Anda di halaman 1dari 21

PETERNAKAN DAN KERACUNAN ASAM PRUSSIC Stephen Boyles OSU Perpanjangan Beef Spesialis Sorgum, sorgum-sudangrass salib dan

sudangrasses mungkin beracun jika menyerempet atau makan tidak benar. Bahaya keracunan asam prussic sangat besar bila ternak merumput varietas sorgum hijauan dan salib, kurang ketika mereka merumput sorgum-sudangrass salib, dan paling tidak ketika mereka merumput sudangrasses. Jumlah asam prussic juga dipengaruhi oleh kesuburan tanah. Tanah tinggi dalam nitrogen tersedia dan rendah fosfor meningkatkan potensi asam prussic. Jumlah terbesar kerugian ternak terjadi ketika merumput setelah masa kekeringan atau serangkaian cuaca penuh es. Juga, pertumbuhan kembali hijauan muda, terutama sorgum dan sorgum-sudangrass salib, bisa sangat beracun. Pertumbuhan, muda hijau tua atau pertumbuhan kembali secara potensial berbahaya bagi ternak. Tak lama setelah embun beku, prussic asam peningkatan potensi rilis sedikit. Namun, mereka dapat dengan aman merumput beberapa minggu setelah pembekuan jika tidak ada pertumbuhan kembali substansial. Sebagai tanaman dewasa dan meningkatkan tinggi tanaman, risiko keracunan asam prussic berkurang. Hanya selama masa stres, seperti kekeringan atau es, akan tetap tinggi toksisitas pada tanaman dewasa. Karena keracunan asam prussic sangat cepat bertindak pada risiko tinggi hijauan, kematian akan terjadi dengan cepat. Perhatikan hewan ketat untuk tanda-tanda toksisitas. Jika ada pertanyaan bahwa mungkin ada racun dalam sikap, mengamankan sampel yang seragam baik dari seluruh lapangan, mengumpulkan terutama berasal secara acak, kemudian paket mereka dalam kantong plastik baik dan mail atau menyerahkan mereka ke laboratorium diagnostik. Jika memungkinkan, ia menambahkan, menjaga sampel dingin dan, jika dibekukan, pastikan itu tetap beku sampai tiba di laboratorium. Namun, mengingat sifat volatile asam prussic, bahkan jika analisis laboratorium menunjukkan potensi terjadinya keracunan asam prussic yang hijauan sebenarnya mungkin aman untuk dimakan setelah batang menjadi kering, retak dan telah memungkinkan gas beracun untuk melarikan diri. Senyawa aktif adalah asam hidrosianik (HCN). Gejala keracunan HCN yang terengah-engah, terhuyung-huyung, gemetar otot, kejang, dan kematian akibat kegagalan pernapasan. Selaput lendir mulut dan mata mungkin memiliki warna biru sebagai bukti sianosis. Dalam kasus pemulihan, tampaknya ada tidak ada efek permanen. Hay mungkin berbahaya ketika dipotong tetapi menjadi aman dalam waktu melalui penguapan HCN tersebut. Hay disimpan selama dua bulan atau lebih secara bertahap semua potensi kerugian sianida nya. Beberapa rawa rumput, seperti arrowgrass, adalah berbahaya. Kematian ternak telah terjadi di padang rumput jerami setelah panen, karena arrowgrass menghidupkan cepat setelah memotong dan lebih menonjol dari pertumbuhan kedua rumput lain. Analisis kimia dari tanaman arrowgrass menunjukkan kandungan garam yang tinggi, kurangnya garam di padang

rumput dapat menyebabkan ternak untuk memilih tanaman ini untuk memenuhi kebutuhan garam. Mungkin sumber yang lebih umum dari keracunan sianida untuk beberapa produsen adalah Liar pohon Cherry Black (liar & budidaya) ranting dan daun. Setelah badai, itu adalah ide yang baik untuk berjalan sekeliling padang rumput dan melemparkan cabang jatuh dari pohon-pohon kembali pagar. Berikut disarankan pedoman ketika merumput sorgum dan varietas sudangrass, salib dan hibrida:

Karena hibrida sudangrass dan sudangrass menimbulkan potensi keracunan asam terendah prussic, mereka harus ditanam untuk digunakan padang rumput, bukan hibrida sudangrass sorgum dan sorgum. Jangan menggembalakan domba di sudangrass atau hibrida sampai tanaman 12 sampai 15 inci, dan untuk ternak tidak merumput mereka sampai mereka 18 sampai 24 inci tinggi. Sorgum-sudangrass hibrida harus aman untuk merumput pada ketinggian 24 inci atau lebih. Sorgum mungkin tidak aman untuk merumput sampai sepenuhnya dipimpin. Sorgum pertumbuhan kembali tidak boleh merumput sampai setelah tanaman sudah benarbenar dibunuh oleh embun beku dan kering. Jangan merumput sorgum, sorgum-sudangrass hibrida atau sudangrass selama atau setelah kekeringan, atau jika tanaman menunjukkan tanda-tanda stres kelembaban. Memiliki tanaman diuji untuk tingkat toksisitas sebelum merumput. Jangan merumput hijauan pertumbuhan kembali singkat setelah panen jerami atau silase atau setelah jangka waktu merumput dekat Jangan merumput sorgum atau sorgum-sudangrass hibrida menyusul serangkaian salju ringan, sebagai potensi peningkatan keracunan untuk jangka waktu singkat setelah cuaca penuh es. Biarkan 7 sampai 10 hari untuk berlalu sebelum merumput setelah embun beku cahaya. Jangan merumput sorgum atau sorgum-sudangrass hibrida setelah embun beku membunuh sampai tanaman telah kering, sekitar 7 hari. Jangan menggembalakan ternak lapar di sorgum atau sorgum-sudangrass hibrida. Keracunan potensial meningkat dengan jumlah yang berisiko tinggi hijauan yang dikonsumsi.

Depan | Newsletter | Calendar | Direktori | Links

Prussic Asam Keracunan


V-1150, September 1998 Dr Charlie Stoltenow, Dokter Hewan Perpanjangan Dr Greg berlemak, Perpanjangan Spesialis Sapi

Asam Prussic, sianida, atau asam hidrosianik semua hal yang berkaitan dengan zat beracun yang sama. Ini adalah salah satu racun paling cepat bertindak yang mempengaruhi mamalia. Sianida adalah bahan mematikan yang telah digunakan dalam hewan pengerat dan pembunuh hama.

