PAIN IN THE RIGHT UPPER QUADRANT (RUQ) Description Pain in the right upper quadrant (RUQ) can be caused

by a wide variety of conditions. The age, sex and general condition of the patient will influence the likely diagnosis. History and examination will also focus the differential diagnosis. Features such as acute or chronic onset, weight loss, pyrexia, general malaise, and urinary or bowel symptoms may all help point to a diagnosis. It is important to decide if there is an acute abdomen. Presentation Symptoms Enquire first about the pain:

 

Other gallbladder disease includes carcinoma of the gallbladder, which is always associated with stones too. Ascending cholangitis has a classic triad of pain, fever and jaundice. Lesions of the hepatic flexure include carcinoma, diverticulosis,ischaemic colitis, constipation and Crohn's disease. Atypical acute appendicitis must be considered. Recurrent symptoms can be caused by irritable bowel syndrome. Meckel's diverticulum can present in a variety of ways, usually in children. The diagnosis is usually made at laparotomy. There is often blood loss per rectum. Pain from a dissecting abdominal aortic aneurysm is usually most marked in the back and may originate in the chest and spread down the legs. Other arteries can have aneurysms and bleed. Cardiac pain may occasionally present as upper abdominal pain. Congestive cardiac failure may stretch the liver capsule. Pyelonephritis. Nephrolithiasis. Hydronephrosis. Renal carcinoma. Other disease of the kidney or ureter, including obstruction of the urinary tract.

Bowel lesions

  

      

Ask the patient to point to where it is. Does the patient use a single finger or is it more diffuse? When did it start? Was the onset sudden or gradual? Is it continuous or intermittent? Describe the nature of the pain - stabbing, burning, gripping, etc. Note the body language and use of hands. Are there aggravating or relieving factors? Is there any radiation?

Cardiovascular disease

      

Note past medical history. Make a systematic enquiry. The patient may volunteer information such as pyrexia, cough or dysuria.

Renal disorders

     
Signs

Appetite Any change in weight Bowels Urine Smoking and drinking Medication

Respiratory disease Pain may arise from the right lower lobe of the lungs.

Family history may be revealing.

 

Lobar pneumonia Infarction from pulmonary embolism. If this is suspected, check for evidence of deep vein thrombosis. Diabetic ketoacidosis. Addisonian crisis. Adrenal tuberculosis. Metastatic carcinoma. Pain from the pancreas tends to be central and higher in the back, often between the scapulae, although it can be atypical and misleading. Amylase is raised in intestinal obstruction but in acute pancreatitis it is very high. Carcinoma of pancreas tends to produce an aching pain between the scapulae, eased on leaning forward. Herpes zoster can present as pain before the typical vesicles appear on the skin. It is the skin that is tender rather than deeper. Subphrenic abscess or even gas after laparotomy or, more often, laparoscopy. Pain may also be referred to the shoulder. A rare condition is Fitz-Hugh and Curtis syndrome.2 There is inflammation of the liver capsule associated with genital tract infection. It is said to occur in up to one fourth of patients withpelvic inflammatory disease. Classically it presents as sharp, pleuritic RUQ pain but signs of salpingitis can be absent.

  

Note the general condition of the patient. Is the patient fairly well, shocked, pyrexial or dyspnoeic? Is there jaundice? Note temperature, pulse rate and quality, and blood pressure. The patient should be adequately disrobed and both the patient and the examiner should be in a comfortable position. A systematic examination of all the abdomen is required. Abdominal examination is described elsewhere. See separate article Abdominal Examination. If the diagnosis is still elusive, examination of the respiratory system is indicated.

Endocrine or exocrine disease

    

Differential diagnosis The crude differential diagnosis is vast but after adequate history and examination it should be very much smaller. The following order is not intended to indicate likelihood: Liver and gallbladder disease

Infections

Liver disease is usually only painful if it stretches the capsule of the liver, as in congestive heart failure. The liver can be damaged by blunt trauma. Hepato-splenomegaly can occur with malignancy such as lymphoma or chronic myeloid leukaemia or with autoimmune disease including primary biliary cirrhosis. The Budd-Chiari syndrome can present with RUQ pain.1 Gallstones are common and become more common as years advance. Most are asymptomatic but they can cause pain at any time.

 

 

Pregnancy

may show abnormal bowel patterns. sirosis bilier primer). Peter NG. It is the best way to detect gallstones5 and can also check the liver for enlargement and establish if it has an homogeneous pattern or areas of different echo density.000. beratnya penyakit dan tingginya aktifitas proliferasi sel hati. including familial Mediterranean fever.  Selain yang telah disebutkan di atas. Br J Sports Med. defisiensi antitripsin-alfa 1. obesitas merupakan faktor risiko utama untuk non-alcoholic fatty liver disease (NAFLD). 2006 May.28(5):643-51. Abdom Imaging. This may indicate malignancy.com. Prediktor utama hepatoma pada SH adalah jenis kelamin laki-laki.71(3):233-9. [abstract] 3. Plain abdominal X-rays.pediatriconcall.tabes dorsalis and worm infestation. Elevated Liver enzyme levels.  Alkohol Meskipun alkohol tidak memiliki kemampuan mutagenik. penyakit hati metabolik(hemokromatosis genetik. 4. and AFLP form a spectrum of disease that ranges from mild symptoms to severe life-threatening multiorgan dysfunction. Recurrent abdominal pain is not uncommon in endurance athletes and its diagnosis can be difficult. Budd-Chiari syndrome. 2004 Oct. Limited abdominal MRI in the evaluation of acute right upper quadrant pain. Patologi Secara makroskopis biasanya tumor berwarna putih. in whom ultrasound can be difficult. Guderian H. viii. peningkatan kadar alfa feto protein (AFP) serum. Internet and further reading   Mark T Kinirons and Harold Ellis.        Document references 1. peminum berat alkohol (>50-70 g/hari dan berlangsung lama) berisiko untuk menderita HCC melalui sirosis hati alkoholik. 2004 Mar.30(1):69-74. In overweight people. Cleve Clin J Med. Acap kali ditemukan trombus tumor di dalam vena hepatika atau porta intrahepatik. Zimmerman MA. asam tanik). Chest X-ray and lateral view may show a lesion of the right lower lobe. ESR may give an indication of infection or an inflammatory process. khususnya nonalcoholic steatohepatitis (NASH) yang dapat berkembang menjadi sirosis hati dan kemudian dapat berlanjut menjadi HCC. J Emerg Med. however. To investigate the spinal column. CT scan is good at revealing lesions of bone.  Obesitas Seperti diketahui. Brockman CR. antara lain : penyakit hati autoimun( hepatitis autoimun. such as acute fatty liver of pregnancy (AFLP) or a syndrome of late pregnancy with Haemolysis. Kennedy A.    Pain may be referred from nerves in the spinal column or peripheral nerves that supply the area. Peters J. Investigations The choice of investigations will depend upon the findings above. et al. French's Index of Differential Diagnosis 14Ed. [abstract] Miller AH. Hodder Education. tembakau. kotrasepsi oral. Di samping itu. They have been shown to be the primary causes of severe hepatic dysfunction during pregnancy. Acute abdomen  Faktor resiko  Sirosis Hati Sirosis hati (SH) merupakan faktor risiko utama hepatoma di dunia dan melatarbelakangi lebih dari 80% kasus hepatoma.  FBC. [abstract] Steingrub JS. It usually presents in a middle-aged woman with jaundice and pruritis. Jaeger JR.4 Children are very non-specific about "tummy pain" and almost anything can present as such.10(2):259-73. [abstract] . Fitz-Hugh-Curtis syndrome: a diagnosis to consider in women with right upper quadrant pain. HELLP syndrome. ED ultrasound in hepatobiliary disease. Check ears. Cameron AM. nitrosamin. Colonoscopy or double contrast barium enema may be required for colonic lesions. vinil klorida. Crit Care Clin. xi. Collapse from infection and infarction look similar. padat kadang nekrotik kehijauan atau hemoragik. 6. throat and urine. LowPlatelet count (HELLP). Abdominal CT or MRI scan may be useful to define a lesion. There is also the possibility ofMünchhausen's syndrome. Ghobrial RM.The last trimester of pregnancy gives added problems. fluid levels or gas or fluid under the diaphragm. 2006 Jan. Lesions associated with left upper quadrant pain may occasionally present on the other side. Other considerations 2. Efek hepatotoksik alkohol bersifat dose-dependent. Pepe PE. Urinalysis may suggest urinary tract infection.Mesenteric adenitis commonly presents with mild pyrexia and probably other lymphadenopathy. Otopsi pada pasien SH mendapatkan 20-80% diantaranya telah menderita HCC.6 Radio-isotope imaging can show the liver and spleen. Child Health Care. et al. such as stones or malignancy. Clark LR. 70% ofrenal stones and 30% of gallstones are radio-opaque.3 Minor elevations of liver enzymes may precede life-threatening disease. insektisida organoklorin. sehingga asupan sedikit alkohol tidak meningkatkan risiko terjadinya HCC. There are many other rarer causes of abdominal pain. This list is by no means exhaustive. penyakit Wilson). including pyelonephritis or a lesion that causes slight bleeding. November 2005 www. Bleeding may cause anaemia. senyawa kimia( thorotrast. MRI scan is better at showing lesions of the nervous system.20(4):763-76. Abdominal pain in long distance runners: case report and analysis of the literature. Clin Liver Dis. Pre-eclampsia. Situs inversus occurs in 1 person in 10. Abnormal LFTs will occur if the liver is involved and in primary biliary cirrhosis there will be positive autoantibodies for mitochondria. MRI scanning gives similar results. Pregnancy-associated severe liver dysfunction. [abstract] Oh KY. Gilfeather M. [abstract] Dimeo FC. 5.  Diabetes Melitus (DM) DM merupakan faktor risiko baik untuk penyakit hati kronik maupun untuk HCC melalui terjadinya perlemakan hati dan steatohepatitis non-alkoholik (NASH). 2004 Oct. DM dihubungkan dengan peningkatan kadar insulin dan insulin-like growth factors (IGFs) yang merupakan faktor promotif potensial untuk kanker. erect and supine. 2003 Sep-Oct.38(5):E24. bahan atau kondisi lain yang merupakan faktor risiko HCC namun lebih jarang dibicarakan/ditemukan. Ultrasound is useful to investigate the renal tract for stones or dilatation.

