Anda di halaman 1dari 110

FAKTOR-FAKTOR PENYEBAB MOTIVASI BELAJAR RENDAH (STUDI KASUS PADA SISWA MAN JEMBER 1) Undergraduate Theses from JIPTUMMPP

/ 2009-01-31 09:28:04 Oleh : NASRULIYAH HIKMATUL MAGHFIROH ( 04810193 ), Psychology Dibuat : 2009-01-31, dengan 3 file Keyword : Motivasi Belajar Rendah Url : http:// ABSTRAK Sekolah MAN Jember 1 mempunyai permasalahan dengan beberapa siswanya yang motivasi belajarnya rendah. Motivasi belajar beberapa siswanya yang rendah ini belum diketahui penyebabnya. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui faktor-faktor penyebab motivasi belajar rendah pada siswa MAN Jember I. Subyek dalam penelitian ini adalah tiga orang siswa MAN Jember I yang memiliki motivasi belajar rendah yaitu Adm, Rfq, Rf. Penelitian ini merupakan penelitian kualitatif yang menggunakan pendekatan studi kasus. Motivasi belajar yang rendah tersebut diketahui dari hasil wawancara dan observasi yang dilakukan oleh peneliti, informasi dari pihak sekolah yang didukung dengan data dari lembaga Bimbingan dan konseling di sekolah tersebut, rapor siswa, serta jadwal kegiatan ketiga siswa tersebut. Ciri-ciri siswa yang memiliki motivasi belajar rendah adalah memiliki waktu belajar yang sedikit, tidak memiliki tujuan belajar, tidak ulet dalam menghadapi kesulitan dalam belajar, memiliki usaha yang sedikit dalam belajar, tidak memiliki cita-cita yang jelas sehingga hasil belajar tidak memuaskan, dan tidak menyukai kegiatan belajar. Dari hasil penelitian didapatkan, ketiga subyek mempunyai motivasi belajar yang rendah dikarenakan dua faktor yang mempengaruhinya yaitu faktor intrinsik dan faktor ekstrinsik. Faktor intrinsik disebakan adanya paksaan dari orangtua masing-masing subyek untuk bersekolah di sekolah MAN Jember 1. Kemudian untuk faktor ekstrinsik disebabkan oleh kondisi lingkungan kelas subyek, yang mana kondisi kelas mereka kurang mendukung, dan teman-teman mempunyai perilaku yang sama dengan subyek, yaitu malas dalam belajar serta kurang bersahabat. Selain kondisi kelas yang kurang mendukung, penyebab lainnya adalah adanya kegiatan belajar yang tidak menarik karena cara mengajar guru yang membosankan dan cara pemberian tugas tidak bervariasi. Dan pemberian penghargaan yang kurang bagi ketiga subyek khususnya subyek Adm dan Rfq. ABSTRACT Islamic Senior High School Jember I or which known as MAN Jember I has problems with its students who have low learning motivation. The causing factors of low learning motivation of each its student has not been known yet. Therefore, this research has purpose to know the causing factors of low learning motivation. The subjects in this research are three students at MAN Jember I who have low learning motivation, they are Adm, Rfq, Rf. This research is included a qualitative research which use a case study approach. The lowness of learning motivation is known from the result of interview and observation which is done by researcher, information from schooling line and supported by data which gotten from student counseling agency, student?s school report card, and subject?s activities schedule. The characteristic of student who have low learning motivation are having a very short time to study,

having no purpose to study, having no tough to fight difficulties, having no effort to be more accomplished in their studies, having low aspirations, having an unsatisfied outcome from their studying, and also feeling aversion about learning activities. From the result of this research, the three subjects of this research have low learning motivation caused by two factors which influence their learning motivation, there are intrinsic and extrinsic factors. Intrinsic factors consist of the lowness of need, desire, and zest to study in the three subjects. It is actually caused by their parent forcing on them in order to get studying at MAN Jember I. While, the extrinsic factors consist of the situation of their school surroundings, such as the condition of class where they get lesson which admitted crowded by them, and also their unfriendly classmates who have the same behavior as them, that is feeling lazy to study. Besides, the situation of learning activities that is uninterested, such as the way of their teacher teach is boring, the way their teacher give them work is having no variations, and also there is no reward for achievement which got by several subjects, they are Adm and Rfq. Deskripsi Alternatif :
http://digilib.umm.ac.id/gdl.php?mod=browse&op=read&id=jiptummpp-gdl-s1-2009-nasruliyah15160&PHPSESSID=42d6ee65b827a38f44956092d28ba985

UPAYA MENINGKATKAN MOTIVASI BELAJAR MELALUI LAYANAN PENGUASAAN KONTEN DENGAN TEKNIK MODELING PADA SISWA SMA NU 05 BRANGSONG TAHUN AJARAN 2010/2011
Bejo Davit Rahmanto , 1301404030 (2011) UPAYA MENINGKATKAN MOTIVASI BELAJAR MELALUI LAYANAN PENGUASAAN KONTEN DENGAN TEKNIK MODELING PADA SISWA SMA NU 05 BRANGSONG TAHUN AJARAN 2010/2011. Under Graduates thesis, Universitas Negeri Semarang. PDF (UPAYA MENINGKATKAN MOTIVASI BELAJAR MELALUI LAYANAN PENGUASAAN KONTEN DENGAN TEKNIK MODELING PADA SISWA SMA NU 05 BRANGSONG TAHUN AJARAN 2010/2011) - Published Version Restricted to Registered users only Request a copy

Abstract

Motivasi belajar merupakan hal yang penting bagi siswa motivasi belajar sangat dibutuhkan dalam pembinaan perkembangan anak agar mendapatkan hasil belajar yang maksimal. Adanya fenomena di SMA NU 05 Brangsong menunjukkan adanya motivasi belajar yang rendah pada siswa, hal ini terlihat bahwa siswa tidak menunjukkan ciri-ciri siswa yang mempunyai motivasi belajar yang tinggi, adapun ciri-ciri siswa yang mempunyai motivasi belajar yang tinggi yaitu Tekun menghadapi tugas, ulet menghadapi kesulitan, lebih senang bekerja mandiri, cepat bosan pada tugas-tugas yang rutin, dapat mempertahankan pendapat-pendapatnya, tidak mudah melepaskan hal yang diyakini itu, senang mencari dan memecahkan soal-soal. Dalam penelitian ini yang dikaji yaitu apakah motivasi belajar dapat ditingkatkan melalui layanan modeling. Dan tujuan dari penelitian ini yaitu untuk mengetahui gambaran motivasi belajar siswa sebelum dan sesudah diberi layanan modeling pada siswa SMA NU 05 Brangsong. Populasi dalam penelitian ini adalah siswa SMA NU 05 Brangsong yang berjumlah 128 siswa. Teknik sampling yang digunakan adalah teknik random sampling undian. Sampel dalam penelitian ini berjumlah 50 siswa. Metode pengumpulan data menggunakan skala psikologi. Validitas instrumen menggunakan rumus product moment dihitung dengan taraf signifikansi 5% (rtabel = 0,312). Perhitungan reliabilitas menggunakan rumus alpha dan menunjukkan angka 0,89. Dengan demikian instrumen dikatakan reliabel. Teknik analisis data menggunakan uji t-test. Hasil yang diperoleh peneliti sebelum diberi layanan modeling, skor sebesar 187,6 atau 60,53 % masuk kategori motivasi belajar tingkat sedang. Sedangkan sesudah layanan modeling tingkat motivasi belajar siswa mengalami peningkatan sebesar 4,92 % tetapi tetap dalam kategori sedang, yang semula 187,6 atau 60,53 % naik menjadi 202,9 atau 65,45 %. Dari uji t-test diperoleh data pre test 0,807 dan untuk data post test sebesar 0,895 yang melebihi 0,05, yang berarti bahan data berdistribusi normal. Hal ini menunjukkan bahwa motivasi belajar siswa dapat ditingkatkan melalui layanan penguasaan konten dengan teknik modeling di SMA NU 05 Brangsong. Adapun simpulannya adalah motivasi belajar dapat ditingkatkan melalui modeling. Saran dari penulis yaitu sebaiknya pihak SMA NU 05 Brangsong bisa terus menjalankan layanan modeling, agar siswa bisa mencontoh tingkah laku baru dari model yang disajikan dan dapat meningkatkan motivasi belajarnya disekolah sehingga prestasi belajarnya juga akan meningkat. Item Type: Thesis (Under Graduates)
http://lib.unnes.ac.id/10097/

BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Masalah Pendidikan dari jaman ke jaman mempunyai peranan yang amat penting. Dalam undang-undang nomor 20 tahun 2003 tentang sistem pendidikan nasional pada pasal 1 ayat (1) menyebutkan bahwa pendidikan adalah usaha sadar untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik secara aktif mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaan, pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia, serta ketrampilan yang

diperlukan dirinya, masyarakat, bangsa dan negara. Untuk menyiapkan peserta didik yang bermutu maka diperlukan motivasi belajar pada setiap siswa. Baik terhadap siswa yang pandai dan terlebih pada siswa yang tingkat intelegensinya rendah perlu mendapatkan dukungan agar termotivasi dalam mengikuti kegiatan belajar mengajar di sekolah.

Motivasi merupakan hal yang penting dalam proses pembelajaran karena keberadaanya sangat berarti bagi perbuatan belajar (Uno, 2007: 23). Selain itu motivasi belajar merupakan faktor psikis yang dapat menumbuhkan gairah, menimbulkan perasaan senang dan semangat untuk belajar. Hasil belajar akan menjadi optimal kalau ada motivasi. Makin tepat motivasi yang diberikan, maka akan berhasil pula proses belajar siswa. Jadi motivasi akan senantiasa menentukan intensitas usaha belajar bagi para siswa. Sardiman (2003: 74) menjelaskan bahwa motivasi akan menyebabkan terjadinya suatu perubahan energi yang ada pada diri manusia, sehingga akan bergayut dengan persoalan gejala kejiwaan, perasaan dan juga emosi, untuk kemudian bertindak atau melakukan sesuatu. Di dalam kegiatan belajar mengajar peranan motivasi baik intrinsik maupun ekstrinsik sangat diperlukan. Motivasi selain dapat mengembangkan aktivitas siswa juga dapat mengarahkan dan memelihara ketekunan dalam melakukan kegiatan belajar. Siswa yang memiliki motivasi yang kuat dalam belajar akan menunjukkan hasil belajar yang baik. Adanya usaha yang tekun dan terutama didasari dengan adanya motivasi, maka individu yang belajar itu akan melahirkan prestasi yang baik. Intensitas motivasi seorang siswa akan sangat menentukan tingkat pencapaian prsetasi belajarnya. Namun apabila siswa tidak memiliki motivasi yang kuat maka hasil belajar yang dicapai juga tidak akan optimal, dalam hal ini siswa akan mengalami kegagalan belajar. Siswa yang kurang memiliki motivasi dalam belajar dapat dilihat melalui ciri-ciri diantaranya sebagai berikut: jarang mengerjakan tugas, mudah putus asa, harus memerlukan dorongan dari luar untuk berprestasi (kurang ada dorongan dari dalam diri sendiri), cepat puas dengan prestasinya, kurang semangat belajar, tidak mempunyai semangat untuk mengejar cita-cita, tidak senang mencari dan memecahkan soal-soal (Suhaimin, 2008). Bagi siswa yang mempunyai motivasi intrinsik, mereka akan memiliki kesadaran sendiri untuk memperhatikan penjelasan dari guru. Rasa ingin tahunya lebih banyak terhadap materi pelajaran yang diberikan. Siswa yang demikian tidak akan mudah mendapatkan pengaruh gangguan dari sekitarnya. Lain halnya bagi siswa yang tidak ada motivasi di dalam dirinya, maka motivasi ekstrinsik yang merupakan dorongan dari luar dirinya mutlak diperlukan. Di sini tugas guru pembimbing adalah membangkitkan motivasi peserta didik sehingga mereka mau belajar. Sebelum peneliti akan melakukan penelitian ini, ada diantara penelitian terdahulu yang meneliti tentang motivasi belajar. Penelitian sebelumnya, oleh Sulistiyaningrum (2003) tentang keefektifan bimbingan belajar melalui layanan bimbingan kelompok untuk meningkatkan motivasi berprestasi pada siswa kelas 1 SMU Negeri 1 Semarang menunjukkan bahwa ada 43 anak yang memiliki motivasi rendah. Sampel ini

diperoleh melalui skala motivasi kepada seluruh jumlah populasi yaitu kelas 1 Nilai yang diperoleh dari masing-masing sub variabel yaitu: nilai post test pada sub variabel berorientasi sukses adalah 1211 dengan prosentase 70, 41 % kategori tinggi, nilai post test pada sub variabel berorientasi jauh ke depan adalah adalah 1463 dengan prosentase 75,61% kategori tinggi, nilai post test pada sub variabel suka tantangan yaitu 964 dengan prosentase 74,73 % kategori tinggi, nilai post test pada sub variabel tangguh dalam bekerja yaitu 1910 dengan prosentase 74,03 % kategori tinggi. Dari hasil penelitian tersebut menunjukkan bahwa dengan diadakanya bimbingan kelompok maka motivasi berprestasi siswa dapat meningkat. Fenomena di SMP Negeri 22 semarang menunjukkan bahwa ada beberapa siswa yang memiliki motivasi belajar rendah terjadi pada siswa yang tingkat intelegeensinya rendah. Data ini diperoleh dari hasil wawancara dengan konselor sekolah dan didukung dengan data tes IQ. Gejala ini ditandai dengan ciriciri sebagai berikut; malas dalam menerima pelajaran di kelas, jarang mengerjakan tugas dari guru, malas mencatat materi dari guru, kurang konsentrasi apabila guru menjelaskan materi (melamun), bercanda sendiri dengan temanya apabila guru sedang menyampaikan pelajaran, tidak berusaha untuk merubah kebiasaan belajar dan hasil belajarnya yang kurang baik. Dalam fenomena di atas menunjukkan bahwa terdapat gejala-gejala motivasi belajar yang rendah pada siswa di sekolah. Apabila motivasi tersebut tidak ditingkatkan maka hal ini akan berakibat pada menurunya hasil belajar siswa dan tidak tercapainya prestasi yang diharapkan. Supaya siswa tidak mengalami hal tersebut maka penulis berpandangan bahwa dengan menggunakan konseling behavior diharapkan motivasi belajar siswa dapat ditingkatkan dengan berbagai cara. Salah satunya dengan cara memperkuat perilaku belajar siswa dan mempertahankan kebiasaan belajar yang sudah sesuai serta dapat juga mencontoh perilaku belajar orang lain sebagai pendorong agar seseorang mempunyai motivasi untuk meniru perilaku belajar yang baik dari orang lain. Pada dasarnya konsep motivasi erat kaitanya dengan prinsip bahwa perilaku yang diperkuat di masa lalu akan lebih diulang lagi di masa sekarang dibandingkan dengan perilaku yang dihukum. Jadi untuk menumbuhkan motivasi belajar yang tinggi dapat dilakukan dengan prinsip penguatan atau reinforcement karena pada dasarnya konsep utama dalam behavior theraphy adalah reinforcement (Pujosuwarno, 1993: 80). Konseling behavior memandang bahwa kepribadian manusia itu pada hakekatnya adalah perilaku. Dengan dasar bahwa konsep utama dari behavior yaitu reinforcement atau penguatan maka penulis memilih menggunakan konseling behavior untuk meningkatkan motivasi belajar siswa karena dalam kaitanya dengan konsep tersebut motivasi belajar dapat ditingkatkan salah satunya dengan reinforcement dan juga melalui modeling. Jadi dengan pemberian renforcement diharapkan siswa dapat termotivasi dalam kegiatan belajarnya. Siswa juga diharapkan untuk dapat mengulangi perilaku belajar yang diperkuat dan meniadakan perilaku belajar yang salah. Hal ini sesuai dengan tujuan konseling behavior yaitu mengubah perilaku yang maladaptif menjadi adaptif. Sejalan dengan pernyataan tersebut, Latipun (2005: 114) juga menjelaskan

bahwa tujuan yang khusus dari konseling behavioral yaitu mengubah perilaku salah dalam penyesuaian dengan cara-cara memperkuat perilaku yang diharapkan dan meniadakan perilaku yang tidak diharapkan serta membantu menemukan cara- cara berperilaku yang tepat. Berdasarkan paparan diatas maka penulis akan melakukan penelitian dengan judul Peningkatan Motivasi Belajar Pada Siswa Berintelegensi Rendah Melalui Konseling Behavior di Kelas VIII-B SMP Negeri 22 Semarang Tahun Ajaran 2008/2009. http://skripsi-ilmiah.blogspot.com/2011/04/peningkatan-motivasi-belajar-pada-siswa.html

Pengertian dan Pentingnya Motivasi Motivasi berasal dari kata Inggris motivation yang berarti dorongan, pengalasan dan motivasi. Kata kerjanya adalah to motivate yang berarti mendorong, menyebabkan dan merangsang. Motivate sendiri berarti alasan, sebab dan daya penggerak (Echols, 1984). Motif adalah keadaan dalam diri seseorang yang mendorong individu tersebut amok melakukan aktifitas-aktifitas tertentu guna mencapai tujuan yang diinginkan (Suryabrata, 1994). Secara serupa Winkels (1987) mengemukakan bahwa motif adalah penggerak dalam diri seseorang mau melakukan aktifitas-aktifitas tertentu dalam mencapai suatu tujun tertentu pula. Dalam kegiatan belajar mengajar, dikenal adanya motivasi belajar, yaitu motivasi yang diterapkan dalam kegiatan belajar. Motivasi belajar adalah keseluruhan dari penggerak psikis dalam diri siswa yang menimbulkan kegiatan belajar, menjamin kelangsungan belajar itu demi mencapai suatu tujuan (Winskel, 1987). Motivasi belajar memegang peranan penting dalam memberikan gairah, semangat dan rasa senang dalam belajar sehingga yang mempunyai motivasi tinggi mempunyai energi linggi yang banyak untuk melaksanakan kegiatan belajar. Siswa yang mempunyai motiasi belajar tinggi sangat sedikit yang tertinggal belajarnya dan sangat sedikit putus kesalahan dalam belajarnya (Palardi, 1975). Ada beberapa ciri siswa yang mempunyai motivasi belajar yang tinggi. Ini dapat dikenali dalam proses belajar mengajar di kelas, sebagaimana dikemukakan Brown (1981) sebagai berikut: tertarik kepada guru, artinya tidak membenci atau bersikap acuh tak acuh ; tertarik pada mata pelajaran yang diajarkan ; mempunyai antusias yang tinggi serta mengendalikan perhatiannya terutama kepada guru, ingin selalu bergabung dalam kelompok kelas; ingin identitas dirinya diakui oleh orang lain; tindakan, kebiasaan, dan moralnya selalu dalam kontrol diri; selalu mengingat pelajaran dan mempelajarinya kembali; dan selalu terkontrol oleh lingkungannya. Sardiman (1986) mengemukakan bahwa ciri-ciri motivasi yang ada pada diri seseorang adalah: tekun dalam menghadapi tugas atau dapat bekerja secara. terus menerus dalam waktu lama; ulet dalam menghadapi kesulitan dan tidak mudah putus asa, tidak cepat puas atas prestasi yang diperoleh; menunjukkan minat yang besar terhadap bermacam-macam masalah belajar; lebih suka bekerja sendiri dan tidak bergantung kepada orang lain; tidak cepat bosan dengan tugas-

tugas rutin; dapat mempertahankan pendapatnya; tidak mudah melepaskan apa yang diyakini; senang mencari dan memecahkan masalah. Suatu hal yang penting adalah bahwa motivasi pada setiap tingkat yang diatas hanya dapat dibangkitkan apabila telah diperngaruhii tingkat motivasi di bawahnya. Bila kita ingin anak belajar dengan baik (tingkat 5), maka haruslah terpengaruh tingkat 1-4. Anak yang lapar, merasa tidak aman, yang tidak dikasihi, yang tidak diterima sebagai anggota masyarakat kelas, yang guncang harga dirinya, tidak akan dapat belajar dengan baik. Motivasi kelakuan manusia merupakan topik yang sangat luas. Banyak macam motivasi dan para ahli meneliti tentang bagaimana asal dan perkembangannya dan menjadi suatu daya dalam mengarahkan kelainan seseorang. Motivasi diakui sebagai hal yang sangat penting bagi pelajaran di sekolah. Ada sejumlah tokoh yang meneliti soal motivasi belajar ini. Hewitt (1968) mengemukakan bahwa attentional set merupakan dasar bagi perkembangan motivasi yakni yang bersifat sosial. artinya anak itu suka bekerja sama dengan anak-anak lain dan dengan guru, ia mengharapkan penghargaan dari teman-temannya dan mencegah celaan mereka, dan ingin mendapatkan harga dirinya di kalangan kawan sekelasnya. Selanjutnya anak itu memperoleh motivasi anak menguasai pelajaran (matery), termasuk penguasaan kemampuan intelektual. Dengan reinforcement yakni penghargaan atas keberhasilannya motivasi itu dapat dipupuk. Taraf motivasi tertinggi menurut hewitt ialah motivasi untak achievemenf atau keberhasilan yang merupakan syarat agar anak im didorong oleh kemauannya sendiri dan merasa kepuasan dalam mengatasi tugas-tugas yang kian bertambah sulit dan berat. Bila taraf ini tercapai, maka anak itu sanggup untuk belajar sendiri. Juga peneliti lain mengemukakan pentingnya reinforcement berupa pujian, penghargaan yang diberikan bila hasil belajar anak mendekati bentuk kelakuan yang di inginkan, dan tidak perlu di tunggu sampai hasil belajarnya benar sepenuhnya. Siswa perlu diberitahukan tentang hasil pekerjaanya sehingga ia dapat menilai keberhasilannya dan kegagalannya. Akhirnya anak itu harus meningkat dalam bentuk penghargaan dari yang konkrit kepada rasa putas atas keberhasilannya menurut standar yang ditentukannya sendiri.

Pentingnya motivasi
Secara konseptual motivasi berkaitan erat dengan prestasi atau perolehan belajar. Pembelajaran yang tinggi motivasi, umumnya tinggi pula perolehan belajarnya. Sebaliknya, pembelajaran yang rendah motivasinya, rendah pula perolehan belajarnya. Demikin juga pembelajuan yang sedangsedang saja motivasinya, umumnya perolehan belajannya juga sedang-sedang saja. Banyak riset yang membuktikan bahwa tingginya motivasi dalam belajar berhubungan dengan tingginya prestasi belajar. Bahkan pada saat ini, kaitan antara motivasi dengan perolehan dan atau prestasi ini tidak hanya dalam belajar. Dalam kerjapun, motivasi mi juga sangat prating. Salah satu hasil peneliti juga menunjukkan bahwa siswa yang mempunyai motivasi-berprestasi umumnya juga mempunysu prestasi yang lebih tinggi. Pegawai atau karyawan yang mempunyaj

motivasi berprestasi tinggi juga menunjukkan performansi profesional yang diharapkan atau di atas rata-rata teman atau sejawatnya. Bahkan dewasa ini, ada juga yangg mengembangkan motivasi berprestasi atau motivasi belajar ini menjadi motif berkompetensi yang dimaksud dengan berkompetensi adalah dorongandorongan untuk menguasai kompetensi keahliannya. Terbukti dengan jelas, bahwa mereka yang mempunyai motivasi kompetensi yang tinggi cenderung lebih mengusai bidang-bidangnya dibandingkan dengan mereka yang rendah motif kompetensinya. Oleh karena itu, motivasi belajar sangat urgen dalam peningkatan perolehan belajar. Dalam khasanah kepustakaan kependidikan, motivasi sering-sering disebut secara berulang-ulang sebagai variabel yang banyak menentuk perolehan belajar. Bahkan, orang yang sukses disegala bidang, lebih banyak disebabkan oleh tingginya motivasi yang mereka punyai. Juga untuk belajar diperlukan motivasi motivation is dan essential condition of learning. Hasil belajarpun banyak ditentuk oleh motivasi. Makin tepat motivasi yang kita berikut, makin berhasil pelajaran itu. Motivasi menentukan intensitas usaha anak belajar. Motivasi melepaskan energi atau tenaga yang ada pada seseorang. Setiap motivasi bertalian erat dengan suatu tujuan. Tensing dan Hillary mungkin ingin membuktikan kesanggupan manusia. untuk menaklukan puncak tertinggi itu. Tukang becak menahankan panas dan hujan untuk meneari nafkah bagi anak istrinya Motivasi mempunyai tiga fungsi: (a) Mendorong manusia untuk berbuat, jadi sebagal penggerak atau motor yang melepaskan energi. (b) Menentukan arah perbuatan, yakni kearah tujuan yang hendak dicapai. (c) Menyeleksi perbuatan. yakni menentukan perbuatan-perbuatan apa yang harus dijalankan yang serasi guna mencapai Tujuan itu, dengan menyampingkan perbuatan-perbuatan yang tak bermanfaat bagi tujuan ini. Seorang yang betul-betul bertekad menang dalam pertandingan, tak akan menghabiskan waktunya bermain karena, sebab tidak serasi dengan tujuan. Dalam bahasa schari-hari motivasi dinyatakan dengan; hasrat, keinginan, maksud, tekad, kenuman, dorongan, kebutahan, kehendak, cita-cita, keharusan, kesedihan dan sebagainya. 4.2. Sifat Motivasi Intrinsik dan Ekstrinsik Motivasi dapat di bedakan atas motivasi intrinsik dan motivasi ekstrinsik. Yang dimaksud dengan motivasi intrinsik adalah motivasi yang berasal dari dalam individu. Ausabel (1968) berpendapat babwa modyasi yang dikaitkan dengan motivasi sosial tidak begitu penting dibandingkan dengan motivasi yang bertalian dengan penguasaan tugas dan

keberhasilan. Motivasi serupa ini bersifat intrinsik dan keberhasilannya akan memberi rasa kepuasan. Selain ini keberhasilan itu mempertinggi harga dirinya dan rasa kemampuannya. Dalam hal pertama ia didorong oleh motivasi intrinsik yakni ia ingin mencapai tujuan yang terkandung didalam perbuatan belajar itu. Dalam belajar telah terkandung tujuan menambah pengetahuan intrinsk motivations are inherent in the learning situasions and meet pupil needs and purposes. Demikian pula bila semang main badminton untuk menikmatinya, didorong oleh motivasi intrinsik, yakni for the pleasure of the activity. Motivasi belajar secara intrinsik sebenamya memang telah ada. Ini sesuai dengan teori, yang memandang bahwa segala tindakan manusia, termasuk belajar, adalah karena terdapatnya tanggungjawab internal pada diri manusia itu. Manusia, dalam sudut pandang teori ini, memang termsuk makhluk yang baik: tinggi tanggungjawabnya, suka bekerja termasuk belajar, tinggi militansi kerja atau belajarnya, selaia ingin berprestasi. Berarti, dalam diri manusia sebenarnya terdapat dorongan-dorongan yang kuat untuk belajar. Sungguhpun demikian, rekayasa lingkungan perlu diberikan agar seseorang tetap belajar. Rekayasa lingkungan antara lain dapat berupa motivasi ekstrinsik. Mengapa motivasi ekstrinsik perlu diberikan, tak lain karena seseorang tidak senantiasa bemda dalam keadaan menetap. Bisa terjadi, seseorang yang mempunyai motivasi belajar intrinsik yang demikian tinggi tiba-tiba melemah. Supaya melemahnya motivasi intrinsik ini tidak sampai berada pada tingkatan yang sangat rendah, perlu dikontrol dengan menggunakan motivasi ekstrinsik. Pada orang yang tingleat motivasi intrinsiknya rendah, justru motivasi ekstrinsik ini sangat diperlukan. Motivasi ekstrinsik yang diberikan secara tepat, justru secara berlahan dapat mencangkokkan motivasi intrinsik mtuk belajar manakala belajar yang direkayasa dengan motivasi ekstrinsik tersebut telah menjadi kebiasaan bagi pembelajar. Bahkan kalau sudah sampai di tahap mempribadi, seseorang akan tinggi motivasi belajarnya secara intrinsik. Adakah suatu kenyataan, bahwa anak manusia itu tidak sama, termasuk motivasinya. Ketidaksamaan dalam motivasi intrinsik yang dipunyai ini, dapat dikurangi dengan memberikan motivasi eksuinsik. Bila seorang belajar untuk mencari penghargaan berupa angka, hadiah, diploma, dan sebagainya. Ini didorong oleh motivasi ekstrinsik, oleh sebab tujuan-tujuan itu terletak di luar perbuatan itu, yakni tidak terkandung didalam perbuatan itu sendiri. The goal is artifkially introduced. Tujuan itu bukan sesuatu yang wajar dalam kegiatan. Anak-anak didorong oleh motivasi intrinsik, bila mereka belajar agar lebib sanggup mengatasi kesulitan kesulitan hidup, agar memperoleh pengertian, pengetahum, sikap yang baik, penguasaan kecakapan. Hasil-hasil itu sendiri telah merupakan hadiah. The reward of a thing well done is to have done it(Emerson). Ganjarant bagi sesuatu yang dilakukan dengan baik ialah telah melakukannya. Jadi motivasi ekstrinsik disini tidak perlu. Akan tetapi di sekolah sering digunakan motivasi ekstrinsik seperti angka-angka, pujian, ijazah, kenaikan tingkat, celaan, hukuman, dan sebagainya. Motivasi eksifinsik dipakai oleh sebab

pelajaran-pelajaran sering tidak dengan sendirinya menarik dan guru sering kurang mampu untuk membangkitkan minat anak. Membangkitkan motivasi tidak mudah. Untuk itu guru perlu mengenal murid, dan mempunyai kesanggupan Kreatif untuk menghubungkan pelajaran dengan kebutuhan dan minat anak. 4.3. Motivasi dalam Belajar dan Unsur-Unsur yang mempengamhi motivasi belajar Motivasi sangat krusial dalam belajar dan pembelajaran. pada hal, motivasi belajar tersebut juga dipengaruhi oleh banyak unsur antara lain: cita-cita aspirasi penubelajar, kemampuan pembelajar, kondisi pembelajar, kondisi lingkungan belajar, unsur-unsur dinamis belajar. Pembelajaran dan upaya-upaya guru dalam membelajarkan pembelajar. Oleh karena itu, unsurunsur yang mempengaruhi tersebut, perlu diketahui dan diperhatikan oleh guru yang membelajarkan pembelajar. Agar dapat mendukung lebih optimal terhadap motivasi belajar. Jika unsur-unsur yang mempenguuhi tersebut tidak diketahui dan tidak diperhatikan, bisa menjadi penyebab rendahnya motivasi belajar para pembelajar. Sebagai konsekuensi atas perhatian guru terhadap unsurunsur yang mempengaruhi motivasi belajar dan unsur-unsur yang mempengamhi tersebut, guru hendaknya senantiasa berupaya meningkatkan motivasi belajar. Upaya meningkatkan motivasi belajar tersebut dilakukan dengan cara mengoptimalkan penerapan prinsip-prinsip belajar, mengoptimalkan unsur-unsur belajr / pembalajaran, mengoptimalkan pemanfaatan pengalaman kemampuan yang di miliki oleh pembelajar dan mengembangkan cita-cita dan aspirasi pembelajar. Ausubel mengatakan adanya hubungan antara motivasi dan belajar. Motivasi bukan mempakan syarat mutlak untuk belajar tak perlu lebih dahulu ditunggu adanya motivasi sebelum kita mengajarkan sesuatu. Bahkan kita dapat mengabaikan motivasi dan memusatkan perhatian kepada pengajaran itu sendiri. Bila belajar itu berhasil, maka akan timbul motivasi itu dengn sendirinya dan keinginan untuk lebih banyak belajar. Sukses dalam belajar akan membangkitkan motivasi untuk belaiar. Menurut Skinner(1968) masalah motivasi bukan soal memberikan motivasi, akan tetapi mengatur kondisi belai sehingga memberikan reinforcement. Motivasi yang dianggap lebih tinggi tarafnya daripada penguasaan tugas ialah achievement motivation yakni motivasi untuk mencapai atau menghasilkan sesuatu. Motivasi ini lebib mantap dan memberikan dorongan kepada sejumlah besar kegiatan, termasuk yang berkaitan dengan pelajari, di sekolah. McClelland (1965) yang menyelidiki berbagai hal yang dapat mempertinggi motivasi ini, misalnya dengan merumuskan tujum dengan jelas, mengetahui kemajuan yang dicapai, merasa turut benanggungjawab, dan lingkungan sosial yang menyokong. Peneliti lain, White (1959) mengemukakan konsep kompetensi. Motivasi kompetensi mempunyai dasar biologis, jadi juga terdapat pada binatang, antara lain motivasi menyalidiki aktivitas manipulasi. Ada pula peneliti yang mencari motiyasj positif yang dinyatakan dengan istilah mastery, egoinvolvement (keterlibatan diri), dan lain-lain. White berpendapat bahwa kegiatan anak tak dapat dijelaskan dengan dorongan untuk memuaskan kebutuhan makan,

minum, dan sebagainya. Akan tetapi karena kegiatan untuk berinteraksi secara efektif dengan lingkungannya yang memberikan rasa mampu. Setiap orang ingin menguasai lingkungannya. Walaupun teori-teori motivasi berbeda-beda, nanum dalam praktek pendidikan penerapannya bersamaan. Pelajar harus diberikan ganjaran (reward) berupa pujian, angka ang baik, rasa keberhasilan atas hasil belajarnya, sehingga ia lebih tertarik oleh pelajaran. Keberhasilan dalam interaksi dengan lingkungan belajar, penguasaan tujuan program pendidikan memberikan rasa kepuasan dan karena ini merupakan sumber motivasi yang terus menerus bagi pelajar, sehingga ia sanggup belajar sendiri sepanjang bidupnya, yang dapat dianggap sebagai salah samtu hasil pendidikan yang paling penting.

Unsur-Unsur Yang Mempengaruhi Motivasi


Ada beberapa unsur yang mempengaruhi motivasi belajar. Unsur-unsur tersebut adalah : 1. 2. 3. 4. 5. 6. Cita-cita / aspirasi pembelajar Kemampuan pembelajar Kondisi pembelajar Kondisi lingkungan belajar Unur-unsur dinamis belajar Ipembelajaran Upaya guru dalam membelajarkan pembelajar

Unsur-unsur tersebut dijelaskan sebagaimana pada uraian berikut : 1. a. Cita-cita / aspirasi pembelajaran
http://ayahalby.wordpress.com/2011/02/23/motivasi-belajar/

1. PENGERTIAN MOTIVASI Berikut beberapa pengertian motivasi yang dikutip dari Arya (2011): Menurut Mc. Donald, yang dikutip Oemar Hamalik (2003:158) motivasi adalah perubahan energi dalam diri seseorang yang ditandai dengan timbulnya perasaan dan reaksi untuk mencapai tujuan. Motivasi merupakan sesuatu yang kompleks. Dalam A.M. Sardiman (2005:75) motivasi dapat juga diartikan sebagai serangkaian usaha untuk menyediakan kondisi-kondisi tertentu, sehingga seseorang mau dan ingin melakukan sesuatu, dan bila ia tidak suka, maka akan berusaha untuk meniadakan atau mengelak perasaan tidak suka itu. Menurut Siti Sumarni (2005), Thomas L. Good dan Jere B. Braphy (1986) mendefinisikan motivasi sebagai suatu energi penggerak dan pengarah, yang dapat memperkuat dan mendorong

seseorang untuk bertingkah laku. Ini berarti perbuatan seseorang tergantung motivasi yang mendasarinya. Motivasi adalah sesuatu yang dibutuhkan untuk melakukan aktivitas. Masih dalam artikel Siti Sumarni (2005), motivasi secara harafiah yaitu sebagai dorongan yang timbul pada diri seseorang secara sadar atau tidak sadar, untuk melakukan suatu tindakan dengan tujuan tertentu. Sedangkan secara psikologi, berarti usaha yang dapat menyebabkan seseorang atau kelompok orang tergerak melakukan sesuatu karena ingin mencapai tujuan yang dikehendakinya, atau mendapat kepuasan dengan perbuatannya. (KBBI, 2001:756). Dari beberapa pendapat di atas, dapat diambil kesimpulan bahwa pengertian motivasi adalah keseluruhan daya penggerak baik dari dalam diri maupun dari luar dengan menciptakan serangkaian usaha untuk menyediakan kondisi-kondisi tertentu yang menjamin kelangsungan dan memberikan arah pada kegiatan sehingga tujuan yang dikehendaki oleh subjek itu dapat tercapai. 1. B. PENGERTIAN BELAJAR Belajar adalah setiap perubahan yang relatif menetap dalam tingkah laku yang terjadi sebagai suatu hasil dari latihan atau pengalaman (Morgan dalam Wisnubrata, 1983:3 dalamArya, 2011). Sedangkan menurut Moh. Surya (1981:32) dalam Arya (2011), belajar adalah suatu proses usaha yang dilakukan individu untuk memperoleh suatu perubahan tingkah laku yang baru keseluruhan, sebagai hasil pengalaman individu itu sendiri dalam interaksinya dengan lingkungan. Belajar merupakan suatu usaha atau kegiatan yang bertujuan mengadakan perubahan di dalam diri seseorang mencakupperubahan tingkah laku, sikap, kebiasaan, ilmu pengetahuan, keterampilan dan sebagainya (Dalyono, 2005). Kesimpulan yang bisa diambil dari kedua pengertian di atas, bahwa pada prinsipnya, belajar adalah perubahan dari diri seseorang. 1. C. PENGERTIAN MOTIVASI BELAJAR Pengertian motivasi belajar menurut Arya (2011) adalah keseluruhan daya penggerak baik dari dalam diri maupun dari luar siswa (dengan menciptakan serangkaian usaha untuk menyediakan kondisi-kondisi tertentu) yang menjamin kelangsungan dan memberikan arah pada kegiatan belajar, sehingga tujuan yang dikehendaki oleh subjek belajar itu dapat tercapai 1. D. FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI MOTIVASI BELAJAR Faktor-faktor yang mempengaruhi perbedaaan motivasi belajar pada diri masing-masing orang menurut Ahira di antaranya:

Perbedaan fisiologis (physiological needs), seperti rasa lapar, haus, dan hasrat seksual Perbedaan rasa aman (safety needs), baik secara mental, fisik, dan intelektual Perbedaan kasih sayang atau afeksi (love needs) yang diterimanya

Perbedaan harga diri (self esteem needs). Contohnya prestise memiliki mobil atau rumah mewah, jabatan, dan lain-lain. Perbedaan aktualisasi diri (self actualization), tersedianya kesempatan bagi seseorang untuk mengembangkan potensi yang terdapat dalam dirinya sehingga berubah menjadi kemampuan nyata.

1. E. STIMULUS MOTIVASI BELAJAR Terdapat 2 faktor yang membuat seseorang dapat termotivasi untuk belajar, yaitu:

Pertama, motivasi belajar berasal dari faktor internal. Motivasi ini terbentuk karena kesadaran diri atas pemahaman betapa pentingnya belajar untuk mengembangkan dirinya dan bekal untuk menjalani kehidupan. Kedua, motivasi belajar dari faktor eksternal, yaitu dapat berupa rangsangan dari orang lain, atau lingkungan sekitarnya yang dapat memengaruhi psikologis orang yang bersangkutan.

1. F. CARA MENINGKATKAN MOTIVASI BELAJAR Motivasi belajar tidak akan terbentuk apabila orang tersebut tidak mempunyai keinginan, citacita, atau menyadari manfaat belajar bagi dirinya. Oleh karena itu, dibutuhkan pengkondisian tertentu, agar seseorang dapat termotivasi belajar. Berikut beberapa tips untuk meningkatkan belajar seseorang:

Bergaul dengan orang-orang yang senang belajar.

Bergaul dengan orang-orang yang senang belajar dan berprestasi, akan membuat kita pun gemar belajar. Selain itu, coba cari orang atau komunitas yang mempunyai kebiasaan baik dalam belajar. Bertanyalah tentang pengalaman di berbagai tempat kepada orang-orang yang pernah atau sedang melanjutkan pendidikannya ke jenjang yang lebih tinggi, orang-orang yang mendapat beasiwa belajar di luar negeri, atau orang-orang yang mendapat penghargaan atas sebuah presrasi. Kebiasaan dan semangat mereka akan menular kepada kita. Seperti halnya analogi orang yang berteman dengan tukang pandai besi atau penjual minyak wangi. Jika kita bergaul dengan tukang pandai besi, maka kita pun turut terciprat bau bakaran besi, dan jika bergaul dengan penjual minyak wangi, kita pun akan terciprat harumnya minyak wangi.

Belajar apapun

Pengertian belajar di sini dipahami secara luas, baik formal maupun nonformal. Kita bisa belajar tentang berbagai keterampilan seperti merakit komputer, belajar menulis, membuat film, berlajar berwirausaha, dan lain lain-lainnya.

Belajar dari internet

Kita bisa memanfaatkan internet untuk bergabung dengan kumpulan orang-orang yang senang belajar. Salah satu milis dapat menjadi ajang kita bertukar pendapat, pikiran, dan memotivasi diri. Sebagai contoh, jika ingin termotivasi untuk belajar bahasa Inggris, kita bisa masuk ke milis Free-English-Course@yahoogroups.com. . Bergaulah dengan orang-orang yang optimis dan selalu berpikiran positif Di dunia ini, ada orang yang selalu terlihat optimis meski masalah merudung. Kita akan tertular semangat, gairah, dan rasa optimis jika sering bersosialisasi dengan orang-orang atau berada dalam komunitas seperti itu, dan sebaliknya. Cari motivator Kadangkala, seseorang butuh orang lain sebagai pemacu atau mentor dalam menjalani hidup. Misalnya: teman, pacar, ataupun pasangan hidup. Anda pun bisa melakukan hal serupa dengan mencari seseorang/komunitas yang dapat membantu mengarahkan atau memotivasi Anda belajar dan meraih prestasi. Resep sukses: Belajar ketika orang lain tidur, bekerja ketika orang lain bermalasan, dan bermimpi ketika orang lain berharap. William A. Ward Ada beberapa Cara lain untuk meningkatkan motivasi belajar anak dalam kegiatan belajar di sekolah, misalnya saja seperti yang diungkapkan A.M. Sardiman (2005:92-94), yaitu : 1. Memberi angka Angka dalam hal ini sebagai simbol dari nilai kegiatan belajarnya. Banyak siswa yang justru untuk mencapai angka/nilai yang baik. Sehingga yang dikejar hanyalah nilai ulangan atau nilai raport yang baik. Angka-angka yang baik itu bagi para siswa merupakan motivasi yang sangat kuat. Yang perlu diingat oleh guru, bahwa pencapaian angka-angka tersebut belum merupakan hasil belajar yang sejati dan bermakna. Harapannya angka-angka tersebut dikaitkan dengan nilai afeksinya bukan sekedar kognitifnya saja. 2. Hadiah Hadiah dapat menjadi motivasi yang kuat, dimana siswa tertarik pada bidang tertentu yang akan diberikan hadiah. Tidak demikian jika hadiah diberikan untuk suatu pekerjaan yang tidak menarik menurut siswa. 3. Kompetisi Persaingan, baik yang individu atau kelompok, dapat menjadi sarana untuk meningkatkan motivasi belajar. Karena terkadang jika ada saingan, siswa akan menjadi lebih bersemangat dalam mencapai hasil yang terbaik. 4. Ego-involvement

Menumbuhkan kesadaran kepada siswa agar merasakan pentingnya tugas dan menerimanya sebagai tantangan sehingga bekerja keras adalah sebagai salah satu bentuk motivasi yang cukup penting. Bentuk kerja keras siswa dapat terlibat secara kognitif yaitu dengan mencari cara untuk dapat meningkatkan motivasi. 5. Memberi Ulangan Para siswa akan giat belajar kalau mengetahui akan diadakan ulangan. Tetapi ulangan jangan terlalu sering dilakukan karena akan membosankan dan akan jadi rutinitas belaka. 6. Mengetahui Hasil Mengetahui hasil belajar bisa dijadikan sebagai alat motivasi. Dengan mengetahui hasil belajarnya, siswa akan terdorong untuk belajar lebih giat. Apalagi jika hasil belajar itu mengalami kemajuan, siswa pasti akan berusaha mempertahankannya atau bahkan termotivasi untuk dapat meningkatkannya. 7. Pujian Apabila ada siswa yang berhasil menyelesaikan tugasnya dengan baik, maka perlu diberikan pujian. Pujian adalah bentuk reinforcement yang positif dan memberikan motivasi yang baik bagi siswa. Pemberiannya juga harus pada waktu yang tepat, sehingga akan memupuk suasana yang menyenangkan dan mempertinggi motivasi belajar serta sekaligus akan membangkitkan harga diri. 8. Hukuman Hukuman adalah bentuk reinforcement yang negatif, tetapi jika diberikan secara tepat dan bijaksana, bisa menjadi alat motivasi. Oleh karena itu, guru harus memahami prinsip-prinsip pemberian hukuman tersebut. Hal senada juga diungkapkan oleh Fathurrohman dan Sutikno (2007: 20) motivasi siswa dapat ditumbuhkan melalui beberapa cara yaitu: a) Menjelaskan tujuan kepada peserta didik. Pada permulaan belajar mengajar seharusnya terlebih dahulu seorang guru menjelaskan mengenai Tujuan Instruksional Khusus yang akan dicapainya kepada siswa. Makin jelas tujuan maka makin besar pula motivasi dalam belajar. b) Hadiah. Hadiah akan memacu semangat mereka untuk bisa belajar lebih giat lagi. Berikan hadiah untuk siswa yang berprestasi. Di samping itu, siswa yang belum berprestasi akan termotivasi untuk bisa mengejar siswa yang berprestasi.

c) Saingan/kompetisi. Guru berusaha mengadakan persaingan di antara siswanya untuk meningkatkan prestasi belajarnya, berusaha memperbaiki hasil prestasi yang telah dicapai sebelumnya. d) Pujian. Siswa yang berprestasi sudah sewajarnya untuk diberikan penghargaan atau pujian. Pujian yang diberikan bersifat membangun. Dengan pujian siswa akan lebih termotivasi untuk mendapatkan prestasi yang lebih baik lagi. e) Hukuman. Hukuman akan diberikan kepada siswa yang berbuat kesalahan saat proses belajar mengajar. Hukuman ini diberikan dengan harapan agar siswa tersebut mau merubah diri dan berusaha memacu motivasi belajarnya. Bentuk hukuman yang diberikan kepada siswa adalah hukuman yang bersifat mendidik seperti mencari artikel, mengarang dan lain sebagainya. f) Membangkitkan dorongan kepada peserta didik untuk belajar. Strateginya adalah dengan memberikan perhatian maksimal ke peserta didik. Selain itu, guru juga dapat membuat siswa tertarik dengan materi yang disampaikan dengan cara menggunakan metode yang menarik dan mudah dimengerti siswa. g) Membentuk kebiasaan belajar yang baik. Kebiasaan belajar yang baik dapat dibentuk dengan cara adanya jadwal belajar. h) Membantu kesulitan belajar peserta didik, baik secara individual maupun kelompok. Membantu kesulitan peserta didik dengan cara memperhatikan proses dan hasil belajarnya. Dalam proses belajar terdapat beberap unsur antara lain yaitu penggunaan metode untuk mennyampaikan materi kepada para siswa. Metode yang menarik yaitu dengan gambar dan tulisan warna-warni akan menarik siswa untuk mencatat dan mempelajari materi yang telah disampaikan.. i) Menggunakan metode yang bervariasi. Metode yang bervariasi akan sangat membantu dalam proses belajar dan mengajar. Dengan adanya metode yang baru akan mempermudah guru untuk menyampaikan materi pada siswa. j) Menggunakan media yang baik, serta harus sesuai dengan tujuan pembelajaran. Berikut merupakan beberapa tips yang bisa anda gunakan untuk meningkatkan motivasi belajar http://ukht.wordpress.com/2011/04/04/memahami-lebih-jauh-tentang-motivasi-belajar/

UNIVERSITAS INDONESIA FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN ILMU POLITIK DEPARTEMEN SOSIOLOGI PROGRAM PASCASARJANA SOSIOLOGI TESIS PERAN KAPITAL SOSIAL DALAM PENGEMBANGAN KOPERASI KREDIT BINA MANDIRI DESA PAKANSARI KABUPATEN BOGOR Oleh MULAT WIGATI ABDULLAH NPM : 6904410115 Diajukan Untuk Memenuhi Persyaratan Guna Memperoleh Gelar Magister Sains (M.Si.) dalam ilmu Sosiologi Depok, Juli 2007 Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 200 i7.
UNIVERSITAS INDONESIA FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN ILMU POLITIK DEPARTEMEN SOSIOLOGI PROGRAM PASCASARJANA SOSIOLOGI MULAT WIGATI ABDULLAH NPM : 6904410115 PERAN KAPITAL SOSIAL DALAM PENGEMBANGAN KOPERASI KREDIT BINA MANDIRI DESA PAKANSARI KABUPATEN BOGOR [134 halaman + xi, bibliografi : 47 buku, 19 dokumen, 4 karya ilmiah/tesis/disertasi, 2 makalah ilmiah, 6 artikel, 9 jurnal/majalah/buletin, 9 media massa/internet} ABSTRAK Penelitian ini melihat bagaimana peran kapital sosial dalam mengembangkan ekonomi masyarakat desa. Ide dasarnya adalah kondisi masyarakat Pakansari, meski memiliki keterbatasan Sumber Daya Alam (SDA) dan Sumber Daya Manusia (SDM), namun dengan kapital sosial yang dimilikinya, mampu mendorong terjadinya peningkatan ekonomi masyarakat. Studi kasusnya adalah Koperasi Kredit Bina Mandiri (KKBM) desa Pakansari, kabupaten Bogor, Jawa Barat. Kerangka teori kapital sosial yang dipakai, menggunakan pemikitan Francis Fukuyama, Robert Putnam, James Coleman dan Robert Lawang. Dalam perspektif Putnam, kapital sosial menunjuk pada ciri-ciri organisasi sosial yang berbentuk jaringan horisontal yang didalamnya berisi norma-norma yang memfasilitasi koordinasi, kerjasama dan saling mengendalikan yang manfaatnya bisa dirasakan bersama anggota organisasi. Dalam konteks ekonomi, jaringan horisontal yang terkoordinasi dan cooperative itu akan menyumbang pada kemakmuran dan pada gilirannya diperkuat oleh kemakmuran tersebut. Berbeda dengan Putnam, Coleman lebih melihat kapital sosial dari sisi fungsi. Menurut Coleman, fungsi kapital sosial dilihat dari aspek struktur sosial, dan bentuk jaringan yang sifatnya lebih ketat dan relatif tertutup, ternyata lebih efektih daripada jaringan yang terbuka.
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 200 ii7.

