Anda di halaman 1dari 19

MAKALAH ISBD

Cara Pendekatan Sosial Budaya Dalam Praktek Kebidanan Melalui Agama

Di Susun Oleh : Putri Diana Ranita Murtiningsih Rina Anila

AKADEMI KEBIDANAN YASPEN TUGU IBU


Jl. Taruna Jaya No.43 Bulak Sereh Cibubur Jakarta Timur

KATA PENGANTAR

Assalamualaikum Wr. Wb Puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa kami ucapkan atas

terlaksananya makalah kami ini yang berjudul cara pendekatan sosial budaya dalam praktek kebidanan melaui agama kami berharap makalah kami ini dapat bermanfaat bagi kita semua, dan oleh karena itu kami memohon maaf jika terdapat kesalahan kata, baik yang disengaja maupun yang tidak disengaja dalam makalah kami ini. Kritik dan saran tetap kami harapkan demi untuk membangun dan menyempurnakan makalah kami. Wassalamualaikum Wr. Wb

Hormat kami

Penyusun

BAB 1
PENDAHULUAN Latar Belakang
Sejauh ini masalah kesehatan reproduksi lebih banyak didekati dari aspek klinis sehingga berkembang anggapan bahwa masalah kesehatan reproduksi hanya dapat dipelajari dan dipecahkan oleh ahli-ahli kedokteran.Sementara itu , banyak bukti yang mengatakan bahwa inti persoalan kesehatan reproduksi sesungguhnya terletak pada konteks sosial, ekonomi dan kebudayaan. Kesehatan reproduksi dipengaruhi dan mempengaruhi sistem politik, sosial, ekonomi, kebudayaan dan gander. Pengaruh kehamilan pada ibu sangat bergantung pada dukungan sosial, lingkungan keluarga, fisik maupun psikologis nya. Saat ini dalam melakukan praktek kebidanan di perkotaan maupun dipedesaan sangat lah berpengaruh terhadap sosial dan budaya. Seorang bidan yang dalam memberikan asuhan pelayanan kesehatan harus mengetahui dan melakukan pendekatan sosial seperti melaui agama agar dapat diterima oleh masyarakat. Pada makalah ini, akan dibahas mengenai cara-cara pendekatan sosial budaya dalam praktek kebidanan melalui agama. Pendekatan sosial ini sangatlah penting karena akan berpengaruh dalam memberikan pelayanan asuhan kebidanan. Dan juga berpengaruh terhadap lingkungan sosial dan budaya.

BAB II PEMBAHASAN
CARA-CARA PENDEKATAN SOSIAL BUDAYA DALAM PRAKTEK KEB1DANAN
Agama dapat memberikan petunjuk/pedoman pada umat manusia dalam menjalani hidup meliputi seluruh aspek kehidupan. Selain itu agama juga dapat membantu umat manusia dalam memecahkan berbagai masalah hidup yang sedang dihadapi. Adapun aspek-aspek pendekatan melalui agama dalam memberikan pelayanan kebidanan dan kesehatan diantaranya : 1. Agama memberikan petunjuk kepada manusia untuk selalu menjaga kesehatannya. 2. Agama memberikan dorongan batin dan moral yang mendasar dan melandasi cita-cita dan perilaku manusia dalam menjalani kehidupan 3. Agama yang bermanfaat umat baik bagi dirinya, keluarga, dan masyarakat serta bangsa. mengharuskan kepada manusia Maha untuk Esa beriman dalam bertaqwa Tuhan Yang segala

aktivitasnya. 4. Agama dapat menghindarkan umat manusia dari segala hal-hal/ perbuatan yang bertentangan dengan ajarannya. Berbagai aspek agama dalam memberikan pelayanan kesehatan terdiri dari upaya-upaya pelayanan kesehatan yang ditinjau dari segi agama, diantaranya : a. Upaya pemeliharaan kesehatan