Sel – sel ini meregenrasi sel – sel hati yang rusak tetapi sel – sel ini juga berkembang sendiri menjadi nodul – nodul yang ganas sebagai respons dari adanya penyakit yang kronik yang disebabkan oleh infeksi virus. Trabekuli (sinusoidal). umumnya karena gangguan fungsi hati. manifestasi utama yang sering ditemukan adalah: (1) Nyeri abdomen kanan atas: hepatoma stadium sedang dan lanjut sering dating berobat karena kembung dan tak nyaman atau nyeri samar di abdomen kanan atas. dan regenerasi dari sel hati yang terus berlanjut merupaka proses khas dari cirrhosis hepatic yang juga merupakan proses dari pembentukan hepatoma walaupun pada pasien – pasien dengan hepatoma. 4. baik nodul regeneratif maupun nodul diplastik. Nodul kanker yang berdiameter kurang dari satu cm seluruhnya terdiri dari jaringan kanker yang berdiferensiasi baik. mengurus: dapat disebabkan metabolit dari tumor ganas dan berkurangnya masukan makanan dll. Yang dimaksud kelompok risiko tinggi hepatoma umumnya adalah: masyarakat di daerah insiden tinggi hepatoma. asites dan gangguan fungsi hati. disertai infeksi dan metabolit tumor. multifokal. Massa abdomen atas: hepatoma lobus kanan dapat menyebabkan batas atas hati bergeser ke atas. perut tidak bisa menerma makanan dalam jumlah banyak karena terasa begah. diameternya lebih kecil dari 1. juga dapat karena sumbat kanker di saluran empedu atau tumor mendesak saluran empedu hingga timbul ikterus obstruktif. Demam: timbul karena nekrosis tumor. Para ahli genetika mencari gen – gen yang berubah dalam perkembangan sel hepatoma ini dan didapatkan adanya mutasi dari gen p53. Jika nyeri abdomen bertambah hebat atau timbul akut abdomen harus pikirkan ruptur hepatoma. pada nodul displastik didapatkan bahwa nodul yang terbentuk dari sel – sel yang kecil meningkatkan proses pembentukan hepatoma. kelainan cirrhosis tidak selalu ada. Kompak (padat). pemeriksaan fisik menemukan hepatomegali di bawah arkus kostae berbenjol benjol. Caranya adalah dengan gabungan pemeriksaan AFP dan pencitraan. fibrosis. bila perlu dapat digunakan CT atau MRI. pasien dengan riwayat keluarga hepatoma. Photomicrograph of a liver demonstrating hepatocellular carcinoma. nekrosis. Ikterus: tampil sebagai kuningnya sclera dan kulit. RNA ini akan berkembang dan mereplikasi diri di sitoplasma dari sel hati dan menyebabkan suatu perkembangan dari keganasan yang nantinya akan mengahambat apoptosis dan meningkatkan proliferasi sel hati. Sel sel kecil ini disebut sebagai stem cel dari hati. pasien pasca reseksi hepatoma primer. yang parah dapat sampai kakeksia. Anoreksia: timbul karena fungsi hati terganggu. Manifestasi Klinis  Hepatoma fase subklinis Yang dimaksud hepatoma fase subklinis atau stadium dini adalah pasien yang tanpa gejala dan tanda fisik hepatoma yang jelas. infilt menyebar/menjalar. ekspansif. 2). Menurut WHO secara histologik HCC dapat diklasifikasikan berdasa organisasi struktural sel tumor sebagai berikut: 1). Penelitian prospektif menunjukan bahwa tidak ada progresi yang khusus dari nodul – nodul diatas yang menuju kearah hepatoma tetapi. 3). PIKCA. Pseudoglandular (asiner). (2) (3) (4) (5) (6) (7) .  Hepatoma fase klinis Hepatoma fase klinis tergolong hepatoma stadium sedang.| dari 2 jaringan kanker dengan derajat diferensiasi yang berbeda-beda. sebagian merasa area hati terbebat kencang. berbagai variasi histologik beserta de-diferensiasinya dapat terlihat di dalam nodul yang sama. 40% dari nodulnya terdiri atas lebih. Bila tumor ini berproliferasi. Hal ini mungkin berhubungan dengan proses replikasi DNA virus dari virus hepatitis yang juga memproduksi HBV X protein yang tidak dapat bergabung dengan DNA sel hati. biasanya ditemukan melalui pemeriksaan AFP dan teknik pencitraan. dan βCatenin. tumor mendesak saluran gastrointestinal. lanjut. pasien dengan riwayat hepatitis atau HBsAg positif. disebabkan tumor tumbuh dengan cepat hingga menambah regangan pada kapsul hati. jika tanpa bukti infeksi disebut demam kanker. Sementara pada proses cirrhosis terjadi pembentukan nodul – nodul di hepar. Perut kembung: timbul karena massa tumor sangat besar. Sirous Karakteristik terpenting untuk memastikan HCC pada tumor. Letih. Nyeri umumnya bersifat tumpul( dullache) atau menusuk intermiten atau kontinu. dikarenakan protein tersebut merupakan suatu RNA. 3. dengan batas yang jelas. 2. yang merupakan host dari infeksi Virus hepatitis. Patogenesis Inflamasi.5 cm adalah bahwa sebagian besar tumor terdiri semata-mata dari karsinoma yang berdiferensiasi baik. Bila diameter tumor antara 1 dan 3 cm. deng sedikit atipia selular atau struktural. umumnya tidak disertai menggigil. hepatoma lobus kiri tampil sebagai massa di bawah prosesus xifoideus atau massa di bawah arkus kostae kiri. hepatoma segmen inferior lobus kanan sering dapat langsung teraba massa di bawah arkus kostae kanan. biasanya sudah stadium lanjut. teknik pencitraan terutama dengan USG lebih dahulu.Pembagian atas tipe morfologisnya adalah: 1.nodul – nodul inilah yang pada perkembangan lebih lanjut akan menjadi hepatoma.

juga manifestasi sirosis hati seperti splenomegali. antitripsin. pada waktu ini CT-lipiodol dapat menemukan hepatoma sekecil 0. Pasca partus 2 minggu.Frequent: Regeneration/inflammation (usually in value to patients with elevated transaminases and HCV) <400 Regeneration after partial hepatectomy . terdapat dalam serum darah janin. . artinya terdapat dasar penyakit hati untuk hepatoma. Lainnya: selain itu terdapat kecenderungan perdarahan. tapi semuanya tidak spesifik untuk diagnosis sifat hepatoma primer. may be difficult to detect on imaging. membantu memahami penyebaran dan infiltrasi hepatoma dalam hati dan jaringan organ sekitarnya. dalam penentuan modalitas terapi sangatlah penting. itu dapat membantu dalam diagnosis. AFP sering dapat dipakai untuk menilai hasil terapi. dapat disingkirkan kehamilan dan kanker embrional kelenjar reproduksi. alfa-L-fukosidase (AFU). tidak memakai zat kontras berisi iodium. disin-tesis oleh hepatosit dan sakus vitelinus. yang relatif umum digunakan adalah: des-gama karboksi protrombin (DCP). dalam serum orang normal hanya terdapat sedikit sekali (< 25 ng/L). jika belum dapat turun hingga normal. sering disertai udem kedua tungkai. di bawah panduan USG dapat dilakukan biopsi Diagnosis Pemeriksaan laboratorium 1. feritin. suspicious for HCC Normal value 2. or seroconversion Normal . wanita hamil dan sebagian pasien hepatitis akut kandungan AFP dalam serum mereka juga dapat meningkat. .Occasionally in patients with active liver disease (particularly HBV or HCV infection) reflecting inflammation. maka dapat dibuat diagnosis hepatoma. Pada stadium akhir hepatoma sering timbul metastasis paru. lingua hepatik. atau ke dalam arteri hepatika disuntikkan lipiodol. Angiografi arteri hepatika .5 cm. AFP memiliki spesifisitas tinggi dalam diagnosis karsinoma hepatoselular.HCC likely if accompanied by space-occupying solid lesion(s) in cirrhotic liver or levels are rapidly increasing. CEA. membedakan lesi berisi cairan dari yang padat. dapat dilakukan penapisan gabungan dengan USG dan AFP sebagai metode diagnosis penapisan awal untuk hepatoma. umumnya pasca operasi dalam 2 bulan kadarnya turun hingga normal. AlphaInterpretation fetoprotei n (ng/mL) >400-500 . diagnosis ini dapat lebih awal 6-12 bulan dari timbulnya gejala hepatoma. CT CT telah menj adi parameter pemeriksaan rutin terpenting untuk diagnosis lokasi dan sifat hepatoma. Jika AFP > 500 ng/L bertahan 1 bulan atau > 200 ng/ L bertahan 2 bulan. Dengan zat kontras spesifik hepatosit dapat menemukan hepatoma kecil kurang dari 1cm dengan angka keberhasilan 55% Zat petanda hepatoma sangat banyak. kadar AFP darah terus menurun dengan waktu paruh 3-9. kulit gatal dan lainnya. Pasca reseksi hepatoma. Pemeriksaan pencitraan l. diare. Ultrasonografi (USG) USG merupakan metode paling sering digunakan dalam diagnosis hepatoma. berguna dalam meng-arahkan prosedur operasi.) dalam serum pasien juga dapat ditemukan AFP. nyeri bahu belakang kanan. memperlihatkan ada tidaknya trombus tumor dalam percabangan vena porta intrahepatik. menunjukkan lokasi tepat. regeneration.If a space-occupying lesion and transaminases are normal. sangat membantu dalam menilai efektivitas aneka terapi. Fungsi had dan sistem antigen antibodi hepatitis B 4. dapat secara jelas menunjukkan struktur pembuluh darah dan saluran empedu dalam hati. Does not exclude HCC (cirrhotic and noncirrhotic liver) 2. venodilatasi dinding abdomen dll. mengindikasikan sifat lesi penempat ruang. palmar eritema. Ke-gunaan dari USG dapat dirangkum sebagai berikut: memastikan ada tidaknya lesi pe-nempat ruang dalam hati. CA19-9. maka pertanda terjadi residif atau rekurensi tumor. jumlah dan ukuran tumor dalam hati hubungannya dengan pembuluh darah penting. maka jika ditemukan kelainan fungsi hati. AFP dalam serum hampir lenyap. udem kedua tungkai bawah. sesudah 1-3 minggu dilakukan lagi pemeriksaan CT. juga cukup baik memperlihatkan struktur internal jaringan hati dan hepatoma. dll. MRI Petanda tumor lainnya MRI merupakan teknik pemeriksaan nonradiasi. paru dll. 3. 3. petanda hepatitis B atau hepatitis C positif. Terhadap lesi mikro dalam hati yang sulit ditentukan CT rutin dapat dilakukan CT dipadukan dengan angiongrafi (CTA).(8) Asites: juga merupakan tanda stadium lanjut. tulang dan banyak organ lain (9) Karena lebih dari 90% hepatoma disertai sirosis hati.Diffusely growing HCC. gama-glutamil transpeptidase (GGT-II). atau setelah turun lalu naik lagi. AFP kembali muncul. . hepatitis dan latar belakang penyakit hati lain. spider nevi. Alfa-fetoprotein (AFP) AFP adalah sejenis glikoprotein. Selain itu teratoma testes atau ovarium serta beberapa tumor lain (seperti karsinoma gaster. Ketika hepatosit berubah ganas.5 hari. Penggunaan gabungan untuk diagnosis kasus dengan AFP negatif memiliki nilai rujukan tertemu. CT dapat membantu memperjelas diagnosis. tanpa bukti penyakit hati aktif. Secara klinis ditemukan perut membuncit dan pekak bergeser. membantu memahami hubungan kanker dengan pembuluh darah penting dalam hati.

