Anda di halaman 1dari 8

GHAZWZUL FIKR DAN SAYONARA JAHILIYAH!!!!

Bismillahirrahmanirrahim.

Melihatkan kepada keadaan masyarakat kita hari ini yang banyak terlibat dengan masalah-masalah sosial, tergerak di hati untuk berkongsi ilmu yang pernah diperoleh ketika menganjurkan sekaligus menghadiri Daurah SAYONARA JAHILIYAH bersama adik-adik asasi batch 1 dan degree 1st year unimasMasyarakat kita hari sedang sakit bahkan boleh dikatakan tenatberikutan daripada peningkatan kadar jenayah dan masalah sosial dari tahun ke tahun yang mana dapat kita lihat kebanyakkannya dilakukan oleh golongan remaja para pemuda yang menjadi harapan semua ummat untuk mengembalikan ummat..oleh itu, perlulah untuk kita iaitu pertamanya fikir tentang ummat lebih banyak dari fikir diri sendiri dan seterusnya faham dakwah yang betul. Nabi saw bersabda yang bermaksud:

Sesiapa yang tidak menghiraukan urusan umat Islam maka dia bukanlah daripada mereka.

Sejarah permulaan Suatu ketika di perang salib seorang ternama kaum Perancis tertangkap oleh pejuang-pejuang penegak agama Allah dan ditawan. Orang ternama ini diperlakukan sangat baik selama di tawan. Ada satu hal yang membuatnya berfikir setiap malam dia memperhatikan penjaga berlinangan air mata saat membaca kitab sucinya. Dia tidak habis berfikir bagaimana seorang yang begitu perkasa di siang hari di di medan tempur dapat menangis sedemikian rupa dimalam hari ketika membaca Al-Quran. Akhirnya dia sampai kepada satu kesimpulan bahawa disitulah terletaknya kekuatan kaum muslimin selama beberapa pertempuran fizikal mereka tidak berhasil memgalahkan kaum muslimin, ternyata ada suatu sumber kekuatan Yang Maha Dahsyat yang memberikan motivasi yang begitu kuat kepada kaum muslimin. Dia lalu mengirim surat kepada pasukannya yang mengkhabarkan bahawa jika ingin mengalahkan kaum muslimin tidak dapat secara fizik tetapi mereka harus dijauhkan terlebih dahulu dengan kitab sucinya. dan memang kemenangan mereka setelah umat islam mulai jauh dari al-quran.

Sementara itu tujuh abad kemudian Samuel Zuaimir, Ketua persatuan Agen Yahudi pada sebuah konference di Jerusalem dalam ucapan mengatakan:-

Tujuan misi yang diperjuangkan kaum Yahudi dengan mengirimkan saudara-saudara dan tentera negara bukanlah mengharapkan kaum muslimin beralih ke agama yahudi tetapi tugas mu adalah mengeluarkan mereka dari Islam dan tidak berfikir untuk mempertahankan agama Allah atau berdialog dengan-Nya.

Selain itu pada tahun 1933, dalam satu konference Missionaris di Al-Quds Zweimer berkata:-

Sesungguhnya tugas kalian adalah mengeluarkan kaum muslimin dari agamanya supaya dia menjadi seorang makhluk yang tidak ada hubungan dengan Allah. Dengan sendirinya dia akan menjadi seorang yang tidak terikat dengan akhlak yang selama ini menjadi landasan hidup semua ummat, kerana itu , kalian kami tugaskan orang muslim dari Islam. Dengan sendirinya generasi muslim berikutnya akan sesuai dengan apa yang dikehendaki kaum penjajah, tidak mengendahkan masalah besar senang bersantai-santai dan tertarik kepada dunia, serta hidup untuk hanya untuk memuaskan nafsu dan akhirnya mereka rela mengorbankan yang paling berharga. politik penjajah telah menguasai kokurikulum pengajaran di sekolah-sekolah rendah dengan menghapuskan pengajaran Al-Quran dan Islam, dengan
Selanjutnya dia berkata sejak tahun 1882 demikian ia telah menciptakan satu generasi yang bukan muslim, bukan nasrani

menciptakan generasi yang suka berfoya-foya dan materialistik, akidah yang tidak mantap, tidak tahu kewajibannya terhadap agama dan tidak memuliakan tanah airnya.
(chirstian), bukan yahudi, tetapi