Sedangkan Fukuyama, lebih melihat bahwa kapital sosial memiliki kontribusi cukup besar atas terbentuk dan berkembangnya ketertiban dan dinamika ekonomi. Dalam konsepsi Fukuyama, kapital sosial adalah serangkaian nilai dan norma informal yang dimiliki bersama di antara para anggota suatu kelompok yang memungkinkan terjalinnya kerjasama di antara mereka.

Penelitian ini dilakukan terhitung sejak bulan Februari 2006 sampai dengan April 2007. Penelitian ini menggunakan pendekatan kualitatif. Dalam menggali informasi terhadap sumber data dilakukan melalui wawancara terhadap informan kunci dan pengumpulan data. Peneliti secara periodik melihat aktivitas kegiatan KKBM, dengan mengamati dan melakukan wawancara mendalam terhadap informan kunci, yang terdiri dari beberapa orang anggota, pengurus, pengawas dan manajerial KKBM, masyarakat bukan anggota KKBM, ketua dan pengurus Kelompok Warga Bahagia (KWB), staf dan pimpinan proyek CCF. Wawancara juga dilakukan terhadap Lurah Pakansari beserta staf. Temuan penelitian menjelaskan, bahwa kapital sosial yang tumbuh dalam masyarakat desa Pakansari terjadi akibat adanya sinergisitas antara kapital fisik dan kapital manusia. Kapital fisik berupa aset dan modal. Sedangkan kapital manusia adalah jumlah dan kualitas Sumber Daya Manusia (SDM) yang ada. Keduanya saling mendukung. Selain itu, terjadinya intervensi dari luar, berupa program pendampingan dan pembinaan oleh Christian Children Fund (CCF), mendorong munculnya kapital sosial. Intervensi luar tersebut berhasil mendorong terbentuknya Kelompok Warga Bahagia (KWB). KWB terdiri dari anggota masyarakat desa dan aparat pemerintah. Mereka bekerjasama dalam memecahkan masalah yang ada di dalam masyarakat, dengan tujuan dan kepentingan bersama. Bentuknya dengan memberikan bantuan sosial kemasyarakatan dan kredit modal bagi warga dampingan. Pada perkembangan berikutnya, KWB berkembang dan memiliki Koperasi Sejahtera, yang dikemudian hari berkembang menjadi Koperasi Kredit Bina Mandiri (KKBM). Kapital Sosial berupa jaringan telah terwujud dan terbina di internal KKBM, maupun dengan institusi / lembaga di luar desa Pakansar yang berkompeten. Faktornya karena ada kepercayaan (trust) dari berbagai pihak. Kepercayaan ini terlihat dari aktivitas yang dilakukan oleh anggota KKBM, berupa tradisi lokal yang kental dan sikap saling menghormati serta saling menghargai akan hak dan kewajiban anggota kelompok secara proporsional. Tradisi gotong royomg, sikap musyawarah daam mencari solusi permasalahan masyarakat, sikap saling menyapa, sikap peduli pada lingkungan sekitar, merupakan modal sosial yang dimiliki oleh masyarakat Pakansari. Networking dan trust yang telah terbangun dan terbina di dalam dan di luar KKBM, tak dapat mengabaikan peran norma, adat dan tradisi lokal masyarakat desa Pakansari. Peran kapital sosial di dalam KKBM terjadi melalui kepercayaan, jaringan dan norma yang terjalin di antara anggota KKBM, baik interaksi internal maupun eksternal kelompok. Sinergi kapital sosial, kapital fisik
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 200 ii7i.

dan kapital manusia di dalam KKBM, terbukti mampu meningkatkan kinerja KKBM. Sehingga peran kapital sosial sangat terkait dengan keberadaan dan pengembangan kelompok sosial (KKBM) yang ada di desa Pakansari.
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 200 iv7.

UNIVERSITY OF INDONESIA FACULTY OF SOCIAL AND POLITICAL SCIENCE DEPARTMENT OF SOCIOLOGY POSTGRADUATE PROGRAM MULAT WIGATI ABDULLAH NPM : 690 44 10018 THE ROLE OF THE SOCIAL CAPITAL IN DEVELOPMENT KOPERASI KREDIT BINA MANDIRI (KKBM) PAKANSARI VILLAGE BOGOR REGENCY [134 page + xi, bibliografi : 47 books, 19 document, 4 tesis/disertasi, 6 article, 9 journal/magazines/bulletin, 9 mass media/internet}

ABSTRACT This research is considering how social capital developing the economy of rural society. The main idea is the condition of Pakansaris society, even though having limited natural resources and human resources, but with the social capital which they have, can be able to stimulate the increasing of societys economy. The case study is KOPERASI KREDIT BINA MANDIRI (KKBM) Pakansari village, Bogor Regency. The sketch of social capital theory is application the thoughts of Francis Fukuyama, Robert Putnam, James Coleman and Robert Lawang. In Putnams perspective, social capital indicates the characteristics of social organization which is farmed in horizontal networking and filled with common rules which facilitate coordination, cooperation and managing each other which its benefits can be felt together by the member of organization. In economical context, the coordinative and cooperative horizontal networking will contribute prosperity it self. Different from Putnam, Coleman see social capital from the function side. According to Colemans opinion, the function of social capital is considered from the social structural aspect, and the form of network which is stricter and relatively closed approvingly more effective than the open network. Meanwhile, Fukuyama considers social capital has a big enough contribution to the forming and development of regularity and the dynamic Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 200v7. economy. In Fukuyamas conception, social capital is series of values and informal common rules which are belong together by the member of group which enable to make cooperation among them. Discovery of research in the field explains that social capital which grows in the Pakansaris rural society happen because of sinergity between the physical and human capital. Physical capital is in the form of asset and capital. On the other hand, human capital is a quantity and quality of human resources. Both of them are supporting each other. Beside that, Intervention happen from the outside as a comradeship and pedagogy by Cristian Children Fund (CCF), push the existence of social capital. The intervention it self succeed to push the forming of Kelompok Warga Bahagia (KWB). KWB consist of member of rhe rural society and government staff. They cooperate in solving problems with the same purpose and interest. The cooperation is formed into assistance by giving capital credit to the society. And after the next development, KWB develop and posses Koperasi Kredit Bina Mandiri (KKBM). The research is done for one year, since February 2006 until April 2007. Searches come periodictly for the location of the field research. The research use the qualitative approximation and doing in depth interview to the key information, such as the head, member, organizator and also the founder of KKBM. Social capital as a network has been realized and created in the internal side of KKBM and also with the Institution outside Pakansari village. It happen because of trust from many sides. This trust is visible from the activities which have been done by the member of KKBM, as a local tradition which is full honor and respect of rights and obligation of the member proportionally. Trust and network which have been created inside and outside of KKBM definitely can avoid the role of common rules, custom and local tradition of the Pakansaris rural society.

According to the writer, the roles of the social capital inside KKBM happen by trust, network and also common rule which are well linked, not only internal interaction but also external group. The synergy of social capital, physical capital and human capital inside KKBM, are enable to improve the work of KKBM, so that the rule of social capital can be very connected with the existence and the development of social group in Pakansari village. Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 200 v7i. UNIVERSITAS INDONESIA FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN ILMU POLITIK DEPARTEMEN SOSIOLOGI PROGRAM PASCASARJANA SOSIOLOGI PERNYATAAN ORISINALITAS Tesis ini merupakan hasil karya sendiri. Seluruh sumber data yang dikutip telah saya nyatakan dengan benar. Penulisan tesis ini mengikuti aturan yang telah ditetapkan. MULAT WIGATI ABDULLAH NPM : 6904410115 Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 20v0i7i. UNIVERSITAS INDONESIA FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN ILMU POLITIK DEPARTEMEN SOSIOLOGI PROGRAM PASCASARJANA SOSIOLOGI PERSETUJUAN TESIS Nama : Mulat Wigati Abdullah NPM : 6904410115 Judul : Peran Kapital Sosial Dalam Pengembangan Koperasi Kredit Bina Mandir Desa Pakansari Kabupaten Bogor Tesis ini telah diperiksa oleh Pembimbing dan dinyatakan layak untuk diajukan ke ujian tesis. Tesis ini telah disetujui oleh Pembimbing tesis, pada tanggal 18 Juni 2007. Pembimbing Tesis Prof. Dr. Robert M.Z. Lawang Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 20v0i7ii. UNIVERSITAS INDONESIA FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN ILMU POLITIK DEPARTEMEN SOSIOLOGI PROGRAM PASCASARJANA SOSIOLOGI LEMBAR PENGESAHAN TESIS Nama : MULAT WIGATI ABDULLAH NPM : 6904410115 Judul Tesis : Peran Kapital Sosial Dalam Pengembangan Koperasi Kredit Bina Mandiri Desa Pakansari Kabupaten Bogor

Tesis ini telah dipertahankan di hadapan Sidang Penguji Tesis Program Pascasarjana Sosiologi, pada hari Senin tanggal enam belas Juli tahun dua ribu tujuh, dan dinyatakan LULUS. Tim Penguji Ketua Sidang Francissia SSE Seda, Ph.D (............................) Sekretaris Sidang Daisy Indira Yasmine, M.Soc, Sc. (.............................) Pembimbing Prof. Dr. Robert M.Z. Lawang (.............................) Penguji Ahli Dr. Rochman Achwan (.............................) Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 200 ix7. Kupersembahkan, untuk ketiga permata hati, Bagus, Vita dan Lala. yang telah memberi pelita, ketegaran dan ketabahan, dalam menyelesaikan penulisan tesis Ini. Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 200x7. KATA PENGANTAR Puji syukur alhamdulillah, akhirnya penulisan tesis ini dapat diselesaikan pada waktunya, sebagai persyaratan kelulusan dalam program studi pasca sarjana Sosiologi FISIP UI. Pada awalnya, penulis mengalami kesulitan dalam memperoleh sumber data yang dapat mendukung metode penelitian tesis ini. Dengan tidak mengenal lelah, penulis terus berupaya untuk dapat mengumpulkan data yang relevan sebanyakbanyaknya, agar penulisan tesis ini dapat menjadi sebuah karya ilmiah yang bermanfaat. Secara khusus, untuk Bapak Prof. Dr. Robert M.Z. Lawang yang penulis hormati, penulis menghaturkan terimakasih banyak atas kesediaan dan keikhlasan membimbing penulis dalam menyelesaikan tesis ini. Di tengah-tengah kesibukan beliau yang sangat luar biasa, masih menyempatkan dan meluangkan waktu bagi penulis. Buat mbak Erry Seda, ketua program Pascasarjana Sosiologi FISIP UI, terima kasih atas kesempatan yang diberikan dan kedisiplinannya membuat penulis termotivasi dan bersemangat dalam menyelesaikan penulisan tesis ini. Mas Rochman, sebagai penguji ahli, terima kasih atas saran, tanggapan dan kritikan, sungguh sangat berarti. Buat Mas Santoso, Mbak Vidy, Mbak Rini dan Mas Agus, terima kasih atas kerjasama dan bantuan yang telah diberikan. Mas Hanneman, terimakasih gurauan dan kritikannya. Untuk teman-teman Sosiologi 2004, khususnya sahabat penulis, Adri, terimakasih atas motivasi yang terus menerus diberikan, membuat penulis memiliki kepercayaan diri kembali. Untuk Azis, Asep Suryana, Andi, Mira, Dahlan, bantuan dan dorongan kalian sungguh tak dapat dilupakan. Sahabat setiaku Wulan, Yuli, Sulis dan Ida, dari kalian lah penulis memiliki semangat untuk menyelesaikan penulisan tesis ini. Teman-teman Sosiologi 2004 yang telah lulus, yang tetap berkomunikasi dengan penulis, Sulton, Ryono, Syukur, terimakasih atas saran dan perhatian yang telah

diberikan selama ini kepada penulis. Henrik, Haris, Handogo, Herning, dan temanteman Sosiologi lainnya yang tidak dapat disebutkan saru-persatu, terimakasih atas kesediaan menjadi mitra dialog dalam penyusunan tesis ini. Studi ini tidak dapat diselesaikan tanpa bantuan finansial dari berbagai pihak. Khusus kepada Bapak Drs. Atang Sugiyono, Msi, Ketua (Dekan) STIA-YPIAMI, tempat penulis bekerja, terimakasih atas dukungan moral dan material yang diberikan selama ini. Rekan-rekan kerja penulis, DR. Eko Harry Susanto, DR. Haryoto, Soni Subagyo MM, Mey Sugiyanto Msi, Peter Kasenda, dan rekan-rekan yang lain, penulis haturkan terimakasih atas perhatiannya. Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 200 x7i. Teman-teman organisasi Wanita Sahati, tempat penulis menjabat sebagai Ketua II bidang Pendidikan dan Politik, khusus untuk Ketua Umum, Ibu Dra. Adel Runturambi, terima kasih atas pengertian dan kelonggaran waktu yang diberikan. Ingki Simamora, Stien Sismoyo, Melly, Lestarini, Ade Yakob, Meiske Sujadi, Renny Wangke, Nina Prasojo, Yeanne, Rit, Meki, Eti dan Yenny, terima kasih atas doa restunya. Untuk sahabat dekat penulis, Felty Yuliana, yang wafat beberapa hari sebelum penulis mengikuti ujian tesis, selamat jalan sahabatku, semoga surga menjadi tempat tinggalmu saat ini. Teman sharing penulis, mbak Yuyun, Ajeng, Nurbela, Heni, Engga, Mira, Yondi, Titi, Om Parlin, dan lain-lain, terima kasih atas waktu dan kesempatan yang diberikan, dalam memacu penulis untuk tegar dan tabah menghadapi kehidupan ini. Untuk orang-orang terdekat, yang selama ini ada dalam perjalanan kehidupan penulis, kakak-kakak dan adik-adik tercinta, mas Yogi, mbak Intan, Nuk-Wes, Hemin-Effi, OokKerri dan si bungsu Wuri, kalian sangat berarti bagi penulis. Tujuh kurcaci kemenakan, Laras, Ayu, Ajeng, Aga, Dila, Arin dan Rangi, senyum dan doa kalian memberi sesuatu yang lebih bermakna. Untuk ibunda tercinta, Ken Surawi, doa dan ketulusanmu, memberi keteduhan, membangkitkan semangat dan memunculkan ketegaran serta ketabahan bagi penulis. Terima kasih bunda..... Sebagai pamungkas, dan yang paling berarti dalam kehidupan penulis, Si Sulung Bagus, terimakasih nak, atas translation abstraksi tesis, membantu mengetik dan mengedit tesis ini. Putri Kedua, Vita, terimakasih juga telah membantu membuat kerangka konseptual, daftar tabel, menggambar grafik dan membuat power point. Si bungsu Lala, terima kasih atas pengertian dan kesetiaanmu menemani mengetik tesis ini. Kalian bertiga, merupakan belahan jiwa penulis, yang membuat penulis berani menghadapi hidup, tegar menghadapi permasalahan dan tabah menghadapi cobaan. Mama sayang kalian bertiga...... Untuk suamiku tercinta, Suparjan, S.Sos, dalam keadaan sakit, senantiasa berdoa dan memotivasi penulis untuk tetap menyelesaikan tesis. Atas pengertian dan kesabaran dalam memahami kesibukan dan keterbatasan waktu penulis dalam mengurus rumah tangga, penulis haturkan sebuah ungkapan cinta, terima kasih pa.... Penulis menyadari bahwa tesis ini bukanlah karya ilmiah yang sempurna. Karena penulis menyadari keterbatasan kemampuan dan waktu yang dimiliki. Oleh sebab itu, kritik, saran dan masukan yang membangun sangat diharapkan. Semoga kajian akademis dari tesis ini dapat bermanfaat, khususnya bagi studi kapital sosial di dalam Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 20x0i7i.

ilmu sosiologi. Segala kesalahan, kekeliruan dan kekurangan berasal dari penulis. Wassalam. Depok, 18 Juli 2007 Penulis Mulat Wigati Abdullah Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 20x0i7ii. DAFTAR ISI Abstraksi................................................................................................ ii Abstraction ............................................................................................ iv Pernyataan Orisinalitas.......................................................................... vi Persetujuan Pembimbing....................................................................... vii PengesahanTesis................................................................................... viii LembarPesembah.................................................................................. x Kata Pengantar ...................................................................................... xi Daftar Isi................................................................................................. xiii BAB PENDAHULUAN.......................................................................... 1 I.1. Latar Belakang ................................................................................2 I.2. Tujuan Penelitian .............................................................................3 I.3. Rumusan Masalah............................................................................3 I.4. Signifikansi Penelitian.......................................................................4 I.5. Kerangka Konseptual.................................................................... 5 I.6. Hipotesa Penelitian...........................................................................6 .I.7. Metode Penelitian............................................................................6 1.8. Sumber Data.....................................................................................8 I.8. Pengolahan dan Analisis Data..........................................................8 I.9. Sistematika Penulisan.......................................................................9 BAB II GAMBARAN UMUM TENTANG MASYARAKAT DESA PAKANSARI II.1. Gambaran Lokasi.. ......................................................................... 11 Perkembangan Penduduk, Tradisi dan Budaya Penduduk................... 14 II.2. Keadaan Sosial Ekonomi Desa Pakansari..................................... 19 II.2.1. Letak Geografi Desa Pakansari..................................................19 II.2.2. Peta Desa Pakansari.................................................................. 22 II.2.3. Potensi Yang Dimiliki Masyarakat Pakansari..............................23 BAB III PROGRAM CCF INDONESIA DI DESA PAKANSARI III.1 Sekilas Tentang.............................................................................. 33 III.1.1. Kebijakan CCF Dalam Pemberian Bantua...................................33 III.1.2. Program-program CCF di Indonesia.............................................35 III.1.3. Proses pemberian bantuan CCF................................................. .36 III.1.4. Lokasi proyek program CCF di Indonesia.....................................37 Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 20x0i7v. III.2. Program CCF Di Desa Pakansari.................................................. 38 III.2.1. Tujuan Program CCF Di Desa Pakansari................................. 44 III.2.2. Strategi CCF Yang Dikembangkan di Desa Pakansari............. 45 III.3. Gambaran Tentang Kelompok Warga Pakansari.......................... 47 III.3.1. Sejarah/Latar belakang Pembentukan KWB.............................. 47 III.3.2. Kelompok Warga Bahagia (KWB)............................................. 49

III.3.3. Tujuan Pembentukan KWB....................................................... 54 III.3.3. Peran CCF Dalam Pembentukan .............................................. 56 BAB IV. KOPERASI KREDIT BINA MANDIRI (KKBM IV.1. Sejarah Pembentukan KKBM..................................................... 64 IV.1.1. Alasan KKBM memisahkan diri dari KWB................................. 66 IV.1.2. Latar belakang kemandirian KKBM............................................ 68 IV.2. Organisasi KKBM........................................................................ 69 IV.2.1. Visi, Misi dan Struktur Organisasi KKBM.................................. 70 IV.2.2. Koperasi Sebagai Sarana Peningkatan Kesejahter.................. 72 IV.2.3. Peningkatan Lapangan Kerja.................................................... 75 IV.2.4. Sosialisasi Organisasi KKBM................................................... 76 IV.2.5. Persyaratan Menjadi Anggota KKBM........................................ 77 IV.3 Program KKBM............................................................................. 78 IV.3.1. Jenis-jenis Pelayanan U........................................................... 82 IV.3.2.Tujuan KKBM............................................................................. 84 IV.4 Perkembangan KKBM................................................................... 85 IV.4.1. Peningkatan Peran dan Partisipasi Masyarakat...................... 87 IV.4.2. Kemandirian KKBM Merupakan Kunci Keberhasilan Peningkatan Kapital Sosial..................................................... 89 IV.4.3. Keberhasilan KKBM Dalam Pengelolaan Ekonomi Dan Penyediaan Lapangan Kerja................................................... 89 IV.5 Kapital Yang Ada Di Dalam KKBM................................................ 94 IV.5.1. Kapital Fisik, Kapital Manusia, dan Kapital Sosial di Dalam KKBM....................................................................................... 94 IV.5.2. Kepercayaan yang ada didalam KKBM................................... 98 IV.5.3. Interaksi/Jaringan yang terdapat didalam KKBM..................... 99 IV.5.4. Norma Yang Dipatuhi Oleh Anggota Kelompok........................ 100 IV.6 Peran Kapital Sosial Dalam Pengembangan KKBM...................... 103 IV.6.1. Peningkatan Kapital didalam KKBM .......................................... 106 . Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 20x0v7. IV.6.2. Sinerji Antara Kapital Fisik, Kapital Manusia Dan Kapital Sosial di dalam KKBM............................................................ 116 IV.6.3 Peran Kapital Sosial Dalam Pengembangan KKBM............. 124 BAB V PENUTUP : V.1. Kesimpulan................................................................................ 128 V.2. Saran / Rekomendasi................................................................. 129 KEPUSTAKAAN.............................................................................. 130 Buku.................................................................................................. 130 Dokumen............................................................................................ 132 Karya Ilmiah........................................................................................ 132 Makalah Ilmiah.................................................................................... 133 Artikel.................................................................................................. 134 Jurnal Ilmiah........................................................................................ 135 Internet................................................................................................. 136 Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 20x0v7i.

Lampiran-lampiran : 1. Lampiran 1 : Pedoman Wawancara I. Pedoman Wawancara Anggota KKBM II. Pedoman Wawancara Pengurus KKBM III. Pedoman Wawancara Masyarakat Bukan Anggota 2. Lampiran 2 : I. Wawancara Anggota KKBM II. Wawancara Pengurus KKBM III. Wawancara Masyarakat Bukan Anggota KKBM 3. Lampiran 3 : Kegiatan Kelompok Warga Bahagia I. Foto-foto Kegiatan KWB II. Intervensi CCF : Contoh Formulir PRA III. Intervensi CCF : Contoh Formulir PWR IV. Formulir Penentuan Peringkat Masalah V. Formulir Mengukur Indikator Kesehatan VI. Formulir Perhitungan Tingkat Penghasilan Masyarakat VII. Pengkajian Tindakan Pemecahan Masalah VIII. Rencana Kerja Jangka Menengah Desa Pakansari 4. Lampiran 4 : Kegiatan Dan Program KKBM I. Struktur Organisasi KKBM 2002-2007 II. Struktur Organisasi KKBM 2007-2011 III. Bagan Organisasi KKBM IV. Foto Pengurus/ Karyawan KKBM V. SISUKA VI. SIMITRI VII. SIPENDIK VIII. SITARA IX. Surat Permohonan Menjadi Anggota X. Surat permohonan SISUKA/SIMITRI/SIPENDIK. XI. Surat Perjanjian Pinjaman. XII. Surat Permohonan Pinjaman XIII. Brosur KKBM Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 20x0v7i.i
BAB I PENDAHULUAN I.1. Latar Belakang Keswadayaan (pemberdayaan masyarakat) mempunyai posisi penting, di tengah keterbatasan pemerintah mengatasi kemiskinan. Pemberdayaan masyarakat merupakan suatu upaya meningkatkan sumberdaya (kekuatan) yang didukung oleh kerjasama masyarakat secara langsung. Konsepsi pemberdayaan masyarakat pada hakekatnya merupakan konsep perubahan masyarakat yang menumbuhkan dan meningkatkan kemampuan masyarakat dalam mengatasi persoalan-persoalan yang ada, dan berupaya mengembangkan potensi-potensi unggulan yang dimilikinya dengan didukung oleh faktor lingkungan.

Konsep pemberdayaan masyarakat (comunity development) mempunyai dua tujuan utama, diantaranya: (1) Membebaskan belenggu kemiskinan dan keterbelakangan masyarakat. (2) Meningkatkan dan menguatkan kondisi sosial ekonomi masyarakat miskin dan tertinggal dalam konteks perimbangan posisi tawar (bargaining position) dengan masyarakat lain yang lebih maju dan memiliki posisi yang lebih baik. Keseimbangan posisi akan menciptakan keterkaitan dan kedekatan yang semakin erat, sehingga menghasilkan hubungan kemitraan menjadi selaras, serasi dan seimbang serta saling melengkapi dan saling menguntungkan. Pemberdayaan masyarakat merupakan pembangunan ekonomi yang didalamnya merangkum nilai-nilai sosial. Hal ini erat kaitannya dengan pembangunan berkelanjutan, karena didalamnya mengandung makna sebagai upaya meningkatkan kemampuan sumberdaya masyarakat dalam mengembangkan hasil-hasil pembangunan kearah yang lebih baik. Peningkatan sumberdaya tidak hanya terhadap sumberdaya individu, tetapi mencakup pengembangan sumberdaya masyarakat secara luas seperti pengembangan kapasitas kelembagaan sosial Selain itu, pemberdayaan masyarakat juga terkait dengan kapital manusia, kapital fisik dan kapital sosial. Kapital sosial merupakan pendorong yang bersifat ekonomi dan harus mampu membuat pertumbuhan yang dapat meningkatkan kesejahteraan sosial, baik di tingkat mikro maupun makro. Pada level mikro,
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 200 17.

terjadinya peningkatan taraf hidup masyarakat, pertumbuhan pendapatan warga, berkurangnya angka pengangguran dan kemiskinan. Sedangkan pada level makro adalah terjadinya perubahan ditingkat pengambil kebijakan (decission maker), perbaikan regulasi pemerintah dalam membuka akses ekonomi bagi masyarakat bawah. Pada masyarakat pedesaan, kapital sosial dimaknai sebagai bagian-bagian dari organisasi sosial, seperti kepercayaan, norma dan jaringan yang dapat meningkatkan efisiensi masyarakat dengan memfasilitasi tindakan-tindakan yang terkoordinasi, masyarakat perlu adanya suatu social network yang ada di dalam masyarakat, serta norma yang mendorong produktivitas komunitas (Robert D.Putnam, 1993 : 167). Kapital sosial bersifat tidak tunggal, melainkan sangat variatif yang berbeda dengan dua elemen yang sama, yaitu beberapa aspek struktur sosial, dalam memfasilitasi tindakan tertentu seorang aktorbaik perorangan maupun kelompokdalam struktur itu (James C.Coleman, dalam Dasgupta dan Serageldin, 2000:16). Kapital sosial menunjuk pada semua kekuatan sosial komunitas yang dikonstruksikan oleh individu atau kelompok dengan mengacu pada struktur sosial yang menurut penilaian mereka dapat mencapai tujuan individual dan / atau kelompok secara efisien dan efektif dengan kapital-kapital lainnya. (Lawang, 2004 : 184). Berdasarkan deskrispsi teoritik diatas, pada masyarakat desa Pakansari, kabupaten Bogor, diketahui bahwa kapital sosial belum berkembang secara optimal, sehingga diperlukan intervensi luar oleh lembaga CCF (Christian Chidlren Fund). Bentuknya berupa program pendampingan dan pemberdayaan masyarakat, untuk mencapai tujuan pembangunan masyarakat yang diharapkan. Bentuk kapital sosial yang dihasilkan dari intervensi adalah pengembangan jaringan masyarakat desa dalam pengembangan kapital manusia dan kapital fisik, serta tumbuhnya tingkat kepercayaan (trust) diantara anggota kelompok dan pihak luar. KKBM (Koperasi Kredit Bina Mandiri) merupakan salah satu program pemberdayaan masyarakat (Comunity Development Program/CDP) dengan melibatkan langsung warga masyarakat. Dimulai dari pengenalan program pemberdayaan sampai dengan pelaksanaan di lapangan. Pengenalan program meliputi sosialisasi untuk mengenalkan KKBM dan mengajak warga masyarakat Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 20027. menjadi anggota KKBM, melakukan pelatihan manajerial dan penguatan kelembagaan, dan pertemuan program ditingkat komunitas. Untuk pelaksanaan program dengan memberikan pinjaman modal dengan bunga ringan bagi anggota berpenghasilan rendah. Dari deskripsi diatas, urgensi penelitian ini adalah melihat persoalan kapital sosial yang ada pada masyarakat desa. Beberapa kajian tentang kapital sosial yang ada lebih banyak melihat

pada masyarakat industri (Miguel, 2001), dimana kapital sosial pada masyarakat industri sangat dipengaruhi oleh pertumbuhan dan keterlibatan organisasi sosial yang tumbuh dimasyarakat. Peran kapital sosial dalam pengembangan KKBM merupakan fokus penelitian, dengan melihat sinergitas antara kapital manusia, kapital fisik dan kapital sosial di dalam organisasi sosial KKBM di desa Pakansari, Kabupaten Bogor. I.2. Tujuan Penelitian. Tujuan Umum adalah memberi gambaran tentang wujud kapital sosial masyarakat Pakansari, dan menggambarkan pengembangan Koperasi Kredit Bina Mandiri (KKBM). secara khusus tujuan penelitian ini adalah : 1. Menggambarkan pengembangan kapital sosial dalam kegiatan Koperasi Kredit Bina Mandiri. 2. Memberikan rekomendasi pengembangan Koperasi Kredit Bina Mandiri. I.3. Rumusan Masalah Penelitian ini memberi gambaran tentang Kapital Sosial masyarakat Pakansari dengan fokus penelitian pada pengembangan Kapital Sosial dalam kegiatan Koperasi Kredit Bina Mandiri. Sehingga penulis berupaya membangun hipotesis kerja bahwa kapital sosial memiliki peran penting dalam pengembangan Koperasi Kredit Bina Mandiri (KKBM). Untuk membuktikan hipotesis kerja tersebut, penulis mengajukan dua pertanyaan sebagai pokok permasalahan: 1. Bagaimana wujud kapital sosial di dalam kegiatan Koperasi Kredit Bina Mandiri ? 2. Bagaimana peran kapital sosial di dalam pengembangan Koperasi Kredit Bina Mandiri?
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 200 37.

1.4 Signifikansi Penelitian Penelitian ini memiliki signifikansi yaitu : 1. Memberikan gambaran peran kapital sosial di dalam mengembangkan Koperasi Kredit Bina Mandiri (KKBM) di Pakansari. 2. Secara praktis, penelitian ini memberikan deskripsi tentang bagaimana munculnya kapital sosial pada masyarakat pedesaan sebagai hasil dari intervensi sosial yang dilakukan pihak luar. Koperasi sebagai organisasi lokal berbasis masyarakat dengan kapital fisik, kapital manusia dan kapital sosial yang dimilikinya, mengalami proses sinergi diantara ketiga kapital akibat intervensi pihak luar sehingga memunculkan bentuk kapital sosial yang baru. I.5. Kerangka Konseptual Koperasi Kredit Bina Mandiri (KKBM) Wujud Kapital Sosial Peran Kapital Sosial Dalam Pengembangan KKBM Tujuan KKBM

Kapital Fisik Kapital Manusia Kapital Sosial Intervensi CCF


Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 200 47.

I.6. Hipotesa Penelitian Hipotesa dalam penelitian ini adalah: 1. Kapital fisik dan kapital manusia saja tidak cukup untuk mengembangkan koperasi, sehingga diperlukan adanya sinergi dengan kapital sosial. 2. Kapital sosial muncul dari hubungan antara kapital fisik dan kapital manusia, serta interaksi sosial antara anggota kelompok I.7. Metode Penelitian

Untuk memperoleh informasi tentang proses itu dilakukan serangkaian wawancara mendalam dengan orang-orang yang berhubungan dengan pengembangan KKBM : No Variabel Dimensi Pertanyaan Sumber 1 Profile KKBM 1. Sejarah berdirinya KKBM 2. Visi misi KKBM 3. Program KKBM 4. Tujuan KKBM 1. Kapan KKBM berdiri? 2. Siapa saja yang terlibat dalam pendirian KKBM? 3. Apa tujuan didirikan KKBM? 4. Apa visi dan misi yang diperjuangkan KKBM 5. Apa program KKBM Bagaimana respon masyarakat terhadap KKBM? 6. Bagaimana struktur organisasi KKBM 1. Pengurus KKBM 2. Dokumen KKBM 3. AD/ART KKBM 2 Kapital Sosial KKBM 1. Kepercayaan (Trust) 2. Norma 3. Jaringan 1. Siapa saja masyarakat yang menjadi anggota KKBM? 2. Sejak kapan mereka menjadi anggota KKBM? 3. Mengapa mereka mau menjadi anggota Pengurus KKBM Anggota KKBM
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 200 57.

KKBM? 4. Apa keuntungan yang diperoleh warga masyarakat menjadi anggota KKBM? 5. Berapa jumlah anggota KKBM sekarang? 3 CCF 1. Latar belakang CCF 2. Program CCF 3. Tujuan CCF 4. Kebijakan CCF 5. Intervensi CCF 1. Sejak kapan CCF ada di desa Pakansari 2. Apa saja program CCF 3. Apa tujuan CCF di Pakansari 4. Siapa saja yang terlibat dalam program CCF 5. Bagaimana tanggapan masyarakat terhadap program CCF 6. Apa kegiatan CCF di desa Pakansari 1. Pengurus CCF 2. Warga Masyarakat/ Mitra CCF 3. Dokumen CCF

4 Profil KWB 1. Latar belakang KWB 2. Tujuan KWB 3. Visi misi KWB 4. Program KWB 1. Apa latar belakang berdirinya KWB 2. Kapan berdirinya KWB 3. Siapa pendiri KWB 4. Apa tujuan berdirinya KWB 5. Apa program kegiatan KWB 6. Siapa yang menjadi mitra KWB 1. Pengurus KWB 2. Anggota KWB 3. Dokumen/arsip KWB
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 200 67.

I.8 Sumber Data 1. Pengumpulan data (dokumen tertulis CCF, dokumen KWB, dokumen Pengurus, Pengawas dan Manajemen KKWB, dokumen kelurahan Pakansari, dokumen kantor desa Curug, dokumen Kecamatan Cibinong dan dokumen Kabupaten Bogor). 2. Wawancara mendalam diperoleh dari informan inti (key informan) yaitu Pengurus CCF, Ketua dan Pengurus KWB, Pengurus, Pengawas, Manajer dan Staff Manajer KKBM. Dan informan bukan inti yaitu anggota/kader KWB, ketua-ketua kelompok wilayah KKBM, dan anggotaanggota KKBM. Untuk mendapatkan informasi yang berimbang (balancing information) maka dilakukan wawancara di luar KWB / KKBM yaitu masyarakat Pakansari dan sekitarnya yang tidak menjadi anggota KKBM. 3. Mengumpulkan data dengan melakukan pengamatan I.9. Pengolahan dan Analisis Data Penelitian ini menggunakan pendekatan metode kwalitatif dalam pengumpulan data yang bersifat deskriptif analitis, dengan metode pengumpulan data meliputi : 1. Hasil wawancara mendalam (indepth interview) dan data, diolah dan dianalisa secara induktif dengan mengacu pada hipotesa kerja penelitian dan tujuan penelitian. 2. Data direduksi melalui verifikasi, penyederhanaan data, pengabstrakan dan transformasi data kasar yang muncul dari dokumen tertulis yang diperoleh dari lokasi penelitian. 3. Data disajikan dalam bentuk teks naratif, matriks, statistik, gambar/foto dan grafik/bagan konseptual berdasarkan atas keteraturan pola, interpretasi, konfigurasi, alur kausalitas dan proposisi. Dalam penelitian kwalitatif, analisa data dilakukan dengan pengelompokan kategori data yang sesuai dengan tema, konsep atau data yang mirip. Data yang diperoleh baik dari wawancara maupun dokumen dan studi literatur, kemudian dipilah-pilah hingga menghasilkan kategori topik-topik tertentu.
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 20077.

Kategori topik-topik yang dihasilkan, dibandingkan dan dikontraskan dengan informasi di masing-masing kategori. Yaitu terkait dengan kontekstual, perspektif, cara berpikir sunyek, proses, aktivitas, strategi, hubungan dan struktur sosial (Creswel, 1994:153-156, Neuman, 1997 :328). I.10 Sistematika Penulisan Hasil dari penelitian tersebut diatas, akan dilaporkan dalam sebuah penulisan ilmiah dengan sistematika penulisan meliputi :

Bab I. Pendahuluan. Isinya mengenai latar belakang penulisan, tujuan penelitian, rumusan masalah, signifikansi penelitian, kerangka konseptual, hipotesa kerja, metode penelitian, sumber data, pengolahan dan analisis data. Bab II Gambaran Umum Tentang Masyarakat Desa Pakansari berisikan tentang ilustrasi lokasi penelitian mengenai letak geografi dan gambaran kondisi demografi kelurahan Pakansari, perkembangan dan karakteristik penduduk, jumlah penduduk, tradisi dan budaya penduduk serta peta desa Pakansari. Kondisi sosial ekonomi masyarakat sebelum intervensi program CCF dibahas dalam bab ini, dengan menggambarkan potensi dan sumber daya yang dimiliki oleh masyarakat desa Pakansari. Bab III Program CCF Di Pakansari Bab ini menggambarkan sekilas tentang organisasi CCF dan kebijakan CCF dalam pemberian bantuan berupa program pendampingan. Bab ini juga membahas proses pemberian bantuan dan deskripsi kegiatan CCF serta lokasi proyek program CCF di Indonesia. Program CCF di Pakansari merupakan intervensi CCF dalam pembentukan dan pengembangan program Kelompok Warga Bahagia (KWB), dalam pembangunan berbasis pemberdayaan masyarakat. KWB merupakan gambaran tentang kelompok warga di Pakansari yang berkembang karena partisipasi warga masyarakat. Bab ini membahas tujuan program dan strategi CCF yang dikembangkan di desa Pakansari. Gambaran tentang kelompok warga Pakansari dibahas dalam sub bab ini.
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 200 87.

Bab IV Koperasi Kredit Bina Mandiri (KKBM) Bab ini menggambarkan sejarah pembentukan dan latar belakang kemandirian KKBM serta alasan KKBM memisahkan diri dari KWB. Deskripsi organisasi KKBM digambarkan melalui struktur organisasi KKBM, fungsi KKBM sebagai sarana peningkatan kesejahteraan masyarakat, kemandirian KKBM, peningkatan lapangan kerja, sosialisasi organisasi KKBM dan persyaratan menjadi anggota KKBM. Program KKBM dibahas dalam sub bab tersendiri. Gambaran perkembangan KKBM dianalisa melalui peningkatan peran masyarakat, kemandirian KKBM merupakan kunci keberhasilan peningkatan kapital sosial dan peningkatan ekonomi serta pemerataan kesejahteraan masyarakat. Bab ini juga membahas kapital yang ada di dalam KKBM, dengan mengamati kapital fisik, kapital manusia dan munculnya kapital sosial. Adanya kepercayaan, norma dan jaringan di dalam KKBM juga dibahas dalam bab ini. Sebagai ulasan akhir penulisan bab ini dibahas peran kapital sosial dalam pengembangan KKBM, dengan menggambarkan wujud kapital sosial di dalam KKBM dan peningkatan kapital di dalam KKBM serta adanya sinergi antara kapital manusia, kapital fisik dan kapital sosial di dalam KKBM. Bab V. Kesimpulan, Saran dan Rekomendasi. Bab ini berisikan kesimpulan penelitian berdasarkan temuan lapangan dan saran sertarekomendasi yang dapat diberikan, yaitu : CCF tidak hanya mengembangkan Kapital Fisik dan Kapital Manusia, tetapi juga mengembangkan kapital sosial yang meningkatkan fungsi pengembangan kelompok (KKBM).
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 200 97.

BAB II GAMBARAN UMUM TENTANG MASYARAKAT DESA PAKANSARI II.1. Gambaran Tentang Lokasi Penelitian Bab ini menggambarkan lokasi penelitian desa Pakansari, kabupaten Bogor, dengan menjelaskan karakteristik, perkembangan tradisi dan budaya penduduk sebelum adanya intervensi program pemberdayaan masyarakat yang difasilitasi CCF. II.1.1. Struktur Demografis Desa Pakansari Desa Pakansari didefinisikan sebagai suatu kelompok yang secara teritorial otonom (menurut UU 22/1999), yang merupakan suatu kelompok fungsional bagi semua anggotanya. Otonomi desa Pakansari menunjuk pada hak dan kewajiban dalam pengaturan atau pengorganisasian sendiri melalui komponen-komponen governance, dimana masyarakat desa Pakansari membutuhkan pemerintah, dunia usaha (market), dan sebagainya, yang hanya bisa dipenuhi

dengan menjalin kerjasama dengan pihak terkait (eksternal komunitas) yang menjadi lebih efektif jika dibandingkan kalau konsentrasi hanya pada masyarakat Pakansari saja. Pakansari dikategorikan sebagai kawasan pedesaan yang ditata secara administratif menjadi kampung-kampung yaitu kampung Cikempong, Cikaret, Curug, dan Keramat) dan sub-sub komunitas yang ada dibawahnya, yaitu sub komunitas Rukun Warga (RW) dan Rukun Tetangga (RT). Penyebaran penduduk Pakansari tidak merata, wilayah ini baru beberapa tahun terealisasi sebagai ibu kota kabupaten Bogor. Pakansari berada diantara desa dan kota, sehingga di kategorikan sebagai daerah semikota, yang tentu berimplikasi pada karakteristik penduduk yang heterogen. Kompleksitas dan dinamisasi penduduk pendatang membawa konsekuensi logis dalam kehidupan dan pertumbuhan masyarakat desa Pakansari. Komposisi jumlah penduduk Pakansari berdasarkan jenis kelamin adalah 26.615 jiwa, 12.825 laki-laki dan 13.790 perempuan, yang terdiri dari 6.694 KK (berdasarkan data kuantitatif yang disusun oleh kelurahan Pakansari). Dengan rata-rata per kepala keluarga mempunyai 2 sampai 4 orang anak. Sedangkan Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 201007. komposisi jumlah penduduk Pakansari berdasarkan agama yang dianut yaitu, Islam 26.125, Kristen 262, Katholik 116, Hindu 79, dan Buddha 53 orang. Jumlah penduduk desa Pakansari relatif cukup padat. Komposisi penduduk terdiri dari 647 PNS, 264 ABRI, 4154 Swasta (buruh) dan 392 Petani. Penulis mengambil sample buruh sebagai kelompok warga mayoritas secara kuantitas, yang dijadikan spesifikasi gambaran kelompok warga desa Pakansari. Dalam konteks jumlah penduduk desa Pakansari yang berjumlah 26.615 jiwa, jumlah perangkat desanya adalah 15 orang, Kaur (Kepala Urusan) 7 orang, Kepala dusun 3 orang dan staf kantor desa / kelurahan 16 orang. Penduduk desa Pakansari dikelompokkan dalam wilayah mikro regional menjadi 13 Rukun Warga dan Pembina Rukun Tetangga yang berjumlah 57 unit. Penduduk asli berada dalam jumlah minoritas, selebihnya yaitu dalam jumlah mayoritas adalah penduduk pendatang, yang berasal dari berbagai etnis di seluruh wilayah Indonesia, yang bermukim dan bertempat tinggal di desa Pakansari untuk jangka waktu yang cukup lama. Penduduk pendatang ada yang menetap dan membangun rumah di Pakansari, namun adapula sebagai penduduk musiman, yang tinggal hanya untuk sementara saja selama mereka bekerja di pabrik-pabrik atau perusahaan-perusahaan yang ada di sekitar wilayah Pakansari. Penduduk pendatang musiman ini umumnya datang dari Jawa Tengah, Jawa Timur, Jawa Barat dan Lampung, merupakan penduduk migran karena proses urbanisasi, yaitu penduduk desa yang mencari nafkah di kota. Tingkat pendidikan penduduk lokal, umumnya relatif rendah. Penduduk lokal tidak mempunyai dasar pendidikan formal maupun informal, kecuali kemahiran bertani dan kerja buruh kasar (kuli harian lepas). Mayoritas penduduk bekerja sebagai buruh lepas (pekerja harian tidak tetap) di pabrik-pabrik garment dan pabrik-pabrik lainnya yang tersebar di Pakansari, dengan penghasilan / gaji yang berada di bawah Upah Minimum Regional (UMR) Penduduk Pakansari yang bekerja sebagai petani hanya tinggal sedikit saja. Penduduk desa Pakansari menempati kantong-kantong pemukiman yang menyebar secara sporadis dan tidak tertata dengan baik. Penduduk membangun tempat tinggal di areal lahan di sepanjang jalan desa, dengan kondisi sanitasi dan lingkungan yang buruk. Sementara di belakang rumah-rumah penduduk dan di beberapa lokasi desa Pakansari, terhampar tanahtanah kosong sebagai
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 201017.

lahan tidur, yang dahulu merupakan areal persawahan dan perkebunan palawija penduduk. Kini hanya tinggal 25% areal persawahan dan perkebunan yang masih dijadikan sumber mata pencaharian penduduk desa Pakansari. Selebihnya tanah-tanah tersebut dibiarkan bersemak belukar dan menurut keterangan kepala desa Pakansari, sebagian besar tanah-tanah tersebut sudah dimiliki oleh orang kota (Jakarta, Bogor dan sekitarnya).