terdapat emboli tumor di pembuluh utama vena porta atau vena kava inferior. Pemeriksaan lainnya Pungsi hati mengambil jaringan tumor untuk pemeriksaan patologi. Ilia : tidak peduli kondisi tumor. AFU.) positif serta satu pemeriksaan pencitraan menunjukkan lesi penempat ruang karakteristik hepatoma. 1. semua harus diupayakan kejelasan diagnosisnya dalam waktu sesingkat mungkin. Terdapat emboli tumor di percabangan vena portal. Child C. Sistem staging yang ideal seharusnya juga mencantumkan penilaian ekstensi tumor. Ha : tumor tunggal atau dua tumor dengan diameter gabungan < 10 cm. tanpa metastasis kelenjar limfe peritoneal ataupun jauh. metastasis kelenjar limfe peritoneal atau jauh. di separuh hati. GGT-II. dapat menyingldrkan kehamilan. penampilan untuk hati kiri dan hepatoma tipe avaskular agak kurang baik. biasanya dimulai dengan pemeriksaan noninvasif. tanpa metastasis kelenjar limfe peritoneal ataupun jauh. juga mempunyai nilai tertentu pada diagnosis hepatoma primer. bila perlu pertim-bangkan laparotomi eksploratif. harus dipantau ditindaklanjuti secaraketat. atau tumor multipel dengan diameter gabungan > 5 cm. berdasarkan parameter klinis. Ib : tumor tunggal atau dua tumor dengan diameter gabungan <5cm. dll. tumor embrional sistem repro-duksi. Child A. (1) AFP > 400 ug/L. (2) AFP < 400 ug/L. biopsi kelenjar limfe supraklavikular. tanpa emboli rumor. maka pada pencitraan PET tampak sebagai lesi metabolisme tinggi. tanpa metastasis kelenjar limfe peritoneal ataupun jauh. selain itu terdapat dua jenis pemeriksaan pencitraan menunjukkan lesi penempat ruang karakteristik hepatoma atau terdapat dua petanda hepatoma (DCP. Tomografi emisi positron (PET) Dewasa ini diagnosis terhadap hepatoma masih kurang ideal. Beberapa sistem yang dapat dipakai untuk staging HCC adalah: • • • • • Tumor-Node-Metastases (TNM) Staging System Okuda Staging System Cancer of the Liver Italian Program (CLIP) Scoring System Chinese University Prognostic Index (CUPI) Barcelona Clinic Liver Cancer (BCLC) Staging System Standar diagnosis Pada tahun 2001 Komite Khusus Hepatoma Asosiasi Antitumor China telah menetapkan standar diagnosis dan klasifikasi stadium klinis hepatoma primer. biopsi nodul sub-kutis. tetapi sistem ini tidak ditujukan untuk penilaian staging HCC. Teknik pemeriksaan pencitraan modern tidak dapat dilewatkan. lib : tumor tunggal atau multipel dengan diameter gabungan > 10 cm.Sejak tahun 1953 Seldinger merintis penggunaan metode kateterisasi arteri femoralis perkutan untuk membuat angiografi organ dalam. penyakit hati aktif. dapat menyingkirkan kehamilan. tanpa emboli tumor. hepatoma metastatik. tanpa emboli tumor. tidak peduli emboli tumor. tanpa emboli tumor. Standar klasifikasi stadium klinis hepatoma primer la : tumor tunggal berdiameter < 3 cm. perito-neoskopi dll. di kedua belahan hati kiri dan kanan. tumor embrional sistem reproduksi. . atau dua tumor dengan diameter gabungan < 5 cm. salah satu daripadanya. berbagai teknik pencitraan noninvasif sulit menentukan sifat lesi penempat ruang tersebut. Sebagian besar pasien HCC adalah pasien sirosis yang juga mengurangi harapan hidup. di separuh hati. Child A. keras dan bermassa nodular besar atau pemeriksaan pencitraan menun-jukkan lesi penempat ruang karakteristik hepatoma. SISTEM STAGING Dalam staging klinis HCC terdapat pemilahan pasien atas kelompok-kelompok yang prognosisnya berbeda. Sistem yang banyak digunakan untuk menilai status fungsional hati dan prediksi prognosis pasien sirosis adalah sistem klasifikasi Child-ltorcotte-Pugh. di separuh hati. namun karsinoma kolangioselular dan karsinoma hepatoselular berdiferensiasi buruk memiliki daya ambil terhadap 18F-FDG yang relatif kuat. metastasis. Child A. dewasa ini indikasinya adalah: klinis suspek hepatoma atau AFP positif tapi hasil pencitraan lain negatif hasilnya. 5. selain itu teraba hati mem-besar. penyakit hati aktif. Standar diagnosis klinis hepatoma primer. keadaan umum pasien serta keefektifan terapi. biokimiawi dan radiologis pilihan yang tersedia. bila perlu barulah dilakukan pemeriksaan invasif. hepatoma metastatik. tanpa metastasis kelenjar limfe peritoneal ataupun jauh. Prinsip diagnosis hepatoma Untuk pasien yang dicurigai hepatoma atau lesi penempat ruang dalam hati yang tak dapat menyingkirkan hepatoma. Namun karena metode ini tergolong invasif. derajat gangguan fungsi hati. vena hepatik atau saluran empedu dan/atau Child B. mencari sel ganas dalam asites. Child A atau B. Illb : tidak peduli kondisi tumor. Untuk kasus yang dengan berbagai pemeriksaan masih belum jelas diagnosisnya. Child A. kini angiografi arteri hepatika selektif atau supraselektif sudah menjadi salah satu metode penting dalam diagnosis hepatoma. di kedua belahan hati kiri dan kanan. CA19-9. (3) Menunjukkan manifestasi klinis hepatoma dan terdapat kepastian lesi metastatik ekstrahepatik (termasuk asites hemoragis makroskopik atau di dalamnya ditemukan sel ganas) serta dapat meny ing-kirkan hepatoma metastatik 2.

