Anda di halaman 1dari 183

Darmawijoyo

Persamaan Diferensial Biasa

Suatu Pengantar

FKIP-UNSRI

Untuk istriku tercinta Nelly Efrina dan anak-anakku tersayang, Yaya, Haris, dan Oji.

Pendahuluan

Buku Persamaan Diferensial Suatu Pengantar ini ditujukan untuk ma- hasiswa yang baru berkenalan dengan Persamaan Diferensial. Karena sifatnya pengantar maka beberapa teorema dan pernyataan dalam bu- ku ini tidak diberikan buktinya. Akan tetapi bagi pembaca yang ingin mendalaminya lebih jauh, dapat mempelajarinya dalam buku yang ada pada daftar pustaka. Buku ini bukanlah sebuah novel yang dapat dibaca sepintas lalu ke- mudian pembaca dapat mengingat mengerti cerita di dalamnya bahk- an dapat menceritakan ulang kejadian-kejadian dalam buku. Pemba- ca buku ini harus menyiapkan suasana sehingga dapat belajar secara bermakna dengan keseriusan dan konsentrasi. Bacalah definisi, teo- rema, dan pernyataan secara detail dengan memperhatikan contoh- contoh soal yang mengiringinya. Biasakan memunculkan pertanyaan- pertanyaan seperti apa, bagaimana, dan mengapa setiap langkah pe- nyelesaian, atau setiap pernyataan yang ada. Cobahlah untuk menja- wab soal-soal yang ada diakhir setiap bab. Jika muncul rasa malas atau stagnasi dalam mengkaji buku ini, cobalah untuk belajar kelom- pok sebagai wahanah berdiskusi sekaligus untuk menghilangkan rasa jenuh. Prasyarat untuk mempelajari buku ini, pembaca sudah mengenal dengan baik pelajaran kalkulus, dan kalkulus lanjut khususnya untuk bab 6 dan bab 7. Buku ini sangat baik bagi mereka yang akan menda- lami masalah-masalah sistem dinamik. Olehkarenanya, buku ini dapat digunakan atau dimanfaatkan bagi mahasiswa MIPA, teknik, Kompu-

vii

viii

Pendahuluan

ter, pertanian, ekonomi, atau mahasiswa yang akan menggeluti kajian laju perubahan. Struktur buku ini disusun berjenjang yang diusahkan tidak ba- nyak menggunakan prasyarat, misalkan dalam sistem persamaan di- ferensial dihindarkan penggunaan matriks. Pada bab 1 diperkenalkan masalah-masalah yang dapat disusun kedalam masalah persamaan di- ferensial. Pada bab ini pula diperkenalkan pengertian persamaan dife- rensial, pengertian penyelesaian. Pada bab 2 dibahas jenis-jenis per- samaan diferensial orde satu serta teknik penyelesaiannya.Pada Bab 3 dibahas aplikasi-aplikasi persamaan diferensial orde satu, khususnya aplikasi pada bidang geometri bidang. Pada Bab 3 ini pemahaman- pemahaman kalkulus akan banyak membantu dalam mengkaji penye- lesaian. Kajian-kajian persamaan diferensial orde dua dan sistem per- samaan diferensial terdapat pada bab 4 dan 5. Bagi pembaca yang merupakan calon sarjana dalam ilmu-ilmu rekayasa, bab 6 akan sa- ngat membantu mendalami keilmuannya dengan menggunakan alat transformasi Laplace. Bab 7 akan memberikan ruang yang lebih lebar untuk menggunakan aplikasi komputer dengan pendekatan numerik. Pada kesempatan ini, penulis ingin mengucapkan terima kasih ke- pada beberapa orang yang berperan besar dalam penyelesaian bu- ku ini. Pertama-tama, ucapan terima kasih kepada mahasiswa pendi- dikan matematika FKIP Unsri yang telah memberikan masukan ten- tang beberapa pernyataan atau soal-soal yang sukar dimengerti. Ke- pada kolega-kolega, Dr. Yusuf Hartono yang telah memberi masukan tentang aspek pembelajaran, Jaidan Jauhari, M.T. dan Elly Susanti, M.Pd.yang telah menguji cobahkan buku ini. Penulis ingin menyatakan ucapan khusus kepada istriku tercinta Nelly Efrina, anakku tersayang, Yaya, Haris, dan Oji yang sering kehi- langan momen untuk bersedahgurau selama proses penyusunan draf. Penulis persembahkan buku ini khususnya untuk kalian semua. Teri- ma kasih atas segala pengorbanannya.

