Anda di halaman 1dari 7

Domestic Market Obligation (DMO)

Benny Lubiantara

(Vienna, 15 Maret 2012)

DMO pada dasarnya adalah kewajiban kontraktor untuk memasok kebutuhan domestik sejumlah volume tertentu . Untuk lima tahun pertama (lebih tepatnya 60 bulan pertama) pada saat produksi dimulai , volume untuk DMO ini dihargai dengan “harga pasar” 1 minyak mentah tersebut, yang dikenal dengan istilah “DMO holiday”. Setelah periode DMO holiday ini, harga minyak DMO akan di diskon sesuai dengan yang tertera pada kontrak, 10%, 15% atau 25% dari harga pasar minyak mentah tersebut.

Kewajiban DMO diatur pada Pasal 22, UU 22/2001 tentang Minyak dan Gas Bumi, yaitu:

(1)

Badan Usaha atau Bentuk Usaha Tetap wajib menyerahkan paling banyak 25% (dua

(2)

puluh limapersen) bagiannya dari hasil produksi Minyak Bumi dan/atau Gas Bumi untuk memenuhi kebutuhan dalam negeri. Pelaksanaan ketentuan sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) diatur lebih lanjut dengan Peraturan Pemerintah.

PP 35 /2004 tentang Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi, Pasal 46:

(1)

Kontraktor bertanggungjawab untuk ikut serta memenuhi kebutuhan Minyak Bumi

(2)

dan/atau Gas Bumi untuk keperluan dalam negeri. Bagian Kontraktor dalam memenuhi keperluan dalam negeri sebagaimana dimaksud

(3)

dalam ayat (1), ditetapkan berdasarkan sistem prorata hasil produksi Minyak Bumi dan atau Gas Bumi. Besaran kewajiban Kontraktor sebagaimana dimaksud dalam ayat (2) adalah paling

(4)

banyak 25% (dua puluh lima per seratus) bagiannya dari hasil produksi Minyak Bumi dan/atau Gas Bumi. Menteri menetapkan besaran kewajiban setiap Kontaktor dalam memenuhi kebutuhan Minyak Bumi dan/atau Gas Bumi sebagaimana dimaksud dalam ayat (3).

Putusan Mahkamah Konstitusi (MK) No.002/PUU-1/2003, tanggal 21 Desember 2004 mengenai UU 22/2001 tentang Minyak dan Gas Bumi, yang antara lain membatalkan Pasal 22 ayat 1 diatas sehubungan dengan adanya kata: “paling banyak” 25% dan seterusnya, karena ini dianggap bertentangan dengan UUD 1945. Dalam Draft RUU pengganti UU 22/2001 diusulkan kata:

“paling sedikit” 25% dan seterusnya 2 . DMO dalam Dokumen Kontrak Bagi Hasil

Kewajiban untuk pemenuhan kebutuhan domestik (DMO) telah ada sejak generasi awal PSC Indonesia. besarnya DMO fee yang harus dibayar pemerintah juga meningkat, bermula dari 20

1 Rata rata tertimbang (weighted average) harga minyak mentah dari Wilayah Kerja tersebut 2 Satya Widya Yudha, Melihat 10 tahun Perjalanan UU Migas Dikaitkan dengan Initiatif RUU Migas, Rapat Koordinasi Hukum Hulu Minyak dan Gas Bumi BPMIGAS KKKS, Oktober 2011

1

cent US$ per barrel pada PSC Generasi I dan Generasi II, 10% dari harga minyak pada PSC Generasi III, 15% dari harga minyak (Paket Insentif 3/1992) dan 25% dari harga minyak (Paket Insentif 4/1993). Pada model PSC awal, penentuan volume minyak mentah untuk keperluan DMO diperhitungkan dengan cara sebagai berikut:

1. Produksi di Wilayah Kerja x (∑Konsumsi Nasional ÷ ∑Produksi Nasional)

2. 25% x Produksi

3. Pilih yang lebih kecil antara (1) dan (2) kemudian dikalikan split kontraktor sebelum pajak

Ilustrasi - (kasus 1 dimana konsumsi nasional hampir sama dengan produksi nasional)

Produksi

∑Konsumsi Nasional =

∑Produksi Nasional

= 1,000,000 barrel

900,000 barrel per hari (bph)

= 1,000,000 barrel per hari (bph)

