Daftar Nama Pahlawan Revolusi Korban Kekejaman Peristiwa Gerakan 30 September PKI 1965 G/30S/PKI Gestapu - Sejarah

Indonesia
Wed, 07/06/2006 - 9:53pm — godam64 7 Korban kebiadaban PKI disiksa dan dibunuh tanggal 1 oktober 1965 ditemukan pada sumur tua di daerah lubang buaya jakarta timur. Setiap tanggal 1 oktober diperingati sebagai hari kesaktian pancasila. Nama-nama pahlawan revolusi : 1. Ahmad Yani, Jend. Anumerta 2. Donald Ifak Panjaitan, Mayjen. Anumerta 3. M.T. Haryono, Letjen. Anumerta 4. Piere Tendean, Kapten CZI Anumerta 5. Siswono Parman, Letjen. Anumerta 6. Suprapto, Letjen. Anumerta 7. Sutoyo Siswomiharjo, Mayjen. Anumerta Korban tewas lain peristiwa G 30S PKI : 1. Katamso Dharmokusumo, Brigjen. Anumerta 2. Sugiyono Mangunwiyoto, Kolonel. Anumerta 3. Karel Sasuit Tubun, AIP II 4. Ade Irma Suryani Nasution putri Jend. A.H. Nasution

Daftar pahlawan nasional Indonesia
Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas Langsung ke: navigasi, cari

I Gusti Ngurah Rai, Pahlawan Nasional Indonesia yang berasal dari Bali. Gelar Pahlawan Nasional Indonesia diberikan kepada mereka yang berjasa kepada Negara Republik Indonesia dan mereka yang berjuang dalam proses untuk kemerdekaan Negara Republik Indonesia. Hingga 10 November 2006, telah ada 138 tokoh yang ditetapkan Pemerintah Indonesia sebagai Pahlawan Nasional Indonesia.

Daftar isi
[tampilkan]

[sunting] Daftar
[sunting] A
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 Nama Jendral Besar Abdul Harris Nasution Abdul Kadir Abdul Muis Marsekal Muda Abdulrachman Saleh Kiai Haji Achmad Rifai Prof. Mr. Achmad Subardjo Haji Adam Malik Mayor Jenderal Adenan Kapau Gani Marsekal Muda Agustinus Adisucipto Sultan Ageng Tirtayasa Sultan Agung Hanyokrokusumo Tahun Gelar Anugerah

2004 2009 2007

12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26

Haji Agus Salim Kiai Haji Ahmad Dahlan Jenderal Ahmad Yani Mgr. Albertus Sugiyapranata S.J. Raja Ali Haji Tengku Amir Hamzah Andi Abdullah Bau Massepe Andi Jemma Andi Mappanyukki Haji Andi Sultan Daeng Raja Pangeran Antasari Arie Frederik Lasut Raden Mas Tumenggung Ario Suryo Sultan Arung Matoa Kiai Haji Abdul Halim

2004 2005 2004 2006 1968

2008

[sunting] B
No Nama Tahun Gelar Anugerah 1 Bagindo Azizchan 2005 2 Jenderal Basuki Rahmat 3 Bung Tomo 2008

[sunting] C
No 1 2 3 4 5 Nama Tahun Gelar Anugerah Teungku Cik di Tiro Cilik Riwut dr. Cipto Mangunkusumo Cut Nyak Dhien Cut Nyak Meutia

[sunting] D
No Nama Tahun Gelar Anugerah 1 Dewi Sartika 2 Pangeran Diponegoro 3 Ernest Douwes Dekker (Setiabudi)

[sunting] E
No Nama Tahun Gelar Anugerah [rujukan?] 1 Elly Uyo 2002

[sunting] F
No Nama Tahun Gelar Anugerah

1 2 3 4 5

Haji Fakhruddin Fatmawati Ferdinand Lumbantobing Raja Haji Fisabilillah Frans Kaisiepo

[sunting] G
No Nama Tahun Gelar Anugerah 1 Gatot Mangkupraja 2004 2 Jenderal Gatot Subroto

[sunting] H
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 Nama Halim Perdanakusuma Sri Sultan Hamengkubuwana I Sri Sultan Hamengkubuwana IX Kopral Harun Thohir Letnan Jenderal Haryono Brigadir Jenderal Hasan Basry Sultan Hasanuddin Kyai Haji Mohammad Hasyim Asyari Prof. Dr. Hazairin Prof. Dr. Ir. Herman Johannes Pangeran Hidayatullah Tahun Gelar Anugerah 2006

2001

2009

[sunting] I
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Nama Dr. Ide Anak Agung Gde Agung I Gusti Ketut Jelantik Letnan Kolonel I Gusti Ngurah Rai H. Ilyas Yakoub Tuanku Imam Bonjol Sultan Iskandar Muda Ismail Marzuki Marsekal Madya Iswahyudi Prof. Dr. Iwa Kusumasumantri Izaak Huru Doko Tahun Gelar Anugerah 2007

1973 2004

2006

[sunting] J
No Nama Tahun Gelar Anugerah 1 Laksamana Muda TNI (Purn.) Jahja Daniel Dharma 2009 2 Gusti Pangeran Harya Jatikusumo

H.H. Moewardi Mohamad Roem Drs. [sunting] L No Nama Tahun Gelar Anugerah 1 La Madukelleng [sunting] M No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 Nama Tahun Gelar Anugerah Sultan Mahmud Badaruddin II Kanjeng Gusti Pangeran Adipati Arya Mangkunagara VIII Maria Walanda Maramis Laksamana Laut Martadinata Martha Christina Tiahahu Marthen Indey Kiai Haji Mas Mansur Maskoen Soemadiredja 2004 Mayor Jenderal TNI Prof. Mohammad Hatta Mohammad Husni Thamrin Prof.3 Ir. Moestopo dr. Muhammad Isa Anshary 2006 Muhammad Natsir 2008 Muhammad Saleh Werdisastro [sunting] N No 1 2 3 4 5 Nama Tahun Gelar Anugerah Nani Wartabone 2003 Kiayi Haji Noer Alie 2006 Nuku Muhammad Amiruddin Nyai Ahmad Dahlan Teuku Nyak Arif . Kusumah Atmaja S. Raden Juanda Kartawijaya [sunting] K No 1 2 3 4 5 6 Nama Tahun Gelar Anugerah AIP Karel Satsuit Tubun Raden Ajeng Kartini Brigadir Jenderal Katamso Darmokusumo Ki Hajar Dewantara Kiras Bangun 2005 Dr. Dr. Mohammad Yamin S.

Dr. Ratulangi Kiai Haji Samanhudi Slamet Riyadi Silas Papare Sisingamangaraja XII Letnan Jenderal Siswondo Parman Soekarno Jenderal Soedirman Kolonel Sugiono Sugondo Djojopuspito Prof. Soepomo Tahun Gelar Anugerah .S. G. Dr.H.6 Nyi Ageng Serang [sunting] O No Nama Tahun Gelar Anugerah 1 Haji Oemar Said Tjokroaminoto 2 Opu Daeng Risadju 2006 3 Oto Iskandar di Nata [sunting] P No 1 2 3 4 5 6 7 Nama Tahun Gelar Anugerah Pajonga Daeng Ngalie Karaeng Polongbangkeng 2006 Sri Susuhunan Pakubuwana VI Mayor Jenderal Pandjaitan Parada Harahap Kapitan Pattimura Kapten Pierre Tendean Pong Tiku [sunting] R No Nama Tahun Gelar Anugerah 1 Radin Inten II 2 Hajjah Rangkayo Rasuna Said 3 Robert Wolter Monginsidi [sunting] S No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 Nama Dr. Suharso Siti Hartinah Sukarjo Wiryopranoto Supeno Prof.J. Dr. Saharjo S.S.

Basuni Tuanku Tambusai Tengku Rizal Nurdin Teuku Muhammad Hasan Teuku Umar Sultan Thaha Sjaifuddin Raden Mas Tirto Adhi Soerjo Tan Malaka Tahun Gelar Anugerah 2005 2006 2006 [sunting] U No Nama Tahun Gelar Anugerah 1 Untung Suropati 2 Letnan Jenderal Urip Sumoharjo 3 Usman Janatin [sunting] W No 1 2 3 4 Nama Tahun Gelar Anugerah Wage Rudolf Supratman Wahid Hasyim Wahidin Sudirohusodo Wilhelmus Zakaria Johannes [sunting] Y No Nama Tahun Gelar Anugerah 1 Yos Sudarso [sunting] Z No Nama Tahun Gelar Anugerah 1 Kiai Haji Zainal Mustafa 2 Kiai Haji Zainul Arifin .P Raden Mas Soerjopranoto Sutan Syahrir dr.A.17 18 19 20 21 22 23 24 25 Letnan Jenderal Suprapto Suprijadi Suroso R. Sutomo Mayor Jenderal Sutoyo Siswomiharjo Sultan Syarif Kasim II Syech Yusuf Tajul Khalwati [sunting] T No 1 2 3 6 7 8 9 10 Nama Tb.

KH ► Agus Salim. Mohammad Hatta) PAHLAWAN NASIONAL ► Abdul Kadir RT Setia (1771-l875) ► Abdul Muis (1883-1959) ► Abdulrahman Saleh (1909-1947) ► Achmad Yani (1922-1965) ► Adam Malik (1917-1984) ► Achmad Ri'fai.PAHLAWAN Google tokohindonesia.H. Pangeran (1809-1862) ► Arie Frederik Lasut (1918-1949) ► Basuki Rakhmat (1921-1969) ► Cik Di Tiro. K. H.U. Dr. (1886-1943) ► Cokroaminoto. Nyi (1872-1946) ► Amir Hamzah.com PROKLAMATOR ► Bung Karno (Ir Soekarno) ► Bung Hatta (Dr. ► Danurdirdja Setiabudi. KH (1868-1923) ► Ahmad Dahlan. (1883-1934) ► Cut Nyak Dhien (1850-1908) ► Cut Nyak Meutia (1870-1910) . H (1884-1954) ► Agustinus Adisucipto (1916-1947) ► Ahmad Dahlan. (1879-1950) ► Dewi Sartika (1884-1947) ► Diponegoro.S.Tengku (1911-1946) ► Andi Mappanyukki ► Antasari. Dr. (1890-1929) . Teungku (1836-1891) ► Cipto Mangunkusumo. Pangeran (1785-1855) ► Djuanda Kartawidjaja (1911-1963) ► Fakhruddin.

