Anda di halaman 1dari 25

Nurul Latifah Sidik 220110100036 Kondiloma Akuminata (Kutil kelamin)

Patofisiologis Hub seksual Kontak dengan HPV PVG masuk melalui mikrolesi Penetrasi melalui kulit Ditumpangi oleh patogan Mikroabrasi permukaan epitel Keputihan Disertai Infeksi mik Respon radang merangsang me HPV masuk lapisan basal bereplikasi tidak terkendali nodul kemerahan di sekitar genitelia
Page 1

Roorganisme diator kimia Bau,berwar Na kehijauan stimulasi saraf perifer

Nurul latifah kondiloma akuminata

penumpukan nodul merah memGangguan citra diri bentuk seperti bunga kol pecah/muncul lesiGangguan integritas kulit lesi terbuka,terpajan organisme pelepasan sel virus bersama epitel Risiko penularan

Tidak nyaman gatal sepan Saat melaku Kan Hubu ngan seksual Gangguan Pola fungsi seksual jang nervus ke dorsal spi nal cord thalamus korteks dan lokasi gatal di presepsikan Persepsi gatal

Gangguan rasa nyaman gatal

Asuhan keperawatan 1. Pengkajian a. Identitas Nama : Nn. Ic Umur : 32 Tahun Jenis kelamin : Perempuan Alamat : Nurul latifah kondiloma akuminata Page 2

Agama : Pekerjaan : Pendidikan : Tanggal masuk dirawat : Tanggal pengkajian : Diagnosa medis : Condyloma Acuminata b. Riwayat kesehatan 1. Keluhan utama : Gatal pada alat kelamin dan terasa terbakar. 2. Riwayat kesehatan sekarang : P:Q:R:S : Gatal terasa seperti terbakar T:3. Riwayat masa lalu : 4. Riwayat kesehatan keluarga : suami klien mengalami penyakit kelamin 5. Psikologi : 6. Lingkungan : 7. Sosial budaya : 8. Biologis : 9. Pola hidup : c. Pemeriksaan fisik 1. Keadaan umum - Tanda Tanda Vital: - Inspeksi : Terdapat nodul-nodul kemerahan seperti bunga kol, konsistensi lunak, tampak lesi, keputihan, berbau (+), bewarna kehijauan. - Palpasi : - Perkusi : - Auskultasi : 2. Kepala : 3. Leher : Nurul latifah kondiloma akuminata Page 3

4. Dada : 5. Abdomen : 6. Ekstremitas : d. Pemeriksaan penunjang : Hasil pemeriksaan lab : e. Terapi: -

2. Analisa data

no 1

Data yang menyimpang DS= Klien mengeluh alat kelamin gatal dan terasa terbakar DO= Pada alat kelamin terdapat nodul-nodul kemerahan seperti bunga kol dan tampak

Etiologi Infeksi virus human papiloma Pelepasan mediator kimia Stimulasi saraf perifer Menghantarkan pesan gatal ke otak Impuls elektronikimia (gatal) sepanjang nervus ke dorsal spinal cord Thalamus Korteks (intensitas) dan

Diagnosa keperawatan Gangguan rasa nyaman : gatal

Nurul latifah kondiloma akuminata

Page 4

lokasi gatal Dipersepsikan Gangguan nyaman gatal 2. DS= DO= Pada alat kelamin terdapat nodul-nodul kemerahan seperti bunga kol, konsistensi lunak, tampak lesi, keputihan, berbau (+), bewarna kehijauan. Keputihan disertai infeksi Gangguan pola fungsi HPV Keputihan menjadi bau, berwarna kehijauan Alat kelamin gatal dan terasa terbakar Tidak nyaman saat melakukan hubungan Seksual Gangguan pola fungsi seksual 3. DO : Pada alat kelamin terdapat nodul-nodul kemerahan seperti bunga kol, konsistensi lunak, tampak lesi, keputihan, berbau (+), bewarna kehijauan. Infeksi HPV Bereplikasi Karena kelainan sel oleh virus, pembelahan sel tidak terkendali Nodul kemerahan di sekitar genitalia Penumpukan nodul Gangguan integritas kulit seksual

Nurul latifah kondiloma akuminata

Page 5

merah membentuk seperti bunga kol Pecahnya nodul merah dan muncul lesi

Gangguan integritas kulit 4. DO= Pada alat kelamin terdapat nodul-nodul kemerahan seperti bunga kol, konsistensi lunak, tampak lesi, keputihan, berbau (+), bewarna kehijauan. HPV masuk lapisan basal Mengambil alih DNA HPV naik ke epidermis Bereplikasi Tidak terkendali Nodul kemerahan di sekitar genitalia Penumpukan nodul merah membentuk seperti bunga kol Merasa malu atas perubahan pada alat Kelaminnya Gangguan citra diri Gangguan citra diri

Nurul latifah kondiloma akuminata

Page 6

5.

