Anda di halaman 1dari 192

LAPORAN PENELITIAN Judul

PENGARUH PELATIHAN E-LEARNING TERHADAP MOTIVASI PESERTA DALAM PENGGUNAAN METODE E-LEARNING DI UNIVERSITAS PADJADJARAN BANDUNG
Oleh : Ketua : Hanny Hafiar, S. Sos., M.Si. Anggota II : Lilis Puspitasari, S.Sos. NIP. 132 303 749 NIP. 132 303 750 Anggota I : Yanti Setianti, S. Sos., M.Si. NIP. 132 300 875

Sumber Dana Penelitian Dosen DIPA PNBP Berdasarkan SPK No. 143/J06.14/LP/PL/2005 Tanggal November 2005 LEMBAGA PENELITIAN UNIVERSITAS PADJADJARAN

FAKULTAS ILMU KOMUNIKASI UNIVERSITAS PADJADJARAN NOVEMBER 2005

KATA PENGANTAR

Dengan mengucap Alhamdulillahirobbil alamin, karena atas ridlo-Nya lah, maka penelitian mengenai Pengaruh pelatian E-learning terhadap motivasi peserta untuk menggunakan metode E-learning dapat diselesaikan, penelitian ini tidak akan selesai tanpa adanya arahan dan bantuan semua pihak. Oleh karena itu peneliti mengucapkan terimakasih yang sedalam-dalamnya kepada : 1. Seluruh staf dan pegawai di lingkungan IT dan E-Learning UNPAD 2. Seluruh staf dan pegawai di lingkungan Lembaga Penelitian UNPAD 3. Seluruh pihak yang tidak dapat disebutkan satu persatu. Semoga semua amal baiknya kepada peneliti mendapat imbalan yang lebih besar dari Allah SWT. Amien.

Peneliti

ii

DAFTAR ISI Halaman ABSTRAK............. i KATA PENGANTAR... ii DAFTAR ISI..iii DAFTAR TABEL..ix DAFTAR GAMBAR x 1. BAB I PENDAHULUAN.........................................................................1 1.1.Latar Belakang Penelitian ....................................................................1 1.2. Perumusan Masalah ............................................................................3 1.3. Tujuan Penelitian.. ..........................3 1.4. Manfaat Penelitian.. ........4 2. BAB II KAJIAN PUSTAKA/KERANGKA PEMIKIRAN 5 3. BAB III METODE PENELITIAN .........................................................9 4. BAB IV HASIL PENELITIAN...............................................................11 4.1. Gambaran Umum Pelatihan E-learning di Unpad ..............................11 4.2. Hasil penelitian dan pembahasan........................................................12 4.2.1. Data Responden .......................................................................12 4.2.1.1. Jenis Kelamin..............................................................12 4.2.1.2. Umur ...........................................................................12 4.2.1.3. Pendidikan...................................................................13 4.2.1.4. Mengikuti Pelatihan E-learning Sebelumnya .............13 4.2.1.5. Rata-rata waktu Pelatihan E-learning yang diikuti .....14 4.2.1.6. Sudah melakukan Live ............................................14 4.2.2. Gambaran Data Hasil Penelitian..............................................15

iii

4.2.2.1. Gambaran Tanggapan Responden Pada Variabel Kredibilitas Pelatih E-learning.....................15 4.2.2.1.1. Pengetahuan Instruktur Mengenai Hal-Hal Yang Berkaitan Dengan E-learning................................................15 4.2.2.1.2. Kemampuan Instruktur Menjawab Pertanyaan Yang Diajukan Peserta Pelatihan...................................................16 4.2.2.1.3. Kemampuan Instruktur Memberi Contoh Dengan Jelas Pada Saat Pelatihan...................................................16 4.2.2.1.4. Keahlian Dan Pengalaman Instruktur Dalam Bidang E-learning........17 4.2.2.1.5. Kemampuan Instruktur Hanya Dalam Teori Dan Konsep. .......................18 4.2.2.1.6. Ketenangan Instruktur Dalam Menyampaikan Materi Pelatihan. ............19 4.2.2.1.7. Keragu-Raguan Instruktur Dalam Memberikan Contoh. ...............................20 4.2.2.1.8. Instruktur Memberikan Pengetahuan Dan Pengalaman Baru..............................21 4.2.2.1.9. Perlakuan Instruktur Terhadap Peserta. ...21 4.2.2.1.10. Perhatian Instruktur Atas Kesulitan Yang Dihadapi Peserta.............................22 4.2.2.1.11. Penjelasan Instruktur Tentang Teori Dan Prakteknya. .............................23 4.2.2.1.12. Pendapat Instruktur Berubah-ubah. .........24 4.2.2.1.13. Kesamaan Pandangan dengan Instruktur..................................................25 4.2.2.1.14. Tutur Kata dan Perilaku Instruktur. .........25

iv

4.2.2.1.15. Kedisiplinan Instruktur. ...........................26 4.2.2.1.16. Antusiasme Instruktur..............................27 4.2.2.1.17. Instruktur Bertanya Kesulitan Yang Dihadapi Peserta. .....................................28 4.2.2.1.18. Instruktur Mengajar Dengan Serius dan Santai.................................................29 4.2.2.1.19. Mudah Menyerap Materi. ........................30 4.2.2.1.20. Sebagian Instruktur Mengerti Materi Pelatihannya. ................................30 4.2.2.2. Gambaran Tanggapan Responden Pada Variabel Metode Pelatihan E-learning....................................31 4.2.2.2.1. Menerangkan Materi di Depan Kelas. ...31 4.2.2.2.2. Praktek Pelatihan E-learning Secara Langsung................................................32 4.2.2.2.3. Berdiskusi Untuk Mengatasi Masalah Yang Ditemui.........................................33 4.2.2.2.4. Praktek Penggunaan Multimedia. ..........34 4.2.2.2.5. Cara-cara membuat Web E-learning......34 4.2.2.2.6. Mengajarkan Teknik pelaksanaan E-learning di Depan Kelas. ....................35 4.2.2.2.7. Menjawab Pertanyaan Peserta. ..............36 4.2.2.2.8. Forum Tanya Jawab...............................36 4.2.2.2.9. Metode Ceramah, Diskusi dan Demonstrasi. ..........................................37 4.2.2.2.10. Metode Pengajaran Selama Pelatihan....38 4.2.2.3. Gambaran Motivasi Responden Menggunakan metode E-learning .....................................................38 4.2.2.3.1. Keingintahuan ........................................38 4.2.2.3.2. Pengalaman. ...........................................39 4.2.2.3.3. Tertarik Pada Hal-hal Baru ....................40

4.2.2.3.4. E-learning Merupakan Bidang Yang Menarik. .................................................40 4.2.2.3.5. Tertarik Pada Bidang E-learning Setelah Melihat Hasil Karya Dosen lain. .............................................41 4.2.2.3.6. Tertarik Pada Bidang E-learning Setelah Diajak Teman untuk membuat bahan ajar..........................................................42 4.2.2.3.7. Tertarik Pada Bidang E-learning Setelah Mengikuti Pelatihan E-learning.43 4.2.2.3.8. Mengikuti Pelatihan E-learning Karena Tidak Ada Kegiatan Lain.......................43 4.2.2.3.9. Merasa Tertarik Pada E-learning Karena bermanfaat bagi karier...............44 4.2.2.3.10. Menggunakan metode E-learning Karena Mempunyai Kemampuan untuk melaksanakan metode E-learning. .........45 4.2.2.3.11. Menggunakan metode E-learning Karena Ingin Memperkenalkan metode baru pada mahasiswa .............................................45 4.2.2.3.12. Menggunakan metode E-learning Karena Ingin mengarahkan mahasiswa agar dapat belajar mandiri..............................46 4.2.2.3.13. Menggunakan metode E-learning Karena tidak mengharuskan melakukan face to face dengan mahasiswa. .............47 4.2.2.3.14. Menggunakan metode E-learning Karena akan memberikan kum...........................47 4.2.2.3.15. Menggunakan metode E-learning Karena sudah mengikuti pelatian

vi

E-learning...............................................48 4.2.2.3.16. Menggunakan metode E-learning Karena rekan dosen lain sudah menggunakannya. ..................................49 4.2.2.3.17. Tidak ingin Menggunakan metode E-learning Karena Tidak ingin membebani mahsiswa. ...........................49 4.2.2.3.18. Tidak ingin Menggunakan metode E-learning Karena Tidak punya waktu untuk membuat Web ...................50 4.2.2.3.19. Belum ingin Menggunakan metode E-learning Karena Fasilitas di Fakultas belum memadai. ......................51 4.2.2.3.20. Tidak Mau Menggunakan metode E-learning Karena metode belajar tatap muka di kelas lebih mudah. ...................51 4.2.3. Pembahasan.........................................................................52 4.2.3.1. Analisis Jalur........................................................53 4.2.3.2. Hipotesis ..............................................................54 4.2.3.3. Pengujian Hipotesis .............................................56 4.2.3.3.1. Pengaruh Kredibilitas Pelatih E-learning Terhadap Motivasi Peserta untuk Menggunakan metode E-learning..............................58 4.2.3.3.2. Pengaruh Metode Pelatihan E-learning Terhadap Motivasi Peserta Menggunakan metode E-learning...........................................59 5. BAB V KESIMPULAN DAN SARAN...................................................62 5.1. Kesimpulan .........................................................................................62

vii

5.2. Saran ...................................................................................................63 DAFTAR PUSTAKA.64 LAMPIRAN 165 LAMPIRAN 2................................................................................................69

viii

ABSTRAK PENGARUH PELATIHAN E-LEARNING TERHADAP MOTIVASI PESERTA DALAM MENGGUNAKAN METODE E-LEARNING DI UNIVERSITAS PADJADJARAN BANDUNG Peranan teknologi dalam dunia pendidikan semakin besar, hal ini dapat dilihat dengan adanya metode pembelajaran melalui program e-learning di perguruan tinggi, yaitu metode pengajaran dengan menggunakan media internet. Untuk itu setiap perguruan tinggi berupaya untuk melatih staf edukatifnya agar mampu menerapkan metode ini di dalam kelas, begitu juga di Universitas Padjadjaran Bandung. Pelatihan e-learning diperkirakan dapat menumbuhkan motivasi dosen untuk menerapkan metode ini dalam proses belajar mengajar, untuk itu penelitian ini berupaya untuk mencari hubungan kausalitas di antara variabel yang diteliti. Peneltian ini menggunakan metode survei dan statistik uji menggunakan analisis jalur. Dari pengolahan data diperoleh hasil bahwa kredibilitas instruktur dan metode pelatihan berpengaruh secara parsial maupun simultan terhadap motivasi peserta pelatihan untuk menggunakan metode e-learning.

ABSTRACT THE INFLUENCE OF E-LEARNING TRAINNING TO TRAINEE MOTIVATION FOR USING E-LEARNING METHOD The contribution of technology in education is bigger, that can be seen in using e-learning program as one of educating method through internet. So every university try to teach their lecturer for using this method. E-learning training is predicted can arise lecturer motivation to use this method so this research is trying to find out the correlation and influence between two variables. This research is using survey method and path analysis. The result of this research is instructor credibility and training method have influence as partial and simultaneous to trainee motivation for using e-learning method.

ii

1 BAB I PENDAHULUAN

I. 1. Latar Belakang Penelitian Keterbatasan waktu yang dialami oleh seorang pengajar di perguruan tinggi yang berusaha untuk memenuhi Tri Dharma perguruan tinggi yaitu pengajaran, pengabdian dan penelitian, acap kali memaksa dosen yang bersangkutan mengorbankan pertemuan tatap muka dengan mahasiswanya di ruang kuliah. Jika berpijak pada prioritas tanpa mengecilkan arti kewajiban yang lain, tugas melaksanakan pengajaran dianggap lebih utama karena tugas primer seorang dosen adalah turut berpartisipasi dalam upaya mencerdaskan anak-anak bangsa. Namun sering kali target kuantitas pertemuan yang dijadwalkan tidak dapat terpenuhi karena berbagai alasan kegiatan lain yang menurut dosen yang bersangkutan sama pentingnya dan sama mulianya dengan mengajar di dalam ruang kuliah. Selain berbagai kegiatan yang harus diikuti dan dijalankan oleh seorang dosen alasan lain yang menyebabkan tidak tercapainya target jumlah pertemuan tatap muka dengan mahasiswa adalah karena keterbatasan secara fisik dan mental yang dialami oleh seorang dosen yang disebabkan beban mengajar yang kadang kala tidak sesuai dengan porsinya. Menurut ketentuan, seorang dosen memiliki kewajiban untuk memegang mata kuliah sebesar 12 SKS persemester, namun disebabkan keterbatasan jumlah dosen di sebuah program studi memaksa seorang dosen mengajar lebih dari jumlah SKS yang telah ditetapkan. Akibatnya muncul hal-hal yang tidak seharusnya terjadi, seperti terlambatnya pemberian nilai, lamanya masa

2 bimbingan tugas akhir atau skripsi, atau hal-hal lain yang nota bene merugikan mahasiswa secara langsung dan tidak langsung. Jika masalah di atas dibiarkan berlarut-larut tentu akan berdampak kurang baik untuk itu perlu adanya upaya penanggulangan yang dianggap dapat memberikan solusi jangka pendek maupun jangka panjang bagi permasalahan tersebut. Salah satu alternatif yang dapat digunakan untuk mengatasi ketidakhadiran dosen di dalam kelas dan meringankan beban dosen dalam proses belajar mengajar adalah dengan penggunaan multi media. Akhir-akhir ini metode E-learning dalam proses belajar mengajar semakin sering didengungkan. Metode ini dipercaya dapat menunjang pelaksanaan kegiatan pengajaran dan dapat meringankan beban seorang dosen di dalam pemberian materi perkuliahan, selain itu metode ini juga dianggap mampu merangsang keinginan mahasiswa untuk lebih mengenal teknologi dan mengasah kemandirian dalam menuntut ilmu. Di Universitas Padjadjaran, pelatihan dan percobaan penggunaan metode ini telah lama dilakukan. Melalui kerja sama dengan Utrech University Belanda, Unpad telah membentuk tim pelatihan yang mengajari dosen-dosen untuk mencoba menggunakan metode ini sebagai alternatif dari metode pengajaran yang telah ada dan telah dilakukan selama ini. Bahkan melalui himbauan rektor, seluruh fakultas diharapkan telah menjalankan metode pengajaran ini pada semester alih tahun di tahun akademik 2003-2004. Namun pada kenyataannya tidak semua fakultas dapat mewujudkan target tersebut dengan berbagai alasan yang kebanyakan bersifat teknis. Oleh karena itu fenomena ini menjadi menarik unruk diteliti.

I.2. Perumusan Masalah Sehubungan dengan fenomena diatas maka dalam penelitian ini dapat dirumuskan permasalahan sebagai berikut : Sejauhmana Pengaruh Pelatihan Elearning Terhadap Motivasi Peserta Dalam Penggunaan Metode E-learning Di Universitas Padjadjaran Bandung? Selanjutnya dari permasalah tersebut dapat diidentifikasi permasalah sebagai berikut: 1. Seberapa besar pengaruh kredibilitas pengajar terhadap motivasi peserta Dalam Penggunaan Metode E-learning Di Universitas Padjadjaran Bandung? 2. Seberapa besar pengaruh metode pelatihan terhadap motivasi peserta Dalam Penggunaan Metode E-learning Di Universitas Padjadjaran Bandung? 3. Seberapa besar hubungan kredibilitas pengajar dan metode pelatihan secara bersama-sama berpengaruh terhadap motivasi peserta Dalam Penggunaan Metode E-learning Di Universitas Padjadjaran Bandung? 1.3. Tujuan Penelitian Terdapat beberapa tujuan yang ingin diketahui dari hasil penelitian ini, antara lain untuk mengetahui : 1. Pengaruh kredibilitas pengajar terhadap motivasi peserta Dalam Penggunaan Metode E-learning Di Universitas Padjadjaran Bandung 2. Pengaruh metode pelatihan terhadap motivasi peserta Dalam Penggunaan Metode E-learning Di Universitas Padjadjaran Bandung

4 3. Pengaruh kredibilitas pengajar dan metode pelatihan secara bersama-sama terhadap motivasi peserta Dalam Penggunaan Metode E-learning Di Universitas Padjadjaran Bandung

1.4. Manfaat Penelitian Adapun manfaat yang dapat diperoleh dari hasil penelitian ini adalah sebagai berikut : 1. Kegunaan Teoretis Bagi Pengembangan Ilmu Pengetahuan, Teknologi dan Seni Penelitian ini diharapkan dapat memberikan sumbangan bagi perkembangan Ilmu Pengetahuan khususnya ilmu komunikasi, bidang sosiologi komunikasi, komunikasi instruksional dan psikologi komunikasi yang berkaitan dengan efektivitas pelatihan untuk meningkatkan motivasi. 2. Kegunaan Praktis Bagi Pengembangan Kelembagaan Memberikan masukan kepada lembaga pelatihan untuk memotivasi peserta pelatihannya agar dapat menerapkan pengetahuan dan keahlian yang diperolehnya dari pelatihan. Memberi masukan pada peseta pelatihan E-learning agar mau dan mampu memanfaatkan kegunaan yang ditawarkan teknologi multimedia untuk meningkatkan kualitas belajar mengajar di perguruan tinggi.

5 BAB II TINJAUAN PUSTAKA/KERANGKA PEMIKIRAN

Manusia

memberikan makna pada informasi yang diterimanya sesuai

dengan persepsi dan kerangka perseptualnya. Tanpa pemaknaan oleh organisme, sebuah pesan tidak akan memiliki arti, dengan demikian manusia dianggap sebagai suatu organisme yang aktif mencari dan mengolah stimulus yang diterimanya (Liliweri, 1994 : 88). Teori pengolahan informasi yang dibentuk oleh konsepsi psikologi kognitif (Rakhmat, 1985: 22), juga memandang manusia sebagai makhluk yang aktif mengorganisasikan dan mengolah stimuli, sehingga ia selalu berusaha memahami lingkungannya, maka manusia dapat dikatakan sebagai makhluk yang selalu berfikir (Homo Sapiens). Psikologi kognitif menganalisis gejala-gejala kehidupan mental (psikis) yang berkaitan dengan cara berfikir manusia (Syah, 2002 : 2), selain itu juga dinyatakan bahwa pikiran atau jiwa manusialah yang mengisyaratkan kapasitas dan sejauhmana manusia sadar akan diri mereka sendiri, siapa dan apa mereka, objek di sekitar mereka dan makna objek tersebut bagi mereka (Mulyana, 2001 : 84). Sehingga manusia tidak merespon rangsangan secara otomatis namun respon muncul setelah melalui proses pemaknaan dalam pikiran manusia. Pemberian makna pada rangsangan (sensory stimulation) disebut persepsi. Travers menyatakan, persepsi adalah proses penerimaan informasi dari lingkungan sekitar (Yusup, 1990 : 58). Proses persepsi bersifat kompleks, rangsangan pesan akan diterima dan diatur secara proximity dan closure oleh alat indera serta

6 ditafsirkan dan dievaluasi oleh pikiran organisme (De Vito, 1996 : 75-76), yang melibatkan atensi, ekspektasi, motivasi, dan memori, maka pengalaman organisme tentang objek, peristiwa atau informasi akan disimpulkan dan ditafsirkan oleh pikiran organisme menjadi sebuah persepsi dalam proses pembelajaran, lalu disimpan di dalam memori dan akan menjadi pengetahuan. Sehingga informasi mengenai E-learning ditetapkan menjadi sebuah pengetahuan dalam proses pembelajaran yang melibatkan faktor atensi, ekspekstasi, dan memori peserta pelatihan yang dapat menumbuhkan motivasi peserta pelatihan untuk menggunakan metode E-learning dalam proses belajar mengajar. Komunikasi yang terjadi diantara pengajar dan pihak yang diajari disebut sebagai komunikasi pembelajaran atau komunikasi instruksional (Yusup, 1990 : 18). Komunikasi instruksional adalah memberikan pengetahuan atau informasi khusus dengan maksud melatih dalam berbagai bidang khusus, memberikan keahlian atau pengetahuan dalam berbagai bidang seni atau spesialisasi tertentu. Maka komunikasi yang terjadi pada proses pelatihan yang mengajarkan pengetahuan, keterampilan dan keahlian di antara pengajar dan yang diajari dapat menggunakan pola komunikasi instruksional. Di dalam proses belajar keterampilan dibutuhkan praktek atau latihan (practice) yang bersifat transfer keahlian (trasfer of skills), pelatihan adalah salah satu unsur pelaksanaan proses pengajaran terutama pengajaran keterampilan ranah karsa. Pelatihan menurut Chaplin merupakan pengembangan potensi dan kemampuan manusia secara menyeluruh yang pelaksanaannya menggunakan cara mengajarkan pelbagai pengetahuan dan kecakapan (Syah, 2002 : 35), maka

7 pelatihan E-learning dapat dikatakan sebagai kegiatan untuk mendayagunakan peserta pelatihan secara tepat agar dapat memiliki keahlian dalam bidang multimedia dan pedagogik sehingga menimbulkan motivasi di dalam dirinya untuk menggunakan metode tersebut sebagai salah satu metode yang dipakainya dalam sistem pengajaran. Di dalam proses pembelajaran seperti yang terjadi di dalam komunikasi instruksional, melibatkan unsur sumber dan penerima sebagai satu kesatuan yang tak terpisahkan. Komunikan tidak akan mempercayai isi pesan yang disampaikan oleh komunikator yang dianggap tidak memiliki kredibilitas maka di dalam setiap proses komunikasi kredibilitas komunikator akan mempengaruhi efektivitas penyampaian pesan kepada komunikan. Kredibilitas instruktur mencakup unsur kompetensi adalah knowledgeable, experienced, confident dan informed, sedangkan yang termasuk ke dalam aspek karakter adalah fair, concerned, consistent dan similar, aspek terakhir yang menjadi unsur karisma antara lain positive, assertive, enthusiastic dan active (DeVito, 1997 : 460-461). Proses pelatihan E-learning bersifat menambah wawasan, menumbuhkan kecintaan, dan melatih keterampilan melalui komunikasi yang dialogis dan mengandung unsur kesamaan yang diharapkan dapat menimbulkan motivasi, membutuhkan metode pengajaran tertentu dari instruktur (lecturer). Metode pelatihan dapat berbentuk ceramah, demonstrasi, serta diskusi yang bertujuan untuk memberikan pemahaman pengetahuan, pemahaman aplikasi dan pemahaman analisis, sintesis serta evaluasi (Syah, 2002 : 202).

8 Di dalam proses pembelajaran harus ada kebutuhan yang menjadi motif penggerak di dalam diri individu, karena motif memiliki peranan di dalam membentuk sikap menuju perilaku sosial bahkan sangat menentukan (Rakhmat, 1985 : 46). Untuk itu di dalam upaya menumbuhkan motivasi di dalam diri peserta pelatihan E-learning, motif untuk menggunakan metode E-learning harus dimiliki dan harus menjadi suatu kebutuhan yang dapat mendorong tumbuhnya motivasi peserta pelatihan E-learning. Jika mencoba menelaah lebih jauh mengenai E-learning, dapat dikatakan bahwa E-learning (Electronic Learning) merupakan sebuah media untuk proses pembelajaran jarak jauh yang dapat dijadikan sebagai perangkat penunjang proses belajar mengajar dan dapat menutupi beberapa masalah seperti waktu dan jarak (Firmansyah&Mahendra, 2004). Sebelumnya E-learning dikenal dengan sebutan pembelajaran jarak jauh, pengajaran berbasis web, ataupun pembelajaran secara online. Namun apapun sebutan untuk E-learning sebelum populer dengan namanya yang sekarang ini, E-learning sendiri didefinisikan sebagai pembelajaran baik formal maupun informal yang dilakukan melalui media elektronik, seperti internet, ektsranet, CDROM, Video Tape, DVD, TV, Handphone, PDA dan lain-lain (Firmansyah&Mahendra, 2004). Sedangkan Rosenberg (2001) menyatakan bahwa E-learning is the use of internet technologies to deliver a broad array of solutions that enhance knowledge and performance (Asirvatham, 2004).

9 BAB III METODE PENELITIAN

Penelitian ini menggunakan metode survey eksplanatori yang bertujuan untuk menjelaskan hubungan sebab akibat dan pengujian hipotesis, maka melalui data, akan dijelaskan hubungan kausal antara variabel-variabel melalui pengujian hipotesis (Singarimbun & Effendi, 1989 : 4 - 5). Melalui metode survey ini, dilakukan pengumpulan data lapangan, menggambarkan dan menganalisis data dengan bantuan analisis statistika yang relevan, dan selanjutnya dibuat kesimpulan tentang arti data tersebut. Penelitian ini mengumpulkan data dari data primer dan data sekunder. Data primer diperoleh dari hasil jawaban responden melalui kuesioner. Kuesioner adalah seperangkat pertanyaan yang secara logis berhubungan dengan masalah penelitian, dan tiap pertanyaan merupakan jawaban yang mempunyai arti dalam menguji hipotesis (Nazir, 1988 : 248). Kuesioner penelitian ini terdiri dari pertanyaan tertutup (close form questionnaire), yaitu : Pertanyaan yang jawabannya sudah disediakan, sehingga tinggal memberi tanda. Penentuan skor atas jawaban pertanyaan yang bersifat tertutup dari kuesioner yang diajukan pada responden, dibuat dengan menggunakan skala Likert. Cara pengukurannya dengan memberikan pertanyaan yang

menggunakan rancangan jawaban, sebagai berikut : SS = sangat setuju, S = setuju, R = ragu-ragu, TS = tidak setuju, STS = sangat tidak setuju (Mueller, 1986 : 24).

10 Selain itu, penelitian ini mengutamakan adanya kelengkapan informasi yang dikumpulkan sehingga memudahkan untuk memahami fenomena sosial yang diamati dengan bersumber pada data dari lembaga pendukung/terkait, dan studi kepustakaan. Adapun populasi dalam penelitian ini adalah peserta pelatihan Elearning yang diselenggarakan oleh Universitas Padjadjaran yang hingga bulan Desember 2004. Teknik pengambilan sampel menggunakan teknik random

sampling dengan penentuan jumlah sampel minimal yang menggunakan pecahan sampling 0,20 karena pecahan sampling 0,10 atau 0,20 dianggap banyak penelitian sebagai ukuran sampel yang memadai (Rakhmat, 2001 :81). Aedangkan analisis data yang digunakan adalah analisis jalur. Analisis data ini bertujuan untuk membuat proses penyederhanaan data ke dalam bentuk yang lebih mudah dibaca dan diinterpretasikan (Singarimbun & Effendi, 1989 : 263). Data yang diperoleh dari responden adalah data dari kuesioner dengan pertanyaan tertutup akan memperoleh data dalam skala ordinal atau interval. Di dalam penelitian ini variabel penelitian diukur dengan skala Likert yang merupakan metode penskalaan pernyataan sikap yang menggunakan distribusi respon sebagai dasar penentuan nilai skalanya (Azwar, 2000 : 139). Jawaban kuesioner dari penelitian ini akan menghasilkan data dengan skala ordinal dan skala interval. Penelitian ini akan menggunakan uji statistik analisis jalur (path analysis) maka data yang diperlukan minimal berskala interval. Untuk itu data yang diperoleh yang dalam skala ordinal akan ditransformasikan ke dalam skala interval melalui method succesive interval.

11 BAB IV HASIL PENELITIAN

4.1. Gambaran Umum Pelatihan E-learning Di Unpad Dalam upaya meningkatkan pelayanan pendidikan, Universitas Padjadjaran telah melakukan langkah persiapan untuk mensosialisasikan penggunaan E-learning sebagai salah satu metode pengajaran yang direkomendasikan untuk digunakan di lingkungan kampus. Di mulai dengan pembangunan jaringan internet dan intranet antara kampus yang berlokasi di jatinangor dan di beberapa lokasi di Bandung, ataupun perbaikan, pengembangan dan perluasan jangkauan yang terus ditingkatkan. Jaringan internet yang menghubungkan seluruh kampus yang terlibat merupakan salah satu syarat agar proses E-learning dapat dilaksanakan. Beberapa fakultas di Universitas Padjadjaran telah menyiapkan dosennya untuk memanfaatkan E-learning sebagai salah satu metode perkuliahan, telah disediakan pula server dan laboratorium E-learning dengan menggunakan software WebCT yang merupakan hasil kerja sama antara Unpad dengan Universitas Utrecht Belanda. Hingga saat ini pelatihan E-learning telah dilaksanakan hingga beberapa gelombang dan pelaksanaan perkuliahan dengan menggunakan metode E-learning telah dilakukan oleh beberapa dosen untuk mata kuliah tertentu. Hasil-hasil pelaksanaan penerapan metode tersebut telah disosialisasikan dan dievaluasi melalui seminar-seminar yang dilksanakan di gedung Serba Guna Unpad dengan kesimpulan yang bervariasi. Adapun proses inovasi teknologi tidak akan mudah terseap begitu saja apalagi jika sarana penunjang belum memadai, untuk itu

12 ada baiknya waktu dan kesempatan serta motivasi terus diberikan kepada para dosen yang memiliki keinginan untuk melakukan Live mata kuliahnya.

