Anda di halaman 1dari 47

BAB I PENDAHULUAN

A. Pendahuluan Sulfonamid biasanya digunakan dalam sediaan berbentuk tablet, suspensi, injeksi, tetes mata, dan salep mata. Sulfonamid mempunyai spektrum antibakteri yang luas meskipun kurang kuat disbanding dengan antibiotika. Golongan sulfonamid umumnya hanya bersifat bakteriostatik (menghambat pertumbuhan bakteri) namun pada kadar yang tinggi dalam urin, sulfonamid dapat bersifat bakterisid (membunuh bakteri). Rumus molekul sulfonamid adalah sebagai berikut :

R1NH

SO2NR2R3

Pada umumnya gugus amin dan gugus sulfonamid terletak pada kedudukan para satu sama lain, dan R1 maupun R2 merupakan atom hidrogen, sedangkan R3 merupakan gugus yang berbeda. Metode analisis untuk sulfonamid berdasarkan pada gugus amin aromatis primer atau hidrogen asam dalam molekulnya. Gugus amin aromatis primer dapat dilakukan reaksi diazotasi. Adanya inti benzen pada sulfonilamid dapat dilakukan brominasi atau iodasi. Hidrogen asam pada sulfonamid dapat dititrasi dengan basa dan akan lebih baik dalam pelarut bukan air. Beberapa sulfonilamid berbentuk garam perak yang tidak larut sehingga dapat ditetapkan secara argentometri. Metode kolorimetri pada sulfonamid berdasarkan bahwa pada gugus amin aromatis primer dapat didiazotasi dan dikopling dengan naftil etilen diamin sehingga akan menghasilkan senyawa berwarna.

BAB II PEMBAHASAN

1. Analisis Turunan Sulfonilamida Sulfadiazin

Penetapan kadar : lakukan penetapan menurut cara Nitrimetri , jika perlu hangatkan hingga sulfadiazine larut. 1 ml natrium nitrit 0,1 M setara dengan 25,027 mg C10H10N4O2S. Identifikasi : a) menunjukkan reaksi amina aromatik primer yang tertera pada reaksi identikasi. b) Panaskan perlahan-lahan 1 g hingga terbentuk sublimasi. Campur beberapa mg sublimat dengan 1 ml larutan resorsinol P; 5 % b/v, tambahkan 1 ml asam sulfat P; terjadi warna merah tua, encerkan hati-hati dengan 25 ml air es, tambahkan ammonia encer P; terjadi warna biru kemerahan sampai biru. c) spectrum serapan infra merah menunjukkan maksimum hanya pada panjang gelombang yang sama dan mempunyai intensitas relative yang sama seperti sulfodiazina PK. Lapis tipis Chromatography.System TA-Rf 64; sistem TD-Rf 22; sistem TE-Rf 04; sistem TF-Rf 39; sistem TT-Rf 24; sistem TU-Rf 22; sistem TV-Rf 03; sistem TAD- Rf 38; sistem TAE-Rf 81; sistem TAJ-Rf 40; sistem TAK-Rf 11; sistem TAL-Rf 70.

Chromatography.System GA-sulfadiazin RI 2502 Gas Bumi; sulfadiazinMe RI 2625; M RI (asetil-)-ME2 3710; Sistem GJ-sulfadiazin-Me RRT 0,66, N4-acetylsulfadiazine-Me RRT 1,69 (keduanya relatif terhadap griseofulvin). Cair Kinerja Tinggi Chromatography.System HU-k 8,7; sistem HY-RI 234; sistem Haa-waktu retensi 8,4 menit. Ultraviolet Spectrum.Aqueous asam-242 (A11 = 587a); alkali berair-240 (A11 = 867a), 254 nm (A11 = 868a). Infra-merah Spectrum.Principal puncak di wavenumbers 1580,, 1159 1494, 682, 940, 797 cm-1 (KBr disk). Misa Spectrum.Principal ion pada m / z 186, 185, 92, 65, 108,, 39 93, 187. Hitungan Chromatography.In gas plasma atau urin: sulfadiazin dan derivatif asetil, batas deteksi 1 ng, ECD-A. Bye dan Tanah G., J. Chromatogr, 1977., 139, 181-185. Cair kinerja tinggi chromatography.In plasma atau urin: batas deteksi 400 mg / L untuk sulfadiazin dalam plasma, 5 dan 7 mg / L untuk sulfadiazin dan derivatif asetil, masing-masing, dalam urin, deteksi UV-D. Westerlund dan Wijkstrm A., J. Pharm. Sci, 1982., 71, 1142-1145. Dalam serum atau urin: deteksi UV-V. Springolo dan G. Coppi, J. Pharm. Biomed. Anal, 1989, 7, 57-65;.. HN Alkaysi et al, Biomed. Chromatogr, 1991., 5, 265268. Dalam plasma atau urin:-R. Metz et al., J. Chromatogr, 1996., 729, 243-249. Pada urin: sulfadiazin dan sulfonamid lainnya, batas deteksi 0.1 sampai 0.3 mg / L-E. Simo-Alfonso F. et al., J. Chromatogr. B Biomed. Appl, 1995., 670, 183-187. Disposisi di Body.Readily diserap setelah pemberian oral. Hal ini asetat dalam tubuh dan sampai 15% dari sulfadiazin dalam darah dalam bentuk derivatif N4-asetil tidak aktif. Sekitar 50% dari dosis diekskresikan dalam urin dalam 24 jam, sampai sekitar 40% dari bahan diekskresikan adalah obat berubah asetil derivatif dan sampai sekitar 50%. Ekskresi dipengaruhi

oleh pH urin, tingkat yang sedang meningkat ketika urin bersifat basa.

Sulfadoksin

Penetapan kadar : lakukan penetapan kadar yang tertera pada titrasi nitrimetri. 1 ml natrium nitrit 0,1 M setara dengan 31,03 mg C12H14N4O4S Identifikasi : a) spectrum serapan infra merah zat yang telah dikeringkann dan didispersikan dalam kalium bromide P, menunjukkan maksimum hanya pada panjang gelombang yang sama seperti pada sulfadoksin BPFI. b) Spektrum serapan larutan (1 dalam 167000) dalam natrium hidroksida 0,1 N menunjukkan maksimum dan minimum pada panjang gelombang yang sama. Seperti pada sulfadoksin BPFI. Lapis tipis Chromatography.System TA-Rf 67; sistem TB-Rf 63; sistem TD-Rf 37; sistem TE-Rf 79; sistem TF-Rf 51; sistem TAD-Rf 55; sistem TAE-Rf 78; sistem TAJ- Rf 53; sistem TAK-Rf 28; sistem TAL-Rf 90. Cair Kinerja Tinggi Chromatography.System HU-k 4,4; sistem HX-RI 364; sistem Haa-Waktu retensi 13,3 menit. Ultraviolet Spectrum.Aqueous asam-264; berair alkali-272 nm (A11 = 762a). Infra-merah Spectrum.Principal puncak di wavenumbers 1583,, 1161 1596, 1315, 1091, 1305 cm-1 (KBr disk).

Hitungan Performa tinggi chromatography.In plasma cair, sel-sel darah merah atau darah keseluruhan: sulfonamid sulfadoksin dan lainnya, batas deteksi 50 mg / L, deteksi UV-V. Dua K. et al., J. Pharm. Biomed. Anal, 1994., 12, 1317-1323. Dalam plasma: sulfadoksin dan antimalarial lainnya, batas deteksi 25 mg / L untuk sulfadoksin, deteksi UV-J. Eljaschewitsch et al, Ada.. Obat monit, 1996., 18, 592-597. Dalam plasma: sulfadoksin dan pirimetamin, batas deteksi 22 mg / L (sulfadoksin) dan 10 mg / L (pirimetamin), deteksi UV-H. Astier et al., J. Chromatogr. B Biomed. Sci. Appl, 1997., 698, 217-223. Dalam darah: sulfadoksin dan pirimetamin-M. D. Green et al., J. Chromatogr. B analit. Technol. Biomed. Sci Life., 2002, 767, 159-162. Metode dimaksud dalam sulfametoksazol juga dapat digunakan. Disposisi di Body.Sulfadoxine adalah sulfonamide long-acting yang mudah diserap setelah pemberian oral. Reaksi metabolik utama adalah N4asetilasi bersama-sama dengan glucuronidation. Konsentrasi tinggi dari sulfadoksin tercapai dalam darah dalam waktu sekitar 4 jam dengan sekitar 5% sebagai derivatif asetil dan 2% sebagai glukuronat tersebut. Hal ini sangat lambat diekskresikan dalam urin, sekitar 8% dari dosis yang dikeluarkan dalam 24 jam dan 30% dalam 7 hari. Bahan diekskresikan terdiri dari 30 sampai 60% derivatif asetil dan 30 sampai 60% sulfadoksin berubah dari yang sampai 40% mungkin terkonjugasi dengan asam glukuronat dan hingga 10% dengan sulfat.