Masih banyak ditemukan rumah-rumah penduduk yang tidak sehat, rusak dan dalam kondisi yang memperlihatkan garis-garis kemiskinan. Keadaan sanitasi lingkungan dan MCK desa Pakansari, sebagian besar sangat memprihatinkan dan terkesan kumuh/kotor. Penduduk Pakansari kurang mengerti dan tidak memperhatikan faktor kesehatan dan kebersihan lingkungan. Rumah-rumah tempat mereka bermukim terkesan panas dan pengap, karena banyak rumah-rumah yang tidak memiliki ventilasi udara atau jendela. Karakteristik Penduduk Dalam konteks melihat karakteristik penduduk Pakansari, ada baiknya diaamati terlebih dahulu mengenai definisi komunitas : yang menunjuk pada kumpulan orang yang menghuni suatu tempat dalam jangka waktu yang relatif lama. ( Lawang, 2004 : 132). Berdasarkan data statistik pekerja (masyarakat usia produktif) yang ada di kelurahan Pakansari, didominasi oleh pekerja informal, sisanya bekerja di sektor formal. Hal ini disebabkan karena sumber daya manusia masyarakat Pakansari masih berada dibawah rata-rata, yang diindikasikan berdasarkan data kependidikan yang mayoritas hanya tamatan Sekolah Dasar. Sehingga penduduk Pakansari dapat dikategorikan sebagai masyarakat miskin (golongan ekonomi lemah). Kondisi kemiskinan masyarakat desa Pakansari erat kaitannya dengan masalah kependudukan (Miguel, 2001) Kepadatan penduduk dan kumuhnya pemukiman penduduk menggambarkan kemiskinan. Penyebab kemiskinan penduduk desa Pakansari diantaranya adalah karena tingginya angka pengangguran, rendahnya sumber daya manusia dan minimnya sumber daya alam yang dimiliki.
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 201027.

II.1.2. Perkembangan Penduduk, Tradisi dan Budaya Penduduk Berdasarkan kontekstual agama/keyakinan, penduduk Pakansari mayoritas beragama Islam. Hal ini merupakan kendala bagi CCF pada awal perkenalan program dan melakukan studi kelayakan dalam menentukan wilayah yang akan dijadikan sasaran program pendampingan dan pembinaan masyarakat. Pada awalnya masyarakat menentang/menolak kehadiran CCF, yang mereka anggap CCF akan melakukan kristenisasi, mengingat sumber finansial dan nama organisasi CCF memang mengandung unsur Nasrani. Sampai saat ini (April 2007), untuk wilayah RW 08 dan RW 09 tidak berpartisipasi dalam program pendampingan dan pemberdayaan masyarakat desa yang difasilitasi oleh CCF melalui KWB. Hal ini dapat terjadi karena ketua RW 8 dan Ketua RW 9 sama sekali tidak menerima kehadiran program pendampingan, dengan alasan yang dapat dikategorikan sebagai fanatisme keyakinan yang berlebihan. Namun dari data empiris, ada beberapa warga RW 08 dan RW 09 yang berpartisipasi dalam KWB dan menjadi anggota Koperasi Kredit Bina Mandiri. Dalam tataran empiris diatas, peran pemimpin lokal / regional di desa Pakansari, sangat menentukan keberlanjutan dan pengembangan program pemberdayaan masyarakat. Hal ini dapat dianalisa melalui peran Ketua RW 05, tempat CCF melakukan program pendampingan dan pembinaan masyarakat melalui KWB dengan mendirikan taman bacaan (perpustakaan) di SMP dan SMA Islam Al Hidayah, dan membantu beasiswa bagi siswa tidak mampu namun berprestasi, dari tingkat SD, SMP sampai dengan SMA Islam tersebut. Tradisi penduduk asli desa Pakansari mulai tergeser oleh masuknya dinamisasi tradisi penduduk pendatang. Bahkan bahasa daerah Sunda yang dipergunakan untuk komunikasi sehari-hari oleh penduduk, kini sudah berganti menjadi bahasa Jawa Ora, yang berarti setengah bahasa Jawa dan setengah bahasa Sunda, atau kolaborasi antara bahasa Jawa dengan bahasa Sunda. Namun dalam bahasa sehari-hari, penduduk tidak lagi menggunakan bahasa daerah Sunda / Jawa Ora, namun mereka menggunakan bahasa Indonesia, sebagai bahasa interaksi sosial dan komunikasi di antara penduduk Pakansari. Bahasa daerah hanya dipergunakan di dalam rumah dan sesama pendatang
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 201037.

Menganalisa sumber daya masyarakat Pakansari berimplikasi pada kemampuan yang dimiliki individu secara rata-rata melalui pendidikan formal, informal, pelatihan atau pengalaman dalam bentuk pengetahuan dan ketrampilan yang perlu untuk melakukan kegiatan tertentu, dalam proses produksi dan atau peningkatan ekonomi. Sumber daya masyarakat Pakansari umumnya berupa ketrampilan alami, tanpa melalui pelatihan formal maupun non-formal. Dengan demikian untuk sementara dapat diasumsikan bahwa sumber daya manusia masyarakat Pakansari diperoleh tanpa melalui proses pendidikan dan pelatihan baik formal maupun non-formal. Hal ini dapat diindikasikan dengan memperhatikan hal-hal sebagai berikut : 1. Pertama, tingkat pendidikan mempengaruhi sumber daya manusia masyarakat Pakansari. Dengan pendidikan orang tua yang mayoritas berpendidikan SD, maka penghasilan tidak mencukupi kebutuhan keluarga, baik untuk mencukupi kebutuhan pokok (primer) maupun kebutuhan sekunder, sehingga masyarakat desa Pakansari dapat dikategorikan sebagai masyarakat bawah dalam status sosial dan ekonomi. 2. Kedua, pendekatan pembangunan masyarakat desa melalui Pemberdayaan Masyarakat dipilih sebagai salah satu pendekatan Pembangunan Nasional, antara lain karena melalui Keswadayaan Masyarakat tercermin penerapan nilai-nilai kerjasama, kebersamaan dan relasi sosial, diantara masyarakat dengan Pemerintah dan Lembaga Non Pemerintah. Pembangunan masyarakat desa dalam upaya melaksanakan pemerataan pembangunan dengan memprioritaskan pada pembangunan pedesaan, dengan menitikberatkan pada pembangunan pemberdayaan masyarakat desa, agar kapital manusia yang dimiliki oleh masyarakat desa mengalami peningkatan, baik dari aspek sosial maupun status ekonomi. 3. Ketiga. Prakarsa masyarakat, partisipasi aktif dan aspirasi masyarakat dalam perencanaan dan pelaksanaan program pembangunan memerlukan kesadaran warga masyarakat akan minat dan kepentingan yang sama. Strategi yang biasa diterapkan adalah strategi penyadaran akan pentingnya motivasi dan kebersamaan dalam rangka pencapaian hasil pembangunan pemberdayaan masyarakat desa secara maksimal. Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP
UI., 201047.

Pembangunan masyarakat desa telah berkembang selama empat dasawarsa terakhir dan mempunyai pengaruh terhadap alur pembangunan di dunia. (Rukminto Adi 2003 : xi) Penduduk desa Pakansari yang relativ miskin, pada umumnya merupakan tenaga kerja yang kurang trampil (unskilled workers), yang berbondong-bondong menuju kota besar, merupakan ciri khas sumber daya manusia masyarakat pedesaan pada umumnya. Bahkan anak-anak mereka tidak lagi dapat bersekolah, melainkan bekerja membantu orang tua untuk survive di kota besar. Yang menjadi pertanyaan, bagaimana sumber daya manusia yang memutuskan tetap menetap di desa? Sumber daya manusia masyarakat Pakansari yang menetap di desa pun merupakan warga masyarakat yang berada pada status ekonomi yang rendah. Karena di desa Pakansari tak ada lapangan pekerjaan yang menjanjikan dan tak ada pekerjaan yang membutuhkan skill dan atau ketrampilan secara khusus, yang dapat memberikan peningkatan taraf hidup masyarakat. Sehingga dapat disimpulkan bahwa, secara hampir merata, sunber daya manusia masyarakat Pakansari adalah rendah, dan relatif hampir ada kesetaraan di beberapa wilayah pedesaan lain di Indonesia. Tradisi Penduduk Pendatang Heterogenitas budaya penduduk pendatang membawa dampak secara psikososial bagi penduduk asli Pakansari. Secara perlahan-lahan budaya penduduk asli tergeser oleh keanekaragaman budaya pendatang. Penduduk asli tidak lagi mengedepankan fanatisme budaya kedaerahan mereka sebagai sesuatu budaya yang harus dipertahankan. Sikap fleksibel penduduk asli dalam menerima dan menyerap budaya pendatang, terlihat dari tradisi adar istiadat yang dipergunakan penduduk asli pada waktu acara perhelatan pernikahan, khitanan, tradisi nyambat (gotong royong) dan lain-lain.

Bahkan di desa Pakansari terjadi kolaborasi budaya penduduk asli dan pendatang, yang semuanya terakumulasi dengan sikap saling menghormati, saling menghargai dan bekerjasama secara kompak dan kekeluargaan. Pendatang dan penduduk asli mempunyai rasa saling percaya yang sangat tinggi, sehingga tidak menyebabkan munculnya konflik antar etnis.
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 201057.

Jumlah penduduk pendatang merupakan jumlah minoritas dibandingkan dengan jumlah penduduk asli. Namun tidak ditemukan adanya superioritas budaya dan tradisi diantara penduduk asli dan pendatang. Karakteristik budaya asal pendatang juga tidak mendominasi perilaku penduduk pendatang. Sehingga keterikatan secara sosial dan emosional penduduk pendatang dengan tanah kelahirannya, tidak tampak dalam kehidupan keseharian mereka. Antara pendatang dan penduduk asli hidup berdampingan, bekerjasama, menjalin hubungan personal dan kelompok secara selaras dan seimbang serta saling berinteraksi antara satu sama lain. Tingkat pendidikan pendatang lebih tinggi dari penduduk lokal, sehingga pekerjaan pendatang lebih variatif, misal menjadi Pegawai Negeri Sipil, TNI POLRI, Pegawai BUMN. Pegawai Perusahaan di Jakarta, dan lain-lain. Hal ini tentu berimplikasi pada pendapatan /penghasilan pendatang lebih besar daripada penduduk asli. Sehingga dapat diasumsikan bahwa sumber daya manusia penduduk pendatang lebih tinggi dari pada penduduk asli. Kolaborasi budaya dan tradisi pendatang dan penduduk asli, membentuk karakteristik masyarakat desa Pakansari menjadi lebih bervariatif. Tidak ada superioritas tradisi atau budaya diantara keduanya. Bahkan tradisi lokal secara perlahan tergusur oleh sikap nasionalisme yang terlihat dari tindakan atau interaksi sosial masyarakat yang mendukung program pembangunan pemberdayaan masyarakat. Perbedaan tradisi, adat dan budaya diantara masyarakat Pakansari, tidak menjadi kendala dalam proses interaksi sosial individu maupun kelompok. Interaksi sosial dan budaya pendatang dan penduduk asli, didasarkan atas kesamaan kepentingan. Mengedepankan unsur kebersamaan dalam tindakan kolektif, untuk pencapaian tujuan bersama, dalam rangka menciptakan pemerataan pembangunan masyarakat Pakansari yang berbasis lokal. Masyarakat Pakansari mempunyai kesamaan persepsi dalam mengartikan pentingnya pembangunan dan terlaksananya program pemberdayaan masyarakat. Di dalam tataran praktis kehidupan sehari-hari, masyarakat Pakansari lebih dominan menggunakan bahasa Indonesia, bahasa Sunda sebagai bahasa asli daerah Pakansari hanya dipergunakan oleh minoritas penduduk asli. Demikian halnya bahasa yang dipergunakan oleh penduduk pendatang, mereka
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 201067.

juga menggunakan bahasa Indonesia sebagai alat komunikasi di dalam kehidupan sehari-hari. Dalam tataran empiris, tidak ada konflik lokal antar etnis atau antar kelompok yang terjadi di Pakansari. Hal ini disebabkan karisma tokoh lokal yang menjadi panutan masyarakat masih dapat dijadikan tuntunan dan arahan dalam mengatasi perbedaan dan perselisihan pendapat yang terjadi di Pakansari. Kebersamaan dan keharmonisan kehidupan sosial penduduk Pakansari didasarkan atas kesatuan wilayah dan kesamaan kepentingan, bahwa mereka dengan segala perbedaan budaya dan tradisi mempunyai satu tujuan yang sama dalam rangka mencapai pembangunan masyarakat yang adil dan merata. II.2. Keadaan Sosial Ekonomi Masyarakat Pakansari Secara umum kehidupan sosial ekonomi masyarakat Pakansari, dapat dikategorikan sebagai masyarakat yang sederhana dan tingkat sosial ekonomi menengah ke bawah. Hal ini bukan berarti tidak ada warga yang memiliki tingkat sosial ekonomi yang tinggi. Dari pengamatan terhadap rumah-rumah penduduk Pakansari, terlihat ada beberapa rumah yang dikategorikan menengah keatas. Namun rumah-rumah permanen dan mewah ini hanya dimiliki oleh segelintir masyarakat Pakansari.

Dari tataran praktis diatas, dapat diabaikan rumah-rumah mewah penduduk, dalam menggambarkan keadaan sosial ekonomi masyarakat Pakansari secara komprehensif. Hal ini disebabkan karena rumah-rumah penduduk yang menggambarkan kemiskinan, jauh lebih banyak. Sehingga dapat disimpulkan bahwa, keadaan sosial ekonomi masyarakat Pakansari masuk dalam kategori rendah. II.2.1. Letak Geografi Desa Pakansari Keadaan geografis desa Pakansari terletak pada ketinggian tanah 135 m diatas permukaan laut, dengan curah hujan 217 mm/tahun. Secara topografi / tinggi / rendah / pantai 31 derajat. Dalam konteks keadaan geografi seperti tersebut diatas, maka desa Pakansari terletak di daerah yang beriklim sejuk, dengan rata-rata curah hujan yang cukup tinggi. Hal ini berimplikasi pada jenis tanaman palawija yang tumbuh subur yang ditanam oleh minoritas penduduk desa Pakansari.
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 201077.

Curah hujan yang cukup tinggi dan udara yang relative sejuk, membuat desa Pakansari menjadi daerah pedesaan yang sangat subur untuk tanaman palawija. Namun konsekuensi logis sebuah pemekaran wilayah, dimana ibukota Kabupaten Bogor hadir di tengah-tengah desa Pakansari, adalah peningkatan jumlah penduduk yang sangat cepat. Desa Pakansari sedikit demi sedikit berubah menjadi daerah semikota, hal ini terindikasi oleh berubahnya fungsi lahan yang semula sebagai lahan pertanian menjadi pemukiman penduduk yang secara sporadic menjamur di beberapa area wilayah desa Pakansari. Namun pemerintah daerah kabupaten Bogor, dalam pembangunan sarana dan prasarana wilayah kabupaten, belum menyentuh sampai ke desa-desa dan pelosok-pelosoknya. Hal ini mungkin didasarkan pada belum tersedianya anggaran pemerintah daerah (APBD) maupun dana-dana pembangunan lainnya, untuk pembangunan infrastruktur desa Pakansari. Sehingga dapat kita kihat jalan-jalan desa yang masih becek manakala hujan turun. Penataan pemukiman penduduk pun tidak memenuhi kriteria penataan sebuah kota , rumah-rumah penduduk terkesan dibangun secara semaunya dan seadanya, sehingga cerminan wilayah Pakansari untuk dikategorikan sebagai sebuah kota masih belum memenuhi persyaratan. Letak geografi desa Pakansari, merupakan daerah semikota, yakni lingkungan perkampungan dengan areal perbukitan, tekstur permukaan tanah yang tinggi-rendah, perbukitan yang tidak terlalu landai, dimana areal persawahan luasnya semakin mengecil, karena tergusur oleh pemukiman penduduk baru yang tumbuh secara sporadis dari tahun ke tahun. Wilayah desa Pakansari juga dikelilingi oleh pabrik-pabrik dan daerah industri, terutama industri garment, seperti PT Great River, Konfeksi, PT Mandira, PT Sediana, PT Mentos, PT API, PT Astra, PT Andeva, pabrik tahu, pabrik kulit, dan lain sebagainya. Desa Pakansari membentang di wilayah perbukitan seluas 521,50 hektar, Batas-batas wilayah desa Pakansari (Utara, Selatan, Barat dan Timur) yaitu batas wilayah sebelah Utara adalah desa Pakuan, sebelah Selatan berbatasan dengan desa Nanggewer Mekar, sebelah Barat berbatasan dengan desa Tengah (dan Jalan Raya Bogor) serta di sebelah Timur berbatasan dengan desa Harapan Jaya. Jalan-jalan desa masih didominasi oleh jalan kampung yang licin dan berlumpur dikala musim hujan. Meski ada beberapa ruas jalan desa yang telah dibetonisasi, namun prosentasenya masih sangat kecil. Sementara jalan Peran kapital ..., Mulat
Wigati Abdullah, FISIP UI., 201087.

hotmix yang luas dan lebar, merupakan jalan sarana kantor kabupaten Bogor , membelah wilayah desa Pakansari tepat ditengah-tengah. Menurut data orbitasi (Jarak dari pusat Pemerintahan Desa/Kelurahan) desa Pakansari terletak: 3 km dari pusat pemerintahan Kecamatan, 2 km dari ibukota Kabupaten/Daerah Tingkat II, 166 km dari ibukota Daerah Tingkat I/Propinsi(Kota Bandung) dan 44 km jarak dari ibukota Negara. ( Kota Jakarta ) (Data Statistik kelurahan Pakansari berdasarkan Perda Kabupaten Bogor No.41 tahun 2004, tanggal 30 Agustus 2004). Sehingga secara geografis wilayah desa Pakansari terletak di kawasan yang strategis dalam pengembangan dan atau pemekaran Wilayah.

Lokasi desa Pakansari terletak tepat di jantung ibu kota kabupaten Bogor, namun di balik kemegahan gedung-gedung Institusi pemerintah maupun swasta, di belakangnya tumbuh pemukiman warga yang padat tanpa penataan tata ruang dan atau tata kota yang terencana. Secara geografi letak wilayah desa Pakansari adalah merupakan wilayah yang strategis, karena terletak tepat di perbatasan dengan Ibu Kota Negara, Jakarta . Namun diantara kemegahan kota Jakarta dan keterbelakangan sebagai pedesaan yang berada di wilayah kabupaten Bogor , Pakansari tidak memiliki sumber daya alam yang potensial.
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 201097.

II.2.2. Peta Desa Pakansari


Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 202007.

II.2.3. Potensi Yang Dimiliki Masyarakat Pakansari Prosentase luas lahan pertanian dengan luas pemukiman penduduk desa Pakansari saat ini (Agustus 2005) adalah 25 : 75. Sehingga mata pencaharian penduduk yang semula mayoritas adalah petani, bergeser menjadi buruh lepas atau pekerja harian tidak tetap. Hal ini berimplikasi pula dengan masuknya penduduk pendatang yang membawa perilaku lokalitas masing-masing yang variatif dan kompleksitas. Luas lahan persawahan, perikanan dan perkebunan desa Pakansari relatif berskala mikro, karena lahan tersebut sudah berganti menjadi area pemukiman penduduk, pabrik-pabrik, kantor-kantor, menempati sepanjang jalan desa Pakansari. Kantor Pemda Kabupaten Bogor, Gedung Olah Raga (GOR) Kapupaten, Kantor PLN, TELKOM, Komando Daerah Militer (KODIM), Kepolisian Resort Kabupaten dan lain-lain, menempati sisi kanan dan kiri jalan utama, yang sangat lebar, yang membelah desa Pakansari menjadi dua wilayah Utara dan Selatan. Dalam tataran praktis di desa Pakansari, kendala dalam pengelolaan lahan persawahan / perkebunan palawija di Pakansari berawal dari sisi permodalan, yaitu keterbatasan kemampuan petani dalam pembelian pupuk, dan sarana pertanian yang lain, yang merupakan rangkaian proses produksi. ( Lihat Lampiran Wawancara dengan Bapak Omet, petani panggarap penanam talas). Petani Pakansari juga mengalami perubahan dalam strategi mengatasi permasalahan (misal, tenaga kerja produktif tidak mau lagi turun ke sawah, tapi lebih memilih kerja sebagai buruh harian, atau pekerjaan lain seperti menukang, berdagang, mengojek, yang berekspektasi pada penghasilan yang berada diatas pendapatan sebagai petani. Untuk menganalisa data kondisi social ekonomi masyarakat desa Pakansari, maka CCF melakukan Pemeringkatan Sosial Ekonomi Partisipatif (PRA : Participatory Rural Appraisal) di wilayah desa Pakansari, dengan mengambil sample di RW 02 (3 RT), RW 03 (5 RT) dan RW 06 (4 dari 5 RT) dari 12 RW. Daerah sampel ini diambil berdasarkan survey lapangan, bahwa wilayah tersebut merupakan daerah yang berada pada kondisi social ekonomi ysng secara kuantitatif mrnunjukan tingkat ekonomi menengah ke bawah. Sebagaimana yang telah dilakukan sejak tahun 2002/2003, perencanaan program dan kegiatan proyek-proyek kerjasama CCF dilakukan melalui Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI.,
202017.

konsultasi dan konsolidasi dengan perencanaan pembangunan daerah kabupaten Bogor . Pertemuan-pertemuan di tingkat regional berdiskusi mengenai perencanaan program dilakukan di tingkat kabupaten, Bappeda, Dinas Sosial dan dinas / instansi lain yang terkait. Program kerja CCF di wilayah Pakansari disinkronkan dan diintegrasikan dengan Renstra (Rencana Strategis) pembangunan daerah kabupaten Bogor . Dalam mendata keadaan social ekonomi masyarakat desa Pakansari, dengan menggunakan PRA dan PWR, bekerjasama dengan aparat birokrasi setempat, dan partisipasi aktif dan aspirasi dari warga masyarakat desa Pakansari. Sehingga hasil survey yang dilakukan dalam mengukur indikator sosial ekonomi masyarakat mencapai hasil yang optimal.

Secara generalisasi, keadaan sosial ekonomi masyarakat desa Pakansari, berada di level menengah ke bawah, dengan mayoritas golongan ekonomi lemah. Hal ini dapat terindikasi dengan melihat fakta di lapangan, bahwa rumah-rumah bilik masih mendominasi perkampungan desa Pakansari, sanitasi lingkungan yang masih belum memadai, pola makan yang masih sangat rendah, tingginya jumlah anak putus sekolah, kurangnya prestasi sekolah, ketidakmampuan menciptakan lingkungan sehat, dan lain sebagainya. Dari penelitian kuantitatif yang dilakukan CCF, mayoritas kepala keluarga bermatapencaharian sebagai buruh lepas (pekerja harian tidak tetap), dan jumlah minoritas bekerja sebagai pegawai, berdagang, dan pekerjaan lain yang tidak membutuhkan skill tertentu. Sehingga penghasilan penduduk masih dibawah UMR (Upah Minimum Regional), yang berdampak pada indikator kemiskinan yang tampak dalam pola kehidupan sehari-hari warga desa Pakansari. Dengan pendapatan yang sangat rendah, warga desa Pakansari mempunyai pengharapan dan kepercayaan terhadap program pendampingan dalam pembangunan nasyarakat desa yang diprakarsai dan difasilitasi oleh CCF. Sehingga dalam perencanaan program pembangunan masyarakat desa, didukung dan dipelopori oleh warga masyarakat secara antusias, terutama warga masyarakat desa Pakansari yang berprofesi sebagai ibu rumah tangga. Dengan diawali oleh program Awal Hidup Berkualitas, dilaksanakan kegiatan perbaikan gizi bagi baduta (bawah dua tahun), batita (bawah tiga tahun) balita (bawah lima tahun) melalui program pemberian makanan sehat seminggu
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 202027.

sekali, dengan tujuan peningkatan derajat kesehatan anak-anak, yang secara kontinyu dilaksanakan oleh kader-kader yang telah dipilih oleh masyarakat desa Pakansari. Proses pengkaderan ibu-ibu yang spesifikasi menangani masalah kesehatan ibu, bayi dan anak-anak ini, melalui program penyuluhan dan pelatihan, yang dibantu oleh lembaga pemerintah yang berkorelasi dengan bidang kesehatan, seperti institusi BKKBN, Suku Dinas Kesehatan (Sudinkes) Departemen Kesehatan, dan institusi kain yang berhubungan dengan kesehatan. Dengan melihat keadaan sosial ekonomi masyarakat desa Pakansari, yang berada pada level ekonomi lemah, dengan standar kesehatan yang juga sangat rendah. Maka program Awal Hidup Berkualitas merupakan bagian dari program kesehatan dan pengasuhan anak usia dini, dalam rangka pencapaian peningkatan taraf kesehatan dalam pencapaian keadaan social ekonomi yang lebih tinggi. Secara praktis kegiatan pengasuhan anak-anak usia dini ini nerupa peetiap anak dibawah usia 24 bulan memperoleh imunisasi secara lengkap. Program ini juga diarahkan pada perbaikan gizi anak-anak balita, sampai pada status gizi berskala baik/normal. Penyuluhan kesehatan dan kampanye kesehatan yang dilakukan bertujuan agar para orang tua dengan anak kecil dapat mengetahui penanganan penyakit ringan, seperti diare, ISPA, serta penyakit-penyakit umum lainnya di wilayah tempat tinggal mereka. Perhatian terhadap peningkatan kesehatan masyarakat secara menyeluruh, dilakukan melalui pelatihan kader-kader kesehatan, pemantapan POSYANDU, penyelenggaraan Dana Sehat dan Pos Obat Desa serta sosialisasi program Taoga (Tanaman Obat Keluarga). Kegiatan ini dilaksanakan dalam rangka penguatan kondisi kesehatan masyarakat Pakansari. Pemerintah daerah kabupaten Bogor, dalam pembangunan sarana dan prasarana wilayah kabupaten, belum menyentuh sampai ke desa-desa dan pelosok-pelosoknya. Hal ini mungkin didasarkan pada belum tersedianya anggaran pemerintah daerah (APBD) maupun dana-dana pembangunan lainnya, untuk pembangunan infrastruktur desa Pakansari. Sehingga dapat kita kihat jalan-jalan desa yang masih becek manakala hujan turun. Penataan pemukiman penduduk pun tidak memenuhi kriteria penataan sebuah kota, rumah-rumah penduduk terkesan dibangun secara semaunya dan seadanya, sehingga Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP
UI., 202037.

cerminan wilayah Pakansari untuk dikategorikan sebagai sebuah kota masih belum memenuhi persyaratan.

Program pembangunan pemberdayaan masyarakat melalui pembangunan prasarana, pada akhirnya akan meningkatkan taraf hidup (dari segi social dan ekonomi) bagi masyarakat desa secara keseluruhan, dan bagi peningkatan kesejahteraan anak-anak pada khususnya. Sekolahsekolah balita menggunakan kapital fisik berupa gedung/balai desa dan/atau rumah-rumah warga yang secara sukarela/dikontrak dan dipergunakan untuk kegiatan penyelenggaraan sekolah bagi anak-anak usia prasekolah. Sumber daya manusia yang dimiliki masyarakat desa Pakansari mencakup persoalanpersoalan-persoalan peningkatan kualitas personal dari anggota kelompok Warga Bahagia, yang ditempuh dalam proses peningkatan sumberdaya manusia, ditinjau dari aspek kepemimpinan, manajerial, penguasaan materi pelatihan-pekatihan yang diberikan, dalam penerapan dan pelaksanaan nya di dalam masyarakat. Peningkatan kualitas yang dimaksud adalah, bagaimana individu maupun kelompok mempunya kemauan dan kemampuan sumber daya manusia yang berhasil guna dalam proses pembangunan pemberdayaan masyarakat. Menganalisa sumber daya manusia masyarakat desa Pakansari berimplikasi pada kemampuan manusia secara rata-rata melalui pendidikan formal yang dimiliki dan tingkat penghasilan yang diperoleh. Masyarakat yang menetap di desa pun merupakan warga masyarakat yang berada pada status ekonomi yang rendah. Karena di desa tak ada lapangan pekerjaan yang menjanjikan dan tak ada pekerjaan yang membutuhkan skill dan atau ketrampilan secara khusus, yang dapat memberikan peningkatan taraf hidup masyarakat. Dengan demikian secara hampir merata, kapital manusia masyarakat pedesaan adalah relatif rendah, dan hampir ada kesetaraan di beberapa wilayah pedesaan di Indonesia . Hanya dalam jumlah yang sangat kecil, kapital manusia masyarakat desa yang sudah terlatih, trampil, berdaya dan berhasil guna secara optimal, dalam program peningkatan status sosial ekonomi mereka. Program CDP yang dilakukan pemerintah maupun lembaga non pemerintah (LSM dan organisasi lain) kiranya belum dapat mengubah kapital fisik manusia masyarakat desa secara keseluruhan. Akan tetapi paling tidak ada upaya dan keberhasilan, Peran kapital ..., Mulat Wigati
Abdullah, FISIP UI., 202047.

dalam program pembangunan masyarakat desa melalui pemberdayaan masyarakat desa, dalam rangka pengentasan kemiskinan, pemerataan pembangunan dan upaya peningkatan taraf sosial ekonomi keluarga. Masyarakat desa Pakansari tidak memiliki potensi yang menonjol, seperti keahlian dalam bidang tertentu. Penduduk desa hanya mempunyai kemampuan bertani, berkebun dan sedikit menukang. Potensi ekonomi yang dimiliki masyarakat Pakansari, hanya sebatas pada pemenuhan kebutuhan primer sehari-hari, tanpa dapat menabung (menyimpan) untuk kebutuhan di hari depan ( masa yang akan datang ). Kehidupan sosial ekonomi masyarakat Pakansari memperlihatkan karakteristik masyarakat kelas bawah. Dengan keterbatasan sumber daya manusia, dalam hal ketrampilan atau keahlian, maka kehadiran CCF yang memberi motivasi dan mengutamakan partisipasi baik individu maupun kelompok merupakan sebuah harapan baru dalam membangun kapital manusia masyarakat Pakansari. Tingkat pendidikan masyarakat rendah, sehingga pekerjaan masyarakat Pakansari mayoritas menggunakan tenaga, seperti kuli harian atau buruh lepas di pabrik-pabrik yang berada di wilayah Pakansari Minoritas masyarakat Pakansari memiliki potensi ekonomi dalam bidang perdagangan. Hal ini pun masih terbatas pada perdagangan level kecil. Potensi home-industri, muncul setelah ada pelaksanaan program CCF melalui Kelompok Warga Bahagia. Sistem stratifikasi (kekuasaan, privilese dan prestise) masyarakat desa Pakansari, diatur dengan kriteria gender laki-laki dan senioritas, merupakan stratifikasi tradisi yang telah turun temurun, melalui proses pewarisan alami dalam struktur sosial obyektif masyarakat desa Pakansari. Fanatisme kelompok keyakinan hanya ada dibeberapa titik wilayah desa Pakansari, yang menghambat pemerataan pembangunan pemberdayaan masyarakat desa ingin dicapai secara menyeluruh.

Pengaturan kehidupan anggota kelompok warga ditinjau dari sisi sistem kekeluargaan, berdasarkan prinsip kebersamaan, kepemimpinan yang dikembangkan secara kolektif. Yang menjadi ketua adalah salah satu diantara mereka yang dianggap memenuhi kriteria gender lakilaki, senioritas dan kemampuan. Sistem privilese dan prestise didasarkan atas kriteria gender dan senioritas. Yang didahulukan dan dihormati adalah laki-laki yang paling tua. Sistem kekerabatan yang dianut oleh kelompok warga biasanya hidup dalam
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 202057.

suasana kekeluargaan, menurut nilai dan norma kekeluargaan dan kebersamaan. Kelompok warga di desa Pakansari, Cibinong, menunjuk pada suatu pemukiman yang dihuni oleh keluarga dari suku bangsa Sunda, yang memiliki karakteristik dan budaya yang relatif hampir sama. Anggota kelompok petani merupakan kelompok penduduk asli yang telah bermukim dan menetap selama puluhan tahun di desa Pakansari. Namun perbandingan saat ini (April 2007) Penduduk Asli : Penduduk Pendatang adalah 60 : 40. Sehingga truktur etnis Sunda mulai bergeser kepada paradigma intersubyektif, karena penduduk lokal melakukan interaksi dan mempunyai kesamaan makna pembangunan dengan penduduk pendatang. Kini tak ditemui lagi dialek bahasa Sunda yang kental, namun dalam tataran implementasi aktivitas warga desa Pakansari, terlihat logat Sunda Ora yang berarti bahasa Sunda tidak, bahasa Jawa pun tidak. Dalam konteks diatas, kelompok warga desa Pakansari telah melakukan interaksi dan membuat paradigma pilihan rasional yang hadir karena interaksi yang terjalin diantara warga desa Pakansari. Kelompok warga desa Pakansari ini membentuk community yang mencerminkan kehidupan yang terbelakang, secara ekonomi dikategorikan dalam kelompok miskin, berdasarkan indikator kesejahteraan sosial yang sangat rendah dan gaya hidup yang sangat sederhana. Kelompok warga desa Pakansari mengacu pada pendapat Simmel tentang kelompok yang mempunyai hubungan antara struktur sosial dan kuantitas jumlah orang. Kelompok warga, juga berlandaskan teori Cooley, tentang kelompok yang mengacu pada institusi keluarga. Dalam pandangan Cooley, keluarga merupakan kelompok primer, karena di dalam institusi inilah sosialisasi awal dan utama dimulai. Jumlah kelompok petani semakin menyusut, karena lahan pertanian sudah beralih fungsi menjadi lahan pabrik, pemukiman penduduk, dan lain-lain. Dari penelitian kuantitatif yang dilakukan CCF (Lampiran) mengenai jumlah pekerja, kenis pekerjaan dan jumlah penghasilan, memperlihatkan bahwa mayoritas kepala keluarga bermatapencaharian sebagai buruh lepas (pekerja harian tidak tetap) yang tidak membutuhkan keahlian tertentu, dan jumlah minoritas bekerja sebagai PNS, TNI POLRI, Karyawan, pedagang, dan pekerjaan lain yang membutuhkan skill tertentu. Sehingga rata-rata penghasilan penduduk
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 202067.

Pakansari untuk sementara diasumsikan sebagai golongan ekonomi lemah, yaitu masih dibawah Upah Minimum Regional, yang berdampak pada indikator kemiskinan yang tampak dalam pola kehidupan sehari-hari warga desa Pakansari. Dengan pendapatan yang sangat rendah, warga desa Pakansari mempunyai pengharapan dan kepercayaan terhadap program pendampingan dalam pembangunan masyarakat desa yang diprakarsai oleh masyarakat dan difasilitasi oleh CCF. Sehingga dalam perencanaan program pembangunan masyarakat desa, didukung dan dipelopori oleh warga masyarakat secara antusias, terutama warga masyarakat desa Pakansari yang berprofesi sebagai ibu rumah tangga. Secara historis, mata pencaharian warga desa Pakansari, penanam padi atau tanaman palawija (talas, pisang, ubi, dll) dengan alat dan teknologi yang sederhana. Dan kini hanya sebagian kecil saja anggota kelompok warga Pakansari yang mempunyai pekerjaan sebagai petani. Sedangkan penduduk lain bekerja seperti buruh (merupakan jumlah terbesar), karyawan, menukang, mengojek dan lain-lain, yang merupakan pekerjaan yang dijalankan karena tak ada

pilihan pekerjaan lainnya. Kelompok warga Pakansari ini menganggap diri mereka miskin, diinterpretasikan dalam bentuk sukarnya penghidupan dan pekerjaan mereka, serta kecilnya pendapatan atau penghasilan yang mereka peroleh. Pekerjaan sebagai buruh tidak tetap merupakan pekerjaan yang sangat berat. Mereka menjadi buruh di pabrik tekstil atau garment, yang berada di wilayah desa Pakansari, karena tidak dapat membayangkan pekerjaan lain yang lebih mudah, sesuai kemampuan yang mereka miliki. Ketrampilan sebagai buruh bersifat sangat sederhana dan hampir sepenuhnya dapat dipelajari dari orang tua mereka sejak mereka masih kanak-kanak. Menurut data kuantitatif yang diperoleh berdasarkan survey tim CCF, jumlah warga menganggur (tidak bekerja) menunjukkan angka yang relatif sangat tinggi. Hal ini tentu merupakan permasalahan di dalam masyarakat Pakansari yang perlu mendapat perhatian dan pemecahan jalan keluarnya. Menjadi anggota Kelompok Warga Bahagia, merupakan upaya solusi mencari atau menciptakan lapangan kerja, dengan tidak harus melalui pendidikan secara formal. Upaya yang dilakukan oleh warga binaan CCF ini hanyalah dalam skala minoritas dari jumlah penduduk dalam tataran global. Namun paling tidak, ada Peran kapital ..., Mulat Wigati
Abdullah, FISIP UI., 202077.

upaya untuk menciptakan lapangan kerja, mengurangi pengangguran, meningkatkan produktifitas, dan upaya menurunkan angka kemiskinan. Profesi buruh biasanya merupakan proses pewarisan yang turun temurun, dari generasi ke generasi. Uniknya, jika diajukan pertanyaan kepada anggota kelompok petani, mereka tak ada seorang pun yang sesungguhnya menginginkan keturunannya mengikuti jejak profesi mereka sebagai buruh. Namun karena situasional dan kemiskinan ekonomi kelompok petani, sehingga mereka tidak mampu berbuat banyak untuk mencegah keturunannya menjadi anggota kelompok buruh. Kekhawatiran akan jaminan pekerjaan dan nafkah yang kurang menentu, menjadi alasan yang mendorong anggota keluarga lain seperti isteri, anak-anak untuk bekerja membantu ekonomi keluarga. Anak-anak banyak yang meninggalkan bangku sekolah, semata-mata karena membantu orang tua nya dengan ikut bekerja mencari uang. Para isteri di rumah bekerja dengan membuat kerajinan rumah tangga, pembuatan kue dll, semua ini dilakukan untuk membantu pendapatan ekonomi keluarga. Kebutuhan untuk hidup tolong menolong dan gotong royong lebih didengungkan oleh lapisan bawah masyarakat ini, karena kesulitan hidup memang lebih sering dialami oleh kelompok buruh yang merupakan lapisan bawah masyarakat. Hal inilah yang akan menjadi landasan bagi Program Community Development bagi masyarakat pedesaan pada umumnya, dan kelompok buruh pada khususnya. Partisipasi aktif kelompok buruh dan masyarakat desa Pakansari dalam program-program yang diterapkan oleh CCF dalam rangka pembangunan desa, memperlihatkan sifat kapital sosial dalam perspektif sosiologis. Kebersamaan dan interaksi yang terjalin diantara anggota kelompok untuk membantu terwujudnya program CCF, bersifat efektif dan efisien, untuk mencapai tujuan individu dan tujuan kelompok, melalui partisipasi bersama. Kebersamaan kelompok dalam mendukung program, dalam kenyataannya menekan biaya ekonomis yang tinggi. Kelompok buruh dan kelompok lain didalam masyarakat desa Pakansari bahu membahu membantu seoptimal mungkin dengan sumber daya yang mereka miliki, untuk pencapaian sasaran program pembangunan pemberdayaan masyarakat.
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 202087.

Data statistik tingkat pendidikan masyarakat desa Pakansari yang disusun pada tahun 2006, oleh Dinas Pendidikan kabupaten Bogor, memperlihatkan 17.000 warga yang berpendidikan SD; 2565 orang berpendidikan SMP ; 3138 orang berpendidikan SMA dan 362 orang berpendidikan Sarjana/Diploma. Pendidikan merupakan salah satu indikator untuk mengukur sumber daya masyarakat. Dengan menganalisa data statistik tingkat kependidikan masyarakat desa Pakansari, menunjukkan

bahwa sebagian besar (17.000) warga hanya berpendidikan Sekolah Dasar, sehingga secara generalisasi untuk sementara dapat diasumsikan bahwa tingkat pendidikan masyarakat desa Pakansari rendah. Rendahnya tingkat pendidikan tentu berdampak pada potensi kapital manusia masyarakat yang juga dapat dikatakan rendah. Sehingga berdasarkan data statistik kependidikan kelurahan Pakansari, dapat diasumsikan bahwa kapital manusia masyarakat Pakansari rendah.
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 202097.

BAB III PROGRAM CCF INDONESIA DI DESA PAKANSARI III.1 Sekilas Tentang CCF Indonesia Christian Childrens Fund (CCF) adalah sebuah NGO (Non Goverment Organizations) dengan fokus program pada pemberian bantuan bagi anak-anak kurang mampu di seluruh dunia. Namun di beberapa wilayah, bantuan CCF tidak hanya terprogram pada bantuan terhadap anak-anak miskin, namun disesuaikan dengan kebutuhan dan kepentingan suatu daerah. CCF merupakan asosiasi sosial yang berpusat di Amerika Serikat, dan mempunyai jaringan di beberapa Negara di dunia, terutama Negara-negara berkembang. CCF memperoleh sumber dana yang berasal dari donatur perseorangan dan lembaga yang berasal dari berbagai negara di dunia. Sehingga sebagai sebuah asosiasi sosial memungkinkan untuk melakukan proses kapitalisasi. Pelaksanaan program CCF Indonesia berada dalam kontrol sosial dan ekonomi dari pusat CCF, baik dalam penyaluran bantuan, bentuk bantuan, penentuan prioritas bantuan, pertanggung jawaban sosial, ekonomi dan politik dari program bantuan, harus dilakukan verifikasi secara transparan dan komprehensif. III.1.1. Kebijakan CCF Dalam Pemberian Bantuan. Kebijakan CCF dalam pemberian bantuan dengan melakukan aktivitas-aktivitas program pendampingan dan pembinaan masyarakat. CCF melakukan pemanfaatan tradisi dan potensi lokal, dalam rangka penguatan kondisi kesehatan, pendidikan, sosial dan ekonomi masyarakat, melalui pemahaman program Sadar Sehat, Sadar Gizi dan Sadar Pendidikan. CCF di Indonesia memberian dana bantuan untuk wilayah desa tertinggal dan wilayah yang memerlukan program pendampingan, dengan strategi penekanan pada pemberdayaan dan partisipasi masyarakat melalui program CDP. Dalam memfokuskan perhatian terhadap anak-anak, CCF di beberapa tempat membuka perpustakaan dan pelestarian budaya lokal. Salah satu program pendidikan dasar bagi kegiatan anak usia sekolah maupun pra sekolah, adalah
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 203007.

bantuan SPP bagi anak-anak tak mampu, pembentukan Komisi Anak, Sanggar Anak, kegiatan Sore Gembira, permainan-permainan, dan lain lain, yang berlokasi di kantor desa atau rumah warga yang ditunjuk oleh CCF. Interaksi CCF dengan instansi terkait dan stakeholder adalah dalam bentuk koordinasi. Misal dalam pembuatan Kartu Dana Sehat (Kartu Sehat), Pos Obat Desa (POD) dan lain-lain, melibatkan peran stakeholder yang berkompeten dengan permasalahan kesehatan, seperti dokter puskesmas, bidan desa, perawat, mantri kesehatan dan pegawai Dinas Kesehatan setempat. Panitia Pelaksana kegiatan di masing-masing wilayah adalah masyarakat secara langsung. Dari kuantitas jumlah pelaksana proyek yang terlihat di beberapa wilayah proyek CCF, peran kaum ibu sangat dominan dalam pengembangan program pemberdayaan masyarakat. Warga masyarakat yang memperoleh bantuan proyek CCF ini disebut sebagai warga binaan atau warga dampingan. Peran warga dampingan ini sangat penting dalam pelaksanaan dan pengembangan proyek-proyek CCF di Indonesia. Di tiap wilayah program bantuan, CCF menunjuk seorang warga dampingan untuk mengawasi, memonitor dan memverifikasi pelaksanaan program bantuan CCF. Pelaksana proyek ini akan melaporkan kegiatan pelaksanaan program setiap sebulan sekali. Pelaksana proyek juga dapat

mengajukan proposal bantuan kepada CCF untuk memfasilitasi dan memberikan bantuan untuk membantu permasalahan kemasyarakatan yang sedang dihadapi. Misal, di sebuah wilayah CCF membantu penyediaan air bersih, kemudian pelaksana proyek melihat bahwa perlu dibangunnya sarana MCK. Maka dalam rangka mendukung program sadar bersih, CCF akan melanjutkan bantuannya sesuai dengan kebutuhan masyarakat setempat. Pihak audit CCF akan memeriksa dan memverifikasi dana bantuan di tiap-tiap proyek. Sehingga pelaksana proyek akan membuat laporan pertanggungjawaban dana dan kegiatan setiap satu bulan sekali, yang disebut sebagai Lapbul = laporan bulanan dan Laphun = laporan tahunan. Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 203017. III. 1.2. Program-program CCF di Indonesia CCF dalam kegiatannya berkonsentrasi pada pembangunan pendampingan, pembinaan dan pemberdayaan masyarakat (Community Development Prigram). Konsep dasar program pemberdayaan masyarakat adalah kebutuhan manusia, komuniti, partisipasi dan pengembangan. Aldred, 1976, menyebutkan pemberdayaan masyarakat sebagai peringatan pada suatu kompleksitas dan ketidakseimbangan kenyataan antara komuniti pedesaan dan perkotaan, pemberdayaan masyarakat merupakan juga pertanyaan tentang pengembangan diri dari komunitas lokal. Hal-hal penting dalam pemberdayaan masyarakat adalah pencapaian keseimbangan pembangunan pada kelompok lokal, regional dan nasional dan beberapa perencanaan sistem birokrasi pusat. Sekarang pemberdayaan masyarakat lebih diarahkan pada pendekatan pluralistik dan partisipatory untuk merencanakan agen-agen pemerintah lebih berfungsi dalam bekerjasama dengan LSM, NGO dan organisasi masyarakat. Program-progam CCF di Indonesia dalam penggalangan keswadayaan dan pemberdayaan masyarakat di Indonesia, diantaranya sebagai berikut : 1. Program Awal Hidup Berkualitas, dilaksanakan kegiatan perbaikan gizi bagi batita (bawah tiga tahun) balita (bawah lima tahun) melalui program pemberian makanan sehat seminggu sekali, dengan tujuan peningkatan gizi/kesehatan anak-anak, yang secara kontinyu dilaksanakan oleh kader-kader yang telah dipilih oleh masyarakat. 2. Program Sadar Sehat, pemahaman terhadap warga dampingan tentang pentingnya kesadaran kesehatan. : Program Penanggulangan dan Pencegahan Penyakit Menular, seperti Tuberculosa, Malaria, HIV/AIDS dan Flu Burung. 3. Program pelatihan kader-kader kesehatan, khususnya ibu-ibu yang spesifikasi menangani masalah kesehatan ibu, bayi dan anak-anak, melalui program penyuluhan dan pelatihan, yang dibantu oleh lembaga pemerintah di bidang kesehatan, seperti BKKBN, Suku Dinas Kesehatan (Sudinkes) Departemen Kesehatan, dan lembaga lain yang berhubungan dengan kesehatan. 4. Program Penanggulangan dan Pencegahan Penyakit Menular, seperti Tuberculosa, Malaria, HIV/AIDS dan Flu Burung.
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 203027.

5. Program pemberdayaan masyarakat. 6. Program pengentasan kemiskinan, misal program perbaikan rumah-rumah rusak, pembuatan MCK, 7. Program pengembangan aspek sumber daya manusia, sejak masih dalam kandungan sampai dengan pemberian ketrampilan yang dapat menunjang kehidupan yang lebih layak. Misal peningkatan gizi bayi sampai dengan balita, agar menjadi anak yang berjualitas. Bagi masyarakat, diberikan pelatihan/kursus ketrampilan, misal kursus menjahit, salon, bengkel, usaha kecil (home industri) dan lain-lain. Hasil kegiatan dan capaian program CCF di wilayah program pembinaannya diantaranya adalah terpilihnya 2 orang anak dampingan CCF dari Lampung dan Sumatera Selatan sebagai Pemimpin Muda Indonesia tahun 2005, yang dilakukan oleh UNICEF dalam kerjasama dengan Kantor Kementerian Pemberdayam Perempuan. III.1.3. Proses pemberian bantuan CCF.