massa besar dan fungsi hati umumnya baik. sering disertai ginjal polikistik. dll. Pada kasus dengan sirosis hati. terapi gabungan. tanpa latar belakang hepatitis. takut dingin dan tanda radang lain. lingkup reseksi hanya mencakup tumor dan jaringan hati sekitarnya. tumor embrional kelenjar reproduktif. insufisiensi hati disertai ikterus. sering kali berkaitan dengan pasien dengan penyakit hati aktif kronis. berbagai metode terapi hepatoma memiliki kelebihan masing-masing. hingga sebagian besar pasien hepatoma dengan sirosis dapat mem-pertahankan lebih banyak jaringan hati normal selain tumornya dapat direseksi. Pasca operasi pasien menggunakan obat imunosupresan anti rejeksi membuat kanker residif tumbuh lebih cepat dan bermetastasis. progresi lambat. sedangkan hepatoma besar hanya sekitar 20%. Komplikasi utama pasca hepatektomi adalah: Gagal ftmgsi hati. USG dan CT serta pemeriksaan minum barium dan pencitraan lain sering kali dapat memperjelas diagnosis. harus dilakukan pemeriksaan pencitraan hati secara cermat. injeksi alkohol absolut intratumor berulang kali. terdapat gejala klinis dan tanda fisik tumor bersangkutan. Terapi dini efektif. menurunkan mortalitas operasi. jika disertai peninggian AFP agak sulit dibedakan dari hepatoma. Semakin dini diterapi. Pada tumor embrional kelenjar reproduktif. tanpa kontraindikasi operasi. pseudotumor inflamatorik dll. dan tanpa latar belakang penyakit : hati. Terapi gabungan: Dewasa ini reseksi bedah terbaik pun belum dapat mencapai hasil yang memuaskan. CT tunda. Pada hidatidosis hati. me-mutus aliran darah ke lobus hati (segmen. Perdarahan pasca operasi. klem hati. Metode reseksi ini sesuai untuk hepatoma disertai sirosis hati. pada mikrokarsinoma hati (< 5 cm) dapat mencapai 50-60%. obstruksi porta hati setiap kali tidak boleh lebih dari 10-15 menit. pembuluh utama vena porta mengandung trombus kanker. riwayat penyakit yang panjang. selain secara berkala harus diperiksa fungsi hati dan AFP. kemudian menurut lingkup anatomis lobus hati (segmen. tumor mengecil. reseksi ulangan pada rekurensi pasca operasi dll. Kontraindikasi operasi eksploratif: umumnya pasien dengan sirosis hati berat. sering dengan riwayat minum pil KB bertahun-tahun. Hepatektomi 2 fase: pasien hepatoma setelah dilakukan eksplorasi bedah ternyata tumor tak dapat direseksi. zat petanda hepatitis negatif. sering terdapat riwayat kanker primer. lebih banyak dilakukan di China. koagulasi gelombang mikro potongan hati.donornya sulit. tanpa riwayat penyakit hati. gangguan koagulasi. tapi juga semaksimal mungkin mempertahankan fisik. dinding kista tipis. hemangioma umumnya pada wanita. pencitraan menemukan lesi bersifat cair penempat ruang. tapi hanya perlu ber-jarak 2-3cm dari tepi tumor. agar semaksimal mungkin membasmi dan Dewasa ini. tapi konsentrasinya umumnya relatif. ginjal dan organ vital lain. waktu obstruksi porta hati terlalu lama dan obat-obatan perioperatif (termasuk obat anestetik) bersifat hepatotoksik. kanker gaster. memper-panjang survival. fistel cairan empedu: perdarahan saluran cerna atas. kanker pankreas kadang kala disertai peninggian AFP. zat petanda hepatitis negatif. MRI dapat membantu diagnosis. bila perlu dapat diobstruksi berulang kali. harus digunakan secara fleksibel sesuai kondisi setiap pasien.mengendalikan tumor. umumnya kondisinya baik. kanker pankreas dengan metastasis hati. Diagnosis banding hepatoma dengan AFP negatif Hemangioma hati. memonitor perubahan ALT dan AFP. riwayat penyakit panjang. fungsi hati baik. zat petanda hepatitis umumnya negatif pencitraan tampak lesi multipel tersebar dengan ukuran bervariasi. CT tunda dapat membedakan. Kanker gaster. sirosis hati. dipadukan untuk saling mengisi kekurangan. sesudah diberikan terapi gabungan. Pada tumor metastasis hati. umumnya tidak sulit dibedakan. dan terapi berulang. Metode hepatektomi. metastasis hati dari kanker saluran digestif dan hepatitis serta sirosis hati dengan peninggian AFP. 2. 1. subsegmen) tersebut dilakukan reseksi jaringan hati. pencitraan menemukan di dalam lesi terdapat likuidasi atau nekrosis. sirosis sedang atau lebih. menjadikan operasi lebih simpel. diperkirakan tahan operasi. Hemangioma kecil paling sulit dibedakan dari hepatoma kecil dengan AFP negatif. rendah. subsegmen) terkait. Pada waktu reseksi hati. Misalnya berkali-kali dilakukan kemoembolisasi perkutan arteri hepatika. sering diperlukan terapi ulangan sampai berkali-kali. semakin baik hasil terapi terhadap rumor. nekrosis permukaan irisan hati dll. Pada hepatitis. obstruksi temporer satu sisi cabang vena porta dan cabang arteri hepatika. Hepatektomi tak beraruran tidak perlu mengikuti secara ketat distribusi anatomis pembuluh dalam hati. Survival 5 tahun pasca operasi sekitar 30-40%. dilakukan laparotomi lagi dan dapat dilakukan reseksi 2. bisa tanpa latar belakang hepatitis dan sirosis hati. Pada abses hati. Terapi berulang. Terapi efektif menuntut sedapat mungkin memilih cara terapi terbaik sebagai terapi pertama. maka timbul abses subfrenik. timbul beberapa hari hingga beberapa minggu pasca operasi. Terapi satu kali terhadap hepatoma sering kali tidak mencapai hasil ideal. kebanyakan karena hemostasis selama operasi kurang tuntas. paru. Kunci dari hepatektomi adalah me-ngontrol perdarahan. sering cukup sulit dibedakan dari hepatoma primer Penatalaksanaan Tiga prinsip penting dalam terapi hepatoma adalah terapi dini efektif. namun biayanya tinggi. diperkirakan tak tahan operasi. metode mengurangi perdarahan me-liputi obstruksi aliran darah porta pertama hati. umumnya pada wanita. sirosis hati. Untuk hepatoma kecil pasca reseksi 5 tahun survivalnya adalah 5060%. me-ngurangi komplikasi operasi. perdarahan selama operasi berlebih. terdapat riwayat demam. hasil terapi kurang baik untuk . Dapat juga terjadi infeksi subdiafragma. mereseksi jaringan hati dan percabangan pembuluh darah dan saluran empedu yang menuju lesi. Hepatektomi terdiri atas hepatektomi beraruran dan hepatektomi tak beraruran. Hepatektomi beraruran adalah sebelum insisi hati dilakukan diseksi. Hepatektomi merupakan cara terapi dengan hasil terbaik dewasa ini. kista hati. sutura ligasi vaskular terlepas. Terapi operasi Indikasi operasi eksploratif: tumor mungkin resektabel atau masih ada kemung-kinan tindakan operasi paliatif selain reseksi. karena pasca operasi terjadi akumulasi darah dan cairan di bawah diafragma. asites. teknik transplantasi hati sudah sangat matang. Hiperplasia nodular fokal. Adenoma hati. dilihat apakah terdapat lesi penempat ruang dalam hati. Diagnosis banding hepatoma dengan AFP positif Hepatoma dengan AFP positif harus dibedakan dari kehamilan. petanda hepatitis negatif. Transplantasi hati Diagnosis banding 1. volume hepatektomi terlalu besar. rudapaksa serius jantung.

semua iru merupakan kontraindikasi kemoembolisasi arteri hepatik. kemoterapi transarteri hepatik. mengecil. bila ditunjang dengan kemoembolisasi arteri hepatik dapat membasmi lesi yang mungkin residif dalam hati. Sehubungan dengan pengaruh dari luas pe-nyebaran alkohol absolut dalam tumor hati dan dosis toleransi tubuh manusia. ke dalam tumor disuntikkan alkohol absolut. sedikit komplikasi. 2. injeksi alkohol absolut intratumor saat operasi Terapi lokal Terapi lokal terdiri atas dua jenis terapi. laser. Elektroda RFA ditusukkan ke dalam tumor melepaskan energi radiofrekuensi. Terapi operatif nonreseksi Misalnya. pasca reseksi hepatoma. Oleh karena itu setelah dengan terapi intervensi hepatoma mengecil hingga batas tertentu. Umumnya berpendapat mikrohepatoma stadium dini dengan sirosis berat merupakan indikasi lebih baik untuk transplantasi hati. yaitu terapi ablatif lokal dan injeksi obat intratumor. selain juga mencederai rungsi hati. Sedangkan bila volume tumor lebih dari 70% parenkim hati. MMC dll. dapat juga memakai biji radioaktif untuk radioti internal terhadap hepatoma. Sesuai Radioterapi Radioterapi eksternal sesuai untuk dengan lesi hepatoma yang relatif terlokalis medan radiasi dapat mencakup seluruh tumor selain itu sirosis hati tidak parah. Hepatoma terutama mendapat pasokan darah dari arteri hepatik. yang kedua yang tersering ditemukan adalah injeksi alkohol absolut intratumor. dll. kemoterapi dapat dengan adriamisin. terapi intervensi berulang kali pun sulit secara total membasmi semua sel kanker. pasien mentolerir radioterapi. efek terapi jangka panjang belum memuaskan. tapi efektivitasnya belun cukup meyakinkan. hingga jaringan tumor mengalami nekrosis koagulatif panas. Radioterapi umumnya digunakan bersama metode terapi lain seperti herba. dapat dipertimbangkan terapi operatif nonreseksi. lama ketahanan hidup rata-rata 8-10 bulan. mikrosferis obat. koagulasi gelombang mikro. koagulasi tumor hati dengan gelombang mikro. ligasi arteri hepatika. cincin baja anti-karat. ada tidaknya fistel arteriovenosa dll. asites hingga tak dapat menyelesaikan seluruh dosis terapi. I yang sering adalah dengan USG. karena tumor menyebar atau alasan lain tidak dapat dilakukan reseksi. mudah diulangi dll. pasca laparotomi. Pasca kemoembolisasi arteri hepatik survival 1 tahun pasien hepatoma adalah 44-66. 3. sehingga dapat membasmi tuntas mikrohepatoma. dengan hasil kuratif. ligasi arteri hepatik. Kemoembolisasi arteri hepatik perkutan Kemoembolisasi arteri hepatik transkateter (TAE. RFA perkutan memiliki keunggulan mikroinvasif. suspek terdapat residif. aman. sehingga mendapat perhatian luas untuk terapi hepatoma. 1. nekrosis. ablasi radiofrekuensi. radioterapi. penggunaannya umumnya untuk hepatoma kecil yang tak sesuai direseksi atau terapi adjuvan pasca kemoembolisasi arteri hepatik. ultrason energi tinggi terfokus. menggunakan afinitas lipiodol terhadap tumor. kemoembolisasi arteri hepa dll. krioterapi dengan nitrogen cair. FU. jlerapi lokal umumnya dilakukan melalui fpungsi perkutan. karboplatin. menghasilkan efek kemoembolisasi yang tahan lama. Terapi biologis Terapi biologis telah dianggap sebagai metode terapi tumor ke empat setelah operasi kemoterapi. . spons gelatin. nodul kanker menjadi iskemik. maka sulit mencapai efek terapi ideal terhadap hepatoma besar. sebagai karier kemoterapi. terapi terpandu dll. dewasa ini yang digunakan secara klinis terdapat imunoterapi aktif nonspesifik. membawa obat kemoterapi ke dalam jaringan kanker. dll. Jika tak ada kontraindikasi. harus diupayakan memanfaatkan peluang reseksi bedah 2 tahap untuk mencapai terapi kuratif. denaturasi. Meskipun hepatoma kecil tapi suntikan hams berulang kali di banyak titik barulah dapat membuat kanker nekrosis memadai.hepatoma stadium sedang dan lanjut. Zatembolisasi yang umum dipakai adalah lipiodol. imunoterapi sekunder.9%. perlu panduan pencitraan. tumor dapat direseksi tapi diperkirakan tak tahan operasi. diperkirakan tak tahan terapi. Tapi terapi itu bersifat paliatif. Kemoembolisasi arteri hepatik menggunakan teknik Seldinger. angiografi arteri hepatik dapat membantu diagnosis lebih jauh dan memahami kondisi pasokan darah tumor. Yang paling sering dipakai adalah lipiodol dan kemoterapi yang dicampur men-jadi suspensi. sebagian hepatoma setelah volume-nya mengecil mendapat peluang fase dua untuk direseksi. menurunkan rekurensi pasca operasi. jadi secara selektif mem-bunuh jaringan tumor. Injeksi alkohol absolut intratumor perkutan Di bawah panduan teknik pencitraan. mencakup: injeksi obat melalui kateter transarteri hepatik atau kemoterapi embolisasi saat operasi. kondisi umum buruk. maka dapat disuntikkan zat embolisasi dan obatantitumor. fungsi hati terganggu berat. Sedangkan untuk kasus stadium Ianjut dengan metastasis tulang. Komplikasi tersering dari radioterapi adalah gangguan fungsi hati hingga timbul ikterus. meningkatkan survival. sedangkan jaringan hati normal mendapat pasokan darah terutama dari vena porta sehingga efek terhadap fungsi hati secara keseluruhan relatif kecil. setelah embolisasi arteri hepatik. kemoterapi melalui kateter vena porta saat operasi. efektif. radiasi local dapat mengatasi nyeri. Pasca reseksi hepatoma 3-4 minggu. Obat antitumor dapat berupa kemo-terapi dan sediaan biologis. Kemoembolisasi arteri hepatik dapat melalui mekanisme dobel kemoterapi dan embolisasi terhadap hepatoma membuat tumor nekrosis. dilakukan kateterisasi perkutan lewat arteri femoralis atau arteri subklavia memasuki arteri hepatik atau cabangnya. TACE) merupakan cara terapi yang sering digunakan untuk hepatoma stadium sedang dan lanjut yang tidak sesuai dioperasi reseksi. pembekuan. Survival Rate 1 year Mazzefero (1996) Bismuth (1999) Llovet (1999) Jonas (2001) 48 45 79 120 84% 82% 86% 90% Survival Rate 1 year Mazzefero (1996) Bismuth (1999) Llovet (1999) Jonas (2001) 48 45 79 120 84% 82% 86% 90% 5 years 74% 74% 75% 71% 5 years 74% 74% 75% 71% digunakan untuk tumor sangat besar yang tak dapat direseksi. Ablasi radiofrekuensi (RFA) Ini adalah metode ablasi lokal yang [paling sering dipakai dan efektif dewasa ini. Satu kali RFA meng-hasilkan nekrosis seukuran bola berdiameter 3-5 cm. hepatoma rekuren yang tak dapat direseksi. dapat juga I dengan CT atau laparoskopi. dilakukan pungsi tumor hati perkutan. evaporisasi dengan laser energi tinggi saat operasi. Yang pertama meliputi ablasi radiofrekuensi.

