Anda di halaman 1dari 7

Peran Teori

Teori peran menyangkut kecenderungan perilaku manusia untuk membentuk pola karakteristik yang dapat diprediksi jika ada yang tahu konteks sosial di mana perilaku tersebut muncul. Ini menjelaskan pola perilaku mereka, (atau peran) dengan mengasumsikan bahwa orang-orang dalam konteks muncul sebagai anggota identitas sosial diakui (atau posisi) dan bahwa mereka dan orang lain memegang ide (harapan) tentang perilaku dalam pengaturan itu. Kosa kata dan kekhawatiran populer di kalangan baik ilmuwan sosial dan praktisi, dan konsep peran telah menghasilkan teori dan banyak penelitian. Namun demikian, konflik telah muncul tentang penggunaan istilah peran dan fokus dari teori peran, dan versi yang berbeda dari teori ini telah muncul di antara kelompok penulis yang tampaknya tidak menyadari versi alternatif. Teori peran telah melemah oleh asosiasi dengan teori-teori kontroversial dalam sosiologi, juga. Sejarah, Diffrentiation, dan Kebingungan Teori peran muncul ketika para ilmuwan sosial menganggap serius wawasan bahwa kehidupan sosial dapat dibandingkan dengan teater, di mana aktor memainkan peran'' diprediksi'' Wawasan ini dikejar secara independen oleh tiga kontributor utama di awal 1930-an dengan agenda yang agak berbeda.. Untuk Ralph Linton (antropolog), teori peran ini merupakan sarana untuk menganalisis sistem sosial, dan peran yang dipahami sebagai'''' aspek dinamis dari posisi sosial societally diakui (atau'' status''). Sebaliknya, George Herbert Mead (seorang filsuf sosial) dilihat peran sebagai strategi penanganan yang berkembang bahwa individu saat mereka berinteraksi dengan orang lain, dan berbicara tentang perlunya perspektif pemahaman orang lain ('' peran mengambil'') sebagai syarat untuk efektif interaksi sosial. Dan Yakub Moreno (psikolog) melihat peran sebagai, kebiasaan kadang-kadang berbahaya, taktik yang diadopsi oleh orangorang dalam hubungan primer, dan berpendapat bahwa perilaku meniru ('' role playing'') adalah strategi yang berguna untuk belajar peran baru. Wawasan tambahan untuk teori peran yang dihasilkan oleh penulis awal lainnya, khususnya studi Muzafer Sherif tentang efek dari norma-norma sosial; teori fungsionalis Talcott Parsons, yang menekankan pentingnya norma, konsensus, sanksi, dan sosialisasi; Robert Merton analisis struktur peran dan proses ; karya Neal Gross, Robert Kahn, dan rekan mereka, yang membahas konflik peran dan diterapkan konsep peran untuk organisasi; Everett Hughes makalah tentang peran kerja; teks Theodore Newcomb untuk psikologi sosial, yang menggunakan banyak konsep peran, dan (dalam Eropa) yang monograf mani Michael Bantul, Anne-Marie Rocheblave, dan Ragnar Rommetveit, serta esai Ralf Dahrendorf yang'' Sociologicus erectus.'' Wawasan kontras dari kontributor awal terpengaruh penulis berikutnya banyak, dan berbagai tradisi teori peran sejak muncul. Sayangnya, para pendukung untuk (atau kritik) tradisi-tradisi yang berbeda sering menulis seolah-olah mereka tidak mengetahui versi lain. Selain itu, advokat dapat mengusulkan penggunaan konsisten untuk istilah, atau definisi yang kontras untuk konsep, yang merupakan dasar dalam teori peran. Untuk menggambarkan, untuk beberapa penulis istilah'''' peran hanya merujuk pada konsep posisi sosial, untuk orang lain itu menunjuk perilaku karakteristik anggota posisi sosial, dan untuk yang lain itu menandakan harapan bersama diadakan untuk perilaku anggota posisi. Penggunaan yang tidak konsisten seperti itu menimbulkan

