Anda di halaman 1dari 14

PENGARUH TINGGI AIR MEDIA KULTUR TERHADAP PERTUMBUHAN DAN BI0MASSA Lemna minor

Oleh:

Muhammad Rizal Nim. 09160046P

FAKULTAS PERIKANAN UNIVERSITAS ABULYATAMA LAMPOH KEUDE - ACEH BESAR 2012

I PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang Pada kegiatan budidaya ikan, pakan merupakan salah satu faktor pembatas sebab

persentase dari biaya produksi budidaya berasal dari pakan cukup besar. Pemberian pakan komersil mempunyai beberapa keuntungan seperti dapat disediakan dalam jumlah yang cukup, tepat waktu, memenuhi selera ikan dan dapat disimpan dalam jumlah yang banyak untuk beberapa waktu lamanya (Mujiman, 1984).

Lemna minor adalah spesies Lemna dengan distribusi subcosmopolitan, asli di sebagian besar Afrika , Asia , Eropa dan Amerika Utara , terjadi di mana-mana bahwa air tawar kolam dan lambat-bergerak aliran terjadi, kecuali untuk Arktik dan iklim subarctic. Hal ini tidak dilaporkan sebagai asli di Australasia atau Amerika Selatan , meskipun adalah dinaturalisasi di sana.

Namun demikian berhubung harganya yang cukup tinggi sehingga sulit dijangkau oleh para petani, terutama petani kecil. Untuk menanggulangi kesulitan tersebut perlu dicari pakan yang murah dengan ketentuan memiliki kandungan gizi yang cukup dan mudah didapat. Lemna minor merupakan tanaman air yang disenangi oleh ikan sebagai makanan alami yang mengandung energi 3550 kcal/kg (Rifai, 1987).

1.2

Identifikasi Masalah Penelitian pengaruh tinggi air media kultur terhadap pertumbuhan dan biomassa Lemna

minor masih kurang. Untuk mengatasi terjadinya pertumbuhan dan biomassa harus dilihat panjang akar dan banyak daun yang tumbuh dalam media kultur terhadap pertumbuhan dan biomassa Lemna minor tersebut.

1.3

Tujuan Penelitian Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetaui :

a. Apakah pengaruh tinggi air media kultur terhadap pertumbuhan dan biomassa Lemna minor b. Berapa pengaruh tinggi air media kultur terhadap pertumbuhan dan biomassa Lemna minor

yang optimal.

1.4 Saran dan Manfaat

Dari penelitian ini diharapkan dapat menghasilkan informasi mengenai pengaruh tinggi air media kultur terhadap pertumbuhan dan biomassa Lemna minor yang optimal.

1.5 Hipotesis

Apakah pengaruh tinggi air media kultur terhadap pertumbuhan dan biomassa Lemna minor baik dan optimal.

II TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Klasifikasi dan Biologi Lemna minor

Lemna sp. mempunyai klasifikasi sebagai berikut (Kartez, 1996 dalam Raharjo, T., 1998): Kerajaan : Plantae Divisi Kelas Bangsa Suku Marga Jenis : Magnoliophyta : Magnoliopsida : Alismatales : Araceae : Lemna : Lemna minor

Gambar 1. Lemna minor

Lemna minor adalah spesies lemna dengan distribusi subcosmopolitan, asli di sebagian besar Afrika, Asia, Eropa dan Amerika Utara, terjadi di mana-mana bahwa air tawar kolam dan lambat bergerak aliran terjadi, kecuali untuk Arktik dan iklim subarctic. Hal ini tidak dilaporkan sebagai asli di Australasia atau Amerika Selatan, meskipun adalah dinaturalisasi disana. 2.2 Habitat Lemna minor Tumbuhan ini adalah tanaman air tawar terapung, dengan satu, dua atau tiga daun masingmasing dengan satu akar menggantung di dalam air, seperti daun lebih tumbuh, tanaman membagi dan menjadi individu yang terpisah. Daun berbentuk oval, panjang 1-8 mm dan 0,6-5 mm luas,