Raden (1834-1856) ► Iskandar Muda. (1924-1965) ► Hasanuddin. K.A. KH (1875-1947) ► Hazairin. Tuanku (1772-1864) ► Inten.H. RA (1879-1904) ► Katamso. R. Tuan MH (1887-1979) ► Maria W. I Gusti ( 1849) ► Ki Hajar Dewantara (1889-1959) ► Kusuma Atmadja (1898-1952) ► La Maddukkelleng (1700-l765) ► Lumban Tobing. M. R. (1906-1975) ► Ignatius Slamet Rijadi ► Ilyas Yacob (1903-l958) ► Imam Bonjol. (1902-1980) ► Mohammad Husni Thamrin (1894-1941) ► Mohammad Natsir (1908-1993) ► M. Dr. (192l-l979) ► Gatot Mangkoepradja ► Gatot Subroto.A. S. (1725-1795) ► Manullang. Sultan (1631-1670) ► Hasyim Asy'ari. Jend. ( 1918 -1947) ► Kartini. Prof.G. Haryono (1924-1965) ► Mohammad Yamin. Brigjen TNI (1923-1965) ► Ketut Jelantik. Sltn (1767-1852) ► Mangkunegoro I. Maramis (1872-1924) ► Martadinata. K. Kopral KKO (1947-1968) ► Haryono. Dr. Prof.T. (1907-1962) ► Halim Perdanakusuma (1922-1947) ► Harun Tohir. Sultan (1593-1636) ► Ismail Marzuki (1914-1958) ► Iswahyudi. (1896-1946) ► Maskoen Soemadiredja ► Mohammad Hatta. (1903-1962) . Raja Haji (1725-l784) ► Frans Kaisiepo.P.T.H.► Fisabilillah.E ( 1921-1966) ► Martha Khristina Tiahahu (1801-1818) ► Marthen Indey (1912-l986) ► Mas Mansyur. Ferdinand (1899-1962) ► Mahmud Badaruddin II.

Dr.. Y. Mgr. Kapitan (1783-1817) ► Piere Tendean (1939-1965) ► Raja Ali Haji ► Rasuna Said. R. Ir. K. D. (1910-1965) ► Ratulangi. Raden (1893-1981) ► Parman. (1868-1956) ► Sasuit Tubun. S. HR. (1898-1948) ► Suryopranoto. R. (1897-1945) ► Pakubuwono VI. G. A. (1871-1959) ► Sutan Syahrir (1909-1966) . Parman (1901-1970) ► Sri Sultan H Buwono IX. Teuku (1899-1946) ► Nyi Ageng Serang (1752-1828) ► Otto Iskandardinata. S. KS (1928-1965) ► Si Singamangaraja XII (1849-1907) ► Silas Papare (19l8-l987) ► Siti Hartinah Soeharto (1923-l996) ► Soekarno. DR. (19l2-1988) ► Sudarso. Sri Sshunan (1807-1849) ► Panjaitan. Dr. (1890-1949) ► Robert Wolter Monginsidi (1925-1949) ► Saharjo. (1896-1963) ► Suharso.Y. I Gusti. (1591-1645) ► Supeno (1916-1949) ► Supomo. SH (1909-1963) ► Samanhudi.M. R. SH (1903-1958) ► Suprapto (1920-1965) ► Supriyadi (1923-1945) ► Suryo.► Muwardi.. Dr. (1912-1971) ► Sukarjo Wiryopranoto (1903-1962) ► Sultan Ageng Tirtayasa (1631-1692) ► Sultan Agung.S.M. (19l7-1946) ► Nuku Muhammad Amiruddin (1738-l805) ► Nyak Arief. (1925-1965) ► Panji Soeroso. R. (1901-1970) ► S.I. R. (1918-1965) .H. (1907-1948) ► Ngurah Rai. Prof. Dr. Jenderal (1916-1950) ► Sugiono (1926-1965) ► Sugiyopranoto.J. ► Pattimura. Prof. (1925-1962) ► Sudirman.

Dr. Ali (1943-1968) ► Wage Rudolf Supratman (1903-1938) ► Wahid Hasjim. Cut Nyak Dien (1850-1908) Perempuan Aceh Berhati Baja . (1888-1938) ► Sutoyo Siswomiharjo (1922-1965) ► Syarif Kasim II. Ia juga menjadi penggagas terbentuknya Akademi Angkatan Bersenjata Republik Indonesia (AKABRI).H. Syekh (1626-l699) ► Zaenal Mustofa.H. K. K. Sultan (1893-l968) ► Teuku Umar (1854-1899) ► Thaha Syaifuddin. Prof. W. (1899-1945) ► Zainul Arifin. anggota Pembela Tanah Air (Peta) pada masa pendudukan Jepang dan Tentara Keamanan Rakyat (TKR) setelah kemerdekaan Indonesia serta turut menumpas PKI pada tahun 1948. (1893-1948) ► Usman Bin Haji Moh.Z.H. Sultan (1816-1904) ► Tjilik Riwut (19l8-l987) ► TuankuTambusai (1784-1882) ► Untung Surapati (1660-1706) ► Urip Sumohardjo. Jend. (1909-1963) PERINTIS KEMERDEKAAN DLL: ► Muhammad Saleh Werdisastro Jenderal Gatot Subroto (1909-1962) Penggagas AKABRI Tentara yang aktif dalam tiga zaman ini pernah menjadi Tentara Hindia Belanda (KNIL) pada masa pendudukan Belanda.► Sutomo. (1914-1953) ► Wahidin Sudirohusodo (1852-1917) ► Wartabone. K. (1895-1952) ► Yos Sudarso (1925-1962) ► Yusuf Tajul Khalwati. Hi Nani (1907-1986) ► Yohannes. Abd. Dr.

Dia merupakan salah seorang pendiri Indische Partij. Ia adalah anak laki-laki satu-satunya. Hatta memiliki enam saudara perempuan. Ayahnya. wanita asal Nangroe Aceh Darussalam. meninggal ketika Hatta berusia delapan bulan. Adam Malik (1917-1984) Si Kancil Pengubah Sejarah . Haji Mohammad Djamil. Dari ibunya. Cut Nyak Meutia (1870-1910) Berani Menerjang Peluru Pameo yang mengatakan wanita sebagai insan lemah dan harus selalu dilindungi tidak selamanya benar. Mohammad Hatta (1902-1980) Sang Proklamator Mohammad Hatta lahir pada tanggal 12 Agustus 1902 di Bukittinggi. yang terus berjuang melawan Belanda hingga tewas diterjang tiga peluru di tubuhnya. organisasi partai partai pertama yang berjuang untuk mencapai Indonesia merdeka dan turut aktif di Komite Bumiputera. Di kota kecil yang indah inilah Bung Hatta dibesarkan di lingkungan keluarga ibunya. Cipto Mangunkusumo (1886-1943) Dokter Pendiri Indische Partij Dokter Cipto Mangunkusumo adalah seorang dokter profesional yang lebih dikenal sebagai tokoh pejuang kemerdekaan nasional. Itu dibuktikan oleh Cut Nyak Meutia.Nangroe Aceh Darussalam merupakan daerah yang banyak melahirkan pahlawan perempuan yang gigih tidak kenal kompromi melawan kaum imperialis. Cut Nyak Dien merupakan salah satu dari perempuan berhati baja yang di usianya yang lanjut masih mencabut rencong dan berusaha melawan pasukan Belanda sebelum ia akhirnya ditangkap.

Jejak langkah putra terbaik bangsa ini perlu dijadikan suri teladan bagi generasi penerus masa kini. kerajaan. Irian Barat merdeka dan menyatu kembali ke pangkuan ibu pertiwi. Termasuk jasa-jasanya ikut merintis ikatan persatuan dan kesatuan di antara anak bangsa agar tidak terpecah belah. Silas Papare (1918-1987) Pahlawan Nasional dari Irja Ketika Irian Barat masih di bawah penguasaan Belanda. telah banyak berjasa bagi kepentingan bangsa dan negara. mendirikan Partai Kemerdekaan Indonesia Irian (PKII). memiliki jiwa kepemimpinan dan kepahlawanan. Ia berpengalaman sebagai duta besar. Ia memberontak. Kapitan Pattimura (1783 -1817) Pahlawan Nasional dari Maluku . Akhirnya. serta Badan Perjuangan Irian. rakyat dan bangsanya dari penjajahan Belanda.Ia merupakan personifikasi utuh dari kedekatan antara diplomasi dan media massa. Pria otodidak yang secara formal hanya tamatan SD (HIS) ini pernah menjadi Ketua Sidang Majelis Umum PBB ke-26 di New York dan merupakan salah satu pendiri LKBN Antara. Pangeran Diponegoro (1785-1855) Pejuang Berhati Bersih Dilahirkan dari keluarga Kesultanan Yogyakarta. menteri. Hatinya yang bersih dan sebagai seorang pangeran akhirnya menuntunnya menjadi seorang yang harus tampil di depan guna membela kehormatan keluarga. Silas Papare berjuang membebaskan untuk menyatukannya dengan Republik Indonesia. hingga menjadi wakil presiden. MH Thamrin (1894-1941) Politikus yang Santun Pahlawan Nasional Mohammad Husni Thamrin.