Upaya dini yang dilakukan dalam pemeliharaan kesehatran dimulai sejak ibu hamil yaitu sejak janin didalam kandungan. Hal tersebut bertujuan agar bayi yang dilahirkan dalam keadaan sehat begitu juga dengan ibunya. Ada beberapa langkah yang dapat memberikan tuntunan bagi umat manusia untuk memelihara kesehatan yang dianjurkan oleh agama antara lain : 1. Makan makanan yang bergizi 2. Menjaga kebersihan 3. Berolah raga 4. Pengobatan diwaktu sakit b. Upaya pencegahan penyakit Dalam ajaran agama pencegahan penyakit lebih baik dari pada pengobatan dirumah sakit. Diantarnya adalah : 1. Dengan pemberian imunisasi 2. Pemberian ASI pada anak sampai berusia 2 tahun 3. Memberikan penyuluhan kesehatan c. Upaya pengobatan penyakit Nabi saw bersabda : bagi setiap penyakit yang diturunkan Allah, ada obat yang diturunkan-Nya. Dalam hati ini umat manusia dianjurkan untuk berobat jika sakit.

Definisi Sosial Budaya dan Macam Macam Sosial Budaya Dalam Masyarakat Menurut Soerjono Soekanto budaya sosial adalah suatu ketidaksesuaian antara unsur unsur kebudayaan atau masyarakat, yang membahayakan kehidupan kelompok sosial. Jika terjadi bentrokan antara unsur unsur yang ada dapat menimbulkan gangguan hubungan sosial seperti kegoyahan dalam kehidupan kelompok atau masyarakat. Budaya Sosial muncul akibat terjadinya perbedaan yang mencolok antara nilai dalam masyarakat dengan realita yang beda. Yang dapat menjadi sumber masalah sosial seperti proses social dan bencana alam. Adanya sosial budaya dalam masyarakat ditetapkan oleh lembaga yang memiliki kewenangan khusus seperti tokoh masyarakat, pemerintah, organisasi sosial, musyawarah masyarakat, dan lain lain. Ada 4 Faktor yang dikategorikan dalam sosial budaya : 1. 2. 3. 4. Faktor Ekonomi Faktor Budaya Faktor Biologis : Kemiskinan, Pengangguran, dll. : Perceraian, kenakalan remaja, dll. : Penyakit menular, keracunan makanan, dll.

Faktor Pesikologis : Penyakit syaraf, aliran sesat, dll.

Faktor biologis, psikologis, dan sosial budaya saling mempengaruhi satu sama lain. Jika budaya sosial berasal dari faktor biologis, maka akan berdampak pula pada psikologis dan sosial budaya. Contohnya : penyakit menular yang dialami seorang istri dapat berpengaruh pada perceraian dalam keluarganya ( budaya ).

Pandangan Agama yang berhubungan dengan praktik kebidanan 1. Keluarga Berencana Pandangan agama islam terhadap pelayanan keluarga berencana. Ada dua pendapat mengenai hal tersebut yaitu memperbolehkan dan melarang penggunaan alat kontrasepsi. Karena ada beberapa yang mengatakan penggunaan alat kontrasepsi itu adalah berlawanan dengan takdir/kehendak Allah. Pandangan agama yang memperbolehkan pemakaian alat kontrasepsi IUD : 1. pemakaian IUD bertujuan menjarangkan kehamilan dengan menggunakan kontrasepsi tersebut keluarga dapat merencanakan jarak kehamilan sehingga ibu tersebut dapat menjaga kesehatan ibu, anak dan keluarga dengan baik. 2. pemakaian IUD bertujuan menghentikan kehamilan Jika didalam suatu keluarga memiliki jumlah anak yang banyak, tentunya sangat merepotkan dan membebani perekonomian keluarga. Selain itu bertujuan memberikan rasa aman kepada ibu. Karena persalinan dengan factor resiko/resiko tinggi dapat mengancam keselamatan jiwa ibu. Agar ibu dapat beristirahat waktu keseharian ibu tidak hanya digunakan untuk mengurusi anak dan keluarga. Pandangan agama yang melarang pemakaian kontrasepsi IUD : 1. Pemakaian IUD bersifat aborsi, bukan kontrasepsi.

2.