masalah bagi pembaca waspada. Juga, teori peran mungkin tidak setuju tentang isu-isu substantif. Sebagai contoh, beberapa penulis menggunakan konsep peran untuk menggambarkan sistem sosial, sedangkan yang lain menerapkannya pada perilaku individu. Sekali lagi, beberapa penulis menganggap bahwa peran selalu terikat pada fungsi, sedangkan yang lain memahami peran sebagai perilaku: yang sesuai dengan harapan, yang diarahkan menuju lainnya dalam sistem, yang kehendak, yang memvalidasi status aktor, atau bahwa proyek self- gambar. Perbedaan tersebut dalam sikap telah tercermin baik kecelakaan sejarah intelektual dan fakta bahwa teori peran telah bergumul dengan bentuk yang berbeda sistem sosial. Meskipun perbedaan ini, teori peran cenderung berbagi kosa kata dasar, suatu kepentingan kenyataan bahwa perilaku manusia dibedakan kontekstual dan berhubungan dengan posisi sosial aktor, dan asumsi bahwa perilaku yang dihasilkan (sebagian) dengan harapan yang dipegang oleh aktor dan lainnya. Ini berarti bahwa banyak dari teori peran menganggap peserta, bijaksana fenomenal sadar, dan peneliti peran cenderung mengadopsi metode yang panggilan untuk mengamati peran dan untuk meminta responden untuk melaporkan tentang mereka sendiri atau harapan orang lain. Selain itu, juga berarti bahwa teori peran dapat dibedakan dengan posisi teoritis alternatif yang memberikan penekanan kuat pada motif-motif bawah sadar atau perilaku-merangsang kekuatan aktor yang mungkin tidak menyadari (seperti mekanisme yang tidak jelas, tetapi yang berfungsi untuk menjaga kesenjangan terstruktur kekuasaan, kekayaan, atau status). Teori fungsionalis Peran Satu perspektif awal dalam teori peran tercermin fungsionalisme. Pemikiran fungsionalis berasal dari kontribusi dari Talcott Parsons dan, pada satu waktu, orientasi dominan dalam sosiologi Amerika. Teori ini memanfaatkan konsep peran, dan beberapa penulis terus, hari ini, untuk menulis seolah-olah teori peran itu atau sebagian besar upaya untuk memformalkan fungsionalisme. Teori fungsionalis prihatin dengan masalah menjelaskan tatanan sosial. Perilaku stabil namun berbeda dianggap bertahan dalam sistem sosial karena mereka capai karena fungsi dan aktor dalam sistem-sistem berbagi harapan untuk perilaku. Seperti konsensual harapan (atau'' peran'') norma dibentuk untuk melakukan, dan kesesuaian aktor dengan norma-norma diinduksi baik karena orang lain dalam sistem memberlakukan sanksi terhadap aktor atau karena aktor diinternalisasi mereka. Selain itu, mereka dalam sistem dianggap sadar akan norma-norma yang mereka pegang dan bisa diandalkan untuk mengajar mereka (yaitu, untuk bersosialisasi) neophytes sebagai yang terakhir memasuki sistem. Pemikiran fungsionalis telah diserang sejak 1950-an, dan banyak dari asumsi dasar telah ditantang. Kritikus telah menunjukkan bahwa perilaku yang terus ada mungkin atau mungkin tidak fungsional untuk sistem sosial, bahwa norma-norma bagi perilaku sering dalam konflik, yang sesuai aktor tidak perlu dihasilkan oleh norma-norma saja tetapi juga dapat mencerminkan mode pemikiran yang lain (seperti keyakinan atau preferensi ), bahwa norma mungkin atau mungkin tidak didukung oleh sanksi eksplisit, bahwa norma-norma diinternalisasi oleh aktor mungkin bertentangan dengan mereka didukung oleh kekuatan eksternal, dan bahwa proses sosialisasi yang bermasalah. Di