Palembang,

Darmawijoyo

Januari, 2009

Daftar Isi

1 Konsep Dasar Persamaan Diferensial

 

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

1

1.1 Definisi dari suatu persamaan diferensial dan order dari persamaan

 

1

1.2 Penyelesaian Persamaan Diferensial dan Penyelesaian

 

ekplisit.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

2

1.3 Penyelesaian Implisit Persamaan

 

4

1.4 Multiplicity dari penyelesaian suatu persamaan .

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

7

Soal-soal latihan

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

11

2 Jenis-Jenis Persamaan Diferensial Order Satu

 

15

2.1 Persamaan Diferensial Dengan Variabel

 

15

2.2 Persamaan Diferensial Dengan Koefesien Homogen

 

18

2.3 Persamaan Diferensial Homogen

 

19

2.4 Persamaan Diferensial dengan Koefisien Linier

 

22

2.5 Persamaan Diferensial

 

27

2.6 Faktor integrasi.

 

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

32

2.7 Menentukan Faktor Integrasi

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

34

2.7.1 h fungsi hanya dari x

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

35

2.7.2 h fungsi hanya dari y

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

36

2.7.3 h fungsi dari xy

 

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

38

2.7.4 h fungsi dari x / y

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

39

2.7.5 h fungsi dari y /x

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

41

2.7.6 Bentuk Khusus dari P dan

 

42

2.8 Persamaan Diferensial Linier Order Satu.

 

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

43

2.8.1

Jastifikasi Faktor Integrasi e P( x ) dx

 

47

ix

x

Daftar Isi

2.8.2 Persamaan Bernoulli.

 

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

48

2.8.3 Persamaan Riccati.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

50

Soal-soal latihan

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

52

3 Masalah-masalah Yang Membentuk Persamaan Diferensial Order

 

57

3.1 Masalah-masalah dari Geometri. 3.2 .

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

57

62

3.2.1 Trayektori Isogonal.

 

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

62

3.2.2 Trayektori

 

65

3.2.3 Formula Trayektori Ortogonal dalam Koordinat

 
 

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

66

Soal-soal latihan

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

68

4 Persamaan Diferensial Linier Order Dua.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

73

4.1 Penyelesaian Persamaan Diferensial Linier Homogen

 

Order 2 dengan Koefisien Konstan.

 

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

73

4.2 Persamaan Diferensial Tak Homogen

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

77

4.2.1

Koefisien Taktentu

 

78

4.3 Pengunaan Varibel Kompleks untuk Menyelesaikan

 

Persamaan Diferensial Order Dua.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

83

4.4 Variasi Parameter

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

85

4.5 Persamaan Diferensial Linier dengan Koefisien Tak-konstan Menggunakan Reduksi

 

89

Soal-soal latihan

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

93

5 Sistem Persamaan Diferensial.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

97

5.1 Definisi Dasar

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

97

5.2 Sistem Persamaan Diferensial Homogen dengan

 

Koefisien Konstan.

 

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

106

5.3 Sistem Persamaan Diferensial Order Satu Takhomogen dengan Koefisien

 

114

Soal-soal latihan

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

118

6 Transformasi

123

6.1 Definisi Dasar

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

123

6.2 Fungsi

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

125

6.3 Transformasi Laplace dari derivatif fungsi

 

125

Daftar Isi

xi

 

6.4 Invers

Laplace

 

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

127

6.5 Fungsi Tangga.

 

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

131

6.6 Persamaan Diferensial dengan Suku Takhomogen

 

Diskontinu.

 

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

135

Soal latihan

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

138

7

Penyelesaian Persamaan Deferinsial dengan Metode

 

Deret.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

145

7.1 Deret Pangkat

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

146

7.2 Penyelesaian Persamaan Diferensial Koefisien Variabel 148

7.3 Singularity

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

156

7.4 Metode Frobenius.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

159

7.4.1 Akar-akar berbeda dengan selisih bukan

 

bilangan bulat.

 

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

161

7.4.2 Akar-akar berbeda dengan selisih bilangan bulat. 163

 

7.4.3 Akar-akar

 

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

166

Soal-soal latihan

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

167

Pustaka

 

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

171

Indeks

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

173

Bab 1

Konsep Dasar Persamaan Diferensial

1.1 Definisi dari suatu persamaan diferensial dan order dari persamaan diferensial.

Dalam pelajaran , kita telah berkenalan dan mengkaji berbagai macam metode untuk mendiferensialkan suatu fungsi (dasar). Sebagai contoh fungsi y = log( x ) berturut-turut diberikan oleh

y = 1 x ,

y = 1 2 ,

x

y = 2 3 ,

x

dsb ,

(1.1)

dimana y =

an dengan aturan dan metode mendiferensialkan fungsi dari dua va- riabel atau lebih. Derivatifnya di sebut dan persamaan yang memu- at derivatife partial disebut persamaan diferensial parsial. Misalkan u = x 2 + 3xy e 2x + 3y , derivatifnya terhadap x dan y berturut-turut di- berikan oleh

, dan seterusnya. Juga kita telah diperkenalk-

dx dy , y =

d 2 y

dx

2

u

x

= 2x + 3y2e 2x + 3y

u x = 3x3e 2x +3y .