Kapitan Pattimura yang bernama asli Thomas Matulessy. Pahlawan Nasional ini wafat pada usia 54 tahun di Yogyakarta. Amir Hamzah. 1 Agustus 1868. yang secara sungguh-sungguh memperjuangkan Islam sebagai dasar negara. Putera KH M Hasyim Asy’ari. Kyai Haji kelahiran Yogyakarta. Perlawanannya terhadap penjajahan Belanda pada tahun 1817 sempat merebut benteng Belanda di Saparua selama tiga bulan setelah sebelumnya melumpuhkan semua tentara Belanda di benteng tersebut. Keluarga kesultanan . Natsir dan Sukiman). ini lahir di Jombang. Sastrawan Pujangga Baru ini dianugerahi Pahlawan Nasional. inilah yang mendirikan organisasi Muhammadiyah. 23 Februari 1923. 19 April 1953. pendiri NU. KH Ahmad Dahlan (1868-1923) Pendiri Muhammadiyah Ahmad Dahlan (bernama kecil Muhammad Darwisy). Saparua. Tengku (1911-1946) Sastrawan Pujangga Baru Lahir sebagai seorang manusia penyair. salah seorang anggota BPUPKI dan perumus Pancasila. Sumbar. ini memimpin Partai Masyumi. ini lahir di Negeri Haria. Pria kelahiran Alahan Panjang. 17 Juli 1908. 18 November 1912. yang merupakan gabungan partai-partai Islam di Konstituante. adalah pelopor dan bapak pembaharuan Islam. Ayahanda Gus Dur ini menjabat Menteri Agama tiga kabinet (Kabinet Hatta. Maluku tahun 1783. KH Wahid Hasjim (1914-1953) Menteri Agama Tiga Kabinet KH Wahid Hasjim adalah pahlawan nasional. 1 Juni 1914 dan wafat di Cimahi. politisi Islam handal yang teguh pada prinsip dan cita-cita. 28 Februari 1911 di Tanjung Pura. Mohammad Natsir (1908-1993) Perjuangkan Islam Dasar Negara Mohammad Natsir. Sumut.

ia dipenjara di Cipinang.Langkat. 18 November 1922. Sumatera Barat. 9 April 1966) pada usia 57 tahun. ini wafat di Kuala Begumit. 20 Maret 1946 akibat revolusi sosial. Sutan Syahrir (1909-1966) Perdana Menteri Indonesia Pertama Perdana Menteri RI Pertama (14 November 1945 hingga 20 Juni 1947). Pria kelahiran Sampang. 14 Desember 1947 dalam usia 25 tahun saat menjalankan tugas semasa perang Indonesia-Belanda di Sumatera. ini gugur di Malaysia. Pria kelahiran Padang Panjang. pada 13 Desember 1957 mendeklarasikan bahwa Republik Indonesia adalah sebuah negara kepulauan. bernama lengkap Tengku Amir Hamzah Indera Putera. Ir H Djuanda Kartawidjaja (1911-1963) Pendeklarasi Negara Kepulauan Perdana Menteri Ir H Djuanda Kartawidjaja. ini seorang politikus yang mendirikan Partai Sosialis Indonesia (1948). Juga menerbitkan koran Soara Batak (1919-1930) untuk menentang penindasan Belanda. Ia ditugaskan membeli perlengkapan senjata dengan pesawat terbang dari Thailand. Akibat tulisannya. Tuan MH Manullang (1887-1979) Pejuang Pers dan Kemerdekaan Digelari Tuan Manullang. Saat berusia 19 tahun telah menerbitkan koran Binsar Sinondang Batak (1906). Ia wafat di pengasingan sebagai tawanan politik (Zürich. Swiss. 5 Maret 1909. Maka sangat bijak ketika . Halim Perdana Kusuma (1922-1947) Gugur Saat Bertugas Halim Perdanakusuma seorang pahlawan Indonesia. seorang jurnalis pejuang perintis pers dan kemerdekaan.

ia menolak keinginan PKI untuk membentuk Angkatan Kelima yang terdiri dari buruh dan tani.hari Deklarasi Djuanda itu kemudian melalui Keppres No. 1 Oktober 1965 sebagai korban dalam peristiwa Gerakan 30 September/PKI. Ketika menjabat Menteri/Panglima Angkatan Darat (Men/Pangad) atau yang sekarang menjadi Kepala Staf Angkatan Darat sejak tahun 1962. HR Rasuna Said (1910-1965) Orator. pejuang (srikandi) kemerdekaan Indonesia. Jakarta. Agam. Sumatera Barat. Jakarta. Sutoyo Siswomiharjo (1922-1965) Gugur Dianiaya G-30-S/PKI Mayor Jenderal TNI Anumerta Sutoyo Siswomiharjo dianugerahi penghargaan sebagai Pahlawan Revolusi. Jakarta. Mantan IRKEHAD kelahiran Kebumen. Yos Sudarso (1925-1962) Gugur di Atas KRI Macan Tutul . Ayahanda Letjen TNI Agus Widjojo ini dimakamkan di TMP Kalibata. Achmad Yani (1922-1965) Jenderal Anti Komunis Jenderal Anumerta Achmad Yani terkenal sebagai seorang tentara yang selalu berseberangan dengan Partai Komunis Indonesia (PKI).126/2001 dikukuhkan sebagai Hari Nusantara. 2 November 1965 dimakamkan di TMP Kalibata. 23 Agustus 1922. Srikandi Kemerdekaan HR Rasuna Said (Hajjah Rangkayo Rasuna Said) seorang orator. Pahlawan nasional Indonesia ini lahir di Maninjau. ini gugur di Lubang Buaya. 15 September 1910 dan wafat di Jakarta.

berorganisasi. Sersan Anumerta KKO Usman alias Janatin bin Haji Muhammad Ali dan Kopral Anumerta KKO Harun alias Tohir bin Mandar. ia juga mengajar para santri membaca buku-buku pengetahuan umum. Enam Putra Terbaik Dianugerahi Gelar Pahlawan Nasional . Selain mengajarkan agama dalam pesantren. kelahiran Salatiga. itulah judul buku dari kumpulan surat-surat Raden Ajeng Kartini yang terkenal. ini dikenal sebagai tokoh pendidikan pembaharu pesantren. KH (1875-1947) Ulama Pembaharu Pesantren Pendiri pesantren Tebuireng dan perintis Nahdlatul Ulama (NU).Pahlawan Nasional Laksamana Madya Yosaphat Sudarso. salah satu organisasi kemasyarakatan terbesar di Indonesia. dan berpidato. Raden Ajeng Kartini (1879-1904) Pejuang Kemajuan Wanita Door Duistermis tox Licht. 24 November 1925. Surat-surat yang dituliskan kepada sahabat-sahabatnya di negeri Belanda itu kemudian menjadi bukti betapa besarnya keinginan dari seorang Kartini untuk melepaskan kaumnya dari diskriminasi yang sudah membudaya pada zamannya. gugur dalam pertempuran di atas KRI Macan Tutul dalam pertempuran Laut Aru 15 Januari 1962 pada masa kampanye Trikora. yang lebih dikenal dengan panggilan Yos Sudarso. Mereka pahlawan bangsa yang pamrih menyabung nyawa dalam tugas pengabdiannya demi kepentingan bangsa dan negara. Usman dan Harun (1943-1968) Pahlawan Nasional Korps Marinir Inilah kisah dua patriot Indonesia dari Korps Marinir (KKO) yang dihukum gantung di Singapura. Hasyim Asy'ari. Namanya kini diabadikan pada sebuah KRI dan pulau. 17 Oktober 1968. Habis Gelap Terbitlah Terang.

dalam rangkaian Hari Pahlawan 10 November 2004 di Istana Negara.Jakarta 10/11/2004: Gelar pahlawan nasional dianugerahkan kepada enam putra terbaik bangsa. KH. Panjaitan (1925-1965) Pembongkar Rahasia Konspirasi PKI . bahkan memimpin mogok kerja. Dia dikenal sebagai pejuang dan tokoh seniman pencipta lagu bernuansa perjuangan yang dapat mendorong semangat membela kemerdekaan.I. Sebagai seorang wartawan. Andi Mappanyukki. tulisan Abdul Muis merupakan tulisan perlawanan terhadap Belanda. Dengan ‘pena’-nya yang tajam. Proklamator ini dengan gagah mengejek Amerika Serikat dan negara kapitalis lainnya: "Go to hell with your aid. serta menjaga keutuhan NKRI. Gatot Mangkoepradja dan Ismail Marzuki. Pemimpin Besar Revolusi ini berhasil menggelorakan semangat revolusi bagi bangsanya." Persetan dengan bantuanmu. 1945. Raja Ali Haji. Achmad Ri'fai.1966. Mayor Jenderal D. komite perlawanan orang pribumi.RRC . partai politik. Presiden Yudhoyono menganugerahkan dalam rangkaian peringatan Hari Pahlawan 10 November 2004 Ismail Marzuki (1914-1958) Komponis Pejuang Legendaris Komponis pejuang dan maestro musik legendaris ini dianugerahi gelar pahlawan nasional oleh Presiden RI. Proklamator Soekarno (1901-1970) Berdiri di Atas Kaki Sendiri Soekarno (Bung Karno) Presiden Pertama RI. Abdul Muis (1883-1959) Melawan Belanda dengan Pena Perlawanan terhadap penjajahan Belanda dilakukannya tanpa putus-putus dengan berbagai cara. menganut ideologi pembangunan ‘berdiri di atas kaki sendiri’. yakni Maskoen Soemadiredja.