Memahami Asam Keracunan Prussic


Sejumlah tanaman umum dapat terakumulasi dalam jumlah besar asam prussic (senyawa sianogen). Sorgum, dan spesies terkait mudah mengumpulkan senyawa ini. Senyawa-senyawa sianogen berada di sel-sel epidermis (jaringan luar) tanaman, sedangkan enzim yang memungkinkan produksi asam prussic berada di sel mesofil (jaringan daun). Setiap peristiwa yang menyebabkan sel tumbuhan pecah memungkinkan senyawa sianogen dan enzim untuk menggabungkan akan menghasilkan asam prussic. Sel tanaman dapat pecah dengan memotong, layu, pembekuan, kekeringan, menghancurkan, menginjak-injak, mengunyah, atau memotong. Setelah tanaman yang mengandung asam prussic telah dikonsumsi, toksin dengan cepat memasuki aliran darah dan diangkut seluruh tubuh hewan. Asam Prussic menghambat penggunaan oksigen oleh sel-sel dalam tubuh hewan. Pada dasarnya, hewan mati lemas. Ruminansia hewan (sapi dan domba) lebih rentan terhadap keracunan asam prussic daripada non-ruminansia hewan karena mikroorganisme rumen memiliki enzim yang akan melepaskan asam prussic dalam saluran pencernaan hewan.

Tanda Klinis
Asam Prussic adalah racun, ampuh cepat bertindak. Tanda-tanda keracunan asam prussic dapat terjadi dalam waktu 15 sampai 20 menit sampai beberapa jam setelah hewan mengkonsumsi makanan ternak beracun. Hewan yang sering ditemukan mati. Tanda-tanda klinis, ketika melihat, terjadi dalam suksesi cepat. Semangat, nadi cepat, dan umum terjadi tremor otot awalnya, diikuti dengan cepat dan sesak napas, mengejutkan, dan keruntuhan. Mungkin ada air liur (drooling), lakrimasi (mata berair)

dan berkemih air seni dan tinja. Membran mukosa biasanya merah muda cerah, dan darah akan menjadi merah ceri karakteristik cerah.

Diagnosa
Ketika kerugian ternak terjadi dan keracunan asam prussic dicurigai:

Hubungi dokter hewan anda. Kirim hijauan tersangka ke laboratorium diagnostik untuk analisis. Jangan mengirim biji-bijian, isi perut, atau sampel darah. Ubah hijauan atau menghapus hewan dari padang rumput yang dicurigai sampai hasil analisis dikembalikan.

Pengobatan
Pengobatan untuk keracunan asam prussic terdiri dari mendirikan kembali transportasi oksigen di tingkat sel. Dokter hewan adalah individu hanya yang memenuhi syarat untuk melembagakan perawatan ini. Natrium nitrit disuntikan secara intravena untuk mengubah hemoglobin untuk methemoglobin, yang bereaksi dengan sianida dari kompleks sianida-sitokrom untuk membentuk Cyanmethemoglobin. Suntikan simultan natrium tiosulfat menyediakan belerang untuk mengkonversi cyanmethemoglogin ke tiosianat kurang beracun, yang diekskresikan dalam urin. Para methemoglobin sisanya dikonversi oleh enzim lain untuk hemoglobin, yang kemudian tersedia untuk mengangkut oksigen normal. Perhatian: tanda-tanda klinis keracunan asam prussic dan keracunan nitrat cukup mirip. Jadilah nitrat tertentu tidak masalah sebelum memberikan natrium nitrit. Suntikan natrium nitrit menjadi binatang sudah menderita keracunan nitrat akan menjadi bencana. Darah hewan terpengaruh dengan keracunan nitrat akan coklat berwarna coklat, dibandingkan dengan warna merah ceri darah dari keracunan asam prussic. Natrium tiosulfat, sendiri, juga merupakan terapi yang efektif untuk cegah keracunan asam prussic.

Forages
Keracunan asam Prussic ini paling sering dikaitkan dengan sorgum, dan sudangrass. Namun, sejumlah tanaman lainnya dapat cyanogenic. Daftar tanaman ini ditemukan dalam Tabel 1:

Tabel 1
Tanaman dengan Potensi cyanogenic -----------------------------------------------Apel Johnsongrass Aprikot Lima kacang Panah Rumput Peach Birdsfoot trefoil Racun suckleya Cherry Sudangrass hibrida Elderberry Sorgum-sudangrass hibrida Flax Shattercane Hijauan sorgum Velvet rumput Butir sorgum biji Vetch Hydrangea Putih Clover Indiangrass

Daun biasanya menghasilkan dua sampai 25 kali lebih asam prussic daripada batang di rumput hijauan, biji mengandung asam prussic. Muda, daun bagian atas memiliki lebih banyak asam prussic dari daun yang lebih rendah. Tunas baru sering mengandung konsentrasi tinggi dari asam prussic. Tunas baru diproduksi setelah es dapat sangat berbahaya. Kandungan asam Prussic tampaknya lebih tinggi pada tanaman yang ditanam di tanah yang tinggi dalam nitrogen dan rendah fosfor. Waktu pemupukan tanah hijauan, gunakan aplikasi perpecahan nitrogen ketika jumlah total melebihi 60 lbs N per hektar untuk mengurangi risiko toksisitas asam prussic. Herbisida, seperti 2,4-D, dapat meningkatkan konsentrasi asam prussic dalam pakan selama beberapa minggu setelah aplikasi. Rencana penggembalaan rotasi sesuai. Kekeringan meningkatkan kemungkinan untuk tingkat tinggi asam prussic pada tumbuhan. Ini mungkin karena tanaman belum mampu untuk dewasa dan berisi sebagian besar daun yang lebih tinggi dalam asam prussic. Secara umum, kondisi stres yang memperlambat pertumbuhan tanaman dapat menghasilkan yang lebih tinggi dari tingkat normal asam prussic. Frost atau pembekuan menyebabkan sel tanaman pecah, memungkinkan asam prussic akan dirilis. Jika potensi keracunan adalah besar sebelum pembekuan (konsentrasi tinggi dari asam prussic mengandung senyawa yang hadir), maka bahaya keracunan sangat besar sedangkan tanaman dibekukan dan selama beberapa hari setelah embun beku a. Jangan merumput semusim buram musim panas sampai pertumbuhan kembali tunas adalah 15 sampai 18 inci, atau sampai beberapa hari setelah seluruh pabrik dan tunas yang dibunuh oleh embun beku berikutnya.

Pakan Analisis
Analisis asam Prussic memperkirakan "potensial" tanaman untuk menyebabkan keracunan. Selama analisis hijauan sel-sel tanaman yang rusak, memungkinkan senyawa sianogen untuk mencampur dengan enzim tanaman yang melepaskan asam prussic. Toksin kemudian diukur. Tabel 2 memberikan beberapa panduan untuk mengevaluasi hijauan untuk toksisitas asam prussic.