hijau muda, dengan tiga (jarang lima) urat, dan ruang udara kecil untuk membantu flotasi. Merambat terutama oleh divisi, dan bunga jarang diproduksi, ketika diproduksi sekitar 1 mm diameter, dengan membran berbentuk skala gelas yang berisi bakal biji tunggal dan dua benang sari. Besar biji adalah 1 mm, bergaris dengan 8-15 rusuk. Duckweed ( Lemna sp.) atau disebut sawuran merupakan salah satu tumbuhan air yang menduduki tempat penting dalam jaring-jaring kehidupan. Tumbuhan ini banyak sekali ditemui di perairan dangkal, sawah, rawa-rawa dan danau. Penyebarannya sangat luas hingga ke seluruh dunia terutama di daerah tropis dan daerah bertemperatur hangat. Sifat fisiknya berukuran kecil, tumbuh menggerombol, tidak mempunyai daun sejati dan batang tetapi hanya mempunyai akar (ada beberapa spesies yang tidak berakar) dan lapisan yang menyerupai daun yang berisi jaringanjaringan pengangkut nutrien. Keluarga duckweed terbagi dalam 4 genus dan 37 spesies. Keempat genus tersebut adalah (Armstrong, 1996 dalam Raharjo, T., 1998) : Tumbuhan dalam air dengan kadar gizi tinggi dan kandungan protein Lemna minor bervariasi antara 16-43 % pada berat keringnya. pH antara 5 dan 9, secara optimal antara 6,5 dan

7,5 dan suhu antara 6 dan 33C. Pertumbuhan koloni cepat, dan pabrik sering membentuk karpet lengkap di masih kolam ketika kondisi yang cocok. Di daerah beriklim sedang saat suhu mulai turun dibawah 6 sampai 7C itu berkembang kecil, padat, organ pati penuh disebut turions yang menjadi aktif dan tenggelam ke dasar air untuk musim dingin, musim semi, berikutnya pertumbuhan ini memulai kembali dan melayang kembali ke permukaan. Ini adalah sumber makanan yang penting bagi banyak ikan dan burung (terutama bebek), yang kaya protein dan lemak. Genus Lemna Genus Spirodella Genus Wollfiella Genus Wollfia 2.3 : Berakar tunggal, tubuh berbentuk oval. : Berakar jamak (2-12), tubuh berbentuk oval. : Tidak berakar, tubuh rata atau datar. : Tidak berakar, tubuh berbentuk oval.

Fisiologis Lemna Genus Lemna yang ditemukan oleh Prof. Wayne Amstrong berasal dari kata Limno yang

berarti derah berawa. Tumbuhan ini mempunyai bentuk yang rata dan umumnya oval. Warna daun hijau atau hijau pucat, biasanya mengandung antosianin merah. Daun mengapung bergabung membentuk kelompok 2-8 buah (atau lebih) dihubungkan dengan stipe (jaringan penghubung antar daun) pendek. Berakar tunggal dengan pangkal akar menyatu dengan badan daun. Daun yang lebih tebal biasanya mempunyai akar yang lebih panjang (Raharjo T., 1998). 2.4 Ekologi Duckweed

Air sebagai media duckweed, harus memiliki persyaratan sbb : 1. Mempunyai suhu yang optimum untuk mendorong proses hidup.

