Anda di halaman 1dari 11

1.UN 2004 (SMK Teknik Pertanian) Perhatikan gambar di bawah ini !

Rusuk AB=8 cm, AD=6 cm, TA=7 cm, maka volum limas T.ABCD
T

A. B. C. D.

450,4 cm3 336 cm3 12 cm3 96 6 cm3 6 cm3


A

D E

E. 32

2. UN 2005 (SMK Teknik Industri) Sebuah tempat air berbentuk kerucut diameternya 18cm dan kerucut tersebut dapat menampung air sebanyak 1.188cm3.Tinggi kerucut tersebut adalah A. 28 cm D. 7 cm B. 21 cm E. 3,5 cm C. 14 cm 3. UN 2004 (SMK Bisnis dan Manajemen) Volume bangun gambar di bawah, dengan nilai = 3,14 adalah
R2 =5 cm

Diketahui kubus ABCD.EFGH dengan panjang rusuk 6 cm. luas permukaan kubus adalah . A. 36 cm2 D 216 cm2 B. 108 cm2 E. 612 cm2 2 C. 200 cm 6. UAN 2003 (SMK Pertanian dan Kehutanan) Limas T, ABCD.EFGH dengan alas bujur sangkar panjang AB = 10 dm dan tinggi limas = 12 dm. Luas permukaan limas adalah .. T T0 = 12 dm A. 260 dm2 B. 300 dm2 D C C. 320 dm2 D. 360 dm2 E. 380 dm2
A 10 cm B

8cm
R1 =10cm R
R1

7. UMPTN 2000 Dalam kubus ABCD-EFGH titik S adalah titik sisi CD dan P adalah titik tengah diagonal ruang BH. Perbandingan antara volum limas P.BCS dan volum kubus ABCD.EFGH adalah A. 1 : 4 D. 1 : 12 B. 1 : 6 E. 1 : 24 C. 1 : 8 8. UMPTN 1995
Garis a tegak lurus pada bidang A dan garis b tegak lurus pada bidang B. jika C adalah garis potong A dan B, maka A. a tegak lurus pada b B. b tegak lurus pada A C. c tegak lurus pada a dan b D. a tegak lurus pada B E. a dan b berpotongan 9. Perhatikan gambar kubus ABCD, EFGH. Panjang proyesi AH pada bidang BDHF adalah H G A. 8 3 cm B. 8
F

10cm

A. 744,5 cm3 D. 2093,3 cm3 B. 921,3 cm3 E. 2721,3 cm3 C. 1793 cm3 4. UN 2005 (SMA IPA)

Pada kubus PQRS.TUVW dengan panjang rusuk a satuan, terdapat bola luar dinyatakan B1 dan bola dalam dinyatakan B2. perbandingan volum bola B1 dan B2 adalah .. A. 3 3:1D.3:1 B. 2 C. 3:1 3:1 E. 2:1

2 cm 6 cm
8 cm D

E dD 8 c

C. 4 D. 4 E. 4

3 cm 2 cm
A B

5. UN 2004 (SMK Pertanian

10. EBTANAS 1999 Perhatikan gambar kubus ABCD.EFGH di bawah ini. Panjang proyeksi AF pada bidang ACGE adalah .. A. 6 3 cm H G B. 6 C. 3 D. 3 E. 3 2 cm 6 cm 3 cm 2 cm
A 6 cm B E D d F C

14. EBTANAS 2001 Diketahui limas segienam beraturan T.ABCDEF,AB = 4 cm dan TA = 8 cm. Jarak T ke bidang alas = . A. 4 3 cm D. 4 5 cm B. 2 C. 2 15 cm 17 cm E. 6 3 cm

11. UN 2004 Diketahui kubus ABCD. EFGH dengan rusuk 8 cm. Panjang proyeksi DE pada BDHF adalah . A. 2 2 cm D. 4 6 cm B. 2 C. 4 6 cm 2 cm E. 8 2 cm