(1.2)

Definisi 1.1.1 Misalkan f(x) mendefinisikan sebuah fungsi dari x pa- da suatu interval I : a x b. Persamaan diferensial adalah suatu persamaan yang memuat derivatif dari f(x).

Berikut ini adalah contoh-contoh dari persamaan diferensial:

Contoh 1.1.1

1

2

1 Konsep Dasar Persamaan Diferensial

dy

dx + y = 0,

d 2 y

y xy = 0,

dx 2

+ y + x 2 + 5 = 0,

y xy + e x = 0 ,

d 3 y

x

dx 3

+ x 2 + 5 = xy,

y x (y ) 2 + ln (x ) = 0 .

(1.3)

(1.4)

(1.5)

Definisi 1.1.2 dari suatu persamaan diferensial adalah order terting- gi derivatif yang termuat dalam persamaan itu.

Sebagai contoh kita verifikasi order persamaan diferensial untuk persamaan- persamaan (1.3) - (1.5). Persamaan (1.3), (1.4), dan (1.5) berturut- turut adalah persamaan diferensial order satu, order dua, dan order tiga.

1.2 Penyelesaian Persamaan Diferensial dan Penyelesaian ekplisit.

Marilah kita perhatikan persamaan aljabar berikut ini

x 2 2x 3 = 0.

(1.6)

Kita mengatakan x = 3 adalah penyelesaian dari persamaan aljabar (1.6) karena jika kita gantikan x = 3 kepersamaan (1.6) persamaan itu menjadi benar atau dengan kata lain x = 3 memenuhi persamaan (1.6). Begitu juga dengan x = 1. Kita juga akan mengatakan fungsi y = f ( x ) = x 2 e 2x adalah dari persamaan diferensial

y 2( yx 2 + x ) =

0 .

(1.7)

Sebab jika disubsitusikan fungsi y = f ( x ) ke persamaan diferensial (1.7) maka persamaan itu akan benar.

Definisi 1.2.1 Misalkan y=f(x) mendefinisikan y sebagai fungsi da- ri x pada interval I:a <x < b. Kita katakan bahwa fungsi f(x) adalah atau disebut penyelesaian saja dari persamaan diferensial jika f(x) memenuhi persamaan untuk setiap x dalam interval I, yakni, jika ki- ta substitusikan y dengan f(x), y’ dengan f’(x), y” dengan f”(x), dan seterusnya, persamaan yang didapat adalah suatu identitas dalam x.

1.2

Penyelesaian Persamaan Diferensial dan Penyelesaian ekplisit.

3

Dalam simbol matematika definisi di atas mengatakan bahwa f ( x ) merupakan penyelesaian dari persamaan diferensial

F ( x , y, y , ··· , y n ) = 0 ,

(1.8)

jika

F ( x , f ( x ) , f ( x ) , ··· , f n ( x )) = 0

(1.9)

untuk setiap x dalam I.

Contoh 1.2.1 Ujilah bahwa fungsi yang didefinisikan oleh

 

y = f (x ) = x 2 ,

< x < ,

(1.10)

adalah penyelesaian dari persamaan diferensial

(y ) 3 + y ( ) 2 y3x 2 8 = 0 .

(1.11)

Kita diferensialkan fungsi f untuk memperoleh f ( x ) = 2x, f ( x ) = 2. Dengan mensubstitusikan fungsi y = f ( x ) , y = f (x ), dan y = f ( x ) ke (1.11) akan diperoleh persamaan

8 + 4x 2 x 2 3x 2 8 = 0 .

(1.12)

Karena sebelah kiri dari persamaan (1.12) adalah nol berarti persama- an itu merupakan persamaan identitas untuk semua x dalam ( , ) . Menurut definisi fungsi f (x ) adalah penyelesaian persamaan diferen- sial (1.11).

Contoh 1.2.2 ujilah bahwa fungsi yang didefinisikan oleh

f ( x ) = ln (x ) + c ,

x > 0

(1.13)

adalah penyelesaian dari persamaan diferensial

1

y = x .

(1.14)

Catatlah bahwa persamaan (1.14) terdefinisi untuk x > 0. Jelaslah dengan mendiferensialkan (1.13) dan mensubstitusikannya ke (1.14) bahwa persamaan yang diperoleh adalah persamaan identitas untuk semua x > 0.

4

1 Konsep Dasar Persamaan Diferensial

Contoh 1.2.3 ujilah bahwa fungsi yang didefinisikan oleh

f ( x ) = tan( x ) x ,

= ( 2n + 1) π ,

x

2

n = 0 , ±1 , ±2, ··· ,

(1.15)

adalah penyelesaian dari persamaan diferensial

y = ( x + y) 2 .