memperbaiki gejala. qiyeyizhihua dll. memacu pemulihan dari operasi. stadium tumor pada saat diagnosis status kesehatan pasien fungsi sintesis hati manfaat terapi Studi oleh Ramacciato dkk. derajat sirosis yang menyertai. Sebaliknya bagi pasien yang dalam keadaan gagal hati (Child-Pugh BC).1 bulan 2. Berdasarkan meta analisis.3%.6%. dll. (1996) mendapatkan nilai median angka harapan hidup pasien hepatoma dengan meggunakan sistem Okuda yaitu: Okuda stadium I Okuda stadium II 5. Faktor yang mempengaruhi prognosis terutama adalah ukuran dan jumlah tumor. bai-huasheshecao.2%. kemoterapi arterial atau sistemik masih memerlukan penelitian lebih lanjut untuk mendapatkan penilaian yang meyakinkan. terapi antiestrogen. untuk hepatoma <5cm survival 57. radiasi internal. memperlambat progresi penyakit mengecilkan tumor atau memungkinkan hidup dengan tumor dalam jangka panjang pada sebagian kecil pasien. 2. 3. memperkuat fisik. mendapatkan angka harapan hidup 5 tahun pada stadium I berdasarkan sistem TNM yang baru dengan 3 subkategori ukuran tumor : 2- Studi yang dilakukan oleh Yeung dkk.. bayuezha. dangshen. kemoterapi atau radioterapi. meregulasi limpa lambung. ganfule.7 bulan Okuda stadium III 1. shouwu. Terapi herba China Pengobatan China merupakan bagian penting dari terapi hepatoma. Obat yang sering dipakai adalah chaihu. TACE dengan frekuensi 3 hingga 4 kali setahun dianjurkan pada pasien yang fungsi hatinya cukup baik (Child-Pugh A) serta tumor multinodular asimtomatik tanpa invasi vaskular atau penyebaran ekstrahepatik. perdarahan saluran cerna atas. efek buruk sedikit. survival rata-rata alamiah adalah 4. metode terapi. baishao. Data 1465 kasus pasca reseksi radikal hepatoma dari Institut Riset Hepatoma Univ. herba China cukup baik memperbaiki gejala. Bila digunakan bersama obat Barat dapat mengurangi efek buruk kemoterapi dan radioterapi. huachansu. huangqi. pada stadium ini hanya TAE/TACE (transarterialembolization/chemo embolization) saja yang menunjukkan penurunan pertumbuhan tumor serta dapat meningkatkan harapan hidup pasien dengan HCC yang tidak resektabel. pasca hepatektomi survival 5 tahun 37. banzhilian. yujin. Dari 1389 kasus hepatoma di RS Kanker Universitas Zhongshan di Guangzhou. menjaga kondisi umum yang baik. Terapi Paliatif Sebagian besar pasien HCC didiagnosis pada stadium menengah-lanjut (intermediate-advanced stage) yang tidak ada terapi standarnya.3 bulan. serangan iskemik akibat terapi ini dapat mengakibatkan efek samping yang berat. 4. Fudan di Shanghai menunjukkan survival 5 tahun 51. Adapun beberapa jenis terapi lain untuk HCC yang tidak resektabel seperti imunoterapi dengan interferon. koma hepatik dan ruptur hati. banmaosu dll. yang tidak dapat diterapi secara radikal.0 bulan Sistem BCLC dianggap yang paling memenuhi kriteria diatas sehingga sering dianggap memiliki nilai prognostic yang akurat bahkan lebih akurat dibanding sistem TNM-AJCC . prognosis dari hepatoma lebih dipengaruhi oleh: 1. Obat formulasi termasuk lianhuapian. shishangbo. oktreotid. antiandrogen. Prognosis Hepatoma primer jika tidak diterapi. shanjia. Kausa kematian umumnya adalah kegagalan sistemik.Tidak sedikit kasus yang pasca reseksi bertahan hidup lama. ada tidaknya trombus kanker dan kapsul. danggui.

Hipertensi portal ini disebabkan oleh sirosis hepatis.DAFTAR PUSTAKA 1. Aru W.5  Thoraks Dinding dada . 4.com/article/197319-overview last up date: 1 Mei 2009. Jakarta: 2008 Gani.. “Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam: Jilid I. Wan. mudah dicabut : Muka lumpur (+) : Sklera ikterik (+/+). tapi didahului rasa nyeri di epigastrium. “HUBUNGAN KADAR ALFA FETOPROTEIN SERUM DAN GAMBARAN USG PADA KARSINOMA HEPATOSELULER” diunduh dari: http://www. sedangkan udem perifer yang umumnya terjadi setelah timbulnya asites dapat dijelaskan karena hipoalbuminemianya sendiri dan adanya retensi garam dan air. Hal 408-423. Desen.htm last up date : 5 Mei 2009. “Hepatocellular Carcinoma” diunduh dari: http://emedicine. Bibir dan lidah sianosis (-) : JVP tidak meningkat Deviasi trakea (-) : Pembesaran limfonodi cervikal.MBA. Jakarta: Juni 2006. Sifat perdarahan yang timbul biasanya mendadak dan masif yaitu sering hematemesis. B. Hal 370381. vasodilatasi splanknik dan sistemik. Disamping itu. alopesia pectoralis (+).org/ed2/artikel_09_full_text_01. Bendungan pada limfe tadi menyebabkan tekanan darah meningkat dan terjadi transudasi cairan dari intravaskuler ke interstitiel. Marcellus Simadibrata K. 4) Tekanan portal yang tinggi sesaat setelah terjadinya perdarahan saat ini dianggap sebagai faktor prediktif untuk timbulnya perdarahan ulang. Faal hati yang jelek. Varises oesofagus disebabkan oleh beberapa hal meskipun secara umum patomekanismenya belum diketahui sepenuhnya. Axelrod. kooperatif : Compos mentis : Tekanan darah : Nadi : 88 x/menit. Siti Setiati. Jakarta: 1990 Media Medika Muda . Abdulah. Kegagalan sel hati untuk menginaktifkan aldosteron dan anti diuretik hormon merupakan penyebab retensi natrium dan air. b. Antara lain disebebkan: Keadaan umum Kesadaran Tanda vital 120/80 mmHg : Tampak lemah. “ Onkologi Klinik: Edisi 2” . 1) 2) 3) Membesarnya ukuran varises dan perubahan bentuk anatomi vena esophagus. Balai Penerbit FKUI. Pembebanan berlebihan sistem portal ini merangsang timbulnya kolateral guna menghindari obstruksi hepatik (varises). Letak perdarahan biasanya terdapat di esofagogastric junction. Edisi IV. Asites akan timbul bila jumlah transudat lebih banyak dari kemampuan sistem limfatik menyalurkan ke duktus limfatikus.m3undip. Transudat yang dihasilkan di sinusoid hati akan disalurkan ke duktus torasikus melalui pembuluh limfatik regional. David. Meningkatnya tekanan pada dinding varises yang ditandai dengan timbulnya bula kemerahan (red spots dan whale lines) pada pemeriksaan endoskopi. serta perubahan anatomi vena esophagus bagian bawah. Info Medika Airlangga. Pemeriksaan fisik    5. Kegagalan hepatoseluler Salah satu fungsi utama hati adalah metabolisme protein. Pusat Penererbitan Ilmu Penyakit Dalam FKUI. Paling sedikit dibutuhkan tekanan portal sebesar 12 mmHg untuk dapat menimbulkan varises esophagus. 4. “ Gastroentero Hepatologi: Edisi I”. Idrus Alwi. karena albumin merupakan hasil metaolisme protein yang diproduksi hepar. Asites adalah salah satu manifestasinya dimana kegagalan fungsi yang menyebabkan terjadinya penurunan kadar protein terutama albumin. Bendungan Limfe Akibat dari hipertensi portal menyebabkan tekanan darah meningkat pada vena lienalis dan terjadi bendungan yang pada akhirnya menimbulkan kongesti pasif kronik terjadi splenomegali.wikipedia. Progresivitas dilatasi varises selanjutnya tergantung alirah darah portal dan faktor-faktor anatomi lokal. Faktor utama patogenesis asites adalah peningkatan tekanan hidrostatik pada kapiler usus (hipertensi portal) sehingga terjadi permeabilitas kapiler yang meningkat timbul ekstravasasi cairan ke interstitiel terjadilah asites. terutama pada varises yang besar. Salah satunya adalah di rongga peritoneum.org/wiki/Hepatoma last up date: 15 Mei 2009 3. Akibat kegagalan fungsi sintesis albumin terjadi hipoalbuminemia menyebabkan tekanan osmotik plasma menurun sehingga terjadi ekstravasasi cairan ke interstitial. “ Hepatocllular Carsinoma”diunduh dari: http://en.medscape. 2. biasanya terjadi peningkatan aliran arteri splanknikus. Beberapa faktor yang saat ini dianggap bertanggungjawab terhadap terjadinya varises esophagus antara lain peningkatan tahanan pembuluh darah portal. 3. Sudoyo. MD. axilla dan inguinal tidak ada : Spider nevi (+).” Hal: 455-459. Hipertensi Portal Mekanisme primer yang menimbulkan hipertensi portal adalah peningkatan resistensi aliran darah melalui hati. reguler-reguler Respirasi x/menit Suhu °C  Pemeriksaan Kepala Rambut Wajah Mata Mulut   Leher Limfonodi : Warna hitam. ginekomastia (+) : 24 : 36. Bambang Setiohadi. Lokalisasi varises terdapat di 1/3 bagian bawah esophagus dan di lambung bagian atas yaitu di fundus dan kardia. Meningkatnya tekanan intravarises dan tekanan portal. konjungtiva anemis (-/-) : Fetor hepatikum (-). Pembahasan Riwayat Penyakit A.

