Anda di halaman 1dari 10

PEMIKIRAN DAN PERADABAN ISLAM PERTEMUAN II PENGERTIAN DAN DEFINISI PEMIKIRAN ISLAM Beberapa istilah tentang pemikiran : Pemikiran

filsafat, ialah pemikiran yang berupaya menemukan hakekat sesungguhnya atau inti dari segala yang ada, tujuannya disebut sebagai mencari hajjat sesungguhnya daripada kebenaran. suatu kegiatan disebut sebagai pemikiran filsafat apabila pemikiran itu dilakukan dengan cara-cara, kritis, radikal, sistematis dan metodologis, oleh karena itu tidak semua bentuk pemikiran itu dapat disebut filsafat. Pemikiran kritis, ialah suatu pemikiran yang dilakukan secara tajam sehingga mampu membelah dan menyisihkan berbagai tradisi atau kebiasaan dari kecenderungan pemikiran yang ada untuk sampai kepada inti dari sesuatu yang dipikirkan, pemikiran kritis seringkali berpasangan dengan sikap demokratis dan kepercayaan diri serta kebebasan. Pemikiran radikal, ialah suatu bentuk pemikiran yang bebas dan menukik sehingga mencapai akar atau inti terdalam dari sesuatu yang dipikirkan. ciri pemikiran ini selalu mencari dasar dari suatu apapun baik berupa bentuk pemikiran maupun keberadaan sesuatu. Pemikiran demikian antara lain juga dilakukan dengan membongkar berbagai pendapat yang pernah ada mengenai sesuatu yang sedang dipikirkan. Pemikiran sistematis, ialah pemikiran yang memiliki berbagai unsure yang saling bekerjasama menjadi satu kesatuan dan tanpa kesatuan demikian kegiatan pemikiran tersebut tidak dapat dilakukan. contohnya : jika pemikiran filsafat itu kritis maka ia membutuhkan unsure yang lain yaitu radikal. pemikiran kritis tanpa sifat radikal dan sebaliknya tujuan mencapai hakekat akan gagal. demikian pula untuk sampai pada akar pesoalannya memerlukan cara-cara tertentu (aspek metodologis) yang dilakukan dengan tata urutan serta langkah-langkah yang secara keseluruhan membentuk satu kesatuan bangunan pemikiran (aspek sistematis). Pemikiran metodologis, ialah pemikiran yang mempergunakan cara-cara tertentu dengan tata urutan tertentu ,sehingga dapat dijelaskan kepada orang lain langkah-langkah yang dilakukan dalam menemukan hakekat dari yang sedang dipikirkan, maka seandainya orang lain berkehendak menempuh jalan serupa dapatlah diharapkan akan mencapai titik ujung yang serupa. hal ini sering disebut juga pemikiran yang obyektif. Pemikiran Islam, ialah pemikiran yang berusaha untuk memahami segala sesuatu khususnya memahami ajaran Islam dengan menggunakan akal fikiran atau rayu. Ilmu yang mempelajari bagaimana mempergunakan akal fikiran dikenal denan logika atau mantiq.

(logika atau mantiq mulai pertama diperkenalkan oleh aristoteles seorang filosuf yunani di abad 6 SM dikutip dari buku teologi fiqih, munir Mulkan)

PERADABAN ISLAM Adab, secara pengertian bahasa = etika , kesopanan (sopan santun) = tata karma = budi bahasa = moral, dll, lawan katanya BIADAB = (tidak tahu sopan santun dan adat ) dan juga berarti : sastra Peradaban, ialah berbagai hal yang meliputi semua aspek kehidupan manusia untuk kegunaan praktis Peradaban Islam, ialah segala sesuatu yang meliputi semua aspek kehidupan muslim sesuai dengan ajaran Islam . Dalam arti yang lain yaitu : kesopanan, tata karma dan ahlak serta sastra yang diatur secara syariat. Demikian juga sering diartikan, suatu pelajaran dan pendidikan tentang kebajkan yang merupakan bagian dari sendi-sendi keimanan.

