Anda di halaman 1dari 11

TUGAS MANAJEMEN KOPERASI Sebagai Tugas Awal Semester 4

ALAT PERLENGKAPAN ORGANISASI KOPERASI

Oleh : APRILIA KARINA NPM : 2091001420043

Fakultas Pendidikan Ilmu Pengetahuan Sosial dan Humaniora


PRODI PENDIDIKAN EKONOMI DAN KEWIRAUSAHAAN NON REGULER

IKIP BUDI UTOMO MALANG


Jl. Simpang Arjuno 14B Telp. 326019, 323214 Fax (0341) 335070 Malang

TAHUN AJARAN 2009/2010

1.

Alat Perlengkapan Organisasi Koperasi 1.1 Pengertian Menurut UU No.25/1992 Alat kelengkapan organisasi koperasi terdiri dari tiga unsur yaitu, Rapat Anggota Tahunan (RAT), Pengurus Koperasi, Pengawas Koperasi dan bila memungkinkan dapat mengangkat Manajer Koperasi yang bertugas melaksanakan kegiatan usaha koperasi. Pengurus dan pengawas koperasi adalah anggota yang dipilih melalui RAT, sedangkan manajer adalah tenaga profesional non anggota. Anggota koperasi dapat menjalankan kegiatannya dengan baik, maka koperasi harus memiliki alat perengkapan organisasi. Alat perlengkapan koperasi sebagimana di ketahui adalah pilar-pilar yang akan menentukan maju mundurnya koperasi. Pengurus adalah pelaksanaan usaha koperasi yang bertanggungjawab kepada rapat anggota. Pengawasan adalah orang yangmengadakan pengawasan terhadap kebijakan pengurus dan dapat di beri saran demi kemajuan ekonomi. Manajer adalah orang yang di beri wewenang dan kuasa untuk mengelola dan bertanggungjawab kepada pengurus koperasi. Ada 3 alat perlengkapan organisasi koperasi, 4 apabila seorang Manager Koperasi dibutuhkan, yaitu: 1. Rapat anggota Secara hukum anggota koperasi adalah pemilik dari koperasi dan usahanya, karena anggotalah yang mempunyai wewenang mengendalikan koperasi bukan pengurus dan bukan pula manager. Oleh karena itu, tidak salah kalau dikatakan bahwa kunci keberhasilan koperasi terletak pada anggota. Salah satu pilar organisasi dalam kegiatan usaha koperasi adalah rapat anggota. Mempunyai kekuasaan tertinggi dalam organisasi koperasi. Secara konkrit dan terinci sebagaiman telah ditegaskan dalam pasal 33 UU No.25/1992, pelaksanaan fungsi dan peranan Rapat Anggota tertuang dalam tugas-tugas Rapat Anggota adalah sebagai berikut: a. Menetapkan Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga. Pada umumnya anggaran dasar koperasi akan mengatur beranggota hubungan para anggota dengan usaha koperasi, dan segala hak dan kewajiban anggota koperasi. Sedangkan anggaran Rumah Tangga

berisikan penjabaran secara lebih terperinci dari Anggaran Dasar, sehingga ART sifatnya melengkapi dari apa yang belum termuat dalam AD. Biasanya ART disusun atas dasar pengalaman dalam melangsungkan kehidupan koperasi. b. Menetaapkan Kebijaksanaan Umum. Kebijaksanaan Umum merupakan garis-garis besar haluan koperasi yang akan ditempuh guna mencapai tujuan koperasi yang telah ditetapkan dalam AD. Kebijaksanaan Umum ini secara relative tidak berubah-ubah untuk jangka waktu tertentu (+ sampai 5 tahun). Fungsi Kebijaksanaan Umum ini sebagai penunjuk arah dari kegiatan koperasi. c. Memilih, mengangkat, dan memberhentikan Pengurus dan Pengawas (kalau diperlukan). d. Menetapakan Rencana Kerja dan Rencana Anggaran Pendapatan dan Belanja Koperasi. Rencana Kerja dan Rencana Anggaran Pendapatan dan Belanja Koperasi berfungsi sebagai Pedoman Kerja Pengurus dalam melaksanakan kepemimpinan koperasi setiap tahun. e. Menilai dan Mengesahkan Laporan Tahunan Pengurus dan Pengawas dalam pelaksanaan tugasnya. Dari Laporan Tahunan Pengawas, Rapat Anggota telah memperoleh masukan guna menilai dan akhirnya mengesahkan Laporan Tahunan Pengurus. f. Menetapkan pembagian SHU g. Menetapkan penggabunagan, peleburan, pembagian dan pembubaran koperasi. Rapat anggota koperasi di selenggarakan sedikitnya setahun sekali guna meminta keterangan dan pertanggung jawaban pengurus dan pengawas dalam melaksanakan tugasnya. Selain itu, rapat anggota juga akan membicarakan kebijakan pengurus dan rencana kerja koperasi untuk tahun buku yang akan datang. Sesuai dengan ketentuan organisasi koperasi yang berhak hadir pada rapat anggota ialah: a. Para anggota yang namanya trdaftar dalam buku daftar anggota