Sulfametoksazol

Penetapan kadar : Timbang saksama 500 mg, larutkan dalam campuran 20 ml asam asetat glasial P, 40 ml air dan 15 ml asam klorida P, dinginkan hingga suhu 15o. segera titrasi dengan natrium nitrit 0,1 M secara potensiometrik menggunakan elektroda kalomel dan platina. 1 ml natrium nitrit 0,1 M setara dengan 25,33 mg C10H11N3O3S Identifikasi : a) spektrum serapan infra merah menunjukkan maksimum hanya pada panjang gelombang yang sama dan mempunyai intensitas yang sama seperti pada sulfametoksazol PK. b) Menunjukkan reaksi amino aromatic primer yang tertera pada reaksi identifikasi terbentuk endapan jingga merah. c) larutkan 5 mg dalam natrium hidroksida 2 M tambahkan 5 ml air. Tambahkan fenol P, didihkan, dinginkan, tambahkan 1 ml larutan natrium hipoklorit encer P segera terjadi warna kuning emas. Lapis tipis Chromatography.System TA-Rf 65; sistem TD-Rf 26; sistem TE-Rf 05; sistem TF-Rf 54; sistem TT-Rf 88; sistem TU-Rf 33; sistem TV-Rf 02; sistem TAD- Rf 41; sistem TAE-Rf 79; sistem TAJ-Rf 45; sistem TAK-Rf 26; sistem TAL-Rf 81. (Biru Merkuri klorida-diphenylcarbazone reagen,; kalium permanganate larutan diasamkan, positif; Van Urk reagen, kuning.) Gas Chromatography.System GA-sulfametoksazol-Me RI 2500,

sulfametoksazol-ME2 RI 2460, M (N4-asetil-)-Me RI 3255; sistem GJsulfametoksazol-Me RRT 0,40, M (N4-asetil-)-Me RRT 0,91 (keduanya relatif terhadap griseofulvin). Cair Kinerja Tinggi HU-sulfametoksazol Chromatography.system k 4,8, (N4asetil-) k 4,9; sistem HY-RI 320; sistem HZ-retensi waktu, 2,9 menit; sistem Haa-retensi waktu, 13,4 menit; sistem HAM-Waktu retensi 2.7 min. Ultraviolet Spectrum.Aqueous asam-265 nm (A11 = 175A); berair alkali-256 nm (A11 = 673a).

Infra-merah Spectrum.Principal puncak di wavenumbers 1145, 1160 1599, 1621, 685, 1306 cm-1 (KBr disk). Misa Spectrum.Principal ion pada m / z 156, 92, 108, 65, 140,, 253 157, 43. Hitungan Cair kinerja tinggi chromatography.In serum atau urin: batas deteksi 0,5 mg / L, deteksi UV-T. B. Vree et al., J. Chromatogr, 1978, 146;. Biomed. Appl, 3., 103-112. Dalam plasma atau urin: sulfamethoxazole dan metabolitnya, batas kuantisasi sulfametoksazol 0,1 mg / L, deteksi UV-T. B. Vree et al., J. Chromatogr, 1994.658., Biomed. Appl, 327-340.. Dalam darah:

sulfametoksazol dan trimetoprim, batas kuantifikasi 1 mg / L dan 0,1 mg / L, masing-A. M. Ronn et al, Ada.. Obat monit, 1999., 21, 609-614. Disposisi di Body.Readily diserap setelah pemberian oral dan didistribusikan secara luas, melainkan ditemukan dalam air liur, keringat, empedu, CSF, peritoneal, mata dan cairan sinovial, melainkan ditemukan pada efusi pleura dan lainnya. Melintasi plasenta dan diekskresikan dalam ASI. Hal ini dicerna terutama oleh asetilasi dengan pembentukan derivatif N1 dan N4-asetil-asetil, sekitar 15% dari sulfametoksazol dalam darah hadir sebagai metabolit asetilasi. Diekskresikan dalam urin sebagian besar sebagai sulfamethoxazole derivatif dan tidak berubah N4-asetil bersama-sama dengan beberapa konjugat glukuronat. ekskresi urin adalah variabel dan tergantung pada pH urin, proporsi obat berubah diekskresikan ditingkatkan ketika urin bersifat basa. Sampai dengan sekitar 25% dari dosis diekskresikan berubah ketika urin adalah asam, meningkat hingga 40% atau lebih dalam urin basa. Besarnya N4-asetil derivatif mungkin dikeluarkan 30 sampai 70% dari dosis. Sulfametoksazol dioksidasi untuk membentuk hidroksilamin yang mungkin terlibat dalam reaksi negatif terhadap sulfonamid. Sulfametoksazol sering diberikan bersama dengan trimetoprim namun hal ini tidak mempengaruhi metabolisme.

Sulfasalazin

Lapis tipis Chromatography.System TA-Rf 66; sistem TD-Rf 00; sistem TE-Rf 00; sistem TF-Rf 00; sistem TAD-Rf 02; sistem TAE-Rf 85; sistem TAJ-Rf 00; TAK sistem Rf 30; sistem TAL-Rf 39. (Spot oranye Terlihat.) Cair Kinerja Tinggi Chromatography.System RI HX-433; sistem HZ-waktu retensi 1,9 menit. Infra-merah Spectrum.Principal puncak di wavenumbers 1078,, 1123 772, 1634, 1175, 1672 cm-1 (Nujol memperkusut). Misa Spectrum.Principal ion pada m / z 169, 92, 289, 65, 290,, 333 39,184. Hitungan : Performa tinggi chromatography.In plasma cair: sulfapyridine, acetylsulfapyridine, asam 5-Aminosalisilat dan asam 5-acetamidosalicylic, batas deteksi 500 mg / L, UV dan fluoresensi deteksi-P. N. Shaw et al, J. Chromatogr, 1983, 274;.. Biomed. Appl, 25., 393-397. Dalam plasma atau urin: asam 5-Aminosalisilat dan asam 5-acetamidosalicylic, batas deteksi 20 mg / L, fluoresensi deteksi-C. Fischer et al, J. Chromatogr, 1981, 225;.. Biomed. Appl, 14., 498-503. Dalam empedu: asam 5-Aminosalisilat dan asam 5-acetamidosalicylic, fluoresensi deteksi-C. Fischer et al, Br.. J. Clin. Pharmacol, 1983., 15, 273-274. Dalam plasma, urin atau kotoran: metabolit sulfasalazine dan konjugasi, batas deteksi 1 mg / L atau kurang, UV, fluoresensi atau elektrokimia deteksi-S. H. Hansen, J. Chromatogr., 1989, 491, 175-185. Dalam serum: sulfasalazine, sulfapyridine dan N-

acetylsulfapyridine, batas deteksi 0,1-0,25 mg / L, deteksi UV-C. Bugge J. et al., J. Pharm. Sci, 1990., 79, 1095-1098. Disposisi di Body.Partially dan tidak teratur diserap setelah pemberian oral. Bahan diserap tidak dimetabolisme namun diekskresikan tidak berubah dalam urin dan mencakup hingga sekitar 10% dari dosis. Sebagian besar dosis melewati tidak berubah ke dalam usus besar di mana ia dicerna oleh bakteri untuk sulfapyridine dan asam 5-Aminosalisilat, yang dianggap sebagai bagian aktif. sulfapyridine tersebut sehingga terbentuk diserap, dan dicerna oleh N4-asetilasi, hidroksilasi cincin dan glucuronidation. Tingkat asetilasi tergantung pada status acetylator subjek. Sekitar 60% dari dosis diekskresikan dalam urin sebagai sulfapyridine bebas dan asetilasi dan glucuronides mereka, dan sekitar 25% dari dosis tersebut tereliminasi sebagai sulfapyridine dalam tinja. Asam 5Aminosalisilat sebagian diserap dan dimetabolisme oleh N-asetilasi, sekitar 30% diekskresikan dalam urin sebagai obat tidak berubah dan asam 5-acetamidosalicylic, dan sebagian besar sisanya dieliminasi tidak berubah dalam tinja.

Tolbutamid

Penetapan kadar : Timbang saksama 500 mg, larutkan dalam 30 ml etanol (95%) P netral tambahkan 20 ml air. Titrasi dengan natrium hidroksida 0,1 N menggunakan indikator larutan fenolftalein P. 1 ml natrium hidroksida 0,1 N setara dengan 27,04 mg C12H18N2O3S

Identifikasi : a) spectrum serapan infra merah disperse zat dalam paraffin cair P menunjukkan maksimum hanya pada panjang gelombang yang sama seperti pada tolbutamida PK. b) pada 200 mg tambahkan 16 ml asam sulfat (50% v/v) P redluks selama 30 menit. Tambahkan larutan natrium hidroksida P hingga bereaksi basa kuat, selama 30 menit. Tampung sulingan dalam 20 ml asam klorida P (1% v/v). pada 1 ml larutan ditambahkan 100 mg nnatrium asetat P dan 10 ml alkali borat pH 9,4 P. dinginkan larutan dalam tangas es selama 10 menit, tambahkan 1 ml larutan P nitroanilin P segar, biarkan selama 20 menit. Tambahkan 20 ml larutan hidroksida P 10 % b/v tetes demi tetes; terjadi warna merah jingga. Lapis tipis Chromatography.System TA-Rf 76; sistem TD-Rf 51; sistem TE-Rf 12; sistem TF-Rf 55; sistem TT-Rf 98; sistem TU-Rf 35; sistem TV-Rf 04; sistem TAD- Rf 62; sistem TAE-Rf 88; sistem TAF-Rf 88; sistem TAJ-Rf 69; sistem TAK-Rf 74; sistem TAL-Rf 93. Gas GA-RI 1683 Chromatography.System. Cair Kinerja Tinggi Chromatography.System RI HX-477; sistem HY-RI 424; sistem HZ-Waktu retensi (s) 5.9 min. Ultraviolet Spectrum.Methanol-257, 263 (A11 = 22a), 268, 275 nm. Infra-merah Spectrum.Principal puncak di wavenumbers 1658,, 1157 1552, 668, 1090, 905 cm-1 (KBr disk). Polimorfisme mungkin terjadi. Misa Spectrum.Principal ion pada m / z 91, 30, 155, 108, 65,, 197 39, 107. Quantification.See juga di bawah klorpropamid. Chromatography.In gas plasma atau urin: tolbutamid dan dua metabolit, batas deteksi 1 mg / L, ECD-S. B. Matin dan M. Rowland, Anal. Lett. (Bagian B), 1973, 6, 865-876. Cair kinerja tinggi chromatography.In plasma: tolbutamid dan

carboxytolbutamide, batas deteksi 2 mg / L untuk tolbutamid dan 100 mg / L untuk metabolit karboksi, deteksi UV-G. Raghow dan M. Meyer C., J. Pharm. Sci, 1981., 70, 1166-1168. Dalam plasma: batas deteksi 200 mg / L, deteksi