Tabel 2 Prussic Asam (HCN) Isi Forages


-------------------------------------------------- --------------------Prussic Sebagai Komentar Asam Fed Dasar Konten -------------------------------------------------- --------------------(Isi Moisture (Dasar Bahan Kering) Tidak dikenal) <200 ppm <600 ppm pakan ini tidak harus menyebabkan prussic asam keracunan -------------------------------------------------- --------------------200 sampai 600 ppm 600-1800 ppm pakan ini berpotensi beracun; itu harus diberi makan di sebuah dibatasi tingkat. -------------------------------------------------- --------------------> 600 ppm> 1800 ppm pakan ini berpotensi sangat beracun. Pengeringan, ensiling, atau memungkinkan untuk dewasa harus mengurangi kandungan asam prussic. Tes ulang sebelum menyusui. -------------------------------------------------- ---------------------

Pencegahan
Spesies Tanaman: Tanaman paling sering dikaitkan dengan keracunan asam prussic adalah sudangrass, Johnson rumput, sorgum, dan sorgum-sudangrass hibrida. Sorgum, gandum berpotensi lebih beracun dari sorgum, hijauan atau sudangrass. Indiangrass dan chokecherry juga dapat menyebabkan keracunan asam prussic. Mutiara millet Hybrid dan millet Foxtail umumnya memiliki tingkat yang sangat rendah sianida.

Tanaman Umur dan Kondisi: Muda, tanaman berkembang pesat umumnya memiliki kadar tinggi asam prussic. Konsentrasi yang lebih tinggi sianida ditemukan pada daun muda dari pada daun tua atau batang. Pertumbuhan pakan baru setelah kekeringan atau es adalah sangat tinggi di sianida. Tanaman tumbuh di tanah yang tinggi dalam nitrogen tapi rendah fosfor dan kalium cenderung memiliki konsentrasi sianida tinggi. Kekeringan dan Frost: keracunan asam Prussic umumnya terkait dengan pertumbuhan kembali tanaman menyusul hujan kekeringan berakhir atau embun beku musim gugur pertama. Tunggu minimal tujuh hari setelah embun beku membunuh sebelum merumput untuk memungkinkan HCN menghilang. Feeding: kerugian ternak Kebanyakan terjadi ketika binatang lapar atau stres merumput pertumbuhan sorgum muda. Jangan merumput pertumbuhan baru atau pertumbuhan kembali di padang rumput atau sorgum sorgum-sudan. Makan jerami gandum atau sebelum menyalakan hewan ke dalam padang rumput dapat mengurangi asupan pakan yang cepat dan dengan demikian jumlah yang dikonsumsi sianida. Hewan tidak mengembangkan kekebalan terhadap sianida, tetapi mereka dapat mendetoksifikasi rendahnya tingkat sianida. Teknik Panen: hijauan segar memiliki konsentrasi tinggi dari asam prussic dari silase atau jerami. Namun, jika hijauan memiliki konsentrasi yang sangat tinggi asam prussic sebelum memotong atau jika jerami tidak benar sembuh, tingkat berbahaya asam prussic dapat tetap. Jika ada keraguan mengenai tingkat asam prussic di sebuah hijauan, menduga jerami dan silase harus dianalisis sebelum menyusui.

Pedoman
Sapi lebih rentan terhadap keracunan asam prussic dari pada domba. Kuda juga dapat dipengaruhi. Jauhkan pedoman berikut saat makan hijauan seperti sorgum dan sorgum-sudan hibrida.

Jangan pernah merumput sorgum kurang dari 18 inci tingginya. Pakan ternak lapar sebelum mengizinkan mereka untuk merumput hijauan yang dapat mengandung kadar tinggi asam prussic. Jangan biarkan hewan untuk merumput tanaman bermasalah setelah embun beku cahaya atau setelah hujan telah berakhir kekeringan musim panas. Tunggu beberapa hari setelah embun beku membunuh sebelum merumput. Cincang atau tanaman ensile tinggi dalam asam prussic untuk mengurangi kadar toksin. Menganalisis menduga sampel hijauan sebelum menyusui.

Jika Anda memiliki pertanyaan tentang sampel mengirimkan ke laboratorium untuk analisis, Anda dapat menghubungi North Dakota State University Hewan Laboratorium Diagnostik di 701-231-8307.

Hidrogen sianida
Dari Wikipedia, ensiklopedia bebas Langsung ke: navigasi , cari

Hidrogen sianida

IUPAC nama [hide] formonitrile Nama lainnya [hide] hidrogen sianida; methanenitrile; asam hidrosianik, asam prussic; Zyklon B Identifier Nomor CAS 74-90-8 PubChem 768 ChemSpider 19951400 UNII 2WTB3V159F Nomor EC 200-821-6 1051 (anhidrat) Nomor UN 1613 (soln berair, <20%.) 1614 (teradsorpsi) RTECS jumlah MW6825000 Jmol -3D gambar Gambar 1 SMILES [show] InChI [show] Properti Molekul rumus HCN Massa molar 27,0253 g / mol Tidak berwarna gas atau pucat Penampilan biru sangat volatile cair Bau pahit, seperti almond Kepadatan 0,687 g / cm 3, cair. Titik lebur -13,4 C, 260 K, 8 F Titik didih 25,6 C, 299 K, 78 F Kelarutan dalam air benar-benar larut larut dalam alkohol Kelarutan sedikit larut dalam eter Keasaman (p K a) 9,21 [1] Indeks bias (n D) 1,2675 [2] Kelekatan 0,201 cP Struktur Molekul bentuk Linear Dipole saat 2,98 D

Kimia panas Std entalpi -4,999 KJ / g pembentukan f H o 298 Std entalpi -24,6 KJ / g (642 kJ / mol) [3] pembakaran c H o 298 Kapasitas panas spesifik , 1,328 J / (g K) (gas) C 2,612 J / (g K) (cairan) Bahaya Uni Eropa Indeks 006-006-00-X Sangat mudah terbakar (F +) Uni Eropa klasifikasi Sangat toksik (T +) Berbahaya bagi lingkungan (N) Frase-R R12 , R26 , R50/53 (S1 / 2) , S7 / 9 , S16 , S36/37 , S-phrases S38 , S45 , S60 , S61

NFPA 704

4 4 1

Titik nyala -17,8 C Swa-sulut/suhu penyulutan otomatis 538 C suhu Senyawa terkait isocyanide hidrogen Sianogen Senyawa terkait Sianogen klorida Trimetilsilil sianida Methylidynephosphane (memverifikasi) (apa adalah: / Kecuali jika dinyatakan sebaliknya, data diberikan untuk bahan dalam mereka keadaan standar (at 25 C, 100 kPa) Infobox referensi

Hidrogen sianida (dengan nama umum sejarah asam Prussic) adalah senyawa kimia dengan rumus kimia HCN. Ini adalah tidak berwarna , sangat beracun cair yang mendidih sedikit di atas suhu kamar pada 26 C (79 F). Hidrogen sianida adalah molekul linear, dengan tiga ikatan antara karbon dan nitrogen. A minor tautomer dari HCN adalah HNC, hidrogen isocyanide . Hidrogen sianida adalah lemah bersifat asam dengan pK a sebesar 9,2. Ini sebagian mengionisasi dalam larutan air untuk memberikan sianida anion, CN -. Sebuah solusi hidrogen sianida dalam air disebut asam hidrosianik. Para garam hidrogen sianida dikenal sebagai sianida. HCN memiliki, samar pahit, dibakar almond -seperti bau bahwa hanya beberapa orang dapat mendeteksi karena sebuah genetik sifat . [4] Para volatil senyawa telah digunakan sebagai

inhalasi rodentisida dan racun manusia. Ion sianida mengganggu besi yang mengandung enzim pernapasan. HCN diproduksi pada skala industri dan merupakan prekursor yang sangat berharga untuk senyawa kimia mulai dari polimer untuk obat-obatan.