Keberhasilan Mayor Jenderal Anumerta DI Panjaitan membongkar rahasia kiriman senjata dari Republik Rakyat Cina (RRC) untuk Partai Komunis Indonesia (PKI) serta penolakannya terhadap rencana PKI untuk membentuk Angkatan Kelima yang terdiri atas buruh dan tani. Ia berlatarbelakang guru HIS Muhammadiyah di Cilacap dan giat di kepanduan Hizbul Wathan. Saat usianya masih 31 tahun ia sudah menjadi seorang jenderal. Wage Rudolf Supratman (1903–1938) Penggubah Lagu Indonesia Raya Tingginya jiwa kebangsaan menuntunnya membuahkan karya bernilai tinggi yang telah menjadi pembangkit semangat perjuangan pergerakan nasional. ia tetap bergerilya melawan Belanda. Ki Hajar Dewantara (1889-1959) . Ia berjuang sampai akhir hayat. Jenderal Sudirman (1916-1950) Panglima dan Jenderal I RI Jenderal Sudirman merupakan salah satu tokoh besar yang pernah dilahirkan oleh suatu revolusi. Semangat kebangsaan dan kehendak untuk merdeka dalam jiwanya dituangkan dalam lagu gubahannya Indonesia Raya. Ia memilih lebih baik mati daripada tunduk pada penjajah. membuat dirinya masuk daftar salah satu perwira Angkatan Darat yang dimusuhi oleh PKI. Raja Si Singamangaraja XII (1849-1907) Menolak Dinobatkan Jadi Sultan Dia seorang pejuang sejati. Ia kesatria yang tidak mau mengkhianati bangsa sendiri demi kekuasaan. yang anti penjajahan dan perbudakan. Pejuang yang tidak mau berkompromi dengan penjajah kendati kepadanya ditawarkan menjadi Sultan Batak. yang kemudian menjadi lagu kebangsaan negeri ini. Meski menderita sakit paru-paru yang parah.

diperingati sebagai Hari Pendidikan Nasional. Yogyakarta. pada tanggal 7 Januari 1852. ing madya mangun karsa. H (1884-1954) . Wahidin Sudirohusodo (1852-1917) Penggagas Budi Utomo Kendati ia tidak termasuk pendiri Budi Utomo. sesungguhnya dialah penggagas berdirinya organisasi itu. Ia wafat dada tanggal 26 Mei 1917 dan dimakamkan di desa Mlati. Ajarannya yang terkenal ialah tut wuri handayani. ing ngarsa sungtulada. Pahlawan Nasional ini lahir di desa Mlati. Hari lahirnya. Ia meninggal dunia di Yogyakarta tanggal 28 April 1959 dan dimakamkan di sana. Lahir di Yogyakarta 2 Mei 1889. namanya selalu dikaitkan dengan organisasi kebangkitan nasional itu. KH ► Agus Salim. Mohammad Hatta) PAHLAWAN NASIONAL ► Abdul Kadir RT Setia (1771-l875) ► Abdul Muis (1883-1959) ► Abdulrahman Saleh (1909-1947) ► Achmad Yani (1922-1965) ► Adam Malik (1917-1984) ► Achmad Ri'fai. Sebab. PAHLAWAN Google tokohindonesia. Yogyakarta.com PROKLAMATOR ► Bung Karno (Ir Soekarno) ► Bung Hatta (Dr.Bapak Pendidikan Nasional Pendiri Taman Siswa ini adalah Bapak Pendidikan Nasional.

Sultan (1631-1670) ► Hasyim Asy'ari. Dr. K.S.H. S. RA (1879-1904) ► Katamso. (1924-1965) ► Hasanuddin. Raden (1834-1856) ► Iskandar Muda. I Gusti ( 1849) ► Ki Hajar Dewantara (1889-1959) ► Kusuma Atmadja (1898-1952) ► La Maddukkelleng (1700-l765) . (1906-1975) ► Ignatius Slamet Rijadi ► Ilyas Yacob (1903-l958) ► Imam Bonjol. Pangeran (1809-1862) ► Arie Frederik Lasut (1918-1949) ► Basuki Rakhmat (1921-1969) ► Cik Di Tiro. Nyi (1872-1946) ► Amir Hamzah. Pangeran (1785-1855) ► Djuanda Kartawidjaja (1911-1963) ► Fakhruddin.H. Dr.U. Sultan (1593-1636) ► Ismail Marzuki (1914-1958) ► Iswahyudi.T. ► Danurdirdja Setiabudi. Raja Haji (1725-l784) ► Frans Kaisiepo. (1879-1950) ► Dewi Sartika (1884-1947) ► Diponegoro. Teungku (1836-1891) ► Cipto Mangunkusumo. Prof. KH (1875-1947) ► Hazairin. M. Dr.Tengku (1911-1946) ► Andi Mappanyukki ► Antasari. ( 1918 -1947) ► Kartini. (1890-1929) ► Fisabilillah. (1886-1943) ► Cokroaminoto. (192l-l979) ► Gatot Mangkoepradja ► Gatot Subroto. H. R. KH (1868-1923) ► Ahmad Dahlan. (1883-1934) ► Cut Nyak Dhien (1850-1908) ► Cut Nyak Meutia (1870-1910) . Tuanku (1772-1864) ► Inten. (1907-1962) ► Halim Perdanakusuma (1922-1947) ► Harun Tohir. Kopral KKO (1947-1968) ► Haryono.► Agustinus Adisucipto (1916-1947) ► Ahmad Dahlan. Brigjen TNI (1923-1965) ► Ketut Jelantik. Jend.

H. Ir.. Dr.E ( 1921-1966) ► Martha Khristina Tiahahu (1801-1818) ► Marthen Indey (1912-l986) ► Mas Mansyur. Maramis (1872-1924) ► Martadinata. D. (1925-1965) ► Panji Soeroso. (1907-1948) ► Ngurah Rai.Y. (19l7-1946) ► Nuku Muhammad Amiruddin (1738-l805) ► Nyak Arief. (1901-1970) . Raden (1893-1981) ► Parman. K. KS (1928-1965) ► Si Singamangaraja XII (1849-1907) ► Silas Papare (19l8-l987) ► Siti Hartinah Soeharto (1923-l996) ► Soekarno.► Lumban Tobing. Teuku (1899-1946) ► Nyi Ageng Serang (1752-1828) ► Otto Iskandardinata. I Gusti. (1918-1965) . Dr. Dr. (1903-1962) ► Muwardi. G. S. HR. (1910-1965) ► Ratulangi. (1897-1945) ► Pakubuwono VI. (1902-1980) ► Mohammad Husni Thamrin (1894-1941) ► Mohammad Natsir (1908-1993) ► M. Ferdinand (1899-1962) ► Mahmud Badaruddin II. Prof. Haryono (1924-1965) ► Mohammad Yamin.T. (1890-1949) ► Robert Wolter Monginsidi (1925-1949) ► Saharjo. (1868-1956) ► Sasuit Tubun. SH (1909-1963) ► Samanhudi. Kapitan (1783-1817) ► Piere Tendean (1939-1965) ► Raja Ali Haji ► Rasuna Said. R. ► Pattimura. (1896-1946) ► Maskoen Soemadiredja ► Mohammad Hatta. Sltn (1767-1852) ► Mangkunegoro I.I.A.P..A.H. Sri Sshunan (1807-1849) ► Panjaitan. K. R. Dr. K.G. Tuan MH (1887-1979) ► Maria W.S. (1725-1795) ► Manullang.

Prof. Jend. Dr.J. (1895-1952) ► Yos Sudarso (1925-1962) ► Yusuf Tajul Khalwati. R. DR. Jenderal (1916-1950) ► Sugiono (1926-1965) ► Sugiyopranoto. Sultan (1816-1904) ► Tjilik Riwut (19l8-l987) ► TuankuTambusai (1784-1882) ► Untung Surapati (1660-1706) ► Urip Sumohardjo.H. (19l2-1988) ► Sudarso. (1899-1945) ► Zainul Arifin. Ali (1943-1968) ► Wage Rudolf Supratman (1903-1938) ► Wahid Hasjim. R. Prof. S.H. (1896-1963) ► Suharso. (1591-1645) ► Supeno (1916-1949) ► Supomo. Parman (1901-1970) ► Sri Sultan H Buwono IX. SH (1903-1958) ► Suprapto (1920-1965) ► Supriyadi (1923-1945) ► Suryo. (1914-1953) ► Wahidin Sudirohusodo (1852-1917) ► Wartabone. Dr.Z. K. Dr. (1912-1971) ► Sukarjo Wiryopranoto (1903-1962) ► Sultan Ageng Tirtayasa (1631-1692) ► Sultan Agung. (1893-1948) ► Usman Bin Haji Moh.M. Mgr.M. (1888-1938) ► Sutoyo Siswomiharjo (1922-1965) ► Syarif Kasim II.► S. R. Abd. Y. (1871-1959) ► Sutan Syahrir (1909-1966) ► Sutomo. R. (1925-1962) ► Sudirman. A. K. (1909-1963) . W. Sultan (1893-l968) ► Teuku Umar (1854-1899) ► Thaha Syaifuddin. Syekh (1626-l699) ► Zaenal Mustofa. Hi Nani (1907-1986) ► Yohannes. Prof. K.H. (1898-1948) ► Suryopranoto.

Cut Nyak Meutia (1870-1910) Berani Menerjang Peluru Pameo yang mengatakan wanita sebagai insan lemah dan harus selalu dilindungi tidak selamanya benar. wanita asal Nangroe Aceh . Cut Nyak Dien merupakan salah satu dari perempuan berhati baja yang di usianya yang lanjut masih mencabut rencong dan berusaha melawan pasukan Belanda sebelum ia akhirnya ditangkap. Dia merupakan salah seorang pendiri Indische Partij. Cipto Mangunkusumo (1886-1943) Dokter Pendiri Indische Partij Dokter Cipto Mangunkusumo adalah seorang dokter profesional yang lebih dikenal sebagai tokoh pejuang kemerdekaan nasional. Cut Nyak Dien (1850-1908) Perempuan Aceh Berhati Baja Nangroe Aceh Darussalam merupakan daerah yang banyak melahirkan pahlawan perempuan yang gigih tidak kenal kompromi melawan kaum imperialis. Ia juga menjadi penggagas terbentuknya Akademi Angkatan Bersenjata Republik Indonesia (AKABRI). organisasi partai partai pertama yang berjuang untuk mencapai Indonesia merdeka dan turut aktif di Komite Bumiputera.PERINTIS KEMERDEKAAN DLL: ► Muhammad Saleh Werdisastro Jenderal Gatot Subroto (1909-1962) Penggagas AKABRI Tentara yang aktif dalam tiga zaman ini pernah menjadi Tentara Hindia Belanda (KNIL) pada masa pendudukan Belanda. anggota Pembela Tanah Air (Peta) pada masa pendudukan Jepang dan Tentara Keamanan Rakyat (TKR) setelah kemerdekaan Indonesia serta turut menumpas PKI pada tahun 1948. Itu dibuktikan oleh Cut Nyak Meutia.