12. UMPTN 1995 Garis g tegak lurus pada bidang V dan bidang W membentuk sudut lancip dengan bidang V. Jika W memotong V menurut suatu garis s, maka proyeksi g pada W adalah . A. tegak lurus pada v B. tegak lurus pada s C. bersilang tegak lurus dengan g D. sejajar dengan v E. sejajar dengan s 13. EBTANAS 2001 Diketahui prima segi empat beraturan ABCD. EFGH dengan panjang rusuk AB = 3 2 cm dan AE = 4 cm. Jika P titik pusat bidang alas ABCD, maka jarak antara titik C dengan PG adalah .. cm A. 20 D. 3 3 B. 4 C. 15 4 E. 12 5

15. EBTANAS 1999 Perhatikan gambar kubus ABCD,EFGH di bawah ini. Jarak titik F dan bidang BEG adalah .. A. 3 2 cm 4 B. 4 3 cm 3 H G C. 8 2 cm E F 3 4 D. 8 3 cm C 4 cm 3 A D B E. 4 3 cm

16. UAN 2003 Diketahui kubus ABCD.EFGH dengan rusuk 4 cm. Jika P titik tengah EH, maka jarak titik P ke garis CF adalah . A 20 cm D. 12 cm B. C. 18 cm 14 cm E. 8 cm

17. UN 2004 Diketahui kubus ABCD.EFGH dengan panjang rusuk 3 cm dan titik T pada AD dengan panjang AT = 1 cm. Jarak A pada BT adalah A. cm D. 1 cm B. 3 cm E. 3 cm C. 3 cm

18. EBTANAS 1997 Limas T,ABC pada gambar di bawah ini merupakan limas segitiga beraturan. Jarak titik T ke D adalah . T A. 4 3 B. 6 3 A. 11 B. 133 C. 12
13 C A 12 B D

22. UN 2004 Diketahui kubus ABCD.EFGH dengan panjang ruruk 12 cm. K adalah titik tengah rusuk AB. Jarak titik K ke garis HC adalah A. 4 6 cm D. 9 2 cm B. 6 C. 5 3 cm 6 cm E. 6 5 cm

19. EBTANAS 1998 Perhatikan gambar kubus ABCD,EFGH. Jarak titik H ke DF adalah A. 3 6 cm H G B. 2 C. D. 2 E. 6 cm 6 cm 3 cm 3 cm
A 6 cm B D D C E F

23. EBTANAS 2001 Prisma segi-4 beraturan ABCD.EFGH dengan rusuk 6 cm dan tinggi prisma 8 cm. titik potong diagonal AC dan BD adalah T, jarak titik D dan TH sama dengan . A. 12 41 cm D. 36 41 cm 41 41 B. 24 D. 30 41 41 cm 41 cm E. 2 41 cm

20. EBTANAS 1999 Perhatikan gambar kubus ABCD.EFGH. Jarak titik C dan bidang AFH = A. 2 2 cm H G B. 2 C. 4 D. 4 E. 5 3 cm 2 cm 3 cm 2 cm
A B E
6 cm D

24. UAN 2003 Pada gambar kubus ABCD.EFGH titik K.L.M berturut-turut merupakan titik tengah BC. CD dan CG. Jarak antara bidang AFH dengan bidang KLM adalah . A. 2 3 cm H G B. 4 C. 5 D. 6 E. 7 3 cm 3 cm 3 cm 3 cm
A D L K 12 cm B C E F

21. EBTANAS 2000 Diketahui T.ABCD limas beraturan. Panjang rusuk alas 12 cm, dan panjang rusuk tegak 12 2 cm. Jarak A ke TC adalah .. A. 6 cm D. 8 cm B. 6 2 cm E. 8 6 cm C. 5 6 cm

25. UAN 2002 T Perhatikan gambar Disamping ini. AT, AB dan AC saling 5 cm tegak lurus di A Jarak 5 cm titik A ke bidang TBC A adalah . 5 cm

A. 5 4 B. 5 3 C. 5 2

6 cm

D. 5 3 E. 5

6 cm

B. 2 C. 2 D. 3 E. 9

3 cm 6 cm 6 cm 6 cm
A

D 9 cm

3 cm 2 cm

2 cm

26. EBTANAS 1990 Jarak titik H ke bidang ACF dalam kubus ABCD.EFGH yang panjang rusuknya p, adalah . A. p D. p 2 B. p C. p 3 3 E. p 3

30. UMPTN 2001 Panjang rusuk kubus ABCD.EFGH adalah a. Jarak A ke diagonal BH adalah .. A. a 6 D. a 6 2 5 B. a 3 C. a 4 6 E. a 6 6