MasyaAllahdashyat sungguh musuh kita inimereka mempunyai misi dan perancangan yang cukup teliti dalam usaha untuk menjauhkan umat islam dari agama yang benar ini. Teringat kata-kata seorang ustaz dalam pengisian yang

Kaum Kafir tidak mampu untuk berperang dengan mempertaruhkan nyawanya tetapi tidak pada umat islam kerana umat islam sanggup berbuat apa sahaja demi agama, jihad fii sabilillaholeh kerana itulah mereka mencipta satu serangan
disampaikannya yang berbunyi: iaitu melalui serangan pemikiran yang telah melihat kepada titik kelemahan umat islam sendiri

Definisi Serangan pemikiran secara bertubi-tubi yang tersusun secara sistematik, teratur dan terancang dengan baik yang dilakukan oleh umat yang kuat terhadap umat yang lemah untuk mengubah keperibadiannnya sehingga kemudian, menjadi pengikut umat yang kuat tersebut.

Mereka hendak memadamkan cahaya Allah (agama Islam) dengan mulut mereka, sedang Allah tetap menyempurnakan cahayaNya, sekalipun orang-orang kafir tidak suka (akan yang demikian). (61 : 8)
Allah swt berfirman:

Bagi melaksanakan rancangan jahat mereka ini, misi yang jelas telah disediakan agar mereka beroleh kemenangan dan kejayaan terhadap umat islam yang lemah.Misi serang pemikiran terbahagi kepada empat sepertimana di bawah yang akhirnya akan membawa umat islam yang lemah itu tadi kepada kesesatan yang memihak kepada kaum kafir.

Sesat kepada kaum Kafir

Misi 1 : Merosakkan akhlak Akhlak sujud Bagi mencapai misi Al-ghazw al-fikri yang pertama ini, musuh islam ini cuba dan sentiasa mendorong umat islam untuk tidak sujud dan melawan perintah Allah

Kemudian apabila Aku sempurnakan kejadiannya, serta Aku tiupkan padanya roh (ciptaan)-Ku, maka hendaklah kau sujud kepadanya. Antara agenda
biarpun dalam surah Al-hijr: 29, Allah berfirman: yang digunapakai dalam misi ini adalah melalui sukan, seks, lagu, pakaian dan makanan sebagai contoh, terbiasa menperdengarkan muzik dan menonton filem mereka yang pastinya lagho ini boleh mendorong diri menjadi hamba kepada kaum kafir hingga menjauhkan diri dari akhlak dan peribadi yang baik

Dari Abu darda RA berkata Rasulullah SAW bersabda : Tidak ada sesuatu yang paling berat timbangan (amal di hari kiamat) daripada akhlak yang baik (HR Abu Daud & Tirmidzi)

Dari Abi Dzarr Jundub bin Junadah dan Abi Abdirrahman Muadz bin Jabal RA dari Rasulullah SAW bersabda Takutlah engkau kepada Allah di mana sahaja engkau berada, dan ikutilah sesuatu kejahatan itu dengan kebaikan, akan menghapusnya dan bergaullah sesama manusia dengan akhlak yang baik (HR Tirmidzi)

Remaja hari ini.

Misi 2 : Menghancurkan fikrah Islam sebagai Deen Dalam misi yang kedua ini, musuh Islam menghendaki loyalitas kepada

THAGHUT

dan SYAITAN. Oleh itu dapat kita lihat bahawa betapa ramainya bilangan muslim tapi sayangnya tidak mengamalkan islam yang syumultidak menjadikan islam sebagai cara hidup mereka bahkan lebih mengkehendaki cara hidup kaum kafir dalam kehidupan mereka tidak terkecuali mereka ini berstatuskan muslim tetapi pemikiran dan akhlaknya tidak mencerminkan keIslaman, bahkan hati mereka mengingkari Allah. Allah swt berfirman:

Apakah kamu tidak memperhatikan orang-orang yang mengaku dirinya telah beriman kepada apa yang diturunkan kepadamu dan kepada apa yang diturunkan sebelum kamu?