Mekanisme IUD belum jelas, karena IUD dalam rahim tidak menghalangi pembuahan sel telur bahkan adanya IUD sel mani masih dapat masuk dan dapat membuahi sel telur (masih ada kegagalan).

3.

Pemakaian IUD dan sejenisnya tidak dibenarkan selama masih ada obat-obatan dan alat lainnya. Selain itu pada waktu pemasangan dan pengontrolan IUD harus dilakukan dengan melihat aura wanita.

2.

Khitan Pada Perempuan Khitan secara bahasa diambil dari kata khotana yang berarti memotong.

Khitan bagi laki-laki adalah memotong kulit yang menutupi ujung zakar, sehingga menjadi terbuka. Sedangkan khitan bagi perempuan adalah memotong sedikit kulit (selaput) yang menutupi ujung klitoris (preputium clitoris) atau membuang sedikit dari bagian klitoris (kelentit) atau gumpalan jaringan kecil yang terdapat pada ujung lubang vulva bagian atas kemaluan perempuan. Khitan bagi laki-laki dinamakan juga Izar dan bagi perempuan disebut khafd. Sedangkan istilah secara internasional sunat perempuan adalah Female Genital Mutilation (FGM) atau Female Genital Cutting (FGC). Tindakan ini tidak dikenal sama sekali dalam dunia medis. Pemotongan atau pengirisan kulit sekitar klitoris apalagi klitorisnya sangat merugikan. Tidak ada indikasi medis untuk mendasarinya. Seorang bidan di Jawa Barat pernah mengulas tentang hal ini karena menemukan bekas-bekasnya pada pasiennya. Kenyataannya memang ada kelompok yang meyakini bahwa anak perempuan pun diwajibkan menjalani khitan. Dan praktek tersebut dilakukan juga, bahkan di pusat-pusat pelayanan kesehatan. Sedangkan dalam pembahasannya mengenai khitan untuk perempuan para ulama berbeda pendapat dalam menghukuminya seperti halnya Imam Syafii, dan Imam Ahmad berpendapat Khitan juga wajib bagi anak

perempuan, adapun sebagian besar ulama seperti mahzab Hanafi, Al-Maliky, Hambali berpendapat Khitan disyariatkan dan disunnahkan bagi perempuan. Serta sebagaimana yang telah disabdakan NabiyuAllah Muhammad SAW, dalam sebuah Hadist dalam riwayat al-Zuhri: Barang siapa yang masuk Islam, maka wajib baginya berkhitan walaupun ia sudah dewasa. Alasan Pelaksanaan Sunat Perempuan WHO membedakan alasan pelaksanaan FGC menjadi 5 kelompok, yaitu : 1. Psikoseksual Diharapkan pemotongan klitoris akan mengurangi libido pada perempuan, mengurangi/menghentikan masturbasi, menjaga kesucian dan keperawanan sebelum menikah, kesetiaan sebagai istri, dan meningkatkan kepuasan seksual bagi laki-laki. Terdapat juga pendapat sebaliknya yang yakin bahwa sunat perempuan akan meningkatkan libido sehingga akan lebih menyenangkan suami. 2. Sosiologi Melanjutkan tradisi, menghilangkan hambatan atau kesialan bawaan, masa peralihan pubertas atau wanita dewasa, perekat sosial, lebih terhormat. 3. Hygiene dan estetik Organ genitalia eksternal dianggap kotor dan tidak bagus bentuknya, jadi sunat dilakukan untuk meningkatkan kebersihan dan keindahan. 4. Mitos Meningkatkan kesuburan dan daya tahan anak. 5. Agama

