secara tradisional mempunyai peranan penting di dalam pewarnaan makanan, kosmetik dan tekstil. Kandungan utama dari tarung tumbuhan tersebut adalah senyawa kurkumin atau [1,7-bis(4-hidroksi-3-metoksifenil)1,6-hepadien-3,5-dion] (Tonnesen dan Karlsen, 1983).
H3CO HO CH O CH2 C CH CH OCH3 OH

O CH C

Kurkumin Senyawa kurkumin berhasil diisolasi pada tahun 1815, dan dikristalkan oleh Daube; sedangkan struktur molekulnya telah dijelaskan oleh Lampe dkk pada tahun 1910 (Roughley dan Whiting, 1973). Pada tahun 1982, Tonnesen dkk mempelajari kembali struktur kristal dan molekul senyawa tersebut dengan menggunakan metode kristalografik sinar-X; dan mereka menegemukakan bahwa molekul senyawa tersebut berada dalam bentuk enolnya.
H 3C O HO CH CH OH CH C CH CH O C H3 OH

O C

Kurkumin dalam bentuk enol B. MAKSUD DAN TUJUAN PERCOBAAN 1. Percobaan ini bermaksud untuk meperkenalkan salah satu metode isolasi senyawa bahan alam. 2. Tujuan percobaan adalah mengisolasi kurkumin dari tepung kunir dengan metode kromatografi, mengidentifikasi dengan metode pereaksi warna, dan elusidasi struktur dengan metode spektroskopi.

Praktikum Isolasi

127

C. DASAR TEORI 1. Kandungan Kimia Kunir Kunir (Rimpang Curcuma longan L.) merupakan tanaman temu-temuan yang banyak digunakan di indonesia baik sebagai rempah, pewarna makanan, kosmetika maupuin sebagai obat-obatan tradisonal. Kunir mengandung minyak atsiri sekitar 1,3 5,5 %, 60 % dari minyak atsiri ini berupa keton seskuiterpen, yaitu turmeron, arturmeron dan kira-kira 25 % zingiberena (Hegnaur, 1963). Kurkuminoid yang dikenal sebagai zat pewarna kunir merupakan kandungan utama kunir yang terdiri dari kurkumin, demetoksikurkumin dan bisdemetoksikurkumin (Tonnesen, H. H. dan Karlsen, J., 1983). Menurut Ciamician dan Silber, rumus molekul kurkumin adalah C21H20O6 atau C19H14O4(OCH3)2 dan lampe menyebutnya sebagai senyawa diferuloyl-metana (Srinivasan, 1953). Struktur molekul kurkumin telah dikemukakan di atas, sedang struktur demetoksikurkumin dan bis-demetoksikurkumin adalah sebagai berikut:
H3 CO HO CH CH O C CH OH C CH CH OH

demetoksikurkumin
O HO CH CH C CH OH C CH CH OH

bis-demetoksikurkumin Kurkumin tidak larut air, petroleum eter, dan heksana, cukup larut dalam benzena, klororform dan eter, dan larut baik dalam etanol dan aseton. Untuk mengekstraksi kurkuminoid dari tepung kunir, pelarut benzena mempunyai kelebihan sebab dia hanya membawa sedikit pengotor dari kunir. Oleh karenanya, pelarut ini digunakan untuk mengeakstraksi kurkumin dari pigmen-pigmen, dan juga dalam kromatografi (Srinivasan, 1953). 2. Adsorben Srinivasan (1953) telah mencoba beberapa jenis adsorben dalam prosedur kromatografi isolasi senyawa-senyawa kurkuminoid, dengan membandingkan kekuatan adsorbsinya, kecepatan pengembangannya, pemisahan dan kenampakan pita-pita pada
Praktikum Isolasi

128

kolom. Alumina dan magnesia cukup aktif, akan tetapi pita-pita tidak jelas dan beberapa zat yang terserap tidak dapat dikeluarkan dari kolom dengan pelarut-pelarut sederhana. Kalsium karbonat, magnesium karbonat, sodium karbonat, tepung kanji dll mempunyai kekuatan adsorbsi yang sangat rendah terhadap kurkumin. Silika kering juga tidak memberikan hasil yang memuaskan, adsorben ini tembus pandang bila sudah kontak dengan pelarut sehingga kenampakan dan pemisahan pita kurang jelas. Akan tetapi bila silika dicampur dengan air sebanyak 50 % berat maka diperoleh hasil yang cukup memuaskan. 3. Reaksi dan Spektra Serapan UV-Vis. Reaksi senyawa kurkuminoid dengan beberapa pereaksi disimpulkan dalam Tabel 1, dan data serapan UV-Vis.-nya dieberikan dalam Tabel 2. Tabel 1. Reaksi-reaksi Senyawa FeCl3 Asam borat Orange Kuning terang berfluoros ensi Asam boratoksalat Pink Orange dan merah Pink dengan fluorosensi orange Natrium hidroksida 1% Merah Orange Asam sulfat pekat Merah tua Merah orange

Kurkumin Demetoksi kurkumin Bisdemetoksi kurkumin

Coklat tua kemerah an -

Sumber: Srinivasan (1953)

Pereaksi-pereaksi: 1. Feri klorida larutan 1 % FeCl3 anhidrus dalam asam asetat glasial. 2. Asam borat larutan 0,5 % dalam asam asetat glasial. 3. Asam borat-oksalat 1 g asam oksalat, dan 0,5 g asam borat dilarutkan dalam 100 mL asam asetat glasial. 4. Natrium hidroksida larutan berair 1 %. 5. Asam sulfat pekat.

Praktikum Isolasi

129

Tabel 2. Data absorpsi Senyawa Kurkumin Demetoksikurkumin Bisdemetoksikurkumin Sumber: Srinivasan (1953) D. PROSEDUR 1. Penyiapan contoh Tepung kunir kering 25 g diayak dengan ayakan 80 mesh, disokletasi dengan petroleum eter (t.d. 40 sampai 60o) selama 3 jam. Residu di keringkan, dan selanjutnya disokletasi dengan 200 mL pelarut benzena selama 6 jam. Ekstrak yang diperoleh didiamkan selama satu malam disaring, dan dievaporasi sampai volume menjadi kurang lebih 10 mL. 2. Pembuatan Kolom Alat kromatografi yang digunakan adalah kolom kromatografi yang terbuat dari gelas pyrex (2,2 cm x 120 cm). Kolom diisi dengan benzena dan disumbat dengan gelas wool, kemudian sumbat tersebut ditekan ke bawah sampai ujung. Bubur silika gel yang dibuat dalam pelarut benzena dituang ke dalam kolom dan biarkan mengendap. Ketinggian silika gel dalam kolom dibuat hingga 45 cm. Kira-kira 80 g silika gel yang diperlukan untuk membuat kolom setinggi ini. Untuk menghomogenkan paking, maka pada ujung atas kolom diberi tekanan 20 sampai 30 cm Hg. Ketinggian pelarut di atas permukaan paking adalah sekitar 2-4 mm. 3. Pengisian kolom dan elusi Ekstrak kunir dimasukkan ke dalam kolom (gunakan pipet) sambil keran kolom dibuka pelan-pelan, dan ketika semua ekstrak sudah masuk, benzena yang berkesetimbangan dengan air ditambahkan ke dalam kolom untuk mengembangkan kromatogram. Pada ujung atas kolom diberikan tekanan sehingga kecepatan alir eluent sekitar 3 mL/menit. Di sini terjadi pemisahan pita-pita dalam kolom. maks 430 425 420 Etanol 1560 1580 1640 Bensena maks 420 415 410 1225 1350 1640