UV-H. M. Hill dan Chamberlain J., J. Chromatogr, 1978., 149, 349-358. Dalam plasma atau urin: tolbutamid dan metabolit, fotodioda-array deteksi-K. Csillag et al., J. Chromatogr, 1989., 490, 353-363. Dalam plasma atau urin: tolbutamid dan metabolit, batas deteksi 0,1-1,5 pM dalam plasma dan 0,5 hingga 2 pM dalam urin, deteksi UV-L. L. Hansen dan K. Brosen, Ada. Obat monit, 1999., 21, 664-671. Massa spectrometry.In serum: sulfonilurea tolbutamid dan lainnya, batas deteksi dan kuantifikasi 2 dan 10 mg / L, masing-F. Magni et al, Anal.. Biochem, 2000., 282, 136-141. Disposisi di Body.Tolbutamide siap diserap setelah pemberian oral. Sekitar 85% dari dosis oral diekskresikan dalam urin dalam 48 jam, dimana sekitar dua-pertiga adalah metabolit 4-karboksi dan sekitar satu-ketiga adalah metabolit 4-hidroksimetil; kurang dari 5% diekskresikan sebagai obat tidak berubah. Sekitar 9% dari dosis adalah dieliminasi dalam feses dalam 48 jam

Klorpamid

Cl

SO2NH-CONHCH2CH2CH3

TLC : TA-Rf 72; sistem TB-Rf 00; sistem TD-Rf 38; sistem TE-Rf 10; sistem TF-Rf 43; sistem TT-Rf 84; sistem TU-Rf 43; TV sistem- Rf 03; sistem TADRf 49; sistem TAE-Rf 87; sistem TAF-Rf 88; sistem TAJ-Rf 65; sistem TAKRf 78; sistem TAL-Rf 06. System Chromatography : KLT dilakukan menggunakan silikal gel-G p sebagai zat jerap dan campuran 15 bagian volume isopropanol p, 3 bagian volume sikloheksana p, 1 bagian volume ammonia p dan 1 bagian volume air sebagai fase gerak. Pada lempeng kromatografi totlkan terpisah 5 ul masingmasing 3 larutan dalam aseton p yang mengandung 6,0 % b/v zat uji 0,02% b/v p-klorobenzenesulfonamida PK dan 0,02% b/v N-N diploplurea PK.

Angkat lempeng, keringkan dengan mengalirkan udara hangat, panaska pada suhu 110o, selama 10 menit. Semprot lempeng panas dengan larutan natrium hipoklorit p yang diencerkan dengan air secukupnya hingga mengan dung klor 0,5% b/v. keringkan dengan mengalirkan udara dingin hingga daerah lempeng yang disemprot dibawah garis penetesan memberikan warna biru sangat pucat dengan satu tetes larutan, KI 0,5% b/v dalam larutan kanji p. bercak yang diperoleh dari larutan dan lebih intensif dari bercak yang diperoleh dari larutan.(FI III : 583) GA-klorpropamid Gas RI 1791, klorpropamid-Me RI 2165, RI-ME2 klorpropamid 2250. HPLC : System RI HX-450; sistem HY-RI 411 dan 413; sistem HZ-waktu retensi 5,0 menit; sistem Haa-retensi waktu, 17,7 menit. Ultraviolet Spectrum.Methanolic asam-232 nm (A11 = 598a). Infra-merah Spectrum.Principal puncak di wavenumbers 1661,, 1159 1553, 757, 1086, 909 cm-1 (KBr disk). Misa Spectrum.Principal ion pada m / z 111, 175, 75, 85, 30, 276, 127, 113. Dapson

Penetapan kadar : larutkan 250 mg dalam campuran 15 ml air dan 15 ml asam klorida encer P. lanjutkan penetapan menurut cara nitrimetri. 1 ml natrium nitrit 0,1 m setara dengan 12,42 mg C12H12N2O2S Identifikasi :

a) spektro serapan ultraviolet 0,05 % b/v dalam methanol P setebal 2 cm pada daerah 230 nm 350 nm, menunjukkan dua maksimum pada 260 nm dan pada 295 nm : serapan pada 260 nm lebih kurang 0,73 dan pada 295 nm lebih kurang 1 %. b) lakukan pengujian menurut cara yang tertera pada zat asing dengan menotolkan pada lempeng kromatografi. Masing-masing 1 l larutan dalam methanol P yang mengandung (1) 0,1 % b/v zat uji, (2) 0,1 % dapson PK. Bercak utama yang diperoleh dari larutan (1) sesuai dengan bercak utama yang diperoleh dari larutan (2) c) menunukkan reaksi amina aromatic primer yang tertera pada reaksi identifikasi. Cair Kinerja Tinggi Chromatography.System HY-RI 298; sistem HZ-waktu retensi 2,6 menit; sistem Haa-waktu retensi 12,6 menit. Ultraviolet Spectrum.Aqueous asam-288 (A11 = 350b); berair alkali-256, 292 nm. Infra-merah Spectrum.Principal puncak di wavenumbers 1150,, 1276 1592, 1107, 685, 1633 cm-1 (KBr disk). Misa Spectrum.Principal ion pada m / z 108, 248, 140, 65, 92,, 141 109, 80. Hitungan Gas plasma chromatography.In: dapson dan monoacetyldapsone, ECD-H. P. Burchfield et al, Anal.. Kimia, 1973., 45, 916-920. Cair kinerja tinggi chromatography.In bahan baku, dosis bentuk atau cairan biologis: batas deteksi 10 pg menggunakan fluorescence deteksi dan 250 pg menggunakan deteksi UV-C. A. Mannan et al., J. Pharm. Sci, 1977., 66, 16181623. Dalam plasma: dapson dan monoacetyldapsone, batas deteksi 5 mg / L, deteksi UV-C. R. Jones dan S. M. Ovenell, J. Chromatogr. 1979, 163 B Biomed. Appl, 5., 179-185. Dalam serum: dapson dan monoacetyldapsone, batas deteksi 200 mg / L, deteksi UV-J. Zuidema et al., J. Chromatogr. 1980, 182 B Biomed. Appl, 8., 130-135. Dalam darah: batas kuantisasi 20 mg / L untuk dapson dan 15 mg / L untuk monoacetyldapsone-A. M. Ronn et al, Ada.. Obat. Monit, 1995., 171, 79-83. Dalam plasma: batas deteksi 0,002 mg / L

untuk dapson dan 0,047 mg / L untuk hydroxylaminodapsone, deteksi UV ( = 295 nm)-S. Kwadijk dan J. S. Torano, Biomed. Chromatogr, 2002., 163, 203208. Dalam serum dan air liur: batas deteksi 25 mg / L, deteksi UV ( = 295 nm) dan 0,2 mg / L, ECD-J. Moncrieff, J. Chromatogr. B Biomed. Sci. Appl, 1994., 6541, 103-110. Lapisan tipis chromatography.In plasma atau air liur: batas deteksi 20 mg / LR. A. Ahmad dan H. J. Rogers, Eur. J. Clin. Pharmacol, 1980., 17, 129-133.

Disposisi di Body.Slowly dan hampir sepenuhnya diserap setelah pemberian oral dan secara luas didistribusikan ke seluruh tubuh. Hal ini asetat untuk monoacetyldapsone, sejauh yang secara genetik ditentukan. Hal ini juga dimetabolisme oleh N-oksidasi untuk mono-N-hydroxydapsone, bersama dengan asam glukuronat dan konjugasi sulfat dari dapson dan metabolit. enterohepatic daur ulang terjadi. Sekitar 70 sampai 90% dari dosis diekskresikan dalam urin, sekitar 10 sampai 20% sebagai obat tidak berubah, sekitar 50% sebagai konjugat dapson, dan sekitar 30% sebagai produk Noksidasi (kebanyakan terkonjugasi). Jumlah kecil dieliminasi dalam tinja. Sekitar 30 sampai 50% dari dosis tunggal diekskresikan dalam urin dalam waktu 24 jam dan lebih dari 70% dalam 3 hari, tetapi ada variasi individu lebar.

Sulfaguanida

Penetapan kadar : Lakukan penetapan menurut cara nitrimetri menggunakan larutan yang dibuat se bagai berikut : Timbang saksama 500 mg, larutkan dalam campuran 75 ml air dan 10 ml asam klorida P, dinginkan. 1 ml natrium nitrit 0,1 M setara dengan 21,424 mg C7H10N4O2S.

