Anda di halaman 1dari 6

AJI PRIHANUNG F3309011 KELAS A

BAB 10 Variable Sampling untuk Pengujian Substantif Soal Latihan Hal 305 306
1. Jelaskan perbedaan attribute sampling dengan variable sampling. Jawab: Attribute sampling digunakan untuk menguji efektivitas pengendalian intern, sedangkan Variable sampling digunakan terutama untuk menguji nilai rupiah yang tercantum dalam akun. 2. Dalam pengujian substantif, auditor biasanya menghadapi dua keputusan: (a) mengestimasi suatu jumlah tertentu dalam jumlah populasi berdasarkan hasil pemeriksaan terhadap sampel, dan (b) menguji kewajaran suatu jumlah dalam populasi berdasarkan hasil pemeriksaan terhadap sampel. Jelaskan perbedaan dua macam keputusan tersebut. Jawab: a. Mengestimasi suatu jumlah tertentu dalam jumlah populasi berdasarkan hasil pemeriksaan terhadap sampel, keputusan ini digunakan auditor saat : 1. Jika klien tidak menyajikan suatu jumlah yang dapat dianggap benar ( misalnya klien menerapkan secara keliru prinsip akuntansi yang lazim, atau klien banyak melakukan kekeliruan dalam pencatatan akuntansinya). 2. Jika suatu saldo akun ditentukan dengan statistical sampling. b. Menguji kewajaran suatu jumlah dalam populasi berdasarkan hasil pemeriksaan terhadap sampel, digunakan jika auditor dalam auditnya mau menerima saldo suatu unsur yang tercantum di dalam laporan keuangan sebagai suatu jumlah yang benar. 3. Jelaskan dalam keadaan apa auditor menggunakan variable sampling untuk mengestimasi saldo akun. Jawab: 1. Jika klien tidak menyajikan suatu jumlah yang dapat dianggap benar ( misalnya klien menerapkan secara keliru prinsip akuntansi yang lazim, atau klien banyak melakukan kekeliruan dalam pencatatan akuntansinya). 2. Jika suatu saldo akun ditentukan dengan statistical sampling.

AJI PRIHANUNG F3309011 KELAS A 4. Sebutkan 7 tahap pengambilan sampel dalam pengujian substantif. Jawab: 1. Penentuan tujuan pengambilan sampel 2. Penentuan populasi 3. Penentuan sampling unit 4. Penentuan besarnya sampel 5. Penentuan metode pemilihan sampel 6. Pemeriksaan sampel 7. Evaluasi hasil sampel 5. Sebutkan 3 kondisi yang harus dipertmbangkan oleh auditor dalam menentukan populasi yang akan diambil sampelnya. Jawab: 1. Jika tujuan pengujian substantif diarahkan untuk mendeteksi kelengkapan unsur yang dicatat, maka populasi yang akan diperiksa oleh auditor bukan unsur yang dicatat di dalam buku klien. 2. Saldo debit dan saldo kredit dapat digolngkan secara terpisah untuk tujuan pengambilan sampel. 3. Wujud fisik suatu populasi kemungkinan tidak mencakup semua unsur dalam populasi tersebut. 6. Jelaskan yang dimaksud dengan sampling unit. Jawab: Sampling unit adalah unsur-unsur secara individual yang terdapat dalam populasi, yang dapat berupa : 1. Suatu saldo akun 2. Suatu transaksi yang membentuk saldo akun 3. Suatu dokumen yang menjadi bukti terjadinya transaksi. 7. Sebutkan 4 faktor yang menentukan besarnya sampel. Jawab: 1. Besarnya deviasi standar dalam populasi 2. Tingkat risiko yang ditanggung oleh auditor 3. Besar kekeliruan yang dapat diterima oleh auditor 4. Kekeliruan rupiah yang diperkirakan akan dijumpai dalam populasi