Dianggap sebagai perintah agama, agar ibadah lebih diterima. Tindakan Nasional dan Komunitas Di Indonesia sendiri pada 31 Mei sampai 1 Juni 2005 telah diselenggarakan Lokakarya Pencegahan dan Penanganan Kekerasan Terhadap Perempuan berkaitan dengan sunat. Peserta lokakarya terdiri dari unsur-unsur Menteri Pemberdayaan Perempuan, Depkes, Depag, Kementrian Pemberdayaan Perempuan, Kesehatan Rakyat, Institusi Pendidikan (Fakultas Kedokteran, Sekolah Kebidanan, Fakultas Kesehatan Masyarakat, Universitas Islam Negeri), organisasi profesi (IBI, IDAI, POGI), ormas perempuan termasuk agama, media massa, yayasan yang berkaitan dengan pelayanan medis, dan institusi penelitian. Kesimpulan yang dihasilkan yaitu bahwa sunat perempuan tidak memiliki landasan ilmiah dan lebih didasari pada tradisi dan budaya, tidak ada landasan agama. Penelitian menunjukkan bahwa sunat perempuan lebih banyak membawa dampak buruk daripada manfaatnya dan ternyata mendikalisiasi FGM yang cenderung ke araha mutilasi bertentangan dengan hokum yang berlaku. Selain itu, ternyata telah terjadi komersialisasi pelayanan sunat perempuan yang dilakukan oleh tenaga kesehatan. Atas dasar tersebut, di sampaikan rekomendasi yang berisi : 1. Mendukung kebijakan Depkes untuk melarang tenaga kesehatan dan sarana 2. kesehatan melakukan sunat perempuan.

Mendesak semua pihak terkait untuk melakukan pendidikan publik tentang resiko sunat perempuan merupakan pelanggaran hak asasi.

3.

Meningkatkan pemahaman pada kalangan tokoh agama, adat, dan penegak hokum terhadap masalah sunat perempuan

4.

Memasukkan larangan melakukan sunat perempuan dalam kurikulum pendidikan serta menjelaskan dampak negatifnya.

5.

Mendesak Menkes, Menteri PP, dan Menag untuk minta fatwa MUI yang melarang dilakukannya sunat perempuan.

Rekomendasi tersebut telah diikuti dengan dikeluarkannya surat edaran tentang larangan medikalisasi sunat perempuan bagi petugas kesehatan oleh Depkes RI, yang mengharapkan agar semua tenaga kesehatan secara tegas menolak permintaan sunat perempuan. Pelaksanaan Sunat Perempuan Pelaksanaan sunat perempuan sangat bervariasi, mulai dari tenaga medis (baik perawat, bidan, maupun dokter), dukun bayi, maupun dukun/tukang sunat, dengan menggunakan alat-alat tradisional (pisau, sembilu, bamboo, jarum, kaca, kuku) hingga alat moderen (gunting, scapula). Usia pelaksanaan FGC bervariasi, dari mulai neonatus, anak usia 6-10 tahun, remaja, hingga dewasa. Di Amerika Serikat dan beberapa Negara barat lain, clitoridotomy lebih banyak dilakukan pada wanita dewasa dibandingkan pada anak-anak. Di sebagian Negara Afrika di mana FGC tipe infibulasi banyak dilakukan, tindakan ini dilakukan pada usia antara dua sampai enam tahun. Penelitian menunjukkan bahwa sunat perempuan di Indonesia sendiri dilakukan pada anak usia 0-18 tahun, tergantung dari budaya setempat. Umumnya sunat perempuan dilakukan pada bayi setelah dilahirkan. Di jawa dan Madura, sunat perempuan 70% dilaksanakan pada usia kurang dari satu tahun dan sebagian pada usia 7-9 tahun, menandai masa menjelang dewasa. Pelaksanaannya juga sangat bervariasi, mulai dari tenaga medis, dukun bayi, istri kyai (nyai), maupun tukang sunat, dengan menggunakan alat-alat tradisional ataupun alat modern. Praktik sunat perempuan di Indonesia sering diminimalkan hanya pada tindakan simbolik, tanap pemotongan yang sesungguhnya pada alat kelamin. Walaupun ada juga dukun bayi di Madura yang berpendapat bahwa walaupun sedikit, tetap harus ada darah dari klitoris atau labia minora. Di Yogyakarta,