Mohammad Hatta (1902-1980) Sang Proklamator Mohammad Hatta lahir pada tanggal 12 Agustus 1902 di Bukittinggi. Di kota kecil yang indah inilah Bung Hatta dibesarkan di lingkungan keluarga ibunya. Hatinya yang bersih dan sebagai seorang pangeran akhirnya . Haji Mohammad Djamil. memiliki jiwa kepemimpinan dan kepahlawanan. Pangeran Diponegoro (1785-1855) Pejuang Berhati Bersih Dilahirkan dari keluarga Kesultanan Yogyakarta. Adam Malik (1917-1984) Si Kancil Pengubah Sejarah Ia merupakan personifikasi utuh dari kedekatan antara diplomasi dan media massa. menteri. yang terus berjuang melawan Belanda hingga tewas diterjang tiga peluru di tubuhnya. meninggal ketika Hatta berusia delapan bulan.Darussalam. Termasuk jasa-jasanya ikut merintis ikatan persatuan dan kesatuan di antara anak bangsa agar tidak terpecah belah. MH Thamrin (1894-1941) Politikus yang Santun Pahlawan Nasional Mohammad Husni Thamrin. Pria otodidak yang secara formal hanya tamatan SD (HIS) ini pernah menjadi Ketua Sidang Majelis Umum PBB ke-26 di New York dan merupakan salah satu pendiri LKBN Antara. Hatta memiliki enam saudara perempuan. Ia berpengalaman sebagai duta besar. Ia adalah anak laki-laki satu-satunya. Jejak langkah putra terbaik bangsa ini perlu dijadikan suri teladan bagi generasi penerus masa kini. Ayahnya. telah banyak berjasa bagi kepentingan bangsa dan negara. hingga menjadi wakil presiden. Dari ibunya.

Kyai Haji kelahiran Yogyakarta. Pahlawan Nasional ini wafat pada usia 54 tahun di Yogyakarta. Silas Papare (1918-1987) Pahlawan Nasional dari Irja Ketika Irian Barat masih di bawah penguasaan Belanda. 18 November 1912. Maluku tahun 1783. Ia memberontak. Pria kelahiran Alahan Panjang. Kapitan Pattimura (1783 -1817) Pahlawan Nasional dari Maluku Kapitan Pattimura yang bernama asli Thomas Matulessy. Silas Papare berjuang membebaskan untuk menyatukannya dengan Republik Indonesia. Perlawanannya terhadap penjajahan Belanda pada tahun 1817 sempat merebut benteng Belanda di Saparua selama tiga bulan setelah sebelumnya melumpuhkan semua tentara Belanda di benteng tersebut.menuntunnya menjadi seorang yang harus tampil di depan guna membela kehormatan keluarga. adalah pelopor dan bapak pembaharuan Islam. Saparua. yang secara sungguh-sungguh memperjuangkan Islam sebagai dasar negara. Sumbar. inilah yang mendirikan organisasi Muhammadiyah. 1 Agustus 1868. serta Badan Perjuangan Irian. 23 Februari 1923. 17 Juli 1908. kerajaan. rakyat dan bangsanya dari penjajahan Belanda. yang merupakan gabungan partai-partai Islam di Konstituante. mendirikan Partai Kemerdekaan Indonesia Irian (PKII). . Irian Barat merdeka dan menyatu kembali ke pangkuan ibu pertiwi. KH Ahmad Dahlan (1868-1923) Pendiri Muhammadiyah Ahmad Dahlan (bernama kecil Muhammad Darwisy). ini memimpin Partai Masyumi. ini lahir di Negeri Haria. Akhirnya. politisi Islam handal yang teguh pada prinsip dan cita-cita. Mohammad Natsir (1908-1993) Perjuangkan Islam Dasar Negara Mohammad Natsir.

Ia ditugaskan membeli perlengkapan senjata dengan pesawat terbang dari Thailand. . 19 April 1953. Sastrawan Pujangga Baru ini dianugerahi Pahlawan Nasional. 1 Juni 1914 dan wafat di Cimahi. Pria kelahiran Padang Panjang. Tengku (1911-1946) Sastrawan Pujangga Baru Lahir sebagai seorang manusia penyair. ini wafat di Kuala Begumit. 28 Februari 1911 di Tanjung Pura. Halim Perdana Kusuma (1922-1947) Gugur Saat Bertugas Halim Perdanakusuma seorang pahlawan Indonesia. Sumut. ini gugur di Malaysia. Sutan Syahrir (1909-1966) Perdana Menteri Indonesia Pertama Perdana Menteri RI Pertama (14 November 1945 hingga 20 Juni 1947). 14 Desember 1947 dalam usia 25 tahun saat menjalankan tugas semasa perang Indonesia-Belanda di Sumatera. 18 November 1922. 20 Maret 1946 akibat revolusi sosial. Ayahanda Gus Dur ini menjabat Menteri Agama tiga kabinet (Kabinet Hatta. Amir Hamzah. Swiss.KH Wahid Hasjim (1914-1953) Menteri Agama Tiga Kabinet KH Wahid Hasjim adalah pahlawan nasional. 5 Maret 1909. pendiri NU. Keluarga kesultanan Langkat. ini lahir di Jombang. Ia wafat di pengasingan sebagai tawanan politik (Zürich. 9 April 1966) pada usia 57 tahun. bernama lengkap Tengku Amir Hamzah Indera Putera. salah seorang anggota BPUPKI dan perumus Pancasila. Sumatera Barat. Pria kelahiran Sampang. Putera KH M Hasyim Asy’ari. Natsir dan Sukiman). ini seorang politikus yang mendirikan Partai Sosialis Indonesia (1948).

Maka sangat bijak ketika hari Deklarasi Djuanda itu kemudian melalui Keppres No. ini gugur di Lubang Buaya. 1 Oktober 1965 sebagai korban dalam peristiwa Gerakan 30 September/PKI. Jakarta. Sumatera Barat. Agam. 23 Agustus 1922. Sutoyo Siswomiharjo (1922-1965) Gugur Dianiaya G-30-S/PKI Mayor Jenderal TNI Anumerta Sutoyo Siswomiharjo dianugerahi penghargaan sebagai Pahlawan Revolusi. Juga menerbitkan koran Soara Batak (1919-1930) untuk menentang penindasan Belanda.126/2001 dikukuhkan sebagai Hari Nusantara. Jakarta. . pada 13 Desember 1957 mendeklarasikan bahwa Republik Indonesia adalah sebuah negara kepulauan. seorang jurnalis pejuang perintis pers dan kemerdekaan. ia dipenjara di Cipinang. Saat berusia 19 tahun telah menerbitkan koran Binsar Sinondang Batak (1906). 2 November 1965 dimakamkan di TMP Kalibata. HR Rasuna Said (1910-1965) Orator. Mantan IRKEHAD kelahiran Kebumen. 15 September 1910 dan wafat di Jakarta. pejuang (srikandi) kemerdekaan Indonesia. Ir H Djuanda Kartawidjaja (1911-1963) Pendeklarasi Negara Kepulauan Perdana Menteri Ir H Djuanda Kartawidjaja. Pahlawan nasional Indonesia ini lahir di Maninjau.Tuan MH Manullang (1887-1979) Pejuang Pers dan Kemerdekaan Digelari Tuan Manullang. Akibat tulisannya. Srikandi Kemerdekaan HR Rasuna Said (Hajjah Rangkayo Rasuna Said) seorang orator. Ayahanda Letjen TNI Agus Widjojo ini dimakamkan di TMP Kalibata. Jakarta.

ini dikenal sebagai tokoh pendidikan pembaharu pesantren. KH (1875-1947) Ulama Pembaharu Pesantren Pendiri pesantren Tebuireng dan perintis Nahdlatul Ulama (NU). gugur dalam pertempuran di atas KRI Macan Tutul dalam pertempuran Laut Aru 15 Januari 1962 pada masa kampanye Trikora. Ketika menjabat Menteri/Panglima Angkatan Darat (Men/Pangad) atau yang sekarang menjadi Kepala Staf Angkatan Darat sejak tahun 1962. Yos Sudarso (1925-1962) Gugur di Atas KRI Macan Tutul Pahlawan Nasional Laksamana Madya Yosaphat Sudarso. dan berpidato. Selain mengajarkan agama dalam pesantren. salah satu organisasi kemasyarakatan terbesar di Indonesia. 17 Oktober 1968. kelahiran Salatiga. 24 November 1925. berorganisasi. ia juga mengajar para santri membaca buku-buku pengetahuan umum. . Sersan Anumerta KKO Usman alias Janatin bin Haji Muhammad Ali dan Kopral Anumerta KKO Harun alias Tohir bin Mandar.Achmad Yani (1922-1965) Jenderal Anti Komunis Jenderal Anumerta Achmad Yani terkenal sebagai seorang tentara yang selalu berseberangan dengan Partai Komunis Indonesia (PKI). Namanya kini diabadikan pada sebuah KRI dan pulau. Hasyim Asy'ari. ia menolak keinginan PKI untuk membentuk Angkatan Kelima yang terdiri dari buruh dan tani. yang lebih dikenal dengan panggilan Yos Sudarso. Usman dan Harun (1943-1968) Pahlawan Nasional Korps Marinir Inilah kisah dua patriot Indonesia dari Korps Marinir (KKO) yang dihukum gantung di Singapura. Mereka pahlawan bangsa yang pamrih menyabung nyawa dalam tugas pengabdiannya demi kepentingan bangsa dan negara.