AJI PRIHANUNG F3309011 KELAS A 8. Jelaskan yang dimaksud dengan kekeliruan alfa dan kekeliruan beta. Jawab: Kekeliruan alfa adalah risiko keliru menolak, risiko keliru menolak berarti keliru menolak populasi yang seharusnya diterima. Dalam audit, keliru menolak berarti keliru/salah menyatakan informasi yang diaudit mengandung salah saji material, sehingga tidak layak dipercaya, padahal sebenarnya tidak mengandung kesalahan material. Kekeliruan beta adalah risiko keliru menerima, risiko keliru menerima berarti keliru menerima populasi yang seharusnya ditolak. Dalam audit keliru menerima berarti keliru/salah menyatakan informasi yang diaudit layak dipercaya, padahal sebenarnya mengandung kesalahan material 9. Jelaskan 3 faktor yang menentukan besarnya risiko atau kekeliruan beta. Jawab: R = risiko akhir yang ditanggung oleh auditor IC = risiko bahwa SPI tidak akan dapat mendeteksi kekeliruan yang material AR = risiko bahwa review analitik dan pengujian substantif yang bersangkutan tidak akan dapat mendeteksi kekeliruan material yang tidak terdeteksi oleh struktur pengendalian intern

AJI PRIHANUNG F3309011 KELAS A 10. Pengambilan sampel dalam pengujian substantif dapat dilakukan oleh auditor dengan nonstatistical sampling. 1. Jelaskan perbedaan nonstatistical sampling dengan statistical sampling dalam pengujian substantif. 2. Dalam kondisi apa nonstatistical sampling dapat digunakan oleh auditor. Jawab : 1. Nonstatistical sampling, evaluasi hasil analisis pemeriksaan terhadap anggota sampel tidak dilakukan secara matematis tetapi berdasarkan pertimbangan pribadi auditor, sehingga hasil pengujian substantifnya sangat dipengaruhi oleh pertimbanganpertimbangan pribadi auditor. Sedangkan di dalam statistical sampling auditor memilih anggota sampel secara acak dari seluruh anggota populasi,dan menganalisis hasil pemeriksaan terhadap anggota sampel secara matematis. Sehingga dengan cara ini jika dua atau lebih auditor menggunakan parameter yang sama dalam pengambilan sampel dengan statistical sampling ini, maka semua auditor tersebut akan menghasilkan konklusi yang tidak berbeda secara statistik. 2. Nonstatistical sampling digunakan oleh auditor dalam kondisi jika seorang auditor dapat memahami secara mendalam tujuan pengujian substantifnya dan memiliki dengan baik pengetahuan mengenai karakteristik populasi yang diperiksanya. 11. Sebutkan 4 model statistik dalam variable sampling untuk estimasi. Jawab: 1. Unstratified Mean Per Unit 2. Stratified Mean Per Unit 3. Difference Estimation 4. Ratio Estimation 12. Seorang auditor bermaksud menguji kewajaran saldo sediaan bahan baku yang tercantum di dalam neraca klien sebesar Rp 1.500.000,00 Klien menyelenggarakan kartu sediaan bahan baku sebanyak 1.200 lembar. Auditor menetapkan saldo sediaan yang tercantum di dalam kartu sediaan sebagai sampling unit. Dari pengalaman pemeriksaan yang lalu, auditor memperkirakan deviasi standar populasi adalah Rp 40. auditor menetapkan reliability level 5%, R = 5%, IC = 30%, dan AR = 70%. Materialitas yang dialokasikan kepada sediaan bahan baku adalah Rp 40.000,00 berdasarkan data tersebut tentukan besarnya sampel yang harus diambil oleh auditor.