venektasi (+) : nyeri tekan (+) di hipokondrium kanan dan epigastrium Hepar teraba 4 jari BACD Tepi tumpul .Konsistensi keras Bising (+) 6. white nail (-/-). Hernia inguinalis (-). bising (-). P2>P1.000/l 79 pg 30. medussae (-).Konsistensi keras Perkusi Pemeriksaan Ekstremitas Superior : telapak tangan eritema palmaris (+/+). w 37 – Hematokrit 43 % Eritrosit 5 juta/l Trombosit 400. akral dingin (-/-). akral dingin (-/-). sianosis (-/-) : Pekak alih (+). Pemeriksaan Abdomen Inspeksi Palpasi : Perut membuncit.5. pekak sisi (+).Paru Inspeksi : Dinding dada asimetris. . Inferior : Pemeriksaan Penunjang Pemeriksaan Darah lengkap: l Hb : Leukosit 12. white nail (-/-). shuffner II : Pekak alih (+). nyeri tekan (+) di hipokondrium kanan.000 / p 40 – 48.4 % 30. kontraktur dupuytren (/-) : Edema (+/+). Hepar teraba 4 jari BACD Tepi tumpul .  Pemeriksaan genetalia : Atrofi testis (-/-). akral dingin (-/-). hernia scrotalis (-) Resume Pemeriksaan Fisik Pada pemeriksaan fisik didapatkan : Pemeriksaan Mata Rambut Wajah Mulut Pemeriksaan Dada Inspeksi pectoralis (+). ronkhi (). kiri lebih cembung Ketinggalan kanan Retraksi (-). w 4 – 66. telapak tangan eritema palmaris (+/+). sianosis (-/-) Bising (+) : spider nevi (+). . undulasi (+) Auskultasi : M1 > M2. sianosis (-/-). jari tabuh (-/-).24 juta/l p 4. Bibir dan lidah sianosis (-) Perkusi Lien teraba. undulasi (+) Eosinofil : Basofil Batang : : Inferior Segmen : Limfosit : . gallop (-)  Abdomen Inspeksi : Cembung.5 – 5. wheezing (-) gerak (+) 5. akral dingin (-/-).000/l MCV MCH MCHC Hitung Jenis - 4. pekak sisi (+).1 gr/dl 0–1% 1–3% 2–6% 50 – 70 % 20 – 40 % 150.5 gr/dl : : : : : : : 1 0 3 76 20 3410 / l 37 % 13 . A1>A2. kontraktur dupuytren (-/-) Bengkak (+/+). Palpasi : Vokal fremitus paru kanan sama dengan paru kiri pada apeks dan lobus inferior : Sonor pada seluruh lapang paru Batas paru hepar pada SIC V LMC dextra Auskultasi Jantung Inspeksi jari medial LMCS Palpasi medial LMCS Perkusi LPSD LPSS IV LPSD Batas kiri bawah SIC V 1 jari medial LMCS Batas kanan bawah SIC Batas kiri atas SIC II : IC tampak pada SIC V 1 : IC teraba pada SIC V 1 jari : Batas jantung Batas kanan atas SIC II : Suara dasar vesikuler.000 82 – 92 pg 31 – 37 % 32 – 36 gr/dl – Lien teraba.Permukaan berbenjol-benjol Nyeri tekan (+) padat. shuffner II Perkusi  Pemeriksaan ekstremitas Superior : Edema (-/-).Permukaan berbenjol-benjol Nyeri tekan (+) padat. regulerreguler. sianosis (-/-). T1>T2. jari tabuh (-/-). umbilikalis (-) caput hernia Auskultasi Palpasi : Bising usus (+) normal : Supel.16 gr/dl 5000 – 10. SI (+/+) : mudah rontok : Muka lumpur (+) : Fetor hepatikum (-).. alopesia ginekomastia (+) : CA (-/-).

Pemanjangan masa protrombin merupakan petunjuk adanya penurunan fungsi hati.2 detik : 39.4 mg/dl 0. Rentang normal AFP serum adalah 0-20ng/mL. Protein total gr/dl Albumin – 5. 7. 12. Otopsi pada pasien sirosis hepatis mendapatkan 20-80% pasien di antaranya menderita karsinoma hepatoseluler. Kenaikan kadar enzim transaminase / SGOT.97 gr/dl : 3. Dengan bertambahnya diameter. gaster dan kelainan pada duodenumnya.5 –1. gusi maupun epistaksis. Lesi berukuran kurang dari 2 cm seringkali berekostruktur hipoekoik. Pemeriksaan kadar elektrolit penting dalam penggunaan diuretik dan pembatasan diet garam. ekostruktur akan menjadi lebih hiperekoik atau campuran. Gambaran lainnya dapat juga ditemui adanya trombus dalam vena porta atau vena hepatika dan atau cabang-cabangnya yang tampak sebagai suatu struktur yang hiperekoik tanpa bentuk tertentu. hepatitis kronis 8.93 mg/dl : 1. 10. besarnyapun tidak tentu. Darah Bisa dijumpai Hb rendah.Monosit : a.72 gr/dl : 2. Kolesterol darah yang selalu rendah mempunyai prognosis yang kurang baik.0 – 7.824-36 - - 45. Pemeriksaan marker serologi pertanda virus seperti HbsAg / HbsAb. Fungsi ginjal Ureum darah mg/dl : : positif : negatif : 15. serta dapat dijumpai adanya bagian yang nekrosis atau perdarahan di dalamnya. USG Gambaran USG keganasan primer pada hepar dapat dibagi menjadi bentuk nodular dan difus. Bentuk difus memperlihatkan perubahan ekostruktur di seluruh hepar.7 gr/dl Bil total Bil direk Bil indirek b.63 mg/dl 0. AFP Alfa-fetoprotein adalah protein serum normal yang disintesis oleh sel hati fetal. Kadar albumin yang merendah merupakan cerminan kemampuan sel hati yang kurang. 2. seringkali ditemui pada yang berekostruktur hiperekoik atau campuran. dapat memenuhi lumen vena porta dan cabang-cabangnya atau sebagian saja. Peninggian kadar Gamma GT sama dengan transaminase. Kadar AFP meningkat pada 60%-70% dari pasien karsinoma hepatoseluler dan kadar lebih dari 400 ng/mL adalah diagnostik atau sangat sugestif untuk karsinoma hepatoseluler. Hasil positif palsu juga dapat ditemukan pada hepatisis akut atau kronik dan pada kehamilan.2 - Kreatinin darah : mg/dl 7. 3. Kenaikan kadarnya dalam serum timbul akibat kebocoran dari sel yang mengalami kerusakan.25 gr/dl : 3.3-1.5 mg/dl 1. Endoskopi Dapat dilihat varises esophagus. 9. Fungsi hati SGOT 38 UI/l SGPT 41 UI/l 0 2–8% : 101 UI / l : 130 UI / l : 6.6 mg/dl   6. HCV DNA adalah penting dalam menentukan etiologi sirosis hati.2 gr/dl Globulin – 2. Faal hemostatis PT 14.8 4. kami melihat berdasarkan anamnesis. Seromarker Hepatitis HbsAg Anti HCV c.56 mg/dl : 0. Sirosis hati merupakan faktor resiko utama karsinoma hepatoseluler di dunia dan melatarbelakangi lebih dari 80% kasus karsinoma hepatoseluler.06 gr/dl 10-50 0.3 detik 10. Pada 60-80% dari sirosis makronodular dan tiga sampai sepuluh persen dari sirosis mikronoduler didapatkan adanya karsinoma hepatoseluler. Setiap tahun tiga sampai lima pasien dari pasien sirosis hepatis akan menderita karsinoma hepatoseluler dan karsinoma hepatoseluler merupakan penyebab utama kematian pada sirosis hepatis. Dasar Teori Karsinoma hepatoseluler merupakan tumor ganas hati primer yang berasal dari hepatosit.4 detik APTT detik d. 4. Anemia bisa akibat hipersplenisme dengan leukopenia dan trombositopenia.3 9. HbeAg/HbeAb. Pada jenis nodular terlihat kelainan yang berbatas tegas dari parenkim hepar sekitarnya. Dalam menegakkan diagnosis. SGPT tidak merupakan petunjuk tentang berat dan luasnya kerusakan parenkim hati. 11. 5.0 1. HBV DNA. Pemeriksaan hemostatik pada pasien sirosis hepatis penting dalam menilai kemungkinan perdarahan baik dari varises esophagus.0 mg/dl 0. 8. Edem tungkai Pengajuan Pemeriksaan Penunjang Pemeriksaan laboratorium dibutuhkan untuk menunjang penegakan diagnosis. hipokrom makrositer. Penurunan kadar albumin dan peningkatan kadar globulin merupakan tanda kurangnya daya tahan hati. sel yolk-sac dan sedikit sekali oleh saluran gastrointestinal fetal. anemia normokrom normositer. ini lebih sensitif tetapi kurang spesifik. Nilai normal juga dapat ditemukan pada pasien karsinoma hepatoseluler stadium lanjut. pemeriksaan fisik dan riwayat penyakit dahulu dan dapat kami simpulkan sebagai berikut : 1. Diagnosis Hepatoma - DD : sirosis hepatis. 6. Hematemesis Melena Badan menjadi kurus Alopesia kepala Alopesia pektoralis Alopesia aksilaris Spider nevi Ginekomasti Ascites Venektasi Eritema palmaris . Kelainan ekostruktur pada jenis ini tergantung dari ukuran lesi.

