Anda di halaman 1dari 136

KANTOR ADVOKAT dan KONSULTAN HUKUM DIYA PARDOSI & PARTNER Sk Men.Keh No. A 1758 Kp. 04.

. 13 Jalan Gunung Merapi No.17, Purwokerto, Banyumas Kepada Yang Terhormat : Majelis Hakim Pemeriksa Perkara Tindak Pidana NO.REG.PERK. : PDS-08/PKRTO/Ft.1/03/2011 Pengadilan Negeri Purwokerto diPurwokerto NOTA PEMBELAAN Dalam Perkara Tindak Pidana : PDS-08/PKRTO/Ft.1/03/2011 atas Klien kami : Nama Tempat lahir Umur/ tanggal lahir Jenis kelamin Kebangsaan Alamat : Agus Triyantoro, S.H.,M.H. bin Setiyono : Banyumas : 40 tahun, 22 Juni 1970 : Laki-laki : Indonesia : Jalan Rasuna Said No.25, Kelurahan Purwonegoro Kecamatan Banyumas Agama Pekerjaan : Islam : PNS (Pegawai Lelang Kelas I Kantor Pelayanan Kekayaan Purwokerto) Pendidikan : Strata 2 (S-2) Negara dan Lelang (KPKNL) Purwokerto Utara, Kabupaten

Atas Surat Tuntutan perkara tindak pidana dari Penuntut Umum pada Kejaksaan Negeri Purwokerto No. Reg. Perkara : PDS-08/PKRTO/Ft.1/03/2011 tanggal 14 April 2011 di persidangan Pengadilan Negeri Purwokerto : Majelis Hakim Yang Kami Muliakan; Penuntut Umum Yang Kami Hormati; Dan Persidangan Yang Berbahagia;

Dengan Hormat, Kami yang bertanda tangan di bawah ini :

1. Diya Pardosi, S.H, M.H 2. Bintang Permana, S.H., M.H. Para Advokat pada kantor Advokat dan Konsultan Hukum DIYA PARDOSI & PARTNER, berkantor di Jalan Gunung Merapi, No.17, Purwokerto, Banyumas yang dalam hal ini bertindak untuk dan atas nama serta untuk kepentingan hukum Terdakwa : Agus Triyantoro, S.H., M.H. Dengan ini, perkenankanlah kami, untuk menyampaikan terima kasih yang setinggi-tingginya kepada Majelis Hakim yang telah memberikan kesempatan kepada kami, selaku Penasihat Hukum Terdakwa, untuk menyusun, menandatangani, serta mengajukan Nota Pembelaan ini, yang berkenaan dengan pengajuan Tuntutan Pidana oleh Penuntut Umum terhadap Terdakwa, seperti tersebut di bawah ini : Terdakwa telah didakwa oleh Penuntut Umum sebagai berikut : I. Dakwaan Kesatu Primair, Pasal 2 ayat (1) Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 yang telah diubah dan ditambah dengan Undang-Undang Nomor 21 Tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi jo. Pasal 18 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 yang telah diubah dan ditambah menjadi Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 tentang Tindak Pidana Korupsi jo. Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP jo. Pasal 64 ayat (1) KUHP. Dakwaan Kesatu Subsidair, Pasal 3 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 yang telah diubah dan ditambah dengan Undang-Undang Nomor 21 Tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi jo Pasal 18 UndangUndang Nomor 31 Tahun 1999 yang telah diubah dan ditambah menjadi Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 tentang Tindak Pidana Korupsi jo. Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP, jo. Pasal 64 ayat (1) KUHP. II. Dakwaan Kedua Primair, Pasal 3 Undang-Undang Nomor 8 Tahun 2010 tentang Pencegahan dan Pemberantasan Tindak Pidana Pencucian Uang jo. Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP jo. Pasal 64 ayat (1) KUHP. Dakwaan Kedua Subsidair, Pasal 4 Undang-Undang Nomor 8 Tahun 2010 tentang Pencegahan dan Pemberantasan Tindak Pidana Pencucian Uang jo. Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP jo. Pasal 64 ayat (1) KUHP. I. DASAR HUKUM PENGAJUAN PEMBELAAN / PLEDOI Bahwa Tuntutan Pidana dan Nota Pembelaan pada dasarnya merupakan suatu rangkaian yang tidak terpisahkan dalam suatu proses pemeriksaan

perkara pidana dan sebenarnya dapatlah dikatakan bahwa keberadaan tuntutan pidana yang diajukan oleh Penuntut Umum, saling berkaitan dengan Nota Pembelaan yang diajukan oleh Terdakwa dan/atau Penasihat Hukum Terdakwa, karena tuntutan pidana yang diajukan oleh Penuntut Umum, maupun Nota Pembelaan yang diajukan oleh Terdakwa dan/atau Penasihat Hukum Terdakwa, pada hakekatnya merupakan proses dialogis jawab menjawab terakhir dalam suatu proses pemeriksaan suatu perkara pidana; Bahwa berdasarkan ketentuan Hukum Acara Pidana Pasal 182 ayat (1) huruf b KUHAP, maka kepada Terdakwa dan atau Penasihat Hukum Terdakwa diberikan hak untuk mengajukan Nota Pembelaan atas Tuntutan Pidana yang telah diajukan oleh Penuntut Umum; Bahwa dalam kesempatan ini perlu kami tegaskan, karena pada hakekatnya pengajuan Nota Pembelaan ini, tidaklah bertujuan untuk menunjukkan kesenjangan tujuan dengan Penuntut Umum, akan tetapi perbedaan argumentasi, prinsip dan pandanganlah yang menimbulkan kesenjangan diantara kedua misi yang diemban, namun kesemuanya itu bermuara pada kesamaan tujuan yaitu: usaha dan upaya melakukan penegakan hukum serta keinginan untuk menemukan kebenaran hukum; Bahwa berdasarkan uraian dan penjelasan yang telah kami sampaikan tersebut di atas, dapatlah kiranya dijadikan sebagai suatu dasar hukum bagi Terdakwa/ Penasihat Hukum Terdakwa dalam menyampaikan Nota Pembelaan ini. A. LATAR BELAKANG KASUS/PERMASALAHAN Bahwa sebelum kami mengemukakan nota pembelaan dalam perkara ini, maka pada bagian ini, kami Terdakwa/ Penasihat Hukum Terdakwa terlebih dahulu menyampaikan dan mengemukakan mengenai masalah dalam perkara ini, yaitu : Bahwa pada tanggal 3 Oktober 2010 pihak Area Network (Arnet) Purwokerto menghubungi Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang (KPKNL) Purwokerto untuk melakukan permohonan lelang untuk penjualan aset berupa tanah seluas 15 ha yang terletak di Baturaden. Bahwa dari pihak Area Network (Arnet) melalui penilai aset PT. Telkom Indonesia Tbk menetapkan harga limit aset tersebut sebesar Rp 15.000.000.000 (lima belas miliyar rupiah).

Bahwa sebelumnya, pada tanggal 7 Oktober 2009 ditunjuklah Terdakwa Agus Triyantoro, S.H., M.H., selaku pejabat lelang kelas 1 berdasarkan Surat Keputusan Menteri Keuangan Nomor 190/PL.01/535.a/2009 tanggal 7 Oktober 2009 tentang Pengangkatan Pejabat Lelang Kelas 1 untuk masa jabatan 2009-2012.

Bahwa pada tanggal 7 Oktober 2010 ditentukanlah jadwal lelang oleh Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang Purwokerto, dan disepakati pelelangan aset berupa tanah 15 ha milik Area Network (Arnet) yang terletak di Baturaden tersebut dilaksanakan pada tanggal 12 November 2010.

Bahwa pelelangan diikuti oleh delapan Perseroan Terbatas (PT), salah satunya adalah PT. Sedjahtera, Tbk yang dipimpin oleh Bella Cristalia (Dilakukan Penuntutan Terpisah).

Bahwa sesuai dengan syarat mengikuti pelelangan di Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang (KPKNL) dalam Pasal 6 ayat (2) Keputusan
DJPLN Nomor 35/P1/2002 tentang Juknis Pelaksanaan Lelang, maka peserta

lelang harus membayar terlebih dahulu uang jaminan atas lelang sebesar Rp 5.000.000.000 (lima miliyar rupiah). Bahwa PT. Sedjahtera, Tbk membayar sebesar Rp 5.000.000.000 (lima miliyar rupiah), yang ditransfer oleh Riki Sitorus (Dilakukan Penuntutan Terpisah) selaku Bendahara umum PT. Sedjahtera, Tbk atas perintah Bella Cristalia melalui RTGS (Real Time Gross Settlement) dari rekening PT. Sedjahtera, Tbk, di Bank Makmur Purwokerto ke rekening Bendahara Penerima Kantor Pelelangan Kekayaan Negara dan Lelang di Bank Wijaya dengan nomor rekening 2376.9785.2854. Bahwa pada pelaksanaan lelang tanggal 12 November 2010 disepakati aset berupa tanah 15 ha milik Area Network (Arnet) Purwokerto yang terletak di Baturaden terjual Rp 15.000.000.000 (lima belas miliyar rupiah) pada PT. Sedjahtera, Tbk. Bahwa setelah pelaksanaan lelang tersebut PT. Sedjahtera, Tbk melakukan pelunasan pembayaran secara tunai sejumlah Rp.10.000.000.000 (Sepuluh Miliyar Rupiah) yang langsung diserahkan pada pejabat lelang kelas Satu, terdakwa Agus Triyantoro. Bahwa uang sejumlah Rp. 15.000.000.000 (lima belas miliyar rupiah) kesemuanya disetorkan oleh terdakwa Agus Triyantoro pada Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang (KPKNL) Purwokerto kepada

bendahara Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang (KPKNL) Harjono Wiwoho, sesuai dengan administrasi yang berlaku (Keputusan
Direktur Piutang dan Lelang Negara Nomor 38/PL/2002 tentang Tata Cara Administrasi dan Lelang Negara).

Bahwa setelah proses administrasi antara PT. Sedjahtera, Tbk, Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang (KPKNL) serta pihak Area Network (Arnet) Purwokerto, selesai dengan baik, maka berakhirlah tugas terdakwa Agus Triyantoro sebagai Pejabat Lelang Kelas 1 untuk melakukan penjualan aset tanah seluas 15 ha dari Area Network (Arnet) Purwokerto.

Bahwa terdakwa Agus Triyantoro dan saksi Bella Cristalia telah bekerja sama dalam bisnis Real Estate yang telah dijalin sejak dua tahun yang lalu. Bahwa karena hubungan bisnis yang terjalin antara terdakwa Agus Triyantoro dan Bella Cristalia, maka mereka sering melakukan pertemuan pertemuan untuk membicarakan tentang bisnis real estate milik terdakwa Agus Triyantoro yang terus berkembang di Jakarta dan Bandung.

Bahwa rangkaian pertemuan pertemuan sebagaimana didalilkan Penuntut Umum dalam dan dakwaan dan Tuntutan sama sekali tidak berdasar karena tidak ada hubungannya dengan proses lelang dari KPKNL Purwokerto, namun, hanya membicarakan bisnis Real Estate antara saudara terdakwa dengan Bella Cristalia..

Bahwa saudara saksi Bella Cristalia cq. PT. Sedjahtera, Tbk memang tertarik untuk membeli beberapa unit rumah Real Estate milik terdakwa Agus Triyantoro di Jakarta dan Bandung untuk dijadikan aset dalam bisnis bidang pariwisata dan perhotelan PT. Sedjahtera, Tbk.

Bahwa sesuai dengan kesepakatan Rapat Direksi PT. Sedjahtera, Tbk (bukti notulensi rapat) pada tanggal 10 Oktober 2010, maka PT. Sedjahtera, Tbk berniat membeli beberapa unit Real Estate untuk dijadikan aset yang dapat menambah keuntungan bagi perusahaan.

Bahwa pada tanggal 17 Oktober 2010 pukul 12.30 WIB bertempat di Resto Wahid Jaya, terdakwa Agus Triyantoro menemui saksi Bella Cristalia untuk membicarakan mengenai bisnis Real Estate antara PT. Sedjahtera, Tbk dengan terdakwa Agus Triyantoro.

Bahwa pada 27 Oktober 2010 pukul 14.00 WIB bertempat di Kafe Sate Marem, terdakwa Agus Triyantoro dan saksi Bella Cristalia juga bertemu untuk membicarakan mengenai bisnis Real Estate tersebut dan menyepakati

harga aset lima buah unit rumah Real Estate di Daerah Dago Atas, Bandung, Jawa Barat, sebesar Rp. 5.000.000.000 (lima miliyar rupiah). Bahwa setelah adanya kesepakatan tersebut, maka disepakati pula pembayaran akan dilakukan dua kali dengan uang muka terlebih dahulu sebesar Rp 1.000.000.000 (satu miliyar rupiah) tanggal 29 November 2010, sedangkan sisanya akan dibayar kemudian setelah unit rumah Real Estate tersebut telah dilihat oleh pihak PT. Sedjahtera, Tbk. Bahwa pada tanggal 29 November 2010, saksi Bella Cristalia memerintahkan Riki Sitorus, Bendahara PT. Sedjahtera, Tbk, untuk mengirimkan uang muka pembayaran sebesar Rp 1.000.000.000 (satu miliyar rupiah) ke rekening Bank Surya Dharma cabang Banjarnegara dengan nomor rekening 1008.3421.7892 atas nama Agus Triyantoro. Bahwa untuk itu pada tanggal 25 November 2010 Pukul 19.00 WIB bertempat di Resto Wahid Jaya terdakwa dan saksi Bella Cristalia bertemu kembali untuk membicarakan bisnis Real Estate dan pembicaraannya telah mencapai kata sepakat, dengan pembelian lima unit rumah Real Estate di Bandung sebesar 5.000.000.000 (lima miliyar rupiah) oleh PT. Sedjahtera, Tbk, pada Terdakwa Agus Triyantoro (Bukti Perjanjian Jual Beli antara PT. Sedjahtera, Tbk, dengan Terdakwa Agus Triyantoro), yang telah dibayar uang mukanya pada tanggal 29 November lalu. Bahwa pada tanggal 29 Desember 2010, PT. Sedjahtera, Tbk, langsung melunasi pembayaran unit rumah Real Estate yang dibelinya dari Terdakwa Agus Triyantoro, seperti yang telah dijanjikan sebelumnya sebesar 4.000.000.000 (empat miliyar rupiah) melalui Bendahara PT. Sedjahtera, Tbk, Riki Sitorus, melalui transfer RTGS (Real Time Gross Settlement) agar dipindahkan ke rekening koran atas nama Terdakwa, Agus Triyantoro dengan nomor rekening 1003.5241.4429.

B. FAKTA-FAKTA HUKUM DI DALAM PERSIDANGAN Bahwa pada bagian ini kami Terdakwa / Penasihat Hukum Terdakwa tidak akan mengulang dan menguraikan kembali secara detail mengenai keterangan saksi-saksi maupun keterangan Terdakwa, karena semuanya secara lengkap telah tercantum dan tercakup jelas dalam Berita Acara Sidang.

Bahwa kami terdakwa/ Penasihat Hukum Terdakwa, hanya menitikberatkan pada keterangan saksi yang mematahkan dan melemahkan dakwaan Penuntut Umum, diantaranya :

Keterangan Saksi-Saksi: Saksi A Charge Saksi I Nama Cut Tari Anggora, S.E., M.M.Bin Mustofa, 40 Tahun, Jenis Kelamin : Perempuan, Tempat dan Tanggal Lahir : Sukoharjo, 21 Januari 1970, Jalan Mawar Api No. 121 Kelurahan Watu Mas, Kecamatan Purwokerto Utara Kabupaten Banyumas 4563210 , Agama : Islam, Kewarganegaraan Indonesia, Pekerjaan : Analisis Pusat Pelaporan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK), Pendidikan S2 Di bawah sumpah menerangkan bahwa: a. b. c. Bahwa benar saksi dalam kesehatan jasmani dan rohani Bahwa benar saksi telah disumpah menurut agama dan Bahwa benar saksi mengetahui saksi diperiksa dan dimintai pada saat memberikan keterangan. kepercayaan sehingga saksi harus memberikan keterangan yang sebenarnya. keterangan berkaitan dengan tindak pidana pencucian uang yang didahului dengan tindak pidana korupsi yang dilakukan Terdakwa. d. e. f. g. h. Bahwa benar saksi tidak mengenal Terdakwa. Bahwa benar saksi tidak memiliki hubungan keluarga, Bahwa benar saksi tidak memiliki hubungan pekerjaan Bahwa benar saksi menjabat sebagai Ketua Pusat Pelaporan Bahwa benar menurut keterangan saksi bahwa Pusat

sedarah, dan semenda dengan Terdakwa. dengan Terdakwa. Analisis Transaksi Keuangan (PPATK). Pelaporan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) Bertanggung jawab langsung kepada Presiden. i. Bahwa benar menurut keterangan saksi, Pusat Pelaporan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) tidak berada di bawah suatu Departemen, Kementerian atau Lembaga Negara. j. instansi terkait. Bahwa benar menurut keterangan saksi, Personil Pusat Pelaporan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) berasal dari beberapa

k.

Bahwa benar berdasarkan keterangan saksi, Laporan

pelaksanaan tugas, fungsi dan kewenangan Pusat Pelaporan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) kepada Presiden dan DPR setiap 6 bulan. l. Bahwa benar berdasarkan keterangan saksi bahwa Fungsi Pusat Pelaporan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) sesuai Pasal 40 Undang-undang No. 8 Tahun 2010 antara lain : Pencegahan dan Pemberantasan TPPU, Pengelolaan data dan informasi yang diperoleh, Pengawasan terhadap kepatuhan Pihak Pelapor, Analisis atau pemeriksaan laporan dan informasi Transaksi Keuangan berindikasi TPPU atau tindak pidana lain. m. Bahwa benar berdasarkan keterangan saksi bahwa wewenang Pusat Pelaporan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) sesuai pasal 41 Undang-undang No. 8 Tahun 2010 antara lain : Meminta data dan informasi dari instansi pemerintah dan/atau lembaga swasta yang memiliki kewenangan mengelola data dan informasi, termasuk dari lembaga yang menerima laporan dari profesi tertentu; Menetapkan pedoman identifikasi TKM; Mengoordinasikan upaya pencegahan TPPU dengan instansi terkait; Memberikan rekomendasi kepada pemerintah mengenai upaya PPTPPU; Mewakili pemerintah RI dalam forum internasional berkaitan dengan PP TPPU; Menyelenggarakan diklat APU; Menyelenggarakan sosialisasi PP TPPU. n. Bahwa benar Fungsi Analisis dan Pemeriksaan Pusat Pelaporan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) sesuai Pasal 44 Undangundang No. 8 Tahun 2010 antara lain : Meminta dan menerima laporan dari Pelapor; Meminta info kepada instansi/pihak terkait; Meminta info kepada pelapor berdasarkan Pengembangan analisis; Meminta info kepada pelapor berdasarkan Permintaan penegak hukum atau mitra kerja LN; Meneruskan info dan/atau hasil analisis kepada instansi peminta, DN-LN; Menerima laporan/info dari masyarakat; Meminta keterangan pelapor & pihak terkait tentang dugaan TPPU; Rekomendasi intersepsi/penyadapan; Meminta PJK menghentikan penyelidikan o. sementara dan transaksi; Meminta info perkembangan Administratif; penyidikan; Mengadakan kegiatan

Meneruskan hasil analisis atau pemeriksaan kepada penyidik. Bahwa benar berdasarkan keterangan saksi bahwa Transaksi Tidak Wajar (unusual) sesuai Pasal 1 angka 5 UU PPTPPU) antara lain : menyimpang dari profil, karakteristik atau pola kebiasaan transaksi nasabah; bertujuan untuk menghindari pelaporan transaksi; dilakukan/batal

dilakukan diduga dengan menggunakan harta kekayaan berasal dari tindak pidana. Transaksi Keuangan yang diminta PPATK karena melibatkan harta kekayaan yang diduga berasal dari hasil Tindak Pidana. p. Bahwa benar saksi mendapat laporan dari Francius Edward selaku Pejabat Unit Kerja Kepatuhan di Bank Surya Darma cabang Banjarnegara berdasarkan laporan bernomor 1103/LP/TF-AML/BSDXI/2010. q. r. Bahwa benar saksi mendapat laporan mengenai transaksi Bahwa benar yang dilaporkan oleh Francius Edward adalah keuangan mencurigakan tersebut pada tanggal 30 November 2010. Terdakwa selaku nasabah Bank Surya Darma Cabang Banjarnegara berupaya menghindari hubungan dengan Penyedia Jasa Keuangan, yang dalam hal ini dilakukan Terdakwa dengan memindahbukukan nominal sebesar Rp 4.000.000.000,00 (empat milyar rupiah) atas nama RIKI SITORUS, S.E. ke rekening koran atas nama Terdakwa dengan nomor rekening 1003.5241.4429, melalui Surat 405 atas transfer RTGS (Real Time Gross Settlement) atas nama RIKI SITORUS,S.E. Kemudian jumlah nominal transaksi sebesar Rp 4.000.000.000,00 (empat milyar rupiah) tidak sesuai dengan profil Terdakwa dengan kegiatan normal yang selama ini dilakukan Terdakwa selaku Pejabat Lelang Kelas 1 Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang (KPKNL) Purwokerto. Setelah itu ada ketidaklaziman penyetoran dengan jumlah yang besar kepada rekening milik orang lain (dalam kasus ini dari rekening Terdakwa ke rekening atas nama RIKI SITORUS, S.E. namun kemudian dilakukan penarikan sejumlah uang yang sama secara sekaligus dan diubah dalam bentuk berbeda (dari bentuk simpanan deposito berjangka menjadi bentuk rekening koran) pada hari yang sama. s. Bahwa benar setelah mendapat laporan, saksi segera menyiapkan tim untuk melakukan penyelidikan mengenai transaksitransaksi yang dianggap mencurigakan pada tanggal 1 Desember 2010. t. Bahwa benar hasil penyelidikan saksi selaku Pusat Pelaporan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) adalah transaksi-transaksi tersebut mengarah pada tindakan pencucian uang, dimana terdapat beberapa tahap yang mengarah pada tindakan pencucian uang, yaitu tahap placement dan layering. u. Bahwa benar tindakan-tindakan yang merupakan placement Terjadi pada saat Terdakwa memasukkan uang sebesar Rp 5.000.000.000,00

(lima milyar rupiah) ke rekening Terdakwa di Bank Yustisia Cilacap dengan nomor rekening 2061.3867.4103, dimana diketahui uang tersebut adalah uang pelelangan yang harusnya dibayarkan kepada Area Network Purwokerto, dan tindakan yang berupa layering dibuktikan dengan adanya pentransferan uang sejumlah Rp 4.000.000.000,00 (empat milyar rupiah) dari rekening Terdakwa di Bank Yustisia Cilacap ke rekening deposito berjangka atas nama Riki Sitorus di Bank Surya Darma cabang Banjarnegara dengan nomor rekening 1003.4893.1472 pada tanggal 29 November 2010. Kemudian adanya pemindahbukuan nominal sebesar Rp 4.000.000.000,00 (empat milyar rupiah) melalui transfer RTGS dari rekening deposito berjangka yang sebelumnya atas nama Riki Sitorus ke rekening v. koran atas nama Terdakwa dengan nomor rekening 1003.5241.4429 pada tanggal 30 November 2010. Bahwa benar transaksi-transaksi tersebut merupakan tindak pidana pencucian uang, dan faktor lain yang menyatakan transaksi tersebut merupakan pencucian uang adalah Terdakwa tidak mungkin mempunyai uang sebanyak itu dengan pekerjaan Terdakwa hanya sebagai PNS yaitu pejabat lelang kelas 1. w. benar. x. tambahkan. Terhadap keterangan saksi tersebut, Terdakwa memberikan tanggapan, bahwa terdakwa sama sekali tidak pernah melakukan tindak pidana pencucian uang seperti yang disampaikan saksi. Profil yang dimiliki Terdakwa sendiri sebenarnya tidak hanya sebagai PNS, tetapi Terdakwa juga adalah Pengusaha Real Estate. Dan rangkaian transaksi yang dilakuannya dengan Riki Sitorus adalah transaksi Bisnis semata. Saksi II Nama : Mr. X Identitas : Dirahasiakan Di bawah sumpah menerangkan bahwa: a. Bahwa benar saksi dalam keadaan sehat jasmani maupun rohani dan bersedia untuk dimintai dan memberikan keterangan. Bahwa benar tidak ada keterangan yang ingin saksi Bahwa benar keterangan yang diberikan saksi sepenuhnya

10

b. Bahwa benar saksi mengetahui tujuan diperiksa yaitu terkait tindak pidana pencucian uang yang didahului dengan tindak pidana korupsi yang dilakukan oleh Terdakwa. c. Bahwa benar tidak mempunyai hubungan keluarga, sedarah maupun semenda dengan Terdakwa. d. Bahwa benar saksi tidak mempunyai hubungan kerja dengan Terdakwa. e. Bahwa benar saksi telah bekerja di Bank f. Bahwa benar tugas dan wewenang saksi adalah bertanggung jawab untuk memastikan agar Bank mematuhi peraturan Bank Indonesia dan ketentuan yang terkait seta peraturan lain yang berlaku dalam menjalankan operasional Bank yang ditetapkan oleh regulator. Serta memastikan Bank memenuhi ketentuan Bank Indonesia tentang program Anti Pencucian Uang dan Pencegahan Pendanaan Terorisme serta peraturan perundang-undangan lain untuk menerapkan program Anti Pencucian Uang dan Pencegahan Pendanaan Terorisme. g. Bahwa benar kewajiban saksi ketika terjadi transaksi mencurigakan yang mengarah pada pencucian uang dan pembiayaan terorisme adalah memeriksa transaksi mencurigakan secara rinci dan jika terbukti maka saksi berkewajiban membuat laporan transaksi keuangan mencurigakan untuk diserahkan ke Pusat Pelaporan Analisis Transaksi Keuangan untuk di periksa lebih lanjut. h. Bahwa benar saksi mengetahui transaksi mencurigakan melalui piranti deteksi dini secara online dan real time terhadap indikasi praktek pencucian uang yang disebut dengan AMLSB (Anti Money Laundering System Bank Alert) yang dimiliki oleh Bank Surya Darma, kemudian muncul pesan mengenai peringatan dini pemblokiran rekening agar memeriksa kevalidan transaksi mencurigakan. i. Bahwa benar sistem kerja AMLSB pada prinsipnya bekerja dengan tiga komponen inti yaitu sistem database, analitikal, dan against, ketika terdapat pembukuan rekening baru piranti ini akan mengambil data calon nasabah tersebut lalu mengirimnya ke sistemanalisis. Kemudian di saat bersamaan piranti ini mengambil data dari sistem

11

database dan mengirimnya pula ke sistem analisis. Informasi dan data kemudian dioalah dan dianalisis oleh sistem dan hasilnya dikirim kembali berupa informasi status. Jadi setiap transaksi secara otomatis diproses dan disinkronisasi dnegan database nasabah dan daftar hitam milik Bank Surya Darma. Jika terjadi kecocokan dengan database daftar hitam maka sistem akan memberikan peringatan dini termasuk memblokirnya. AMLSB juga mempunyai fitur Office of Foreign Asset Control serta fungsi deteksi real time terhadap transaksi incoming remittance yang tak sesuai dengan karakteristik nasabah. j. Bahwa benar dengan sistem AMLSB saksi dapat mengetahui secara langsung transaksi yang mencurigakan. k. Bahwa benar sehari setelah munculnya pesan AMLSB saksi menindaklanjuti pesan itu dan memeriksa kevalidan atau kebenaran dari pesan tersebut dan melaporkan ke PPATK. l. Bahwa benar transaksi mencurigakan tersebut dimulai dari pembuatan deposito berjangka atas nama saksi Riki Sitorus yang ternyata dibuat oleh saksi Bella Cristalia selaku Pimpinan Utama PT. Sedjahtera, Tbk. Rekening deposito berjangka tersebut dibuat pada tanggal 28 November 2010 dan terjadi transaksi pentransferan dana sebesar Rp 4.000.000.000,00 (empat milyar rupiah) dari rekening Agus Triyantoro di Bank Yustisia Cilacap dan terjadi pemindahbukuan ke rekening Koran atas nama Agus Triyantoro. m. Bahwa benar saksi mengetahui informasi mengenai rekening deposito berjangka atas nama saksi Riki Sitorus tersebut dari Tria Ardani selaku pimpinan Bank Surya Darma. n. Bahwa benar saksi menerima informasi dari Tria Ardani mengenai rekening deposito berjangka yang dibuat untuk penempatan dana milik PT. Sedjahtera, Tbk, dibuat oleh pimpinan perusahaan PT. Sedjahtera, Tbk dengan atas nama Riki Sitorus sebagai bendahara umum PT. Sedjahtera, Tbk. o. Bahwa benar rekening deposito berjangka tersebut dibuat pada tanggal 28 November 2010.

12

p. Bahwa benar saksi melakukan kroscek dengan Fanny U Fajri sebagai pimpinan Teller Bank Surya Dharma yang pada saat itu melayani transaksi pembuatan rekening deposito berjangka dan transaksi yang masuk ataupun keluar dari rekening tersebut. q. Bahwa benar saksi mendapat informasi dari pemeriksaan dengan Fanny U Fajri dan berdasarkan keterangan dari Fanny U Fajri pada tanggal 29 November 2010 terdapat transaksi dana masuk ke rekening berjangka deposito berjangka atas nama Riki Sitorus sebesar Rp 4.000.000.000,00 (empat milyar rupiah) dari Bank Yustisia KC Cilacap atas nama Agus Triyantoro dengan nomor rekening 1003.4893.1472, kemudian dengan surat 405 dari Tria Ardani dari Agus Triyantoro untuk memindah bukukan melalui RTGS dana sebasar Rp 4.000.000.000,00 (empat milyar rupiah) ke rekening Koran atas nama Agus Triyantoro dengan nomor rekening 1003.5241.4429. r. Bahwa benar setelah memeriksa pesan yang dikirimkan oleh Anti Money Laundering System Bank saksi membuat laporan transaksi keuangan mencurigakan untuk diberikan kepada Pusat Pelaporan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) tersebut. s. Bahwa benar saksi melaporkan ke Pusat Pelaporan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) pada tanggal 30 November 2010. t. Bahwa benar keterangan yang diberikan saksi telah benar. u. Bahwa benar saksi tidak menambahkan keterangan lagi. Terhadap keterangan saksi tersebut, Terdakwa memberikan tanggapan, bahwa transaksi mencurigakan, yang dimaksudkan oleh saksi, apabila bisa dilihat, maka bukanlah transaksi mencurigakan, karena, Terdakwa adalah pengusaha Real Estate, bukan hanya seorang PNS, sehingga, pernyataan saksi tidak ada dasarnya. Saksi III Nama : Tria Ardani, S.E, Tempat dan Tanggal Lahir : Surakarta, 25 November 1981, 29 tahun, Jenis kelamin : Perempuan, Alamat Jalan Sumeh II, Kelurahan Purwokerto Timur, Kecamatan Purwojati, Kabupaten Banyumas 333321, Agama dan selanjutnya Pusat Pelaporan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) menyelidiki hal

13

Budha, Kebangsaan Indonesia, Pekerjaan Swasta (Pimpinan Bank Surya Dharma Banjarnegara), Pendidikan S1 Di bawah sumpah menerangkan bahwa: a. Bahwa benar saksi dalam keadaan sehat baik jasmani maupun rohani dan saksi bersedia diperiksa dan akan memberikan keterangan dengan benar. b. Bahwa benar saksi mengetahui akan di periksa berkaitan dengan terjadinya tindak pidana pencucian uang yang didahului dengan tindak pidana korupsi yang dilakukan oleh Terdakwa. c. Bahwa benar saksi tidak memiliki hubungan keluarga, sedarah dan semenda dengan Terdakwa. d. Bahwa benar saksi tidak memiliki hubungan pekerjaan dengan Terdakwa. e. Bahwa benar saksi tidak mengenal Terdakwa. f. Bahwa benar saksi belum pernah bertemu sebelumnya dengan Terdakwa. Surya Darma di Jl. Pahlawan Merdeka 37 Banjarnegara. g. Bahwa benar saksi dalam pertemuan tersebut beserta saksi Bella Cristalia membicarakan perihal penempatan dana milik PT. Sedjahtera, Tbk di Bank Surya Dharma Cabang Banjarnegara. h. Bahwa benar dari pertemuan tersebut diperoleh kesepakatan bahwa dana milik PT. Sedjahtera, Tbk akan ditempatkan dalam deposito berjangka di Bank Surya Dharma dengan bunga 3 % per tahun. i. Bahwa benar saksi mengirimkan formulir pendaftaran deposito berjangka melalui faksimile dengan nomor 1789000. j. Bahwa benar saksi mengetahui saksi Bella Cristalia mengisi sendiri formulir pendaftaran deposito berjangka tersebut. k. Bahwa benar saksi mengetahui saksi Bella Cristalia mengisi formulir pendaftaran deposito berjangka tersebut atas nama Riki Sitorus. l. Bahwa benar saksi mengirimkan formulir pendaftaran deposito berjangka tersebut pada tanggal 28 November 2010. m. Bahwa benar dana milik PT. Sedjahtera, Tbk yang didepositokan sebesar Rp 4.000.000.000,00 (empat milyar rupiah). n. Bahwa benar dana tersebut dimasukkan pada 29 November 2010. o. Bahwa benar saksi mengetahui terdapat transaksi dana masuk dari Bank Yusticia kantor cabang Cilacap yang ditujukan ke rekening Riki Sitorus di Bank yang saksi pimpin.

14

p. Bahwa benar saksi mengetahui laporan tersebut dari Fanny U. Fajri selaku pimpinan Teller pada Bank Surya Dharma. q. Bahwa benar saksi mengetahui nomor rekening Riki Sitorus di Bank Surya Dharma 1003.4893.1472. r. Bahwa benar menurut keterangan saksi mekanisme tersebut sudah selesai, namun kemudian Riki Sitorus memberikan surat dengan nomor 405. s. Bahwa benar surat 405 tersebut diberikan kepada saksi pada tanggal 29 November 2010. t. Bahwa benar saksi mengetahui surat tersebut berisi perintah Riki Sitorus agar kami melakukan transfer RTGS agar dana tersebut dipindahkan ke rekening koran atas nama Agus Triyantoro dengan nomor rekening 1003.5241.4429. u. Bahwa benar saksi menyatakan yang melaksanakan pemindahan tersebut adalah pimpinan teller Bank Surya Dharma yaitu Fanny U. Fajri. v. Bahwa benar menurut keterangan saksi pemindahan ke rekening koran tersebut pada tanggal 29 November 2010. w. Bahwa benar Fanny U. Fajri melaksanakan isi surat tersebut. x. Bahwa benar saksi tidak mencurigai transaksi-transaksi tersebut. y. Bahwa benar saksi mengetahui transaksi tersebut mencurigakan dari Francius Edward selaku pejabat unit kerja kepatuhan. z. Bahwa benar saksi memerintahkan Francius Edward untuk menyelidikinya dan melaporkan ke PPATK. aa. Bahwa benar keterangan yang diberikan saksi sepenuhnya benar. bb. Bahwa benar saksi tidak menambahkan keterangan Terhadap keterangan saksi ini, Terdakwa memberikan tanggapan, bahwa pemindahan uang sejumlah Rp 4.000.000.000 (empat miliar rupiah) berdasarkan surat nomor 405, dari Riki Sitorus ke rekening Koran atas nama terdakwa, adalah pembayaran unit rumah Real Estate oleh PT. Sedjahtera, Tbk, kepada Terdakwa, Agus Triyantoro, dan sama sekali tidak ada kejanggalan terhadap transaksi-transaksi tersebut. Sedangkan transaksi-transaksi sebelumnya, Terdakwa tidak tahu, karena itu adalah urusan antara Bella Cristalia selaku direktur PT. Sedjahtera, Tbk dengan Bendahara PT. Sedjahtera, Tbk, Riki Sitorus.

15

Saksi IV Nama Yanuar Syahreza, S.E. Bin Sukarjo, Tempat dan Tanggal Lahir : Grobogan, 1 Januari 1983, 27 Tahun, Jenis Kelamin : Laki-laki, Alamat : Jalan Permai Indah Blok A no 123, Kelurahan Purwokerto Barat, Kecamatan Purwokerto Barat, Kabupaten Banyumas 586970, Pekerjaan Teller Bank Yustisia, Agama Islam, Kewarganegaraan Indonesia, Pendidikan S1 Di bawah sumpah menerangkan bahwa: a. Bahwa benar saksi dalam keadaan sehat jasmani dan rohani dan bersedia dimintai dan memberikan keterangan. b. Bahwa benar saksi telah disumpah menurut agama dan kepercayaan sehingga saksi harus memberikan keterangan yang sebenarnya. c. Bahwa benar saksi mengerti bahwa saksi diperiksa dan dimintai

keterangan karena berkaitan dengan tindak pidana pencucian uang yang didahului dengan tindak pidana korupsi yang dilakukan oleh Terdakwa. d. e. f. Bahwa benar saksi tidak mengenal Terdakwa Bahwa benar saksi tidak memiliki hubungan keluarga, darah, dan Bahwa benar saksi tidak memiliki hubungan pekerjaan dengan

semenda dengan Terdakwa. Terdakwa. g. Bahwa benar saksi merupakan Teller Bank Yustisia Cabang Cilacap. h. i. Bahwa benar saksi yang bertugas melayani nasabah ketika Bahwa benar saksi mengetahui adanya penyetoran sejumlah uang ke melakukan transaksi pada Bank Yustisia Cabang Cilacap. nomor rekening 2061.3867.4103 atas nama Agus Triyantoro sebesar Rp 5.000.000.000, 00 (lima milyar rupiah). j. Bahwa benar saksi mengetahui adanya transfer sejumlah Rp. 4.000.000.000,00 (empat milyar rupiah) dari Bank Yustisia KC Cilacap ke Bank Surya Dharma dengan rekening deposito berjangka atas nama Riki Sitorus dengan nomor rekening 1003.4893.1472. k. Bahwa benar saksi menjelaskan bahwa sebagian besar nasabah pada Bank Yustisia KC Cilacap merupakan pengusaha sehingga transaksi dalam nominal cukup besar baik transfer, penarikan, maupun penyetoran menjadi hal yang biasa. l. Bahwa benar saksi tidak mengetahui kegunaan uang yang ditransfer cukup besar karena saksi hanya sebatas dalam jumlah nominal yang

16

melaksanakan tugasnya sebagi teller bank sehingga tidak etis ketika ingin mengetahui tentang kegunaan uang yang ditransfer. Terhadap keterangan saksi tersebut, terdakwa tidak memberikan tanggapan apapun.

Saksi V Nama : Rahmania Sungkar, S.E. Binti Rusdy Ahmad, Tempat dan Tanggal Lahir : Semarang, 23 April 1984, Umur : 26 Tahun, Jenis Kelamin : Perempuan, Jalan Tiara Ardi No 34, Kelurahan Purwokerto Utara, Kecamatan Sokanegara, Kabupaten Banyumas 847568, Agama : Islam, Pekerjaan : Teller Bank Kusuma, Kewarganegaraan Indonesia, Pendidikan S1 Di bawah sumpah menerangkan bahwa: a. Bahwa benar saksi dalam keadaan sehat jasmani dan rohani dan bersedia dimintai dan memberikan keterangan. b. Bahwa benar saksi mengetahui tujuan untuk dimintai dan memberikan keterangan perihal tindak pidana pencucian uang yang didahului dengan tindak pidana korupsi yang dilakukan oleh Terdakwa. c. Bahwa benar saksi tidak mengenal dan tidak memiliki hubungan darah, keluarga, semenda dengan Terdakwa. d. Bahwa benar saksi tidak memiliki hubungan pekerjaan dengan Terdakwa. e. Bahwa benar saksi bekerja sebagai Teller di Bank Kusuma cabang Purwokerto saat peristiwa tersebut terjadi. f. Bahwa benar saksi yang bertugas melayani nasabah ketika melakukan transaksi pada Bank Kusuma cabang Purwokerto. g. Bahwa benar saksi pada 15 November 2010 mengetahui pentransferan dana dari Rekening di Bank Wijaya atas nama Harjono Wiwoho S.H., M.Hum Bin Sastrodilogo dengan nomor rekening 1090.0034.8565 ke Bank Kusuma cabang Purwokerto atas nama Area Network Purwokerto sebesar Rp 15.000.000.000,00 (lima belas milyar rupiah) h. Bahwa benar berasal dari keterangan perihal uang Rp 15.000.000.000,00 (lima belas milyar rupiah) yang ditransfer tersebut dan Terdakwa menjelaskan bahwa uang tersebut adalah uang pelunasan lelang atas aset

17

tanah milik PT Telkom Arnet Purwokerto yang dilelang melalui KPKNL Purwokerto dan telah dimenangkan PT. Sedjahtera, Tbk. i. Bahwa benar keterangan yang diberikan saksi telah benar. j. Bahwa benar saksi tidak menambahkan keterangan lagi. Atas keterangan saksi tersebut Terdakwa Agus Triyantoro memberikan tanggapan bahwa pada tanggal 15 November 2010 telah mengirimkan uang sebesar Rp. 15.000.000.000,00 kepada pihak Arnet PT. Telkom Purwokerto sebagai uang hasil pelelangan aset yang dilaksanakan pada tanggal 12 November oleh Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang (KPKNL). Dengan pengiriman uang pelunasan lelang kepada pihak Arnet PT. Telkom Purwokerto maka hal ini menegaskan Terdakwa telah melaksanakan tugasnya dengan baik dan sesuai dengan prosedur. Saksi VI Nama : Galuh Sriwedari, S.E., Binti Bambang Sriwedari, Tempat dan Tanggal Lahir : Banyumas, 11 Januari 1965, Umur 45 tahun, Jenis Kelamin : Laki-laki, Alamat : Jalan Gunung Kemukus No. 123, Kelurahan Watu Mas, Kecamatan Sokanegara Purwokerto, Kabupaten Banyumas 544321, Agama : Islam, Pekerjaan: Swasta ( Teller Bank Wijaya Cabang Purwokerto), Kewarganegaraan Indonesia, Pendidikan : S1 Di bawah sumpah menerengkan bahwa: a. Bahwa benar, saksi dalam keadaan sehat jasmani dan rohani dan bersedia dimintai dan memberikan keterangan. b. c. d. e. f. Bahwa benar saksi dalam kesehatan jasmani dan rohani pada saat Bahwa benar saksi telah disumpah menurut agama dan kepercayaan Bahwa benar saksi tidak mengenal Terdakwa Bahwa benar saksi tidak memiliki hubungan keluarga, darah, dan Bahwa benar saksi tidak memiliki hubungan pekerjaan dengan

memberikan keterangan. sehingga saksi harus memberikan keterangan yang sebenarnya.

semenda dengan Terdakwa. Terdakwa. g. Bahwa benar saksi merupakan Teller Bank Wijaya Cabang Purwokerto.