DO : Pada alat kelamin terdapat nodul-nodul kemerahan seperti bunga kol, konsistensi lunak, tampak lesi, keputihan, berbau (+), bewarna kehijauan.

Pecahnya nodul merah/muncul lesi Lesi terbuka, terpajan Mikroorganisme Pelepasan virus bersama sel epitel Resti penularan

Risiko penularan

3. Diagnosa Keperawatan 1) Gangguan nyaman gatal b.d. infeksi virus human papiloma 2) Gangguan pola fungsi seksual b.d. gatal dan terasa terbakar pada alat kelamin 3) Gangguan integritas kulit b.d. pecahnya nodul dan muncul lesi pada kulit alat kelamin 4) Gangguan citra diri b.d. penumpukan nodul merah seperti bunga kol d.d. merasa malu atas perubahan pada alat kelaminnya 5) Resiko tinggi penularan b.d. pecahnya nodul merah dan lesi terpajan 4. Rencana Asuhan Keperawatan no 1. Diagnosa keperawatan Gangguan nyaman gatal b.d. infeksi virus human papiloma Tujuan Tupen : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 1 x 24 jam rasa gatal pada pasien
Nurul latifah kondiloma akuminata

Intervensi 1.Berikan aktivitas klien

Rasional 1. Aktivitas dapat membuat klien melupakan fokus gatalnya

2.Anjurkan memakai pakaian dalam dari bahan katun

2. Bahan katun dapat menyerap keringat, agar tidak lembab


Page 7

berkurang Tupan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 6x24 jam, rasa gatal sudah tidak ada lagi 2. Gangguan pola fungsi seksual b.d. gatal dan terasa terbakar pada alat kelamin Setelah dilakukan tindakan keperawatan, gangguan pola seksual teratasi

3.Berendam dalam air hangat 2x sehari 4.Berikan obat antihistamin

3. Memberik an rasa nyaman pada klien 4. Menguran gi rasa gatal

1.Pantau tindakan keperawatan, gangguan pola seksual teratasi kemampuan klien untuk melihat perubahan fungsi seksualnya

1.Dengan memantau kemampuan seksual klien, perawat dapat memberikan intervensi yang tepat terhadap penyebab gangguan

2. Dorong klien untuk mendiskusikan perasaan mengenai perubahan fungsi seksualnya 2.Mengetahui perasaan pasien, sehingga ia mau terbuka dan menjelaskan mengenai

Nurul latifah kondiloma akuminata

Page 8

gangguan pola fungsi seksual yang ia alami

3. Berikan informasi tentang penyakit yang diderita klien

3.Membuka pikiran pasien mengenai gangguan pola fungsi seksual yang ia alami serta cara mengatasinya

4.Mengetahui 4. Anjurkan untuk menghentikan kegiatan seks selama masa pengobatan 5.Dengan memberikan 5. Diskusikan tentang harapan klien untuk melakukan aktivitas seksual yang normal harapan pada pasien, pasien termotivasi untuk memperbaiki gaya hidup/ pola harapan klien mungenai pola fungsi seksualnya

Nurul latifah kondiloma akuminata

Page 9

seksual yang salah 3. Gangguan integritas kulit b.d pecahnya nodul dan lesi pada kulit dan alat kelamin Tupen : setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3x24 jam, nodul dan lesi pada kulit alat kelamin klien berkurang Tupan: Setelah dilakukan tindakan keperawatan, nodul dan lesi pada alat kelamin hilang dan sembuh 3. Anjurkan klien untuk selalu menjaga kebersihan genitalia 3. dengan menjaga kebersihan daerah genitalia, kulit genitalia terjaga dari resiko Kolaborasi: infeksi lainnya 2. Berikan konsumsi makanan dan buah buahan serta sayuran yang bewarna hijau seperti mangga 2. Buah-buahan mengandung vitamin C dan A yang baik untuk menjaga kelembaban kulit dan integritas kulit Mandiri 1.Anjurkan klien untuk mengoleskan vitamin e pada kutil 1.Vit E akan membantu mengurangi rasa ketidaknyamanan pada kutil dan mengurangi resiko infeksi

Nurul latifah kondiloma akuminata

Page 10

1. Berikan Asam trikloroasetat 80%90% - Oleskan selama beberapa detik,hanya pada kutil dan oleskan natrium bikarbinat (soda kue). - Bilas setelah 4 jam - Bila perlu ulangi pemakaian dengan interval mingguan. - Berguna untuk kutil yang kecil 4. Gangguan citra diri b.d penumpukan nodul merah seperti bunga kol d.d. merasa malu atas perubahan pada alat kelaminnya Tupen : klien mampu menerima keadaanya Tupan : Klien mampu kembali melakukan aktivitas sehari tanpa ada rasa malu dan takut 2. Dorong kilen untuk aktif bertanya 2.Meningkatkan perilaku positif, 1.Dorong klien untuk 1.Dengan demikian klien 1. untuk menetralisir asam yang tidak bereaksi

mengekspresikan merasa perasaan, pikiran, pandangan dirinya dimotivasi untuk perbaikan yang optimal