Praktikum Isolasi

130

4. Pemisahan Fraksi-fraksi Pengembangan dilanjutkan dengan pelarut benzena. Eluat yang yang keluar dari kolom ditampung sebagai pial-pial (10 mL). Setiap pial diuji dengan KLT, dan pial-pial yang nilai Rf-nya sama disatukan, dipekatkan, didinginkan dalam lemari es, disaring, dicuci dengan benzena dingin, dan dikeringkan. Setelah direkristalisasi dari etanol maka diperoleh kristal murni. 5. Identifikasi fraksi-fraksi Komponen yang pertama keluar dari kolom adalah minyak volatil kunir yang masih tersisa dari ekstraksi dengan petroleum eter, dan terkumpul sebagai suatu fraksi kuning pucat. Jika pelarut diuapkan maka akan tertinggal residu munyak yang berwarna kuning dan berbau khas kunir. Fraksi ini tidak mempunyai batas daerah yang jelas. Fraksi-fraksi selanjutnya adalah kurkumin, disusul dengan demetoksi kurkumin dan bisdemetoksi kurkumin. Ujilah semua fraksi dengan dengan pereaksi-pereaksi warna seperti dalam Tabel 1. Selanjutnya lakukan analisis spektroskopi. =====

Praktikum Isolasi

131

PERCOBAAN 9 ISOLASI STRYCHNINE AND BRUCINE DARI KECAMBA Strychnos nux vonica

N N O O

CH3O CH3O

N N O O

Strychnine

Brucine

A. PENDAHULUAN Strychinine, C21H22O2N2, dan brucine, C23H26O4N2, pertama-tama diisolasi oleh Pelletier dan Caventou pada tahun 1819 dari kecamba dan kulit Strychnous nux vonica. Kecamba Strychnous nux vonica mengandung 3% alkaloid, lebih dari separuhnya merupakan strychnine, alkaloid yang lain berupa brucine, colubrine, vomicine, dan pseudostrychnine. Beberapa tahun kemudian senyawa-senyawa tersebut bersama alkaloid lain ditemukan dalam spesies Strychnos Australia dan Kongo. Strychnine sangat pahit; satu bagian strychnine mampu memberikan rasa pahit 500.000 bagian air. Senyawa ini sangat beracun dan digunakan sebagai obat kuat dan perangsang. Brucine lebih pahit daripada strychnine, digunakan seperti strychnine tetapi aksinya lebih lembut sehingga digunakan secara luas untuk denaturasi etanol. B. MAKSUD PERCOBAAN 1. Memperkenalkan salah satu cara mengisolasi senyawa golongan alkaloid. 2. Mengisolasi strychnine dan brucine dari kecambah kacang, dan mengubahnya menjadi senyawa-senyawa sulfatnya. C. PRINSIP PERCOBAAN Di dalam prosedur berikut, suatu campuran strychnine dan brucine diekstraksi dengan kloroform dari bubuk kacang-kacangan yang telah diolah dengan kalsium hidroksida selama semalam. Kristalisasi campuran dari etanol 50% menghasilkan kristal strychnine, yang selanjutnya diubah menjadi senyawa sulfatnya. Brucine yang lebih larut dalam alkohol di peroleh dari mother liquor, juga sebagai sebagai sulfatnya.
Praktikum Isolasi

132

D. BAHAN DAN ALAT 1. Alat-Alat : Ekstraktor Soxhlet Perangkat alat distilasi vakum

2. Bahan-Bahan : aseton asam asetat glasial kalsium hidroksida kloroform etanol 95% asam nitrat kecamba Nux vomica kalium dikromat natrium karbonat natrium hidroksida asam sulfat

D. CARA KERJA Sebanyak 200 g kacang tanah dicampur dengan 200 mL suspensi kalsium hidroksida 10% dalam air, dan dibiarkan selama semalam pada temperatur kamar. Setelah pengeringan dengan udara, bubur tersebut diekstraksi dengan kloroform dalam sebuah ekstraktor Soxhlet selama 3 jam. Larutan kloroform kemudian diekstraksiu beberapa kali dengan larutan 5% asam sulfat, dan selanjutnya dibasakan dengan larutan 10% natrium hidroksida. Setelah pendinginan, kristal disaring, ditambahkan 1,5 volume etanol 50%, dan campuran direfluks sampai hampir semua padatan telah larut. Setelah penambahan sedikit karbon aktif, laruatn disaring panas-panas dan dibiarkan selma semalam. Kristal strychnine disaring dan dicuci dengan sedikit etanol 50%. Filtrat dan cairan cuciannya disimpan untuk isolasi brucine.

Pembuatan Strychnine Sulfat Strychnine kotor dilarutkan dalam 9 volume air mendidih, dan ditambahkan pelanpelan dengan larutan 15% asam sulfat, diaduk hingga sedikit asam terhadap merah Congo. Ditambahkan karbon aktif, larutan direfluks selama 1 jam, kemudian disaring
Praktikum Isolasi

133

panas-panas. Senyawa sulfat yang mengkristal pada pendinginan disaring dan dicuci dengan air dingin. Pemurnian Strychnine Strychnine sulfat dilarutkan dalam 15 volume air pada 80oC dan dinetralkan dengan larutan 10% natrium karbonat; setelah penambahan karbon aktif, larutan disaring panas-panas. Strychnine mengendap pada penambahan larutan natrium karbonat dan pendinginan. Endapan disaring dengan corong Buchner dan dicuci dengan air dingin. Rekristalisasi dari etanol memberikan hasil yang mempunyai titik leleh 286288oC. Spektra UV strychnine

EtOH 240m (log 4,15); 270(3,92); 294(3,72) maks


Spektra serapan UV strychnine sangat mirip spektra heksahidrokarbazol. Brucine Sulfat Filtrat yang tersisa setelah pemisahan strychnine, dipekatkan dalam evaporator di atas penangas air hingga hampir semua alkohol telah dipindahkan. Residu diasamkan dengan asam sulfat encer hingga pH 6 dan kemudian dipekatkan menjadi 3-4 mL. Setelah disimpan dalam lemari pendingin selama semalam, hasilnya disaring dan dicuci dengan air dingin. Bucine sulfat dimurnikan dengan cara melarutkan dalam 4.5 volume akuades panas dan didihkan dengan sedikit karbon aktif selama satu jam. Disaring panas-panas dan disimpan dalam lemari pendingin selama beberapa hari. Brucine yang ditemukan dari sulfatnya dengan cara yang sama dengan strychnine.; rekristalisasi dari larutan aseton-air mengasilkan kristal yang titik lelehnya 178oC. Catatan : harus hati-hati selama mengerjakan percobaan ini. Tangan harus dicuci bersih karena sifat racun yang kuat senyawa alkaloid ini.