atas segalanya, kritikus telah mencatat bahwa sistem sosial bukanlah entitas statis yang fungsionalis berpikir digambarkan, dan bahwa perilaku manusia sering merespon kekuasaan dan konflik kepentingan dengan cara yang diabaikan oleh fungsionalis. Sebagai hasil dari serangan ini, kepentingan dalam teori peran fungsionalis telah menurun, meskipun masih mungkin untuk menemukan penulis yang mendukung (misalnya, Bates dan Harvey 1975) atau mencela (Connell 1979) teori peran seolaholah itu hanya gloss untuk fungsionalisme . Peran Konflik dan Analisis Organisasi Kepentingan dalam teori peran organisasi dimulai dengan karya-karya Neal Gross, Robert Kahn, dan rekan mereka, yang mempertanyakan asumsi bahwa norma-norma konsensual yang diperlukan untuk stabilitas sosial. Sebaliknya, para penulis menyarankan bahwa organisasi formal sering ditandai dengan konflik peran (yaitu, menentang norma-norma yang dipegang oleh aktor kuat oleh orang lain), bahwa konflik tersebut menimbulkan masalah untuk kedua aktor dan organisasi di mana mereka muncul, dan bahwa strategi untuk mengatasi atau menyelesaikan konflik'''' peran dapat dipelajari. Wawasan ini mendorong kedua naskah yang diterapkan konsep peran untuk analisis organisasi dan banyak studi tentang konflik peran dan resolusi konflik peran dalam konteks organisasi (lihat, misalnya, van de Vliert 1979; Van Jual et al 1981;. Fisher dan Gitelson 1983). Selain itu, konsep konflik peran telah terbukti menarik bagi para sarjana yang ingin konsep atau mempelajari masalah yang dihadapi oleh orang-orang tidak berdaya, terutama perempuan menikah yang harus menghadapi tuntutan yang berlawanan dari tempat kerja, pemeliharaan rumah, dan dukungan untuk suami mereka ( Stryker dan Macke 1978; Lopata 1980; Skinner 1980). Sayangnya (untuk argumen), bukti menunjukkan bahwa konflik peran tidak selalu dijauhi oleh orang berdaya (lihat Penjualan et al. 1980) dan'''' menyelesaikan konflik itu tidak selalu mengarah pada pemberdayaan. Meskipun masalah ini, penelitian tentang konflik peran dalam organisasi terus aktif, dan beberapa pendukung perspektif organisasi baru mengalihkan perhatian mereka ke peristiwa transisi peran-yaitu, untuk fenomena yang terkait dengan masuknya ke dalam atau keberangkatan dari peran (lihat Allen dan van de Vliert 1984; Ebaugh 1988). Perspektif Struktural Penggunaan lain dari konsep peran telah muncul di antara strukturalis dan teori jaringan. Perspektif ketiga mencerminkan kontribusi awal antropolog seperti SF Nadel dan Michael Bantul, sosiolog seperti Marion Levy, dan psikolog sosial mulai dari Dorwin Cartwright dan Frank Harary untuk Oscar Oeser. Sebagai aturan, strukturalis menyibukkan diri dengan implikasi logis dari cara untuk mengatur sistem sosial (dipahami sebagai posisi sosial dan peran) dan menjauhkan diri dari setiap diskusi tentang norma-norma atau konsep harapan lainnya. Sampai saat ini, banyak pekerjaan dalam teori peran struktural telah dinyatakan dalam formal, istilah matematika (lihat Burt 1982; Winship dan Mandel 1983). Ini berarti bahwa telah memiliki daya tarik lebih besar bagi para sarjana yang matematis dilatih. Hal ini juga merupakan salah satu bentuk analisis jaringan (meskipun perspektif jaringan lainnya telah muncul yang tidak menggunakan konsep peran). Peran Teori antara Interactionalists Simbolis