Nurul latifah kondiloma akuminata

Page 11

tidak diterima di tentang masalah, dan lingkungannya penanganan, perkembangan, dan prognosa data berkesempatan untuk tujuan dan rencana masa depan berdasarkan realita 3. Berikan informasi yang dapat dipercaya 3.Meningkatkan kepercayaan dan mengadakan hubungan antara klien 4. Perjelas berbagai kesalahan konsep klien terhadap perawatan diri dan pemberi perawatan 4.Klien dan orang terdekat cenderung menerima krisis dengan cara yang sama meningkatkan kepercayaan diri 5. Beri dukungan keluarga untuk beradaptasi 5.Meningkatkan ventilasi perasaan dan memungkinkan respon yang lebih klien dan perawat

Nurul latifah kondiloma akuminata

Page 12

membentu klien. 5. Resiko tinggi penularan b.d. pecahnya nodul merah dan lesi terpajan Mencegah terjadinya penularan penyakit kepada orang lain yang kontak seksual dengan klien 1.Anjurkan klien menghindari kontak fisik dengan 1. Kontak dengan orang yang terinfeksi juga

pasangan seksual akan yang terinfeksi 2.Anjurkan penggunaan kondom memperparah kondisi klien 2. Untuk melindungi

kepada pasangan pasangan klien klien 3.Anjurkan klien untuk menghentikan aktivitas seksual selama pengobatan 4.Anjurkan klien memeriksakan diri secara teratur termasuk pula memeriksakan pasangan seksualnya 5.Anjurkan klien melakukan pemeriksaan pap smear secara teratur dari infeksi virus dan penyakit kondiloma 3. Untuk mempercepat proses penyembuhan dan mencegah infeksi lanjut maupun laten 4. Pemeriksaan dini sangat baik untuk mendeteksi lebih awal akan ada atau tidaknya infeksi virus

Nurul latifah kondiloma akuminata

Page 13

5. Dengan begitu, dapat terdeteksi dini perubahan tingkat seluler meliputi papillomatosis, akantosis, abnormalitas koilosistik serta kelainan nukleus

Konsep

1. Definisi KondilomaAkuminata adalah: 1. Tumor pada genitalia yang bersifat lunak seperti jengger ayam dan tidak nyeri. 2. Pertumbuhan jaringan yang bersifat jinak, superfisial, terutama di daerah genitalia (kelamin).

Kutil Genitalis (Kondiloma Akuminata) merupakan kutil di dalam atau di sekeliling vagina, penis atau dubur, yang ditularkan melalui hubungan seksual. Kondiloma Akuminata adalah penyakit menular seksual yang disebabkan oleh virus Virus Papiloma Humanus (VPH) dengan kelainan berupa fibroepitelioma pada kulit dan mukosa.

Kondiloma akuminata adalah kelainan kulit berbentuk vegetasi bertangkai dengan permukaan berjenjot yang disebabkan oleh virus.

Nurul latifah kondiloma akuminata

Page 14

Kutil Genitalis (Kondiloma Akuminata) merupakan kutil di dalam atau di sekeliling vagina, penis atau dubur, yang ditularkan melalui hubungan seksual.

2. Etiologi

Virus DNA golongan Papovavirus, yaitu: Human Papilloma Virus (HPV). - HPV tipe 6 dan 11 menimbulkan lesi dengan pertumbuhan (jengger ayam). - HPV tipe 16, 18, dan 31 menimbulkan lesi yang datar (flat). - HPV tipe 16 dan 18 seringkali berhubungan dengan karsinoma genitalia (kanker ganas pada kelamin), menyerang leher rahim tetapi tidak menyebabkan kutil pada alat kelamin luar dan bisa menyebabkan kanker leher rahim

3. Manifestasi Klinis Gejala awal Benjolan atau lecet di sekitar alat kelamin. Gatal atau sakit di sekitar alat kelamin. Bengkak atau merah di sekitar alat kelamin. Rasa sakit atau terbakar saat buang air kecil. Buang air kecil lebih sering dari biasanya. Demam, lemah, kulit menguning dan rasa nyeri sekujur tubuh. Kehilangan berat badan, diare dan keringat malam hari. Pada wanita keluar darah di luar masa menstruasi dan lain-lain. PMS kadang tidak memiliki gejala. Keluar cairan/keputihan yang tidak normal dari vagina atau penis. Pada wanita, terjadi peningkatan keputihan. Warnanya bisa menjadi lebih putih, kekuningan, kehijauan, atau kemerah mudaan. Keputihan bisa memiliki bau yang tidak sedap dan berlendir. Pada pria, rasa panas seperti terbakar atau sakit selama atau setelah kencing, biasanya disebabkan oleh PMS. Pada wanita, beberapa gejala dapat disebabkan oleh PMS tapi juga disebabkan oleh infeksi kandung kencing yang tidak ditularkan melalui hubungan seksual.

