Anda di halaman 1dari 10

Berbakti Kepada Orangtua

O. Solihin E-mail: sholihin@gmx.net Blog: http://osolihin.wordpress.com

12/03/2012 3:46:38

Disampaikan pada Dauroh Tarqiyah SMAN 1 Jakarta

Keluarga di Jaman Pra Islam

Di Persia, pernikahan dengan mahram menjadi budaya. Mereka meyakini bahwa hal itu untuk mendekatkan kepada tuhan-tuhan mereka. Pada tahun 478 M Mazdak mengembangkan ajaran kepemilikan bersama, termasuk wanita. Akibatnya, banyak pengikut Mazdak yang merampas harta dan memperkosa wanita yang mereka temui. Di Romawi, sejumlah kaisar terkenal dengan kegilaan mereka, salah satunya adalah Gaius Caesar Augustus Germanicus (lebih dikenal dengan Caligula). Senang berzina dengan istri orang--setelah mengancam dan memaksa suami mereka melepasnya--juga melakukan incest (hubungan sedarah) dengan tiga saudara perempuannya. Di Jazirah Arab, para istri dan ibu tiri tak memiliki kehormatan. Jika ditinggal mati suaminya, maka ayahnya, saudara lelakinya atau anak lelakinya akan menjadi ahli waris janda tersebut dan boleh menikahinya. Jika janda itu segera pergi ke keluarganya, ia bebas.
Disampaikan pada Dauroh Tarqiyah SMAN 1 Jakarta

12/03/2012 3:46:38

Orangtua Menurut Islam


Adalah orang yang patut dimuliakan oleh anak-anak mereka. Allah Swt. bahkan mengingatkan kaum Muslimin akan kewajiban berbakti kepada orangtua (Birrul Walidain). Ada 14 ayat dalam al-Quran yang membahas tentang berbakti kepada orangtua: al-Baqarah [83; 180; 215], an-Nisaa [36], al-Anaam [151], Ibrahim [41], al-Israa [23], Maryam [14], an-Naml [19], alAnkabuut [8], Luqman [14], al-Ahqaf [15; 17], Nuh [28] Rasulullah saw. juga mewanti-wanti kaum Muslimin untuk berbakti kepada kedua orangtua mereka. Sabda beliau: (Dosa besar) adalah mempersekutukan Allah, durhaka pada kedua orang tua, membunuh manusia, dan bersaksi palsu.(HR Bukhari)
Disampaikan pada Dauroh Tarqiyah SMAN 1 Jakarta

12/03/2012 3:46:38

Birrul Walidain Itu

Menghormati, menyayangi, menghargai, dan merasa bangga dengan orangtua kita sendiri. Tidak menyakiti hatinya, tidak membencinya, dan tidak merendahkanya. Tetap menaruh rasa hormat, tetap menjaga hubungan silaturahmi, dan tetap sabar meski orangtua kita tidak sejalan pikir dan rasanya dengan kita.
Disampaikan pada Dauroh Tarqiyah SMAN 1 Jakarta

12/03/2012 3:46:38

Keutamaan Birrul Walidain

Insya Allah dimuliakan oleh Allah Swt. dalam hidupnya. Insya Allah hidupnya berkah karena orangtuanya akan senantiasa mendoakannya. Sabda Rasulullah saw.: "Tiga macam doa yang pasti terkabulkan; doa orang tua untuk anaknya, doa orang musafir, dan doa orang yang teraniaya". (Silsilah alhadits ash-Shahihah, Imam al-Albani)
Disampaikan pada Dauroh Tarqiyah SMAN 1 Jakarta

12/03/2012 3:46:38

Konsekuensi Birrul Walidain

Ath-Thaam (memberi nafkah atau makan) Al-Malbas (memberi pakaian) Al-Maskan (memberi tempat berlindung) Al-Himayyah (memberi perlindungan) At-Tibaba (memberi pengobatan) Ad-Dain (membayarkan hutangnya) An-Nasab (garis keturunanlarangan menghina orangtuanya sendiri) Al-Janazah (sholat jenazah jika orangtuanya wafat) Al-Wasiyyah (memenuhi wasiat orangtuanya) Ad-Dua (mendoakan kedua orangtuanya)
Disampaikan pada Dauroh Tarqiyah SMAN 1 Jakarta

12/03/2012 3:46:38

Jadikan Orangtua sebagai Sahabat


Jangan ada jarak di antara orangtua dan kita. Pelajari kebiasaan orangtua kita. Belajar mengalah demi mencapai kemenangan: tetap terjalin silaturahmi. Berani jujur untuk mengungkapkan keinginan kita. Upayakan untuk menyamakan persepsi.

12/03/2012 3:46:38 Disampaikan pada Dauroh Tarqiyah SMAN 1 Jakarta

Jika Berselisih dengan Orangtua


Sabar menghadapi orangtua. Dahulukan keinginan orangtua (asal bukan hal prinsip dalam agama). Jagalah bahasa tubuhmu saat berkomunikasi dengan orangtua. Siapkan saran, bukan melulu permintaan. Andai harus bicara, pastikan tidak kasar. Sampaikan dengan terang dan ringkas.

12/03/2012 3:46:38 Disampaikan pada Dauroh Tarqiyah SMAN 1 Jakarta

Membahagiakan Orangtua
Hormati sepenuh hati. Jangan ada benci dan dendam sedikit pun. Jangan pernah sakiti hati mereka. Yakinkah bahwa kita sanggup menjadi baik dan bisa menjadi kebanggaan mereka. Tampilkan prestasi yang nyata, bermanfaat, benar dan baik di hadapan orangtua.

12/03/2012 3:46:38 Disampaikan pada Dauroh Tarqiyah SMAN 1 Jakarta

Bangga Memiliki Orangtua

Besarkan peduli kita kepada orangtua kita. Menjalin komunikasi yang sehat, benar, dan baik dengan orangtua. Jangan terjebak opini negatif dari orang lain tentang orangtua dan keluarga kita sendiri. Jalani dengan rileks dan diri kita merasa cair ketika kondisi orangtua atau keluarga kita belum ideal. Kita tetap menaruh empati dan simpati kepada orangtua kita.
Disampaikan pada Dauroh Tarqiyah SMAN 1 Jakarta

12/03/2012 3:46:38

Beri Nilai