Menurut keterangan kepala audit CCF (Didik Istiana SE), bantuan CCF di Indonesia berkisar 50 sampai 100 juta rupiah atau lebih, per bulan per wilayah, disesuaikan dengan kebutuhan dan kepentingan suatu wilayah. Dana bantuan diberikan dalam bentuk uang, ditransfer pada rekening ketua kelompok (pimpinan proyek) sebagai penanggung jawab program. Dana tersebut dialokasikan sesuai dengan kebutuhan pembangunan masyarakat setempat, dengan membuat laporan bulanan, laporan tahunan dan melaporkan hasil pembangunan yang dicapai. Di tiap lokasi proyek, CCF menempatkan seorang atau dua orang staf proyek yang melakukan monitoring dan pengawasan kegiatan proyek CCF. Untuk memastikan data kondisi sosial ekonomi suatu wilayah yang akan diberikan program pendampingan, maka CCF melakukan Pemeringkatan Sosial Ekonomi Partisipatif melalui metode PRA (Participatory Rapid/Rural Appraisal) dan PLA (Participatory Learning and Action) dan PWR (Partisipatory Wealth Ranking) di wilayah tersebut. Dengan mengambil sample secara acak di beberapa RT / RW. Dalam mendata keadaan sosial ekonomi masyarakat, dengan menggunakan PRA dan PWR, bekerjasama dengan aparat birokrasi setempat, Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI.,
203037.

dan partisipasi aktif dari warga masyarakat. Hasil survey yang dilakukan dengan mengambil sample secara acak di beberapa RT / RW, dapat mengukur indikator social ekonomi masyarakat, sehingga diharapkan bahwa wilayah tersebut merupakan daerah yang tepat untuk menerima donasi bantuan program pendampingan dan diharapkan dapat meningkatkan kesejahteraan masyarakat secara optimal. Perencanaan program kegiatan CCF dibuat secara partisipatif di tingkat masyarakat (dukuh / kampung / dusun / RT / RW). Program kerja tersebut kemudian dirembug dalam forum sarasehan di tingkat desa, seterusnya di tingkat kabupaten, dengan melibatkan semua lembaga / instansi terkait untuk memberi masukan bagi kelengkapan rencana pelaksanaan program. Melalui forum ini pula dilakukan penyelarasan untuk mencapai sinergi. III.1.4. Lokasi proyek program CCF di Indonesia. CCF di Indonesia telah melakukan program pendampingan dan pemberdayaan masyarakat di 55 lokasi proyek, pada beberapa wilayah di 10 propinsi di Indonesia. Yaitu : 1. Sumatera Selatan (1 Kabupaten / 1 Kotamadya) 2. Lampung (3 Kabupaten) 3. DKI Jakarta (3 Kotamadya) 4. Banten (1 Kotamadya) 5. Jawa Barat (1 Kabupaten / 1 Kotamadya) 6. Jawa tengah (9 Kabupaten / 1 Kotamadya) 7. Daerah Istimewa Yogyakarta (1 Kabupaten) 8. Jawa Timur (3 Kabupaten/ 1 Kotamadya) 9. Nusa Tenggara Timur (10 Kabupaten / 1 Kotamadya) 10. Nanggroe Aceh Darussalam (5 Kabupaten)1) Pada tahun 2005 CCF turut ambil bagian secara penuh dalam Program Tanggap Darurat dan rekonstruksi bencana nasional tsunami di 5 kabupaten di Propinsi Nanggroe Aceh Darussalam. Saat ini (2007) CCF masih terus
: Laporan Tahunan Periode Januari Desember 2005 Laporan Tahunan Periode Januari Desember 2006 Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 203047.
1 Sumber

melakukan program pasca tanggap darurat di Kabupaten Bireuen, Aceh Besar, Aceh Jaya, Banda Aceh dan Aceh Utara. Pada tahun 2006 CCF berpartisipasi dalam penanggulangan pasca gempa bumi di propinsi Daerah Istimewa Yogyakarta, dan ikut ambil bagian dalam program dekonstruksi rumah-rumah penduduk, pasca gelombang tsunami di pantai Pengandaran, Jawa Barat.

CCF Indonesia di beberapa wilayah seperti Lampung (desa Tanggamus, Metro) berhasil membangun sumur bor dan saluran irigasi sepanjang 1,2 km. Di Ende (Nusa Tenggara) membangun sarana air bersih. Di beberapa wilayah kumuh kota Jakarta, seperti di Kamal Cengkareng, Jakarta Barat, CCF membuka Night School (Sekolah Malam) untuk program paket A dan paket B, bagi mereka yang bekerja pada siang hari. III.2. Program CCF Di Desa Pakansari Pakansari merupakan salah satu wilayah di kabupaten Bogor yang memperoleh bantuan program CCF. Hal ini dilakukan setelah diadakan studi kelayakan program bantuan CCF di Pakansari. Berdasarkan pemeringkatan tingkat sosial ekonomi masyarakat, CCF berpendapat bahwa Pakansari layak memperoleh program pendampingan masyarakat. Program pemberdayaan masyarakat melalui perencanaan dan pelaksanaan program CCFdiharapkan dapat membawa perubahan sosial ekonomi masyarakat. Program CCF diharapkan pula dapat meningkatkan kerjasama serta partisipasi masyarakat secara berkelanjutan. Perubahan sosial ekonomi yang terjadi di Pakansari merupakan perubahan yang direncanakan, yaitu perubahan yang didasarkan atas pertumbuhan dan perhitungan secara tepat dan terencana, tentang manfaat program pemberdayaan masyarakat. Sehingga diperlukan sosialisasi tentang peran dan program CCF. Program CCF dilaksanakan sesuai perencanaan, dengan melibatkan berbagai pihak, khususnya peran stakeholder, dalam mengambil kebijakan dan keputusan jangka panjang, sekaligus sebagai penyempurna program pemberdayaan di wilayah lain di masa yang akan datang. Konsepsi program CCF di Pakansari adalah partisipasi, program pendampingan, pembinaan dan pemberdayaan masyarakat. Konsentrasi
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 203057.

program CCF adalah pemenuhan kebutuhan manusia, komuniti, partisipasi dan pengembangan serta berkelanjutannya program. Hal-hal penting yang dikonsentrasikan CCF dalam program pemberdayaan masyarakat di Pakansari adalah pencapaian keseimbangan pembangunan pada kelompok lokal dan regional. Pemberdayaan masyarakat Pakansari lebih diarahkan pada pendekatan pluralistik dan partisipatory, dengan merencanakan fungsi dan kerjasama antara mitra kerja CCF dengan birokrasi pemerintah, organisasi masyarakat dan instansi terkait. Wilayah desa Pakansari, merupakan salah satu wilayah program pendampingan dan pemberdayaan masyarakat desa, telah difasilitasi selama 15 tahun oleh proyek CCF. Kebijakan CCF dalam pemberian donasi bantuan untuk pembangunan masyarakat, dengan mengedepankan partisipasi dan pemberdayaan masyarakat, bertujuan untuk menggalang kemandirian masyarakat tentang sadar sehat, sadar gizi, sadar pendidikan, dan lain-lain, serta bagaimana masyarakat dapat memanfaatkan potensi lokal untuk peningkatan kesejahteraan masyarakat. Menurut keterangan Lurah Pakansari, Andri Rahman Msi, CCF merupakan satu-satunya LSM yang hadir di desa Pakansari dalam upaya peningkatan kesejahteraan masyarakat melalui program pendampingan dan penberdayaan masyarakat. Keadaan sosial ekonomi masyarakat desa Pakansari berada pada level ekonomi lemah. Hal ini didasarkan pada standar kesehatan yang sangat rendah, berdasarkan survey lapangan yang dilakukan oleh CCF di 3 RW, yaitu RW 02, 03 dan 06. Maka program CCF yaitu Awal Hidup Berkualitas merupakan langkah awal dari program CCF di Pakansari di bidang kesehatan, dalam rangka pencapaian peningkatan taraf kesehatan yang lebih tinggi. Berdasarkan asumsi CCF, bahwa tingkat kesehatan masyarakat dimulai sejak anak masih dalam kandungan, dan kesehatan masyarakat akan mempengaruhi keadaan sosial ekonomi masyarakat. Sehingga, secara praktis CCF mengawali program pendampingan masyarakat melalui kegiatan pengasuhan dan pendidikan anak-anak usia dini, yaitu anak-anak dibawah usia 24 bulan dipastikan memperoleh imunisasi secara lengkap. Program ini juga diarahkan pada perbaikan gizi anak-anak balita, sampai pada status gizi berskala baik/normal.

Penyuluhan kesehatan dan kampanye kesehatan dilakukan dengan tujuan agar para orang tua dapat mengetahui penanganan penyakit ringan, Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI.,
203067.

seperti diare, Iinfeksi Saluran Pernafasan Atas (ISPA), serta penyakit-penyakit umum lainnya di wilayah tempat tinggal mereka. Program-program CCF di Pakansari, meliputi : 1. Program Sadar Sehat CCF memberikan bantuan fasilitasi bagi masyarakat desa Pakansari melalui kelompok bentukan masyarakat yang bernama Kelompok Warga Bahagia (KWB) yang beranggotakan 584 KK pada Desember 2006 dan seluruhnya menjadi anggota Dana Sehat, serta 20 orang kader kesehatan yang melayani program Dana Sehat (DS) dan Pos Obat Desa (POD). POD membeli obat-obatan di toko (distributor farmasi), kemudian dijual kembali kepada masyarakat dengan harga murah dan terjangkau, dimodali oleh CCF Indonesia, pengelolaan POD diserahkan sepenuhnya kepada kader kesehatan. CCF membentuk Dana Sehat, dengan jumlah iuran sebesar Rp.3000,00 sebulan, dengan menjadi anggota DS, maka masyarakat yang sakit dan tidak mampu berobat, dapat berobat di POD secara gratis dan membeli obat dengan harga murah. CCF memberi pelatihan bagi kader-kader kesehatan dalam rangka peningkatan kesehatan masyarakat secara keseluruhan. CCF juga memberikan dana bantuan kepada masyarakat, apabila terjadi wabah ataupun penyakit endemik. Kader kesehatan memberikan penyuluhan kesehatan, penanggulangan penyakit umum (diare, ISPA, kesehatan ibu hamil, dll), pencegahan flu burung, hepatitis, HIV/AIDS, dan lain-lain, penyulihan tentang kebersihan lingkungan dan pentingnya program sanling (sanitasi lingkungan), serta mengikuti pelatihan kader pelayanannya. 2. Program Sadar Gizi Sejumlah 300 balita binaan Warga Bahagia, usia 5 tahun ke bawah ikut aktif kegiatan Posyandu, kegiatan Balita diantaranya yaitu Program Makanan Tambahan (PMT) diberikan sebulan sekali, penimbangan balita, imunisasi, dan lain-lain. Sejumlah 100 % (15 orang) ibu hamil dan 100 % (30 orang) balita mendapat imunisasi TT dan Dasar. 3 orang kader balita mengikuti pelatihan tentang gizi balita dan 3 orang mengikuti pelatihan kesehatan ibu (Mothermal Health) bersama projab.
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 203077.

3. Program Sadar Bersih Keadaan sanitasi dan MCK masyarakat Pakansari sangat memprihatinkan dan terkesan kumuh/kotor. Masyarakat kurang memperhatikan faktor kesehatan dan kebersihan lingkungan. Rumah-rumah tempat mereka bermukim terkesan panas dan pengap, karena banyak rumahrumah yang tidak memiliki ventilasi atau jendela. CCF membangun MCK, program pipanisasi dan sarana air bersih, memberi penyuluhan pada masyarakat, menekankan pentingnya nilai kesehatan, memberikan pelatihan kepada ibu-ibu untuk dapat menjaga sanitasi lingkungan dan memelihara kebersihan rumah dan lingkungan.Dalam hal perbaikan rumah-rumah yang belum sehat, CCF Indonesia membuat program perbaikan rumah. 4. Program Sadar Pendidikan Dalam bidang Pendidikan, CCF di Pakansari melakukan kegiatan PADU, Prasekolah, Pengembangan Materi, (pelatihan, pembinaan kreatifitas, pengenalan lingkungan, Hari Anak Nasional dan Makan Bersama. 307 anak binaan Warga Bahagia umur 2-6 tahun ikut aktif kegiatan Pra Sekolah (BKBBina Keluarga Balita). Menurut data CCF, secara kuantitas hanya 30 % anak-anak di desa Pakansari yang dapat mengikuti pendidikan formal, selebihnya pernah dan atau tidak bersekolah, karena ikut membantu orang tua bekerja sebagai buruh, mencari kayu, atau pekerjaan kasar lainnya, untuk menopang perekonomian keluarga. Sehingga dapat kita lihat, kanak-kanak yang berusia 9 atau 10 tahun sudah dapat bekerja sebagai buruh anak harian, dll.

Untuk mengatasi masalah diatas, CCF di Pakansari mendirikan sekolah untuk anak-anak usia pra sekolah dan usia sekolah, yang menggunakan kantor/balai desa dan rumah penduduk yang dapat dipergunakan untuk sarana belajar dan mengajar. CCF juga memberikan bantuan berupa beasiswa (uang spp) bagi anak-anak sekolah yang kurang mampu, agar dapat terus bersekolah. Jumlah uang SPP yang diberikan sekumlah Rp.10.000,00 bagi 300 anak SD, Rp.20.000,00 bagi 400 anak SMP dan Rp.30.000,00 bagi 200 anak SMA. Sekolah-sekolah balita yang didirikan oleh CCF Indonesia, sepenuhnya dikelola dan dimanajemen oleh kader bidang pendidikan kelompok Warga Bahagia, yaitu melalui kaderkader pilihan yang juga adalah warga desa Pakansari yang telah dibekali oleh pengetahuan dan ketrampilan metodologi
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 203087.

belajar mengajar bagi anak-anak dini usia. Sekolah-sekolah ini mengikuti sistem pendidikan dan pengajaran yang berstandarisasi pada program pendidikan di sekolah-sekolah pemerintah. Sehingga semua kebijakan teknis yang berlangsung di sekolah-sekolah integral dari sistem pendidikan di Warga Bahagia. Sekolah-sekolah balita binaan CCF Indonesia, memggunakan capital fisik berupa gedung/balai desa dan/atau rumah-rumah warga yang secara sukarela dipergunakan untuk kegiatan penyelenggaraan sekolah bagi anak-anak usia prasekolah. 5. Program peningkatan kesejahteraan masyarakat Dalam bidang kesejahteraan sosial, masyarakat Pakansari tinggal di dalam rumah dengan bentuk dan bangunan rumah yang semi permanen, terbuat dari separuh tembok separuh tripleks dan atau bilik bambu. Atap genting, seng atau asbes. Rumah-rumah dibangun seadanya, tanpa ada penataan sebuah perkampungan yang memenuhi standar tata letak maupun tata nilai yang berlaku di masyarakat. Ventilasi udara dari tiap-tiap rumah kurang memenuhi syarat sebagai kategori rumah sehat. Akan hal tersebut diatas, CCF melakukan program perbaikan rumah-rumah penduduk melalui perencanaan skala prioritas yang direncanakan melalui program perbaikan rumah, dengan mengikutsertakan warga masyarakat dalam penentuan rumah-rumah yang sangat perlu untuk diperbaiki. Pihak CCF memonitoring pelaksanaan perbaikan rumah dengan menyediakan bahan-bahan bangunan dan pekerjaan pembangunan atau perbaikan rumah dilakukan oleh warga secara bergotong royong. 6. Program Peningkatan Ekonomi Masyarakat (Ekonomi Rumah Tangga). Program ini di kalangan KWB disebut dengan ERT (Ekonomi Rumah Tangga) yaitu program yang bertujuan meningkatkan perekonomian rumah tangga. Program peningkatan ERT yang dilakukan CCF di Pakansari lainnya, adalah program pelatihan masak memasak (kursus pembuatan kue). (Foto kegiatan terlampir) Dengan harapan ibu-ibu peserta pelatihan ini dapat memanfaatkan ketrampilan pembuatan kue untuk melakukan proses produksi, melalui penjualan kue.
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 203097.

Program pelatihan jahit menjahit dan pelatian salon (kursus tata rias) dimaksudkan memberi ketrampilan (skill) dari tingkat dasar sampai dengan tingkat mahir pada ibu-ibu warga dampingan CCF, sehingga mampu melakukan proses produksi dalam bidang jasa, dengan tujuan dapat meningkatkan ekonomi rumah tangga. 7. Program pengembangan Koperasi. Strategi yang diambil CCF untuk mewujudkan program ini adalah pembentukan Koperasi Sejahtera KWB. Koperasi Sejahtera KWB ini dilandasi oleh partisipasi dan dukungan penuh warga dampingan (anggota KWB). Anggota mengumpulkan modal awal berbentuk SP (simpanan pokok), SW (simpanan wajib) dan SS (simpanan sukarela). Koperasi Sejahtera KWB memiliki beberapa agenda kegiatan sosial kemasyarakatan, salah satu diantaranya yaitu kegiatan koperasi simpan pinjam, program peningkatan sumber daya

manusia melalui pelatihan-pelatihan koperasi, kursus dasar-dasar akuntansi, kursus manajemen, kursus leadership, bagi anggota dan pengurus/pengelola koperasi. Koperasi Sejahtera KWB mengirim anggota KWB (warga dampingan) dan pengurus/kader KWB untuk mengikuti seminar-seminar tentang perkoperasian, kesehatan, sosialisasi program pemerintah dan lain sebagainya. Seminar diselenggarakan oleh instansi pemerintah maupun non pemerintah yang terkait dengan bidang koperasi. Kader-kader dan anggota Koperasi Sejahtera KWB melakukan sosialisasi program koperasi di dalam dan di luar wilayah KWB. Koperasi Sejahtera dipimpin oleh kader koperasi KWB, Ibu Agustina Nuryati, yang mempunyai skill, trampil dan handal dalam mengelola koperasi. Hal ini diindikasikan dari peningkatan jumlah anggota dan peningkatan jumlah modal dari tahun 1992 sampai tahun 1999. Koperasi Sejahtera KWB, pada awal pembentukannya didasarkan pada rasa saling percaya antara pengurus dengan anggota (warga dampingan KWB), yang merupakan basis empiris kemandirian Koperasi Sejahtera KWB di masa yang akan datang.
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 204007.

III.2.1. Tujuan Program CCF Di Desa Pakansari Tujuan program CCF di Pakansari diprioritaskan pada program pendampingan dan pemberdayaan masyarakat. Hal ini dilakukan dalam upaya peningkatan kesejahteraan anakanak pada khususnya dan peningkatan sosial ekonomi masyarakat pada umumnya. Kebijakan CCF dalam pemberian donasi bantuan dan memfasilitasi program pembangunan masyarakat Pakansari, dengan mengedepankan partisipasi dan pemberdayaan masyarakat. CCF di Pakansari bertujuan menggalang kemandirian masyarakat desa Pakansari. Tujuan CCF tersebut meliputi : 1. Mengurangi angka kemiskinan. 2. Menciptakan lapangan pekerjaan. 3. Mengurangi pengangguran 4. Meningkatkan sumberdaya manusia penduduk Pakansari. 5. Meningkatkan pendapatan ekonomi masyarakat. 6. Pemerataan kesejahteraan masyarakat. 7. Meningkatkan kesejahteraan anak-anak. 8. Meningkatkan taraf pendidikan. CCF Indonesia berkonsentrasi pada perkembangan kesehatan dan pertumbuhan anak-anak, berupaya mencerdaskan anak, dengan melalui program peningkatan gizi anak-anak usia dini (baduta, batita dan balita). Untuk perkembangan kecerdasan dan kesehatan anak tentu berimplikasi pada kesehatan keluarga dan sanitasi lingkungan. III.2.2. Strategi CCF Yang Dikembangkan di Desa Pakansari Penunjukan desa Pakansari, kabupaten Bogor, sebagai salah satu wilayah yang menjadi agenda program CCF, didasarkan atas wilayah desa Pakansari terletak di ibukota kabupaten Bogor, namun keadaan sosial ekonomi masyarakat berada di bawah garis kemiskinan. Dalam pemilihan wilayah yang mendapat bantuan CCF, diadakan terlebih dahulu studi kelayakan oleh staf CCF yang melibatkan masyarakat secara langsung, untuk menentukan skala prioritas dana bantuan bagi kebutuhan masyarakat. CCF berkordinasi dengan birokrasi lokal untuk penerapan program-program bantuan, dengan menunjuk tokoh masyarakat setempat atau penunjukkan kader untuk menjembatani dana Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 204017. bantuan dan menempatkan staf proyek di wilayah setempat dalam upaya memonitor pelaksanaan program pendampingan. Sejak tahun 1992, strategi CCF dalam perencanaan program dan pelaksanaan kegiatan proyek-proyek kerjasama di Pakansari dilakukan melalui partisipasi aktif warga dampingan dengan pengurus KWB dan kordinasi serta konsolidasi dari stakeholders. Intervensi yang dilakukan oleh CCF Indonesia, di desa Pakansari, Cibinong, kabupaten Bogor, didasarkan atas pertimbangan-pertimbangan sebagai berikut ;

1. Indikator kesehatan masyarakat dan sanitasi lingkungan masih sangat rendah. 2. Perbaikan gizi masyarakat desa, masih perlu mendapat bantuan dan penyuluhan. 3. PAUD (Pendidikan Anak Usia Dini) di wilayah ini masih kurang. 4. Pendidikan Dasar di wilayah ini masih rendah. 5. Peningkatan Ekonomi Keluarga di wilayah ini perlu mendapat bantuan dalam bentuk pemberian bantuan modal usaha, pendampingan dan pelatihan-pelatihan. 6. Pembuatan/perbaikan lingkungan dan rumah-rumah warga yang tidak layak huni, menjadi salah satu skala prioritas program CCF Indonesia. Ketua, pengurus dan anggota KWB (warga dampingan) menyusun Rencana Anggaran dan Rencana Tahunan (RA dan RT), yang mencakup dana bantuan, program kerja/kegiatan, sasaran program, dengan mengklasifikasikan keinginan dan kebutuhan masyarakat, melalui kader-kader KWB dibawah monitoring staf proyek CCF, mereka juga membuat laporan bulanan dan laporan tahunan yang akan dipertanggungjawabkan kepada CCF. Pemberdayaan masyarakat harus menekankan pada pembangunan organisasi sosial diantara orang-orang miskin dan kelompok-kelompok minoritas di masyarakat. Michael Carnea, 1993, menyatakan pembangunan berkelanjutan (sustainable development) tidak dapat dicapai hanya mengandalkan ekspansi ekonomi, pengolahan lingkungan (sumberdaya alam) dan akumulasi teknologi saja, akan tetapi juga faktor lainnya, dalam kehidupan sosial masyarakat perlu mendapat perhatian.
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 204027.

CCF bekerja dalam lingkup pengembangan dan pemberdayaan masyarakat, atau dapat dikatakan sebagai motivator dan inovator yang dapat menginspirasikan dan memunculkan / membangkitkan partisipasi aktif dari masyarakat Pakansari dalam program pembangunan masyarakat. III.3. Gambaran Tentang Kelompok Warga Desa Pakansari Dari penelitian kuantitatif yang dilakukan CCF, jumlah mayoritas penduduk Pakansari (kepala keluarga) bermata pencaharian sebagai buruh lepas (pekerja harian tidak tetap), dan jumlah minoritas bekerja sebagai PNS, berdagang, dan pekerjaan lain. Sehingga tingkat penghasilan penduduk desa Pakansari masih dibawah Upah Minimum Regional, yang berdampak pada indikator kemiskinan yang tampak dalam pola kehidupan sehari-hari warga desa Pakansari. Dengan pendapatan yang sangat rendah, warga desa Pakansari mempunyai pengharapan dan kepercayaan terhadap program pendampingan dalam pembangunan masyarakat desa yang diprakarsai dan difasilitasi oleh CCF. Sehingga dalam perencanaan program pembangunan masyarakat desa, didukung dan dipelopori oleh warga masyarakat secara antusias, terutama warga masyarakat desa Pakansari yang berprofesi sebagai ibu rumah tangga. III.3.1. Sejarah Dan Latar Belakang Pembentukan KWB Pembentukan KWB diapresiasikan sebagai bentuk organisasi lokal yang mampu menampung dan merealisasikan prakarsa dan aspirasi masyarakat di Pakansari. Pembentukan KWB tidak hanya ditujukan untuk kepentingan individu tetapi lebih ditujukan untuk kebersamaan komunitas secara kolektiv dan sustainable. KWB pada awalnya menjadi bagian dari aktualisasi esensi manusia dan kemanusiaan, yang menjadi tolok ukur normatif struktural dan substansial. Dasar pembentukan KWB adalah upaya untuk meningkatkan partisipasi dan kerjasama di antara anggota KWB dan stakeholders, dalam kehidupan individu, kelompok, masyarakat lokal, regional dan nasional, sehingga menghasilkan kemandirian yang nyata. Partisipasi adalah peran aktif, inisiatif, inspiratif, aspiratif yang diambil oleh masyarakat sendiri, dibimbing oleh cara berpikir mereka sendiri, dengan menggunakan strategi dan proses yang
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 204037.

Proses pembentukan KWB dilatarbelakangi oleh program pemberdayaan masyarakat (Community Development Program) dalam arti yang sebenarnya, yaitu program yang dapat menginspirasikan partisipasi dan kerjasama masyarakat. Sayangnya, seringkali kondisi rakyat kecil yang berjuang secara mandiri di bawah tidak terperhatikan negara. Karena keterbatasan

peran negara dalam menata kebijakan program pemberdayaan masyarakat. Menurut tataran kontekstual diatas, negara hanya berfungsi sebagai inspirator dan motivator bagi masyarakat dalam pelaksanaan program pemberdayaan masyarakat. Sebagian besar anggaran negara bagi program pemberdayaan masyarakat justru diberikan kepada pengusaha-pengusaha kelas kakap, yang dalam beberapa kasus tidak dapat mempertanggungjawabkannya. Menyikapi asumsi diatas, CCF hadir di Pakansari untuk mendampingi dan memfasilitasi warga masyarakat Pakansari dalam rangka menunjang program pemerintah dalam merealisasikan pemerataan pembangunan masyarakat secara komprehensif, melalui program pemberdayaan masyarakat. Interaksi dan Partisipasi masyarakat mendukung pembentukan KWB dalam pelaksanaan program pembangunan masyarakat, memerlukan kesadaran dan kesungguhan warga masyarakat akan minat dan kepentingan yang sama. Strategi yang diterapkan adakah melalui strategi kebersamaan, kerjasama dan kerelaan dalam pencapaian tujuan yang sama. KWB merupakan kelompok bentukan masyarakat desa Pakansari, dimana partisipasi masyarakat menjadi elemen penting dalam pengembangan masyarakat desa. Partisipasi aktif warga masyarakat ini dimulai dari partisipasi dalam perencanaan dan partisipasi dalam pelaksanaan, dimana keduanya mempunyai sisi positif dan negatifnya. Elemen perasaan memainkan peran penting dalam pembentukan dan pengembangan kehidupan kelompok sosial. Kalau dilihat dari teori stratifikasi sosial, pembentukan kelompok antara orang-orang dari lapis yang sama cenderung lebih mudah daripada orang-orang yang berasal dari lapis yang berbeda. Hal ini terlihat dalam pembentukkan kelompok Warga Bahagia yang merupakan kelompok dalam lapisan yang sama, sehingga lebih mudah dan dalam proses pengembangannya tidak mengalami kendala atau hambatan yang berarti.
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 204047.

Inti KWB bukan terletak pada kelompoknya, melainkan pada orang-orang yang mendefinisikan diri sebagai anggota KWB dan hidup sesuai dengan ciri khas KWB itu, mulai dari struktur sosial yang mengatur kehidupan mereka sehari-hari, sampai dengan gaya hidup. Dengan kekhasan itulah yang membedakan diri mereka dari orang lain. Perbedaan ini akan menjadi lebih jelas lagi dalam pembahasan mengenai konsep komunitas. Dinamika KWB dalam bidang ekonomi, sosial, pendidikan dan lain-lain, merupakan proses dalam membangun kapital manusia, kapital fisik dan kapital sosial masyarakat, dalam upaya kemandirian KWB untuk mewujudkan keadilan, kesejahteraan dan peningkatan status sosial ekonomi masyarakat. Dari sisi positif, warga masyarakat yang berpartisipasi dalam perencanaan pembentukan KWB, dapat mendorong munculnya keterlibatan secara emosional terhadap rencana dan arah program pembangunan masyarakat desa untuk pencapaian tujuan bersama secara optimal. Sedangkan dari sisi negatif, adalah adanya kemungkinan tidak dapat dihindarinya pertentangan antar kelompok dalam masyarakat yang dapat menunda atau bahkan menghambat tercapainya suatu keputusan bersama. Masyarakat desa Pakansari berpartisipasi aktif dalam pembentukan KWB yang difasilitasi melalui program pendampingan oleh CCF. Kelompok ini benar-benar dibentuk berdasarkan aspiratif masyarakat, guna mengatasi masalah keadaan social ekonomi yang dihadapi oleh masyarakat desa Pakansari. III.3.2 Kelompok Warga Bahagia (KWB) Deskripsi tentang kelompok warga desa Pakansari, yaitu Kelompok Warga Bahagia, merupakan kelompok yang didasarkan atas kesamaan kepentingan, mengedepankan unsur kebersamaan dalam tindakan kolektif, dalam mencapai tujuan dan sasaran pembangunan masyarakat desa, baik melalui program pendampingan maupun dalam pelaksanaan programprogram pembangunan yang telah disepakati bersama, baik merupakan kepanjangan tangan pemerintah pusat maupun dilandaskan pada kebijakan pemerintah daerah.

Pembentukan Kelompok Warga Bahagia (KWB) : Kelompok Warga Bahagia merupakan kelompok yang dibentuk oleh masyarakat desa Pakansari pada tahun 1992, yang didasari atas partisipasi, kerjasama dan kebersamaan.
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 204057.

Kesamaan persepsi dan kepentingan melandasi tindakan (interaksi sosial) masyarakat dalam proses pembentukan KWB, dalam upaya mencapai tujuan pembangunan masyarakat desa yang didasari oleh kerjasama, saling percaya dan didukung oleh norma tradisi yang berlaku di desa Pakansari. Pembentukan KWB diprakarsai oleh masyarakat desa Pakansari, difasilitasi dan dimonitor oleh CCF dalam perencanaan dan pelaksanaan program-program kegiatannya. Aspek yang menarik dari Kelompok Warga Bahagia (KWB) sebagai organisasi sosial binaan CCF, adalah cara mengendalikan atau mengatur tindakan anggota-anggota kelompok, agar tercapai tata tertib di dalam kelompok. KWB. Anggota KWB disebut dengan istilah yang lazim digunakan dalam pola kegiatan sehari-hari KWB di Pakansari dengan sebutan Warga Dampingan atau Warga Binaan. KWB merupakan tempat kekuatan-kekuatan sosial berhubungan, berkembang, mengalami disorganisasi, memegang peranan dan selanjutnya. KWB ini dibentuk untuk mensosialisasikan program pembangunan pemberdayaan masyarakat desa dan merupakan strategi CCF untuk menurunkan angka kemiskinan (Poverty Reduction Strategi) dan pemenuhan serta penghormatan atas hak-hak anak sebagaimana diamanatkan dalam Konvensi Hak Anak ( Convention on the Rights of the Child). Menurut ukuran besar kecilnya jumlah anggota kelompok (Simmel, monad, dyad dan triad), KWB termasuk dalam Kelompok Mikro, hal ini dapat dikatakan demikian karena tidak seluruh warga desa Pakansari menjadi anggota KWB. Karena warga masyarakat desa Pakansari yang tinggal di RW 08 dan RW 09 tidak menjadi anggota KWB. Adapun yang menjadi dasar pertimbangan tidak menjadi anggota KWB adalah masih dianutnya fanatisme kelompok pada tataran fanatisme keyakinan / agama yang merupakan kelompok mayoritas didalam masyarakat. KWB jika didasarkan pada derajat interaksi sosial dalam kelompok sosial merupakan face to face grouping, dimana anggota-anggotanya tidak mempunyai hubungan yang erat. Dalam konteks ini dapat dikatakan bahwa anggota KWB tidak terikat dalam jalinan formal suatu pekerjaan atau suatu kewajiban yang harus dilaksanakan. Keanggotaan KWB berdasarkan simpul kekeluargaan dan jalinan kekerabatan dalam mencapai sasaran program yang sudah direncanakan dan dilaksanakan melalui program pemberdayaan masyarakat.
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 204067.

Tinggi rendahnya derajat kelekatan hubungan antara anggota-anggota kelompok sosial (F.Stuart Chapin) didalam KWB didasarkan atas kepercayaan dan jalinan kesamaan kepentingan dalam rangka mewujudkan pembangunan pemberdayaan masyarakat. Kepercayaan yang terbina di internal KWB dapat dilihat dari terpenuhinya hak dan kewajiban anggota kelompok dalam melaksanakan sasaran program pembangunan pemberdayaan masyarakat desa Pakansari. Komuniti Pakansari merupakan kelompok-kelompok atas dasar wilayah dan kepentingankepentingan yang sama. Kepentingan dan aktivitas anggota KWB merupakan kepentingan yang terencana dan merupakan program pembangunan masyarakat desa yang berkesinambungan. Adanya kesadaran dari anggota KWB (warga binaan akan kesamaan tempat tinggal dan kesamaan kepentingan dalam mengembangkan potensi desa Pakansari, dalam upaya meningkatkan kesejahteraan masyarakat. KWB merupakan kelompok yang terorganisir dengan baik, dasar yang diambil sebagai salahsatu alternatif untuk mengadakan klasifikasi KWB adalah ukuran jumlah anggota warga dampingan atau derajat interaksi sosial atau kepentingan-kepentingan kelompok, atau organisasinya atau kombinasi dari ukuran-ukuran diatas.

Dalam menelaah masyarakat Pakansari berhubungan dengan kelompok-kelompok sosial, baik yang kecil seperti misalnya kelompok keluarga, ataupun kelompok-kelompok besar seperti masyarakat desa, dan lain-lain. Hampir semua manusia, pada awalnya merupakan anggota kelompok sosial yang dinamakan keluarga. Suatu kelompok sosial cenderung untuk tidak menjadi kelompok yang statis, akan tetapi selalu berkembang serta mengalami perubahanperubahan baik dalam tindakan maupun bentuknya. Kelompok sosial didefinisikan sebagai kumpulan orang-orang yang terikat satu sama lain karena struktur sosial (Lawang, 2005). Menurut Simmel, kelompok sosial dibahas dari macammacam aspek, dan beberapa terkait dengan kapital sosial yaitu hubungan antara struktur sosial dan kuantitas jumlah orang. Menurut Homans, (1950), kelompok sosial merupakan gambaran yang lebih mengacu pada kehidupan sehari-hari, bahwa orang tidak hidup sendirian, dia selalu ada dalam kelompok dan merupakan bagian dari kelompok itu.
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 204077.

Homans menggunakan istilah kegiatan, yang merupakan rangkaian tindakan sendiri-sendiri dan/atau bersama orang lain dalam satu kelompok untuk mencapai tujuan tertentu. Jadi ada kegiatan individual dan kegiatan kelompok. Kegiatan menurut Homans adalah tindakan atau perilaku yang ditampilkan oleh organisme yang diarahkan untuk memperoleh penghargaan (reward) dan menghindari hukuman (punishment).(Homans, 1950). Berdasarkan teori diatas, tindakan sosial yang dilaksanakan oleh individu sebagai warga dampingan / warga binaan, merupakan hasil dari keputusan pribadinya untuk melakukan sesuatu, dengan pertimbangan makna atau nilai yang ada pada individu, yang dipandu oleh norma, nilai-nilai, ide-ide di satu pihak, interaksi sosial, baik formal maupun informal dan kondisi situasional di pihak lain, dan diarahkan untuk mencari suatu tujuan tertentu, dengan cara-cara menurut pertimbangan subyektif, efektif dan efisien. Demi keberhasilan pembangunan pemberdayaan masyarakat desa, warga masyarakat diharapkan terlibat dan berpartisipasi secara aktif, baik secara langsung maupun tak langsung, baik secara emosional, interaksi sosial maupun melalui gagasan / ide-ide dalam rangka pelaksanaan program pemberdayaan masyarakat. Hal ini diharapkan dapat memberi penguatan pada sendi-sendi kelompok dan kesamaan perasaan untuk ikut serta dalam gerakan pembangunan masyarakat desa. Interaksi dan partisipasi masyarakat dalam pembentukan KWB, dapat dianalisa melalui wawancara terhadap beberapa informan terpilih berikut ini : Informan : Pengurus CCF Alamat : Kantor Pusat CCF di Jakarta. Jabatan : Kepala Audit Proyek-proyek CCF di Indonesia. Partisipasi penduduk Pakansari dalam pembentukan, pelaksanaan dan pengembangan KWB, sungguh sangat luar biasa. Mereka sangat antusias sekali dalam mendukung program pendampingan masyarakat, hal ini terlihat dari berbondong-bondongnya warga desa Pakansari pada saat mengahdiri pertemuan dalam perencanaan program yang akan dilaksanakan. Informan : Pengurus KWB Pakansari Alamat : Pakansari, Cibinong. Jabatan : Kepala proyek CCF wilayah Pakansari. Kami menampung dan menyalurkan aspirasi dan keinginan warga dampingan dalam bentuk proposal kegiatan KWB, dan menyerahkan kepada CCF pusat, hal ini dilakukan untuk penentuan sasaran program pemberdayaan masyarakat yang difasilitasi CCF di desa Pakansari. Sehingga donasi bantuan dapat mencapai sasaran yang tepat dan bermanfaat bagi masyarakat Pakamsari.
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 204087.

Informan : Staf CCF Alamat : Pakansari. Cibinong. Jabatan : Staf proyek CCF di Nanggewer, Harapan Jaya dan Pakansari.

Informan : Staf CCF Alamat : Jakarta Jabatan : Officer in Charge, CCF Indonesia. Informan : Pengurus KWB Pakansari Alamat : RT 01 RW 02 Pakansari Pekerjaan : Pensiunan PNS Jabatan : Kader Posyandu KWB. Informan : Pengurus KWB Pakansaru Alamat : RT 05 Rw 02 Pekerjaan : Ibu Rumah Tangga Jabatan : Kader Kesehatan : POD (Pos Obat Desa) dan DS (Dana Sehat). Informan kunci : kepala desa Pakansari, dan sekretaris desa Pakansari serta staf kelurahan desa Pakansari. Sejumlah 300 balita binaan Warga Bahagia, usia 5 tahun ke bawah ikut aktif kegiatan Posyandu, kegiatan Balita (PMT). 100 % (15 orang) ibu hamil dan 100 % (30 orang) balita mendapat imunisasi TT dan Dasar. 3 orang kader balita mengikuti pelatihan tentang gizi balita dan 3 orang mengikuti pelatihan kesehatan ibu (Mothermal Health) bersama projab. III.3.3 Tujuan Pembentukkan Kelompok Warga Bahagia Kelompok Warga Bahagia merupakan kelompok bentukan masyarakat desa Pakansari, dimana partisipasi masyarakat menjadi elemen penting dalam pengembangan masyarakat desa. Partisipasi aktif warga masyarakat ini dimulai dari partisipasi dalam perencanaan dan partisipasi dalam pelaksanaan, dimana keduanya mempunyai sisi positif dan negatifnya. Dari sisi positif, warga masyarakat yang berpartisipasi dalam perencanaan pembentukan KWB, dapat mendorong munculnya keterlibatan secara emosional terhadap rencana dan arah program pembangunan masyarakat desa untuk pencapaian tujuan bersama secara optimal. Sedangkan dari sisi negatif, adalah adanya kemungkinan tidak dapat dihindarinya Peran kapital
..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 204097.

pertentangan antar kelompok dalam masyarakat yang dapat menunda atau bahkan menghambat tercapainya suatu keputusan bersama. Konsentrasi KWB pada kerjasama dalam kelompok, merupakan etos kerja kelompok berdasarkan kerelaan, kesetaraan, dan kesatuan tujuan kelompok, merupakan strategi KWB yang cukup berhasil. Adapun tujuan pembentukan KWB di Pakansari, diantaranya sebagai berikut : 1. Meningkatkan partisipasi masyarakat. 2. Menghimpun aspirasi dan keswadayaan masyarakat. 3. Meningkatkan pendapatan ekonomi keluarga. 4. Mengurangi angka kemiskinan. 5. Menciptakan lapangan pekerjaan. 6. Perbaikan gizi anak usia BADUTA, BATITA dan BALITA. 7. Peningkatan kesehatan masyarakat. 8. Pemberian bantuan bagi masyarakat miskin. Tujuan pembentukan KWB pada aspirasi kelompok melalui diskusi dan kesamaan persepsi akan pentingnya interaksi sosial dalam meraih cita-cita dan tujuan kelompok, yang menempatkan kelompok ini pada posisi netral diantara masyarakat dan pemerintah. Faktor kebersamaan, kesatuan pandangan, hubungan yang selaras menjadi dasar dan pertimbangan pembentukan kelompok. Sisi positif partisipasi aktif warga masyarakat dalam pelaksanaan program CDP adalah merupakan bagian terbesar dari suatu program (tentang penilaian kebutuhan dan perencanaan program) telah selesai dikerjakan. Sedangkan dari sisi negatifnya, adalah menjadikan warga masyarakat sebagai obyek pembangunan, dimana warga hanya dijadikan pelaksana pembangunan tanpa didorong untuk mengerti dan menyadari permasalahan yang mereka

hadapi, dan tanpa ditimbulkan keinginan untuk mengatasi masalahnyahingga warga masyarakat tidak secara emosional terlibat dalam program, yang berakibat kegagalan seringkali tidakdapat dihindari. Interaksi yang terjalin diantara individu, kelompok maupun institusi, merupakan jejaring yang sinergik dan signifikan dalam mencapai tujuan kelompok. Sehingga keterbukaan, transparansi dilakukan oleh anggota kelompok, sejak perencanaan sampai dengan pelaksanaan programprogram
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 205007.

pembangunan pemberdayaan masyarakat desa. Hal ini tidak memberikan celah untuk melakukan kecurangan yang menjurus kearah tindakan korupsi dan nepotisme. Hal ini dilakukan karena program pendampingan yang dilakukan oleh CCF Indonesia, sepenuhnya dibiayai oleh sponsor dan penyandang dana dari berbagai negara-negara donor di dunia, seperti Inggris, Jerman, Perancis, Amerika Serikat dan lain-lain. secara individual dan organisasi, yang tentu saja harus dilakukan pertanggungjawaban secara politis dan ekonomis, melalui verifikasi audit yang sangat ketat. III.3.4. Peran CCF di dalam KWB. CCF melaksanakan program pendampingan masyarakat, di 3 desa di kabupaten Bogor, yaitu desa Nanggewer Mekar, Harapan Jaya dan Pakansari, dengan pembentukan KWB. Peran CCF masih terkondisikan sampai dengan saat ini (2007). CCF mulai memfasilitasi pembentukan Kelompok Warga Bahagia (KWB), pada tahun 1992. Proses pembentukan KWB sepenuhnya diprakarsai oleh warga masyarakat desa Pakansari, dilandasi oleh kerjasama dan partisipasi aktif warga masyarakat, khususnya kaum ibu. Yang secara berkelompok, maupun secara individual, dengan bersemangat melakukan kegiatan program-program pembangunan masyarakat desa. Bentuk kegiatan yang dilakukan oleh KWB didasarkan atas kebutuhan dan kepentingan masyarakat, CCF menggunakan metode PWR (Participatory Wealth Ranking), untuk menentukan skala prioritas pembangunan masyarakat desa Pakansari secara proporsional. Dan melakukan PRA dan PLA dalam penentuan donasi dan sasaran bantuan pendampingan. CCF hanya memfasilitasi dan membantu pendanaan proyek-proyek kegiatan yang dilakukan oleh KWB. Untuk tertib administrasi dan kelancaran pelaksanaan program, KWB dihimpun dalam wadah oeganisasi sosial dengan nama Yayasan Warga Bahagia. CCF menempatkan seorang atau lebih staf proyek untuk dapat memonitor secara langsung kegiatan program yang dilaksanakan, dan membuat laporan kepada sentra CCF yang berkedudukan di Jakarta , mengenai kemajuan, pelaksanaan maupun perkembangan kegiatan program pembinaan masyarakat setempat.
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 205017.

Dalam pengembangan KWB, CCF sejak 1992 sampai dengan saat ini (April 2007), memberikan donasi banruan secara rutin dan berkala, yang jumlahnya disesuaikan dengan keperluan / kebutuhan operasional kegiatan KWB di Pakansari. Donasi bantuan CCF tersebut diterima oleh Ketua KWB melalui transfers yang dilakukan seriap awal bulan. Adapun pemanfaatan donasi bantuan CCF tersebut, antara lain dimanfaatkan untuk hal-hal sebagai berikut : 1. Pembayaran Honorarium Ketua, Pengurus dan Staf KWB (rutin dilakukan). 2. Pembayaran Sewa / Kontrak Kantor Yayasan KWB (rutin dilakukan). 3. Pembayaran Honorarium Pelatih / Guru, Pelatihan Komputer, Bahasa Inggris, Bimbel Mata Pelajaran, bagi anak-anak warga binaan (Rutin dilakukan). 4. Pembayaran Pelatih kursus ketrampilan: Menjahit, Tata Boga, Salon/kecantikan, Montir, dan lain-lain, (sesuai kebutuhan). 5. Biaya program Posyandu : Program PMT ; Pemberian Makanan Tambahan bagi balita ; Program Imunisasi Lengkap ; Penyuluhan Kesehatan, dan lain-lain, (sesuai kebutuhan).