Isi
[hide]

1 Sejarah penemuan 2 Produksi dan sintesis o 2,1 Historical metode produksi 3 Aplikasi 4 Kejadian o 4,1 HCN dan asal usul kehidupan o 4,2 HCN dalam ruang 5 sianida sebagai senjata racun dan kimia Hidrogen 6 Referensi 7 Pranala luar

[ sunting ] Sejarah penemuan

Merah berwarna ferricyanide ion, salah satu komponen dari Prusia biru Hidrogen sianida pertama kali diisolasi dari pewarna biru ( Prusia biru ) yang telah dikenal dari 1704 tapi yang strukturnya tidak diketahui. Sekarang dikenal sebagai polimer koordinasi dengan struktur yang kompleks dan formula empiris ferrocyanide besi terhidrasi. Pada 1752, ahli kimia Prancis Pierre Macquer membuat langkah penting untuk menunjukkan bahwa Prusia biru bisa diubah menjadi besi oksida ditambah komponen volatile dan bahwa dapat digunakan untuk menyusun kembali pewarna. Komponen baru adalah apa yang sekarang kita kenal sebagai hidrogen sianida. Setelah memimpin Macquer, itu pertama kali diisolasi dari Prusia biru dalam bentuk murni dan ditandai sekitar 1783 oleh ahli kimia Swedia Carl Wilhelm Scheele , dan akhirnya diberi Blausure nama Jerman (secara harfiah "asam Biru")

karena sifat asam dalam air dan yang derivasi dari Prusia biru. Dalam bahasa Inggris itu dikenal populer sebagai asam Prussic. Pada 1787 ahli kimia Perancis Claude Louis Berthollet menunjukkan bahwa asam Prussic tidak mengandung oksigen, kontribusi penting untuk teori asam, yang sampai sekarang menduga bahwa asam harus mengandung oksigen [5] (maka nama oksigen itu sendiri, yang berasal dari unsur-unsur Yunani itu berarti "asam-mantan" dan juga calqued ke dalam bahasa Jerman sebagai Sauerstoff). Pada tahun 1815 Joseph Louis Gay-Lussac menyimpulkan rumus kimia asam Prussic itu. Sianida radikal hidrogen sianida diberi nama dari kata Yunani untuk biru, sekali lagi karena derivasi dari Prusia biru.

[ sunting ] Produksi dan sintesis


Hidrogen sianida bentuk setidaknya dalam jumlah yang terbatas dari banyak kombinasi hidrogen, karbon amonia, dan. Hidrogen sianida saat ini diproduksi dalam jumlah besar dengan beberapa proses, serta menjadi produk limbah pulih dari pembuatan akrilonitril . [6] Pada tahun 2000, 732.552 ton yang diproduksi di Amerika Serikat. [7] [ dead link ] Proses yang paling penting adalah oksidasi Andrussow ditemukan oleh Leonid Andrussow di IG Farben di mana metana dan amonia bereaksi dengan adanya oksigen pada sekitar 1200 C selama platina katalis: [8] 2 CH 4 + 2 NH 3 + 3 O 2 2 HCN + 6 H 2 O Energi yang dibutuhkan untuk reaksi ini disediakan oleh oksidasi parsial metana dan amonia. Kurang penting adalah Degussa proses ( proses BMA ) di mana oksigen tidak ditambahkan dan energi harus diubah secara tidak langsung melalui dinding reaktor: [9] CH 4 + NH 3 HCN + 3H 2 Reaksi ini mirip dengan steam reforming , reaksi metana dan air menghasilkan karbon monoksida dan hidrogen . Dalam Proses Shawinigan, hidrokarbon , misalnya propana , direaksikan dengan amonia: C 3 H 8 + 3 NH 3 3 HCN + 7 H 2 Bila dipanaskan kuat, formamida terurai menjadi hidrogen sianida uap dan air: CH (O) NH 2 HCN + H 2 O Di laboratorium, sejumlah kecil HCN dihasilkan oleh penambahan asam untuk garam sianida dari logam alkali : H + + NaCN HCN + Na + Reaksi ini terkadang dasar keracunan disengaja karena asam mengkonversi garam sianida nonvolatile ke HCN gas.

[ sunting ] Sejarah metode produksi


Permintaan sianida untuk operasi pertambangan di tahun 1890-an disambut oleh George Thomas Beilby , yang mematenkan metode untuk menghasilkan hidrogen sianida dengan melewatkan amonia lebih bercahaya batubara di 1892. Metode ini digunakan sampai Hamilton Castner pada tahun 1894 mengembangkan sebuah sintesis mulai dari batubara, amonia, dan natrium natrium menghasilkan sianida, yang bereaksi dengan asam membentuk HCN gas.

[ sunting ] Aplikasi
HCN adalah prekursor natrium sianida dan potasium sianida , yang digunakan terutama di pertambangan. Melalui intermediasi dari cyanohydrins , berbagai senyawa organik yang berguna dibuat dari HCN termasuk monomer metil metakrilat , dari aseton , para asam amino metionin , melalui sintesis Strecker , dan chelating agen EDTA dan NTA . Melalui hydrocyanation proses, HCN ditambahkan ke butadiena untuk memberikan adiponitrile , pelopor untuk Nylon 66 . [6]

[ sunting ] Kejadian
HCN dapat diperoleh dari buah-buahan yang memiliki lubang, seperti ceri , aprikot , apel , dan almond pahit , dari mana minyak almond dan bumbu yang dibuat. Banyak dari lubang mengandung sejumlah kecil cyanohydrins seperti mandelonitrile dan amygdalin , yang perlahan-lahan melepaskan hidrogen sianida. [10] [11] Seratus gram biji apel hancur dapat menghasilkan sekitar 10 mg HCN. [ rujukan? ] Beberapa lipan hidrogen rilis sianida sebagai mekanisme pertahanan, [12] seperti halnya serangga tertentu, seperti beberapa ngengat Burnet . Hidrogen sianida yang terkandung dalam gas buang kendaraan, di tembakau asap dan kayu, dan asap dari pembakaran nitrogen yang mengandung plastik . Jadi yang disebut "pahit" akar singkong tanaman mungkin berisi sampai 1 gram HCN per kilogram. [13] [14]