======

Praktikum Isolasi

134

PERCOBAAN 10 ISOLASI EUGENOL DARI BUNGA CENGKEH

CH2CH=CH2

CH=CHCH3

OCH3 OH OH

OCH3

eugenol

isoeugenol

A. PENDAHULUAN
Fenilpropanid adalah senyawa fenol alam yang mempunyai cincin aromatik dengan rantai samping yang terdiri atas tiga atom karbon. Salah jenis golongan senyawa ini mempunyai peranan penting dalam bau dan cita rasa atsiri tumbuhan. Biasanya fenilpropena terdapat dalam fraksi minyak atsiri jaringan tumbuhan, bersama-sama terpena atsiri. Keduanya larut dalam lemak, jadi berbeda dengan kebanyakan senyawa fenol. Beberapa senyawa tersebut tersebar luas, seperti eugenol, yaitu kandungan utama minyak cengkeh, anetol terdapat dalam anis dan adas (keduanya umbelliferae), miristisin yang pertama kali diperkenalkan sebagai kandungan pala, Myristica fragnans dijumpai pula dalam tumbuhan umbelliferae. Eugenol dan isoeugenol adalah pasangan isomer alil dan propenil. Penggisomeran bentuk alil ke bentuk propenil dapat dilakukan di laboratorium, tetapi hanya terjadi pada kondisi drastis (misalnya dengan basa kuat). Pengisomeran demikian itu kecil sekali kemungkinannya terjadi pada kondisi normal sewaktu isolasi (ekstraksi dengan eter, dan sebagainya).

B. MAKSUD PERCOBAAN
1. Mempekenalkan salah satu metode isolasi senyawa penyedap rasa (flavor). 2. Mengisolasi eugenol dari bunga cengkeh.

C. PRINSIP PERCOBAAN
Di dalam percobaan ini, eugenol dengan senyawa-senyawa volatil lainnya diekstraksi dari jaringan bunga cengkeh dengan metode distilasi uap. Campuran
Praktikum Isolasi

135

Eugenol dipisahkan dari fase air dengan menggunakan pelarut diklorometana, yang selanjutnya diekstraksi dengan larutan basa. Melalui pengaturan pH campuran dengan penambahan larutan asam, eugenol dapat diisolasi dengan menggunakan pelarut diklorometana kembali sebagai pengekstraksi.

D. CARA KERJA Masukkan bungan cengkeh ke dalam labu alat bulat 500 mL yang berisi 300 mL air, campuran didistilasi hingga diperoleh distilat sebanyak 200 mL (hati-hati, jangan mendidihkan labu sampai kering). Pindahkan distilat berminyak tersebut ke dalam corong pisah,ekstraksi dengan 2 x 30 mL diklorometana dan cuci lapisan organik dengan dengan 100 mL. Ekstraksi diklorometana tersebut dengan 2 x 50 mL larutan natrium hidroksida 3 M, dan tambahkan asam pekat dengan cara tetes-tetes ke dalam ekstrak larutan basa hingga pH lebih rendah daripada 9, dan ekstraksi campuran seperti tersebut dengan 2 x 30 mL diklorometana. Keringkan ekstrak organik dengan MgSO4, saring ke dalam labu evaporator dan pindahkan pelarutnya dengan evaporator rotary. Tentukan rekaman spektra produk yang diperoleh dengan UV (dalam etanol 95%), IR (film), dan NMR (dalam CDCl3). Uji kemurnia produk dengan KLT (eter-petroleum eter = 2 : 1 di atas pelat silika), tampakkan noda dengan iodin. Uji keasaman produk tersebut dengan mengamati kelarutan satu atau dua tetes dalam larutan natrium hidroksida dan larutan natrium bikarbonat. Uji ketidak-jenuhan dengan larutan Br2. Anda dapat pula membandingkan bau khas produk dengan bahan obat-obatan gigi, tenggorokan, dan batuk yang bermerek dari pasaran.

====

Praktikum Isolasi

136

PERCOBAAN SINTESIS : PERCOBAAN 1 SINTESIS NITROBENZENA (NITROBENZOL)

HNO3

H2SO4

NO2

Pereaksi

: - benzena - H2SO4 pekat . 60 mL . 80 mL

- HNO3 (b.j. 1,4) . 70 mL - Na2CO3, CaCl2 anhidrous

Peralatan

: - labu alas bulat 500 m - erlenmeyer 1 L - erlenmeyer kecil - corong pisah 1 L - termometer 250 oC - penangas air (water bath) - pendingin udara ................................. 2 buah

............................................. 1 buah ..... 1 buah ................................. 1 buah . 1 buah

Prosedur

Ke dalam erlenmeyer 500 mL dimasukkan 100 g (70 mL) HNO3 pekat lalu dengan hati-hati ditambahkan 148 g (80 mL) H2SO4 pekat sedikit demi sedikit sambil dikocok untuk membentuk campuran asam. Pada reaksi ini dilepaskan panas sehingga dibutuhkan pendinginan hingga 10 15oC sebelum penambahan dilakukan, dan campuran dijaga tetap dingin selama penambahan. Ke dalam labu alas bulat 500 mL diisi dengan 52 g (60 mL) benzena, dinginkan dengan air, lalu campuran asam ditambahkan sedikit demi sedikit sambil digoyang-goyang agar bercampur dengan baik (suhu campuran tidak boleh melebih 55oC, kalau perlu dinginkan dengan air-es).

Praktikum Sintesis.docx Kimia Organik

137

Setelah campuran asam selesai ditambahkan, campuran direfluks reaksi di atas penangas air (60 oC) sambil diaduk dengan pengaduk magnetik selama 40 45 menit, kemudian didinginkan dan dituang ke dalam gelas piala 1 liter yang berisi air dingin sebanyak 500 mL sambil diaduk dengan baik untuk mencuci sisa asam. Selanjutnya didiamkan. Pada lapisan bawah terbentuk nitrobenzena, dan lapisan atas yang mengandung campuran asam pisahkan dan disisihkan. Dengan cara yang sama, pencucian dilakukan kembali dengan larutan 3 % Na2CO3 sebanyak dua kali, lalu dengan air satu kali lagi. Keringkan dengan CaCl2 (granular). Jika masih keruh (karena terjadi emulsi), campuran dipanaskan di atas penangas air sambil dikocok, maka kekeruhannya akan hilang. Campuran disaring dengan menggunakan kertas saring, dan filtrat nitrobenzena dipindahkan ke dalam labu distilasi, ditambahkan beberapa biji batu didih lalu didistilasi. Gunakan kondenser udara dan erlenmeyer kecil untuk penadah distilat. Bagian yang tersuling pada suhu 206-211oC ditampung. Nitrobenzena adalah cairan beracun berwarna kuning pucat, dan memiliki bau khas senyawa aromatik.