27. EBTANAS 1991 Limas beraturan T.ABCD rusuk atas AB = 8 2 cm, dan rusuk tengah TA = 17 cm. jarak antara titik puncak T ke alas ABCD adalah . T A. 15 cm B. 18,8 cm C. 23,3 cm D. 30 cm D C E. 225 cm
A B

31. SPMB 2003 Diketahui kubus ABCD,EFGH dengan rusuk a cm. Jika S merupakan proyeksi titik C pada bidang AFH, maka jarak titik A ke titik S adalah A. a 3 cm D. a 2 cm B. a C. a 6 cm 6 cm E. a 3 cm

28. EBTANAS 1992 Panjang rusuk pada gambar di bawah ini adalah 6 cm. jarak titik C dengan bidang BDG adalah A. 2 2 cm H G B. 2 C. 3 D. 3 E. 4 3 cm 2 cm 5 cm 3 cm
A D D B C E F

32. SPMB 2004 Diketahui kubus ABCD.EFGH dengan panjang rusuk a. P dan Q masing-masing merupakan titik tengah AB dan CD, sedangkan R merupakan titik berpotongan EG dan FH. Jarak titik R ke bidang EPQH adalah .. A. a D. a 5 5 5 B. a 3 C. a 2 E. a 2 2

29. EBTANAS 1993 Gambar di bawah ini adalah bidang empat beraturan. Jarak antara titik puncah dan bidang adalah A. 1 3 cm

33. Diketahui limas beraturan T. ABCD dengan panjang rusuk alas 6 cm dan panjang rusuk tegak 6 2 cm. Jarak A ke garis TC adalah . Cm. A. 3 D. 3 6 B. 3 C. 4 2 E. 4 6

34. UMPTN 1991 Panjang setiap bidang empat beraturan T.ABC sama dengan 16 cm. Jika P pertengahan AT dan Q pertengahan BC, maka PQ sama dengan A. 8 2 cm D. 12 2 cm B. 8 C. 8 3 cm 6 cm E. 12 3 cm

37. UMPTN 1999 Diketahui kubus ABCD,EFGH dengan rusuk 4. Titik T pada perpanjangan CG, sehingga CG = GT. Jika sudut antara TC dan bidang BDT adalah maka tg = .. A. 2 D. 2 4 B. 2 E. 2 2 6 C. 2 3 38. SPMB 2002 Bidang V dan W berpotongan tegak lurus sepanjang garis g. garis l membentuk sudut 450 dengan V dan 300 dengan W.sinus antara l dan g adalah . A. D. 3 3 B. 2 E. 2] 2 3 C. 3 2 39. UAN 2003 Pada kubus ABCD.EFGH, adalah sudut antara bidang ACF dan ABCD. Nilai sin = . A. 3 D. 3 B. C. 6 2 E. 3

35. EBTANAS 1994 Perhatikan gambar kubus ABCD,EFGH di samping. Jarak titik F ke bidang BEG adalah .. A. 4 3 cm H G B. 3 3 cm
E F

C. 2 3 cm D. 3 cm E. 2 cm
A

D 9 cm B

36. UMPTN 1994 Diketahui kubus ABCD.EFGH dengan panjang rusuk a. jika titik P terletak pada perpanjangan AB sehingga PB = 2a, dan titik Q pada perpanjangan FG sehingga QG = a, maka PQ = .
Q H E F C P A B G

D```

40. UN 2005 Diketahui kubus ABCD,EFGH dengan rusuk 4 cm. titik P dan Q masing-masing terletak pada pertengahan CG dan HG. Sudut antara BD dan bidang BPQE adalah , nilai tan = A. 2 D. 3/2 3 B. C. 2 2 E.2 2

A. a B. 2a

5 2

C. 4a D. 3a

E. a

7 41. SIPENMARU 1984

Bidang empat (tetrahedron) T. ABC mempunyai alas segitiga siku-siku, dengan sisi AB=AC.TA=5 3 dan tegak lurus pada alas. Jika BC=10, maka sudut antara TBC dan bidang alas adalah .. A. 300 D. 750 0 B. 45 E. 900 C. 600 42. UMPTN 1990 Rusuk TA,TB,TC, pada bidang empat T.ABC saling tegak lurus pada T. AB=AC=2 2 dan AT=2. Jika adalah sudut antara bidang ABC dan bidang TBC, maka tg = . A. 2 D. 3 B. C. 3 2 E. 6