sunat perempuan yang di kenal dengan istilah tetesan sebagian dilakukan oleh dukun bayi dengan cara menempelkan/menggosokkan kunyit klitoris, kemudian kunyit tersebut dipotong sedikit ujungnya, dan potongan tersebut dibuang ke laut atau dipendam di tanah. Kadang juga hanya dengan mengusap atau membersihkan bagian klitoris dan sekitarnya. Secara umum, di Jawa dan Madura memotong sedikit ujung klitoris adalah cara yang paling banyak dilakukan, selain cara simbolik. Di Sulawesi Selatan, sunat perempuan pada etnis Bugis, di Soppeng (disebut katte), dilakukan dengan cara memotong sedikit klitoris. Sang Dukun (sanro) sebelumnya juga memotong jengger ayam. Kedua potongan tersebut kemudian dimasukkan ke suatu wadah yang berisi parutan kelapa, gula, kayu manis, biji pala, dan cengkih. Sedangkan etnis Makasar (disebut katang) melakukannya dengan cara memotong ujung kelentit menggunakan pisau. Rata-rata dilakukan pada usia 7-10 tahun, lebih identik dengan ritualisasi akil balik perempuan, dan diikuti dengan acara adat. Hikmah Pengkhitanan Wanita Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah berkata, Hikmah khitan bagi laki-laki adalah mensucikan syahwatnya, mereka dari najis yang tertahan wanita pada tidak kulup kemaluan. maka Sedangkan hikmah khitan bagi wanita adalah untuk menyederhanakan sesungguhnya kalau tidak dikhitan syahwatnya akan menggejolak.

Pendekatan sosial budaya dalam praktek kebidanan melalui agama dari beberapa suku , diantara nya adalah : 1. Suku Aceh Tenggara Kehidupan beragama di AGARA sangat baik. Hampir tidak pernah terjadi konflik yang mengarah pada isu SARA (suku, agama, ras dan antargolongan). Keharmonisan ini dilatari oleh keberagaman suku bangsa dan sikap ramah dan mau menerima pandangan orang lain yang melekat dalam diri masyarakat AGARA. Mayoritas penduduk AGARA beragama Islam. Jumlah sarana ibadah berupa Mesjid adalah 175 unit, Mushala 203 unit dan surau 45 unit. Sementara penduduk yang beragama Keristen berjumlah sekitar 17% dari seluruh jumlah penduduk dan memiliki 9 unit gereja katolik dan 114 unit gereja protestan. Tidak kurang dari 49 pesantren tersebar di seluruh wilayah Aceh Tenggara dengan jumlah santri 3.349 dan tenaga pengajar (ustadz dan ustadzah) sebanyak 130 orang. Dengan adanya Keistimewaan Aceh berdasarkan UU No. 18/2001, Syariat Islam sebagai dasar dalam pembuatan hukum (qanun) dan pemerintahan di Provinsi Naggroe Aceh Darussalam, maka kehidupan masyarakat Aceh Tenggara tak terlepas dari keharusan untuk senantiasa melakukan penguatan atas pelaksanaan Syariat Islam. Program penguatan pelaksanaan Syariat Islam mempunyai makna bahwa Pemerintah Daerah membuat langkah-langkah kebijakan yang memberikan arah terhadap pemahaman yang utuh atas Syariat Islam melalui pelibatan semua lapisan masyarakat dengan alim ulama sebagai ujung tombak.