18

h. Bahwa benar saksi yang bertugas melayani nasabah ketika melakukan transaksi pada Bank Wijaya Cabang Purwokerto. i. Bahwa benar saksi mengetahui adanya transfer uang dari rekening Bank Makmur atas nama PT. Sedjahtera, Tbk ke bendahara KPKNL di Bank Wijaya melalui RTGS pada tanggal 9 November 2010 sejumlah 5.000.000.000,00 (lima milyar rupiah). j. Bahwa benar pada 15 November 2010 terdapat transfer ke Rekening Bendahara Penerima KPKNL di Bank Wijaya dengan Nomor Rekening 2376.9785.2854 sebesar Rp 10.000.000.000,00 (sepuluh milyar rupiah) kemudian terjadi pentransferan ke rekening atas nama Area Network di Bank Kusuma cabang Purwokerto sebesar Rp 15.000.000.000,00 (lima belas milyar rupiah). k. Bahwa benar keterangan yang diberikan saksi telah benar. l. Bahwa benar saksi tidak menambahkan keterangan lagi Rp

Atas keterangan saksi tersebut dapat ditegaskan bahwa transfer melalui RTGS dari rekening Bank Makmur atas nama PT. Sedjahtera, Tbk ke bendahara Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang di Bank Wijaya adalah transfer yang wajar dan tidak mencurigakan karena transfer uang sebesar Rp 5.000.000.000,00 tersebut merupakan jaminan lelang yang harus ditransfer oleh seluruh peserta lelang yang lolos ke bendahara Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang dan merupakan persyaratan untuk mengikuti pelelangan.

Saksi VII Nama : Emy Muslimah, S.E. Binti Rizal Sungkar, Tempat dan Tanggal Lahir : Bandung, 21 April 1974, 36 Tahun, Jenis Kelamin : Perempuan, Alamat : Jalan Sawo 15, Kelurahan Watu Mas, Kecamatan Berkoh, Kabupaten Banyumas 847568, Agama : Islam, Pekerjaan : Teller Bank Makmur, Kebangsaan Indonesia, Pendidikan S1 Di bawah sumpah menerangkan bahwa: a. Bahwa benar saksi dalam keadaan sehat jasmani dan rohani dan bersedia dimintai dan memberikan keterangan.

19

b. Bahwa benar saksi telah disumpah menurut agama dan kepercayaan sehingga saksi harus memberikan keterangan yang sebenarnya. c. Bahwa benar saksi mengerti bahwa saksi diperiksa berkaitan dengan

terjadinya tindak pidana pencucian uang yang didahului dengan tindak pidana korupsi yang dilakukan oleh Terdakwa. d. e. f. g. Bahwa benar saksi tidak memiliki hubungan keluarga, darah, Bahwa benar saksi bersedia untuk diperiksa dan sanggup Bahwa benar saksi tidak mengenal Terdakwa. Bahwa benar saksi tidak mempunyai hubungan pekerjaan dengan ataupun semenda dengan Terdakwa. memberikan keterangan dengan sebenar-benarnya.

Terdakwa. h. Bahwa benar saksi merupakan Teller Bank Makmur Cabang Purwokerto. i. Bahwa benar saksi yang bertugas melayani nasabah ketika melakukan transaksi pada Bank Makmur Cabang Purwokerto j. k. Bahwa benar saksi menjelaskan bahwa sebagian besar nasabah pada Bahwa benar saksi mengetahui adanya transfer sejumlah uang dari

Bank Makmur Purwokerto merupakan pengusaha. rekening Bank Makmur ke rekening Bendahara penerima Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang di Bank Wijaya melalui RTGS dengan nomor rekening 2376.9785.2854 pada tanggal 9 November 2010 sejumlah Rp 5.000.000.000,00 (lima milyar rupiah). l. Bahwa benar saksi hanya melayani transaksi transfer melalui RTGS hanya sekali pada tanggal 9 November 2010 yang kebetulan pada waktu itu dilakukan oleh rekening PT. Sedjahtera, Tbk di Bank Makmur. m. n. o. Bahwa benar sudah merupakan hal yang biasa terjadi transaksi baik Bahwa benar keterangan yang diberikan saksi sudah benar. Bahwa benar saksi tidak akan menambahkan keterangan lain. pentransferan, penarikan maupun penyetoran dengan nominal besar.

Atas keterangan dari saksi tersebut dapat diketahui bahwa pada tanggal 9 November 2010 PT. Sedjahtera, Tbk mentransfer uang sebesar Rp 5.000.000.000,00 dari rekeningnya di Bank Makmur ke rekening Bendahara penerima Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang di Bank Wijaya melalui RTGS dengan nomor rekening 2376.9785.2854 sebagai uang jaminan

20

lelang yang merupakan persyaratan bagi seluruh peserta pelelangan aset Area Network Purwokerto.

Saksi VIII Nama : Febry Pamungkas,S.T Bin Atmowihardjo, Tempat dan Tanggal Lahir : Banjarnegara, 29 Februari 1972, 38 tahun, Jenis kelamin Laki-laki, Alamat Jalan Gunung Kemukus No 123, kelurahan Watu Mas, Kecamatan Tanjung, Kabupaten Banyumas 699080, Agama Islam, Pekerjaan Swasta (manager Area Network), Kewarganegaraan Indonesia, Pendidikan S1. Di bawah sumpah menerangkan bahwa: a. Bahwa benar saksi dalam kesehatan jasmani dan rohani pada saat memberikan keterangan. b. Bahwa benar saksi tidak mengenal Terdakwa. c. Bahwa benar saksi tidak memiliki hubungan keluarga, darah, dan semenda dengan Terdakwa. d. Bahwa benar saksi tidak memiliki hubungan pekerjaan dengan Terdakwa. e. Bahwa benar saksi menjabat manager Area Network PT. Telkom Indonesia Purwokerto sejak tahun 2007. f. Bahwa benar Area Network PT. Telkom Indonesia Purwokerto telah memiliki beberapa asset, diantaranya adalah berupa tanah dan bangunan villa yang terletak di Baturaden, bangunan berupa kantor, kantor lainnya yang seluruhnya seluas 25 hektar. g. Bahwa benar saksi mengetahui seiring dengan penggunaan asset berupa tanah yang tidak profitable, maka Area Network PT. Telkom Indonesia Purwekerto mengadakan rencana untuk menjual aset berupa tanah yang terletak di Baturaden tersebut untuk mengurangi cost efficient dan program peningkatan mutu pelayanan Telekomunikasi terhadap masyarakat umum. h. Bahwa benar saksi yang mempunyai ide untuk menjual aset berupa tanah i. Bahwa benar saksi kemudian mengadakan pertemuan dengan Angga Mulki selaku Wakil Manager Area Network PT. Telkom Indonesia Purwokerto untuk membahas perihal penjualan aset tanah tersebut di kantor. j. Bahwa benar berdasarkan hasil tersebut diputuskan bahwa disepakati Angga Mulki memerintahkan Ilham Akbar yang merupakan kepala bagian divisi property untuk menghubungi kantor lelang Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang cabang Purwokerto untuk melakukan permohonan lelang.

21

k. Bahwa benar harga limit aset sebesar Rp. 15.000.000.000,00 (lima belas milyar rupiah). l. Bahwa benar saksi mengetahui aset berupa tanah tersebut dibeli oleh PT. Sedjahtera, Tbk. yang bergerak di bidang bisnis pariwisata dan perhotelan. m. Bahwa benar saksi mengetahui harga yang dimenangkan oleh PT. Sedjahtera Tbk sebesar Rp 15.000.000.000,00 (lima belas milyar rupiah) dari risalah lelang yang diberikan oleh Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang. n. Bahwa benar berdasar laporan dari Bendahara Area Network pembayaran aset lelang adalah melalui transfer ke rekening Area Network PT. Telkom Indonesia sebesar Rp 15.000.000.000,00 (lima belas milyar rupiah) pada tanggal 15 November 2010 yang dilakukan oleh Bendahara Penerima KPKNL. o. Bahwa benar keterangan yang diberikan saksi sepenuhnya adalah benar. p. Bahwa benar tidak ada keterangan yang ingin saksi tambahkan. Atas keterngan saksi tersebut maka terdakwa memberikan tanggapan bahwa, ecara jelas aset tanah milik Arnet PT. Telkom Purwokerto terjual sebesar Rp 15.000.000.000,00 sesuai dengan harga limit aset tersebut. Hal ini terbukti dengan adanya risalah lelang yang diberikan pihak KPKNL kepada Area Network Purwokerto PT. Telkom Indonesia yang juga telah ditandatangani oleh Kepala KPKNL selaku pengawas lelang. Sehingga Terdakwa Agus Triyantoro telah melaksanakan tugas sesuai prosedur dan tidak melakukan perbuatan melawan hukum dan tuntutan dari Penuntut Umum adalah tidak terbukti.

Saksi IX Nama : Angga Mulki S.E Bin Suradji , Tempat dan Tanggal Lahir Banyumas, 11 Januari 1965, 45 tahun, Jenis kelamin : Laki-laki, Alamat : Jalan Pahlawan No 100, Kelurahan Watu Mas ,Kecamatan Purwojati, Kabupaten Banyumas 112900, Agama Islam, Kewarganegaraan Indonesia, Pekerjaan Swasta (Asisten Area Network), Pendidikan S1. Di bawah sumpah menerangkan bahwa: a. Bahwa benar saksi dalam keadaan sehat jasmani dan rohani pada saat memberikan keterangan.

22

b. Bahwa benar saksi mengetahui saksi diperiksa berkaitan dengan Tindak Pidana Pencucian Uang yang didahului dengan tindak pidana korupsi yang dilakukan oleh Terdakwa. c. Bahwa benar saksi tidak memiliki hubungan keluarga, sedarah ataupun semenda dengan Terdakwa. d. Bahwa benar saksi tidak memiliki hubungan pekerjaan dengan Terdakwa. e. Bahwa benar saksi tidak mengenal Terdakwa sebelumnya, dan baru mengenal saat pelelangan berlangsung. f. Bahwa benar saksi menjabat sebagai Assisten Manager Area Network (Arnet) Purwokerto sejak tahun 2009. g. Bahwa benar tugas dan wewenang saksi sebagai Assisten manager adalah menggantikan posisi Manajer Area Network jika sedang berhalangan, kemudian melaksanakan perintah dari Manajer Area Network. h. Bahwa benar saksi diangkat sebagai Assisten Manager Area Network Purwokerto berdasarkan Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS). i. Bahwa benar Area Network Purwokerto telah memiliki beberapa aset berupa tanah dan bangunan villa yang terletak di Baturaden, bangunan berupa kantor, seluas 25 (dua lima) hektar. j. Bahwa benar aset yang dijual berupa tanah seluas 15 (lima belas) hektar di daerah Baturaden k. Bahwa benar alasan penjualan aset berupa tanah tersebut karena penggunaannya tidak profitable dan oleh Area Network Purwokerto dijual untuk mengurangi cost effisient dan program peningkatan mutu pelayanan Telekomunikasi terhadap masyarakat umum. l. Bahwa benar Febry Pamungkas selaku Manager Area Network Purwokerto yang mempunyai ide untuk menjual aset yang berupa tanah tersebut. m. Bahwa benar pada 1 Oktober 2010 saksi mengadakan pertemuan dengan Febry Pamungkas Network di kantor. n. Benar bahwa saksi diperintahkan oleh saksi Febry Pamungkas untuk menghubungi saksi Ilham Akbar selaku Kepala Bagian Divisi Properti dan selanjutnya menghubungi kantor lelang dan melakukan permohonan lelang. untuk membahas tentang penjualan aset Area

23

o. Bahwa benar harga penjualan limit aset pelelangan adalah sebesar Rp 15.000.000.000,00 (lima belas milyar rupiah). p. Bahwa benar pelelangan dilaksanakan pada 12 November 2010. q. Bahwa benar saksi mengetahui yang bertugas melaksanakan pelelangan adalah Terdakwa. r. Bahwa benar saksi mengetahui PT. Sedjahtera, Tbk yang memenangkan pelelangan aset tersebut. s. Bahwa benar harga limit aset yang dimenangkan oleh PT. Sedjahtera, Tbk adalah sebesar Rp 15.000.000.000,00. (lima belas Milyar rupiah) t. Bahwa benar mekanisme pembayaran lelang ke Area Network (Arnet) Cabang Purwokerto adalah melalui transfer rekening dari Bendahara penerima Kantor Pelayanan Kekayaaan Dan Lelang Negara (KPKNL) ke rekening Area Network di Bank Kusuma Cabang Purwokerto pada 15 November 2010. u. Bahwa benar saksi mengetahui dan telah membaca risalah lelang yang diberikan KPKNL. v. Bahwa benar risalah lelang yang diberikan oleh KPKNL telah sesuai prosedur lelang. w. Bahwa benar keterangan yang diberikan saksi sepenuhnya benar. x. Bahwa benar tidak ada keterangan lain yang ingin saksi tambahkan. Atas keterangan tersebut maka terdakwa memberikan tanggapan bahwa secara jelas pemenang pelelangan aset Arnet Purwokerto adalah PT. Sedjahtera, Tbk sesuai limit aset sebesar Rp.15.000.000.000,00. Dan uang hasil pelelangan tersebut telah dikirimkan ke Area Network Purwokerto di Bank Kusuma oleh bendahara KPKNL pada tanggal 15 November 2010. Dan Terdakwa Agus Triyantoro tidak pernah melakukan perbuatan yang menguntungkan diri sendiri seperti yang didakwakan.

Saksi X Nama Sunny Rahayu, S.H., Tempat dan Tanggal Lahir : Kudus, 14 Oktober 1966, 44 Tahun, Jenis Kelamin : Perempuan, Alamat : Jalan Mawar 27, Kelurahan Purwokerto Selatan, Kecamatan Purwokerto Selatan, Kabupaten Banyumas 434321, Agama Budha, Kewarganegaraan Indonesia, Pekerjaan Bendahara Area Network (ARNET) Purwokerto, Pendidikan S1. Di bawah sumpah menerangkan, bahwa:

24

a. Bahwa benar saksi dalam keadaan sehat bersedia diperiksa dan akan memberikan keterangan dengan sebenarnya. b. Bahwa benar saksi mengetahui saksi diperiksa berkaitan dengan tindak pidana pencucian uang yang didahului dengan tindak pidana korupsi yang dilakukan oleh Terdakwa. c. Bahwa benar saksi tidak memiliki hubungan keluarga, sedarah ataupun semenda dengan Terdakwa. d. Bahwa benar saksi tidak memiliki hubungan pekerjaan dengan Terdakwa. e. Bahwa benar saksi tidak mengenal Terdakwa. f. Bahwa benar saksi tidak memiliki hubungan pekerjaan dengan Terdakwa. g. Bahwa benar benar saksi adalah Bendahara Area Network Purwokerto. h. Bahwa benar saksi telah bekerja selama 7 (tujuh) tahun di Area Network Purwokerto. i. Bahwa benar saksi telah berusaha untuk bekerja sesuai prosedur selam 7 (tujuh) tahun. j. Bahwa benar saksi mengetahui mengenai pelelangan aset yang diadakan oleh Area Network Purwokerto. k. Bahwa benar saksi mengetahui pelelangan aset Area Network dari saksi Febry Pamungkas selaku Manager Area Network. l. Bahwa benar pelelangan dilaksanakan pada 12 November 2010. m. Bahwa benar aset yang dilelang adalah tanah seluas 15 (lima belas) hektar di daerah Baturaden. n. Bahwa benar saksi mengetahui Area Network melakukan pelelangan karena aset yang dinilai tidak profitable lagi dan untuk mengurangi cost efficient serta untuk program peningkatan mutu pelayanan Telekomunikasi terhadap masyarakat umum. o. Bahwa benar harga aset yang terjual adalah sebesar Rp 15.000.000.000,00 (lima belas milyar rupiah). p. Bahwa benar saksi mengetahui pelelangan aset Area Network tersebut dimenangkan oleh PT. Sedjahtera, Tbk.

25

q. Bahwa benar mekanisme pembayarannya ditransfer ke rekening Area Network di Bank Kusuma Cabang Purwokerto dengan nomor rekening 1090.0034.8565 oleh Bendahara Penerima KPKNL pada 15 November 2010 sebesar Rp 15.000.000.000,00 (lima belas Milyar rupiah). r. Bahwa benar keterangan yang diberikan saksi sepenuhnya benar. s. Bahwa benar tidak ada keterangan yang ditambahkan saksi. Bahwa atas keterangan saksi tersebut terdakwa memberikan tanggapan, bahwa keterangan saksi tersebut bahwa pemenang pelelangan aset Area Network Purwokerto adalah PT. Sedjahtera, Tbk serta uang hasil pelelangan aset tersebut telah ditransfer oleh bendahara KPKNL pada tanggal 15 November 2010 sebesar Rp 15.000.000.000,00 ke rekening Area Network Purwokerto di Bank Kusuma cabang Purwokerto dengan nomor rekening 1090.0034.8565. Berdasarkan keterangan tersebut Terdakwa Agus Triyantoro sama sekali tidak terbukti melakukan Tindak Pidana Korupsi seperti yang didakwakan oleh Penuntut Umum karena seluruh uang hasil pelelangan seluruhnya telah ditransfer oleh bendahara penerima KPKNL.

Saksi XI Nama Ilham Akbar, S.E Bin Baridah, Tempat dan Tanggal Lahir Banyumas, 13 oktober 1970, 40 tahun, Jenis kelamin Laki-laki, Alamat : Jalan Pisang No. 9, Kelurahan Karangnanas ,Kecamatan Purwojati, Kabupaten Banyumas 885720, Islam, Kebangsaan Indonesia, Pekerjaan Swasta, Pendidikan S1 Di bawah sumpah menerangkan bahwa: a. Bahwa benar saksi dalam kesehatan jasmani dan rohani pada saat memberikan keterangan. b. Bahwa benar saksi telah disumpah sebelumya sesuai dengan agama dan kepercayaannya. c. Bahwa benar saksi mengetahui saksi diperiksa dan dimintai keterangan berkaitan dengan tindak pidana pencucian uang yang didahului dengan tindak pidana korupsi yang dilakukan oleh Terdakwa d. Bahwa benar saksi tidak mengenal Terdakwa e. Bahwa benar saksi tidak memiliki hubungan keluarga, sedarah, dan semenda dengan Terdakwa. f. Bahwa benar saksi tidak memiliki hubungan pekerjaan dengan Terdakwa. g. Bahwa benar saksi tidak mengenal Terdakwa

26

h. Bahwa saksi menjabat sebagai Kepala Bagian Divisi Property Area Network Purwokerto sejak tahun 2007. i. Bahwa benar saksi mengetahui adanya pelelangan karena mendapat perintah dari saksi Angga Mulki selaku Assisten Manager Purwokerto untuk melakukan permohonan lelang. j. Bahwa benar saksi mengajukan permohonan lelang ke Kepala KPKNL yaitu Bapak Lucky, kemudian dilanjutkan penyerahan dokumen sebagai syarat pengajuan permohonan lelang ke Kepala Seksi Pelayanan Lelang. k. Bahwa benar saksi mengajukan permohonan lelang pada 1 Oktober 2010. l. Bahwa benar saksi menyebutkan syarat permohonan lelang yaitu sebagai berikut, persyaratan permohonan lelang disertai fotocopy sertifikat hak, fotocopy permohonan lelang dari KPKNL, fotocopy surat keputusan persetujuan penghapusan barang dari Menteri Keuangan, fotocopy surat keputusan penghapusan dari direksi, dan fotocopy surat keputusan panitia lelang. Selain itu juga menyerahkan dokumen obyek lelang seperti sertifikat tanah, luas tanah yang akan dilelangkan, denah lokasi obyek lelang, jenis tanah yang dilelangkan, harga limit aset tanah, dan uang jaminan bagi peserta lelang. m. Bahwa benar saksi mengetahui alasan penjualan aset karena penggunaan aset tanah yang tidak profitable maka aset tanah yang dimiliki Area Network dijual untuk mengurangi cost efficient dan program peningkatan mutu pelayanaan Telekomunikasi terhadap masyarakat umum n. Bahwa benar saksi mengetahui pelaksanaan lelang yaitu pada 12 November 2010. o. Bahwa benar saksi mengetahui harga penjualan limit aset tanah tersebut adalah sebesar Rp 15.000.000.000,00 (lima belas milyar rupiah). p. Bahwa benar saksi mengetahui yang memenangkan lelang tersebut adalah PT. Sedjahtera, Tbk. q. Bahwa benar saksi mengetahui mekanisme pelelangan sebagai berikut, yaitu saksi hanya tahu pembayaran lelang itu ditransfer oleh Bendaharawan KPKNL melalui transfer ke rekening dengan nomor Penerima untuk menghubungi Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang (KPKNL) cabang

1090.0034.8565 di Bank Kusuma cabang Purwokerto atas nama Area Network (Arnet) Purwokerto sebesar Rp 15.000.000.000,00 (lima belas Milyar rupiah) sebagai uang pelunasan lelang bersama dengan uang jaminan lelang. r. Bahwa benar tidak ada keterangan yang saksi tambahkan.

27

s. Bahwa benar saksi tidak menambahkan keterangan lain. Berdasarkan keterangan saksi tersebut terdakwa memeberikan tanggapan bahwa harga aset tanah milik Area Network adalah sebesar Rp. 15.000.000.000,00 dan terdakwa Agus Triyantoro telah melelang aset tersebut juga sebesar Rp. 15.000.000.000,00 sesuai dengan limit aset yang telah diberikan oleh pihak Area Network Purwokerto.

Saksi XII Nama Lengkap Arroon Indrayana, S.E Bin Paidi, Tempat dan Tanggal Lahir: Jakarta, 27 April 1966, Umur: 44 tahun, Jenis Kelamin: Laki- Laki, Alamat: Jl. Ahmad Yani 71, Kelurahan Sokaraja, Kecamatan Sokaraja, Kabupaten Banyumas 543210, Pekerjaan: Penilai Aset PT. Telkom Indonesia, Agama: Islam, Kewarganegaraan : Indonesia Di bawah sumpah menerangkan bahwa: a. Bahwa saksi dalam keadaan sehat jasmani maupun rohani, bersedia diperiksa dan akan memberikan keterangan dengan sebenarnya. b. Bahwa benar saksi mengetahui saksi diperiksa dan dimintai keterangan berkaitan dengan tindak pidana korupsi dan pencucian uang yang dilakukan oleh Terdakwa c. Bahwa benar saksi tidak mempunyai hubungan keluarga, sedarah , maupun semenda dengan Terdakwa d. Bahwa benar saksi tidak mengenal Terdakwa e. Bahwa benar, saksi tidak memiliki hubungan pekerjaan dengan Terdakwa Agus Triyantoro, S.H., M.H. f. Bahwa benar saksi menjabat sebagai Petugas Penaksir harga appraisal Area Network Purwokerto atau biasa disebut dengan Penilai Aset. g. Bahwa benar saksi telah bekerja di Area Network Purwokerto selama 7 tahun. h. Bahwa benar saksi bertugas dan berwenang untuk menafsirkan atau menganalisis harga suatu objek atau aset yang dimiliki oleh perusahaan.

28

i. Bahwa benar saksi mendapat perintah dari saksi Febry Famungkas selaku Manager Area Network untuk menaksir harga aset milik Area Network Purwokerto berupa tanah seluas 15 (lima belas) hektar yang terletak di Baturaden. j. Bahwa benar saksi telah melihat secara langsung kondisi dan lokasi aset milik Area Network yang terletak di Baturaden. k. Bahwa benar saksi juga telah melakukan cross check harga tanah di pasaran. l. Bahwa benar saksi telah melaporkan hasil analisis mengenai harga aset tanah di baturaden tersebut kepada Febri Pamungkas selaku Manager Area Network Purwokerto. m. Bahwa benar saksi dalam laporan hasil analisis secara tertulis mencantumkan tafsir harga sebesar Rp. 20.000.000.000,00 (dua puluh milyar rupiah) sesuai dengan observasi harga di pasaran dan hasil analisis harga tersebut dapat dipertanggungjawabkan. n. Bahwa benar saksi hanya bertugas sebagai penilai aset sehingga ia tidak bertanggung jawab terhadap pelaksanaan lelang. o. Bahwa benar keterangan diatas benar adanya dan tidak ada yang ingin saksi tambahkan lagi. Berdasarkan keterangan tersebut, terdakwa tidak memberikan tanggapan.

Saksi XIII Nama Harjono Wiwoho., S.H.M.Hum Bin Sastrodilogo, Tempat dan Tanggal Lahir Boyolali, 12 Desember 1960, 50 tahun, Jenis kelamin laki-laki, Alamat: Jalan Kabut No.4, Kelurahan Watu Mas, Kecamatan Berkoh, Kabupaten Banyumas 234550, Agama Islam, Kewarganegaraan Indonesia Pekerjaan : PNS (Bendahara KPKNL), Pendidikan Strata 2 (S2). Di bawah sumpah menerangkan bahwa: a. Bahwa benar saksi dalam kesehatan jasmani dan rohani pada saat memberikan keterangan. b. Bahwa benar saksi telah disumpah menurut agama dan kepercayaan sehingga saksi harus memberikan keterangan yang sebenarnya.

29

c. Bahwa benar saksi mengetahui saksi diperiksa dan dimintai keterangan berkaitan dengan tindak pidana pencucian uang yang didahului dengan tindak pidana korupsi yang dilakukan oleh Terdakwa. d. Bahwa benar saksi mengenal dengan Terdakwa. e. Bahwa benar saksi tidak memiliki hubungan keluarga, darah, dan semenda dengan Terdakwa. f. Bahwa benar saksi memiliki hubungan pekerjaan dengan Terdakwa. g. Bahwa benar saksi merupakan Bendahara Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang (KPKNL) cabang Purwokerto yang menjabat sejak tahun 2008. h. Bahwa benar saksi memiliki tugas diantaranya mencatat semua lalu lintas keuangan baik yang masuk maupun keluar pada Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang (KPKNL) cabang Purwokerto. i. Bahwa benar saksi mengetahui adanya pelelangan aset berupa tanah milik Area Network Purwokerto. j. Bahwa benar saksi mengetahui peserta yang mengikuti pelelangan adalah 8 (delapan) perusahaan dan hanya 5 (lima) yang lolos tahap pra lelang dan bisa mengikuti tahap pelelangan. k. Bahwa saksi mengetahui syarat untuk mengikuti pelelangan yaitu menyetujui kontrak lelang kemudian mengisi formulir pendafataran lelang dan membayar uang jaminan mengikuti lelang. l. Bahwa benar uang jaminan lelang adalah sebesar Rp 5.000.000.000,00 (lima milyar rupiah). m. Bahwa benar uang jaminan lelang tersebut dikembalikan kepada para peserta lelang yang tidak memenangkan pelelangan. n. Bahwa saksi mengetahui harga jual lelang aset berupa tanah tersebut sebesar Rp. 15.000.000.000,00 (lima belas milyar rupiah). o. Bahwa benar saksi mengetahui pemenang dalam lelang tersebut adalah PT. Sedjahtera, Tbk. yaitu perusahaan yang bergerak di bidang Bisnis pariwisata dan perhotelan. p. Bahwa benar pada 9 November 2010 ada transfer uang sebesar Rp. 5.000.000.000,00 (lima milyar rupiah) ke rekenig saksi sebagai pembayaran uang jaminan atas lelang dari Rekening atas nama PT. Sedjahtera, Tbk melalui RTGS, kemudian pada 15 November 2010 dikirimkan uang sebesar Rp 10.000.000.000,00 (sepuluh milyar rupiah) sebagai pelunasan lelang dari rekening Terdakwa ke rekening saksi dan selanjutnya dikirimkan uang hasil

30

pelelangan ke rekening Area Network di Bank Kusuma cabang Purwokerto sebesar Rp 15.000.000.000,00 (lima belas Milyar rupiah) q. Bahwa benar saksi tidak menaruh curiga terhadap pembayaran lelang yang diberikan terlebih dahulu ke pejabat lelang dan kemudian baru diberikan kepada Bendahara Penerima KPKNL karena sudah ada prosedur yang mengatur seperti itu. r. Bahwa benar keterangan yang diberikan saksi adalah sepenuhnya benar. s. Bahwa benar tidak ada keterangan yang saksi ingin tambahkan. Atas keterangan saksi tersebut terdakwa menegaskan, bahwa aset tanah Area Network Purwokerto terlelang sebesar Rp. 15.000.000.000,00 dan secara prosedur telah benar dikirimkan kepada bendahara KPKNL Purwokerto yang kemudian menyampaikannya pada Area Network Purwokerto. Terkait dengan adanya uang jaminan yang tidak dikembalikan pada PT. Sedjahtera, Tbk, hal itu dikarenakan pelunasan yang dilakukan oleh direksi PT. Sedjahtera, Tbk, Bella Cristalia hanya sebesar Rp. 10.000.000.000 (sepuluh miliyar rupiah), sedangkan sisanya diambil dari uang jaminan yang seharusnya dikembalikan.

Saksi XIV Nama Aminah Jaya,S.E.,Phd., Tempat dan Tanggal Lahir : Jakarta, 13 maret 1981, 29 Tahun, Jalan Petir 10, Kelurahan Watu Mas, Kecamatan Berkoh, Kabupaten Banyumas 948576, Agama Hindu, Kewarganegaraan Indonesia, Pekerjaan PNS ( Kepala Seksi Pelayanan Lelang KPKNL), pendidikan S2, Jenis kelamin perempuan. Di bawah sumpah menerangkan bahwa: a. Bahwa benar saksi dalam keadaan sehat jasmani maupun rohani dan bersedia diminta dan memberikan keterangan yang benar. b. Bahwa benar saksi sebelumnya telah disumpah menurut agama dan kepercayaannya. c. Bahwa benar saksi mengerti bahwa saksi diperiksa dan dimintai keterangan terkait dengan terjadinya tindak pidana pencucian uang yang didahului dengan tindak pidana korupsi yang dilakukan oleh Terdakwa. d. Bahwa benar saksi mengenal Terdakwa, karena saksi merupakan rekan kerja dari Terdakwa..

31

e. Bahwa benar saksi tidak mempunyai hubungan keluarga, darah ataupun semenda dengan Terdakwa. f. Bahwa benar saksi tidak mempunyai hubungan pekerjaan dengan Terdakwa g. Bahwa benar saksi bekerja di Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang (KPKNL) sebagai Kepala Seksi Pelayanan Lelang. h. Bahwa benar saksi bekerja di KPKNLK tersebut selama 7 (tujuh) tahun. i. Bahwa benar tugas saksi sebagai Saksi Pelayanan Lelang adalah melakukan pemeriksaan dokumen persyaratan lelang, dokumen obyek lelang, penyiapan dan pelaksanaan lelang, penyusunan minuta risalah lelang, pelaksanaan verifikasi risalah lelang, pembukuan penerimaan hasil lelang, pembuatan salinan, petikan dan grosse risalah lelang, penggalian potensi lelang, pelaksanaan superintendensi Pejabat Lelang serta pengawasan Balai Lelang. j. Bahwa benar saksi memeriksa dokumen-dokumen pelelangan tersebut. k. Bahwa benar obyek yang dilelangkan adalah aset berupa tanah seluas 15 (lima belas) hektar di kawasan Baturaden, Purwokerto, milik Area Network Purwokerto Divisi Infrastruktur Telekomunikasi (Infratel) PT. Telkom Indonesia Tbk. l. Bahwa benar saksi mengetahui bahwa alasan diadakan pelelangan aset berupa tanah tersebut karena tanah tersebut dinilai sudah tidak profitable. m. Bahwa benar persyaratan yang harus dipersiapkan oleh setiap calon peserta yang akan mengajukan pelelangan disertai fotocopy sertifikat hak, fotocopy permohonan lelang dari KPKNL, fotocopy surat keputusan persetujuan penghapusan barang dari Menteri, fotocopy surat keputusan penghapusan dari direksi, dan fotocopy surat keputusan panitia lelang, dokumen obyek yang akan dilelangkan seperti sertifikat tanah, luas tanah yang akan dilelangkan, kemudian denah lokasi obyek lelang, jenis tanah yang dilelangkan, kemudian harga limit aset tanah, dan uang jaminan bagi para peserta yang ingin mengikuti lelang. n. Bahwa benar saksi selaku Kepala Seksi Pelayanan Lelang mempunyai tugas untuk meneliti kelengkapan berkas dokumen.

32

o. Bahwa benar setelah berkas dokumen persyaratan lengkap, saksi harus melaporkan hasil penelitian dokumen tersebut kepada Kepala KPKNL dan mengusulkan Nama Pejabat Lelang yang melaksanakan lelang dengan dilampiri konsep surat kepada penjual yang berisi penetapan hari/tanggal lelang dan juga permintaan membuat pengumuman lelang serta menyampaikan bukti pengumuman kepada Kepala KPKNL. p. Bahwa benar saksi mengusulkan Terdakwa sebagai Pejabat Lelang Kelas 1 yang melaksanakan lelang aset Area Network tersebut. q. Bahwa benar alasan saksi mengusulkan Terdakwa karena sudah berpengalaman dalam hal pelaksanaan pelelangan dengan aset bernominal besar. r. Bahwa benar pelelangan dilaksanakan pada 12 November 2010. s. Bahwa benar harga limit aset tanah tersebut adalah sebesar Rp 15.000.000.000,00 (lima belas milyar rupiah). t. Bahwa benar pelelangan tersebut dilaksanakan secara terbuka untuk umum. u. Bahwa benar syarat yang harus dipenuhi oleh peserta yang mengikuti pelelangan adalah mengisi formulir pendaftaran lelang, kemudian menyetujui kontrak lelang, serta membayar uang jaminan lelang. v. Bahwa benar mekanisme pelelangan aset Area Network melalui 3 (tiga) tahap yaitu tahap pra lelang, pelaksanaan lelang dan tahap pasca lelang. w. Bahwa benar pada tahap pra lelang harus dilakukan sebelum hari lelang dan merupakan bagian yang harus dipersiapkan secara matang dan profesional guna mengoptimalkan hasil lelang, yang mencakup penandatanganan MOU, penerimaan dokumen mengenai aset yang akan dilelang, pengecekan aspek hukum, Peninjauan dan Penilaian Aset, Penjelasan dan Pemasaran Aset, Pengumuman Lelang, serta publikasi untuk dapat menjadi peserta lelang, hingga menjamin agar setiap peserta sudah menyetor uang jaminan penawaran lelang, serta pemilihan kembali peserta yang dapat mengikuti pelelangan. x. Bahwa benar pada tahap pasca lelang terjadi pelunasan pembayaran lelang, pengembalian uang jaminan lelang kepada para peserta yang tidak memenangkan pelelangan.

33

y. Bahwa benar peserta yang mengajukan persyaratan untuk mengikuti pelelangan tersebut adalah berjumlah 8 (delapan) peserta. z. Bahwa benar kedelapan peserta tersebut adalah terdiri dari PT. Sedjahtera, Tbk, PT. Cindeminati, PT. Dunia Pintar, PT. Pustaka Sanjaya, PT. Galaksi Andromeda, PT. Cantik Jelita, PT. Aksara Bimasakti, PT. Budaya Indonesia. aa. Bahwa benar terdapat 5 (lima) peserta yang lolos tahap pra lelang. bb. Bahwa benar kelima peserta tersebut antara lain PT.Sedjahtera, Tbk, PT.Cindeminati, PT Pustaka Sanjaya, PT.Budaya Indonesia, dan PT.Cantik Jelita. cc. Bahwa benar uang jaminan dibayarkan setelah para peserta lelang tersebut lolos tahap pra lelang. dd. Bahwa benar uang jaminan lelang adalah Rp 5.000.000.000,00 (lima belas Milyar rupiah) ee. Bahwa benar pemenang lelang adalah PT. Sedjahtera, Tbk. ff. Bahwa benar harga yang dimenangkan oleh PT. Sedjahtera, Tbk adalah Rp 15.000.000.000,00 (lima belas Milyar rupiah). gg. Bahwa benar uang jaminan lelang dikembalikan kepada peserta yang tidak memenangkan lelang sejak diterimanya permintaan pengembalian uang jaminan lelang oleh para peserta lelang. hh. Bahwa benar peserta yang lolos dalam pelelangan telah mengumpulkan dokumen-dokumen yang menjadi persyaratan lelang. ii. Bahwa benar saksi telah memeriksa seluruh dokumen para peserta lelang tersebut. jj. Bahwa benar saksi memeriksa dokumen-dokumen tersebut 1 (satu) hari setelah para peserta mengumpulkan dokumen-dokumen persyaratannya. kk. Bahwa benar dokumen-dokumen tersebut terdiri atas formulir pendaftaran lelang dan persetujuan lelang. ll. Bahwa benar tidak ada kesalahan atau keganjalan pada dokumen tersebut.

34

mm. Bahwa benar saksi telah melakukan persiapan sebagaimana mestinya untuk pelelangan tersebut diantaranya,menyusun minuta risalah lelang, melakukan verifikasi risalah lelang, melakukan pembukuan penerimaan hasil lelang, membuat salinan, petikan dan grosse lelang dan menggali potensi lelang. nn. Bahwa benar objek lelang tersebut telah memenuhi prosedur pelelangan. oo. Bahwa benar saksi telah melaksanaan superintendensi Pejabat Lelang. pp. Bahwa benar saksi melakukan pengawasan pada Balai Lelang. qq. Bahwa benar saksi tidak menemukan pelanggaran pada pelelangan tersebut. rr. Bahwa benar saksi tidak mengetahui adanya kerjasama yang melanggar hukum antara Terdakwa dengan Bella Cristalia. ss. Bahwa benar saksi juga melakukan pengawasan pada saat final pelelangan berlangsung di KPKNL. tt. Bahwa benar saksi tidak menemukan hal yang mencurigakan atau pelanggaran pada saat melakukan pengawasan pada saat berlangsungnya pelelangan final tersebut. uu. Bahwa benar keterangan yang diberikan saksi adalah sepenuhnya benar. vv. Bahwa benar tidak ada keterangan yang saksi ingin tambahkan. Terhadap keterangan saksi tersebut, tanggapan. Terdakwa tidak memberikan

Saksi XV Nama Rosiana Simotulung., SH, Binti Andi Simotulung, Tempat dan Tanggal Lahir : Semarang, 1 juni 1969, 41 tahun, Jalan Surya Dating Timur blok C, Kelurahan Beji, Kecamatan Rawalo, Kabupaten Banyumas 523001, Agama Islam, Indonesia, Pekerjaan Seksi Hukum dan Informasi, Jenis Kelamin Perempuan. Di bawah sumpah menerangkan : a. Bahwa benar, saksi dalam keadaan sehat jasmani dan rohani dan bersedia memberikan keteragan dengan benar. b. Bahwa benar, saksi bersedia di periksa berkaitan dengan terjadinya tindak pidana pencucian uang yang didahului dengan tindak pidana korupsi yang dilakukan oleh Terdakwa.