AJI PRIHANUNG F3309011 KELAS A Jawab: Nilai Buku Standar Deviasi (SD) Reliability Level (R) IC AR M UR/Z alfa : Tingkat keandalan pada risiko keliru menolak (= 1 R). Angka 1 berasal dari 100%, sedangkan R menunjukkan tingkat risiko keliru menolak. Jika risiko keliru menolak = 5% atau 0,05, maka tingkat keandalan pada risiko keliru menolak adalah 95% atau 0,95. Faktor keandalan pada risiko keliru menolak (= UR/Z alfa) ditetapkan dengan menggunakan Tabel Normal (Tabel Z) Gambar 10.2. Tabel Z tersebut memuat angkaangka yang menunjukkan baris dan kolom, serta angka-angka pada perpotongan baris dan kolom. Angka-angka pada perpotongan baris dan kolom adalah angka yang menunjukkan nilai {(1 R)/2} dalam empat desimal. Jika tingkat keandalan (1 R) sebesar 95% atau 0,95, maka {(1 R)/2} dalam empat desimal adalah 0,4750 (dari 0,95 : 2). Faktor tingkat keandalan (UR/Z alfa) ditetapkan dengan menjumlahkan angka pada baris dan kolom yang memuat angka {(1 R)/2}. Angka 0,4750 terletak pada perpotongan antara baris 1,9 dan kolom 0,06. Dengan demikian UR/Z alfa = 1,96 (dari 1,9 + 0,06). Resiko beta : 5%/(30%x70%) : 0,2381 Z beta : Berdasarkan Resiko beta 0,2381, Zbeta dapat dicari dengan menggunakan Tabel Z Gambar 10.2. Auditor mencari daerah kurva normal yang luasnya 0,5 0,2381 : 0,2619. Z beta pada daerah seluas 0,2619 (Angka 0,2619 terletak di antara baris 0,7 dan kolom 0,01). Dengan demikian Z alfa = 0,71 (dari 0,7 + 0,01). : Rp 1.500.000,00 : Rp 40,00 : 5% : 30% : 70% : Rp 40.000,00

A :M

) ) )
) : 10, 26 : 11

: 40.000 (
: 40.000 (0,7341) : 29.364

:( :(
:(

Jadi besarnya sampel : 11

AJI PRIHANUNG F3309011 KELAS A 13. Misalkan dari soal nomor 12, hasil audit terhadap sampel menghasilkan x = Rp 100 dan deviasi standar Rp 40. dengan menggunakan metode statistik, tentukan kewajaran saldo sediaan bahan baku sebesar Rp 1.500.000 tersebut. Jawab: X SD : Rp100 : Rp 40 : Rp 1.500.000

Saldo Sediaan Bahan Baku AV : X. N : Rp100 x 1200 : Rp 120.000

Akan menerima Ho, jika Rp120.000 - Rp 1.500.000 < Rp 29.364 Akan menolak Ho, jika Rp120.000 - Rp 1.500.000 > Rp 29.364

Rp 120.000 R$p 1.500.000 : Rp 1.380.000 Karena Rp 1.380.000 > dari Rp 29.364, makaHo ditolak, yang berarti saldo akun sediaan bahan baku yang tercantum dalam buku klien beerisi kekeliruan yang material. 14. Dalam keadaan apakah classical statistical sampling digunakan oleh auditor dalam pengujian substantif? Jawab: Jika populasi yang dihadapinya berisi banyak perbedaan antara jumlah yang dicatat dalam buku dengan jumlah menurut pemeriksaan yang dilakukan oleh auditor. 15. Dalam keadaan apakah probability proportional to size sampling digunakan oleh auditor dalam pengujian substantif? Jawab: Probability proportional to size sampling digunakan oleh auditor dalam pengujian substantif terutama jika populasi berisi sedikit jumlah overstatement yang menyangkut jumlah rupiah yang besar. 16. Jelaskan kelemahan model statistik unstratified mean per unit untuk estimasi di dalam pengujian substantif? Jawab: Statistik unstratified MPU mengharuskan auditor mengambil jumlah sampel yang sangat besar sehingga menjadi tidak efisien.

Anda mungkin juga menyukai