6. Biaya Kegiatan Program-program khusus, seperti biaya perbaikan rumah rusak, biaya perbaikan saluran air, pembuatan MCK, pengerasan jalan, pembuatan sarana / fasilitas umum, dan lain-lain, (sesuai kebutuhan). 7. Pemberian subsidi / bantuan bagi POD dan Dana Sehat (rutin dilakukan). 8. CCF masih melakukan program pendampingan masyarakat di desa Pakansari dan Harapan Jaya, sampai dengan saat ini (April 2007). Sedangkan di desa Nanggewer Mekar, proyek CCF telah selesai, yang berarti CCF phasing-out yaitu tidak lagi melakukan program pendampingan dan pembinaan.di wilayah ini. Namun dalam kehidupan sehari-hari masyarakat Nanggewer Mekar, masih tampak adanya kegiatan KWB, tanpa fasilitator CCF lagi. Misal kegiatan Koperasi Simpan Pinjam, kegiatan POD yang menjual obat-obatan dengan harga murah, Sekolah Taman Kanak-kanak, Sekolah Bina Keluarga Balita (Prasekolah), Kursus-kursus ketrampilan dan sebagainya, yang dikelola oleh warga binaan KWB Nanggewer Mekar. Dari tataran empiris diatas, yaitu tetap berlanjutnya kegiatan program KWB di Nanggewer Mekar, merupakan implikasi tindakan CCF yang telah Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP
UI., 205027.

berhasil melakukan pengembangan KWB dan membuktikan keberlanjutan program pemberdayaan masyarakat. Temuan lapangan memperlihatkan peran CCF dalam pengembangan KWB melalui program pemberdayaan masyarakat desa Pakansari yang dirasakan secara langsung oleh penduduk, yang difokuskan pada beberapa bidang, diantaranya : Dalam bidang kesehatan, KWB dengan difasilitasi oleh CCF, telah mengadakan penyuluhan dan pemberian bantuan kesehatan kepada masyarakat desa Pakansari selama kurun 20002006, berupa DS (Dana Sehat) dan pembelian obat murah di POD (Pos Obat Desa) yang dikelola oleh warga dampingan KWB. Pakansari mempunyai 13 POD yang tersebar di tiga RW. Bagi warga dampingan (anggota Dana Sehat) membayar iuran Rp.3000,00 perbulan, dan untuk berobat di POD akan mendapat obat hanya dengan membayar Rp. 1000,00 - Rp.7500,00 per orang, untuk obat tanpa sirup, serta untuk indikasi penyakit-penyakit ringan. Jika terindikasi penyakit yang cukup berat, maka kader POD akan merujuk ke dokter atau Puskesmas, yang telah menjalin jaringan secara berkala dan berkelanjutan dengan POD-POD yang ada di desa Pakansari, dalam rangka peningkatan kesehatan dan pemecahan permasalahan kesehatan. (Wawancara dengan Mursiti, Kader POD RW 02, Pakansari) mendirikan Pondok Kesehatan, POD (Pos Obat Desa) yang membeli obat-obatan di toko (distributor farmasi), kemudian dijual kembali kepada masyarakat dengan harga murah dan terjangkau, dimodali oleh CCF Indonesia, tapi pengelolaan POD ini diserahkan sepenuhnya kepada kader masyarakat desa. CCF Indonesia juga membentuk Dana Sehat, yang diperuntukkan bagi kelompok masyarakat desa yang sakit dan tidak mampu berobat. CCF Indonesia memfasilitasi dan memberi training bagi kader-kader masyarakat desa dalam peningkatan kesehatan masyarakat desa secara keseluruhan. CCF Indonesia juga memberikan dana bantuan kepada masyarakat desa, apabila terjadi wabah ataupun penyakit endemik masyarakat. KWB membuat program perbaikan rumah, terutama rumah-rumah warga dampingan yang sudah rusak dan tidak layak huni. CCF menggunakan metode PWR, dalam menentukan rumah yang akan direhabilitasi. Dalam proses pembangunan / perbaikan rumah, partisipasi dan kerjasama warga dampingan mempunyai peran yang sangat berarti. CCF menyediakan bahan material, Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 205037. sedangkan pekerjaan dilakukan berdasarkan kerjasama / gotong royong secara bergiliran. (Foto terlampir). Dalam bidang Pendidikan, Warga Bahagia melakukan kegiatan PADU, Prasekolah, Pengembangan Materi, (pelatihan, pembinaan kreatifitas, pengenalan lingkungan, Hari Anak Nasional dan Makan Bersama. 307 anak binaan Warga Bahagia umur 2-6 tahun ikut aktif kegiatan Pra Sekolah (BKBBina Keluarga Balita. CCF melalui KWB memberikan beasiswa pendidikan bagi anak-anak warga dampingan, sejumlah Rp. 10.000,00/anak/bulan untuk SD,

sedangkan SMP dan SMA memperoleh Rp. 20.000,00 dan Rp.30.000,00 / anak / bulan. (wawancara dengan Ketua KWB, Sartika). III.3.5. Kelompok Bentukan Masyarakat lainnya Kajian mengenai kelompok bentukan masyarakat Pakansari didasarkan atas alternatif pendekatan melalui aspirasi kelompok dan aktifitas yang berhubungan dengan perubahan politik yang dihubungkan dengan demokratisasi dan reformasi kelembagaan publik. Sehingga fokus analisa kelompok bentukan masyarakat ini adalah kelompok yang dibentuk masyarakat yang mempunyai harapan, cita-cita dan aksi dalam mereformasi kelembagaan publik. Disamping KWB, ada organisasi atau kelompok yang dibentuk oleh masyarakat di desa Pakansari, diantaranya yaitu Kelompok Kekerabatan (arisan warga Pakansari), Karang Taruna, Sispamdu, dan lain-lain. Kelompok ini merupakan anjuran dan bentuk partisipasi pada pemerintah daerah. Kelompok ini mengandalkan pada partisipasi warga yang memiliki kepedulian pada relasi sosial dan kerjasama dalam mencapai tingkat kemakmuran masyarakat. Kelompok sosial didefinisikan sebagai kumpulan orang-orang yang terikat satu sama lain karena struktur sosial (Lawang, 2005). Menurut Simmel, kelompok sosial dibahas dari macammacam aspek, dan beberapa terkait dengan kapital sosial yaitu hubungan antara struktur sosial dan kuantitas jumlah orang. Menurut Homans, (1950), kelompok sosial merupakan gambaran yang lebih mengacu pada kehidupan sehari-hari, bahwa orang tidak hidup sendirian, dia selalu ada dalam kelompok dan merupakan bagian dari kelompok itu. Homans menggunakan istilah kegiatan, yang merupakan rangkaian tindakan sendiri-sendiri dan/atau bersama orang lain dalam satu kelompok untuk mencapai tujuan tertentu. Jadi ada kegiatan individual dan kegiatan kelompok. Kegiatan menurut
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 205047.

Homans adalah tindakan atau perilaku yang ditampilkan oleh organisme yang diarahkan untuk memperoleh penghargaan (reward) dan menghindari hukuman (punishment) Kelemahan kelompok bentukan masyarakat desa Pakansari ini adalah tidak melihat dari sisi maksud dan proses perubahan di luar politik dan demokratisasi. Studi tentang kelompok sosial yang lebih analitik yang banyak menjadi acuan sosiologik adalah tolok ukur interaksi yang diberikan oleh Merton, 1968. Menurut Merton, kelompok menunjuk pada sejumlah orang yang berinteraksi satu sama lain dengan suatu cara yang sudah berpola, dan merasa bahwa mereka termasuk dalam kelompok itu dan dianggap oleh orang lain sebagai anggota kelompok. Tekanan Homans ada pada kegiatan dan kerja, tekanan Merton pada interaksi sosial dan perasaan termasuk pada kelompok baik menurut mereka sendiri maupun menurut orang lain yang tidak termasuk dalam kelompok itu. Berdasarkan teori diatas, tindakan sosial yang dilaksanakan oleh individu yang merupakan anggota/bagian dari kelompok desa Pakansari merupakan hasil dari keputusan pribadinya untuk melakukan sesuatu, dengan pertimbangan makna atau nilai yang ada pada individu, yang dipandu oleh norma, nilai-nilai, ide-ide di satu pihak, interaksi sosial, baik formal maupun informal dan kondisi situasional di pihak lain, dan diarahkan untuk mencari suatu tujuan tertentu, dengan cara-cara menurut pertimbangan subyektif, efektif dan efisien. Kelompok bentukan Pemerintah merupakan kelompok yang dibentuk berdasarkan pada kebijakan pembangunan pedesaan, yang dicanangkan oleh pemerintah. Pemetintah membentuk kelompok-kelompok organisasi, disesuaikan dengan klasifikasi dan kategori yang pembangunan masyarakat yang ingin dicapai. Pemerintah berupaya melaksanakan pemerataan pembangunan masyarakat sampai ke desa-desa. Namun dalam tataran realitas, kebijakan pemerataan pembangunan masyarakat yang dilakukan oleh pemerintah belum mencapai hasil yang diharapkan. Bahkan ada wilayah pedesaan di beberapa wilayah pelosok (terpencil) di Indonesia, sana sekali belum memperoleh

manfaat secara langsung dari kebijakan pembangunan masyarakat yang dilakukan oleh pemerintah.
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 205057.

Pembangunan masyarakat desa di Indonesia tidak dapat dilepaskan dari keadaan politis dan pemerintahan Indonesia sendiri. Pola pengembangan masyarakat di Indonesia secara umum dikembangkan oleh Kementerian Dalam Negeri, sedangkan secara sektoral dikembangkan oleh beberapa departemen dan lembaga pemerintah non departemen, serta lembaga-lembaga non pemerintah. Pengembangan masyarakat di Indonesia lebih ditekankan pada desa, antara lain karena lebih dari 2/3 penduduk Indonesia tinggal di daerah pedesaan (rural urban village). (Isbandi R.Adi 2003 : 291). Di Indonesia sejak ratusan tahun yang lalu desa menjadi titik sentral kehidupan negara., dilihat dari sektor ekonomi, wilayah pedesaan di Indonesia juga menjadi sumber kehidupan karena Indonesia adalah negara agraris. Kelompok bentukan pemerintah ini, hampir merata dibentuk oleh pemerintahan daerah di seluruh Indonesia . Untuk itu seharusnya aparat birokrasi pemerintah mensosialisasikan program-program pembangunan masyarakat dan menyebarluaskan kebijakan pembangunan desa, dan secara aktif mengindentifikasikan diri dengan kebijakan tersebut. Peranan birokrat pemerintah disini adalah merencanakan, mengorganisir, dan melaksanakan program pembangunan masyarakat desa pada tingkat regional dan nasional, sesuai dengan tingkat kebijakan yang telah ditentukan. Disamping itu birokrat perlu menyediakan bantuan teknis dan bantuan bahan-bahan pokok, diluar kemampuan masyarakat setempat dan organisasi-organisasi non pemerintah lainnya, dalam upaya pemerataan pembangunan masyarakat desa. Pemerintah berupaya meningkatkan kualitas kehidupan rakyat, hal ini memposisikan pemerintah di tengah-tengah masyarakat yang sedang melaksanakan program pembangunan, melalui pemberdayaan masyarakat. Dengan menganalisa konfigurasi interaksi sosial di dalam organisasi masyarakat, sampai ke tingkat desa, dan mengetahui konstruksi organisasi masyarakat, maka pemerintah berupaya melakukan proses pemberdayaan masyarakat melalui penguatan-penguatan internal di dalam masyarakat setempat. Masyarakat desa Pakansari mempunyai kelompok bentukan yang diprakarsai oleh pemerintah daerah kabupaten Bogor, berdasarkan hirarki dan program-program kepemerintahan di desa atau kabupaten. Kelompok bentukan Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 205067. pemerintah di Pakansari dilaksanakan melalui aparatur birokrasi pemerintah daerah dan institusi yang berkompetensi dengan pembangunan masyarakat desa / kabupaten, dalam upaya meningkatkan kondisi sosial ekonomi masyarakat. Kelompok bentukan pemerintah di Pakansari tersebut diantaranya adalah : 1. BMM (Badan Musyawarah Masyarakat) 2. BPMKS (Badan Pemberdayaan Masyarakat dan Kesejahteraan Sosial) 3. LPM (Lembaga Pemberdayaan Masyarakat) 4. LMD (Lembaga Masyarakat Desa) 5. PMD (Pemberdayaan Masyarakat Desa) 6. MUI (Majelis Ulama Indonesia desa Pakansari) 7. PKK (Pemberdayan Kesejahteraan Keluarga) 8. BKM (Badan Keswadayaan Masyarakat). 9. IPHI (Ikatan Persaudaraan Haji Indonesia ) dll. Dengan tidak mengurangi fungsi kelompok bentukan pemerintah, KWB, secara faktual dapat mengoptimalkan visi dan misi kelompok dalam meningkatkan keadaan sosial ekonomi masyarakat. Program KWB melalui kegiatan partisipasi masyarakat, dapat memanfaatkan kapital fisik, kapital manusia dan kapital sosial masyarakat di desa Pakansari. Program pendampingan yang dilakukan oleh CCF Indonesia, sepenuhnya dibiayai oleh sponsor dan penyandang dana dari berbagai negara-negara donor di dunia, seperti Belanda, Inggris,

Jerman, Perancis, Amerika Serikat dan lain-lain. secara individual dan organisasi, yang tentu saja harus dilakukan pertanggungjawaban secara politis dan ekonomis, melalui verifikasi audit yang sangat ketat. Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 205077. BAB IV KOPERASI KREDIT BINA MANDIRI (KKBM) Koperasi Kredit Bina Mandiri (KKBM) merupakan organisasi masyarakat di tingkat lokal Pakansari, yang berbasiskan pada partisipasi dan keswadayaan masyarakat sebagai elemen yang utama. KKBM dibentuk, dikelola, dikembangkan oleh, dari dan untuk masyarakat, melalui inisiatif masyarakat sendiri, dibimbing oleh cara berpikir masyarakat sendiri, dengan mekanisme dan kontrol yang dilakukan oleh masyarakat sendiri, secara efektif dan efisien. Koperasi Kredit Bina Mandiri (KKBM) merupakan organisasi lokal Pakansari, yang memiliki Modal Sendiri dalam mengembangkan program-program kegiatannya. Modal sendiri ini berasal dari swadaya masyarakat secara murni dan partisipatif, yaitu merupakan Simpanan Pokok, Simpanan Wajib, Simpanan Sukarela dan Simpanan / Tabungan anggota-anggota KKBM. Secara akumulatif terjadi peningkatan modal KKBM selama kurun waktu 8 tahun, sejak 1999 sampai 2007. Peran CCF sebagai Lembaga Swadaya Masyarakat Asing hanya sebagai fasilitator program dan pemberian donasi bantuan untuk pelatihan / pendidikan bagi kader-kader koperasi, pada waktu KKBM masih bergabung dengan KWB dengan nama Kopdit Sejahtera KWB. Kajian tentang KKBM sebagai organisasi lokal yang bersifat sosial, ekonomis dan sukarela, merupakan studi mengenai pembangunan yang berbasis pada pemberdayaan masyarakat. Peran dan partisipasi masyarakat sangat besar dalam pengembangan program KKBM, Peran dan partisipasi masyarakat menjadi acuan yang mendominasi penelitian tentang KKBM ini. Partisipasi masyarakat, dilihat dalam tindakan yang terencana, dipikirkan dan dirancang oleh orang lain dan dikontrol oleh orang lain : merupakan proses pembentukan kekuatan untuk keluar dari permasalahan mereka sendiri. (Sumodiningrat, 1999). Peran masyarakat dan Pengurus / Pelaksana / Manajerial di dalam KKBM, sangat menentukan keberlangsungannya program KKBM. Pengurus dan masyarakat mampu menyusun perencanaan dan pelaksanaan kegiatan / program KKBM dengan memanfaatkan potensi lokal (Kapital Fisik, Kapital Manusia dan Kapital Sosial masyarakat) secara optimal, dalam upaya
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 205087.

peningkatan kesejahteraan masyarakat Pakansari pada khususnya dan masyarakat Indonesia pada umumnya. Peran pemerintah terbatas hanya sebagai motivator / inisiator dan legalitas dalam pembentukan dan pengembangan program KKBM. Dalam tataran praktis dan realitas, peran pemerintah terlihat dalam proses perizinan (legalisasi) organisasi KKBM, dan pada saat sosialisasi program-program pembangunan masyarakat yang dilaksanakan oleh institusi pemerintah di level lokal, regional maupun nasional. Peran Pengurus, Pengawas dan Manajerial KKBM sebagai pembina / pendamping masyarakat yang menjadi Anggota KKBM dalam memecahkan permasalahan masyarakat yang dihadapi. Pengurus, Pengawas dan Manajerial KKBM secara langsung berperan dalam operasionalisasi kegiatan dan pelaksanaan program-program KKBM. Sehingga kinerja dan kehandalan Pengurus, Pengawas dan Manajerial KKBM. Menentukan berkembang atau tidaknya KKBM. KKBM sebagai organisasi yang melaksanakan program pemberdayaan masyarakat, telah melakukan tindakan-tindakan nyata berupa kebijaksanaan-kebijaksanaan dan peraturanperaturan yang memberi dorongan dan meningkatkan motivasi dan inspirasi masyarakat sebagai anggota KKBM. Sikap kemandirian masyarakat serta tumbuhnya kesadaran masyarakat untuk dapat berpartisipasi dalam pelaksanaan program pembangunan pemberdayaan masyarakat melalui kegiatan KKBM, menentukan maju atau tidaknya organisasi KKBM. IV.1. Sejarah Pembentukan Koperasi Kredit Bina Mandiri

Kelompok Warga Bahagia (KWB) merupakan cikal bakal pembentukan Koperasi Kredit Bina Mandiri (KKBM). Pada awalnya KKBM merupakan salah satu kegiatan dalam bidang ekonomi (simpan pinjam) KWB yang bernama Kopdit Sejahtera KWB. Pembentukan KKBM diprakarsai oleh 5 orang warga dampingan pecinta Koperasi dari KWB. Pada awal terbentuknya, KKBM menggunakan Motto: Meningkatkan Kualitas Sumber Daya Manusia (SDM) dan Kemandirian Anggota Melalui Kegiatan Koperasi sehingga muncul nama KOPERASI KREDIT BINA MANDIRI (KKBM).
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 205097.

Sekelompok masyarakat desa Pakansari yang peduli terhadap permasalahan sosial ekonomi masyarakat, pada tahun 1985 membentuk KWB. Sejak tahun 1992, KWB ini difasilitasi oleh CCF Indonesia sampai dengan saat ini (tahun 2007). Kelompok Warga Bahagia (KWB) adalah lembaga yang bergerak dalam bidang pelayanan sosial untuk membantu masyarakat yang tidak mampu, agar mereka bisa meningkatkan kesejahteraan dan menciptakan kemandirian. Salah satu program kemandirian adalah Koperasi Kredit, dimana hampir 100 % warga dampingan KWB yang berjumlah 585 orang pada tahun 1998, seluruhnya menjadi anggota Koperasi Kredit Sejahtera. KWB mempunyai beberapa agenda kegiatan sosial ekonomi masyarakat dalam upaya peningkatan kesehatan, pendidikan dan perekonomian masyarakat desa Pakansari. Koperasi Kredit Sejahtera KWB merupakan salah satu bentuk kegiatan simpan pinjam KWB. KKBM adalah anak asuh Koperasi Kredit Sejahtera KWB. KKBM memfokuskan kegiatan pada peningkatan ekonomi masyarakat melalui kelompok kegiatan simpan pinjam. Kegiatan Koperasi dirasakan oleh masyarakat sangat menunjang program-program kegiatan KWB, karena bisa membantu program peningkatan kesehatan, pendidikan maupun peningkatan ekonomi keluarga. CCF Indonesia sejak tahun 1992 secara periodik melakukan audit terhadap keuangan Koperasi Kredit Sejahtera ini. CCF memberikan donasi bantuan dalam bentuk pelatihan / pendidikan bagi anggota KWB dalam bidang perkoperasian, dalam upaya mempersiapkan sumber daya manusia yang trampil dan handal dalam mengelola dan memanajemen Koperasi Kredit Sejahtera KWB. Selama KWB berdiri pada tahun 1985, kantor KWB selalu berpindah-pindah, dari satu rumah kontrakan ke rumah kontrakan yang lain. Pada bulan April 1998 kontrak kantor Yayasan Warga Bahagia (KWB) pindah ke kampung Curug, kelurahan Pakansari, karena kantor lama tidak diizinkan untuk diperpanjang. Letak kantor KWB yang berada ditengah-tengah perkampungan, membuat kesulitan dalam pelayanan Koperasi Kredit Sejahtera kepada anggota, karena jarak kantor KWB dan Kopdit Sejahtera cukup jauh dan membutuhkan biaya transportasi yang cukup tinggi, sehingga sangat memberatkan anggota Kopdit Sejahtera, khususnya untuk warga dampingan KWB.
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 206007.

Pada tanggal 1 Januari 1999, kegiatan Kopdit Sejahtera KWB resmi memisahkan diri dari Yayasan KWB dan berganti nama menjadi Koperasi Kredit Bina Mandiri (KKBM), dengan menerima penyerahan asset (harta kekayaan Kopdit Sejahtera KWB) sebagai berikut, jumlah anggota 585 orang ( Laki : 50 Perempuan : 526) Jumlah simpanan Rp. 86.484.333,00 terdiri dari Kas : Rp.62.503.533,00 dan jumlah pinjaman beredar : Rp. 23.980.800,00 Sejak 1 Januari 1999 KKBM telah berdiri sendiri secara independent, tidak lagi bergabung dengan KWB. KKBM melaksanakan pelayanannya secara otonom di Kampung Curug RT 03 RW 02 Pakansari, Cibinong. IV.1.1. Alasan KKBM memisahkan diri dari KWB. Pada bulan September 1999, kegiatan evaluasi dam rencana kerja rutin dilaksanakan dan disepakati bahwa kegiatan Koperasi Kredit mulai tahun 1999 akan dikelola sendiri dengan maksud : 1. Untuk pemberdayaan dan peningkatan Sumber Daya Manusia Kelompok Warga Bahagia.

2. Program Kemandirian Warga Bahagia. 3. Pelayanan Anggota lebih dekat, mudah dan efisien. Pada tanggal 23 Maret 1999 Pengurus KKBM mengadakan rapat untuk menyusun kepengurusan lengkap, membuat rencana kerja, mengesahkan nama Kopdit dan menyusun Poljak. Kelompok Koperasi Kredit Sejahtera Warga Bahagia resmi berganti nama menjadi Kopdit BINA MANDIRI, yang mengandung arti tentang kemandirian dan pemisahan diri dari Kopdit Sejahtera KWB, dengan memiliki perencanaan sebagai berikut Rencana Kerja Jangka Pendek : 1. Membuat brosur Kopdit Bina Mandiri untuk meningkatkan promosi. 2. Bimbingan Manajemen Usaha Kecil, melalui kunjungan rumah kepada anggota. 3. Mengintensifkan pendidikan bagi anggota tentang koperasi. Rencana Kerja Jangka Panjang : 1. Memiliki gedung yang sehat, nyaman bagi pelayanan anggota. 2. Pengelolaan Koperasi secara profesional (Sistem Komputerisasi). 3. Memiliki manajer yang trampil dan handal. 4. SDM Anggota, Pengurus, Pengelola terlatih dan trampil.
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 206017.

5. Memiliki jaringan kerjasama yang semakin luas. Secara bertahap, selangkah demi selangkah Koperasi Kredit Bina Mandiri (KKBM) mengalami kemajuan (peningkatan) yaitu : 1. Anggota KKBM bukan hanya warga dampingan KWB, namun sudah melibatkan semua lapisan masyarakat di dalam dan di luar desa Pakansari. Bahkan anggota ada yang berasal dari Depok, kota Bogor, Serpong, Tangerang, dan Jakarta. 2. Menjadi Anggota Puskopdit (Pusat Koperasi Kredit) Bogor - Banten mulai Juni 1999. 3. Tanggal 5 Juni 2000 mendapatkan pengakuan dari Kepala Kantor Koperasi Pengusaha Kecil dan Menengah Kabupaten Bogor dengan No. 65/BH/KDK.10.5/VI/2000. 4. Menjadi Anggota Daperma di Inkopdit sejak bulan Februari 2001. 5. Melakukan Pendidikan Dasar kepada Anggota dengan swadaya sendiri yang difasilitasi oleh Puskopdit dan berpartisipasi aktif dalam Program Pendidikan di Puskopdit. 6. Memiliki 6 karyawan termasuk Manajer, yang diangkat bulan Maret 2004. a. KKBM memanfaatkan sumberdaya yang dimiliki masyarakat (kapital manusia, kapital fisik dan kapital sosial). b. Fungsi pemerintah / lembaga lain hanya sebagai fasilitator atau inisiator saja. c. KKBM terus berkembang sesuai dengan perkembangan yang terjadi di masyarakat. d. Partisipasi, pemberdayaan dan kerjasama merupakan landasan utama kemandirian KKBM. IV.1.2. Latar Belakang Kemandirian KKBM Kemandirian KKBM terimplikasi dari sisi permodalan yang 100% berasal dari swadaya anggotaanggota KKBM, yang diistilahkan oleh Puskopdit dengan istilah Modal Sendiri. Hal ini menunjukan bahwa tidak ada lembaga perbankan / lembaga yang berkompetensi dengan koperasi, yang memberikan suntikan modal bagi KKBM. Hal ini bukan berarti KKBM tidak menerima penawaran tambahan modal bergulir dari pihak lain.
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 206027.

Menurut keterangan Agustina Nuryati, Manager KKBM, beberapa kali datang pihak Bank Negara Indonesia (BNI), konsultan Bank Indonesia, Departemen Koperasi, dan lembaga terkait koperasi yang menawarkan dana untuk menambah permodalan KKBM. Namun, menurut pertimbangan dan pemikiran managerial KKBM, untuk sementara sampai saat ini (April 2007), KKBM masih mampu memenuhi pinjaman modal bagi anggota, dengan menggunakan dana milik KKBM sendiri. Bahkan KKBM masih memiliki dana simpanan yang disimpan di Bank Negara Indonesia Cabang Cibinong, yang sewaktu-waktu dapat dipergunakan untuk kegiatan simpan pinjam dan operasionalisasi KKBM.

Dengan alasan pertimbangan, jika menerima suntikan modal BNI, BI atau lembaga lain, sebagai konsekuensi logisnya KKBM harus mengembalikan pinjaman dana tersebut, pada waktu yang telah disepakati bersama, meski dengan bunga yang relatif sangat rendah. Namun jika saat ini saja, dana simpanan KKBM masih mencukupi kebutuhan anggota, tentu merupakan pekerjaan sia-sia melakukan penyimpanan uang dalam jumlah besar, tanpa dapat mengelola atau memanajemen keuangan yang ada. Pada awal pembentukannya pada tahun 1996, KKBM mempunyai modal yang beredar di masyarakat sejumlah Rp. 24.000.000,00 (dua puluh empat juta rupiah). Kemudian pada tahun 1999, ketika KBM berdiri sendiri sebagai sebuah institusi sosial yang bergerak di bidang koperasi simpan pinjam, modal KKBM telah meningkat menjadi Rp. 86.000.000,00 (delapan puluh enam juta rupiah). Peningkatan kuantitas jumlah anggota dan jumlah modal KKBM selama periode 1996 sampai dengan 1999, merupakan awal tercetusnya ide / gagasan untuk kemandirian KKBM sebagai institusi sosial yang dapat berkembang secara signifikan di kemudian hari. Sehingga keputusan KKBM untuk berdiri sendiri dan tidak lagi bernaung di bawah Yayasan KWB, adalah keputusan yang sangat tepat. Hal diatas dapat dibuktikan melalui dokumen dan laporan tahunan KKBM, bahwa pada tahun 2006, modal masyarakat yang dapat dihimpun dan dikembangkan oleh KKBM telah meningkat jumlahnya dibandingkan dengan modal pada awal pembentukan KKBM ini. Hal ini tentu saja merupakan kemajuan dan peningkatan yang dapat dijadikan suatu kebanggaan tersendiri bagi anggota dan pengurus KKBM desa Pakansari.
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 206037.

IV.2. Organisasi Koperasi Kredit Bina Mandiri (KKBM) Tanggal 5 Juni 2000 Koperasi Kredit Bina Mandiri mendapatkan pengakuan dari Kepala Kantor Koperasi Pengusaha Kecil dan Menengah Kabupaten Bogor dengan No. 65/BH/KDK.10.5/VI/2000. KKBM menjadi anggota Puskopdit (Pusat Koperasi Kredit) Bogor Banten mulai Juni 1999. KKBM merupakan organisasi sosial yang tumbuh dari oleh dan untuk masyarakat. Hal ini menunjukkan kemandirian KKBM, karena pembentukan, pengembangan dan tujuan KKBM, sepenuhnya dilakukan oleh dan untuk masyarakat. KKBM merupakan wahana partisipasi aktif masyarakat dalam pengembangan program pembangunan yang berbasis pada pemberdayaan masyarakat. Motto KKBM desa Pakansari adalah, Koperasi Milik Kita, merupakan semboyan yang mampu membangun motivasi dan meningkatkan partisipasi anggota KKBM untuk tetap bekerjasama dan saling berinteraksi diantara sesama anggota KKBM dalam program pemberdayaan masyarakat desa Pakansari dalam upaya peningkatan kesejahteraan dan perekonomian masyatakat. Gambaran Organisasi Koperasi Kredit Bina Mandiri, yaitu KKBM merupakan organisasi lokal yang bersifat sosial dan sukarela, dengan mengedepankan aspek swadaya dan partisipasi anggota-anggotanya. Secara normatif, KKBM merupakan organisasi bentukan masyarakat yang pada awal terbentuknya di fasilitasi oleh CCF, dalam bentuk donasi bantuan dalam bidang pembinaan, pendidikan, pelatihan dan pengarahan bagi anggota-anggota, Pengurus, Pengawas dan Manajerial KKBM. Organisasi KKBM merupakan contoh organisasi lokal yang membantu tujuan pemerintah dalam pemerataan pembangunan masyarakat berlandaskan program Community Development. KKBM berupaya menumbuhkan prakarsa dan swadaya masyarakat, sehingga masyarakat memiliki keberdayaan dalam memanfaatkan potensi lokal yang ada di wilayah Pakansari. Organisasi KKBM tumbuh dan berkembang karena diperlukan sebagai sarana untuk melayani kepentingan bersama dalam proses pembangunan masyarakat desa yang dinamis. Fungsi KKBM akan terus berkembang seiring dengan perkembangan dinamisasi masyarakat Pakansari.

Dalam tataran praktis, KKBM berhasil melaksanakan fungsi utamanya sebagai sarana pelayanan untuk kepentingan masyarakat, menyamakan
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 206047.

persepsi anggota-anggota dengan Pengurus, Pengawas dan Manajerial KKBM, dalam tujuan yang ingin dicapai oleh KKBM. Alasan yang dikemukakan dalam memberdayakan KKBM sebagai organisasi lokal yang berbasis masyarakat, diantaranya adalah sebagai berikut : e. Ukuran organisasi KKBM cukup kecil, sederhana dan tidak terlalu ketat. f. Organisasi KKBM mencakup aspek kehidupan masyarakat Pakansari (ekonomi, sosial dan budaya). IV.2.1 Visi Misi dan Struktur Organisasi KKBM VISI : Koperasi Kredit Bina Mandiri (KKBM) Merupakan Lembaga Pelayanan Keuangan Untuk Meningkatkan Kesejahteraan Anggota. MISI : 1. Peningkatan SDM Anggota Dan Pengurus Melalui Pendidikan Koperasi Yang Bersifat Komprehensif. 2. Pengembangan Usaha Pelayanan Simpanan Dan Pinjaman Anggota. 3. Bimbingan Usaha Kecil Melalui Ekonomi Rumah Tangga (ERT). Struktur Organisasi KKBM Periode 2002 2007 Pengurus 1. Ketua : Iik Sartika 2. Wakil Ketua : Karlenawati 3. Sekretaris : Sumarsih 4. Bendahara : Elizabeth 5. Anggota : Leonita Nina Pengawas : 1. Ketua : Triyoga Hastuti 2. Sekretaris : Subroto 3. Anggota : Lucia Mujianti 4. Panitia Kredit : Sugito Panitia Pendidikan : 1. Ketua : Karlenawati 2. Sekretaris : Hanif Yulia 3. Anggota : Antonius Subagyo Susunan Manajemen : 1. Manajer : Agustina Nuryati
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 206057.

2. Kasir : Rutiyah 3. Pej. Pinjaman : Rosmanda 4. Pej. Pinjaman : Nurhayati 5. Adm. Umum : Kokom Komalasari 6. Adm. Umum : Fitri Aningsih Ketua Kelompok : 1. Ketua Kelompok RW 1 Pakansari : Sumarsih 2. Ketua Kelompok RW 11 Pakansari : Tini 3. Ketua Kelompok RW III Pakansari : Satiel Sambali 4. Ketua Kelompok RW IV Pakansari : Sumini 5. Ketua Kelompok RW VII Pakansari : Romlah 6. Ketua Kelompok RW IX : Wagiyem 7. Ketua Kelompok : Robingah 8. Ketua Kelompok : Sundari

9. Ketua Kelompok Eka : Luci Mujiyanti 10. Ketua Kelompok Cilodong & : Antonius Subagyo 11. Ketua Kelompok RW : Kushartini 12. Ketua Kelompok Cibinong & : Maria 13. Ketua Kelompok : Elizabeth Kastaria Pengurus melakukan rapat rutin pengurus setiap satu bulan sekali, Rapat Anggota KKBM setiap tiga bulan sekali, Rapat Akhir Tahun (RAT) setiap setahun sekali. Pengurus KKBM juga mengikuti kegiatan yang berhubungan dengan kegiatan perkoperasian (ekonomi) di tingkat kelurahan, kecamatan, kabupaten dan propinsi serta di ibukota negara, apabila ada kegiatan (undangan) dari instansi terkait dengan KKBM. Dalam pertemuan- pertemuan rutin Pengurus dan staf-staf operasional dilakukan evaluasi kegiatan KKBM dalam pelaksanaan kegiatan operasional KKBM sehari-hari, maupun apabila terjadi perubahan aturan atau penerapan kebijakan baru yang dipandang perlu untuk dilakukan demi kemajuan dan peningkatan kinerja KKBM. Pengurus koperasi mempunyai tugas sebagai decision makers atau pembuat kebijakan, berdasarkan usul / saran / ide / gagasan dari anggota KKBM dalam rangka mencapai tujuan / kepentingan bersama di dalam KKBM. Pengurus juga melakukan kegiatan dalam pendidikan, pelatihan dan tutorial tentang perkoperasian yang difasilitasi oleh dinas koperasi kabupaten Bogor, Puskopdit, dan lembaga terkait yang berhubungan dengan koperasi. Pengurus menunjuk anggota-anggota KKBM secara bergantian dengan sistem periodik per wilayah KKBM, baik desa Pakansari, maupun daerah sekitar Pakansari, yang masyarakatnya banyak menjadi anggota KKBM. Peran kapital ...,
Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 206067.

Keseluruhan staf KKBM berasal dari kader (anggota) Kelompok Warga Bahagia (KWB). Agustina Nuryati merupakan seorang figur wanita anggota KKBM yang trampil dan handal dalam memimpin KKBM sejak awal pembentukan KKBM. Agustina Nuryati pada awalnya menjadi anggota KWB, yang kemudian menjadi kader Koperasi KWB (Ketua Koperasi Kredit Sejahtera KWB), yang mendapat pelatihan, pendidikan dan tutorial tentang koperasi yang difasilitasi oleh CCF dari instansi terkait, seperti Departemen Koperasi melalui Dinas Koperasi kabupaten Bogor maupun melalui Puskopdit (Pusat Koperasi Kredit) Bogor Banten. Baik pengurus maupun staf operasional KKBM setiap bulan melakukan pertemuan internal dan eksternal diantara mereka. Pengurus KKBM setiap bulan membuat Laporan Bulanan dan setiap tahun menyusun Laporan Tahunan, yang akan dipertanggungjawabkan di dalam RAT. Demikian juga staf operasional KKBM (bagian pelayanan pinjaman dan bagian administrasi umum), yang setiap hari bekerja di kantor KKBM dari hari Senin sampai dengan Sabtu, memberi pelayanan terhadap anggota KKBM, membuat Laporan Harian, Mingguan, Bulanan dan Tahunan. Dalam pelaksanaan kegiatan KKBM dibantu oleh 13 Ketua Kelompok per wilayah, yang ditunjuk / dipilih oleh anggota-anggota KKBM melalui RAT. Jumlah Ketua Kelompok disesuaikan dengan banyaknya jumlah anggota di masing-masing wilayah. Misal Ketua Kelompok RW 09, karena jumlah anggota KKBM di RW 09 sangat banyak, maka di wilayah RW 09 ditunjuk seorang anggota KKBM untuk menjadi Ketua Kelompok Wilayah RW 09. Ketua-ketua kelompok ini yang memonitor langsung perkembangan anggota dalam hal kelayakan pinjaman, proses pengembalian dan sosialisasi kegiatan KKBM. Hal ini sangat membantu kinerja operasionalisasi KKBM sebagai organisasi sosial ekonomi di tingkat lokalitas. Sehingga dari data empiris dan praktis, dapat mengurangi angka Pinjaman Lalai dan Pengembalian Kredit macet. IV.2.2. KKBM Sebagai Sarana Peningkatan kesejahteraan Sejak awal berdirinya, Kader KKBM memberikan motivasi kepada anggota KKBM bahwa, Koperasi Kredit Bina Mandiri adalah milik anggota (masyarakat), bukan milik pribadi (pengurus) ataupun golongan. Sehingga masyarakat yang menjadi anggota KKBM merasa memiliki koperasi sebagai milik

Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 206077.

mereka sendiri. Motivasi yang dibangun oleh kader (pengurus) KKBM ini dapat meningkatkan semangat kebersamaan dan mampu membangun kapital sosial didalam KKBM. Anggota KKBM, bukan hanya berasal dari desa Pakansari saja, melainkan banyak warga masyarakat di luar Pakansari, yaitu kelurahan Nanggewer, Harapan Jaya, dan sekitarnya, bahkan sampai ke Cilodong, Cibinong, kota Bogor, Serpong, Tangerang dan Jakarta. Motivasi anggota KKBM adalah meningkatkan perekonomian masyarakat, terutama masyarakat kelas terbawah, agar dapat meningkatkan pendapatan dalam rangka pemenuhan kebutuhan rumah tangga. Untuk memperoleh kredit / pinjaman dari KKBM desa Pakansari, diatur melalui tata tertib dan peraturan yang sudah ditetapkan dan disahkan melalui Rapat Anggota KKBM. Salah satu pokok aturan peminjaman diantaranya adalah sebagai berikut, bahwa masyarakat yang ingin meminjam modal dari KKBM, harus masuk menjadi anggota KKBM terlebih dahulu, dengan memenuhi kriteria calon anggota KKBM, yaitu membayar SP (simpanan pokok), SW (simpanan wajib) dan SS (simpanan sukarela). Adapun mengenai besarnya jumlah pinjaman ditentukan oleh jumlah dana anggota yang telah tersimpan di KKBM, minimal mengendap 3 bukan lamanya, sebagai dasar perhitungannya. Misal seorang anggota telah memiliki dana yang tersimpan di KBM (jumlah SP, SW dan SS) sebesar Rp. 500.000,00 (lima ratus ribu rupiah), maka anggota tersebut dapat meminjam antara Rp.1.000.000,00 (satu juta rupiah) sampai dengan Rp.2.000.000,00 (dua juta rupiah). Sebelum dikeluarkan dana pinjaman, maka terlebih dahulu dilakukan penilaian kelayakan peminjaman dan kemampuan pembayaran/pengembalian pinjaman, oleh staf bagian Pelayanan Pinjaman. Hal ini dilakukan didasarkan atas tataran empirikal praktis di lapangan dengan ditemukannya Pinjaman Lalai yang mencapai prasentase 2,7 % dari jumlah anggota KKBM pertahun. Menurut laporan tahunan KKBM 2006, keuntungan ekonomi yang diperoleh oleh KKBM berkisar antara 20 % dari modal yang terhimpun di dalam KKBM. Menurut analisa perkembangan tingkat perekonomian, hal ini merupakan suatu peningkatan hasil yang sangat menggembirakan. Sehingga anggota mendapatkan SHU (sisa hasil usaha) yang cukup bernilai, yang dibagikan setiap Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 206087. setahun sekali, pada saat Rapat Akhir Tahun Anggota (RAT), dan SHU ini langsung dimasukkan sebagai tabungan (SS = simpanan sukarela) anggota KKBM. Adapun sistem perhitungan bunga yang diterapkan di dalam KBM melalui tiga kategori perhitungan : yaitu, 1. Bunga 19,5 % pertahun. 2. Bunga menurun 3 % perbulan. 3. Bunga tetap. Untuk penentuan kategori bunga ini, terlebih dahulu dilakukan kelayakan pinjaman oleh staf kelayakan pinjaman. Misal, ada seorang anggota yang memerlukan dana untuk tambahan modal usahanya secara cepat, maka berdasarkan kelayakan kemampuan pembayaran dikenakan bunga 3 % sebulan, periode pembayaran dilakukan selama maksimal 6 bulan, dengan bunga tetap. Bertindak sebagai pengawas kegiatan KKBM, baik di wilayah maupun di sentra KKBM yang terletak di desa Curug, kelurahan Pakansari, adalah anggota KKBM yang dipercaya dan dipilih oleh RAT sebagai Pengawas. Pengawas ini akan mengawasi internal kegiatan anggota KBM, dan setiap tahun diadakan audit tentang pelaksanaan kegiatan KKBM oleh Pengawas tersebut. Pendirian KKBM sebagai sarana peningkatan kesejahteraan masyarakat bukan ditujukan pada kepentingan individu, namun ditujukan pada kepentingan kelompok (Community Based) Pakansari secara kolektif dan berkelanjutan. KKBM menjadi bagian dari aktualisasi esensi masyarakat Pakansari dalam peningkatan kesejahteraan masyarakat. IV.2.3 Peningkatan Lapangan Kerja

Dengan adanya KKBM, maka terbuka peluang pekerjaan di beberapa bidang usaha, hal ini didasarkan pada tataran empiris beberapa anggota KKBM yang telah berhasil mengembangkan usahanya dengan bantuan modal KKBM. Keberhasilan anggota KKBM yang dapat dijadikan contoh bagi anggota KKBM yang lain, maupun masyarakat Pakansari yang belum menjadi anggota KKBM, diantaranya : a. Bapak Soebroto, pengusaha makanan ringan, sebelum mendapat pinjaman modal KKBM, hanya memiliki 2 orang karyawan, kini memiliki 20 orang karyawan yang mengerjakan proses produksi makanan ringan,
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 206097.

mulai dari pembuatan, pengemasan, pengepakan dan pendistribusikan hasil produksi. Semula kendaraan roda dua (motor) yang dijadikan alat transportasi dalam mendistribusikan produk nya, kini operasionalisasi usaha bapak Subroto sudah menggunakan kendaraan roda 4 (Kijang Krista). b. Asep Mosna Priyatna, Nirwana Esrare Cibinong, dengan mengandalkan pinjaman modal KKBM, dapat memperluas usaha wartel nya. Semula hanya memiliki 1 karyawan, kini sudah mampu memperluas bisnis wartel menjadi 4 lokasi, dan merekrut 8 orang karyawan dan membuka usaha warnet. c. Ibu Sumini, Pakansari, profil pedagang mi bakso yang berhasil memperluas bisnisnya karena memperoleh tambahan modal berupa kredit pinjaman dari KKBM dan berhasil merekrut tenaga kerja dalam operasionalisasi pengembangan bisnisnya. IV.2.4 Sosialisasi Organisasi KKBM Sosialisasi organisasi KKBM menghasilkan ketertarikan masyarakat untuk mengikuri programprogram KKBM. Sosialisasi ini juga dimaksudkan untuk menimbulkan dorongan dalam menjalani dan mematuhi notma-norma yang berlaku di dalam KKBM, sebagai bentuk partisipasi aktif masyarakat. Pengurus KKBM melakukan program sosialisasi KKBM pada masyarakat Pakansari selangkah demi selangkah, melalui ceramah, pembinaan, pelatihan, pendidikan, dan kegiatan lainnya, dalam upaya mengenalkan, menjelaskan, dan memaparkan tujuan KKBM. Dalam mensosialisasikan organisasi KKBM, Anggota-anggota, Pengurus, Pengawas dan Manajerial KKBM melakukan pendekatan dan penyuluhan terhadap masyarakat Pakansari, melalui pertemuan-pertemuan di tingkat lokal seperti rapat-rapat RT, RW, Majelis Taklim, Pertemuan Posyandu, Pertemuan Karang Taruna, Pertemuan dengan instansi pemerintah, seperti dengan Kelurahan Pakansari, Dinas Kesehatan kabupaten Bogor, Dinas Pendidikan, Dinas Koperasi, Dinas Sosial kabupaten Bogor. Pada waktu sosialisasi KKBM, Pengurus KKBM mengidentifikasi kebutuhan dan permasalahan yang dihadapi oleh masyarakat Pakansari, lalu Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI.,
207007.

mendiskusikan dengan tokoh masyarakat, anggota-anggota dan Pengurus KKBM, agar mencari solusi dari masalah yang dihadapi. Pengurus KKBM mengidentifikasi dan mendekati orang-orang yang disegani di desa Pakansari, dalam upaya memperoleh legitimasi dan kepercayaan dari masyarakat Pakansari. Pengurus, Pengawas maupun Manajerial KKBM memberikan pemaparan, menjelaskan perkembangan KKBM, membangkitkan motivasi dan aspirasi masyarakat agar mau bergabung dengan KKBM, dalam upaya peningkatan ERT (Ekonomi Rumah Tangga) dan mewujudkan kesejahteraan masyarakat. Pengurus, Pengawas dan Manajerial memberikan gambaran tentang perkoperasian kepada masyarakat Pakansari, sejak menjadi anggota KKBM, kemudian tentang pinjaman modal dan aturan bunga dan cara pengembalian pinjaman, serta sanksi yang mungkin diterima anggota jika tidak atau terlambat mengembalikan. Pertemuan antara anggota-anggota KKBM dengan Pengurus / Pengawas / Manajerial KKBM dengan masyarakat Pakansari dan sekitarnya, didukung dan dibantu oleh aparat birokrat lokal

dan tokoh masyarakat desa Pakansari. Pemerintah dan lembaga lain hanya berfungsi sebagai fasilitator dan inisiator KKBM, berusaha melakukan pendekatan IV.2.5 Persyaratan Menjadi Anggota KKBM Untuk menjadi anggota KKBM, masyarakat harus memenuhi persyaratan keanggotaan KKBM, diantara nya sebagai berikut: a. Mengisi formulir pendaftaran anggota dan b. Mendapat rekomendasi dari yang membawa / mengenalkan c. Mengetahui Hak dan Kewajiban Anggota secara baik. d. Berdomisili di kabupaten Bogor dan sekitarnya. Membayar iuran sebagai berikut : a. Uang pangkal = Rp.10.000,00 b. Simpanan Pokok = Rp. 50.000,00 c. Simpanan Wajib = Rp. 10.000,00 d. Simpanan Sukarela = Suka dan Rela.
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 207017.

IV.3. Program KKBM Koperasi Kredit Bina Mandiri mempunyai program jangka pendek dan jangka panjang, yaitu meliputi : 1) Bidang Umum dan Administrasi Program bidang umum dan administrasi meliputi : 1. Meningkatkan pelayanan administrasi dengan sistem komputerisasi. 2. Kegiatan Audit tahun buku 2006. 3. Memberikan motivasi, penjelasan hak dan kewajiban kepada anggota baru. 4. Melengkapi persyaratan SIUP dan TDP KKBM di Kantor Dinas Perdagangan dan Perindustrian pada tanggal 3 Mei 2006. 5. Melaksanakan persiapan Panitia Pencalonan Pengurus dalam pertemuan pleno pada tanggal 27 September 2006. 6. Memberikan penjelasan dan penyuluhan tentang koperasi kepada anggota baru. 7. Membuat brosur tentang KKBM. 2) Bidang Organisasi Program KKBM dalam bidang organisasi diantaranya yaitu menurunkan angka pengunduran diri anggota dengan : 1. Melaksanakan kegiatan PRA-RAT di kelompok-kelompok. 2. Melaksanakan RAT FINAL. 3. Memberikan motivasi pelayanan secara positif. 4. Memberikan pelatihan kewirausahaan. 5. Pelatihan Ekonomi Rumah anggota secara intensif. 6. Meningkatkan sistem Tangga (ERT). 7. Meningkatkan pertumbuhan anggota tahun 2007 sebanyak 500 orang dengan cara: 8. Setiap anggota dapat membawa anggota minimal 1 orang. 9. Mengadakan promosi secara fleksibel. 10. Melaksanakan RAT tahun buku 2006 pada bulan Maret 2007 dan kegiatan evaperca tahun buku 2007 pada bulan Desember 2007. 11. Meningkatkan pelayanan kepada anggota dengan : 12. Pemasangan tanda pengenal identiras diri (ID Card) staff Kopdit.
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 207027.

13. Memperkenalkan kepengurusan dengan struktur organisasi dalam ruangan koperasi. 14. Menyediakan televisi agar anggota tidak jenuh. 15. Menempel grafik perkembangan anggota yang up to date. 16. Mengangkat saru orang staff laki-laki untuk memperlancar kegiatan koperasi.

17. Memberdayakan dan menambah ketua kelompok untuk membantu kelancaran dalam penambahan anggota dan angsuran anggota, khususnya untuk wilayah yang bekum memiliki ketua kelompok. 18. Memberikan pembekalan kepada kepengurusan baru periode 2007 2011 tentang fungsi dan peran Pengurus dalam Kopdit melalui pertemuan-pertemuan Pengurus. 3) Bidang Pendidikan Program Pendidikan KKBM diantaranya yaitu : 1. Meningkatkan dan menumbuhkan kesadaran anggota melalui : 2. Motivasi secara berkesinambungan. 3. Kunjungan ke anggota-anggota. 4. Mengadakan promosi melalui ketua kelompok dan kegiatan koperasi yang lain. 5. Memberikan penghargaan kepada anggota yang teladan / berprestasi. 6. Memiliki jadwal khusus dan rutinitas pemberian motivasi. 7. Mengikuti Pelatihan-pelatihan yang diselenggarakan Puskopdit kabupaten Bogor Banten, tahun 2006 sebanyak 5 kali pelatihan dan mengirim 9 orang anggota / pengurus KKBM. 8. Mengikuti pertemuan-pertemuan / seminar-seminar yang diselenggarakan oleh Puskopdit, Panitia Harkop, Lokakarya Nasional, dan lain-lain. 9. Meningkatkan pengetahuan dengan mengikuti pendidikan (Dasar Akuntansi, Kewirausahaan, Pemberdayaan Kopdit dan Pelatihan Managerial Kopdit) bagi anggota, Pengurus dan Karyawan (Penyelengga Puskopdit, Februari sampai Desember 2007) 10. Menyelenggarakan pelatihan dasar manajemen kopdit bagi anggota, penyelenggara KKBM, (Juni Juli 2007). 11. Mengikuti Pelatihan dan Pendidikan yang diselenggarakan oleh instansi lain.
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 207037.