4.2. Hasil Penelitian dan Pembahasan 4.2.1. Data Responden 4.2.1.1. Jenis Kelamin Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas Padjadjaran Bandung yang terpilih menjadi responden dalam penelitian ini berjenis kelamin lakilaki, yaitu sebanyak 63,6% dari total 22 responden. Tabel 4.1 Distribusi Responden Berdasarkan Jenis Kelamin. Jenis Kelamin Laki-laki Perempuan Total Frekuensi 14 8 22 Sumber: Hasil Penelitian Persentase 63,6 36,4 100

4.2.1.2. Umur Peserta pelatihan E-learning di Universitas Padjadjaran Bandung yang menjadi responden yang berusia antara 31-40 tahun, sebanyak 45,45%. Sementara yang berusia lebih antara 20-30 tahun 27,27% dan di atas 40 tahun sebanyak 27,27%. Tabel 4.2 Distribusi Responden Berdasarkan Usia. Usia < 20 tahun 20 - 30 tahun 31 - 40 tahun > 40 tahun Total Frekuensi 0 6 10 6 22 Sumber: Hasil Penelitian Persentase 0 27,27 45,45 27,27 100

13

4.2.1.4. Pendidikan Paling banyak dari peserta pelatihan E-learning di Universitas Padjadjaran Bandung yang terjaring menjadi responden dalam penelitian ini berpendidikan S2, yaitu sebanyak 45,45% dari total 22 responden. Sementara yang berpendidikan S1 ada sebanyak 27,27% dan yang berpendidikan S3 sebanyak 27,27%. Tabel 4.3 Distribusi Responden Berdasarkan Pendidikan. Pendidikan Terakhir Frekuensi S1 6 S2 10 S3 6 Total 22 Sumber: Hasil Penelitian Persentase 27,27 45,45 27,27 100

4.2.1.5. Mengikuti Pelatihan E-learning Sebelumnya Seluru dari peserta pelatihan E-learning di Universitas Padjadjaran Bandung yang terpilih menjadi responden sebelumnya sudah pernah mengikuti pelatihan Elearning. Tabel 4.4 Distribusi Responden Yang Mengikuti Pelatihan E-learning Sebelumnya. Pelatihan E-learning Frekuensi Sebelumnya Pernah 22 Tidak Pernah 0 Total 22 Sumber: Hasil Penelitian Persentase 100 0 100

14 4.2.1.7. Rata-rata Waktu Pelatihan E-learning Yang Diikuti Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas Padjadjaran Bandung yang terpilih menjadi responden mengikuti pelatihan E-learning dengan waktu antara 10-20 jam, yaitu sebanyak 54,54 % dari total 22 responden. Tabel 4.5 Distribusi Responden Berdasarkan Rata-rata Waktu Mengikuti Pelatihan E-learning. Waktu Mengikuti Frekuensi Pelatihan E-learning Dibawah 10 jam 3 10 20 jam 12 21 30 jam 6 Total Sumber: Hasil Penelitian Persentase 18,18 54,54 27,27 100

4.2.1.8. Sudah Melakukan Live Sebagian besar dari peserta pelatihan E-learning di Universitas Padjadjaran Bandung yang terpilih menjadi responden telah melakukan live yaitu sebanyak 59,1% dari total 63 responden. Tabel 4.6 Distribusi Responden Berdasarkan Sudah melakukan Live Sudah Melakukan Live Frekuensi Sudah 13 Belum 9 Total Sumber: Hasil Penelitian Persentase 59,1 40,9 100

Berdasarkan gambaran mengenai identitas responden di atas, dapat terlihat usia ratarata peserta E-learning antara 30-40 tahun, selain itu tingkat pendidikan yang mayoritas S2, maka hal ini dapat mempermudah upaya pentransferan ilmu dan skill

15 dari instruktur, karena para peserta pelatihan telah memiliki usia dan pendidikan yang menunjang untuk mempelajari bidang E-learning ini.

4.2.2

Gambaran Data Hasil Penelitian

4.2.2.1. Gambaran Tanggapan Responden Pada Variabel Kredibilitas Pelatih E-learning. 4.2.2.1.1.Pengetahuan Instruktur Mengenai Hal-Hal Yang Berkaitan Dengan E-learning. Instruktur pelatihan E-learning di Universitas Padjadjaran Bandung mengetahui segala hal yang berkaitan dengan E-learning, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang 100% setuju dan sangat setuju atas pernyataan instruktur mengetahui segala hal yang berkaitan dengan pelatihan Elearning. Dengan demikian instruktur dianggap memiliki kredibilitas dalam hal pengetahuan mengenai E-learning.
100 80 60 40 20 0 4
Sang at set uju Set uju

81.82

18.18

18 0
Ragu-rag u

0.00

0.00

0.00

Tid ak set uju

Sang at t id ak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.1 Diagram distribusi tanggapan responden atas pengetahuan instruktur dalam segala hal yang berkaitan dengan E-learning

16 4.2.2.1.2. Kemampuan Instruktur Menjawab Pertanyaan Yang Diajukan Peserta Pelatihan. Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas

Padjadjaran Bandung yang menjadi responden menilai instruktur mampu menjawab setiap pertanyaan yang diajukan dalam pelatihan, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang mencapai 90,01 % setuju dan sangat setuju atas pernyataan instruktur dapat menjawab setiap pertanyaan yang diajukan dalam pelatihan E-learning, maka instruktur dianggap menguasai bahan atau materi pelatihan.
100 77.27 80 60 40 20 0 13.64 3
Sang at set uju Set uju

17 2
Ragu-ragu

9.09

0
Tidak set uju

0.00

0.00

Sangat t id ak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.2 Diagram distribusi tanggapan responden atas kemampuan instruktur dalam menjawab setiap pertanyaan yang diajukan peserta

4.2.2.1.3. Kemampuan Instruktur Memberi Contoh Dengan Jelas Pada Saat Pelatihan. Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas

Padjadjaran Bandung yang menjadi responden menilai instruktur mampu memberi contoh dengan jelas pada saat pelatihan, hal ini ditunjukkan oleh

17 proporsi responden yang mencapai 81,82% setuju dan sangat setuju atas pernyataan instruktur mampu memberi contoh dengan jelas pada saat pelatihan E-learning, sehingga instruktur dapat dikatakan memiliki kemampuan untuk menjelaskan materi pelatihan.
100 80 60 40 20 0 7 31.82 11 18.18 4
Ragu-rag u

50.00

0.00

0.00

Sang at set uju

Set uju

Tidak set uju

Sangat t id ak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.3 Diagram distribusi tanggapan responden atas kemampuan instruktur dalam memberi contoh yang jelas pada saat pelatihan.

4.2.2.1.4. Keahlian Dan Pengalaman Instruktur Dalam Bidang E-learning. Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas

Padjadjaran Bandung yang menjadi responden menilai instruktur memiliki keahlian dan pengalaman dalam bidang E-learning, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang mencapai 81,82% setuju dan sangat setuju atas pernyataan instruktur adalah orang yang ahli dan berpengalaman dalam pelatihan E-learning. Berdasarkan gambar di bawah ini menunjukkan bahwa peserta pelatihan percaya jika instruktur memiliki keahlian juga berpengalaman di bidang E-learning.

18
100 90 80 70 60 50 40 30 20 10 0 50.00 31.82 11 18.18 7 4
Rag u-ragu

0.00

0.00

Sangat set uju

Set uju

Tidak set uju

Sang at t id ak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.4 Diagram distribusi tanggapan responden atas keahlian dan pengalaman instruktur dalam bidang E-learning.

4.2.2.1.5. Kemampuan Instruktur Hanya Dalam Teori Dan Konsep. Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas

Padjadjaran Bandung yang menjadi responden menilai instruktur tidak hanya memiliki kemampuan dalam toeri dan konsep, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang mencapai 86,36% tidak setuju dan sangat tidak setuju atas pernyataan instruktur hanya mengetahui teori dan konsep saja tetapi kurang memahami prakteknya dalam E-learning. Mengacu pada jawaban responden, terlihat jika instruktur tidak hanya menguasai teori dan konsep E-learning saja namun juga piawai dalam menggunakan alat-alat yang digunakan (software dan hardware) dalam E-learning.

19
100 90 80 70 60 50 40 30 20 10 0 13.64 0 0.00 3
Set uju

68.18

15 0
Ragu-ragu

18.18 4

0.00
Tidak set uju

Sangat set uju

Sangat t idak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.5 Diagram distribusi tanggapan responden atas kemampuan instruktur hanya dalam teori dan konsep.

4.2.2.1.6. Ketenangan Instruktur Dalam Menyampaikan Materi Pelatihan. Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas

Padjadjaran Bandung yang menjadi responden menilai instruktur tidak terlihat gugup pada saat menyampaikan materi pelatihan E-learning, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang mencapai 59,09% tidak setuju dan sangat tidak setuju atas pernyataan instruktur terlihat gugup pada saat menyampaikan materi pelatihan E-learning. Untuk itu dapat dikatakan bawa instruktur mempunyai rasa percaya diri yang cukup baik.
100 80 60 40 20 0 13.64 0 0.00 3
Set uju

27.27 6 6

27.27 7

31.82

Sang at set uju

Ragu-ragu

Tidak set uju

Sangat t id ak set uju

frekuensi

persent ase

20 Gambar 4.6 Diagram distribusi tanggapan responden tentang instruktur yang gugup dalam menyampaikan materi pelatihan.

4.2.2.1.7. Keragu-Raguan Instruktur Dalam Memberikan Contoh. Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas

Padjadjaran Bandung yang menjadi responden menilai instruktur tidak terlihat ragu-ragu pada saat memberikan contoh pada pelatihan E-learning, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang mencapai 77,28% tidak setuju dan sangat tidak setuju atas pernyataan instruktur sering terlihat raguragu pada saat memberikan contoh pada pelatihan E-learning. Tidak tampaknya keragu-raguan instruktur saat memberikan materi pelatihan memperlihatkan bahwa instruktur memiliki keyakinan yang cukup tinggi akan kemampuannya.
100 80 60 40 20 0 13.64 0 0.00 3
Set uju

63.64

2
Ragu-rag u

9.09

14 3
Tidak set uju

13.64

Sang at set uju

Sangat t id ak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.7 Diagram distribusi tanggapan responden tentang instruktur yang raguragu dalam memberikan contoh pada saat pelatihan.

21 4.2.2.1.8. Instruktur Memberikan Pengetahuan Dan Pengalaman Baru. Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas

Padjadjaran Bandung yang menjadi responden menilai instruktur mampu memberikan pengetahuan dan pengalaman baru bagi peserta yang belum pernah didapat sebelumnya, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang mencapai 86,36% setuju dan sangat setuju atas pernyataan instruktur memberikan pengetahuan dan pengalaman baru yang belum pernah saya ketahui. Berdasarkan hasil penelitian tersebut dapat dikatakan responden merasa bahwa instruktur memberikan pengetahuan dan pengalaman baru mengenai E-learning.
100 80 60 40 20 0 9 10 0
Set uju Rag u-ragu

40.91

45.45

13.64 0.00 3
Tidak set uju

0.00

Sangat set uju

Sang at t id ak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.8 Diagram distribusi tanggapan responden tentang instruktur yang mampu memberikan pengetahuan dan pengalaman baru.

4.2.2.1.9. Perlakuan Instruktur Terhadap Peserta. Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas

Padjadjaran Bandung yang menjadi responden menilai instruktur tidak membeda-bedakan perlakuan pada semua peserta pelatihan E-learning, hal

22 ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang mencapai 100% setuju dan sangat setuju atas pernyataan instruktur tidak membeda-bedakan perlakuan pada semua peserta pelatihan E-learning. Dengan demikian instruktur dianggap mampu bersikap adil.
100 80 54.55 60 40 20 0 12 10 0
Sangat set uju Set uju Ragu-ragu

45.45

0.00

0.00

0.00

Tidak set uju

Sangat t idak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.9 Diagram distribusi tanggapan responden tentang instruktur yang tidak membeda-bedakan peserta pelatihan.

4.2.2.1.10. Perhatian Instruktur Atas Kesulitan Yang Dihadapi Peserta. Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas

Padjadjaran Bandung yang menjadi responden menilai instruktur selalu memperhatikan kesulitan yang dihadapi peserta pelatihan E-learning, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang mencapai 100% setuju dan sangat setuju atas pernyataan instruktur selalu memperhatikan kesulitan yang dihadapi oleh peserta pada saat pelatihan E-learning. Adanya perhatian dari instruktur mengenai kesulitan yang dialami oleh peserta pelatihan menunjukkan adanya sikap positif yang dimiliki instruktur.

23
100 80 54.55 60 40 20 0 12 10 0
Sang at set uju Set uju Ragu-ragu

45.45

0.00

0
Tidak set uju

0.00

0.00

Sangat t idak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.10 Diagram distribusi tanggapan responden tentang instruktur yang selalu memperhatikan kesulitan yang dihadapi peserta pelatihan.

4.2.2.1.11. Penjelasan Instruktur Tentang Teori Dan Prakteknya. Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas

Padjadjaran Bandung yang menjadi responden menilai penjelasan instruktur tentang teori tidak berbeda dengan prakteknya, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang mencapai 86,37% tidak setuju dan sangat tidak setuju atas pernyataan penjelasan instruktur pada saat membahas teori sering berbeda dengan prakteknya. Sinkronisasi materi yang diberikan secara teori dan praktek menunjukkan bahwa instruktur mampu

mempertaankan konsistensi isi materi pelatihan.

24
100 80 60 40 20 0 13.64 3
Sangat set uju

72.73

13.64 0
Set uju

16 0
Tidak set uju

0.00

3
Ragu-ragu

0.00

Sangat t idak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.11 Diagram distribusi tanggapan responden tentang penjelasan instruktur ketika membahas teori sering berbeda dengan praktek.

4.2.2.1.12. Pendapat Instruktur Berubah-ubah. Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas

Padjadjaran Bandung yang menjadi responden menilai pendapat intruktur tidak berubah-ubah, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang mencapai 86,36% tidak setuju dan sangat tidak setuju atas pernyataan pendapat instruktur sering berubah-ubah.
100 80 60 40 20 0 13.64 0 0.00 3
Set uju

59.09

27.27 13 0
Ragu-ragu

0.00
Tidak set uju

Sang at set uju

Sangat t idak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.12 Diagram distribusi tanggapan responden tentang pendapat instruktur yang sering berubah-ubah.

25

4.2.2.1.13. Kesamaan Pandangan dengan Instruktur. Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas

Padjadjaran Bandung yang menjadi responden memiliki kesamaan pandangan dengan instruktur, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang mencapai 72,73% setuju dan sangat setuju atas pernyataan saya memiliki kesamaan pandangan dengan instruktur mengenai E-learning. Kesamaan pandangan yang dimiliki oleh peserta dan instruktur akan memberikan rasa kedekatan yang menunjang pada komunikasi yang efektif.
100 80 54.55 60 40 20 0 12 18.18 4
Set uju

27.27 6

0
Ragu-ragu

0.00

0.00

Sang at set uju

Tidak set uju

Sangat t idak set uju

frekuensi

persentase

Gambar 4.13 Diagram distribusi tanggapan responden tentang kesamaan pandangan dengan instruktur mengenai E-learning.

4.2.2.1.14. Tutur Kata dan Perilaku Instruktur. Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas

Padjadjaran Bandung yang menjadi responden menilai instruktur memiliki tutur kata yang sopan dan perilaku yang baik saat pelatihan E-learning, hal

26 ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang mencapai 100% setuju dan sangat setuju atas pernyataan tutur kata dan perilaku instruktur baik dan sopan pada saat pelatihan E-learning. Perilaku yang baik dan sopan mengindikasikan bahwa instruktur mampu bersikap positif terhadap peserta pelatihan.
100 80 60 40 20 0 90.91

20 2
Sangat set uju Set uju

9.09 0
Ragu-ragu

0.00

0
Tidak set uju

0.00

0.00

Sang at t id ak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.14 Diagram distribusi tanggapan responden tentang tutur kata dan perilaku instruktur yang sopan dan baik saat pelatihan E-learning.

4.2.2.1.15. Kedisiplinan Instruktur. Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas

Padjadjaran Bandung yang menjadi responden menilai instruktur sangat disiplin, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang mencapai 100% setuju dan sangat setuju atas pernyataan instruktur sangat disiplin. Kedisiplinan yang dimiliki instruktur akan memotivasi peserta untuk mencontoh dan melakukan tindakan secara disiplin.

27
100 80 60 40 20 0 6 27.27 16 0
Set uju Rag u-rag u

72.73

0.00

0
Tidak set uju

0.00

0.00

Sang at set uju

Sangat t id ak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.15 Diagram distribusi tanggapan responden tentang instruktur yang sangat disiplin.

4.2.2.1.16. Antusiasme Instruktur. Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas

Padjadjaran Bandung yang menjadi responden menilai instruktur sangat antusias pada saat pelatihan E-learning, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang mencapai 100% setuju dan sangat setuju atas pernyataan instruktur sangat antusias saat pelatihan E-learning. Antusiasme yang dimiliki instruktur akan memberikan efek positif pada psikologis peserta karena jika instruktur tidak antusias maka dapat menimbulkan perasaan malas pada diri peserta pelatihan.

28
100 80 60 40 20 0 10 12 0
Sang at set uju Set uju Ragu-ragu

45.45

54.55

0.00

0
Tidak set uju

0.00

0.00

Sangat t idak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.16 Diagram distribusi tanggapan responden tentang instruktur yang sangat sangat antusias saat pelatihan E-learning.

4.2.2.1.17. Instruktur Bertanya Kesulitan Yang Dihadapi Peserta. Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas

Padjadjaran Bandung yang menjadi responden menilai instruktur sering bertanya tentang kesulitan yang dihadapi peserta pada saat pelatihan Elearning, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang mencapai 100% setuju dan sangat setuju atas pernyataan instruktur sering bertanya tentang kesulitan yang kami hadapi pada saat pelatihan E-learning. Kepedulian dari instruktur terhadap masalah yang dialami peserta akan menumbuhkan rasa kedekatan yang menunjang proses transfer ilmu.

29
100 80 60 40 20 0 10 12 0
Sang at set uju Set uju Ragu-ragu

45.45

54.55

0.00

0.00

0.00

Tidak set uju

Sangat t idak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.17 Diagram distribusi tanggapan responden tentang instruktur yang sering bertanya tentang kesulitan yang dihadapi peserta saat pelatihan E-learning.

4.2.2.1.18. Instruktur Mengajar Dengan Serius dan Santai. Mayoritas responden menilai instruktur mengajar dengan serius tapi santai, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden sebanyak 81,82% setuju dan sangat setuju atas pernyataan instruktur mengajar dengan cara serius tapi santai. Cara mengajar yang serius tapi santai akan mengurangi ketegangan di dalam diri peserta pelatihan sehingga salah satu hambatan komunikasi dapat dihindari.
100 80 60 40 20 0 7 31.82 11 18.18 4
Ragu-ragu

50.00

0
Tidak set uju

0.00

0.00

Sangat set uju

Set uju

Sang at t id ak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.18 Diagram distribusi tanggapan responden tentang instruktur yang mengajar dengan serius tapi santai.

30 4.2.2.1.19. Mudah Menyerap Materi. Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas

Padjadjaran Bandung yang menjadi responden mudah menyerap materi, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang mencapai 81,82% setuju dan sangat setuju atas pernyataan saya merasa mudah dalam menyerap materi pelatihan. Kemudahan penyerapan materi yang diberikan pada saat pelatihan akan mempercepat proses pemahaman peserta pelatihan mengenai E-learning.
100 80 60 40 18.18 20 0 0 0.00 0
Set uju

50.00 31.82 11

0.00

4
Rag u-rag u

Sang at set uju

Tidak set uju

Sangat t id ak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.19 Diagram distribusi tanggapan responden tentang peserta yang mudah dalam menyerap materi pelatihan.

4.2.2.1.20. Sebagian Instruktur Mengerti Materi Pelatihannya. Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas

Padjadjaran Bandung yang menjadi responden menilai semua instruktur dapat dimengerti materi pelatihannya, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang mencapai 98,18% tidak setuju dan sangat tidak setuju atas

31 pernyataan hanya sebagian instruktur yang dapat dimengerti materi pelatihannya. Berdasarkan prosentase tersebut menunjukkan adanya kepercayaan dari pihak peserta terhadap kemampuan para instrukturnya secara keseluruhan.
100 80 60 40 20 0 7 31.82 36.36 13.64 3
Rag u-rag u

18.18 4
Tidak set uju

0.00

Sang at set uju

Set uju

Sangat t idak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.20 Diagram distribusi tanggapan responden tentang sebagian instruktur tidak dapat dimengerti materi pelatihannya.

4.2.2.2. Gambaran Tanggapan Responden Pada Variabel Metode Pelatihan Elearning. 4.2.2.2.1. Menerangkan Materi di Depan Kelas. Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas

Padjadjaran Bandung yang menjadi responden berpendapat instruktur mengajarkan E-learning dengan cara menerangkan di depan kelas, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang memberikan tanggapan setuju dan sangat setuju mencapai 100%. Adanya jawaban responden tersebut mengungkapkan bahwa metode ceramah digunakan oleh instruktur pada saat pelatihan.

32
100 80 60 40 20 0 7 31.82 15 0
Set uju Ragu-ragu

68.18

0.00

0
Tidak set uju

0.00

0.00

Sang at set uju

Sangat t idak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.21 Diagram distribusi tanggapan responden tentang instruktur menerangkan materi di depan kelas.

4.2.2.2.2. Praktek Pelatihan E-learning Secara Langsung. Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas

Padjadjaran Bandung yang menjadi responden berpendapat instruktur memberikan contoh praktek pelatihan E-learning secara langsung, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang memberikan tanggapan setuju dan sangat setuju mencapai 100%. mengacu pada jawaban responden maka dapat dikatakan bahwa instruktur menggunakan metode demonstrasi dalam proses pelatihan E-learning.
100 80 60 40 20 0 10 12 0
Sangat set uju Set uju Ragu-ragu

45.45

54.55

0.00

0.00

0.00

Tidak set uju

Sangat t id ak set uju

frekuensi

persent ase

33 Gambar 4.22 Diagram distribusi tanggapan responden tentang instruktur memberikan praktek pelatihan E-learning secara langsung.

4.2.2.2.3. Berdiskusi Untuk Mengatasi Masalah Yang Ditemui. Hampir semua dari peserta pelatihan E-learning di Universitas Padjadjaran Bandung yang menjadi responden berpendapat instruktur sering mengajak berdiskusi untuk mengatasi masalah yang ditemui peserta selama mengikuti pelatihan E-learning, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang memberikan tanggapan setuju dan sangat setuju mencapai 100%. Maka dapat dikatakan selain ceramah dan demonstrasi, metode lain yang juga dipakai dalam pelatihan E-learning ini adalah diskusi.
100 80 60 40 20 0 10 12 0
Sangat set uju Set uju Rag u-rag u

45.45

54.55

0.00

0
Tidak set uju

0.00

0.00

Sangat t idak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.23 Diagram distribusi tanggapan responden tentang instruktur mengajak berdiskusi untuk mengatasi masalah yang ditemui.

34 4.2.2.2.6. Praktek Penggunaan Multimedia Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas

Padjadjaran Bandung yang menjadi responden berpendapat instruktur memperlihatkan secara langsung praktek penggunaan Multimedia, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang memberikan tanggapan setuju dan sangat setuju mencapai 54,54%.
100 80 60 40 20 0 6 27.27 6 27.27 18.18 4
Rag u-rag u

18.18 2
Tidak set uju

9.09

4
Sangat t idak set uju

Sang at set uju

Set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.24 Diagram distribusi tanggapan responden tentang instruktur yang memperlihatkan secara langsung praktek penggunaan Multimedia.

4.2.2.2.6. Cara-cara Membuat Web E-learning Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas

Padjadjaran Bandung yang menjadi responden berpendapat instruktur mencontohkan langsung cara-cara membuat web E-learning, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang memberikan tanggapan setuju dan sangat setuju mencapai 81,81%.

35
100 80 54.55 60 40 20 0 12 6 27.27 18.18 4
Rag u-ragu

0
Tidak set uju

0.00

0.00

Sang at set uju

Set uju

Sangat t idak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.25 Diagram distribusi tanggapan responden tentang instruktur yang mencontohkan langsung cara-cara membuat web E-learning

4.2.2.2.6. Mengajarkan Teknik Pelaksanaan E-learning di Depan Kelas. Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas

Padjadjaran Bandung yang menjadi responden berpendapat instruktur mengajarkan secara langsung teknik pelaksanaan E-learning di depan kelas, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang memberikan tanggapan setuju dan sangat setuju mencapai 90,90%.
100 80 60 40 20 0 10 10 0
Sangat set uju Set uju Ragu-ragu

45.45

45.45

0.00

9.09 0 0.00

Tidak set uju

Sangat t id ak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.26 Diagram distribusi tanggapan responden tentang instruktur yang mengajarkan secara langsung teknik pelaksanaan E-learning di depan kelas.

36

4.2.2.2.7.Menjawab Pertanyaan Peserta. Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas

Padjadjaran Bandung yang menjadi responden berpendapat instruktur mau menjawab pertanyaan yang diajukan peserta pelatihan, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang memberikan tanggapan tidak setuju dan sangat tidak setuju mencapai 100%.
100 80 60 40 20 0 13 0 0.00 0
Set uju

59.09 40.91

0.00

0
Rag u-rag u

0.00
Tidak set uju Sangat t idak set uju

Sangat set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.27 Diagram distribusi tanggapan responden tentang instruktur yang tidak mau menjawab pertanyaan peserta pelatihan.

4.2.2.2.8. Forum Tanya Jawab. Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas

Padjadjaran Bandung yang menjadi responden berpendapat instruktur menyediakan forum tanya jawab setelah selesai sesi latihan, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang memberikan tanggapan setuju dan sangat setuju mencapai 100%.

37
100 80 60 40 20 0 9 13 0
Set uju Rag u-rag u

59.09 40.91

0.00

0
Tidak set uju

0.00

0.00

Sangat set uju

Sangat t idak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.28 Diagram distribusi tanggapan responden tentang instruktur yang menyediakan forum tanya jawab.

4.2.2.2.9. Metode Ceramah, Diskusi dan Demonstrasi. Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas

Padjadjaran Bandung yang menjadi responden berpendapat instruktur secara proporsional mengajarkan materi pelatihan secara ceramah, diskusi dan demonstrasi, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang memberikan tanggapan setuju dan sangat setuju mencapai 100%.
100 80 60 40 20 0 7 31.82 15 0
Set uju Rag u-rag u

68.18

0.00

0
Tidak set uju

0.00

0.00

Sang at set uju

Sangat t idak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.29 Diagram distribusi tanggapan responden tentang instruktur yang mengajarkan materi pelatihan secara ceramah, diskusi& demonstrasi.

38

4.2.2.2.10. Metode Pengajaran Selama Pelatihan. Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas

Padjadjaran Bandung yang menjadi responden berpendapat metode pengajaran selama pelatihan yang dipakai instruktur sudah tepat, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang memberikan tanggapan tidak setuju dan sangat tidak setuju mencapai 59,09%. Dengan demikian dapat dinyatakan metode yang selama ini dipakai oleh instruktur dalam pelatihan E-learning sudah cukup tepat.
100 80 60 40 20 0 9 0 0.00 0
Set uju

40.91

40.91 18.18

0.00
Rag u-ragu

4
Sangat t idak set uju

Sang at set uju

Tidak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.30 Diagram distribusi tanggapan responden tentang metode pengajaran selama pelatihan masih belum tepat. 4.2.2.3. Gambaran Motivasi Responden Untuk Menggunakan Metode Elearning 4.2.2.3.1. Keingintahuan Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas

Padjadjaran Bandung yang menjadi responden memiliki keingintahuan yang tinggi tentang hal-hal yang berhubungan dengan E-learning, hal ini

39 ditunjukkan oleh proporsi responden yang memberikan tanggapan setuju dan sangat setuju mencapai 100%.
100 80 60 40 20 0 16 6 0
Rag u-rag u

72.73

27.27

0.00

0
Tidak set uju

0.00

0.00

Sangat set uju

Set uju

Sangat t idak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.31 Diagram distribusi motivasi responden tentang keingintahuan pada hal-hal yang berhubungan dengan E-learning.

4.2.2.2.1. Pengalaman. Semua dari peserta pelatihan E-learning di Universitas Padjadjaran Bandung yang menjadi responden memiliki pengalaman di bidang E-

learning, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang memberikan tanggapan setuju dan sangat setuju mencapai 100%.
100 80 60 40 20 0 16 6 0
Rag u-rag u

72.73

27.27

0.00

0
Tidak set uju

0.00

0.00

Sang at set uju

Set uju

Sangat t idak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.32 Diagram distribusi pengalaman responden tentang E-learning.

40

4.2.2.2.2. Tertarik Pada Hal-hal Baru. Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas

Padjadjaran Bandung yang menjadi responden merasa tertarik pada hal-hal yang baru, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang memberikan tanggapan setuju dan sangat setuju mencapai 100%.
100 80 60 40 20 0 16 6 0
Rag u-ragu

72.73

27.27

0.00

0
Tidak set uju

0.00

0.00

Sang at set uju

Set uju

Sangat t idak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.33 Diagram distribusi ketertarikan responden pada hal-hal yang baru.

4.2.2.2.3. E-learning Merupakan Bidang Yang Menarik. Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas

Padjadjaran Bandung yang menjadi responden berpendapat bahwa Elearning merupakan bidang yang menarik perhatian, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang memberikan tanggapan setuju dan sangat setuju mencapai 100%.

41
100 80 60 40 20 0 16 6 0
Ragu-ragu

72.73

27.27

0.00

0
Tidak set uju

0.00

0.00

Sangat set uju

Set uju

Sang at t id ak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.34 Diagram distribusi tanggapan responden tentang E-learning merupakan bidang yang menarik 4.2.2.2.4. Tertarik Pada Bidang E-learning Setelah Melihat Hasil Karya Dosen Lain. Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas

Padjadjaran Bandung yang menjadi responden merasa tertarik pada bidang E-learning setelah melihat hasil karya dosen lain, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang memberikan tanggapan setuju dan sangat setuju mencapai 72,72%.
100 80 60 40 20 0 10 6 45.45 27.27 13.64 0
Ragu-ragu

13.64 3
Sangat t idak set uju

0.00

3
Tid ak set uju

Sang at set uju

Set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.35 Diagram distribusi responden yang tertarik pada E-learning setelah melihat karya dosen lain.

42

4.2.2.2.5. Tertarik Pada Bidang E-learning Setelah Diajak Teman Untuk Membuat Bahan Ajar. Paling banyak dari peserta pelatihan E-learning di Universitas Padjadjaran Bandung yang menjadi responden merasa tertarik pada bidang E-learning bukan karena diajak teman, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang memberikan tanggapan tidak setuju dan sangat tidak setuju mencapai 45,46%.
100 80 60 40 20 0 7 31.82 13.64 3
Set uju

18.18 4
Rag u-rag u

18.18 4
Tidak set uju

18.18 4

Sang at set uju

Sangat t idak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.36 Diagram distribusi responden yang tertarik pada E-learning setelah diajak teman membuat bahan ajar.

43 4.2.2.2.6. Tertarik Pada Bidang E-learning Setelah Mengikuti Pelatihan Elearning. Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas

Padjadjaran Bandung yang menjadi responden merasa tertarik pada bidang E-learning setelah mengikuti pelatihan E-learning, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang memberikan tanggapan setuju dan sangat setuju mencapai 72,73%.
100 80 60 40 20 0 10 6 45.45 27.27 13.64 0
Rag u-ragu

13.64 3

0.00

3
Tidak set uju

Sang at set uju

Set uju

Sangat t idak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.37 Diagram distribusi responden yang tertarik pada E-learning setelah mengikuti pelatihan E-learning. 4.2.2.2.7. Mengikuti Pelatihan E-learning Karena Tidak Ada Kegiatan Lain. Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas

Padjadjaran Bandung yang menjadi responden mengikuti pelatihan Elearning bukan karena tidak ada kegitan lain, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang memberikan tanggapan tidak setuju dan sangat tidak setuju mencapai 100%.