Proklamator Soekarno (1901-1970) Berdiri di Atas Kaki Sendiri Soekarno (Bung Karno) Presiden Pertama RI. Achmad Ri'fai. Habis Gelap Terbitlah Terang." Persetan dengan bantuanmu.1966. 1945. Raja Ali Haji. Pemimpin Besar Revolusi ini berhasil menggelorakan semangat revolusi bagi bangsanya. Surat-surat yang dituliskan kepada sahabat-sahabatnya di negeri Belanda itu kemudian menjadi bukti betapa besarnya keinginan dari seorang Kartini untuk melepaskan kaumnya dari diskriminasi yang sudah membudaya pada zamannya. yakni Maskoen Soemadiredja. itulah judul buku dari kumpulan surat-surat Raden Ajeng Kartini yang terkenal. . Andi Mappanyukki. Gatot Mangkoepradja dan Ismail Marzuki. serta menjaga keutuhan NKRI. Dia dikenal sebagai pejuang dan tokoh seniman pencipta lagu bernuansa perjuangan yang dapat mendorong semangat membela kemerdekaan. menganut ideologi pembangunan ‘berdiri di atas kaki sendiri’. Enam Putra Terbaik Dianugerahi Gelar Pahlawan Nasional Jakarta 10/11/2004: Gelar pahlawan nasional dianugerahkan kepada enam putra terbaik bangsa. dalam rangkaian Hari Pahlawan 10 November 2004 di Istana Negara.Raden Ajeng Kartini (1879-1904) Pejuang Kemajuan Wanita Door Duistermis tox Licht. Proklamator ini dengan gagah mengejek Amerika Serikat dan negara kapitalis lainnya: "Go to hell with your aid. KH. Presiden Yudhoyono menganugerahkan dalam rangkaian peringatan Hari Pahlawan 10 November 2004 Ismail Marzuki (1914-1958) Komponis Pejuang Legendaris Komponis pejuang dan maestro musik legendaris ini dianugerahi gelar pahlawan nasional oleh Presiden RI.

Meski menderita sakit paru-paru yang parah. Dengan ‘pena’-nya yang tajam. Ia berlatarbelakang guru HIS Muhammadiyah di Cilacap dan giat di kepanduan Hizbul Wathan.RRC Keberhasilan Mayor Jenderal Anumerta DI Panjaitan membongkar rahasia kiriman senjata dari Republik Rakyat Cina (RRC) untuk Partai Komunis Indonesia (PKI) serta penolakannya terhadap rencana PKI untuk membentuk Angkatan Kelima yang terdiri atas buruh dan tani. komite perlawanan orang pribumi. bahkan memimpin mogok kerja. Sebagai seorang wartawan. ia tetap bergerilya melawan Belanda. membuat dirinya masuk daftar salah satu perwira Angkatan Darat yang dimusuhi oleh PKI. Mayor Jenderal D. Raja Si Singamangaraja XII (1849-1907) Menolak Dinobatkan Jadi Sultan Dia seorang pejuang sejati. Jenderal Sudirman (1916-1950) Panglima dan Jenderal I RI Jenderal Sudirman merupakan salah satu tokoh besar yang pernah dilahirkan oleh suatu revolusi. Pejuang yang tidak mau berkompromi dengan penjajah kendati kepadanya ditawarkan menjadi Sultan . Saat usianya masih 31 tahun ia sudah menjadi seorang jenderal. partai politik. Panjaitan (1925-1965) Pembongkar Rahasia Konspirasi PKI . tulisan Abdul Muis merupakan tulisan perlawanan terhadap Belanda.Abdul Muis (1883-1959) Melawan Belanda dengan Pena Perlawanan terhadap penjajahan Belanda dilakukannya tanpa putus-putus dengan berbagai cara. yang anti penjajahan dan perbudakan.I.

yang kemudian menjadi lagu kebangsaan negeri ini. Ia berjuang sampai akhir hayat. artinya Imam ulama di daerah Tiro) atau Muhammad Saman (Tiro. Semangat kebangsaan dan kehendak untuk merdeka dalam jiwanya dituangkan dalam lagu gubahannya Indonesia Raya. Ia wafat dada tanggal 26 Mei 1917 dan dimakamkan di desa Mlati. Wahidin Sudirohusodo (1852-1917) Penggagas Budi Utomo Kendati ia tidak termasuk pendiri Budi Utomo. Teungku Chik di Tiro (Bahasa Aceh. Ki Hajar Dewantara (1889-1959) Bapak Pendidikan Nasional Pendiri Taman Siswa ini adalah Bapak Pendidikan Nasional. Yogyakarta. ing madya mangun karsa. Hari lahirnya. namanya selalu dikaitkan dengan organisasi kebangkitan nasional itu. Ia kesatria yang tidak mau mengkhianati bangsa sendiri demi kekuasaan. diperingati sebagai Hari Pendidikan Nasional. 1891). Ia memilih lebih baik mati daripada tunduk pada penjajah.Batak. sesungguhnya dialah penggagas berdirinya organisasi itu. Wage Rudolf Supratman (1903–1938) Penggubah Lagu Indonesia Raya Tingginya jiwa kebangsaan menuntunnya membuahkan karya bernilai tinggi yang telah menjadi pembangkit semangat perjuangan pergerakan nasional. Pahlawan Nasional ini lahir di desa Mlati. Yogyakarta. 1836 . Ia meninggal dunia di Yogyakarta tanggal 28 April 1959 dan dimakamkan di sana.Aneuk Galong. Lahir di Yogyakarta 2 Mei 1889. pada tanggal 7 Januari 1852. Sebab. Pidie. ing ngarsa sungtulada. adalah seorang pahlawan nasional dari . Ajarannya yang terkenal ialah tut wuri handayani.

Ia lahir pada tahun 1836. pendiri dan pemimpin Gerakan Aceh Merdeka. Aneuk Galong dan lain-lain. Tanpa curiga sedikitpun ia memakannya. Keyakinan ini dibuktikan dengan kehidupan nyata. kedudukan. Ketika ia menunaikan ibadah haji di Mekkah. Sumber: http://wapedia. satu persatu benteng Belanda dapat direbut. Selain itu tidak lupa ia menjumpai pimpinan-pimpinan Islam yang ada di sana. bertepatan dengan 1251 Hijriah di Dayah Jrueng kenegerian Cumbok Lam Lo. Sedangkan ibunya bernama Siti Aisyah. Muhammad Saman sanggup berkorban apa saja baik harta benda. Ia dibesarkan dalam lingkungan agama yang ketat. dan akhirnya Muhammad Saman meninggal pada bulan Januari 1891 di benteng Aneuk Galong. Aceh. Begitu pula wilayahwilayah yang selama ini diduduki Belanda jatuh ke tangan pasukannya. maupun nyawanya demi tegaknya agama dan bangsa. Belanda merasa kewalahan akhirnya memakai "siasat liuk" dengan mengirim makanan yang sudah dibubuhi racun. sehingga ia mulai tahu tentang perjuangan para pemimpin tersebut dalam berjuang melawan imperialisme dan kolonialisme. Teungku Chik Di Tiro Muhammad Saman.00 0 komentar Label: Pahlawan 03 Oktober 2008 . Pada bulan Mei tahun 1881. Salah satu cucunya adalah Hasan di Tiro. Tiro. putri Teungku Syekh Abdussalam Muda Tiro. yang kemudian kebih dikenal dengan Perang Sabil. Teungku Muhammad Saman adalah putra dari Teungku Syekh Ubaidillah. pasukan Muhammad Saman dapat merebut benteng Belanda Lam Baro.mobi/id/ Diposkan oleh GEMA Taman Iskandar Muda di 20. Sesuai dengan ajaran agama yang diyakininya. ia memperdalam lagi ilmu agamanya. Dengan Perang Sabilnya. daerah Pidie.Aceh.