35

c. Bahwa benar, saksi tidak mempunyai hubungan keluarga, darah ataupun semenda dengan Terdakwa. d. Bahwa benar, saksi bersedia untuk diperiksa dan sanggup memberikan keterangan yang sebenar-benarnya. e. Bahwa benar, saksi bekerja di kantor KPKNL sebagai Seksi Hukum dan Informasi selama 4 tahun hingga sekarang. f. Bahwa benar, saksi mempunyai tugas untuk melakukan registrasi dan penatausahaan berkas kasus piutang negara, pencatatan surat permohonan lelang, penyajian informasi, pemberian pertimbangan dan bantuan hukum kekayaan negara, penilaian, pengurusan piutang negara dan lelang, serta verifikasi penerimaan pembayaran piutang negara dan hasil lelang. g. Bahwa benar,saksi yang bertugas mencatat surat permohonan lelang tersebut ke dalam buku agenda surat masuk dan kemudian dibuat tanda terima untuk pemohon lelang. h. Bahwa benar,saksi mengetahui aset yang dilelangkan oleh Area Network, yaitu aset berupa tanah seluas 15 hektar di daerah Baturaden. i. Bahwa benar, saksi mengetahui syarat apa saja yang harus dipenuhi untuk mengajukan permohonan lelang pada Area Network, yaitu dengan mengumpulkan fotocopy sertifikat hak, kemudian fotocopy permohonan lelang dari KPKNL, fotocopy surat keputusan persetujuan penghapusan barang dari Menteri, fotocopy surat keputusan penghapusan dari direksi, dan fotocopy surat keputusan panitia lelang. Selain itu juga menyerahkan dokumen obyek yang akan dilelangkan seperti sertifikat tanah, luas tanah yang akan dilelangkan, kemudian denah lokasi obyek lelang, jenis tanah yang dilelangkan, kemudian harga limit aset tanah, dan uang jaminan bagi para peserta yang ingin mengikuti lelang. j. Bahwa benar, saksi menyebutkan harga limit aset tanah tersebut adalah Rp 15.000.000.000,00 (lima belas milyar rupiah). k. Bahwa benar, saksi menyebutkan bahwa pada tanggal 12 November 2010 pelelangan dilaksanakan. l. Bahwa benar, saksi menyebutkan bahwa ada 8 peserta, tetapi hanya 5 peserta yang lolos tahap pra lelang dan berhak mengikuti tahap pelelangan. m. Bahwa benar, saksi menyebutkan bahwa terdapat 3 tahap dalam pelelangan. Yaitu tahap pra lelang, kemudian tahap pelelangan lalu tahap pasca lelang.

36

n. Bahwa benar, saksi meneyebutkan 5 peserta yang lolos tahap pra lelang, antara lain PT. Sedjahtera, Tbk, PT. Cindeminati, PT. Pustaka Sanjaya, PT. Budaya Indonesia, PT. Cantik Jelita. o. Bahwa benar, saksi menyabuutkan bahwa yang memenangkan pelelangan tersebut adalah PT. Sedjahtera, Tbk. p. Bahwa benar, saksi menyebutkan bahwa harga yang dimenangkan oleh PT. Sedjahtera Tbk adalah sebesar Rp 15.000.000.00,00 (lima belas milyar rupiah). q. Bahwa benar, saksi menjelaskan bahwa uang jaminan lelang sebagai syarat peserta untuk mengikuti pelelangan, adalah sebesar Rp 5.000.000.00,00 (lima milyar rupiah). r. Bahwa benar, saksi menjelaskan uang pembayaran lelang dibayarkan oleh PT. Sedjahtera, Tbk dilakukan dengan berdasarkan keterangan dari bendahara penerima KPKNL, yaitu pembayaran lelang dilakukan 2 tahap Tahap pertama adalah uang jaminian yang dibayarkan pada tangal 9 November 2010 melalui RTGS ke rekening Bendahara penerima KPKNL, kemudian untuk pelunasan pembayarannya pada tanggal 15 November 2010 sebesar Rp 10.000.000.000,00 (sepuluh milyar rupiah) yang dikirimkan oleh Terdakwa kepada bendahara penerima KPKNL melalui transfer rekening. Dan kemudian uang pembayaran lelang tersebut ditransfer melalui rekening ke rekening atas nama Area Network Purwokerto. s. Bahwa benar, saksi tidak mencurigai adanya pelunasan pembayaran yang diberikan oleh Terdakwa terlebih dahulu, dan tidak langsung diberikan kepada bendahara penerima KPKNL, karena memang diperbolehkan dan diatur dalam Keputusan Menteri Keuangan pasal 21 mengenai pembayaran lelang dari pembeli yang diterima oleh pejabat lelang kemudian diserahkan kepada bendaharawan penerima Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang. t. Bahwa benar, keterangan yang diberikan saksi sepenuhnya benar. u. Bahwa benar, tidak ada keterangan lain yang ditambahkan. Atas keterangan saksi tersebut, Terdakwa tidak memberikan tanggapan.

Saksi XVI Nama Bella Cristalia S.H, Bin Nugroho, Tempat dan Tanggal Lahir : Banyumas, 17 Maret 1975, 35 Tahun, Alamat : Jalan Apel Raya No.9, Kelurahan Beji,

37

Kecamatan Purwokerto Utara, Kabupaten Banyumas 443009, Agama Islam ,Kewarganegaraan Indonesia, Pekerjaan Swasta, Pendidikan S1, Jenis Kelamin Perempuan.

Di bawah sumpah menerangkan: a. Bahwa benar saksi dalam keadaan sehat jasmani dan rohani, bersedia diperiksa dan akan memberikan keterangan dengan sebenarnya. b. Bahwa benar saksi bersedia disumpah dalam memberikan keterangan. c. Bahwa benar saksi mengetahui tujuan dalam memberikan keterangan terkait dengan terjadinya tindak pidana pencucian uang yang didahului dengan tindak pidana korupsi yang dilakukan Terdakwa. d. Bahwa benar saksi tidak memiliki hubungan keluarga, sedarah dan semenda dengan Terdakwa. e. Bahwa benar saksi bersedia untuk diperiksa dan sanggup memberikan keterangan sebenar-benarnya. f. Bahwa benar saksi tidak memiliki hubungan pekerjaan dengan Terdakwa tetapi telah mengenal Terdakwa sewaktu masih kuliah. g. Bahwa benar saksi menjabat sebagai Presiden Komisaris PT. Sedjahtera, Tbk, yang diangkat berdasarkan ketentuan RUPS No.10/XII/SDJ/2000. h. Behwa benar perusahaan saksi atau PT. Sedjahtera, Tbk bergerak dalam bisnis pariwisata dan perhotelan di Purwokerto. i. Bahwa benar saksi mengetahui hak dan kewajiban sebagai peserta lelang. j. Bahwa benar saksi mengikuti pelelangan aset milik Area Network Purwokerto pada tanggal 12 November 2010 yang diadakan di Gedung pertemuan KPKNL (Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang) Purwokerto.

38

k. Bahwa benar saksi menerima info pelelangan dari Agus Triyantoro,S.H.,M.H. selaku Pejabat Lelang Kelas 1 Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang Purwokerto yang ditunjuk oleh Kepala Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang Purwokerto untuk menyelenggarakan pelayanan lelang Aset Area Network (Arnet) Purwokerto Divisi Infrastruktur Telekomunikasi (Infratel) PT. Telkom Indonesia, Tbk. l. Bahwa benar saksi telah mengenal Agus Triyantoro sejak masih kuliah dan saksi menjalin hubungan bisnis real estate dengan Terdakwa selama 3 tahun terakhir sehingga ketika terdapat pelelangan aset Arnet yang cocok bagi Prospek Perusahaan saksi yaitu PT. Sedjahtera, Tbk maka saksi diberitahu oleh Agus Triyantoro. m. Bahwa benar saksi diundang oleh Terdakwa selaku pejabat lelang kelas 1 ke kantor Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang pada tanggal 17 Oktober 2010 pukul 12.30 oleh untuk membicarakan penawaran lelang aset Area Network Purwokerto lebih lanjut. n. Bahwa benar saksi dengan Terdakwa membicarakan perihal aset tanah seluas 15 ha Area Network Purwokerto yang akan dilelang dengan penawaran harga pokok aset sebesar Rp 20.000.000.000,00 dan harga limit aset sebesar Rp 15.000.000.000,00. o. Bahwa benar saksi atas tawaran Terdakwa tersebut menyatakan untuk berpikir terlebih dahulu dan meminta untuk melihat aset yang ditawarkan tersebut akan menguntungkan bisnis pariwisata dan perhotelannya atau tidak. p. Bahwa benar saksi mengetahui lelang atas aset Area Network (Arnet) Purwokerto diumumkan pada 7 Oktober 2010 yang memuat syarat-syarat peserta lelang, penyetoran jaminan, open house dan cara pembayaran. q. Bahwa benar Pada tanggal 19 Oktober 2010 bersama para calon pembeli lainnya, saksi mengikuti penjelasan pemasaran aset dan melakukan peninjauan aset secara langsung terhadap aset tanah seluas 15 ha Area Network Purwokerto di Baturaden.

39

r. Bahwa benar pada tanggal 20 Oktober 2010, pukul 10.00 saksi bertemu kembali dengan Terdakwa di Lor and kidul Resto untuk menyatakan bersedia melelang aset Area Network Purwokerto yang berupa tanah yang terletak di Baturaden seluas 15 hektar yang sebelumnya telah ditawarkan oleh Terdakwa kepada saksi. s. Bahwa benar saksi bersedia menjadi peserta aset Area Network Purwokerto berupa tanah seluas 15 ha yang terletak di Baturaden karena lokasi dari aset yang strategis dan prospek keuntungan untuk lahan usaha perusahaan saksi yang bergerak di bidang pariwisata dan perhotelan. t. Bahwa benar syarat-syarat menjadi peserta lelang adalah mengisi formulir pendaftaran lelang, menyetujui kontrak lelang, dan kemudian membayar uang jaminan lelang yang besarnya ditentukan oleh penjual, dan PT. Sedjahtera, Tbk mendaftar lelang pada 20 Oktober 2010. u. Bahwa benar pada 27 Oktober 2010 pukul 14.00 WIB bertempat di Kafe Sate Marem, Terdakwa dan Bella Cristalia, S.E. kembali bertemu untuk membahas mekanisme pembelian aset berupa tanah seluas 15 ha dengan kesepakatan harga pokok lelang senilai Rp 20.000.000.000,00 (dua puluh milyar rupiah). Akan tetapi pada pelaksanaan lelang, Bella Cristalia, S.E. meminta kepada Terdakwa agar pembayaran resmi aset tersebut hanya sebesar Rp 15.000.000.000,00 (lima belas milyar rupiah) sesuai harga limit aset, sedangkan uang sebesar Rp 5.000.000.000,00 (lima milyar rupiah) sisanya, dibagi tiga untuk diri Terdakwa, Bella Cristalia, S.E., dan Riki Sitorus, S.E., selaku bendahara umum PT. Sedjahtera, Tbk. v. Bahwa benar saksi mengetahui mekanisme pelelangan aset Area Network Purwokerto melalui tiga (3) tahap yaitu pra lelang, pelelangan, tahap pasca lelang w. Bahwa benar saksi mengetahui delapan (8) peserta lelang tahap pra lelang terdiri dari PT.Sedjahtera, Tbk, PT.Cindeminati, PT.Pustaka Sanjaya, PT.Budaya Indonesia, PT.Cantik Jelita, PT.Dunia Pintar, PT.Aksara Bimasakti dan PT.Galaksi Andromeda.

40

x. Bahwa benar saksi mengetahui pada tahap final pelelangan diikuti lima (5) peserta. y. Bahwa benar saksi mengetahui lima (5) peserta lelang yang masuk tahap final antara lain PT.Sedjahtera, Tbk, PT. Cindeminati, PT. Pustaka Sanjaya, PT. Budaya Indonesia, dan PT.Cantik Jelita. z. Bahwa benar besar uang jaminan untuk pelelangan aset Area Network sebesar Rp 5.000.000.000,00 (lima milyar rupiah). aa. Bahwa benar uang jaminan PT. Sedjahtera, Tbk dibayarkan pada tanggal 9 November 2010 melalui rekening Bendahara Umum PT. Sedjahtera, Tbk setelah pada tanggal 8 November 2010 Terdakwa menyuruh saksi untuk mentransfer uang jaminan tersebut ke bendahara penerima Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang Purwokerto. bb. Bahwa benar uang jaminan ditransferkan oleh Riki Sitorus selaku bendahara umum PT. Sedjahtera, Tbk atas perintah saksi melalui RTGS ke rekening Bendahara Penerima Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang di Bank Wijaya dengan Nomor Rekening 2376.9785.2854 senilai Rp 5.000.000.000,00 (lima milyar rupiah) guna pembayaran uang jaminan keikutsertaan lelang. cc. Bahwa benar pelelangan aset Area Network Purwokerto

dilaksanakan pada tanggal 12 November 2010 yang diadakan di Gedung Pertemuan Kantor lelang Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang Purwokerto pada pukul 10.00 WIB. dd. Bahwa benar Terdakwa selaku pejabat lelang kelas satu berperan sebagai penyelenggara pelayanan lelang Aset Area Network (Arnet) Purwokerto Divisi Infrastruktur Telekomunikasi (Infratel) PT. Telkom Indonesia, Tbk. ee. Bahwa benar saksi mengetahui dalam proses pelaksanaan pelelangan terjadi tawar-menawar harga dari kelima peserta lelang dan yang menawar dengan harga tertinggi menjadi pemenang lelang, yang dibuka pertama kali sebesar Rp 10.000.000,00 (sepuluh milyar rupiah).

41

ff. Bahwa benar saksi menawar dengan harga tertinggi dari peserta lelang lainnya sebesar Rp 15.000.000,00 (lima belas milyar rupiah) setelah terjadi penawaran yang kompetitif dengan peserta lelang yang lainnya. gg. Bahwa benar perusahaan saksi memenangkan pelelangan asset berupa tanah seluas 15 ha di Baturaden milik Area Network (Arnet) Purwokerto dan pada tanggal yang sama yaitu 12 November 2010, pengumuman atas pemenang lelang aset Area Network diumumkan oleh Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang sebagaimana Berita Acara Lelang Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang Purwokerto tanggal 12 November 2010.. hh. Bahwa benar PT. Sedjahtera, Tbk harus melakukan pelunasan pembayaran aset paling lambat tiga (3) hari setelah pelaksanaan lelang dan penandatanganan dokumen peralihan hak dari aset yang dilelangkan. ii. Bahwa benar saksi pada tanggal 15 November 2010 menyerahkan uang tunai sebesar Rp 15.000.000.000,00 (lima belas milyar rupiah) diserahkan saksi Bella Cristalia,S.E kepada Terdakwa di Cafe Manis Manja. jj. Bahwa benar uang tunai sebesar Rp 10.000.000.000,00 (sepuluh milyar rupiah) sebagai pelunasan pembayaran aset dari PT. Sedjahtera, Tbk sedangkan uang tunai sebesar Rp 5.000.000.000,00 (lima milyar rupiah) adalah diserahkan kepada Terdakwa sebagai pihak yang telah memenangkan PT. Sedjahtera, Tbk dalam pelaksanaan aset tanah seluas 15 ha di Baturaden milik Area Network Purwokerto. kk. Bahwa benar uang tunai yang berasal dari saksi selanjutnya dikirim Terdakwa ke Rekening Bendahara Penerima Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang di Bank Wijaya dengan Nomor Rekening 2376.9785.2854 sebesar Rp 10.000.000.000,00 (sepuluh milyar rupiah). ll. Bahwa benar sepengetahuan saksi bahwa Terdakwa menyuruh bendahara penerima Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang untuk menyerahkan uang hasil lelang sebesar Rp 15.000.000.000,00

42

(lima

belas

milyar

rupiah)

ke

rekening

dengan

nomor

1090.0034.8565 di Bank Kusuma cabang Purwokerto atas nama Area Network (Arnet) Purwokerto sebagai uang pelunasan lelang bersama dengan uang jaminan lelang yang berasal dari Rekening Bendahara Penerima Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang di Bank Wijaya dengan Nomor Rekening 2376.9785.2854. mm.Bahwa benar sisa uang tunai yang diberikan pleh saksi kepada Terdakwa kemudian dikirim ke Rekening dengan nomor 2061.3867.4103 di Bank Yustisia KC Cilacap atas nama Agus Triyantoro sebesar Rp 5.000.000.000,00 (lima milyar rupiah). nn. Bahwa benar pada 25 November 2010, Bella Cristalia, S.E. melakukan pertemuan dengan saksi Tria Ardani, S.E. selaku pimpinan Bank Surya Darma cabang Banjarnegara di Kantor Bank Surya Dharma, Jl. Pahlawan Merdeka 37 Banjarnegara untuk membicarakan perihal penempatan dana PT. Sedjahtera, Tbk, yang sebelumnya berada dalam rekening Terdakwa di Bank Yustisia KC Cilacap, yang pada pertemuan tersebut disepakati bahwa dana tersebut akan ditempatkan dalam deposito berjangka di Bank Surya Darma cabang Banjarnegara dengan bunga 3% per tahun. oo. Bahwa benar pada 28 November 2010, saksi Tria Ardani, S.E. mengirimkan formulir pendaftaran deposito berjangka melalui faksimile dengan nomor 1789000 yang diisi oleh saksi atas nama Riki Sitorus, S.E. selaku bendahara umum PT. Sedjahtera, Tbk. pp. Bahwa benar pada 29 November 2010 saksi memerintahkan pada Terdakwa agar mentransfer dana senilai Rp 4.000.000.000,00 (empat milyar rupiah) yang ada dalam rekening Terdakwa di Bank Yustisia KC Cilacap ke rekening deposito berjangka atas nama Riki Sitorus, S.E. dengan nomor rekening 1003.4893.1472 di Bank Surya Darma cabang Banjarnegara. qq. Bahwa benar saksi mengetahui Terdakwa telah menyimpan dana sebesar Rp 1.000.000.000,00 (satu milyar rupiah) di rekening pribadi milik Terdakwa di bank Yustisia KC Cilacap. rr. Bahwa benar uang Rp 4.000.000.000,00 (empat milyar rupiah) yang ada dalam rekening Terdakwa di Bank Yustisia KC Cilacap yang

43

diperintahkan saksi kepada Terdakwa untuk ditransferkan ke rekening deposito berjangka atas nama Riki Sitorus, S.E. dengan nomor rekening 1003.4893.1472 di Bank Surya Dharma cabang Banjarnegara tersebut adalah uang bagian dari dana sebesar Rp 5.000.000.000,00 (lima milyar rupiah) yang sebelumnya saksi bayarkan secara tunai kepada Terdakwa pada 15 November 2010 bersama dengan uang pelunasan pelelangan aset Area Network Purwokerto berupa tanah seluas 15 ha. ss. Bahwa benar saksi mengetahui pada 29 November 2010, saksi Tria Ardani, S.E. memberikan surat dengan nomor 405 yang telah dikirimkan Terdakwa sebelumnya atas nama Riki Sitorus, S.E. mengenai transfer RTGS (Real Time Gross Settlement) agar dipindahkan ke rekening koran atas nama Terdakwa dengan nomor rekening 1003.5241.4429. tt. Bahwa benar saksi tidak mengetahui laporan PPATK mengenai transaksi mencurigakan dalam rekening Agus Triyantoro S.H., M.H., Bin Setiyono. uu. Bahwa benar saksi memberikan keterangan yang sebebnarnya tanpa tekanan dan paksaan. vv. Bahwa benar saksi tidak menambahkan keterangan lagi. Terhadap saksi tersebut, Penasihat Hukum tidak memberikan pertanyaan, dikareanakan pihak Terdakwa konsisten untuk tidak setuju dengan dihadirkannya saksi ini. Terhadap keterangan saksi tersebut, Terdakwa memberikan tanggapan, bahwa apa yang disampaikan saksi tidak benar, terdakwa tidak pernah meminta uang pada saksi maupun menjanjikan bahwa perusahaan saksi akan dimenangkan, sedangkan rangkaian pertemuan yang dilakukan terdakwa dengan saksi hanyalah pertemuan bisnis, yang membahas Real Estate.

Saksi XVII Nama Riki Sitorus, Tempat dan Tanggal Lahir : Medan, 17 April 1984, 26 Tahun, Alamat : Jalan Merdeka 8, Kelurahan Watu Mas, Kecamatan Purwokerto Timur, Kabupaten Banyumas 234566, Agama Katolik, Kebangsaan Indonesia, Pekerjaan Swasta (bendahara Sejahtera), Pendidikan S1, Jenis kelamin Laki-laki.

44

Di bawah sumpah menerangkan bahwa: a. Bahwa benar saksi dalam keadaan sehat jasmani dan rohani, bersedia diperiksa dan akan memberikan keterangan dengan sebenarnya. b. Bahwa benar saksi bersedia disumpah dalam memberikan keterangan. c. Bahwa benar saksi mengetahui tujuan dalam memberikan keterangan terkait dengan terjadinya tindak pidana pencucian uang yang didahului dengan tindak pidana korupsi yang dilakukan Terdakwa. d. Bahwa benar saksi tidak memiliki hubungan keluarga, sedarah dan semenda dengan Terdakwa. e. Bahwa benar saksi bersedia untuk diperiksa dan sanggup memberikan keterangan sebenar-benarnya. f. Bahwa benar saksi tidak memiliki hubungan pekerjaan dengan Terdakwa. g. Bahwa benar saksi sudah bekerja selama tujuh tahun di PT. Sedjahtera. Tbk, tepatnya ketika perusahaan itu baru dibuka di Jl. Raya Suka Km 5 Purwokerto sebagai bendahara umum PT. Sedjahtera, Tbk. h. Bahwa benar PT. Sedjahtera, Tbk dimana saksi bekerja bergerak dalam bisnis pariwisata dan perhotelan di Purwokerto. i. Bahwa benar PT. Sedjahtera, Tbk mengikuti pelelangan aset milik Area Network Purwokerto pada tanggal 12 November 2010 yang diadakan di Gedung pertemuan Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang (KPKNL) Purwokerto. j. Bahwa benar saksi mengetahui dari saksi Bella Cristalia, S.E. bahwa perusahaan saksi menerima info pelelangan dari Terdakwa selaku Pejabat Lelang Kelas 1 Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang Purwokerto yang ditunjuk oleh Kepala Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang Purwokerto untuk menyelenggarakan pelayanan lelang Aset Area Network (Arnet) Purwokerto Divisi Infrastruktur Telekomunikasi (Infratel) PT. Telkom Indonesia, Tbk. k. Bahwa benar saksi mengetahui dari saksi Bella Cristalia, S.E. tentang Syaratsyarat menjadi peserta lelang adalah mengisi formulir pendaftaran lelang, menyetujui kontrak lelang, dan kemudian membayar uang jaminan lelang yang besarnya ditentukan oleh penjual, dan PT. Sedjahtera, Tbk mendaftar

45

lelang pada 20 Oktober 2010 oleh karena itu, saksi diminta saksi Bella Cristalia, S.E. untuk menyiapkan uang jaminan sebesar Rp 5.000.000.000,00 (lima milyar rupiah). l. Bahwa benar pada tanggal 28 Oktober 2010, saksi Bella Cristalia, S.E. memberi tahu saksi tentang peretemuan saksi Bella Cristalia, S.E. dengan Terdakwa pada 27 Oktober 2010 pukul 14.00 WIB bertempat di Kafe Sate Marem, untuk membahas mekanisme pembelian aset berupa tanah seluas 15 ha dengan kesepakatan harga pokok lelang senilai Rp 20.000.000.000,00 (dua puluh milyar rupiah). Akan tetapi pada pelaksanaan lelang, saksi Bella Cristalia, S.E. meminta kepada Terdakwa agar pembayaran remi aset tersebut hanya sebesar Rp 15.000.000.000,00 (lima belas milyar rupiah) sesuai harga limit aset, sedangkan uang sebesar Rp 5.000.000.000,00 (lima milyar rupiah) sisanya, dibagi tiga untuk diri Terdakwa, saksi Bella Cristalia, S.E., dan saksi selaku bendahara umum PT. Sedjahtera, Tbk. m. Bahwa benar saksi Bella Cristalia menyuruh Saksi untuk membuat estimasi dana sebesar Rp 20.000.000.000,00 (dua puluh milyar rupiah) guna pembayaran pelelangan aset berupa tanah seluas 15 ha milik Area Network sesuai dengan yang telah diperbincangkan saksi Bella Cristalia, S.E. dengan Terdakwa pada tanggal 27 Oktober 2010. n. Bahwa benar besar uang jaminan untuk pelelangan aset Area Network sebesar Rp 5.000.000.000,00 (lima milyar rupiah). o. Bahwa benar uang jaminan PT. Sedjahtera, Tbk dibayarkan pada tanggal 9 November 2010 melalui rekening Bendahara Umum PT. Sedjahtera, Tbk setelah pada tanggal 8 November 2010 Terdakwa menyuruh saksi Bella Cristalia, S.E. untuk mentransfer uang jaminan tersebut ke bendahara penerima Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang Purwokerto. p. Bahwa benar uang jaminan ditransferkan melalui RTGS ke rekening Bendahara Penerima Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang di Bank Wijaya dengan Nomor Rekening 2376.9785.2854 senilai Rp 5.000.000.000,00 (lima milyar rupiah) guna pembayaran uang jaminan keikutsertaan lelang.

q. Bahwa benar pelelangan aset Area Network Purwokerto dilaksanakan pada tanggal 12 November 2010 yang diadakan di Gedung Pertemuan Kantor

46

lelang Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang Purwokerto pada pukul 10.00 WIB. r. Bahwa benar PT. Sedjahtera, Tbk memenangkan pelelangan asset berupa tanah seluas 15 ha di Baturaden milik Area Network (Arnet) Purwokerto dan pada tanggal yang sama yaitu 12 November 2010, pengumuman atas pemenang lelang aset Area Network diumumkan oleh Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang sebagaimana Berita Acara Lelang Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang Purwokerto tanggal 12 November 2010. s. Bahwa benar saksi menyerahkan uang tunai dari Keuangan PT. Sedjahtera, Tbk pada tanggal 15 November 2010 sebesar Rp 15.000.000.000,00 (lima belas milyar rupiah) kepada saksi Bella Cristalia,S.E yang akan diserahkan kepada Terdakwa di Cafe Manis Manja. t. Bahwa benar pada 25 November 2010 saksi diberitahu oleh saksi Bella Cristalia, S.E. bahwa akan ada penempatan dana PT. Sedjahtera, Tbk, yang sebelumnya berada dalam rekening Terdakwa di Bank Yustisia KC Cilacap dan akan ditempatkan dalam deposito berjangka di Bank Surya Darma cabang Banjarnegara dengan bunga 3% per tahun atas nama diri saksi. u. Bahwa benar pada 29 November 2010 terdapat transfer dana senilai Rp 4.000.000.000,00 (empat milyar rupiah) ke rekening deposito berjangka atas nama saksi dengan nomor rekening 1003.4893.1472 di Bank Surya Darma cabang Banjarnegara yang berasal dari rekening Terdakwa di Bank Yustisia KC Cilacap. v. Bahwa benar saksi mengetahui uang Rp 4.000.000.000,00 (empat milyar rupiah) tersebut adalah bagian dari dana sebesar Rp 5.000.000.000,00 (lima milyar rupiah) yang sebelumnya saksi bayarkan secara tunai kepada saksi Bella Cristalia, S.E. yang akan diberikan kepada Terdakwa pada 15 November 2010 bersama dengan uang pelunasan pelelangan aset Area Network Purwokerto berupa tanah seluas 15 ha. w. Bahwa benar saksi mengetahui Bahwa pada 29 November 2010, saksi Tria Ardani, S.E. memberikan surat dengan nomor 405 yang telah dikirimkan Terdakwa sebelumnya atas nama saksi mengenai transfer RTGS (Real Time Gross Settlement) agar dipindahkan ke rekening koran atas nama Terdakwa dengan nomor rekening 1003.5241.4429.

47

x. Bahwa benar saksi tidak mengetahui laporan PPATK mengenai transaksi mencurigakan dalam rekening Terdakwa. y. Bahwa benar saksi memberikan keterangan yang sebenarnya tanpa tekanan dan paksaan. z. Bahwa benar saksi tidak menambahkan keterangan lagi Atas keterangan tersebut, Terdakwa menambahkan bahwa pemindahan uang sebesar Rp 4.000.000.000,00 dari deposito berjangka atas nama Riki Sitorus ke rekening koran Terdakwa adalah untuk keperluan bisnis Real Estate antara PT. Sedjahtera, Tbk dengan Terdakwa.

Saksi XVIII Nama : Pradewa Rizki, S.H Bin Pradana, Tempat dan Tanggal Lahir : Purwodadi, 23 Agustus 1956, Pendidikan : Strata 1, Umur 54 tahun, Agama Islam, Alamat : Jalan Cik Ditiro Desa Cemani Rw IX, Kelurahan Sumpyuh, Kecamatan Sumpyuh, Kabupaten Banyumas 500002, Kewarganegaraan Indonesia, Pendidikan Strata 1, Pekerjaan : Wakil Bendahara PT. Sedjahtera, Tbk Di bawah sumpah menerangkan bahwa: a. Bahwa benar saksi dalam keadaan sehat baik jasmani maupun rohani dan bersedia memberikan keterangan dengan sebenarnya. b. Bahwa benar saksi mengetahui bahwa saksi diperiksa sebagai saksi berkaitan dengan tindak pidana pencucian uang yang didahului dengan tindak pidana korupsi yang dilakukan oleh Terdakwa. c. Bahwa benar saksi tidak mengenal Terdakwa. d. Bahwa benar saksi tidak memiliki hubungan pekerjaan dengan Terdakwa. e. Bahwa benar saksi menjabat sebagai wakil bendahara PT. Sedjahtera, Tbk. f. Bahwa benar tugas saksi adalah melaksanakan perintah dari Bendahara Umum PT. Sedjahtera, Tbk, kemudian membuat laporan pertanggungjawaban keuangan perusahaan, lalu menggantikan posisi Bendahara umum jika terjadi halangan. g. Bahwa benar saksi tahu mengenai keikutsertaan PT. Sedjahtera Tbk dalam pelelangan aset milik Area Network yang diadakan oleh Kantor Pelayanan

48

Kekayaan Negara dan Lelang karena saksi bertugas membuat laporan pertanggung jawaban keuangan. h. Bahwa benar saksi mengetahui yang dilelangkan oleh Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang adalah tanah seluas 15 hektar di Baturaden. i. Bahwa benar saksi mengetahui harga yang dimenangkan oleh PT. Sedjahtera Tbk adalah sebesar Rp 20.000.000.000,00 (dua puluh milyar rupiah). j. Bahwa benar saksi mengetahui perihal harga lelang yang dimenangkan tersebut dari Riki Sitorus selaku Bendahara Umum PT. Sedjahtera, Tbk. k. Bahwa benar mekanisme pembayaran lelang lelang aset tersebut melalui 2 tahap. l. Bahwa benar saksi tidak mengetahui adanya dugaan korupsi yang dilakukan oleh pimpinan perusahaan dan bendahara umum ditempat perusahaan saksi bekerja. m. Bahwa benar saksi tidak mengetahui mengenai ketidaksesuaian antara kas yang keluar dari PT. Sedjahtera, Tbk dengan pembayaran lelang kepada Area Network Purwokerto. n. Bahwa benar keterangan yang diberikan saksi sepenuhnya benar. o. Bahwa benar keterangan yang saksi berikan cukup. Terhadap keterangan saksi tersebut, tanggapan. Saksi XIX Nama Pramono Setyo,S.H, Bin Mirwan, Tempat dan Tanggal Lahir : Purwokerto, 18 Desember 1956, 54 Tahun, Alamat : Jalan Veteran 105, Kelurahan Karangnanas, Kecamatan Purwokerto Selatan, Kabupaten Banyumas,588872 , Agama Islam, Pekerjaan : Komisaris PT. Sedjahtera, Tbk, Jenis Kelamin Laki Laki. Di bawah sumpah menerangkan bahwa: a. Bahwa benar, saksi dalam keadaan sehat jasmani dan rohani dalam memberikan keterangan dan kesaksian. Terdakwa tidak memberikan

49

b. Bahwa benar, saksi dimintai kesaksian atas tindak pidana pencucian uang yang didahului dengan tindak pidana korupsi yang dilakukan oleh Terdakwa. c. Bahwa benar, saksi tidak mengenal Terdakwa. d. Bahwa benar, saksi tidak memiliki hubungan keluarga, darah ataupun semenda dengan Terdakwa. e. Bahwa benar, saksi tidak memiliki hubungan pekerjaan dengan Terdakwa. f. Bahwa benar, PT Sedjahtera. Tbk. berdiri sejak tahun 2000. g. Bahwa benar, PT. Sedjahtera, Tbk. bergerak di bidang bisnis pariwisata dan perhotelan. h. Bahwa benar, saksi sebagai Komisaris PT. Sedjahtera, Tbk. i. Bahwa benar, saksi menjabat sebagai komisaris sejak 5 tahun yang lalu. j. Bahwa benar, tugas saksi adalah melakukan pengawasan atas jalannya usaha PT dan memberikan nasihat kepada direktur, dalam melakukan tugas, dewan direksi berdasarkan kepada kepentingan PT dan sesuai dengan maksud dan tujuan PT. k. Bahwa benar, saksi mengenal Bella Cristalia sebagai pimpinan perusahaan PT. Sedjahtera, Tbk. l. Bahwa benar, saksi Bella Cristalia menjabat sebagai pimpinan perusahaan sejak beridirinya PT. Sedjahtera, Tbk. pada tahun 2000 m. Bahwa benar, hubungan saksi dengan Bella Cristalia hanya sebatas hubungan antara atasan dan bawahan, karena Bella Cristalia adalah pimpinan saksi. n. Bahwa benar, saksi mengetahui perihal pelelangan langsung dari Bella Cristalia sebagai pimpinan utama PT. Sedjahtera, Tbk. o. Bahwa benar mengenai pembahasan keikutsertaan PT. Sedjahtera Tbk. dibahas dalam RUPS selanjutnya sebagai pertanggung jawaban pengeluaran dana untuk pembelian aset.

50

p. Bahwa benar saksi mengetahui aset yang dilelangkan adalah berupa tanah seluas 15 hektar di daerah Baturaden. q. Bahwa benar, saksi mengetahui bahwa PT. Sedjahtera, Tbk. yang memenangkan lelang berdasarkan laporan dan risalah lelang yang diberikan oleh Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang. r. Bahwa benar, saksi mengetahui PT. Sedjahtera, Tbk menawar seharga Rp 20.000.000.000,00. (dua puluh milyar Rupiah). s. Bahwa benar, saksi mengetahui bahwa uang yang ditransfer tersebut merupakan uang jaminan atas lelang sebesar Rp 5.000.000.000,00 (lima milyar rupiah) berdasarkan laporan dari Riki Sitorus. t. Bahwa benar, menurut laporan dari Riki Sitorus, Rp

15.000.000.000,00 (lima belas milyar rupiah) tersebut untuk pelunasan pembayaran yang dilakukan secara tunai kepada Agus Triyantoro setelah pengumuman lelang. u. Bahwa benar, saksi tidak mengetahui hal pembayaran yang tidak dilakukan secara tunai sejumlah Rp 20.000.000.000,00 (dua puluh milyar rupiah) dan sepengetahuan saya telah saya jelaskan tadi bahwasanya uang sebesar Rp. 5.000.000.0000,00 (lima milyar rupiah) tersebut merupakan merupakan jaminan dan mengenai prosedur pembayarannya selanjutnya karena itu merupakan wewenang Bella Cristalia sebagai pimpinan perusahaan. v. Bahwa benar, laporan keuangan tersebut dibuat oleh Riki Sitorus sendiri. w. Bahwa benar, keterangan yang diberikan saksi sudah benar x. Bahwa benar, keterangan lain tidak ada untuk sementara cukup Terhadap keterangan saksi tersebut, tanggapan. Saksi XX Nama Ismail Sugardo., S.E. M.M., Bin Handojo, Tempat dan Tanggal Lahir : Jakarta, 7 juni 1965, 45 Tahun, Alamat : Jalan Merpati Putih 46, Kelurahan Karangnanas, Kecamatan Purwokerto Kidul, Kabupaten Banyumas 983766, Agama Terdakwa tidak memberikan

51

Islam, Kebangsaan Indonesia, Pekerjaan Swasta (Pemegang Saham PT. Sedjahtera, Tbk.), Jenis Kelamin Laki-Laki. Di bawah sumpah menerangkan bahwa : a. Bahwa benar, saksi dalam keadaan sehat jasmani maupun rohani dan bersedia diminta dan memberikan keterangan yang benar. b. Bahwa benar, saksi mengerti dan mengetahui bahwa saksi dipanggil berkaitan dengan tindak pencucian uang yang didahului dengan tindak pidana korupasi yang dilakukan oleh Terdakwa. c. Bahwa benar, saksi tidak mempunyai hubungan keluarga, darah ataupun semenda dengan Terdakwa. d. Bahwa benar, saksi tidak mengenal Terdakwa. e. Bahwa benar saksi adalah salah satu pemegang saham PT. Sedjahtera, Tbk. f. Bahwa benar, sekitar 5 tahun yang lalu saksi mulai menanamkan saham di PT. Sedjahtera, Tbk. g. Bahwa benar, saham yang saksi tanamkan sekitar 70%. h. Bahwa benar, saksi adalah pemegang saham terbesar PT. Sedjahtera, Tbk. i. Bahwa benar, saksi mendapatkan porsi besar dalam setiap pengambilan kebijakan PT. Sedjahtera, Tbk, dikarenakan saham yang saya tanam paling besar diantara pemegang saham lain j. Bahwa benar, mengenai keikut sertaan PT. Sedjahtera, Tbk saksi tidak mengetahuinya karena pembahasan mengenai keikutsertaan PT. Sedjahtera, Tbk. dalam pelelangan akan dibahas dalam RUPS selanjutnya, tapi mengenai rencana PT. Sedjahtera Tbk. untuk membeli aset-aset baik melalui pelelangan, atau melalui pembelian aset dengan cara yang lain sudah dibahas pak pada RUPS tanggal 11 Januari 2010 beserta pembahasan mengenai alokasi dana untuk membeli aset juga sudah dibahas dalam RUPS tersebut k. Bahwa benar, saksi mengenal Bella Cristalia selaku Direksi atau Pimpinan Utama dalam Rapat Umum Pemegang Saham PT Sedjahtera Tbk. l. Bahwa benar, RUPS tersebut Seperti RUPS pada umumnya Bella Cristalia menjelaskan pertanggung jawaban secara penuh mengenai kinerja perusahaan selama 1 tahun, kemudian dalam RUPS tersebut dibahas mengenai rencana pembelian aset-aset untuk pengembangan PT. Sedjahtera, Tbk. dengan anggaran sebesar Rp 50.000.000.000,00 (lima puluh milyar rupiah) m. Bahwa benar, Keterangan yang saksi berikan sudah benar

52

n. Bahwa benar, tidak ada tambahan keterangan dari saksi Terhadap keterangan saksi tersebut, tanggapan. Saksi XXI Nama: Cindelaras Sukma, S.H. Binti Sulaeman Syah , Tempat dan Tanggal Lahir : Surakarta, 30 September 1966, Pekerjaan: Pimpinan PT Cindeminati , Alamat : Jalan Mutiara Indah I Blok 10, Kelurahan Watu Mas, Kecamatan Cilongok, Kabupaten Banyumas 384756, Perempuan, Islam, Pendidikan S1. Di bawah sumpah menerangkan bahwa: a. Bahwa benar saksi dalam keadaan sehat jasmani maupun rohani dan bersedia memberikan keterangan yang benar b. Bahwa benar, saksi bersedia memberi keterangan di bawah sumpah. c. Bahwa benar saksi mengetahui tujuan diperiksa terkait dengan terjadinya tindak pidana pencucian uang yang didahului dengan tindak pidana korupsi yang dilakukan oleh Terdakwa. d. Bahwa benar, saksi merupakan pimpinan PT. Cindeminati. e. Bahwa benar, saksi mengenal Terdakwa karena ia adalah Pejabat Lelang kelas 1 Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang yang bertugas melaksanakan pelelangan aset Telkom Area Network Purwokerto. f. Bahwa benar, saksi mengetahui perihal pengadaan lelang berupa aset PT. Telkom yang berupa tanah seluas 15 hektar yang terletak di Baturaden. g. Bahwa benar, saksi mengetahui adanya pelelangan dari media cetak yaitu pada Indonesia Merdeka edisi Senin tanggal 7 Oktober tahun 60 No. 120. h. Bahwa benar, saksi hanya mengetahui isi pengumuman lelang tersebut berupa apa yang dilelang, tempat tanggal dan waktu pelelangan, kemudian syarat untuk menjadi peserta lelang, mengenai uang jaminan lelang dan cara pembayarannya lalu ada open house agar lebih mengerti mengenai apa yang dilelang. i. Bahwa benar, saksi tidak mengetahui tentang harga limit aset karena memang peserta lelang tidak diberitahu dari pihak Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang dan harga limit aset hanya boleh diketahui Terdakwa tidak memberikan

53

oleh pihak Area Network Telkom Purwokerto dan pihak Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang. j. Bahwa benar saksi mendapat informasi dari pihak Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang berupa jadwal lelang yang terdiri dari pra lelang tanggal 19 Oktober 2010 yang terdiri dari penyerahan sertifikat, pengecekan aspek-aspek hukum, peninjauan dan penilaian aset oleh Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang, penjelasan pemasaran aset, pengumuman di media cetak/internet. Lalu kemudian pelaksana lelang pada 12 November 2010, dan pasca lelang setelahnya. k. Bahwa benar, saksi menerangkan bahwa syarat yang harus dipenuhi dalam lelang adalah mengisi formulir pendaftaran lelang, menyetujui kontrak lelang, kemudian membayar uang jaminan lelang yang sudah ditentukan pihak Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang. l. Bahwa benar, saksi menerangkan bahwa setelah persyaratan dipenuhi, kemudian diserahkan kepada Seksi Pelayanan Lelang untuk diperiksa kelengkapan dokumennya. pada tanggal 28 Oktober 2010. m. Bahwa benar, saksi telah menyerahkan uang jaminan sebesar Rp 5.000.000.000,00 (lima milyar rupiah) pada tanggal 9 November 2010 setelah dokumen persyaratan terpenuhi. n. Bahwa benar, saksi menerangkan bahwa pelelangan dilakukan secara terbuka pada 12 November 2010 . o. Bahwa benar, saksi menerangkan bahwa pelelangan tersebut diadakan di Kantor KPKNL Purwokerto . p. Bahwa benar, saksi menerangkan bahwa setelah dokumen persyaratan mengikuti lelang diperiksa perusahaan saksi lolos untuk mengikuti pelelangan yang diadakan karena persyaratan yang saksi ajukan sudah memenuhi syarat yang ditentukan. q. Bahwa benar, saksi mengetahui ada 8 peserta yang mengikuti lelang. r. Bahwa benar, saksi menerangkan bahwa ada 5 peserta lelang yang lolos untuk mengikuti proses pelelangan yaitu : 1. 2. PT. Sedjahtera, Tbk. PT. Cindeminati

54

3. 4. 5.