Praktikum Sintesis.docx Kimia Organik

138

PERCOBAAN 2 SINTESIS ANILIN

NO2 + Fe + HCl

NH2

Pereaksi : - nitrobenzena 1 cc 2g 3 cc 1 cc 3g

- tepung besi (reduktor) - HCl pekat - metanol - NaOH - dietil eter - NaCl - KOH

Peralatan : - tabung reaksi ukuran sedang - ketel destilasi uap - kondensor Leibig ukuran kecil - corong pisah ukuran kecil - erlenmeyer berkapasitas 50 cc .. 2 buah 1 buah 1 buah 1 buah 2 - 3 buah . 1 buah

- labu bercabang berkapasitas 50 cc .. - termometer 250 oC .. - tabung reaksi bercabang ukuran sedang ..

- tabung reaksi ukuran kecil .. - penangas air Prosedur :

Ke dalam tabung reaksi ukuran sedang dimasukkan 1 cc benzena, 1 cc metanol, 2 g tepung besi, dan 3 cc HCl lalu dilengkapi dengan kondensor kecil. Reaksi segera berlangsung dengan keras, tetapi berakhir dalam beberapa menit. Jika tidak terjadi reaksi, dengan hati-hati tabung dipanaskan di atas asbes, dan jika reaksi mulai
Praktikum Sintesis.docx Kimia Organik

139

berlangsung, tabung dijauhkan dari api. Jika reaksi sudah mulai mereda, tabung dipanaskan di atas asbes dan campuran reaksi dididihkan secara tenang. Jika bau nitrobenzena hampir tidak tercium lagi (setelah 30 - 40 menit) maka tabung didinginkan, sifat campuran reaksi dijadikan basa dengan penambahan 3 g NaOH yang dilarutkan dalam sedikit air lalu isi tabung dipindahkan ke dalam labu bercabang. Bagian dalam tabung reaksi dicuci beberapa kali dengan air dan air cucian tersebut dimasukkan pula ke dalam labu bercabang. Kondensor Leibig dipasangkan pada cabang labu dan isi labu didestilasi uap. Karena adanya anilin, distilat mula-mula tampak keruh, tetapi setelah menjadi bening destilasi diteruskan selama 5 - 10 menit. Destilat dipindahkan ke dalam corong pisah yang berisi larutan jenuh NaCl, ditambahkan 5 cc dietil eter dan diekstraksi. Lapisan atas (lapisan dietil eter) dipisahkan, ditambahkan KOH dan dibiarkan beberapa saat (proses pengeringan). Larutan dietil eter dipindahkan ke dalam tabung reaksi ukuran sedang bercabang, kondensor Leibig dipasangkan pada cabang dan eter idestilasi ke luar. Kemudian kondensor dilepas dan pemanasan serta destilasi dilaksanakan di atas asbes. Fraksi dengan titik didih 180 186 oC ditampung. Perolehan hasilnya (yield) adalah 0,5 g; waktu yang dibutuhkan kira-kira 1,5 jam. Anilin adalah cairan dengan titik didih 184oC; kontak dengan udara mengalami oksidasi dan lambat laun warnanya menjadi coklat.

======

Praktikum Sintesis.docx Kimia Organik

140

PERCOBAAN 3 SINTESIS DIFENILUREA


NH2 2 + H2NCONH2 NH CO NH

Pereaksi : - anilin (yang baru didestilasi) . 2 cc - urea - etanol Peralatan : - tabung reaksi ukuran sedang . 1 buah - erlenmeyer berkapasitas 50 cc - filter dengan pengisap - penangas air; penangas minyak - termometer 200 oC . 1 buah . 3 buah . 0,5 g

Prosedur : Ke dalam tabung reaksi (menengah) dimasukkan 2 cc anilin dan 0,5 g urea lalu campuran dipanaskan di dalam penangas minyak pada suhu 1400-1500 C selama 1,5 jam. Setelah didinginkan ditambahkan 5 cc air dan campuran reaksi dididihkan di atas asbes. Beberapa menit kemudian zat-zat yang larut dalam air panas dibuang dengan cara dekantasi. Ke dalam tabung reaksi dimasukkan lagi 5 cc air, didihkan, dan beberapa menit kemudian didekantasi lagi untuk membuang zat-zat yang larut dalam air panas. Residu dipisahkan ke dalam erlenmeyer, ditambahkan sesedikit mungkin etanol dan dilarutkan dengan pemanasan dalam penangas air, lalu disaring dalam keadaan panas. Filtrat didinginkan dan mengendaplah kristal-kristal. Kristal-kristal disaring dan dicuci dengan sedikit etanol. Perolehan hasilnya (yield) adalah 0,5-0,7 g, waktu yang dibutuhkan kira-kira 2,5 jam. Difenilurea adalah kristal dengan titik leleh 237 oC. ======

Praktikum Sintesis.docx Kimia Organik

141

PERCOBAAN 4 SINTESIS IODOBENZENA

NH2 + NaNO2 + H2SO4

N2HSO4 KI

Pereaksi : Peralatan: - gelas piala berkapasitas 50 cc - labu bercabang berkapasitas 50 cc - corong pisah ukuran kecil - tabung reaksi bercabang ukuran kecil . 1 buah - tabung reaksi kecil - termometer 2 3 buah 1 buah 2 3 buah 1 buah anilin .. 2,0 cc 1,5 g 3,0 g 2 cc

asam sulfat pekat .. NaNO2 KI NaOH CaCl2 anhidrous es kertas tampung KI ..

..

- perlengkapan dstilasi uap - erlenmeyer berkapasitas 50 cc 1 buah 1 buah

- kondensor Leibig Prosedur : 1. Senyawa fenil diazonium

Ke dalam gelas piala dimasukkan 10 cc air, 2 cc H2SO4 pekat, dan 2 cc anilin. Larutan yang terbentuk didinginkan dengan es (ice bath) dan 15 g es hancur (es remuk) dimasukkan ke dalam gelas piala.