Kepentingan dalam teori peran juga muncul di antara interactionists simbolik yang dipengaruhi tidak hanya oleh George Herbert Mead tetapi juga oleh Everett Hughes, Irving Goffman, dan tokoh berpengaruh lainnya. Secara umum, interactionists simbolis memikirkan peran sebagai garis tindakan yang dikejar oleh individu dalam konteks tertentu. Peran dipengaruhi oleh berbagai kekuatan, termasuk norma-norma yang sudah ada sebelumnya yang berlaku untuk posisi sosial dari keyakinan aktor, dan sikap yang memegang aktor, aktor konsepsi dan gambaran diri, dan definisi'' dari'' situasi yang berkembang sebagai aktor dan lain-lain berinteraksi. Peran tidak perlu memiliki elemen umum, tetapi mereka cenderung menjadi sangat mirip antara aktor yang menghadapi masalah umum dalam kondisi yang sama. Konsep-konsep ini telah diterapkan oleh interactionists simbolis untuk sejumlah keprihatinan yang menarik (lihat, misalnya, Scheibe 1979; Gordon dan Gordon 1982; Ickes dan Knowles 1982; Stryker dan Serpe 1982; Zurcher 1983; Kelinci 1985), dan berkelanjutan dan bermanfaat kontribusi telah mengalir dari bunga Ralph Turner dalam dinamika internal peran dan fakta bahwa peran cenderung berkembang dari waktu ke waktu (1979, 1990). Sayangnya, beberapa orang dalam perspektif ini juga telah bersalah karena visi terowongan dan telah menghasilkan review di mana teori peran digambarkan terutama sebagai perluasan dari pemikiran interaksionis simbolik (lihat Heiss 1981; Stryker dan Statham 1985). Selain itu, interaksionisme simbolis telah menarik pangsa kritik-antara lain, karena kecenderungan untuk menggunakan definisi fuzzy, membaca cant, dan mengabaikan kendala struktural yang mempengaruhi perilaku-dan beberapa kritik-kritik ini cenderung menular pada teori peran. Perspektif kognitif dalam Teori Peran Penelitian empiris dalam teori peran telah dilakukan oleh psikolog sosial kognitif yang mewakili beberapa tradisi (lihat Biddle 1986, untuk review umum). Beberapa karya ini telah difokuskan pada bermain peran, beberapa telah khawatir dampak dari norma kelompok, beberapa dari itu telah mempelajari efek dari harapan peran antisipatif, dan peran beberapa di antaranya telah memeriksa mengambil. Selain itu, psikolog kognitif sosial telah mempelajari kesesuaian dengan berbagai bentuk harapan, termasuk norma-norma instrumental, norma-norma moral, norma dikaitkan dengan orang lain, diri memenuhi bernubuat, keyakinan tentang diri (seperti yang disebabkan oleh proyeksi identitas atau label), keyakinan tentang orang lain, dan preferensi atau sikap'''' menyarankan. Studi-studi ini bahwa peran sering dihasilkan oleh dua atau lebih cara-cara berpikir expectational, dan beberapa model juga muncul dari teori kognitif mencerminkan wawasan ini (lihat, misalnya, Bank et al. 1985). Sayangnya, banyak usaha ini mengabaikan harapan untuk posisi sosial dan konsentrat, sebagai gantinya, pada harapan bagi pelaku individu. Teori peran kognitif juga cenderung mengabaikan implikasi temuan untuk analisis struktural, dan dengan demikian tampaknya atheoretical dari perspektif sosiologis. Namun, Bruce Biddle (1979) telah menulis visi yang luas untuk teori peran yang menggunakan informasi dari penelitian kognitif untuk membangun model untuk analisis sistem sosial. Terakhir Tren Teori Peran