Identifikasi : a) pada 200 mg tambahkan 5 ml larutan natrium hidroksi P, tidak larut, didihkan, larut dan terjadi bau amoniak. b) larutkan asam klorida (10 %) v/v P hangat, dinginkan dengan es. Tambahkan dengan 2 ml larutan natrium nitrit P campur. Tambahkan 2 ml air dan 1 ml larutan 2 naftol, terbentuk endapan seperti gel merah cerah. c) Spektrum serapan infra merah menunjukkan maksimum hanaya pada gelombang yang sama dan mempunyai intensitas relative yang sama seperti pada sulfaguanida. Kromatografi lapisan tipis. Sistem TA-Rf 65; sistem TD-Rf 01; sistem TE-Rf 25; sistem TF-Rf 06; sistem TT-Rf 21; sistem TU-Rf 90; sistem TV-Rf 48; sistem TAD-Rf 07; TAE sistem -Rf 75. Kromatografi Gas. Sistem GA-tidak dielusi. Kromatografi Cair Kinerja Tinggi. Sistem HY-RI 92; sistem Haa-waktu retensi 3,8 menit.Ultraviolet Spectrum. asam berair-264 (A11 = 115a), 271 (A11 = 107c); berair alkali-259 nm (A11 = 758a). Spektrum infra-merah. Pokok puncak di wavenumbers 1620,, 1129 1230, 1537, 1075, 1176 cm-1 (KBr disk). Spektrum massa. Pokok ion pada m / z 92, 65, 108, 214, 156,, 39 109, 43. Hitungan Kromatografi cair kinerja tinggi. Dalam plasma: batas deteksi 10 mg / L, deteksi UV-R. L. Suber dan G. T. Edds, J. Liq. Chromatogr, 1980., 3, 257-268. Pada urin: sulfaguanidine dan sulfonamid lainnya, batas deteksi 0.1 sampai 0.3 mg / L-E. Simo-Alfonso F. et al., J. Chromatogr. B Biomed. Appl, 1995., 670, 183-187.

Disposisi dalam Tubuh. Penyerapan adalah variabel setelah pemberian oral. Hal ini cepat diekskresikan dalam urin, sekitar 30% dari bahan yang diekskresikan dalam bentuk derivatif N4-asetil tidak aktif. Sejumlah besar juga dieliminasi dalam tinja. Terapi konsentrasi. Dalam plasma, biasanya di kisaran 15 sampai 40 mg / L. Protein mengikat. Dalam plasma, sekitar 8%.

Sulfanilamid

Penetapan kadar : Lakukan penetapan menurut cara Nitrimetri menggunakan larutan yang dibuat sebagai berikut : Timbang saksama 500 mg, larutkan dalam campuran 10 ml asam klorida P dan 75 ml air, dinginkan. 1 ml natrium nitrit 0,1 M setara dengan 17,22 mg C6H8N2O2S Identifikasi : a) memenuhi identifikasi a yang tertera pada sulfadiazinum. b) Panaskan lebih kurang 10 mg dalam tabung kering ; terjadi warna biru violet intensif yang dengan pemanasan selanjutnya terjadi bau aniline dan amoniak. c) Larutkan lebih kurang 200 mg dalam 5 ml asam asetat glacial P dengan pemanasan diatas tangas air. Tambahkan 0,5 ml anhidrida asetat P dan 10 ml air panas. Dinginkan, kocok perlahan-lahan untuk membantu penghabluran, saring, cuci hablur dengan air. Dinginkan pada suhu 105o ; suhu lebur hablur lebih kurang 213o

Lapis tipis Chromatography.System TA-Rf 67; sistem TD-Rf 13; sistem TE-Rf 51; sistem TF-Rf 46; sistem TT-Rf 61; sistem TU-Rf 96; sistem TV-Rf 66; sistem TAD- Rf 22; sistem TAE-Rf 83; sistem TAJ-Rf 22; sistem TAK-Rf 05; sistem TAL-Rf 50. (Biru Merkuri klorida-diphenylcarbazone reagen,; kalium permanganate larutan diasamkan, positif; Van Urk reagen, kuning.) Chromatography.System GA-sulfanilamide RI 2185 Gas Bumi; sulfanilamideMe RI 2135; sulfanilamide-Me4 RI 2095; M (asetil-) RI 2690; M (asetil-)-Me RI 2600. Cair Kinerja Tinggi HU-sulfanilamide Chromatography.System k 8,9, k 9,6 N4-acetylsulfanilamide; sistem HY-RI 86. Ultraviolet Spectrum.Aqueous asam-262 nm (A11 = 106a), 269 nm (A11 = 85a); berair alkali-250 nm (A11 = 932b). Infra-merah Spectrum.Principal puncak di wavenumbers 1149, 1603 1316, 1637, 1099, 1294 cm-1 (KBr disk). Misa Spectrum.Principal ion pada m / z 172, 92, 156, 65, 108,, 173 39, 174.

Hidroklorotiazid

Penetapan kadar : larutan uji timbang dan serbukkan 20 tablet. Sejumlah serbuk yang ditimbang seksama setara dengan 24 mg hidroklortiazida, kocok dengan 75 ml aseton P, encerkan dengan asetop P secukupnya hingga 100,0 ml, biarkan. Pipet dengan 5,0 ml beningan. Biarkan aseton menguap, refluks dengan 10 ml larutan natrium hidroklorida P selama 1 jam. Dinginkan, tambahkan 90 ml air, 20 ml asam klorida P dan air secukupnya hingga 200,0 ml. pada 10,0 ml tambahkan 1 ml larutan natrium nitrit P 0,5 % b/v, campur dan biarkan selama 3 menit. Tambahkan 1 ml larutan asam sulfamat P 1 % b/v

kocok, biarkan selama 3 menit. Tambahkan 2,5 ml larutan nafetilendiamine P 0,2 % b/v dalam asam klorida 0,1 N, campur, biarkan selama 2 menit. Larutan pembanding, Buat menurut cara yang tertera pada larutan uji, menggunakan 5 ml larutan hidrolortiazida PK 0,024 % b/v dalam aseton P, Cara ukur serapan-1 cm larutan uji dan larutan pembanding pada panjang gelombang serapan maksimum lebih kurang 518 nm. Hitung jumlah dalam mg. C7H8ClN3O4S2. Dalam serbuk tablet yang digunakan, dengan rumus :

Lapis tipis Chromatography.System TD-Rf 04; sistem TE-Rf 34; sistem TF-Rf 34; sistem TAD-Rf 11; sistem TAE-Rf 78; sistem TAJ-Rf 09; sistem TAK-Rf 00; TAL sistem Rf 40. (Reagen Merkuri klorida-diphenylcarbazone, positif.) Gas Chromatography.System GA-hidroklorotiazida, tidak dielusi;

hidroklorotiazida-Me4 RI 2966; seni (-SO2NH)-Me RI 2170; sistem GXhidroklorotiazida-Me4 waktu retensi 9,0 menit; sistem GY-hidroklorotiazidaMe4 waktu retensi 5,0 menit. Cair Kinerja Tinggi Chromatography.System HN-k 0,70; sistem HX-RI 294; sistem HY-RI 255; sistem HZ-waktu retensi 2,2 menit; sistem Hax-waktu retensi 5,1 menit; sistem HAY-waktu retensi 4,0 menit.

Ultraviolet Spectrum.Aqueous asam-272 (A11 = 644a), 318; berair alkali-274 (A11 = 520a), 324 nm. Infra-merah Spectrum.Principal puncak di wavenumbers 1318, 1180 1150, 1168, 1602, 1060 cm-1 (KBr disk). Misa Spectrum.Principal ion pada m / z 269, 205, 221, 297, 271,, 285 62, 124. Hitungan Gas chromatography.In darah atau plasma: batas deteksi 5 mg / L, ECD-E. Redalieu et al., J. Pharm. Sci, 1978., 67, 726-728. Dalam plasma, eritrosit, atau urin: batas deteksi 10 mg / L dalam plasma, ECD dan FID-B. Lindstrom et al., J. Chromatogr, 1975., 114, 459-462. Kromatografi gas-massa spectrometry.In urin: hidroklorotiazida dan lainnya diuretik-D. Carreras et al., J. Chromatogr. A, 1994, 683, 195-202.

Cair kinerja tinggi chromatography.In plasma atau urin: hidroklorotiazida dan chlorothiazide, batas deteksi 10 mg / L dalam plasma dan 2 mg / L dalam urin, deteksi UV-R. H. Barbhaiya et al., J. Pharm. Sci, 1981., 70, 291-295. Dalam plasma-B. S. Kuo et al, Pharm.. Res, 1990., 7, 1257-1261. Dalam plasma atau urin: batas deteksi 10 mg / L dan 200 mg / L masing-J. X. de Vries dan Voss A., Biomed. Chromatogr, 1993., 7, 12-14. Dalam serum: limit deteksi <5 mg / L, elektrokimia deteksi-K. Richter et al., J. Chromatogr. A, 1996, 729, 293296. Pada urin: batas deteksi 1 mg / L, deteksi UV-D. Farthing et al., J. Pharm. Biomed. Anal, 1998., 17, 1455-1459. Dalam plasma-A. Medvedovici et al, Eur.. J. Metab. Pharmacokinet, 2000., 25, 91-96. Disposisi di Body.Rapidly tetapi tidak lengkap diserap setelah pemberian oral. Lebih dari 95% dari dosis diekskresikan IV tidak berubah dalam urin. Sekitar 65% dari dosis oral diekskresikan dalam urin tidak berubah dalam 24 jam Melintasi plasenta dan didistribusikan ke dalam ASI.

Probenesid

Penetapan kadar : lakukan penetapan dengan cara kromatografi cair kinerja tinggi. Larutan natrium fosfat monobasa. buat natrium fosfat monobasa 0,05 M dalam larutan asam asetat glacial P (1 dalam 100) dan atur pH hingga 3,0 dengan asam fosfat. Fase gerak buat campuran larutan natrum fosfat monobasa larutan asam asetat glacial P (1 dalam 100) dalam asetonitril P (50 : 50) saring dan udarakan. Jika perlu dilakukan penyesuaian menurut kesesuaian system seperti yang tertera pada kromatografi.