PERTEMUAN III HUBUNGAN MANUSIA, PEMIKIRANNYA. KEBUDAYAANNYA DAN PERADABANNYA PERTEMUAN IV SIKAP MUSLIM TERHADAP PEMIKIRAN DAN PERADABAN PERTEMUAN V KEGUNAAN KAJIAN PPI PERTEMUAN VI ALQURAN SEBAGAI SUMBER PEMIKIRAN DAN PERADABAN ISLAM PERTEMUAN VII AL HADIS SEBAGAI SUMBER PEMIKIRAN DAN PERADABAN ISLAM ===============================U T S ======================================== PERTEMUAN VIII PEMIKIRAN DAN PERADABAN PRA ISLAM Slide

PERTEMUAN IX PEMIKIRAN DAN PERADABAN ISLAM DARI MASA KE MASA A. MASA KLASIK Peradaban Arab pra Islam Islam pada masa Muhammad SAW ^Periode makkah ^Periode madinah Islam Pada masa Khulafaurrasyidin Islam pada masa Dinasti Umayyah

PERTEMUAN X

B. MASA PERTENGAHAN (1250-1800) Kemajuan, kemunduran dan kehancuran khilafah Abasiyah 1. Faktor-faktor Kemajuan a. Faktor Politik ^Berpindahnya pusat kekuasaan ke Bagdad ^Para cendikiawan dekat dg kekuasaan ^Mutazilah diakui sbg mazhab resmi

b. Faktor Sosiogravi ^ Meningkatnya kemakmuran umat Islam ^Luasnya kekuasaan Pemerintah Islam ^Para khalifah sangat consen terhadap ilmu pengetahuan ^Munculnya ilmu2 naqly c. Aktivitas Ilmiah ^Penyusunan buku ilmiyah ^Penterjemahan ^Pensyarahan d. Kemajuan Ilmu pengetahuan

@Kemajuan Ilmu Agama ^Ilmu Tafsir ^Ilmu Hadis ^Ilmu Kalam ^Ilmu Fiqih @Kemajuan Ilmu Umum ^Filsafat ^Kedokteran ^Astronomi ^Matematika/ilmu pasti ^Geogravi

2. Faktor-faktor kemunduran a. Konflik keagamaan - Syiah - Khawarij - Mutazilah - Zindik b. Persaingan antar bangsa - Perebutan kekuasaan dikalangan istana - Lemahnya kekuasaan khilafah pusat - Kemerosotan ekonomi 3. Faktor kehancuran - Faktor internal - Faktor eksternal

C. A. 1. 2. 3.

PEMIKIRAN DAN PERADABAN ISLAM DI AHIR MASA KEJAYAAN Era khilafah fatimiyah : Ajaran syiah tidak dapat diterima oleh kebanyakan umat Islam Pengawasan terhadap daerah kekuasaan fatimiyah melemah Konflik dalam kesatuan militer

4. 5. 6. 7. 8. B. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8.

Suksesi kekhalifahan yang kacau Kondisi khilafah yang lemah Penghapusan peringatan hari-hari besar syiah Hidup yang mewah dikalangan penguasa Faktor ekonomi Umat Islam di eropa : Umat Islam di spanyol Pergolakan antar suku Serangan dari non muslim Loyalitas dan desersi pasukan militer Konflik dan permusuhan dengan kaum nasrani Lemahnya ideology pemersatu Jauhnya komunitas dan keterpencilan Faktor politik dan perekonomian

PERTEMUAN XI MASA MODERN MERUPAKAN KEBANGKITAN PERADABAN UMAT ISLAM SETELAH MENGALAMI KEMUNDURAN TOTAL Bahan Di foto copy (4 lbr) PERTEMUAN XII DINAMIKA PEMIKIRAN DALAM ISLAM - Pemikiran dalam Islam itu plural dan dinamis, kelahirannya merupakan bagian dari khazanah yang menandai era kejayaan Islam. - masyarakat muslim diharapkan mampu memahami proses lahirnya suatu pemikiran dalam khazanah intelektual islam, sehingga bisa bersikap kritis terhadap suatu pemikiran baru. - Pemikiran Islam klasik maupun kontemporer tidak pernah tunggal tetapi sangat beragam dan banyak faktor yang menyebabkan lahirnya pemikiran baru. Maraknya tradisi intelektual islam merupakan konsekuensi dari sikap peradaban islam yang terbuka dan tidak menutup diri terhadap kemungkinan budaya atau peradaban lain dari luar islam selama sesuai dengan prinsip islam. Terdapat tiga teori epistimologi yang tumbuh dan cenderung dikembangkan ditengah masyarakat, yaitu tentang bagaimana pemikiran itu di peroleh : a. Bayani b. Irfani c. Burhani