12. Mengadakan penyegaran staf dan Pengurus untu meningkatkan kinerja dan kualitas sumberdaya manusia. 13. Menciptakan Bulletin Kopdit Bina Mandiri untuk memberikan informasi kepada anggota maupun masyarakat luas (Juni 2007). 4) Bidang Keuangan Program Bidang Keuangan KKBM, diantaranya : 1. Melaksanakan rencana anggaran tahun 2006 yang telah disetujui dengan membuat laporan keuangan bulan Januari & Desember dengan capaian pendapatan sampai bulan Desember 105.10% 2. Simpanan berhadiah berlaku mulai bulan Maret 2006 dengan kelipatan Rp.20.000,00. Tahap I diundi tanggal 28 Juni 2006, Tahap II diundi tanggal 27 September 2006 dan Tahap III diundi 18 Desember 2006. 3. Meningkatkan pendapatan ekonomi masyarakat. 4. Memberikan pinjaman/modal usaha kepada anggota. 5. Mengadakan pelatihan, penyuluhan, sosialisasi program koperasi. 6. Mulai Maret 2007 akan diberlakukan simpanan kapitalisasi sebesar 1% dari pinjaman yang dicairkan dengan tujuan : 7. Untuk meningkatkan presentase Simpanan Saham Kopdit. 8. Meningkatkan jumlah simpanan anggota secara pribadi sehingga dapat meningkatkan kelipatan pinjaman 9. Menciptakan simpanan-simpanan yang menarik anggota seperti SIPENDIK, SIMITRI, SITARA (Terlampir), peserta yang ikut dalam periode 2007 akan menerima souvenir ( gelas / kaos) saat jatuh tempo. 10. Mengadakan program SIRAMI yang akan dipadukan dengan RAT 2007 yang akan diselenggarakan di Anyer / Cibodas, dengan ikut SIRAMI jangka pendek 1 tahun Rp.10.000,00 per bulan.

11. Untuk membantu anggota yang berpenghasilan kecil, akan diberikan pinjaman dengan bunga 1% bagi peminjam Rp.300.000,00. 12. Melaksanakan RAPB 2007 yang telah disetujui. 13. Melanjutkan kupon undian SS (Simpanan Sukarela) dengan kelipatan Rp.20.000,00
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 207047.

5) Bidang Sarana dan Prasarana Program Bidang Sarana dan Prasarana KKBM, diantaranya : 1. Perbaikan gedung, pengecatan dan membuat tampungan air, terlaksana Februari 2007. 2. Pembelian kamera untuk kegiatan koperasi, terlaksana Februari 2007. 3. Melengkapi printer dan komputer untuk cetak buku anggota, terlaksana September 2006. 4. Pembelian 20 buah kursi pada bulan Hovember 2006. 5. Pembelian 1 buah mesin penghitung uang untuk memperlancar kegiatan bagian keuangan / kasir, pada bulan Maret 2007. 6. Pengadaan mesin jet-set agar jalannya kegiatan KKBM khususnya print-out buku tidak tersendat, mengingat listrik sering padam (Maret 2007). 7. Penambahan 1 unit komputer dan in focus (April 2007). 8. Pengadaan televisi untuk ruang tunggu anggota (April 2007). 6) Bidang Pelayanan Pinjaman Program Bidang Pelayanan Pinjaman KKBM, diantaranya : 1. Melihat tujuan pinjaman, pinjaman biasa atau pinjaman khusus. 2. Melakukan studi kelayakan pinjaman. 3. Jenis pelayanan pinjaman, untuk modal usaha, pendidikan, kesehatan, perumahan, keperluan keluarga, dan lain-lain. 7) Bidang Dana Perlindungan Bersama (DAPERMA) 1. Semua anggota KKBM diikutsertakan dalam program Dana Perlindungan Bersama (DAPERMA). 2. Selama tahun 2006 anggota KKBM yang meninggal sebanyak 6 orang dan sudah menerima santunan sesuai dengan jumlah tabungan dan pinjamannya. IV.3.1. Jenis-jenis Pelayanan Usaha KKBM a) Simpanan-Simpanan 1. Simpanan Pokok, simpanan ini hanya dibayar pertamakali menjadi anggota sebesar Rp.50.000,00
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 207057.

2. Simpanan Wajib, simpanan ini harus dibayar setiap bulan sebesar Rp.10.000,00 3. Simpanan Sukarela, simpanan ini jumlahnya mana suka, terserah anggota yang bersangkutan. 4. SISUKA (Simpanan Sukarela Berjangka), yaitu simpanan semacam deposito yang memiliki jangka waktu tertentu seperti : - 1 bulan : 11 % - 3 6 bulan : 12 % - 12 bulan : 13 % Dengan jumlah simpanan minimal Rp. 1.000.000,00. Apabila ada perubahan sukubunga akan diinformasikan secara resmi. Simpanan-simpanan Terencana Lainnya, yaitu : 1. SIMITRI ( Simpanan Idul Fitri) 2. SIPENDIK (Simpanan Pendidikan) 3. SIRAMI (Simpanan Silaturahmi) 4. SITARA (Simpanan Tabungan Terencana). Keempat macam simapan diatasa dimaksudkan untuk mempersiapkan anggota dalam memenuhi kebutuhan yang membutuhkan perencanaan, setoran simpanan ini beraneka ragam sesuai dengan keinginan anggota. Jumlah bunga simpanan ini sebagai berikut :

6 bln 1 th : 10 11 % 18 bln 2 th : 12 13 % 3 tahun : 14 % b) Pinjaman-Pinjaman : Jenis pinjaman meliputi: 1. Pinjaman biasa bagi usia keanggotaan lebih dari 3 bulan. Dengan bunga 3 % menurun perbulan. 2. Pinjaman khusus bagi anggota baru dan usia pinjaman sementara (dibawah 12 bulan), dengan bunga 3 5 % tetap. 3. Pinjaman Sistem Bank dengan bunga 19.5 % tetap pertahun.
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 207067.

4. Pinjaman diatas Rp. 1.000.000,00 dan melebihi tabungan yang dimiliki menggunakan agunan / jaminan surat-surat berharga (sertifikat tanah, SK pegawai, BPKB) senilai pinjaman yang diajukan. c) DAPERMA (Dana Perlindungan Bersama) : 1. KKBM mengikuti Daperma berupa Santunan Duka Anggota (SDA) dan Perlindungan Pinjaman Anggota (PPA) dengan Nomor Sertifikat 1083, dengan tipe A (maksimal usia keanggotaan 69 tahun pada saat terdaftar menjadi anggota KKBM). 2. Daperma adalah Dana Perlindungan Bersama. Dimana terjadi musibah (klaim) anggota meninggal dunia maka akan mendapat : a. Santunan Duka sebesar jumlah tabungan yang dimiliki dengan jumlah maksimal sebesar Rp. 20.000.000,00 b. Santunan Pinjaman sebesar saldo pinjaman yang dimiliki dengan jumlah maksimal sebesar Rp. 35.000.000,00. c. Premi Daperma setiap bulan sebesar 0,65 per Rp.1.000,00 yang dibayar oleh Koperasi dari simpanan dan pinjaman yang dimiliki. IV.3.2. Tujuan KKBM KKBM memiliki dua tujua, yaitu tujuan umum dan tujuan khusus. Adapun tujuan umum KKBM adalah: 1. Meningkatkan kesejahteraan masyarakat. 2. Mengedepankan partisipasi anggota. 3. Memberikan motivasi pada anggota. 4. Meningkatkan sumberdaya anggota. 5. Melaksanakan pemberdayaan masyarakat. 6. Melaksanakan pembangunan masyarakat. Adapun tujuan khusus KKBM adalah: 1. Meningkatkan Kegiatan Bidang Organisasi : a. Menurunkan angka pengunduran diri anggota. b. Meningkatkan jumlah pertumbuhan anggota. c. Melaksanakan RAT 2006 & Evaperca 2007. d. Meningkatkan pelayanan kepada anggota.
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 207077.

e. Memberdayakan dan menambah ketua kelompok. f. Memberikan pembekalan kepada kepengurusan baru melalui pertemuan pengurus. 2. Meningkatkan Kegiatan Bidang Pendidikan: a. Meningkatkan dan menumbuhkan kesadaran anggota. b. Meningkatkan pengetahuan dan pendidikan anggota, Pengurus dan karyawan. c. Menyelenggarakan pelatihan dasar manajemen Kopdit. d. Mengadakan penyegaran staf dan pengurus. e. Menciptakan buletin KKBM. 3. Meningkatkan Kinerja Bidang Keuangan :

a. Pemberlakuan Simpanan Kapitalisasi untuk meningkatjkan simpanan saham dan simpanan anggota. b. Menciptakan Simpanan-Simpanan yang menarik. c. Mengadakan program SIRAMI. d. Membantu anggota yang berpenghasilan kecil dengan memberikan bunga pinjaman 1 % untuk pinjaman di bawah Rp.300.000,00 4. Meningkatkan Sarana dan Prasarana KKBM : a. Membeli mesin penghitung uang. b. Pengadaan mesin gen-set. c. Penambahan 1 unit komputer dan In Focus. d. Pengadaan 1 unit televisi. IV.4. Perkembangan KKBM Dalam melihat perkembangan KKBM, hal-hal yabg menjadi fokus penelitian adalah pengamatan terhadap jumlah anggota, jumlah peminjam, jumlah modal / asset dan jumlah pinjaman dari anggota KKBM. Indikator ini merupakan dasar pengamatan untuk menggambarkan perkembangan KKBM. Jumlah anggota KKBM menurut data di dalam laporan kepengurusan KKBM periode 2007, per Desember 2006 adalah berjumlah 1801 anggota, yang
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 207087.

terdiri dari penduduk desa Pakansari, dan di luar Pakansari, yang menyebar di kabupaten Bogor, kabupaten Tangerang, Banten dan Jakarta. Awal pembentukan KKBM pada tahun 1986, saat masih bergabung dengan Kelompok Warga Bahagia, jumlah anggota 586 anggota. Maka terlihat peningkatan jumlah anggota yang signifikan. Kenaikan jumlah anggota KKBM ini menggambarkan adanya kepercayaan dari masyarakat terhadap KKBM. Hal ini juga didasari oleh manfaat yang telah dapat dirasakan oleh anggota KKBM yang telah berhasil meningkatkan sosial ekonominya. Dibawah ini akan diperlihatkan grafik peningkatan jumlah anggota KKBM, yang menunjukan perkembangan KKBM sebagai organisasi sosial berbasis masyarakat.
Sumber : Laporan Tahunan (RAT) KKBM tahyn 2006

Koperasi Kredit Bina Mandiri (KKBM) desa Pakansari merupakan salah satu contoh keberhasilan program pemberdayaan masyarakat (program CDP) di Indonesia. Hal ini didasari oleh temuan lapangan yang melihat dan membuktikan, bahwa di lingkungan masyarakat yang secara sosial ekonomi termasuk kategori kelas bawah (ekonomi lemah), namun mampu mengumpulkan dana masyarakat Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 207097. yang terhitung per Desember 2006 berjumlah Rp. 3.900.000.000,00 (tiga koma sembilan milyar rupiah) dan per April 2007 telah meningkat menjadi Rp. 4.800.000.000,00 (empat koma delapan milyar rupiah). Peningkatan dana masyarakat yang terkumpul di dalam KKBM mengalami peningkatan yang cukup pesat. Dana anggota KKBM sepenuhnya diperuntukkan bagi kepentingan anggota, melalui program simpan pinjam dengan bunga yang sangat ringan dan melalui beberapa kategori peminjaman. Modal awal KKBM sejak awal terbentuknya berasal dari swadaya masyarakat secara murni, tanpa pemberian modal dari pihak manapun. Masyarakat dengan sukarela menjadi anggota KBM dengan melakukan setoran awal yang disebut sebagai Simpanan Pokok sejumlah Rp. 50.000,00 dan menyetorkan Simpanan Wajib sebesar Rp. 10.000,00 per bulan, serta Simpanan Sukarela (tabungan) yang jumlahnya tidak ditentukan. Sehingga dapat dikatakan bahwa KKBM merupakan salah satu program pemberdayaan masyarakat yang menitikberatkan pada partisipasi anggota dan menanamkan perasaan kebersamaan dalam mengatasi permasalahan, dilandasi oleh kepercayaan diantara sesama anggota terhadap pengurus KKBM, berdasarkan norma yang berlaku di dalam kehidupan masyarakat desa Pakansari.

IV.4.1. Peningkatan Peran dan Partisipasi Masyarakat Secara bertahap, selangkah demi selangkah Koperasi Kredit Bina Mandiri (KKBM) mengalami kemajuan (peningkatan) yaitu : 1. Anggota KKBM bukan hanya warga dampingan KWB, namun sudah melibatkan semua lapisan masyarakat di dalam dan di luar desa Pakansari. Bahkan anggota ada yang berasal dari Depok, kota Bogor, Serpong, Tangerang, dan Jakarta. 2. Menjadi Anggota Puskopdit (Pusat Koperasi Kredit) Bogor - Banten mulai Juni 1999. 3. Tanggal 5 Juni 2000 mendapatkan pengakuan dari Kepala Kantor Koperasi Pengusaha Kecil dan Menengah Kabupaten Bogor dengan No. 65/BH/KDK.10.5/VI/2000. 4. Menjadi Anggota Daperma di Inkopdit sejak bulan Februari 2001.
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 208007.

5. Melakukan Pendidikan Dasar kepada Anggota dengan swadaya sendiri yang difasilitasi oleh Puskopdit dan berpartisipasi aktif dalam Program Pendidikan di Puskopdit. 6. Memiliki 6 karyawan termasuk Manajer, yang diangkat bulan Maret 2004. Perkembangan KKBM sebagai organisasi sosial di dalam dan di luar Pakansari, menggambarkan peningkatan peran dan partisipasi masyarakat. Hal ini dikatakan demikian berdasarkan temuan lapangan yang memperlihatkan peran masyarakat sebagai anggota KKBM sangat dominan. Perkembangan KKBM menjadi seperti sekarang ini disebabkan adanya peran dan partisipasi aktif masyarakat yang mendukung program-program KKBM Peningkatan peran dan partisipasi masyarakat sebagai anggota KKBM, dapat dilihat dari adanya peningkatan jumlah anggota dan peningkatan jumlah pinjaman. Hal ini digambarkan dalam grafik sebagai berikut :
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 208017.

IV.4.2. Kemandirian KKBM Merupakan Kunci Keberhasilan Peningkatan Kapital Sosial Modal awal sampai dengan saat ini (April 2007), dana KBM seluruhnya berasal dari partisipasi anggota. Beberapa alternative penawaran penambahan modal dari Bank BNI, Bank Jabar, Dinas Koperasi dan beberapa tawaran dari Konsultan Bank Indonesia . CCF dan KWB hanya merupakan wadah cikal bakal pendirian KBM. Kinerja Pengurus dan Pengelola/Manager memberikan konrtibusi dalam peningkatan partisipasi dan motivasi anggota/masyarakat. Keberhasilan KKBM dalam pengelolaan ekonomi dapat dilihat dari peningkatan jumlah asset / modal dan jumlah anggota. Keberhasilan KKBM dilaksanakan melalui metode pendekatan pribadi (kekeluargaan) dan pemberian motivasi terus menerus kepada anggota. Indikator keberhasilan KKBM dalam pengelolaan ekonomi, diantaranya adalah sebagai berikut : a. KKBM pada tahun 2006 berhasil menurunkan angka pengunduran anggota sebanyak 67 orang. b. KKBM tahun 2006 April 2007 berhasil menambah jumlah anggota sebanyak 162 orang. c. KKBM berhasil meningkatkan dan menumbuhkan kesadaran anggota melalui promosi di KKBM dan kunjungan anggota. d. KKBM berhasil melaksanakan Simpanan Kapitalisasi untuk meningkatkan simpanan saham dan simpanan anggota, mulai 1 Maret 2007. e. KKBM berhasil melaksanakan simpanan SIMITRI, SIPENDIK, SITARA dan SILATURAHMI sebanyak 247 orang. f. KKBM berhasil melaksanakan program SIRAMI sebanyak 154 orang. g. KKBM berhasil membantu 24 anggota berpenghasilan kecil dan memberi bunga 1 % untuk pinjaman, mulai tanggal 1 Maret 2007. IV.4.3. Keberhasilan KKBM Dalam Penyediaan Lapangan Kerja : Menurut hasil wawancara dengan anggota KKBM dan Pengurus KKBM, beberapa anggota KKBM dapat meningkatkan ERT dan usaha yang dikelola nya menyebabkan penyediaan lapangan kerja non formal. Adapun indikator yang dapat dilihat dalam melihat keberhasilan KKBM dalam penyediaan lapangan kerja, diantaranya dapat dianalisa melalui kegiatan KKBM berikut ini :

Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 208027.

a. KKBM berhasil mengirim anggota dan pengurus KKBM untuk mengikuti pelatihan akintansi di Puskopdit, sebanyak 2 orang staf dan 1 orang pengawas KKBM, pada bulan Februari 2007, dalam upaya peningkatan pengetahuan dan pendidikan anggota, pengurus dan karyawan KKBM. b. KKBM mengirim 2 orang pengurus dan 1 orang staff manajemen untuk mengikuti RAT PUSKOPDIT. c. KKBM mengikutsertakan PMDK 2 orang untuk mengikuti RAKER PUSKOPDIT di Kopdit Melati. d. KKBM berhasil menciptakan buletin KKBM, yang terlaksana dengan informasi SIRAMI, triwulan I dalam proses cetak. e. KKBM berhasil memberdayakan dan menambah 7 orang ketua kelompok baru yang telah dirapatkan di sidang pleno pada tanggal 10 Maret 2007. f. KKBM berhasil memberikan pembekalan kepada kepengurusan baru dengan pembekalan tugas-tugas melalui AD (Anggaran Dasar) dan ART (Anggaran Rumah Tangga) serta Job Description, terlaksana pada tanggal 10 sampai dengan 16 Maret 2007. Hal-hal diatas merupakan upaya KKBM dalam peningkatan kapital manusia anggota, Pengurus, Pengawas dan Manajerial KKBM. Sehingga dapat dijadikan dasar pengetahuan untuk dapat menciptakan lapangan kerja. Sebagai tataran empiris, bahwa semua pengurus KKBM berasal dari pengurus KWB. Ketika menjadi pengurus / kader KWB, mereka bekerja secara sukarela, tanpa jabatan dan tanpa gaji seperti saat ini. Dengan menjadi Pengurus (karyawan / staff) KKBM, memperoleh gaji / honorarium dan memperoleh pekerjaan (lapangan kerja) yang disesuaikan dengan jabatan masing-masing. Modal pinjaman yang diberikan oleh KKBM pada anggota-anggotanya, merupakan upaya peningkatan ekonomi dan kesejahteraan masyarakat, terutama ditujukan dalam pengembangan usaha / bisnis, yang tentu berimplikasi pada penciptaan lapangan kerja. (Lihat Lampiran Wawancara). Peningkatan modal / asset KKBM dan peningkatan jumlah anggota KKBM sejak awal berdiri (1999) sampai dengan saat ini (April 2007), merupakan indikator keberhasilan KKBM dalam peningkatan ekonomi dan pemerataan kesejahteraan nasyarakat Pakansari. Manfaat yang dapat dirasakan oleh anggota KKBM salah satunya adalah peningkatan jumlah modal untuk mengembangkan usaha / bisnis nya. Dengan bertambahnya modal, maka usaha Peran kapital
..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 208037.

yang dijalankan menjadi lebih luas dan berkembang, yang tentu saja berimplikasi pada benefits yang dapat dinikmati oleh anggota. Untuk lebih memperjelas peningkatan peran dan partisipasi masyarakat sebagao anggota KKBM, grafik di bawah ini menggambarkan peningkatan jumlah peminjam di dalam KKBM tahun 1999-2006, sebagai berikut :
Sumber : Laporan Tahunan (RAT) KKBM tahun 2006.

Tahun 2006 merupakan tahun ke 8 KKBM melaksanakan program-programnya melayani anggota di kabupaten Bogor, banyak hal yang telah diraih oleh KKBM, diantaranya : Peningkatan jumlah anggota. Jumlah Anggota sampai Desember 2005 1.547 orang Penambahan Anggota sampai Desember 2006 411 orang Jumlah 1.958 orang Jumlah Anggota yang keluar sampai Desember 2006 157 orang Jumlah Anggota sampai akhir Desember 2006 1.801 orang Peningkatan permodalan dan asset maupun pendapatan untuk Kopdit.
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 208047.

Permodalan tahun 1999 = Rp. 86.484.333,00

Permodalan tahun 2006 = Rp. 3.227,465.810,00 Pendapatan tahun 1999 = Rp. 49.608.454,00 Pendapatan tahun 2006 = Rp. 911.465.493,00 Asset tahun 1999 = Rp. 270.128.733,00 Asset tahun 2006 = Rp. 3.902.430.846,00
Sumber : Laporan Tahunan (RAT) KKBM 2006.

Kenaikan SHU sebesar 19,81 % dari rencana yang akan diberikan pada anggota berupa deviden. Sisa Hasil Usaha (SHU) tahun 1999 = Rp. 18.063.899,00 Sisa Hasil Usaha (SHU) tahun 2006 = Rp. 113.310.343,00 Penilaian Klasifikasi Koperasi dari Kepala Kantor Koperasi dan UKM sebagai Koperasi Kelas A (sangat baik). Audit tahun buku 2004 = score 71,02 Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 208057. Audit tahun buku 2006 = score 86,33 (A=Sehat=Sangat Baik) Adapun GRAFIK yang menunjukkan Peningkatan Jumlah Pinjaman anggota KKBM tahun 1999 - 2006, adalah sebagai berikut :
Sumber : Laporan Tahunan (RAT) KKBM 2006.

Menurut hasil wawancara dengan pengurus KKBM dan manager KKBM, kendala yang dihadapi oleh KBM diantaranya adalah sulitnya merubah karakteristik dan pola hidup masyarakat Pakansari, yang kental dengan prinsip tradisi daerah mereka, yaitu istilah Kumaha Engkek (artinya Bagaimana nanti sajalah) sehingga sebagian masyarakat desa Pakansari tidak memiliki motivasi dan inspirasi untuk merubah keadaan sosial ekonomi yang berada pada level terbawah. Namun dengan ketekunan, kesabaran, keseriusan dan kegigihan pengurus dan anggota secara kontinuitas, maka secara perlahan-lahan anggota masyarakat yang menjadi anggota KKBM dapat memanfaatkan pinjaman secara akumulatif dan maksimal sebagai modal usaha dalam upaya peningkatan kesejahteraan masyarakat. Secara empiris, ditemukan data di dalam masyarakat desa Pakansari, terutama anggota KKBM, yang dapat meningkatkan Peran kapital
..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 208067.

kesejahteraan keluarganya, dengan membuka usaha dagang, jahit menjahit, usaha wartel, bengkel, rumah makan dan home-industri dalam skala minimalis. Hal-hal diatas merupakan data empiris yang ditemukan di desa Pakansari sesudah berkembangnya KKBM secara periodik. Prestasi KKBM Yang Pernah Diperoleh : 1. Penghargaan Koperasi Kredit (Kopdit) Terbaik II yang diberikan oleh Kepala Kantor Koperasi dan PPKM tahun 2003 dan 2004. 2. Penghargaan Kopdit Terbaik II yang diberikan oleh Bapak Bupati Bogor tahun 2005. 3. Sertifikasi Predikat Sehat dari Kepala Kantor Koperasi dan PPKM tahun 2005. 4. Penilaian Kesehatan Koperasi dari Auditor Puskopdit dengan score 86,33 dengan preidikat (sehat) pada rahun 2005. Peran Norma, Kepercayaan dan Jaringan yang dibangun oleh KKBM. Norma yang dianut oleh KKBM tidak mengikat masyarakat yang menjadi anggota KBM secara substansial. Hanya aturan-aturan yang umum dan lazim digunakan dalam tata tertib sebuah koperasi, yang mangacu pada ide kebersamaan, kegotongroyongan dan gagasan peningkatan kesejahteraan masyarakat, yang menjadi acuan dan pondasi dari perkembangan KKBM di desa Pakansari. Masyarakat sebagai anggota KKBM dengan serta merta dan sukarela menerima, melaksanakan dan sekaligus mengawasi pelaksanaan kegiatan KKBM secara komprehensif dan berkesinambungan. Dalam pembuatan aturan dan norma yang berlaku di dalam KKBM, masyarakat sebagai anggota KKBM lah yang mempunyai wewenang penentuan kebijakan norma yang diterapkan, melalui musyawarah di dalam rapat rutin anggota maupun RAT (Rapat Akhir Tahun), anggota

dapat mengajukan keberatan atas norma yang berlaku, demikian pula apabila ada perubahan, penambahan maupun penerapan norma yang baru, dilakukan diskusi tanya jawab sebagai konsekuensi logis dari keberadaan dan perkembangan KKBM secara periodik dari waktu ke waktu. Dalam segmen realitas di dalam KKBM desa Pakansari, tidak ditemukan adanya penyimpangan norma yang diberlakukan, anggota KKBM sangat Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI.,
208077.

mematuhi aturan dan norma yang mereka susun sendiri, sehingga tidak ditemukan data penyalahgunaan aturan atau norma di dalam operasionalisasi KKBM di desa Pakansari. Apabila norma telah dipatuhi dan dilaksanakan secara proporsional, hal ini tentu disebabkan karena adanya kepercayaan diantara sesama anggota KKBM, dengan Pengurus, Pengawas dan Manajemen KKBM. Kepercayaan yang tercipta di dalam KKBM tentu didasarkan atas faktor empiris dan praktis dalam operasionalisasi KKBM yang semakin berkembang dan telah memasuki usia yang ke 8 tahun, sejak independensi KKBM pada tahun 1999. Anggota KKBM percaya pada kinerja Pengurus, Pengawas dan Manajemen KKBM, demikian juga sebaliknya, Pengurus, Pengawas dan Manajemen percaya pada anggota-anggota KKBM dalam mematuhi norma-norma di dalam KKBM. Sehingga interaksi diantara mereka membuat simpul kepercayaan sebagai landasan utama pengembangan KKBM, dalam upaya peningkatan kesejahteraan masyarakat. Kepercayaan menjadi salah satu indikator dalam mengukur adanya hubungan yang terjalin diantara anggota dan Pengurus. Kepercayaan merupakan landasan utama yang mengantarkan seseorang menjadi anggota KKBM. Tanpa kepercayaan, mustahil mereka mau menjadi anggota KKBM dan mematuhi norma-norma yang berlaku. Pertumbuhan KKBM menjadi berkembang seperti sekarang ini, disebabkan karena ada saling percaya diantara anggota dengan Pengurus, Pengawas dan Manajemen KKBM. Kepercayaan yang terjalin dengan mematuhi norma yang berlaku di dalam KKBM, mewujudkan simpul jaringan yang mengikat mereka ke dalam perasaan tanggung jawab secara moral dalam upaya kesinambungan dan eksistensi KKBM. Selama kurun waktu 8 tahun (1999 2007), hubungan kerja antara Pengurus, Pengawas, Manajemen dan anggota berjalan lancar dan bersifat kekeluargaan. Penelitian ini menunjukkan adanya hubungan antara elemen organisasi KKBM (anggota, Pengurus, Pengawas, Manajerial, program-program, sumberdaya dan struktur organisasi) dengan elemen masyarakat (masyarakat yang berada di dalam dan di luar Pakansari) dan dengan pemerintah / institusi terkait. Dengan demikian KKBM telah membangun jaringan (networks) diantara ketiga elemen diatas, dan telah berhasil melaksanakan fungsinya secara penuh.
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 208087.

IV.5. Kapital Yang Ada Di Dalam KKBM. IV.5.1. Kapital Fisik, Kapital Manusia, dan Kapital Sosial Di Dalam KKBM KKBM memiliki kapital fisik berupa asset permodalan yang berjumlah sekitar Rp.4.900.000.000,00 per April 2007. Permodalan KKBM berasal dari Modal Sendiri (Simpanan Pokok, Simpanan Wajib, Simpanan Sukarela, Simpanan Lain-lain anggota KKBM). Pengelolaan dan pertumbuhan modal sendiri dari anggota koperasi ini merupakan kapital fisik yang mengantarkan KKBM menjadi salah satu Koperasi Terbaik di kabupaten Bogor . Kapital fisik lainnya adalah gedung sekretariat / kantor KKBM di Kampung Curug RT 03 RW 02 kelurahan Pakansari, Cibinong, Kabupaten Bogor, merupakan bangunan milik KKBM. Sejarah kepemilikan kantor KKBM ini disebabkan, berpindah-pindahnya kantor KKBM dengan mengontrak dari satu rumah ke rumah yang lain. Ketika permodalan KKBM sudah cukup besar jumlahnya, gagasan pengurus, pengawas dan anggota untuk membeli sebidang tanah dan dibangunlah kantor KKBM tersebut, yang dipergunakan untuk sentra pelayanan bagi anggota KKBM.

KKBM selalu menyisihkan dana cadangan SHU untuk kepentingan keberlanjutan dan pengembangan KKBM dimasa yang akan datang. Dana cadangan juga dipergunakan untuk hal-hak yang memerlukan penanganan secara cepat dan tepat guna, demi akuntabilitas dan kredibilitas KKBM di masyarakat.Investasi KKBM dalam bentuk permodalan sendiri, bertujuan untuk pengembangan dan peningkatan KKBM. KKBM memiliki 6 perangkat komputer dan perangkat pendukung kegiatan pelayanan koperasi lainnya, sehingga kinerja pengurus, pengawas dan pengelola KKBM menjadi lebif efektif, efisien dan optimal. Komputer menjadi barang kapital fisik, karena komputer dipergunakan untuk operasionalisasi kegiatan dan program KKBM, memanajemen dana koperasi, menyimpan datadata anggota, status peminjaman anggota, untuk melihat perkembangan jumlah anggota, memonitor peningkatan asset / modal, dan lain-lain. Kapital Manusia KKBM terdiri dari kapital yang dimiliki oleh Anggota-anggota KKBM, Pengurus, Pengawas dan Pengelola/Managerial KKBM sebagai potensi yang dapat dipergunakan untuk mengelola, mengembangkan dan
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 208097.

meningkatkan manfaat dan kegunaan KKBM bagi masyarakat Pakansari pada khususnya dan masyarakat Indonesia pada umumnya. Keanggotaan masyarakat di dalam KKBM merupakan wujud kapital manusia yang dimiliki masyarakat Pakansari dan sekitarnya yang menjadi anggota KKBM. Hal ini disebabkan karena untuk menjadi anggota KKBM diperlukan kepercayaan dan partisipasi antara anggota-anggota, pengurus dan pengelola KKBM. Jika tidak ada kepercayaan diantara anggota, pengurus, pengawas dan pengelola KKBM, mustahil masyarakat mau menyimpan uang mereka di dalam KKBM. Rasa kebersamaan, berupa tanggung jawab moral dan partisipasi kelompok yang cukup tinggi juga turut membantu meningkatkan pengembangan KKBM. Tanggung jawab moral dan kerjasama anggota KKBM, dapat terlihat dari pengembalian pinjaman koperasi yang cukup lancar, hanya 2% dari seluruh pinjaman yang dikeluarkan oleh KKBM, yang mengalami kemacetan pengembalian (Pinjaman Lalai). Peningkatan jumlah anggota, peningkatan asset permodalan, peningkatan jumlah pinjaman dan peningkatam jumlah peminjam, merupakan indikasi adanya kapital manusia yang berpengaruh dalam perkembangan KKBM. Prosedur pinjaman selama ini di KKBM dilakukan dengan baik, tertib dan disiplin dari anggota. Hal ini menunjukkan adanya kerjasama, saling pengertian, solidaritas kelompok yang sangat tinggi, sehingga memudahkan kinerja pengelola KKBM dalam melakukan pelayanan terhadap anggota. Lancarnya pengembalian pinjaman oleh anggota KKBM merupakan bukti kebersamaan dan implikasi moralitas dari kapital manusia yang dimiliki oleh anggota KKBM, dalam pencapaian tujuan perkembangan KKBM. Munculnya kapital sosial masyarakat, melalui organisasi KKBM, dapat dianalisa melalui tindakan kolektif masyarakat, yang secara partisipatif dan sukarela menjadi anggota KKBM. Kapital sosial masyarakat ini muncul disebabkan adanya sinergi antara kapital manusia dan kapital fisik masyarakat. Bila aparat pada organisasi pemerintah, organisasi non pemerintah maupun dunia usaha, serta masyarakat di tingkat grass-root sebagai stake-holders pembangunan, masih mendukung pada pengembangan pemberdayaan masyarakat, maka upaya pembangunan masyarakat desa harus difokuskan pada
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 209007.

pemerataan pembangunan hingga mencapai masyarakar level terbawah. Sehingga program pembangunan pemberdayaan masyarakat dapat mencapai sasaran yang diinginkan. KKBM telah menjadi sebuah kekuatan kapital sosial melalui proses pembangunan pemberdayaan masyarakat (Community Development Program) yang diterapkan di dalam masyarakat desa Pakansari. Proses pemberdayaan masyarakat yang menjadi anggota KKBM,

berupa program pendekatan sosial dan ekonomi masyarakat dalam upaya kapitalisasi manusia, kapitalisasi fisik dan kapitalisasi social. Format KKBM desa Pakansari ini merupakan salah satu bentuk alternative model program Community Development, dengan proses perkembangan yang memakan waktu cukup lama, dilaksanakan secara terus menerus dan berkesinambungan. KKBM sebagai sebuah lembaga koperasi kredit masyarakat dapat dijadikan sampel model pembangunan pemberdayaan masyarakat di Indonesia untuk program pembangunan pemberdayaan masyarakat di wilayah lain di Indonesia. Menelaah kajian kapital sosial dalam program KKBM di desa Pakansari, penggunaan konsepsi kapital sosial Putnam dan Robert Lawang, cukup memadai dalam menganalisa KKBM sebagai kekuatan sosial kapital. Kelebihan konsep ini terletak pada analisisnya yang mampu mencermati dan melihat elemen-elemen penting hingga satuan terkecil dari kapital sosial yang terdapat didalam KKBM. Kapital Sosial merupakan variabel dependen dalam penelitian terhadap organisasi KKBM. Sebagai variabel dependen, Kapital sosial dapat diidentifikasi, yaitu: Pertama,Wujud kapital sosial secara riil, dapat terlihat dari interaksi informal dan formal di antara anggota KKBM, yang berimplikasi pada kegiatan dan/atau tindakan yang bersifat sosial dan ekonomis, yang mencerminkan ciri khas atau gaya hidup atau karakteristik anggota KKBM. Kedua, Wujud kapital sosial yang lain adalah trust (kepercayaan) yang telah dikonstruk oleh anggota KKBM, sebagai kapital sosial yang dapat disinergikan dengan kapital fisik dan kapital manusia.
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 209017.

IV.5.2. Kepercayaan yang ada didalam KKBM. Kepercayaan merupakan landasan utama dalam pembentukan, kemandirian dan berkembangnya KKBM di desa Pakansari. Kepercayaan yang ada didalam KKBM, diantaranya adalah sebagai berikut : a. Kepercayaan Anggota terhadap organisaso KKBM. b. Kepercayaan Anggota terhadap Pengurus KKBM. c. Kepercayaan Anggota terhadap Pengelola/ Manajemen KKBM. d. Kepercayaan Anggota terhadap Pengawas KKBM. e. Kepercayaan antara Pengurus, Pengawas dan Pengelola KKBM. Dimensi kepercayaan menjadi hal yang paling utama dalam meneliti KKBM. Hal ini karena kemandirian KKBM sebagai lembaga koperasi yang mengutamakan kepentingan anggota masyarakat, sejak awal didirikannya didasari oleh kepercayaan yang ada di dalam masyarakat terhadap pengurus, pengawas dan pengelola KKBM. Kepercayaan ini dibangun berdasarkan struktur dan konstruk sosial yang ada di dalam tatanan kelompok warga Pakansari tersebut. Kepercayaan diantara sesama anggota kelompok ini telah ada sejak lama, berdasarkan empirikal dan struktur sosial yang telah dibangun oleh pendahulu mereka. Hubungan kerja yang dilandasi oleh kepercayaan akan menghasilkan sistem produksi yang optimal. Namun tidak terlepas dari faktor regional, ekonomi global dan pasar yang dapat mempengaruhi tingkat pertumbuhan ekonomi. Dengan kata lain, trust bukan satu-satunya bentuk kapital sosial yang dimiliki anggota kelompok yang dapat dihandalkan sebagai kapital yang utama. Kepercayaan yang ada di dalam KKBM menarik untuk disimak, karena bagaimana proses pengelolaan KKBM dapat berkembang dan meningkatkan sosial ekonomi masyarakat. Kepercayaan merupakan landasan utama dalam pembentukan, kemandirian dan perkembangan KKBM. KKBM dapat berkembang dan bertahan dalam situasi perekonomian Indonesia yang dalam taraf transisi dan keterpurukan dewasa ini, merupakan suatu hal yang harus diakui. Kepercayaan yang ada di dalam KKBM dapat meningkatkan kinerja KKBM dan pengembangan KKBM.pada tahap selanjutnya. Meskipun peran KKBM tidak dapat membawa perubahan total

dalam sosial ekonomi masyarakat Pakansari. Namun setidak-tidaknya KKBM mempunyai Peran
kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 209027.

fungsi dan peran yang berarti dalam mengembangkan potensi (sumber daya) yang dimiliki oleh masyarakat. IV.5.3. Interaksi/Jaringan yang terdapat didalam KKBM. Di dalam masyarakat Pakansari terjadi pengelompokan orang-orang dan bekerjasama dalam memecahkan permasalahan yang dihadapi secara bersama-sama. Masyarakat mempunyai tujuan yang sama dalam meningkatkan kehidupan sosial ekonomi mereka, melepaskan diri dari belenggu kemiskinan. Pengelompokkan masyarakat di dalam KKBM menggambarkan adanya kerjasama dan tujuan bersama, maka di dalam KKBM ada wujud kapital sosial. Wujud kapital sosial diatas sangat terkait dengan keberadaan kelompok-kelompok, dalam hal ini kelompok organisasi KKBM. Di dalam KKBM kapital sosial masyarakat diartikan sebagai strategi menyiasati pemenuhan kebutuhan sehari-hari anggota KKBM. Kegiatan anggota KKBM dalam pemenuhan kebutuhan sehari-hari diatas, sangat erat kaitannya dengan jaringan yang terbentuk di dalam KKBM. Melalui jaringan ini kegiatan KKBM dapat berlangsung dan berkembang. Pemanfaatan jaringan sebagai salah satu indikator peran kapital sosial di dalam pengembangan KKBM, sangat menarik untuk dianalisa secara lebih mendalam. Jaringan di dalam KKBM dimanfaatkan oleh anggota-anggota KKBM untuk menyelesaikan permasalahan yang dihadapi secara bersama-sama. Kerjasama anggota dalam suatu simpul jaringan di dalam KKBM, menghasilkan peran kapital sosial yang semakin dominan di dalam KKBM. Konsep Putnam memandang bahwa di dalam masyarakat perlu adanya suatu social networks, serta norma yang mendorong produktivitas komunitas (Putnam, 1993 : 167). Hal ini berimplikasi pada pengertian bahwa diperlukan adanya suatu social networks yang ada di dalam masyarakat, serta norma yang mendorong peningkatan produktivitas komunitas. Networking / Jaringan yang telah terbentuk dan terbina dengan baik di internal KKBM, antara anggota-anggota dengan Pengurus Pengawas Manajerial KKBM dengan Institusi / Lembaga terkait, tentunya dapat bertahan lama karena adanya sikap saling percaya, saling menghargai dan saling menghormati atas hak dan kewajiban masing-masing. Jaringan yang sudah Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 209037. terbentuk merupakan simpul interaksi sosial yang memberi penguatan pada kelanggengan dan mengoptimalkan fungsi produktivitas dari KKBM. Inti dari jaringan KKBM dalam membangun interaksi sosial dengan masyarakat desa Pakansari, mengacu pada prinsip sosial yaitu bekerjasama lebih mudah mengatasi masalah daripada bekerja sendiri (Lawang, 2004 : 51) Hal ini mendefinisikan aksi dan peran KKBM dalam program pembangunan masyarakat desa, khususnya di desa Pakansari, adalah pencapaian peningkatan taraf sosial ekonomi masyarakat dalam kehidupan sosial, melalui pembangunan interaksi sosial yang berpola sinergitas dan mengedepankan aspek mentalitas individu dan atau kelompok. Interaksi sesama anggota KKBM., Interaksi antara Anggota dengan Pengurus, Pengawas dan Manajerial KKBM Interaksi antara anggota dengan Pengurus-Pengawas-Manajerial KKBM, dan sebaliknya, dipertahankan oleh norma dan kepercayaan yang dibangun oleh keduanya. PengurusPengawas-Manajerial KKBM melakukan interaksi dengan anggota-anggota KKBM agar program-program kegiatan KKBM dapat berjalan secara efisien dan efektif, dalam rangka membangun jejaring yang sinergik untuk mencapai tujuan pembangunan masyarakat desa Pakansari. Fungsi Jaringan didalam KKBM ( Fungsi koordinatif, Fungsi Katalisator dan Fungsi Informatif/Akses) IV.5.4. Norma Yang Dipatuhi Oleh Anggota Kelompok

KKBM mempunyai norma-norma dan nilai-nilai tertentu yang dipatuhi, diberlakukan dan dipertahankan serta dikembangkan di kalangan anggota-anggota KKBM, Pengurus-PengawasManajerial KKBM.. Norma dan nilai yang ada di dalam KKBM ini dipatuhi dan dihormati serta menjadi acuan dalam aktivitas kegiatan anggota-anggota KKBM, serta membentuk pola perilaku / tindakan individu dan tingkah laku anggota-anggota, Pengurus-Pengawas-Manajerial KKBM. Dalam konteks diatas, Norma dan nilai menjadi bagian dari struktur sosial masyarakat Pakansari yang dipertahankan dan diwariskan dari generasi ke generasi selanjutnya. Norma dan nilai telah menyatu dalam kehidupan masyarakat rural Pakansari, sehingga seringkali dalam proses produksi, dalam upaya peningkatan pendapatan ekonomi (proses produksi), masyarakat melakukan gerak secara Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI.,
209047.

spontanitas dalam sistem produksi, tanpa mengabaikan norma dan nilai serta kepercayaan yang dimiliki masyarakat Pakansari. Norma di dalam KKBM berupa norma tertulis dan tidak tertulis, yang dipatuhi dan dilaksanakan oleh anggota-anggota KKBM, Pengurus, Pengawas dan Manajerial KKBM, dalam upaya mengembangkan dan mencapai tujuan bersama di dalam KKBM. Norma mengikat interaksi antara anggota-anggota, Pengurus, Pengawas dan Manajerial didalam KKBM IV.6. Peran Kapital Sosial Dalam Pengembangan KKBM Dalam rumusan Robert D. Putnam, kapital sosial menunjuk pada ciri-ciri organisasi sosial yang berbentuk jaringan-jaringan horisontal yang di dalamnya berisi norma-norma yang memfasilitasi koordinasi, kerja sama, dan saling mengendalikan yang manfaatnya bisa dirasakan bersama anggota organisasi. Dalam konteks ekonomi, jaringan horisontal yang terkoordinasi dan kooperatif itu akan menyumbang pada kemakmuran dan pada gilirannya diperkuat oleh kemakmuran tersebut. James S. Coleman melihat kapital sosial dari sisi fungsinya. Dia menunjukkan bahwa struktur sosial dalam bentuk jaringan yang sifatnya lebih ketat dan relatif tertutup cenderung lebih efektif daripada yang terbuka. Jaringan komunitas yang dikembangkan di dalam KKBM, yang keanggotaannya didasari relasi kekerabatan dan kesamaan daerah, bahasa, etnis, dan agama, dan mereka bisa survive dan bisa menguasai jaringan kegiatan KKBM. Kiranya cukup penting untuk mengetengahkan konsep kapital sosial yang diajukan Francis Fukuyama, yang tulisan-tulisannya dianggap kontroversial, tetapi populer, yang menekankan bahwa kapital sosial memiliki kontribusi cukup besar atas terbentuk dan berkembangnya ketertiban dan dinamika ekonomi. Dalam konsepsi Fukuyama, kapital sosial adalah serangkaian nilai dan norma informal yang dimiliki bersama di antara para anggota suatu kelompok yang memungkinkan terjalinnya kerja sama di antara mereka.. Dalam pengertian Bank Dunia, Kapital Sosial itu menunjuk pada norma, institusi dan hubungan yang membentuk kualitas dan kuantitas interaksi sosial di dalam masyarakat.(http://www.worldbank.org/sosial). Menurut Bank Dunia, hubungan sosial yang mempunyai potensi kapital sosial harus bersifat produktif, Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah,
FISIP UI., 209057.

dalam arti hubungan sosial itu mempunyai potensi sosial yang memungkinkan orang untuk bertindak, berinteraksi. (Lawang, 2004 : 97). Kapital sosial tidak berdiri sendiri, melainkan tertambat (embedded) dalam struktur sosial (Coleman 1988, Putnam 1993). Struktur soial yang dimaksud menunjuk pada hubungan (relation), jaringan (network), kewajiban, harapan (expectation) yang menghasilkan dan dihasilkan oleh kepercayaan (trust) dan sifat dapat dipercayai yang berkembang diantara orangorang yang berhubungan itu. Kapital sosial berfungsi sama seperti kapital-kapital yang lain dalam mencapai suatu tujuan ekonomik. Yaitu menunjuk pada fungsi memperlancar dan fungsi mempererat ikatan-ikatan sosial dalam sistem produksi. Kapital sosial kelompok warga masyarakat desa Pakansari ini pada dasarnya adalah merepresentasikan kemampuan, segala bentuk sumber daya termasuk stock of knowledge

yang dimiliki oleh individu. Dari definisi diatas, kemudian memunculkan persoalan dalam konteks penelitian tesis guna mengungkap fenomena sosial pada konteks kapital sosial, khususnya dalam aspek metodologi, yang terdapat pada kelompok masyarakat Pakansari. Kapital sosial merupakan pendorong yang bersifat ekonomi dan harus mampu membuat pertumbuhan yang dapat meningkatkan kesejahteraan sosial, baik di tingkat makro maupun mikro. Kita memandang kapital sosial masyarakat desa sebagai level makro, dan kelompok warga sebagai tingkatan mikro Kelompok Warga Bahagia dianggap representatif, mewakili kelompok masyarakat rural Pakansari, dalam merencanakan dan melaksanakan pembangunan masyarakat. Kelompok Warga Bahagia dalam pelaksanaan proses produksi masyarakat Pakansari, menjadi bagian yang integral dalam kegiatan sehari-hari masyarakat rural Pakansari. Kelompok Warga Bahagia mendapat legitimasi dari masyarakat setempat, sehingga keberadaan Kelompok Warga Bahagia dalam system produksi masyarakat Pakansari, bersentuhan langsung dengan kebutuhan dan kegiatan sehari-hari masyarakat rural Pakansari. Dalam konteks kebijakan publik, pengembangan komunitas (yang sering diistilahkan sebagai Community Development atau CD) biasanya digunakan dalam sistem produksi (untuk menyebut pengembangan proyek-proyek Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 209067. pengembangan suatu daerah yang menyertakan keterlibatan aktif / partisipasi para anggota kelompok / penduduk). Dalam penelitian ini kelompok Warga Bahagia diasumsikan sebagai formulasi kelompok bentukkan masyarakat yang berupaya meningkatkan capital manusia, capital fisik dan capital social secara sinergik. Proses kapitalisasi ini diartikan sebagai tindakan kolektif dalam interaksi social yang membentuk networks yang mempunyai kemampuan untuk meningkatkan capital manusia, capital fisik dan capital social masyarakat desa Pakansari. Dalam tataran praktis, Kelompok Warga Bahagia melakukan kegiatan dan berinteraksi secara social dan ekonomi dalam rangka pencapaian tujuan kelompok dalam meningkatkan capital manusia dan capital fisik secara komprehensif. Kegiatan Kelompok Warga Bahagia terwujud dengan perilaku kolektif anggota kelompok didasarkan atas perasaan kebersamaan, solidaritas kelompok, keterbukaan dan kerelaan, sehingga rencana program kegiatan dapat dilaksanakan dengan optimal IV.6.1. Peningkatan Kapital didalam KKBM Telah terjadi perubahan struktur sosial masyarakat Pakansari dengan adanya organisasi KWB dan KKBM, struktur sosial masyarakat semula bersifat obyektif, artinya berada di luar subyek (eksternal), berubah menjadi struktur sosial yang bersifat muncul (emergent) dari interaksi sosial antar subyek, baik karena makna (meaning) bersama, maupun karena penghargaan (reward) sosial atau penghargaan ekonomi yang diperoleh. Sehingga dapat dikatakan bahwa interaksi sosial yang terjalin didalam KKBM menghasilkan struktur sosial, yang disebut dengan struktur sosial inter-subyektif (Lawang 2004 : 94). Struktur sosial yang muncul di Pakansari disebabkan karena masyarakat memiliki makna dan kepentingan yang sama (paradigma interaksionisme simbolik, fenomenologi dan etnometodologi), yaitu peningkatan ekonomi dan peningkatan interaksi sosial antar subyek. Masyarakat desa Pakansari dilihat dari indikator sosial ekonomi, dapat dikategorikan sebagai masyarakat kelas bawah. Hal ini dapat dianalisa berdasarkan penghasilan rata-rata penduduk yang berada di bawah UMR (upah minimum regional). Juga dapat diamati melalui tingkat pendidikan yang rata-rata hanya berpendidikan SD (sekolah dasar) dan sekelompok minoritas (terutama
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 209077.

kaum pendatang) yang berlatar belakang pendidikan diatas SMP (sekolah menengah pertama). Berdasarkan pengamatan tingkat sosial, ekonomi dan pendidikan, maka mayoritas penduduk desa Pakansari hidup di bawah garis kemiskinan. Menurut pandangan sosiologis, dapat dikatakan bahwa masyarakat desa Pakansari mempunyai kapital manusia yang sangat rendah.