Invasif . Beta bloker (Propanolol) 2 x 10 mg Untuk menurunkan hipertensi portal Ranitidine 2 x 50 mg i. c. Embolisasi. Kontrasepsi oral i. p53 akan dihambat sehingga sel hati dapat bereplikasi sehingga menimbulkan keganasan pada hepar. 5). 9).     Endoskopi : endoscopic sclerotherapy (EST) atau band ligation (EVL) Tamponade balon atau TIPS Jika tumor soliter dan diameter < 5 cm Reseksi tumor. Ablasi Jika tumor difus  Transplantasi hati - Biopsi hepar Untuk mengetahui sel tumor ganas atau jinak Endoskopi Untuk mengetahui asal perdarahan 11. hepatocyte growth factor (HGF) growth factor (TGF) epidermal growth factor (EGF) growth factor (IGF-I) EGF-related protein 4. Obstruksi VCI k. 5. Arsen inoganik h. sedangkan hepar tidak dapat menginaktivasi histamin. Patofisiology Mitogen Pada Sel Hepatosit Pertumbuhan dan kematian sel banyak dipengaruhi oleh peptide growth factor. Neomycin 4 x 500 mg Antibiotik yang tidak diserap oleh usus untuk mengurangi bakteri urease 7). Pada hepatitis B. Zat yang merupakan mitogen pada sel hepatosit antara lain : 1. Terapi Konserfatif : a. Sefalosporin generasi ke-3 Untuk mencegah infeksi sekunder (peritonitis bakterial spontan dan septikemia) 6). Safrole oil j. Kelainan Pada pasien ini termasuk kriteria child C = 11 (10 – 15) dimana mortalitas pada operasi 60%. Sehingga prognosis pasien ini dubia ad malam Klasifikasi child pugh dipakai sebagai petunjuk prognosis dari pasien hepatoma Parameter klinis Bilirubin (mg/dl) Albumin (g/dl) Asites Defisit neurologic PT Derajat Klasifikasi 1 < 1.5 Terkontr ol Minimal 4–6 3 >3 <3 Tidak Terkontrol Berat/koma >6    Lavement tinggi 2x/hari  untuk mengurangi produksi amoniak oleh bakteri urease di usus Medikamentosa 1). Dalam sel normal. Retinoblastoma Retinoblastoma (Rb) merupakan suatu supresor gen yang berperan penting dalam pertumbuhan beberapa tumor.5 – 3 3 – 3. Bila Rb terikat pada factor transkripsi maka akan didapatkan peran sebagai penghambat pertumbuhan melalui siklus sel. f. Aflatoxin 1 merusak kodon pada p53 sehingga p53 tidak dapat melindungi sel dari timbulnya kanker. Ocreotide 3 x 0.- Foto toraks Untuk melihat peninggian diafragma kanan dan ada tidaknya gambar metastasis di paru. urease kompetitif terhadap bakteri porta melalui 2. Tapi pada beberapa keadaan supresor gen tersebut mengalami gangguan. Transforming Insulin-like 6. Non medikamentosa   Monitor vital sign Awasi tanda-tanda syok Tirah baring  untuk mencegah perdarahan berulang dan mencegah terjadinya hipotensi ortostatik Diet rendah garam (200 – 500 mg/hari)  agar tidak memperberat retensi natrium dan air Diet  Puasa Pasang NGT Tujuan:      b. Membersihkan lambung dari makanan dan darah Untuk memasukkan makanan Untuk mencegah aspirasi Untuk gastric lavage  untuk mencegah koma hepatikum Faktor resiko lain yang menyebabkan hepatoma : a. d. IGF-II Penekanan pada p53 Supresor gen pada tumor sangat penting untuk mencegah timbulnya keganasan. 2). Jika terjadi gangguan keseimbangan pada sel hepatosit maka akan timbul mitosis yang berlebihan pada sel hepar yang mengakibatkan hepatoma. Glycogen storage l. 3). 3.1 mg Menurunkan tekanan vena vasokonstiksi splangnikus 8). Tentukan Prognosis 9. 4). b. Curcuma 2x1 tab Sebagai hepatoprotektor Lactulosa 3x1 cth  Prebiotik.5 Tidak ada Tidak ada <4 2 1. Rb hanya menghambat c. Rb mencegah terjadinya pemisahan sel dan pecahnya siklus sel.v Untuk menekan histamin karena adanya perdarahan menyebabkan pengeluran histamin. IVFD D5% Vitamin K 1x10 mg Untuk memperbaiki defisiensi komplek protombin karena vitamin K merangsang pembentukan fibrinogen.5 > 3. e. Alcohol Obesitas Diabetes mellitus Tembakau Pria disease Radiasi metabolit g.

Obat ini adalah satu-satunya terapi yang telah menunjukkan adanya peningkatan survival rate bagi para penderita kanker hati hingga 47 persen. Proses ini penting pula bagi sel normal. suatu protein yang telah diidentifikasi sebagai mediator kunci angiogenesis tumor.
 Erlotinib ini tergolong dalam “biological targeted >3 mg/dl therapy”. a. Bila kedua cara ini digabung maka sel-sel kanker benar-benar terjamin mati dan tak berkembang lagi. Caranya dimasukkan kateter melalui pembuluh darah di paha (arteri femoralis) yang seterusnya masuk ke pembuluh nadi besar di perut (aorta abdominalis) dan seterusnya dimasukkan ke pembuluh darah hati (artery hepatica) dan seterusnya masuk ke dalam feeding artery. Dengan menghambat VEGF (Vascular Endothelial Growth Factor) maka akan menghambat pertumbuhan tumor. Medika mentosa b. Positive Erlotinib >50% of liver Erlotinib memiliki mekanisme kerja yang disebut HER1/EGFR TKI atau Human Epidermal Receptor 1 /Epidermal Growth Factor Receptor Present Tyrosine Kinase Inhibitor atau secara sederhana dapat dijelaskan sebagai penghambat aktivasi enzim tyrosine kinase yang dilepas dari reseptor nya yang disebut HER1/EGFR. Yang dimaksud dengan biological targeted therapy adalah golongan obat anti kanker yang bersifat memusnahkan hanya pada sel kanker saja tanpa merusak sel-sel sehat. Tindakan TAE ini menyumbat feeding artery. Pada kanker timbul banyak sel-sel baru sehingga diperlukan banyak makanan dan oksigen. Sorafenib sudah menjadi sistem standar untuk terapi kanker hati stadium lanjut. Tindakan Non-bedah Hati . metastasis. Ini adalah anti-angiogenic yang pertama dan satu-satunya yang terbukti meningkatkan harapan hidup penderita kankert pada studi fase 3. Negative Tumor size Ascites Serum albumin Bilirubin Okuda I: No positive factor. Dalam uji preklinis. dengan demikian terjadi banyak pembuluh darah baru (neo-vascularisasi) yang merupakan cabang-cabang dari pembuluh darah yangsudah ada disebut pembuluh darah pemberi makanan (feeding artery). Okuda II: 1 or 2 positive factors.sel pada bagian defosforilasi. a. Sorafenib terbukti mampu menghambat dua jenis kinase yakni profilerasi sel dan angiogenesis (pembentukan pembuluh darah) di mana keduanya berperan besar dalam proses pertumbuhan kanker. angiogenesis dan merangsang proses apoptosis. Lalu feeding artery ini disumbat (di-embolisasi) dengan suatu bahan seperti gel foam sehingga aliran darah dihentikan dan dengan demikian suplai makanan dan oksigen ke sel-sel kanker akan terhenti dan sel-sel kanker ini akan mati. Embolisasi Arteri Hepatika (Trans Arterial Embolisasi = TAE) Pada prinsipnya sel yang hidup membutuhkan makanan dan oksigen yang datangnya bersama aliran darah yang menyuplai sel tersebut. Sebelum dilakukan embolisasi dilakukan tindakan trans arterial chemotherapy yaitu memberikan obat kemoterapi melalui feeding artery itu maka sel-sel kanker jadi diracuni dengan obat yang mematikan. Okuda Classification of Hepatocellular Carcinoma mencegah penyebaran ke seluruh tubuh (metastasis) dan meningkatkan efektifitas kemoterapi pada tumor. sehingga terapi target dari Sorafenib juga bisa mempengaruhi beberapa sel normal. Sorafenib Sorafenib merupakan inhibitor tirosin kinase. Sorafenib bekerja dengan cara membidik sel tumor dan sistem pendarahan tumor. b. Bevacizumab Bevacizumab merupakan suatu rekombinan monoklonal antibody yang mengalami humanised dan berikatan pada vascular endothelial growth factor (VEGF). Dengan dasar inilah embolisasi dan injeksi kemoterapi intraarterial dikembangkan. Penatalaksanaan Penatalaksanaan pada hepatoma didasarkan pada criteria Child-Pugh dan Okuda. Okuda III: 3 or 4 positive factors. Berberapa oncoprotein/protein sel ganas dapat mengikat pada Rb dan membuat Rb menjadi inaktif dan meningkatkan pertumbuhan sel kanker. Infus Sitostatika Intra-arterial <50% of liver Absent >3 g/dl <3 mg/dl c. <3 g/dl sehingga Tarceva akan menghambat terjadinya mekanisme proliferasi.