Praktikum Sintesis.docx Kimia Organik

142

Sementara larutan anilin-H2SO4 ini diaduk dengan termometer, diazotasi dilaksanakan dengan meneteskan larutan NaNO2 (1,5 g NaNO2 dalam 6 cc H2O) yang ditempatkan dalam corong pisah yang ujung kaki (lubang keluar)nya dimasukkan ke dalam larutan substart (untuk mengurangi penguraian serta larinya HNO2 ke udara). Suhu reaksi dijaga sekitar 5 oC. Jika suhu terlalu rendah reaksi diazotasi memerlukan waktu yang panjang. Kira-kira setelah 2/3 volume larutan NaNO2 ditambahkan maka sedikit (aliquot) campuran reaksi diletakkan di atas kertas tepung KI untuk mengetes kelebihan HNO2. Jika warna kertas tidak berubah menjadi biru maka pengetesan larutan NaNO2 dilanjutkan. Sekali-sekali uji HNO2 dilaksanakan, dan jika warna kertas menjadi biru penetesan larutan NaNO2 dihentikan beberapa menit, lalu dites kembali. Perubahan warna kertas menjadi biru menunjukkan selesainya reaksi diazotasi. Larutan senyawa diazonium ini langsung digunakan dalam reaksi selanjutnya. 2. Iodobenzena Sambil diaduk, 3 g KI yang dilarutkan dalam 4 cc H2O ditambahkan ke dalam larutan senyawa diazonium, didinginkan dengan air, dan dibiarkan selama 1 jam. Kemudian suhu campuran reaksi dinaikkan pelan-pelan di atas penangas air sampai tidak ada lagi gas N2 yang keluar. Isi gelas piala dipindahkan ke dalam labu bercabang. Gelas piala dicuci dengan larutan 20 % NaOH dan larutan cucian ini pun dimasukkan ke dalam labu bercabang yang sama. Sifat isi tabung dijadikan basa kuat (untuk menikat fenol), kondensor Leibig dipasangkan pada cabang labu dan didistilasi uap sampai destilat yang keluar jernih. Destilat dipindahkan ke dalam corong pisah dan iodobenzena dipisahkan dari air lalu dikeringkan dengan CaCl2 anhidrous. Dengan cara dekantasi iodobenzena dimasukkan ke dalam tabung tabung reaksi bercabang dan didestilasi. Fraksi bertitik didih 185 190oC ditampung. Perolehan (yield) reaksi adalah 1,8 g; waktu yang dibutuhkan kira-kira 2,5 jam. Iodobenzena adalah cairan berbau aromatik dengan titik didih 189 190oC.

===aku===

Praktikum Sintesis.docx Kimia Organik

143

PERCOBAAN 5 SINTESIS ASETANILIDA


NH2 + CH3COOH NHCOCH3

Pereaksi : - anilin 20,5 mL 21,5 mL 21 g

- anhidrida asetat

- asam asetat glasial .................... - karbon aktif - abu seng Peralatan :

- labu bulat 250 mL ........................ Prosedur :

1 buah

kondensor udara (pipa gelas sekitar 50 cm) 1 buah penyaringan vakum gelas piala berkapasitas 1000 mL . 1 buah erlenmeyer berkapasitas 250 mL . 3 buah

Ke dalam labu bulat dimasukkan 20,5 mL anilin segar, 21,5 mL anhidrida asetat, 21 g asam asetat glasial, 0,1 g abu seng, dan beberapa biji batu didih. Setelah kondensor udara dipasang, campuran didihkan dan dibiarkan refluks selama 2 jam. Jika pemanasan telah selesai, isi labu dituangkan ke dalam gelas piala yang berisi 500 mL air es (jika kurang dingin, tambahkan potongan-potongan es). Karena mengendap, kristal asetanilida dipisahkan dengan penyaringan vakum dan dicuci dengan sedikit air. Kristal dipindahkan ke dalam erlenmeyer, sedikit mungkin air ditambahkan, dipanaskan dengan hati-hati di atas asbes sampai melebur, ditambahkan sedikit karbon aktif dan dipanaskan lagi beberapa menit, lalu disaring (penyaringan vakum) dengan cepat dalam keadaan panas. Karena kristal mengendap jika filtrat didinginkan, maka penyaringan vakum dilaksanakan setelah tidak ada lagi pengendapan kristal dalam pendinginan. Setelah penyaringan, kristal dicuci dengan sedikit air lalu dikeringkan. Perolehan (yield) 30 g; waktu yang diperlukan kira-kira 2,5. Asetanilida adalah kristal dengan titik leleh 115 oC, sukar larut dalam air dingin, dan mudah larut dalam air panas.
Praktikum Sintesis.docx Kimia Organik

144

PERCOBAAN 6 SINTESIS p-NITROASETANILIDA

NHCOCH3 + HNO3

H2SO4 O2N

NHCOCH3

Pereaksi : - asetanilida . . . 1g 1 cc 2 cc 4 cc 20 cc

- asam asetat glasial - asam sulfat pekat

- asam nitrat pekat (B.J. 1,5) . - metanol - es .

Peralatan : - tabung reaksi ukuran sedang . - gelas piala berkapasitas 50 cc .. - penyaringan vakum - erlenmeyer berkapasitas 50 cc - termometer 100 C Prosedur : Ke dalam tabung reaksi dimasukkan 1 g asetanilida kemudian 1 cc asam asetat glasial dan tabung dipanaskan untuk melarutkan asetanilida. Setelah asetatanilida larut, tabung didinginkan sampai 40oC. Setelah 2 cc asam sulfat pekat ditambahkan, tabung didinginkan dalam es. Dengan hati-hati isi tabung diaduk dengan batang pengaduk, dan 4 cc asam nitrat pekat ditambahkan setetes demi setetes. Setelah selesai penambahan, waktu reaksi ditambah 20 menit, dan dalam waktu itu sekali-sekali isi tabung diaduk agar reaksi menjadi sempurna. Isi tabung dipindahkan ke dalam gelas piala yang berisi 10 g es remuk dan air es yang dipakai untuk mencuci tabung juga dimasukkan ke dalam gelas piala. Kristal berwarna kuning-muda mengendap, kemudian dipisahkan dengan penyaringan vakum,
o

1 buah 1 buah

3 buah 1 buah

Praktikum Sintesis.docx Kimia Organik

145

dan dicuci dengan air es. Kristal dipindahkan ke dalam erlenmeyer, sesedikit mungkin (15 cc) metanol ditambahkan dan erlenmeyer dipanaskan di atas penangas air sampai kristal larut. Dalam keadaan panas larutan disaring dengan penyaringan vakum. Ke dalam filtrat yang dipanaskan di atas penangas air ini air diteteskan. Jika mulai mengeruh sedikit metanol ditambahkan untuk menghilangkan kekeruhan dan larutan dibiarkan sampai dingin. Kristal yang mengendap disaring dengan penyaringan vakum, dicuci dengan sedikit metanol, dan dikeringkan. Perolehan =1,2 g; waktu yang dibutuhkan kira-kira 1 jam. p-Nitroasetanilida adalah kristal berwarna kuning muda dengan titik leleh 215 216oC.