[ sunting ] HCN dan asal usul kehidupan


Hidrogen sianida telah dibahas sebagai prekursor asam amino dan asam nukleat. Sebagai contoh, HCN diusulkan untuk memainkan sebuah bagian dalam asal usul kehidupan . [15] Meskipun hubungan antara reaksi kimia dengan asal-usul teori kehidupan masih bersifat spekulatif, penelitian di daerah ini telah menyebabkan penemuan jalur baru untuk senyawa organik berasal dari kondensasi HCN. [16]

[ sunting ] HCN dalam ruang


Lihat juga: Astrochemistry HCN telah terdeteksi di medium antarbintang . [17] Sejak itu, studi yang ekstensif telah diselidiki jalur pembentukan dan penghancuran HCN di berbagai lingkungan dan diperiksa penggunaannya sebagai pelacak untuk berbagai spesies astronomi dan proses. HCN dapat diamati dari tanah berbasis teleskop melalui sejumlah atmosfer jendela. [18] J = 1 0, J = 3 2, J = 4 3, dan J = 10 9 murni transisi rotasi semuanya telah diamati. [17] [19] [20]

HCN terbentuk di antar awan melalui salah satu dari dua jalur utama: [21] melalui reaksi netral-netral (CH 2 + U HCN + H) dan melalui rekombinasi disosiatif (HCNH + + e - HCN + H). Jalur rekombinasi disosiatif dominan sebesar 30%, namun, + HCNH harus dalam bentuk linier. Rekombinasi disosiatif dengan isomer struktural, H 2 + NC menghasilkan hidrogen isocyanide (HNC), secara eksklusif. HCN hancur di awan antarbintang melalui sejumlah mekanisme tergantung pada lokasi di awan. [21] Dalam foton yang didominasi daerah (PDRs), photodissociation mendominasi, menghasilkan CN (HCN + CN + H). Pada kedalaman lebih jauh, photodissociation oleh sinar kosmik mendominasi, memproduksi CN (HCN + cr CN + H). Dalam inti gelap, dua mekanisme bersaing menghancurkannya, membentuk HCN + dan HCNH + (HCN + H + HCN + + H; HCN + + HCO HCNH + + CO). Reaksi dengan HCO + mendominasi dengan faktor ~ 3,5. HCN telah digunakan untuk menganalisis berbagai spesies dan proses dalam medium antarbintang. Ia telah mengemukakan sebagai perunut untuk gas molekul padat [22] [23] dan sebagai pelacak inflow bintang di tinggi massa pembentuk bintang daerah. [24] Lebih lanjut, rasio HNC / HCN telah terbukti menjadi sangat baik metode untuk membedakan antara PDRs dan X-ray yang didominasi daerah (XDRs). [25]

[ sunting ] sianida sebagai senjata racun dan kimia Hidrogen


Artikel utama: Keracunan Sianida Konsentrasi hidrogen sianida dari 300 mg / m 3 udara akan membunuh manusia dalam waktu sekitar 10 menit [. rujukan? ] Sebuah konsentrasi hidrogen sianida dari 3500 ppm (sekitar 3200 mg / m 3) akan membunuh manusia dalam waktu sekitar 1 menit [ kutipan diperlukan ]. Toksisitas ini disebabkan oleh ion sianida, yang menghentikan respirasi sel dengan menghambat enzim dalam mitokondria disebut oksidase sitokrom c . Hidrogen sianida diserap ke pembawa untuk digunakan sebagai pestisida (di bawah nama merek IG Farben itu Topan B, atau dalam bahasa Jerman B Zyklon , dengan berdiri B untuk Blausure) [26] dipekerjakan oleh Nazi Jerman pada pertengahan abad ke-20 di kamp pemusnahan . Produk yang sama saat ini sedang dibuat di Republik Ceko bawah merek dagang "D2 Uragan." Hidrogen sianida juga merupakan agen yang digunakan dalam kamar gas yang digunakan dalam pelaksanaan peradilan di beberapa negara bagian AS, di mana ia dihasilkan selama eksekusi oleh aksi asam sulfat pada massa telur berukuran potasium sianida . Hidrogen sianida umumnya tercantum di antara perang kimia agen yang dikenal sebagai agen darah . [27] Sebagai zat terdaftar di bawah Jadwal 3 dari Konvensi Senjata Kimia sebagai senjata potensial yang memiliki skala besar menggunakan industri, manufaktur tanaman di negara-negara penandatangan yang menghasilkan lebih dari 30 ton per tahun harus dinyatakan, dan dapat diperiksa oleh, Organisasi Pelarangan Senjata Kimia . Di bawah nama asam prussic, HCN telah digunakan sebagai agen pembunuhan ikan paus tombak. [28] Gas hidrogen sianida di udara adalah ledakan pada konsentrasi di atas 5,6%. [29]

[ sunting ] Referensi
1. ^ Perrin, DD, Konstanta Ionisasi Asam Anorganik dan Basis di Solusi berair; 2nd Ed, Pergamon Press;. Oxford, 1982. 2. ^ Pradyot Patnaik. Handbook of Kimia Anorganik. McGraw-Hill, 2002, ISBN 0070494398 3. ^ Gary R. Maxwell (2004) Produk Nitrogen sintetis:. Sebuah Panduan Praktis untuk Produk dan Proses. Kluwer Academic Publishers Plenum. hal. 348 4. ^ "Sianida, ketidakmampuan untuk mencium" . Pewarisan Mendel Online di Man . Diperoleh 2010-03-31. 5. ^ Brian T Newbold (1999/11/01). "Claude Louis Berthollet: Sebuah Chemist Besar di + dia Tradisi prancis." . Kimia Kanada . Diperoleh 2010-03-31. 6. ^ a b Ernst Gail, Stephen Gos, Rupprecht Kulzer, Jrgen Lorsch, Andreas Rubo, Manfred Sauer (2004). "Siano Senyawa, anorganik". Ensiklopedia Ullmann dari Kimia Industri. Verlag, Weinheim: Wiley-VCH . doi : 10.1002/14356007.a08 159 pub2. . 7. ^ Grup Inovasi 8. ^ L. Andrussow (1935). "Para oksidasi katalitik dari amonia metana campuran untuk hidrogen sianida". Angewandte Chemie 48 (37):. 593-595 doi : 10.1002/ange.19350483702 . 9. ^ F. Endter (1958). "Die Technische Synthese von Cyanwasserstoff aus Methan und Ammoniak ohne Zusatz von Sauerstoff" Chemie Ingenieur Technik 30 (5):.. 281-376 doi : 10.1002/cite.330300506 . 10. ^ J. Vetter (2000). "Tanaman glikosida sianogen" Toxicon 38 (1):. 11-36. doi : 10.1016/S0041-0101 (99) 00128-2 . PMID 10669009 . 11. ^ DA Jones (1998). "Mengapa begitu banyak tanaman pangan cyanogenic?". Fitokimia 47 (2):. 155-162 doi : 10.1016/S0031-9422 (97) 00425-1 . PMID 9431670 . 12. ^ MS Blum, JP Woodring (1962). "Sekresi Benzaldehida dan Hidrogen Sianida oleh Kaki seribu Pachydesmus crassicutis (Wood)". Sains 138 (3539): 512-513. doi : 10.1126/science.138.3539.512 . PMID 17753947 . 13. ^ Aregheore E. M, Agunbiade OO (1991). "Para beracun efek dari singkong (Manihot esculenta grantz) diet pada manusia: ulasan" Vet.. Hum. . Toxicol 33 (3): 274-275. PMID 1650055 . 14. ^ Putih WLB, Arias-Garzon DI, McMahon JM, Sayre RT (1998). "Cyanogenesis di Ubi Kayu, Peran lyase hidroksinitril di Produksi Akar Sianida" . Tanaman Fisiologi 116 (4): 15. ^ Matthews, CN "Dunia HCN: Menetapkan Protein Nukleat Hidup Augucid melalui Polimer Hidrogen Sianida" Asal Seluler dan Hidup di Habitat Extreme dan Astrobiology (2004), 6 (Origins: Kejadian, Evoluation dan Keanekaragaman Kehidupan), 121-135. 16. ^ Al-Azmi, A.; Elassar, A.-ZA; Booth, BL "The Chemistry of Diaminomaleonitrile dan Utility di heterosiklik Sintesis" tetrahedron (2003), 59, 2749-2763. CODEN: TETRAB ISSN :0040-4020. 17. ^ a b Snyder, Lewis E.; Buhl, David (1971). "Pengamatan Emisi Radio dari Hidrogen Sianida antarbintang" Astrophysical Journal 163:.. L47 Bibcode 1971ApJ ... 163L .. 47 . DOI : 10.1086/180664 . 18. ^ Treffers, R; Larson, Harold P.; Fink, Uwe; Gautier, Thomas N. (1978). "Upper batas untuk melacak konstituen dalam atmosfer Jupiter dari analisis 5-pM spektrum" Icarus 34 (2): 331.. Bibcode 1978Icar ... 34 .. 331T . doi : 10.1016/0019-1035 (78) 90.171 - 9 .