PT. Pustaka Sanjaya PT. Budaya Indonesia PT. Cantik Jelita.

s. Bahwa benar, saksi menjelaskan bahwa yang bertugas melaksanakan lelang adalah Bapak Agus Triyantoro selaku pejabat lelang kelas 1 Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang dan diawasi oleh pejabat lelang dan kepala Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang. t. Bahwa benar, saksi menjelaskan bahwa pada saat pelelangan itu terjadi penawaran penawaran harga dari tiap peserta lelang. Dan pemenang dari pelelangan itu adalah peserta yang memberikan penawaran harga paling tinggi.. u. Bahwa benar, saksi menawar aset sebesar Rp 13.000.000.000,00 (tiga belas milyar rupiah) v. Bahwa benar, saksi menjelaskan bahwa yang memenangkan lelang tersebut adlah PT. Sedjahtera, Tbk dengan penawaran harga aset sebesar Rp 15.000.000.000,00 (lima belas milyar rupiah). w. Bahwa benar, saksi tidak curiga pada pelelangan tersebut, sehingga saksi menilai pelelangan tersebut berjalan dengan baik karena proses pelelangan tersebut diawasi langsung oleh pejabat lelang dan kepala KPKNL dari awal sampai akhir. x. Bahwa benar, saksi tidak mengetahui adanya konspirasi antara Agus Triyantoro dan pimpinan uatama dari PT. Sedjahtera, Tbk pada saat proses pelelangan tersebut. y. Bahwa benar, saksi menjelaskan bahwa keterangan yang telah diberikan sepenuhnya benar. z. Bahwa benar, saksi tidak akan menambahkan keterangan tambahan. Terhadap keterangan saksi tersebut, tanggapan. Saksi XXII Nama Ratu Sinta.,S.E Binti Muhammad Fauzi Bowo, Pekerjaan Pimpinan PT Aksara Bimasakti, Alamat : Jalan Merdeka Jaya No27, Kelurahan Purwokerto Terdakwa tidak memberikan

55

Utara, Kecamatan Tambak, Kabupaten Banyumas 475681, Islam, Tempat dan Tanggal Lahir : Bandung ,27 April 1970, Jenis Kelamin : Perempuan. Di bawah sumpah menerangkan bahwa: a. Bahwa benar saksi dalam keadaan sehat jasmani maupun rohani dan bersedia memberikan keterangan. b. Bahwa benar saksi memberikan keterangan di bawah disumpah. c. Bahwa benar saksi mengetahui dan mengerti bahwa saksi diperiksa berkaitan dengan terjadinya tindak pidana pencucian uang yang didahului dengan tindak pidana korupsi yang dilakukan oleh Terdakwa. d. Bahwa benar saksi tidak memiliki hubungan keluarga, semenda ataupun sedarah dengan Terdakwa. e. Bahwa benar saksi mengenal Terdakwa sebagai Pejabat Lelang Kelas 1 Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang. f. Bahwa benar saksi merupakan pimpinan utama dari PT. Aksara Bimasakti. g. Bahwa benar perusahaan milik saksi bergerak dibidang kontraktor tanah h. Bahwa benar, saksi mengetahui lelang diadakan Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang atas aset milik PT Telkom Area Network Purwokerto tanah seluas 15 hektar di daerah Baturraden dari media cetak Indonesia Merdeka edisi Rabu tanggal 7 Oktober 2010 halaman 24. i. Bahwa benar, saksi hanya mengetahui isi pengumuman lelang tersebut berupa apa yang dilelang, tempat tanggal dan waktu pelelangan, kemudian syarat untuk menjadi peserta lelang, mengenai uang jaminan lelang dan cara pembayarannya lalu ada open house agar lebih mengerti mengenai apa yang dilelang. j. Bahwa benar, saksi menerangkan bahwa syarat yang harus dipenuhi dalam lelang adalah mengisi formulir pendaftaran lelang, menyetujui kontrak lelang, kemudian membayar uang jaminan lelang yang sudah ditentukan pihak Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang sebesar Rp 5.000.000.000,00 (lima milyar rupiah). k. Bahwa benar saksi tidak mengetahui harga limit aset karena itu adalah kewenangan pihak PT. Telkom Arnet Purwokerto dan pejabat lelang Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang.

56

l. Bahwa benar tahap pelelangan terdiri dari 3 tahap yaitu tahap pra lelang, tahap pelelangan dan pasca lelang. m. Bahwa benar saksi menerangkan peserta lelang yang mengikuti lelang berjumlah delapan (8) peserta terdiri dari PT. Sedjahtera, Tbk, PT. Dunia Pintar, PT. Pustaka Sanjaya, PT. Aksara Bimasakti, PT. Galaksi Andromeda, PT. Cantik Jelita, PT. Cindeminati dan PT. Budaya Indonesia. n. Bahwa benar sebanyak lima (5) peserta yang lolos tahap pra lelang, yaitu terdiri dari PT. Sedjahtera, Tbk, PT. Cindeminati, PT. Pustaka Sanjaya, PT. Budaya Indonesia, dan PT. Cantik Jelita. o. Bahwa benar perusahaan saksi tidak lolos tahap pra lelang karena terdapat syarat yang tidak dapat dipenuhi sesuai dengan persyaratan yang ditentukan dalam kontrak lelang yaitu harga penawaran yang disanggupi dibawah Rp 10.000.000.000,00 (sepuluh milyar rupiah). p. Bahwa benar, saksi menjelaskan bahwa yang memenangkan lelang tersebut adalah PT. Sedjahtera, Tbk dengan penawaran harga aset sebesar Rp 15.000.000.000,00 (lima belas milyar rupiah) q. Bahwa benar, saksi tidak curiga pada pelelangan tersebut, sehingga saksi menilai pelelangan tersebut berjalan dengan baik karena proses pelelangan tersebut diawasi langsung oleh pejabat lelang dan kepala Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang. r. Bahwa benar, saksi menjelaskan bahwa keterangan yang telah diberikan sepenuhnya benar. s. Bahwa benar, saksi tidak akan menambahkan keterangan tambahan. t. Bahwa benar saksi tidak menambahkan keterangan lagi. Terhadap keterangan saksi tersebut, tanggapan. Terdakwa tidak memberikan

Saksi XXIII Nama Fatmala Sanjaya Binti Alfyan Sanjaya, Tempat dan Tanggal Lahir : Jakarta,21 Desember 1970, 47 Tahun, Perempuan, Alamat : Jalan Senja Utama No 30, Kelurahan Watu Mas, Kecamatan Patikraja, Kabupaten Banyumas 847560, Perempuan, Pekerjaan : Dirut PT. Pustaka Sanjaya, Islam, Indonesia.

57

Di bawah sumpah menerangkan bahwa: a. Bahwa benar, saksi dalam keadaan sehat jasmani maupun rohani dan bersedia dimintai keterangan yang benar b. Bahwa benar saksi memberikan keterangan di bawah sumpah c. Bahwa benar , saksi mengetahui bahwa dirinya diperiksa sebagai saksi berkaitan tindak pidana pencucian uang yang didahului dengan tindak pidana korupsi yang dilakukan oleh Terdakwa d. Bahwa benar, saksi mengenal Terdakwa Agus Triyantoro karena ia adalah Pejabat Lelang kelas 1 Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang yang bertugas melaksanakan pelelangan aset PT Telkom Area Network (Arnet) Purwokerto e. Bahwa benar, saksi tidak memiliki hubungan keluarga, hubungan darah ataupun hubungan semenda dengan Terdakwa dan tidak memiliki hubungan pekerjaan dengan Terdakwa f. Bahwa benar , saksi merupakan pimpinan utama PT Pustaka Sanjaya dan bergerak di bidang advertising g. Bahwa benar, saksi mengetahui adanya pelelangan dari media internet yaitu pada website : www.kompas.com edisi Senin tanggal 7 Oktober tahun 60 No. 113. h. Bahwa benar, saksi hanya mengetahui isi pengumuman lelang tersebut berupa apa yang dilelang, tempat tanggal dan waktu pelelangan, kemudian syarat untuk menjadi peserta lelang, mengenai uang jaminan lelang dan cara pembayarannya lalu ada open house agar lebih mengerti mengenai apa yang dilelang. i. Bahwa benar, saksi tertarik mengikuti lelang karena aset tanah tersebut dapat dimanfaatkan sebagai aset perusahaan dan sekaligus menjadi kantor pembantu perusahaan. j. Bahwa benar, saksi mengetahui bahwa mekanisme pelelangan tersebut melalui 3 tahap, yaitu tahap pra lelang, kemudian tahap pelelangan, dan pasca lelang . k. Bahwa benar, saksi menerangkan dokumen persyaratan yang harus dipenuhi oleh para peserta lelang yaitu mengisi formulir pendaftaran lelang, membayar uang jaminan lelang yang besarnya sudah ditetapkan oleh penjual, kemudian menyetujui kontrak lelang. l. Bahwa benar, saksi tidak mengetahui tentang harga limit aset karena memang peserta lelang tidak diberitahu dari pihak Kantor Pelayanan

58

Kekayaan Negara dan Lelang dan harga limit aset hanya boleh diketahui oleh pihak Area Network Telkom Purwokerto dan pihak Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang Purwokerto. m. Bahwa benar, saksi telah membayar uang jaminan lelang tersebut sebesar Rp 5.000.000.000,00 (lima milyar rupiah) kepada Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang Purwokerto pada 9 November 2010 dan dibayarkan setelah dokumen persyaratan terpenuhi. n. Bahwa benar, saksi mengetahui 8 peserta lelang dalam tahap pra lelang yaitu PT. Sedjhatera, Tbk, PT. Cindeminati, PT. Pustaka Sanjaya, PT. Budaya Indonesia, PT. Cantik Jelita, PT. Dunia Pintar, PT. Aksara Bimasakti, PT. Galaksi Andromeda. o. bahwa benar hanya ada 5 peserta lelang yang lolos pada tahap selanjutnya salah satunya adalah perusahaan yang dipimpin saksi yaitu PT. Sedjahtera, Tbk, PT. Cindeminati, PT. Pustaka Sanjaya, PT. Budaya Indonesia, PT. Cantik Jelita. p. Bahwa benar saksi kemudian mendapat informasi dari pihak Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang berupa jadwal lelang yang terdiri dari pra lelang tanggal 19 Oktober 2010 yang terdiri dari penyerahan sertifikat, pengecekan aspek-aspek hukum, peninjauan dan penilaian aset oleh Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang, penjelasan pemasaran aset, serta publikasi untuk dapat menjadi peserta lelang, hingga menjamin agar setiap peserta sudah menyetor uang jaminan penawaran lelang, kemudian diumumkan pula peserta yang lolos tahap pra lelang dan dapat mengikuti pelelangan, lalu kemudian pelaksana lelang pada 12 November 2010, dan pasca lelang. q. Bahwa benar, saksi menerangkan bahwa setelah persyaratan dipenuhi, kemudian diserahkan kepada Seksi Pelayanan Lelang untuk diperiksa kelengkapan dokumennya dan menyerahkan dokumen persyaratan lelang tersebut pada tanggal 28 Oktober 2010. r. Bahwa benar, saksi menerangkan bahwa setelah dokumen persyaratan mengikuti lelang diperiksa perusahaan saksi lolos untuk mengikuti pelelangan yang diadakan karena persyaratan yang saksi ajukan sudah memenuhi syarat yang ditentukan. s. Bahwa benar, saksi menerangkan bahwa pelelangan dilakukan secara terbuka pada 12 November 2010 dan diadakan di Kantor Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang Purwokerto.

59

t. Bahwa benar, saksi menjelaskan bahwa yang bertugas melaksanakan lelang adalah Bapak Agus selaku pejabat lelang kelas 1 Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang dan diawasi oleh pejabat lelang dan kepala Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang. u. Bahwa benar, saksi menjelaskan bahwa pada saat pelelangan itu terjadi penawaran penawaran harga dari tiap peserta lelang. Dan pemenang dari pelelangan itu adalah peserta yang memberikan penawaran harga paling tinggi. v. Bahwa benar, saksi menawar aset sebesar Rp 11.000.000.000,00 (sebelas milyar rupiah). w. Bahwa benar, saksi menjelaskan bahwa yang memenangkan lelang tersebut adlah PT. Sedjahtera, Tbk dengan penawaran harga aset sebesar Rp 15.000.000.000,00 (lima belas milyar rupiah). x. Bahwa benar, saksi tidak curiga pada pelelangan tersebut, sehingga saksi menilai pelelangan tersebut berjalan dengan baik karena proses pelelangan tersebut diawasi langsung oleh pejabat lelang dan kepala Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang dari awal sampai akhir. y. Bahwa benar, saksi tidak mengetahui adanya persekongkolan antara Terdakwa dan pimpinan uatama dari PT. Sedjahtera, Tbk pada saat proses pelelangan tersebut. z. Bahwa benar, saksi menjelaskan bahwa keterangan yang telah diberikan sepenuhnya benar. aa. Bahwa benar, saksi tidak akan menambahkan keterangan tambahan. Terhadap keterangan saksi tersebut, tanggapan. Saksi XXIV Nama Berri Indra Santosa., S.E.M.M Bin Gerry Brahna Santosa, Tempat dan Tanggal Lahir : Pati, 28 Oktober 1970, 40 Tahun, Alamat : Jalan Harapan Raya No 13 Komplek Rumah Indah, Kelurahan Purwokerto Utara, Kecamatan Sokanegara Kabupaten Banyumas 947328, Laki-Laki, Islam, Direktur Utama PT. Galaksi Andromeda, Indonesia. Di bawah sumpah menerangkan bahwa: a. Bahwa benar saksi dalam keadaan sehat jasmani dan rohani dan siap memberikan keterangan dengan sebenarnya. Terdakwa tidak memberikan

60

b. Bahwa benar saksi memberikan keterangan dibawah sumpah. c. Bahwa benar saksi mengetahui dan mengerti bahwa saksi di periksa

berkaitan dengan terjadinya tindak pidana pencucian uang yang didahului dengan tindak pidana korupsi yang dilakukan oleh Terdakwa. d. Bahwa benar saksi tidak mengenal Terdakwa sebelumnya dan hanya mengetahui Terdakwa pada saat pelelangan. e. Bahwa benar saksi tidak memiliki hubungan keluarga, sedarah maupun semenda dengan Terdakwa. f. Bahwa benar saksi tidak memiliki hubungan pekerjaan dengan Terdakwa. g. Bahwa benar saksi merupakan pimpinan utama dari PT. Galaksi Andromeda. h. Bahwa benar saksi mengikuti pelelangan yang diadakan oleh Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang (KPKNL). i. Bahwa benar, saksi mengetahui adanya pelelangan tersebut dari Media internet yaitu di Wawasan Daerah edisi Sabtu tanggal 7 Oktober Tahun 40 No. 132. j. Bahwa benar PT. Galaksi Andromeda bergerak di bidang perhotelan dan pariwisata. k. Bahwa benar saksi mengikuti lelang karena alasan lokasi dari yang dilelangkan strategis dengan tempat wisata Baturaden, sehingga membuat perusahaan saksi tertarik untuk membangun hotel di lokasi tersebut. l. Bahwa benar obyek yang dilelangkan oleh Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang adalah berupa tanah seluas 15 hektar, di kawasan Baturaden, Purwokerto milik Area Network Purwokerto. m. Bahwa benar saksi tidak mengetahui tentang harga limit aset tanah yang dilelangkan. n. Bahwa benar saksi menjelaskan bahwa mekanisme pelelangan melalui 3 tahap .Yaitu melalui tahap pra lelang, tahap pelelangan, dan pasca lelang. o. Bahwa benar saksi menjelaskan bahwa tahap pra lelang adalah tahap Penjelasan dan Pemasaran Aset, Pengumuman Lelang, serta publikasi untuk dapat menjadi peserta lelang, hingga menjamin agar setiap peserta sudah

61

menyetor uang jaminan penawaran lelang, kemudian diumumkan pula peserta yang lolos tahap pra lelang dan dapat mengikuti pelelangan. p. Bahwa benar saksi menjelaskan bahwa ada 8 peserta pada tahap pra lelang dan hanya 5 yang lolos ke tahap lelang. q. Bahwa benar peserta yang lolos ke tahap lelang tersebut adalah PT. Sedjahtera, Tbk., PT. Cindeminati, PT. Dunia Pintar, PT. Pustaka Sanjaya, PT. Aksara Bimasakti, PT. Budaya Indonesia, PT. Galaksi Andromeda, PT. Cantik Jelita. r. Bahwa benar perusahaan yang dipimpin oleh saksi, PT. Galaksi

Andromeda, tidak lolos, karena terdapat syarat-syarat yang saksi ajukan kurang memenuhi persyaratan. s. Bahwa benar peserta yang lolos tahap pra lelang yaitu PT. Sedjahtera, Tbk, PT. Cindeminati, PT. Pustaka Sanjaya, PT. Budaya Indonesia. t. Bahwa benar persyaratan yang harus dipenuhi untuk mengikuti pelelangan tersebut yaitu, mengisi formulir pendaftaran lelang, kemudian menyetujui kontrak lelang dan selanjutnya membayar uang jaminan lelang. u. Bahwa benar peserta yang memenangkan lelang adalah PT. Sedjahtera Tbk. dengan nominal Rp 15.000.000.000,00. (lima belas milyar rupiah). v. Bahwa benar proses pelelangan tersebut berjalan dengan lancar, karena pada saat itu langsung diawasi oleh Kepala Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang Purwokerto sehingga tidak mungkin terjadi hal-hal yang mencurigakan. w. Bahwa benar saksi tidak melihat kejanggalan terkait dengan kemenangan PT. Sedjahtera, Tbk. atas pelelangan tersebut. x. Bahwa benar saksi tidak mencurigai tentang adanya persekongkolan antara Pimpinan Utama PT. Sedjahtera, Tbk., Bella Cristalia dengan Terdakwa. y. Bahwa benar saksi tidak mengetahui pekerjaan sampingan Terdakwa selain sebagai pejabat lelang. z. Bahwa benar saksi tidak mengenal pimpinan PT. Sedjahtera, Tbk., Bella Cristalia, saksi hanya sebatas tahu saja bahwa itu adalah pimpinan utama dari PT. Sedjahtera, Tbk.

62

aa. Bahwa benar saksi menjawab seluruh pertanyaan dengan benar. bb. Bahwa benar saksi tidak menambah keterangan lainnya. Terhadap keterangan saksi tersebut, tanggapan. Saksi XXV Nama Tukiman.,S.E Bin Raharjo, Tempat dan Tanggal Lahir : Boyolali, 11 Januari 1960, 50 Tahun, Alamat : Jalan Mawar No 14 Kelurahan Beji, Kecamatan Purwokerto Utara, Kabupaten Banyumas 4857683, laki-laki, Islam, Dirut PT Dunia Pintar, Pendidikan S1, Indonesia. Di bawah sumpah menerangkan : a. Bahwa benar, saksi dalam keadaan sehat jasmani dan rohani dan saksi bersedia memberikan keterangan yang benar. b. Bahwa benar saksi mengetahui dan mengerti bahwa saksi diperiksa berkaitan dengan tindak pidana pencucian uang yang didahului dengan tindak pidana korupsi yang dilakukan Terdakwa. c. Bahwa benar saksi tidak mengenal Terdakwa tetapi hanya sebatas tahu bahwa Terdakwa merupakan Pejabat Lelang Kelas 1 yang melaksanakan pelelangan. d. Bahwa benar saksi tidak memiliki hubungan keluarga, sedarah ataupun semenda dengan Terdakwa. e. Bahwa benar saksi tidak memiliki hubungan pekerjaan dengan Terdakwa. f. Bahwa benar saksi adalah Pimpinan Utama PT. Dunia Pintar. g. Bahwa benar perusahaan saksi mengikuti pelelangan yang diadakan oleh Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang. h. Bahwa benar saksi mengetahui tentang adanya pelelangan tersebut dari Wawasan Daerah edisi Senin tanggal 7 Oktober tahun 40 No. 132. i. Bahwa benar saksi mengetahui bahwa obyek pelelangan tersebut adalah aset berupa tanah milik Area Network Purwokerto seluas 15 hektar di .kawasan Baturaden, Purwokerto, Kabupaten Banyumas. j. Bahwa benar alasan saksi mengikuti pelelangan tersebut adalah karena areal tanah tersebut sangat cocok untuk membangun kantor cabang yang baru dari PT. Dunia Pintar. k. Bahwa benar saksi mengetahui dan menjelaskan tentang persyaratan untuk menjadi peserta lelang, yaitu dengan cara mengisi formulir pendaftaran lelang, kemudian mensetujui kontrak lelang, dan menyerahkan uang Terdakwa tidak memberikan

63

jaminan lelang yang besarnya telah ditentukan penjual dari harga limit aset yang dilelangkan. l. Bahwa benar besar uang jaminan lelang tersebut adalah Rp 5.000.000.000,00. (lima milyar rupiah) m. Bahwa benar saksi tidak mengetahui besarnya harga limit aset yang dilelangkan tersebut. n. Bahwa benar saksi mengetahui tentang mekanisme pelelangan yang diadakan oleh Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang, yaitu dilakukan dengan menggunakan 3 tahap, tahap pra lelang, tahap pelelangan, lalu pasca lelang. o. Bahwa benar saksi menjelaskan tentang maksud dari tahap pra lelang, yaitu Penjelasan dan Pemasaran Aset, Pengumuman Lelang, serta publikasi untuk dapat menjadi peserta lelang, hingga menjamin agar setiap peserta sudah menyetor uang jaminan, kemudian diumumkan peserta yang lolos untuk mengikuti tahap pelelangan. p. Bahwa benar saksi mengetahui ada 8 (delapan) perusahaan yang mengikuti pelelangan, tetapi hanya 5 (lima) peserta yang lolos dalam tahap pra lelang dan bisa mengikuti pelelangan. q. Bahwa benar yang lolos ke tahap pra lelang ada 5 perusahaan, yaitu PT. Sedjahtra, Tbk, PT. Cindeminati, PT. Pustaka Sanjaya, PT. Budaya Indonesia, PT. Cantik Jelita. r. Bahwa benar PT. Dunia Pintar yang dipimpin oleh saksi tidak lolos tahap pra lelang dikarenakan terdapat syarat yang tidak sesuai dengan ketentuan dalam pelelangan tersebut. s. Bahwa benar saksi mengetahui bahwa yang memenangkan pelelangan tersebut adalah PT. Sedjahtera, Tbk., dari pengumuman lelang yang ditempel di Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang Purwokerto. t. Bahwa benar PT. Sedjahtera, Tbk. memenangkan pelelangan tersebut dengan nominal Rp 15.000.000.000,00. (Lima Belas Milyar Rupiah) u. Bahwa benar saksi tidak mengenal Pimpinan Utama PT. Sedjahtera, Tbk melainkan hanya sebatas tahu saja. v. Bahwa benar keterangan yang diberikan saksi tersebut di atas adalah benar. w. Bahwa benar saksi tidak memberikan keterangan tambahan. Terhadap keterangan saksi tersebut, tanggapan. Saksi XXVI Terdakwa tidak memberikan

64

Nama Ir.Thomas Nawis, Tempat dan Tanggal Lahir : Pekalongan 23 April 1950, Laki-laki, Alamat : Jalan Manis Manja No 34, Kelurahan Beji, Kecamatan Sokanegara, Kabupaten Banyumas 994856, Kristen Pimpinan PT Budaya Indonesia, Pendidikan S1, Indonesia. Di bawah sumpah menerangkan : a. Bahwa benar saksi dalam keadaan sehat jasmani maupun rohani dan bersedia diminta dan memberikan keterangan yang benar. b. Bahwa benar saksi mengerti bahwa saksi diperiksa dan dimintai keterangan terkait dengan terjadinya tindak pidana pencucian uang yang didahului dengan tindak pidana korupsi yang dilakukan oleh Terdakwa. c. Bahwa benar saksi tidak mempunyai hubungan keluarga, darah ataupun semenda dengan Terdakwa. d. Bahwa benar saksi tidak mengenal Terdakwa dan baru mengenal Terdakwa pada saat pelelangan berlangsung. e. Bahwa benar saksi belum pernah bertemu sebelumnya dengan Terdakwa. f. Bahwa benar saksi tidak memiliki hubungan pekerjaan dengan Terdakwa g. Bahwa benar saksi merupakan Pimpinan Utama PT. Budaya Indonesia. h. Bahwa benar perusahaan yang dipimpin saksi, PT. Budaya Indonesia, bergerak di bidang kepariwisataan. i. Bahwa benar PT. Budaya Indonesia mengikuti pelelangan yang diadakan oleh Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang (KPKNL). j. Bahwa benar saksi mengetahui pelelangan tersebut dari media internet, yaitu di website Wawasan Daerah edisi Senin tanggal 7 Oktober tahun 40 No. 132. k. Bahwa benar obyek lelang dalam pelelangan tersebut adalah tanah seluas 15 hektar di kawasan Baturaden, Purwokerto, milik Area Network (Arnet) Purwokerto Divisi Infrastruktur Telekomunnikasi (Infratel) PT. Telkom Indonesia Tbk. l. Bahwa benar saksi sudah melihat secara langsung kondisi dari tanah yang dilelang tersebut dalam tahap pra lelang.

65

m. Bahwa benar setelah melihat secara langsung kondisi tanah yang dilelang dalam pra lelang yang diadakan pada tanggal 19 Oktober 2010, saksi langsung menyetujui untuk mengikuti pelelangan aset tersebut. n. Bahwa benar mekanisme pelelangan dilakukan melalui 3 tahap, yaitu tahap pra lelang, kemudian tahap pelelangan, setelah itu tahap pasca lelang o. Bahwa benar peserta pelelangan dalam tahap pra lelang terdapat 8 peserta, tetapi hanya 5 peserta yang lolos masuk ke tahap pelelangan. p. Bahwa benar 8 peserta lelang dalam tahap pra lelang adalah PT. Sedjahtera, Tbk., PT. Cindeminati, PT. Pustaka Sanjaya, PT. Dunia Pintar, PT. Galaksi Andromeda, PT. Aksara Bimasakti, PT. Cantik Jelita, PT. Budaya Indonesia. q. Bahwa benar dalam tahap pra lelang diseleksi para peserta berdasarkan syarat-syarat yang sudah dipenuhi untuk dapat mengikuti tahap pelelangan. r. Bahwa benar persyaratan yang harus dipenuhi adalah dengan mengisi formulir pendaftaran lelang, kemudian menyetujui kontrak lelang. s. Bahwa benar setelah lolos tahap pra lelang, syarat selanjutnya yang harus dipenuhi adalah membayar uang jaminan lelang sebesar Rp 5.000.000.000,00 (lima milyar rupiah) pada tanggal 9 November 2010. t. Bahwa benar 5 peserta yang lolos tahap pelelangan adalah PT. Sedjahtera, Tbk, PT. Cindeminati, PT. Pustaka Sanjaya, PT. Budaya Indonesia, PT. Cantik Jelita u. Bahwa benar persyaratan dan uang jaminan lelang tersebut diserahkan kepada seksi pelayanan lelang, sedangkan untuk uang jaminan lelang dibayarkan kepada bendahara penerima Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang. v. Bahwa benar pelaksanaan lelang diselenggarakan pada tanggal 12 November 2010. w. Bahwa benar pelaksanaa lelang tersebut diselenggarakan di Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang Purwokerto. x. Bahwa benar proses pelelangan tersebut berjalan cukup baik pak, dimulai dengan pembukaan penawaran harga dari para peserta lelang, kemudian yang menawar harga tertinggi adalah pemenang lelangnya. Dan yang

66

memenangkan pelelangan aset tanah dari Area Network itu adalah PT. Sedjahtera, Tbk. y. Bahwa benar harga yang ditawarkan oleh PT. Sedjahtera, Tbk. adalah sebesar Rp 15.000.000.000,00. (lima belas milyar rupiah) z. Bahwa benar perusahaan saksi, PT. Budaya Indonesia, menawar tanah lelang tersebut dengan harga Rp 14.000.000.000,00. (empat belas Milyar rupiah) aa. Bahwa benar proses pelelangan tersebut berjalan dengan baik dan lancar, karena pada saat itu langsung diawasi oleh Kepala Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang Purwokerto sehingga tidak mungkin terjadi hal-hal yang mencurigakan. bb. Bahwa benar uang jaminan lelang yang dibayarkan sebagai syarat mengikuti pelelangan dikembalikan kepada peserta yang tidak memenangkan pelelangan cc. Bahwa benar saksi menegaskan bahwa saksi hanya mengenal Terdakwa hanya sebatas mengetahui bahwa Terdakwa adalah pejabat lelang kelas 1 yang bertugas melaksanakan pelelangan pada waktu itu. dd. Bahwa benar saksi hanya sebatas kenal atau tahu dengan Pimpinan Utama PT. Sedjahtera, Tbk. ee. Bahwa benar saksi tidak melihat kejanggalan sama sekali terhadap kemenangan PT. Sedjahtera, Tbk. pada saat itu. ff. Bahwa benar saksi sama sekali tidak mencurigai tentang adanya persengkongkolan antara Pimpinan Utama PT. Sedjahtera, Tbk dengan Terdakwa, meskipun saksi telah mendengar adanya selentingan kabar bahwa ada persekongkolan tersebut. gg. Bahwa benar seluruh keterangan yang saksi berikan adalah benar.\ hh. Bahwa benar saksi tidak memberikan keterangan tambahan. Terhadap keterangan saksi tersebut, Terdakwa memberikan tanggapan, bahwa tahapan yang dilakukan oleh Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang Purwokerto sudah sesuai dan berjalan tanpa ada pelanggaran hukum. Dan Pemenang dari Pelelangan ini, yaitu, PT. Sedjahtera, Tbk, adalah pemenang yang sah.

67

Saksi A De Charge Saksi I Nama : Vino Reynaldy,S.H., 30 Tahun, Jakarta 05 Febuari 1980, Jenis Kelamin : Laki-laki, Alamat : Jl. Suka Senyum No. 25 Purwokerto, Pemegang Saham PT. Sedjahtera, Tbk, Agama Islam, Kewarganegaraan Indonesia. Saksi di bawah sumpah menerangkan : a. yang sebenar-benarnya. b. memberikan keterangan yang sebenar-benarnya. c. mengenal Terdakwa. d. e. Bahwa benar saksi tidak Bahwa benar saksi memiliki hubunga keluarga, sedarah ataupun semenda dengan Terdakwa. mengetahui dan bersedia diperiksa terkait dengan terjadinya tindak pidana pencucian uang yang didahului dengan tindak piadana korupsi yang dilakukan oleh terdakwa f. Pemegang Saham PT. Sedjahtera, Tbk. g. h. i. Bahwa benar saksi telah Bahwa Bahwa benar benar PT. saksi menjadi Pemegang Saham selama tiga tahun di PT. Sedjahtera, Tbk. Sedjahtera, Tbk bergerak di bidang bisnis Pariwisata dan Perhotelan. mengenal Bella Cristalia sebagai Direksi PT. Sedjahtera, Tbk, dan Riki Sitorus sebagai Bendahara Umum PT. Sedjahtera, Tbk. j. Bahwa benar saksi mengetahui Bella Cristalia dan Riki Sitorus bekerja secara baik dan profesional dalam mengurus bisnis Pariwisata dan Perhotelan. Bahwa benar saksi adalah Bahwa benar saksi tidak Bahwa benar saksi telah disumpah menurut agama dan kepercayaannya sehingga saksi harus Bahwa benar saksi dalam keadaan sehat jasmani maupun rohani dan bersedia memberikan keterangan

68

k.

Bahwa

benar

Bella

Cristalia dan Riki Sitorus mempunyai image yang baik di kalangan karyawan dan pemegang saham PT. Sedjahtera, Tbk. l. Bahwa benar saksi mengetahui rencana PT. Sedjahtera, Tbk, untuk membeli aset Tanah 15 ha PT. Telkom Indonesia Area Network Purwokerto. m. Bahwa benar pada saat itu telah diperkirakan bahwa PT. Sedjahtera, Tbk, akan membeli aset Tanah 15 ha tersebut sebesar Rp 20.000.000.000 (dua puluh miliyar rupiah), sesuai dengan masukan dari Penyelia Aset. n. Bahwa benar saksi mengetahui PT. Sedjahtera, Tbk, mengikuti pelelangan aset berupa tanah dari Network regional (Netre) Baturaden pada tanggal 12 November 2010. o. Riki Sitorus telah p. Bahwa benar saksi mengetahui pada tanggal 9 November 2010, PT. Sedjahtera, Tbk, melalui membayar uang jaminan atas lelang sebesar Rp Bahwa saksi mengetahui 5.000.000.000 (lima miliyar rupiah). PT. Sedjahtera, Tbk, membeli aset berupa tanah dari Network Regional (Netre) Baturaden seharga Rp 15.000.000.000 (lima belas miliyar rupiah). q. Bahwa saksi mengetahui setelah pelaksanaan lelang tersebut PT. Sedjahtera, Tbk, melakukan pelunasan pembayaran secara tunai sejumlah Rp.10.000.000.000 (Sepuluh Miliyar Rupiah) yang langsung diserahkan pada pejabat lelang kelas Satu, Terdakwa Agus Triyantoro. r. pada tanggal 10 Oktober 2010. s. Bahwa benar dalam Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) tersebut, PT. Sedjahtera, Tbk, berniat membeli beberapa unit rumah Real Estate untuk dijadikan aset yang dapat menambah keuntungan perusahaan. t. sebagai direksi dari PT. Sedjahtera, Tbk. u. Bahwa benar keterangan diatas benar adanya dan tidak ada yang ingin saksi tambahkan lagi. Bahwa benar segala bentuk pengurusan pembelian tersebut diserahkan pada Bella Cristalia Bahwa benar saksi mengikuti Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) PT. Sedjahtera, Tbk,

69

Atas keterangan saksi tersebut terdakwa membenarkannya dan terhadap keterangan saksi tersebut, diketahui bahwa benar PT. Sehjahtera, Tbk benar bermaksud membeli beberapa Unit Rumah Real Estate dari terdakwa Agus Triyantoro. Saksi II Nama : Yanuar Chrisutama , 35 Tahun, Jakarta 12 Mei 1975, Jenis Kelamin : Lakilaki, Alamat : Jl. Kelengkeng II No.15 Purwokerto, Pekerjaan Pengusaha Real Estate, Agama Kristen, Kewarganegaraan Indonesia. Saksi di bawah sumpah menerangkan : a. sebenar-benarnya. b. Bahwa benar saksi telah disumpah menurut agama dan kepercayaannya sehingga saksi harus memberikan keterangan yang sebenar-benarnya. c. Terdakwa. d. e. Bahwa benar saksi tidak memiliki Bahwa benar saksi mengetahui hubungan keluarga, sedarah ataupun semenda dengan Terdakwa. dan bersedia diperiksa terkait dengan terjadinya tindak pidana pencucian uang yang didahului dengan tindak piadana korupsi yang dilakukan oleh terdakwa f. Jakarta sejak Tiga Tahun yang lalu. g. h. Jakarta dan Bandung. i. tahun 2008. Bahwa benar saksi menjalin hubungan bisnis Real Estate dengan Terdakwa dan Bella Cristalia sejak Bahwa benar saksi merupakan Bahwa benar selain menjabat rekan bisnis Terdakwa dalam bisnis Real Estate sejak dua tahun yang lalu. sebagai Pejabat Lelang Kelas 1, Terdakwa mempunyai bisnis Real Estate di Bahwa benar saksi adalah pengusaha Real Estate dan telah menjalani usahanya itu di Bandung dan Bahwa benar saksi mengenal Bahwa benar saksi dalam keadaan sehat jasmani maupun rohani dan bersedia memberikan keterangan yang

70

j.

Bahwa

benar

saksi

sering

melakukan pertemuan dengan Terdakwa dan Bella Cristalia untuk membicarakan masalah bisnis Real Estate. k. Bahwa benar saksi mengetahui PT. Sedjahtera, Tbk, Tbk melalui Bella Cristalia berniat membeli beberapa unit rumah Real Estate dari Terdakwa yang berada di Jakarta dan Bandung. l. Bahwa benar saksi mengetahui Terdakwa bertemu dengan Bella Cristalia di Resto Wahid Jaya pada tanggal 17 Oktober 2010 untuk membicarakan masalah bisnis Real Estate. m. Bahwa benar keterangan diatas benar adanya dan tidak ada yang ingin saksi tambahkan lagi. Atas keterangan tersebut tidak ada yang terdakwa sangkal dan seluruhnya adalah benar. Terdakwa menegaskan bahwa memang ada bisnis real estate antara Terdakwa deng Bella Cristalia, dan hal tersebut telah dibenarkan oleh saksi sebagai sesama pengusaha Real Estate. Saksi III Nama : Yosephin Sianipar , 30 Tahun, Surabaya, 08 April 1980, Jenis Kelamin : Perempuan, Alamat : Jl. AsoyGeboy III Purwokerto , Pekerjaan: Penilai Aset Independen, Agama Kristen, Kewarganegaraan Indonesia. Saksi di bawah sumpah menerangkan : a. sebenar-benarnya. b. Bahwa benar saksi telah disumpah menurut agama dan kepercayaannya sehingga saksi harus memberikan keterangan yang sebenar-benarnya. c. Terdakwa. d. e. Bahwa benar saksi tidak memiliki Bahwa benar saksi mengetahui hubungan keluarga, sedarah ataupun semenda dengan Terdakwa. dan bersedia diperiksa berkaitan dengan terjadinya tindak pidana pencucian uang yang didahului dengan tindak piadana korupsi yang dilakukan oleh terdakwa Bahwa benar saksi mengenal Bahwa benar saksi dalam keadaan sehat jasmani maupun rohani dan bersedia memberikan keterangan yang

71

f. g.