44
100 80 60 40 20 0 9 0 0.00 0
Set uju

59.09 40.91

13

0.00

0
Ragu-ragu

0.00
Tidak set uju Sang at t id ak set uju

Sangat set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.38 Diagram distribusi responden yang mengikuti pelatihan E-learning karena tidak ada kegiatan lain.

4.2.2.2.8. Merasa Tertarik Pada Dunia E-learning Karena Memberi Manfaat Bagi Karier Saya Paling banyak dari peserta pelatihan E-learning di Universitas Padjadjaran Bandung yang menjadi responden merasa tertarik pada dunia Elearning karena dapat memberi manfaat bagi karier, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang memberikan tanggapan setuju dan sangat setuju mencapai 100%.
100 80 60 36.36 40 20 0 14 8 63.64

0
Ragu-ragu

0.00

0
Tid ak set uju

0.00

0.00

Sang at set uju

Set uju

Sangat t idak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.39 Diagram distribusi responden yang tertarik pada dunia E-learning karena dapat memberikan manfaat bagi karier.

45

4.2.2.2.9. Menggunakan metode E-learning Karena Mempunyai Kemampuan Untuk Melakukan Metode Tersebut. Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas

Padjadjaran Bandung yang menjadi responden menggunakan metode Elearning karena mempunyai kemampuan dibidang E-learning, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang memberikan tanggapan setuju dan sangat setuju mencapai 100%.
100 80 60 40 20 0 10 12 0
Sangat set uju Set uju Rag u-rag u

45.45

54.55

0.00

0
Tidak set uju

0.00

0.00

Sangat t idak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.40 Diagram distribusi responden yang menggunakan metode E-learning karena mempunyai kemampuan untuk melakukan metode tersebut. 4.2.2.2.10. Menggunakan metode E-learning Karena ingin memperkenalkan metode pengajaran baru pada mahasiswa saya. Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas Padjadjaran Bandung yang menjadi responden menyatakan bahwa menggunakan metode Elearning karena ingin memperkenalkan metode pengajaran baru pada mahasiswa, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang memberikan tanggapan setuju dan sangat setuju mencapai 100%.

46
100 80 60 40 20 20 0 2
Sang at set uju Set uju

90.91

9.09 0
Rag u-ragu

0.00

0
Tidak set uju

0.00

0.00

Sangat t idak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.41 Diagram distribusi responden yang ingin menggunakan metode Elearning karena ingin memperkenalkan metode pengajaran baru pada mahasiswa.

4.2.2.2.11. Menggunakan metode E-learning Karena ingin mengarahkan mahasiswa agar mampu belajar secara mandiri. Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas Padjadjaran Bandung yang menjadi responden menyatakan bahwa menggunakan metode Elearning ingin mengarahkan mahasiswa agar mampu belajar secara mandiri, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang memberikan tanggapan setuju dan sangat setuju mencapai 100%.
100 80 60 40 18 20 0 4
Sangat set uju Set uju

81.82

18.18 0
Ragu-ragu

0.00

0
Tidak set uju

0.00

0.00

Sang at t id ak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.42 Diagram distribusi responden yang menggunakan metode E-learning karena ingin mengarahkan mahasiswa agar mampu belajar secara mandiri

47

4.2.2.2.12. Menggunakan metode E-learning Karena tidak mengharuskan saya untuk melakukan face to face dengan mahasiswa Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas Padjadjaran Bandung yang menjadi responden menyatakan bahwa menggunakan metode Elearning karena tidak mengharuskan saya untuk melakukan face to face dengan mahasiswa, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang memberikan tanggapan setuju dan sangat setuju mencapai 68,18%.
100 80 60 40 20 0 9 6 40.91 27.27 18.18 0
Ragu-ragu

13.64 3
Sangat t idak set uju

0.00

Sang at set uju

Set uju

Tid ak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.43 Diagram distribusi responden yang menggunakan metode E-learning karena karena tidak mengharuskan saya untuk melakukan face to face dengan mahasiswa 4.2.2.2.13. Menggunakan metode E-learning Karena akan memperoleh kum Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas Padjadjaran Bandung yang menjadi responden menyatakan bahwa menggunakan metode Elearning karena akan memperoleh kum, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang memberikan tanggapan setuju dan sangat setuju mencapai 77,27%.

48
100 80 60 40 13.64 20 0 3
Sangat set uju

40.91

36.36

2
Set uju

9.09 0
Rag u-rag u

9 0.00
Tidak set uju

Sangat t idak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.44 Diagram distribusi responden yang menggunakan metode E-learning karena akan memperoleh kum 4.2.2.2.14. Menggunakan metode E-learning Karena sudah mengikuti pelatihan E-learning Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas Padjadjaran Bandung yang menjadi responden menyatakan bahwa menggunakan metode Elearning karena sudah mengikuti pelatihan E-learning, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang memberikan tanggapan setuju dan sangat setuju mencapai 81,81%.
100 80 60 40 20 0 14 4
Sangat set uju Set uju

63.64

18.18 0
Rag u-ragu

18.18 0.00 4 0 0.00

Tidak set uju

Sang at t idak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.45 Diagram distribusi responden yang menggunakan metode E-learning karena sudah mengikuti pelatihan E-learning

49 4.2.2.2.15. Menggunakan metode E-learning Karena rekan dosen lain sudah menggunakannya Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas Padjadjaran Bandung yang menjadi responden menyatakan bahwa menggunakan metode Elearning bukan karena rekan dosen lain sudah menggunakannya, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang memberikan tanggapan tidak setuju dan sangat tidak setuju atas pernyataan menggunakan metode E-learning karena rekan dosen lain sudah menggunakannya yang mencapai 72,72%.
100 80 60 40 20 0 6 27.27 10 0
Set uju Ragu-ragu

45.45 27.27

0.00

0
Tidak set uju

0.00

Sangat set uju

Sang at t id ak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.46 Diagram distribusi responden yang menggunakan metode E-learning karena rekan dosen lain sudah menggunakannya 4.2.2.2.16. Tidak Ingin Menggunakan metode E-learning Karena akan membebani mahasiswa Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas Padjadjaran Bandung yang menjadi responden menyatakan bahwa tidak ingin menggunakan metode E-learning karena akan membebani mahasiswa, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang memberikan tanggapan tidak setuju dan sangat tidak setuju atas pernyataan tidak ingin menggunakan metode E-learning karena akan membebani mahasiswa yang mencapai 100%

50
100 80 54.55 60 40 20 0 10 0 0.00 0
Set uju

45.45

12

0.00

0
Ragu-ragu

0.00
Tid ak set uju Sangat t idak set uju

Sang at set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.47 Diagram distribusi responden yang tidak ingin menggunakan metode E-learning karena akan membebani mahasiswa 4.2.2.2.17. Tidak ingin Menggunakan metode E-learning Karena tidak punya waktu untuk membuat websitenya Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas Padjadjaran Bandung yang menjadi responden menyatakan bahwa tidak ingin menggunakan metode E-learning bukan karena tidak punya waktu untuk membuat websitenya, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang memberikan tanggapan tidak setuju dan sangat tidak setuju mencapai 100%.
100 80 60 40 20 0 11 0 0.00 0
Set uju

50.00

50.00

11

0.00

0
Rag u-rag u

0.00
Tidak set uju Sangat t idak set uju

Sangat set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.48 Diagram distribusi responden yang tidak ingin menggunakan metode E-learning karena tidak punya waktu untuk membuat websitenya

51 4.1.3.3.19. Tidak Mampu Menggunakan metode E-learning Karena fakultas saya belum memiliki fasilitas yang memadai Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas Padjadjaran Bandung yang menjadi responden menyatakan bahwa fakultas yang belum memiliki fasilitas yang memadai bukan merupakan halangan utama yang menghambat mereka menggunakan metode E-learning, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang memberikan tanggapan tidak setuju dan sangat tidak setuju atas pernyataan tidak mampu menggunakan metode E-learning karena fakultas belum memiliki fasilitas yang memadai mencapai 77,28%.
100 80 60 40 20 0 5 63.64

22.73 14 0
Rag u-ragu

13.64 3

0.00

0.00
Tidak set uju

Sangat set uju

Set uju

Sang at t idak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.49 Diagram distribusi responden yang menggunakan metode E-learning karena fakultas belum memiliki fasilitas yang memadai. 4.1.3.3.20. Tidak Mau Menggunakan metode E-learning Karena metode belajar tatap muka di kelas lebih mudah Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas Padjadjaran Bandung yang menjadi responden menyatakan bahwa penyebab keengganan untuk menggunakan metode E-learning bukan disebabkan karena metode belajar tatap muka di kelas lebih mudah, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang

52 memberikan tanggapan tidak setuju dan sangat tidak setuju atas pernyataan tidak mau menggunakan metode E-learning karena memiliki cita-cita yang lain mencapai 86,37%.
100 80 60 40 20 0 13.64 0 0.00 0
Set uju

54.55 31.82 12

0.00

3
Rag u-ragu

Sangat set uju

Tid ak set uju

Sangat t id ak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.50 Diagram distribusi responden yang menggunakan metode E-learning karena metode belajar tatap muka di kelas lebih mudah.

4.2.3.

Pembahasan Setelah diperoleh hasil penilaian responden di atas, maka langkah

selanjutnya adalah melakukan pembahasan hasil penelitian untuk mengukur seberapa besar kemampuan indikator-indikator menjelaskan variabel kredibilitas instruktur dan metode pelatihan serta motivasi untuk menggunakan metode Elearning. Pembahasan berikutnya mencari pengaruh pelatihan E-learning terhadap motivasi peserta untuk menggunakan metode E-learning baik secara parsial maupun simultan sebagai jawaban dari uji hipotesis penelitian ini, berikut pembahasannya di bawah ini:

53 4.2.3.1. Analisis Jalur Pada bagian ini akan dihitung pengaruh dari pelatihan E-learning (kredibilitas pelatih E-learning dan metode pelatihan E-learning) terhadap motivasi untuk penggunakan metode E-learning pada peserta pelatihan di Universitas Padjadjaran Bandung dengan menggunakan analisis jalur. Dari data-data ketiga variabel yang telah diperoleh, untuk memudahkan perhitungan terlebih dahulu di hitung koefisien korelasi antar variabel dan disusun dalam bentuk sebuah matriks korelasi sebagai berikut: X1 X2 Y X1 1.0000 0.7876 0.7184 X2 0.7876 1.0000 0.7448 Y 0.7184 0.7448 1.0000

R=

Koefisien korelasi tersebut dapat diinterpretasikan sebagai berikut: Keeratan hubungan antara kredibilitas pelatih E-learning dengan metode pelatihan E-learning adalah sebesar 0.7876 dengan arah hubungan yang positif, artinya semakin tinggi kredibilitas pelatih E-learning juga diikuti dengan perbaikan dalam metode pelatihan E-learning. Keeratan hubungan antara kredibilitas pelatih E-learning dengan motivasi untuk menggunakan metode E-learning adalah sebesar 0.7184 dengan arah hubungan yang positif, artinya semakin tinggi kredibilitas pelatih E-learning juga diikuti dengan peningkatan motivasi untuk menggunakan metode E-learning. Keeratan hubungan antara metode pelatihan E-learning dengan motivasi untuk menggunakan metode E-learning adalah sebesar 0.7448 dengan arah hubungan

54 yang positif, artinya semakin baik metode pelatihan E-learning diikuti dengan peningkatan motivasi untuk menggunakan metode E-learning. Untuk menguji pengaruh kredibilitas pelatih E-learning dan metode pelatihan E-learning sebagai variabel sebab (eksogenus variabel) terhadap motivasi untuk menggunakan metode E-learning sebagai variabel akibat (endogenus variabel) digunakan analisis jalur dengan hipotesis statistik sebagai berikut:

4.2.3.2. Hipotesis 1. H0 : YXi = 0 i = 1,2 H1 : YXi 0 i = 1,2 2 H0 : YX1 = 0 Kredibilitas pelatih E-learning dan metode pelatihan Elearning secara simultan tidak berpengaruh terhadap motivasi untuk menggunakan metode E-learning pada peserta pelatihan di Universitas Padjadjaran Bandung. Kredibilitas pelatih E-learning dan metode pelatihan Elearning secara simultan berpengaruh terhadap motivasi untuk menggunakan metode E-learning pada peserta pelatihan di Universitas Padjadjaran Bandung. Kredibilitas pelatih E-learning tidak berpengaruh positif terhadap motivasi untuk menggunakan metode Elearning pada peserta pelatihan di Universitas Padjadjaran Bandung. Kredibilitas pelatih E-learning berpengaruh positif terhadap motivasi untuk menggunakan metode Elearning pada peserta pelatihan di Universitas Padjadjaran Bandung. Metode pelatihan E-learning tidak positif berpengaruh terhadap motivasi untuk menggunakan metode Elearning pada peserta pelatihan di Universitas Padjadjaran Bandung. Metode pelatihan E-learning berpengaruh positif terhadap motivasi untuk menggunakan metode Elearning pada peserta pelatihan di Universitas Padjadjaran Bandung.

H1 : YX1 0

H0 : YX2 = 0

H1 : YX2 0

Untuk menguji ketiga hipotesis diatas, terlebih dahulu dihitung koefisien jalur dengan langkah-langkah sebagai berikut:

55 Susun matriks korelasi antar variabel sebab, dalam penelitian ini yang menjadi variabel sebab adalah kredibilitas pelatih E-learning(X1) dan metode pelatihan Elearning(X2). X1 X2 X1 X2 1.0000 0.7876 0.7876 1.0000

R=

Hitung invers dari matriks korelasi antar variabel sebab tersebut. X1 X2 X1 X2 2.6340 -2.0746 -2.0746 2.6340

Susun matriks korelasi variabel sebab dengan variabel akibat. Y 0.7184 0.7448

R=

X1 X2

Untuk memperoleh koefisien jalur, kalikan invers dari matriks korelasi antar variabel sebab terhadap matriks korelasi variabel sebab dengan variabel akibat PYX1 PYX2 = 2.6340 -2.0746 -2.0746 2.6340 0.1205 0.2221 x 0.7184 0.7448

PYX1 = PYX2

Setelah koefisien jalur diperoleh, maka dapat ditentukan besar pengaruh kredibilitas pelatih E-learning dan metode pelatihan E-learning secara simultan terhadap motivasi untuk menggunakan metode E-learning yang juga dikenal dengan

56 koefisien determinasi. koefisien determinasi didapat dari hasil perkalian koefisien jalur terhadap matriks korelasi antara variabel sebab dengan variabel akibat.

2 RY ( x1x2 ) = ( 0,1225

0.2221

[ ]
0, 7184 0 , 7448

= 0.6004 Nilai koefisien determinasi dapat dinterpretasikan sebagai pengaruh variabel sebab terhadap variabel akibat. Jadi dalam penelitian ini 60,04% motivasi untuk menggunakan metode E-learning pada peserta pelatihan di Universitas Padjadjaran Bandung dipengaruhi oleh kredibilitas pelatih E-learning dan metode pelatihan Elearning, sedangkan sisanya yang 39,96% dipengaruhi oleh lain yang tidak masuk dalam penelitian ini. Besar koefisien jalur untuk faktor lain yang tidak diteliti adalah 0.6321

4.2.3.3. Pengujian Hipotesis. Pengujian koefisien jalur secara simultan. Untuk menguji apakah kredibilitas pelatih E-learning dan metode pelatihan Elearning berpengaruh secara simultan terhadap motivasi untuk menggunakan metode E-learning pada peserta pelatihan di Universitas Padjadjaran Bandung , diuji melalui uji F, dimana Fhitung dapat dicari melalui formula berikut: F=
(n k 1)R 2 1X2 ) Y(X k(1 R 2 1X2 ) Y(X
= 13.5242

57 Kriteria uji, Tolak H0 jika F > F (k ;n -k -1) , dimana dari tabel F untuk tingkat
signifikansi 0.05 dan derajat bebas (2;21-2-1) diperoleh F (t(0,05)/2
; 18)

= 3,1504.

Karena Fhitung > Ftabel, maka H0 ditolak pada tingkat kekeliruan 0.05, jadi berdasarkan pada hasil pengujian dapat disimpulkan bahwa dengan tingkat kepercayaan 95%, secara bersama-sama (simultan) variabel kredibilitas pelatih Elearning dan metode pelatihan E-learning berpengaruh terhadap motivasi menggunakan metode E-learning pada peserta pelatihan di Universitas Padjadjaran Bandung.

Pengujian koefisien jalur secara individual. Apabila hasil dari pengujian secara simultan menyimpulkan terdapat pengaruh

secara bersama-sama, selanjutnya dilakukan pengujian individual untuk menguji variabel mana saja diantara kedua variabel, yaitu variabel kredibilitas pelatih Elearning dan metode pelatihan E-learning yang berpengaruh terhadap motivasi untuk menggunakan metode E-learning pada peserta pelatihan di Universitas Padjadjaran Bandung. Statistik uji yang digunakan untuk pengujian secara individual untuk masing-masing sub-variabel dapat diuji melalui uji-t, dengan menggunakan formula sebagai berikut:
ti = PYxi

(1 - R ( ) )CR
(n - k - 1)
2 Y x1 x 2

ii

58

4.2.3.3.1. Pengaruh Kredibilitas Pelatih E-learning Terhadap Motivasi Peserta menggunakan metode E-learning
Untuk menguji pengaruh kredibilitas pelatih E-learning terhadap motivasi peserta untuk menggunakan metode E-learning pada peserta pelatihan di Universitas Padjadjaran Bandung digunakan statistik uji-t dengan hasil 5,17. Kriteria pengujian ,tolak H0 jika |t-hitung| > ttabel ,dimana nilai ttabel didapat dari tabel t-student dengan tingkat signifikansi (0.05) dan derajat bebas (n-k-1). Dari tabel t-student diperoleh nilai (t(0,05)/2 ; 18) = 2.87844 Karena nilai thitung untuk koefisien jalur variabel kredibilitas pelatih E-learning lebih besar dari ttabel, maka dengan tingkat kepercayaan 95% dapat disimpulkan bahwa variabel kredibilitas pelatih Elearning berpengaruh signifikan terhadap motivasi peserta untuk menggunakan metode E-learning pada peserta pelatihan di Universitas Padjadjaran Bandung. Tabel 4.1 Besar pengaruh variabel kredibilitas pelatih E-learning

Pengaruh kredibilitas pelatih E-learning thdp motivasi peserta menggunakan metode EBesar pengaruh learning Secara Langsung 12,05% Secara Tidak Langsung melalui metode pelatihan 12,89% Total Pengaruh 24,94%

Secara langsung kredibilitas pelatih E-learning memberikan pengaruh sebesar 12,05% terhadap motivasi peserta untuk menggunakan metode E-learning pada peserta pelatihan di Universitas Padjadjaran Bandung, dan secara tidak langsung yang melalui hubungannya dengan variabel metode pelatihan E-learning sebesar 12,89%. Secara total pengaruh variabel kredibilitas pelatih E-learning

59 terhadap motivasi peserta untuk menggunakan metode E-learning pada peserta pelatihan di Universitas Padjadjaran Bandung sebesar 24,94%. Kredibilitas pelatih E-learning berpengaruh positif terhadap motivasi peserta untuk menggunakan metode E-learning, artinya kredibilitas pelatih E-learning yang tinggi akan membuat motivasi peserta pelatihan di Universitas Padjadjaran Bandung untuk menggunakan metode E-learning juga semakin meningkat.

4.2.3.3.2. Pengaruh Metode Pelatihan E-learning Terhadap Motivasi Peserta untuk Menggunakan metode E-learning
Untuk menguji pengaruh metode pelatihan E-learning terhadap motivasi peserta untuk menggunakan metode E-learning pada peserta pelatihan di Universitas Padjadjaran Bandung digunakan statistik uji-t yang hasilnya 5,4485. Kriteria pengujian ,tolak H0 jika |t-hitung| > ttabel ,dimana nilai ttabel didapat dari tabel t-student dengan tingkat signifikansi (0.05) dan derajat bebas (n-k-1). Dari tabel t-student diperoleh nilai (t(0,05)/2 ; 18) = 2.87844. Karena nilai thitung untuk koefisien jalur variabel metode pelatihan E-learning lebih besar dari ttabel, maka dengan

tingkat kepercayaan 95% dapat disimpulkan bahwa variabel metode pelatihan Elearning berpengaruh signifikan terhadap motivasi peserta untuk menggunakan metode E-learning pada peserta pelatihan di Universitas Padjadjaran Bandung.

60 Tabel 4.2 Besar pengaruh variabel metode pelatihan E-learning

Pengaruh metode pelatihan E-learning thdp motivasi peserta menggunakan metode E-learning Besar pengaruh Secara Langsung 22,21% Secara Tidak Langsung melalui kredibilitas pelatih 12,89% Total Pengaruh 35,10%

Secara langsung metode pelatihan E-learning memberikan pengaruh sebesar 22,21% terhadap motivasi peserta untuk menggunakan metode E-learning pada peserta pelatihan di Universitas Padjadjaran Bandung, dan secara tidak langsung yang melalui hubungannya dengan variabel kredibilitas pelatih E-learning sebesar 12,89%. Secara total pengaruh variabel metode pelatihan E-learning terhadap motivasi peserta untuk menggunakan metode E-learning pada peserta pelatihan di Universitas Padjadjaran Bandung sebesar 35,10%. Metode pelatihan E-learning berpengaruh positif terhadap motivasi peserta untuk menggunakan metode Elearning, artinya metode pelatihan E-learning yang baik akan membuat motivasi peserta untuk menggunakan metode E-learning juga semakin meningkat pada peserta pelatihan di Universitas Padjadjaran Bandung

X
PYX1 =0.1205

PY =0.3996

rx1X2 =0.1289

PYX2 =0.2221

61 Gambar 4.51 Diagram jalur dan koefisien jalur pengaruh kredibilitas pelatih E-learning (X1) dan metode pelatihan E-learning (X2) terhadap motivasi untuk menggunakan metode E-learning (Y)

Tabel 4.3 Rekapitulasi hasil penelitian pengaruh kredibilitas pelatih Elearning(X1) dan metode pelatihan E-learning(X2) terhadap motivasi untuk menggunakan metode E-learning (Y)

Variabel Kredibilitas Pelatih (X1) Metode pelatihan (X2)

Langsung

0,1205 0,2221 0,1289 Besar Pengaruh X1 dan X2 terhadap Y Besar Pengaruh faktor-faktor lain Total

X1

Melalui

X2 0,1289

Total
0.2494 0.3510 0.6004 0.3996 1.0000

62 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

5.1. Kesimpulan Berdasarkan teori dan metode yang digunakan untuk memperoleh data penelitian yang dibahas dalam pembahasan penelitian, maka diperoleh beberapa kesimpulan dan saran sebagai berikut : 1. Kredibilitas instruktur berpengaruh terhadap motivasi peserta pelatihan untuk menggunakan metode E-learning, faktor kompetensi, karakter dan karisma instruktur yang dirasakan oleh peserta pelatihan mempengaruhi pembentukan motivasi peserta pelatihan untuk menggunakan metode E-learning, terlebih jika instruktur dalam pelatihan secara langsung mengarahkan peserta tersebut agar menggunakan metode E-learning sebagai salah satu metode pengajaran di Universitas Padjadjaran Bandung. 2. Metode pelatihan berpengaruh terhadap motivasi peserta pelatihan untuk menggunakan metode E-learning, faktor metode ceramah, demonstrasi dan diskusi yang digunakan dalam pelatihan mampu memberikan pemahaman yang dapat digunakan untuk membentuk persepsi dan meningkatkan motivasi peserta pelatihan untuk menggunakan metode E-learning, terlebih jika metode pelatihan ini sengaja digunakan untuk meningkatkan motivasi peserta untuk menggunakan metode E-learning.

63 3. Kredibilitas instruktur dan metode pelatihan secara bersama-sama

berpengaruh pada motivasi peserta pelatihan untuk menggunakan metode Elearning. 4. Selain faktor-faktor kredibilitas instruktur dan metode pelatihan yang berpengaruh positif pada motivasi peserta untuk menggunakan metode Elearning, ternyata masih ada faktor lain yang mempengaruhi. 5.2. Saran 1. Kepada para peneliti lain, peneliti menyarankan untuk mengkaji lebih lanjut dari sudut pandang komunikasi lainnya yang relevan atau mengembangkan penelitian dengan meneliti variabel lainnya di luar penelitian ini. Hal tersebut perlu dilakukan untuk mengetahui seberapa besar responden merespon keadaan yang ada di lingkungannya. 2. Kepada peneliti dari disiplin ilmu yang lain seperti sosiologi, dan psikologi, peneliti menyarankan untuk meneliti lebih lanjut tentang motivasi menggunakan metode E-learning dari sudut pandang ilmu yang lain. 3. Kepada Tim instruktur di pelatihan E-learning untuk terus melakukan perbaikan sistem pemgajaran antara lain, materi yang diberikan harus sesuai dengan yang tertera dalam jadwal pelatihan, fasilitas pelatihan yang terawat sehingga tidak ada lagi eror pada saat pelatihan 4. Kepada pihak fakultas agar selalu memotivasi dosen-dosennya untuk menggunakan metode e-learning di kelas.

64

DAFTAR PUSTAKA

Azwar, Saifuddin. 2000. Sikap Manusia : Teori dan Pengukurannya. Yogyakarta : Pustaka Pelajar. De Vito, Joseph A. 1996. Komunikasi Antarmanusia. Jakarta : Professional Books. Liliweri, Alo. 1994. Perspektif Teoritis, Komunikasi Antarpribadi (Suatu Pendekatan Ke Arah Psikologi Sosial Komunikasi). Bandung : Citra Aditya bakti. Mueller, Danniel J. 1986. Mengukur Sikap-sikap Sosial : Buku Pegangan Bagi Para ahli Riset Dan Pekerja Lapangan. New York : Teachers College Press. Mulyana, Deddy. 2001 . Metodologi Penelitian Kualitatif : Paradigma Baru Ilmu Komunikasi dan Ilmu Sosial lainnya. Bandung : Remaja Rosdakarya. Nazir, Mohammad. 1988. Metode penelitian. Jakarta : Ghalia Indonesia Rakhmat, Jalaluddin.1985. Psikologi Komunikasi. Bandung : Remadja Karya. Rakhmat, Jalaluddin. 2001. Metode Penelitian Komunikasi : Dilengkapi contoh analisis statistik. Bandung : Remaja Rosdakarya. Singarimbun, Masri dan Sofian Effendi. 1989. Metode Penelitian Survey. Jakarta : LP3ES. Syah, Muhibbin. 2002. Psikologi Pendidikan : Dengan Pendekatan Baru. Bandung : Rosdakarya. Yusup, Pawit M. 1990. Komunikasi Pendidikan dan Komunikasi Instruksional. Bandung : Remaja Rosdakarya.

DAFTAR TABEL

Halaman 4.1 Distribusi responden berdasarkan jenis kelamin......................................12 4.2 Distribusi responden berdasarkan Usia....................................................12 4.3 Distribusi responden berdasarkan Pendidikan.........................................13 4.4 Distribusi responden yang mengikuti pelatihan E-learning sebelumnya ..............................................................................................13 4.5 Distribusi responden berdasarkan rata-rata waktu mengikuti pelatihan E-learning .................................................................................14 4.6 Distribusi responden berdasarkan sudah melakukan live 4.7 Besar pengaruh variabel kredibilitas instruktur E-Learning....................58 4.8 Besar pengaruh variabel metode pelatihan E-Learning ...........................60 4.7 Rekapitulasi hasil penelitian pengaruh kredibilitas Instruktur E-Learning (X1) dan metode pelatihan E-Learning (X2) terhadap motivasi untuk menggunakan metode E-Learning (Y)............................61

ix

ARTIKEL PENGARUH PELATIHAN E-LEARNING TERHADAP MOTIVASI PESERTA DALAM PENGGUNAAN METODE E-LEARNING DI UNIVERSITAS PADJADJARAN BANDUNG Oleh : Ketua : Hanny Hafiar, S. Sos., M.Si. Anggota II : Lilis Puspitasari, S.Sos. NIP. 132 303 749 NIP. 132 303 750 Anggota I : Yanti Setianti, S. Sos., M.Si. NIP. 132 300 875

Sumber Dana Penelitian Dosen DIPA PNBP Berdasarkan SPK No. 143/J06.14/LP/PL/2005 Tanggal November 2005 LEMBAGA PENELITIAN UNIVERSITAS PADJADJARAN

FAKULTAS ILMU KOMUNIKASI UNIVERSITAS PADJADJARAN NOVEMBER 2005

ARTIKEL PENGARUH PELATIHAN E-LEARNING TERHADAP MOTIVASI PESERTA DALAM PENGGUNAAN METODE E-LEARNING DI UNIVERSITAS PADJADJARAN BANDUNG1 (The Influence Of E-Learning Trainning To Trainee Motivation For Using ELearning Method) Oleh : Hanny Hafiar, Yanti Setianti, Lilis Puspitasari2 Peranan teknologi dalam dunia pendidikan semakin besar, hal ini dapat dilihat dengan adanya metode pembelajaran melalui program e-learning di perguruan tinggi, yaitu metode pengajaran dengan menggunakan media internet. Untuk itu setiap perguruan tinggi berupaya untuk melatih staf edukatifnya agar mampu menerapkan metode ini di dalam kelas, begitu juga di Universitas Padjadjaran Bandung. Pelatihan e-learning diperkirakan dapat menumbuhkan motivasi dosen untuk menerapkan metode ini dalam proses belajar mengajar, untuk itu penelitian ini berupaya untuk mencari hubungan kausalitas di antara variabel yang diteliti. Peneltian ini menggunakan metode survei dan statistik uji menggunakan analisis jalur. Dari pengolahan data diperoleh hasil bahwa kredibilitas instruktur dan metode pelatihan berpengaruh secara parsial maupun simultan terhadap motivasi peserta pelatihan untuk menggunakan metode e-learning.