Larutan baku timbang saksama sejumlah probenesid BPFI larutkan dalam fase gerak hingga kadarnya lebih kurang 0,50 mg/ml. Larutan uji timbang saksama lebih kurang 50 mg, masukkan kedalam labu yang diukur 100 ml, larutkan dan encerkan dengan fase gerak sampai tanda. System kromatografi cair kinerja tinggi dilengkapi dengan detektor 254 nm dan kolom 3,9 mm X 30 cm berisi bahan pengisi L11. Laju aliran lebih kurang dari 1 ml/menit, lakukan kromatografi terhadap larutan baku, rekam respon puncak seperti yang tertera dalam prosedur : faktor ikutan tidak lebih dari 2,3 efisiensi kolom yang ditentukan dari puncak analit tidak kurang dari 3900 lempeng teoritis dan simpangan baku tidak lebih dari 1,5 %. Prosedur suntikan secara terpisah sejumlah volume sama (lebih kurang 20 l ). Larutan baku dan larutan uji kedalam kromatograf ukur respon puncak utama. Hitung junmlah dalam mg, C13H19NO4S, Dengan rumus 100 C ( )

C adalah kadar probenesid BPFI dalam mg/ml. larutan baku; ru dan rs adalah respon puncak larutan uji dan larutan baku. Identifikasi : a) Spektrum serapan infra merah. Zat yang telah dikeringkan dan didispersikan dalam kalium bromide P, menunjukkan maksimum hanya pada panjang gelombang yang sama seperti pada prebenesid BPFI. b) Spektro serapan ultraviolet larutan (1 dalam 50000) dalam etanol P menunjukkan maksimum dan minimum pada panjang gelombang yang sama seperti pada probenesid; daya serap masing-masing dihitung terhadap zat yang telah dikeringkan, pada panjang gelombang serapan maksimum lebih kurang 248 nm, berbeda tidak lebih dari 3,0 %. Lapis tipis Chromatography.System TD-Rf 13; sistem TE-Rf 05; sistem TF-Rf 23; sistem TAD-Rf 24; sistem TAE-Rf 87; sistem TAJ-Rf 28; sistem TAK-Rf 71; TAL sistem Rf 90. Gas GA-RI 2336 Chromatography.System.

Cair Kinerja Tinggi Chromatography.System RI HX-526; sistem HY-RI 507; sistem HZ-waktu retensi 7,8 menit. Ultraviolet Spectrum.Ethanolic asam-248 nm (A11 = 332a). Infra-merah Spectrum.Principal puncak di wavenumbers 1683,, 1156 1285, 1307, 1125, 1180 cm-1 (KBr disk). Misa Spectrum.Principal ion pada m / z 256, 121, 185, 43, 257,, 65 42, 214. Hitungan Spectrofluorimetry.In plasma-R. F. Cunningham et al., J. Pharm. Sci, 1978., 67, 434-436. Chromatography.In gas plasma atau cairan serebrospinal: batas deteksi 20 mg / L, ECD-B. E. Roos et al, Eur.. J. Clin. Pharmacol, 1980., 17, 223-226. Performa tinggi chromatography.In plasma cair atau urin: batas deteksi 500 mg / L, deteksi UV-P. Hekman et al., J. Chromatogr, 1980, 182;. B Biomed. Appl, 8., 252-256. Pada urin: probenesid dan glukuronat yang-J. Hansen-Moller dan Schmit U., J. Pharm. Biomed. Anal, 1991., 9, 65-73. Dalam plasma atau urin: probenesid dan metabolitnya-T. B. Vree et al, Pharm.. Weekbl. (Sci.), 1992, 14, 83-87. Disposisi di Body.Readily diserap setelah pemberian oral. Dimetabolisme oleh oksidasi rantai samping, konjugasi asam glukuronat, dan N-dealkylation. Sampai dengan sekitar 90% dari dosis diekskresikan dalam urin, metabolit urin utama, glukuronat asil probenesid, akuntansi hingga 50% dari dosis; sampai dengan 25% dari dosis diekskresikan sebagai metabolit asam dihidroksilasi dan karboksilat, dan 5 sampai 15% sebagai metabolit N-dealkylated. Sekitar 5 sampai 10% dari dosis diekskresikan sebagai obat tidak berubah tetapi ini tampaknya variabel, meningkat dengan meningkatnya nilai pH kemih dan aliran kemih.

B. Penetapan Kadar Golongan Sulfonamid Dengan Metode Titrasi

1. Metode Nitrimitri Amin aromatis primer, sekunder, dan tersier bereaksi dengan asam nitrit ( natrium nitrit dan asam klorida ) membentuk senyawa yang berbeda-beda menurut reaksi. Asam nitrit juga bereaksi dengan amin alifatis primer dan sekunder. Pada amin alifatis primer juga terbentuk garam diazonium yang tidak stabil dan segera terurai dengan menbentuk gas nitrogen. Reaksi ini merupakan dasar dari metode Van Slyke dengan mengukur gas nitrogen yang terjadi. Banyaknya gas yang terbentuk sesuai dengan banyaknya senyawa amin yang ada. Amin alifatis tersier tidak bereaksi dengan asam nitrit.

Metode ini hamper dapat digunakan terhadap semua sulfonamid dan senyawa lain yang mempunyai gugus amin aromatis primer bebas atau yang pada hidrolisis atau reduksi mampu menghasilkan amin aromatis primer. Diazotasi adalah reaksi antara amin aromatis primer dengan asam nitrit yang berasalah dari natrium nitrit dalam suasana asam untuk membentuk garam diazonium menurut reaksi sebagai berikut:

Jika untuk analisis kuantitatif, sampel dilarutkan dalam asam mineral berlebihan ( biasanya asama klorida) dan dititrasi dengan larutan baku natrium nitrit. Titik akhir titrasi diazotasi dapat ditunjukkan dengan indicator luar yang berupa pasta kanji iodide atau dengan indicator dalam dengan menggunakan campuran tropeolin 00 dan metilen biru. Disamping itu titik akhir tirtasi dapat juga diamati secara potensiometri. Hampir semua amin aromatis dapat didiazotasi tetapi beberapa diantaranya bereaksi lambat. Dalam hal ini, reaksi diazotazi dapat dipercepat dengan menambahkan natrium atau kalium bromide sebagai katalisator. Dalam hal yang lain dapat ditambah natrium nitrit berlebihan dan setelah semua terdiazotazi, kelebihan natrium nitrit direaksikan dengan asam sulfanilat berlebihan dan kelebihan asam sulfanilat ditirtasi dengan baku natrium nitrit. Jika amin hidroklorid tidak larut, sampel dilarutkan dalam natrium hidroksida dulu dan ditambah natrium nitrit serjumlah 80% - 90% dari yang diperlukan, lalu larutan diasamkan. Dalam keadaan demikian, reaksi diazotasi biasanya terjadi cukup cepat dan tidak ada kesukaran yang disebabkan oleh endapan garam amina yang tidak terdiazotasi. Cara penetapan kadar sulfadiazine: sebanyak kurang lebih 500mg sulfadiazine yang ditimbang seksama, dilarutkan dalam 10 ml asam klorida pekat dan 75 ml air (jika perlu hangatkan samapi larut) lalu didinginkan. Larutan dititrasi secara perlahan-lahan dengan larutan baku natrium itrit 0,1N pada suhu tidak lebih dari 15 C. Natrium nitrit

ditambahkan dengan kecepatan 48 ml setiap menit sampai lebih kurang 1 ml sebelum titik akhir, kemudian penambahan lebih lambat hingga 1 tetes larutan segera memberikan warna biru pada kertas kanji iodide. Titrasi dianggap selesai jika titik akhir dapat ditunjukkan lagi setelah larutan dibiarkan selama 1 menit. Titik akhir dapat juga ditetapkan secara potensiometri. Tiap ml larutan natrium nitrit 0,1 N setara dengan 25,03 mg sulfadiazine. Pada sulfadiazine hanya gugus amin aromatis primer yang bereaksi dengan asam nitrit. Atom nitrogen pada inti heterosiklik dan atom nitrogen pada gugus sulfonilamid tidak bereaksi dengan asam nitrit. Pada penetapan kadar sulfadiazine di atas, reaksi yang terjadi adalah sebagai berikut

Metode yang biasa digunakan untuk menetapkan titik akhir titrasi diazotasi dengan menggunakan pasta kanji iodide sebagai indicator luar. Ketika larutan digoreskan pada pasta, adanya kelebihan asam nitrit menghasilkan warna biru segera. Setelah beberapa menit warna biru meluas karena oksidasi udara terhadao iodide dalam suasana asam. Reaksi yang serupa juga terjadi pada kertas kanji iodide. Reaksi yang terjadi dapat dituliskan sebagai berikut:

KI + HCl

KCl + HI

2HI + 2HONO I2 + kanji

I2 + 2 NO + 2H2O kanji iod (biru)