Bahwa benar saksi ditunjuk oleh Bahwa benar saksi diminta oleh

Asosiasi Penilai sebagai penilai lelang independen. PT. Dunia Pintar, Tbk untuk menilai aset berupa tanah berukuran 15 ha dari PT. Telkom Indonesia, Area Network Baturaden yang akan dilelang pada tanggal 12 November 2010. h. Bahwa benar dalam menjalankan tugasnya untuk melakukan penilaian pelelangan harus berdasarkan Standar Penilaian Indonesia (SPI) dan Kode Etik Penilaian Indonesia (KEPI). i. Tahap pertama : Melakukan Bahwa dalam melakukan yang meliputi penilaian terhadap aset tersebut, melalui beberapa tahapan yaitu : batasan masalah, identifikasi aktiva atau barang, identifikasi hak atau status barang, kemudian menentukan apa tujuan penilaian dan bagaimana batasan nilai tersebut. Tahap kedua : penilai akan melakukan survey pendahuluan dan rencana penilaian, yang meliputi pengumpulan data yang dibutuhkan, mencari sumber data tentang perkiraan nilai barang, kebutuhan tenaga kerja untuk melakukan penilaian, jadwal kegiatan penilaian, dan bagan arus penyelesaian penilaian. Tahap ketiga : melakuka npengumpulan data dan analisis yang meliputi data umum yaitu dimana lokasi asset atau barang yang akan dinilai, hal ini sangat penting, karena suatu asset berupa tanah, lokasi sangat berpengaruh, apakah di tengah kota besar atau dipinggiran kota, nilai tanah yang terletak di tengah perkotaan dengan dan di pinggiran kota akan sangat berbeda nilai ekonomisnya, hal ini ada pedoman penilaian tentang nilai tanah. kemudian analisa Pasar, bagaimana kondisi harga pasar saat itu, dan lain sebagainya. Sedangkan data khusus, yaitu si penilai akan mengumpulkan tentang apa jenis kekeyaan hak milik tersebut, dimana tempat kedudukan aktiva atau barang fisik dan bagaimana penggunaan barang tersebut baru atau maksimal. j. Bahwa benar sesuai dengan tahapan penilaian tersebut, saksi mendapatkan hasil penilaian, aset Tanah 15 ha milik PT. Telkom Indonesia, Area Network (Arnet) Purwokerto adalah seharga 15.000.000.000 (Lima Belas Miliar Rupiah). k. Bahwa saksi mengetahui pemenang lelang aset tersebut jatuh kepada PT. Sedjahtera, Tbk.

72

l.

Bahwa benar saksi mengetahui

aset berupa tanah berukuran 15 ha dari Area Network (Arnet) Purwokerto Baturaden terjual Rp 15.000.000.000 (lima belas miliyar rupiah) pada PT. Sedjahtera, Tbk. m. penilaiannya dilakukan oleh saksi. n. Bahwa benar keterangan diatas benar adanya dan tidak ada yang ingin saksi tambahkan lagi. Terdakwa menyatakan bahwa keterangan saksi seluruhnya benar dan tidak ada yang disangkal. Atas keterangan saksi tersebut, terdakwa menegaskan, bahwa memang seharusnya harga aset tanah seluas 15 ha milik PT. Telkom Indonesia, Area Network (Arnet) adalah seharga 15.000.000.000 (lima belas miliyar rupiah), dan penilaian aset tersebut dilakukan oleh saksi sebagai Penilai Aset dari Perseroan Terbatas, pesaing PT. Sedjahtera, Tbk, dan hal itu berarti harga aset yang telah terjual sesuai dengan perhitungan seharusnya. Saksi IV Nama Lengkap :Sandi Bintoro, S.E, Tempat tanggal Lahir: Bandung, 27 April 1968, Umur: 42 Tahun, Jenis Kelamin : Laki- Laki, Alamat : Jl. Indonesia Raya No. 72 Semarang, Pekerjaan : Karyawan Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang (KPKNL) Purwokerto, Agama : Islam, Kewarganegaraan : Indonesia. Di bawah sumpah saksi menerangkan bahwa: a. Bahwa saksi dalam keadaan sehat jasmani maupun rohani, bersedia diperiksa dan akan memberikan keterangan dengan sebenarnya. b. Bahwa benar saksi tidak mempunyai hubungan keluarga, sedarah, maupun semenda dengan Terdakwa Agus Triyantoro, S.H.,M.H. c. Bahwa benar saksi bersedia diperiksa berkaitan dengan terjadinya tindak pidana pencucian uang yang didahului dengan tindak piadana korupsi yang dilakukan oleh terdakwa d. Bahwa benar saksi mengenal Terdakwa Agus Triyantoro karena sama sama karyawan di Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang (KPKNL) Purwokerto. Bahwa benar menurut saksi sendiri sebagai penilai aset, hal ini telah sesuai dengan harga aset yang

73

e. Bahwa benar saksi dimintai kesaksian atas tindak pidana korupsi dan Tindak Pidana Pencucian Uang yang dilakukan Terdakwa Agus Triyantoro. f. Bahwa benar sepengetahuan saksi, Terdakwa Agus Triyantoro selama ini bekerja dengan sangat baik dan memiliki image yang baik di antara karyawan. g. Bahwa benar pihak yang menyelenggarakan pelelangan adalah PT Telkom Indonesia divisi Infrastruktur Telekomunikasi (Infratel) di mana di dalamnya membawahi Area Network (Arnet) Purwoketo. h. Bahwa benar pada tanggal 7 Oktober 2010 merupakan jadwal pelelangan, sebagaimana yang ditetapkan oleh Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang (KPKNL) Purwokerto. i. Bahwa benar saksi mengetahui bahwa PT Telkom Indonesia divisi Infrastruktur Telekomunikasi (Infratel) Purwokerto yang dipimpin oleh Feby Pamungkas, S.T. selaku manager Area Network (Arnet) mengadakan lelang atas aset yang berupa tanah yang terletak di Baturaden. j. Bahwa benar terdapat delapan Perseroan Terbatas (PT), yang mengikuti pelelangan, dan salah satunya adalah PT. Sedjahtera, Tbk. k. Bahwa benar menurut Adi Wijaya, Penyelia Aset PT. Telkom Indonesia, limit pelelangan aset berupa tanah tersebut Rp 15.000.000.000,00 (Lima Belas Miliyar Rupiah). l. Bahwa benar, PT Sedjahtera, Tbk selaku peserta lelang menawar harga Rp 15.000.000.000,00 (Lima milyar rupiah), dan tidak ada penawar di atasnya pada saat itu. m. Bahwa benar saksi mengetahui uang jaminan lelang sebesar Rp 5.000.000.000,00 (Lima Miliyar Rupiah) dari PT. Sedjahtera, Tbk telah disetor pada tanggal 9 November 2010 melalui RTGS (Real Time Gross Settlement) ke rekening Bendahara Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang Purwokerto, Wisnu Syailendra, di Bank Wijaya. n. Bahwa benar pelunasan pembayaran dilakukan secara tunai Rp

10.000.000.000,00 (Sepuluh Miliyar Rupiah) kepada Terdakwa Agus Triyantoro, selaku Pejabat lelang.

74

o. Bahwa benar uang jaminan sebesar Rp. 5.000.000.000,00 (Lima Milyar Rupiah) dan uang pelunasan lelang sebesar Rp 10.000.000.000,00 (Sepuluh Milyar Rupiah) telah disetor Wisnu Syailendra selaku bendahara Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang ke rekening PT. Telkom Indonesia melalui Bank Kusuma cabang Purwokerto. p. Bahwa benar keterangan diatas benar adanya dan tidak ada yang ingin saksi tambahkan lagi. Terdakwa menegaskan, bahwa keterangan saksi seluruhnya benar dan tidak ada yang disangkal. Atas keterangan saksi tersebut, maka menegaskan dapat dilihat bahwa Terdakwa, Agus terdakwa telah Triyantoro

melaksanakan tugasnya, yang dalam hal ini untuk melaksanakan pelelangan aset Tanah seluas 15 ha, milik PT. Telkom Indonesia, Area Network (Arnet) Purwokerto sesuai dengan prosedur, dan tidak ada kesalahan atas prosedur tersebut.

Saksi V Nama Lengkap : Lucky Perdana Putra , S.E. MM, Tempat Tanggal Lahir : Purwokerto 14 desember 1968, Umur : 42 Tahun, Jenis Kelamin : Laki-laki, Alamat : Jl. Surya Tenggelam No. 17 ,Bekasi, Agama : Islam, Kewarganegaraan : Indonesia (WNI), Pekerjaan: Pegaewai Negeri Sipil (Kepala Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang), Pendidikan : S2 Di bawah sumpah menerangkan bahwa: a. Bahwa benar saksi dalam keadaan sehat jasmani dan rohani dan siap memberikan keterangan dengan sebenarnya. b. Bahwa benar saksi tidak memiliki hubungan hubungan keluarga, sedarah maupun semenda dengan Terdakwa, Agus Triyantoro. c. Bahwa benar saksi diperiksa dan dimintai keterangan berkaitan dengan terjadinya tindak pidana pencucian uang yang didahului dengan tindak piadana korupsi yang dilakukan Terdakwa oleh Agus Triyantoro. d. Bahwa benar saksi menjabat sebagai Kepala Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang (KPKNL) Purwokerto sesuai dengan SK Menteri Keuangan Nomor 310/SKMK/2006 periode 2006 2011.

75

e. Bahwa benar saksi mengetahui bahwa Area Network PT. Telkom Indonesia Purwokerto mendaftarkan asetnya berupa tanah yang ter;letak di Baturaden ke Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang untuk dilakukan pelelangan. f. Bahwa benar menurut saksi, Terdakwa Agus Triyantoro ditunjuk sebagai petugas lelang dalam pelaksanaan lelang atas aset milik PT. Telkom Indonesia. g. Bahwa benar saksi mengetahui peserta lelang yang lolos dan mengikuti lelang adalah PT. Cantik Jelita, PT. Sedjahtera, Tbk, PT. Pustaka Sanjaya, PT. Budaya Indonesia, dan PT. Cinde Minati. h. Bahwa benar saksi mengetahui bahwa tanggal pelaksanaan lelang PT Telkom Indonesia Purwokerto ditetapkan pada 7 oktober 2010. i. Bahwa benar saksi menyaksikan dan mengikuti jalannya pelelangan secara langsung. j. Bahwa benar saksi menurut saksi acara lelang sudah berjalan sesuai petunjuk pelaksanaan lelang. k. Bahwa benar saksi mengetahui bahwa pemenang lelang adalah PT. Sedjahtera, Tbk. l. Bahwa benar saksi mengetahui bahwa pimpinan dari PT. Sedjahtera, Tbk yang memenangkan lelang tersebut adalah Bella Cristalia. m. Bahwa benar saksi mengetahui bahwa aset yang dilelangkan tersebut terjual dengan harga Rp. 15.000.000.000,00. n. Bahwa benar setelah pelelangan selesai Terdakwa Agus Triyantoro membuat risalah lelang dan saksi selaku kepala Kantor Pelayanan Kekayaaan Negara dan Lelang menandatangani risalah lelang yang telah sesuai prosedur tersebut. o. Bahwa benar menurut saksi, Terdakwa Agus Triyantoro selama menjalankan tugasnya bekerja dengan baik dan sesuai dengan prosedur yang berlaku. Terdakwa menyatakan bahwa keterangan saksi seluruhnya benar dan tidak ada yang disangkal. Atas dasar keterangan saksi tersebut Terdakwa menegaskan bahwa, telah melaksanakan peleangan sesuai dengan prosedur yang berlaku. Terdakwa Agus Triyantoro telah melaksanakan tugasnya dengan

76

baik, dan sebagai Kepala Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang Purwokerto yang bertindak sebagai pengawas lelang, maka sesuai keterangan saksi, Pelelangan telah dilaksanakan dengan baik dan memang aset tersebut terjual seharga Rp 15.000.000.000 (lima belas miliyar rupiah), dan telah ditandatangani risalah lelangnya oleh saksi disaksikan oleh seluruh peserta pelelangan. Saksi VI Nama: Fanny Utiya Fajri,S.E., M.M., 30 Tahun, lahir di Purwokerto, tanggal 12 Mei 1980, Alamat : Jl. Pinang No 71 Rt.01 Rw 10 Purwokerto, Pekerjaan Pimpinan Teller Bank Surya Dharma cabang Banjar Negara, Agama Islam, Kewarganegaraan Indonesia. Di bawah sumpah menerangkan : a. Bahwa benar saksi dalam keadaan sehat jasmani dan rohani pada saat memberikan keterangan. b. Bahwa benar saksi telah disumpah menurut agama dan kepercayaannya sehingga saksi harus memberikan keterangan yang sebenar-benarnya. c. Bahwa benar saksi tidak memiliki hubungan keluarga, sedarah, ataupun semenda dengan Terdakwa. d. Bahwa benar saksi tidak mengenal Terdakwa. e. Bahwa benar saksi bersedia diperiksa berkaitan dengan terjadinya tindak pidana pencucian uang yang didahului dengan tindak piadana korupsi yang dilakukan oleh terdakwa. f. Bahwa benar saksi menjabat sebagai Pimpinan teller Bank Surya Dharma cabang Banjar Negara sejak tahun 2008. g. Bahwa benar saksi diangkat sebagai Pimpinan teller Bank Surya Dharma cabang Banjar Negara berdasarkan rekomendasi dari kepala cabang Bank Surya Dharma cabang Banjar Negara. h. Bahwa benar saksi bertanggungjawab atas segala transaksi keuangan yang terjadi di Bank Surya Dharma cabang Banjarnegara. i. Benar bahwa tugas saksi sebagai peimpinan teller Bank Surya Dharma adalah melakukan pengawasan dan pengecekan terhadap setiap aliran dana yang masuk ke bank. j. Bahwa benar saksi mengetahui ada transaksi Rp 1.000.000.000 (satu miliyar rupiah) ke rekening atas nama Terdakwa Agus Triyantoro pada tanggal 29 Oktober 2010.

77

k. Bahwa benar setelah saksi mengetahui itu adalah pembayaran uang muka dari bisnis Real Estate yang telah dijalani oleh Terdakwa Agus Triyantoro. l. Bahwa benar saksi mengetahui mengenai adanya transaksi sebesar Rp. 4.000.000.000 ke rekening deposito berjangka atas nama Riki Sitorus dari Bank Yustisia KC Cilacap. m. Bahwa benar saksi melaporkan kepada Tria Ardani mengenai adanya transaksi sebesar Rp.4.000.000.000 ke rekening deposito berjangka atas nama Riki Sitorus dari Bank Yustisia KC Cilacap. n. Bahwa benar saksi mengetahui mengenai transfer RTGS dari rekening Bendahara PT. Sedjahtera, Tbk, Riki Sitorus ke rekening koran atas nama Terdakwa Agus Triyantoro, S.H., M.H. atas dasar surat nomor 405 yang diberikan oleh Tria Ardani dengan nomor rekening 1003.5241.4429. o. Bahwa benar saksi mengetahui tentang adanya Peraturan Bank Indonesia Nomor 5/21/PBI/2003 tentang Prinsip Mengenal Nasabah / Know Your Customer (KYC), dan oleh karena itu saksi telah menanyakan kepada Terdakwa Agus Triyantoro lewat Pimpinan Bank Surya Dharma, Tria Ardani terlebih dahulu tentang uang apa yang akan ditransfer sejumlah Rp 4.000.000.000 miliyar tersebut sebelum melaksanakan transfer tersebut. p. Bahwa benar Terdakwa, lewat Tria Ardani, pimpinan Bank Surya Dharma telah menyampaikan pada saksi bahwa uang tersebut adalah uang pelunasan unit rumah Real Estate yang dibeli PT. Sedjahtera, Tbk pada Agus Triyantoro, yang selain bekerja sebagai Pegawai Negeri Sipil di Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang Purwokerto juga sebagai Pengusaha Real Estate. q. Bahwa benar atas dasar transfer yang wajar tersebut, saksi kemudian bersedia mentransfer melalui RTGS dari rekening Bendahara PT. Sedjahtera, Tbk, Riki Sitorus ke rekening koran atas nama Terdakwa Agus Triyantoro, S.H., M.H. atas dasar surat nomor 405 yang diberikan oleh Tria Ardani dengan nomor rekening 1003.5241.4429. r. Bahwa benar keterangan di atas benar dan tidak ada lagi yang ingin saksi tambahkan. Atas keterangan saksi tersebut terdakwa menegaskan, bahwa transfer melalui RTGS dari rekening Bendahara PT. Sedjahtera, Tbk, Riki Sitorus ke

78

rekening koran atas nama Terdakwa Agus Triyantoro, S.H., M.H. atas dasar surat nomor 405 yang diberikan oleh Tria Ardani dengan nomor rekening 1003.5241.4429, adalah transfer yang wajar dan tidak ada yang mencurigakan, karena transfer tersebut adalah pelunasan unit rumah Real Estate antara PT. Sedjahtera, Tbk, dengan Terdakwa Agus Triyantoro. Saksi VII Nama Lengkap : Tegar Aji Prakosa , S.E. MM, Tempat Tanggal Lahir : Madiun, 13 Juni 1968, Umur : 42 Tahun, Jenis Kelamin : Laki-laki, Alamat : Jl. Paris Cluster no. 17 ,Bekasi, Agama : Islam, Kewarganegaraan : Indonesia (WNI), Pekerjaan: Swasta ( Direktur PT. Cantik Jelita, Pendidikan: Strata 2 Di bawah sumpah menerangkan bahwa: a. b. c. Bahwa benar saksi dalam keadaan sehat jasmani maupun rohani dan Benar bahwa saksi mengerti dapat memberikan keterangan sesuai Bahwa benar saksi telah disumpah menurut agama dan bersedia memberikan keterangan dengan sebenarnya. dengan kesaksiannya. kepercayaannya sehingga saksi harus memberikan keterangan yang sebenarbenarnya. d. e. Bahwa benar saksi tidak memiliki hubungan keluarga, sedarah Bahwa benar saksi bersedia diperiksa berkaitan dengan terjadinya maupun semenda dengan terdakwa. tindak pidana pencucian uang yang didahului dengan tindak piadana korupsi yang dilakukan terdakwa. f. g. Bahwa benar saksi adalah direktur dari PT. Cantik Jelita. Bahwa benar saksi mengetahui pelelangan aset milik Area Network

(arnet) PT. Telkom Purwokerto tersebut dari Harian Suara Rakyat edisi Senin tanggal 25 Oktober 2010. h. Bahwa benar PT. Cantik Jelita mengikuti pelelangan aset milik Area Network (arnet) PT. Telkom Indonesia Tbk Purwokerto berupa tanah yang terletak di Baturaden. i. Bahwa benar alasan PT. Cantik Jelita mengikuti pelelangan tersebut karena lokasi aset tersebut sangat strategis untuk dijadikan tempat Periwisata dam cocok untuk dijadikan investasi guna mengembangkan bisnis perhotelan milik PT. Cantik Jelita.

79

j.

Bahwa benar saksi mengenal Terdakwa Agus Triyantoro saat

pelelangan aset milik PT. Telkom Indonesia, Tbk karena Terdakwa saat itu bertugas menjadi petugas lelang. k. Bahwa benar pelelangan aset milik Area Network (arnet) PT. Telkom Indonesia Purwokerto yang dilaksanakan oleh Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang sudah sesuai dengan petunjuk lelang (juklak Lelang). l. m. n. Bahwa benar ada dua tahap yang harus dilalui oleh seluruh peserta Bahwa benar seluruh peserta yang lolos untuk mengikuti tahap final Bahwa benar pada saat itu perusahaan saksi, PT. Cantik Jelita lelang yaitu tahap prakualifikasi dan tahap final pelelangan. pelelangan sebelumnya harus menyetor uang jaminan lelang. menawar aset tersebut sebesar Rp 12.000.000.000,00 (dua belas miliar rupiah). o. Bahwa benar pelelangan tersebut dimenangkan oleh PT. Sedjahtera, Tbk sebesar 15.000.000.000,00 dan pada saat itu tidak ada yang menawar lebih tinggi lagi. p. Bahwa benar saksi melihat pelaksanaan pelelangan pada tanggal 12 November tersebut telah berjalan dengan baik dan sesuai prosedur dan tidak ada kejanggalan pada saat itu. q. Bahwa benar pada tanggal 13 November uang jaminan yang sebelum pelelangan telah disetor sudah dikembalikan oleh bendahara Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang. Atas keterangan saksi tersebut terdakwa menegaskan, bahwa Terdakwa telah melaksanakan tugasnya dalam pelelangan aset tanah seluas 15 ha milik Area Network Purwokerto dengan baik dan sesuai prosedur, dan saksi saat itu melihat tidak ada kejanggalan dalam proses pelelangan tersebut. Keterangan Ahli Hukum Bisnis Keuangan Nama : Imelda Kemara Diah, S.H, M.H.. , 42 Tahun, Semarang, 1 Januari 1963, Jenis Kelamin : Perempuan, Alamat : Jl. Perang Saudara No. 10 Purwokerto , Pekerjaan Dosen Universitas Sebelas Januari , Agama Islam, Pendidikan terakhir Magister Ilmu Hukum Bisnis, kewarganegaraan Indonesia. Ahli di bawah sumpah menerangkan : a. Bahwa benar ahli dalam keadaan sehat jasmani maupun rohani dan bersedia memberikan keterangan dengan sebenarnya.

80

b. c.

Benar bahwa ahli mengerti dapat memberikan keterangan sesuai Bahwa benar ahli telah disumpah menurut agama dan

dengan keahliannya. kepercayaannya sehingga ahli harus memberikan keterangan yang sebenarbenarnya. d. e. f. Bahwa benar ahli tidak mengenal Terdakwa. Bahwa benar ahli tidak memiliki hubungan keluarga, sedarah Bahwa benar ahli bersedia dimintai keterangan sesuai dengan ilmu

ataupun semenda dengan Terdakwa. pengetahuan yang dimilikinya berkaitan dengan terjadinya tindak pidana pencucian uang yang didahului dengan tindak piadana korupsi yang dilakukan oleh terdakwa. g. Bahwa benar latar belakang ahli adalah lulusan Sarjana Hukum Universitas Gajah Mungkur, dan menyelesaikan program Magister Akuntansi di Universitas Indonesia Jaya. h. Bahwa benar ahli menerangkan apabila perkara adalah tentang bisnis Real Estate, maka ahli tidak dapat memberikan keterangan lebih jauh karena hal tersebut merupakan perkara perdata, namun, apabila dana Rp 4.000.000.000 (empat miliyar rupiah) tersebut merupakan hasil tindak pidana Korupsi maka perlu dikaji lebih lanjut. i. Bahwa benar Menurut Pasal 4 ayat (1) Undang-Undang Nomor 19 Tahun 2003, Modal BUMN Merupakan dan Berasal dari Kekayaan Negara yang Dipisahkan. j. Bahwa benar suatu badan hukum mempunyai karakteristik dimana terdapat pemisahan harta kekayaan badan hukum dari harta kekayaan pemilik dan pengurusnya. k. Bahwa benar Perseroan Terbatas memiliki kekayaan yang terpisah dari kekayaan Direksi (sebagai pengurus), Komisaris (sebagai pengawas), dan Pemegang Saham (sebagai pemilik), sehingga kekayaan BUMN Persero maupun kekayaan BUMN Perum sebagai badan hukum bukanlah kekayaan negara. l. Bahwa benar yang dimaksud Kekayaan negara yang dipisahkan dalam Badan Usaha Milik Negara (BUMN) secara fisik adalah berbentuk saham yang dipegang oleh negara, bukan harta kekayaan Badan Hukum Milik Negara (BUMN) itu. m. Bahwa benar keterangan di atas benar adanya dan tidak ada yang ingin ahli tambahkan lagi.

81

Tidak ada yang ditanyakan dari keterangan ahli tersebut. Atas keterangan ahli tersebut, maka terdakwa menegaskan Unsur Merugikan Keuangan Negara atau Perekonomian Negara seperti yang tertuang dalam dakwaan pertama yang dituntut oleh Penuntut Umum adalah tidak sesuai. Karena aset Tanah seluas 15 ha yang dimiliki oleh PT. Telkom Indonesia, Area Network (Arnet) Purwokerto bukan merupakan kekayaan milik negara, hal ini juga telah sesuai dengan Undang-Undang Nomor 19 Tahun 2003 tentang Badan Usaha Milik Negara (BUMN). Keterangan TERDAKWA Nama : Agus Triyantoro bin Setiyono, S.H, M.H., 40 tahun, Purwokerto 22 Juni 1970, Pekerjaan : PNS (Pejabat Lelang kelas 1) , Agama: Islam, Alamat : Jalan Rasuna Said No.25, Banyumas, Kewarganegaraan : Indonesia. Menerangkan : a. Bahwa benar Terdakwa dalam keadaan sehat jasmani maupun rohani dan bersedia meberikan keterangan yang sebenar-benarnya. b. Bahwa benar Terdakwa bersedia untuk diperiksa dan sanggup memberikan keterangan yang sebenar-benarnya. c. Bahwa benar pada tanggal 7 Oktober 2009, Terdakwa ditunjuk sebagai Pejabat Lelang Kelas 1 di Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang Purwokerto periode 2009-2012. d. Bahwa benar syarat-syarat untuk diangkat sebagai Pejabat Lelang Kelas 1 adalah : 1) sehat jasmani dan rohani yang dinyatakan dengan surat keterangan dari dokter pemerintah; 2) berpendidikan serendah-rendahnya Sarjana (S1) diutamakan dibidang hukum, ekonomi manajemen/akuntansi, atau penilai; 3) berpangkat serendah-rendahnya Penata Muda (Golongan III/a); 4) lulus pendidikan dan pelatihan (diklat) Pejabat Lelang, Diklat Lelang II, Diklat Lelang III, atau DPT III PPLN; 5) memiliki kemampuan melaksanakan lelang yang dinyatakan dengan rekomendasi dari atasan setingkat eselon III dalam unit kerja yang bersangkutan; dan 6) tidak pernah terkena sanksi administrasi dan memiliki integritas yang tinggi yang dinyatakan dengan surat keterangan dari atasan setingkat eselon III dalam unit kerja yang bersangkutan.

82

e. Bahwa benar wewenang Terdakwa sebagai Pejabat Lelang Kelas 1 adalah melaksanakan lelang untuk semua jenis lelang. f. Bahwa benar wewenang Pejabat Lelang Kelas 1 memiliki wewenang sebagai berikut: 1) melakukan analisis yuridis terhadap dokumen persyaratan lelang dan dokumen barang yang akan dilelang; 2) menegur dan/atau mengeluarkan peserta atau pengunjung lelang, apabila melanggar tata tertib pelaksanaan lelang; 3) menghentikan pelaksanaan lelang untuk sementara waktu apabila diperlukan dalam rangka menjaga ketertiban pelaksanaan lelang; 4) menolak melaksanakan lelang apabila tidak yakin akan kebenaran formal berkas persyaratan lelang; 5) melihat barang yang akan dilelang; 6) meminta bantuan aparat keamanan apabila diperlukan; dan/atau 7) membatalkan Pembeli Lelang yang wanprestasi. g. Bahwa benar Pejabat Lelang Kelas 1 mempunyai kewajiban sebagai berikut : 1) 2) 3) 4) lelang 5) 6) 7) 8) 9) sebelum lelang dimulai, kecuali dalam lelang yang dilakukan elektronik; memimpin pelaksanaan lelang; mengesahkan Pembeli Lelang; membuat Minuta Risalah Lelang dan menyimpannya; melalui media bertindak jujur, saksama, mandiri, tidak berpihak dan menjaga meneliti dokumen persyaratan lelang; membuat bagian Kepala Risalah Lelang sebelum Lelang membacakan bagian Kepala Risalah Lelang dihadapan peserta kepentingan pihak yang terkait;

dimulai;

10) membuat Salinan dan Kutipan Risalah Lelang menyerahkan kepada yang berhak; 11) meminta dari Pembeli bukti Pelunasan Harga Lelang, Bea Perolehan Hak atas Tanah dan/atau Bangunan, dan pungutan-pungutan lain yang diatur sesuai peraturan perundang-undangan dan meneliti keabsahannya; 12) membuat administrasi pelaksanaan lelang;

83

13) 14)

memberikan pelayanan jasa lelang sesuai dengan peraturan mematuhi peraturan perundang-undangan di bidang lelang.

perundang-undangan di bidang lelang; dan h. Bahwa benar larangan Pejabat Lelang Kelas 1 adalah : 1) melayani permohonan lelang di luar kewenangannya; 2) dengan sengaja tidak hadir dalam pelaksanaan lelang yang telah dijadwalkan; 3) membeli barang yang dilelang dihadapannya secara langsung maupun tidak langsung; 4) melakukan pungutan lain di luar yang telah ditentukan dalam peraturan perundang-undangan; 5) melakukan tindakan yang tidak sesuai dengan kepatutan sebagai Pejabat Lelang; 6) menolak permohonan lelang yang telah memenuhi legalitas subjek dan objek lelang dan yang dilengkapi dengan dokumen yang dipersyaratkan; dan/atau 7) merangkap jabatan atau profesi sebagai Pejabat Negara, Kurator, Pengacara/Advokat, atau jabatan lain yang oleh peraturan perundangan dilarang dirangkap dengan jabatan Pejabat Lelang. i. Bahwa benar pada tanggal 12 November 2010 diadakan pelelangan aset berupa tanah seluas 15 ha milik PT. Telkom Indonesia, Area Network (Arnet) Purwokerto. j. Bahwa benar pelelangan tersebut diikuti oleh delapan Perseroan Terbatas, yang salah satunya adalah PT. Sedjahtera, Tbk., yang dipimpin oleh Bella Cristalia. k. Bahwa benar setiap peserta lelang wajib membayar terlebih dahulu uang jaminan atas lelang sebesar Rp 5.000.000.000 (lima miliyar rupiah). l. Bahwa benar PT. Sedjahtera, Tbk., mealui Riki sitorus mentransfer uang Rp 5.000.000.000 (lima miliyar rupiah) ke rekening Bendahara Penerima Kantor Pelelangan Kekayaan Negara dan Lelang di Bank Wijaya sebagai uang jaminan atas lelang. m. Bahwa benar dalam pelelangan tersebut tanah tanah seluas 15 ha milik PT. Telkom Indonesia, Area Network (Arnet) Purwokerto terjual Rp 15.000.000.000 (lima belas miliyar rupiah) pada PT. Sedjahtera, Tbk.

84

n. Bahwa benar setelah pelaksanaan lelang tersebut terdakwa menerima pelunasan pembayaran secara tunai sejumlah Rp.10.000.000.000 (Sepuluh Miliyar Rupiah) dari PT. Sedjahtera, Tbk, Tbk. o. Bahwa uang sejumlah Rp. 15.000.000.000 (lima belas miliyar rupiah) kesemuanya disetorkan oleh Terdakwa Agus Triyantoro pada Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang (KPKNL) Purwokerto kepada bendahara Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang (KPKNL) Harjono Wiwoho, sesuai dengan administrasi yang berlaku (Keputusan
Direktur Piutang dan Lelang Negara Nomor 38/PL/2002 tentang Tata Cara Administrasi dan Lelang Negara).

p. Bahwa benar tugas Terdakwa berakhir setelah selesainya proses administrasi antara PT. Sedjahtera, Tbk, Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang (KPKNL) serta pihak Area Network Purwokerto. q. Bahwa benar Terdakwa mempunyai bisnis sampingan sebagai Pengusaha Real Estate. r. Bahwa benar bisnis Real Estate Terdakwa di Jakarta dan Bandung sedang berkembang pesat. s. Bahwa benar Terdakwa menjalin hubungan bisnis Real Estate dengan bella Cristalia sejak tahun 2008. t. Bahwa benar Terdakwa dan Bella Cristalia sering mengadakan pertemuan untuk membahas bisnis Real Estate. u. Bahwa benar bisnis tersebut tidak ada hubungannya dengan Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang (KPKNL) Purwokerto dan PT. Sedjahtera, Tbk v. Bahwa benar pada tanggal 17 Oktober 2010 pukul 12.30 WIB bertempat di Resto Wahid Jaya, Terdakwa bertemu dengan Bella Cristalia untuk membicarakan mengenai bisnis real estate antara PT. Sedjahtera, Tbk dengan Terdakwa. w. Bahwa benar pada 27 Oktober 2010 pukul 14.00 WIB bertempat di Kafe Sate Marem, Terdakwa dan Bella Cristalia juga bertemu untuk membicarakan mengenai bisnis Real Estate tersebut. x. Bahwa benar pada tanggal 25 November 2010 Pukul 19.00 WIB bertempat di Resto Wahid Jaya Terdakwa dan Bella Cristalia bertemu untuk membicarakan bisnis Real Estate dan sepakat pembelian beberapa unit rumah Real Estate di Bandung sebesar 4.000.000.000 (empat miliyar rupiah) oleh PT. Sedjahtera, Tbk pada Terdakwa. (Arnet)

85

y. Bahwa benar pada tanggal 29

Desember 2010, PT. Sedjahtera, Tbk,

melunasi pembayaran unit rumah Real Estate pada Terdakwa sebesar 4.000.000.000 (empat miliyar rupiah) melalui Bendahara PT. Sedjahtera, Tbk, Riki Sitorus, melalui transfer RTGS (Real Time Gross Settlement) agar dipindahkan ke rekening koran atas nama Terdakwa dengan nomor rekening 1003.5241.4429. z. Bahwa benar Keterangan Terdakwa diatas sudah benar semua dan tidak ada yang saya tambahkan lagi. aa. Bahwa benar Terdakwa memberikan keterangan atas kesadaran Terdakwa sendiri sesuai dengan apa yang saya ketahui sendiri. Bahwa atas dasar keterangan terdakwa tersebut, dapat dilihat bahwa terdakwa telah melaksanakan tugasnya sebagai Pejabat Lelang Kelas 1 untuk melaksanakan Pelelangan aset tanah seluas 15 ha milik PT. Telkom Indonesia, Area Network (Arnet) Purwokerto, dan masalah pertemuan yang selama ini dilakukan antara Bella Cristalia, Pimpinan PT. Sedjahtera, Tbk, tidak ada hubungannya dengan pelelangan aset tanah seluas 15 ha milik PT. Telkom Indonesia, Area Network (Arnet) Purwokerto pada tanggal 12 November 2010. Pertemuan itu adalah pembicaraan bisnis Real Estate dan Terdakwa Agus Triyantoro dan Bella Cristalia, pimpinan PT. Sedjahtera, Tbk memang merupakan teman lama dalam bisnis sejak tahun 2008. Dan transaksi mencurigakan, sesungguhnya tidak berdasar, karena uang tersebut adalah uang pelunasan transaksi bisnis Real Estate antara PT. Sedjahtera, Tbk dengan Terdakwa Agus Triyantoro. Atas dasar hal tersebut, maka sesungguhnya tuntutan dari Penuntut Umum sama sekali tidak berdasar, dan tidak terbukti. Karena atas keterangan terdakwa tersebut, terdakwa sama sekali tidak melakukan Tindak Pidana. C. ANALISA HUKUM ATAS TUNTUTAN PENUNTUT UMUM Bahwa kami, Terdakwa melalui Penasihat Hukum Terdakwa, dengan ini menyatakan tidak sepaham dan tidak sependapat atas uraian pembuktian yang diajukan oleh Penunutut Umum, mengenai Tuntutan Pidana yang dituduhkan kepada Terdakwa; Bahwa pada pembuktian hukum atas dakwaan yang diajukan oleh Penuntut Umum sangatlah memberatkan dan merugikan Terdakwa baik secara moril maupun materiil, karena dari proses pembuktian dapat

86

dibuktikan jika Terdakwa tidak melakukan tindakan yang dapat memenuhi unsur-unsur pidana. - Bahwa dalam pembuktian kami sangat keberatan dengan KETERANGAN SAKSI YANG DIHADIRKAN LEWAT VIDEO CONFERENCE dikarenakan tidak termasuk dalam Pasal 184 ayat (1) KUHAP, dan melanggar asas Biaya Ringan, karenanya, sebagai hukum acara, hukum yang mengatur formalitas, ketentuan tersebut tidak untuk ditafsir-tafsirkan, tetapi sebagai standar dan parameter legalitas penyelenggaraan Hakim Pengadilan dalam mengambil keputusan. Oleh karena itu, keterangan Saksi yang dihadirkan lewat Video Conference akan sangat memberatkan bagi Terdakwa dan tidak dapat diyakini kebenarannya, sehingga mohon untuk diabaikan; Bahwa dalam pembuktian kami sangat keberatan dengan KETERANGAN SAKSI DALAM KASUS YANG SAMA, NAMUN, DALAM PENUNTUTAN TERPISAH, dikarenakan sesuai dengan Putusan MA No. 429 K/Pid/1995 Saksi tersebut adalah bertentangan dengan Hukum Acara Pidana yang menjunjung tinggi prinsip-prinsip Hak Asasi Manusia dan penghadiran saksi ini telah melanggar Asas Non Self Incramination. Bahwa bilamana tuntutan Penuntut Umum tetap dipaksakan, maka yang terjadi adalah benturan-benturan pertimbangan hukum antara satu dengan yang lainnya, dan dalam keadaan demikian, sudah barang tentu kebenaran materiil yang ingin diperoleh, sangatlah jauh dari yang diharapkan, sebab kepentingan hukum bagi pencari keadilan menjadi sirna karenanya; Bahwa sebagaimana yang didakwakan Penuntut Umum kepada dimana Terdakwa didakwa dengan Dakwaan Terdakwa,

Kombinasi/Gabungan: I. Dakwaan Kesatu Primair, Pasal 2 ayat (1) Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 yang telah Diubah dan Ditambah dengan UndangUndang Nomor 20 Tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi jo. Pasal 18 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 Sebagaimana telah Diubah dan Ditambah dengan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi jo. Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP, jo. Pasal 64 ayat (1) KUHP Dakwaan Kesatu Subsidair, Pasal 3 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 yang telah Diubah dan Ditambah dengan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi jo. Pasal 18 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 Sebagaimana telah

87

Diubah dan Ditambah dengan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP, jo. Pasal 64 ayat (1) KUHP. II. Dakwaan Kedua Primair, Pasal 3 Undang-Undang Nomor 8 Tahun 2010 tentang Pencegahan dan Pemberantasan Tindak Pidana Pencucian Uang jo. Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP jo. Pasal 64 ayat (1) KUHP. Dakwaan Kedua Subsidair, Pasal 4 Undang-Undang Nomor 8 Tahun 2010 tentang Pencegahan dan Pemberantasan Tindak Pidana Pencucian Uang jo. Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP jo. Pasal 64 ayat (1) KUHP. Selanjutnya apakah dakwaan Penuntut Umum tersebut dapat dibuktikan secara hukum, agar dapat diketahui bersalah atau tidaknya Terdakwa, maka untuk itu akan terlebih dahulu dilakukan analisa hukum terhadap dakwaan Penuntut Umum tersebut. Dakwaan Kesatu Unsur-unsur dalam dakwaan kesatu primair: Bahwa Terdakwa didakwa dalam dakwaan primair sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2 ayat (1) Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 yang telah diubah dan ditambah Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi jo. Pasal 18 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 Sebagaimana telah Diubah dan Ditambah dengan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP jo. Pasal 64 ayat (1) KUHP. Adapun unsur-unsurnya adalah sebagai berikut: Setiap orang Yang dengan melawan hukum Yang melakukan perbuatan memperkaya diri sendiri atau orang lain atau suatu korporasi Yang dapat merugikan keuangan negara atau perekonomian negara Yang melakukan, yang menyuruhlakukan atau turut melakukan perbuatan Perbuatan yang diteruskan . UNSUR SETIAP ORANG

88

Setiap orang adalah subyek hukum. Setiap orang yang dimaksud sesuai dengan ketentuan umum Undang-Undang No.31 Tahun 1999 sebagaimana telah diubah dan ditambah menjadi Undang - Undang No. 20 tahun 2001 tentang pemberantasan tindak pidana korupsi adalah orang perseorangan atau termasuk korporasi yang melakukan tindak pidana menurut undang-undang ini yang dalam perkara ini adalah Terdakwa Agus Triyantoro, S.H., M.H., identitas sebagaimana tersebut dalam surat dakwaan yang di dalam persidangan terlihat secara jasmani dan rohani. Bahwa pada diri terdakwa tidak ditemukan adanya alasan-alasan yang menghapuskan penuntutan (alasan pembenar) atau tidak ditemukan adanya alasanalasan yang menghapuskan kesalahan (alasan pemaaf), oleh karena itu Terdakwa Agus Triyantoro, S.H., M.H. harus dibebani tanggung jawab pidana yaitu dipidana sesuai dengan kesalahannya. Namun, Terdakwa Agus Triyantoro dalam hal melakukan tindak pidana seperti yang didakwakan oleh Penuntut Umum bertindak sebagai Pegawai Negeri Sipil (PNS) Pejabat Lelang Kelas 1 di Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang (KPKNL), dan Pasal ini tidak memberikan spesifikasi terhadap unsur Setiap Orang seperti yang dimaksud dalam dakwaan Pasal ini. Hal ini berbeda dengan Pasal 3 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 jo. Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001, seperti yang didakwakan dalam dakwaan pertama subsidair yang lebih spesifik. Walaupun secara jelas sebenarnya Terdakwa tidak melakukan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana yang dimaksud dalam Undang-Undang Nomor 31 Tahun1999 jo. Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi. Kemudian, Terdakwa sama sekali tidak melakukan Tindak Pidana Pencucian Uang yang didahului Tindak Pidana Korupsi seperti yang diuraikan oleh Penuntut Umum dalam dakwaan dan tuntutannya, segala proses pelelangan telah dilaksanakan oleh Terdakwa dengan baik tanpa ada perbuatan melawan hukum apapun. Yang seharusnya diajukan sebagai Terdakwa adalah Bella Cristalia sebagai Direktur PT. Sedjahtera, Tbk dan Riki Sitorus sebagai Bendahara PT. Sedjahtera, Tbk, bukan Terdakwa, Agus Triyantoro. Atas dasar hal tersebut, maka Unsur Setiap Orang adalah Tidak Terbukti. UNSUR YANG DENGAN MELAWAN HUKUM Dalam hukum pidana unsur melawan hukum secara subyektif adalah sifat melawan hukum yang tidak dinyatakan dari hal-hal lahir melainkan tergantung pada

