P. 1
Rack and Pinion Power Steering

Rack and Pinion Power Steering

|Views: 2,126|Likes:
Dipublikasikan oleh funky,mcs

More info:

Published by: funky,mcs on Mar 08, 2012
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

04/21/2015

pdf

text

original

LAPORAN PRAKTIKUM SISTEM KEMUDI, REM DAN SUSPENSI

RACK AND PINION POWER STEERING
Diajukan Untuk Memenuhi Salah Satu Tugas Mata Kuliah Praktikum Sistem Kemudi, Rem dan Suspensi

Disusun Oleh : Andityas Suharisman Erwanto Heri Purnomo Marzuni Saryanto Hendy Purnomo (11504279004) (11504279008) (11504279010) (11504279012) (11504279013) (11504279018)

PENDIDIKAN TEKNIK OTOMOTIF KKT FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA 2012

Teknik Otomotif FT UNY Sistem Kemudi, Rem & Suspensi OTO- 313

RACK AND PINION POWER STEERING

Semester : I LK : 03 Waktu : 2 x 50 menit

I.

Tujuan Setelah selesai praktikum mahasiswa diharapkan dapat : 1. Melepas dan memasang rack and pinion power steering dengan cara yang benar. 2. Menjelaskan cara kerja rack and pinion power steering dengan menggambar sirkulasi hidroliknya. 3. Mengidentifikasi gangguan dalam system dan cara mengatasinya. II. 1. 2. 3. Alat dan Bahan

Rack and pinion power steering ( 1 unit ) Alat-alat tangan/ kunci yang diperlukan. Alat-alat ukur yang diperlukan. III. Keselamatan dan Kesehatan Kerja 1. Pergunakan alat sesuai dengan fungsinya. 2. Bekerja dengan hati-hati dan teliti. IV. Dasar Teori Sistem kemudi pada kendaraan dirancang untuk memudahkan pengemudi menggerakkan roda-roda depan ke kiri atau ke kanan.Tetapi dalam perkembangannya para pengendara menginginkan kenyamanan dalam mengemudi ,yaitu usaha dan gaya seminimal mungkin untuk menggerakkan kemudi .Kemudian digunakanlah power steering pada system kemudi. Power steering pada system kemudi rack and pinion menggunakan rack dan tabungnya sebagai power silinder dan untuk control valve memanfaatkan dari gerakan pinion gear.Control valve akan mengatur aliran fluida dari pompa power steering ke power silinder .Pengontrolan akan diatur oleh pergerakan pinion gear

yang bergerak berdasarkan kemudi ,Sehingga saat kemudi digerakkan kontrolvalve akan membuka dan mengalirkan fluida ke power silinder sebelah kanan atau kiri .

V. Langkah kerja Persiapan : 1. Mempersiapkan rangkaian system kemudi dengan jenis rack and pinion power steering dan peralatan yang diperlukan. 2. Mengamati komponen-komponen yang ada pada system kemudi tersebut serta mempelajari cara kerja system tersebut sebelum melakukan langkah pembongkaran. 3. Membongkaran system kemudi rack and pinion power steering a. Melepas pinion gear dan control valve dari housing.

b. Melepas tie rod dari rack.

c. Melepas rack dari steering gear box.

d. Melepas control valve dari pinion gear

e. Membuka torsion bar dan hasil pembongkaran keseluruhan dari stering gear power steering.

4. Melakuakan pemeriksaan,pengamatan dan pengukuran terhadap komponenkomponen Rack and Pinion tersebut. 5. Menganalisa kondisi komponen dan mendiskusikan penyebab kerusakan,kemungkinan perbaikana dan inovasi yang dapat dilakukan. 6. Melakukan pemasangan kembali pada komponen-komponen yang telah dibongkar dan dilakukan pengamatan secara efektif dan efien, yaitu : a. Memasang rack ke steering gear box. b. Merakit kembali torsion bar,control valve ke pinion gear. c. Memasang rangkaian dari pinion gear tersebut ke housing. d. Memasang tie rod ke rack.

7. Mengembalikan rangkaian steering gear dan alat bersihkan tempat kerja. Hasil Pemeriksaan dan Pengamatan

ke tempat semula serta

VII.

Berdasarkan hasil analisis di atas, maka terdapat beberapa komponen yang sudah mengalami kerusakan, di antaranya : 1. 2. 3. 4. 5. 6. Pipa saluran oli sudah tidak ada, kondisi komponen-komponennya sudah aus. pinion gear bagian atas aus Pengunci torsion bar bagian atas hilang seal control valve tidak ada dua dan yang lain rusak Control valve shaft sudah aus. Tie rod end dan relay rod sudah bengkok dan kendor. VIII. 1. Analisa dan Pembahasan

Konstruksi Steeering gear

Sistem ini menggunakan batang torsi ( torsion bar ) dan katup putar ( spool valve ) yang bekerja tidak maju mundur, tetapi dengan sedikit berputar di dalam rumah katup. Spool valve ini sangat pas terpasang pada bodi atau rumahnya. Poros kemudi dihubungkan ke lower-shaft melalui pasak atau pin dengan spool valve dan torsion bar bagian luar, sedangkan torsion bar bagian dalamnya dipasakkan ke tutup rumah katup yang dapat berputar bersama pinion shaft karena dihubungkan melalui rack. Kontruksi Control valve ( Spool Valve Type ) :

Torsion bar Control valve Saluran ke power silinder Saluran pengembali

2. Cara Kerja Cara kerja spool valve a. Posisi Netral :

Roda kemudi tidak diputar : control valve shaft tidak bergerak, dan spool valve diam Tidak ada perbedaan tekanan antara silinder kanan dan silinder kiri di dalam silinder steering gear Fluida mengalir dari pompa ke reservoir. b. Posisi belok kanan :

Roda kemudi diputar kekanan : control valve shaft berputar ke kanan spool valve bergerak ke atas ( karena adanya arus spiral dan bola )

Lubang orifice X tertutup Tekanan fluida mengalir ke sisi silinder sebelah kanan. Bila roda kemudi diputar terus, spool valve bergerak lagi ke atas menutup orifice Y, tekanan menjadi besar. Saluran A dan D menutup, tekanan fluida mengalir ke sebelah kanan melalui passage C. Fluida pada silinder kiri mengalir ke reservoir melalui passage B. c. Posisi belok kiri :

Roda kemudi diputar kekiri : control valve shaft berputar ke kiri spool valve bergerak ke bawah ( karena adanya arus spiral dan bola ) Lubang orifice Y tertutup. Tekanan fluida mengalir ke sisi silinder sebelah kiri. Bila roda kemudi diputar terus, spool valve bergerak ke bawah menutup orifice X, tekanan fluida menjadi besar. Saluran B dan C tertutup rapat, tekanan fluida mengalir ke sebelah kiri silinder melalui passage D. Fluida pada silinder kanan mengalir ke reservoir melalui passage A. IX. Kesimpulan Berdasarkan analisis dari praktek yang telah dilakukan maka dapat diambil kesimpulan, yaitu :

1. Kondisi dari steering gear yang digunakan untuk praktek sudah aus ,rusak dan tidak lengkap sehingga tidak dimungkinkan untuk digunakan kembali ,seta diperlukan perbaikan dan penggantian komponen . 2. Power steering tipe rack and pinion konstruksinya sederhana dan mudah dipahami. 3. Power steering tipe rack and pinion umumnya digunakan pada kendaraan sedan,karena steering linkagenya langsung dari tie road,sehingga sangat ringkas dan responsive, tetapi daya optimal yang dimiliki dibatasi oleh kekuatan dari rack and pinion gearnya.

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->