Kehadiran KWB (Kelompok Warga Bahagia) yang difasilitasi CCF Indonesia, mewarnai nuansa kehidupan masyarakat Pakansari. Kegiatan-kegiatan sosial yang diprakarsai oleh KWB, menambah wawasan dan pengetahuan bagi sebagian masyarakat desa Pakansari. Kegiatan pelatihan-pelatihan (tutorial) dalam bidang kesehatan, sanling (sanitasi dan lingkungan), industri rumah tangga, koperasi dan sebagainya, meningkatkan kapital manusia dan kapital fisik serta mewujudkan kapital sosial masyarakat Pakansari. Wujud peningkatan kapital di dalam masyarakat terlihat dari adanya perubahan pola hidup dan perubahan struktur sosial masyarakat. Gaya hidup masyarakat semula hanya pasrah dan nrimo situasi dan keadaan kemiskinan mereka, sebagai suatu warisan yang secara turun temurun mereka terima, tanpa ada perubahan maupun pembaharuan pola hidup mereka. Ekspresi masyarakat Pakansari dalam menerima Koperasi Kredit Bina Mandiri, sebagai bagian dari kehidupan sosial ekonomi mereka, merupakan suatu hal yang perlu diperhatikan. Masyarakat yang menjadi anggota KKBM melakukan interaksi sosial, dengan tertib dan penuh rasa tanggung jawab memenuhi kewajiban-kewajiban sebagai anggota KKBM, dengan membayar SP, SW dan SS serta cicilan pinjaman plus bunga, secara konsekuen dan teratur. Dari tataran empiris diatas, dapat dikatakan bahwa, meskipun masyarakat Pakansari berada pada level kelas bawah, mereka mampu menciptakan iklim yang kondusif dan bersama-sama membangun KKBM sebagai sarana yang dapat membantu mereka dalam meningkatkan taraf kehidupan sosial ekonomi. Perilaku masyarakat Pakansari diatas, secara kuat sekali dipengaruhi oleh persepsi dan keyakinan terhadap norma-norma dan kepercayaan serta jaringan yang dibangun oleh KKBM, bahwa kedisiplinan mereka sebagai anggota KKBM akan dapat meningkatkan peran dan fungsi dalam pengembangan dan keberlanjutan organisasi KKBM, dalam rangka meningkatkan kapital masyarakat Pakansari.
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 209087.

Data empiris (hasil wawancara terlampir) memperlihatkan, bahwa sebagian besar anggota KKBM yang telah dapat menikmati pinjaman modal dari KKBM, mengalami peningkatan kapital fisik yang dapat meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Penanaman rasa memiliki KKBM sebagai sebuah institusi sosial milik mereka, dan bukan milik pribadi/perorangan atau lembaga, merupakan langkah jitu dan tepat. Sehingga anggota-anggota KKBM merasa mempunyai tanggung jawab moral terhadap kemajuan dan kesinambungan KKBM. Peningkatan kapital Manusia didalam KKBM menyangkut tentang potensi sumber daya manusia, yang mengalami pemanfaatan secara optimal dalam proses priduksi. Jika unsur strategis dari suatu kepercayaan itu terletak pada jumlah pengetahuan, ketrampilan dan pengalaman yang dimiliki oleh seorang manusia (Uslaner 2001), maka salah satu sumber pengetahuan dan pengalaman bagi seseorang diperolehnya melalui pendidikan ketrampilan yang menyangkut perilaku ekonomi seseorang, khususnya dalam cara mereka mengumpulkan pengetahuan dan ketrampilan yang memungkinkan mereka meningkatkan produktivitas dan kesejahteraan masyarakat. Hampir pasti orang tersebut berpeluang sangat tinggi untuk dipercayai, untuk dihubungi atau dicari untuk membuka jaringan. (Lawang, 2004 : 77). Berdasarkan konsep teori diatas, maka kapital manusia yang menyangkut orang per orangan, diukur dengan kualifikasi tingkat kemampuan yang diperoleh dan didasarkan pada peningkatan pendapatan dan produktifitas dalam menghasilkan keuntungan ekonomi, yang terdapat di dalam KKBM, dapat dianalisa melalui Peningkatan kapital manusia anggota, Pengurus, Pengawas dan Pengelola KKBM. Dalam analisis tentang peran kapital manusia dan kapital sosial yang saking melengkapi, Schuller mengutip definisi Organization For Economic Cooperation and Development tentang kapital manusia sebagai pengetahuan, ketrampilan, kemampuan dan atribut serupa lainnya yang ada pada seseorang yang relevan untuk kegiatan ekonomi. (Lawang, 2004 : 13). Peningkatan kapital manusia anggota dapat ditelusuri melalui kemampuan dan kecerdasan anggota yang telah mengikuti pendidikan formal dan informal serta pelatihan-pelatihan tentang

koperasi, akuntansi, manajemen keuangan, dan dalam pengetahuan/ketrampilan pengelolaan dana/kredit yang Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 209097. diperoleh dari pinjaman KKBM, sehingga anggota dapat mengembalikan tepat pada waktunya dan mengembangkan usaha bisnis ekonominya. Kemumpunian anggota KKBM dalam mengolah, mengelola dan memanajemen dana pinjaman untuk meningkatkan modal usaha dalam upaya meningkatkan ERT : ekonomi rumah tangga, juga merupakan empiris peningkatan kapital manusia anggota KKBM. Sedangkan peningkatan kapital manusia Pengurus, Pengawas dan Manajemen KKBM dapat dilihat dari kemampuan yang dimiliki melalui pendidikan, pelatihan dan pengetahuan tentang perkoperasian, kepemimpinan/manajerial, akuntansi, ilmu ekonomi/ mikro perbankan, dan pendidikan/pelatihan lainnya, yang sangat diperlukan dalam melakukan kegiatan dan mengembangkan organisasi koperasi yang mereka pimpin. Kemampuan Pengurus, Pengawas dan Manajerial dalam mengelola, mengembangkan, memimpin dan membangun jaringan KKBM melalui interaksi sosial dengan anggota KKBM dan stakeholders, merupakan wujud peningkatan kemampuan/ketrampilan/pengetahuan (human capital) Pengurus, Pengawas dan Manajerial KKBM. Berikut petikan wawancara kepada Anggota KKBM yang telah berhasil meningkatkan kapital manusia Anggota KKBM : Wawancara : Informan Anggota KKBM (No. BA 230) : Pertamakali menjadi anggota KKBM, tidak mengerti tentang koperasi. Setelah menjadi Anggota KKBM dan mengikuti pelatihan dan seminar-seminar tentang koperasi, saya menjadi tahu tentang manajemen keuangan. Saya awalnya meminjam Rp.1.000.000,00 untuk modal membuka warung kecil di rumah. Beberapa waktu yang lalu pinjaman saya sudah meningkat sampai Rp.50.000.000,00. Kini, saya tidak mengontrak lagi, saya sudah membeli tanah dan dapat membangun rumah sendiri Informan Anggota KKBM Sekolah saya hanya sampai Sekolah Menengah Pertama, pekerjaan saya sebagai tukang tambal ban adalah pekerjaan kasar, tapi menjadi anggota KKBM membuat saya menjadi pintar, saya dapat mengikuti pelatihan dan kursus dasar-dasar akuntansi yang diselenggarakan oleh Puskopdit. Sekarang saya pandai memanajemen penghasilan dari usaha tambal ban saya. Bahkan saya sudah dapat membuka bengkel dengan pinjaman modal sebesar Rp.150.000.000,00 dari KKBM
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 2010070.

Informan Anggota KKBM Dengan menjadi anggota KKBM, saya menjadi lebih mengerti tentang koperasi dan mengelola keuangan, karena saya pernah mengikuti pelatihan tentang manajemen usaha kecil dan menengah, yang diselenggarakan oleh KKBM dan difasilitasi oleh Kementrian UKM di Bogor, padahal saya sekolah hanya sampai Sekolah Dasar, kini saya sudah memiliki 20 gerobak bakso dan dapat menampung saudara-saudara di kampung yang menganggur. Peningkatan Kapital Fisik KKBM. Prinsip utama yang harus dipegang untuk memahami kapital fisik adalah unsur buatan manusianya itu (human made) yang sengaja diciptakan untuk keperluan proses produksi barang dan jasa, yang memungkinkan orang memperoleh keuntungan pendapatan di masa yang akan datang (bandingkan dengan Ostrom dalam Dasgupta 2000 : 174). Lihat sembilan karakteristik atau sifat dasar kapital fisik. (Robinson, 2003 : 9-17) Peningkatan kapital fisik yang terlihat di dalam masyarakat, khususnya anggota-anggota KKBM, dapat diamati melalui peningkatan pendapatan keluarga / Ekonomi Rumah Tangga (ERT). Peningkatan kapital fisik ini merupakan salah satu tujuan KKBM dalam mensejahterakan dan meningkatkan ekonomi anggota-anggota KKBM.

Sedangkan peningkatan kapital fisik yang dapat dianalisa dari lembaga KKBM itu sendiri, salah satu diantaranya adalah, kepemilikan gedung KKBM diatas tanah seluas 500 meter persegi, yang terletak di kampung Curug RT 03 RW 02, kelurahan Pakansari, Cibinong, kabupaten Bogor. Bangunan kantor KKBM merupakan bangunan permanen yang dipergunakan sebagai sentra pelayanan KKBM setiap hari kerja mulai Senin sampai dengan Jumat jam 08.00 16.00 hari Sabtu 08.00 12.00 Minggu dan Hari Besar libur / tutup. Gedung KKBM ini juga dilengkapi dengan Air Conditioner, perangkat komputer, meja-meja kerja, kursi tunggu, televisi, perlengkapan ATK (Alat Tulis Kantor) yang lengkap, Ruang Makan / Ruang Rapat, Dapur, Ruang Manajer, Ruang Pelayanan Anggota, Teras / Halaman, Tempat Parkir dan sebagainya. Sedangkan dalam tataran empiris dan praktis, wujud peningkatan kapital fisik dapat dilihat dari keberhasilan Anggota-anggota KKBM dalam menjalankan usaha yang dimodali oleh pinjaman KKBM. Ada mutual benefit yang muncul dari kerjasama dan relasi sosial yang dibangun antara Anggota-anggota KKBM dengan KKBM, dalam hal ini terkait dengan relationship dan hubungan
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 2010071.

kekeluargaan antara Anggota dengan Pengurus, Pengawas dan Manajemen KKBM.Di satu sisi KKBM memperoleh keuntungan dari modal yang dipinjamkan kepada Anggota, sebaliknya Anggota-anggota KKBM pun dapat mengelola modal pinjaman melalui usaha yang mereka jalankan dan memperoleh keuntungan, yang dapat dipergunakan untuk mengembangkan usaha mereka dan dapat memenuhi keperluan / kebutuhan rumah tangga Anggota. Adapun data empiris yang dapat dikemukakan disini sebagai bukti bahwa telah terjadi peningkatan kapital fisik masyarakat Pakansari dengan adanya KKBM, dapat di telaah melalui hasil wawancara berikut ini : Wawancara : Informan Anggota KKBM (No.BA 3998) Pada mulanya saya menjadi anggota / kader KWB, kemudian saya menjadi anggota KKBM, dan memperoleh pinjaman modal untuk usaha kecil-kecilan, yaitu menerima pesanan barangbarang ekektronik / Handphone, yang dibayar secara mencicil / kredit. Dengan modal awal sebesar Rp.5.000.000,00, kini omset dagangan saya sudah mencapai diatas Rp.100.000.000,00. Saya tidak mengira, usaha saya yang dimodali oleh KKBM pada awalnya, dapat menjadi usaha yang sebesar ini. Informan Anggota KKBM (No. BA 1673) Dilihat dari perkembangan jumlah Anggota KKBM sejak didirikan pada 1999 sampai dengan saat ini (Maret 2007) yaitu dari 586 orang menjadi 1801 anggota, merupakan peningkatan jumlah yang patut dibanggakan. Peningkatan jumlah Anggota tentu menyebabkan peningkatan modal fisik KKBM. Informan Anggota KKBM (No. BA 3980) Saya sangat merasakan manfaat menjadi anggota KKBM, pertama kali saya memperoleh pinjaman modal sebesar Rp.7.000.000,00, saat ini saya sudah dapat pinjaman sebesar Rp.30.000.000,00, tanpa agunan, karena saya sudah lima tahun menjadi anggota KKBM, dan pembayaran / pengembalian pinjaman selalu tepat waktu. Asset usaha saya sekarang sudah diatas Rp.150.000.000,00. Informan Anggota KKBM (No. 1633) Semula saya hanya memiliki sepetak rumah yang saya kontrakan menjadi tiga pintu. Hasil rumah kontrakan dan warung kecil milik saya, ditambah dana pinjaman KKBM, saya kini mempunyai rumah kontrakan dengan 20 pintu, dan warung kecil saya sekarang sudah menjadi sebuah toko yang menjual sembako dan kebutuhan sehari-hari. Informan Pengurus KKBM Saya adalah penerima kredit terbesar di KKBM, yaitu Rp.150.000.000,00, yang saya pergunakan untuk menambah modal
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 2010072.

usaha yang saya kelola bersama 10 karyawan. Saya menjadi anggota KKBM sejak awal berdirinya Kopdit Sejahtera KWB, yang merupakan cikal bakal KKBM. Saya selalu tepat dan sering lebih cepat melalukan pelunasan pinjaman dari waktu yang ditentukan oleh KKBM, sehingga KKBM percaya pada saya dan memberikan jumlah kredit terbesar pada saya. Banyak peningkatan ekonomi yang saya peroleh dengan menjadi anggota KKBM, diantaranya saya dapat mengembangkan bisnis makanan ringan dan baru-baru ini saya dapat membeli sebuah kendaraan Toyota Kijang Krista. Saya dipercaya menjadi Ketua Pengurus KKBM oleh RAT Anggota, baru pada tahun 2006, jadi ketika saya memperoleh kredit sebesar diatas, saya masih menjadi anggota biasa, jadi jangan kuatir, didalam KKBM tidak ada KKN (Kolusi, Korupsi dan Nepotisme). KKBM adalah milik oleh dan untuk masyarakat, sepenuhnya. Informan Anggota KKBM (No. BA 1633) Pertamakali saya pinjam dari KKBM Rp.1.000.000,00 dengan bunga 2%, dibayar setiap bulan selama 10 kali. Setelah lunas saya pinjaman saya meningkat menjadi Rp.2.000.000,00 kemudian Rp.4.000.000,00 dan seterusnya, angsuran dicicil dengan angsuran dan bunga tetap. Kapital Sosial yang terwujud di dalam KKBM. Karena satuan analisis dalam sosiologi tentang kapital sosial adalah struktur sosial, maka penelitian ini menelaah tentang konsep struktur sosial masyarakat Pakansari.. Pengembangan kapital sosial di dalam KKBM dikaitkan dengan pendekatan pemberdayaan masyarakat Pakansari sebagai struktur sosial. Salah satu bentuk pemanfaatan kapital sosial yang dilaksanakan di dalam KKBM adalah dengan menganalisa partisipasi aktif masyarakat Pakansari dalam menjalin tali simpul kerjasama dan membentuk jaringan yang saling terkait dan berhubungan satu sama lain, dalam upaya pengembangan program-program KKBM. Penelitian ini secara khusus menyoroti fungsi kapital sosial dalam program pemberdayaan masyarakat di dalam KKBM, dengan menggunakan kepercayaan, jaringan, dan norma dalam mengamati setiap interaksi antara Anggota-anggota KKBM dengan Pengurus, Pengawas dan Manajemen KKBM serta dengan masyarakat Pakansari dan lembaga-lembaga pememerintah / non pemerintah. Penelitian juga mempertimbangkan kearifan lokal dan tradisi masyarakat, dalam menganalisa wujud kapital sosial yang muncul di dalam KKBM. Adapun wujud kapital sosial yang ditemukan didalam KKBM, dapat dianalisa melalui hasil wawancara berikut ini :
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 2010073.

Wawancara : Informan Anggota KKBM (No. BA 569) Saya memperoleh informasi tentang KKBM dari ketua RT 02 RW 03 kelurahan Pakansari dan para tetangga yang sudah menjadi anggota KKBM. Menurut mereka bunga pinjaman KKBM sangat rendah, sehingga saya tertarik untuk menjadi anggota KKBM. Pada awalnya saya tidak percaya ada pinjaman dengan bunga yang sangat rendah, karena dana yang dipinjam merupakan tabungan / simpanan anggota yang tidak / belum meminjam, sehingga dapat digunakan untuk menambah modal. Informan Anggota KKBM (No. BA 798) pemilihan Pengurus, Pengawas, dan Manajemen KKBM saya tidak tahu, karena saya belum menjadi Anggota KKBM. Menurut tetangga pemilihan tersebut dilakukan di rumah Ketua RW, warga diundang untuk memilih Ketua-ketua kelompok / wilayah. Informan Anggota KKBM Untuk menjadi Pengurus KKBM harus melalui pemilihan di dalam RAT, Pengurus yang terpilih adalah Anggota KKBM yang mendapat kepercayaan dari Anggota untuk mengelola dana koperasi. Untuk menjadi Anggota KKBM harus memenuhi persyaratan sebagai Anggota KKBM. Untuk mendapat pinjaman, Anggota harus menyimpan / menabung terlebih dahulu. Informan Bukan Anggota KKBM

Saya tahu ada KKBM dari ceramah di kelurahan Pakansari, yang memberi penjelasan tentang adanya KKBM dan pengertian dari SP, SW dan SS. KKBM dapat meminjamkam dana pada anggota, tapi saya tidak memanfaatkan KKBM, karena saya sudah menjadi anggota KKG (Koperasi Keluarga Guru) kabupaten Bogor) Informan Bukan Anggota KKBM Informasi tentang adanya KKBM saya peroleh dari teman kerja, yang sudah memanfaatkan pinjaman modal KKBM untuk usaha jual beli Hand Phone dan produk busana, teman saya telah berhasil meningkatkan usahanya. Saya belum menjadi anggota KKBM dan belum dapat memanfaatkan KKBM, menurut saya ini terlalu rumit, karena saya harus menabung / menyimpan dahulu, baru dapat meminjam. Informan Anggota (No.BA 1114) Saya dengar tentang KKBM pertamakali waktu ada pertemuan di majelis taklim, untuk mendapat penjelasan lebih lanjut, besoknya saya datang ke kantor KKBM di Curug, untuk mengetahui tentang KBM, supaya saya mempunyai usaha salon yang saya mimpi-mimpikan selama ini, agar dapat menambah pendapatan keluarga. Informan Pengurus Pada waktu pemilihan Pengurus, Pengawas dan Manajerial KKBM, di SD Mardi Waluya, pertemuan dihadiri oleh Staf Kelurahan Pakansari, Ketua-ketua kelompok, Ketua RW, Anggotaanggota KKBM. Pengurus
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 2010074.

yang terpilih adalah yang telah dikenal warga, cukup bertanggungjawab dam dipercaya oleh Anggota KKBM dalam mengelola dana koperasi milik masyarakat. IV.6.3. Sinergi Antara Kapital Fisik, Kapital Manusia Dan Kapital Sosial Di Dalam KKBM Pemanfaatan Kapital Manusia di dalam KBM. Menurut Lawang (2004) dan Ostrom dalam Dasgupta, 2000:175) mengakui bahwa kapital manusia menunjuk pada kemampuan yang dimiliki oleh seseorang melalui pendidikan, pelatihan dan atau pengalaman dalam bentuk pengetahuan dan ketrampilan yang perlu untuk melakukan kegiatan tertentu. Kapital manusia yang dimiliki KKBM mencakup persoalan-persoalan peningkatan kualitas personal dari Anggota-anggota KKBM, Pengurus, Pengawas dan Manajemen KKBM. Pemanfaatan kapital manusia ditempuh melalui proses peningkatan sumberdaya manusia, ditinjau dari aspek kepemimpinan, manajerial, penguasaan materi pelatihan-pelatihan yang diberikan, dalam penerapan dan pelaksanaannya di dalam masyarakat. proses kaderisasi kepemimpinan, pelatihan managemen (dalam kegiatan koperasi simpan pinjam), pendidikan berorganisasi, pelatihan ketrampilan Peningkatan kualitas yang dimaksud adalah, bagaimana individu maupun kelompok mempunyai kemauan dan kemampuan sumber daya manusia yang berhasil guna dalam proses pembangunan pemberdayaan masyarakat. Menganalisa pemanfaatan kapital manusia di dalam KKBM berimplikasi pada kemampuan manusia secara rata-rata melalui pendidikan formal yang dimiliki oleh Anggota-anggota KKBM, Pengurus, Pengawas dan Manajemen KKBM, dengan mengindikasikan kepada hal-hal sebagai berikut : Pertama, Dengan pendidikan Anggota-anggota KKBM yang sebagian besar hanya tamatan SD (menurut data statistik kelurahan Pakansari, penduduk desa Pakansari yang berpendidikan SD berjumlah 17.000 dari total jumlah penduduk 26.615), sehingga dapat diasumsikan bahwa rata-rata pendidikan Anggota KKBM adalah rendah. Namun asumsi bahwa pendidikan rendah berarti potensi sumberdaya manusia (kapital manusia) juga rendah, tidak dapat dibenarkan seluruhnya.
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 2010075.

Kedua, Pendekatan pembangunan melalui program pemberdayaan masyarakat melalui KKBM, dipilih sebagai salah satu pendekatan pembangunan nasional, antara lain karena melalui pembangunan tercermin penerapan nilai-nilai demokrasi, kerjasama dan kepedulian diantara

sesama Anggota KKBM dengan masyarakat Pakansari. Pemerintah dan lembaga non pemerintah berupaya melaksanakan pembangunan dengan memprioritaskan pada pembangunan pedesaan, dengan menitikberatkan pada pembangunan pemberdayaan masyarakat desa, agar kapital manusia yang dimiliki oleh masyarakat desa mengalami peningkatan, baik dari aspek sosial maupun status ekonomi. Ketiga, Partisipasi aktif dan aspirasi Anggota-anggota KKBM dalam perencanaan dan pelaksanaan program-program KKBM, memerlukan kesadaran Anggota-anggota KKBM akan tujuan dan kepentingan yang sama tentang program KKBM. Strategi yang diterapkan adalah strategi penyadaran akan pentingnya motivasi dan kebersamaan dalam rangka pencapaian hasil program pemberdayaan masyarakat melalui pengembangan KKBM secara optinal. Pembangunan masyarakat desa telah berkembang selama empat dasawarsa terakhir dan mempunyai pengaruh terhadap alur pembangunan di dunia. (Rukminto Adi 2003 : xi) Kapital manusia dalam pembangunan pemberdayaan masyarakat melalui KKBM dipandang dari visi mikro, merupakan gambaran yang masih sangat sederhana, dalam berbagai pendekatan pembangunan selama ini. Penduduk desa Pakansari yang relativ miskin, pada umumnya merupakan tenaga kerja yang kurang trampil (unskilled workers), merupakan ciri khas kapital manusia masyarakat pedesaan pada umumnya. Bahkan anak-anak mereka tidak lagi dapat bersekolah, melainkan bekerja membantu orang tua untuk survive di kota besar. Yang menjadi pertanyaan, bagaimana kapital manusia yang memutuskan tetap menetap di desa? Kapital manusia masyarakat yang menetap di desa Pakansari pun merupakan warga masyarakat yang berada pada status ekonomi yang rendah. Karena di Pakansari tak ada lapangan pekerjaan yang menjanjikan dan tak ada pekerjaan yang membutuhkan skill dan atau ketrampilan secara khusus, yang dapat memberikan peningkatan taraf hidup masyarakat.
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 2010076.

Sehingga secara hampir merata, kapital manusia masyarakat Pakansari adalah relatif rendah, dan hampir ada kesetaraan dengan beberapa wilayah pedesaan lain di Indonesia. Hanya dalam jumlah yang sangat kecil, kapital manusia masyarakat Pakansari yang sudah terlatih, trampil, berdaya dan berhasil guna secara optimal. Program pemberdayaan masyarakat Pakansari melalui KKBM merupakan data faktual pemanfaatan kapital manusia secara optimal. Kapital manusia di dalam KKBM secara nyata berhasil meningkatkan kesejahteraan Anggotaanggota KKBM dalam skala mikro, dan masyarakat Pakansari dalam tataran makro. Program pemberdayaan masyarakat yang dilakukan pemerintah maupun lembaga non pemerintah (LSM dan organisasi lain) belum dapat mengubah kapital fisik manusia masyarakat secara keseluruhan. Akan tetapi paling tidak, ada upaya dan keberhasilan nyata, dalam program pembangunan masyarakat desa di Pakansari melalui pemberdayaan masyarakat yang diterapkan dalam KKBM, dalam rangka pengentasan kemiskinan, pemerataan pembangunan dan upaya peningkatan taraf sosial ekonomi keluarga di Pakansari. Pemanfaatan Kapital Fisik di dalam KKBM. Kapital fisik bersifat nyata (tangible), dapat dipegang dan dapat diukur. Kapital fisik sengaja dibuat oleh manusia untuk suatu keperluan tertentu dalam proses produksi barang atau jasa, yang memungkinkan orang memperoleh keuntungan pendapatan di masa yang akan datang (Robert Lawang , 2004 11). Organisasi KKBM mempunyai uang yang merupakan modal yang dipinjamkan kepada anggota-anggota KKBM. Uang hanyalah sebuah alat ekonomi saja, namun manakala uang yang dijadikan modal pinjaman oleh KKBM, dapat menjadi bertambah jumlahnya, mak uang tersebut dapat dikategorikan sebagai barang kapital fisik yang dapat dimanfaatkan untuk melaksanakan dan mengembangkan prigram-program KKBM. KKBM juga memiliki rumah yang dijadikan kantor KKBM. Fungsi rumah tidak lagi sebatas hanya sebagai tempat tinggal, namun rumah yang dijadikan kantor KKBM telah berfungsi sebagai barang kapital fisik KKBM, yang dimanfaatkan sebagai sentra pelayanan bagi anggota-anggota

KKBM, pusat kegiatan operasional KKBM, dan tempat bertemunya antara anggota-anggota KKBM dengan Pengurus, dalam melakukan transaksi pinjaman dan kegiatan
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 2010077.

KKBM lainnya. Sehingga dapat dikatakan bahwa rumah tersebut memiliki fungsi sebagai barang kapital fisik KKBM. Demikian pula ATK (alat tulis kantor) yang dimiliki oleh KKBM, berupa perangkat komputer, meja kerja, kursi tunggu, peralatam tulis dan lain-lain, menjadi barang kapital fisik KKBM, karena ATK tersebut dipergunakan dakam proses produksi (kegiatan operasional) KKBM. Sebagai saah satu contih barang kapital fisik yang dimanfaatkan oleh KKBM adalah komputer. Fungsi komputer tidak hanya sebatas alat untuk bermain game, namun lebih utama dimanfaatkan sebagai penyimpan data dan dokumen anggota-anggota KKBM, menympan filefile kegiatan KKBM, menghitung dan menganalisa pertumbuhan dan perkembangan KKBM. Sehingga dengan demikian komputer dapat dikatakan sebagai barang kapital fisik KKBM. Dengan menganalisa jenis-jenis sumberdaya alam desa Pakansari yang merupakan kapital fisik masyarakat Pakansari, seperti seberapa luas tanah / sawah / pekarangan / empang yang dimiliki oleh masyarakat, termasuk sarana dan prasarana lainnya. Dari keseluruhan luas wilayah desa Pakansari adalah 521,50 hektar, 25 % merupakan lahan pertanian ( tanaman palawija 20 % dan padi 5 %), sisa lahan wilayah desa Pakansari seluas 75 % adalah lahan pemukiman penduduk, kantor-kantor pemerintahan, dan instansi-instansi swasta. Berdasarkan data diatas, dapat disimpulkan bahwa masyarakat Pakansari tidak memiliki sumberdaya alam yang dapat dimanfaatkan sebagai barang kapital fisik. Karena hasil dari perkebunan dan persawahan, yang jumlahnya hanya 25 % dari lahan yang ada, tidak mampu mencukupi kebutuhan primer masyarakat Pakansari. Kelompok masyarakat yang menjadi anggota KKBM, pada umumnya adalah warga masyarakat yang tergolong miskin, tidak mempunyai lahan pertanian, atau empang tempat peternakan ikan, atau kebun tempat menanam tanaman perkebunan. Dan juga tidak mempunya kambing, sapi, ayam atau itik sebagai hewan ternak yang dapat dikembang biakkan. Dengan demikian dapat dikatakan anggota-anggota KKBM tidak memiliki barang kapital fisik yang dapat dimanfaatkan. Dengan adanya KKBM, masyarakat Pakansari yang menjadi anggota KKBM, dapat meningkatkan (memanfaatkan) kapital fisik yang dimilikinya, ada
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 2010078.

beberapa anggota KKBM yang berhasil memanfaatkan barang kapital fisik untuk meningkatkan ekonomi masyarakat. Sebagai contoh, adalah anggota KKBM, Subroto yang berhasil meningkatkan kapital fisik yang dimilikinya, yaitu berupa sepeda motor, yang dipergunakan untuk mendistribusikan hasil usaha produksi makanan ringan nya. Dengan tambahan modal yang didapat melalui pinjaman KKBM, Subroto dapat meningkatkan kapital fisik yang dimilikinya, dari sepeda motor menjadi sebuah mobil kijang, yang juga dipergunakan untuk operasionalisasi kegiatan usaha bisnisnya. Kendaraan ini sebagian besar bersifat fleksibel, substitutable dan reliability (Lawang 2004 : 11) dipergunakan sebagai kendaraan umum atau angkutan umum. Pemanfaatan kapital fisik yang dirasakan oleh Ronah, anggota KKBM yang berhasil menambah jumlah rumah kontrakannya, yang dapat menghasilkan benefits setiap bulannya. Rumah kontrakan ibu Ronah menjadi barang kapital fisik yang dapat dimanfaatkan untuk meningkatkan pendapatan ekonomi dan meningkatkan kesejahteraan keluarga ibu Ronah. Saroha Manurung, profil keberhasilam seorang penambal ban, yang mendapat pinjaman modal dari KKBM untuk memperluas dan meningkatkan usahanya. Semula Saroha Manurung mengontrak sebidang tanah untuk keperluan usahanya, kini Saroha sudah dapat membeli sebidang tanah dan membangunnya menjadi sebuah bengkel tambal ban dan service sepeda motor secara permanen. Tanah Saroha Manurung merupakan barang kapital fisik yang dapat dimanfaatkan untuk peningkatan produksi dan ekonomi keluarganya.

Pengembangan kapital sosial sering dikaitkan dengan pendekatan Community Development, merupakan salah satu bentuk pemanfaatan kapital sosial yang paling banyak dilaksanakan di Indonesia dengan berbagai topik. Wujud kapital sosial seperti harapan, kepercayaan, norma dan sanksinya memang tidak dapat dipegang atau dilihat (intangible), tetapi pada dasarnya dia adalah benda. Karena sifat seperti benda inilah maka kapital sosial itu dapat diperbanyak, ditambah, dilihat sebai stok (Khrisna dalam Dasgupta 2000 : 73). Kapital sosial juga dapat dijelaskan melalui analogi atau metafor dengan barang kapital fisik (Arrow dalam Dasgupta ed 2000, dan Robinson 2002). Kapital sosial itu adalah proses yang menciptakan suatu kondisi untuk pertukaran informasi dan sumber secara efektif ( Anderson 2002 : 207)
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 2010079.

Pandangan para ahli tentang aspek struktural dari konsep kapital sosial pada umumnya dikaitkan dengan pengertian kapital (sosial) yang tertambat pada struktur sosial (Coleman 1988). Kapital sosial tertambat dalam struktur sosial, maka tambatan itu bersifat tidak langsung untuk struktur sosial yang diterima begitu saja dan tambatan langsung untuk struktur sosial yang merupakan produk dari interaksi sosial seperti hubungan, jaringan, dsb. Dalam pengertian ketertambatan langsung, kapital sosial itu merupakan buatan manusia, yang pada suatu saat ada dan bisa hilang (Putnam,1993) Melalui interaksi, kapital sosial itu dibentuk dan dipertahankan (Anderson et al, 2002). Atau juga kapital yang satu menghasilkan kapital yang lain melalui interaksi sosial. Karena kapital sosial itu selalu mencakup aspek hubungan / relational ( Anderson , 2002, 207) pengertian manusia disini tidak menunjuk pada satu orang saja, melainkan dua orang atau lebih dan dalam pengertian historis. Kapital sosial KKBM, dapat dilihat pada konsep yang mengacu pada alat analisisnya, yang melihat kapital sosial dalam wujud pelaksanaannya yang mempunyai fungsi terhadap kegiatan ekonomi maupun kegiatan non ekonomi. Hal ini merupakan konsep yang dapat diimplikasikan dalam interaksi sosial dan sikap masyarakat. Kapital sosial KKBM dapat dilihat dalam hubungannya dengan kegiatan bersama (perilaku kolektf) antara anggota-anggota dan pengurus KKBM serta kelompok / instansi terkait yang membentuk simpul jaringan, dimana interaksi sosial merupakan media yang paling utama. Konsep tindakan (action) KKBM lebih banyak menyangkut tindakan individual, tanpa harus menghubungkannya dengan orang lain, merupakan gambaran tindakan individu yang menjadi bagian kelompok masyarakat, menjadi konsep yang lebih mendalam yang perlu dikaji dalam memahami kapital sosial KKBM. Kapital sosial tidak berdiri sendiri, melainkan tertambat (embedded) dalam struktur sosial (Coleman 1988, Putnam 1993). Struktur soial yang dimaksud menunjuk pada hubungan (relation), jaringan (networking), kewajiban, harapan (expectation) yang menghasilkan dan dihasilkan oleh kepercayaan (trust) dan sifat dapat dipercayai yang berkembang diantara orangorang yang berhubungan itu.
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 2010170.

Kapital sosial KKBM berfungsi sama seperti kapital-kapital yang lain dalam mencapai suatu tujuan ekonomik. Yaitu menunjuk pada fungsi memperlancar dan fungsi mempererat ikatanikatan sosial antara anggota dan Pengurus KKBM, dalam pencapaian tujuan program / kegiatan KKBM. Kegiatan, tujuan dan program KKBM tidak hanya dipandang sebagai pembangunan yang bersifat ekonomis, akan tetapi dalam perspektif sosiologis, yaitu mengkaji kapital sosial KKBM justru lebih penting. Bukan berarti kita mengabaikan kapital yang lain. Fungsi kapital sosial KKBM dalam sistem produksi, adalah mensinergikan kapital fisik, kapital manusia dan kapital sosial KKBM. Ketiganya merupakan fungsi kapital sosial yang tertambat pada struktur sosial kelompok masyarakat desa, yang saling melengkapi dan disinergikan,

dalam pencapaian tujuan kelompok (mikro) dan pencapaian tujuan pembangunan (dalam level makro). Kapital Sosial masyarakat rural Pakansari dijumpai pada organisasi KKBM, merupakan institusi formal yang hidup dan berkembang di dalam masyarakat desa Pakansari. Dalam masyarakat rural Pakansari, institusi formal ini menjiwai kehidupan masyarakat tergambar pada kegiatan / tindakan kolektif yang dilakukan selama ini. Misal kedatangan anggota-anggota KKBM ke kantor KKBM, merupakan rutinitas yang telah menyatu dengan agenda kegiatan masyarakat secara keseluruhan.Tidak dipandang melalui alasan / keperluan kedatangan anggota tersebut, apakah meminjam atau membayar pinjaman KKBM. Kedatangan anggota ke kantor KKBM merupakan rutinitas kegiatan yang telah terpola dan terjadwal dengan teratur (hari Senin Sabtu), merupakan agenda kegiatan yang sudah direncanakan dengan baik. KKBM dijadikan wahana bagi anggota kelompok untuk bekerjasama dalam menjalankan kegiatan sehari-hari dalam melaksanakan program pembangunan masyarakat. Keberadaan KKBM dianggap efektif dalam mengatasi / menanggulangi berbagai permasalahan ekonomi yang dihadapi oleh masyarakat rural Pakansari. Hasil temuan lapangan, menunjukkan, bahwa di tengah-tengah masyarakat rural Pakansari, interaksi antar sesama anggota KKBM ditemukan adanya sikap dan nilai-nilai kerukunan, kekeluargaan, gotong royong, saling bantu membantu, sikap tolong menolong, solidaritas kelompok yang cukup tinggi, dalam upaya peningkatan pendapatan / kesejahteraan masyarakat. Hal ini Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 2010171. membuktikan bahwa nilai-nilai tradisi masyarakat rural Pakansari selaras dengan nilai-nilai pengembangan masyarakat rural. Kehidupan masyarakat yang bermuatan Kapital Sosial tersebut terlihat dalam kegiatan rutin dan kegiatan program tertentu dari KKBM, telah memberi warna jalannya kehidupan masyarakat secara umum.. Sinerji antara Kapital Manusia, Kapital Fisik dan Kapital Sosial di dalam KKBM. Prinsip sinergi mengatakan bahwa kapital fisik, atau kapital manusia dan kapital sosial saja tidak cukup dari dirinya sendiri saja. Energi yang terkandung dalam masing-masing kapital perlu disatukan untuk menjadi kekuatan yang lebih efektif. Tanpa sinerji, ketiga kapital diatas tidak mungkin efektifitas tercapai.(Lawang, 2004 : 84). Kapital manusia diukur dengan kualifikasi tingkat kemampuan yang diperoleh dari orang per orangan, sedangkan kapital sosial agak sulit mengukurnya, secara umum kapital sosial diukur melalui sikap, nilai, partisipasi dalam kehidupan sosial atau jaringan. Fokus kapital sosial adalah hubungan antar orang dan jaringan yang dibentuk dan langsung dihubungkan dengan kinerja ekonomik di pelbagai tingkatan : NEGARA ( Fukuyama , 1996), REGIONAL (Putnam, 1993) dan KOMUNITAS (Pretty & Ward 2001) atau ORGANISASI (Grootaert 1999). Dalam kapital manusia, investasi uang dan waktu menghasilkan keuntungan ekonomi, sedangkan kapital sosial, waktu dan hasilnya sulit diidentifikasi. Sehingga untuk mensinergikan kapital fisik dan kapital manusia menjadi indikator keberhasilan pembangunan masyarakat desa adalah hal yang sulit dilakukan. Namun apabila sinerji kapital manusia dan kapital fisik masyarakat diakumulasikan dengan kapital sosial masyarakat desa Pakansari, keberhasilan pembangunan masyarakat desa akan dapat tercapai secara optimal. Dengan mensinergikan kapital fisik masyarakat Pakansari yang menjadi anggota KKBM (berupa tanah / lahan pertanian, perkebunan, perikanan dan barang kapital fisik lainnya) dengan kapital manusia masyarakat (berupa pelatihan-pelatihan dalam berbagai bidang, seperti kesehatan, pendidikan, kesejahteraan sosial, wira usaha dll), diharapkan dapat menghasilkan kapital sosial yang dapat tercermin dari perubahan pola hidup, interaksi sosial yang terjalin di antara anggota KKBM dan peningkatan sosial ekonomi masyarakat Peran kapital ..., Mulat Wigati
Abdullah, FISIP UI., 2010172.

desa Pakansari, dalam bidang pendidikan, kesehatan, kesejahteraan sosial, wira usaha, dan lain lain.

IV.6.4. Peran Kapital Sosial Dalam Pengembangan KKBM Kepercayaan, kerjasama, partisipasi dan interaksi sosial masyarakat Pakansari merupakan konsep dasar dalam pengembangan KKBM. Institusi-institusi di semua sektor kehidupan yang tumbuh di dalam KKBM, merupakan strategi yang dibangun atas dasar kepercayaan dan kebersamaan. Mereka melakukan hubungan dengan individu maupun kelompok untuk melakukan interaksi sosial dalam penyelesaian masalah secara efektif dan efisien. Institusi lokal mempunyai peran sebagai sarana yang efektif untuk mengatur masyarakat dalam pelaksanaan program pembangunan. Jika organisasi lokal terus berlangsung kegiatannya dan diakui keberadaannya oleh masyarakat, maka cenderung organisasi/institusi lokal mempunyai kapital sosial yang tinggi. Kapital Sosial terkait erat dengan hubungan antara individu, norma dan kepercayaan di dalam masyarakat, sehingga memudahkan dalam koordinasi dan menjalin kerjasama yang saling menguntungkan. Pelatihan, seminar dan pembekalan yang dilaksanakan KKBM bagi anggota-anggota dan Pengurus / staf KKBM merupakan tujuan KKBM program pendidikan, sebagai upaya peningkatan kapital manusia KKBM. KKBM telah melakukan hubungan dengan kekuasaan sehingga persoalan legalitas sertifikasinya terselesaikan. KKBM mengacu pada pendapat Simmel tentang kelompok yang mempunyai hubungan antara struktur sosial dan kuantitas jumlah orang. KKBM dapat dikategorikan sebagai kelompok primer yang ditata dengan struktur sosial mikro (status peran) dan struktur sosial mezo (institusi sosial). Hubungan yang terjalin antar anggota KKBM didasarkan pada ikatan batin, perasaan dan intimitas (Social Process). Dalam KKBM dapat muncul kerjasama, dalam tataran realitas, hubungan antar anggota KKBM dapat terjalin disebabkan ikatan kebersamaan dan kesetaraan (equality). Kerjasama antar anggota dan Pengurus KKBM inilah yang dapat dijadikan landasan bagi penerapan program Community Development yang difasilitasi oleh CCF. Kapital Sosial Masyarakat Meningkatkan Ekonomi
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 2010173.

Kapital sosial merupakan pendorong yang bersifat ekonomi dan harus mampu membuat pertumbuhan yang dapat meningkatkan kesejahteraan sosial, baik di tingkat makro maupun mikro. Kita memandang kapital sosial masyarakat Pakansari sebagai level makro, dan kapital sosial KKBM sebagai tingkatan mikro. KKBM memfokuskan tujuan pembentukannya pada partisipasi dan aspirasi masyarakat yang menjadi anggota KKBM, melalui diskusi dan kesamaan persepsi akan pentingnya interaksi sosial dalam meraih cita-cita dan tujuan pembangunan masyarakat desa Pakansari. KKBM menempatkan posisi organisasi KKBM pada posisi netral diantara masyarakat dan pemerintah. Faktor kebersamaan, kesatuan pandangan / kesamaan persepsi, hubungan yang selaras, diantara anggota-anggota KKBM dengan Pengurus, merupakan landasan pembentukan dan pengembangan program KKBM. Pengawas dan Manajerial menjadi dasar dan pertimbangan pembentukan kelompok. Dinamisasi KKBM dalam bidang ekonomi, sosial, pendidikan dan lain-lain, merupakan proses dalam membangun kapital manusia, kapital fisik dan kapital sosial masyarakat, dalam upaya kemandirian dan independensi KKBM, untuk mewujudkan keadilan, kesejahteraan dan peningkatan sosial ekonomi masyarakat. Masyarakat desa Pakansari berpartisipasi aktif dalam pembentukan dan pengembangan KKBM. Masyarakat dalam pelaksanaan program pembangunan pemberdayaan masyarakat ini, membentuk KWB dan KKBM. KKBM memerlukan kesadaran dan kesungguhan warga masyarakat akan minat dan kepentingan yang sama. Strategi yang diterapkan adakah melalui strategi kebersamaan dan kerelaan dalam pencapaian tujuan yang sama. Demi keberhasilan pembangunan pemberdayaan masyarakat desa, warga masyarakat diharapkan terlibat dan berpartisipasi secara aktif, baik secara langsung maupun tak langsung, baik secara emosional maupun secara gagasan dan ide-ide dalam rangka pelaksanaan

program Community Development. Hal ini diharapkan dapat memberi penguatan pada sendisendi kelompok dan perasaan untuk ikut serta dalam gerakan pembangunan pemberdayaan masyarakat desa. Nilai-nilai / norma-norma, jaringan dan kepercayaan yang dimiliki oleh anggota-anggota KKBM, merupakan potensi bagi penguatan Kapital Sosial Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI.,
2010174.

masyarakat desa, yang dimanfaatkan oleh CCF untuk menerapkan program-program nya dalam rangka pemberdayaan masyarakat secara keseluruhan pada umumnya dan peningkatan kehidupan anak-anak pada khususnya. Kapital sosial masyarakat desa Pakansari memberikan pencerahan tentang makna kepercayaan, kebersamaan, toleransi dan partisipasi yang merupakan pilar penting dalam proses pembangunan masyarakat, yang dipergunakan oleh CCF dalam membangun jaringan yang dapat mendukung proyek-proyek mereka. Realitasnya, keberadaan CCf melalui KWB binaannya dan organisasi KKBM, cukup mengakar di tengah masyarakat Pakansari secara emosional, sosial, ekonomi dan politik. Sedangkan di sisi yang lain CCF telah melakukan peran-peran sosial yang berhubungan langsung dengan masyarakat. Interaksi yang terpola diantara warga masyarakat dengan asosiasi CCF, KWB dan KKBM dirasakan sebagai tali simpul yang saling tertambat, sehingga terwujud dalam perilaku yang bercirikan kekeluargaan, keikhlasan dan keterbukaan diantaranya. Hal ini memudahkan pihak CCF untuk berkomunikasi dan pemberian fasilitasi serta pendampingan bagi warga binaan, dalam pelaksanaan rencana-rencana program. Bahkan harapan lembaga CCF Indonesia untuk menentukan skala prioritas sasaran pembangunan, mencapai hasil yang optimal. Hal ini dikarenakan, dengan relasi yang terjalin, warga masyarakat dapat menentukan sendiri sasaran pembangunan yang mana dahulu yang harus diprioritaskan. Jadi jelas, peran CCF Indonesia dalam pembangunan masyarakat desa Pakansari, adalah menjadi fasilitator (intervensi ke dalam komunitas berbentuk program pendampingan) dalam program pemberdayaan masyarakat (CD), dengan mensinergikan capital fisik, capital manusia dan social capital masyarakat. Masyarakat desa Pakansari sadar, bahwa kerjasama secara kolektif lebih menghasilkan hasil kerja (produksi) secara lebih optimal, terlebih didukung (diintervensi) oleh CCF sebagai jaringan yang kuat dan solid. Monitoring dan evaluasi dilakukan oleh CCF Indonesia secara kwartal atau dalam periode tertentu sesuai kesepakatan dengan dinas/instansi di wilayah desa Pakansari, Cibinong, kabupaten Bogo
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI., 2010175.