1. Perkembangan awal pemikiran dalam Islam. a. Muncul akibat pergolakan politik pada masa khalifah Ali atas terjadinya perang sifin dan perang jamal. b. Akibat perluasan kekuasaan Islam ke Eropa sampai ke Spanyol dan Perancis, ke Afrika Sudan Eteopia India dan Rusia dst. c. Adanya perubahan masyarakat dari masyarakat tradisional menjadi masyarakat modern. 2. Pluralitas pemikiran Islam . a. Pemkiran kalam (teologi) Dapat di ikuti dari sepeninggal Nabi Muhammmad, akibat dari kasus-kasus politik dimasa khulafaaurrasyidin,berseterunya kelompok syiah dan khawarij , sampai lahirnya madzhab-madzhab kalam seperti jabariyah, Qodariyah, Mutazilah dll, dan terakhir munculnya dikhotomi teologi Islam klasic dan teologi Islam modern. b. Pemikiran fiqih Sejarah menunjukan kehadiran Islam dengan ajarannya yang luhur telah merobah masyarakat arab jahiliyah menuju masyarakat Islami . Perubahan tersebut didasarkan atas rumusan prinsip umum tentang Iman, Ibadah, Ahlak, Muamalah ,dawah,hukum keluarga dan hukum jinayah c. Pemikiran filsafat Filsafat sebagai satu bagian yang syah dari Islam memiliki varian yang beragam dan sering di curigai dan dimusuhi karena dianggap sebagai saingan agama,namun sesungguhnya filsafat hanyalah bagian dari alat-alat intelektual untuk dapat membangun pandangan dunia berdasarkan Al Quran. d. Pemikiran tasawuf - Tasawuf abad pertama Hijriyah. - Tasawuf mulai tersusun sebagai Ilmu Yang luas. - Tasawuf sunni - Tasawuf Filosofis - Tasawuf Tarekat. e. Pemikiran Islam kontemporer Istilah tradisi dan modernitas yang digunakan dalam diskursus pemikiran Islam kontemporer merujuk pada term idiomatic yang berfariasi, kadang disebut At turost wal hadasah, At turost wal muasiroh, dan Al Qodim wal jadi d.

DISKUSI KELAS 1. Peradaban yang telah hilang dari bentuk fisik 2. hilang dari bentuk non fisik 3. akan di bangun dalam bentuk fisik 4. membangun mental spiritual 5. sesuatu yang baru muncul (ide/gagasan)

6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13.

cara cara lama yang di tinggalkan kebiasaan/adat istiadat tradisi baru Rutinitas dan ritual dalam bekerja Rutinitas dan ritual dalam beribadah Kepercayaan supra natural, tahayul dan khurafat Menguatnya akidah dan tauhid (keimanan) Yang akan bernilai sejarah dimasa depan

DISKUSI KELAS 1. PASANG SURUT PERADABAN ISLAM (Masyhur Amin) 2. ALIRAN-ALIRAN (KEAGAMAAN) DALAM MASYARAKAT MUSLIM (Didin Hafiduddin)

PERTEMUAN XIII PEMIKIRAN DAN PERADABAN ISLAM DI INDONESIA A. GERAKAN MODERNIS - Era pra penjajahan - Era Kolonial belanda - Era colonial Jepang - Era kemerdekaan - Era reformasi

B. GAGASAN BERDIRINYA STI/UII 1. STI/UII Perguruan tinggi tertua di Indonesia 2. Berkembang oleh Umat dan untuk umat 3. Kampus yang kita ada dilamnya

C. ORGANISASI ISLAM DI IDONESIA 1. Muhammadiyah dan seluruh ORTOMnya 2. NU dan seluruh Underbownya 3. HMI 4. Partai-partai politik Islam 5. ICMI

PERTEMUAN XIV PEMIKIRAN ISLAM KONTEMPORER DI INDONESIA ISLAM ,MODERNISME DAN KEBANGSAAN (Pemikiran Sosial keagamaan) 1. Orientalisme 2. Islam Rasional 3. Islam Saintifik 4. Islam Kritis Korektor yang kukuh dalam mengawal keselamatan Islam. meluruskan pengertian, pemahaman dan pegamalan ajaran Islam. Selalu kontra dengan pemikiran pembaruan dalam Islam yang tidak relevan. Mendidik , mencerdaskan dan mendewasakan pengertian pemahaman agama dalam kalangan umat Islam. Membentengi umat Islam agar tidak terpengaruh dan terperosok kedalam agama, idiologi, ajaran dan faham yang sesat serta menyesatkan.(HM Rasyidi) Perbandingan Agama (studi tentang Agaa-agama, mukti Ali) Sosiologi Agama (Studi tentang kebatinan jawa, Simuh) fakultas sains di UIN Peran akal dalam ijtihad. Bebas dari mitologis Manusia, free will,free action.(Harun N) Sejarah orientalisme . Pengaruh orientalisme. Orientalisme dan sekulerisme (Snouck H)