Untuk menentukan perkiraan pasti batas itu yaitu dengan pemeriksaan CT angiography yang dapat memperjelas batas kanker dan jaringan sehat sehingga ahli bedah tahu menentukan di mana harus dibuat sayatan. Selain itu.Menurut literatur 70% nutrisi dan oksigenasi sel-sel hati yang normal berasal dari vena porta dan 30% dari arteri hepatika. usia pasien setidaknya akan lebih panjang lima tahun . Maka harus dilakukan CT angiography terlebih dahulu sebelum dioperasi. Tindakan TAE digabung dengan tindakan TAC yang dilakukan oleh dokter spesialis radiologi disebut tindakan Trans Arterial Chemoembolisation (TACE). untuk itu sebelum menyayat kanker dokter ini harus tahu pasti batas antara kanker dan jaringan yang sehat. sitostatika diinjeksikan dalam keadaan ballon mengembang selama 10 – 30 menit. Three Dimentional Conformal Radiotherapy (3DCRT). Bila Vena porta tertutup oleh tumor maka makanan dan oksigen ke sel-sel hati normal akan terhenti dan sel-sel tersebut akan mati. Terapi Non-bedah Lainnya Terapi non-bedah lainnya saat ini sudah dikembangkan dan hanya dilakukan bila terapi bedah reseksi dan Trans Arterial Embolisasi (TAE) ataupun Trans Arterial Chemoembolisation ataupun Trans Arterial Chemotherapy tak mungkin dilakukan lagi. langkah menuju transplantasi hati tidak mudah. seluruh jaringan kanker itu harus diperiksakan pada dokter ahli patologi yaitu satu-satunya dokter yang berkompentensi dan yang dapat menentukan dan memberikan kata pasti apakah benar pinggir sayatan sudah bebas kanker. Tindakan injeksi etanol perkutan ini mudah dikerjakan. Setelah kanker disayat. hanya kateter yang dipakai adalah double lumen ballon catheter yang di-insert (dimasukkan) ke dalam arteri hepatika. Tindakan Transplantasi hati Bila kanker hati ini ditemukan pada pasien yang sudah ada sirrhosis hati dan ditemukan kerusakan hati yang berkelanjutan atau sudah hampir seluruh hati terkena kanker atau sudah ada sel-sel kanker yang masuk ke vena porta (thrombus vena porta) maka tidak ada jalan terapi yang lebih baik lagi dari transplantasi hati. Dilakukan CT angiography sekaligus membuat peta pembuluh darah kanker sehingga jelas terlihat pembuluh darah mana yang bertanggung jawab memberikan makanan (feeding artery) yang diperlukan kanker untuk dapat tumbuh subur. Sebelum dilakukan TAE dilakukan dulu tindakan Trans Arterial Chemotherapy (TAC) dengan tujuan sebelum ditutup feeding artery lebih dahulu kanker-nya disirami racun (chemotherapy) sehingga sel-sel kanker yang sudah kena racun dan ditutup lagi suplai makanannya maka sel-sel kanker benar-benar akan mati dan tak dapat berkembang lagi dan bila sel-sel ini nanti terlepas pun saat operasi tak perlu dikhawatirkan. aman. dan hasilnya pun cukup memberikan harapan. Langkah ini ditempuh bila langkah lain seperti operasi dan tindakan radiologi seperti yang disebut di atas tidak mampu lagi menolong pasien. PEI hanya dikerjakan pada pasien stadium dini saja dan tidak pada stadium lanjut. Pemeriksaan histopatologi setelah tindakan membuktikan bahwa tumor mengalami nekrosis yang lengkap. Seiring keberhasilan tindakan transplantasi hati. Injeksi Etanol Perkutan (Percutaneus Etanol Injeksi = PEI) Pada kasus-kasus yang menolak untuk dibedah dan juga menolak semua tindakan atau pasien tidak mampu membiayai pembedahan dan tak mampu membiayai tindakan lainnya maka tindakan PEI-lah yang menjadi pilihan satu-satunya. karena sudah tak mampu lagi bertumbuh. Proton Beam Therapy. atau karena pasien menolak atau karena ketidakmampuan pasien. Bila benar pinggir sayatan bebas kanker artinya sudahlah pasti tidak ada lagi jaringan kanker yang masih tertinggal di dalam hati penderita. Atau dapat juga cisplatin dan 5FU (5 Fluoro Uracil). sehingga sel-sel ganas mendapat nutrisi dan oksigenasi terutama dari sistem arteri hepatika. Cryosurgery yang kesemuanya ini bersifat palliatif (membantu) bukan kuratif (menyembuhkan) keseluruhannya. Akan tetapi. Setelah ballon dikembangkan terjadi sumbatan aliran darah. d. Selain itu TAE ini juga untuk tujuan supportif yaitu mengurangi perdarahan pada saat operasi dan juga untuk mengecilkan ukuran kanker dengan demikian memudahkan dokter ahli bedah. Di antaranya yaitu terapi Radio Frequency Ablation Therapy (RFA). Penolakan bisa berupa penggerogotan hati oleh zat-zat dalam darah yang akan menimbulkan kerusakan permanen dan mempercepat kematian penderita. biaya transplantasi sangat mahal. Dan pula sebelum proses transplantasi harus dilakukan serangkaian pemeriksaan seperti tes jaringan tubuh dan darah yang tujuannya memastikan adanya kesamaan/kecocokan tipe jaringan tubuh pendonor dan pasien agar tidak terjadi penolakan terhadap hati baru. Infus sitostatika intra-arterial ini dikerjakan bila vena porta sampai ke cabang besar tertutup oleh selsel tumor di dalamnya dan pada pasien tidak dapat dilakukan tindakan transplantasi hati oleh karena ketiadaan donor. Sesudah itu barulah dilakukan tindakan radiologi Trans Arterial Embolisasi (TAE) yaitu suatu tindakan memasukkan suatu zat yang dapat menyumbat pembuluh darah (feeding artery) itu sehingga menyetop suplai makanan ke sel-sel kanker dan dengan demikian kemampuan hidup (viability) dari sel-sel kanker akan sangat menurun sampai menghilang. efek samping ringan. Transplantasi hati adalah tindakan pemasangan organ hati dari orang lain ke dalam tubuh seseorang. Tindakan Bedah Hati Digabung dengan Tindakan Radiologi Terapi yang paling ideal untuk kanker hati stadium dini adalah tindakan bedah yaitu reseksi bagian hati yang terkena kanker dan juga reseksi daerah sekitarnya. pasalnya ketersediaan hati untuk ditransplantasikan sangat sulit diperoleh seiring kesepakatan global yang melarang jual beli organ tubuh. Kemudian diberikan chemotherapy (kemoterapi) yang bertujuan meracuni sel-sel kanker agar tak mampu lagi tumbuh berkembang biak. Metoda ballon occluded intra arterial infusion adalah modifikasi infus sitostatika intra-arterial. Dapatlah dimengerti kenapa pasien cepat meninggal bila sudah ada penyumbatan vena porta ini. sehingga tidak akan menyisakan lagi jaringan kanker pada penderita. karena bila tersisa kankernya akan tumbuh lagi. Pemberian Kemoterapi dilakukan oleh dokter spesialis penyakit dalam bahagian onkologi (medical oncologist) ini secara intra venous (disuntikkan melalui pembuluh darah vena) yaitu epirubucin/dexorubicin 80 mg digabung dengan mitomycine C 10 mg. tujuannya adalah memperlama kontak sitostatika dengan tumor. c. Sitostatika yang dipakai adalah mitomycin C 10 – 20 Mg kombinasi dengan adriblastina 10-20 Mg dicampur dengan NaCl (saline) 100 – 200 cc. biaya murah.

and disease in nearby organs such as the stomach and pancreas can also cause pain that radiates to the upper right quadrant. folacin. A number of liver diseases can cause right upper quadrant pain. Transfusi darah diberikan jika Anemia berat/ bersifat simtomatik. mungkin karena gangguan produksi eritropoetin. Gallbladder cancer can also cause right upper quadrant pain. 3.      Merck Manuals Online Medical Library: Cholecystitis: Gallbladder and Bile Duct Disorders Merck Manuals Online Medical Library: Budd-Chiari Syndrome MayoClinic. chills and increasing abdominal pain. if stones move into the bile duct and block bile flow. causing bleeding and intensifying pain. Pancreatic Causes The pancreas. Respons eritropoesis tidak adequat thd stimulus anemia. Pain may be accompanied by nausea. Liver Disease The liver lies in the upper right quadrant of the abdomen. 6. and 1 percent of patients develop peritonitis. Pada apusan darah tepi dijumpai: thin macrocyte. which lies below the liver and behind the stomach. Sumsum tulang: hiperplasia Eritroid dgn makronormoblast tanpa tanda megaloblastik. Ulcers can perforate. Peningkatan volume plasma. Budd-Chiari syndrome. such as an enlarged fatty liver. vomiting and appetite loss. Defisiensi besi karena perdarahan kronis. Gambaran Hematologik Gambaran hematologik pada penyakit hati menahun sbb : 1. can also cause right upper quadrant pain. vitamin BC.com/article/245028-causes-of-rightupper-quadrant-abdominal-pain/#ixzz1m1abgwwk Anemia pada Penyakit Hati Menahun Anemia dijumpai pada > 30% kasus penyakit hati menahun. References 2. jika penyakit hati menahun disertai splenomegali karena terjadi hipersplenisme (overactive spleen). berkaitan dg konsentrasi hemoglobin per eritrosit ( hipokromik / normokromik / hiperkromik ). Gastritis--stomach inflammation--can be an acute or chronic disease. according to the Merck Manuals Online Medical Library. releases enzyme that aid in digestion and also produces insulin. Pulmonary Causes Lung disease such as pneumonia--infection in the lung--and pleurisy-inflammation of the lining of the lungs--can cause upper right quadrant abdominal pain. are frequently found in the gallbladder but rarely cause symptoms. including the liver. Anemia derajat sedang. Acute or chronic pancreatitis can also lead to right upper quadrant pain. pteroylmonoglutamic acid.Dapat juga diberikan asam folat Jika diduga adanya kekurangan asam folat. with high fever. Gallbladder Disease The gallbladder lies directly under the liver on the upper right side of the abdomen. Dapat timbul leukopenia & trombositopenia. Diduga karena kelainan membran eritrosit. 3. nausea and vomiting may indicate cholecystitis. Perforation occurs in 10 percent of cases. <== 5. 4. vitamin B9. Peptic ulcers can also cause gnawing pain anywhere between the navel and the breastbone. Perdarahan gastrointestinal. Hemolisis ringan sampai berat. dan sel target. the fourth leading cause of cancer death in the United States according to Lab Tests Online. yakni : 1. Note : asam folat biasa disebut juga folic acid. Sumber :Hematologi Klinis Ringkas hal 113-115 . gallbladder and intestines crowd into the upper right quadrant. Gallstones. 2. Upper right quadrant pain should not be ignored. 4. 2011 Read more: http://www. Anemia makrositer non-megaloblastik dengan MCV 100-115 fl. 5. Right upper quadrant pain. since it can indicate serious disease. liver abscess or acute hepatitis. necessary for absorbing glucose into cells and tissue. often severe. Stomach cancer can also cause right abdominal pain. akibat gangguan lipoprotein pada membran eritrosit. I Made Bakta. Pengaruh alkohol yang menekan sumsum tulang. blood clots that block the veins that carry blood from the liver to the inferior vena cava. prof. Perbaikan fungsi hati akan memperbaiki keadaan anemia. Acute pancreatitis causes severe pain and can lead to internal bleeding and infection. plus low-grade fever. Faktor lain yang membantu timbulnya anemia adalah : 1. Note: nilai MCV menginterpretasikan ukuran eritrosit ( mikrosit / normosit / makrosit ) Nilai MCHC menginterpretasikan warna eritrosit. 2. / gangguan reseptor. 3. Diseases of the pancreas that can cause right upper quadrant pain include pancreatic cancer.CAUSES OF RIGHT UPPER QUADRANT ABDOMINAL PAIN Many organs. Defisiensi folat. Stomach Causes Diseases of the stomach can cause pain that radiates to the right upper quadrant of the abdomen. pteroyl-L-glutamic acid.com: Abdominal Pain Lab Tests Online: Pancreatic Disease LiverDisease. Hipersplenisme. . Kelainan metabolisme lipid shg dinding eritrosit mjd longgar yg mengakibatkan timbulnya thin macrocyte sampai spurr cell. polikromasia. kecuali jika terjadi perdarahan gastrointestinal. Penyebabnya sangat beragam dgn 3 faktor penyebab utama anemia.livestrong. Terapi Terapi anemia pada penyakit hati kronis bersifat tidak spesifik. folate. Pain often occurs between meals or in the night. pteroyl-L-glutamate.com: Abdominal Pain and Liver Disease/ Hepatitis Article reviewed by Jerri Farris Last updated on: Mar 28. karena nutrisi yang kurang baik. Dr. gallbladder inflammation occurs. liver cancer. Sel ini mudah difagosit oleh makrofag. However. also known as cholelithiasis.