19. ^ Bieging, JH et al. (2000). "Pengamatan Submillimeter-dan Milimeter-Panjang gelombang SiO dan HCN dalam Amplop circumstellar of Stars AGB" Astrophysical Journal 543 (2):.. 897 Bibcode 2000ApJ ... 543 .. 897B . doi : 10.1086/317129 . 20. ^ Schilke, P. dan Menten, KM (2003). "Deteksi, Baris Kedua Kuat Sub-milimeter Laser HCN menuju Bintang Karbon" Astrophysical Journal 583:. 446. Bibcode 2003ApJ ... 583 .. 446S . doi : 10.1086/345099 . 21. ^ a b Boger, GI dan Sternberg, A. (2005). "CN dan HCN dalam Awan antarbintang padat" Astrophysical Journal 632:. 302. Bibcode 2005ApJ ... 632 .. 302B . doi : 10.1086/432864 . 22. ^ Gao, Y. dan Salomo, AM (2004). "Formasi Bintang Rate dan Gas Molekuler padat di Galaksi" Astrophysical Journal 606:. 271. Bibcode 2004ApJ ... 606 .. 271G . doi : 10.1086/382999 . 23. ^ Gao, Y. dan Salomo, AM (2004). "HCN Survei Spiral Normal, Galaksi Inframerahbercahaya, dan Ultraluminous" Suplemen Astrophysical Journal 152:. 63. Bibcode 2004ApJS .. 152 ... 63G . doi : 10.1086/383003 . 24. ^ Wu, J. dan Evans, NJ (2003). "Indikasi Gerakan Inflow di Daerah Membentuk Bintang masif" Astrophysical Journal 592 (2):.. L79 Bibcode 2003ApJ ... 592L .. 79W . doi : 10.1086/377679 . 25. ^ Loenen, AF dkk. (2007) Prosiding Simposium SPI 202.. 26. ^ Dwork, Debora, dan van Pelt, Robert Jan . (1996) Auschwitz, 1270 sampai sekarang. Norton. hal. 219. ISBN 0393039331 . 27. ^ "Hidrogen Sianida" Organisasi Pelarangan Kimia. Diperoleh 2009-01-14. 28. ^ Tangan Racun melesat tombak dan tombak . 29. ^ Dokumentasi untuk Konsentrasi Segera Berbahaya Hidup dan Kesehatan (IDLHs) 74908 .

[ sunting ] Pranala luar

Institut nasional de halus et de Securite (1997). " Cyanure d'hidrogen et solusi aqueuses "fiche toxicologique n 4, Paris:. INR, 5pp. (File PDF, dalam bahasa Perancis) International Chemical Keselamatan Kartu 0492 Sianida dan sianida hidrogen ( Cicad 61) Nasional polutan Inventaris: Sianida senyawa lembar fakta NIOSH Pocket Guide to Bahaya Kimia Eropa Kimia Biro Departemen kesehatan tinjauan OSHA: HCN Kesehatan Pedoman

Halaman 1 Koperasi Perpanjangan Layanan Fakultas Pertanian dan Ekonomi Rumah Prussic Asam Keracunan di Ternak Panduan B-808 CD Allison, Perpanjangan Rentang Spesialis Manajemen RD Baker, ahli agronomi Perpanjangan Publikasi ini dijadwalkan akan diperbarui dan diterbitkan kembali 11/07. Keracunan asam Prussic dapat terjadi ketika ternak yang merumput di sorgum-jenis tanaman, termasuk biji-bijian sorgum, sorgum makanan ternak, sudangrass, sorgumsudangrass salib, Johnsongrass, sorgum manis, sorgum dan lain-jenis tanaman. Prussic asam keracunan (Juga dikenal sebagai cyanogenesis) disebabkan oleh hydrocyanic asam, salah satu yang paling beracun dan cepat bertindak poiputra. Meskipun tanaman banyak mengandung asam hidrosianik, sorgum-jenis tanaman mengandung jumlah yang dapat menyebabkan parah keracunan. Sapi, domba, dan kambing yang paling rentan, sementara kuda dan babi umumnya tidak rentan. MEKANISME PRUSSIC ASAM KERACUNAN Prussic asam dapat terbentuk dalam muda-jenis tanaman sorgum atau daun stres sorgum-jenis tanaman. Itu racun juga dapat terbentuk dalam rumen hewan setelah makaning sorgum-jenis tanaman. Asam Prussic menyebabkan asphyxiasi dengan menghambat aksi enzim yang menghubungkan oksigen dengan sel darah merah. RACUN GEJALA DAN PENGOBATAN Keracunan asam Prussic dapat terjadi dalam beberapa minUtes setelah hewan mengkonsumsi hijauan tinggi di prussic asam potensial. Jika terjadi keracunan dari dalam rupria, gejala dapat berlangsung sedikit lebih lama untuk muncul tergantung pada kondisi hewan, sumber pakan, dan jenis dan volume pakan yang dikonsumsi. Gejala pertama keracunan asam prussic adalah dipercepat dan dalam respirasi. Hidung dan mulut mungkin menjadi penuh dengan busa, dan dalam beberapa kasus, dibuang air kecil sukarela dapat terjadi. Gejala-gejala ini diikuti dengan depresi, ketidakmampuan untuk berdiri, dif-parah ficulty bernafas, dan akhirnya kematian. Karena asam prussic adalah salah satu akting tercepat