1 2

Sumber Dana Penelitian Dosen DIPA PNBP Berdasarkan SPK No. 143/J06.14/LP/PL/2005 Dosen di Fakultas Ilmu Komunikasi Universitas Padjadjaran Bandung

The contribution of technology in education is bigger, that can be seen in using e-learning program as one of educating method through internet. So every university try to teach their lecturer for using this method. E-learning training is predicted can arise lecturer motivation to use this method so this research is trying to find out the correlation and influence between two variables. This research is using survey method and path analysis. The result of this research is instructor credibility and training method have influence as partial and simultaneous to trainee motivation for using e-learning method. I. PENDAHULUAN Terdapat kendala dalam dunia pendidikan yang patut mendapat perhatian yaitu adanya keterbatasan waktu yang dimiliki dosen untuk selalu berada di kelas sesuai dengan jadwal dan jumlah jam yang diwajibkan, untuk itu perlu digunakan metode pengajaran selain menggunakan metode tatap muka yaitu dengan menggunakan metode alternatif e-learning. Metode ini menggunakan fasilitas teknologi internet, sehingga setiap dosen ataupun mahasiswa harus mampu mengoperasionalisasikan fitur-fitur yang tersedia dalam web yang digunakan. Untuk itu perlu diadakan pelatihan terutama pada dosen pengajar terlebih dahulu yang sudah menguasai dasar-dasar komputer. Proses pelatihan akan melibatkan unsur kredibilitas pelatih atau instruktur juga metode yang digunakannya, kedua hal ini akan dapat menarik minat dan mendorong keinginan peserta pelatihan, untuk itu perlu diteliti Sejauhmana Pengaruh Pelatihan E-learning Terhadap Motivasi Peserta Dalam Penggunaan Metode E-learning Di Universitas Padjadjaran Bandung. Hal ini ditujukan untuk mengetahui Pengaruh kredibilitas pengajar terhadap motivasi peserta Dalam Penggunaan Metode E-learning Di Universitas Padjadjaran Bandung, Pengaruh metode pelatihan terhadap motivasi peserta Dalam Penggunaan

Metode E-learning Di Universitas Padjadjaran Bandung serta Pengaruh kredibilitas pengajar dan metode pelatihan secara bersama-sama terhadap motivasi peserta Dalam Penggunaan Metode E-learning Di Universitas Padjadjaran Bandung. Adapun teori yang digunakan dalam penelitian ini mengacu pada teori Pemberian makna pada rangsangan (sensory stimulation) disebut persepsi. Travers menyatakan, persepsi adalah proses penerimaan informasi dari lingkungan sekitar (Yusup, 1990 : 58). Proses persepsi bersifat kompleks, rangsangan pesan akan diterima dan diatur secara proximity dan closure oleh alat indera serta ditafsirkan dan dievaluasi oleh pikiran organisme (De Vito, 1996 : 75-76), yang melibatkan atensi, ekspektasi, motivasi, dan memori, maka pengalaman organisme tentang objek, peristiwa atau informasi akan disimpulkan dan ditafsirkan oleh pikiran organisme menjadi sebuah persepsi dalam proses pembelajaran, lalu disimpan di dalam memori dan akan menjadi pengetahuan. Sehingga informasi mengenai Elearning ditetapkan menjadi sebuah pengetahuan dalam proses pembelajaran yang melibatkan faktor atensi, ekspekstasi, dan memori peserta pelatihan yang dapat menumbuhkan motivasi peserta pelatihan untuk menggunakan metode E-learning dalam proses belajar mengajar. Komunikasi yang terjadi diantara pengajar dan pihak yang diajari disebut sebagai komunikasi pembelajaran atau komunikasi instruksional (Yusup, 1990 : 18). Komunikasi instruksional adalah memberikan pengetahuan atau informasi khusus dengan maksud melatih dalam berbagai bidang khusus, memberikan keahlian atau pengetahuan dalam berbagai bidang seni atau spesialisasi tertentu. Maka komunikasi yang terjadi pada proses pelatihan yang mengajarkan pengetahuan, keterampilan dan keahlian di antara pengajar dan yang diajari dapat menggunakan pola komunikasi instruksional II. METODE PENELITIAN Penelitian ini menggunakan metode survey eksplanatori yang bertujuan untuk menjelaskan hubungan sebab akibat dan pengujian hipotesis, maka melalui data, akan dijelaskan hubungan kausal antara variabel-variabel melalui pengujian

hipotesis (Singarimbun & Effendi, 1989 : 4 - 5). Melalui metode survey ini, dilakukan pengumpulan data lapangan, menggambarkan dan menganalisis data dengan bantuan analisis statistika yang relevan, dan selanjutnya dibuat kesimpulan tentang arti data tersebut. Penelitian ini mengumpulkan data dari data primer dan data sekunder. Data primer diperoleh dari hasil jawaban responden melalui kuesioner. Kuesioner adalah seperangkat pertanyaan yang secara logis berhubungan dengan masalah penelitian, dan tiap pertanyaan merupakan jawaban yang mempunyai arti dalam menguji hipotesis (Nazir, 1988 : 248). Kuesioner penelitian ini terdiri dari pertanyaan tertutup (close form questionnaire), yaitu : Pertanyaan yang jawabannya sudah disediakan, sehingga tinggal memberi tanda. Penentuan skor atas jawaban pertanyaan yang bersifat tertutup dari kuesioner yang diajukan pada responden, dibuat dengan menggunakan skala Likert. Cara pengukurannya dengan memberikan pertanyaan yang menggunakan rancangan jawaban, sebagai berikut : SS = sangat setuju, S = setuju, R = ragu-ragu, TS = tidak setuju, STS = sangat tidak setuju (Mueller, 1986 : 24). Selain itu, penelitian ini mengutamakan adanya kelengkapan informasi yang dikumpulkan sehingga memudahkan untuk memahami fenomena sosial yang diamati dengan bersumber pada data dari lembaga pendukung/terkait, dan studi kepustakaan. Adapun populasi dalam penelitian ini adalah peserta pelatihan Elearning yang diselenggarakan oleh Universitas Padjadjaran yang hingga bulan Desember 2004. Teknik pengambilan sampel menggunakan teknik random sampling dengan penentuan jumlah sampel minimal yang menggunakan pecahan sampling 0,20 karena pecahan sampling 0,10 atau 0,20 dianggap banyak penelitian sebagai ukuran sampel yang memadai (Rakhmat, 2001 :81). Sedangkan analisis data yang digunakan adalah analisis jalur. Analisis data ini bertujuan untuk membuat proses penyederhanaan data ke dalam bentuk yang lebih mudah dibaca dan diinterpretasikan (Singarimbun & Effendi, 1989 : 263). Data yang diperoleh dari responden adalah data dari kuesioner dengan pertanyaan tertutup akan memperoleh data dalam skala ordinal atau interval. Di dalam penelitian ini

variabel penelitian diukur dengan skala Likert yang merupakan metode penskalaan pernyataan sikap yang menggunakan distribusi respon sebagai dasar penentuan nilai skalanya (Azwar, 2000 : 139). Jawaban kuesioner dari penelitian ini akan menghasilkan data dengan skala ordinal dan skala interval. Penelitian ini akan menggunakan uji statistik analisis jalur (path analysis) maka data yang diperlukan minimal berskala interval. Untuk itu data yang diperoleh yang dalam skala ordinal akan ditransformasikan ke dalam skala interval melalui method succesive interval. III. HASIL DAN PEMBAHASAN Setelah diperoleh hasil penilaian responden di atas, maka langkah selanjutnya adalah melakukan pembahasan hasil penelitian untuk mengukur seberapa besar kemampuan indikator-indikator menjelaskan variabel kredibilitas instruktur dan metode pelatihan serta motivasi untuk menggunakan metode Elearning. Pembahasan berikutnya mencari pengaruh pelatihan E-learning terhadap motivasi peserta untuk menggunakan metode E-learning baik secara parsial maupun simultan sebagai jawaban dari uji hipotesis penelitian ini. Selanjutnya dihitung pengaruh dari pelatihan E-learning (kredibilitas pelatih E-learning dan metode pelatihan E-learning) terhadap motivasi untuk penggunakan metode E-learning pada peserta pelatihan di Universitas Padjadjaran Bandung dengan menggunakan analisis jalur. Dari data-data ketiga variabel yang telah diperoleh, untuk memudahkan perhitungan terlebih dahulu di hitung koefisien korelasi antar variabel dengan hasil sebagai berikut: Keeratan hubungan antara kredibilitas pelatih E-learning dengan metode pelatihan E-learning adalah sebesar 0.7876 dengan arah hubungan yang positif, artinya semakin tinggi kredibilitas pelatih E-learning juga diikuti dengan perbaikan dalam metode pelatihan E-learning. Keeratan hubungan antara kredibilitas pelatih E-learning dengan motivasi untuk menggunakan metode E-learning adalah sebesar 0.7184 dengan arah hubungan

yang positif, artinya semakin tinggi kredibilitas pelatih E-learning juga diikuti dengan peningkatan motivasi untuk menggunakan metode E-learning. Keeratan hubunngan antara metode pelatihan E-learning dengan motivasi untuk menggunakan metode E-learning adalah sebesar 0.7448 dengan arah hubungan yang positif, artinya semakin baik metode pelatihan E-learning diikuti dengan peningkatan motivasi untuk menggunakan metode E-learning. Untuk menguji pengaruh kredibilitas pelatih E-learning dan metode pelatihan E-learning sebagai variabel sebab (eksogenus variabel) terhadap motivasi untuk menggunakan metode E-learning sebagai variabel akibat (endogenus variabel) digunakan analisis jalur dengan hipotesis statistik sebagai berikut:
1.

H0 : YXi = 0 i = 1,2

Kredibilitas pelatih E-learning dan metode pelatihan Elearning secara simultan tidak berpengaruh terhadap motivasi untuk menggunakan metode E-learning pada peserta pelatihan di Universitas Padjadjaran Bandung.

H1 : YXi 0 i = 1,2

Kredibilitas pelatih E-learning dan metode pelatihan Elearning secara simultan berpengaruh terhadap motivasi untuk menggunakan metode E-learning pada peserta pelatihan di Universitas Padjadjaran Bandung.

H0 : YX1 = 0

Kredibilitas pelatih E-learning tidak berpengaruh positif terhadap motivasi untuk menggunakan metode Elearning pada peserta pelatihan di Universitas Padjadjaran Bandung.

H1 : YX1 0

Kredibilitas pelatih E-learning berpengaruh positif terhadap motivasi untuk menggunakan metode Elearning pada peserta pelatihan di Universitas Padjadjaran Bandung.

H0 : YX2 = 0

Metode pelatihan E-learning tidak positif berpengaruh terhadap motivasi untuk menggunakan metode Elearning pada peserta pelatihan di Universitas Padjadjaran Bandung.

H1 : YX2 0

Metode pelatihan E-learning berpengaruh positif terhadap motivasi untuk menggunakan metode Elearning pada peserta pelatihan di Universitas Padjadjaran Bandung.

Setelah itu dicari besar pengaruh kredibilitas pelatih E-learning dan metode pelatihan E-learning secara simultan terhadap motivasi untuk menggunakan metode E-learning yang juga dikenal dengan koefisien determinasi. koefisien determinasi didapat dari hasil perkalian koefisien jalur terhadap matriks korelasi antara variabel sebab dengan variabel akibat yang hasilnya sebesar 0,6004. Nilai koefisien determinasi dapat dinterpretasikan sebagai pengaruh variabel sebab terhadap variabel akibat. Jadi dalam penelitian ini 60,04% motivasi untuk menggunakan metode E-learning pada peserta pelatihan di Universitas Padjadjaran Bandung dipengaruhi oleh kredibilitas pelatih E-learning dan metode pelatihan Elearning, sedangkan sisanya yang 39,96% dipengaruhi oleh lain yang tidak masuk dalam penelitian ini. Besar koefisien jalur untuk faktor lain yang tidak diteliti adalah 0.6321 Untuk menguji apakah kredibilitas pelatih E-learning dan metode pelatihan Elearning berpengaruh secara simultan terhadap motivasi untuk menggunakan metode E-learning pada peserta pelatihan di Universitas Padjadjaran Bandung , diuji melalui uji F, dan diperoleh angka sebesar 13,5242 Kriteria uji, Tolak H0 jika F > F (k ;n -k -1) , dimana dari tabel F untuk tingkat
signifikansi 0.05 dan derajat bebas (2;21-2-1) diperoleh F (t(0,05)/2
; 18)

= 3,1504.

Karena Fhitung > Ftabel, maka H0 ditolak pada tingkat kekeliruan 0.05, jadi berdasarkan pada hasil pengujian dapat disimpulkan bahwa dengan tingkat kepercayaan 95%, secara bersama-sama (simultan) variabel kredibilitas pelatih Elearning dan metode pelatihan E-learning berpengaruh terhadap motivasi menggunakan metode E-learning pada peserta pelatihan di Universitas Padjadjaran Bandung.

Apabila hasil dari pengujian secara simultan menyimpulkan terdapat pengaruh secara bersama-sama, selanjutnya dilakukan pengujian individual untuk menguji variabel mana saja diantara kedua variabel, yaitu variabel kredibilitas pelatih Elearning dan metode pelatihan E-learning yang berpengaruh terhadap motivasi untuk menggunakan metode E-learning pada peserta pelatihan di Universitas Padjadjaran Bandung. Untuk menguji pengaruh kredibilitas pelatih E-learning terhadap motivasi peserta untuk menggunakan metode E-learning pada peserta pelatihan di Universitas Padjadjaran Bandung digunakan statistik uji-t dengan hasil 5,17. Kriteria pengujian ,tolak H0 jika |t-hitung| > ttabel ,dimana nilai ttabel didapat dari tabel t-student dengan tingkat signifikansi (0.05) dan derajat bebas (n-k-1). Dari tabel t-student diperoleh nilai (t(0,05)/2 ; 18) = 2.87844 Karena nilai thitung untuk koefisien jalur variabel kredibilitas pelatih E-learning lebih besar dari ttabel, maka dengan tingkat kepercayaan 95% dapat disimpulkan bahwa variabel kredibilitas pelatih Elearning berpengaruh signifikan terhadap motivasi peserta untuk menggunakan metode E-learning pada peserta pelatihan di Universitas Padjadjaran Bandung.

Pengaruh kredibilitas pelatih E-learning thdp motivasi peserta menggunakan metode Elearning
Secara Langsung Secara Tidak Langsung melalui metode pelatihan 12,05% 12,89%

Besar pengaruh

Total Pengaruh

24,94%

Secara langsung kredibilitas pelatih E-learning memberikan pengaruh sebesar 12,05% terhadap motivasi peserta untuk menggunakan metode E-learning pada peserta pelatihan di Universitas Padjadjaran Bandung, dan secara tidak langsung yang melalui hubungannya dengan variabel metode pelatihan E-learning sebesar 12,89%. Secara total pengaruh variabel kredibilitas pelatih E-learning terhadap motivasi peserta untuk menggunakan metode E-learning pada peserta

pelatihan di Universitas Padjadjaran Bandung sebesar 24,94%. Kredibilitas pelatih E-learning berpengaruh positif terhadap motivasi peserta untuk menggunakan metode E-learning, artinya kredibilitas pelatih E-learning yang tinggi akan membuat motivasi peserta pelatihan di Universitas Padjadjaran Bandung untuk menggunakan metode E-learning juga semakin meningkat. Untuk menguji pengaruh metode pelatihan E-learning terhadap motivasi peserta untuk menggunakan metode E-learning pada peserta pelatihan di Universitas Padjadjaran Bandung digunakan statistik uji-t yang hasilnya 5,4485. Kriteria pengujian ,tolak H0 jika |t-hitung| > ttabel ,dimana nilai ttabel didapat dari tabel t-student dengan tingkat signifikansi (0.05) dan derajat bebas (n-k-1). Dari tabel t-student diperoleh nilai (t(0,05)/2 ; 18) = 2.87844. Karena nilai thitung untuk koefisien jalur variabel metode pelatihan E-learning lebih besar dari ttabel, maka dengan tingkat kepercayaan 95% dapat disimpulkan bahwa variabel metode pelatihan Elearning berpengaruh signifikan terhadap motivasi peserta untuk menggunakan metode E-learning pada peserta pelatihan di Universitas Padjadjaran Bandung.

Pengaruh metode pelatihan E-learning thdp motivasi peserta menggunakan metode Elearning
Secara Langsung Secara Tidak Langsung melalui kredibilitas pelatih 22,21% 12,89%

Besar pengaruh

Total Pengaruh

35,10%

Secara langsung metode pelatihan E-learning memberikan pengaruh sebesar 22,21% terhadap motivasi peserta untuk menggunakan metode E-learning pada peserta pelatihan di Universitas Padjadjaran Bandung, dan secara tidak langsung yang melalui hubungannya dengan variabel kredibilitas pelatih E-learning sebesar 12,89%. Secara total pengaruh variabel metode pelatihan E-learning terhadap motivasi peserta untuk menggunakan metode E-learning pada peserta pelatihan di Universitas Padjadjaran Bandung sebesar 35,10%. Metode pelatihan E-learning

berpengaruh positif terhadap motivasi peserta untuk menggunakan metode Elearning, artinya metode pelatihan E-learning yang baik akan membuat motivasi peserta untuk menggunakan metode E-learning juga semakin meningkat pada peserta pelatihan di Universitas Padjadjaran Bandung

X PYX1 =0.1205

PY =0.3996 Y

rx1X2 =0.1289

PYX2 =0.2221

Diagram jalur dan koefisien jalur pengaruh kredibilitas pelatih E-learning (X1) dan metode pelatihan E-learning (X2) terhadap motivasi untuk menggunakan metode Elearning (Y)

IV.

KESIMPULAN DAN REKOMENDASI


Berdasarkan teori dan metode yang digunakan untuk memperoleh data

penelitian yang dibahas dalam pembahasan penelitian, maka diperoleh beberapa kesimpulan sebagai berikut : 1. Kredibilitas instruktur berpengaruh terhadap motivasi peserta pelatihan untuk menggunakan metode E-learning, faktor kompetensi, karakter dan karisma instruktur yang dirasakan oleh peserta pelatihan mempengaruhi pembentukan motivasi peserta pelatihan untuk menggunakan metode E-learning, terlebih jika instruktur dalam pelatihan secara langsung mengarahkan peserta tersebut agar menggunakan metode E-learning sebagai salah satu metode pengajaran di Universitas Padjadjaran Bandung.

2. Metode pelatihan berpengaruh terhadap motivasi peserta pelatihan untuk menggunakan metode E-learning, faktor metode ceramah, demonstrasi dan diskusi yang digunakan dalam pelatihan mampu memberikan pemahaman yang dapat digunakan untuk membentuk persepsi dan meningkatkan motivasi peserta pelatihan untuk menggunakan metode E-learning, terlebih jika metode pelatihan ini sengaja digunakan untuk meningkatkan motivasi peserta untuk menggunakan metode E-learning. 3. Kredibilitas learning. 4. Selain faktor-faktor kredibilitas instruktur dan metode pelatihan yang berpengaruh positif pada motivasi peserta untuk menggunakan metode Elearning, ternyata masih ada faktor lain yang mempengaruhi. Adapun beberapa rekomendasi tindak lanjut yang dapat diajukan antara lain : Bagi Pengembangan Ilmu Komunikasi : 1. Kepada para peneliti lain, peneliti menyarankan untuk mengkaji lebih lanjut dari sudut pandang komunikasi lainnya yang relevan atau mengembangkan penelitian dengan meneliti variabel lainnya di luar penelitian ini. Hal tersebut perlu dilakukan untuk mengetahui seberapa besar responden merespon keadaan yang ada di lingkungannya. 2. Kepada peneliti dari disiplin ilmu yang lain seperti sosiologi, dan psikologi, peneliti menyarankan untuk meneliti lebih lanjut tentang motivasi menggunakan metode E-learning dari sudut pandang ilmu yang lain. 3. Kepada Tim instruktur di pelatihan E-learning untuk terus melakukan perbaikan sistem pemgajaran antara lain, materi yang diberikan harus sesuai dengan yang tertera dalam jadwal pelatihan, fasilitas pelatihan yang terawat sehingga tidak ada lagi eror pada saat pelatihan instruktur dan metode pelatihan secara bersama-sama berpengaruh pada motivasi peserta pelatihan untuk menggunakan metode E-

4. Kepada pihak fakultas agar selalu memotivasi dosen-dosennya untuk


menggunakan metode e-learning di kelas.

DAFTAR GAMBAR

Halaman 4.1 Pengetahuan Instruktur Mengenai Hal-Hal Yang Berkaitan Dengan E-learning.................................................................................................15 4.2 Kemampuan Instruktur Menjawab Pertanyaan Yang Diajukan Peserta Pelatihan...................................................................................................16 4.3 Kemampuan Instruktur Memberi Contoh Dengan Jelas Pada Saat Pelatihan...................................................................................................16 4.4 Keahlian Dan Pengalaman instruktur Dalam Bidang E-learning. ...........17 4.5 Kemampuan Instruktur Hanya Dalam Teori Dan Konsep.......................18 4.6 Ketenangan Instruktur Dalam menyampaikan materi pelatihan..............19 4.7 Keragu-Raguan Instruktur Dalam Memberikan Contoh..........................20 4.8 Instruktur Memberikan Pengetahuan Dan Pengalaman Baru..................21 4.9 Perlakuan Instruktur Terhadap Peserta. ...................................................21 4.10 Perhatian Instruktur Atas Kesulitan Yang Dihadapi Peserta. ................22 4.11 Penjelasan Instruktur Tentang Teori Dan Prakteknya. ..........................23 4.12 Pendapat Instruktur Berubah-ubah. .......................................................24 4.13 Kesamaan Pandangan dengan Instruktur. ..............................................25 4.14 Tutur Kata dan Perilaku Instruktur. .......................................................25 4.15 Kedisiplinan Instruktur. .........................................................................26 4.16 Antusiasme Instruktur............................................................................27 4.17 Instruktur Bertanya Kesulitan Yang Dihadapi Peserta. .........................28 4.18 Instruktur Mengajar Dengan Serius dan Santai. ....................................29 4.19 Mudah Menyerap Materi. ......................................................................30 4.20 Sebagian Instruktur Mengerti Materi Pelatihannya. ..............................30 4.21 Menerangkan Materi di Depan Kelas. ...................................................31 4.22 Praktek Pelatihan E-learning Secara Langsung. ....................................32 x

4.23 Berdiskusi Untuk Mengatasi Masalah Yang Ditemui. ..........................33 4.24 Praktek Penggunaan Multimedia. ..........................................................34 4.25 Cara-cara membuat Web E-learning......................................................34 4.26 Mengajarkan Teknik pelaksanaan E-learning di Depan Kelas..............35 4.27 Menjawab Pertanyaan Peserta. ..............................................................36 4.28 Forum Tanya Jawab...............................................................................36 4.29 Metode Ceramah, Diskusi dan Demonstrasi..........................................37 4.30 Metode Pengajaran Selama Pelatihan....................................................38 4.31 metode E-learning..................................................................................38 4.32 Keingintahuan ........................................................................................38 4.33 Pengalaman ............................................................................................39 4.34 Tertarik Pada Hal-hal Baru ....................................................................40 4.35 E-learning Merupakan Bidang Yang Menarik.......................................40 4.36 Tertarik Pada Bidang E-learning Setelah Melihat Hasil Karya Dosen lain. ............................................................................................41 4.37 Tertarik Pada Bidang E-learning Setelah Diajak Teman untuk membuat bahan ajar. .............................................................................42 4.38 Tertarik Pada Bidang E-learning Setelah Mengikuti Pelatihan Elearning .................................................................................................43 4.39 Mengikuti Pelatihan E-learning Karena Tidak Ada Kegiatan Lain.......43 4.40 Merasa Tertarik Pada E-learning Karena bermanfaat bagi karier. ........44 4.41 Menggunakan metode E-learning Karena Mempunyai Kemampuan untuk melaksanakan metode E-learning..........................45 4.42 Menggunakan metode E-learning Karena Ingin Memperkenalkan metode baru pada mahasiswa ...............................................................45 4.43 Menggunakan metode E-learning Karena Ingin mengarahkan mahasiswa agar dapat belajar mandiri. .................................................46 4.44 Menggunakan metode E-learning Karena tidak mengharuskan melakukan face to face dengan mahasiswa. .........................................47 4.45 Menggunakan metode E-learning Karena akan memberikan kum........47 xi

4.46 Menggunakan metode E-learning Karena sudah mengikuti pelatian E-learning. ...............................................................................48 4.47 Menggunakan metode E-learning Karena rekan dosen lain sudah menggunakannya. .................................................................................49 4.48 Tidak ingin Menggunakan metode E-learning Karena Tidak ingin membebani mahsiswa. ..........................................................................49 4.49 Tidak ingin Menggunakan metode E-learning Karena Tidak punya waktu untuk membuat Web .......................................................50 4.50 Belum ingin Menggunakan metode E-learning Karena Fasilitas di Fakultas belum memadai. .....................................................................51 4.51 Tidak Mau Menggunakan metode E-learning Karena metode belajar tatap muka di kelas lebih mudah...............................................51

xii

Lampiran Data Interval Hasil Transformasi

No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22

1 2.7988 2.7988 2.7988 2.7988 4.3409 4.3409 4.3409 2.7988 4.3409 2.7988 2.7988 2.7988 4.3409 4.3409 4.3409 2.7988 2.7988 2.7988 4.3409 2.7988 4.3409 2.7988

2 3.1532 3.1532 1.9892 3.1532 4.5048 3.1532 3.1532 3.1532 3.1532 3.1532 1.9892 3.1532 4.5048 4.5048 4.5048 3.1532 4.5048 3.1532 3.1532 3.1532 4.5048 1.9892

3 2.1383 3.4496 2.1383 2.1383 3.4496 1.0000 2.1383 2.1383 3.4496 2.1383 3.4496 2.1383 1.0000 3.4496 3.4496 2.1383 3.4496 3.4496 3.4496 2.1383 3.4496 2.1383

4 2.7411 4.2757 2.7411 2.7411 4.2757 2.7411 2.7411 2.7411 2.7411 2.7411 1.0000 2.7411 4.2757 4.2757 4.2757 2.7411 2.7411 2.7411 2.7411 2.7411 4.2757 2.7411

5 2.4509 2.4509 1.0000 2.4509 1.0000 1.6410 2.4509 1.6410 3.7351 2.4509 1.0000 2.4509 2.4509 3.7351 3.7351 2.4509 2.4509 2.4509 3.7351 2.4509 3.7351 1.0000

6 2.7715 1.7289 1.7289 2.7715 2.7715 2.7715 2.7715 1.0000 1.0000 2.7715 2.7715 2.7715 2.7715 2.7715 4.1788 2.7715 4.1788 2.7715 1.0000 2.7715 4.1788 1.7289

7 2.6858 1.6741 1.0000 2.6858 2.6858 2.6858 4.0516 1.6741 4.0516 2.6858 2.6858 2.6858 2.6858 2.6858 4.0516 2.6858 4.0516 2.6858 4.0516 2.6858 4.0516 1.0000

8 3.5764 3.5764 3.5764 2.1874 3.5764 1.0000 2.1874 2.1874 3.5764 2.1874 2.1874 2.1874 3.5764 3.5764 3.5764 2.1874 3.5764 3.5764 3.5764 2.1874 3.5764 1.0000

Kredibilitas Instruktur(X1) 9 10 11 12 13 3.5731 2.3700 2.7715 2.6343 2.4303 3.5731 2.3700 2.7715 3.7495 3.6104 3.5731 2.3700 1.0000 1.0000 5.3291 2.1846 1.0000 2.7715 2.6343 1.7553 3.5731 2.3700 2.7715 2.6343 3.6104 1.0000 1.0000 4.1788 3.7495 1.0000 3.5731 3.7499 2.7715 2.6343 2.4303 2.1846 2.3700 1.7289 1.8824 3.6104 3.5731 2.3700 1.0000 3.7495 1.7553 2.1846 2.3700 2.7715 2.6343 2.4303 3.5731 2.3700 2.7715 1.8824 3.6104 2.1846 2.3700 2.7715 2.6343 3.6104 2.1846 1.0000 2.7715 1.0000 2.4303 3.5731 3.7499 4.1788 3.7495 3.6104 3.5731 3.7499 2.7715 3.7495 2.4303 2.1846 2.3700 2.7715 1.8824 3.6104 3.5731 3.7499 1.7289 3.7495 1.0000 2.1846 2.3700 2.7715 3.7495 1.7553 3.5731 2.3700 4.1788 3.7495 3.6104 2.1846 2.3700 2.7715 2.6343 3.6104 3.5731 3.7499 2.7715 3.7495 3.6104 1.0000 1.0000 1.0000 1.0000 2.4303

14 2.5724 2.5724 1.0000 1.0000 2.5724 2.5724 2.5724 1.0000 2.5724 2.5724 4.1639 2.5724 1.0000 2.5724 4.1639 2.5724 2.5724 2.5724 2.5724 2.5724 2.5724 1.0000

15 2.3953 2.3953 1.7797 1.0000 1.7797 3.4954 3.4954 1.0000 3.4954 2.3953 1.7797 2.3953 1.0000 3.4954 3.4954 2.3953 3.4954 2.3953 3.4954 1.7797 3.4954 1.0000

16 2.5898 2.5898 2.5898 2.5898 2.5898 4.0833 2.5898 1.0000 2.5898 2.5898 2.5898 2.5898 2.5898 4.0833 4.0833 2.5898 4.0833 4.0833 4.0833 2.5898 4.0833 2.5898

17 2.4380 3.8688 2.4380 2.4380 2.4380 1.0000 2.4380 2.4380 2.4380 2.4380 2.4380 2.4380 1.0000 3.8688 3.8688 2.4380 3.8688 2.4380 3.8688 2.4380 3.8688 1.0000

18 2.6064 2.6064 2.6064 1.0000 1.0000 2.6064 2.6064 1.0000 2.6064 1.0000 1.0000 1.0000 1.0000 2.6064 2.6064 2.6064 2.6064 2.6064 2.6064 1.0000 2.6064 1.0000

19 3.4181 4.7295 4.7295 2.3325 3.4181 3.4181 1.0000 3.4181 3.4181 3.4181 3.4181 3.4181 4.7295 4.7295 2.3325 3.4181 2.3325 2.3325 4.7295 3.4181 4.7295 1.6323

20 2.8284 3.8606 3.8606 2.0407 2.0407 2.8284 2.8284 2.8284 3.8606 2.0407 2.0407 3.8606 1.0000 2.0407 3.8606 2.8284 3.8606 3.8606 3.8606 3.8606 5.2091 2.0407

54.9435 61.8049 49.2489 43.6736 57.4026 50.2656 56.5243 41.7947 59.4763 49.7719 49.5199 52.7720 47.3118 71.5979 72.7981 52.5943 64.3727 56.7466 68.7460 52.1563 76.1322 31.0895