Diketahui limas segiempat beraturan T.ABCD. Panjang rusuk tegak 11 cm dan panjang rusuk alas 2 2 cm. sudut antara bidang TAD dan TBC adalah , maka cos = A. 3 11 D. 14 11 B. 5 E. 8 9 9 C. 2 11 9 46. EBTANAS 1998 Pada gambar limas tegak T,ABCD alasnya berbentuk persegi panjang. Sudut antara bidang TAD dan TBC adalah , maka tan .. A. 15 T 17 B. 3 4 13 cm C. 2 3 D. 8 D C 15 8 cm E. 8 17 A 6 cm B 47. EBTANAS 2001 Diketahui kubus ABCD, EFGH dengan rusuk 4 cm. Jika sudut antara BF dan bidang BEG adalah , maka sin = .. A. 2 D. 3 B. C. 2 3 E. 6

43. EBTANAS 2001 Limas beraturan T.ABC dengan panjang rusuk alas 6 cm dan panjang rusuk tegak 9 cm. nilai sinus sudut antara bidang TAB dan bidang ABC adalah . A. 69 D. 138 2 12 B. 69 E. 138 6 6 C. 138 24 44. EBTANAS 1999 Bidang empat ABCD, pada gambar dengan AD alas. Sudut antara bidang BCD dan BCA adalah , maka tan = A. 2 A B. C. D. 2 E. 2 2 2
D 2 cm B

2
4
2 cm C

48. UN 2004 Pada limas segi empat beraturan T.ABCD yang semua rusuknya sama panjang. Sudut antara TA dan bidang ABCD adalah . A. 150 D. 600 0 B. 30 E. 750 C. 450 49. UMPTN 1997

45. EBTANAS 2000

Pada bidang empat T. ABC bidang TAB.TAC dan ABC saling tegak lurus. Jika TA=3. AB=AC= 3 dan adalah A. 7 B. E. 14 7 21 7 50. UMPTN 1998 Pada bidang empat T. ABC, bidang alas ABC merupakan segitiga sisi, TA tegak lurus pada bidang alas, panjang TA sama dengan 1 dan besar sudut TBA adalah 300. Jika adalah sudut antara bidang TBC dan bidang alas, maka tg .. A. D. 3 B. 3 3 C. 2 3 3 E. 3 2 E. 7 D. 2 7 7 42 7

Diketahui bidang empat beraturan T.ABC dengan rusuk 4 cm. P pada pertengahan AB. Sudut antara TP dengan bidang alas adalah . NIlai tan = . A. 2 2 D 3 B. C. 1 2 E. 3

54. EBTANAS 1999 Perhatikan gambar limas segi empat beraturan T.ABCD di bawah ini. Sudut antara bidang TBC dan ABCD adalah , maka cosa = T
4 cm

51. EBTANAS 2000 Diketahui limas segitiga beraturan T.ABC dengan AB=6 cm dan TA= 2 15 cm. Tangens sudut antara TB dan bidang ABC adalah . A. D. 3 B. E. 2 C. 2 52. EBTANAS 2000 T. ABCD adalah limas segi empat beraturan dengan semua rusknya sama panjang. Kosinus sudut antara bidang TAD dan TBC adalah . A. D. 1 B. E. 3 C. 53. EBTANAS 2000

55. UAN 2003 Perhatikan gambar limas beraturan T.ABCD di bawah ini. P.Q,R, dan S berturut-turut adalah titik tengah rusuk AB,AD,BC dan CD. Nilai sinus sudut antara bidang TPQ dengn TRS adalah
T

D Q A P

S R B

A. 2 5 B. 3 5 C. 4 5

D. 3 5 E. 4 5

5 5

56. Diketahui kubus ABCD.EFGH dengan rusuk a cm. Jika adalah sudut antara bidang DBG dan bidang DBFH, maka nilai cos sama dengan A. 3 D. 3 B. 1/2 C. 6 2 E. 6