racun diketahui, diagnosis yang tepat dan pengobatan yang diperlukan. Tingkat yang sangat rendah asam prussic adalah beracun: hanya 2 mg per pon berat badan per jam akan membunuh binatang. Tanaman dengan lebih dari 20 mg per 100 g (0,02%) dianggap berbahaya. Dua penangkal digunakan untuk mengobati prussic asam beracun hewan: natrium nitrat dan natrium tiosulfat. Recdasikan pengobatan adalah injeksi intravena 1,2% natrium nitrat dan natrium tiosulfat 7,4% dalam 125-250 cc dosis. Jika injeksi diberikan sebelum berhenti jantung, binatang itu bisa diselamatkan. Berhati-hatilah bahwa hewan tersebut menderita prussic asam keracunan bukan keracunan nitrat: Jika nitrat hewan beracun diperlakukan dengan natrium nitrat dan natrium tiosulfat, hal itu akan mati. Gejala-gejala asam prussic dan keracunan nitrat serupa. Bagaimanapernah, keracunan nitrat biasanya terjadi beberapa jam setelah binatang itu telah memakan hijauan nitrat tinggi, dan darah hewan gelap coklat coklat berbeda dengan darah merah vena dari prussic asam beracun hewan. Beberapa dokter hewan menggunakan metilen biru Solution untuk mengobati kedua nitrat dan keracunan asam prussic. AMAN PENGGUNAAN DARI SORGUM hijauan Keracunan asam Prussic paling mungkin terjadi dalam kondisi berikut: Penggembalaan tanaman sorgum muda. Tanaman sorgum Grazing ditekankan oleh kekeringan atau membeku. Tanaman sorgum Grazing setelah jangka waktu stres. (Sebagai contoh, tanaman dapat ditekankan tak lama setelah kekeringan hujan berikut atau jika kembali pertumbuhan terjadi setelah membekukan cahaya.) Penggembalaan tanaman yang telah mengikuti regrown kerusakan jaringan dari lalu lintas ternak, pemotongan rumput kering, atau memotong. Jika salah satu kondisi terjadi, gunakan sebuah pengorbanan hewan untuk menentukan potensi untuk asam prussic Untuk menemukan lebih banyak sumber daya untuk bisnis Anda, rumah, atau keluarga, mengunjungi Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Pertanian dan Home pada World Wide Web di www.cahe.nmsu.edu Halaman 2 Panduan B-808 Halaman 2 keracunan. Hidupkan binatang nilai kecil ke lapangan dan mengamati itu selama 2-3 jam. Jika binatang itu tidak menunjukkan tanda-tanda keracunan, sisa saham mungkin diizinkan untuk merumput tanaman. Hapus ternak jika tanaman selanjutnya stres. Juga, menyediakan ternak sumber pakan tepung seperti butiran berkonsentrasi untuk

mengurangi potensi keracunan. Ikuti tips untuk membantu mengurangi potensi prussic asam keracunan: Penggunaan sorgum atau hijauan lainnya yang telah Thoroughly disembuhkan seperti jerami atau pakan ternak kering. Silase yang telah disimpan selama beberapa bulan adalah umumnya aman. hijauan kering Grazing setelah beku keras juga umumnya aman. Sudangrass memiliki banyak kurang potensial untuk prussic asam keracunan dari sorgum, dan apakah adajauh lebih aman untuk digunakan untuk padang rumput penggembalaan kedepan. Setelah pos, sorgum, yang paling aman untuk merumput sampai embun beku. New Mexico State University adalah kesempatan yang sama / majikan tindakan afirmatif dan pendidik. NMSU dan US Department Pertanian bekerjasama. Dicetak ulang November 2002 Las Cruces, NM 3C
Teks asli Inggris

shortly after a rain following drought or if reSarankan terjemahan yang lebih baik

Prussic Asam dan Green Flax - FAQ


September 2008 Dapatkah hijau rami digunakan untuk pakan ternak? Tanaman rami tertunda oleh cuaca dan rusak oleh embun beku dapat mengakibatkan pengembangan benih tidak lengkap, dan dalam beberapa kasus, pertumbuhan kembali dan reflowering mungkin terjadi pada tanaman hijau. Sedangkan tanaman rami hijau berpotensi dapat berisi eght sampai 18 persen protein kasar dan 40-65 persen nutrisi dicerna total (TDN), ada beberapa hal yang perlu dipertimbangkan, termasuk potensi toksisitas, jika produsen berpikir tentang panen yang rami sebagai hijauan.

Apa itu asam prussic dan bagaimana cara dibentuk pada hijau rami? Hijau rami mengandung senyawa gula yang disebut glikosida sianogen. Zat ini sendiri tidak berbahaya. Ketika trauma pada tanaman terjadi, pabrik sel pecah, yang memungkinkan

glikosida sianogen untuk mencampur dengan glikosidase beta enzim (-gycosidase) dan memicu reaksi yang mengubah glikosida sianogen menjadi senyawa baru yang disebut asam hidrosianik (hidrogen sianida) atau asam prussic . Bila dikonsumsi, hidrogen sianida diserap ke dalam aliran darah dan bertindak untuk mencegah oksigen dalam darah dari yang dilepaskan dari hemoglobin ke sel-sel jaringan. Akibatnya, hewan mati karena sesak napas. Bakteri rumen juga dapat membuat skenario asam keracunan prussic. Bakteri tertentu dalam rumen menghasilkan enzim -gycosidase juga akan mengkonversi glikosida hijau rami cynogenic menjadi asam prussic bahkan tanpa terjadi secara embun beku. Trauma pada tanaman hijau disebabkan oleh menginjak-injak dan mengunyah merilis the glikosida sianogen ke lingkungan rumen mana enzim hadir. Hal ini juga akan menghasilkan penciptaan asam prussic, sesak napas dan kematian hewan jika konsentrasi asam prussic cukup tinggi. Faktor lain seperti pengeringan kekeringan, layu dan kimia juga dapat menyebabkan kadar asam prussic di rami. Tingkat asam prussic cenderung tetap tinggi selama beberapa minggu pasca es / penyemprotan atau trauma lainnya (misalnya ternak menginjak-injak sementara merumput, menghancurkan, dll) pada tanaman, dan periode yang lebih lama mungkin diperlukan untuk pengurangan tepat dari kadar asam prussic .