89

sikap batinnya. Sikap batin dari terdakwa Agus Triyantoro dalam melakukan perbuatan melawan hukum sesuai dengan dakwaan saudara Penuntut Umum sangatlah penting. Dalam hal ini, Terdakwa tidak pernah memiliki sikap batin untuk melawan hukum. Putusan MA No. 2608 K/Pid/2006 ( Terdakwa: Ahmad Rojadi Kasus Korupsi KPU) mengemukakan pendirian Mahkamah Agung yang tetap memberi makna perbuatan melawan hukum yang tercantum dalam Pasal 2 ayat 1 UndangUndang N0.31 tahun 1999, baik dalam arti formil maupun dalam arti materil, walaupun oleh putusan Mahkamah Konstitusi Tanggal 25 Juli 2006, No.003/PUUIV/2006 Penjelasan Pasal 2 ayat 1 Undang-Undang Nomor 20 tahun 2001 jo. Undang-Undang No.31 tahun 1999 telah dinyatakan bertentangan dengan UndangUndang Dasar Republik Indonesia Tahun 1945 dan telah pula dinyatakan tidak mempunyai kekuatan hukum mengikat. Salah satu alasannya adalah bahwa dengan dinyatakannya penjelasan Pasal 2 ayat (1) Undang-Undang No.20 tahun 2001 jo. Undang-Undang Nomor 31 tahun 1999 sebagai bertentangan dengan Undang-Undang Dasar Republik Indonesia Tahun 1945 dan telah dinyatakan pula tidak mempunyai kekuatan hukum mengikat, maka yang dimaksud dengan unsur melawan hukum dalam Pasal 2 ayat 1 Undang-Undang tersebut menjadi tidak jelas rumusannya, oleh karena itu berdasarkan doctrine Sens-Clair (la doctrine du senclair) hakim harus melakukan penemuan hukum. Oleh karena itu, kami selaku tim Penasihat Hukum Terdakwa memohon pada majelis hakim untuk dapat melihat sikap batin dari Terdakwa, Agus Triyantoro, yang sesuai dengan Latar Belakang Kasus/Permasalahan yang telah diuraikan di atas, maka terdakwa tidak punya sikap batin untuk melawan hukum, dan Terdakwa juga telah melakukan tugasnya sebagai pejabat lelang kelas satu pada Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang (KPKNL) Purwokerto dalam menjual aset tanah seluas 15 ha dari Area Network (Arnet) Purwokerto yang terletak di Baturaden. Dalam kasus ini, Terdakwa Agus Triyantoro juga tidak melakukan Perbuatan Melawan Hukum karena telah sesuai dengan Keputusan Direktur Piutang dan Lelang Negara Nomor 38/PL/2002 tentang Tata Cara Administrasi dan Lelang Negara. Dan sesuai fakta persidangan, dari keterangan Saksi Kepala Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang, Lucky Perdana Putra, S.E., M.M., Terdakwa, Agus Triyantoro telah melaksanakan pelelangan sesuai dengan prosedur tanpa adanya sifat melawan hukum dari pelaksanaan tugas Sebagai Pejabat Lelang Kelas Satu yang melaksanakan lelang aset tanah seluas 15 ha pada tanggal 12

90

November 2010 yang telah sesuai dengan Risalah Lelang, bahwa aset tanah seluas 15 ha milik Area Network (Arnet) Purwokerto telah terjual . Oleh karena itu, maka Unsur yang Dengan Melawan Hukum adalah Tidak Terbukti. UNSUR YANG MELAKUKAN PERBUATAN MEMPERKAYA DIRI SENDIRI ATAU ORANG LAIN ATAU SUATU KORPORASI Kata kunci dari unsur/elemen ini adalah kata memperkaya. Secara harfiah, kata memperkaya merupakan suatu kata kerja yang menunjukan perbuatan setiap orang untuk bertambah kaya atau adanya pertambahan kekayaan. Itu berarti, kata memperkaya dapat juga dipahami sebagai perbuatan yang menjadikan setiap orang yang belum kaya menjadi kaya atau orang yang sudah kaya menjadi lebih kaya. Mengingat bahwa seseorang itu dapat disebut sebagai kaya sangat subyektif sekali, misalnya seseorang dikota besar mempunyai rumah besar dan mobil belum dapat disebut kaya sedangkan didesa seseorang yang mrmpunyai satu TV dapat disebut kaya, maka dalam konteks pembuktian suatu tindak pidana korupsi kata memperkaya harus dimaknai sebagai perbuatan setiap orang yang berakibat pada adanya pertambahan kekayaan. Ada tiga hal yang harus di dikaji dalam unsur/elemen ini berkaitan dengan suatu tindak pidana korupsi, yaitu: Pertama, Memperkaya Diri Sendiri, artinya dengan perbuatan melawan hukum itu pelaku menikmati bertambahnya kekayaan atau harta miliknya sendiri. Kedua, Memperkaya Orang Lain, maksudnya adalah akibat dari perbuatan melawan hukum dari pelaku, ada orang lain yang menikmati bertambahnya kekayaan atau bertambahnya harta benda. Jadi, disini yang diuntungkan bukan pelaku langsung. Ketiga, Memperkaya Korporasi, yakni akibat dari perbuatan melawan hukum dari pelaku, suatu korporasi, yaitu kumpulan orang-atau kumpulan kekayaan yang terorganisir, baik merupakan badan hukum maupun bukan badan hukum (Pasal 1 ayat (1) UU No. 20 Tahun 2001) yang menikmati bertambahnya kekayaan atau bertambahnya harta benda. Sesuai dengan dakwaan yang dibuat oleh Penuntut Umum, maka secara jelas dapat dilihat, bahwa memperkaya yang dimaksud adalah memperkaya diri sediri. Terdakwa Agus Triyantoro, seperti yang tertuang dalam fakta persidangan, maupun latar belakang permasalahan yang telah diuraikan di atas secara jelas dapat dilihat bahwa menjadi bertambah kaya akibat usaha yang dijalaninnya

91

dalam bidang Perumahan Real Estate (yang dibuktikan dengan alat bukti surat penjualan jual beli rumah), dan perbuatan tersebut tidak secara melawan hukum memperkaya dirinya. Dengan demikian, maka Unsur Yang Melakukan Perbuatan Memperkaya Diri Sendiri atau Orang Lain atau Korporasi adalah Tidak Terbukti. UNSUR YANG MERUGIKAN KEUANGAN NEGARA ATAU

PEREKONOMIAN NEGARA Menurut Pasal 4 ayat (1) Undang-Undang Nomor 19 Tahun 2003 tentang Badan Usaha Milik Negara, Modal BUMN Merupakan dan Berasal dari Kekayaan Negara yang Dipisahkan. Dan Pasal 1 ayat (2) UU No. 19 Tahun 2003 tentang Badan Usaha Milik Negara menyatakan bahwa Perusahaan Persero, yang selanjutnya disebut Persero, adalah BUMN yang berbentuk perseroan terbatas yang modalnya terbagi dalam saham yang seluruh atau paling sedikit 51% (lima puluh satu persen) sahamnya dimiliki oleh Negara Republik Indonesia yang tujuan utamanya mengejar keuntungan. Selanjutnya Pasal 11 menyebutkan terhadap Persero berlaku segala ketentuan dan prinsip-prinsip yang berlaku bagi perseroan terbatas sebagaimana diatur dalam Undang-Undang No. 1 Tahun 1995 tentang Perseroan Terbatas. Menurut Erman Rajagukguk (2008: 2) dalam makalahnya, Karakteristik suatu badan hukum adalah pemisahan harta kekayaan badan hukum dari harta kekayaan pemilik dan pengurusnya. Dengan demikian suatu Badan Hukum yang berbentuk Perseroan Terbatas memiliki kekayaan yang terpisah dari kekayaan Direksi (sebagai pengurus), Komisaris (sebagai pengawas), dan Pemegang Saham (sebagai pemilik). Begitu juga kekayaan yayasan sebagai Badan Hukum terpisah dengan kekayaan Pengurus Yayasan dan Anggota Yayasan, serta Pendiri Yayasan. Selanjutnya kekayaan Koperasi sebagai Badan Hukum terpisah dari Kekayaan Pengurus dan Anggota Koperasi. BUMN yang berbentuk Perum juga adalah Badan Hukum. Pasal 35 ayat (2) Undang-Undang No. 19 Tahun 2003 tentang Badan Usaha Milik Negara menyatakan, Perum memperoleh status Badan Hukum sejak diundangkannya Peraturan Pemerintah tentang pendiriannya. Berdasarkan Pasal 7 ayat (6) Undang-Undang No. 1 Tahun 1995 tentang Perseroan Terbatas, BUMN Persero memperoleh status badan hukum setelah akte pendiriannya disahkan oleh Menteri Kehakiman (sekarang Menteri Hukum dan HAM).

92

Berdasarkan hal-hal tersebut di atas kekayaan BUMN Persero maupun kekayaan BUMN Perum sebagai badan hukum bukanlah kekayaan negara. Bahwa saham PT. Telkom Indonesia dimiliki oleh Pemerintah Indonesia sebanyak 51,19 % dan oleh publik sebanyak 48,81%, dengan rincian sebagian besar kepemilikan saham publik sebesar 45,58% dimiliki oleh investor asing dan sisanya sebesar 3,23% dimiliki oleh investor dalam negeri, sebagaimana Laporan Tahunan Bapepam 2009-2010. Atas dasar hal tersebut di atas, tim penasihat hukum terdakwa melihat bahwa apabila benar PT. Telkom Indonesia, Tbk, mendapatkan kerugian atas lelang aset tanah seluas 15 ha Area Network (Arnet) Purwokerto yang dimiliki oleh Divisi Infrastruktur dan telekomunikasi (Infratel) di Purwokerto, hal tersebut jelas tidak merugikan Keuangan Negara atau Kekayaan Negara tetapi justru swasta. Dengan demikian pada dasarnya secara yuridis Penuntut Umum telah salah dalam menerapkan Pasal tindak pidana Di samping itu, hal yang terpenting dalam unsur ini pada dasarnya jelas tidak dapat dibuktikan secara fakta, karena dari fakta persidangan sendiri, dapat dilihat bahwa Terdakwa sama sekali tidak melakukan Tindak Pidana Korupsi, namun, Perbuata Terdakwa hanya melakukan Bisnis Real Estate dengan Saksi Bella Cristalia, sama sekali tidak mengambil uang seperti yang didalilkan Penuntut Umum. Maka atas dasar hal tersebut, Unsur Yang Merugikan Keuangan Negara atau Perekonomian Negara adalah Tidak Terbukti.

UNSUR YANG MELAKUKAN, YANG MENYURUHLAKUKAN ATAU TURUT SERTA MELAKUKAN Bahwa unsur-unsur yang tercantum dalam Pasal 55 ayat (1) ke -1 KUHP ini untuk dapat dikatakan bersama-sama sedikitnya ada dua orang yaitu orang yang melakukan dan kedua orang itu harus melakukan perbuatan pelaksanaan. Jadi melakukan elemen peristiwa pidana itu sebagai kesatuan guna mewujudkan perbuatan pidana tersebut. Bahwa dalam tindak pidana yang dilakukan oleh dua orang atau lebih yang dalam hukum pidana dikenal denga penyertaan atau deelneming. Pelaku atau peserta itu disyaratkan dengan adanya kerjasama secara sadar dan kerjasama secara langsung. Kerjasama secara sadar berarti bahwa setiap pelaku peserta saling mengetahui dan saling menyadari tindakan dari para pelaku peserta

93

lainnya tidak disyaratkan apakah telah ada kesepakatan jauh sebelumnya. Walaupun kesepakatan itu baru terjadi dekat sebelum atau pada saat tindak pidana itu dilakukan, namun sudah termasuk sebagai kerjasama secara sadar. Kerjasama secara langsung berarti bahwa perwujudan dari tindak pidana itu adalah secara langsung sebagai akibat dari tindakan para pelaku peserta itu dan bukan dengan cara sebagaimana ditentukan dalam pasal 56 KUHP. (Vide : E.Y. kanters Sh dan SR. Sianturi SH, Asas-asas hukum pidana di Indonesia, cetakan kedua, penerbit Storia Grafika, Jakarta, 2002, halaman 384,349) Orang yang melakukan (pleger), orang ini adalah seseorang yang sendirian telah berbuat mewujudkan segala analisis atau elemen dari peristiwa pidana. Kami Tim Penasihat Hukum Terdakwa berpendapat bahwa apa yang dinyatakan oleh Penuntut Umum dalam uraian tuntutan mengenai Terdakwa yang telah bekerjasama dengan Saksi Bella Cristalia selaku Pimpinan PT. Sedjahtera, Tbk untuk melakukan tindak pidana Korupsi merupakan sebuah kekeliruan yang sangat nyata. Sebab sekali lagi Kami tekankan bahwa berdasarkan fakta-fakta dalam persidangan, TERDAKWA tidak terbukti melakukan tindak pidana Korupsi seperti yang telah didakwakan oleh Penuntut Umum tersebut (sebagaimana telah Kami buktikan dalam Nota pembelaan Kami pada uraian unsur dakwaan kesatu primair ini sebelumnya). Serta Kami Tim Penasihat hukum Terdakwa Agus Triyantoro juga menyatakan ketidak sepakatan Kami dengan uraian Penuntut Umum yang menyatakan bahwa perbuatan terdakwa tersebut adalah dengan melakukan, menyuruh lakukan dan turut serta dengan Bella Cristalia, selaku Pimpinan PT. Sedjahtera, Tbk dengan uraian sebagai berikut: Bahwa pada 17 Oktober 2010 pukul 12.30 WIB bertempat di Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang (KPKNL) Purwokerto, TERDAKWA bertemu BELLA CRISTALIA, S.E. yang sudah dikenal sebelumnya, yang merupakan pimpinan perusahaan PT. Sedjahtera, Tbk yaitu sebuah perusahaan yang bergerak di bidang Bisnis Pariwisata dan Perhotelan, untuk keperluan menawarkan lelang aset milik Area Network (Arnet) Purwokerto berwujud tanah seluas 15 ha dengan penawaran harga pokok aset sebesar Rp 20.000.000.000,00 (dua puluh milyar rupiah) dengan harga limit aset sebesar 15.000.000.000,00 (lima belas miliar rupiah).

94

Bahwa pada 19 Oktober 2010 BELLA CRISTALIA, S.E.

mengikuti penjelasan pemasaran aset beserta para peserta lelang dan sudah melakukan peninjauan aset yang akan dijual (open house) guna mendapatkan data maupun gambaran terhadap aset yang akan dilelang tersebut. Bahwa pada 20 Oktober 2010 pukul 10.00 WIB bertempat di

Lor and Kidul Resto, TERDAKWA bertemu dengan BELLA CRISTALIA, S.E. untuk kali kedua, dan pada pertemuan ini BELLA CRISTALIA, S.E. menyanggupi untuk melakukan pembelian aset Area Network (Arnet) Purwokerto berwujud tanah seluas 15 ha tersebut karena letak tanah yang sangat strategis dan berpotensi untuk menjadi tempat pariwisata yang diminati pengunjung. Bahwa pada 27 Oktober 2010 pukul 14.00 WIB bertempat di

Kafe Sate Marem, TERDAKWA dan BELLA CRISTALIA, S.E. kembali bertemu untuk membahas mekanisme pembelian aset berupa tanah seluas 15 ha dengan kesepakatan harga pokok lelang senilai Rp 20.000.000.000,00 (dua puluh miliar rupiah). Akan tetapi pada pelaksanaan lelang, BELLA CRISTALIA, S.E. meminta kepada TERDAKWA agar pembayaran resmi aset tersebut hanya sebesar Rp 15.000.000.000,00 (lima belas miliar rupiah) sesuai harga limit aset, sedangkan uang sebesar Rp 5.000.000.000,00 (lima miliar rupiah) sisanya, dibagi tiga untuk diri TERDAKWA, BELLA CRISTALIA, S.E., dan RIKI SITORUS, S.E., selaku bendahara umum PT. Sedjahtera, Tbk. Bahwa atas penawaran BELLA CRISTALIA, S.E. tersebut,

TERDAKWA setuju untuk memenuhinya, dengan syarat uang sebesar Rp 5.000.000.000,00 (lima miliar rupiah) tersebut diberikan terlebih dahulu kepada TERDAKWA atas perannya memenangkan PT. Sedjahtera, Tbk dalam lelang tanah milik Area Network (Arnet) Purwokerto. Bahwa perbuatan TERDAKWA bersama-sama dengan BELLA CRISTALIA, S.E. dan RIKI SITORUS, S.E. yang merupakan perbuatan yang bertentangan hukum tersebut di atas, telah

95

memperkaya diri sendiri dan orang lain sebesar Rp 5.000.000.000,00 (lima milyar rupiah). Bahwa telah terang Penuntut Umum memang telah keliru mengatakan bahwa Terdakwa bersama-sama telah melakukan, menyuruhlakukan, dan turut serta melakukan dengan Bella Cristalia selaku Pimpinan PT. Sedjahtera, Tbk alam melakukan tindak pidana Korupsi. Sebab berdasarkan keterangan dari Terdakwa serta Bella Cristalia, selaku Pimpinan PT. Sedjahtera, Tbk, hubungan yang terjalin diantar keduanya dalam peristiwa ini hanyalah sebatas hubungan antara pejabat lelang di Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang dengan pimpinan perusahaan yang bermaksud membeli aset yang dilelang Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang. Selain itu, mereka memang memiliki hubungan bisnis yang sama sekali tidak ada kaitannya dengan peristiwa yang didakwakan Penuntut Umum, dan dijalin sebelum adanya permasalahan ini. Serta Terdakwa tidak mungkin berasama-sama dengan Bella Cristalia untuk mempertaruhkan posisinya sebagai Pejabat Lelang Kelas 1 di Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang dan Pimpinan perusahaan besar, PT. Sedjahtera, Tbk, untuk melakukan tindak pidana seperti yang didakwakan Penuntut Umum dan mempertaruhkan reputasi baik yang selama ini mereka miliki sebagaimana telah diuraikan oleh Penuntut Umum dalam tuntutanya tersebut. Selain itu pertemuan-pertemuan yang diuraikan oleh Penuntut Umum kami tegaskan sekali lagi merupakan pertemuan bisnis antara Pengusaha Real Estate dan Konsumen yang sangat besar prospeknya ke depan. Pada dasarnya pula, terdakwa juga mengerti bahwa tidak etis apabila pejabat lelang dan peserta lelang selama masa pelelangan bertemu untuk membicarakan lelang, atas dasar tersebut, maka ditegaskan pertemuan itu bukan merupakan pertemuan Terdakwa Agus Triyantoro sebagai Pejabat Lelang Kelas Satu Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang Purwokerto dengan Peserta Lelang. Bahwa unsur Yang melakukan, yang menyuruh lakukan atau turut melakukan perbuatan tidak terbukti. UNSUR PERBUATAN YANG DITERUSKAN Perbuatan yang diteruskan, rumusannya ada dalam Pasal 64 ayat (1) KUHP, harus memenuhi syarat, di antaranya yaitu: 1. Harus timbul dari satu niat, atau kehendak atau keputusan. 2. Perbuatan-perbuatannya itu harus sama atau sama macamnya

96

3. Waktu antaranya tidak boleh terlalu lama. Penyelesaiannya mungkin makan waktu sampai tahunan, akan tetapi perbuatan berulang-ulang untuk menyelesaikan itu antaranya tidak boleh terlalu lama. Bahwa unsur-unsur yang tercantum dalam Pasal 64 ayat (1) KUHP untuk dikatakan sebagai perbuatan yang diteruskan dalam hal seseorang melakukan beberapa perbuatan yang masing-masing merupakan kejahatan atau pelanggaran, tetapi ada hubungan antara perbuatan-perbuatan itu sedemikian rupa sehingga harus dipandang sebagai satu perbuatan yang diteruskan, maka hanya satu ketentuan hukum pidana yang diberlakukan; jika berlainan ketentuan yang memuat hukuman pokok yang terberat yang diterapkan. Menurut Hoge Raad Belanda syarat untuk dapat dikatakan sebagai perbuatan yang diteruskan, yang pertama harus ada satu penentuan kehendak dari si pelaku yang meliputi semua perbuatan itu, kedua perbuatan-perbuatan itu harus sejenis, ketiga tenggang waktu antara perbuatanperbuatan itu harus pendek. (Prof. Dr. Wirjono Prodjodikoro, S.H. Asas-asas hukum pidana di Indonesia, cetakan ketiga, penerbit PT. ERESCO, Bandung, 1986, halaman 136, 137). Perbuatan yang diteruskan secara tegas tidak dirujuk pada satu, namun pada lebih dari satu perbuatan (peristiwa; gebeuren), dengan ketentuan satu sama lain harus terkait satu dengan lainnya (in zodanige verband) sedemikian dapat dipandang sebagai perbuatan yang diteruskan. Dalam hal ini hanya akan diterapkan satu ketentuan pidana, namun kesatuan perbuatan yang melandasi pilihan ini secara nyata merupakan konstruksi yuridis. (Jan Remmelink, HUKUM PIDANA Komentar atas Pasal-pasal Terpenting dari Kitab Undang-Undang Hukum Pidana Belanda dan Padanannya dalam Kitab Undang-Undang Hukum Pidana Indonesia, penerbit PT. Gramedia Pustaka Utama, Jakarta, 2003, halaman 571). Untuk perbuatan yang diteruskan tidak saja diperlukan adanya perbuatanperbuatan yang sama jenis yang telah dilakukan, di samping itu perbuatanperbuatan tersebut harus mewujudkan keputusan perbuatan terlarang yang sama (HR 11 Juni 1894). Adanya kesamaan jenis dari perbuatan-perbuatan tidaklah cukup. Apabila dua perbuatan terpisah oleh suatu waktu perantara selama empat hari dan tidak terbukti, bahwa garis perbuatan Terdakwa pada perbuatan yang pertama adalah sama dengan perbuatan yang kedua, maka tidak ada perbuatan yang diteruskan (HR 26 Juni 1905), (Soenarto Soerodibroto, S.H, KUHP & KUHAP DILENGKAPI JURISPRUDENSI MAHKAMAH AGUNG DAN HOGE RAAD, penerbit PT. Raja Grafindo Persada, Jakarta, 2003, halaman 60,61).

97

Atas dasar hal tersebut, maka Terdakwa Agus Triyantoro tidak memenuhi ketiga syarat perbuatan yang diteruskan dalam dakwaan pertama ini, karena terdakwa tidak memiliki niat atau kehendak atau keputusan secara melawan hukum untuk melakukan perbuatan memperkaya diri sendiri atau orang lain atau suatu koperasi yang dapat merugikan keuangan negara atau kekayaan negara, tidak ada perbuatan yang sama atau sama macamnya yang dilakukan oleh Terdakwa Agus Triyantoro dikaitkan dengan Pasal di dakwaan pertama primair ini yang merupakan suatu tindak pidana, perbuatan yang dilakukan Terdakwa Agus Triyantoro adalah hanya perbuatan hukum bisnis dan tidak melanggar ketentuan pidana seperti yang telah kami uraikan sebelumnya di atas, selain itu untuk syarat yang ketiga waktu yang tidak terlalu lama yang dilakukan untuk melakukan tindak pidana juga jelas tidak memenuhi. Sehingga dalam hal ini Unsur Perbuatan yang Diteruskan adalah tidak terbukti. UNSUR-UNSUR DALAM DAKWAAN PERTAMA SUBSIDAIR Terdakwa didakwa dengan dakwaan Pasal 3 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 jo. Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi jo. Pasal 55 ayat 1 ke-1 KUHP jo. Pasal 64 ayat (1) KUHP. Adapun Unsur-Unsurnya adalah sebagai berikut: Setiap orang Yang dengan tujuan menguntungkan diri sendiri atau orang lain atau suatu korporasi Yang menyalahgunakan kewenangan, kesempatan atau sarana, yang ada padanya karena jabatan, atau kedudukan Yang dapat merugikan keuangan negara atau perekonomian negara Yang melakukan, yang menyuruhlakukan atau turut melakukan perbuatan Perbuatan yang diteruskan U NSUR SETIAP ORANG Setiap orang adalah subyek hukum. Setiap orang yang dimaksud sesuai dengan ketentuan umum Undang-Undang No.31 Tahun 1999 sebagaimana telah diubah menjadi Undang-undang No. 20 tahun 2001 tentang pemberantasan tindak pidana korupsi adalah orang perseorangan atau termasuk korporasi yang melakukan tindak pidana menurut undang-undang ini yang dalam perkara ini adalah Terdakwa

98

Agus Triyantoro, S.H., M.H., identitas sebagaimana tersebut dalam surat dakwaan yang di dalam persidangan terlihat secara jasmani dan rohani. Bahwa pada diri terdakwa tidak ditemukan adanya alasan-alasan yang menghapuskan penuntutan (alasan pembenar) atau tidak ditemukan adanya alasanalasan yang menghapuskan kesalahan (alasan pemaaf), oleh karena itu Terdakwa Agus Triyantoro, S.H., M.H. harus dibebani tanggung jawab pidana yaitu dipidana sesuai dengan kesalahannya. Namun, perlu dicermati, bahwa, Terdakwa sama sekali tidak melakukan Tindak Pidana Pencucian Uang yang didahului Tindak Pidana Korupsi seperti yang diuraikan oleh Penuntut Umum dalam dakwaan dan tuntutannya, segala proses pelelangan telah dilaksanakan oleh Terdakwa dengan baik tanpa ada perbuatan melawan hukum apapun. Yang seharusnya diajukan sebagai Terdakwa adalah Bella Cristalia sebagai Direktur PT. Sedjahtera, Tbk dan Riki Sitorus sebagai Bendahara PT. Sedjahtera, Tbk, bukan Terdakwa, Agus Triyantoro. Dengan demikian, maka Unsur Setiap Orang adalah Tidak Terbukti. UNSUR YANG DENGAN TUJUAN MENGUNTUNGKAN DIRI SENDIRI ATAU ORANG LAIN ATAU SUATU KORPORASI Kata kunci dari unsur/elemen ini adalah kata memperkaya. Secara harfiah, kata memperkaya merupakan suatu kata kerja yang menunjukan perbuatan setiap orang untuk bertambah kaya atau adanya pertambahan kekayaan. Itu berarti, kata memperkaya dapat juga dipahami sebagai perbuatan yang menjadikan setiap orang yang belum kaya menjadi kaya atau orang yang sudah kaya menjadi lebih kaya. Mengingat bahwa seseorang itu dapat disebut sebagai kaya sangat subyektif sekali, misalnya seseorang dikota besar mempunyai rumah besar dan mobil belum dapt disebut kaya sedangkan didesa seseorang yang mrmpunyai satu TV dapat disebut kaya, maka dalam konteks pembuktian suatu tindak pidana korupsi kata memperkaya harus dimaknai sebagai perbuatan setiap orang yang berakibat pada adanya pertambahan kekayaan. Ada tiga hal yang harus di dikaji dalam unsur/elemen ini berkaitan dengan suatu tindak pidana korupsi, yaitu: Pertama, Memperkaya Diri Sendiri, artinya dengan perbuatan melawan hukum itu pelaku menikmati bertambahnya kekayaan atau harta miliknya sendiri. Kedua, Memperkaya Orang Lain, maksudnya adalah akibat dari perbuatan melawan hukum dari pelaku, ada orang lain yang menikmati bertambahnya kekayaan atau bertambahnya harta benda. Jadi, disini yang diuntungkan bukan pelaku langsung. Ketiga, Memperkaya Korporasi, yakni akibat dari perbuatan melawan hukum dari pelaku, suatu korporasi, yaitu kumpulan orang-

99

atau kumpulan kekayaan yang terorganisir, baik merupakan badan hukum maupun bukan badan hukum (Pasal 1 ayat (1) UU No. 20 Tahun 2001) yang menikmati bertambahnya kekayaan atau bertambahnya harta benda. Sesuai dengan dakwaan yang dibuat oleh Penuntut Umum, maka secara jelas dapat dilihat, bahwa memperkaya yang dimaksud adalah memperkaya diri sediri. Terdakwa Agus Triyantoro, seperti yang tertuang dalam fakta persidangan, maupun latar belakang permasalahan yang telah diuraikan di atas secara jelas dapat dilihat bahwa menjadi bertambah kaya akibat usaha yang dijalaninnya dalam bidang Perumahan Real Estate (yang dibuktikan dengan alat bukti surat penjualan jual beli rumah), dan perbuatan tersebut tidak secara melawan hukum memperkaya dirinya. Dengan demikian, maka Unsur Terbukti. UNSUR YANG MENYALAHUGUNAKAN KEWENANGAN, Yang Melakukan Perbuatan Memperkaya Diri Sendiri atau Orang Lain atau Korporasi adalah Tidak

KESEMPATAN ATAU SARANA, YANG ADA KARENA JABATAN ATAU KEDUDUKAN Menyalahgunakan kewenangan dalam Hukum Pidana terutama dalam tindak pidana Korupsi menurut Putusan Mahkamah Agung No. 742 K/Pid/2007 dengan terdakwa Wahyono Herwanto dan Yamrizal Azis Santoso, menyatakan bahwa menyahgunakan kewenangan pengertiannya adalah sesuai Pasal 52 ayat (2) huruf b Undang-Undang No. 5 Tahun 1986, yaitu telah menggunakan wewenangnya untuk tujuan lain dari maksud diberikan wewenang tersebut atau yang dikenal dengan detourment de pouvoir. Dalam hal ini Terdakwa Agus Triyantoro tidak pernah menggunakan wewenangnya untuk tujuan lain. Sebagai seorang Pejabat Lelang Kelas 1, Terdakwa Agus Triyantoro telah melakukan tugasnya dengan baik, terutama dikaitkan dengan pelelangan yang dilakukan oleh Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang Purwokerto untuk menjual aset tanah 15 ha milik Area Network (Arnet) Purwokerto dengan harga limit aset Rp 15.000.000.000 (Lima Belas Miliyar Rupiah), dan terjual pada PT. Sedjahtera, Tbk pada pelelangan teratanggal 12 November 2010 sebesar Rp 15.000.000.000 (Lima Belas Miliyar Rupiah), dan uang tersebut telah sampai ke tangan Area Network (Arnet) Purwokerto tanpa ada pengurangan dari pihak Terdakwa Agus Triyantoro sama sekali.

100

Sedangkan terhadap menyalahgunakan kesempatan atau sarana, menurut Paul Sinaeloe, berarti menyalahgunakan waktu atau moment yang ada padanya karena jabatan atau kedudukan. Terdakwa Agus Triyantoro, dalam hal ini sama sekali tidak pernah menyalahgunakan kesempatan, seperti yang didakwa oleh Penuntut Umum. Kesempatan atau sarana yang dimaksud adalah moment lelang yang penjualan aset tanah 15 ha milik Area Network (Arnet) Purwokerto dengan peserta sekaligus pembeli dalam lelang PT. Sedjahtera, Tbk. Hal itu sama sekali tidak benar, karena sesuai dengan Risalah Lelang yang dikeluarkan Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang, maka secara jelas aset tanah 15 ha milik Area Network (Arnet) Purwokerto, telah dibeli oleh PT. Sedjahtera, Tbk sebesar Rp 15.000.000.000 (Lima Belas Miliyar Rupiah), Risalah lelang itu ditandatangani oleh Pejabat Penjual, Pejabat lelang, serta Kepala Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang (KPKNL) tertanggal 12 November 2010. Dengan demikian, maka Unsur Menyalahgunakan Kewenangan, Kesempatan, atau Sarana yang Ada, Karena Jabatan atau Kedudukannya adalah tidak terbukti. UNSUR YANG MERUGIKAN KEUANGAN NEGARA ATAU

PEREKONOMIAN NEGARA Menurut Pasal 4 ayat (1) Undang-Undang Nomor 19 Tahun 2003 tentang Badan Usaha Milik Negara, Modal BUMN Merupakan dan Berasal dari Kekayaan Negara yang Dipisahkan. Dan Pasal 1 ayat (2) UU No. 19 Tahun 2003 tentang Badan Usaha Milik Negara menyatakan bahwa Perusahaan Persero, yang selanjutnya disebut Persero, adalah BUMN yang berbentuk perseroan terbatas yang modalnya terbagi dalam saham yang seluruh atau paling sedikit 51% (lima puluh satu persen) sahamnya dimiliki oleh Negara Republik Indonesia yang tujuan utamanya mengejar keuntungan. Selanjutnya Pasal 11 menyebutkan terhadap Persero berlaku segala ketentuan dan prinsip-prinsip yang berlaku bagi perseroan terbatas sebagaimana diatur dalam Undang-Undang No. 1 Tahun 1995 tentang Perseroan Terbatas. Menurut Erman Rajagukguk (2008: 2) dalam makalahnya, Karakteristik suatu badan hukum adalah pemisahan harta kekayaan badan hukum dari harta kekayaan pemilik dan pengurusnya. Dengan demikian suatu Badan Hukum yang berbentuk Perseroan Terbatas memiliki kekayaan yang terpisah dari kekayaan Direksi (sebagai pengurus), Komisaris (sebagai pengawas), dan Pemegang Saham (sebagai pemilik). Begitu juga kekayaan yayasan sebagai Badan Hukum terpisah

101

dengan kekayaan Pengurus Yayasan dan Anggota Yayasan, serta Pendiri Yayasan. Selanjutnya kekayaan Koperasi sebagai Badan Hukum terpisah dari Kekayaan Pengurus dan Anggota Koperasi. BUMN yang berbentuk Perum juga adalah Badan Hukum. Pasal 35 ayat (2) Undang-Undang No. 19 Tahun 2003 tentang Badan Usaha Milik Negara menyatakan, Perum memperoleh status Badan Hukum sejak diundangkannya Peraturan Pemerintah tentang pendiriannya. Berdasarkan Pasal 7 ayat (6) Undang-Undang No. 1 Tahun 1995 tentang Perseroan Terbatas, BUMN Persero memperoleh status badan hukum setelah akte pendiriannya disahkan oleh Menteri Kehakiman (sekarang Menteri Hukum dan HAM). Berdasarkan hal-hal tersebut di atas kekayaan BUMN Persero maupun kekayaan BUMN Perum sebagai badan hukum bukanlah kekayaan negara. Bahwa saham PT. Telkom Indonesia dimiliki oleh Pemerintah Indonesia sebanyak 51,19 % dan oleh publik sebanyak 48,81%, dengan rincian sebagian besar kepemilikan saham publik sebesar 45,58% dimiliki oleh investor asing dan sisanya sebesar 3,23% dimiliki oleh investor dalam negeri, sebagaimana Laporan Tahunan Bapepam 2009-2010. Atas dasar hal tersebut di atas, tim Penasihat Hukum Terdakwa melihat bahwa apabila benar PT. Telkom Indonesia, Tbk, mendapatkan kerugian atas lelang aset tanah 15 ha milik Area Network (Arnet) Purwokerto yang dimiliki oleh Divisi Infrastruktur dan Telekomunikasi (Infratel) di Purwokerto, hal tersebut jelas tidak merugikan Keuangan Negara atau Kekayaan Negara tetapi justru swasta. Oleh karena itu, Penuntut Umum dalam menetapkan dakwaan pidana Korupsi pada terdakwa adalah keliru. Karena Aset tanah 15 ha milik Area Network (Arnet) Purwokerto yang dimiliki oleh Divisi Infrastruktur dan Telekomunikasi (Infratel) di Purwokerto bukan merupakan kekayaan negara, maka seharusnya Pasal yang didakwakan adalah Tindak Pidana Penggelapan, Pasal 374 KUHP, yang berbunyi, Penggelapan yang dilakukan oleh orang yang penguasannya terhadap barang karena ada hubungan kerja atau karena pencarian atau karena pencarian atau karena mendapat upah untuk itu, diancam dengan pidana penjara paling lama lima tahun. Di samping itu, hal yang terpenting dalam unsur ini pada dasarnya jelas tidak dapat dibuktikan secara fakta, karena dari fakta persidangan sendiri, dapat dilihat bahwa Terdakwa sama sekali tidak melakukan Tindak Pidana Korupsi, namun, Perbuata Terdakwa hanya melakukan Bisnis Real Estate dengan Saksi Bella Cristalia, sama sekali tidak mengambil uang seperti yang didalilkan Penuntut Umum.

102

Maka atas dasar hal tersebut Unsur Yang Merugikan Keuangan Negara atau Perekonomian Negara adalah Tidak Terbukti.

UNSUR YANG MELAKUKAN, YANG MENYURUHLAKUKAN ATAU TURUT SERTA MELAKUKAN Bahwa unsur-unsur yang tercantum dalam Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP ini untuk dapat dikatakan bersama-sama sedikitnya ada dua orang yaitu orang yang melakukan dan kedua orang itu harus melakukan perbuatan pelaksanaan. Jadi melakukan elemen peristiwa pidana itu sebagai kesatuan guna mewujudkan perbuatan pidana tersebut. Bahwa dalam tindak pidana yang dilakukan oleh dua orang atau lebih yang dalam hukum pidana dikenal denga penyertaan atau deelneming. Pelaku atau peserta itu disyaratkan dengan adanya kerjasama secara sadar dan kerjasama secara langsung. Kerjasama secara sadar berarti bahwa setiap pelaku peserta saling mengetahui dan saling menyadari tindakan dari para pelaku peserta lainnya tidak disyaratkan apakah telah ada kesepakatan jauh sebelumnya. Walaupun kesepakatan itu baru terjadi dekat sebelum atau pada saat tindak pidana itu dilakukan, namun sudah termasuk sebagai kerjasama secara sadar. Kerjasama secara langsung berarti bahwa perwujudan dari tindak pidana itu adalah secara langsung sebagai akibat dari tindakan para pelaku peserta itu dan bukan dengan cara sebagaimana setentukan dalam pasal 56 KUHP. (Vide : E.Y. kanters Sh dan SR. Sianturi SH, Asas-asas hukum pidana di Indonesia, cetakan kedua, penerbit Storia Grafika, Jakarta, 2002, halaman 384,349) Orang yang melakukan (pleger), orang ini adalah seseorang yang sendIrian telah berbuat mewujudkan segala anasis atau elemen dari peristiwa pidana. Kami Tim Penasihat Hukum Terdakwa berpendapat bahwa apa yang dinyatakan oleh Penuntut Umum dalam uraian tuntutan mengenai Terdakwa yang telah bekerjasama dengan Saksi BELLA CRISTALIA (Dalam berkas tersendiri) selaku Pimpinan PT. Sedjahtera, Tbk untuk melakukan tindak pidana Korupsi merupakan sebuah kekeliruan yang sangat nyata. Sebab sekali lagi Kami tekankan bahwa berdasarkan fakta-fakta dalam persidangan, TERDAKWA tidak terbukti melakukan tindak pidana Korupsi seperti yang telah didakwakan oleh Penuntut Umum tersebut (sebagaimana telah Kami buktikan dalam Nota pembelaan Kami pada uraian unsur dakwaan kesatu primair ini sebelumnya).