===aku===

Praktikum Sintesis.docx Kimia Organik

146

PERCOBAAN 7 SINTETSIS p-NITROANILIN

CH3 CO NH
Pereaksi : - p-nitroasetanilida

NO2 + H2O

HCl

H2N

NO2

. .

1g 2,5 cc

- asam klorida pekat - metanol Peralatan :

- tabung reaksi ukuran sedang .. - kondensor kecil - erlenmeyer berkapasitas 50 cc - penyaringan vakum - penangas air Prosedur : ..

1 buah

3 buah

Ke dalam tabung reaksi dimasukkan 1 g p-nitroasetanilida, 2,5 cc asam klorida pekat, dan 2,5 cc air. Kondensor kecil dipasang dan isi tabung dididihkan selama 20 menit di tas asbes. Selagi masih panas, ke dalam campuran reaksi ini ditambahkan 2,5 cc air dan dibiarkan menjadi dingin. Kristal yang mengendap disaring dengan penyaringan vakum, dicuci dengan sedikit air, dipindahkan ke dalam erlenmeyer, sesedikit mungkin metanol ditambahkan dan dilarutkan oleh pemanasan di atas penangas air. Dalam keadaan panas larutan disaring dengan penyaringan vakum. Filtrat dipanaskan di atas penangas air dan sedikit demi sedikit air mendidih ditambahkan sampai larutan menjadi keruh, lalu metanol ditambahkan untuk menghilangkan kekeruhan. Larutan dibiarkan menjadi dingin dan kristal yang mengendap disaring dengan penyaringan vakum, dicuci dengan air, dan dikeringkan. Perolehan : 0,6 g ; waktu yang dibutuhkan sekitar 1 jam. p-Nitroanilin adalah kristal berwarna kuning dengan titik leleh 147oC, sulit larut dalam air dingin tetapi mudah larut dalam metanol dan etanol. ======

Praktikum Sintesis.docx Kimia Organik

147

PERCOBAAN 8 SINTESIS ASPIRIN


O C OH + OH Asam salisilat CH3 O C O Anhidrida asetat O C CH3 O H+ O C OH O C + CH3COOH CH3 asam asetat

asam asetilsalisilat (aspirin)

Pereaksi : Asam salisilat .. Anhidrida asetat . Larutan asam posfat pekat . Larutan FeCl3 10 g 15 g (14 mL) 1 mL

Peralatan : Labu penangas kapasitas 100 mL Batang pengaduk Corong Buchner Gelas piala 100 mL Termometer 200o Alat gelas yang lasim digunakan dalam lab. Kimia Organik.

Prosedur kerja : Pembuatan asam asetilsalisilat Ke dalam labu kapasitas 100 mL dimasukkan 10 g asam salisilat kering dan 15 g anhidrida asetat dan 10 tetes asam posfat pekat. Campuran dikocok sampai terjadi pencampuran sempurna, kemudian dipanaskan di atas penangas air pada suhu 50-60oC sambil diaduk selama 15 menit. Dinginkan sambil diaduk dan ditambah 150 mL air, kemudian disarinmg dengan penyaringan pengisap. Pemurnian dilakukan dengan rekristalisasi dari 30 mL alkohol 96% dan 75 mL akuades dengan cara memasukan kristal ke dalam pelarut tersebut dan dipanaskan hingga kristal semuanya larut, kemudian disaring panas-panas dan didinginkan

Praktikum Sintesis.docx Kimia Organik

148

perlahan-lahan. Kristal berbentuk jarum yang diperoleh selanjutnya disaring, dan dikeringkan dalam eksikator. Kristal kering dites dengan larutan feri klorida. Jika masih memberikan warna ungu, ulangi rekristalisasi hingga diperoleh kristal yang tidak memberikan warna biru dengan larutan feri klorida.

Pengujian kemurnian Aspirin: 1. Ambil tiga buah tabung reaksi. Ke dalam masing-masing tabung reaksi ditambahkan 0,5 mL akuades. Larutkan sejumlah kecil asam salisilat dalam tabung reaksi pertama. Dengan cara yang sama tambahkan sejumlah kecil aspirin-hasil ke dalam tabung reaksi kedua. Tabung reaksi ketiga hanya mengandung pelarut untuk diguanakan sebagai control. Tambahkan satu tetes larutan 15% feri klorida ke dalamk masing-masing tabung dan catat warna yang terjadi setelah pengocokan. Pembentukan kompoleks besi Fe3+-fenol

mengahsilkan warna dari merah hingga ungu, tergantung pada jumlah fenol yang ada. 2. Titik leleh aspirin (asam asetil salisilat) harus diperoleh dari kristal yang kering. Aspirin murni mempunyai titik leleh 135-136oC.

====

Praktikum Sintesis.docx Kimia Organik

149

PERCOBAAN 9 SINTESIS ASAM ARILOKSIASETAT


ArONa + ClCH2CO2Na ArOCH2CO2Na + H ArOCH2CO2H

Peraksi :

- Fenol - Asam kloroasetat - Natrium hidrokisida - Dietil eter - Etanol

20 g 25 g 25 g

- Larutan 5% asam hidroklorida - Larutan 5% natrium karbonat Peralatan : Labu bulat Penangas air Penyaring Buchner Alat gelas yang lasim digunakan dalam Laboratorium Kimia Organik

Prosedur : Ke dalam gelas piala berkapasitas 250 mL dimasukkan 8,093 g (0,086 mol) fenol kristal dan 8,127 g (0,2 mol) natrium hidroksida, kemudian 10 mL air dan 8,127 g (0,086) asam -kloroasetat. Campuran reaksi dipanaskan di atas penangas uap dan ditambahkan air secukupnya untuk menghomogenkan campuran. Pemanasan dilakukan selama satu jam, kemudian didiamkan hingga suhu kamar dan diasamkan dengan penambahan asam klorida encer (5%) tetes demi tetes. Padatan yang terbentuk dipidsahkan dengan melalui penyaringan Buchner dan direkristalisasi dari etanol berair sampai titik lelehnya konstan.

Uji kemurnian: Uji kemurnian hasil dapat dilakukan dengan prosedur KLT dengan menggunakan eluen CCl4, benzenam kloroform, eter, etil asetat dan eluen campuran benzena-kloroform 1:1.