b. Mengurus koperasi pengawas koperasi dan penasehat c. Pejabat koperasi/pemerintah yang berdasarkan UU koperasi berhak hadir pada rapat anggota untuk memberikan bimbingan dalam upaya mengembangkan koperasi. d. Peninjau yang juga brkepentingan terhadap jalannya koperasi. Dalam pengambilan keputusan pada saat rapat anggota hanya para anggota yang berhak memberikan suara. Dalam pengertiannya anggota ialah anggota-anggota yang duduk dalam kepengurusan koperasi dan pengawas, mereka berhak menyampaikan pendapat berbentuk saran dan usulan di dalam proses pengambilan pengambilan keputusan dalam kedudukannyasebagai anggota. Pengurus tidak berasal dari anggota koperasi tidak berhak memberikan suara didalam pengambilan keputusan. Sesuai dengan ketentuan dalam pasal 24 ayat I UU No. 25/1992, bahwa keputusan rapat anggota koperasi akan diambil berdasarkan musyawarah di antara para anggota dalam upaya mencapai mufakat. Dalam hal musyawarah mencapai mufakat dan tidak mungkin dapat dicapai, maka sesuai dengan bunyi ayat 2 UU No.25/1992, pengambilan keputusan rapat anggota dilakukan berdasarkan suara terbanyak (voting). Dalam mengambil keputusan dilakukan melalui pemungutan suara, maka setiap anggota koperasi hanya mempunyai hak atas satu suara (one man one vote). Di tinjau dari penyelenggaraannya kita kenal disamping Rapat Anggota Biasa (antara lain RAT, RK dan RAPB) juga kita kenal Rapat Anggota Luar Biasa, yaitu Rapat Anggota yang penyelenggaraannya atas usul anggota (minimal 10% dari jumlah anggota), atau atas usul/permintaan pejabat pemerintah yang berwenang. Rapat Anggota Luar Biasa diselenggarakan untuk menetapka keputusan-keputusan yang dinilai sangat penting dan mendesak yang menyangkut kehidupan koperasi. Khusus bagi koperasi primer yang anggotanya banyak (lebih dari 500 orang) agar penyelenggaraan Rapat Anggota dapat dilaksanakan secara mefektif dan efisien, maka dapat

dilaksanakan penyelenggaraan rapat anggota secara perwakilan. Dengan catatan system perwakilan tidak boleh melanggar larangan proxy. 2. Pengurus Koperasi Pengurus adalah anggota koperasi yang memperoleh kepercayaan dan raspat anggota untuk memimpin jalannya organisasi dan usaha koperasi. Pengurus menentukan apakah program-program kerja yang telah disepakati dalam rapat anggota benar-benar dapat dijalankan. Ada 4 unsur komposisi dalam Pengurus, yaitu : Unsur Ketua (misalnya terdiri Ketua I dan Ketua II). Unsur Sekretaris (misalnya terdiri Sekretaris I dan Sekretaris II). Unsur Bendahara (misalnya terdiri Bendahara I dan Bendahara II). Unsur Permbantu Umum/Komosaris (misalnya terdiri Pambantu Umum I dan Pembantu Umum II). Pengurus koperasi mempunyai fungsi idiil (ideali function ) dan karenanya pengurus koperasi mempunyai berfungsi yang luas: 1. Sebagai pusat pengambil keputusan tertinggi (Supreme decision center funcion). 2. Sebagai alat penasehat (advisory function). 3. Sebagai pengawas atau sebagai orang yang dapat di percaya (trustee funcion). 4. Sebagai penjaga keseimbangan organisasi (perpetuating function). 5. Sebagai simbol (symbolic function). Persyaratan untuk biasa dipilih dan diangkat menjadi pengurus diatur dalam anggaran dasar koperasi. Dalam UU No.12/19667, dimana telah disebutkan bahwa syarat-syarat untuk menjadi pengurus koperasi adalah: a. Mempunyai sifat kejujuran dan keterampilan kerja, b. Syarat-syarat lain yang ditentukan dalam AD koperasi.