1. 1,000,000 barrel x (900,000/1,000,000) = 900,000 barrel

2. 25% x 1,000,000 = 250,000 barrel

3. 250,000 x 28.8462% 3 = 72,116 barrel

Ilustrasi: (kasus 2 dimana konsumsi nasional jauh lebih kecil dibanding produksi nasional)

Produksi

∑Konsumsi Nasional =

∑Produksi Nasional

= 1,000,000 barrel

900,000 barrel per hari (bph)

= 4,000,000 barrel per hari (bph)

1. 1,000,000 barrel x (900,000/4,000,000) = 225,000 barrel

2. 25% x 1,000,000 = 250,000 barrel

3. 225,000 x 28,8462% = 64,903 barrel

Situasi pada ilustrasi kedua sudah tidak relevan lagi dengan kondisi saat ini, formula tersebut baru efektif apabila rasio konsumsi nasional terhadap produksi nasional kurang dari 25%. Katakanlah konsumsi nasional saat ini sekitar 1 juta bph, maka diperlukan produksi nasional paling sedikit 4 juta bph. Pada saat ini situasi ini hanya ada dalam mimpi. Kecuali seandainya besok ditemukan cadangan minyak raksasa disalah satu wilayah Indonesia. Itupun masih perlu waktu puluhan tahun sebelum mencapai produksi maksimal. Oleh karena itu, pada kontrak yang baru, formulasi seperti ini sudah tidak ditemukan lagi, hanya disebutkan bahwa volume DMO sebesar: 25% x produksi x split kontraktor sebelum pajak.

Apabila

maka besarnya DMO fee = 100% rata rata tertimbang (weighted average) dari harga minyak mentah dari wilayah kerja tersebut 4 . Secara matematis, kondisi ini sama dengan DMO holiday,

masih ada Biaya Operasi yang belum diperoleh pengembaliannya (unrecovered cost),

3 Untuk ilustrasi ini, asumsi: split setelah pajak 85% : 15% dan pajak effektif yang berlaku sebesar 48%, sehingga split kontraktor sebelum pajak = 28.8462%

4 Karena masih ada unrecovered costs, maka harga minyak untuk DMO tidak di diskon, namun dibayar dengan harga penuh (atau DMO fee = 100% harga).

2

dengan kata lain dapat dinyatakan bahwa: selama masih ada unrecovered cost, maka masih berlaku DMO holiday.

Pada awal produksi, dimana porsi Biaya Operasi yang harus dikembalikan masih cukup besar, adanya FTP yang dibagi antara Pemerintah dan Kontraktor pada prakteknya sering menimbulkan permasalahan pajak dan perhitungan insentif, termasuk urusan DMO. Lihat ilustrasi sebagai berikut:

Tabel x.x
Tabel x.x

Ilustrasi Perhitungan DMO

 

Kasus -1

Kasus-2

Kasus-3

Harga Minyak ($/barrel)

100

100

100

Operating Costs ($)

500,000

849,627

850,000

Cost recovery, (barrel)

Equity to be split, (barrel)

 

1,500

5,000

8,496

8,500

3,500

3.7

-

Lifting, (barrel) 10,000 10,000 10,000 FTP (15%), barrel 1,500 1,500   937 1 - Total
Lifting, (barrel) 10,000 10,000 10,000 FTP (15%), barrel 1,500 1,500   937 1 - Total

Lifting, (barrel)

10,000

10,000

10,000

FTP (15%), barrel

1,500

1,500

 

937

1

-

Total (barrel)

1,339

403

402

Hitungan DMO sesuai Formula, (barrel)

670

670

670

FTP Bagian Kontraktor, (dalam barrel)

Equity Bagian Kontraktor (barrel)

Volume DMO yang harus diserahkan, (barrel)

402

402

402

402 402 402

670

403

-

Penjelasan Perhitungan pada

Tabel x.x:

Lifting merupakan istilah untuk volume migas yang siap dijual, angkanya bisa berbeda dengan volume produksi mengingat sebagian volume produksi ada yang digunakan untuk mendukung kegiatan operasional di lapangan.

Biaya Operasi dinyatakan dalam unit moneter (dalam ini hal US $), sementara cost recovery merupakan Biaya Operasi dibagi dengan harga minyak, sehingga diperoleh cost recovery dalam barrel.

