Anda di halaman 1dari 4

BAB II TINJAUAN PUSTAKA A.

Asfiksia Neonatorum Asfiksia neonatorum adalah suatu keadaan bayi baru lahir yang gagal bernapas secara spontan dan teratur segera setelah lahir. Keadaan ini disertai dengan hipoksia, hiperkapnea, dan berakhir dengan asidosis. Etiologi kegagalan pernapasan pada bayi terdiri dari: 1. Faktor Ibu a. Hipoksia Ibu Hipoksia ibu akan menimbulkan hipoksia janin dengan segala akibatnya. Hipoksia ibu dapat terjadi karena hipoventilasi akibat pemberian obat analgetika atau anestesia dalam. b. Gangguan aliran darah uterus Berkurangnya aliran darah pada uterus akan menyebabkan berkurangnya pengaliran oksigen ke plasenta sehingga janin pun kekurangan oksigen. Hal ini sering ditemukan pada keadaan: (1) Gangguan kontraksi uterus, misalnya hipertoni, hipotoni, atau tetani uterus akibat penyakit atau obat (2) Hipotensi mendadak pada ibu karena perdarahan (3) Hipertensi pada penyakit eklampsia 2. Faktor Plasenta Pertukaran gas antara ibu dan janin dipengaruhi oleh luas dan kondisi plasenta. Asfiksia janin akan terjadi apabila terdapat gangguan mendadak pada plasenta, misalnya solusio plasenta, perdarahan plasenta, dan lain-lain. 3. Faktor Fetus Kompresi umbilicus akan mengakibatkan terganggunya aliran darah dalam pembuluh darah umbilicus dan menghambat pertukaran gas antara ibu dan janin. Gangguan aliran darah ini dapat ditemukan pada keadaan tali pusat menumbung, tali pusat melilit leher, kompresi tali pusat antara janin dan jalan lahir.
4. Faktor Neonatus

Depresi pusat pernapasan pada bayi baru lahir dapat terjadi karena beberapa hal yaitu: a. Pemakaian obat anestesia atau analgetika yang berlebihan pada ibu secara langsung dapat menimbulkan depresi pusat pernapasan janin. b. Trauma yang terjadi pada persalinan, misalnya perdarahan intracranial. c. Kelainan kongenital pada bayi misalnya hernia difragmatika, atresia/stenosis saluran pernapasan, hipoplasia paru, dan sebagainya. Pernapasan spontan bayi baru lahir bergantung kepada kondisi janin pada masa kehamilan dan persalinan. Proses kelahiran sendiri selalu menimbulkan asfiksia ringan yang bersifat sementara pada bayi. Proses ini diperlukan untuk merangsang kemoreseptor pusat pernapasan agar terjadi primary gasping yang kemudian akan berlanjut dengan pernapasan teratur. Bila terdapat gangguan pertukaran gas atau pengangkutan oksigen selama kehamilan atau persalinan, akan terjadi asfiksia yang berat. Keadaan ini akan mempengaruhi fungsi sel tubuh dan bila tidak teratasi akan menyebabkan kematian. Asfiksia akan diikuti dengan penurunan frekuensi jantung. Pada penderita asfiksia berat, akan ditemukan penurunan darah pula. Di samping adanya perubahan klinis, akan terjadi pula gangguan metabolisme dan perubahan keseimbangan asam basa pada tubuh bayi. Pada tingkat pertama gangguan pertukaran gas mungkin hanya menimbulkan asidosis respiratorik. Bila gangguan berlanjut, dalam tubuh bayi akan terjadi proses metabolisme anaerobic yang berupa glikolisis glikogen tubuh, sehingga sumber glikogen tubuh terutama pada jantung dan hati akan berkurang. Asam organik yang terjadi akibat metabolisme ini akan menyebabkan timbbulnya asidosis metabolik. B. INTERPRETASI SKOR APGAR Penilaian skor Apgar dianggap yang paling ideal untuk menentukan mortalitas dan morbiditas bayi baru lahir. Kriteria yang dinilai sebagai patokan klinis dipaparkan dalam tabel skor Apgar berikut,

Tanda

Jumlah Nilai

Frekuensi jantung Usaha bernapas Tonus otot Refleks Warna

Tidak ada Tidak ada Lumpuh Tidak ada Biru/pucat

Kurang dari 100/menit Lambat, tidak teratur Ekstremitas fleksi sedikit Gerakan sedikit Tubuh kemerahan, ekstremitas biru

Lebih dari 100/menit Menangis kuat Gerakan aktif Menangis Tubuh dan ekstremitas kemerahan

Skor Apgar ini biasanya dinilai 1 menit setelah bayi lahir lengkap, yaitu pada saat bayi telah diberi lingkungan yang baik serta telah dilakukan dengan pengisapan lendir dengan sempurna. Skor Apgar 1 menit menunjukkan beratnya asfiksia yang diderita dan baik sekali sebagai pedoman untuk menentukan cara resusitasi. Skor Apgar perlu pula dinilai setelah 5 menit bayi lahir, karena hal ini mempunyai korelasi yang erat dengan morbiditas dan mortalitas neonatal. Asfiksia neonatorum dapat dibagi dalam,
1. Vigorous baby, dengan skor Apgar 7-10. Dalam hal ini bayi dianggap sehat

dan tidak memerlukan tindakan istimewa.


2. Mild-moderate asphyxia (asfiksia sedang), dengan skor Apgar 4-6. Pada

pemeriksaan fisik akan terlihat frekuensi denyut jantung lebih dari 100/menit, tonus otot kurang baik atau baik, sianosis, dan refleks iritabilitas tidak ada. 3. a. Asfiksia berat, dengan skor Apgar 0-3. Pada pemeriksaan fisik ditemukan frekuensi jantung kurang dari 100/menit, tonus otot buruk, sianosis berat dan kadang-kadang pucat, refleks iritabilitas tidak ada. b. Asfiksia berat dengan henti jantung. Dalam keadaan ini, bunyi jantung fetus menghilang tidak lebih dari 10 menit sebelum lahir lengkap atau bunyi jantung bayi menghilang post partum. C. Rawat Gabung (Rooming In) dan NICU (Neonatal Intensive Care Unit) Rawat gabung adalah perawatan ibu dan bayi dalam satu kamar bila keadaan ibu dan bayi mengijinkan. Keuntungan rawat gabung adalah mencegah

dan mengurangi infeksi silang (cross infection), serta loving and tender care dapat diberikan ibu kepada bayinya sejak lahir. Menurut para ahli jiwa hal ini sangat berarti bagi kehidupan di kemudian hari. NICU atau unit perawatan intensif bayi diberikan secara maksimal kepada bayi sakit gawat, kalau perlu menggunakan teknologi kedokteran mutakhir, agar bayi dapat disembuhkan tanpa gejala sisa.

BAB IV SIMPULAN DAN SARAN A. Simpulan Bayi baru lahir pada kasus pertama dalam keadaan normal, sedangkan bayi baru lahir pada kasus kedua dalam keadaan asfiksia. B. Saran Skor Apgar yang meningkat setelah resusitasi menunjukkan perbaikan yang baik, sehingga perlu perawatan lanjut yang intensif. Hal ini menuntut perawatan yang sigap, cekatan, dan trampil dengan pengetahuan praktis kedaruratan medik yang baik.