Apa tingkat asam prussic beracun bagi ternak? Tingkat toksisitas asam prussic telah direferensikan di berbagai tingkat. Salah satu sumber dari University of Saskatchewan menunjukkan toksisitas yang dapat terjadi harus tingkat asam prussic melebihi 200 mg / kg (ppm) secara pakan kering. Sumber lain dari Kansas State menunjukkan bahwa pakan umumnya aman untuk dikonsumsi pada 0-500 mg / kg bahan kering, berpotensi beracun dan harus dicampurkan pada masalah 600-1000 mg / kg kering dan berbahaya untuk ternak di lebih dari 1000 mg / kg kering materi. Merck Hewan manual menunjukkan bahwa hijauan diproses dan tanaman berdiri mengandung kurang dari 500 mg / kg bahan kering dianggap aman; 500-750 mg / kg bahan kering adalah peringatan dan lebih besar dari 750 mg / kg bahan kering sangat berbahaya.

Apa saja gejala keracunan asam prussic? Reaksi terhadap keracunan asam prussic yang cepat dan mematikan. Ternak beracun dari asam prussic biasanya cenderung meninggal dalam waktu beberapa menit konsumsi. Gejala termasuk pernapasan sesak, mengejutkan, air liur berlebihan, kejang, kolaps dan kematian. Asam diagnosis keracunan Prussic dapat mirip dengan keracunan nitrat dengan cara tandatanda klinis. Diagnosis banding tergantung pada pemeriksaan warna darah. Ternak keracunan nitrat akan memiliki coklat, berwarna gelap sampel darah, sementara ternak diracuni oleh asam prussic akan memiliki sampel darah merah yang tidak membeku dengan cepat. Jika hewan terkena asam prussic tidak mati karena keracunan, dapat diobati dengan suntikan nitrat dan natrium tiosulfat natrium oleh dokter hewan. Para natrium nitrat melepaskan sianida dari hemoglobin dalam darah, membebaskan itu untuk kembali menempelkan dirinya sendiri ke natrium tiosulfat untuk ekskresi dalam urin. Ternak yang menerima pengobatan biasanya sembuh tanpa gejala lebih lanjut.

Bisa panen dan manajemen pemberian pakan pengaruh kadar asam prussic? Ada beberapa faktor yang dapat mempengaruhi tingkat asam prussic di rami. Tahap rezim

pertumbuhan, tanaman pupuk dan manajemen panen sangat penting. Ketika tanaman berwarna hijau dan berkembang, konsentrasi tertinggi asam prussic akan ditemukan dalam daun dan biji. Dalam hal es, baru daun tumbuh di rami akan mengandung kadar tinggi asam prussic bebas daripada daun dan batang lebih matang dan mungkin benih. Berdasarkan data untuk sorgham, tanaman lain yang dapat mengakumulasi asam prussic, tanaman beresiko akan terletak di bidang yang memiliki tanah tinggi dalam nitrogen dan rendah fosfor dan kalium. Sehubungan dengan manajemen panen, asam prussic bebas menghilang lebih cepat maka asam prussic di batang dan daun. Telah dilaporkan bahwa pemotongan rumput kering yang tepat dan teknik silase dapat menghasilkan lebih besar dari 50 persen dari kandungan asam prussic menghilang akibat aktivitas enzim dan pelepasan sianida bebas dalam bentuk gas. Juga, memperpanjang waktu penyimpanan pakan harus mengurangi asam prussic ke tingkat yang aman sebelum makan. Perlu dicatat bahwa tes asam prussic dari laboratorium analisis pakan akan diperlukan sebelum mengizinkan akses ke hijauan dipanen. Jika kesempatan untuk merumput petak adalah mungkin, produsen harus berhati-hati terutama dalam posting beberapa minggu swathing / pemotongan. Hindari ternak lapar keluar ke petak selama kurang lebih satu minggu pasca embun beku. Risiko dapat diminimalkan dengan makan jerami gandum atau karena akan membantu untuk mencairkan jumlah kandungan asam prussic dalam perut. Rendahnya tingkat asam prussic dapat didetoksifikasi dalam situasi seperti ini. Sekali lagi, analisis asam prussic dari laboratorium analisis pakan diperlukan sebelum mencoba untuk merumput petak tanaman rami. Berdiri rami TIDAK harus dipertimbangkan untuk merumput sebagai tindakan menginjak-injak dan mengunyah akan merilis glikosida sianogen dan -gycosidase enzim, menciptakan lingkungan yang beracun untuk ternak.

Apakah tingkat nitrat menjadi perhatian dalam memberi makan jerami rami? Satu masalah gizi dengan rami adalah akumulasi nitrat setelah es a. Secara teori, seseorang dapat meminimalkan ancaman akumulasi nitrat setelah embun beku dengan memungkinkan tanaman untuk tumbuh kembali selama beberapa hari sampai seminggu. Ini mengasumsikan bahwa tanaman belum dibunuh oleh embun beku. Strategi ini akan memungkinkan tanaman untuk memetabolisme nitrat. Jika tanaman telah dibunuh oleh embun beku, tanaman harus dipanen secepat mungkin dan kemudian sampel dan diuji untuk nitrat sebelum digunakan. Mengikuti rekomendasi nitrat manajemen umum adalah dianjurkan. Jika konten nitrat dianggap menjadi perhatian, analisis nitrat oleh laboratorium analisis pakan dianjurkan.

Akhir Keputusan Pemotongan hijau rami membutuhkan beberapa pengambilan keputusan. Pertama, pertimbangan harus diberikan dengan ketersediaan pakan saat ini. Kedua, tingkat kematangan tanaman perlu dinilai. Tahap awal pertumbuhan (sebelum Bolling) mungkin sangat bergizi, saat kemudian tahap mungkin menjadi terlalu berserat untuk digunakan praktis. Sementara hijau rami adalah nutrisi sebanding dengan canola jerami, panen rami ketika hijau mungkin sulit pada peralatan pemotongan dan mungkin memerlukan Crimping untuk membantu tanaman kering turun cukup untuk baling / panen. Ketiga, nitrat dan masalah asam prussic perlu diperhatikan karena dapat memaksa campuran pakan. Dan akhirnya, pengolahan pakan dengan prosesor bale atau makan sebagai silase mungkin diperlukan untuk meminimalkan membuang-buang oleh ternak.

Untuk informasi lebih lanjut, silakan hubungi Pusat Pengetahuan Pertanian di 1-866-4572377. Links . 1 Kansas Fakta Pakan Negara: Keracunan Asam Prussic 2. Merck Veterinary Manual, 1991. 3. http://www1.foragebeef.ca/~~V $ foragebeef/frgebeef.nsf/all/ccf112? OpenDocument & situs = fbca 4. Alam toxicants di Blog, Feed, Forages dan Tanaman Beracun. PR Cheeke, 1998. 2nd Edition. pp 279-281. 5. Diagnostik Klinis dan Toksikologi Veteriner, GD Osweiler dkk, 1985, 3rd Edition, pp 455458. Link Terkait Kansas Fakta Pakan Negara: Keracunan Asam Prussic Merck Veterinary Manual, 1991. Foragebeef.ca - Keracunan Asam Prussic