Mereka hendak berhakim kepada thaghut, padahal mereka telah diperintahkan mengingkari thaghut itu. Dan syaitan hendak menyesatkan mereka dengan kesesatan yang amat jauh. ( 4 : 60)

Dari Abu Hurairah RA berkata : Rasulullah SAW bersabda Barangsiapa yang berdakwah menuju kepada petunjuk, baginya pahala seperti pahala orang yang mengikutinya tanpa dikurangi sedikitpun dari pahala mereka. Dan barangsiapa yang mengajak ke jalan kesesatan, baginya dosa seperti dosa orang yang mengikutinya tanpa dikurangi sedikitpun dari dosa-dosa mereka itu (HR Abu Daud)

Pada usia yang masih kecil, mereka ini telah didedahkan dengan perkara-perkara lagho yang merupakan sarana kepada kejayaan serangan pemikiran...

Rancangan yang mendorong kepada keberhasilan Ghazwul Fikr

Misi 3 : Melarutkan keperibadian Larut keperibadian sehingga menjadi kafir Di fasa ini, kaum kafir berusaha sedaya upaya mereka dengan mengubah keperibadian seorang muslim itu hingga akhirnya menjadikan orang-orang Islam itu kufur dari Islam dengan tidak mengerjakan perintah Allah serta menjauhi laranganNya. Dalam surah An-nisa: 89, Allah telah menyatakan bahawa kaum kafir mempunyai niat untuk menjadikan umat islam itu kafir seperti mereka. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui sedang kita tidak mengetahui

Mereka ingin supaya kamu menjadi kafir sebagaimana mereka telah menjadi kafir, lalu kamu menjadi sama (dengan mereka). Maka janganlah kamu mengambil (seorangpun) di antara mereka menjadi penolong-penolongmu, hingga mereka berhijrah pada jalan Allah. Jika mereka berpaling ingkar, tawanlah dan bunuhlah mereka di mana sahaja kamu menemuinya, dan janganlah kamu ambil (seorangpun) di antara mereka menjadi pelindung dan penolong.

Dari Ibnu Umar RA berkata Rasulullah SAW bersabda: Barangsiapa yang menyerupai (kebiasaan jelek) suatu kaum, maka ia termasuk golongan mereka (HR Abu Daud)

Jelas dari hadis di atas, sekiranya ada yang memilih jalan kesesatan, maka dia telah tersasar panduan hidupnyaNauzubillahi minzalik...

Misi 4 : Menumbangkan aqidah Kadang-kadang kita sendiri tidak menyedari bahawa mereka ini telah membawa kita ke jalan yang sesat. Mereka memperhalusi segala sesuatu yang mereka perbuat dan memperhias ianya hingga menyebabkan kita umat islam tidak mampu membezakan yang mana halal dan harammenjadikan sesuatu yang haram itu menjadi halal, sesuatu yang buruk menjadi baik atau sebaliknya sepertimana Allah berfirman:

Sebahagian besar ahli kitab (Yahudi dan Nasrani) menginginkan agar mereka dapat mengembalikan kamu kepada kekafiran setelah kamu beriman, kerana dengki yang timbul dari diri mereka sendiri, setelah nyata kepada mereka kebenaran. Maka maafkanlah dan biarkanlah mereka, sampai Allah mendatangkan perintahNya. Sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu. (2 : 109)

mereka ini Allah kurniakan nikmat akal hingga mereka dikatakan antara kaum yang paling bijak tetapi sayang sekali nikmat tersebut mereka salahgunakansungguh mereka ini tidak pandai bersyukur setelah diberi nikmat dari Tuhan yang menciptakan.

Bersambung.Barang siapa yang fokus perhatiannya hanya pada akhirat maka Allah akan kukuhkan urusannya dan
Allah jadikan kekayaan di dalam hatinya dan dunia datang kepadanya tanpa diminta, dan barang siapa yang fokus perhatiannya hanya pada dunia maka Allah cerai-beraikan urusannya dan Allah jadikan kefakirannya di depan kedua matanya dan tidaklah datang dunia kepadanya kecuali yang telah Allah tetapkan baginya. (HR Ibnu Majah)