103

Serta Kami Tim Penasihat hukum Terdakwa juga menyatakan ketidak sepakatan Kami dengan uraian Penuntut Umum yang menyatakan bahwa perbuatan Terdakwa tersebut adalah dengan melakukan, menyuruh lakukan dan turut serta dengan Bella Cristalia, selaku Pimpinan PT. Sedjahtera, Tbk dengan uraian sebagai berikut: Bahwa pada 17 Oktober 2010 pukul 12.30 WIB bertempat di Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang (KPKNL) Purwokerto, TERDAKWA bertemu BELLA CRISTALIA, S.E. yang sudah dikenal sebelumnya, yang merupakan pimpinan perusahaan PT. Sedjahtera, Tbk yaitu sebuah perusahaan yang bergerak di bidang Bisnis Pariwisata dan Perhotelan, untuk keperluan menawarkan lelang aset milik Area Network (Arnet) Purwokerto berwujud tanah seluas 15 ha dengan penawaran harga pokok asset sebesar Rp 20.000.000.000,00 (dua puluh milyar rupiah) dengan harga limit aset sebesar 15.000.000.000,00 (lima belas miliar rupiah). Bahwa pada 19 Oktober 2010 BELLA CRISTALIA, S.E. mengikuti penjelasan pemasaran aset beserta para peserta lelang dan sudah melakukan peninjauan aset yang akan dijual (open house) guna mendapatkan data maupun gambaran terhadap aset yang akan dilelang tersebut. Bahwa pada 20 Oktober 2010 pukul 10.00 WIB bertempat di Lor and Kidul Resto, TERDAKWA bertemu dengan BELLA CRISTALIA, S.E. untuk kali kedua, dan pada pertemuan ini BELLA CRISTALIA, S.E. menyanggupi untuk melakukan pembelian aset Area Network (Arnet) Purwokerto berwujud tanah seluas 15 ha tersebut karena letak tanah yang sangat strategis dan berpotensi untuk menjadi tempat pariwisata yang diminati pengunjung. Bahwa pada 27 Oktober 2010 pukul 14.00 WIB bertempat di Kafe Sate Marem, TERDAKWA dan BELLA CRISTALIA, S.E. kembali bertemu untuk membahas mekanisme pembelian aset berupa tanah seluas 15 ha dengan kesepakatan harga pokok lelang senilai Rp 20.000.000.000,00 (dua puluh miliar rupiah). Akan tetapi pada pelaksanaan lelang, BELLA CRISTALIA, S.E. meminta kepada TERDAKWA agar pembayaran resmi aset tersebut hanya sebesar Rp 15.000.000.000,00 (lima belas miliar rupiah) sesuai harga limit aset, sedangkan uang sebesar Rp 5.000.000.000,00 (lima miliar rupiah) sisanya, dibagi tiga untuk diri TERDAKWA, BELLA CRISTALIA, S.E., dan RIKI SITORUS, S.E., selaku bendahara umum PT. Sedjahtera, Tbk.

104

Bahwa atas penawaran BELLA CRISTALIA, S.E. tersebut, TERDAKWA setuju untuk memenuhinya, dengan syarat uang sebesar Rp 5.000.000.000,00 (lima miliar rupiah) tersebut diberikan terlebih dahulu kepada TERDAKWA atas perannya memenangkan PT. Sedjahtera, Tbk dalam lelang tanah milik Area Network (Arnet) Purwokerto. Bahwa perbuatan TERDAKWA bersama-sama dengan BELLA

CRISTALIA, S.E. dan RIKI SITORUS, S.E. yang merupakan perbuatan yang bertentangan hukum tersebut di atas, telah memperkaya diri sendiri dan orang lain sebesar Rp 5.000.000.000,00 (lima milyar rupiah). Bahwa telah terang Penuntut Umum memang telah keliru mengatakan bahwa Terdakwa, Agus Triyantoro bersama-sama telah melakukan, menyuruhlakukan, dan turut serta melakukan dengan Bella Cristalia selaku Pimpinan PT. Sedjahtera, Tbk dalam melakukan tindak pidana Korupsi. Sebab berdasarkan keterangan dari Terdakwa Agus Triyantoro serta Bella Cristalia, selaku Pimpinan PT. Sedjahtera, Tbk, hubungan yang terjalin diantar keduanya dalam peristiwa ini hanyalah sebatas hubungan antara pejabat lelang di Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang dengan pimpinan perusahaan yang bermaksud membeli aset yang dilelang Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang. Selain itu, mereka memang memiliki hubungan bisnis yang sama sekali tidak ada kaitannya dengan peristiwa yang didakwakan Penuntut Umum, dan dijalin sebelum adanya permasalahan ini. Serta Terdakwa tidak mungkin berasama-sama dengan Bella Cristalia untuk mempertaruhkan posisinya sebagai Pejabat Lelang Kelas 1 di Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang dan Pimpinan perusahaan besar, PT. Sedjahtera, Tbk untuk melakukan tindak pidana seperti yang didakwakan Penuntut Umum dan mempertaruhkan reputasi baik yang selama ini mereka miliki sebagaimana telah diuraikan oleh Penuntut Umum dalam tuntutanya tersebut. Selain itu pertemuan-pertemuan yang diuraikan oleh Penuntut Umum kami tegaskan sekali lagi merupakan pertemuan bisnis antara Pengusaha Real Estate dan Konsumen yang sangat besar prospeknya ke depan. Pada dasarnya pula, terdakwa juga mengerti bahwa tidak etis apabila pejabat lelang dan peserta lelang selama masa pelelangan bertemu untuk membicarakan lelang, atas dasar tersebut, maka ditegaskan pertemuan itu bukan merupakan pertemuan Terdakwa Agus Triyantoro sebagai Pejabat Lelang Kelas Satu Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang Purwokerto dengan Peserta Lelang.

105

Bahwa unsur Yang melakukan, yang menyuruhlakukan atau turut melakukan perbuatan tidak terbukti.

UNSUR PERBUATAN YANG DITERUSKAN Perbuatan yang diteruskan, rumusannya ada dalam Pasal 64 ayat (1) KUHP, harus memenuhi syarat, di antaranya yaitu: 1. Harus timbul dari satu niat, atau kehendak atau keputusan. 2. Perbuatan-perbuatannya itu harus sama atau sama macamnya. 3. Waktu antaranya tidak boleh terlalu lama. Penyelesaiannya mungkin makan waktu sampai tahunan, akan tetapi perbuatan berulang-ulang untuk menyelesaikan itu antaranya tidak boleh terlalu lama. Bahwa unsur-unsur yang tercantum dalam Pasal 64 ayat (1) KUHP ini untuk dikatakan sebagai perbuatan yang diteruskan dalam hal seseorang melakukan beberapa perbuatan yang masing-masing merupakan kejahatan atau pelanggaran, tetapi ada hubungan antara perbuatan-perbuatan itu sedemikian rupa sehingga harus dipandang sebagai satu perbuatan yang diteruskan, maka hanya satu ketentuan hukum pidana yang diberlakukan; jika berlainan ketentuan yang memuat hukuman pokok yang terberat yang diterapkan. Menurut Hoge Raad Belanda syarat untuk dapat dikatakan sebagai perbuatan yang diteruskan, yang pertama harus ada satu penentuan kehendak dari si pelaku yang meliputi semua perbuatan itu, kedua perbuatan-perbuatan itu harus sejenis, ketiga tenggang waktu antara perbuatanperbuatan itu harus pendek. (Prof. Dr. Wirjono Prodjodikoro, S.H. Asas-asas hukum pidana di Indonesia, cetakan ketiga, penerbit PT. ERESCO, Bandung, 1986, halaman 136, 137). Perbuatan yang diteruskan secara tegas tidak dirujuk pada satu, namun pada lebih dari satu perbuatan (peristiwa; gebeuren), dengan ketentuan satu sama lain harus terkait satu dengan lainnya (in zodanige verband) sedemikian dapat dipandang sebagai perbuatan yang diteruskan. Dalam hal ini hanya akan diterapkan satu ketentuan pidana, namun kesatuan perbuatan yang melandasi pilihan ini secara nyata merupakan konstruksi yuridis. (Jan Remmelink, HUKUM PIDANA Komentar atas Pasal-pasal Terpenting dari Kitab Undang-Undang Hukum Pidana Belanda dan Padanannya dalam Kitab Undang-Undang Hukum Pidana Indonesia, penerbit PT. Gramedia Pustaka Utama, Jakarta, 2003, halaman 571). Untuk perbuatan yang diteruskan tidak saja diperlukan adanya perbuatanperbuatan yang sama jenis yang telah dilakukan, di samping itu perbuatan-

106

perbuatan tersebut harus mewujudkan keputusan perbuatan terlarang yang sama (HR 11 Juni 1894). Adanya kesamaan jenis dari perbuatan-perbuatan tidaklah cukup. Apabila dua perbuatan terpisah oleh suatu waktu perantara selama empat hari dan tidak terbukti, bahwa garis perbuatan terdakwa pada perbuatan yang pertama adalah sama dengan perbuatan yang kedua, maka tidak ada perbuatan yang diteruskan (HR 26 Juni 1905), (Soenarto Soerodibroto, S.H, KUHP & KUHAP DILENGKAPI JURISPRUDENSI MAHKAMAH AGUNG DAN HOGE RAAD, penerbit PT. Raja Grafindo Persada, Jakarta, 2003, halaman 60,61). Atas dasar hal tersebut, maka Terdakwa Agus Triyantoro tidak memenuhi ketiga syarat perbuatan yang diteruskan dalam dakwaan pertama ini, karena terdakwa tidak memiliki niat atau kehendak atau keputusan secara melawan hukum untuk melakukan perbuatan memperkaya diri sendiri atau orang lain atau suatu koperasi yang dapat merugikan keuangan negara atau kekayaan negara, tidak ada perbuatan yang sama atau sama macamnya yang dilakukan oleh Terdakwa Agus Triyantoro dikaitkan dengan Pasal di dakwaan pertama primair ini yang merupakan suatu tindak pidana, perbuatan yang dilakukan Terdakwa Agus Triyantoro adalah hanya perbuatan hukum bisnis dan tidak melanggar ketentuan pidana seperti yang telah kami uraikan sebelumnya di atas, selain itu untuk syarat yang ketiga waktu yang tidak terlalu lama yang dilakukan untuk melakukan tindak pidana juga jelas tidak memenuhi. Sehingga dalam hal ini Unsur Perbuatan yang Diteruskan adalah tidak terbukti. UNSUR-UNSUR DALAM DAKWAAN KEDUA PRIMAIR: Bahwa Terdakwa didakwa dalam dakwaan kedua Primair sebagaimana diatur dan diancam pidana dalam Pasal 3 Undang-Undang Nomor 8 tahun 2010 Tentang Pencegahan dan Pemberantasan Tindak Pidana Pencucian Uang jo Pasal 55 ayat (1) ke-1 jo 64 ayat (1) KUHP. Unsur-unsurnya : Adapun unsur-unsurnya adalah sebagai berikut: Setiap orang Menempatkan, mentransfer harta kekayaan Yang diketahuinya atau patut diduganya merupakan hasil tindak pidana Unsur dengan tujuan menyembunyikan atau menyamarkan asal usul harta kekayaan

107

Yang melakukan, yang menyuruhlakukan atau turut melakukan perbuatan Yang diteruskan UNSUR SETIAP ORANG Setiap orang adalah subyek hukum. Setiap orang yang dimaksud sesuai dengan ketentuan umum Undang-Undang Nomor 8 Tahun 2001 tentang Pencegahan dan Pemberantasan Tinak Pidana Pencucian Uang adalah orang perseorangan atau termasuk korporasi yang dalam perkara ini adalah Terdakwa Agus Triyantoro, S.H., M.H., identitas sebagaimana tersebut dalam surat dakwaan yang di dalam persidangan terlihat secara jasmani dan rohani. Bahwa pada diri Terdakwa tidak ditemukan adanya alasan-alasan yang menghapuskan penuntutan (alasan pembenar) atau tidak ditemukan adanya alasanalasan yang menghapuskan kesalahan (alasan pemaaf), oleh karena itu terdakwa Agus Triyantoro, S.H., M.H. harus dibebani tanggung jawab pidana yaitu dipidana sesuai dengan kesalahannya. Namun, perlu dicermati, bahwa, Terdakwa sama sekali tidak melakukan Tindak Pidana Pencucian Uang yang didahului Tindak Pidana Korupsi seperti yang diuraikan oleh Penuntut Umum dalam dakwaan dan tuntutannya, segala proses pelelangan telah dilaksanakan oleh Terdakwa dengan baik tanpa ada perbuatan melawan hukum apapun. Yang seharusnya diajukan sebagai Terdakwa adalah Bella Cristalia sebagai Direktur PT. Sedjahtera, Tbk dan Riki Sitorus sebagai Bendahara PT. Sedjahtera, Tbk, bukan Terdakwa, Agus Triyantoro. Dengan demikian, maka Unsur Setiap Orang adalah Tidak Terbukti. UNSUR MENEMPATKAN, MENTRANSFER HARTA KEKAYAAN Menempatkan dalam konteks tindak pidana pencucian uang adalah upaya menempatkan dana yang dihasilkan dari suatu aktivitas kejahatan. Dalam hal ini terdapat pergerakan fisik dari uang tunai, baik melalui penyelundupan uang tunai dari suatu negara ke negara lain, menggabungkan antara uang tunai yang berasal dari kejahatan dengan uang yang diperoleh dari hasil kegiatan yang sah, ataupun dengan melakukan penempatan uang giral ke dalam sistem perbankan, misalnya deposito, saham-saham atau juga mengkonversikan ke dalam mata uang lainnya atau transfer uang ke dalam valuta asing. Mentransfer atau layering adalah upaya untuk menetapkan suatu landasan sebagai suatu legitimate explanation bagi hasil kejahatan. Disini uang yang dicuci melalui placement maupun layering dialihkan ke dalam kegiatan-kegiatan resmi sehingga tampak tidak berhubungan sama sekali dengan aktivitas kejahatan

108

sebelumnya yang menjadi sumber dari uang yang dicuci. Pada tahap ini uang yang telah dicuci dimasukkan kembali ke dalam sirkulasi dengan bentuk yang sejalan dengan aturan hukum. Sedangkan yang dimaksud dengan harta kekayaan menurut Pasal 1 Undang-Undang Nomor 8 Tahun 2010 tentang Pencegahan dan Pemberantasan Tindak Pidana Pencucian Uang, yaitu semua benda bergerak, baik yang berwujud maupun yang tidak berwujud dan dijelaskan pula dalam pasal 3 Undang-Undang tersebut bahwa terhadap harta kekayaan yang diduga merupakan hasil tindak pidana tidak perlu dibuktikan terlebih dahulu tindak pidana asalnya, untuk dapat dimulainya pemeriksaan tindak pidana pencucian uang. Serta mengenai pengertian dari menempatkan harta kekayaan disini menurut penjelasan dari UndangUndang No.8 tahun 2010 tentang Pencegahan dan Pemberantasan Tindak Pidana Pencucian Uang adalah upaya menempatkan uang tunai yang berasal dari tindak pidana ke dalam sistem keuangan, terutama sistem perbankan. Dalam perkara ini Terdakwa Agus Triyantoro dinyatakan oleh Penuntut Umum telah menempatkan, mentransfer harta kekayaannya yaitu: Bahwa pada 25 November 2010, BELLA CRISTALIA, S.E. melakukan pertemuan dengan saksi TRIA ARDANI, S.E. selaku pimpinan Bank Surya Darma cabang Banjarnegara di Kantor Bank Surya Darma, Jl. Pahlawan Merdeka 37 Banjarnegara untuk membicarakan perihal penempatan dana PT. Sedjahtera Tbk, yang sebelumnya berada dalam rekening TERDAKWA di Bank Yustisia KC Cilacap, yang pada pertemuan tersebut disepakati bahwa dana tersebut akan ditempatkan dalam deposito berjangka di Bank Surya Darma cabang Banjarnegara dengan bunga 3% per tahun. Bahwa berdasarkan surat tersebut, saksi FANNY U FAJRI, S.E.

memindahbukukan nominal sebesar Rp 4.000.000.000,00 (empat miliar rupiah) atas nama RIKI SITORUS, S.E. ke rekening koran atas nama TERDAKWA dengan nomor rekening 1003.5241.4429. Bahwa pelaporan terhadap Transaksi Keangan Mencurigakan oleh

TERDAKWA tersebut didasarkan pada:


a. TERDAKWA

selaku nasabah Bank Surya Darma Cabang

Banjarnegara berupaya menghindari hubungan dengan Penyedia Jasa Keuangan, yang dalam hal ini dilakukan TERDAKWA dengan memindahbukukan nominal sebesar Rp 4.000.000.000,00 (empat

109

miliar rupiah) atas nama RIKI SITORUS, S.E. ke rekening koran atas nama TERDAKWA dengan nomor rekening 1003.5241.4429, melalui Surat 405 atas transfer RTGS (Real Time Gross Settlement) atas nama RIKI SITORUS,S.E.
b. Bahwa jumlah nominal transaksi sebesar Rp 4.000.000.000,00

(empat milyar rupiah) tidak sesuai dengan profil TERDAKWA dengan kegiatan normal yang selama ini dilakukan TERDAKWA selaku Pejabat Lelang Kelas 1 Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang (KPKNL) Purwokerto. Bahwa Kami selaku Penasihat Hukum Terdakwa Agus Triyantoro sama sekali tidak sependapat dengan Penuntut Umum, untuk itu Kami akan menyampaikan tanggapan mengenai pernyataan Penuntut Umum tentang unsur mentransfer, menempatkan harta kekayaann terhadap TERDAKWA yaitu: Kami Tim Penasihat Hukum terdakwa berpendapat bahwa, pada tanggal 25 November 2010 Pukul 19.00 WIB terdakwa bertemu dengan Bella Cristalia di Resto Wahid Jaya untuk membicarakan bisnis Real Estate dan pembicaraanya telah mencapai kata sepakat, dengan pembelian beberapa unit rumah Real Estate di Bandung sebesar 4.000.000 (empat Milyar rupiah) sehingga dalam hal ini terdakwa tidak mengetahui perihal Penempatan Dana yang dilakukan antara BELLA CRHISTALIA dengan saksi TRIA ARDANI karena Petemuan Terdakwa dengan Bella Cristalia sebatas membicarakan bisnis Real Estate dan mengenai penempatan dana yang didakwakan oleh Penuntut Umum Terdakwa tidak mengetahuinya karena itu merupakan urusan BELLA CRISTALIA selaku Pimpinan PT. Sedjahtera, Tbk. Bahwa berdasarkan surat dengan nomor 405 tersebut, saksi FANNY U FAJRI, S.E. memindahbukukan nominal sebesar Rp 4.000.000.000,00 (empat miliar rupiah) atas nama RIKI SITORUS, S.E. (dilakukan penuntutan terpisah) ke rekening koran atas nama terdakwa, Agus Triyantoro dengan nomor rekening 1003.5241.4429 memang benar karena dalam hal ini pada tanggal 29 Desember 2010, PT. Sedjahtera, Tbk melunasi pembayaran beberapa unit rumah Real Estate yang dibelinya dari terdakwa, Agus Triyantoro, seperti yang telah dijanjikan sebelumnya sebesar Rp 4.000.000.000,00 (empat miliar rupiah) melalui bendahara PT. Sedjahtera, Tbk., RIKI SITORUS, melalui transfer RTGS (Real Time Gross yang didakwakan

110

Settlement) agar dipindahkan ke rekening Koran atas nama TERDAKWA, Agus Triyantoro. Dalam hal ini TERDAKWA telah menempatkan uang hasil pembayaran beberapa unit rumah Real Estate dari PT. Sedjahtera, Tbk, senilai Rp 4.000.000.000 (empat miliar rupiah) kedalam sistem keuangan yang dalam hal ini adalah di Bank Surya Darma cabang Banjarnegara pada rekening koran atas nama TERDAKWA, dengan Nomor Rekening 1003.5241.4429. Dengan demikian menurut pendapat Kami selaku Tim Penasihat Hukum Terdakwa bahwa unsur mentranfer Kekayaan adalah tidak terbukti. menempatkan Harta

UNSUR

YANG

DIKETAHUINYA

PATUT

DIDUGANYA

MERUPAKAN HASIL TINDAK PIDANA Bahwa istilah dari tindak pidana dapat disamakan dengan istilah strafbaar feit, dimana menurut simons menerangkan bahwa strafbaar feit adalah kelakuan yang diancam dengan pidana yang bersifat melawan hukum yang berhubungan dengan kesalahan dan yang dilakukan oleh orang yang mampu bertanggungjawab, pengertian tersebut dicantumkan dalam buku Prof. Moeljatno dalam bukunya yang berjudul Asas-Asas Hukum Pidana. Bahwa yang dimaksud dengan hasil tindak pidana dalam Pasal 2 ayat (1) Undang-Undang Nomor 8 Tahun 2010 tentang Pencegahan dan Pemberantasan Tindak Pidana Pencucian Uang adalah harta Kekayaan yang diperoleh dari tindak pidana : a. Korupsi b. Penyuapan; c. Penyelundupan barang; d. Penyelundupan tenaga kerja; e. Penyelundupan imigran; f. Di bidang perbankan; g. Di bidang pasar modal; h. Di bidang Asuransi; i. Narkotika; j. Psikotropika; k. Perdagangan manusia; l. Perdagangan senjata gelap;

111

m. Penculikan; n. Terorisme; o. Pencurian; p. Penggelapan; q. Penipuan; r. Pemalsuan uang; s. Perjudian; t. Prostitusi; u. Di bidang perpajakan; v. Di bidang kehutanan; w. Di bidang lingkungan hidup; x. Di bidang kelautan; y. Tindak pidana lainnya yang diancam dengan pidana penjara 4 tahun atau lebih, yang dilakukan di wilayah Negara Republik Indonesia Menurut penjelasan dari Undang-Undang Nomor 8 Tahun 2010 tentang Pencegahan dan Pemberantasan Tindak Pidana Pencucian Uang yang dimaksud dengan diketahuinya atau patut diduganya merupakan hasil tindak pidana ialah sudah terdapat bukti permulaan yang cukup atas terjadinya tindak pidana, dimana dalam hal ini harta kekayaan yang ditempatkan dalam sistem keuangan tersebut. Bahwa dalam tuntutannya Penuntut Umum telah mengatakan bahwa harta kekayaan yang diketahui atau patut diduga merupakan hasil tindak pidana adalah uang hasil pelelangan senilai Rp 5.000.000.000 (lima miliar rupiah) yang diketahui atau patut diduga merupakan hasil tindak pidana yaitu korupsi, dengan ditemukannya bukti permulaan oleh BPKP Perwakilan Jawa Tengah sebagaimana yang tertuang dalam laporan hasil pemeriksaan BPKP yang dalam kesimpulanya: TEMUAN hasil penilaian taksiran aset oleh BESARAN TEMUAN 5.000.000.000,00

1. Temuan selisih antara harga pokok Rp. apraisal Arnet Purwokerto sebesar Rp 20.000.000.000,00 (dua puluh milyar penjualan rupiah) lelang terhadap sebesar hasil Rp

15.000.000.000,00 (lima belas milyar rupiah) 2. Kejanggalan mekanisme pelunasan Rp . 5.000.000.000,00 lelang dalam dua termin pembayaran Rp. 10.000.000.000,00

112

ke Rekening Bendahara Penerima KPKNL (transfer pertama uang jaminan Rp 5.000.000.000,00 (lima milyar rupiah) dan transfer kedua sebesar Rp 10.000.000.000,00 (sepuluh milyar rupiah)) 3. Penerimaan laporan silang terhadap Rp. 20.000.000.000,00 aliran pertama Kas Keluar Tbk uang dari PT. RTGS Rp milyar Sedjahtera, (transfer jaminan (lima

5.000.000.000,00

rupiah) dan kas tunai kedua sebesar Rp 15.000.000.000,00 (lima belas milyar rupiah)) KESIMPULAN HASIL AUDIT Disklaimer Atas Penjualan Aset Arnet Bahwa Akibat dari perbuatan Terdakwa, Agus Triyantoro, bersama dengan BELLA CRISTALIA, S.E. dan RIKI SITORUS, S.E. tersebut, negara cq Area Network (Arnet) Purwokerto menderita kerugian sebesar Rp 5.000.000.000 (lima milyar rupiah) sebagaimana tersebut dalam laporan penghitungan kerugian negara/daerah atas dugaan terjadinya tindak pidana korupsi pada Proyek Pelelangan Aset Area Network (Arnet) Purwokerto Tahun Anggaran 2009/2010, Nomor: LHA1855/PW.12/XI/2010 tanggal 1 Desember 2010 yang dibuat dan ditandatangani oleh tim NAIDIA ALDINO SAFIRA, MUH. IMAN SULAIMAN dan PUSPITA REKA DAYA dari BPKP Perwakilan Jawa Tengah. Terhadap Pernyataan Penuntut Umum tersebut Kami Selaku Tim Penasihat Hukum Terdakwa akan menyampaikan tanggapan Kami sebagai berikut: Adapun tanggapan mengenai dugaan Tindak Pidana Korupsi yang dilakukan Terdakwa tersebut telah Kami uraikan dalam pembelaan Kami terhadap dakwaan kesatu Primair Pasal 2 ayat (1) jo.Pasal 18 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 sebagaimana telah diubah menjadi Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 tentang Tindak Pidana Korupsi jo. Pasal 55 ayat (1) ke-1 jo.Pasal 64 ayat (1) KUHP dan dakwaan kesatu subsidair Pasal 3 jo.Pasal 18 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 sebagaimana telah diubah menjadi Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 tentang Tindak Pidana Korupsi jo. Pasal 55 ayat (1) ke-1 jo.Pasal 64 ayat (1) KUHP. Rp. 5.000.000.000,00

113

Oleh karena itu, Penuntut Umum dalam menetapkan Tindak Pidana Korupsi pada terdakwa adalah keliru. Karena Aset tanah 15 ha milik Area Network (Arnet) Purwokerto yang dimiliki oleh Divisi Infrastruktur dan Telekomunikasi (Infratel) di Purwokerto bukan merupakan kekayaan negara, maka seharusnya Pasal yang didakwakan adalah Tindak Pidana Penggelapan, Pasal 374 KUHP, yang berbunyi, Penggelapan yang dilakukan oleh orang yang penguasannya terhadap barang karena ada hubungan kerja atau karena pencarian atau karena pencarian atau karena mendapat upah untuk itu, diancam dengan pidana penjara paling lama lima tahun. serta dari analisis uraian Kami tersebut Kami berkesimpulan bahwa Penuntut Umum telah keliru dan terburu-buru dalam mendakwakan perbuatan Terdakwa tersebut sebagai Tindak Pidana Korupsi. Karena memang Penuntut Umum tidak mempunyai cukup bukti dalam perkara ini. Dengan demikian telah jelas bahwa uang hasil pelelangan tersebut bukanlah merupakan harta kekayaan negara yang diketahui atau patut diduga merupakan hasil tindak pidana. Dengan demikian unsur yang diketahuinya patut diduganya merupakan hasil tindak pidana adalah tidak terbukti. UNSUR MENYEMBUNYIKAN ATAU MENYAMARKAN ASAL USUL, SUMBER ATAS HARTA KEKAYAAN Bahwa berupaya untuk menyembunyikan asal usul harta kekayaan tersebut dengan berbagai cara yang antara lain berupaya untuk memasukkannya ke dalam sistem keuangan (banking system), cara-cara yang ditempuh berupa menyembunyikan atau menyamarkan asal-usul harta kekayaan tersebut dengan maksud untuk menghindari upaya pelacakan oleh aparat penegak hukum yang biasanya diistilahkan dengan pencucian uang atau yang secara populer dengan sebutan money laundering atau pencucian uang. Undang- Undang tentang pencucian uang (money laundering) yang dianut oleh Negara Indonesia telah mengklasifikasi tentang tindak pidana asal (core crime) yang salah satunya menempatkan hasil korupsi ke dalam predicate crime on money laundering. Harta kekayaan yang berasal dari berbagai kejahatan atau tindak pidana tersebut pada umumnya tidak langsung dibelanjakan atau digunakan oleh pelaku kejahatan karena apabila langsung digunakan akan mudah dilacak oleh penegak hukum mengenai sumber diperolehnya harta kekayaan tersebut. Biasanya para pelaku kejahatan terlebih dahulu mengupayakan agar harta kekayanya yang diperoleh dari hasil kejahatan tersebut masuk kedalam sistem keuangan (financial

114

system), terutama kedalam sistem perbankan (banking system). Dengan cara demikian asal-usul harta kekayaan tersebut diharapkan tidak dapat dilacak oleh para penegak hukum dengan kata lain ada upaya untuk menyembunyikan asal usul atau sumber harta kekayaan yang didapat. Berbagai tindakan yang dilakukan pelaku kejahatan dalam mengesahkan uang haramnya sebagai berikut : 1. Melalui kerjasama modal Uang hasil tindak pidana secara tunai dibawa keluar negeri. Uang itu kemudian masuk kembali dalam bentuk kerjasama modal, keuntungan dari investasi tersebut di investasikan lagi dalam berbagai usaha lain. Keuntungan dari usaha lain ini dinikmati sebagai uang yang sudah bersih, karena tampaknya diolah secara legal, bahkan sudah didaftarkan pajaknya. 2. Melalui agunan kredit Uang tunai hasil kejahatan pidana diselundupkan keluar negeri, lalu disimpan dibank negara tertentu dengan prosedur perbankannya yang termasuk lunak. Dari bank tersebut ditransferke bank swiss dalam bentuk deposito. Kemudian pelaku kejahatan melakukan peminjaman ke suatu bank di Eropa dengan jaminan deposito tersebut. Setelah segala proses itu dilakukan uang hasil kredit ditanamkan kembali kenegara asal tempat kejahatan dilakukan dalam rangka menghasilkn uang haram tersebut. 3. Melalui perjalanan luar negeri Uang hasil kejahatan itu ditransfer secara tunai ke bank diluar negeri melalui bank asing yang ada dinegaranya. Lalu uang tersebut dicairkan kembali dan dibawa kembali kenegra asalnya oleh orang tertentu, seolah-olah uang tersebut berasal dari luar negeri. 4. Melalui penyamaran usaha dalam negeri Dengan uang tersebut didirikanlah perusahaan samaran, tidak dipermasalahkan apakah perusahan itu berasil atau tidak, namun kesanya usaha itu telah menghasilkan uang yang bersih. 5. Melalui penyamaran perjudian Dengan uang tersebut didirikanlah uasaha perjudian tidaklah menjadi masalah apakah menang atau kalah, namun akan dibuat kesan menang, sehingga ada alasan asal usul uang tersebut. 6. Melalui penyamaran dokumen Bahwa uang hasil kejahatan pidana itu secra fisik tidak kemana-mana, namunkeberadaannya didukung oleh beberapa dokumen palsu atau dokumen

115

yang diada-adakan seperti membuat double invoice dalam jual beli dan ekspor impor, agar terkesan uang tersebut sebagai hasil kegitan luar negeri. 7. Melalui pinjaman luar negeri Uang tunai hasil kejahatan dibawa keluar negeri dengan bebagai cara lalu uang tersebut dimasukan kembali sebagai pinjaman luar negeri. Hal ini seakanakan memberi kesan bahwa pelaku memperoleh bantuan kredit dari luar negeri 8. Melalui rekayasa pinjaman luar negeri Uang secara fisik tidak kemana-mana namun kemudian dibuat suatu dokumen seakan-akan ada bantuan atau pinjaman dari luar negeri, jadi pada kasus ini sama sekali tidak ada pihak pemberi pinjaman. Yang ada hanya dokumen pemberian pinjaman yang kemungkinan besar adalah palsu. Seperti yang didakwakan dalam Dakwaan Penuntut Umum mengenai menyembunyikan atau menyamarkan asal usul, sumber atas harta kekayaan yaitu : Bahwa pada 25 November 2010, BELLA CRISTALIA, S.E.

melakukan pertemuan dengan saksi TRIA ARDANI, S.E. selaku pimpinan Bank Surya Darma cabang Banjarnegara di Kantor Bank Surya Darma, Jl. Pahlawan Merdeka 37 Banjarnegara untuk membicarakan perihal penempatan dana PT. Sedjahtera Tbk, yang sebelumnya berada dalam rekening TERDAKWA di Bank Yustisia KC Cilacap, yang pada pertemuan tersebut disepakati bahwa dana tersebut akan ditempatkan dalam deposito berjangka di Bank Surya Darma cabang Banjarnegara dengan bunga 3% per tahun. Bahwa berdasarkan surat tersebut, saksi FANNY U FAJRI, S.E.

memindahbukukan nominal sebesar Rp 4.000.000.000,00 (empat miliar rupiah) atas nama RIKI SITORUS, S.E. ke rekening koran atas nama TERDAKWA dengan nomor rekening 1003.5241.4429. Bahwa pelaporan terhadap Transaksi Keuangan Mencurigakan oleh

Terdakwa tersebut didasarkan pada: a. TERDAKWA selaku nasabah Bank Surya Darma Cabang

Banjarnegara berupaya menghindari hubungan dengan Penyedia Jasa Keuangan, yang dalam hal ini dilakukan TERDAKWA dengan memindahbukukan nominal sebesar Rp 4.000.000.000,00 (empat miliar rupiah) atas nama RIKI SITORUS, S.E. ke rekening koran

116

atas nama TERDAKWA dengan nomor rekening 1003.5241.4429, melalui Surat 405 atas transfer RTGS (Real Time Gross Settlement) atas nama RIKI SITORUS,S.E. b. Bahwa jumlah nominal transaksi sebesar Rp

4.000.000.000,00 (empat milyar rupiah) tidak sesuai dengan profil TERDAKWA dengan kegiatan normal yang selama ini dilakukan TERDAKWA selaku Pejabat Lelang Kelas 1 Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang (KPKNL) Purwokerto. Bahwa Kami selaku Penasihat Hukum Terdakwa, Agus Triyantoro sama sekali tidak sependapat dengan Penuntut Umum, untuk itu Kami akan menyampaikan tanggapan mengenai pernyataan Penuntut Umum tentang unsur mentransfer, menempatkan harta kekayaann terhadap terdakwa yaitu: Kami Tim Penasihat Hukum terdakwa berpendapat bahwa Pada tanggal 25 November 2010 Pukul 19.00 WIB terdakwa bertemu dengan Bella Cristalia di Resto Wahid Jaya untuk membicarakan bisnis Real Estate dan pembicaraanya telah mencapai kata sepakat, dengan pembelian beberapa unit rumah Real Estate di Bandung sebesar 4.000.000 (empat Milyar rupiah) sehingga dalam hal ini terdakwa tidak mengetahui perihal Penempatan Dana yang dilakukan antara Bella Cristalia, S.E. dengan saksi Tria Ardani, S.E. karena Petemuan terdakwa, Agus Triyantoro, dengan Bella Cristalia sebatas membicarakan bisnis Real Estate dan mengenai penempatan dana yang didakwakan oleh Penuntut Umum, Terdakwa tidak mengetahuinya karena itu merupakan urusan Bella Cristalia selaku Pimpinan PT. Sedjahtera, Tbk. Bahwa berdasarkan surat dengan nomor 405 tersebut, saksi Fanny U. Fajri, S.E. memindahbukukan nominal sebesar Rp 4.000.000.000,00 (empat miliar rupiah) atas nama Riki Sitorus, S.E. ke rekening koran atas nama terdakwa dengan nomor rekening 1003.5241.4429 memang benar karena dalam hal ini pada tanggal 29 Desember 2010, PT. Sedjahtera, Tbk melunasi pembayaran beberapa unit rumah Real Estate yang dibelinya dari terdakwa, Agus Triyantoro, seperti yang telah dijanjikan sebelumnya sebesar Rp 4.000.000.000,00 (empat miliar rupiah) melalui bendahara PT. Sedjahtera, Tbk, RIKI SITORUS, melalui transfer RTGS (Real Time Gross Settlement) agar dipindahkan ke rekening Koran atas nama Terdakwa, Agus Triyantoro. Dalam hal ini TERDAKWA telah menempatkan uang hasil yang didakwakan

117

pembayaran beberapa unit rumah Real Estate dari PT. Sedjahtera, Tbk senilai Rp 4.000.000.000 (empat miliar rupiah) ke dalam sistem keuangan yang dalam hal ini adalah di Bank Surya Darma cabang Banjarnegara pada rekening koran atas nama TERDAKWA, dengan Nomor Rekening 1003.5241.4429. Dalam hal ini Uang hasil penjualan bisnis Real Estate sebesar Rp 4.000.000.000 (empat miliar rupiah) merupakan milik Terdakwa. Dengan demikian unsur menyamarkan atau menyembunyikan asal usul, sumber atas harta kekayaan adalah tidak terbukti.

UNSUR YANG MELAKUKAN, YANG MENYURUHLAKUKAN ATAU TURUT MELAKUKAN PERBUATAN: Bahwa unsur-unsur yang tercantum dalam Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP ini untuk dapat dikatakan bersama-sama sedikitnya ada dua orang yaitu orang yang melakukan dan kedua orang itu harus melakukan perbuatan pelaksanaan. Jadi melakukan elemen peristiwa pidana itu sebagai kesatuan guna mewujudkan perbuatan pidana tersebut. Bahwa dalam tindak pidana yang dilakukan oleh dua orang atau lebih yang dalam hukum pidana dikenal denga penyertaan atau deelneming. Pelaku atau peserta itu disyaratkan dengan adanya kerjasama secara sadar dan kerjasama secara langsung. Kerjasama secara sadar berarti bahwa setiap pelaku peserta saling mengetahui dan saling menyadari tindakan dari para pelaku peserta lainnya tidak disyaratkan apakah telah ada kesepakatan jauh sebelumnya. Walaupun kesepakatan itu baru terjadi dekat sebelum atau pada saat tindak pidana itu dilakukan, namun sudah termasuk sebagai kerjasama secara sadar. Kerjasama secara langsung berarti bahwa perwujudan dari tindak pidana itu adalah secara langsung sebagai akibat dari tindakan para pelaku peserta itu dan bukan dengan cara sebagaimana setentukan dalam pasal 56 KUHP. (Vide : E.Y. kanters Sh dan SR. Sianturi SH, Asas-asas hukum pidana di Indonesia, cetakan kedua, penerbit Storia Grafika, Jakarta, 2002, halaman 384,349) Orang yang melakukan (pleger), orang ini adalah seseorang yang sendIrian telah berbuat mewujudkan segala anasis atau elemen dari peristiwa pidana. Kami Tim Penasihat Hukum Terdakwa berpendapat bahwa apa yang dinyatakan oleh Penuntut Umum dalam uraian tuntutan mengenai Terdakwa yang telah bekerjasama dengan BELLA CRISTALIA, selaku Pimpinan PT.