Pasta kanji iodide dibuat dengan cara melarutkan 750mg kalium iodide dalam 5ml air sebanyak 2 g seng klorida dilarutkan dalam 10ml air. Kedua larutan dicampur dan ditambah 100ml air. Larutan dip[anaskan hingga mendidih. Suspensi 5 g pati dalam 35 ml air ditambahkan sambil diaduk lalu didihkan selama 2 menit dan didinginkan. Kertas kanji iodide dibuat dengan cara menggerus 500 mg pati atau pati larut dengan 5 ml air dan ditambah sambiol terus diaduk dengan air secukupnya hingga 100 ml, dididihkan selama beberapa menit, didinginkan dan disaring. Larutan diencerkan dengan larutan kalium iodide 0,04% volume sama dan kertas yang tidak mengkilap dicelupkan didalamnya. Reaksi diazotasi merupakan reaksi yang lambat karena itu titrasinya harus dilakukan perlahan-lahan terutama menjelang titik akhir titrasi. Titik akhir akan tercapai apabila terbentuk warna biru dengan segera pada pasta kanji-iodida dan dapat ditunjukkan lagi paling tidak 1 menit setelah penambahan titran terakhir. Pada waktu titrasi dan belum mencapai titik ekuivalen maka jika larutan itu digoreskan pada pasta kanjiiodida juga akan membentuk warna biru segera karena asam nitrit yang belum bereaksi dengan amina aromatis. Apabila telah mencapai titik akhir, setelah 1 menit dari penambahan titran, larutan itu jika digoreskan pada pasta kanji-iodida akan menghjasilkan warna biru segera karena ada kelebihan asam nitrit pada larutan itu. Indikator kanji iodide ini peka terhadap kelebihan 0,05 0,1 ml natrium nitrit 0,1 N dalam 200 ml larutan. Pada volume larutan lebih besar diperlukan natrium nitrit lebih banyak sehingga untuk mengurangi kesalahan yang lebih besar akibat indicator dipewrlukan titrasi blanko. Senyawa-senyawa yang mengikat atau membebaskan nitrit akan menggangu titrasi, seperti senyawa-senyawa

yang mudah teroksidasi, amin alifatik primer, serta amin aromatis sekunder. Senhyawa aromatis tersier, beberapa senyawa fenol, dan senyawa yang mengandung gugus metilen aktif akan membentuk nitroso tetapi pembentukan cincin nitroso ini relative lambat dan hal ini tidak akan menggangu bila dititrasi dilakukan secara lambat. Indikator lain yang sering digunakan adalah indicator dalam yang terdiri atas campuran tropeolin dan metilen biru. Tropeolin oo merupakan indicator asam basa yang berwarna merah dalam suasana asam dan berwarna kuning bila dioksidasi oleh asam nitrit, dan perubahan warna ini tidak reversible. Sedangkan metilen bitu sebagai pengkontras warna sehingga pada titik akhir titrasi akan terjadi perubahan dari ungu menjadi biru samapi hijau. Keuntungan utama metode nitrimetri adalah diazotasi ialah metode ini dapat dipakai hamper pada semua sulfonamide, juga baku natrium nitrit merupakan pereaksi yang stabil dan mudah dubakukan. Kerugiannya adalah titrasi harus dilakukan perlahan-lahan dan metode nitrimetri ini kurang spesifik. Pada permulaannya penggunaan indicator luar agak sukar menetapkan titik akhirnya tetap dengan sedikit latihan akan mudah menetapkan titik akhirnya. Jika titik akhir ditetapkan secara potensiometri akan menunjukkan ketelitian yang tinggi.

2. Metode Titrasi Bebas Air Beberapa cara titrasi bebas air telah digunakan pada sulfonamide berdasarkan pada sifat asam dari gugus SO2-NH- sehingga dapat dititrasi dengan basa. Sebagai pelarut dapat digunakan alcohol, aseton, dimetil formamid dan butilamin, sedangkan sebagai titran dapat digunakan larutan basa dalam air, natirum metoksida atau basa kuartener. Beberapa sulfonamide juga dapat dititrasi dengan asam perklorat. Dalam hal ini lebih baik menetapkan titik akhir titrasi secara potensiometri sebab sefat basa dari sulfonamide terlalu lemah dengan pengguanaan indicator warna.

Dengan menggunakan system bebas air dengan pelarut dimetil formamid atau butilamin dan titaran natrium metoksida dalam benzene methanol, semua sulfonamide yang mempunyai hydrogen asam dapat dititrasi. Campuran sulfonilamid dengan sulfonamide lainnya dapat ditetapkan tanpa pemisahan. Pertama dititrasi dalam pelarut dimetil

formamid dengan indicator biru timol. Dalam hal ini sulfanilamide

3. Metode Bromatometri Metode bromometri dan argentometri dapat digunakan untuk penetapan kadar sulfonamide akan tetapi tidak seluas penggunaan metode diazotasi dan titrasi bebas air. Brom akan mensubtitusi sulfonamide pada inti benzene dan dalam bebebrapa hal dalam inti heterosiklik. Raeaksi ini dapat ditulis sebagai berikut:

Pada sukfonamid disamping inti benzene, inti hetersiklik juga tersubtitusi dengan Br2. Secara umum reaksi antara sulfonamide yang mempunyai inti
heterosiklik adalah sebagai berikut:

Reaksi mana yang terjadi tergantung dari sulfonamide yang ditetapkan dan tergantung lingkungannya. Oleh karena itu, untuk mendapatkan hasil yang baik kadar lingkungan harus terkontrol. Ada 2 tipe penetapan kadar sulfonamide dengan metode bromometri ini, yakni: a) Sulsonamid dititrasi langung dengan baku kalium bromo bromide b) Sulfonamid dititrasi tidak langung dengan menambahkan larutan bromatbomida berlebihan dan larutan didiamkan selama waktu tertentu. Kelebihan brom selanjutnya diubah menjadi iodium dengan penambahan kalium iodide. Iodium terbentuk dititrasi dengan baku natrium tiosulfat

a. Metode Titrasi Kembali Cara penetapan kadar sulfonamide dengan metode titrasi kembali: Lebih kurang 250 mg sulfonamide yang ditimbang seksama dilarutkan dalam asam klorida 3% sedikit mungkin lalu ditambahkan dengan 5g kalium bromide dan ditambah asam klorida pekat sehingga larutan mengandung 25% asam klorida. Larutan ditambah baku kalium bromat 0,1 N setetes demi setetes dari buret sehingga timbul warna kuning. Larutan ditambah segera 1 g kalium iodide dan iodium bebas dittirasi dengan baku natrium tiosulfat 0,1 N dengan indicator kanji. b. Metode Titrasi Langsung Metode ini serupa dengan metode titrasi kembali tetapi dengan menggunakan indicator merah metil dan larutan titrasi dengan baku kalium bromat 0,1 N sampai warna merah hilang.

Raksi brom dengan sulfonamide biasanya membentuk senyawa yang tidak larut pada permulaan titrasi, reaksi ini cukup cepat tapi menjadi semakin lambat pada saat mendekati titik akhir titrasi oleh karena itu, reaksi harus ditambahkan setete demi setetes terutama saat mendekati titik akhir. Kelebihan bromat ditunjukkan oleh warna kuning y6ang timbul. Pada titrasi langsung, endapan sulfonamide terbromasi menyerap indicator sehingga diperlukan kelebihan brom untuk menghilang warna tersebut. Penambahan asam asetat dapat mencegah timbulnya endapan. Jika perlu dilakukan penambahan indicator lagi. Pada saat menjelang titik akhir, sehingga perubahan warna menjadi lebih jelas. Merah metil merupakan indicator asam basa yang oleh brom dirusak secara irreversible.

4. Metode Argentometri Beberapa sulfonamide ada beberapa yang membentuk garam perak yang tidak larut dalam suasana basa. Sulfodiazin, sulfamerazin, sulfametazin, sulfapiridin, sulfatiazol, elkosin dan suksinil sulfatiazol dapat ditetapkan secara kuantitatif dengan garam perak. Cara penetapan kadar sulfonamide secara argentometri. Lebih kurang 250 mg sulfonamide yang ditimbang secara seksama yang dilarutkan dalam sedikit mungkin natrium hidroksida. Larutan dibuat sehingga berwarna biru lemah terhadap timolftalin dan diencerkan dengan 50 ml air warna biru yang terbentuk tersebut dihilang dalam beberapa tetes asam sulfat 0,1 N lalu ditambah 25,0 ml perak nitrat o,1 N. Setelah didiamkan ditempat gelap, endapan disaring dengan 2 lapis kertas saring dan dicuci dengan air. Filtrat diasamkan dengan asam nitrat dan kelebihan perak nitrat dititrasi dengan ammonium 0,1 N menggunakan indicator besi(III) ammonium sulfat. Tiap ml perak nitrat 0,1 N setara dengan 0,1 mmol sulfonamide.

Pada penetapan kadar sulfonamide diatas, reaksi umum yang terjadi adalah sebagai berikut:

Metode

argentometri

ini

tidak

dapat

digunakan

terhadap

sulfaguanidin, sulfonilamid dan sulfasetamid. Senyawa halogenida dan senyawa yang membentuk endapan dengan perak nitrat harus tidak ada karena dapat mengganggu pada penetapan kadar dengan metode ini.

C. Uji Dengan menggunakan Spektrofotometri a. Spektofotometri UV Semua Sulfonamid mempunyai spektra yang hampir sama pada daerah ultraviolet karena mempunyai gugus kromofor sama, p-anilin sulfonat. Oleh karena itu metode spektrofotometri ultraviolet tidak dapat digunakan pada campuran sulfonamid atau menetapkan sulfonamid yang sebagian sudah terurai. Langkah awal yang perlu dilakukan adalah pengujian dengan kromatografi lapis tipis apakah hanya menghasilkan satu bercak atau tidak. Jika hanya terdapat 1 bercak maka dilakukan analisis dengan metode spektrofotometri ultraviolet. Cara penetapan sulfadiazine dengan spektro UV (sulfadiazine dalam etanol yang panjang gelombang 270 nm mempunyai harga E1%1cm sebesar 844) adalah: sebanyak 100 mg sulfadiazine ditimbang seksama, dilarutkan dalam 50 ml etanol. Larutan dimasukkan dalam labu takar 100 ml dan ditambah etanol sampai batas tanda. Sebanyak 0,5 ml larutan di atas diambil dan dimasukkan dalam labu takar 100 ml lalu ditambah etanol sampai batas tanda. Larutan dibaca absorbansinya pada panjang gelombang 270 nm terhadap blangko yang berisi etanol sehingga akan didapatkan absorbansi baku (Ab). Untuk sampel dilakuakan hal yang sama sehingga didapatkan absorbansi sampel (As). Untuk perhitungan kadar sampel digunakan rumus sebagai berikut : Kadar Sulfadiazin = x konsentrasi baku x faktor pengenceran

b. Spektrofotometri Sinar tampak (Visible) atau Kolorimetri Ada beberapa macam metode kolorimetri untuk mendapatkan kadar sulfonamide. Pada umumnya, metode ini untuk menetapkan kadar sulfonamid dalam jumlah kecil misalnya pada penetapan hasil pemisahan kromatografi kertas dari campuran sulfonamid.