Praktikum Sintesis.docx Kimia Organik

150

PERCOBAAN 10 SINTESIS ASETAMIDA

CH3CO2NH4

panas CH3CONH2 + H2O

Pereaksi : - Amonium asetat 30,8 g

- Asam asetat glasial 33,6g (32 mL) - Batu didih - Larutan 10% etanol dalam eter - Campurean benzena-etil asetat 3:1 - Pecahan es - Minyak parafin

Peralatan : - Labu bulat . - Kolom fraksionasi . - Termometer . - Pendingin Leibig - Pendingin udara - Gelas ukur 250 mL 20 cm 360oC

Prosedur Kerja : Masukkan 30,8 g amonium asetat dan 33,6 g (32 mL) asam asetat glasial ke dalam labu bulat 250 mL, dan tambahkan batu didih. Campuran didistilasi dengan menggunakan kolom fraksinasi pendek. Gunakan penangas minyak parafin. Sesudah sekitar 1 jam, temperatur dinaikkan sedikit. Air yang terbentuk dan sebagian asam asetat akan terdistilasi dengan lambat dan kecepatan yang konstan. Kumpulkan distilat dengan menggunakan delas ukur 100 mL. Temperatur akan naik menjadi 110oC dan akan konstan pada 110-112oC. Selama 2,5 jam akan dikumpulkan distilat sebanyak 35 mL. Pada akhir distilasi temperatur akan naik menjadi 115oC, kemudian dengan cepat turunmenjadi di bawah 100oC. Ini menunjukkan bahwa semua asam asertat telah habis.

Praktikum Sintesis.docx Kimia Organik

151

Residu dio dalam labu akan mengkristal bila didinginkan. Kristal ini adalah asetamida kotor. Lakukan distilasi terhadap asetamida kotor dengan menggunakan pendingin udara. Maka asetamida dengan kemurnian tinggi akan keluar pada temperatur 195 230oC. Titik lelehnya 81oC. Untuk menghilangkan bau karena masih ada sedikit kotoran, kerjakan rekristalisasi dengan menggunakan pelarut campuran 10% etil alkohol dalam eter. Hasilnya berupa kristal yang bagus dengan titik leleh 81oC.

Praktikum Sintesis.docx Kimia Organik

152

PERCOBAAN 11 SINTESIS KUINOLIN

NH2 2 +

NO2

H 2C + 3 HC H2C

OH OH OH FeSO4 H2SO4 N + 11H2O

Pereaksi : - Gliserol anhidrus - Anilin - Nitrobenzena - H2SO4 pekat - FeSO4.7H2O - Larutan NaNO2 25% - CCl4 - NaOH - NaSO4 anhidrus - Kertas KI - Kertas saring - Akuades - Pecahan es 40 mL 12 mL 8 mL 25 mL 5g 4 mL 30 mL 40 g

Peralatan:
- Labu bulat 500 mL

- Kondenser bola - Kompor listrik - Erlenmeyer - Corong - Seperangkat alat distilasi dengan pendingin udara - Seperankat alat distilasi uap - Termometer 300oC - Corong pisah

Praktikum Sintesis.docx Kimia Organik

153

Prosedur Kerja Tambahkan 5 g tepung FeSO4.7H2O, 40 mL gliserol anhidrus, 12 mL anilin, dan 8 mL nitrobenzena ke dalam labu bulat 500-mL dan aduk sampai merata. Siapkan pendingin air-es, karena reaksi dalam langkah berikutnya cukup keras. Tambahkan 25 mL H2SO4 pekat pelan-pelan. Aduk memutar larutan (swirling) terus menerus. Dalam langkah ini akan keluar panas; mula-mula anilin sulfat mungkin mengendap, tapi akan larut kembali pada akhir penambahan. Klem labu reaksi pada stan cincin, pasang kondenser pendingin air, dan panaskan labu dengan kuat. Saat larutan terlihat mendidih, segera matikan pemanasnya. Reaksi tersebut akan menyediakan panas yang cukup untuk mempertahankan pendidihan selama beberapa menit, dan bahkan mungkin memerlukan pendingin dengan pendingin air-es. Jika reaksi telah mulai surut, didihkan campuran pada refluks selama 2-3 jam. Dinginkan campuran reaksi sampai 80oC atau lebih rendah lagi, tambahkan 50 mL air, dan pindahkan nitrobenzena yang tidak bereaksi dengan distilasi uap tak langsung, sisihkan distilatnya. Dinginkan campuran dalam labu reaksi sampai temperatur kamar dan tambahkan 4 mL larutan natrium nitrit 25 % untuk diazotasi anilin yang sisa, aduk dengan baik selama 5 menit dan uji dengan kertas KI-tepung kanji setiap setelah penambahan, sampai diperoleh uji positif terhadap asam nitrit yang berlebih. Didihkan larutan selama setengah jam untuk mengubah ion diazonium menjadi fenol dan dinginkan lagi sampai temperatur kamar. Tambahkan larutan dingin 40 g NaOH dalam 100 mL air dengan hati-hati, aduk dengan baik dan dinginkan seperlunya. Sekarang larutan seharusnya bersifat basa (uji dengan kertas lakmus); jika belum, tambahkan NaOH dan uji lagi. Distilasi uap campuran reaksi dari labu bulat 1000-mL sampai distilatnya jernih (kira-kira 500 mL distilat). Pisahkan lapisan rapat kuinolin dari lapisan air distilat, ekstraksi 2 kali lapisan air dengan 15-mL karbon tetraklorida, kumpulkan kuinolin dengan ekstrak karbon tetraklorida; keringkan campuran dengan sedikit Na2SO4 anhidrus, saring dengan penyaringan gravitasi dan distilasi dengan kondenser udara. Jika temperatur distilasi telah mencapai 100oC, ganti penampung distilat dan kumpulkan kuinolin tak berwarna sampai kuning, mendidih di atas 229oC. Hasilnya kira-kira 12 g. (Catatan: warna kuinolin pada penyimpanan adalah merah gelap sampai kemerahmerahan. Spektrum IR kuinolin memperlihatakan serapan yang mirip aromatik (pita di atas 3000 cm-1, pada 1600 dan 1500 cm-1, dan dalam daerah 1000-700 cm-1).
Praktikum Sintesis.docx Kimia Organik

154

PERCOBAAN 12 SINTESIS SULFANILAMIDA DARI ANILIN

Pereaksi : - Anilina 10 g - Asam asetat glasial 20 mL - Anhidrida asetat 15 mL - Asam klorosulfonat 20 mL - Amonium hidroksida pekat 30 mL - Larutan HCl 6N - Larutan HCl 3N . - Natrium bikarbonat - Kertas lakmus - Batu didih - Akuades 25 mL 25 mL 10 g

Peralatan : - Labu bulat 100-mL - Kondenser bola - Kompor listrik - Gelas piala 250-mL - Gelas piala 400-mL - Erlenmeyer 125-mL - Timbangan - Pengaduk - Pendingin air-es - Penentu titik leleh

Prosedur Kerja Larutkan anilin 10 g dalam 20 mL asam asetat glasial di dalam labu bulat 100-mL dan tuangi 15 mL anhidrida asetat dengan hati-hati sambil di aduk; cairan akan menjadi hangat. Tambahkan batu didih dan pasang kondenser air dingin dan panaskan pelanpelan hingga refluks selama 15 menit. Dinginkan dalam pendingin air-es hingga
Praktikum Sintesis.docx Kimia Organik