Pengurus koperasi biasanya bertugas tidak boleh lebih dari 5 tahun. Adapun tugas-tugasnya adalah: a. Mengelola koperasi dan usahanya. b. Mengajukan rancangan rencana kerja anggaran pendapatan dan belanja koperasi. c. Menyelanggarakan rapar anggota. d. Mengajukan laporan keuangan dan laporan pertanggungjawaban pelaksanaan tugas. e. Memelihara buku daftar anggota dan pengurus Pengurus koperasi diberikan wewenang yang mendukung tugas dan tanggung jawabnya sebagai administrator pelaksanaan kegiatan. Adapun wewenang tersebut adalah: a. Mewakili koperasi jika ada masalah yang melibatkan dalam urusan hukum di pengadilan. Pengurus akan bertindak atas nama koperasi di dalam dan di luar hukum yaitu: 1) Pengurus mewakili perkumpulan koperasi, jika kepentingan koperasi perlu diperhatikan di muka pengadilan. 2) Di luar pengadilan, umpamanya koperasi diundang atau dipanggil oleh pejabat pemerintah, maka yang akan memenuhi panggilan adalah pengurus. b. Memutuskan kelayakan penerimaan atau penolakan seorang calon anggota berdasarkan anggaran dasar koperasi. c. Melakukan tindakan-tindakan untuk kepentingan kemanfaatan koperasi sesuai tanggungjawabnya sebagai pengurus. Pengurus koperasi secara teratur mengadakan rapat-rapat untuk membicarakan hal-hal yang penting, misalnya: a. Membicarakan kebijakan pelaksanaan keputusan rapat kerja, b. Membicarakan pembagian tugas antara sesama anggota pengurus, sehingga jelas diketahui oleh masing-masing anggota pengurus batas-

batas tugas kewajibannya, guna tercapai suatu tata kerja pengurus yang serasi dan baik, c. Menetapkan tugas-tugas pekerjaan yang di laksanakan oleh pegawai dan karyawan lainnya, d. Menerima petunjuk-petunjuk atau bimbingan-bimbingan dari pejabat pemerintah. Tata tertib rapat pengurus antara lain: a. Maksud dan tujuan rapat, b. Peserta rapat, c. Hak-hak anggota pengurus, d. Dasar-dasar untuk mengambil keputusan, e. Pimpinan rapat dan kewajiban pimpinan rapat, f. Daftar hadir, g. Kuorum rapat, h. Berita acara, i. Usul-usul yang di bicarakan dalam rapat dan lain-lain. Semua rapat pengurus yang telah diselenggarakan harus di catat atau diagendakan dalam notulen. Dengan demikian setiap keputusan yang telah diambil oleh rapat anggota pengurus, baik masih menduduki jabatannya maupun oleh mereka yang menggantikannya di kemudian hari. 3. Pengawas Koperasi Salah satu perangkat organisasi koperasi di Indonesia adalah pengawas. Besarnya terdiri dari 3 orang dengan komposisi salah seorang menjadi Ketua (Koordinator) yang lain menjadi anggota. Tugas pengawas koperasi adalah melakukan pemeriksaan terhadap tata kehidupan koperasi, termasuk organisasi, usaha-usaha dan pelaksanaan kebijaksanaan pengurus, serta membuat laporan tertulis tentang pemeriksaan. Wewenang pengawas koperasi pada dasarnya adalah melakukan penelitian terhadap catatan-catatan yang ada didalam koperasi, termasuk akuntansi koperasi. Pengawas mempunyai wewenang untuk meminta