1. Metode Bratton-marshall Metode Bratton-marshall merupakan cara umum untuk penetapan kadar senyawa-senyawa yang mempunyai amin aromatis primer (termasuk di dalamnya sulfonamid yang mempunyai amin aromatis primer). Metode ini berdasarkan reaksi diazotasi yang dilanjutkan dengan pengkoplingan garam diazonium yang terbentuk dengan N-(1-naftil)-etilen diamin membentuk warna ungu yang dapat diukur pada panjang gelombang 545 nm. c. Spektrofotometri Derivat Asam tiobarbiturat merupakan pereaksi yang spesifik untuk sulfaiazin. Inti pirimidian tersubstitusi pada kedudukan 2 dengan pereaksi tiobarbiturat akan membentuk warna merah. Sebagai substitusinya mungkin amina, 2-sulfonamid, 2-sulfamid-5-karboksi, amina2-fenil sulfamid-5-iod. Akan tetapi jika inti pirimidin tersubtitusi pada kedudukan 2 atau 6 tidak tebentuk warna. Oleh karena itu metode ini dapat digunakan untuk menetapkan kadar sulfadiazine yang tercampur dengan sulfonamide yang lainnya seperti sulfamerazin dan sulfametazin. Sulfapiridin juga membentuk warna dengan pereaksi ini, tetapi tidak stabil sehingga tidak menggangu pada penetapan sulfadiazine. Warna yang terjadi dipengaruhi oleh pH, oelh karena itu pH harus dikontrol pada pH 2. Dengan mereaksikan sulfonamide dengan senyawa tertentu dapat mengubah spectrum resapannya sehingga dapat ditetapkan campuran sulfonamide tersebut, misalnya sulfadiazine dan sulfamerazin dapat dilakukan dengan mereaksikan campuran tersebut dengan resolsinol dalam asam sulfat, setelah didiamkan selama 30 menit warna yang terjadi dapat diukur absorbansinya pada panjang gelombang 440 nm untuk sulfadiazine dan 320 nm untuk sulfamerazin. d. Metode p-Benzokuinon Suatu metode spektrofotometri yang sederhana telah dikembangkan untuk analisis 15 sulfonamid dalam sediaan farmasi. Metode ini

mendasarkan pada interaksi antara p-benzokuinon dengan sulfonamide dalam HCl 0,1 M. kromofor yang dihasilkan dapat diukur absorbansinya pada panjang gelombang 500 nm. Spectra absorbsi salah satu senyawa sulfonamide (sulfasetamid Na) ditunjukkan oleh gambar berikut :

Gambar : spectra absorbsi hasil reaksi sulfasetamid-Na (30g/mL) dengan p-benzokuinon dalam HCl 0,1 M. Larutan p-benzokuinon disiapkkan dengan konsentrasi 2 % dalam etanol dan dibuat baru setiap hari. Larutan baku sulfonamide disiapkan dengan konsentrasi 1 mg/mL dalam etanol. Pengenceran lebih lanjut etanol dilakukan sedemikian rupa ehingga memberikan konsentrasi sulfonamide antara 100-500 g/mL. Cara analisis sulfonamide dengan metode ini : sebanyak 1,0 mL larutan sulfonamide (100-500 g/mL) dipindahkan dengan pipet kedalam tabung reaksi 20 mL yang mengandung 1 mL larutan pBenzokuinon dan 1 mL HCl 0,1 M. capuran diletakkan pada penangas air yang dikontrol secara thermostat pada suhu 90oC selama kurang lebih 10 menit. Larutan didinginkan lalu dipindahkan secara kuantitatif

kedalam labu takar 10 mL dan diencerkan sampai volume dengan air. Larutan slanjutnya dibaca absorbansinya pada 500 nm terhaap blanko yang diperlakukan sama dengan perlakuan sampel (akan tetapi tidak mengandung sampel) Cara analisis sulfonamide dalam sediaan farmsi tablet : sebanyak 20 tablet ditimbang secara saksama dan diserbuk. Sejumlah tetentu serbuk yang setara dengan 50 mg sulfonamide dipindahkan ke dalam labu takar 100 mL dan diencerkan dengan 70 mL etanol. Suspensi selanjutnya dikocok selam 10 menit (jika perlu , suspense dihangatkan dalam ppengas air), didinginkan, dan diencerkan sampai batas tanda dengan etanol lalu disaring. Bagian filtrat yang pertama dibuang dan filtrate selanjutnya digunakan untuk analisis sebagaimana dalm prosedur diatas. Sementara itu untuk tetes mata, cara analisisnya : sebanyak 5,0 mL tetes mata yang setara dengan 1 gram sulfasetamid-Na dipindahkan kedalam labu takar 100mL lalu diencerkan sampai batas tanda dengan etanol. Sebanyak 5,0 mL larutan ini diencerkan dengan atanol dalam suatu labu takar untuk memperoleh konsentrasi 500g/mL. sebanyak 1,0 mL larutan ini selanjutnya dianalisis sulfonamide diatas. Pada kondisi yang optimum, hokum Beers dipenuhi pada kisaran konsentrasi sulfonamide yang luas. Hasil analisis kandungan sulfonamide dengan metode p-benzokuinon dala sediaan farmasi deibaningkan secara statistic dengan metode Bratton-Marshall dan hasil yang ditemukan menunjukkan kandungan sulfonamide yang diukur dengan kedua metode ini tidak berbeda secara signifikan.

e. Spektrofotometri Derivarif Spektra turunan orde ketiga an orde keempat telah digunakan untuk menentukan kadar sulfatiazol, sulfanilamide, dn campuran keduanya. Metode ini sesuai untuk sulfatiazol pada kisaran 1-22 g/mL dan untuk sulfanilami pada kisaran 0,5-4 g/mL dan juga dapat digunakan untuk menentukan kadar sulfonamide dalam sediaan farmasi. Spektra UV larutan sulfatiazol dan sulfanilamide menunjukkan overlapping antar keduanya pada kisaran pH yang disarankan. Oleh karena itu, sangat sulit untuk memisahkan keduanya dengan menggunkan spektrofotometri derivative ketiga an keempat apat memecahkan maslah ini dengan memuaskan.

Gambar : spectra absorbsi larutan sulfatiazol (1) dan sulfanilamide (2) dalam etanol-air (1:9) pada pH 4,5

Sulfatizol dan sulfanilamide dibuat dengan konsentrasi 10-3 M dalam alcohol. Bufer natrium asetat-asam disiapkan dengan melarutkan 6,8 g natrium asetat dan 3,0 mL asam asetat 37% dalam air dan mengencerkannya dengan air sampai 1 L. Prosedur penentuan sulfatiazol dan sulfanilamide: sampel yang mengadung 1-22 g/mL atau 0,5-14 g/mL sulfanilamide atau campuran keduanya dimasukkan dalam labu takar 25 mL lalu ditambahkan 5 mL buffer asetat pH 4,5 dan etanol sampai 2,5 mL lalu diencerkan dengan air sampai 25 mL. spectra absorbsi sampel direkam dengan kecepatan scanning 750 nm/menit pada panjang gelombang antara 200-400 nm,

spectra yang diperoleh dihaluskan menjadi 15 titik halusan. Spektra derivative orde ketiga direkam dengan = 28 nm; sementara spectra derivative keempat direkam dengan = 54 nm. Berdasarkan pada spectra derivative ini, maka dikembangkan metode-metode berikut : Sulfatiazol : kandungan sulfatiazol ditentukan dari spectrum derivative orde ketiga dengan mengukur signal pada panjang gelombang 297 nm (3D297) atau dari spectrum derivative keempat pada panjang gelombang 290,6 (4D290,6) menggunakan titik potong 0 yang bersesuaian dengan sulfanilamide dalam kedua panjang gelombang. Sulfanilamide : kandungan sulfanilamide ditentukan dari spectrum derivative orde ketiga dengan mengukur signal pada panjang geelombang 268 nm (3D268) atau dari spectrum derivative keempat pada panjang gelombang 278 (4D278) menggunakan titik potong 0 yang bersesuaian dengan sulfatiazol. Prosedur penentuan sulfatiazol dan sulfanilamide dalam sediaan farmasi : sejumlah tertentu serbuk tablet diekstraksi dengan etanol dengan bantuan penggojogan mekanik lalu disaring dengan kertas saring dan filtratnya digunakan untuk pengukuran. Sebanyak 2,5 mL sampel diencerkan sampai 100,0 mL dengan etanol. Alikuot larutan ini diambil; sulfatiazol dan sulfanilamide itentukan kadarnya sebagaimana diatas. 5. Metode Sektrofluorometri Spektrofluorometri dan fluoresensi yang diinduksi secara fotokimia pada suhu ruangan (room temperature photochemically-induced