57. UAN 2002 Pada kubus ABCD,EFGH, adalah sudut antara bidang, ADHE dan bidang ACH. Nilai cos = .. A. 3 D. 2 B. C. 1 6 3 3 E. 1 6 2

A. 250 D. 600 0 B. 30 E. 750 C. 450 61. EBTANAS 1992 Sebuah bidang empat A.BCD alasnya segitiga BCD,AD tegak lurus pada bidang alas. Bila BD=CD=10 cm, BC=12 cm, AD=6 cm dan adalah sudut antara bidang BCD, maka tan = . A. D. 1 B. E. 4 3 C. 62. EBTANAS 1993 Diketahui T.ABCD adalah limas beraturan. Nilai kosinus antara sisi TBC dan bidang ABCD adalah .. A. 1 15 T 15 B. 1 15 12 cm 5 C. 14 D C D. E. 14 15
A 6 cm B

58. EBTANAS 2001 Suatu kubus ABCD.EFGH dengan panjang rusuk 8 cm. sudut antara CG dan bidang rusuk CFG adalah . Nilai tan = . A. D. 2 B. C. 3 2 E. 3

59. EBTANAS 2001 Pada limas beraturan T.ABCD, AB=6 cm dan TA=5 cm. sudut antara bidang TAB dan alas ABCD adalah . Nilai sin = A. D. 7 B. C. 7 E. 7

63. EBTANAS 1994 Gambar di bawah ini adalah limas beraturan T.ABCD. Tangen sudut antara rusuk TD dan bidang alas ABCD adalah . A. 2 T B. C. 1/5 D. E. 2 2
A 2 B

2 310 10
D

3cm C

60. EBTANAS 1990 Gambar di bawah ini adalah sebuah limas beraturan P.QRST. Besar sudut antara PT dan alas QRST adalah: P

2 cm

64. UMPTN 1992 Diketahui bidang empat T.ABCD.TA=TB=5,TC=2,CA=CB=4 AB=6. Jika sudut antara TC dan bidang TAB, maka cos adalah A. 15 D. 9

a cm

16 B. 13 16 C. 11 16

16 E. 7 16

C. D. E. 2

14 7 17

10 D C

65. EBTANAS 1995 (SMA A-2) Diketahui kubus ABCD,EFGH dengan rusuk 12 cm. Nilai tangens sudut antara garis CE dengan garis DH adalah .. A. 3 D. 3 B 2 C. 1 E 1/2 2

66. EBTANAS 1995 (SMA A-2) Pada gambar di bawah, T.ABC adalah bidang empat beraturan. Nilai kosinus sudut antara bidang TAB bidang ABC adalah .. A. 3 T B. C. D. E. 2 3
A C 12 cm B

67. EBTANAS 1994 (SMA A1 dan A2) Pada gambar limas beraturan T.ABCD TA = 3 dan AB=2. sudut antara rusuk tegak TA dan bidang alas ABCD sama dengan Nilai tg = .. T A. 2 B. C. D. E. 2 3
A 2 B

69. SIPENMARU 1987 Jika BE dan AH masing-masing diagonal bidang sisi ABFE dan ADHE pada kubus ABCD.EFGH, maka besar sudut antara BE dan AH adalah A. 300 D.750 0 B. 45 E. 900 C. 600 70. SKALU 1976 Dalam kubus ABCD, EFGH garis AF dan BH bersilang dengan sudut .. A. 300 D.750 0 B. 45 E. 900 0 C. 60 71. EBTANAS 1987 Lihat kubus ABCD, EFGH di bawah ini. Besar sudut antara diagonal BG dan FH adalah .. H G 0 A. 30 B. 450 E F 0 C. 60 D. 750 E. 900 C D
A B

3 3

3 D C

72. UMPTN 1997 ABCD,EFGH adalah sebuah kubus. Jika adalah sudut antara diantara diagonal AG dan rusuk AD, maka cos = .. A. D. 3 B. C. V2 2 E. V3

68. EBTANAS 1996 (A2) Dari gambar limas segi empat beraturan dibawah tangens sudut antara bidang TBC dan bidang ABCD adalah A. 7 B. 1/5 7