Lampiran Data Interval Hasil Transformasi

No

Kredibilitas Instruktur(X1) 9 10 11 12 13

14

15

16

17

18

19

20

Lampiran Data Interval Hasil Transformasi

No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22

21 2.7135 2.7135 1.7663 2.7135 4.0029 4.0029 2.7135 2.7135 1.0000 2.7135 4.0029 2.7135 1.7663 1.0000 4.0029 2.7135 4.0029 2.7135 4.0029 2.7135 2.7135 1.7663

22 2.3863 3.8054 2.3863 2.3863 3.8054 2.3863 3.8054 2.3863 3.8054 2.3863 2.3863 2.3863 1.0000 2.3863 3.8054 2.3863 3.8054 3.8054 3.8054 3.8054 3.8054 1.0000

23 2.8928 4.4480 2.8928 2.8928 4.4480 2.8928 4.4480 2.8928 2.8928 2.8928 2.8928 2.8928 4.4480 4.4480 4.4480 2.8928 2.8928 4.4480 4.4480 4.4480 4.4480 1.0000

Metode Pelatihan E-Learning (X2) 24 25 26 27 28 3.7462 4.2226 3.7972 3.9906 2.5377 3.7462 2.7795 2.3663 3.9906 2.5377 2.3207 2.7795 2.3663 2.6306 2.5377 2.3207 2.7795 2.3663 2.6306 2.5377 3.7462 2.7795 3.7972 1.6438 4.0176 2.3207 2.7795 2.3663 1.6438 1.0000 3.7462 2.7795 2.3663 2.6306 2.5377 2.3207 1.0000 2.3663 2.6306 2.5377 2.3207 2.7795 3.7972 3.9906 2.5377 2.3207 2.7795 2.3663 2.6306 2.5377 3.7462 4.2226 3.7972 1.0000 4.0176 2.3207 2.7795 2.3663 2.6306 2.5377 1.0000 1.6438 1.0000 2.6306 4.0176 3.7462 4.2226 3.7972 3.9906 4.0176 3.7462 4.2226 3.7972 2.6306 2.5377 2.3207 4.2226 3.7972 3.9906 2.5377 3.7462 2.7795 3.7972 3.9906 4.0176 3.7462 2.7795 3.7972 2.6306 4.0176 3.7462 2.7795 3.7972 3.9906 4.0176 3.7462 2.7795 2.3663 3.9906 2.5377 3.7462 2.7795 2.3663 3.9906 2.5377 1.0000 1.6438 1.0000 2.6306 1.0000

29 2.9650 2.9650 2.9650 4.2757 4.2757 1.9015 4.2757 2.9650 2.9650 2.9650 4.2757 2.9650 1.9015 4.2757 2.9650 4.2757 1.0000 4.2757 4.2757 2.9650 2.9650 1.9015

30 1.7546 4.0659 1.0000 2.7266 1.0000 2.7266 2.7266 1.7546 2.7266 2.7266 2.7266 2.7266 2.7266 4.0659 1.0000 2.7266 1.7546 2.7266 4.0659 4.0659 4.0659 2.7266

31.0063 33.4178 23.6450 27.6296 33.5163 24.0204 32.0293 23.5674 28.8153 26.3188 33.0678 26.3188 22.1343 35.9500 33.1555 31.8636 31.7867 34.9401 38.9288 33.4178 33.4178 15.6687

Lampiran Data Interval Hasil Transformasi

No

21

22

23

Metode Pelatihan E-Learning (X2) 24 25 26 27

28

29

30

Lampiran Data Interval Hasil Transformasi

No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22

31 3.4368 3.4368 3.4368 3.4368 3.4368 3.4368 3.4368 1.9916 3.4368 1.9916 3.4368 1.9916 1.0000 3.4368 3.4368 3.4368 3.4368 3.4368 3.4368 3.4368 1.9916 3.4368

32 2.6655 2.6655 2.6655 2.6655 2.6655 2.6655 2.6655 1.0000 1.0000 1.0000 2.6655 1.0000 1.0000 2.6655 2.6655 2.6655 2.6655 2.6655 2.6655 2.6655 1.0000 2.6655

33 3.5296 3.5296 1.0000 3.5296 3.5296 3.5296 3.5296 3.5296 2.1013 2.1013 3.5296 2.1013 2.1013 3.5296 3.5296 3.5296 3.5296 1.0000 3.5296 3.5296 2.1013 3.5296

34 3.6001 3.6001 3.6001 3.6001 3.6001 2.1778 3.6001 2.1778 3.6001 2.1778 3.6001 2.1778 1.0000 3.6001 3.6001 2.1778 3.6001 3.6001 3.6001 3.6001 2.1778 2.1778

35 3.4171 3.4171 1.0000 3.4171 3.4171 3.4171 3.4171 3.4171 3.4171 2.0611 1.0000 2.0611 2.0611 3.4171 3.4171 2.0611 2.0611 1.0000 3.4171 3.4171 2.0611 3.4171

36 2.2769 3.8181 3.8181 3.8181 2.2769 1.0000 3.8181 2.2769 3.8181 3.8181 2.2769 2.2769 3.0643 3.8181 4.9506 3.0643 3.0643 3.8181 4.9506 3.8181 2.2769 1.0000

Motivasi Untuk Menggunakan Metode E-Learning (Y) 37 38 39 40 41 42 43 44 45 3.0674 2.0916 3.0342 2.7509 1.0000 1.0000 2.5454 2.9059 1.0000 1.6865 4.7203 3.0342 4.1639 1.0000 2.6064 2.5454 1.0000 2.1926 3.0674 2.0916 1.0000 1.0000 1.0000 2.6064 2.5454 1.0000 2.1926 3.0674 3.3348 2.0510 2.7509 1.0000 1.0000 2.5454 2.9059 2.1926 3.0674 3.3348 3.0342 2.7509 1.0000 1.0000 4.0265 2.9059 2.1926 4.3010 2.0916 2.0510 2.7509 2.6064 2.6064 4.0265 2.9059 3.4565 4.3010 3.3348 1.0000 2.7509 2.6064 2.6064 4.0265 2.9059 3.4565 3.0674 3.3348 3.0342 2.7509 2.6064 1.0000 4.0265 2.9059 2.1926 1.0000 3.3348 3.0342 1.0000 2.6064 2.6064 2.5454 1.0000 3.4565 1.6865 4.7203 1.0000 2.7509 1.0000 1.0000 2.5454 1.0000 2.1926 4.3010 3.3348 1.0000 1.7264 2.6064 1.0000 2.5454 2.9059 1.0000 3.0674 3.3348 3.0342 2.7509 1.0000 1.0000 2.5454 2.9059 2.1926 3.0674 3.3348 3.0342 1.7264 1.0000 1.0000 2.5454 2.9059 1.0000 4.3010 3.3348 1.0000 2.7509 2.6064 2.6064 4.0265 2.9059 3.4565 1.0000 4.7203 2.0510 4.1639 2.6064 2.6064 4.0265 1.8605 3.4565 2.1868 3.3348 2.0510 2.7509 1.0000 1.0000 2.5454 2.9059 2.1926 2.1868 2.0916 2.0510 2.7509 2.6064 2.6064 2.5454 1.8605 3.4565 3.0674 4.7203 1.0000 1.0000 2.6064 1.0000 4.0265 4.2780 2.1926 3.0674 3.3348 3.0342 4.1639 1.0000 1.0000 4.0265 2.9059 2.1926 3.0674 3.3348 2.0510 2.7509 2.6064 2.6064 4.0265 2.9059 3.4565 3.0674 3.3348 3.0342 2.7509 2.6064 2.6064 4.0265 2.9059 3.4565 2.1868 2.0916 2.0510 2.7509 1.0000 1.0000 4.0265 1.8605 2.1926

46 2.4742 2.4742 2.4742 2.4742 2.4742 2.4742 2.4742 1.0000 3.9484 2.4742 2.4742 2.4742 1.0000 2.4742 3.9484 2.4742 3.9484 2.4742 2.4742 2.4742 2.4742 1.0000

47 2.8550 4.3080 4.3080 2.8550 2.8550 2.8550 2.8550 1.0000 4.3080 2.8550 4.3080 2.8550 1.6623 2.8550 4.3080 2.8550 2.8550 4.3080 2.8550 2.8550 2.8550 1.0000

48 3.7340 2.9430 2.9430 3.7340 3.7340 2.2631 2.2631 1.0000 3.7340 3.7340 2.9430 2.2631 3.7340 3.7340 5.1660 2.2631 2.2631 3.7340 3.7340 2.2631 3.7340 1.0000

49 2.1122 2.1122 2.1122 3.1081 3.1081 2.1122 2.1122 2.1122 3.1081 3.1081 1.0000 3.1081 1.0000 3.1081 4.2609 1.0000 2.1122 1.0000 3.1081 2.1122 3.1081 2.1122

50 2.0611 4.5559 4.5559 2.0611 3.2036 2.0611 2.0611 3.2036 3.2036 1.0000 3.2036 3.2036 1.0000 3.2036 2.0611 2.0611 3.2036 3.2036 3.2036 2.0611 3.2036 2.0611

51.5579 59.8097 48.4172 55.5476 57.6131 54.7886 59.2212 47.6274 56.2592 44.2170 50.8576 47.3439 38.2372 62.8305 67.8356 47.5558 54.8951 54.1314 61.6999 59.0385 54.7726 42.5600

Lampiran Data Interval Hasil Transformasi

No

31

32

33

34

35

36

Motivasi Untuk Menggunakan Metode E-Learning (Y) 37 38 39 40 41 42 43 44 45

46

47

48

49

50

Lampiran Data Interval Hasil Transformasi

No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22

Data Input Analisis Jalur X1 X2 Y 54.9435 31.0063 51.5579 61.8049 33.4178 59.8097 49.2489 23.6450 48.4172 43.6736 27.6296 55.5476 57.4026 33.5163 57.6131 50.2656 24.0204 54.7886 56.5243 32.0293 59.2212 41.7947 23.5674 47.6274 59.4763 28.8153 56.2592 49.7719 26.3188 44.2170 49.5199 33.0678 50.8576 52.7720 26.3188 47.3439 47.3118 22.1343 38.2372 71.5979 35.9500 62.8305 72.7981 33.1555 67.8356 52.5943 31.8636 47.5558 64.3727 31.7867 54.8951 56.7466 34.9401 54.1314 68.7460 38.9288 61.6999 52.1563 33.4178 59.0385 76.1322 33.4178 54.7726 31.0895 15.6687 42.5600

Perhitungan Analisis Jalur Matriks Korelasi Antar Variabel X1 X2 X1 1.0000 0.7876 X2 0.7876 1.0000 Y 0.7184 0.7448 Invers Korelasi variabel bebas X1 X2 X1 2.6340 -2.0746 X2 -2.0746 2.6340 Koefisien Jalur X1 0.3472 X2 0.4713 Koefisien Determinasi R-square = 0.6004 Uji Pengaruh Simultan F-hitung = 13.5242 F-tabel = 3.1504 Besar Pengaruh Variabel bebas Variabel X1 langung = 12.05% Via X2 = 12.89% Total = 24.94% Koefisien Jalur Faktor lain 0.6321 Y 0.7184 0.7448 1.0000

Pengaruh Faktor lain epsilon = 0.3996 Uji Pengaruh Parsial Var t-hitung X1 1.4358 X2 1.9491 Variabel X2 langung = Via X1 = Total = t-tabel 2.0003 2.0003

22.21% 12.89% 35.10%

Lampiran Data Interval Hasil Transformasi

No

Data Input Analisis Jalur X1 X2 Y

Perhitungan Analisis Jalur Diagram Jalur

X1
PYX1 =0.1205

PY =0.3996

rx1X2 =0.1289

PYX2 =0.2221

X2

LAPORAN PENELITIAN Judul PENGARUH PELATIHAN E-LEARNING TERHADAP MOTIVASI PESERTA DALAM PENGGUNAAN METODE E-LEARNING DI UNIVERSITAS PADJADJARAN BANDUNG Oleh : Ketua : Hanny Hafiar, S. Sos., M.Si. Anggota II : Lilis Puspitasari, S.Sos. NIP. 132 303 749 NIP. 132 303 750 Anggota I : Yanti Setianti, S. Sos., M.Si. NIP. 132 300 875

Sumber Dana Penelitian Dosen DIPA PNBP Berdasarkan SPK No. 143/J06.14/LP/PL/2005 Tanggal November 2005 LEMBAGA PENELITIAN UNIVERSITAS PADJADJARAN

FAKULTAS ILMU KOMUNIKASI UNIVERSITAS PADJADJARAN NOVEMBER 2005

ABSTRAK PENGARUH PELATIHAN E-LEARNING TERHADAP MOTIVASI PESERTA DALAM MENGGUNAKAN METODE E-LEARNING DI UNIVERSITAS PADJADJARAN BANDUNG Peranan teknologi dalam dunia pendidikan semakin besar, hal ini dapat dilihat dengan adanya metode pembelajaran melalui program e-learning di perguruan tinggi, yaitu metode pengajaran dengan menggunakan media internet. Untuk itu setiap perguruan tinggi berupaya untuk melatih staf edukatifnya agar mampu menerapkan metode ini di dalam kelas, begitu juga di Universitas Padjadjaran Bandung. Pelatihan e-learning diperkirakan dapat menumbuhkan motivasi dosen untuk menerapkan metode ini dalam proses belajar mengajar, untuk itu penelitian ini berupaya untuk mencari hubungan kausalitas di antara variabel yang diteliti. Peneltian ini menggunakan metode survei dan statistik uji menggunakan analisis jalur. Dari pengolahan data diperoleh hasil bahwa kredibilitas instruktur dan metode pelatihan berpengaruh secara parsial maupun simultan terhadap motivasi peserta pelatihan untuk menggunakan metode e-learning.

ABSTRACT THE INFLUENCE OF E-LEARNING TRAINNING TO TRAINEE MOTIVATION FOR USING E-LEARNING METHOD The contribution of technology in education is bigger, that can be seen in using e-learning program as one of educating method through internet. So every university try to teach their lecturer for using this method. E-learning training is predicted can arise lecturer motivation to use this method so this research is trying to find out the correlation and influence between two variables. This research is using survey method and path analysis. The result of this research is instructor credibility and training method have influence as partial and simultaneous to trainee motivation for using e-learning method.

KATA PENGANTAR

Dengan mengucap Alhamdulillahirobbil alamin, karena atas ridlo-Nya lah, maka penelitian mengenai Pengaruh pelatian E-learning terhadap motivasi peserta untuk menggunakan metode E-learning dapat diselesaikan, penelitian ini tidak akan selesai tanpa adanya arahan dan bantuan semua pihak. Oleh karena itu peneliti mengucapkan terimakasih yang sedalam-dalamnya kepada : 1. Seluruh staf dan pegawai di lingkungan IT dan E-Learning UNPAD 2. Seluruh staf dan pegawai di lingkungan Lembaga Penelitian UNPAD 3. Seluruh pihak yang tidak dapat disebutkan satu persatu. Semoga semua amal baiknya kepada peneliti mendapat imbalan yang lebih besar dari Allah SWT. Amien.

Peneliti

DAFTAR ISI Halaman ABSTRAK............. i KATA PENGANTAR... ii DAFTAR ISI..iii DAFTAR TABEL..ix DAFTAR GAMBAR x 1. BAB I PENDAHULUAN.........................................................................1 1.1.Latar Belakang Penelitian ....................................................................1 1.2. Perumusan Masalah ............................................................................3 1.3. Tujuan Penelitian.. ..........................3 1.4. Manfaat Penelitian.. ........4 2. BAB II KAJIAN PUSTAKA/KERANGKA PEMIKIRAN 5 3. BAB III METODE PENELITIAN .........................................................9 4. BAB IV HASIL PENELITIAN...............................................................11 4.1. Gambaran Umum Pelatihan E-learning di Unpad ..............................11 4.2. Hasil penelitian dan pembahasan........................................................12 4.2.1. Data Responden .......................................................................12 4.2.1.1. Jenis Kelamin..............................................................12 4.2.1.2. Umur ...........................................................................12 4.2.1.3. Pendidikan...................................................................13 4.2.1.4. Mengikuti Pelatihan E-learning Sebelumnya .............13 4.2.1.5. Rata-rata waktu Pelatihan E-learning yang diikuti .....14 4.2.1.6. Sudah melakukan Live ............................................14 4.2.2. Gambaran Data Hasil Penelitian..............................................15

4.2.2.1. Gambaran Tanggapan Responden Pada Variabel Kredibilitas Pelatih E-learning.....................15 4.2.2.1.1. Pengetahuan Instruktur Mengenai Hal-Hal Yang Berkaitan Dengan E-learning................................................15 4.2.2.1.2. Kemampuan Instruktur Menjawab Pertanyaan Yang Diajukan Peserta Pelatihan...................................................16 4.2.2.1.3. Kemampuan Instruktur Memberi Contoh Dengan Jelas Pada Saat Pelatihan...................................................16 4.2.2.1.4. Keahlian Dan Pengalaman Instruktur Dalam Bidang E-learning........17 4.2.2.1.5. Kemampuan Instruktur Hanya Dalam Teori Dan Konsep. .......................18 4.2.2.1.6. Ketenangan Instruktur Dalam Menyampaikan Materi Pelatihan. ............19 4.2.2.1.7. Keragu-Raguan Instruktur Dalam Memberikan Contoh. ...............................20 4.2.2.1.8. Instruktur Memberikan Pengetahuan Dan Pengalaman Baru..............................21 4.2.2.1.9. Perlakuan Instruktur Terhadap Peserta. ...21 4.2.2.1.10. Perhatian Instruktur Atas Kesulitan Yang Dihadapi Peserta.............................22 4.2.2.1.11. Penjelasan Instruktur Tentang Teori Dan Prakteknya. .............................23 4.2.2.1.12. Pendapat Instruktur Berubah-ubah. .........24 4.2.2.1.13. Kesamaan Pandangan dengan Instruktur..................................................25 4.2.2.1.14. Tutur Kata dan Perilaku Instruktur. .........25

4.2.2.1.15. Kedisiplinan Instruktur. ...........................26 4.2.2.1.16. Antusiasme Instruktur..............................27 4.2.2.1.17. Instruktur Bertanya Kesulitan Yang Dihadapi Peserta. .....................................28 4.2.2.1.18. Instruktur Mengajar Dengan Serius dan Santai.................................................29 4.2.2.1.19. Mudah Menyerap Materi. ........................30 4.2.2.1.20. Sebagian Instruktur Mengerti Materi Pelatihannya. ................................30 4.2.2.2. Gambaran Tanggapan Responden Pada Variabel Metode Pelatihan E-learning....................................31 4.2.2.2.1. Menerangkan Materi di Depan Kelas. ...31 4.2.2.2.2. Praktek Pelatihan E-learning Secara Langsung................................................32 4.2.2.2.3. Berdiskusi Untuk Mengatasi Masalah Yang Ditemui.........................................33 4.2.2.2.4. Praktek Penggunaan Multimedia. ..........34 4.2.2.2.5. Cara-cara membuat Web E-learning......34 4.2.2.2.6. Mengajarkan Teknik pelaksanaan E-learning di Depan Kelas. ....................35 4.2.2.2.7. Menjawab Pertanyaan Peserta. ..............36 4.2.2.2.8. Forum Tanya Jawab...............................36 4.2.2.2.9. Metode Ceramah, Diskusi dan Demonstrasi. ..........................................37 4.2.2.2.10. Metode Pengajaran Selama Pelatihan....38 4.2.2.3. Gambaran Motivasi Responden Menggunakan metode E-learning .....................................................38 4.2.2.3.1. Keingintahuan ........................................38 4.2.2.3.2. Pengalaman. ...........................................39 4.2.2.3.3. Tertarik Pada Hal-hal Baru ....................40

4.2.2.3.4. E-learning Merupakan Bidang Yang Menarik. .................................................40 4.2.2.3.5. Tertarik Pada Bidang E-learning Setelah Melihat Hasil Karya Dosen lain. .............................................41 4.2.2.3.6. Tertarik Pada Bidang E-learning Setelah Diajak Teman untuk membuat bahan ajar..........................................................42 4.2.2.3.7. Tertarik Pada Bidang E-learning Setelah Mengikuti Pelatihan E-learning.43 4.2.2.3.8. Mengikuti Pelatihan E-learning Karena Tidak Ada Kegiatan Lain.......................43 4.2.2.3.9. Merasa Tertarik Pada E-learning Karena bermanfaat bagi karier...............44 4.2.2.3.10. Menggunakan metode E-learning Karena Mempunyai Kemampuan untuk melaksanakan metode E-learning. .........45 4.2.2.3.11. Menggunakan metode E-learning Karena Ingin Memperkenalkan metode baru pada mahasiswa .............................................45 4.2.2.3.12. Menggunakan metode E-learning Karena Ingin mengarahkan mahasiswa agar dapat belajar mandiri..............................46 4.2.2.3.13. Menggunakan metode E-learning Karena tidak mengharuskan melakukan face to face dengan mahasiswa. .............47 4.2.2.3.14. Menggunakan metode E-learning Karena akan memberikan kum...........................47 4.2.2.3.15. Menggunakan metode E-learning Karena sudah mengikuti pelatian

E-learning...............................................48 4.2.2.3.16. Menggunakan metode E-learning Karena rekan dosen lain sudah menggunakannya. ..................................49 4.2.2.3.17. Tidak ingin Menggunakan metode E-learning Karena Tidak ingin membebani mahsiswa. ...........................49 4.2.2.3.18. Tidak ingin Menggunakan metode E-learning Karena Tidak punya waktu untuk membuat Web ...................50 4.2.2.3.19. Belum ingin Menggunakan metode E-learning Karena Fasilitas di Fakultas belum memadai. ......................51 4.2.2.3.20. Tidak Mau Menggunakan metode E-learning Karena metode belajar tatap muka di kelas lebih mudah. ...................51 4.2.3. Pembahasan...............................................................52 4.2.3.1.Analisis Jalur................................................53 4.2.3.2. Hipotesis ..............................................................54 4.2.3.3. Pengujian Hipotesis .............................................56 4.2.3.3.1. Pengaruh Kredibilitas Pelatih E-learning Terhadap Motivasi Peserta untuk Menggunakan metode E-learning..............................58 4.2.3.3.2. Pengaruh Metode Pelatihan E-learning Terhadap Motivasi Peserta Menggunakan metode E-learning...........................................59 5. BAB V KESIMPULAN DAN SARAN...................................................62 5.1. Kesimpulan .........................................................................................62

5.2. Saran ...................................................................................................63 DAFTAR PUSTAKA.64 LAMPIRAN 165 LAMPIRAN 2................................................................................................69

DAFTAR TABEL Halaman Tabel 4.1 Distribusi responden berdasarkan jenis kelamin ...........................12 Tabel 4.2 Distribusi responden berdasarkan Usia..........................................12 Tabel 4.3 Distribusi responden berdasarkan Pendidikan...............................13 Tabel 4.4 Distribusi responden yang mengikuti pelatihan E-learning sebelumnya ..................................................................................13 Tabel 4.5 Distribusi responden berdasarkan rata-rata waktu mengikuti pelatihan E-learning....................................................14 Tabel 4.6 Distribusi responden berdasarkan sudah melakukan live Tabel 4.7 Besar pengaruh variabel kredibilitas instruktur E-Learning..........58 Tabel 4.8 Besar pengaruh variabel metode pelatihan E-Learning.................60 Tabel 4.7 Rekapitulasi hasil penelitian pengaruh kredibilitas Instruktur E-Learning (X1) dan metode pelatihan E-Learning (X2) terhadap motivasi untuk menggunakan metode E-Learning (Y)............................................61

DAFTAR GAMBAR Halaman Gambar 4.1 Pengetahuan Instruktur Mengenai Hal-Hal Yang Berkaitan Dengan E-learning....................................................15 Gambar 4.2 Kemampuan Instruktur Menjawab Pertanyaan Yang Diajukan Peserta Pelatihan....................................................................................16 Gambar 4.3 Kemampuan Instruktur Memberi Contoh Dengan Jelas Pada Saat Pelatihan...................................................................16 Gambar 4.4 Keahlian Dan Pengalaman instruktur Dalam Bidang Elearning. ....................................................................................17 Gambar 4.5 Kemampuan Instruktur Hanya Dalam Teori Dan Konsep.........18 Gambar 4.6 Ketenangan Instruktur Dalam Gambar 4.7 Keragu-Raguan Instruktur Dalam Memberikan Contoh............20 Gambar 4.8 Instruktur Memberikan Pengetahuan Dan Pengalaman Baru...........................................................................................21 Gambar 4.9 Perlakuan Instruktur Terhadap Peserta. .....................................21 Gambar 4.10 Perhatian Instruktur Atas Kesulitan Yang Dihadapi Peserta. ......................................................................................22 Gambar 4.11 Penjelasan Instruktur Tentang Teori Dan Prakteknya. ............23 Gambar 4.12 Pendapat Instruktur Berubah-ubah...........................................24 Gambar 4.13 Kesamaan Pandangan dengan Instruktur. ................................25 Gambar 4.14 Tutur Kata dan Perilaku Instruktur. .........................................25 Gambar 4.15 Kedisiplinan Instruktur. ...........................................................26 Gambar 4.16 Antusiasme Instruktur. .............................................................27 Gambar 4.17 Instruktur Bertanya Kesulitan Yang Dihadapi Peserta. ...........28 Gambar 4.18 Instruktur Mengajar Dengan Serius dan Santai. ......................29 Gambar 4.19 Mudah Menyerap Materi. ........................................................30 Gambar 4.20 Sebagian Instruktur Mengerti Materi Pelatihannya. ................30 Gambar 4.21 Menerangkan Materi di Depan Kelas. .....................................31

Gambar 4.22 Praktek Pelatihan E-learning Secara Langsung. ......................32 Gambar 4.23 Berdiskusi Untuk Mengatasi Masalah Yang Ditemui..............33 Gambar 4.24 Praktek Penggunaan Multimedia. ............................................34 Gambar 4.25 Cara-cara membuat Web E-learning........................................34 Gambar 4.26 Mengajarkan Teknik pelaksanaan E-learning di Depan Kelas. ........................................................................................35 Gambar 4.27 Menjawab Pertanyaan Peserta. ................................................36 Gambar 4.28 Forum Tanya Jawab. ................................................................36 Gambar 4.29 Metode Ceramah, Diskusi dan Demonstrasi............................37 Gambar 4.30 Metode Pengajaran Selama Pelatihan ......................................38 Gambar 4.31 metode E-learning ....................................................................38 Gambar 4.32 Keingintahuan ..........................................................................38 Gambar 4.33 Pengalaman ..............................................................................39 Gambar 4.34 Tertarik Pada Hal-hal Baru ......................................................40 Gambar 4.35 E-learning Merupakan Bidang Yang Menarik.........................40 Gambar 4.36 Tertarik Pada Bidang E-learning Setelah Melihat Hasil Karya Dosen lain.......................................................................41 Gambar 4.37 Tertarik Pada Bidang E-learning Setelah Diajak Teman untuk membuat bahan ajar. .......................................................42 Gambar 4.38 Tertarik Pada Bidang E-learning Setelah Mengikuti Pelatihan E-learning..................................................................43 Gambar 4.39 Mengikuti Pelatihan E-learning Karena Tidak Ada Kegiatan Lain............................................................................43 Gambar 4.40 Merasa Tertarik Pada E-learning Karena bermanfaat bagi karier. ........................................................................................44 Gambar 4.41 Menggunakan metode E-learning Karena Mempunyai Kemampuan untuk melaksanakan metode E-learning..............45 Gambar 4.42 Menggunakan metode E-learning Karena Ingin Memperkenalkan metode baru pada mahasiswa ......................45

Gambar 4.43 Menggunakan metode E-learning Karena Ingin mengarahkan mahasiswa agar dapat belajar mandiri................46 Gambar 4.44 Menggunakan metode E-learning Karena tidak mengharuskan melakukan face to face dengan mahasiswa. ................................................................................47 Gambar 4.45 Menggunakan metode E-learning Karena akan memberikan kum. .....................................................................47 Gambar 4.46 Menggunakan metode E-learning Karena sudah mengikuti pelatian E-learning...................................................48 Gambar 4.47 Menggunakan metode E-learning Karena rekan dosen lain sudah menggunakannya. ....................................................49 Gambar 4.48 Tidak ingin Menggunakan metode E-learning Karena Tidak ingin membebani mahsiswa............................................49 Gambar 4.49 Tidak ingin Menggunakan metode E-learning Karena Tidak punya waktu untuk membuat Web .................................50 Gambar 4.50 Belum ingin Menggunakan metode E-learning Karena Fasilitas di Fakultas belum memadai........................................51 Gambar 4.1 Tidak Mau Menggunakan metode E-learning Karena metode belajar tatap muka di kelas lebih mudah. .....................51

BAB I PENDAHULUAN I. 1. Latar Belakang Penelitian Keterbatasan waktu yang dialami oleh seorang pengajar di perguruan tinggi yang berusaha untuk memenuhi Tri Dharma perguruan tinggi yaitu pengajaran, pengabdian dan penelitian, acap kali memaksa dosen yang bersangkutan mengorbankan pertemuan tatap muka dengan mahasiswanya di ruang kuliah. Jika berpijak pada prioritas tanpa mengecilkan arti kewajiban yang lain, tugas melaksanakan pengajaran dianggap lebih utama karena tugas primer seorang dosen adalah turut berpartisipasi dalam upaya mencerdaskan anak-anak bangsa. Namun sering kali target kuantitas pertemuan yang dijadwalkan tidak dapat terpenuhi karena berbagai alasan kegiatan lain yang menurut dosen yang bersangkutan sama pentingnya dan sama mulianya dengan mengajar di dalam ruang kuliah. Selain berbagai kegiatan yang harus diikuti dan dijalankan oleh seorang dosen alasan lain yang menyebabkan tidak tercapainya target jumlah pertemuan tatap muka dengan mahasiswa adalah karena keterbatasan secara fisik dan mental yang dialami oleh seorang dosen yang disebabkan beban mengajar yang kadang kala tidak sesuai dengan porsinya. Menurut ketentuan, seorang dosen memiliki kewajiban untuk memegang mata kuliah sebesar 12 SKS persemester, namun disebabkan keterbatasan jumlah dosen di sebuah program studi memaksa seorang dosen mengajar lebih dari jumlah SKS yang telah ditetapkan. Akibatnya muncul hal-hal yang tidak seharusnya terjadi, seperti terlambatnya pemberian nilai, lamanya masa bimbingan tugas akhir atau skripsi, atau hal-hal lain yang nota bene merugikan mahasiswa secara langsung dan tidak langsung. Jika masalah di atas dibiarkan berlarut-larut tentu akan berdampak kurang baik untuk itu perlu adanya upaya penanggulangan yang dianggap dapat memberikan solusi jangka pendek maupun jangka panjang bagi permasalahan tersebut. Salah satu alternatif yang dapat digunakan untuk mengatasi ketidakhadiran

dosen di dalam kelas dan meringankan beban dosen dalam proses belajar mengajar adalah dengan penggunaan multi media. Akhir-akhir ini metode E-learning dalam proses belajar mengajar semakin sering didengungkan. Metode ini dipercaya dapat menunjang pelaksanaan kegiatan pengajaran dan dapat meringankan beban seorang dosen di dalam pemberian materi perkuliahan, selain itu metode ini juga dianggap mampu merangsang keinginan mahasiswa untuk lebih mengenal teknologi dan mengasah kemandirian dalam menuntut ilmu. Di Universitas Padjadjaran, pelatihan dan percobaan penggunaan metode ini telah lama dilakukan. Melalui kerja sama dengan Utrech University Belanda, Unpad telah membentuk tim pelatihan yang mengajari dosen-dosen untuk mencoba menggunakan metode ini sebagai alternatif dari metode pengajaran yang telah ada dan telah dilakukan selama ini. Bahkan melalui himbauan rektor, seluruh fakultas diharapkan telah menjalankan metode pengajaran ini pada semester alih tahun di tahun akademik 2003-2004. Namun pada kenyataannya tidak semua fakultas dapat mewujudkan target tersebut dengan berbagai alasan yang kebanyakan bersifat teknis. Oleh karena itu fenomena ini menjadi menarik unruk diteliti. I.2. Perumusan Masalah Sehubungan dengan fenomena diatas maka dalam penelitian ini dapat dirumuskan permasalahan sebagai berikut : Sejauhmana Pengaruh Pelatihan Elearning Terhadap Motivasi Peserta Dalam Penggunaan Metode E-learning Di Universitas Padjadjaran Bandung? Selanjutnya dari permasalah tersebut dapat diidentifikasi permasalah sebagai berikut: 1. Seberapa besar pengaruh kredibilitas pengajar terhadap motivasi peserta Dalam Penggunaan Metode E-learning Di Universitas Padjadjaran Bandung? 2. Seberapa besar pengaruh metode pelatihan terhadap motivasi peserta Dalam Penggunaan Metode E-learning Di Universitas Padjadjaran Bandung?