(1.16)

Catatlah bahwa fungsi (1.15) terdefinisi dimana cos ( x )

(2n + 1 ) π , n = 0 , ±1 , ±2 , ···. Derivatif dari (1.15) diberikan oleh

=

= 0 atau x

2

f ( x ) = sec 2 (x ) 1 = tan 2 (x ). Jelaslah dengan mensubstitusikannya

(1.15) dan derivatifnya ke (1.16) bahwa persamaan yang diperoleh

= ( 2n + 1) π , n = 0 , ±1,

±2, ···.

adalah persamaan identitas untuk semua x

2

1.3 Penyelesaian Implisit Persamaan Diferensial.

Dalam banyak hal, kita menemukan atau dihadapkan dengan g( x , y ) =

0 yang biasanya tidak mudah bahkan tidak mungkin untuk menyata-

kannya dalam bentuk eksplisit y = f ( x ). Jika fungsi implisit g ( x , y ) =

0 memenuhi suatu persamaan diferensial pada interval I : a < x < b,

maka relasi g( x , y ) = 0 dinamakan dari persamaan diferensial itu.

Definisi 1.3.1 Suatu relasi g (x , y) = 0 dinamakan penyelesaian impli- sit dari persamaan diferensial

F ( x , y, y , c

,

y n ) = 0

pada interval I : a < x < b, jika

(1.17)

fungsi itu mendefinisikan fungsi implisit pada interval I, yaitu, ji- ka ada fungsi f (x ) yang didefinisikan pada I sedemikian hingga g (x , f ( x )) = 0 untuk setiap x dalam I, dan jika

f ( x ) memenuhi (1.17), yaitu, jika

F ( x , f ( x ) , f ( x ) , c

untuk setiap x dalam I.

,

f n ( x )) = 0

(1.18)

1.3

Penyelesaian Implisit Persamaan Diferensial.

5

Contoh 1.3.1 Ujilah bahwa

g( x , y ) = x 2 + y 2 25 = 0

(1.19)

adalah penyelesaian implisit dari persamaan diferensial

F (x , y, y ) = yy + x = 0

(1.20)

pada interval I : 5 < x < 5 .

Pertama-tama kita tinjau bahwa fungsi g( x , y ) mendefinisikan y = f (x ) sebagai fungsi implisit dari x pada interval I. Jika dipilih fungsi eksplisitnya adalah

y = f (x ) = 25 x 2

maka akan kita peroleh persamaan

F ( x , f (x ), f (x )) = 25 x 2

x 2 + x = 0 .

x

25

(1.21)

(1.22)

Karena ruas sebelah kiri dari (1.22) nol berarti persamaan ini me- rupakan identitas dalam x. Oleh karenya, kedua persyaratan definisi 1.3.1. dipenuhi. Dengan ini dapat kita tarik kesimpulan bahwa fung- si g( x , y ) dalam (1.19) adalah penyelesaian implisit dari persamaan diferensial (1.20) pada interval I.

Contoh 1.3.2 Ujilah apakah

g( x , y ) = x 3 + y 3 3xy = 0,

< x < ,

(1.23)

adalah penyelesaian dari persamaan diferensial

F (x , y, y ) = ( y 2 x ) y y + x 2 = 0,

< x < .

(1.24)

Perhatikanlah bahwa contoh 1.3.2. berbeda dengan contoh sebelum- nya. Kesulitan yang kita hadapi pertama-tama adalah tidak mudah un- tuk menyatakan fungsi implisit di atas sebagai fungsi y = f (x ) dari x secara explisit. Karena kita tidak dapat menyatakan fungsi (1.23) seca- ra eksplisit sebagai fungsi y = f (x ) maka kita tidak dapat mensubstitu- sikannya ke persamaan diferensial (1.24). Akan tetapi, dengan meng- gunakan grafik kita dapat memilih fungsi y = f ( x ) dari grafik fungsi

6

1 Konsep Dasar Persamaan Diferensial

implisit (1.23). Untuk menunjukkan bahwa (1.23) memang merupak- an penyelesaian untuk persamaan diferensial (1.24) dapat kita lalukan dengan mendiferensialkan (1.23) secara implisit. Akhirnya dari deri- vatifnya kita peroleh persamaan diferensial (1.24). Prosedur terakhir yang kita gunakan adalah prosedur standar Kalkulus untuk mendife- rensialkan fungsi implisit.

Contoh 1.3.3 Ujilah apakah fungsi implisit

xy 2 e y 1 = 0

(1.25)

adalah penyelesaian dari persamaan diferensial

(xy 2 + 2xy 1 )y + y 2 = 0 .

(1.26)

Jika kita diferensialkan (1.25) secara langsung menggunakan meto- de pendiferensialan fungsi implisit seperti yang diajar dalam kuliah Kalkulus maka akan diperoleh persamaan

(2xy