73. PROYEK PERINTIS 1982 ABCD adalah empat persegi panjang pada bidang horizontal dan ADEF empat persegi

panjang pula pada bidang vertical. Jika dan berurut-turut sudut antara BE dengan bidang ABCD dan bidang ADEF, maka tan . tan = .. A. 3 D. 4 35 35 B. 4 E. 5 35 21 B. 5 21 74. EBTANAS 1990 Limas pada gambar di bawah adalah limas beraturan. Besar sudut antara TB dengan bidang ABCD adalah . A. 250 T 0 B. 30 6 cm 0 D C. 45 D. 600 c 0 E. 75
A
3 cm B

Perhatikan gambar kubus ABCD,EFGH. Sudut antara bidang ABCD dan bidang ACH adalah , maka cos = . A. 6 H G B. C. D. E. 2 3 2
A
E F

D B

78. EBTANAS 1993 Gambar dibawah ini adalah sebuah limas beraturan T.ABCD. NIlai tangens sudut antara bidang tegak TCB dengan bidang alas ABCD adalah T A. 4 B. 4 2 2 cm C. 6 D. 8 D C E. 6 2
A 4m B

75. EBTANAS 2001 Diketahui limas awgi 3 beraturan P.QRS, panjang QR = a cm dan PQ = 3 cm, Sudut antara PS dan bidang QRS adalah , maka nilai cos = . A. 1/6 D. 3 B. 1/6 V3 E. C. 76. SIPENMARU 1985 Dari limas beraturan T.PQRS diketahui TP=TQ=TR=TS=2 dan PQ=QR=RS=SP=2. Jika adalah sudut antara bidang TPQ dan bidang TRS, maka cos sama dengan .. A. 6 D. 3 B. C. E. 3

79. UMPTN 1998 Panjang rusuk ABCD, EFGH adalah a. P,Q, dan R berturut-turut adalah titik tengah BF,CD, dan AD. Jika sudut EP dan QR, maka tan = .. A. 3 D. 6 B. C. 3 6 E. 1/6 6

80. EBTANAS 1998 Pada limas beraturan T, ABCD di samping ini, kosinus sudut antara bidang sisi tegak TAD dengan alas,ABCD adalah . Tinggi limas = . T A. 5 2 cm B. 5 C. 5 D. 10 3 cm 6 cm 2 cm 3 cm
A 10 cm B

77. EBTANAS 1997

E. 10

81. SKALU 1977

Kubus ABCD,EFGH berusuk a cm. Titik PQ dan R adalah titik-titik tengah dari AD,AB dan BF. Penampang bidang PQRdengan kubus berupa .. A. Bujursangkar B. Segitiga sama sisi C. Segilima beraturan D. Trapezium sama kaki E. Segienam beraturan 82. EBTANAS 2000 Pada kubus ABCD,EFGH, tiitik P adalah titik tengah rusuk AE. Irisan bidang yang melalui P,D dan F dengan kubus berbentuk A. Persegi D. Trapesium B. Segitiga E. Belah ketupat C. Jajargenjang 83. SIPENMARU 1987 Diketahui kubus ABCD, EFGH dengan rusuk a. Melalui diagonal DF dan titik tengah AE dibuat bidang datar. Luas bagian bidang di dalam kubus sama dengan ... A. 3/2 a2 D. a2 6 B. 2a2 C. a
2

C. 3a2 D. 6a2 E. 6a2

6 3 6
A

86. UMPTN 1994 Titik P,Q dan R masing-masing terletak pada rusuk-rusuk BC,FG dan EH pada sebuah kubus ABCD,EFGH. Jika BP = BC,FQ = PG dan ER = EH, maka perbandingan luas irisan bidang melalui P,Q dan R dan luas permukaan kubus nadalah ..
H G

A. 1 : 6 B. 8:6 C. D. E. 10 : 6 8 : 18 10 : 18

R E d D
P

E. a2 6

84. UMPTN 1993 ABCD, EFGH sebuah kubus dengan rusuk a. P adalah titik tengah AE. Luas irisan bidang datar yang melalui B, H, dan P dengan kubus adalah .. A. 2a2 2 D. (1+ 2)a2 B. 2a2 C. a2 2 6 6 E. (1+ 3)a2

85. UMPTN 1993 Pada limas beraturan T.ABCD,AT = 3a 2, AB=3a. Luas irisan bidang datar melalui A dan tegak lurus TC dengan limas adalah .. A. a2 3 B. 3a2 3
T