BAB V PENUTUP V.1. Kesimpulan Persoalan kapital sosial merupakan sesuatu yang sangat dinamis dalam kultur masyarakat desa. Kapital fisik dan kapital manusia yang ada belum bisa dioptimalkan oleh masyarakat, oleh sebab itu perlu keterlibatan pihak luar sangat berperan dalam menumbuhkan kedua kapital tersebut menjadi kapital sosial secara lebih fungsional. Dari penelitian kapital sosial yang terdapat di desa Pakansari, bisa kita simpulkan sebagai berikut: 1. Sinergi kapital manusia, kapital fisik dan kapital sosial terbukti dapat meningkatkan kinerja KKBM, sehingga perkembangan kapital sosial sangat terkait dengan keberadaan kelompok sosial yang ada di masyarakat. 2. Pengembangan Koperasi Kredit Bina Mandiri (KKBM) Desa Pakansari berbasis masyarakat menjamin pemanfaatan sumber daya yang ada di dalam masyarakat desa untuk pengembangan koperasi. 3. Pemberdayaan Masyarakat Lokal dalam pengembangan KKBM dapat berkelanjutan (sustainablity) karena partisipasi yang dikembangkan oleh CCF.

4. Terjadi peningkatan kapital di dalam masyarakat sejak adanya program pemberdayaan masyarakat (Community Development Program) di desa Pakansari, yang difasilitasi CCF. IV.2. Saran dan Dekomendasi Kajian tentang KKBM sebagai program CDP penberdayaan masyarakat di desa Pakansari, perlu mendapat perhatian dari pemerintah maupun lembaga non pemerintah, bebeapa saran dan rekomendasi yang dihasilkan dari penelitian ini adalah: . 1. Pembangunan yang didasari oleh pemberdayaan masyarakat di Indonesia yang diprakarsai pemerintah, belum merata dan belum mencapai level masyarakat terbawah. 2. Diharapkan pemerintah mempunyai kebijakan dalam upaya pemerataan pembangunan berbasis perberdayaan masyarakat, sehingga menumbuhkan prakarsa, partisipasi aktif dan swadaya masyarakat, agar masyarakat memiliki keberdayaan dalam memanfaatkan potensi yang dimiliki masyarakat. 3. Memberi input / masukan kepada CCF tentang hasil temuan lapangan mengenai keberhasilan KKBM dalam program pemberdayaan masyarakat desa Pakansari.
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI.1, 126007.

4. Merekomendasikan temuan lapangan di KKBM, agar menjadi acuan kebijakan CCF dalam penentuan kelayakan bantuan dan penentuan prioritas pendampingan pembangunan pemberdayaan masyarakat.
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI.1, 127007.

KEPUSTAKAAN 1. Judul Buku: Abdullah, Taufik, ed., Agama, Etos Kerja dan Perkembangan Ekonomi (Jakarta : LP3ES, 1982). Agus Salim,Teori Dan Paradigma Penelitian Sosial, Tiara Wacana Yogya, Yogyakarta, 2001. Alexis de Toqueville, Democracy in America, 2 vols. (New York: Alfred A. Knopf, 1994). Alfian, Transformasi Sosial Budaya dalam Pembangunan (Depok: UI, 1986). Arato, A. dan J. Cohen, Civil Society and Political Theory (Cambridge Mass: MIT Press, 1992). Arif, Sritua dan Sasono, Adi, Ketergantungan dan Keterbelakangan, Jakarta, Sinar Harapan, 1984. Budiman, Arief, Teori Pembangunan Dunia Ketiga, Jakarta, Gramedia, Pustaka Utama, 2000. ____________, Sistem Perekonomian Pancasila dan Ideologi Ilmu Sosial di Indonesia, Jakarta, Gramedia, 1989. Burke, Peter, Sejarah dan Teori Sosial, terj. (Jakarta: Yayasan Obor Indonesia, 2003). Catherine Marshal & Gretchen B. Rossman, Designing Qualitative Research, Sage Publication, California, 1989. Champbel, EW., Meretas Jalan Pembebasan terj. (Malang: Kijaru, 2004). Craig Calhoun, et.al, (eds), Contemporary Sociological Theory, Blackwll Publishing, USA, 2002. Cresswel. John W. Research Design : Qualitative & Quantitative Approaches, London, Sage Publication. 1994. Daniel Little, Varieties of Social Explanation, Westview Press, USA, 1991. Donald K, Emerson, Indonesian Beyond Soeharto : Negara, Ekonomi, Masyarakat, Transisi, Gramedia Pustaka Utama & The Asia Foundation, Jakarta, 2001. Dasgupta, Partha dam Ismail Serageldin, Social Capital: A Multifaceted Perspective (Washington, DC, : World Bank, 2000). De Soto, Hernando, The Mistery Of Capital, Jakarta, Qalam, 2000. Evans, Peter, Government Action, social Capital and Development: Reviewing The Evidence on Synergy. Lembar bahan kuliah Kapital Sosial.
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI.1, 128007.

Fakih, Mansour, Dr., Masyarakat Sipil untuk Transformasi Sosial, terj. (Yogjakarta: Pustaka Pelajar, 2004)

Fox, Jonathan, How Does Civil Society Thicken? The Political Construction of Social Capital in Rural Mexico (paper, American Academy of Art and Sciences, Cambridge, Massachusetts, 1995). Fukuyama, F., The Great Disruption, terj. (Yogjakarta: Qalam, 2002). Geertz, Clifford, Kebudayaan dan Agama, terj. (Yogjakarta: Kanisius, 1995). George Ritzer & Douglas J.Goodman (terj.Alimandan), Teori Sosiologi Modern, Edisi Pertama, Kencana, Jakarta, 2004. Giddens, Anthony, Kapitalisme dan Teori Sosial Modern, terj. (Depok: UI, 1986). Hikam, AS., Demokrasi and Civil Society (Jakarta: LP3ES, 1996). ---------------, Civil Society dan Masyarakat Indonesia dalam Rustam Ibrahim, Strategi Mewujudkan Civil Society (Jakarta: LP3ES, 1999). Hirst, Paul dan Thompson, Grahame, Globalisasi Adalah Mitos (terj), Jakarta, Yayasan Obor Indonesia (YOI), 2001, Hettne, Bjorn, Teori Pembangunan dan Tiga Dunia (Jakarta: Gramedia, 2001). Huntington, Samuel, Benturan Antarperadaban, trj. (Yogjakarta: Qalam, 2004). Ibrahim, Rustam, ed, Strategi Mewujudkan Civil Society (Jakarta: LP3ES, 1999). Kasim, Azhar, Dr., Pengukuran Efektivitas Dalam Organisasi (DEPOK: UI, 1989). Lawang, Robert, Kapital Sosial dalam Perspektif Sosiologik: Suatu Pengantar (Jakarta: UI Press, 2004). Poloma, Margaret M., Sosiologi Kontemporer, terj. (Jakarta: Grafindo, 2003) Putnam, Robert D., Leonardi, R. and Nanetti, R.Y., Making Democracy Work: Civic Traditions in Modern Italy (Princeton, NJ: Princeton University Press, 1993). Ritzer, George, Teori Sosiologi Modern, ter. (Jakarta: Prenada, 2004). Robison, Richard, Indonesia : The Rise of Capital, Sidney, ASAA Allen and Unwin Pty ltd. Rousseau, JJ., Perihal Kontrak Sosial atau Prinsip-Prinsip Hukum Politik (Jakarta: Dian Rakyat, 1989). Schermerchorn, Society and Power, diterjemahkan oleh Soerjono Soekanto dengan judul, Masyarakat dan Kekuasaan (Jakarta: Rajawali Press, 1987). Soekanto, Soerjono, Karl Mannheim: Sosiologi Sistematis (Jakarta: Rajawali, 1985).
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI.1, 129007.

Suwarsono & Alvin Y.So, Perubahan Sosial Dan Pembangunan, Jakarta, LP3ES, 1994. Suwondo, Kutut, Civil Society di Aras Lokal (Salatiga: Pustaka Percik, 2003). Sztompka, Piotr, Sosiologi Perubahan Sosial terj. (Prenada: Jakarta, 2004). Uphoff, N., Understanding Social Capital: Learning from the Analysis and Experience of Participation, in P. Dasgupta and Ismail Serageldin (eds), Social Capital: A Multifaceted Perspektive, (Washington DC: World Bank, 2000). ________, Local Institution & Particiption For Sustainable, Gatekeeper Series No.31, 1992. ________, Grassroots Organization & Noos in Rural development, Opprtunities with Deminishing States & Alspending Market. Great Britian Word Development Vol 21 No. 4, 1993. W. Lawrence Neuman, Social Research Methods : Qualitative and Quantitative Approaches, Allyn & Bacon, USA, 1997 Woolcock, Michael, Social Capital & Economy Development : Toward Adely Theoritical Synthesis & Pol Frame Work 1998. In Woolcock, Michael, Theory and Society, Kluwen Academic Publisher, Netherland. . 2. Dokumen UU RI No.22 tahun 1979 tentang Otonomi Daerah UU RI No.5 tahun 1974 tentang Pemerintahan Desa dan Kelurahan UU RI No.5 tahun 1979 tentang Pokok-poko Pemerintahan Desa dan Kelurahan UU RI No.22 tahun 1999 tentang Pemerintahan Daerah

UU RI No.25 tahun 1999 tentang Perimbangan Keuangan Antara Pemerintah Pusat Dan Daerah UU RI No. 25 tahun 2000 tentang Program Pembangunan Nasional (PROPENAS) tahun 2000 - 2004 Himpunan peraturan-peraturan Tentang Pembangunan Desa, Jakarta, Departemen Dalam Negeri, 1986 dan 1992 UU No. 32 tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah. Tap MPR No. IV/MPR/1994 tentang CBHN AD-ART Kelompok Warga Bahagia (KWB) AD-ART Koperasi Kredit Bina Mandiri (KKBM) Dokumen Laporan Tahunan CCF. Arsip Kegiatan dan Program CCF. Dokumen Laporan Bulanan KWB dan KKBM. Dokumen Laporan Tahunan KWB dan KKBM. Dokumen Hasil-hasil Rapat Akhir Tahun Anggota (RAT) KKBM. Arsip KWB dan KKBM. Arsip Kependudukan Kelurahan Pakansari. Klipping Media Massa tentang Kapital Sosial.
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI.1, 220007.

3. Karya Ilmiah (Disertasi dan Tesis) Darmajanti Ibrahim, Linda (disertasi), 2002, Kehidupan Berorganisasi Sebagai Modal Sosial Komunitas Jakarta, Universitas Indonesia. Isworo, Waluyo Iman, (Disertasi), 2002, Pemberdayaan Organisasi Lokal Tingkat Desa : Kajian tentangLembaga Ketahanan Masyarakat Desa (LKMD) di Kabupaten DT II Banyumas, Universitas Indonesia. Sopandi, Andi, (Tesis), 2003, Pola Adaptasi Dan Strategi Pemberdayaan Masyarakat Sekitar Kawasan Industri : Studi Kasus Dusun Sempu, Desa Pasir Gombong, Kecamatan Cikarang, Kabupaten Bekasi, 149 hal. Universitas Indonesia. Wafa, Ali, (Tesis), 2003, Keberadaan Social Capital Pada Kelompok-kelompok Sosial: Kasus Pada Kelompok Tani Mardi Utomo dan Kelompok PKK di Desa Bakalan, Kecamatan Jumapolo, Kabupaten Karanganyar, Jawa tengah, 117 hal. Universitas Indonesia. 4. Makalah Ilmiah Pietra Widiadi, Opini Masyarakat Kita Punya Apa?, Forum Pengembangan Pembaharuan Desa, 14 Juni 2007. Edi Suharto, PHD, Modal Sosial dan Kebijakan Publik. 5. Artikel Achwan, Rochman, 1999, Modal Sosial : Paradigma Indonesia Baru, Kompas, 8 Juni 1999, Jakarta. Budi Rajab, Faktor Internal dan Kebijakan Yang tidak Kondusif, Membincang Modal Sosial, Pikiran Rakyat, 23 Februari 2007. Hadad Ismit, 1983,Menampilkan potret pembangunan Berwajah Swadaya Masyarakat, Prisma No.4 (20-25). Lawang, Robert, 2002, Penanggulangan Kemiskinan dan Kapital Sosial, Kompas, Kamis, 24 Mei 2007, Pemberdayaan Masyarakat : Keswadayaan Penting Pada era Kapitalistik. Pemberdayaan itu Nyata, Telaah Kegiatan Koperasi Pengrajin Batik di Boyolali, Kompas, 25 April 2007, Jakarta.
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI.1, 221007.

6. Jurnal Ilmiah Lawang, Robert, 2002, Penanggulangan Kemiskinan dan Kapital Sosial, Jurnal

Sosiologi, Labsosio UI edisi 10. Lubis, Z, 1999, Pengembangan Investasi Asing dalam Pembangunan, Anthropologi Indonesia tahun XXIII No. 59 / 1999. Marut Donatus K, 2000, Penguatan Institusi Lokal Dalam Otonomi Daerah, wacana Jurnal Ilmu Sosial Transformatif No.V, Jakarta. Noor, Ida Ruwaida, 2000, Ekonomi Rakyat dan Modal Sosial, Jurnal Masyarakat, edisi No.8 tahun 2000, Sambirang, Ahmadi. Perkembangan Ekonomi Komunitas Orang Madura di Sumbawa, Nusa Tenggara Barat, Jurnal Masyarakat. Edisi No. 12, 2003. Sumarjan, Selo, 1997,Kemiskinan (Suatu Pandangan Sosiologi). Jurnal Sosiologi Indonesia No.2, Labsosio UI. 7. Internet www.asiatimes.com www.antara.go.id www.answer.com www.bisnis.com www.forum desa.org www.korantempo.co.id www.kompas.com www.media.com www.republika.co.id 8. Koran/Majalah
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI.1, 222007.

DAFTAR TABEL / MATRIKS Tabel 1. Tabel Pedoman Wawancara..................................................................7 Tabel 2. Kerangka Konseptual Penulisan...........................................................5 Tabel 3. Grafik Perkembangan Jumlah Anggota Tahun 1999-2006..................80 Tabel 4. Grafik Perkembangan Jumlah Peminjam 1999 2006........................85 Tabel 5. Grafik Perkembangan Jumlah Asset Tahun 1999-2006.......................86 Tabel 6. Grafik Jumlah Pinjaman Tahun 1999-2006...........................................87
Peran kapital ..., Mulat Wigati Abdullah, FISIP UI.1, 223007.

Peran capital pdf

Faktor-Faktor Makro yang Menyebabkan Anak Malas Belajar (4)

Sistem Exo Pengaruh Posmo pada sistem exo dapat dilihat dan dirasakan dengan perubahan drastis dalam berbagai pranata sosial, politik dan ekonomi. Di Indonesia kita dapat menyimaknya dalam berbagai gejala seperti berubahnya fungsi Polri dari aparat pertahanan dan keamanan menjadi fungsi keamanan, ketertiban dan penegakkan hukum (karena itu Polri keluar dari ABRI). Dalam bidang perekonomian, pemerintah kehilangan kendalinya terhadap sistem moneter, karena begitu banyaknya yang bisa ikut bermain dalam sistem moneter, sehingga nilai valuta asing menjadi sangat fluktuatif.

Dalam bidang pendidikan, sistem pendidikan nasional, yang tadinya seragam untuk seluruh Indonesia, makin bervariasi dengan banyaknya sekolah yang berorientasi pada bermacammacam agama, sekolah yang bekerja sama dengan luar negeri, sekolah-sekolah alternatif yang dikelola LSM dan sebagainya, sementara di tingkat perguruan tinggi berkembang terus-menerus berbagai gelar baru (bahkan ada gelar-gelar palsu) dan peraturan-peraturan Depdiknas pun berubah-ubah setiap saat. Di bidang media massa dan sarana komunikasi dan perhubungan, terdapat makin banyak alternatif. Jika di tahun 1960-an hanya ada radio dan telpon yang diputar dengan tangan dan hubungan ke luar Jawa sangat langka dan lama, sekarang sudah tersedia berbagai alternatif seperti televisi fax (dari satu stasiun saja di tahun 1963, menjadi puluhan stasiun dengan sarana satelit), HP, internet, fax, bus antar propinsi (dari Banda Aceh sampai Kupang), pesawat udara (sehingga Jakarta-Jayapura hanya beberapa jam saja) dsb., sehingga hampir tidak ada lagi daerah yang masih terisolir seperti Kabupaten Lebak di zaman Max Havelaar. Dalam bidang kehidupan berkeluarga, sistem kekerabatan (keluarga besar) sudah makin ditinggalkan orang dan beralih ke pada sistem keluarga inti. Bahkan akhir-akhir ini sudah banyak orang yang memilih untuk tidak menikah (single family) atau menjadi orangtua tunggal (single parent family). Rata-rata usia menikah makin meningkat (di kalangan menengah-ke atas sudah mencapai 26 tahun dan 30 tahun bagi wanita dan pria). Psangan nikah pun ditentukan sendiri oleh anak, bukan orangtua. Upacara-upacara perkawinan masih dilakukan secara tradisional, tetapi hanya simbolik saja, karena upacara-upacara itu sama sekali tidak mencerminkan kehidupan yang sesungguhnya dari pasangan yang bersangkutan (uoacaranya berbahasa Jawa, padahal pengantin sama sekali tidak mengerti bahasa Jawa, bahkan sangat boleh jadi psangan sudah berhubungan seks jauh sebelum upacara adat yang disakralkan itu). Sistem Meso dan Mikro Yang dimaksud dengan sistem Mikro adalah orang-orang yang terdekat dengan anak dan setiap hari berhubungan dengan anak (ayah-ibu, kakak-adik, oom, tante, opa, pembantu, supir, teman sekolah, guru dsb.), maupun tempat-tempat di mana anak sehari-hari berada (rumah, lingkungan tetangga, kebun, sekolah, kota dsb.). Interaksi antara unsur-unsur dalam sistem Mikro tersebut dinamakan sistem Meso. Sehubungan dengan berkembangnya Posmo (yang oleh Alvin Toffler dinamakan The Third Wave QUOTATION), maka sistem Mikro dan Meso anak juga akan berubah drastis. Orangtua, guru, guru ngaji, orangtuanya teman-teman, apalagi televisi, tidak lagi satu bahasa dan seiasekata dalam mendidik anak-anak. Di masa lalu, setiap ucapan orangtua hampir selalu konsisten dengan arahan guru di sekolah atau omongan orang-orang di surau atau di pasar. Tetapi sekarang apa yang dikatakan orangtua sangat berbeda dengan yang ditayangkan di TV, atau dengan omongan orangtuanya teman, atau nasihat ibu guru. Bahkan antara ayah dan ibu saja sering tidak sepaham, karena ibu-ibu jaman sekarang sudah sadar jender, punya penghasilan sendiri (bahkan kadang-kadang lebih besar dari suaminya), jadi merasa berhak juga untuk memutuskan dalam lingkungan rumah tangga.

Buat orangtua sendiri, yang dirasakan adalah bahwa anak tidak lagi hanya mendengarkan orangtua sendiri. Anak makin sering membantah, bahkan melawan orangtua, karena ia melihat banyak contoh di luar yang tidak sama dengan apa yang dikatakan orangtuanya. Jika anak dilarang menyetir pad usia 14 tahun, ia segera bisa menunjuk anak lain yang diijinkan nyetir sejak SD; jika anak disuruh sholat, ia segera mengacu pada Pak De-nya yang tidak sholat. jika ia dilarang pulang malam, ia malah pulang pagi, karena semua temannya mengajaknya ke disko atau ke kafe. Faktor-Faktor Makro yang Menyebabkan Anak Malas Belajar (5) Anak Sementara itu, anak sendiri tetap saja anak seperti sejak jaman dahulu kala. Semasa kecil anakanak membentuk kepribadiannya melalui masukan dari lingkungan primernya (keluarga). Sampai usia 5-8 tahun ia masih menerima masukan-masukan (tahap formative). Menjelang remaja (usia ABG) ia mulai memberontak dan mencari jati dirinya dan akan makin menajam ketika ia remaja (makin sulit diatur) sehingga masa ini sering dinamakan masa pancaroba. Masa pancaroba ini pada hakikatnya merupakan tahap akhir sebelum anak memasuki usia dewasa yang matang dan bertanggung jawab, karena ia sudah mengetahui tolok ukur yang harus diikuti dan mampu menetapkan sendiri mana yang benar dan salah, mana yang baik dan buruk dan mana yang indah dan jelek. Tetapi masa pancaroba dalam diri individu itu akan lebih sulit mencapai kemantapan dan kematangan jika kondisi di dunia luar juga pancaroba terus, seperti halnya di era Posmo ini. Dampaknya adalah timbulnya generasi remaja dan dewasa muda yang terus berpancaroba sampai dewasa. Generasi inilah yang saya temui di ruang praktek dengan kebingungan memilih jurusan yang mana, bimbang karena pacarnya tidak disetujui orangtua, kehabisan akal karena hamil di luar nikah atau karena tidak bisa keluar dari kebiasaan menyalah gunakan Narkoba. Perubahan Paradigma Menghadapi era Posmo yang serba tidak jelas ini, kesalahan paling besar, tetapi yang justru paling sering dilakukan, adalah mendidik anak berdasarkan tradisi lama dan tanpa alternatif. Artinya, semua yang diajarkan oleh orangtua mutlak harus diikuti, orangtua penya hak dan kekuasaan atas anak, anak harus berbakti kepada orangtua dsb. Di sekolah para guru pun masih sering berpatokan pada pepatah guru adalah digugu/dipatuhi dan ditiru), sehingga benar atau salah guru harus selaludipatuhi. Demikian pula dalam bidang agama, bahkan politik (masingmasing elit politik dan kelompok mahasiswa merasa dialah yang paling benar). Jika dihadapakan terus-menerus dengan pendekatan otoriiter, maka anak-anak yang sedangserba kebingungan akan makin bingung sehingga makin tidak percaya diri, atau justru makin memberontak dan menjadi pelanggar hukum. Karena itu dalam era sistem Makro yang diwaranai oleh Posmo ini, pendidikan pada anak harus berorientasi pada pengembangan kemampuan anak untuk membuat penilaian dan keputusan (judgement) sendiri secara tepat dan cepat. Dengan perkataan lain, anak harus dididik untuk menilai sendiri yang mana yang benar/salah, baik/tidak

baik atau indah/jelek dan atas dasar itu ia memutuskan perbuatan mana yang terbaik untuk dirinya sendiri. Anak yang dididik untuk selalu mentaati perintah orangtua, dalam pemberrontakannya akan mencari orang lain atau pihak lain (dalam sistem Mikro-nya) yang bisa dijadikannya acuan baru dan selanjutnya ia akan mentaati saja ajakan atau arahan orang lain itu (yang sangat boleh jadi justru menjerumuskan). Penutup Harus diakui bahwa menjadi orangtua atau pendidik jaman sekarang sangat sulit. Pertama, karena kebanyakan orantua belum pernah mengalami situasi seperti sekarang ini di masa kecilnya; kedua, karena mereka cenderung meniru saja cara-cara mendidik yang dilakukan oleh orangtua atau senior merekasendiri di masa lalu; dan yang ketiga, memang sangat sulit untuk mengubah pola pikir seseorang dari pola pikir tradisional dan pola pikir alternatif sesuai dengan tuntutan jaman sekarang. Tetapi bagaimana pun berat dan sulitnya, upaya itu harus dilakukan, karena kalau tidak maka kita akan menjerumuskan generasi muda kita dalam kesulitan yang lebih besar. Sumber : http://www.sarlito.net.ms/
Dipublikasikan pada: 10/4/2007 | 23 Rabbi al-Aww Mengatasi Malas Belajar Anak Mencari sebab musababnya anak menjadi malas adalah langkah pertama. Saran berikutnya antara lain sbb: 1. Menanamkan pengertian yang benar tentang seluk beluk belajar pada anak sejak dini. Terangkan dengan bahasa yang dimengerti anak. menumbuhkan inisiatif belajar mandiri pada anak, menanamkan kesadaran serta tanggung jawab selaku pelajar pada anak merupakan hal lain yang bermanfaat jangka panjang.
2. Berikan contoh "belajar" pada anak. Anak cenderung meniru perilaku orangtua. Ketika menyuruh dan mengawasi anak belajar, orangtua juga perlu untuk terlihat belajar (misalnya membaca buku-buku). Sesekali ayah-ibu perlu berdiskusi satu sama lain, mengenai topik-topik serius (suasana seperti anak sedang kerja kelompok dan diskusi dengan teman-teman, jadi anak melihat kalau orangtuanya juga belajar). 2. Berikan insentif jika anak belajar. Insentif yang dapat diberikan ke anak tidak selalu harus berupa materi, tapi bisa juga berupa penghargaan dan perhatian. Pujilah anak saat ia mau belajar tanpa mesti disuruh 3. Sering mengajukan pertanyaan tentang hal-hal yang diajarkan di sekolah pada anak (bukan dalam keadaan mengetes anak, tapi misalnya sembari mengisi tts atau ikut menjawab kuis ). Jika anak bisa menjawab, puji dia dengan menyebut kepintarannya sebagai hasil belajar. Kalau anak tidak bisa, tunjukkan rasa kecewa dan mengatakan "Yah Ade nggak bisa jawab, nggak bisa bantu Mama deh. Ade,

di buku pelajarannya ada nggak sih jawabannya? Kita lihat yuk sama-sama". Dengan cara ini, anak sekaligus akan merasa dipercaya dan dihargai oleh orangtua, karena orangtua mau meminta bantuannya. 4. mengajarkan kepada anak pelajaran-pelajaran dengan metode tertentu yang sesuai dengan kemampuan anak.Misalnya active learning atau learning by doing, atau learning through playing, sehingga anak merasakan bahwa belajar adalah sesuatu yang menyenangkan. 5. Komunikasi Hendaklah ortu membuka diri , berkomunikasi dengan anaknya guna memperoleh secara langsung informasi yang tepat mengenai dirinya.

Carilah situasi dan kondisi yang tepat untuk dapat berkomunikasi secara terbuka dengannya. Setelah itu ajaklah anak untuk mengungkapkan penyebab ia malas belajar. Pergunakan setiap suasana yang santai seperti saat membantu ibu di dapur, berjalan-jalan atau sambil bermain, tidak harus formal yang membuat anak tidak bisa membuka permasalahan dirinya. 6. Menciptakan disiplin.
jadikan belajar sebagai rutinitas yang pasti. 7. Menegakkan kedisiplinan. Setelah point 6, Menegakkan kedisiplinan harus dilakukan bilamana anak mulai meninggalkan rutinitas

yang telah disepakati. Bilamana anak melakukan pelanggaran sedapat mungkin hindari sanksi yang bersifat fisik (menjewer, menyentil, mencubit, atau memukul). gunakanlah konsekuensi-konsekuensi logis yang dapat diterima oleh akal pikiran anak.
8. Pilih waktu belajar terbaik untuk anak, ketika anak merasa segar. Mungkin sehabis mandi sore. Anak juga bisa diajak bersama-sama menentukan kapan waktu belajarnya. 9. Kenali pola kemampuan dan perkembangan anak kemudian susunlah suatu jadwal belajar yang sesuai. dalam hal ini IQ, EQ, kemampuan konsentrasi ,daya serap dll. 10. Menciptakan suasana belajar yang baik dan nyaman

Setidaknya orangtua memenuhi kebutuhan sarana belajar, memberikan perhatian dengan cara mengarahkan dan mendampingi anak saat belajar. Sebagai selingan orangtua dapat pula memberikan permainan-permainan yang mendidik agar suasana belajar tidak tegang dan tetap menarik perhatian. 11. Menghibur dan memberikan solusi yang baik dan bijaksana pada anak. Dalam hal ini jika anak sakit/sedih. http://rumahkusorgaku.multiply.com/journal/item/139 MENUMBUHKAN MOTIVASI BELAJAR SISWA MELALUI KERJA SAMA GURU DAN ORANG TUA Oleh. Astuti (08703251024)

Abstrak Realita lapangan menunjukan bahwa siswa di Indonesia tidak memiliki kemauan belajar yang tinggi baik kemampuan belajar matematika, bahasa maupun ilmu pengetahuan alam. Banyak siswa merasa ogahogahan di dalam kelas, tidak mampu memahami dengan baik pelajaran yang disampaikan oleh guruguru mereka. Hal ini menunjukan bahwa siswa tidak mempunyai motivasi yang kuat untuk belajar. Siswa masih mengganggap kegiatan belajar tidak menyenangkan dan memilih kegiatan lain di luar kontek belajar seperti menonton televisi, sms, dan bergaul dengan teman sebaya. Rendahnya motivasi belajar siswa akan membuat mereka tertarik pada hal-hal yang negative,seperti minum obat- obatan terlarang, pergaulan bebas dan lainnya. Motivasi adalah suatu proses untuk menggiatkan motif menjadi perbuatan atau tingkah laku untuk memenuhi kebutuhan dan mencapai tujuan tertentu. Dalam hal belajar motivasi diartikan sebagai keseluruhan daya penggerak dalam diri siswa untuk melakukan serangkaian kegiatan belajar guna mencapai tujuan yang telah ditetapkan. Tugas guru adalah membangkitkan motivasi anak sehingga ia mau melakukan serangkaian kegiatan belajar. Motivasi siswa dapat timbul dari dalam diri individu (motivasi intrinsik) dan dapat timbul dari luar diri siswa (motivasi ekstrinsik). Kegiatan untuk menumbuhkan motivasi belajar siswa bukanlah hal mudah untuk dilakukan. Rendahnya kepedulian orang tua dan guru, merupakan salah satu penyebab sulitnya menumbuhkan motivasi belajar anak. Hal-hal yang mempengaruhi rendahnya motivasi belajar siswa diantaranya adalah metode dan caracara mengajar guru yang monoton dan tidak menyenangkan, tujuan kurikulum dan pengajaran yang tidak jelas,tidak adanya relevansi kurikulum dengan kebutuhan dan minat siswa, latar belakang ekonomi dan sosial budaya siswa. Maka orang tua dan guru perlu bekerja sama untuk menumbuhkan motivasi belajar anak. Untuk menghasilkan kolaborasi dalam rangka mencapai tujuan yang baik maka pola kerja sama antara ke duanya harus dirancang sedemikian rupa.

Kata kunci: Motivasi belajar

Pendahuluan

Salah satu permasalahan mutu pendidikan di Indonesia adalah rendahnya mutu proses pembelajaran seperti metode mengajar guru yang tidak tepat, kurikulum, manajemen sekolah yang tidak efektif dan kurangnya motivasi siswa dalam belajar. Realita lapangan menunjukan bahwa siswa tidak memiliki kemauan belajar yang tinggi, baik dalam mata pelajaran belajar matematika, bahasa maupun ilmu pengetahuan alam. Banyak siswa merasa ogah-ogahan di dalam kelas, tidak mampu memahami dengan baik pelajaran yang disampaikan oleh guru-guru mereka. Hal ini menunjukan bahwa siswa tidak mempunyai motivasi yang kuat untuk belajar. Siswa masih mengganggap kegiatan belajar tidak menyenangkan dan memilih kegiatan lain di luar kontek belajar seperti menonton televisi, sms, dan bergaul dengan teman sebaya. Rendahnya motivasi belajar siswa akan membuat mereka tertarik pada hal-hal yang negative. Raymond J.W dan Judith(2004:22) mengungkapkan bahwa secara harfiah anak- anak tertarik pada belajar, pengetahuan, seni (motivasi positif) namun mereka juga bisa tertarik pada halhal yang negative seperti minum obat- obatan terlarang, pergaulan bebas dan lainnya. Motivasi belajar anak-anak muda tidak akan lenyap tapi ia akan berkembang dalam cara-cara yang bisa membimbing mereka untuk menjadikan diri mereka lebih baik atau juga bisa sebaliknya. Hal inilah yang harus diperhatikan oleh orang tua dan guru. Motivasi Belajar Motivasi adalah suatu proses untuk menggiatkan motif/daya menjadi perbuatan atau tingkah laku untuk memenuhi kebutuhan dan mencapai tujuan tertentu. Dalam hal belajar motivasi diartikan sebagai keseluruhan daya penggerak dalam diri siswa untuk melakukan serangkaian kegiatan belajar guna mencapai tujuan yang telah ditetapkan. Tugas guru adalah membangkitkan motivasi anak sehingga ia mau melakukan serangkaian kegiatan belajar. Motivasi siswa dapat timbul dari dalam diri individu (motivasi intrinsic) dan dapat timbul dari luar diri siswa/motivasi ekstrinsik (Uzer Usman, 2008).

Motivasi instrinsik merupakan motivasi yang timbul sebagai akibat dari dalam diri individu tanpa ada paksanan dan dorongan dari orang lain, misalnya anak mau belajar karena ingin memperoleh ilmu pengetahuan atau ingin mendapatkan keterampilan tertentu, ia akan rajin belajar tanpa ada suruhan dari orang lain. Sebaliknya motivasi ekstrinsik timbul sebagai akibat pengaruh dari luar individu, apakah karena ajakan, suruhan atau paksaan dari orang lain sehingga dengan kondisi yang demikian akhirnya ia mau belajar. Kegiatan untuk menumbuhkan motivasi belajar siswa bukanlah hal mudah untuk dilakukan. Rendahnya kepedulian orang tua dan guru, merupakan salah satu penyebab sulitnya menumbuhkan motivasi belajar anak.. Fakta yang terjadi selama ini menunjukan bahwa ketika ada permasalahan tentang rendahnya motivasi belajar siswa, guru dan orang tua terkesan tidak mau peduli terhadap hal itu, guru membiarkan siswa malas belajar dan orang tua pun tidak peduli dengan kondisi belajar anak. Maka untuk menumbuhkan motivasi belajar siswa orang tua dan guru perlu mengetahui penyebab rendahnya motivasi belajar siswa dan factor-faktor yang mempengaruhinya. Faktor-faktor yang menyebabkan rendahnya motivasi belajar siswa diantaranya adalah sebagai berikut:

Metode mengajar guru. Metode dan cara-cara mengajar guru yang monoton dan tidak menyenangkan akan mempengaruhi motivasi belajar siswa

Tujuan kurikulum dan pengajaran yang tidak jelas Tidak adanya relevansi kurikulum dengan kebutuhan dan minat siswa Latar belakang ekonomi dan social budaya siswa Sebagian besar siswa yang berekonomi lemah tidak mempunyai motivasi yang kuat untuk belajar dan melanjutkan pendidikan ke jenjang yang lebih tinggi. Contohnya siswa yang berasal dari pesisir pantai misalnya lebih memilih langsung bekerja melaut dari pada bersekolah, .

Kemajuan teknologi dan informasi. Siswa hanya memanfaatkan produk teknologi dan informasi untuk memuaskan kebutuhan kesenangan saja.

Merasa kurang mampu terhadap mata pelajaran tertentu, seperti matematika, dan bahasa inggris

Masalah pribadi siswa baik dengan orang tua, teman maupun dengan lingkungan sekitarnya.
Raymond dan Judith (2004:24) mengungkapkan ada empat pengaruh utama dalam motivasi

belajar seorang anak yaitu

1. Budaya. Masing-masing kelompok atau etnis telah menetapkan dan menyatakan secara tidak langsung nilai-nilai yang berkenaan dengan pengetahuan baik dalam pengertian akademis maupun tradisional. Nilai-nilai itu terungkap melalui pengaruh agama, undang-undang politik untuk pendidikan serta melalui harapan-harapan orang tua yang berkenaan dengan persiapan anak-anak mereka dalam hubungannya dengan sekolah. Halhal ini akan mempengaruhi motivasi belajar anak. 2. Keluarga. Berdasarkan penelitian orang tua memberi pengaruh utama dalam memotivasi belajar seorang anak. Pengaruh mereka terhadap perkembangan motivasi belajar anak-anak memeberi pengaruh yang sangat kuat dalam setiap perkembangannya dan akan terus berlanjut sampai habis masa SMA dan sesudahnya. 3. Sekolah. Ketika sampai pada motivasi belajar, para gurulah yang membuat sebuah perbedaan. Dalam banyak hal mereka tidak sekuat seperti orang tua. Tetapi mereka bisa membuat kehidupan sekolah mnjadi menyenangkan atau menarik. Dan kita bisa mengingat seorang guru yang memenuhi ruang kelas dengan kegembiraan dan harapan serta membukakan pintu-pintu kita untuk menemukan pengetahuan yang mengagumkan. 4. Diri anak itu sendiri

Murid-murid yang mempunyai kemungkinan paling besar untuk belajar dengan serius, belajar dengan baik dan masih bisa menikmati belajar, memiliki perilaku dan karakter pintar, berkualitas, mempunyai identitas, bisa mengatur diri sendiri sudah pasti mempengaruhi motivasi belajarnya.
Dilihat dari peranannya, maka orang tua dan guru paling berpengaruh dalam rangka memotivasi belajar siswa.Kerja sama antara kedua komponen ini akan menghasilkan kekuatan luar biasa yang bisa menumbuhkan motivasi belajar anak. Untuk menghasilkan kolaborasi dalam rangka mencapai tujuan yang baik maka pola kerja sama antara ke duanya harus dirancang sedemikian rupa. Kekuatan dan kelemahan yang dimiliki oleh orang tua dan guru harus teridentifikasi dengan jelas. Karena dengan memahami kekuatan dan kelemahan guru dan orang tua akan dapat membuat rancangan yang tepat untuk menumbuhkan motivasi anak. Ciri- Ciri Guru yang Bisa Memotivasi Siswa Salah satu ciri guru yang bisa memotivasi adalah antusiasme, mereka peduli dan paham dengan apa yang diajarkannya dan mengkomunikasikannya dengan murid bahwa apa yang sedang mereka pelajari itu penting. Ia memberikan teladan yang dapat menjadi inspirasi bagi siswanya. Ciri-ciri guru yang berkualitas dan bisa memotivasi siswa adalah guru yang melakukan hal-hal sebagai berikut :

Menjadi manajer yang baik yang mampu merencanakan,mengelola, mengorganisasikan serta mengevaluasi kelasnya, murid-murid akan merasa aman dan nyaman bersamanya fasilitator yang memperlakukan semua siswa mendapatkan kesempatan untuk belajar dan bertanggungjawab Memberikan pengaruh arus balik yang bersifat korektif

Memberikan test-tes yang adil, penilaian yang bersifat informative Membantu murid-murid untuk menyadari bahwa mereka sedang tumbuh dalam persaingan dan keunggulan.
Ciri-ciri keluarga yang efektif Keluarga yang efektif mampu memotivasi anak untuk belajar. Ciri-cirinya adalah :

Membuat suatu kontrol atas kehidupan mereka Mengkomunikasikan harapan-harapan yang tinggi kepada anak-anak Memiliki impian tentang keberhasilan anak di masa depan Menanamkan pandangan bahwa kerja keras merupakan kunci keberhasilan Mengarahkan waktu anak-anak dalam aktifitas yang bermanfaat Membuat aturan yang positif seperti pembatasan menonton acara televise Memberikan tanggungjawab kepada anak untuk menyelesaikan masalah Sering berhubungan dengan guru Menekankan kehidupan spiritual terhadap anak.
Membangun Hubungan Kerja Sama Selama ini hubungan yang terjadi antara guru dan orang tua masih terbatas pada hal-hal tertentu, orang tua ke sekolah atau menghubungi guru hanya karena ada masalah saja, begitupun sebaliknya guru menghubungi orang tua apabila ada masalah dengan anaknya. Orang tua ke sekolah hanya karena diundang oleh pihak sekolah pada acara-acara tertentu. Jarang dijumpai orang tua dan guru duduk bersama membahas upaya-upaya yang dapat dilakukan secara bersama untuk menunjang motivasi belajar anak. Maka ketika anak mendapatkan masalah terkait dengan motivasi belajarnya maka akan terjadi aksi saling menyalahkan antara guru dan orang tua.

Maka kita tak boleh mengulangi kondisi di atas. Guru dan orang tua harus menciptakan hubungan positif dalam rangka menumbuhkan semangat belajar anak. Ada banyak cara yang bisa dilakukan oleh guru dalam membuka pintu untuk membangun komunikasi langsung. Seiring dengan kemajuan teknologi informasi maka guru bisa memanfaatkan sms, email, atau pesawat telepon untuk membuka komunikasi dengan orang tua, atau kalaupun media-media komunikasi di atas belum memungkinkan untuk digunakan maka cara-cara manual seperti mengirim surat atau kuisioner yang berisi informasi tentang perkembangan kognitif, psikomotorik dan afektif anak dapat dilakukan oleh guru. Guru dapat menyediakan waktu sekali sebulan untuk melakukan hal ini. Sebaliknya orang tua juga perlu mengambil inisiatif dalam membuka jalur komunikasi dengan guru. Orang tua hendaknya bisa memberikan informasi-informasi yang berguna bagi guru tentang kondisi anak di rumah. Orang tua bisa melakukannya dengan menghubungi guru secara langsung di rumahnya atau melalui SMS, atau melalui telepon di luar jam mengajarnya. Orang tua juga bisa membina hubungan dengan pihak sekolah dengan cara sedapat mungkin menghadiri undangan dari pihak sekolah, karena momen seperti rapat-rapat orang tua merupakan sarana yang efektif untuk menyampaikan pendapat, uneg-uneg serta usul saran bagi pihak sekolah. Untuk mendukung kerja sama yang baik maka guru dan orang tua harus mengetahui apa yang bisa mereka lakukan untuk menumbuhkan motivasi belajar anak. Guru harus menempatkan usaha memotivasi siswa pada perencanaan pembelajarannya. Sebagai mana yang diungkapkan oleh Gagne yang dikutip oleh Abdul Majid (2008:69) Siswa sadar akan tujuan yang harus dicapai dan bersedia melibatkan diri. Hal ini sangat berperan karena siswa harus berusaha untuk memeras otaknya sendiri. Kalau kadar motivasinya rendah siswa akan cenderung membiarkan permasalahan yang diajukan. Maka peran guru dalam hal ini adalah menimbulkan motivasi siswa dan menyadarkan siswa akan tujuan pembelajaran yang harus dicapai.

Cara-Cara menumbuhkan Motivasi Belajar Siswa 1. Hal-Hal yang Dilakukan Oleh Guru Sebagai komponen yang secara langsung berhubungan dengan permasalah rendahnya motivasi belajar siswa, maka guru harus mengetahui beberapa hal yang bisa dilakukannya untuk menumbuhkan motivasi belajar siswa, diantaranya adalah :

Memilih cara dan metode mengajar yang tepat termasuk memperhatikan penampilannya Menginformasilkan dengan jelas tujuan pembelajaran yang ingin dicapai Menghubungkan kegiatan belajar dengan minat siswa Melibatkan siswa secara aktif dalam kegiatan pembelajaran misalnya melalui kerja kelompok

Melakukan evaluasi dan menginformasikan hasilnya, sehingga siswa mendapat informasi yang tepat tentang keberhasilan dan kegagalan dirinya

Melakukan improvisasi-improvisasi yang bertujuan untuk menciptakan rasa senang anak terhadap belajar. Misalnya kegiatan belajar diseling dengan bernyanyi bersama atau sekedar bertepuk tangan yang meriah

Menanamkan nilai atau pandangan hidup yang positif tentang belajar misalnya dalam agama islam belajar dipandang sebagi sebuah kegiatan nilai amal disisi Allah. jihad yang akan mendapatkan

Menceritakan keberhasilan para tokoh-tokoh dunia yang dimulai dengan mimpi-mimpi mereka dan ceritakan juga cara-cara mereka meraih mimpi-mimpi itu. Ajak siswa untuk bermimpi meraih sukses dalam bidang apa saja seperti mimpinya para tokoh dunia tersebut.

Memberikan respon positif kepada siswa ketika mereka berhasil melakukan sebuah tahapan kegiatan belajar. Respon positif ini bisa berupa pujian, hadiah, atau pernyataanpernyataan positif laiinya.

2. Hal-Hal Yang Dilakukan oleh Orang Tua Mengontrol perkembangan belajar anak. Orang tua perlu menyediakan waktu untuk mengontrol kegiatan anak.

Mengungkap harapan-harapan yang realistis terhadap anak Menanamkan pemahaman agama yang baik khususnya yang terkait dengan motivasi Melatih anak untuk memecahkan masalahnya sendiri, orang tua melakukan pembimbingan seperlunya

Tanyakanlah keinginan dan cita-cita mereka. Berikan dukungan terhadap keingginan dan cita-cita mereka. Arahkan mereka untuk meraih cita-cita itu dengan benar.

Menggunakan hasil evaluasi yang diberikan oleh guru untuk menumbuhkan motivasi belajar selanjutnya.

3. Hal-Hal Yang Dikerjakan oleh Ortu dan Guru Secara Bersama Ketika permasalahan rendahnya motivasi sudah menjadi permasalahan yang serius yang tidak bisa diantispasi oleh guru sendiri atau oleh orang tua sendiri, maka kerja sama antara guru dan orang tua harus segera dilakukan. Ada beberapa cara yang bisa dilakukan di ataranya :

1. Mengidentifikasi masalah yang terjadi pada siswa, cari factor penyebab yang mengakibatkan rendahnya motivasi belajar siswa, identifikasi masalahnya. 2. Mencari solusi-solusi untuk memecahkan masalah yang terjadi pada anak. Cari masalah yang bisa diatasi oleh guru, atau masalah yang bisa diatasi oleh orang tua

3. Memberikan perlakuan yang tepat terhadap anak, mereka sedang mengalami permasalahan, maka orang tua dan guru harus mempunyai komitemen yang tinggi untuk tidak menambah beban mereka dengan menyalahkan, mencemooh anak-anak. 4. Libatkan siswa untuk memecahkan permasalahannya. Orang tua, guru dan siswa perlu duduk bersama untuk menyelesaikan permasalahannya.
Kesimpulan Banyak faktor yang mempengaruhi rendahnya motivasi belajar siswa baik faktor yang ada dalam diri siswa seperti minat, kemauan maupun faktor yang ada di luar siswa seperti guru, orang tua, lingkungan sosial budaya dan ekonomi. Menumbuhkan motivasi belajar siswa bukanlah pekerjaan yang mudah. Proses menumbuhkan motivasi belajar siswa harus dilakukan secara bersama oleh guru dan orang tua, kerja sama positif antara orang tua dan guru merupakan hal yang mutlak.Orang tua dan guru bisa saling bekerja sama dengan memberikan informasi timbal balik tentang siswa. Selain itu orang tua dan guru perlu mengeindentifikasi permasalahan motivasi siswa,kemudian secara bersama mencari solusi pemecahan masalah dengan melibatkan siswa.

DAFTAR PUSTAKA

Budiningsih,C.Asri. 2005.Belajar dan Pembelajaran.Jakarta: Rineka Cipta

Majid,Abdul 2008. Perencanaan Pembelajaran, Mengembangkan Standar Kompetensi Guru. Bandung: Remaja Rosdakarya

Usman, Uzer 2008. Menjadi Guru Profesional. Bandung: Remaja Rosdakarya

Wlodsowski R.J & Jaynes J.H. 2004.Hasrat Untuk Belajar. Jogjakarta: Pustaka Pelajar