Teuku Umar gugur saat menyerang Meulaboh pada tanggal 11 Februari 1899. sehingga ia berjuang sendirian di pedalaman Meulaboh bersama pasukan kecilnya. dimakamkan di Gunung Puyuh.6 November 1908.Agama kepercayaan Islam. perantau dari Sumatera Barat. Teuku Umar Anak Cut Gambang. Cut Nyak Dien saat itu sudah tua dan memiliki penyakit encok dan rabun. Machmoed Sati mungkin datang ke Aceh pada abad ke 18 ketika kesultanan Aceh diperintah oleh Sultan Jamalul Badrul Munir. wilayah VI Mukim pada tahun 1848. 2. Setelah wilayah VI Mukim diserang. Sumedang. Ia akhirnya ditangkap dan dibawa ke Banda Aceh. Kerajaan Aceh. disana ia dirawat dan penyakitnya mulai sembuh. Masa kecil Pada masa kecilnya. Ibrahim Lamnga tewas di Gle Tarum pada tanggal 29 Juni 1878 yang menyebabkan Cut Nyak Dhien sangat marah dan bersumpah hendak menghancurkan Belanda. melamar Cut Nyak Dhien. seorang uleebalang VI Mukim. ia bersama Teuku Umar bertempur bersama melawan Belanda. 1848 . yang juga merupakan keturunan Machmoed Sati. Ayah dari Cut Nyak Dhien merupakan keturunan Minangkabau [1] . Ibu Cut Nyak Dhien adalah putri uleebalang Lampagar. Teuku Umar. Suami/Istri Ibrahim Lamnga. dan ia meninggal pada tanggal 6 November 1908 dan dimakamkan di Gunung Puyuh. sementara suaminya Ibrahim Lamnga bertempur melawan Belanda. Indonesia . Cut Nyak Dhien setuju untuk menikah dengannya pada tahun 1880 yang menyebabkan meningkatnya moral pasukan perlawanan Aceh. sehingga ia dipindah ke Sumedang. ia mengungsi.Cut Nyak Dhien Cut Nyak Dhien (Lampadang. Pada awalnya Cut Nyak Dhien menolak. 1. tetapi karena Teuku Umar memperbolehkannya ikut serta dalam medan perang. Cut Nyak Dhien adalah anak yang cantik. namun.Lahir 1848 Lampadang. Kehidupan awal 1. 1. Cut Nyak Dhien . Meninggal 6 November 1908 Sumedang. Sumedang) adalah seorang Pahlawan Nasional Indonesia dari Aceh yang berjuang melawan Belanda pada masa Perang Aceh. Latar belakang keluarga Cut Nyak Dhien dilahirkan dari keluarga bangsawan yang taat beragama di Lampadang. ia menambah semangat perlawanan rakyat Aceh serta masih berhubungan dengan pejuang Aceh yang belum tertangkap. Sumedang. Nantinya mereka memiliki anak yang bernama Cut Gambang. Setelah pernikahannya dengan Teuku Umar. Jawa Barat. salah satu tokoh yang melawan Belanda. Oleh sebab itu. Ayahnya bernama Teuku Nanta Setia. sehingga satu pasukannya yang bernama Pang Laot melaporkan keberadaannya karena iba. [1] Ia memperoleh pendidikan pada bidang agama (yang dididik oleh orang tua ataupun guru agama) dan . namun. 1.

[1] 2.198 prajurit. Belanda mengirim 3. Perlawanan saat Perang Aceh 2. Pernikahan dengan Teuku Umar Teuku Umar. 4. namun. Rencana Teuku Umar . daerah VI Mukim dapat diduduki Belanda pada tahun 1873. Saat itu. 2. 3. yang dipimpin oleh Panglima Polim dan Sultan Machmud Syah melawan Belanda yang dipimpin Kohler. Cut Nyak Dhien dan bayinya akhirnya mengungsi bersama ibu-ibu dan rombongan lainnya pada tanggal 24 Desember 1875. Pada usia 12 tahun. Kematian Ibrahim Lamnga Ketika Ibrahim Lamnga bertempur di Gle Tarum. Suaminya selanjutnya bertempur untuk merebut kembali daerah VI Mukim. Lalu. Mereka memiliki satu anak laki-laki. Nantinya. Pendudukan VI Mukim Pada tahun 1874-1880. ia sudah dinikahkan oleh orangtuanya pada tahun 1862 dengan Teuku Cek Ibrahim Lamnga [2] [1] . melamar Cut Nyak Dhien. dan yang menyangkut kehidupan sehari-hari yang dididik baik oleh orang tuanya). Belanda mendarat di Pantai Ceureumen dibawah pimpinan Kohler. 2. putra dari uleebalang Lamnga XIII. Ibrahim Lamnga yang bertarung di garis depan kembali dengan sorak kemenangan. Banyak laki-laki yang suka pada Cut Nyak Dhien dan berusaha melamarnya. sedangkan Keraton Sultan jatuh pada tahun 1874. 2. dibawah pimpinan Jenderal Van Swieten. Hal ini membuat Cut Nyak Dhien sangat marah dan bersumpah akan menghancurkan Belanda. Cut Nyak Dhien yang melihat hal ini berteriak: “ Lihatlah wahai orang-orang Aceh!! Tempat ibadat kita dirusak!! Mereka telah mencorengkan nama Allah! Sampai kapan kita begini? Sampai kapan kita akan menjadi budak Belanda? [1] ” Kesultanan Aceh dapat memenangkan perang ini. Belanda menyatakan perang kepada Aceh. 5. 1. pada tanggal 8 April 1873. Hal ini membuat meningkatnya moral semangat perjuangan Aceh melawan Kapke Ulanda (Belanda Kafir). Belanda menyerang Aceh Pada tanggal 26 Maret 1873. Perang pertama (1873-1874). melayani suami. 2. sementara Kohler tewas tertembak pada April 1873.rumah tangga (memasak. Cut Nyak Dien akhirnya menerimanya dan menikah lagi dengan Teuku Umar pada tahun 1880. ia tewas pada tanggal 29 Juni 1878. dan langsung bisa menguasai Masjid Raya Baiturrahman dan membakarnya. Perang Aceh meletus. dan mulai melepaskan tembakan meriam ke daratan Aceh dari kapal perang Citdadel van Antwerpen. Pada awalnya Cut Nyak Dhien menolak. Van Heutsz sedang memerhatikan pasukannya dalam penyerangan di Perang Aceh 2. tokoh pejuang Aceh. karena Teuku Umar mempersilahkannya untuk ikut bertempur dalam medan perang. Cut Nyak Dhien dan Teuku Umar memiliki anak yang bernama Cut Gambang.

gerilyawan kini dilengkapi perlengkapan terbaik dari Belanda dan mengembalikan identitasnya menjadi pasukan gerilyawan. sehingga mereka ingin membayar kembali kepada Belanda dengan menolong mereka menghancurkan perlawanan Aceh [3] ” Belanda sangat senang karena musuh yang berbahaya mau membantu mereka. [3] [1] Namun. Teuku Umar mencoba untuk mempelajari taktik Belanda. sementara pelan-pelan mengganti sebanyak mungkin orang Belanda di unit yang ia kuasai menjadi unit Belanda yang merupakan gerilyawan Aceh. dan amunisi Belanda. Belanda mencabut gelar Teuku Umar dan membakar rumahnya. [3] Selain itu. Teuku Umar melakukan gerakan dengan mendekati Belanda dan hubungannya dengan orang Belanda semakin kuat. dan juga mengejar keberadaannya. Ia menyimpan rencana ini sebagai rahasia. [3] Teuku Umar dan Cut Nyak Dhien pergi dengan semua pasukan dan perlengkapan berat. dengan cepat terbunuh dan pasukan Belanda berada pada kekacauan untuk pertama kalinya. lalu tidak pernah kembali. suami kedua Cut Nyak Dhien. Penghianatan ini disebut Het verraad van Teukoe Oemar (penghianatan Teuku Umar). Sekitar tahun 1875. senjata. Perang dilanjutkan secara gerilya dan dikobarkan perang fi'sabilillah. sehingga saat mereka keluar dari hutan mereka berkata: “ Mereka menyadari mereka telah melakukan hal yang salah. ia masih terus berhubungan dengan Belanda. Pada tanggal 30 September 1893. Teuku Umar dan pasukannya yang berjumlah 250 orang pergi ke Kutaraja dan menyerahkan diri kepada Belanda untuk menipu orang Belanda.Teuku Umar. Mereka mulai menyerang Belanda sementara jendral Van Swieten diganti. Teuku Umar melakukan rencana palsu pada orang Belanda dan mengklaim bahwa ia ingin menyerang basis Aceh. sehingga mereka memberikan Teuku Umar gelar Teuku Umar Johan Pahlawan dan menjadikannya komander unit pasukan Belanda dan kekuasaan penuh. [1] . bahkan. 1. Reaksi Belanda Teuku Umar yang menghianati Belanda menyebabkan Belanda marah dan meluncurkan operasi besar-besaran untuk menangkap baik Cut Nyak Dhien dan Teuku Umar. jendral Pel. walaupun dituduh sebagai penghianat oleh orang Aceh. 5. [3] [1] Cut Nyak Dien berusaha menasehatinya untuk kembali melawan Belanda. Penggantinya. Cut Nyak Meutia datang menemui Cut Nyak Dhien dan memakinya. namun. Ketika jumlah orang Aceh pada pasukan tersebut cukup. 2.