Equity to be split = Lifting FTP Cost recovery

Dalam hal diasumsikan lapangan ini mempunyai after tax profit oil split (85% : 15) dengan pajaka effektif sebesar 44%, maka diperoleh Bagian kontraktor sebesar 26.7857%. Dengan demikian, FTP bagian kontraktor = 26.7857% x FTP, hal yang sama untuk Equity bagian kontraktor = 26.7857% x Equity to be split.

Formula perhitungan Volume DMO = 25% x 26.7857% x Lifting

Kasus-1 adalah kondisi dimana ada equity tobe split yang cukup besar, dalam hal ini, tidak ada perbedaan perhitungan antara volume DMO sesuai formula dan volume DMO yang diserahkan (lihat 2 baris terakhir pada kolom Kasus-1”). Sementara Kasus-2 adalah kondisi dimana proporsi cost recovery terhadap lifting cukup besar, sehingga equity to be split sangat kecil, disini kita melihat bahwa total barrel bagian kontraktor dari FTP dan equity lebih kecil dari

3

perhitungan DMO sesuai formula (403 barrel < 670 barrel). Dalam kasus ini, volume DMO yang menjadi kewajiban kontraktor terbatas sebesar 403 barrel. Sedangkan Kasus-3 dimana tidak ada equity to be split (=0), pada Kasus-3 ini bisa saja diasumsikan masih ada “unrecovered cost” sebesar 1 US$. Sesuai aturan kontrak, karena masih ada unrecovered cost, maka kontraktor terbebasdari DMO (lihat 2 baris terakhir pada kolom “Kasus-3”).

diatas, khususnya perbandingan Kasus-2 dan Kasus-3, yang secara cost

recovery hampir sama, namun Kontraktor akan “lebih untung” apabila dapat memilih Kasus-3. Adanya celah semacam ini, pada dasarnya timbul karena FTP yang dibagi antara Pemerintah dan Kontraktor tersebut.

Ilustrasi pada

Tabel x.x
Tabel x.x

Pada kontrak yang lebih baru (sesuai mandat UU 22 tahun 2001), yang ditegaskan kembali melalui Peraturan Pemerintah No. 79/2010 tentang “Biaya Operasi yang dapat dikembalikan dan Perlakuan Pajak Penghasilan di Bidang Usaha Hulu Migas”. Pada Bab IV, Perhitungan Bagi Hasil, Pasal 24, ayat 8 dan 9 sebagai berikut:

(8)

Kontraktor wajib memenuhi kewajiban DMO dengan menyerahkan 25% (dua puluh lima persen) bagiannya dari produksi minyak bumi dan/atau gas bumi yang dihasilkannya untuk memenuhi kebutuhan dalam negeri.

(9) Kontraktor mendapat imbalan DMO atas penyerahan minyak bumi dan/ atau gas bumi sebagaimana dimaksud pada ayat (8) dengan harga yang ditetapkan oleh Menteri.

Disini terlihat ada perubahan fokus kepada volume DMO, sehingga dalam kondisi apapun, volume DMO yang diserahkan tetap sesuai formula (dalam ilustrasi sebesar 670 barrel). Untuk volume yang “tidak kena DMO” pada Kasus-2 sebesar 267 barrel (670 barrel 403 barrel) akan dihargai dengan harga pasar. Sementara untuk Kasus-3, kontraktor tetap menyerahkan volume DMO sebesar 670 barrel (yang sebenarnya diambil dari bagian pengembalian Biaya Operasi/Cost Recovery kontraktor) yang akan dihargai dengan harga pasar. Disini terlihat ada pergeseran paradigma, yang disebabkan oleh makin meningkatnya kebutuhan minyak domestik.

Pada Kontrak Bagi Hasil (Model PSC 2008), dimana disebutkan DMO fee sebesar 25% dari harga minyak mentah, ada tambahan semacam “himbauan” kepada kontraktor untuk mengalokasikan “kelebihan” pembayaran untuk volume DMO selama periode 60 bulan pertama (yang dibayar dengan harga penuh) agar digunakan membantu pembiayaan kegiatan eksplorasi mereka di Indonesia seandainya tersedia. Apabila tidak tersedia, tentu kontraktor dapat menggunakannya sesuai kebijakan perusahaan/kontraktor tersebut.

The proceeds in excess of the aforesaid twenty five percent (25%) shall preferably be used to assist financing of continued exploration efforts by CONTRACTOR in the Contract Area or in other areas of the Republic of Indonesia if such opportunity exists. In case no such opportunity can be demonstrated to exist in accordance with good oil field practices, CONTRACTOR shall be free to use such proceeds at its own discretion;

4

Isu yang sering muncul sehubungan dengan adanya DMO Holiday ini adalah bahwa pada 60 bulan pertama produksi dimulai, kontraktor akan cenderung menaikkan produksi semaksimal mungkin tanpa mengikuti aturan atau kaidah rekayasa yang berlaku (good engineering practices). Dalam hal ini timbul kekhawatiran tindakan tersebut akan merusak reservoir sehingga dapat mengurang total volume migas yang dapat diangkat (ultimate recovery). Misalnya dengan memasang pompa minyak sebesar mungkin, sehingga air dari reservoir ikut terproduksi lebih cepat dan lain lain. Isu sepertii ini walaupun bisa saja terjadi, namun relatif minimal mengingat sebagian besar perusahaan migas mempunyai reputasi internasional. Disamping itu, walapun DMO holiday ini penting bagi kontraktor, namun secara keekonomian proyek bagi kontraktor (Internal Rate of Return/IRR, dan lain lain), sebenarnya pengaruh DMO terhadap IRR ini tidak begitu signifikan.

DMO Untuk Lapangan Gas

Penentuan DMO untuk lapangan gas sedikit lebih kompleks dibanding minyak, terlebih belakangan adanya kenyataan bahwa industri di tanah air yang membutuh gas mulai mengalami kesulitan karena semakin terbatasnya alokasi untuk domestik. Perbedaan lainnya adalah bahwa lapangan gas baru akan dikembangkan apabila telah ada nota kesepakatan jual beli antara perusahaan migas sebagai produsen gas dengan para konsumen baik domestik maupun konsumen di mancanegara. Kesepakatan jual beli ini, pada prakteknya dapat berlangsung sangat lama, khususnya negosiasi mengenai harga. Sering kita melihat dan mendengar baik di media cetak dan elektronik, beberapa lapangan gas menunggu untuk dikembangkan karena masih belum tercapai kesepakatan harga. Perundingan berlarut larut juga dapat menimbulkan masalah baru, katakalanlah akhirnya terjadi kesepakatan harga. Namun di pihak lain, periode kontrak perusahaan migas tersebut akan segera berakhir, padahal kontrak jual beli gas adalah kontrak jangka panjang. Masalah nyata seperti ini sering terjadi sehingga perlu dicarikan solusi yang ”win-win”.

Ketentuan DMO untuk lapangan gas diatur melalui PP 35 /2004 tentang Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi, Pasal 48 dan Pasal 50.

Pasal 48:

(1) Terhadap cadangan Gas Bumi yang baru ditemukan Kontraktor wajib menyampaikan laporan terlebih dahulu kepada Menteri untuk memenuhi kebutuhan dalam negeri sebagaimana dimaksud dalam Pasal 46. (2) Dalam hal cadangan Gas Bumi sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) akan

diproduksikan, Menteri terlebih dahulu memberikan kesempatan dalam jangka waktu paling lama 1 (satu) tahun kepada konsumen di dalam negeri untuk memenuhi kebutuhannya. Dalam jangka waktu paling lama 3 (tiga) bulan sejak berakhirnya batas waktu 1 (satu) tahun pemberian kesempatan kepada konsumen di dalam negeri sebagaimana dimaksud dalam ayat (2), Menteri menyampaikan pemberitahuan kepada Kontraktor mengenai kondisi kebutuhan di dalam negeri.

(3)

5

Pasal 50:

(1) Menteri menetapkan kebijakan pemanfaatan Gas Bumi dari cadangan Gas Bumi dengan mengupayakan agar kebutuhan dalam negeri dapat dipenuhi secara optimal dengan mempertimbangkan kepentingan umum, kepentingan negara, dan kebijakan energi nasional. (2) Dalam menetapkan kebijakan pemanfaatan Gas Bumi sebagaimana dimaksud dalam ayat (1), Menteri mempertimbangkan aspek teknis yang meliputi cadangan dan peluang pasar Gas Bumi, infrastruktur baik yang tersedia maupun yang direncanakan dan usulan dari Badan Pelaksana.

Peraturan Menteri (Permen) ESDM No.3 tahun 2010 tentang Alokasi dan Pemanfaatan Gas Bumi untuk Pemenuhan Kebutuhan Dalam Negeri menyebutkan:

Pasal 2:

(1)

Penetapan kebijakan alokasi dan Pemanfaatan Gas Bumi bertujuan untuk menjamin

(2)

efisiensi dan efektifitas tersedianya Gas Bumi sebagai sumber energi maupun bahan baku untuk keperluan dalam negeri yang berorientasi pada kemanfaatan Gas Bumi. Menteri menetapkan kebijakan alokasi dan Pemanfaatan Gas Bumi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dengan mengupayakan agar kebutuhan dalam negeri dapat dipenuhi secara optimal.

(3)

Kebijakan

sebagaimana

dimaksud

pada

ayat

(2)

ditetapkan

dengan

mempertimbangkan:

a. kepentingan umum;

b. kepentingan negara;

c. kebijakan energi nasional;

d. cadangan dan peluang pasar Gas Bumi;

e. infrastruktur yang tersedia maupun yang dalam perencanaaan;

f. keekonomian lapangan dari cadangan Minyak dan Gas Bumi

Sedangkan besarnya kuantitas DMO, diatur sebagai berikut:

Pasal 4:

(1) Dalam rangka mendukung pemenuhan Gas Bumi untuk kebutuhan dalam negeri, Kontraktor wajib ikut memenuhi kebutuhan Gas Bumi dalam negeri. (2) Kewajiban Kontraktor untuk ikut memenuhi kebutuhan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan dengan menyerahkan sebesar 25% (dua puluh lima perseratus) dari hasil produksi Gas Bumi bagian Kontraktor. (3) Dalam hal kebutuhan Gas Bumi dalam negeri belum dapat terpenuhi, Menteri menetapkan kebijakan alokasi dan Pemanfaatan Gas Bumi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2 ayat (2) dari cadangan Gas Bumi yang dapat diproduksikan dari setiap lapangan Gas Bumi pada suatu Wilayah Kerja.

6

(4)

Pemenuhan kebutuhan Gas Bumi dalam negeri sebagaimana dimaksud pada ayat (3) tetap memperhatikan ketersediaan infrastruktur, teknis operasional dan Keekonomian Lapangan

Sementara menurut dokumen model kontrak bagi hasil (PSC), pengaturan DMO untuk lapangan gas dimulai ketika terjadi temuan akumulasi gas. Tahap berikutnya adalah memperkirakan seberapa besar cadangan terbukti (proven reserves), perkiraan besarnya cadangan terbukti ini harus disepakati antara kontraktor dan pemerintah.

Selanjutnya diatur mekanisme untuk DMO, pada dasarnya kontraktor dapat bernegosiasi lagsung dengan pembeli gas domestik yang potensial. Besarnya kuantitas gas yang menjadi kewajiban kontraktor untuk konsumsi pasar domestik dihitung sebagai berikut:

(i)

Dua puluh lima persen (25%) 5 dari volume cadangan terbukti pada reservoir yang ditemukan di wilayah kerja kontraktor.

(ii)

25% dikalikan dengan bagian kontraktor sebelum pajak (untuk gas).

Disini kelihatan ada perbedaan antara Permen dan model Kontrak PSC, di Permen ESDM tersebut perhitungan kuantitas alokasi gas sebesar 25% dari hasil produksi, sementara pada model kontrak PSC 2008, kuantitas DMO gas disebutkan 25% dari cadangan terbukti (proven reserves). Tentu saja “hasil produksi” dan “cadangan terbukti” merupakan dua hal yang berbeda yang dapat membingungkan. Bisa jadi memang hal ini tidak ada hubungan, karena Permen mengatur alokasi domestik, sementara kontrak PSC yang pada saat ditandatangani, masih belum jelas apakah akan terjadi penemuan gas atau tidak. Disamping itu, tidak seperti minyak yang volume produksinya bisa langsung dibagi, sementara untuk gas harus dicarikan terlebih dahulu siapa calon pembelinya. Konsekuensinya, yang bisa dibagi secara teknis dari awal kontrak memang hanya berdasarkan estimasi volume cadangan terbukti.

5 Angka 25% disini pada dasarnya hanya untuk ilustrasi saja, pada saat realisasinya angka tersebut tentu dapat berubah lebih besar, karena UU 22/2001, Pasal 22 ayat 1 kata: “paling banyak” 25% sudah dibatalkan oleh MK.

7