3. Seberapa besar hubungan kredibilitas pengajar dan metode pelatihan secara bersama-sama berpengaruh terhadap motivasi peserta Dalam Penggunaan Metode E-learning Di Universitas Padjadjaran Bandung? 1.3. Tujuan Penelitian Terdapat beberapa tujuan yang ingin diketahui dari hasil penelitian ini, antara lain untuk mengetahui : 1. Pengaruh kredibilitas pengajar terhadap motivasi peserta Dalam Penggunaan Metode E-learning Di Universitas Padjadjaran Bandung 2. Pengaruh metode pelatihan terhadap motivasi peserta Dalam Penggunaan Metode E-learning Di Universitas Padjadjaran Bandung 3. Pengaruh kredibilitas pengajar dan metode pelatihan secara bersama-sama terhadap motivasi peserta Dalam Penggunaan Metode E-learning Di Universitas Padjadjaran Bandung 1.4. Manfaat Penelitian Adapun manfaat yang dapat diperoleh dari hasil penelitian ini adalah sebagai berikut : 1. Kegunaan Teoretis Bagi Pengembangan Ilmu Pengetahuan, Teknologi dan Seni Penelitian ini diharapkan dapat memberikan sumbangan bagi perkembangan Ilmu Pengetahuan khususnya ilmu komunikasi, bidang sosiologi komunikasi, komunikasi instruksional dan psikologi komunikasi yang berkaitan dengan efektivitas pelatihan untuk meningkatkan motivasi. 2. Kegunaan Praktis Bagi Pengembangan Kelembagaan Memberikan masukan kepada lembaga pelatihan untuk memotivasi peserta pelatihannya agar dapat menerapkan pengetahuan dan keahlian yang diperolehnya dari pelatihan.

Memberi masukan pada peseta pelatihan E-learning agar mau dan mampu memanfaatkan kegunaan yang ditawarkan teknologi multimedia untuk meningkatkan kualitas belajar mengajar di perguruan tinggi.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA/KERANGKA PEMIKIRAN

Manusia

memberikan makna pada informasi yang diterimanya sesuai

dengan persepsi dan kerangka perseptualnya. Tanpa pemaknaan oleh organisme, sebuah pesan tidak akan memiliki arti, dengan demikian manusia dianggap sebagai suatu organisme yang aktif mencari dan mengolah stimulus yang diterimanya (Liliweri, 1994 : 88). Teori pengolahan informasi yang dibentuk oleh konsepsi psikologi kognitif (Rakhmat, 1985: 22), juga memandang manusia sebagai makhluk yang aktif mengorganisasikan dan mengolah stimuli, sehingga ia selalu berusaha memahami lingkungannya, maka manusia dapat dikatakan sebagai makhluk yang selalu berfikir (Homo Sapiens). Psikologi kognitif menganalisis gejala-gejala kehidupan mental (psikis) yang berkaitan dengan cara berfikir manusia (Syah, 2002 : 2), selain itu juga dinyatakan bahwa pikiran atau jiwa manusialah yang mengisyaratkan kapasitas dan sejauhmana manusia sadar akan diri mereka sendiri, siapa dan apa mereka, objek di sekitar mereka dan makna objek tersebut bagi mereka (Mulyana, 2001 : 84). Sehingga manusia tidak merespon rangsangan secara otomatis namun respon muncul setelah melalui proses pemaknaan dalam pikiran manusia. Pemberian makna pada rangsangan (sensory stimulation) disebut persepsi. Travers menyatakan, persepsi adalah proses penerimaan informasi dari lingkungan sekitar (Yusup, 1990 : 58). Proses persepsi bersifat kompleks, rangsangan pesan akan diterima dan diatur secara proximity dan closure oleh alat indera serta

ditafsirkan dan dievaluasi oleh pikiran organisme (De Vito, 1996 : 75-76), yang melibatkan atensi, ekspektasi, motivasi, dan memori, maka pengalaman organisme tentang objek, peristiwa atau informasi akan disimpulkan dan ditafsirkan oleh pikiran organisme menjadi sebuah persepsi dalam proses pembelajaran, lalu disimpan di dalam memori dan akan menjadi pengetahuan. Sehingga informasi mengenai E-learning ditetapkan menjadi sebuah pengetahuan dalam proses pembelajaran yang melibatkan faktor atensi, ekspekstasi, dan memori peserta pelatihan yang dapat menumbuhkan motivasi peserta pelatihan untuk menggunakan metode E-learning dalam proses belajar mengajar. Komunikasi yang terjadi diantara pengajar dan pihak yang diajari disebut sebagai komunikasi pembelajaran atau komunikasi instruksional (Yusup, 1990 : 18). Komunikasi instruksional adalah memberikan pengetahuan atau informasi khusus dengan maksud melatih dalam berbagai bidang khusus, memberikan keahlian atau pengetahuan dalam berbagai bidang seni atau spesialisasi tertentu. Maka komunikasi yang terjadi pada proses pelatihan yang mengajarkan pengetahuan, keterampilan dan keahlian di antara pengajar dan yang diajari dapat menggunakan pola komunikasi instruksional. Di dalam proses belajar keterampilan dibutuhkan praktek atau latihan (practice) yang bersifat transfer keahlian (trasfer of skills), pelatihan adalah salah satu unsur pelaksanaan proses pengajaran terutama pengajaran keterampilan ranah karsa. Pelatihan menurut Chaplin merupakan pengembangan potensi dan kemampuan manusia secara menyeluruh yang pelaksanaannya menggunakan cara mengajarkan pelbagai pengetahuan dan kecakapan (Syah, 2002 : 35), maka

pelatihan E-learning dapat dikatakan sebagai kegiatan untuk mendayagunakan peserta pelatihan secara tepat agar dapat memiliki keahlian dalam bidang multimedia dan pedagogik sehingga menimbulkan motivasi di dalam dirinya untuk menggunakan metode tersebut sebagai salah satu metode yang dipakainya dalam sistem pengajaran. Di dalam proses pembelajaran seperti yang terjadi di dalam komunikasi instruksional, melibatkan unsur sumber dan penerima sebagai satu kesatuan yang tak terpisahkan. Komunikan tidak akan mempercayai isi pesan yang disampaikan oleh komunikator yang dianggap tidak memiliki kredibilitas maka di dalam setiap proses komunikasi kredibilitas komunikator akan mempengaruhi efektivitas penyampaian pesan kepada komunikan. Kredibilitas instruktur mencakup unsur kompetensi adalah knowledgeable, experienced, confident dan informed, sedangkan yang termasuk ke dalam aspek karakter adalah fair, concerned, consistent dan similar, aspek terakhir yang menjadi unsur karisma antara lain positive, assertive, enthusiastic dan active (DeVito, 1997 : 460-461). Proses pelatihan E-learning bersifat menambah wawasan, menumbuhkan kecintaan, dan melatih keterampilan melalui komunikasi yang dialogis dan mengandung unsur kesamaan yang diharapkan dapat menimbulkan motivasi, membutuhkan metode pengajaran tertentu dari instruktur (lecturer). Metode pelatihan dapat berbentuk ceramah, demonstrasi, serta diskusi yang bertujuan untuk memberikan pemahaman pengetahuan, pemahaman aplikasi dan pemahaman analisis, sintesis serta evaluasi (Syah, 2002 : 202).

Di dalam proses pembelajaran harus ada kebutuhan yang menjadi motif penggerak di dalam diri individu, karena motif memiliki peranan di dalam membentuk sikap menuju perilaku sosial bahkan sangat menentukan (Rakhmat, 1985 : 46). Untuk itu di dalam upaya menumbuhkan motivasi di dalam diri peserta pelatihan E-learning, motif untuk menggunakan metode E-learning harus dimiliki dan harus menjadi suatu kebutuhan yang dapat mendorong tumbuhnya motivasi peserta pelatihan E-learning. Jika mencoba menelaah lebih jauh mengenai E-learning, dapat dikatakan bahwa E-learning (Electronic Learning) merupakan sebuah media untuk proses pembelajaran jarak jauh yang dapat dijadikan sebagai perangkat penunjang proses belajar mengajar dan dapat menutupi beberapa masalah seperti waktu dan jarak (Firmansyah&Mahendra, 2004). Sebelumnya E-learning dikenal dengan sebutan pembelajaran jarak jauh, pengajaran berbasis web, ataupun pembelajaran secara online. Namun apapun sebutan untuk E-learning sebelum populer dengan namanya yang sekarang ini, E-learning sendiri didefinisikan sebagai pembelajaran baik formal maupun informal yang dilakukan melalui media elektronik, seperti internet, ektsranet, CDROM, Video Tape, DVD, TV, Handphone, PDA dan lain-lain (Firmansyah&Mahendra, 2004). Sedangkan Rosenberg (2001) menyatakan bahwa E-learning is the use of internet technologies to deliver a broad array of solutions that enhance knowledge and performance (Asirvatham, 2004).

BAB III METODE PENELITIAN

Penelitian ini menggunakan metode survey eksplanatori yang bertujuan untuk menjelaskan hubungan sebab akibat dan pengujian hipotesis, maka melalui data, akan dijelaskan hubungan kausal antara variabel-variabel melalui pengujian hipotesis (Singarimbun & Effendi, 1989 : 4 - 5). Melalui metode survey ini, dilakukan pengumpulan data lapangan, menggambarkan dan menganalisis data dengan bantuan analisis statistika yang relevan, dan selanjutnya dibuat kesimpulan tentang arti data tersebut. Penelitian ini mengumpulkan data dari data primer dan data sekunder. Data primer diperoleh dari hasil jawaban responden melalui kuesioner. Kuesioner adalah seperangkat pertanyaan yang secara logis berhubungan dengan masalah penelitian, dan tiap pertanyaan merupakan jawaban yang mempunyai arti dalam menguji hipotesis (Nazir, 1988 : 248). Kuesioner penelitian ini terdiri dari pertanyaan tertutup (close form questionnaire), yaitu : Pertanyaan yang jawabannya sudah disediakan, sehingga tinggal memberi tanda. Penentuan skor atas jawaban pertanyaan yang bersifat tertutup dari kuesioner yang diajukan pada responden, dibuat dengan menggunakan skala Likert. Cara pengukurannya dengan memberikan pertanyaan yang

menggunakan rancangan jawaban, sebagai berikut : SS = sangat setuju, S = setuju, R = ragu-ragu, TS = tidak setuju, STS = sangat tidak setuju (Mueller, 1986 : 24).

Selain itu, penelitian ini mengutamakan adanya kelengkapan informasi yang dikumpulkan sehingga memudahkan untuk memahami fenomena sosial yang diamati dengan bersumber pada data dari lembaga pendukung/terkait, dan studi kepustakaan. Adapun populasi dalam penelitian ini adalah peserta pelatihan Elearning yang diselenggarakan oleh Universitas Padjadjaran yang hingga bulan Desember 2004. Teknik pengambilan sampel menggunakan teknik random

sampling dengan penentuan jumlah sampel minimal yang menggunakan pecahan sampling 0,20 karena pecahan sampling 0,10 atau 0,20 dianggap banyak penelitian sebagai ukuran sampel yang memadai (Rakhmat, 2001 :81). Aedangkan analisis data yang digunakan adalah analisis jalur. Analisis data ini bertujuan untuk membuat proses penyederhanaan data ke dalam bentuk yang lebih mudah dibaca dan diinterpretasikan (Singarimbun & Effendi, 1989 : 263). Data yang diperoleh dari responden adalah data dari kuesioner dengan pertanyaan tertutup akan memperoleh data dalam skala ordinal atau interval. Di dalam penelitian ini variabel penelitian diukur dengan skala Likert yang merupakan metode penskalaan pernyataan sikap yang menggunakan distribusi respon sebagai dasar penentuan nilai skalanya (Azwar, 2000 : 139). Jawaban kuesioner dari penelitian ini akan menghasilkan data dengan skala ordinal dan skala interval. Penelitian ini akan menggunakan uji statistik analisis jalur (path analysis) maka data yang diperlukan minimal berskala interval. Untuk itu data yang diperoleh yang dalam skala ordinal akan ditransformasikan ke dalam skala interval melalui method succesive interval.

BAB IV HASIL PENELITIAN

4.1. Gambaran Umum Pelatihan E-learning Di Unpad Dalam upaya meningkatkan pelayanan pendidikan, Universitas Padjadjaran telah melakukan langkah persiapan untuk mensosialisasikan penggunaan E-learning sebagai salah satu metode pengajaran yang direkomendasikan untuk digunakan di lingkungan kampus. Di mulai dengan pembangunan jaringan internet dan intranet antara kampus yang berlokasi di jatinangor dan di beberapa lokasi di Bandung, ataupun perbaikan, pengembangan dan perluasan jangkauan yang terus ditingkatkan. Jaringan internet yang menghubungkan seluruh kampus yang terlibat merupakan salah satu syarat agar proses E-learning dapat dilaksanakan. Beberapa fakultas di Universitas Padjadjaran telah menyiapkan dosennya untuk memanfaatkan E-learning sebagai salah satu metode perkuliahan, telah disediakan pula server dan laboratorium E-learning dengan menggunakan software WebCT yang merupakan hasil kerja sama antara Unpad dengan Universitas Utrecht Belanda. Hingga saat ini pelatihan E-learning telah dilaksanakan hingga beberapa gelombang dan pelaksanaan perkuliahan dengan menggunakan metode E-learning telah dilakukan oleh beberapa dosen untuk mata kuliah tertentu. Hasil-hasil pelaksanaan penerapan metode tersebut telah disosialisasikan dan dievaluasi melalui seminar-seminar yang dilksanakan di gedung Serba Guna Unpad dengan kesimpulan yang bervariasi. Adapun proses inovasi teknologi tidak akan mudah terseap begitu saja apalagi jika sarana penunjang belum memadai, untuk itu

ada baiknya waktu dan kesempatan serta motivasi terus diberikan kepada para dosen yang memiliki keinginan untuk melakukan Live mata kuliahnya.

4.2. Hasil Penelitian dan Pembahasan 4.2.1. Data Responden 4.2.1.1. Jenis Kelamin Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas Padjadjaran Bandung yang terpilih menjadi responden dalam penelitian ini berjenis kelamin lakilaki, yaitu sebanyak 63,6% dari total 22 responden. Tabel 4.1 Distribusi Responden Berdasarkan Jenis Kelamin. Jenis Kelamin Laki-laki Perempuan Total 4.2.1.2. Umur Peserta pelatihan E-learning di Universitas Padjadjaran Bandung yang menjadi responden yang berusia antara 31-40 tahun, sebanyak 45,45%. Sementara yang berusia lebih antara 20-30 tahun 27,27% dan di atas 40 tahun sebanyak 27,27%. Tabel 4.2 Distribusi Responden Berdasarkan Usia. Usia < 20 tahun 20 - 30 tahun 31 - 40 tahun > 40 tahun Total Frekuensi 0 6 10 6 22 Sumber: Hasil Penelitian Persentase 0 27,27 45,45 27,27 100 Frekuensi 14 8 22 Sumber: Hasil Penelitian Persentase 63,6 36,4 100

4.2.1.4. Pendidikan Paling banyak dari peserta pelatihan E-learning di Universitas Padjadjaran Bandung yang terjaring menjadi responden dalam penelitian ini berpendidikan S2, yaitu sebanyak 45,45% dari total 22 responden. Sementara yang berpendidikan S1 ada sebanyak 27,27% dan yang berpendidikan S3 sebanyak 27,27%. Tabel 4.3 Distribusi Responden Berdasarkan Pendidikan. Pendidikan Terakhir S1 S2 S3 Total Frekuensi 6 10 6 22 Sumber: Hasil Penelitian Persentase 27,27 45,45 27,27 100

4.2.1.5. Mengikuti Pelatihan E-learning Sebelumnya Seluru dari peserta pelatihan E-learning di Universitas Padjadjaran Bandung yang terpilih menjadi responden sebelumnya sudah pernah mengikuti pelatihan Elearning. Tabel 4.4 Distribusi Responden Yang Mengikuti Pelatihan E-learning Sebelumnya. Pelatihan E-learning Sebelumnya Pernah Frekuensi 22 Persentase 100

Tidak Pernah Total

0 22 Sumber: Hasil Penelitian

0 100

4.2.1.7. Rata-rata Waktu Pelatihan E-learning Yang Diikuti Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas Padjadjaran Bandung yang terpilih menjadi responden mengikuti pelatihan E-learning dengan waktu antara 10-20 jam, yaitu sebanyak 54,54 % dari total 22 responden. Tabel 4.5 Distribusi Responden Berdasarkan Rata-rata Waktu Mengikuti Pelatihan E-learning. Waktu Mengikuti Pelatihan E-learning Dibawah 10 jam 10 20 jam 21 30 jam Total Sumber: Hasil Penelitian Frekuensi 3 12 6 Persentase 18,18 54,54 27,27 100

4.2.1.8. Sudah Melakukan Live Sebagian besar dari peserta pelatihan E-learning di Universitas Padjadjaran Bandung yang terpilih menjadi responden telah melakukan live yaitu sebanyak 59,1% dari total 63 responden.

Tabel 4.6 Distribusi Responden Berdasarkan Sudah melakukan Live Sudah Melakukan Live Sudah Belum Total Sumber: Hasil Penelitian Frekuensi 13 9 Persentase 59,1 40,9 100

Berdasarkan gambaran mengenai identitas responden di atas, dapat terlihat usia ratarata peserta E-learning antara 30-40 tahun, selain itu tingkat pendidikan yang mayoritas S2, maka hal ini dapat mempermudah upaya pentransferan ilmu dan skill dari instruktur, karena para peserta pelatihan telah memiliki usia dan pendidikan yang menunjang untuk mempelajari bidang E-learning ini.

4.2.2

Gambaran Data Hasil Penelitian

4.2.2.1. Gambaran Tanggapan Responden Pada Variabel Kredibilitas Pelatih E-learning. 4.2.2.1.1.Pengetahuan Instruktur Mengenai Hal-Hal Yang Berkaitan Dengan E-learning. Instruktur pelatihan E-learning di Universitas Padjadjaran Bandung mengetahui segala hal yang berkaitan dengan E-learning, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang 100% setuju dan sangat setuju atas pernyataan instruktur mengetahui segala hal yang berkaitan dengan pelatihan E-

learning. Dengan demikian instruktur dianggap memiliki kredibilitas dalam hal pengetahuan mengenai E-learning.
100 80 60 40 20 0 4
Sang at set uju Set uju

81.82

18.18

18 0
Ragu-rag u

0.00

0.00

0.00

Tid ak set uju

Sang at t id ak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.1 Diagram distribusi tanggapan responden atas pengetahuan instruktur dalam segala hal yang berkaitan dengan E-learning

4.2.2.1.2. Kemampuan Instruktur Menjawab Pertanyaan Yang Diajukan Peserta Pelatihan. Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas

Padjadjaran Bandung yang menjadi responden menilai instruktur mampu menjawab setiap pertanyaan yang diajukan dalam pelatihan, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang mencapai 90,01 % setuju dan sangat setuju atas pernyataan instruktur dapat menjawab setiap pertanyaan yang diajukan dalam pelatihan E-learning, maka instruktur dianggap menguasai bahan atau materi pelatihan.

100 77.27 80 60 40 20 0 13.64 3


Sang at set uju Set uju

17 2
Ragu-ragu

9.09

0
Tidak set uju

0.00

0.00

Sangat t id ak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.2 Diagram distribusi tanggapan responden atas kemampuan instruktur dalam menjawab setiap pertanyaan yang diajukan peserta

4.2.2.1.3. Kemampuan Instruktur Memberi Contoh Dengan Jelas Pada Saat Pelatihan. Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas

Padjadjaran Bandung yang menjadi responden menilai instruktur mampu memberi contoh dengan jelas pada saat pelatihan, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang mencapai 81,82% setuju dan sangat setuju atas pernyataan instruktur mampu memberi contoh dengan jelas pada saat pelatihan E-learning, sehingga instruktur dapat dikatakan memiliki kemampuan untuk menjelaskan materi pelatihan.

100 80 60 40 20 0 7 31.82 11 18.18 4


Ragu-rag u

50.00

0.00

0.00

Sang at set uju

Set uju

Tidak set uju

Sangat t id ak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.3 Diagram distribusi tanggapan responden atas kemampuan instruktur dalam memberi contoh yang jelas pada saat pelatihan.

4.2.2.1.4. Keahlian Dan Pengalaman Instruktur Dalam Bidang E-learning. Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas

Padjadjaran Bandung yang menjadi responden menilai instruktur memiliki keahlian dan pengalaman dalam bidang E-learning, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang mencapai 81,82% setuju dan sangat setuju atas pernyataan instruktur adalah orang yang ahli dan berpengalaman dalam pelatihan E-learning. Berdasarkan gambar di bawah ini menunjukkan bahwa peserta pelatihan percaya jika instruktur memiliki keahlian juga berpengalaman di bidang E-learning.

100 90 80 70 60 50 40 30 20 10 0 50.00 31.82 11 18.18 7 4


Rag u-ragu

0.00

0.00

Sangat set uju

Set uju

Tidak set uju

Sang at t id ak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.4 Diagram distribusi tanggapan responden atas keahlian dan pengalaman instruktur dalam bidang E-learning.

4.2.2.1.5. Kemampuan Instruktur Hanya Dalam Teori Dan Konsep. Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas

Padjadjaran Bandung yang menjadi responden menilai instruktur tidak hanya memiliki kemampuan dalam toeri dan konsep, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang mencapai 86,36% tidak setuju dan sangat tidak setuju atas pernyataan instruktur hanya mengetahui teori dan konsep saja tetapi kurang memahami prakteknya dalam E-learning. Mengacu pada jawaban responden, terlihat jika instruktur tidak hanya menguasai teori dan konsep E-learning saja namun juga piawai dalam menggunakan alat-alat yang digunakan (software dan hardware) dalam E-learning.

100 90 80 70 60 50 40 30 20 10 0 13.64 0 0.00 3


Set uju

68.18

15 0
Ragu-ragu

18.18 4

0.00
Tidak set uju

Sangat set uju

Sangat t idak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.5 Diagram distribusi tanggapan responden atas kemampuan instruktur hanya dalam teori dan konsep.

4.2.2.1.6. Ketenangan Instruktur Dalam Menyampaikan Materi Pelatihan. Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas

Padjadjaran Bandung yang menjadi responden menilai instruktur tidak terlihat gugup pada saat menyampaikan materi pelatihan E-learning, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang mencapai 59,09% tidak setuju dan sangat tidak setuju atas pernyataan instruktur terlihat gugup pada saat menyampaikan materi pelatihan E-learning. Untuk itu dapat dikatakan bawa instruktur mempunyai rasa percaya diri yang cukup baik.
100 80 60 40 20 0 13.64 0 0.00 3
Set uju

27.27 6 6

27.27 7

31.82

Sang at set uju

Ragu-ragu

Tidak set uju

Sangat t id ak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.6 Diagram distribusi tanggapan responden tentang instruktur yang gugup dalam menyampaikan materi pelatihan.

4.2.2.1.7. Keragu-Raguan Instruktur Dalam Memberikan Contoh. Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas

Padjadjaran Bandung yang menjadi responden menilai instruktur tidak terlihat ragu-ragu pada saat memberikan contoh pada pelatihan E-learning, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang mencapai 77,28% tidak setuju dan sangat tidak setuju atas pernyataan instruktur sering terlihat raguragu pada saat memberikan contoh pada pelatihan E-learning. Tidak tampaknya keragu-raguan instruktur saat memberikan materi pelatihan memperlihatkan bahwa instruktur memiliki keyakinan yang cukup tinggi akan kemampuannya.
100 80 60 40 20 0 13.64 0 0.00 3
Set uju

63.64

2
Ragu-rag u

9.09

14 3
Tidak set uju

13.64

Sang at set uju

Sangat t id ak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.7 Diagram distribusi tanggapan responden tentang instruktur yang raguragu dalam memberikan contoh pada saat pelatihan.

4.2.2.1.8. Instruktur Memberikan Pengetahuan Dan Pengalaman Baru. Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas

Padjadjaran Bandung yang menjadi responden menilai instruktur mampu memberikan pengetahuan dan pengalaman baru bagi peserta yang belum pernah didapat sebelumnya, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang mencapai 86,36% setuju dan sangat setuju atas pernyataan instruktur memberikan pengetahuan dan pengalaman baru yang belum pernah saya ketahui. Berdasarkan hasil penelitian tersebut dapat dikatakan responden merasa bahwa instruktur memberikan pengetahuan dan pengalaman baru mengenai E-learning.
100 80 60 40 20 0 9 10 0
Set uju Rag u-ragu

40.91

45.45

13.64 0.00 3
Tidak set uju

0.00

Sangat set uju

Sang at t id ak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.8 Diagram distribusi tanggapan responden tentang instruktur yang mampu memberikan pengetahuan dan pengalaman baru.

4.2.2.1.9. Perlakuan Instruktur Terhadap Peserta. Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas

Padjadjaran Bandung yang menjadi responden menilai instruktur tidak membeda-bedakan perlakuan pada semua peserta pelatihan E-learning, hal

ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang mencapai 100% setuju dan sangat setuju atas pernyataan instruktur tidak membeda-bedakan perlakuan pada semua peserta pelatihan E-learning. Dengan demikian instruktur dianggap mampu bersikap adil.
100 80 54.55 60 40 20 0 12 10 0
Sangat set uju Set uju Ragu-ragu

45.45

0.00

0.00

0.00

Tidak set uju

Sangat t idak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.9 Diagram distribusi tanggapan responden tentang instruktur yang tidak membeda-bedakan peserta pelatihan.

4.2.2.1.10. Perhatian Instruktur Atas Kesulitan Yang Dihadapi Peserta. Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas

Padjadjaran Bandung yang menjadi responden menilai instruktur selalu memperhatikan kesulitan yang dihadapi peserta pelatihan E-learning, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang mencapai 100% setuju dan sangat setuju atas pernyataan instruktur selalu memperhatikan kesulitan yang dihadapi oleh peserta pada saat pelatihan E-learning. Adanya perhatian dari instruktur mengenai kesulitan yang dialami oleh peserta pelatihan menunjukkan adanya sikap positif yang dimiliki instruktur.

100 80 54.55 60 40 20 0 12 10 0
Sang at set uju Set uju Ragu-ragu

45.45

0.00

0
Tidak set uju

0.00

0.00

Sangat t idak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.10 Diagram distribusi tanggapan responden tentang instruktur yang selalu memperhatikan kesulitan yang dihadapi peserta pelatihan.

4.2.2.1.11. Penjelasan Instruktur Tentang Teori Dan Prakteknya. Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas

Padjadjaran Bandung yang menjadi responden menilai penjelasan instruktur tentang teori tidak berbeda dengan prakteknya, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang mencapai 86,37% tidak setuju dan sangat tidak setuju atas pernyataan penjelasan instruktur pada saat membahas teori sering berbeda dengan prakteknya. Sinkronisasi materi yang diberikan secara teori dan praktek menunjukkan bahwa instruktur mampu

mempertaankan konsistensi isi materi pelatihan.

100 80 60 40 20 0 13.64 3
Sangat set uju

72.73

13.64 0
Set uju

16 0
Tidak set uju

0.00

3
Ragu-ragu

0.00

Sangat t idak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.11 Diagram distribusi tanggapan responden tentang penjelasan instruktur ketika membahas teori sering berbeda dengan praktek.

4.2.2.1.12. Pendapat Instruktur Berubah-ubah. Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas

Padjadjaran Bandung yang menjadi responden menilai pendapat intruktur tidak berubah-ubah, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang mencapai 86,36% tidak setuju dan sangat tidak setuju atas pernyataan pendapat instruktur sering berubah-ubah.
100 80 60 40 20 0 13.64 0 0.00 3
Set uju

59.09

27.27 13 0
Ragu-ragu

0.00
Tidak set uju

Sang at set uju

Sangat t idak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.12 Diagram distribusi tanggapan responden tentang pendapat instruktur yang sering berubah-ubah.

4.2.2.1.13. Kesamaan Pandangan dengan Instruktur. Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas

Padjadjaran Bandung yang menjadi responden memiliki kesamaan pandangan dengan instruktur, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang mencapai 72,73% setuju dan sangat setuju atas pernyataan saya memiliki kesamaan pandangan dengan instruktur mengenai E-learning. Kesamaan pandangan yang dimiliki oleh peserta dan instruktur akan memberikan rasa kedekatan yang menunjang pada komunikasi yang efektif.
100 80 54.55 60 40 20 0 12 18.18 4
Set uju

27.27 6

0
Ragu-ragu

0.00

0.00

Sang at set uju

Tidak set uju

Sangat t idak set uju

frekuensi

persentase

Gambar 4.13 Diagram distribusi tanggapan responden tentang kesamaan pandangan dengan instruktur mengenai E-learning.