2. Suku enggano Landasan Interaksi Sosial Antarumat Beragama Interaksi sosial antarumat beragama dilandaskan pada hukum adat, meskipun ada hukum negara dan hukum agama. Hukum adat diberlakukan untuk semua orang yang menetap di pulau Enggano. Hukum adat telah ditetapkan oleh nenek moyang dahulu dan selalu digunakan sebagai pedoman untuk menyelesaikan setiap sengketa antarwarga suku bangsa. Paabuki bertanggung jawab terhadap pelaksanaan hukum adat yang dibantu oleh ekapu dan orai. Dengan demikian, hukum adat adalah hukum asli Enggano yang tidak tertulis dan mengatur semua lapangan kehidupan antarwarga suku-suku bangsa Enggano. Model Interaksi Sosial Antarumat Beragama Masyarakat pulau Enggano tergolong masyarakat petani dan nelayan yang masih tradisional. Masyarakat hidup membaur dalam pluralitas etnis suku bangsa, sosial dan agama. Secara historis kehidupan masyarakat ini belum pernah mengalami konflik antarumat beragama, kecuali masalah kriminal biasa. Karena, para penganut agama yang berbeda tidak pernah mempersoalkan masalah perbedaan baik masalah sosial, ekonomi maupun agama. Oleh karena itu, fenomena suasana kebersamaan dalam umat beragama tersebut tampak dalam beberapa aktivitas, antara lain: 1) Kerjasama sosial yang melibatkan antarumat beragama, seperti dalam upacara perkawinan, upacara kematian, pembukaan lahan/sawah, pembangunan sarana dan prasana umum. 2) Saling kunjung para tokoh agama baik ke gereja ataupun ke masjid, seperti dalam acara pertemuan antartokoh dan acara biasa.

Berdasarkan fenomena itu, sebenarnya terwujudnya interaksi sosial antarumat beragama tersebut didorong oleh beberapa faktor, yaitu: 1) Faktor tradisi, yang ada sejak nenek moyang mereka dengan sifat gotong-royong dan tolong-menolog.
2) Faktor 3) Faktor 4) Faktor kekerabatan misi dakwah, antarsuku yang bangsa, yang aspek digunakan kemanusiaan adat dan untuk dan menyelesaikan sengketa. menekankan agama, pemberdayaan umat. kerjasama antartokoh pemimpin aparat pemerintah. 5) Ada persepsi antarumat agama, bahwa perbedaan agama merupakan masalah yang lazim dan harus diterima. 6) Tidak adanya provokasi yang menimbulkan perpecahan, baik oleh masyarakat, tokoh dan pemimpin maupun pihak ketiga.

3. Suku Dayak Nahunan, pemberian identitas bayi dayak KEHADIRAN seorang bayi bagi masyarakat Dayak adalah berkah keluarga yang patut dijaga hingga dewasa. Penyambutan kehadiran jabang bayi terutama setelah menginjak satu tahun, salah satunya dengan cara mengadakan ritual Nahunan.Upacara ini merupakan ritual khas suku Dayak di Kalimantan Tengah dalam memandikanbayi. Selain itu, Nahunan bertujuan untuk prosesi pemberian nama sekaligus pembaptisan menurut agama Kaharingan (agama orang Dayak asli dari leluhur) kepada anak yang telah lahir.Upacara Nahunan sendiri berasal dari kata nahtin yang berarti tahun.Umumnya, ritual ini digelar bagi bayi yang telah berusiasetahun atau lebih. Prosesi pemberian nama dianggap masyarakat Dayak sebagai sebuah prosesi yang merupakan hal sakral sehingga harus digelar melalui upacara ritual.

Hasil pilihan nama anak tersebut lantas dikukuhkan menjadi nama aslinya. Selain proses sebagai sarana pemberian si anak nama dapat kepada lahir anak, dalam Nahunan keadaan dimaksudkan sebagai upacaramembayar jasa bagi bidan yang membantu persalinan hingga selamat.Upacara Nahunan merupakan salah satu di antara lima ritual besar suku Dayak Kalimantan Tengah, selain beberapa ritual lainnya seperti upacara ritual Dayak Pakanan Batu dan upacara adat Dayak Manyanggar.Masyarakat Dayak, khususnya Dayak di pedalaman,hingga kini masih setia me- lestarikan aset leluhur mereka itu. Selain sebagai bentuk menghargai warisan leluhur, suku Dayak meyakini bahwa keseimbangan antara manusia, alam dan sang Pencipta merupakan suatu hubungan sinergis yang harus senantiasa tetap tenaga. 4. To Bunggu di Sulawesi Selatan menurut keterangan warga, hanya dua orang saja diantara to bunggu yang beragama islam dan yang lainnya menganut agama kristen, dari kristen pantekosta maupun dari bala keselamatan. Jauh sebelum kedatangan misionaris kristen untuk mengkristenkan