fluorescence, RTPF) telah digunakan untuk penetuan sulfasetamid

6. Uji Dengan High performance Liquid chromatography (HPLC) Metode KCKT dengan dtektor fluoresensi telah dikembangkan dan divalidasi oleh maudens dan kawan-kawan. Untuk penentuan 12 sulfonamid (sulfguanidin, sulfamerazin, sulfanilamide, sulfasetamid, sulfadiazine, sulfametoksipiridin, sulfakloropiridazin, dan sulfadoksin) dalam madu dengan melakukan derivatisasi post-column menggunakan fluoresamin. Perlakuan sampel meliputi hidrolisis dengan asam diikuti dengan ekstraksi cair-cair dan ekstraksi fase padat (SPE). Pada penukar kation yang kuat. Pemisahan kromatografi cair dilakukan selama 45 menit dengan total waktu analisis selama 60 menit. Identifikasi dan kuantifikasi sulfonamide didasarkan pada waktu retensi dan intensitas dluresensinya. Rasio luas puncak analit target dan standar internal sesuai dengan garis regresi linier kuadrat terkecil dengan faktor 1/x. nilai batas deteksi sulfonamide masing-masing sebesar 1 atau 2 dan 2 atau 5 ng/g linieritas diperoleh dengan koefisien determinasi (r2) yang lebih besar dari 0,997 pada kisaran dinamis dari nilai batas kuantifikasi sampai ng/g. metode ini menunjukkan presisi dan akurasi yang bagus. Pemisahan kromatografi dilakukan dengan kolom Purospher Star RP-18 (15 x 0,46 cm i.d, dengan ukuran artikel 5 mikron) yang dilengkapi dengan kolom pengaman (0,4 cm x 0,4 cm, dengan ukuran partikel 5 mikron). Elusi dilakukan secara gradient dengan menggunakan campuran buffer asetat 0,0819 % b/v 0,020 M, natrium asetat dalam air yang pH nya diatur ampai 4,75 dengan asam asetat-asetonitril (98:2 v/v) (pelarut A) dan suatu campuran buffer asetat yang sama dengan diatas-asetonitril (68:32 v/v) (pelarut B) dengan kecepatan alir 0,7 mL/menit. Kondisi elusi gradient awal adalah : pelarut B 2 % lalu meningkat hingga pelarut B-nya 35% dalam waktu 31 menit dengan komposisi akhir pelarut B 75 % dalam waktu 10 menit. Kolom dibilas selama 7 menit dengan konsentrasi pelarut B 95 %. Kondisi awal gradient harus dibangun kembali dengan segera dan kolom dikondisikan selama 12 menit.

Reagen penderivat post-column merupakan campuran fluoresamin2-merkaptoetanol-asetonitril-bufer fosfat 0,021 M (natrium dihidrogen fosfat monohidrat dalam air 0,276 % b/v yang pH-nya diatur 3 dengan asam ortofosfat 85%) dengan perbandingan campuran (0,025: 0,2: 25: 75 b/v/v/v) yang disimpan pada tempat gelap pada suhu 4oC. sebagi tempat derivatisasi post-column digunakan tabung PTFE for HPLC (10 cm x 1/16 inci.o.d x 0,25 mm i.d., inci = 2,54 cm). suhu kolom dan tabung reaksi adalah 45oC. deteksi dilakukan pada panjang gelombang eksitasi 420 nm dan pada panjang gelombang emisi 485 nm. Pemisahan 12 senyawa sulfonamide dan standar internal diperoleh dalam waktu 45 menit. Semua senyawa berbeda waktu retensinya paling sedikit dalam 0,9 menit sehingga menghasilkan pemisahan yang bagus (baseline separation) kecuali sulfametazin yang bergabung dengan sulfametoksipirimidazin dengan sedikit ada tumpang tindih antara 2 puncak keduanya. Karena ada pencucian dan pengkondisian kolom maka penyuntikan samapel dilakukan setiap 60 menit. Derivatisasi post-column digunakan untuk meningkatkan sensitifitas dan selektifitas serta

memaksimalkan efisiensi pemisahan senyawa (yang terakhir ini berbeda dengan derivatisasi pre-column). Stabilitas kromatografi cair dievaluasi dengan menghitung variasi waktu retensi dari 25 kali injeksi kurang dari 0,9 % untuk semua senyawa. Hal ini menunjukkan bahwa stabilitas system kromatografi sangat baik. Gambar berikut ini merupakan kromatografi sampel blanko (A), sementara kromatogram (B) merupakan kromatogram sampel yang sama pada (A) akan tetapi diperkaya dengan 20 ng/g semua sulfonamide dan Paminobenzoat. Kromatogram sampel positif mengandung sulfatiazol 8 ng/g ditunjukkan oleh gambar (C)

Gambar. Kromatogram sampel blanko (A); (B). kromatogram sampel yang sama pada (A) akan tetapi diperkaya dengan 20 ng/g semua sulfonamide dan p-aminobenzoat. (C). puncak 1 = sulfaguanidin, 2 = sulfanilamide, 3 = asam p-aminobenzoat , 4 = sulfasetamid, 5 = sulfadiazine, 6 = sulfatiazol, 7 = sulfapiridin, 8 = sulfamerazin, 9 = sulfametiazol (standar internal), 10 = sulfameter, 11 = sulfametazin, 12 = sulfametoksipiridazin, 13 = sulfakloropiridazin, dan 14 = sulfadoksin. Metode KCKT dengan kolom C18 telah digunakan untuk analisis sulfonamide dan metabolitnya (N4-asetil sulfonamide) dideteksi pada konsetrasi rendah dengan menggunakan deteksi amperometri pada elektroda karbon gelas dan dibandingkan dengan spektrofotometri UV pada panjang gelombang 258 nm. Sulfonamide dideteksi pada potensial +1,00 V sementara metabolitnya (N4-asetil sulfonamide) dideteksi pada

potensial +1,25 V setelah dipisahkan dengan kromatografi cair. Adanya gangguan yang umumnya ada didalam serum dan urin yang terelusi secara bersam-sama dengan analit dideteksi pada +1,25 V. hal ini dapat diatasi dengan penyiapan sampel yang sesuai yang mana sebanyak 150 L serum dan 75 L urin pertama kali diencerkan dengan 1,5 mL buffer fosfat 0,2 M pH 3,0. Sebanyak 1,0 mL larutan ini selanjutnya dilewatkan pada kolom extrelut . Analit selanjutnya dielusi dengan diklorometan yang selanjutnya diuapkan dibawah vakum dan analit dilarutkan kembali dengan sejumlah volume fase gerak (methanol-bufer fosfat 0,067 M pH 6,7 dengan perbandingan 25:75 v/v). sulfametoksazol dan

sulfametoksipiridazin serta metabolit-metabolit N4-asetil (gambar) linier pada konsentrasi 1,5 x 10-7 sampai 8 x 10-6. Nilai perolehan kembai berkisar antara 92,6 sampai 97,6 % dalam serum dan antara 80,5 sampai 99,4 % dalam urin.

BAB III PENUTUP

A. Kesimpulan Turunan sulfonamide dapat dianalisis dengan metode yaitu: 1. Metode Titrasi: diazotasi, titrasi bebas air, titrasi bromotometri, titrasi argentometri,

2. Metode Spektrofotometri 3. Metode HPLC

B. Saran Diharapkan kedepan makalah ini dilengkapi lagi, agar sempurna.

DAFTAR PUSTAKA

Sudjadi, Rahman abdul. Analisis kuantitatif obat. UGM Press.: Jogyakarta. 2008.

Dirjen POM. Farmakope Indonesia Edisi III. Depkes RI. Jakarta. 1979

Dirjen POM. Farmakope Indonesia Edisi IV. Depkes RI. Jakarta. 1995

Clarke's Analysis of Drugs and Poisons. Third Edition

DAFTAR ISI

HALAMAN SAMPUL KATA PENGANTAR DAFTAR ISI BAB I PENDAHULUAN BAB II PEMBAHASAN BAB III PENUTUP DAFTAR PUSTAKA

TUGAS KELOMPOK

KIMIA FARMASI ANALISIS

ANALISIS KUANTITATIF GOLONGAN SULFONILAMID

OLEH:

KELOMPOK I FARMASI A

UNIVERSITAS ISLAM NEGERI MAKASSAR SAMATA GOWA 2010

KATA PENGANTAR

Puji syukur Penyusun haturkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, yang telah memberika Rahmat dan Hidayah-Nya kepada Penyusun, sehingga Makalah ini dapat terselesaikan. Makalah ini disusun sebagai tugas yang harus dikumpulkan Penyusun dalam mata kuliah Kimia Farmasi Analisis dengan materi Analisis Kuantitatif Golongan Sulfonamid. Penyusun mengucapkan banyak terima kasih kepadaa pihak-pihak pendukung, khususnya kepada kedua orang tua Penyusun yang selalu mendoakan dengan tulus ikhlas, sehinggah penyusun termotivasi segera menyelesaikan Makalah ini. Penyusun juga mengucapkan banyak terima kasih kepada temanteman yang telah membantu dalam penyelesaian Makalah ini. Penyusun menyadari sepenuhnya bahwa Makalah ini masih jauh dari kesempurnaan. Oleh karena itu, kritik dan saran dari semua pihak yang sifatny konstruktif sangat diharapkan oleh Penyusun demi kesempurnaan penyusunan Makalah berikutnya. Semoga Makalah ini dapat bermanfaat bagi kita semua.Amin... Samata-Gowa, 8 Desember 2010 Penyusun