Suhu air mempunyai pengaruh yang besar terhadap proses metabolisme tumbuhan duckweed, karena suhu akan berpengaruh pada kelarutan oksigen dalam air. Makin tinggi suhu air, makin rendah jumlah oksigen yang terlarut. 2. Mengandung unsur hara yang cukup. Unsur hara yang ada dalam air dapat berasal dari limbah domestik yang masuk, sisa-sisa tumbuhan atau hewan yang sudah mati, masukan air sawah yang mengandung pupuk. Bahan-bahan yang masuk ke dalam sistem akuatik tersebut sebelum menjadi unsur hara yang siap diserap oleh duckweed terlebih dahulu mengalami proses penguraian oleh proses mikrobiologis. 3. Mendapatkan sinar matahari yang cukup. Intensitas cahaya matahari akan mempengaruhi proses fotosintesis duckweed. Sebagai tumbuhan hijau duckweed mempunyai klorofil sebagai absorben penangkap energi sinar matahari. Duckweed dapat membentuk suatu ekosistem baru yang dinamakan ekosistem tanah basah (Wetland Ecosystem). Salah satu mekanisme interaksi yang terjadi di dalam ekosistem tersebut adalah absorpsi. Ekosistem ini menyediakan tumbuhan dan mikroorganisme untuk proses absorpsi dan mengubah menjadi suspended partikel. Proses ini berguna untuk menurunkan kandungan logam berat, fosfor dan bahan organik lainnya (Raharjo, T., 1998).

2.5

Pemanfaatan Duckweed Untuk Pengolah Limbah

Duckweed dapat dimanfaatkan untuk mengolah limbah. Berdasarkan penelitian yang telah dilakukan oleh Environmental Resources Enginering Department. at. Humbolt State University yang diujicobakan di City of Acarta, California dapat diketahui bahwa pengolahan limbah dengan

memanfaatkan duckweed dengan efektif, biaya murah, hemat energi, dan fleksibel terhadap kebijaksanaan lingkungan (Raharjo, T., 1998).

III METODELOGI
3.1 Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di Laboratorium Terpadu Fakultas Perikanan Universitas Abulyatama, Jalan Blang Bintang Lama Km. 8,5 Lampoh Keude. Penelitian ini dimulai pada tanggal 12 Maret sampai dengan 12 April 2012.

3.2

Alat dan Bahan Adapun alat penelitian yang digunakan sebagai berikut

Thermometer, digunakan sebagai pengukur suhu di media penelitian pH meter, digunakan sebagai pengukur pH di media penelitian selang, untuk mengalirkan air dari tandon DO meter, untuk mengetahui kandungan oksigen. Spektrofotometri, untuk mengetahui kandungan amoniak (NH3 dan NO2) Titrimetri, untuk mengetahui kandungan bahan organik total. Aerator, untuk menyuplai oksigen. Aquarium , untuk media lemna minor

Selang dan batu aerasi. Chlorine, sebagai disinfeksi untuk membersihkan wadah.

3.3

Tanaman Uji Tanaman uji yang digunakan adalah Lemna minor dengan kisaran panjang 1 - 8 mm, lebar

0,6-5 mm daun berbentuk oval dengan kepadatan 50 vegetasi/cm2 wadah.

3.4

Media dan Wadah Penelitian Media yang digunakan pada penelitian ini adalah air tawar yang berada di laboratorium.

Sedangkan wadah yang akan digunakan adalah aquarium yang berukuran 60 x 40 x 40 cm x L x T) yang diisi air sebanyak 10, 30, 50 dan 70 cm/wadah.

(P

Adapun penelitian ini dilakukan 4 perlakuan 3 ulangan seperti gambar dibawah ini. Air yang digunakan pada penelitian ini sebanyak

B3

A2

B2

C3

A1

B1

C1

A3

C2

D3

D2

D3

Gambar 1. Tata letak wadah percobaan yang digunakan dalam penelitian yang disusun secara acak.

3.5

Prosedur Penelitian

Pelaksanaan kegiatan penelitian diawali dari persiapan yang meliputi persiapan wadah, persiapan bahan dan peralatan lapangan yang dibutuhkan dalam penelitian.wadah yang digunakan dalam penelitian ini berupa aquarium dengan ukuran 60 x 40 x 40 cm (P x L x T) dengan volume aquarium 10 liter. Wadah dibersihkan dengan cara dicuci dan digosok dengan deterjen lalu dilakukan disinfeksi dengan menggunakan larutan chlorine dengan dosis 150 ppm (150 ml dalam 1 ton air), dengan cara dinding bak bagian dalam dibasuh menggunakan kain yang telah dicelupkan kedalam larutan chlorine tersebut kemudian dibilas hingga bau chlorine benar-benar hilang. Peralatan opersional seperti selang dan batu aerasi, serok dan lainnya juga dilakukan disinfeksi dengan bahan dan dosis yang sama dengan cara di rendam selama 1-2 jam dalam larutan chlorine dan dibilas hingga bersih. Selanjutnya dikeringkan wadah dan peralatan selama 1-2 hari sebelum digunakan.