keterangan yang diperlukan dari pengurus koperasi dan pihak-pihak yang dianggap perlu. Sebagaimana halnya dengan persyaratan umum yang berlaku untuk para pengurus koperasi, anggota pengawas harus memiliki sifat kejujuran dan keterampilan kerja. Mengingat fungsi dan kedudukannya dalam pengelolaan koperasi, maka untuk anggota pengawas dapat juga diberlakukan syarat-syarat khusus seperti: 1. Mempunyai kemampuan berusaha 2. Mempunyai sifat sebagai pemimpin, yang disegani anggota koperasi dan masyarakat sekelilingnya. 3. Seorang anggota pengawas harus berani mengemukakan pendapatnya. 4. Rajin bekerja, semangat dan lincah. 5. Pengurus mempunyai tugas penting yaitu memimpin sebagai keseluruhan. 6. Tugas manajer tidak dapat dilaksanakan sebagai tugas sambilan tapi harus dilaksanakan dengan penuh ketekunan. Masa jabatan pengawas diatur dalam anggaran dasar koperasi. Masa jabatan pengurus koperasi, yaitu tidak boleh lebih dari 5 tahun. Pemeriksaan yang dilakukan atas pengelolaan usaha koperasi dapat dibedakan menjadi 2 bagian yaitu: 1. Pemeriksaan intern yaitu pemeriksaan yang dilakukan oleh pengawas koperasi yang bertujuan untuk menilai efisiensi dan efektifitas pengelolaan usaha koperasi oleh pengurus. 2. Pemeriksaan ekstern yaitu pemeriksaan yang dilakukan oleh pihakpihak diluar kewenangan koperasi yang bertujuan untuk mengetahui masalah-masalah yang sebenarnya terjadi dalam pengelolaan usaha koperasi. Sasaran pemeriksaan yang dilakukan terhadap jalannya usaha koperasi pada garis besarnya dapat dibedakan atas pemeriksaan bidang organisasi dan manajemen, serta atas bidang usaha, permodalan dan keuangan. organisasi

a. Bidang organisasi dan menejement. Pemeriksaan dilakukan dengan meneliti catatan yang ada pada bukubuku yang diselenggarakan oleh koperasi. Buku ini terdiri dari: 1) Buku Daftar Anggota; 2) Buku Daftar Pengurus; 3) Buku Daftar Anggota Pengawas; 4) Buku-buku catatan lainnya yang dapat memberikan informasi secara umum mengenai organisasi dan manajemen koperasi. b. Bidang usaha, permodalan dan keuangan Pemeriksaan dibidang ini bertujuan untuk mengetahui bidang usaha yang dilakukan oleh koperasi didalam menjalankan fungsinya. Dan juga bertujuan untuk mengetahui jumlah modal koperasi serta dari mana modal itu diperoleh. Hal ini penting untuk menilai keluwesan (fleksibilitas) usaha koperasi dalam perkembangan keadaan ekonomi yang dapat berubah serta penting dalam melakukan analisis kekuatan dan kelemahan koperasi. 4. Manajer Koperasi Koperasi yang sudah maju pada dasarnya memerlukan tenaga manajer yang profesionaluntuk menjalankan kegiatan usahanya. Peran manajer dikaitkan dengan volume usaha, modal kerja dan fasilitas yang diatur oleh pengurus. Pengurus bertanggung jawab penuh dan harus memahami keinginan para anggota dan merumuskannya dalam suatu kebijakan. Pengurus boleh memberikan arahan-arahan kegiatan, sedangkan pelaksanaan detilnya harus diserahkan kepada manajer. Manajer professional dan mampu menggunakan dan memanfaatkan sumberdaya yang tersedia yang berada dalam kewenangannya. Tugas dan kewajiban manajer dapat dijabarkan sebagai berikut: 1. Memimpin kegiatan usaha yang telah di gariskan oleh pengurus. 2. Mengangkat / memberhentikan karyawan koperasi atas persetujuan pengurus.

3. Membantu pengurus dalam menyusun amggaram nelanja dan pendapatan koperasi. 4. Melaporkan secara teratur kepada pengurus tentang pelaksanaan tugas yang diberikan. 5. Mempertanggungjawabkan pengurus koperasi. mengenai pelaksanaan tugas kepada

2.

Tata urutan dari organ-organ perlengkapan Organisasi Koperasi 1. Anggota Formalisasi 2. Rapat Anggota

Pendelegasian 3a. Pengurus Pendelegasian 4. Manager Pendelegasian Partnership 3b. Pengawas

5. Sub Manager

6. Karyawan

Kapustakaan : Nirbito, J. G., MANAGEMEN KOPERASI modul, 1986

http://myaccountinglive.blogspot.com/2010/07/alat-alat-kelengkapan-koperasi.html.