155

temperatur kamar (20-25oC) dan tuang isi labu sambil diaduk ke dalam gelas piala 250mL yang mengandung campuran 50 mL air dingin dan 70 g es. Lanjutkan pengadukan selama beberapa menit sampai anhidrida asetat yang tersisa terhidrolisis dan asetanilida mengkristal secara sempurna. Kumpulkan produknya dan rekristalisasi dari air, tambahkan karbon aktif jika perlu (untuk menyerap warna); hasilnya 10 g dengan titik leleh 114-116oC. Untuk proses selanjutnya, produk di atas harus benar-benar anhidrus. Kalau perlu, produk tersebut dimasukkan ke dalam labu sedotan (suction) dan panaskan di atas penangas air sambil disedot dengan pompa vakum sampai beratnya konstan. Pindahkan 9 g asetanilida ke dalam gelas erlenmeyer 125-mL dan panaskan labu tersebut sampai senyawa meleleh, putar-putar gelas erlenmeyer hingga lelehan senyawa menyelimuti dasarnya. Kemudian dinginkan dalam pendingin air-es sampai senyawa memadat. Tambahkan 20 mL asam klorosulfonat (tangani dengan sangat hati-hati sehingga zat yang sangat korosif ini tidak kontak kulit atau air), dan hubungkan ke penangkal uap. Hidrogen klorida akan dikeluarkan; jika labu cukup panas untuk disentuh, atau reaksi tampak sangat keras, dinginkan dalam pendingin air-es seperlunya. Ketika hampir semua asetanilida ada dalam larutan dan reaksi sudah mulai mereda, panaskan labu di atas penganas uap selama 15 menit untuk memberikan kesempatan klorosulfonasi menjadi sempurna dan dinginkan campuran hingga temperatur kamar. Lepaskan hubungan penangkal uap, dan tuang isi labu dengan sangat pelan dan aduk keras-keras ke dalam gelas piala 400-mL yang berisi 100 g es dan 50 mL air dingin; bilas labu dengan air dingin dan tambahkan air bilasannya ke dalam gelas piala. Jika memungkinkan, pekerjaan ini sebaiknya dilakukan di dalam lemari asam, karena sisa asam sulfonat bereaksi dengan air melepaskan gas HCl, reaksi disertai dengan desis dan percikan, karenanya mata harus dilindungi dengan baik. Endapan p-

asetamidobenzenasulfonil klorida mula-mula bergetah, tetapi secara berlahan-lahan memadat dan sebaiknya di pecah-pecah, isolasi dengan penyaringan, dan cuci beberapa kali dengan air dingin. Tekan produk basah ini hingga sekering mungkin. Bahan mentah basah p-asetamidobenzenasulfonil klorida seharusnya diubah sekaligus menjadi p-asetamidobenzenasulfonamida sebagai berikut: masukkan kembali zat tersebut ke dalam gelas erlenmeyer 125-mL, kemudian tambahkan campuran 30 mL amonium hidroksida pekat dan 30 mL air, dan aduk menjadi pasta.setelah reaksi pertama selesai, panaskan campuran selama 15 menit di atas penangas uap dan menggunakan penangkal uap, kali ini isi dengan air untuk menangkap uap amonik.
Praktikum Sintesis.docx Kimia Organik

156

Dinginkan campuran reaksi dan tambahkan larutan HCl 6 N secara hati-hati, dengan pendinginan, sampai pH netral (uji dengan kertas lakmus). Isolasi produk padat tersebut dengan cara penyaringan, cuci dengan sedikit air dingin, dan tekan sampai agak kering di atas penyaring. Tempatkan p-asetamidobenzenasulfonamida basah ke dalam labu bulat 100 mL dan lengkapi dengan kondenser refluks, selanjutnya dengan 25 mL larutan HCl 3N, dan panaskan pada kondisi refluks selama setengah jam di atas api kecil. Untuk menghindari kehangusan, anda mula-mula menggoyang memutar isi gelas terus menerus, sampai hampir semua padatan larut ke dalam larutan. Dinginkan campuran dan tambahkan 10 g padatan natrium bikarbonat sedikit demi sedikit untuk membebaskan p-

aminobenzenasulfonamida (sulfanilamida) tak terprotonasi. Uji apakah semua asam hidroklorida telah ternetralkan (uji dengan kertas lakmus), dan tambahkan lagi natrium bikarbonat jika masih perlu. Isolasi produk mentah, cuci dengan sedikit air dingin dan isap sampai kering. Rekristalisasi dari air mendidih (10-15 mL/g, tambahkan arang aktif jika warnanya gelap), sulfanilamida meleleh pada 163-165oC dan tampak seperti kristal halus panjang, berbentuk jarum, dan berwana putih.

Praktikum Sintesis.docx Kimia Organik

157

DAFTAR PUSTAKA Dean, J. A. , 1969, Chemical Separation Methode, D. Van Nostrand Company, New York. Doyle, M. P. , 1980, Experimental Organic Chemistry, John Wiley & Sons, New York. Furniss, B. S., V. Rogers, A. J. Hannaford, P. W. G. Smith, and A. R. Tatchell, 1986, Vogels Textbook of Practical Organic Chemistry, 4th Edition, ELBS/Longman Group Ltd., London. Harwood, M. H. and C. J. Moody, 1989, Experimental Organic Chemistry, Blackwell Scientific Publications, Oxford London. Ikan, R., 1969, Natural Products- a Laboratory Guide, Israel Iniversitas Press, Jerusalem. Mohrig, j. R., Hammond, C. N., and Schatz, P. F., 2006, Techniques in Organic Chemistry, 2nd Edition, W. H. Freeman and Company, New York. Pavia, D. L., et al, 1995, Organic Laboratory Techniques, 2nd Edition, Saunders College Publishing, Tokyo. Rosenblatt, D.H. and G.T. Davis, 1973, Laboratory Course in Organik Chemistry, Allyn and Bacon, Inc. , Boston. Roughley, P. J., dan D. A. Whiting, Experiments in Biosynthesis of Curcumin, J. Chem. Soc. Perkin I, 2379-2388, 1973. Shriner, R. L., Fuson, R. C., Curtin, D. Y., and Morrill, T. C., 1980, The Systematic Identification of Organic Compounds, 6th Edition, John Wiley & Sons, New York. Srinivasan, K. R., A Chromatographic Study of the Curcuminoid in Curcuma longa L., J. Phar. Pharmacol, 5, 448-457, 1953. Tonnesen, H. H. dan J. Karlsen, High-Performance Liquid Chromatography of Curcumin and Related Compounds, J. Chromatography, 259, 367, 1983.

Daftar Pustaka

158