Persiapan air media pemeliharaan dilakukan setelah wadah sudah dipersiapkan. Pemasukan air kedalam wadah dilakukan melalui selang yang telah dipasang filterbag agar air yang masuk kedalam wadah bebas dari kotoran (lebih higenis).

3.6

Analisa Statistik Rancangan percobaan yang digunakan dalam penelitian ini adalah Rancangan Acak

Lengkap (RAL) non factorial, yang terdiri dari 4 perlakuan dan 3 ulangan. Adapun perlakuannya sebagai berikut :

A. Tinggi air media kultur terhadap pertumbuhan dan biomassa Lemna minor 10 cm B. Tinggi air media kultur terhadap pertumbuhan dan biomassa Lemna minor 30 cm C. Tinggi air media kultur terhadap pertumbuhan dan biomassa Lemna minor 50 cm D. Tinggi air media kultur terhadap pertumbuhan dan biomassa Lemna minor 70 cm

Adapun model rancangan yang digunakan menurut Hanafiah (1997) adalah sebagai berikut : Yij = Dimana : Yij = data perlakuan ke-I da ulangan ke j = nilai rataan = Pengaruh perlakuan ke-i = Pengamatan sisa atau kesalahan percobaan pada ulangan ke J yang diberi perlakuan keAdapun data yang diperoleh dari hasil percobaan disusun seperti yang disajikan pada tabel 2. Tabel 2. Model penyusunan data untuk Rancangan Acak Lengkap (RAL) non faktorial. Ulangan 1 YA1 YB1 YC1 YD1 Y.1 2 YA2 YB2 YC2 YD2 Y.2 3 YA3 YB3 YC3 YD3 Y.3 YA YB YC YD Y.. Total

Perlakuan A B C D Total

3.7

Analisa Data Untuk menguji perlakuan dilakukan uji keragaman sebelum dilakukan analisa ragam, data

tersebut terlebih dahulu diuji keragaman dengan uji homogenitas. Tabel 3. Daftar Analisa Ragam Sumber Db Keragaman Perlakuan (a-1) Galat Total (ab-1) JKT JKP KTP KTG JK KT F-hitung KTP 0,05 F- tabel 0,01

Keterangan : P = perlakuan U= ulangan

Faktor Koreksi (FK) =

(JKP) =

JKT = jumlah kuadrat pengamatan FK

JKG = JKT JKP KTP = JKT V1 3.8 Parameter Penelitian Parameter yang diamati pada penelitian ini adalah tingkat kelangsungan hidup dan mortalitas (kematian) ikan nila selama penelitian. Kelangsungan hidup dihitung menurut Effendi (1979) yaitu :

a. Jumlah vegetasi/cm2 b. Biomassa gram/cm2 c. Jumlah daun gram/cm2 d. Panjang akar tiap perlakuan/cm

e. Kelangsungan hidup

Dimana NO = Jumlah ikan nila awal penelitian NT = Jumlah ikan nila akhir penelitian S = Kelangsungan hidup

f. Mortalitas Kematian

Dimana MR = Mortalitas PM = Populasi Mati TA = Tebar Awal

3.9

Parameter Pendukung

Tabel 4. Parameter pendukung penelitian No 1 2 3 4 5 6 Parameter Amonia Total (NH3) Bahan Organik Total Nitrit (NO2) Suhu Ph DO Satuan Mg/L Mg/L Mg/L 0 C Mg/L Spesifikasi Metode Spektrofotometri Titrimetri Spektrofotometri Termometer Electric Electric