118

Sedjahtera, Tbk, untuk melakukan Tindak Pidana Pencucian Uang merupakan sebuah kekeliruan yang sangat nyata. Sebab sekali lagi Kami tekankan bahwa berdasarkan fakta-fakta dalam persidangan, TERDAKWA tidak terbukti melakukan Tindak Pidana Pencucian Uang seperti yang telah didakwakan oleh Penuntut Umum tersebut (sebagaimana telah Kami buktikan dalam Nota pembelaan Kami pada uraian unsur dakwaan kedua primair ini sebelumnya). Serta Kami Tim Penasihat Hukum Terdakwa juga menyatakan ketidak sepakatan Kami dengan uraian Penuntut Umum yang menyatakan bahwa perbuatan Terdakwa tersebut adalah dengan melakukan, menyuruh lakukan dan turut serta dengan BELLA CRISTALIA, selaku Pimpinan PT. Sedjahtera, Tbk, dengan uraian sebagai berikut: Bahwa pada 15 November 2010 uang tunai sebesar Rp 15.000.000.000,00 (lima belas miliar rupiah) diserahkan BELLA CRISTALIA,S.E. kepada TERDAKWA sebagai pelunasan pembayaran yang oleh TERDAKWA selanjutnya dikirim ke dua rekening, yaitu: a. Rekening Bendahara Penerima KPKNL di Bank Wijaya dengan Nomor Rekening 2376.9785.2854 sebesar Rp 10.000.000.000,00 (sepuluh milyar rupiah) untuk kemudian dikirimkan oleh Bendahara Penerima KPKNL Purwokerto ke rekening dengan nomor 1090.0034.8565 di Bank Kusuma cabang Purwokerto atas nama Area Network (Arnet) Purwokerto sebesar Rp 15.000.000.000,00 (lima belas miliar rupiah) sebagai uang pelunasan lelang bersama dengan uang jaminan lelang. b. Rekening dengan nomor 2061.3867.4103 di Bank Yustisia KC Cilacap atas nama Agus Triyantoro sebesar Rp 5.000.000.000,00 (lima miliar rupiah) Bahwa pada 29 November 2010 BELLA CRISTALIA, S.E. memerintahkan pada TERDAKWA agar mentransfer dana senilai Rp 4.000.000.000,00 (empat miliar rupiah) yang ada dalam rekening TERDAKWA di Bank Yustisia KC Cilacap ke rekening deposito berjangka atas nama RIKI SITORUS, S.E. dengan nomor rekening 1003.4893.1472 di Bank Surya Darma cabang Banjarnegara. Bahwa pada 29 November 2010, saksi FANNY U FAJRI, S.E. selaku pimpinan teller Bank Surya Darma cabang Banjarnegara

119

melaporkan kepada saksi TRIA ARDANI, S.E. bahwa telah terdapat transaksi dana masuk sebesar Rp 4.000.000,00 (empat miliar rupiah) ke rekening deposito berjangka atas nama RIKI SITORUS, S.E. Bank Yustisia KC Cilacap. Bahwa pada 29 November 2010, saksi TRIA ARDANI, S.E. memberikan surat dengan nomor 405 yang telah dikirimkan TERDAKWA sebelumnya atas nama RIKI SITORUS, S.E. mengenai transfer RTGS (Real Time Gross Settlement) agar dipindahkan ke rekening koran atas nama TERDAKWA dengan nomor rekening 1003.5241.4429. Bahwa berdasarkan surat tersebut, saksi FANNY U FAJRI, S.E. memindahbukukan nominal sebesar Rp 4.000.000.000,00 (empat miliar rupiah) atas nama RIKI SITORUS, S.E. ke rekening koran atas nama TERDAKWA dengan nomor rekening 1003.5241.4429. Bahwa Terdakwa, Agus Triyantoro bersama-sama telah melakukan, menyuruhlakukan, dan turut serta melakukan dengan Bella Cristalia selaku Pimpinan PT. Sedjahtera, Tbk dalam melakukan Tindak Pidana Pencucian Uang. Sebab berdasarkan keterangan dari Terdakwa Agus Triyantoro serta Bella Cristalia, selaku Pimpinan PT. Sedjahtera, Tbk, hubungan yang terjalin diantara keduanya dalam peristiwa ini hanyalah sebatas hubungan antara pejabat lelang di Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang dengan pimpinan perusahaan yang bermaksud membeli aset yang dilelang Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang. Selain itu, mereka memang memiliki hubungan bisnis yang sama sekali tidak ada kaitannya dengan peristiwa yang didakwakan Penuntut Umum, dan dijalin sebelum adanya permasalahan ini. Serta Terdakwa tidak mungkin berasama-sama dengan Bella Cristalia untuk mempertaruhkan posisinya sebagai Pejabat Lelang Kelas 1 di Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang (KPKNL) dan Pimpinan Perusahaan Besar, PT. Sedjahtera, Tbk untuk melakukan tindak pidana seperti yang didakwakan Penuntut Umum dan mempertaruhkan reputasi baik yang selama ini mereka miliki sebagaimana telah diuraikan oleh Penuntut Umum dalam tuntutanya tersebut. Selain itu pertemuan-pertemuan yang diuraikan oleh Penuntut Umum kami tegaskan sekali lagi merupakan pertemuan bisnis antara Pengusaha Real Estate dan Konsumen yang sangat besar prospeknya ke depan. Pada dasarnya

120

pula, terdakwa juga mengerti bahwa tidak etis apabila pejabat lelang dan peserta lelang selama masa pelelangan bertemu untuk membicarakan lelang, atas dasar tersebut, maka ditegaskan pertemuan itu bukan merupakan pertemuan Terdakwa Agus Triyantoro sebagai Pejabat Lelang Kelas Satu Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang Purwokerto dengan Peserta Lelang. Bahwa unsur Yang melakukan, yang menyuruhlakukan atau turut melakukan perbuatan adalah tidak terbukti. UNSUR PERBUATAN YANG DITERUSKAN: Perbuatan yang diteruskan, rumusannya ada dalam Pasal 64 ayat (1) KUHP, harus memenuhi syarat, di antaranya yaitu: 1. Harus timbul dari satu niat, atau kehendak atau keputusan. 2. Perbuatan-perbuatannya itu harus sama atau sama macamnya. 3. Waktu antaranya tidak boleh terlalu lama. Penyelesaiannya mungkin makan waktu sampai tahunan, akan tetapi perbuatan berulang-ulang untuk menyelesaikan itu antaranya tidak boleh terlalu lama. Bahwa unsur-unsur yang tercantum dalam Pasal 64 ayat (1) KUHP ini untuk dikatakan sebagai perbuatan yang diteruskan dalam hal seseorang melakukan beberapa perbuatan yang masing-masing merupakan kejahatan atau pelanggaran, tetapi ada hubungan antara perbuatan-perbuatan itu sedemikian rupa sehingga harus dipandang sebagai satu perbuatan yang diteruskan, maka hanya satu ketentuan hukum pidana yang diberlakukan; jika berlainan ketentuan yang memuat hukuman pokok yang terberat yang diterapkan. Menurut Hoge Raad Belanda syarat untuk dapat dikatakan sebagai perbuatan yang diteruskan, yang pertama harus ada satu penentuan kehendak dari si pelaku yang meliputi semua perbuatan itu, kedua perbuatan-perbuatan itu harus sejenis, ketiga tenggang waktu antara perbuatanperbuatan itu harus pendek. (Prof. Dr. Wirjono Prodjodikoro, S.H. Asas-asas hukum pidana di Indonesia, cetakan ketiga, penerbit PT. ERESCO, Bandung, 1986, halaman 136, 137). Perbuatan yang diteruskan secara tegas tidak dirujuk pada satu, namun pada lebih dari satu perbuatan (peristiwa; gebeuren), dengan ketentuan satu sama lain harus terkait satu dengan lainnya (in zodanige verband) sedemikian dapat dipandang sebagai perbuatan yang diteruskan. Dalam hal ini hanya akan diterapkan satu ketentuan pidana, namun kesatuan perbuatan yang melandasi pilihan ini secara nyata merupakan konstruksi yuridis. (Jan Remmelink, HUKUM PIDANA Komentar atas Pasal-pasal Terpenting dari Kitab Undang-Undang Hukum Pidana

121

Belanda dan Padanannya dalam Kitab Undang-Undang Hukum Pidana Indonesia, penerbit PT Gramedia Pustaka Utama, Jakarta, 2003, halaman 571). Untuk perbuatan yang diteruskan tidak saja diperlukan adanya perbuatanperbuatan yang sama jenis yang telah dilakukan, di samping itu perbuatanperbuatan tersebut harus mewujudkan keputusan perbuatan terlarang yang sama (HR 11 Juni 1894). Adanya kesamaan jenis dari perbuatan-perbuatan tidaklah cukup. Apabila dua perbuatan terpisah oleh suatu waktu perantara selama empat hari dan tidak terbukti, bahwa garis perbuatan Terdakwa pada perbuatan yang pertama adalah sama dengan perbuatan yang kedua, maka tidak ada perbuatan yang diteruskan (HR 26 Juni 1905), (Soenarto Soerodibroto, S.H, KUHP & KUHAP DILENGKAPI JURISPRUDENSI MAHKAMAH AGUNG DAN HOGE RAAD, penerbit PT Raja Grafindo Persada, Jakarta, 2003, halaman 60,61). Atas dasar hal tersebut, maka Terdakwa Agus Triyantoro tidak memenuhi ketiga syarat perbuatan yang diteruskan dalam dakwaan kedua ini, karena Terdakwa tidak memiliki niat atau kehendak untuk menempatkan, mentransfer harta kekayaan yang diketahuinya atau patut diduga merupakan hasil tindak pidana, dan dengan tujuan untuk menyembunyikan atau menyamarkan asal usul harta kekayaan tidak ada perbuatan yang sama atau sama macamnya yang dilakukan oleh Terdakwa Agus Triyantoro dikaitkan dengan Pasal di dakwaan kedua primair ini yang merupakan suatu tindak pidana, perbuatan yang dilakukan Terdakwa Agus Triyantoro adalah hanya perbuatan hukum bisnis dan tidak melanggar ketentuan pidana seperti yang telah kami uraikan sebelumnya di atas, selain itu untuk syarat yang ketiga waktu yang tidak terlalu lama yang dilakukan untuk melakukan tindak pidana juga jelas tidak memenuhi. Sehingga dalam hal ini Unsur Perbuatan yang Diteruskan adalah tidak terbukti. Unsur-unsur Dalam Dakwaan Kedua Subsidair: Bahwa TERDAKWA didakwa dalam dakwaan kedua Primair sebagaimana diatur dan diancam pidana dalam Pasal 4 Undang-Undang Nomor 8 Tahun 2010 Tentang Pencegahan dan Pemberantasan Tindak Pidana Pencucian Uang jo Pasal 55 ayat (1) ke-1 jo 64 ayat (1) KUHP. Unsur-unsurnya : Adapun unsur-unsurnya sebagai berikut: Setiap orang

122

Menyembunyikan atau menyamarkan asal usul, sumber atas harta Yang diketahuinya atau patut diduganya merupakan hasil tindak Yang melakukan, yang menyuruhlakukan atau turut melakukan Yang diteruskan

kekayaan pidana perbuatan

UNSUR SETIAP ORANG Setiap orang adalah subyek hukum. Setiap orang yang dimaksud sesuai dengan ketentuan umum Undang-Undang Nomor 8 Tahun 2010 tentang Pencegahan dan Pemberantasan Tindak Pidana Pencucian Uang adalah orang perseorangan atau termasuk korporasi yang dalam perkara ini adalah Terdakwa Agus Triyantoro, S.H., M.H., identitas sebagaimana tersebut dalam surat dakwaan yang di dalam persidangan terlihat secara jasmani dan rohani. Bahwa pada diri terdakwa tidak ditemukan adanya alasan-alasan yang menghapuskan penuntutan (alasan pembenar) atau tidak ditemukan adanya alasanalasan yang menghapuskan kesalahan (alasan pemaaf), oleh karena itu Terdakwa Agus Triyantoro, S.H., M.H. harus dibebani tanggung jawab pidana yaitu dipidana sesuai dengan kesalahannya. Namun, perlu dicermati, bahwa, Terdakwa sama sekali tidak melakukan Tindak Pidana Pencucian Uang yang didahului Tindak Pidana Korupsi seperti yang diuraikan oleh Penuntut Umum dalam dakwaan dan tuntutannya, segala proses pelelangan telah dilaksanakan oleh Terdakwa dengan baik tanpa ada perbuatan melawan hukum apapun. Yang seharusnya diajukan sebagai Terdakwa adalah Bella Cristalia sebagai Direktur PT. Sedjahtera, Tbk dan Riki Sitorus sebagai Bendahara PT. Sedjahtera, Tbk, bukan Terdakwa, Agus Triyantoro. Dengan demikian, maka Unsur Setiap Orang adalah Tidak Terbukti. . UNSUR MENYEMBUNYIKAN ATAU MENYAMARKAN ASAL USUL, SUMBER ATAS HARTA KEKAYAAN Bahwa berupaya untuk menyembunyikan asal usul harta kekayaan tersebut dengan berbagai cara yang antara lain berupaya untuk memasukkannya ke dalam sistem keuangan (banking system), cara-cara yang ditempuh berupa menyembunyikan atau menyamarkan asal-usul harta kekayaan tersebut dengan maksud untuk menghindari upaya pelacakan oleh aparat penegak hukum yang

123

biasanya diistilahkan dengan pencucian uang atau yang secara populer dengan sebutan money laundering atau pencucian uang. Undang- Undang tentang pencucian uang (money laundering) yang dianut oleh Negara Indonesia telah mengklasifikasi tentang tindak pidana asal (core crime) yang salah satunya menempatkan hasil korupsi ke dalam predicate crime on money laundering. Harta kekayaan yang berasal dari berbagai kejahatan atau tindak pidana tersebut pada umumnya tidak langsung dibelanjakan atau digunakan oleh pelaku kejahatan karena apabila langsung digunakan akan mudah dilacak oleh penegak hukum mengenai sumber diperolehnya harta kekayaan tersebut. Biasanya para pelaku kejahatan terlebih dahulu mengupayakan agar harta kekayanya yang diperoleh dari hasil kejahatan tersebut masuk kedalam sistem keuangan (financial system), terutama kedalam sistem perbankan (banking system). Dengan cara demikian asal-usul harta kekayaan tersebut diharapkan tidak dapat dilacak oleh para penegak hukum dengan kata lain ada upaya untuk menyembunyikan asal usul atau sumber harta kekayaan yang didapat. Berbagai tindakan yang dilakukan pelaku kejahatan dalam mensahkan uang haramnya sebagai berikut : 1. Melalui kerjasama modal Uang hasil tindak pidana secara tunai dibawa keluar negeri. Uang itu kemudian masuk kembali dalam bentuk kerjasama modal, keuntungan dari investasi tersebut di investasikan lagi dalam berbagai usaha lain. Keuntungan dari usaha lain ini dinikmati sebagai uang yang sudah bersih, karena tampaknya diolah secara legal, bahkan sudah didaftarkan pajaknya. 2. Melalui agunan kredit Uang tunai hasil kejahatan pidana diselundupkan keluar negeri, lalu disimpan dibank negara tertentu dengan prosedur perbankannya yang termasuk lunak. Dari bank tersebut ditransferke bank swiss dalam bentuk deposito. Kemudian pelaku kejahatan melakukan peminjaman ke suatu bank di Eropa dengan jaminan deposito tersebut. Setelah segala proses itu dilakukan uang hasil kredit ditanamkan kembali kenegara asal tempat kejahatan dilakukan dalam rangka menghasilkn uang haram tersebut. 3. Melalui perjalanan luar negeri Uang hasil kejahatan itu ditransfer secara tunai ke bank diluar negeri melalui bank asing yang ada dinegaranya. Lalu uang tersebut dicairkan kembali dan dibawa kembali kenegra asalnya oleh orang tertentu, seolah-olah uang tersebut berasal dari luar negeri. 4. Melalui penyamaran usaha dalam negeri

124

Dengan

uang

tersebut

didirikanlah

perusahaan

samaran,

tidak

dipermasalahkan apakah perusahan itu berhasil atau tidak, namun kesanya usaha itu telah menghasilkan uang yang bersih. 5. Melalui penyamaran perjudian Dengan uang tersebut didirikanlah uasaha perjudian tidaklah menjadi masalah apakah menang atau kalah, namun akan dibuat kesan menang, sehingga ada alasan asal usul uang tersebut. 6. Melalui penyamaran dokumen Bahwa uang hasil kejahatan pidana itu secra fisik tidak kemana-mana, namun keberadaannya didukung oleh beberapa dokumen palsu atau dokumen yang diada-adakan seperti membuat double invoice dalam jual beli dan ekspor impor, agar terkesan uang tersebut sebagai hasil kegitan luar negeri. 7. Melalui pinjaman luar negeri Uang tunai hasil kejahatan dibawa keluar negeri dengan bebagai cara lalu uang tersebut dimasukan kembali sebagai pinjaman luar negeri. Hal ini seakanakan memberi kesan bahwa pelaku memperoleh bantuan kredit dari luar negeri 8. Melalui rekayasa pinjaman luar negeri Uang secara fisik tidak kemana-mana namun kemudian dibuat suatu dokumen seakan-akan ada bantuan atau pinjaman dari luar negeri, jadi pada kasus ini sama sekali tidak ada pihak pemberi pinjaman. Yang ada hanya dokumen pemberian pinjaman yang kemungkinan besar adalah palsu. Seperti yang didakwakan dalam Dakwaan Penuntut Umum mengenai menyembunyikan atau menyamarkan asal usul, sumber atas harta kekayaan yaitu : Bahwa pada 25 November 2010, BELLA CRISTALIA, S.E.

melakukan pertemuan dengan saksi TRIA ARDANI, S.E. selaku pimpinan Bank Surya Darma cabang Banjarnegara di Kantor Bank Surya Darma, Jl. Pahlawan Merdeka 37 Banjarnegara untuk membicarakan perihal penempatan dana PT. Sedjahtera Tbk, yang sebelumnya berada dalam rekening TERDAKWA di Bank Yustisia KC Cilacap, yang pada pertemuan tersebut disepakati bahwa dana tersebut akan ditempatkan dalam deposito berjangka di Bank Surya Darma cabang Banjarnegara dengan bunga 3% per tahun. Bahwa berdasarkan surat tersebut, saksi FANNY U FAJRI, S.E.

memindahbukukan nominal sebesar Rp 4.000.000.000,00 (empat miliar

125

rupiah) atas nama RIKI SITORUS, S.E. ke rekening koran atas nama TERDAKWA dengan nomor rekening 1003.5241.4429. Bahwa pelaporan terhadap Transaksi Keangan Mencurigakan oleh

TERDAKWA tersebut didasarkan pada: 2) TERDAKWA selaku nasabah Bank Surya Darma Cabang Banjarnegara berupaya menghindari hubungan dengan Penyedia Jasa Keuangan, yang dalam hal ini dilakukan TERDAKWA dengan memindahbukukan nominal sebesar Rp 4.000.000.000,00 (empat miliar rupiah) atas nama RIKI SITORUS, S.E. ke rekening koran atas nama TERDAKWA dengan nomor rekening 1003.5241.4429, melalui Surat 405 atas transfer RTGS (Real Time Gross Settlement) atas nama RIKI SITORUS,S.E. 3) Bahwa jumlah nominal transaksi sebesar Rp 4.000.000.000,00 (empat milyar rupiah) tidak sesuai dengan profil TERDAKWA dengan kegiatan normal yang selama ini dilakukan TERDAKWA selaku Pejabat Lelang Kelas 1 Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang (KPKNL) Purwokerto. Bahwa Kami selaku Penasihat Hukum Terdakwa Agus Triyantoro sama sekali tidak sependapat dengan Penuntut Umum, untuk itu Kami akan menyampaikan tanggapan mengenai pernyataan Penuntut Umum tentang unsur mentransfer, menempatkan harta kekayaann terhadap TERDAKWA yaitu: Kami Tim Penasihat Hukum Terdakwa berpendapat bahwa Pada tanggal 25 November 2010 Pukul 19.00 WIB Terdakwa bertemu dengan Bella Cristalia di Resto Wahid Jaya untuk membicarakan bisnis Real Estate dan pembicaraanya telah mencapai kata sepakat, dengan pembelian beberapa unit rumah Real Estate di Bandung sebesar 4.000.000 (empat Milyar rupiah) sehingga dalam hal ini terdakwa tidak mengetahui perihal Penempatan Dana yang dilakukan antara BELLA CRISTALIA, S.E dengan saksi TRIA ARDANI,S.E karena Petemuan TERDAKWA dengan BELLA CRISTALIA sebatas membicarakan bisnis Real Estate dan mengenai penempatan dana yang didakwakan oleh Penuntut Umum TERDAKWA tidak mengetahuinya karena itu merupakan ursuan BELLA CRISTALIA selaku Pimpinan PT. Sedjahtera, Tbk. yang didakwakan

126

Bahwa berdasarkan FANNY U FAJRI,

surat dengan nomor 405 tersebut, saksi Rp

S.E memindahbukukan nominal sebesar

4.000.000.000,00 (empat miliar rupiah) atas nama RIKI SITORUS, S.E ke rekening koran atas nama TERDAKWA dengan nomor rekening 1003.5241.4429 memang benar karena dalam hal ini pada tanggal 29 Desember 2010, PT. Sedjahtera, Tbk melunasi pembayaran unit rumah Real Estate yang dibelinya dari TERDAKWA Agus Triyantoro, seperti yang telah dijanjikan sebelumnya sebesar Rp 4.000.000.000,00 (empat miliar rupiah) melalui bendahara PT. Sedjahtera, Tbk, RIKI SITORUS, melalui transfer RTGS (Real Time Gross Settlement) agar dipindahkan ke rekening Koran atas nama Terdakwa, Agus Triyantoro. Dalam hal ini Terdakwa telah menempatkan uang hasil pembayaran unit rumah Real Estate dari PT. Sedjahtera, Tbk senilai Rp 4.000.000 .000,00 (empat miliar rupiah) kedalam sistem keuangan yang dalam hal ini adalah di Bank Surya Darma cabang Banjarnegara pada rekening koran atas nama TERDAKWA, dengan Nomor Rekening 1003.5241.4429. Dalam hal ini Uang hasil penjualan bisnis Real Estate sebesar Rp 4.000.000.000,00 (empat miliar rupiah) merupakan milik TERDAKWA. Dengan demikian unsur menyamarkan atau menyembunyikan asal usul, sumber atas harta kekayaan adalah tidak terbukti. UNSUR YANG DIKETAHUINYA ATAU PATUT DIDUGANYA

MERUPAKAN HASIL TINDAK PIDANA Bahwa istilah dari tindak pidana dapat disamakan dengan istilah strafbaar feit, dimana menurut simons menerangkan bahwa strafbaar feit adalah kelakuan yang diancam dengan pidana yang bersifat melawan hukum yang berhubungan dengan kesalahan dan yang dilakukan oleh orang yang mampu bertanggungjawab, pengertian tersebut dicantumkan dalam buku Prof.Moelyatno dalam bukunya yang berjudul asas-asas hukum pidana. Bahwa yang dimaksud dengan hasil tindak pidana dalam pasal 2 ayat (1) Undang-Undang Nomor 8 Tahun 2010 tentang Pencegahan dan Pemberantasan Tindak Pidana Pencucian Uang adalah harta Kekayaan yang diperoleh dari tindak pidana : a. b. c. d. Korupsi; Penyuapan; Penyelundupan barang; Penyelundupan tenaga kerja;

127

e. f. g. h. i. j. k. l. m. n. o. p. q. r. s. t. u. v. w. x.

Penyelundupan imigran; Di bidang perbankan; Di bidang pasar modal; Di bidang Asuransi; Narkotika; Psikotropika; Perdagangan manusia; Perdagangan senjata gelap; Penculikan; Terorisme; Pencurian; Penggelapan; Penipuan; Pemalsuan uang; Perjudian; Prostitusi; Di bidang perpajakan; Di bidang kehutanan; Di bidang lingkungan hidup; Di bidang kelautan; y. Tindak pidana lainnya yang diancam dengan pidana penjara 4 tahun atau lebih, yang dilakukan di wilayah Negara Republik Indonesia Menurut penjelasan dari Undang-Undang Nomor 8 Tahun 2010 tentang Pencegahan dan Pemberantasan Tindak Pidana Pencucian Uang yang dimaksud dengan diketahuinya atau patut diduganya merupakan hasil tindak pidana ialah sudah terdapat bukti permulaan yang cukup atas terjadinya tindak pidana, dimana dalam hal ini harta kekayaan yang ditempatkan dalam sistem keuangan tersebut. Bahwa dalam tuntutannya Penuntut Umum telah mengatakan bahwa harta kekayaan yang diketahui atau patut diduga merupakan hasil tindak pidana adalah uang hasil pelelangan senilai Rp 5.000.000.000,00 (lima miliar rupiah) yang diketahui atau patut diduga merupakan hasil tindak pidana yaitu korupsi, dengan ditemukannya bukti permulaan oleh BPKP Perwakilan Jawa Tengah sebagaimana yang tertuang dalam laporan hasil pemeriksaan BPKP yang dalam kesimpulanya: TEMUAN BESARAN TEMUAN

128

1. Temuan selisih antara harga pokok Rp. hasil penilaian taksiran aset oleh apraisal Arnet Purwokerto sebesar Rp 20.000.000.000,00 (dua puluh milyar penjualan rupiah) lelang terhadap sebesar hasil Rp

5.000.000.000,00

15.000.000.000,00 (lima belas milyar rupiah) 2. Kejanggalan mekanisme pelunasan Rp . 5.000.000.000,00 lelang dalam dua termin pembayaran Rp. 10.000.000.000,00 ke Rekening Bendahara Penerima KPKNL (transfer pertama uang jaminan Rp 5.000.000.000,00 (lima milyar rupiah) dan transfer kedua sebesar Rp 10.000.000.000,00 (sepuluh milyar rupiah)) 3. Penerimaan laporan silang terhadap Rp. 20.000.000.000,00 aliran pertama Kas Keluar dari PT. RTGS Rp milyar Sedjahtera,Tbk uang 5.000.000.000,00 (transfer jaminan (lima

rupiah) dan kas tunai kedua sebesar Rp 15.000.000.000,00 (lima belas milyar rupiah)) KESIMPULAN HASIL AUDIT Disklaimer Atas Penjualan Aset Arnet Bahwa Akibat dari perbuatan TERDAKWA bersama dengan BELLA CRISTALIA, S.E. dan RIKI SITORUS, S.E. tersebut, negara cq Area Network (Arnet) Purwokerto menderita kerugian sebesar Rp 5.000.000.000,00 (lima milyar rupiah) sebagaimana tersebut dalam laporan penghitungan kerugian negara/daerah atas dugaan terjadinya tindak pidana korupsi pada Proyek Pelelangan Aset Area Network (Arnet) Purwokerto Tahun Anggaran 2009/2010, Nomor : LHA1855/PW.12/XI/2010 tanggal 1 Desember 2010 yang dibuat dan ditandatangani oleh tim NAIDIA ALDINO SAFIRA, MUH. IMAN SULAIMAN dan PUSPITA REKA DAYA dari BPKP Perwakilan Jawa Tengah. Rp. 5.000.000.000,00

129

Terhadap Pernyataan Penuntut Umum tersebut Kami Selaku Tim Penasihat Hukum Terdakwa akan menyampaikan tanggapan Kami sebagai berikut: Adapun tanggapan mengenai dugaan Tindak Pidana Korupsi yang dilakukan Terdakwa tersebut telah Kami uraikan dalam pembelaan Kami terhadap dakwaan kesatu Primair Pasal 2 ayat (1) jo.Pasal 18 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 sebagaimana telah diubah menjadi Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 tentang Tindak Pidana Korupsi jo. Pasal 55 ayat (1) ke-1 jo.Pasal 64 ayat (1) KUHP dan dakwaan kesatu subsidair Pasal 3 jo.Pasal 18 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 sebagaimana telah diubah menjadi Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 tentang Tindak Pidana Korupsi jo. Pasal 55 ayat (1) ke-1 jo.Pasal 64 ayat (1) KUHP. Oleh karena itu, Penuntut Umum dalam menetapkan Tindak Pidana Korupsi pada terdakwa adalah keliru. Karena Aset tanah 15 ha milik Area Network (Arnet) Purwokerto yang dimiliki oleh Divisi Infrastruktur dan Telekomunikasi (Infratel) di Purwokerto bukan merupakan kekayaan negara, maka seharusnya Pasal yang didakwakan adalah Tindak Pidana Penggelapan, Pasal 374 KUHP, yang berbunyi, Penggelapan yang dilakukan oleh orang yang penguasannya terhadap barang karena ada hubungan kerja atau karena pencarian atau karena pencarian atau karena mendapat upah untuk itu, diancam dengan pidana penjara paling lama lima tahun. serta dari analisis uraian Kami tersebut Kami berkesimpulan bahwa Penuntut Umum telah keliru dan terburu-buru dalam mendakwakan perbuatan Terdakwa tersebut sebagai Tindak Pidana Korupsi. Karena memang Penuntut Umum tidak mempunyai cukup bukti dalam perkara ini. Dengan demikian telah jelas bahwa uang hasil pelelangan tersebut bukanlah merupakan harta kekayaan negara yang diketahui atau patut diduga merupakan hasil tindak pidana. Dengan demikian unsur yang diketahuinya patut diduganya merupakan hasil tindak pidana adalah tidak terbukti. UNSUR YANG MELAKUKAN, YANG MENYURUHLAKUKAN ATAU TURUT MELAKUKAN PERBUATAN: Bahwa unsur-unsur yang tercantum dalam Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP ini untuk dapat dikatakan bersama-sama sedikitnya ada dua orang, yaitu orang yang melakukan dan kedua orang itu harus melakukan perbuatan pelaksanaan. Jadi melakukan elemen peristiwa pidana itu sebagai kesatuan guna mewujudkan perbuatan pidana tersebut.

130

Bahwa dalam tindak pidana yang dilakukan oleh dua orang atau lebih yang dalam hukum pidana dikenal denga penyertaan atau deelneming. Pelaku atau peserta itu disyaratkan dengan adanya kerjasama secara sadar dan kerjasama secara langsung. Kerjasama secara sadar berarti bahwa setiap pelaku peserta saling mengetahui dan saling menyadari tindakan dari para pelaku peserta lainnya tidak disyaratkan apakah telah ada kesepakatan jauh sebelumnya. Walaupun kesepakatan itu baru terjadi dekat sebelum atau pada saat tindak pidana itu dilakukan, namun sudah termasuk sebagai kerjasama secara sadar. Kerjasama secara langsung berarti bahwa perwujudan dari tindak pidana itu adalah secara langsung sebagai akibat dari tindakan para pelaku peserta itu dan bukan dengan cara sebagaimana setentukan dalam pasal 56 KUHP. (Vide : E.Y. kanters Sh dan SR. Sianturi SH, Asas-asas hukum pidana di Indonesia, cetakan kedua, penerbit Storia Grafika, Jakarta, 2002, halaman 384,349) Orang yang melakukan (pleger), orang ini adalah seseorang yang sendIrian telah berbuat mewujudkan segala anasis atau elemen dari peristiwa pidana. Kami Tim Penasihat Hukum Terdakwa berpendapat bahwa apa yang dinyatakan oleh Penuntut Umum dalam uraian tuntutan mengenai TERDAKWA yang telah bekerjasama dengan BELLA CRISTALIA selaku Pimpinan PT. Sedjahtera, Tbk untuk melakukan Tindak Pidana Pencucian Uang merupakan sebuah kekeliruan yang sangat nyata. Sebab sekali lagi Kami tekankan bahwa berdasarkan fakta-fakta dalam persidangan, Terdakwa tidak terbukti melakukan Tindak Pidana Pencucian Uang seperti yang telah didakwakan oleh Penuntut Umum tersebut (sebagaimana telah Kami buktikan dalam Nota pembelaan Kami pada uraian unsur dakwaan kedua primair ini sebelumnya). Serta Kami Tim Penasihat Hukum Terdakwa juga menyatakan ketidak sepakatan Kami dengan uraian Penuntut Umum yang menyatakan bahwa perbuatan Terdakwa tersebut adalah dengan melakukan, menyuruh lakukan dan turut serta dengan Bella Cristalia, selaku Pimpinan PT. Sedjahtera, Tbk. dengan uraian sebagai berikut: Bahwa pada 15 November 2010 uang tunai sebesar Rp 15.000.000.000,00 (lima belas miliar rupiah) diserahkan BELLA CRISTALIA,S.E. kepada TERDAKWA sebagai pelunasan pembayaran yang oleh TERDAKWA selanjutnya dikirim ke dua rekening, yaitu: c. Rekening Bendahara Penerima KPKNL di Bank Wijaya dengan Nomor Rekening 2376.9785.2854 sebesar Rp 10.000.000.000,00 (sepuluh milyar rupiah) untuk kemudian dikirimkan oleh

131

Bendahara Penerima KPKNL Purwokerto ke rekening dengan nomor 1090.0034.8565 di Bank Kusuma cabang Purwokerto atas nama Area Network (Arnet) Purwokerto sebesar Rp 15.000.000.000,00 (lima belas miliar rupiah) sebagai uang pelunasan lelang bersama dengan uang jaminan lelang. d. Rekening dengan nomor 2061.3867.4103 di Bank Yustisia KC Cilacap atas nama Agus Triyantoro sebesar Rp 5.000.000.000,00 (lima miliar rupiah) Bahwa pada 29 November 2010 BELLA CRISTALIA, S.E. memerintahkan pada TERDAKWA agar mentransfer dana senilai Rp 4.000.000.000,00 (empat miliar rupiah) yang ada dalam rekening TERDAKWA di Bank Yustisia KC Cilacap ke rekening deposito berjangka atas nama RIKI SITORUS, S.E. dengan nomor rekening 1003.4893.1472 di Bank Surya Darma cabang Banjarnegara. Bahwa pada 29 November 2010, saksi FANNY U FAJRI, S.E. selaku pimpinan teller Bank Surya Darma cabang Banjarnegara melaporkan kepada saksi TRIA ARDANI, S.E. bahwa telah terdapat transaksi dana masuk sebesar Rp 4.000.000,00 (empat miliar rupiah) ke rekening deposito berjangka atas nama RIKI SITORUS, S.E. Bank Yustisia KC Cilacap. Bahwa pada 29 November 2010, saksi TRIA ARDANI, S.E. memberikan surat dengan nomor 405 yang telah dikirimkan TERDAKWA sebelumnya atas nama RIKI SITORUS, S.E. mengenai transfer RTGS (Real Time Gross Settlement) agar dipindahkan ke rekening koran atas nama TERDAKWA dengan nomor rekening 1003.5241.4429. Bahwa berdasarkan surat tersebut, saksi FANNY U FAJRI, S.E. memindahbukukan nominal sebesar Rp 4.000.000.000,00 (empat miliar rupiah) atas nama RIKI SITORUS, S.E. ke rekening koran atas nama Terdakwa dengan nomor rekening 1003.5241.4429. bahwa Terdakwa, Agus Triyantoro bersama-sama telah melakukan, menyuruhlakukan, dan turut serta melakukan dengan Bella Cristalia selaku Pimpinan PT. Sedjahtera, Tbk, dalam melakukan Tindak Pidana Pencucian Uang. Sebab berdasarkan keterangan dari Terdakwa Agus Triyantoro serta Bella Cristalia,

132

selaku Pimpinan PT. Sedjahtera, Tbk, hubungan yang terjalin diantara keduanya dalam peristiwa ini hanyalah sebatas hubungan antara pejabat lelang di Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang dengan pimpinan perusahaan yang bermaksud membeli aset yang dilelang Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang. Selain itu, mereka memang memiliki hubungan bisnis yang sama sekali tidak ada kaitannya dengan peristiwa yang didakwakan Penuntut Umum, dan dijalin sebelum adanya permasalahan ini. Serta Terdakwa tidak mungkin berasamasama dengan Bella Cristalia untuk mempertaruhkan posisinya sebagai Pejabat Lelang Kelas 1 di Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang (KPKNL) dan Pimpinan perusahaan besar, PT. Sedjahtera, Tbk, untuk melakukan tindak pidana seperti yang didakwakan Penuntut Umum dan mempertaruhkan reputasi baik yang selama ini mereka miliki sebagaimana telah diuraikan oleh Penuntut Umum dalam tuntutanya tersebut. Selain itu pertemuan-pertemuan yang diuraikan oleh Penuntut Umum kami tegaskan sekali lagi merupakan pertemuan bisnis antara Pengusaha Real Estate dan Konsumen yang sangat besar prospeknya ke depan. Pada dasarnya pula, Terdakwa juga mengerti bahwa tidak etis apabila pejabat lelang dan peserta lelang selama masa pelelangan bertemu untuk membicarakan lelang, atas dasar tersebut, maka ditegaskan pertemuan itu bukan merupakan pertemuan Terdakwa Agus Triyantoro sebagai Pejabat Lelang Kelas Satu Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang Purwokerto dengan Peserta Lelang. Bahwa unsur Yang melakukan, yang menyuruhlakukan atau turut melakukan perbuatan adalah tidak terbukti. UNSUR PERBUATAN YANG DITERUSKAN: Perbuatan yang diteruskan, rumusannya ada dalam Pasal 64 ayat (1) KUHP, harus memenuhi syarat, di antaranya yaitu: 1. Harus timbul dari satu niat, atau kehendak atau keputusan. 2. Perbuatan-perbuatannya itu harus sama atau sama macamnya. 3. Waktu antaranya tidak boleh terlalu lama. Penyelesaiannya mungkin makan waktu sampai tahunan, akan tetapi perbuatan berulang-ulang untuk menyelesaikan itu antaranya tidak boleh terlalu lama. Bahwa unsur-unsur yang tercantum dalam Pasal 64 ayat (1) KUHP ini untuk dikatakan sebagai perbuatan yang diteruskan dalam hal seseorang melakukan beberapa perbuatan yang masing-masing merupakan kejahatan atau pelanggaran, tetapi ada hubungan antara perbuatan-perbuatan itu sedemikian rupa sehingga harus

133

dipandang sebagai satu perbuatan yang diteruskan, maka hanya satu ketentuan hukum pidana yang diberlakukan; jika berlainan ketentuan yang memuat hukuman pokok yang terberat yang diterapkan. Menurut Hoge Raad Belanda syarat untuk dapat dikatakan sebagai perbuatan yang diteruskan, yang pertama harus ada satu penentuan kehendak dari si pelaku yang meliputi semua perbuatan itu, kedua perbuatan-perbuatan itu harus sejenis, ketiga tenggang waktu antara perbuatanperbuatan itu harus pendek. (Prof. Dr. Wirjono Prodjodikoro, S.H. Asas-asas hukum pidana di Indonesia, cetakan ketiga, penerbit PT. ERESCO, Bandung, 1986, halaman 136, 137). Perbuatan yang diteruskan secara tegas tidak dirujuk pada satu, namun pada lebih dari satu perbuatan (peristiwa; gebeuren), dengan ketentuan satu sama lain harus terkait satu dengan lainnya (in zodanige verband) sedemikian dapat dipandang sebagai perbuatan yang diteruskan. Dalam hal ini hanya akan diterapkan satu ketentuan pidana, namun kesatuan perbuatan yang melandasi pilihan ini secara nyata merupakan konstruksi yuridis. (Jan Remmelink, HUKUM PIDANA Komentar atas Pasal-pasal Terpenting dari Kitab Undang-Undang Hukum Pidana Belanda dan Padanannya dalam Kitab Undang-Undang Hukum Pidana Indonesia, penerbit PT Gramedia Pustaka Utama, Jakarta, 2003, halaman 571). Untuk perbuatan yang diteruskan tidak saja diperlukan adanya perbuatanperbuatan yang sama jenis yang telah dilakukan, di samping itu perbuatanperbuatan tersebut harus mewujudkan keputusan perbuatan terlarang yang sama (HR 11 Juni 1894). Adanya kesamaan jenis dari perbuatan-perbuatan tidaklah cukup. Apabila dua perbuatan terpisah oleh suatu waktu perantara selama empat hari dan tidak terbukti, bahwa garis perbuatan terdakwa pada perbuatan yang pertama adalah sama dengan perbuatan yang kedua, maka tidak ada perbuatan yang diteruskan (HR 26 Juni 1905), (Soenarto Soerodibroto, S.H, KUHP & KUHAP DILENGKAPI JURISPRUDENSI MAHKAMAH AGUNG DAN HOGE RAAD, penerbit PT Raja Grafindo Persada, Jakarta, 2003, halaman 60,61). Atas dasar hal tersebut, maka Terdakwa Agus Triyantoro tidak memenuhi ketiga syarat perbuatan yang diteruskan dalam dakwaan kedua ini, karena Terdakwa tidak memiliki niat atau kehendak untuk yang diketahuinya atau patut diduga merupakan hasil tindak pidana, dan dengan tujuan untuk menyembunyikan atau menyamarkan asal usul harta kekayaan tidak ada perbuatan yang sama atau sama macamnya yang dilakukan oleh Terdakwa Agus Triyantoro dikaitkan dengan Pasal di dakwaan kedua subsidair ini yang merupakan suatu tindak pidana, perbuatan yang dilakukan terdakwa Agus Triyantoro adalah hanya perbuatan hukum bisnis dan tidak melanggar ketentuan pidana seperti yang telah kami uraikan

134

sebelumnya di atas, selain itu untuk syarat yang kedua waktu yang tidak terlalu lama yang dilakukan untuk melakukan tindak pidana juga jelas tidak memenuhi. Sehingga dalam hal ini Unsur Perbuatan yang Diteruskan adalah tidak terbukti. KESIMPULAN DAN PERMOHONAN Demikian Nota Pembelaan atau Pledoi ini kami ajukan, yang mana di dalam penyusunannya masih memiliki kekurangan dan keterbatasan, meskipun demikian, sesuai dengan slogan dari Nota Pembelaan Kami yaitu Fiat Justitia et Pereat Mundus yang mempunyai arti bahwa meskipun dunia ini runtuh hukum harus tetap ditegakkan maka Kami berharap semoga Nota Pembelaan atau Pledoi ini dapat berguna bagi penegakan hukum dan keadilan, serta mempunyai makna bagi kami, Terdakwa selaku Pencari Keadilan. Bahwa oleh karena persidangan dan nota pembelaan tersebut telah selesai kami uraikan satupersatu, maka dengan segala kerendahan hati kami Tim Penasihat Hukum Terdakwa, Agus Triyantoro, S.H., M.H., memohon dengan hormat kepada Majelis Hakim yang mengadili perkara ini berkenan memutuskan: 1. Menyatakan bahwa Terdakwa Agus Triyantoro, S.H., M.H., tidak terbukti kesalahannya secara sah dan meyakinkan melakukan tindak pidana baik pada dakwaan Kesatu dan dakwaan kedua. 2. Membebaskan Terdakwa Agus Triyantoro, S.H., M.H., dari semua tuntutan hukum (Vrijspraak) atau setidak-tidaknya melepaskan Agus Triyantoro, S.H., M.H., dari semua tuntutan hukum (Ontslaag Van Alle Rechtsvervolging); 3. Membebankan biaya perkara kepada negara. Akhirnya, tibalah saatnya kami menutup pembelaan ini, dengan mengutip adagium hukum yang selalu kita dengar bersama, walau tidak pernah diterapkan secara konsisten, yaitu Azas Indubio Proreo maupun Pasal 183 KUHAP yaitu: Lebih baik membebaskan 100 orang yang bersalah daripada menghukum satu orang yang tidak bersalah. Dan akhir kata semoga Tuhan Yang Maha Kuasa dan Maha Pengasih melimpahkan berkat dan karunia kepada Majelis Hakim yang mengadili dan memutus perkara ini. Sekian dan terima kasih.

135

Banyumas, 19 April 2011 Penasihat Hukum Terdakwa

Diya Pardosi, S.H., M.H

Bintang Permana, S.H., M.H.

136