Empat tren terbaru dalam pengembangan teori peran harus diperhatikan. Pertama, meskipun istilah'''' peran terus muncul dalam sebagian besar buku pelajaran untuk kursus dasar dalam psikologi sosiologi dan sosial, biasanya tidak muncul dengan sendirinya sebagai konsep utama tetapi lebih cenderung ke permukaan dalam bab-bab tentang topik seperti'' diri,'''' kelompok,'''' lembaga,'' dan'' peran pengambilan'' Sebaliknya., diskusi luas peran dan konsep terkait dapat ditemukan dalam teks-teks untuk berbagai jenis kursus lanjutan untuk bidang ini. Untuk menggambarkan, mempertimbangkan teks terakhir untuk kursus tentang dinamika kelompok. Dalam edisi terbaru dari pekerjaannya yang sangat sukses, Donelson Forsyth (1999) mencurahkan seluruh bab dengan norma-norma'','''' peran,'' dan isu-isu terkait, dan dalam teks barunya, Joann Keyton (1999) memfokuskan utama bab tentang peran anggota kelompok'','' norma kelompok'','' dan bahan yang terkait. Sebagai aturan, penggambaran teori peran dalam sumber-sumber tersebut adalah jelas:'' peran'' dianggap mengacu pada pola tertentu dari perilaku yang berkaitan dengan individu atau identitas diakui;'' norma'' harapan bersama untuk perilaku yang mungkin berlaku kepada semua orang dalam kelompok atau hanya untuk identitas tertentu (seperti'' pemimpin''); dan konsep terkait seperti sosialisasi'''' dan'' konflik peran sering muncul''. Kedua, banyak penulis terus mempekerjakan konsep peran untuk membahas hubungan sosial dalam suatu lembaga tertentu atau untuk menggambarkan kehidupan orang-orang yang berbagi identitas pekerjaan. Sebagai contoh, sebuah sastra besar kini telah muncul berkaitan dengan'' peran kepala sekolah,'' dan ringkasan yang bermanfaat dari pekerjaan ini dapat ditemukan dalam review terbaru oleh Heck Ronald dan Philip Hallinger (1999). Dalam contoh lain, Biddle (1997) memberikan gambaran yang luas dari penelitian baru pada'' peran guru sekolah'' Sekali lagi., Banyak dari pekerjaan ini diterapkan memanfaatkan jelas tentang konsep dari teori peran, dengan peran'''' Istilah yang biasanya digunakan untuk merujuk pada perilaku dibedakan, sedangkan pengertian tentang perilaku yang dianggap tepat untuk peran biasanya disebut'' norma'' atau'' peran harapan.'' Ketiga, setidaknya selama satu generasi, penulis yang telah menulis tentang perbedaan antara perilaku, masalah, atau pandangan dari pria dan wanita telah menggunakan teori peran sebagai kendaraan untuk menginterpretasikan temuan mereka, dan bunga ini terus berlanjut. Sebagai ilustrasi, selama bertahun-tahun sebuah jurnal utama yang menerbitkan studi berkaitan dengan gender dan masalah-masalahnya telah menanggung Peran judul Sex, tetapi baru-baru advokat yang sangat kuat untuk menggunakan teori peran untuk menafsirkan bukti tentang perbedaan gender dalam perilaku telah muncul dalam pribadi Alice Eagly (1987, 1995). Eagly menegaskan bahwa perbedaan tersebut muncul sebagai akibat dari kekuatan struktural dalam masyarakat-maka mungkin berbeda di antara negara-tetapi dipertahankan dan direproduksi karena laki-laki dan perempuan mengembangkan peran yang sesuai harapan bagi mereka perilaku. Mengingat, sebelumnya studi perintis dari Margaret Mead, pernyataan tersebut tampaknya unexceptionable, namun mereka telah memicu badai kritik dari psikolog evolusioner yang lebih memilih untuk percaya bahwa perbedaan gender dalam perilaku menjadi keras kabel dan budaya universal, dan telah muncul dari mekanisme seleksi Darwin. (Lihat, misalnya, Archer [1996].) Sayangnya, pada tahun 1987 bukunya pada subjek, Eagly tidak membuat jelas bahwa argumennya hanya melibatkan satu versi teori peran, dan memiliki tampaknya tidak terpikir kritikus evolusi bahwa ada mungkin versi lain dari cerita peran yang juga akan menanggung pada keprihatinan mereka. Jadi, dalam mengkritik dia, mereka telah membuat pernyataan bodoh tentang'' lingkup teori