4.2.2.1.14. Tutur Kata dan Perilaku Instruktur. Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas

Padjadjaran Bandung yang menjadi responden menilai instruktur memiliki tutur kata yang sopan dan perilaku yang baik saat pelatihan E-learning, hal

ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang mencapai 100% setuju dan sangat setuju atas pernyataan tutur kata dan perilaku instruktur baik dan sopan pada saat pelatihan E-learning. Perilaku yang baik dan sopan mengindikasikan bahwa instruktur mampu bersikap positif terhadap peserta pelatihan.
100 80 60 40 20 0 90.91

20 2
Sangat set uju Set uju

9.09 0
Ragu-ragu

0.00

0
Tidak set uju

0.00

0.00

Sang at t id ak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.14 Diagram distribusi tanggapan responden tentang tutur kata dan perilaku instruktur yang sopan dan baik saat pelatihan E-learning.

4.2.2.1.15. Kedisiplinan Instruktur. Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas

Padjadjaran Bandung yang menjadi responden menilai instruktur sangat disiplin, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang mencapai 100% setuju dan sangat setuju atas pernyataan instruktur sangat disiplin. Kedisiplinan yang dimiliki instruktur akan memotivasi peserta untuk mencontoh dan melakukan tindakan secara disiplin.

100 80 60 40 20 0 6 27.27 16 0
Set uju Rag u-rag u

72.73

0.00

0
Tidak set uju

0.00

0.00

Sang at set uju

Sangat t id ak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.15 Diagram distribusi tanggapan responden tentang instruktur yang sangat disiplin.

4.2.2.1.16. Antusiasme Instruktur. Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas

Padjadjaran Bandung yang menjadi responden menilai instruktur sangat antusias pada saat pelatihan E-learning, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang mencapai 100% setuju dan sangat setuju atas pernyataan instruktur sangat antusias saat pelatihan E-learning. Antusiasme yang dimiliki instruktur akan memberikan efek positif pada psikologis peserta karena jika instruktur tidak antusias maka dapat menimbulkan perasaan malas pada diri peserta pelatihan.

100 80 60 40 20 0 10 12 0
Sang at set uju Set uju Ragu-ragu

45.45

54.55

0.00

0
Tidak set uju

0.00

0.00

Sangat t idak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.16 Diagram distribusi tanggapan responden tentang instruktur yang sangat sangat antusias saat pelatihan E-learning.

4.2.2.1.17. Instruktur Bertanya Kesulitan Yang Dihadapi Peserta. Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas

Padjadjaran Bandung yang menjadi responden menilai instruktur sering bertanya tentang kesulitan yang dihadapi peserta pada saat pelatihan Elearning, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang mencapai 100% setuju dan sangat setuju atas pernyataan instruktur sering bertanya tentang kesulitan yang kami hadapi pada saat pelatihan E-learning. Kepedulian dari instruktur terhadap masalah yang dialami peserta akan menumbuhkan rasa kedekatan yang menunjang proses transfer ilmu.

100 80 60 40 20 0 10 12 0
Sang at set uju Set uju Ragu-ragu

45.45

54.55

0.00

0.00

0.00

Tidak set uju

Sangat t idak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.17 Diagram distribusi tanggapan responden tentang instruktur yang sering bertanya tentang kesulitan yang dihadapi peserta saat pelatihan E-learning.

4.2.2.1.18. Instruktur Mengajar Dengan Serius dan Santai. Mayoritas responden menilai instruktur mengajar dengan serius tapi santai, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden sebanyak 81,82% setuju dan sangat setuju atas pernyataan instruktur mengajar dengan cara serius tapi santai. Cara mengajar yang serius tapi santai akan mengurangi ketegangan di dalam diri peserta pelatihan sehingga salah satu hambatan komunikasi dapat dihindari.
100 80 60 40 20 0 7 31.82 11 18.18 4
Ragu-ragu

50.00

0
Tidak set uju

0.00

0.00

Sangat set uju

Set uju

Sang at t id ak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.18 Diagram distribusi tanggapan responden tentang instruktur yang mengajar dengan serius tapi santai.

4.2.2.1.19. Mudah Menyerap Materi. Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas

Padjadjaran Bandung yang menjadi responden mudah menyerap materi, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang mencapai 81,82% setuju dan sangat setuju atas pernyataan saya merasa mudah dalam menyerap materi pelatihan. Kemudahan penyerapan materi yang diberikan pada saat pelatihan akan mempercepat proses pemahaman peserta pelatihan mengenai E-learning.
100 80 60 40 18.18 20 0 0 0.00 0
Set uju

50.00 31.82 11

0.00

4
Rag u-rag u

Sang at set uju

Tidak set uju

Sangat t id ak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.19 Diagram distribusi tanggapan responden tentang peserta yang mudah dalam menyerap materi pelatihan.

4.2.2.1.20. Sebagian Instruktur Mengerti Materi Pelatihannya. Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas

Padjadjaran Bandung yang menjadi responden menilai semua instruktur dapat dimengerti materi pelatihannya, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang mencapai 98,18% tidak setuju dan sangat tidak setuju atas

pernyataan hanya sebagian instruktur yang dapat dimengerti materi pelatihannya. Berdasarkan prosentase tersebut menunjukkan adanya kepercayaan dari pihak peserta terhadap kemampuan para instrukturnya secara keseluruhan.
100 80 60 40 20 0 7 31.82 36.36 13.64 3
Rag u-rag u

18.18 4
Tidak set uju

0.00

Sang at set uju

Set uju

Sangat t idak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.20 Diagram distribusi tanggapan responden tentang sebagian instruktur tidak dapat dimengerti materi pelatihannya.

4.2.2.2. Gambaran Tanggapan Responden Pada Variabel Metode Pelatihan Elearning. 4.2.2.2.1. Menerangkan Materi di Depan Kelas. Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas

Padjadjaran Bandung yang menjadi responden berpendapat instruktur mengajarkan E-learning dengan cara menerangkan di depan kelas, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang memberikan tanggapan setuju dan sangat setuju mencapai 100%. Adanya jawaban responden tersebut mengungkapkan bahwa metode ceramah digunakan oleh instruktur pada saat pelatihan.

100 80 60 40 20 0 7 31.82 15 0
Set uju Ragu-ragu

68.18

0.00

0
Tidak set uju

0.00

0.00

Sang at set uju

Sangat t idak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.21 Diagram distribusi tanggapan responden tentang instruktur menerangkan materi di depan kelas.

4.2.2.2.2. Praktek Pelatihan E-learning Secara Langsung. Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas

Padjadjaran Bandung yang menjadi responden berpendapat instruktur memberikan contoh praktek pelatihan E-learning secara langsung, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang memberikan tanggapan setuju dan sangat setuju mencapai 100%. mengacu pada jawaban responden maka dapat dikatakan bahwa instruktur menggunakan metode demonstrasi dalam proses pelatihan E-learning.
100 80 60 40 20 0 10 12 0
Sangat set uju Set uju Ragu-ragu

45.45

54.55

0.00

0.00

0.00

Tidak set uju

Sangat t id ak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.22 Diagram distribusi tanggapan responden tentang instruktur memberikan praktek pelatihan E-learning secara langsung.

4.2.2.2.3. Berdiskusi Untuk Mengatasi Masalah Yang Ditemui. Hampir semua dari peserta pelatihan E-learning di Universitas Padjadjaran Bandung yang menjadi responden berpendapat instruktur sering mengajak berdiskusi untuk mengatasi masalah yang ditemui peserta selama mengikuti pelatihan E-learning, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang memberikan tanggapan setuju dan sangat setuju mencapai 100%. Maka dapat dikatakan selain ceramah dan demonstrasi, metode lain yang juga dipakai dalam pelatihan E-learning ini adalah diskusi.
100 80 60 40 20 0 10 12 0
Sangat set uju Set uju Rag u-rag u

45.45

54.55

0.00

0
Tidak set uju

0.00

0.00

Sangat t idak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.23 Diagram distribusi tanggapan responden tentang instruktur mengajak berdiskusi untuk mengatasi masalah yang ditemui.

4.2.2.2.6. Praktek Penggunaan Multimedia Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas

Padjadjaran Bandung yang menjadi responden berpendapat instruktur memperlihatkan secara langsung praktek penggunaan Multimedia, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang memberikan tanggapan setuju dan sangat setuju mencapai 54,54%.
100 80 60 40 20 0 6 27.27 6 27.27 18.18 4
Rag u-rag u

18.18 2
Tidak set uju

9.09

4
Sangat t idak set uju

Sang at set uju

Set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.24 Diagram distribusi tanggapan responden tentang instruktur yang memperlihatkan secara langsung praktek penggunaan Multimedia.

4.2.2.2.6. Cara-cara Membuat Web E-learning Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas

Padjadjaran Bandung yang menjadi responden berpendapat instruktur mencontohkan langsung cara-cara membuat web E-learning, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang memberikan tanggapan setuju dan sangat setuju mencapai 81,81%.

100 80 54.55 60 40 20 0 12 6 27.27 18.18 4


Rag u-ragu

0
Tidak set uju

0.00

0.00

Sang at set uju

Set uju

Sangat t idak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.25 Diagram distribusi tanggapan responden tentang instruktur yang mencontohkan langsung cara-cara membuat web E-learning

4.2.2.2.6. Mengajarkan Teknik Pelaksanaan E-learning di Depan Kelas. Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas

Padjadjaran Bandung yang menjadi responden berpendapat instruktur mengajarkan secara langsung teknik pelaksanaan E-learning di depan kelas, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang memberikan tanggapan setuju dan sangat setuju mencapai 90,90%.
100 80 60 40 20 0 10 10 0
Sangat set uju Set uju Ragu-ragu

45.45

45.45

0.00

9.09 0 0.00

Tidak set uju

Sangat t id ak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.26 Diagram distribusi tanggapan responden tentang instruktur yang mengajarkan secara langsung teknik pelaksanaan E-learning di depan kelas.

4.2.2.2.7.Menjawab Pertanyaan Peserta. Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas

Padjadjaran Bandung yang menjadi responden berpendapat instruktur mau menjawab pertanyaan yang diajukan peserta pelatihan, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang memberikan tanggapan tidak setuju dan sangat tidak setuju mencapai 100%.
100 80 60 40 20 0 13 0 0.00 0
Set uju

59.09 40.91

0.00

0
Rag u-rag u

0.00
Tidak set uju Sangat t idak set uju

Sangat set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.27 Diagram distribusi tanggapan responden tentang instruktur yang tidak mau menjawab pertanyaan peserta pelatihan.

4.2.2.2.8. Forum Tanya Jawab. Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas

Padjadjaran Bandung yang menjadi responden berpendapat instruktur menyediakan forum tanya jawab setelah selesai sesi latihan, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang memberikan tanggapan setuju dan sangat setuju mencapai 100%.

100 80 60 40 20 0 9 13 0
Set uju Rag u-rag u

59.09 40.91

0.00

0
Tidak set uju

0.00

0.00

Sangat set uju

Sangat t idak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.28 Diagram distribusi tanggapan responden tentang instruktur yang menyediakan forum tanya jawab.

4.2.2.2.9. Metode Ceramah, Diskusi dan Demonstrasi. Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas

Padjadjaran Bandung yang menjadi responden berpendapat instruktur secara proporsional mengajarkan materi pelatihan secara ceramah, diskusi dan demonstrasi, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang memberikan tanggapan setuju dan sangat setuju mencapai 100%.
100 80 60 40 20 0 7 31.82 15 0
Set uju Rag u-rag u

68.18

0.00

0
Tidak set uju

0.00

0.00

Sang at set uju

Sangat t idak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.29 Diagram distribusi tanggapan responden tentang instruktur yang mengajarkan materi pelatihan secara ceramah, diskusi& demonstrasi.

4.2.2.2.10. Metode Pengajaran Selama Pelatihan. Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas

Padjadjaran Bandung yang menjadi responden berpendapat metode pengajaran selama pelatihan yang dipakai instruktur sudah tepat, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang memberikan tanggapan tidak setuju dan sangat tidak setuju mencapai 59,09%. Dengan demikian dapat dinyatakan metode yang selama ini dipakai oleh instruktur dalam pelatihan E-learning sudah cukup tepat.
100 80 60 40 20 0 9 0 0.00 0
Set uju

40.91

40.91 18.18

0.00
Rag u-ragu

4
Sangat t idak set uju

Sang at set uju

Tidak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.30 Diagram distribusi tanggapan responden tentang metode pengajaran selama pelatihan masih belum tepat. 4.2.2.3. Gambaran Motivasi Responden Untuk Menggunakan Metode Elearning 4.2.2.3.1. Keingintahuan Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas

Padjadjaran Bandung yang menjadi responden memiliki keingintahuan yang tinggi tentang hal-hal yang berhubungan dengan E-learning, hal ini

ditunjukkan oleh proporsi responden yang memberikan tanggapan setuju dan sangat setuju mencapai 100%.
100 80 60 40 20 0 16 6 0
Rag u-rag u

72.73

27.27

0.00

0
Tidak set uju

0.00

0.00

Sangat set uju

Set uju

Sangat t idak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.31 Diagram distribusi motivasi responden tentang keingintahuan pada hal-hal yang berhubungan dengan E-learning.

4.2.2.2.1. Pengalaman. Semua dari peserta pelatihan E-learning di Universitas Padjadjaran Bandung yang menjadi responden memiliki pengalaman di bidang E-

learning, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang memberikan tanggapan setuju dan sangat setuju mencapai 100%.
100 80 60 40 20 0 16 6 0
Rag u-rag u

72.73

27.27

0.00

0
Tidak set uju

0.00

0.00

Sang at set uju

Set uju

Sangat t idak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.32 Diagram distribusi pengalaman responden tentang E-learning.

4.2.2.2.2. Tertarik Pada Hal-hal Baru. Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas

Padjadjaran Bandung yang menjadi responden merasa tertarik pada hal-hal yang baru, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang memberikan tanggapan setuju dan sangat setuju mencapai 100%.
100 80 60 40 20 0 16 6 0
Rag u-ragu

72.73

27.27

0.00

0
Tidak set uju

0.00

0.00

Sang at set uju

Set uju

Sangat t idak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.33 Diagram distribusi ketertarikan responden pada hal-hal yang baru.

4.2.2.2.3. E-learning Merupakan Bidang Yang Menarik. Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas

Padjadjaran Bandung yang menjadi responden berpendapat bahwa Elearning merupakan bidang yang menarik perhatian, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang memberikan tanggapan setuju dan sangat setuju mencapai 100%.

100 80 60 40 20 0 16 6 0
Ragu-ragu

72.73

27.27

0.00

0
Tidak set uju

0.00

0.00

Sangat set uju

Set uju

Sang at t id ak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.34 Diagram distribusi tanggapan responden tentang E-learning merupakan bidang yang menarik 4.2.2.2.4. Tertarik Pada Bidang E-learning Setelah Melihat Hasil Karya Dosen Lain. Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas

Padjadjaran Bandung yang menjadi responden merasa tertarik pada bidang E-learning setelah melihat hasil karya dosen lain, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang memberikan tanggapan setuju dan sangat setuju mencapai 72,72%.
100 80 60 40 20 0 10 6 45.45 27.27 13.64 0
Ragu-ragu

13.64 3
Sangat t idak set uju

0.00

3
Tid ak set uju

Sang at set uju

Set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.35 Diagram distribusi responden yang tertarik pada E-learning setelah melihat karya dosen lain.

4.2.2.2.5. Tertarik Pada Bidang E-learning Setelah Diajak Teman Untuk Membuat Bahan Ajar. Paling banyak dari peserta pelatihan E-learning di Universitas Padjadjaran Bandung yang menjadi responden merasa tertarik pada bidang E-learning bukan karena diajak teman, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang memberikan tanggapan tidak setuju dan sangat tidak setuju mencapai 45,46%.
100 80 60 40 20 0 7 31.82 13.64 3
Set uju

18.18 4
Rag u-rag u

18.18 4
Tidak set uju

18.18 4

Sang at set uju

Sangat t idak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.36 Diagram distribusi responden yang tertarik pada E-learning setelah diajak teman membuat bahan ajar.

4.2.2.2.6. Tertarik Pada Bidang E-learning Setelah Mengikuti Pelatihan Elearning. Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas

Padjadjaran Bandung yang menjadi responden merasa tertarik pada bidang E-learning setelah mengikuti pelatihan E-learning, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang memberikan tanggapan setuju dan sangat setuju mencapai 72,73%.
100 80 60 40 20 0 10 6 45.45 27.27 13.64 0
Rag u-ragu

13.64 3

0.00

3
Tidak set uju

Sang at set uju

Set uju

Sangat t idak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.37 Diagram distribusi responden yang tertarik pada E-learning setelah mengikuti pelatihan E-learning. 4.2.2.2.7. Mengikuti Pelatihan E-learning Karena Tidak Ada Kegiatan Lain. Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas

Padjadjaran Bandung yang menjadi responden mengikuti pelatihan Elearning bukan karena tidak ada kegitan lain, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang memberikan tanggapan tidak setuju dan sangat tidak setuju mencapai 100%.

100 80 60 40 20 0 9 0 0.00 0
Set uju

59.09 40.91

13

0.00

0
Ragu-ragu

0.00
Tidak set uju Sang at t id ak set uju

Sangat set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.38 Diagram distribusi responden yang mengikuti pelatihan E-learning karena tidak ada kegiatan lain.

4.2.2.2.8. Merasa Tertarik Pada Dunia E-learning Karena Memberi Manfaat Bagi Karier Saya Paling banyak dari peserta pelatihan E-learning di Universitas Padjadjaran Bandung yang menjadi responden merasa tertarik pada dunia Elearning karena dapat memberi manfaat bagi karier, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang memberikan tanggapan setuju dan sangat setuju mencapai 100%.
100 80 60 36.36 40 20 0 14 8 63.64

0
Ragu-ragu

0.00

0
Tid ak set uju

0.00

0.00

Sang at set uju

Set uju

Sangat t idak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.39 Diagram distribusi responden yang tertarik pada dunia E-learning karena dapat memberikan manfaat bagi karier.

4.2.2.2.9. Menggunakan metode E-learning Karena Mempunyai Kemampuan Untuk Melakukan Metode Tersebut. Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas

Padjadjaran Bandung yang menjadi responden menggunakan metode Elearning karena mempunyai kemampuan dibidang E-learning, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang memberikan tanggapan setuju dan sangat setuju mencapai 100%.
100 80 60 40 20 0 10 12 0
Sangat set uju Set uju Rag u-rag u

45.45

54.55

0.00

0
Tidak set uju

0.00

0.00

Sangat t idak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.40 Diagram distribusi responden yang menggunakan metode E-learning karena mempunyai kemampuan untuk melakukan metode tersebut. 4.2.2.2.10. Menggunakan metode E-learning Karena ingin memperkenalkan metode pengajaran baru pada mahasiswa saya. Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas Padjadjaran Bandung yang menjadi responden menyatakan bahwa menggunakan metode Elearning karena ingin memperkenalkan metode pengajaran baru pada mahasiswa, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang memberikan tanggapan setuju dan sangat setuju mencapai 100%.

100 80 60 40 20 20 0

90.91

2
Sang at set uju Set uju

9.09 0
Rag u-ragu

0.00

0
Tidak set uju

0.00

0.00

Sangat t idak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.41 Diagram distribusi responden yang ingin menggunakan metode Elearning karena ingin memperkenalkan metode pengajaran baru pada mahasiswa.

4.2.2.2.11. Menggunakan metode E-learning Karena ingin mengarahkan mahasiswa agar mampu belajar secara mandiri. Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas Padjadjaran Bandung yang menjadi responden menyatakan bahwa menggunakan metode Elearning ingin mengarahkan mahasiswa agar mampu belajar secara mandiri, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang memberikan tanggapan setuju dan sangat setuju mencapai 100%.
100 80 60 40 18 20 0 4
Sangat set uju Set uju

81.82

18.18 0
Ragu-ragu

0.00

0
Tidak set uju

0.00

0.00

Sang at t id ak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.42 Diagram distribusi responden yang menggunakan metode E-learning karena ingin mengarahkan mahasiswa agar mampu belajar secara mandiri

4.2.2.2.12. Menggunakan metode E-learning Karena tidak mengharuskan saya untuk melakukan face to face dengan mahasiswa Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas Padjadjaran Bandung yang menjadi responden menyatakan bahwa menggunakan metode Elearning karena tidak mengharuskan saya untuk melakukan face to face dengan mahasiswa, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang memberikan tanggapan setuju dan sangat setuju mencapai 68,18%.
100 80 60 40 20 0 9 6 40.91 27.27 18.18 0
Ragu-ragu

13.64 3
Sangat t idak set uju

0.00

Sang at set uju

Set uju

Tid ak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.43 Diagram distribusi responden yang menggunakan metode E-learning karena karena tidak mengharuskan saya untuk melakukan face to face dengan mahasiswa 4.2.2.2.13. Menggunakan metode E-learning Karena akan memperoleh kum Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas Padjadjaran Bandung yang menjadi responden menyatakan bahwa menggunakan metode Elearning karena akan memperoleh kum, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang memberikan tanggapan setuju dan sangat setuju mencapai 77,27%.

100 80 60 40 13.64 20 0 3
Sangat set uju

40.91

36.36

2
Set uju

9.09 0
Rag u-rag u

9 0.00
Tidak set uju

Sangat t idak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.44 Diagram distribusi responden yang menggunakan metode E-learning karena akan memperoleh kum 4.2.2.2.14. Menggunakan metode E-learning Karena sudah mengikuti pelatihan E-learning Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas Padjadjaran Bandung yang menjadi responden menyatakan bahwa menggunakan metode Elearning karena sudah mengikuti pelatihan E-learning, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang memberikan tanggapan setuju dan sangat setuju mencapai 81,81%.
100 80 60 40 20 0 14 4
Sangat set uju Set uju

63.64

18.18 0
Rag u-ragu

18.18 0.00 4 0 0.00

Tidak set uju

Sang at t idak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.45 Diagram distribusi responden yang menggunakan metode E-learning karena sudah mengikuti pelatihan E-learning

4.2.2.2.15. Menggunakan metode E-learning Karena rekan dosen lain sudah menggunakannya Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas Padjadjaran Bandung yang menjadi responden menyatakan bahwa menggunakan metode Elearning bukan karena rekan dosen lain sudah menggunakannya, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang memberikan tanggapan tidak setuju dan sangat tidak setuju atas pernyataan menggunakan metode E-learning karena rekan dosen lain sudah menggunakannya yang mencapai 72,72%.
100 80 60 40 20 0 6 27.27 10 0
Set uju Ragu-ragu

45.45 27.27

0.00

0
Tidak set uju

0.00

Sangat set uju

Sang at t id ak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.46 Diagram distribusi responden yang menggunakan metode E-learning karena rekan dosen lain sudah menggunakannya 4.2.2.2.16. Tidak Ingin Menggunakan metode E-learning Karena akan membebani mahasiswa Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas Padjadjaran Bandung yang menjadi responden menyatakan bahwa tidak ingin menggunakan metode E-learning karena akan membebani mahasiswa, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang memberikan tanggapan tidak setuju dan sangat tidak setuju atas pernyataan tidak ingin menggunakan metode E-learning karena akan membebani mahasiswa yang mencapai 100%

100 80 54.55 60 40 20 0 10 0 0.00 0


Set uju

45.45

12

0.00

0
Ragu-ragu

0.00
Tid ak set uju Sangat t idak set uju

Sang at set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.47 Diagram distribusi responden yang tidak ingin menggunakan metode E-learning karena akan membebani mahasiswa 4.2.2.2.17. Tidak ingin Menggunakan metode E-learning Karena tidak punya waktu untuk membuat websitenya Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas Padjadjaran Bandung yang menjadi responden menyatakan bahwa tidak ingin menggunakan metode E-learning bukan karena tidak punya waktu untuk membuat websitenya, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang memberikan tanggapan tidak setuju dan sangat tidak setuju mencapai 100%.
100 80 60 40 20 0 11 0 0.00 0
Set uju

50.00

50.00

11

0.00

0
Rag u-rag u

0.00
Tidak set uju Sangat t idak set uju

Sangat set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.48 Diagram distribusi responden yang tidak ingin menggunakan metode E-learning karena tidak punya waktu untuk membuat websitenya

4.1.3.3.19. Tidak Mampu Menggunakan metode E-learning Karena fakultas saya belum memiliki fasilitas yang memadai Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas Padjadjaran Bandung yang menjadi responden menyatakan bahwa fakultas yang belum memiliki fasilitas yang memadai bukan merupakan halangan utama yang menghambat mereka menggunakan metode E-learning, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang memberikan tanggapan tidak setuju dan sangat tidak setuju atas pernyataan tidak mampu menggunakan metode E-learning karena fakultas belum memiliki fasilitas yang memadai mencapai 77,28%.
100 80 60 40 20 0 5 63.64

22.73 14 0
Rag u-ragu

13.64 3

0.00

0.00
Tidak set uju

Sangat set uju

Set uju

Sang at t idak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.49 Diagram distribusi responden yang menggunakan metode E-learning karena fakultas belum memiliki fasilitas yang memadai. 4.1.3.3.20. Tidak Mau Menggunakan metode E-learning Karena metode belajar tatap muka di kelas lebih mudah Mayoritas dari peserta pelatihan E-learning di Universitas Padjadjaran Bandung yang menjadi responden menyatakan bahwa penyebab keengganan untuk menggunakan metode E-learning bukan disebabkan karena metode belajar tatap muka di kelas lebih mudah, hal ini ditunjukkan oleh proporsi responden yang

memberikan tanggapan tidak setuju dan sangat tidak setuju atas pernyataan tidak mau menggunakan metode E-learning karena memiliki cita-cita yang lain mencapai 86,37%.
100 80 60 40 20 0 13.64 0 0.00 0
Set uju

54.55 31.82 12

0.00

3
Rag u-ragu

Sangat set uju

Tid ak set uju

Sangat t id ak set uju

frekuensi

persent ase

Gambar 4.50 Diagram distribusi responden yang menggunakan metode E-learning karena metode belajar tatap muka di kelas lebih mudah.

4.2.3.

Pembahasan Setelah diperoleh hasil penilaian responden di atas, maka langkah

selanjutnya adalah melakukan pembahasan hasil penelitian untuk mengukur seberapa besar kemampuan indikator-indikator menjelaskan variabel kredibilitas instruktur dan metode pelatihan serta motivasi untuk menggunakan metode Elearning. Pembahasan berikutnya mencari pengaruh pelatihan E-learning terhadap motivasi peserta untuk menggunakan metode E-learning baik secara parsial maupun simultan sebagai jawaban dari uji hipotesis penelitian ini, berikut pembahasannya di bawah ini:

4.2.3.1. Analisis Jalur Pada bagian ini akan dihitung pengaruh dari pelatihan E-learning (kredibilitas pelatih E-learning dan metode pelatihan E-learning) terhadap motivasi untuk penggunakan metode E-learning pada peserta pelatihan di Universitas Padjadjaran Bandung dengan menggunakan analisis jalur. Dari data-data ketiga variabel yang telah diperoleh, untuk memudahkan perhitungan terlebih dahulu di hitung koefisien korelasi antar variabel dan disusun dalam bentuk sebuah matriks korelasi sebagai berikut:
X1 X1 1.0000 0.7876 0.7184 X2 0.7876 1.0000 0.7448 Y 0.7184 0.7448 1.0000

R=

X2 Y

Koefisien korelasi tersebut dapat diinterpretasikan sebagai berikut:


Keeratan hubungan antara kredibilitas pelatih E-learning dengan metode pelatihan E-learning adalah sebesar 0.7876 dengan arah hubungan yang positif, artinya semakin tinggi kredibilitas pelatih E-learning juga diikuti dengan perbaikan dalam metode pelatihan E-learning. Keeratan hubungan antara kredibilitas pelatih E-learning dengan motivasi untuk menggunakan metode E-learning adalah sebesar 0.7184 dengan arah hubungan yang positif, artinya semakin tinggi kredibilitas pelatih E-learning juga diikuti dengan peningkatan motivasi untuk menggunakan metode E-learning. Keeratan hubunngan antara metode pelatihan E-learning dengan motivasi untuk menggunakan metode E-learning adalah sebesar 0.7448 dengan arah hubungan yang positif, artinya semakin baik metode pelatihan E-learning diikuti dengan peningkatan motivasi untuk menggunakan metode E-learning.

Untuk menguji pengaruh kredibilitas pelatih E-learning dan metode pelatihan E-learning sebagai variabel sebab (eksogenus variabel) terhadap motivasi untuk menggunakan metode E-learning sebagai variabel akibat (endogenus variabel) digunakan analisis jalur dengan hipotesis statistik sebagai berikut:

4.2.3.2. Hipotesis
1.

H0 : YXi = 0 i = 1,2

Kredibilitas pelatih E-learning dan metode pelatihan Elearning secara simultan tidak berpengaruh terhadap motivasi untuk menggunakan metode E-learning pada peserta pelatihan di Universitas Padjadjaran Bandung.

H1 : YXi 0 i = 1,2

Kredibilitas pelatih E-learning dan metode pelatihan Elearning secara simultan berpengaruh terhadap motivasi untuk menggunakan metode E-learning pada peserta pelatihan di Universitas Padjadjaran Bandung.

H0 : YX1 = 0

Kredibilitas pelatih E-learning tidak berpengaruh positif terhadap motivasi untuk menggunakan metode Elearning pada peserta pelatihan di Universitas Padjadjaran Bandung.

H1 : YX1 0

Kredibilitas pelatih E-learning berpengaruh positif terhadap motivasi untuk menggunakan metode Elearning pada peserta pelatihan di Universitas Padjadjaran Bandung.

H0 : YX2 = 0

Metode pelatihan E-learning tidak positif berpengaruh terhadap motivasi untuk menggunakan metode Elearning pada peserta pelatihan di Universitas Padjadjaran Bandung.

H1 : YX2 0

Metode pelatihan E-learning berpengaruh positif terhadap motivasi untuk menggunakan metode Elearning pada peserta pelatihan di Universitas Padjadjaran Bandung.