Ia dipindah ke Sumedang berdasarkan Surat Keputusan No 23 (Kolonial Verslag 1907 : 12). dan ia terkena penyakit encok dan juga jumlah pasukannya terus berkurang. agar Belanda mau memberinya perawatan medis dan membawa Belanda ke markas Cut Nyak Dhien di Beutong Le Sageu. Teuku Umar gugur tertembak peluru. Ia ditangkap dan dibawa ke Banda Aceh. pasukan Belanda merasa simpati kepada orang Aceh dan Van Der Heyden membubarkan unit "De Marsose". namun aksinya berhasil dihentikan oleh Belanda. termasuk rumah dan orang-orang. Hal ini membuat iba para pasukan-pasukannya. dan ketakutan masih tetap ada pada penduduk Aceh. selain itu. ia tertangkap dan ia mengambil rencong dan mencoba untuk melawan musuh. Mereka terkejut dan bertempur mati-matian. anak Cut Nyak Dhien mendengar kematian ayahnya. dan akhirnya. Ditangkap Belanda Anak buah Cut Nyak Dhien yang bernama Pang Laot melaporkan lokasi markasnya kepada Belanda sehingga Belanda menyerang markas Cut Nyak Dien di Beutong Le Sageu. wanita dan anak-anak pada desa. Kematian Teuku Umar Jendral Van Heutz memanfaatkan ketakutan ini dan mulai menyewa orang Aceh untuk memata-matai pasukan pemberontak sebagai informan sehingga Belanda menemukan rencana Teuku Umar untuk menyerang Meulaboh pada tanggal 11 Februari 1899. Pasukan ini terus bertempur sampai kehancurannya pada tahun 1901 dan berisi laki-laki dan wanita karena tentara Belanda sudah terbiasa berperang di medan daerah Aceh. Cut Gambang berhasil melarikan diri ke hutan dan ia terus melanjutkan perlawanan yang sudah dilakukan ayah dan ibunya. [3] Akibat Cut Nyak Dhien memiliki penyakit rabun. Pembantaian yang berdarah dilakukan terhadap laki-laki. Mereka dianggap biadab oleh orang Aceh dan sangat sulit ditaklukan. selain itu. dan Pang Karim. [3] Ketika Cut Gambang. Hal ini diketahui karena diinformasikan oleh informan yang bernama Teuku Leubeh. 6.2. [3] . Pembantaian Jendral Van Der Heyden Dien dan Umar menekan Belanda dan menduduki Banda Aceh (Kutaraja) dan Meulaboh (bekas basis Teuku Umar) dan Belanda terus-terusan mengganti jendral yang bertugas. 5. [4] [1] 2. pasukannya berkata akan menjadi orang terakhir yang melindungi Dien sampai kematiannya. Bertempur bersama pasukan kecil Akibat kematian suaminya. jendral Van Der Heyden ditugaskan dan tidak pernah dilupakan oleh orang Aceh. selain itu. [3] 2. Cut Nyak Dien memimpin perlawanan melawan Belanda di daerah pedalaman Meulaboh bersama pasukan kecilnya dan mencoba melupakan suaminya. ia ditampar oleh ibunya yang lalu memeluknya dan Dien berkata: “ Sebagai wanita Aceh. kita tidak boleh menumpahkan air mata pada orang yang sudah "Shaheed" [3] ” 2. 8. Cut Nyak Dien semakin tua. 2. [3] Peristiwa ini juga menyebabkan kesuksesan jendral selanjutnya karena banyak orang yang tidak ikut melakukan Jihad kehilangan nyawa mereka. serta sulitnya memperoleh makanan. kebanyakan pasukan "De Marsose" merupakan orang Tionghoa-Ambon yang menghancurkan semua yang ada di jalannya. [3] Sejarah yang mengerikan bagi orang Belanda terus terjadi. termasuk salah satu pasukannya bernama Pang Laot Ali yang melaporkan lokasi markas Cut Nyak Dien pada Belanda karena iba. [3] Akibat dari hal ini. Matanya sudah mulai rabun. 7. ketika jendral Van Der Heyden masuk kedalam unit "De Marsose". tetapi. [3] Pasukan gerilyawan kuat yang dilatih dan dibuat dan memimpil hal ini sukses.

Masa tua Setelah ia ditangkap. masyarakat Sumedang tidak tahu siapa Cut Nyak Dhien yang mereka sebut "Ibu Perbu" (Ratu). [5] Pada batu nissan Cut Nyak Dhien. "Ratu Jihad" dan diakui oleh Presiden Soekarno sebagai Pahlawan Nasional Indonesia melalui SK Presiden RI No. Saat Sumedang sudah beralih generasi dan gelar Ibu Perbu telah hilang pada tahun 1960-an. sehingga ia disebut Ibu Perbu. . Kematian Setelah ia dipindah ke Sumedang. namun. [3] Ia mengajar Al-Quran di Sumedang sampai kematiannya pada tanggal 8 November 1908. Makam "Ibu Perbu" baru ditemukan pada tahun 1959 berdasarkan permintaan Gubernur Aceh saat itu. [5] Pada tahun 1960. informasi datang dari surat resmi pemerintah Belanda pada "Nederland Indische". ia dibawa ke Banda Aceh dan dirawat disitu. selain itu karena terus berhubungan dengan pejuang yang belum tunduk. Belanda takut bahwa kehadirannya akan membuat semangat perlawanan. Surat At Taubah dan Al Fajar serta hikayat cerita Aceh. orang Aceh dari Jakarta melakukan acara Haul setiap bulan November Makam Cut Nyak Dhien pertama kali dipugar pada 1987 dan dapat terlihat melalui monumen peringatan di dekat pintu masuk yang tertulis tentang peresmian makam yang ditandatangani Ibrahim Hasan. selain itu. bahwa "Ibu Perbu". 4. selain itu. Makam Menurut penjaga makam. Sanusi merupakan pemilik tanah kompleks makam Cut Nyak Dhien. pada tanggal 6 November 1908. Gubernur Daerah Istimewa Aceh di Sumedang tanggal 7 Desember 1987.3. tetapi tentara Belanda dilarang mengungkapan identitas tahanan. makam Cut Nyak Dhien baru ditemukan pada tahun 1959 berdasarkan permintaan Gubernur Aceh. dari keterangan dari pemerintah Belanda. orang lokal Sumedang yang mencari tahu kembali siapakah "Ibu Perbu". [3] Sampai kematiannya. [5] Masyarakat Aceh di Sumedang sering menggelar acara sarasehan. dan juga keluarga H. kumpulan masyarakat Aceh di Bandung sering menggelar acara tahunan dan melakukan ziarah setelah hari pertama Lebaran. Jawa Barat. peserta berziarah ke makam Cut Nyak Dhien dengan jarak sekitar dua kilometer. Cut Nyak Dhien meninggal karena usianya yang sudah tua. telah meninggal. tertulis riwayat hidupnya. diketahui bahwa perempuan tersebut merupakan pahlawan dari Aceh yang diasingkan berdasarkan Surat Keputusan No 23 (Kolonial Verslag 1907 : 12). Jawa Barat. Hanya terdapat satu tahanan politik wanita Aceh yang dikirim ke Sumedang. pemimpin pemberontakan provinsi Aceh telah dibuang di Sumedang. ditulis oleh Kolonial Verslag. Ali Hasan. Dibuang di Sumedang Ia dibawa ke Sumedang bersama dengan tahanan politik Aceh lain dan menarik perhatian bupati Suriaatmaja. Ali Hasan. tahanan laki-laki juga mendemonstrasikan perhatian pada Cut Nyak Dhien. Pencarian dilakukan berdasarkan data yang ditemukan di Belanda. Sanusi. Makam Cut Nyak Dhien dikelilingi pagar besi yang ditanam bersama beson dengan luas 1. Penyakitnya seperti rabun dan encok berangsur-angsur sembuh. [5] Ia ditahan bersama ulama bernama Ilyas yang segera menyadari bahwa Cut Nyak Dhien yang tidak dapat bicara bahasanya merupakan sarjana Islam. tulisan bahasa Arab.106 Tahun 1964 pada tanggal 2 Mei 1964. 1.500 m2. jadi ia dibuang ke Sumedang. dan pada acara tersebut. sehingga disadari bahwa Ibu Perbu adalah Cut Nyak Dhien. akhirnya Belanda kesal. Di belakang makam terdapat musholla dan di sebelah kiri makam terdapat banyak batu nissan yang dikatakan sebagai makam keluarga ulama besar dari Sumedang yang pernah dibuang ke Ambon yang bernama H. [3] [1] 5. 3. [5] Menurut pengurus makam.

[5] Kini. Cik Tunong berhasil ditangkap Belanda dan dihukum mati di tepi pantai Lhokseumawe. Namun pada bulan Maret 1905. [5] Sumber: http://wapedia. Ia menyerang dan merampas pos-pos kolonial sambil bergerak menuju Gayo melewati hutan belantara. . Aceh Awalnya Cut Meutia melakukan perlawanan terhadap Belanda bersama suaminya Teuku Muhammad atau Teuku Cik Tunong. Cut Meutia dan para wanita melarikan diri ke dalam hutan. makam ini mendapat biaya perawatan dari kotak amal di daerah makam karena pemerintah Sumedang tidak memberikan dana.mobi/id/ Diposkan oleh GEMA Taman Iskandar Muda di 21.57 2 komentar Label: Pahlawan 02 Oktober 2008 Cut Nyak Meutia Cut Nyak Meutia (1870 Pirak. Namun pada tanggal 24 Oktober 1910. Ia dimakamkan di Alue Kurieng. Pada suatu pertempuran dengan Korps Marechausée di Paya Cicem. Keureutoe. daerah makam ini sepi akibat sering diawasi oleh aparat. Aceh Utara24 Oktober 1910) adalah pahlawan nasional Indonesia dari daerah Aceh. Cut Meutia kemudian bangkit dan terus melakukan perlawanan bersama sisa-sisa pasukkannya. Pang Nagroe sendiri terus melakukan perlawanan hingga akhirnya tewas pada tanggal 26 September 1910. selain itu. Teuku Cik Tunong berpesan kepada sahabatnya Pang Nagroe agar mau menikahi istrinya dan merawat anaknya Teuku Raja Sabi. bahkan tidak ada yang tahu letak makam Cut Nyak Dhien berada di Gunung Puyuh. Cut Meutia kemudian menikah dengan Pang Nagroe sesuai wasiat suaminya dan bergabung dengan pasukan lainnya dibawah pimpinan Teuku Muda Gantoe. Sebelum meninggal. Cut Meutia bersama pasukkannya bentrok dengan Marechausée di Alue Kurieng.Gerakan Aceh Merdeka melakukan perlawanan di Aceh untuk merdeka dari Republik Indonesia sehingga mengurangi jumlah peziarah ke makam Cut Nyak Dhien. Dalam pertempuran itu Cut Nyak Meutia gugur.

mobi/id/ Diposkan oleh GEMA Taman Iskandar Muda di 18. saat Volksraad (parlemen) dibentuk. Pahlawan nasional Indonesia. 17 Juli 1899 Takengon. Teuku Nyak Arif terpilih sebagai wakil pertama dari Aceh. Tokoh Aceh. Nyak Arif lalu dilantik sebagai gubernur Aceh pertama (1945-1946) oleh gubernur Sumatra pertama. Moehammad Hasan.39 0 komentar Label: Pahlawan 01 Oktober 2008 Teuku Nyak Arif Teuku Nyak Arif (Ulee Lheuee. Kelahiran 1899. Bangsawan Aceh . Gubernur Aceh. Beliau dimakamkan di Banda Aceh. Kematian 1946.Sumber: http://wapedia. Pada masa perjuanagan kemerdekaan Indonesia. Teuku Nyak Arif Kategori: Rintisan biografi Indonesia. 4 Mei 1946) adalah seorang Pahlawan Nasional Indonesia.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful