Anda di halaman 1dari 40

STRUKTUR JARINGAN VoIP ( Voice over Internet Protocol ) PADA PT APLIKANUSA LINTASARTA BANDA ACEH LAPORAN KULIAH KERJA

PRAKTIK DILAKSANAKAN PADA : PT APLIKANUSA LINTASARTA


BANDA ACEH

Oleh : TRISNA DIWA RIYAJI 0908002010062

JURUSAN FISIKA PROGRAM STUDI D-III INSTRUMENTASI DAN KOMPUTASI FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM UNIVERSITAS SYIAH KUALA DARUSSALAM, BANDA ACEH FEBRUARI, 2012

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis sampaikan kepada Allah SWT yang Maha Pengasih karena atas berkat rahmat dan karunia-Nya jualah Laporan Kuliah Kerja Praktik yang berjudul Struktur Jaringan VoIP (Voice over Internet Protocol) Pada PT.APLKANUSA LINTASARTA ini dapat terselesaikan. Dan tak lupa pula salawat dan salam penulis sampaikan kepada junjungan kita Nabi besar Muhammad SAW, yang telah mengarahkan manusia kejalan hidup yang benar. Kuliah Kerja Praktik ini merupakan mata kuliah wajib bagi setiap mahasiswa yang menjalankan studi di Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Syiah Kuala Banda Aceh, khususnya pada jurusan Fisika. Hal ini dimaksudkan agar setiap mahasiswa dapat mengimplementasikan langsung (ilmu teori) apa yang selama ini telah didapat di bangku perkuliahan dengan keadaan dilapangan dan juga untuk menambah bekal pengalaman yang berhubungan dengan ilmu Fisika Program Studi Instrumentasi dan Komputasi secara khusus. Dalam pelaksanaan kerja praktik ini penulis mendapatkan banyak bantuan, bimbingan serta wawasan baru yang sangat berharga yang belum didapatkan sebelumnya. Oleh karena itu penulis mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada Ayahanda dan Ibunda tercinta yang telah memberikan doa dan dukungannya kepada penulis selama ini. Disamping itu juga penulis ingin mengucapkan terima kasih kepada : 1. Bapak Dr. Hijir Sofyan sebagai Dekan Fakultas MIPA Unsyiah. 2. Bapak Nazli Ismail P.hD sebagai Ketua Jurusan Fisika Fakultas MIPA Unsyiah. 3. Bapak Suhrawardi Ilyas, P.hD sebagai Ketua Prodi D-III Instrumentasi dan Komputasi Fakultas MIPA Unsyiah. 4. Bapak Drs.Kurnia Lahna, MT sebagai pembimbing Jurusan yang telah memberikan ilmu dan bimbingannya yang berguna dalam penulisan laporan KKP ini. ii

5. Bapak Fadhli, M.Si sebagai Koordinator KKP D-III Instrumentasi dan Komputasi FMIPA UNSYIAH. 6. Bapak Ardak Syam, sebagai Pimpinan pada PT APLIKANUSA LINTASARTA kota Banda Aceh. 7. Bapak Bakhtiar Andika, ST sebagai pembimbing lapangan pada PT APLIKANUSA LINTASARTA kota Banda Aceh. 8. Seluruh karyawan pada PT APLIKANUSA LINTASARTA kota Banda Aceh. 9. Seluruh rekan mahasiswa khususnya Jurusan Fisika Program studi D-III Instrumentasi dan Komputasi FMIPA Unsyiah yang telah banyak memberikan segala masukan dan bantuan sehingga laporan ini dapat diselesaikan.

Sebagaimana peribahasa mengatakan bahwa tak ada gading yang tak retak, maka demikian juga halnya dengan laporan ini masih terdapat banyak kekurangan nya. Untuk itulah kritik dan saran yang bersifat membangun sangat diharapkan dari pembaca demi melengkapi tulisan laporan ini, sehingga dapat berguna bagi pembaca dan khususnya bagi penulis sendiri.

Banda Aceh, 14 Februari 2012 Penulis

Trisna Diwa Riyaji (0908002010062)

iii

DAFTAR ISI Halaman LEMBAR PENGESAHAN ..................................................................................... i KATA PENGANTAR.............................................................................................. ii DAFTAR ISI ............................................................................................................ iv DAFTAR GAMBAR................................................................................................ vi DAFTAR TABEL .................................................................................................... vii BAB I PENDAHULUAN........................................................................................ 1 1.1 Latar Belakang ........................................................................................... 1 1.2 Tujuan KKP................................................................................................ 2 1.3 Manfaat KKP.............................................................................................. 2 BAB II PROFIL ORGANISASI DAN MANAJEMEN....................................... 3 2.1 Sejarah Singkat dan Lokasi PT APLIKANUSA LINTASARTA.............. 3 2.2 Bidang dan Skala Kerja PT APLIKANUSA LINTASARTA.................... 4 2.3 Manajemen dan Struktur Organisasi PT APLIKANUSA LINTASARTA........................................................... 4 2.4 Proses Kerja Secara Umum ........................................................................ 6

BAB III METODE KERJA .................................................................................... 7 3.1 Waktu dan Tempat ..................................................................................... 7 3.2 Ruang Lingkup Kerja ................................................................................. 7 3.3 Alat dan Bahan ........................................................................................... 7 3.4 Metode dan Proses Kerja............................................................................ 8 3.4.1 Prosedur KKP di lapangan ................................................................ 8 3.4.2 Prosedur KKP di kantor PT.APLIKANUSA LINTASARTA ........... 9 BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN ................................................................. 10 4.1 Struktur dan Arsitektur jaringan VoIP ....................................................... 10 4.2 Konfigurasi Fisik VoIP pada saat pemasangan ......................................... 11 iv

4.2.1 Phone Box........................................................................................... 11 4.2.2 Filter DOV .......................................................................................... 11 4.2.3 One Access 60 .................................................................................... 12 4.2.4 Switch/Hub ......................................................................................... 12 4.2.5 Cisco 827 ADSL................................................................................. 13 4.2.6 Pesawat Telepon ................................................................................. 13 4.2.7 Modem antena BWA 3 ....................................................................... 14 4.2.8 Antena BWA 3 ................................................................................... 14 4.3 Pemasangan kabel dan jaringan VoIP ........................................................ 14 4.4 Prinsip Kerja jaringan VoIP pada lintasarta ............................................... 17 4.5 Komponen VoIP......................................................................................... 17 4.5.1 Protocol............................................................................................... 18 4.5.2 VoIP Server ........................................................................................ 18 4.5.3 Paket switch ........................................................................................ 18 4.5.4 Soft Phone........................................................................................... 19 4.5.5 VoIP Gateway.................................................................................... 19 4.6 PROTOKOL VoIP ..................................................................................... 20 4.7 Jenis Metode layanan VoIP ........................................................................ 20 4.7.1 ATA .................................................................................................... 20 4.7.2 IP Phone.............................................................................................. 20 4.7.3 PC to PC ............................................................................................. 20 4.8 Konsumsi Bandwidth VoIP....................................................................... 21 4.9 Kelebihan dan Kekurangan VoIP............................................................... 21 4.9.1 Kelebihan VoIP .................................................................................. 21 4.9.2 Kekurangan VoIP ............................................................................... 22

BAB V PENUTUP ................................................................................................... 23 5.1 Kesimpulan................................................................................................. 23 5.2 Saran ........................................................................................................... 23

iiv

DAFTAR PUSTAKA............................................................................................... 24 LAMPIRAN

iiiv

DAFTAR GAMBAR

Halaman Gambar 4.1 Skema jaringan VoIP pada sisi pelanggan PT.APLIKANUSA LINTASARTA di Bank Aceh Pusat ......................................................10 Gambar 4.2.1 Phone Box ........................................................................................... 11 Gambar 4.2.2 Filter DOV .......................................................................................... 12 Gambar 4.2.3 One Access 60..................................................................................... 12 Gambar 4.2.4 Switch/Hub ......................................................................................... 13 Gambar 4.2.5 Cisco 827 ADSL ................................................................................. 13 Gambar 4.2.6 Pesawat Telepon ................................................................................. 13 Gambar 4.2.7 Modem antenna BWA 3 ..................................................................... 14 Gambar 4.2.8 Antena BWA 3.................................................................................... 14 Gambar 4.3.1 Skema awal sebelum dipasang jaringan VoIP .................................... 15 Gambar 4.3.2 Setelah dipasang jaringan VoIP .......................................................... 16

vi

DAFTAR TABEL

Halaman Table 3.1 Alat dan Bahan Yang digunakan ............................................................... 8

vii

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Cepatnya perkembangan teknologi dan tingginya tingkat persaingan dalam dunia usaha merupakan sebuah tantangan yang harus dihadapi oleh perusahaan yang berada dalam bidang teknologi jaringan dan komunikasi. Perubahan serta perkembangan yang sudah dicapai seperti otomatisasi telah sedemikian cepatnya dan menuntut kalangan perusahaan serta para praktisi yang berkecimpung didalamnya untuk lebih siap menghadapi kemajuan yang ada. Pentingnya sebuah teknologi jaringan dan komunikasi saat ini PT.

APLIKANUSA LINTASARTA kota Banda Aceh merupakan perusahaan yang bergerak di bidang pelayanan jasa komunikasi data dan internet service provider atau (ISP). Dari beberapa jasa yang ditawarkan oleh PT. APLIKANUSA LINTASARTA kota Banda Aceh tersebut yang banyak diminati oleh instansi yang ada di kota Banda Aceh salah satunya adalah WiMAX, VSAT dan teknologi VOIP (Voice Over Internet Protocol) atau telepon yang digunakan dengan menggunakan jalur internet dan bebas biaya. Dengan adanya PT. APLIKANUSA LINTASARTA di kota Banda Aceh sangat membantu untuk memberikan suatu pelayanan kepada perusahaan/kantor dengan tujuan untuk mempelancarkan sarana informasinya. Lintasarta Voice Service menawarkan solusi komunikasi suara fleksibel, terpadu, dan sangat efisien.Layanan ini menggabungkan GSM (Global System for Mobile Communication) - PBX ( Private Automatic Branch eXchange ) atau perangkat penyambungan komunikasi telepon yang terletak di sisi pelanggan dan kelompok pengguna perusahaan (matrix) untuk komunikasi hemat biaya. Layanan ini memberikan penghematan biaya hingga 80%, dibandingkan dengan tarif PSTN ( Public Switched Telephone Network ) atau yang biasa disebut jaringan telpon tetap dengan kabel, untuk sambungan langsung jarak jauh (SLJJ). Keuntungan yang didapatkan dari terciptanya standarisasi industri ini. Para operator telekomunikasi dapat menghemat investasi perangkat, karena kemampuan 1

VOIP (Voice Over Internet Protocol) dapat melayani pelanggannya dengan area yang lebih luas dan tingkat kompatibilitas lebih tinggi. Selain itu, pasarnya juga lebih meluas karena VOIP (Voice Over Internet Protocol) dapat mengisi celah broadband yang selama ini tidak terjangkau oleh teknologi Cable dan DSL (Digital Subscriber Line). 1.2 Tujuan KKP Tujuan dari pelaksanaan Kuliah Kerja Praktik (KKP) adalah mempelajari teknik pemasangan dan mengganalisa struktur jaringan VOIP (Voice Over Internet Protocol) yang digunakan pada PT.APLIKANUSA LINTASARTA kota Banda Aceh. 1.3 Manfaat KKP Adapun manfaat yang didapat dari pelaksanaan Kuliah Kerja Praktik (KKP) ini adalah : 1. Mengetahui dan melihat secara langsung cara pemasangan struktur jaringan VoIP di kantor PT. APLIKANUSA LINTASARTA. 2. Mendapatkan suatu pengalaman kerja di kantor PT. APLIKANUSA LINTASARTA.

BAB II PROFIL ORGANISASI DAN MANAJEMEN

2.1 Sejarah Singkat dan Lokasi PT APLIKANUSA LINTASARTA Perusahaan APLIKANUSA LINTASARTA berdiri 4 April tahun 1988. Pada tahun 1989 perusahaan ini mulai beroperasi dengan Implementasi Sistem Laporan Bulanan Bank (LBB), Implementasi Sistem Informasi Kredit (SIK) Implementasi Sistem Autorisasi Kartu Visa dan Master. Setelah dua tahun berdirinya, APLIKANUSA LINTASARTA ikut berpartisipasi dalam Jaringan ATM gabungan yang pertama yaitu ATM-Bersama dan Implementasi Layanan BPP Telekomunikasi. Di tahun ini juga terjadi persetuajuan Perjanjian Kerjasama dengan PT. Telkom untuk layanan komunikasi data serta Peluncuran Sambungan Data Langsung (SDL), layanan Digital leased line dengan menggunakan teknologi Data Over Voice (DOV). Pada tahun 1992 Perusahaan APLIKANUSA LINTASARTA meluncurkan layanan Very Small Apperture Terminal (VSAT). Serta memulai Pengoperasian Sistem Informasi Elektronik (SIE). Setelah delapan tahun berdirinya, APLIKANUSA LINTASARTA memperoleh Lisensi operasional No. KM.24/PB.103.MPPT-95 untuk Layanan Dasar Telekomunikasi. dan No. KM.25/PB.103/MPPT-95 untuk Layanan nonbasic Telekomunikasi dari Kementrian Telekomunikasi. Di tahun ini juga diluncurkannya layanan Internet Indonesia On-Line Access ( IdOLA ) serta JITU (Jaringan Informasi & Transaksi Keuangan ) yang merupakan layanan untuk Bank dan Asuransi oleh APLIKANUSA LINTASARTA. Memasuki Era Millenium, Perusahaan APLIKANUSA LINTASARTA mendapatkan pencapaian sertifikasi ISO 9002 untuk layanan SDL, VSAT, dan Frame Relay dari SGS Yarsley International. Ditahun yang sama juga terjadi peluncuran APLIKANUSA LINTASARTA E-Commerce Payment Gateway dengan nama www.bayaronline.com. Pada berikutnya, BPD - Bank Pembangunan Daerah dengan beberapa Bank utama bergabung dalam jaringan ATM Bersama. Di tahun ini pula PT. Indosat, Tbk menjadi pemegang saham utama di APLIKANUSA LINTASARTA setelah menyelesaikan isu kepemilikan dengan PT Telkom, Tbk. 3

Pada tahun 2003 Lintasarta meluncurkan program PEDULI (Pelayanan Terpadu Lintasarta) dengan tagline To Serve & Satisfy mengenai proaktif serta monitoring dalam pemberitahuan gangguan pada jaringan. Disamping itu juga terjadi Pengembangan akses jaringan mandiri dengan menggunakan Broadband Wireless Access (BWA). Visi dan Misi Sebagai Perusahaan yang bergerak dalam bisnis Telekomunikasi, Lintasarta mempunyai Visi menjadi pemain utama sebagai Penyedia Jasa Komunikasi Data dan Misi menyediakan layanan jasa dengan kualitas terbaik. PT APLIKANUSA LINTASARTA ini memiliki Kantor Pusat yang bertempat di Jakarta dengan alamat Menara Thamrin lt.12 Jl. M.H. Thamrin Kav. 3, Jakarta 10250 dengan Telp : (021) 230 2345 (Hunting) dan Fax : (021) 230 3883 sedangkan untuk kantor perwakilan NAD (Nanggroe Aceh Darussalam) bertempat di JL. DR. Mr. H. T. Moch Hasan, Banda Aceh Kec. Lueng Bata dengan Telepon. (0651) 7551677 dan Fax. (0651) 7551676. 2.2 Bidang dan Skala Kerja PT APLIKANUSA LINTASARTA PT APLIKANUSA LINTASARTA merupakan perusahaan yang bergerak dibidang penyedia jasa komunikasi data dan internet beserta nilai tambah penyedia layanan yang ada di Indonesia. Pada awalnya, Lintasarta fokus pada misinya untuk mengembangkan teknologi informasi untuk sektor perbankan nasional. Dalam perjalanannya, Lintasarta telah menjadi pelopor dalam layanan berbasis teknologi termasuk penggunaan jaringan untuk ATM Bersama (Automatic Teller Machine Jaringan di bawah PT Artajasa Pembayaran Elektronis manajemen) Di mana nasabah bank yang berbeda dapat berbagi layanan ini dari terminal ATM bank yang merupakan anggota ATM Bersama. Sementara itu, Lintasarta ingin mengembangkan hubungan dengan Bank Indonesia dalam upaya untuk menerapkan sistem kliring otomatis elektronik untuk sektor perbankan. 2.3 Manajemen dan Struktur Organisasi PT APLIKANUSA LINTASARTA Struktur organisasi PT APLIKANUSA LINTASARTA adalah sebagai berikut : 1. Manager Regional II 2. Assisten Manager Niaga

Bertanggung jawab atas upaya pencapaian target pendapatan dari penjualan jaringan (Networking), pengembangan pemasaran yang berorientasi kepada kebutuhan pelanggan serta transaksi pembelian jaringan (Networking), yang memberikan nilai tambah bagi perusahaan. 3. Assisten Manager Operasional 4. Sales Support Engineering 5. Custumer Account Refresentatif 6. Engineering 7. Account Executive 8. Administrasi Niaga Bertanggung jawab atas penyelenggaraan pengelolahan administrasi kesekretariatan, komunikasi masyarakat dan hukum, dan pengelolahan keamanan, sarana dan prasarana kantor serta pembinaan lingkungan untuk mendukung kelancaran kerja organisasi. 9. Administrasi Keuangan Bertanggung jawab atas penyelenggaraan anggaran dan keuangan unit usaha sesuai dengan prinsip-prinsip manajemen keuangan yang baik pengelolahan pajak dan asuransi yang efektif serta penyajian laporan keuangan dan akuntansi yang akurat dan tepat waktu. 10. Teknisi Bertanggung jawab atas pemasangan baru atau instalasi perangkat pada pelanggan serta bertanggung jawab memperbaiki gangguan-gangguan jaringan yang dialami oleh pelanggan. 11. Administrasi Logistik Bertanggung jawab dalam penyedian barang atau perangkat yang di perlukan seperti modem antena dan sebagainya. Sekema dari struktur organisasi PT APLIKANUSA LINTASARTA dapat dilihat pada Lampiran 4.

2.4 Proses Kerja Secara Umum Secara umum PT APLIKANUSA LINTASARTA kota Banda Aceh bekerja untuk memberikan pelayan jasa pada bidang sistem komunikasi data dan jaringan internet terhadap para pelanggan. Dengan memberikan pelayanan terbaik PT APLIKANUSA LINTASARTA ini menjadi suatu perusahaan yang sangat terdepan dimana harus berorientasi kepada pelanggan dengan menempatkan pelanggan sebagai posisi yang paling utama. Berusaha memahami pelanggan, mengantisipasi dan menyediakan solusi bagi kebutuhan pelanggan, serta menempatkan kepuasan pelanggan sebagai prioritas utama. PT APLIKANUSA LINTASARTA kota Banda Aceh berkomitmen penuh dalam mencapai standar tinggi untuk menjaga kualitas yang terbaik dalam memuaskan pelanggan. PT APLIKANUSA LINTASARTA kota Banda Aceh tidak hanya melayani pelanggan dalam berbagai kendala yang dihadapi oleh pelanggan tetapi PT APLIKANUSA LINTASARTA kota Banda Aceh juga mempromosikan jasa dan perangkat sistem komunikasi data dan jaringan internet yang mereka miliki dengan kualitas yang sangat baik dan cangih dalam berbagai jenis, diantara jenis jasa dan perangkat yang ditawarkan oleh PT APLIKANUSA LINTASARTA kota Banda Aceh yang banyak digunakan oleh pelanggannya adalah BWA 3/WiMAX, VoIP, VSAT dan banyak lagi lainnya. Dengan adanya pemasangan untuk pelanggan khususnya di bagian struktur jaringan VOIP (Voice Over Internet Protocol) dimana penulis ikut serta dan terjun langsung bersama pembimbing lapangan kelokasi tempat untuk memasang struktur jaringan VOIP (Voice Over Internet Protokol) yang digunakan oleh Bank Aceh Pusat. VoIP (Voice over Internet Protocol) atau dapat juga disebut sebagai Telepon Internet (Internet Telephony) merupakan salah satu terobosan dalam berkomunikasi secara luas dengan biaya yang lebih murah, layanan yang lebih banyak bila dibandingkan dengan sambungan telepon biasa / PSTN. VoIP merupakan teknologi yang menjadikan media internet untuk bisa melakukan komunikasi suara jarak jauh secara langsung. Sinyal suara analog, seperti yang anda dengar ketika berkomunikasi di telepon diubah menjadi data digital dan dikirimkan melalui jaringan berupa paket-paket data secara real time.

BAB III METODE KERJA

3.1 Waktu dan Tempat Kuliah Kerja Praktik (KKP) ini bertempat pada PT APLIKANUSA LINTASARTA kota Banda Aceh dilaksanakan mulai dari tanggal 17 Oktober 2011 sampai 28 November 2011 pelaksanaan KKP dimulai dari jam 08.00 WIB sampai dengan jam 16.00 WIB untuk setiap hari senin sampai jumat. KKP ini dilaksanakan di lapangan tempat pemasangan jaringan. 3.2 Ruang Lingkup Kerja KKP ini dilakukan pada bagian teknisi yang bekerja menganalisa struktur jaringan VOIP (Voice Over Internet Protocol) di PT. APLIKANUSA LINTASARTA kota Banda Aceh, dan terhadap pelanggan. Pada bagian teknisi yang dilakukan adalah memasang perangkat VoIP, melakukan krimping kabel 2 pair menggunakan konektor RJ11, dan cara pemasangan struktur VoIP (Voice over Internet Protocol) dengan benar dan tepat. 3.3 Alat dan Bahan Alat dan Bahan yang digunakan pada proses pemasangan VOIP (Voice Over Internet Protocol) disaat pelaksanaan KKP ini adalah :

Table 3.1 Alat dan Bahan Yang digunakan No 1. Cisco 827 2. 3. 4. Filter DOV Tang Kerimping One Access 60 Bahan Alat Jumlah (Unit) 1 1 1 1

1. 2. 3. 4.

Kabel 1 pair Konektor RJ 11 Kabel 2 pair Phone Box

Secukupnya Secukupnya Secukupnya Secukupnya

3.4 Metode dan Proses Kerja Metode pelaksanaan KKP di PT. APLIKANUSA LINTASARTA kota Banda Aceh dilakukan dengan cara mengikuti prosedur kerja yang pertama bila ada pelanggan meminta pemasangan jaringan internet dan lain-lain yang harus di lakukan yaitu menunjukkan suatu tempat dimana lokasi yang akan dilakukan pemasangannya, maka dari pihak PT. APLIKANUSA LINTASARTA akan memberi persetujuan dalam pemasangan. 3.4.1 Prosedur KKP di lapangan a. Melakukan diskusi dengan pembimbing untuk membuat suatu perancangan awal yaitu memasang jaringan telepon (VOIP) di Bank Aceh Pusat. b. Membuat suatu keterangan persetujuan dalam pemasangan. c. Setelah itu terjun langsung bersama pembimbing ke lapangan untuk melakukan pengecekan tempat dan pemasangan. d. Mempersiapkan peralatan-peralatan yang akan digunakan seperti tang krimping, tang potong, obeng, kabel 2 pair dll. Dan akan dibimbing oleh pembimbing lapangan untuk melakukan pemasangan. e. Setelah selesai, pemimbing akan mencoba pengetesan telepon ke Bank Aceh Langsa, Lhoksmawe, Biren dan Sigli.

f. Dengan semuanya terselesaikan penulis akan membuat sebuah laporan harian berupa catatan dengan apa yang sudah dikerjakan saat dilapangan. 3.4.2 Prosedur KKP di kantor PT. APLIKANUSA LINTASARTA a. Penulis mengisi daftar kehadiran dan melapor kepada pembimbing. b. Kemudian bila ada kerusakan pada struktur jaringan VOIP (Voice Over Internet Protocol) kantor PT. APLIKANUSA LINTASARTA tersebut akan dilakukan pengecekan ulang. c. Tahap pengecekan ulang yang pertama dilakukan oleh penulis yaitu mereset ulang di router, bila tidak ada kendala di router maka akan dilakukan pengecekan kabel jika tidak ada juga akan dilakukan pensettingan ulang terhadap antena BWA 3/WiMAX. d. Dengan pensettingan ulang antena BWA 3/WiMAX penulis akan dibantu oleh pembimbing untuk mensetting ulang antena BWA 3/WiMAX. e. Kemudian jika sudah terselesaikan maka akan dilakukan pengetesan dengan komputer yang ada di ruang staf. f. Kemudian penulis akan membuat catatan yang dilakukan saat memperbaiki jaringan di kantor PT. APLIKANUSA LINTASARTA.

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Struktur dan Arsitektur Jaringan VoIP (Voice over Internet Protocol) PT APLIKANUSA LINTASARTA kota Banda Aceh adalah perusahaan yang bergerak dibidang pelayanan komunikasi data dan jaringan internet atau internet service provider (ISP). Dari beberapa jasa yang dipasarkan oleh PT APLIKANUSA LINTASARTA adalah VOIP (Voice Over Internet Protocol) yang digunakan oleh instansi-intansi yang ada di kota Banda Aceh. Berdasarkan dari pekerjaan dilapangan pelanggan dari PT APLIKANUSA LINTASARTA kota Banda Aceh, dalam hal ini Bank Aceh menggunakan koneksi jaringan VOIP (Voice Over Internet Protocol), pemasangan dan konfigurasi ini dikerjakan oleh praktikan yang terjun langsung dan didampingi oleh pembimbing lapangan yang memasang beserta konfigurasinya. Dimana sebelum pemasangan ada perancangan awal dan skema jalur kabel serta perangkat VoIP yang telah di tentukan. Seperti pada gambar 4.1

Gambar 4.1 Skema jaringan VoIP pada sisi pelanggan PT. APLIKANUSA LINTASARTA di Bank Aceh Pusat. 10

Keterangan Gambar : 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Phone Box Filter DOV Telepon PSTN Router/One access 60 Switch/Hub Cisco ADSL Telepon VoIP Komputer Staf Modem BWA 3

10. Antena BWA 3 11. Sentral Jaringan Internet

4.2 Konfigurasi Fisik VoIP pada saat pemasangan 4.2.1 Phone Box Phone Box, yang menghubungkan kabel 1 pair dengan kabel 2 pair (konektor RJ 11). Kabel 2 pair dari phone box langsung ke perangkat Filter DOV di port LINE.

Gambar 4.2.1 Phone Box 4.2.2 Filter DOV Filter DOV (warna hitam) terdiri dari 3 port, port pertama ada port LINE sebagai tempat masuknya kabel dari Phone box, port ke dua ada port TEL yang

11

menghubungkan ke telpon untuk telepon biasa, dan yang ketiga ada port DOV yang menhubungkan filter DOV ke One Access 60 di port UP LINK.

Gambar 4.2.2 Filter DOV 4.2.3 One Access 60 One Access 60, terdiri dari beberapa port diantaranya; ada port UP LINK sebagai tempat masuknya kabel 2 pair (konektor RJ 11) dari port DOV, ada port LAN 10/100 BT untuk menghubungkan dari port ETH modem (konektor RJ 45) gunanya agar ada jaringan backup, dan ada empat buah port LAN yang bisa digunakan langsung ke HUB/SWITCH.

Gambar 4.2.3 One Access 60 4.2.4 Switch/Hub Switch/Hub, ada beberapa port, port pertama pada switch/hub ada kabel UTP yang tersambung langsung dari One Access 60, port lainnya dapat ke computer notebook,dll.Termasuk CISCO 827.

12

Gambar 4.2.4 HUB/SWITCH 4.2.5 Cisco 827 ADSL ( Asyncronous Digital Subsribel Line ) Cisco 827 ADSL, ada port ETH yang terhubung kabel langsung ke Switch/Hub, dan ada tersedia 4 buah port Telp menggunakan RJ 11 untuk IP Phone berbasis VoIP.

Gambar 4.2.5 Cisco 827 ADSL 4.2.6 Pesawat Telepon Telepon yang telah tersambungkan oleh Cisco ADSL di Port Telp, sebagai pengatur IP phone. Sehingga telepon ini yang akan digunakan sebagai telepon berbasis VoIP.

Gambar 4.2.6 Pesawat Telepon

13

4.2.7 Modem antenna BWA 3 Modem antenna BWA 3, ada port LAN ETH dari modem BWA 3, yang dihubungkan ke One Access 60 menggunakan konektor RJ 45

Gambar 4.2.7 Modem BWA 4.2.8 Antenna BWA 3 Antena dari BWA 3 sebagai pengirim dan penerima sinyal radio digital yang akan di teruskan ke modem BWA.

Gambar 4.2.8 Antena BWA

4.3 Pemasangan kabel dan perangkat VoIP Sebelum memulai memasang kabel dan perangkat VoIP, terlebih dahulu kami surve ke lokasi tempat pemasangan dan merencanakan pemasangan VoIP serta jalur jalur kabel yang akan digunakan. Pembimbing membuat skema awal pada saat sebelum dipasang jaringan VoIP di bank aceh. Seperti pada gambar 4.3.1

14

DP (Distribusi Primer) Gedung

Kabel 1 pair

Kabel telepon yang pada ujungnya menggunakan konektor RJ 11

Note : kabel 1, pair isinya 2 kabel Kabel 2 pair isinya 4 kabel Yang nanti nya akan di koneksikan di terminal phone box

Phone Box Terminal yang akan digunakan adalah terminal kabel warna HIJAU & MERAH.

Gambar 4.3.1 skema awal sebelum dipasang jaringan VoIP

Setelah melihat ke lokasi lapangan dan mengambarkan skema awal dari jaringan telepon sebelum dipasang jaringan VoIP. Kemudian pembimbing lapangan membuat skema untuk pemasangan jaringan VoIP, dan jalur pemasangan serta penyambungan perangkat VoIP. Seperti pada gambar 4.3.2

15

Gambar 4.3.2 Setelah dipasang jaringan VoIP Keterangan gambar : 1. Pemasangan kabel 2 pair dari phone box yang menggunakan RJ 11 ke filter DOV di port Line. 2. Pemasangan kabel 2 pair dari filter DOV di port TEL ke pesawat telepon biasa. 3. Pemasangan kabel 2 pair dari filter DOV di port DOV ke One Access 60 di port UP LINK. 4. Pemasangan kabel RJ 45 dari One Access 60 di port LAN 10/100 BT ke modem antenna BWA 3 di port ETH 5. Pemasangan kabel RJ 45 dari One Access 60 di port switch 1, ke switch/hub port 1. 6. Pemasangan kabel RJ 45 dari switch/hub ke Cisco 827 ADSL di port ETH. 7. Pemasangan kabel RJ 11 dari Cisco 827 ADSL di port Telp, ke pesawat telepon VoIP.

16

4.4 Prinsip kerja jaringan VoIP pada Lintasarta Prinsip kerja VoIP adalah mengubah suara analog yang didapatkan dari speaker pada telepon menjadi paket data digital, kemudian dari pesawat telepon diteruskan melalui cisco ADSL ke Hub dan ke Router (One access 60) dikirimkan melalui jaringan internet dan akan diterima oleh tempat tujuan melalui media yang sama. Prinsip kerja dari struktur jaringan VoIP di lintasarta sendiri menggunakan sistem jaringan Backup data yang mengabungan jaringan PSTN (Public Switched Telepon Network) atau telepon biasa dengan telepon VoIP, sehingga antara kedua jaringan tersebut saling membackup, yang di backup oleh one access 60. Apabila ada pangilan telepon biasa, maka one 60 hanya mengirimkan data langsung ke pesawat telepon melalui jalur telepon PSTN, dan apabila ada panggilan dari telepon VoIP maka one 60 mengirim data voice ke pesawat telepon melalui jaringan internet. Dengan menggunakan jaringan internet maka telepon VoIP lebih murah di bandingkan dengan telepon biasa, jika si pengguna menelpon kesesama jaringan telepon VoIP yang menggunakan jasa internet pada lintasarta. Karena jaringan telepon VoIP menggunkan internet sebagai media pengirim data Voice sehingga sepengguna hanya membayar tarif internetnya saja. Inilah keuntungan telepon VoIP dengan menggunakan satu jalur internet, sehingga si penggunaa bisa memakai internet dan nelpon secara gratis ke sesama VoIP yang menggunakan jasa internet pada lintasarta. 4.5 Komponen VoIP Untuk dapat melakukan komunikasi menggunakan VoIP dibutuhkan beberapa komponen pendukung. Beberapa komponen yang harus ada dalam VoIP, yaitu : 1. Protocol 2. VoIP Server 3. Paket Switch 4. Soft Phone (Software) 5. VoIP Gateway

17

4.5.1 Protocol Secara umum, terdapat dua teknologi yang digunakan untuk VoIP, yaitu H.323 dan SIP. H323 merupakan teknologi yang dikembangkan oleh ITU ( International Telecommunication Union ) SIP (Session Initiation Protocol) merupakan teknologi yang dikembangkan IETF (Internet Enggineering Task Force). TCP/IPTCP/IP (Transfer Control Protocol/Internet Protocol) Merupakan sebuah protokol yang digunakan pada jaringan Internet. Protokol ini terdiri dari dua bagian besar, yaitu TCP dan IP. Ilustrasi pemrosesan data untuk dikirimkan dengan menggunakan protokol TCP/IP.

4.5.2 VoIP Server VoIP Server adalah bagian utama dalam jaringan VoIP. Perangkat ini memang tidak wajib ada di jaringan VoIP, tetapi sangat dibutuhkan untuk dapat menghubungkan banyak titik komunikasi server. Perangkat ini dapat digunakan untuk mendefinisikan jalur dan aturan antar terminal. Selain itu VoIP server juga bisa menyediakan layananlayanan yang biasa ada diperangkat PBX (Private Branch Exchange), voice mail, Interactive VoiceResponse (IVR), dan lain-lain. Beberapa jenis SoftSwitch juga menyediakan fasilitas tambahan untuk dapat berkomunikasi dengan SoftSwitch lain diinternet. Ada beberapa SoftSwitch yang dapat anda pilih untuk membangun jaringan VoIP sendiri, semuanya memiliki lisensi gratis. 4.5.3 Packet Switch Konsep dasar penggunaan Circuit Switching yaitu sebuah jalur komunikasi akan dibuka dan dipesan selama terjadi komunikasi. Jalur komunikasi yang ada akhirnya menjadi eklusif dimiliki oleh dua titik yang menggunakannya. Contoh, anda tinggal di Jakarta dan hendak menelepon kerabat yang berada di Bandung. Selama proses komunikasi antara anda dan kerabat terjadi, jalur telepon dari jakarta ke Surabaya adalah eklusif milikanda dan lawan bicara. Alhasil biaya pun memebengkak karena anda harus membayar jalur telepon tadi.Konsep berbeda ditawarkan VoIP. Seluruh data yang lalu-lalang diInternet menggunakan konsep Packet Switching. artinya jalur yang anda gunakan untuk berselancar di internet bukan eklusif milik sendiri. Packet Switching memungkinkan jalur data digunakan oleh banyak pengguna. Agar tidak salah alamat, paket data diberi identitas khusus sehingga perangkat pendukung seperti router 18

dapat meneruskannya (switched) ke tujuan akhir. Packet Switch menjadi alasan utama mengapa komunikasi suara menggunakan Internet Protocol (IP) memiliki perbedaan biaya yang jauh lebih Rendah. 4.5.4 SoftPhone Selain berupa telepon utuh (hardware), perangkat telepon juga bisa berbentuk software. Di dunia VoIP, perangkat ini disebut SoftPhone. Softphone memiliki jenis yang beragam baik dari kemampuan dan lisensi.Saat ini banyak Softphone yang disebarkan dengan lisensi gratis. Bahkanada yang menyediakan lisensi software gratis sekalligus layanan jaringanVoIP -nya. SkyPe salah satu penyedia Softphone CumaCuma, sekaliguslayanan PC-to-PC call yang prima. SoftPhone Skype ini hanya bisa bekerja dijaringan milik Skype. Jika ingin membuat jaringan sendiri harus menggunakan Softphone jenis lain. Softphone lain diantaranya adalah X-Lite,IAX-Lite, MyPhone. X-Lite merupakan softphone untuk VoIP yang berjalan melalui protokol SIP. Selain suara, X-Lite juga bisa digunakana untuk saling berkirim text dan video.IAXLite merupakan softphone yang berjalan melalui protokol IAX. IAX merupakan protokol signaling yang dikembangkan oleh pembuat Asterisk (IPPBX). Untuk protokol H323 dapat menggunakan MyPhone. 4.5.5 VoIP Gateway Gateway digunakan untuk menghubungkan dua jaringan yang berbeda yaitu antara jaringan H.323 dan jaringan non H.323, sebagai contoh gateway dapat menghubungkan dan menyediakan komunikasi antaraterminal H.233 dengan jaringan telepon , misalnya: PSTN. Dalam menghubungkan dua bentuk jaringan yang berbeda dilakukan dengan menterjemankan protokol-protokol untuk call setup dan release serta mengirimkan informasi antara jaringan yang terhubung dengan gateway. Namun demikian gateway tidak dibutuhkan untuk komunikasi antara dua terminal H.323.

19

4.6 PROTOKOL VOIP Protocol Voice over IP (VoIP) secara umum dibagi ke dalam 2 bagian saja, yaitu bagian control/signaling dan data voice : 1. Control / Signaling VoIP adalah trafik yang berfungsi untuk menghubungkan dan menjaga trafik yang sebenarnya yaitu berupa data voice. Juga menjaga seluruh operasi jaringan (router to router communications). Dikenal juga dengan istilah Packet Signalling. 2. Data Voice adalah trafik user berupa informasi yang disampaikan endtoend yang dikenal juga sebagai Packet Voice. VoIP menggunakan IP sebagai basic transport. Di layer Transport, VoIP menggunakan TCP dan UPD over IP. Diagram berikut memperlihatkan susunan protocol VoIP di jaringan. (Muslim.aziz.Much.2007) 4.7 Jenis Metode Layanan VOIP Analog Telephone Adaptor (ATA)2. IP Phones3. PC to PC Ketiga metode di atas adalah metode yang dapat dipakai oleh pengguna untuk melakukan / menggunakan layanan VOIP 4.7.1 ATA ( Analog Telepon Adapter ) ATA adalah metode paling umum untuk menggunakan layanan VOIP yaitu menggunakan alat yang bernama ATA yang memungkinkan kita menyambungkan telepon konvensional ke PC atau internet untuk melakukan VOIP 4.7.2 IP Phone yaitu telepon yang sudah memiliki port RJ-45 untuk langsung disambungkan ke router guna melakukan panggilan VOIP. 4.7.3 PC to PC PC to PC seperti namanya saja kita sudah dapat membayangkan, yaitu panggilan VOIP yang dilakukan menggunakan PC dengan perlengkapan microphone, speaker, dan software yang di sediakan para developer komunikasi VOIP ini contoh : Skype dan Inter Voip. User tidak membayar satu sen pun dalam melakukan panggilan antar pengguna sesama layanan.( Syaikhu.Ahmad.2011)

20

4.8 KONSUMSI BANDWIDTH VOIP Semua teknologi codec VoIP yang dibuat dengan standar kebutuhan bandwith tertentu, komposisi perhitungan kebutuhan bandwith VoIP terdiri dari bebrapa komponen yang saling terkait satu sama lain diantaranya codec, payload size, RealTime Transport Protocol (RTP) header compression dan voice activity detection (VAD). RTP header compression mengacu pada compressed RealTime Transport Protocol. (Basuki, M. , 2007). Dalam komunikasi VoIP, pemakai melakukan hubungan telepon melalui terminal yang berupa PC atau telepon biasa. Dengan bertelepon menggunakan VoIP, banyak keuntungan yang dapat diambil diantaranya adalah dari segi biaya jelas lebih murah dari tarif telepon tradisional, karena jaringan IP bersifat global. Sehingga untuk hubungan Internasional dapat lebih hemat hingga 80%. Selain itu, biaya maintenance dapat di tekan karena voice dan data network terpisah, sehingga IP Phone dapat di tambah, dipindah dan di ubah. Hal ini karena VoIP dapat dipasang di sembarang ethernet dan IP address, tidak seperti telepon konvensional yang harus mempunyai port tersendiri di Sentral atau PBX (Private branch exchange). (Purbo, W. Onno). 4.9. Kelebihan dan Kekurangan VoIP 4.9.1 Kelebihan VoIP 1. Penekanan utama dari VoIP adalah biaya. Dengan dua lokasi yang terhubung dengan internet maka biaya percakapan menjadi sangat rendah. Biaya lebih rendah untuk sambungan langsung jarak jauh. 2. Memanfaatkan insfrastruktur jaringan data yang sudah mempunyai jaringan. Jika memungkinkan jaringan yang ada bias dibangun jaringan VoIP dengan mudah. Tidak diperlukan tambahan biaya bulanan untuk penambahan komunikasi suara. 3. Penggunaan badwidth yang lebih kecil dari pada telepon biasa. Dengan majunya teknologi penggunaan bandwidth untuk voice sekarang ini menjadi sangat kecil. 4. memungkinkan digabungkan dengan jaringan telepon local yang sudah ada. Denagan adanya gateway bentuk jaringan VoIP bias disambungkan dengan PABX yang ada dikantor bisa menggunakan pesawat telepon biasa. 21

5. Variasai penggunaan peralatan yang ada, missal dari PC sambung ke telepon biasa, IP phone handset. 4.9.2 Kekurangan VoIP 1. Kualitas suara tidak sejernih Telepon biasa, merupakan efek dari kompresi suara dengan bandwidth kecil maka aka nada penurunan kualitas suara dibandingkan jaringan PSTN konvensional. Namun jika koneksi internet yang digunakan adalah koneksi internet pita-lebar / broadband,maka kualitas suara akan jernih dan tidak terputus-putus. 2. peralatan relative mahal. Peralatan VoIP yang menghubungkan antara VoIP dengan PABX (IP telepon gateway) relative berharga mahal. Diharapkan dengan makin popular VoIP ini maka harga peralatan tersebut juga mulai turun harganya. 3. Berpotensi menyebabkan jaringan terhambat/Stuck. Jika pemakaian VoIP semakin banyak,maka ada potensi jaringan data yang baik. Perlunya pengaturan bandwidth agar jaringan di perusahaan tidak menjadi penuh akibat pemakaian VoIP 4. penggabungan jaringan tanpa dikoordinasi dengan baik akan menimbulkan kekacauan dalam sistem penomoran.( Ahmad Yani.2007)

22

BAB V PENUTUP

5.1 Kesimpulan Berdasarkan dari pengamatan dan pemasangan jaringan VoIP (Voice over Internet Protocol ) yang dilakukan pada pelanggan PT APLIKANUSA LINTASARTA yang merupakan Bank Aceh Pusat maka dapat disimpulkan sebagai berikut : a. Dengan adanya pemasangan jaringan VoIP ini maka memberikan banyak keuntungan dari sisi pengguna yaitu keuntungan yang dapat diambil diantaranya adalah dari segi biaya jelas lebih murah dari tarif telepon tradisonal, karena IP bersifat global. Sehingga untuk hubungan SLI dan SLJJ dapat di tekan harga sampai 80 % , karena menggunakan media internet untuk mengirim data voice (suara) ke telepon VoIP, sehingga hanya membayar biaya internetnya saja. b. Biaya lebih murah, karena voice dan data network terpisah, sehingga IP phone dapat di tambah, dipindahkan dan di ubah. Hal ini karena VoIP dapat dipasang di sembarang Ethernet dan IP address, tidak seperti telepon tradisional yang harus mempunyai port tersendiri di sentral atau PBX. 5.2 Saran Ada beberapa hal yang disarankan dalam penulisan laporan tentang pemasangan VoIP (Voice over Internet Protocol) pada PT APLIKANUSA LINTASARTA adalah sebagai berikut : a. Sebaiknya teknologinya jaringan VoIP untuk dapat dipasarkan, tidak hanya kepada instansi atau kantor, tetapi dapat digunakan kepada masyarakat, mengingat akan pentingnya suatu informasi. b. Diharapkan dapat mengembangkan jaringan VoIP sehingga dapat digunakan di seluruh Wilayah Aceh.

23

DAFTAR PUSTAKA Ahmad Yani.2007.VoIP.Nelpon Murah Pake Internet.kawan Pustaka. Muslim. Much Aziz .2007. Analisis Codec dan Payload pada Micronet dan CISCO Pada Jaringan VPNMPLS. Fakultas Teknologi Informasi. Universitas Stikubank. Semarang. Purbo, W. Onno, Panduan Singkat Untuk Pembangunan Jaringan VoIP Perjuangan di Indonesia, Ilmu Komputer, http://www.ilmukomputer.com ,Tanggal Akses 29 januari 2012

LAMPIRAN 3 FOTO KEGIATAN

Pemasangan kabel RJ 11 pada telepon VoIP

Uji coba telepon VoIP

DOV, Cisco 827 ASDL, One 60 tampak dari depan

DOV, Cisco 827 ASDL, One 60 tampak dari belakang

Pesawat telepon yang digunakan untuk VoIP

LAMPIRAN 4

STRUKTUR ORGANISASI PT APLIKANUSA LINTASARTA BANDA ACEH


Manager Reg II

Ass. Manager Niaga

Ass.Man.Operasional

Sales Support Engineering

Custumer Account Refresentativ

Engineer

Account Executive

Admin Niaga

Admin Keuangan

Teknisi

Admin Logistic

Admin Operasional