Untuk menguji ketiga hipotesis diatas, terlebih dahulu dihitung koefisien jalur dengan langkah-langkah sebagai berikut:
Susun matriks korelasi antar variabel sebab, dalam penelitian ini yang menjadi variabel sebab adalah kredibilitas pelatih E-learning(X1) dan metode pelatihan E-learning(X2). X1 R= X1 X2 1.0000 0.7876 X2 0.7876 1.0000

Hitung invers dari matriks korelasi antar variabel sebab tersebut. X1 X1 X2 2.6340 -2.0746 X2 -2.0746 2.6340

Susun matriks korelasi variabel sebab dengan variabel akibat.

Y
R= X1 X2 0.7184 0.7448

Untuk memperoleh koefisien jalur, kalikan invers dari matriks korelasi antar variabel sebab terhadap matriks korelasi variabel sebab dengan variabel akibat PYX1 PYX2 = 2.6340 -2.0746 -2.0746 2.6340 x 0.7184 0.7448

PYX1 PYX2

0.1205 0.2221

Setelah koefisien jalur diperoleh, maka dapat ditentukan besar pengaruh kredibilitas pelatih E-learning dan metode pelatihan E-learning secara simultan terhadap motivasi untuk menggunakan metode E-learning yang juga dikenal dengan koefisien determinasi. koefisien determinasi didapat dari hasil perkalian koefisien jalur terhadap matriks korelasi antara variabel sebab dengan variabel akibat.

2 RY ( x1x2 ) = ( 0,1225

0.2221

[ ]
0, 7184 0 , 7448

0.6004

Nilai koefisien determinasi dapat dinterpretasikan sebagai pengaruh variabel sebab terhadap variabel akibat. Jadi dalam penelitian ini 60,04% motivasi untuk menggunakan metode E-learning pada peserta pelatihan di Universitas Padjadjaran Bandung dipengaruhi oleh kredibilitas pelatih E-learning dan metode pelatihan Elearning, sedangkan sisanya yang 39,96% dipengaruhi oleh lain yang tidak masuk

dalam penelitian ini. Besar koefisien jalur untuk faktor lain yang tidak diteliti adalah 0.6321

4.2.3.3. Pengujian Hipotesis.


Pengujian koefisien jalur secara simultan. Untuk menguji apakah kredibilitas pelatih E-learning dan metode pelatihan E-learning

berpengaruh secara simultan terhadap motivasi untuk menggunakan metode E-learning pada peserta pelatihan di Universitas Padjadjaran Bandung , diuji melalui uji F, dimana Fhitung dapat dicari melalui formula berikut: F=

(n k 1)R 2 1X2 ) Y(X k(1 R 2 1X2 ) Y(X


= 13.5242

Kriteria uji, Tolak H0 jika F > F (k ;n -k -1) , dimana dari tabel F untuk tingkat
signifikansi 0.05 dan derajat bebas (2;21-2-1) diperoleh F (t(0,05)/2 ; 18) = 3,1504. Karena Fhitung > Ftabel, maka H0 ditolak pada tingkat kekeliruan 0.05, jadi berdasarkan pada hasil pengujian dapat disimpulkan bahwa dengan tingkat kepercayaan 95%, secara bersama-sama (simultan) variabel kredibilitas pelatih Elearning dan metode pelatihan E-learning berpengaruh terhadap motivasi menggunakan metode E-learning pada peserta pelatihan di Universitas Padjadjaran Bandung.

Pengujian koefisien jalur secara individual.

Apabila hasil dari pengujian secara simultan menyimpulkan terdapat pengaruh secara bersamasama, selanjutnya dilakukan pengujian individual untuk menguji variabel mana saja diantara kedua variabel, yaitu variabel kredibilitas pelatih E-learning dan metode pelatihan E-learning yang berpengaruh terhadap motivasi untuk menggunakan metode E-learning pada peserta pelatihan di Universitas Padjadjaran Bandung.

Statistik uji yang digunakan untuk pengujian secara individual untuk masing-masing sub-variabel dapat diuji melalui uji-t, dengan menggunakan formula sebagai berikut:

ti =

(1 - R ( ) )CR
(n - k - 1)
2 Y x1 x 2

PYxi

ii

4.2.3.3.1. Pengaruh Kredibilitas Pelatih E-learning Terhadap Motivasi Peserta menggunakan metode E-learning
Untuk menguji pengaruh kredibilitas pelatih E-learning terhadap motivasi peserta untuk menggunakan metode E-learning pada peserta pelatihan di Universitas Padjadjaran Bandung digunakan statistik uji-t dengan hasil 5,17.
Kriteria pengujian ,tolak H0 jika |t-hitung| > ttabel ,dimana nilai ttabel didapat dari tabel tstudent

dengan tingkat signifikansi (0.05) dan derajat bebas (n-k-1). Dari tabel t-student diperoleh nilai

(t(0,05)/2 ; 18) = 2.87844 Karena nilai thitung untuk koefisien jalur variabel kredibilitas pelatih E-learning lebih besar dari ttabel, maka dengan tingkat kepercayaan 95% dapat disimpulkan bahwa variabel kredibilitas pelatih E-learning berpengaruh signifikan terhadap motivasi peserta untuk menggunakan metode E-learning pada peserta pelatihan di Universitas Padjadjaran Bandung.

Tabel 4.1 Besar pengaruh variabel kredibilitas pelatih E-learning

Pengaruh kredibilitas pelatih E-learning thdp motivasi peserta menggunakan metode E-learning Secara Langsung Secara Tidak Langsung melalui metode pelatihan Total Pengaruh

Besar pengaruh
12,05% 12,89% 24,94%

Secara langsung kredibilitas pelatih E-learning memberikan pengaruh sebesar 12,05% terhadap motivasi peserta untuk menggunakan metode E-learning pada peserta pelatihan di Universitas Padjadjaran Bandung, dan secara tidak langsung yang melalui hubungannya dengan variabel metode pelatihan E-learning sebesar 12,89%. Secara total pengaruh variabel kredibilitas pelatih E-learning terhadap motivasi peserta untuk menggunakan metode E-learning pada peserta pelatihan di Universitas Padjadjaran Bandung sebesar 24,94%. Kredibilitas pelatih E-learning berpengaruh positif terhadap motivasi peserta untuk menggunakan metode E-learning, artinya kredibilitas pelatih E-learning yang tinggi akan membuat motivasi peserta pelatihan di Universitas Padjadjaran Bandung untuk menggunakan metode E-learning juga semakin meningkat.

4.2.3.3.2. Pengaruh Metode Pelatihan E-learning Terhadap Motivasi Peserta untuk Menggunakan metode E-learning
Untuk menguji pengaruh metode pelatihan E-learning terhadap motivasi peserta untuk menggunakan metode E-learning pada peserta pelatihan di Universitas Padjadjaran Bandung digunakan statistik uji-t yang hasilnya 5,4485.

Kriteria pengujian ,tolak H0 jika |t-hitung| > ttabel ,dimana nilai ttabel didapat dari tabel tstudent

dengan tingkat signifikansi (0.05) dan derajat bebas (n-k-1). Dari tabel t-student diperoleh nilai

(t(0,05)/2 ; 18) = 2.87844. Karena nilai thitung untuk koefisien jalur variabel metode pelatihan E-learning lebih besar dari ttabel, maka dengan tingkat kepercayaan 95% dapat disimpulkan bahwa variabel metode pelatihan E-learning berpengaruh signifikan terhadap motivasi peserta untuk menggunakan metode E-learning pada peserta pelatihan di Universitas Padjadjaran Bandung.

Tabel 4.2 Besar pengaruh variabel metode pelatihan E-learning


Pengaruh metode pelatihan E-learning thdp motivasi peserta menggunakan metode E-learning Secara Langsung Secara Tidak Langsung melalui kredibilitas pelatih Total Pengaruh

Besar pengaruh
22,21% 12,89% 35,10%

Secara langsung metode pelatihan E-learning memberikan pengaruh sebesar 22,21% terhadap motivasi peserta untuk menggunakan metode E-learning pada peserta pelatihan di Universitas Padjadjaran Bandung, dan secara tidak langsung yang melalui hubungannya dengan variabel kredibilitas pelatih E-learning sebesar 12,89%. Secara total pengaruh variabel metode pelatihan E-learning terhadap motivasi peserta untuk menggunakan metode E-learning pada peserta pelatihan di Universitas Padjadjaran Bandung sebesar 35,10%. Metode pelatihan E-learning berpengaruh positif terhadap motivasi peserta untuk menggunakan metode Elearning, artinya metode pelatihan E-learning yang baik akan membuat motivasi

peserta untuk menggunakan metode E-learning juga semakin meningkat pada peserta pelatihan di Universitas Padjadjaran Bandung
X PYX1 =0.1205 PY =0.3996 Y

rx1X2 =0.1289

PYX2 =0.2221

Gambar 4.51 Diagram jalur dan koefisien jalur pengaruh kredibilitas pelatih E-learning (X1) dan metode pelatihan E-learning (X2) terhadap motivasi untuk menggunakan metode E-learning (Y)

Tabel 4.3 Rekapitulasi hasil penelitian pengaruh kredibilitas pelatih E-learning(X1) dan metode pelatihan E-learning(X2) terhadap motivasi untuk menggunakan metode Elearning (Y)

Variabel

Langsung

Melalui X1 X2

Total

Kredibilitas Pelatih (X1) Metode pelatihan (X2)

0,1205 0,2221 0,1289

0,1289

0.2494 0.3510 0.6004 0.3996 1.0000

Besar Pengaruh X1 dan X2 terhadap Y Besar Pengaruh faktor-faktor lain Total

65 Lampiran 1 :

DAFTAR PERTANYAAN

Kami mohon kesediaan anda yang terpilih sebagai responden agar bersedia menjawab semua pertanyaan atau pernyataan yang sesuai dengan pendapat anda. Segala sesuatu yang tidak jelas mohon ditanyakan kepada petugas pengumpul data, kerahasiaan jawaban dijamin oleh peneliti. Cara menjawabnya yaitu : 1. Berilah tanda check list ( ) pada kotak jawaban yang telah tersedia. 2. Isilah titik-titik yang tersedia sesuai dengan pendapat anda I. DATA RESPONDEN 1. Jenis Kelamin 2. Umur 3. Sebutkan asal fakultas 4. Pendidikan

Laki-laki Perempuan : :..tahun :....................................................................... : D3 S1 S2 S3 Lain-lain (sebutkan) 5. Pernah Mengikuti Pelatihan E-learning sebelumnya : Pernah Tidak pernah 6. Peserta Pelatihan E-learning di Unpad Gelombang Ke : Gelombang I Gelombang II Gelombang III Gelombang IV Gelombang V Gelombang VI 7. Berapa lama rata-rata waktu pelatihan E-learning yang anda ikuti : Di bawah 10 jam 10-20 jam 21-30 jam di atas 30 jam 8. Sudahkah anda melakukan live : Sudah Belum 9. Berapa mata kuliah anda yang sudah live : 1 2 3 10. Sebutkan mata kuliah tersebut :..................................................................

66 II. DATA PENELITIAN (X1) Kredibilitas Pelatih E-learning N PERNYATAAN 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17


O

SS

TS

STS

Instruktur mengetahui segala hal yang berkaitan dengan Pelatihan E-learning Instruktur dapat menjawab setiap pertanyaan yang diajukan dalam Pelatihan E-learning Instruktur mampu memberi contoh dengan jelas pada saat Pelatihan E-learning Instruktur adalah orang yang ahli dan berpengalaman dalam bidang E-learning Instruktur hanya mengetahui teori dan konsep saja tetapi kurang memahami prakteknya dalam E-learning Instruktur terlihat gugup pada saat menyampaikan materi Pelatihan Elearning Instruktur sering terlihat ragu-ragu pada saat memberikan contoh pada Pelatihan Elearning Instruktur memberikan pengetahuan dan pengalaman baru yang belum pernah saya ketahui Instruktur tidak membeda-bedakan perlakuan pada semua peserta Pelatihan Elearning Instruktur selalu memperhatikan kesulitan yang dihadapi oleh peserta pada saat Pelatihan E-learning Penjelasan Instruktur pada saat membahas teori sering berbeda dengan prakteknya Pendapat Instruktur sering berubah-ubah Saya memiliki kesamaan pandangan dengan Instruktur mengenai E-learning Tutur kata dan perilaku Instruktur baik dan sopan pada saat Pelatihan E-learning Instruktur sangat disiplin Instruktur sangat antusias pada saat Pelatihan E-learning Instruktur sering bertanya tentang kesulitan yang kami hadapi pada saat

67 Pelatihan E-learning 18 Instruktur mengajar dengan cara serius tapi santai 19 Saya merasa mudah dalam menyerap materi pelatihan 20 Hanya sebagian instruktur yang dapat dimengerti materi pelatihannya (X2) Metode Pelatihan E-learning N PERNYATAAN
O

SS

TS

STS

21 Instruktur mengajarkan E-learning dengan cara menerangkan materi di depan kelas 22 Instruktur memberikan contoh praktek pelatihan E-learning secara langsung 23 Instruktur sering mengajak berdiskusi untuk mengatasi masalah yang kami temui selama mengikuti Pelatihan E-learning 24 Instruktur memperlihatkan secara langsung praktek penggunaan multimedia 25 Instruktur mencontohkan langsung caracara membuat web E-learning 26 Instruktur mengajarkan secara langsung teknik pelaksanaan e-learning di depan kelas 27 Instruktur tidak mau menjawab pertanyaan yang diajukan peserta pelatihan 28 Instruktur menyediakan forum tanya jawab setelah sesi pelatihan 29 Instruktur secara proporsional mengajarkan materi pelatihan secara ceramah, diskusi dan demonstrasi 30 Metode pengajaran selama pelatihan yang dipakai instruktur masih belum tepat (Y) Motivasi untuk menggunakan metode E-learning N PERNYATAAN SS 31 Saya ingin mengetahui hal-hal yang berhubungan dengan e-learning 32 Saya ingin memiliki pengalaman di bidang e-learning 33 Saya merasa tertarik pada hal-hal yang bersifat baru 34 E-learning merupakan bidang yang menarik perhatian saya 35 Saya merasa tertarik pada e-learning setelah
O

TS

STS

68 melihat hasil karya dosen lain 36 Saya merasa tertarik pada e-learning setelah diajak teman untuk membuat bahan ajar 37 Saya merasa tertarik pada e-learning setelah mengikuti pelatihan e-learning 38 Saya mengikuti pelatihan e-learning karena tidak ada kegiatan lagi 39 Saya merasa tertarik pada e-learning karena dapat memberi manfaat pada karier saya 40 Saya ingin menggunakan metode e-learning di kelas karena saya mempunyai kemampuan untuk melaksanakan metode tersebut 41 Saya ingin menggunakan metode e-learning di kelas karena ingin memperkenalkan metode pengajaran baru pada mahasiswa saya 42 Saya ingin menggunakan metode e-learning di kelas karena ingin mengarahkan mahasiswa agar mampu belajar secara mandiri 43 Saya ingin menggunakan metode e-learning di kelas karena tidak mengharuskan saya untuk melakukan face to face dengan mahasiswa 44 Saya ingin menggunakan metode e-learning di kelas karena akan memperoleh kum 45 Saya ingin menggunakan metode e-learning di kelas karena sudah mengikuti pelatihan elearning 46 Saya ingin menggunakan metode e-learning di kelas karena rekan dosen lain sudah menggunakannya 47 Saya tidak ingin menggunakan metode elearning di kelas karena akan membebani mahasiswa 48 Saya tidak ingin menggunakan metode elearning di kelas karena tidak punya waktu untuk membuat websitenya 49 Saya belum ingin menggunakan metode elearning di kelas karena fakultas saya belum memiliki fasilitas yang memadai 50 Saya tidak ingin menggunakan metode elearning di kelas karena metode belajar tatap muka di kelas lebih mudah

69

LEMBAR IDENTITAS DAN PENGESAHAN LAPORAN AKHIR PENELITIAN SUMBER DANA DIKS TAHIN ANGGARAN 2005 :Pengaruh Pelatihan E-Learning Terhadap Motivasi Peserta Dalam Penggunaan Metode E-Learning Di Universitas Padjadjaran Bandung b. Macam Penelitian :Pengembangan c. Kategori : I/III ______________________________________________________________________ 2. Ketua Peneliti : a. Nama lengkap dan Gelar : Hanny Hafiar, S. Sos., M.Si. b. Jenis Kelamin : Perempuan c. Pangkat/Gol/NIP : Penata Muda / III A/ 132 303 749 d. Jabatan Fungsional : Asisten Ahli e. Fakultas : Ilmu Komunikasi f. Bidang ilmu yang diteliti : Ilmu Komunikasi ______________________________________________________________________ 3. Jumlah Tim Peneliti : 2 orang ______________________________________________________________________ 4. Lokasi Penelitian : Ruang E-Learning Gedung Perpustakaan Unpad Jalan Dipatiukur Bandung Jawa Barat ______________________________________________________________________ 5. Jangka waktu penelitian : 8 bulan ______________________________________________________________________ 6. Biaya penelitian : Rp. 5.000.000,- (lima juta rupiah) ______________________________________________________________________ Mengetahui : Dekan FIKOM Bandung, Juli 2005 Universitas Padjadjaran Ketua Peneliti 1. a. Judul Penelitian

Drs. H. Soeganda Priyatna, M.M. NIP. 130 522 763

Hanny Hafiar, S. Sos., M.Si. NIP. 132 303 749 Menyetujui, Ketua Lembaga Penelitian UNPAD

Prof. Dr. Johan Masjhur, dr., SpPD-KE., SpKN NIP. 130 256 894

LEMBAR IDENTITAS DAN PENGESAHAN LAPORAN AKHIR PENELITIAN SUMBER DANA PENELITIAN DOSEN DIPA PNBP Berdasarkan SPK No. 143/J06.14/LP/PL/2005 :Pengaruh Pelatihan E-Learning Terhadap Motivasi Peserta Dalam Penggunaan Metode E-Learning Di Universitas Padjadjaran Bandung b. Macam Penelitian :Pengembangan c. Kategori : I/III ______________________________________________________________________ 2. Ketua Peneliti : a. Nama lengkap dan Gelar : Hanny Hafiar, S. Sos., M.Si. b. Jenis Kelamin : Perempuan c. Pangkat/Gol/NIP : Penata Muda / III A/ 132 303 749 d. Jabatan Fungsional : Asisten Ahli e. Fakultas : Ilmu Komunikasi f. Bidang ilmu yang diteliti : Ilmu Komunikasi ______________________________________________________________________ 3. Jumlah Tim Peneliti : 2 orang ______________________________________________________________________ 4. Lokasi Penelitian : Ruang E-Learning Gedung Perpustakaan Unpad Jalan Dipatiukur Bandung Jawa Barat ______________________________________________________________________ 5. Jangka waktu penelitian : 8 bulan ______________________________________________________________________ 6. Biaya penelitian : Rp. 5.000.000,- (lima juta rupiah) ______________________________________________________________________ Mengetahui : a.n. Dekan Bandung, Nopember 2005 Pembantu Dekan I FIKOM Ketua Peneliti Universitas Padjadjaran 1. a. Judul Penelitian

Dr. Hj. Mien Hidayat, M.S.. NIP. 130 780 566

Hanny Hafiar, S. Sos., M.Si. NIP. 132 303 749 Menyetujui, Ketua Lembaga Penelitian UNPAD

Prof. Dr. Johan Masjhur, dr., SpPD-KE., SpKN NIP. 130 256 894

69 LAMPIRAN 2 : PERSONALIA TENAGA PENELITI DAFTAR RIWAYAT HIDUP KETUA 1. Nama Lengkap 2. Tempat Tanggal Lahir 3. Jenis Kelamin 4. Alamat Rumah 5. Telpon/Fax/HP 6. Pekerjaan 7. NIP 8. Pangkat/Golongan 9. Jabatan Fungsional 10. Unit Kerja 11. Alamat kantor 21 : Hanny Hafiar, S.Sos.,M.Si. : Bandung, 28 Agustus 1975 : Perempuan : Jl. Cijerah II Blok 7 No. 80 Cimahi : 0226024024/08122346767 : Dosen Fikom Unpad : 132 303 749 : Penata Muda Tk. I / III A : Asisten Ahli : Jurusan Ilmu Humas Unpad : Jalan Raya Bandung-Sumedang Km

RIWAYAT PENDIDIKAN 1. S1. Jurusan Ilmu Humas Fakultas Ilmu Komunikasi Unpad, Lulus November 1998 2. S2. Bidang Kajian Utama Ilmu Komunikasi Program Studi Ilmu Sosial Program Pascasarjana Unpad. Lulus Agustus 2004 RIWAYAT PEKERJAAN 1. Dosen Jurusan Ilmu Humas Fikom Unpad 2. Dosen Luar Biasa di PTS

Jatinangor, 14 Nopember 2005

Hanny Hafiar, S. Sos.M.Si. 132 303 749

70 DAFTAR RIWAYAT HIDUP ANGGOTA 1. Nama Lengkap 2. Tempat Tanggal Lahir 3. Jenis Kelamin 4. Alamat Rumah 5. Pekerjaan 6. NIP 7. Pangkat/Golongan 8. Jabatan Fungsional 9. Unit Kerja 10. Alamat kantor 21 : Yanti Setianti, S. Sos.M.Si. : Bandung, 20 Mei 1978 : Perempuan : Jl. Manglayang 7 No. 2 Ujung Berung : Dosen Fikom Unpad : 132 300 875 : Penata Muda Tk. I / III A : Asisten Ahli : Jurusan Ilmu Humas Unpad : Jalan Raya Bandung-Sumedang Km

RIWAYAT PENDIDIKAN 1. S1. Jurusan Ilmu Humas Fakultas Ilmu Komunikasi Unpad, Lulus 7 Agustus 2000 2. S2. Bidang Kajian Utama Ilmu Komunikasi Program Studi Ilmu Sosial Program Pascasarjana Unpad. Lulus 21 Juni 2004 RIWAYAT PEKERJAAN 1. Dosen Jurusan Ilmu Humas Fikom Unpad 2. Dosen Luar Biasa di PTS 3. Dosen Luar Biasa di IAIN SGD Bandung AKTIVITAS LAIN 1. Staf Redaksi Newsletter Warta Lemlit LPM Unpad 2. Penyunting pelaksana Jurnal PR Fikom Unpad 3. Anggota Perhumas PENGALAMAN PENELITIAN 1. Iklim akademik dan Tradisi Penelitian di Unpad, 2003 2. Pengaruh Motif terhadap waktu penyelesaian studi Mahasiswa program Pascasarjana Unpad Jatinangor, 14 Nopember 2005

Yanti Setianti, S. Sos.M.Si. 132 300 875

71 DAFTAR RIWAYAT HIDUP ANGGOTA Nama Lengkap Tempat Tanggal Lahir Jenis Kelamin Alamat Rumah Cimahi 5. Pekerjaan 6. NIP 7. Pangkat/Golongan 8. Jabatan Fungsional 9. Unit Kerja 10. Alamat kantor 21 1. 2. 3. 4. : Lilis Puspitasari, S.Sos. : Karawang, 23 Maret 1974 : Perempuan : Komp. Bumi Cihanjuang A 12 : Dosen Fikom Unpad : 132 303 750 : Penata Muda Tk. I / III A : Asisten Ahli : Jurusan Ilmu Humas Unpad : Jalan Raya Bandung-Sumedang Km

RIWAYAT PENDIDIKAN 1. S1. Jurusan Ilmu Humas Fakultas Ilmu Komunikasi Unpad, Lulus Mei 1997 RIWAYAT PEKERJAAN 1. Dosen Jurusan Ilmu Humas Fikom Unpad AKTIVITAS LAIN 1. Penyunting pelaksana Jurnal PR Fikom Unpad 2. Pengurus Perhumas

Jatinangor, 15 Nopember 2005

Lilis Puspitasari, S.Sos 132 303 750

Reliabilitas Variabel Kredibilitas Pelatih


R E L I A B I L I T Y 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. ITEM_1 ITEM_3 ITEM_5 ITEM_7 ITEM_9 ITEM_11 ITEM_13 ITEM_15 ITEM_17 ITEM_19 ITEM_2 ITEM_4 ITEM_6 ITEM_8 ITEM_10 ITEM_12 ITEM_14 ITEM_16 ITEM_18 ITEM_20 A N A L Y S I S -

****** Method 1 (space saver) will be used for this analysis ****** S C A L E (S P L I T)

Reliability Coefficients N of Cases = 63.0 N of Items = 20 Equal-length Spearman-Brown = Unequal-length Spearman-Brown = 10 Items in part 2 .7855 Alpha for part 2 = .8024 .9027 .9027

Correlation between forms = .8226 Guttman Split-half = 10 Items in part 1 Alpha for part 1 = .9009

Reliabilitas Variabel Metode Pelatihan


R E L I A B I L I T Y 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. ITEM_21 ITEM_23 ITEM_25 ITEM_27 ITEM_29 ITEM_22 ITEM_24 ITEM_26 ITEM_28 ITEM_30 A N A L Y S I S

****** Method 1 (space saver) will be used for this analysis ****** S C A L E (S P L I T)

Reliability Coefficients N of Cases = 63.0 N of Items = 10 Equal-length Spearman-Brown = Unequal-length Spearman-Brown = 5 Items in part 2 .2161 Alpha for part 2 = .5671 .7882 .7882

Correlation between forms = .6505 Guttman Split-half = 5 Items in part 1 Alpha for part 1 = .7864

Reliabilitas Variabel Motivasi


R E L I A B I L I T Y 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. ITEM_31 ITEM_33 ITEM_35 ITEM_37 ITEM_39 ITEM_41 ITEM_43 ITEM_45 ITEM_47 ITEM_49 ITEM_32 ITEM_34 ITEM_36 ITEM_38 ITEM_40 ITEM_42 ITEM_44 ITEM_46 ITEM_48 ITEM_50

****** Method 1 (space saver) will be used for this analysis ****** A N A L Y S I S S C A L E (S P L I T)

Reliability Coefficients N of Cases = 63.0 .6078 .7558 N of Items = 20 Equal-length Spearman-Brown = Unequal-length Spearman-Brown = 10 Items in part 2 .5518 Alpha for part 2 = .5933 .7561 .7561

Correlation between forms = Guttman Split-half = 10 Items in part 1 Alpha for part 1 =

Validitas Variabel Kredibilitas Pelatih


Correlations Correlation Coefficient Sig. (1-tailed) ITEM_2 Correlation Coefficient Sig. (1-tailed) ITEM_3 Correlation Coefficient Sig. (1-tailed) ITEM_4 Correlation Coefficient Sig. (1-tailed) ITEM_5 Correlation Coefficient Sig. (1-tailed) ITEM_6 Correlation Coefficient Sig. (1-tailed) ITEM_7 Correlation Coefficient Sig. (1-tailed) ITEM_8 Correlation Coefficient Sig. (1-tailed) ITEM_9 Correlation Coefficient Sig. (1-tailed) ITEM_10 Correlation Coefficient Sig. (1-tailed) ITEM_11 Correlation Coefficient Sig. (1-tailed) ITEM_12 Correlation Coefficient Sig. (1-tailed) ITEM_13 Correlation Coefficient Sig. (1-tailed) ITEM_14 Correlation Coefficient Sig. (1-tailed) ITEM_15 Correlation Coefficient Sig. (1-tailed) ITEM_16 Correlation Coefficient Sig. (1-tailed) ITEM_17 Correlation Coefficient Sig. (1-tailed) ITEM_18 Correlation Coefficient Sig. (1-tailed) ITEM_19 Correlation Coefficient Sig. (1-tailed) ITEM_20 Correlation Coefficient Sig. (1-tailed) **. Correlation is significant at the .01 level (1-tailed). Spearman's rho ITEM_1 Kredibilitas .515** .000 .680** .000 .628** .000 .501** .000 .765** .000 .514** .000 .701** .000 .551** .000 .580** .000 .749** .000 .413** .000 .672** .000 .413** .000 .367** .002 .650** .000 .517** .000 .664** .000 .460** .000 .342** .003 .675** .000

Validitas Variabel Metode Pelatihan


Correlations Spearman's rho ITEM_21 ITEM_22 ITEM_23 ITEM_24 ITEM_25 ITEM_26 ITEM_27 ITEM_28 ITEM_29 ITEM_30 Correlation Coefficient Sig. (1-tailed) Correlation Coefficient Sig. (1-tailed) Correlation Coefficient Sig. (1-tailed) Correlation Coefficient Sig. (1-tailed) Correlation Coefficient Sig. (1-tailed) Correlation Coefficient Sig. (1-tailed) Correlation Coefficient Sig. (1-tailed) Correlation Coefficient Sig. (1-tailed) Correlation Coefficient Sig. (1-tailed) Correlation Coefficient Sig. (1-tailed) Metode .350** .002 .651** .000 .505** .000 .643** .000 .577** .000 .680** .000 .517** .000 .403** .001 .431** .000 .445** .000

**. Correlation is significant at the .01 level (1-tailed).

Validitas Variabel Motivasi


Correlations Correlation Coefficient Sig. (1-tailed) ITEM_32 Correlation Coefficient Sig. (1-tailed) ITEM_33 Correlation Coefficient Sig. (1-tailed) ITEM_34 Correlation Coefficient Sig. (1-tailed) ITEM_35 Correlation Coefficient Sig. (1-tailed) ITEM_36 Correlation Coefficient Sig. (1-tailed) ITEM_37 Correlation Coefficient Sig. (1-tailed) ITEM_38 Correlation Coefficient Sig. (1-tailed) ITEM_39 Correlation Coefficient Sig. (1-tailed) ITEM_40 Correlation Coefficient Sig. (1-tailed) ITEM_41 Correlation Coefficient Sig. (1-tailed) ITEM_42 Correlation Coefficient Sig. (1-tailed) ITEM_43 Correlation Coefficient Sig. (1-tailed) ITEM_44 Correlation Coefficient Sig. (1-tailed) ITEM_45 Correlation Coefficient Sig. (1-tailed) ITEM_46 Correlation Coefficient Sig. (1-tailed) ITEM_47 Correlation Coefficient Sig. (1-tailed) ITEM_48 Correlation Coefficient Sig. (1-tailed) ITEM_49 Correlation Coefficient Sig. (1-tailed) ITEM_50 Correlation Coefficient Sig. (1-tailed) **. Correlation is significant at the .01 level (1-tailed). Spearman's rho ITEM_31 MOTIVASI .466** .000 .411** .000 .512** .000 .493** .000 .466** .000 .333** .004 .403** .001 .415** .000 .303** .008 .490** .000 .410** .000 .353** .002 .455** .000 .353** .002 .337** .003 .451** .000 .316** .006 .448** .000 .506** .000 .343** .003