5. Islam Desakralisasi Keharusan pembaharuan pemikiran dan masalah integritas umat. Islam yes partai Islam No. Umat Islam Indonesia telah mengalami kejumudan dan daya gerak psikologis.(Nurkholis Majid).

6. Islam pribumisasi Islam hendaknya tidak diletakkan secara berhadap-hadapan dengan komponen-komponen lain.

7. Islam Peradaban -

Dalam proses pribumisasi tidak boleh terjadi percapuran antara Islam dan budaya local. Islam harus diposisikan sebagai faktor komplementer (GusDur). Mencari dasar etis dari suatu ayat dengan analisis historis konstekstual dengan ayat tersebut. Menafsirkan, menjabarkan atau menerangi problem kontemporer dengan semangat etis Al Quran yang sudah didapat melalui pengkajian secara mendalam. (Kuntowijoyo) Perlunya pemikiran muslim melakukan ijtihad secara jujur, agar Islam terasa responsip terhadap keperluan riil masyarakat. Perlunya reaktualisasi ajaran Islam agar artikulasi keislaman lebih sesuai dengan situasi dan kondisi masyarakat Indonesia.(Munawir sadzali) Keterbelakangan umat bukan disebabkan faktor-faktor teologis, budaya atau mentalitas, tapi karena ketidakadilan dan imperialisme. Mencoba member penjelasan-penjelasan historis tentang sebabsebab penindasan. (Dawam Raharja). Terdapat kesesuaian antara ayat-ayat Al Quran dengan temuan ilmu pengetahuan kontemporer Terdapat kesejajaran temuan ilmu pengetahuan khususnya fisika dengan pandangan agama yang holistis tentang alam semesta. Pemikiran Islam di Indonesia dalm arti formalism sudah tidak laku. Sudah saatnya mengembangkan pesan-pesan moral dengan tematema sentral seperti keadilan dan egalitarianisme Tidak lagi menonjolkan simbul-simbul. (A Azra). Pemetaan wacana keislaman sbagai bagian dari agenda ijtihad dan tajdid masyarakat kontemporer Merubah paradigma keagamaan dari sekedar gerakan pembaharuan yang cenderung menafikan isu-isu strategi Menempatkan nilai-nilai universal dan norma Islam kearah gerakan yang memperhitungkan aspek moralitas, estetika, ekologi, ekonomi,HAM serta jender (Amin Abd) Madzhab atau alirannyalah yang paling benar, sedang yang lainnya dinilai sesat

8. Islam Reaktualisasi -

9. Islam transformatif 10. Islam Integralis 11. Islam Subtantif 12. Islam Kultural Dinamis -

13. Islam Eksklusif -

14. Islam Pluralis 15. Islam Humanis 16. Islam Liberal 17. Islamisasi Ekonomi -

Faham yang sempit terhadap doktrin-doktrin yang memberikan istilah kafir dan musyrik. (FPI). Sering menamakan diri sebagai pembela Islam. Faham keberagamaan sebagai kebenaran yang dapat memberikan manfaat serta keselamatan bagi penganutnya. Bukan sNikritisme Dialog antar agama itu harus terus dilakukan. (Alwi Sihab).

Faham keislaman dengan cara melakukan inisiasi, apresiasi, elaborasi dan pengembanan berbagai kegiatan Upaya penampilan Islam yang lebih berpihak kepada pemberdayaan manusia dan masyarakat, melalui pendekatan keilmuan. Islam Rahmatan lilalamin. (UII) Yang sering difahami sebagai gagasan atau pemikiran yang menyudutkan Islam Pemikiran keislamannya berlawanan dengan mayoritas ulama di Indonesia Dianggap telah melakukan penghinaan dan memutar balikkan ajaran Islam. Perpaduan Islam dan ilmu ekonomi Gerakan ekonomi yang berbasis ajaran Islam Tumbuhnya lembaga-lembaga keuangan syariah.