peran sosial,'' dan telah mengutuk untuk sikap diasumsikan bahwa teori peran paling tidak akan menganjurkan. Keempat dan terakhir, karya setiap beberapa tahun menarik yang diterbitkan oleh penulis yang rupanya baru saja menemukan beberapa versi teori peran dan tertarik dengan potensi untuk menghasilkan wawasan atau menyelesaikan masalah dalam bidang serumpun. Contoh yang baik dari jenis pekerjaan ini muncul dalam sebuah artikel baru-baru oleh James Montgomery (1998). Montgomery mulai dengan menyatakan bahwa, dalam sebuah karya banyak dikutip, Granovetter (1985) telah menegaskan bahwa tindakan ekonomi tertanam dalam hubungan sosial dan bahwa teori pilihan rasional telah kemudian dieksplorasi wawasan ini melalui penelitian pada permainan dilema narapidana yang jangka panjang interaksi diperkirakan diatur oleh asumsi umum tentang'' kepercayaan kalkulatif.'' dukungan empiris untuk tesis ini telah lemah, dan-gambar pada karya James Maret (1994)-Montgomery berpendapat bahwa kasus kuat dapat dibuat untuk mengasumsikan bahwa, ketika terlibat dalam jangka panjang interaksi, orang membuat asumsi tentang identitas sosial yang mereka dan orang lain telah diasumsikan, dan bahwa identitas berhubungan dengan harapan bersama tentang perilaku yang sesuai dalam hubungan. Sebagai gambaran, Montgomery menunjukkan bahwa harapan jauh berbeda ketika kita menganggap yang lain untuk menjadi yang memaksimalkan laba'' 'pebisnis''' daripada ketika yang lain dianggap sebuah'' nonstrategic 'teman.''' Argumen Montgomery baik tempa, dan implikasinya dijabarkan melalui teknik logika formal. Selain itu, Montgomery menunjukkan bagaimana argumennya berhubungan dengan pekerjaan baru pada kekhawatiran berbagai serumpun seperti proses identitas, kecerdasan buatan, teori situasi, dan kognitif psycholgy. Sejauh ini cukup baik, tapi (seperti anggota baru terlalu banyak) Montgomery tampaknya tidak akrab dengan sebagian besar pekerjaan di bidang peran, dan ini menyebabkan dia untuk membuat kesalahan bodoh. Untuk menggambarkan, ia mengacu pada identitas sosial sebagai peran'''' dan harapan bersama tentang perilaku sebagai aturan'''' - penggunaan istimewa yang pasti akan membingungkan pembaca. Lebih buruk lagi, ia tampaknya tidak terbiasa dengan pekerjaan sebelumnya oleh ahli teori peran pada topik, termasuk karya besar dalam tradisi teori peran struktural; dengan tulisan-tulisan Ralph Linton tentang evolusi peran, dan dengan fakta bahwa banyak dari argumennya benar-benar dilakukan empat puluh tahun yang lalu oleh John Thibaut dan Harold Kelley (1959). Ini tidak membantu pekerjaan dalam bidang apapun jika ulama tidak mau membiasakan diri dengan pekerjaan sebelumnya tentang hal mereka, dan orang bertanya-tanya bagaimana teori berperan untuk membuat kemajuan di masa depan jika bahkan para pendukungnya tidak bersedia untuk melakukan pekerjaan rumah mereka. Peran Teori dan Masa Depan Sebagai contoh di atas menunjukkan, teori peran saat ini dilemahkan oleh kebingungan terminologis dan konseptual, upaya menyebar, dan penglihatan-penglihatan yang sempit dari beberapa pendukung dan kritikus. Namun demikian, teori peran menyangkut isu sentral untuk psikologi sosiologi dan sosial, dan asumsi tentang posisi sosial, perilaku peran, dan harapan untuk perilaku manusia muncul secara luas dalam pemikiran sosial saat ini. Teori peran akan berhasil sebagai cara ditemukan untuk membahas masalah ini dengan kejelasan, konsistensi, dan luasnya visi.

http://edu.learnsoc.org/Chapters/3%20theories%20of%20sociology/13%20role %20theory.htm