mereka. Orang bunggu menganut sistem kepercayaan tradisional yang disebut ramaya. Konsepsi kepercayaan tradisional itu berkenaan dengan konsep TUHAN, yakni bahwa segala sesuatu diatas jagad ini mempunyai penguasa sendiri-sendiri. Disetiap pemukiman mereka telah tersedia gereja. Saat itu pula terdapat sesajian yang dipersembahkan kepada tuhan penguasa langit dan penguasa bumi. Bahasa yang digunakan untuk berkomunikasi sesamanya ialah bahasa kaili. Bahasa kaili ini mempunyai beberapa dialek yaitu : ledo, tado inde, unde, dan do`a. 5. suku batak

Sebelum

suku

Batak

menganut

agama

Kristen

Protestan,

mereka

mempunyai sistem kepercayaan dan religi tentang Mulajadi Nabolon yang memiliki kekuasaan di atas langit dan pancaran kekuasaan-Nya terwujud dalam Debata Natolu. Menyangkut jiwa dan roh, suku Batak mengenal tiga konsep, yaitu:

Tondi : adalah jiwa atau roh seseorang yang merupakan kekuatan, oleh

karena itu tondi memberi nyawa kepada manusia. Tondi di dapat sejak seseorang di dalam kandungan.Bila tondi meninggalkan badan seseorang, maka orang tersebut akan sakit atau meninggal, maka diadakan upacara mangalap (menjemput) tondi dari sombaon yang menawannya.

Sahala : adalah jiwa atau roh kekuatan yang dimiliki seseorang. Semua

orang memiliki tondi, tetapi tidak semua orang memiliki sahala. Sahala sama dengan sumanta, tuah atau kesaktian yang dimiliki para raja atau hula-hula.

Begu : adalah tondi orang telah meninggal, yang tingkah lakunya sama

dengan tingkah laku manusia, hanya muncul pada waktu malam. Demikianlah religi dan kepercayaan suku Batak yang terdapat dalam pustaha. Walaupun sudah menganut agama Kristen dan berpendidikan tinggi, namun orang Batak belum mau meninggalkan religi dan kepercayaan yang sudah tertanam di dalam hati sanubari mereka. Ada juga kepercayaan yang ada di Tarutung tentang ular (ulok) dengan boru Hutabarat, dimana boru Hutabarat tidak boleh dikatakan cantik di Tarutung. Apabila dikatakan cantik maka nyawa wanita tersebut tidak akan lama lagi, menurut kepercayaan orang itu.

BAB III
PENUTUP

Kesimpulan
Gangguan hubungan budaya sosial terjadi akibat oleh adanya perbedaan yang mencolok antara nilai dalam masyarakat dengan realita yang berbeda. Yang akhirnya berdampak dalam kehidupan. Pendekatan sosial budaya dalam praktek kebidanan melalui agama sangat berperan penting dan berpengaruh terhadap kehidupan sosial. Karena , agama adalah suatu kepercayaan yang diyakini oleh setiap umat manusia. Agama dapat memberikan pedoman/petunjuk pada umat manusia dan juga membantu menyelesaikan berbagai masalah-masalah yang terjadi dalam menjalani hidup. Selain itu, agama juga sangat bermanfaat dalam pelayanan asuhan kebidanan dan kesehatan. praktik Di indonesia yang masih banyak yang bertentangan mengenai kebidanan berhubungan dengan

agama , diantara nya yaitu pemakaian alat kontrasepsi dan khitan pada

wanita. Banyak pandangan agama yang memperbolehkan atau melarang tindakan tersebut.

DAFTAR PUSTAKA
http://intelek.wordpress.com/pendekatan-sosial-budaya-dalam-kespro/ www.wikiwedia.com//pendekatansosialbudayadalampraktekkebidanan.com http://google.com/ agama+dalam+praktek+kebidanan
http://www.almanhaj.or.id, www.ahmadzain.com, www.mui.or.id

http://toko-q.blogspot.com/2010/04/manfaat-khitan-bagi-laki-laki-dan.html