Nurul latifah kondiloma akuminata

Page 15

Luka terbuka dan atau luka basah disekitar alat kelamin atau mulut. Luka tersebut dapat terasa sakit atau tidak.

Tonjolan kecil-kecil (papules) disekitar alat kelarnin . Kemerahan di sekitar alat kelamin. Pada pria, rasa sakit atau kemerahan terjadi pada kantung zakar. Rasa sakit diperut bagian bawah yang muncul dan hilang, dan tidak berhubungan dengan menstruasi.

Pada pria tempat yang sering terkena adalah glans penis, sulkus koronarius, frenulum dan batang penis, sedang pada wanita adalah fourchette posterior, vestibulum.

Masa inkubasi: 1-8 bulan (rata-rata 2-3 bulan) Tempat masuk: mikrolesi pada kulit sering pd daerah yang mudah trauma pada saat hubungan seksual. Kutil genitalis paling sering tumbuh di permukaan tubuh yang hangat dan lembab. Kutil biasanya dimulai sebagai pembengkakan kecil yang lembut, lembab, berwarna merah atau pink. Mereka tumbuh dengan cepat dan bisa memiliki tangkai. Pada suatu daerah seringkali tumbuh beberapa kutil dan permukaannya yang kasar memberikan gambaran seperti bunga kol (blumkol).

Nurul latifah kondiloma akuminata

Page 16

Terdapat papul atau tumor (benjolan), dapat soliter (tunggal) atau multipel (banyak) dengan permukaan yang verukous atau mirip jengger ayam. Terkadang penderita mengeluh nyeri.

Jika timbul infeksi sekunder berwarna kemerahan akan berubah menjadi keabuabuan dan berbau tidak sedap.

4. Klasifikasi a. Bentuk papul Biasanya pada daerah batang penis, vulva bagian lateral, perianal, perineum) Berupa papul dengan permukaan licin, multipel, tersebar diskret b.Bentuk datar tampak sebagai makula, atau tidak tampak sama sekali (infeksi subklinis) c.Bentuk khusus - Giant condyloma Buschke-Lowenstein - Papulosa Bowenoid 1. Giant condyloma Buschke-Lowenstein Bentuk ini diklasifikasikan sebagai karsinoma sel skuamosa dengan keganasan derajat rendah. Hubungan antara KA dengan giant condyloma diketahui dengan ditemukannya VPH tipe 6 dan tipe 11. Lokasi lesi yang paling sering adalah pada penis dan kadang-kadang vulva dan anus. Klinis tampak sebagai kondiloma yang besar, bersifat invasif lokal dan tidak bermetastasis. Secara histologis giant condyloma tidak berbeda dengan kondilomata akuminata. Giant condyloma ini umumnya refrakter terhadap pengobatan.

2. Papulosis Bowenoid Secara klinis berupa papul likenoid berwarna coklat kemerahan dan dapat berkonfluens menjadi plakat. Ada pula lesi yang berbentuk makula eritematosa dan lesi yang mirip leukoplakia atau lesi subklinis. Umumnya lesi multipel dan kadangkadang berpigmentasi. Berbeda dengan KA, permukaan lesi papulosis Bowenoid biasanya halus atau hanya sedikit papilomatosa. Gambaran histopatologik mirip penyakit Bowen dengan inti yang berkelompok, sel raksasa diskeratorik dan sebagian

Nurul latifah kondiloma akuminata

Page 17

mitotik atipik. Dalam perjalanan penyakitnya, papulosis Bowenoid jarang menjadi ganas dan cenderung untuk regresi spontan. Kutil genitalis paling sering tumbuh di permukaan tubuh yang hangat dan lembab. Pada pria, area yang sering terkena adalah ujung dan batang penis dan dibawah kulit depannya (jika tidak disunat). Pada wanita, kutil timbul di vulva, dinding vagina, leher rahim (serviks) dan kulit di sekeliling vagina. Kutil genitalis juga bisa terjadi di daerah sekeliling anus dan rektum, terutama pada pria homoseksual dan wanita yang melakukan hubungan seksual melalui dubur

Masa tunas penyakit ini adalah 4-7 hari. Disebut sebagai penyakit jengger ayam, karena timbul bintil- bintil/ kutil bertangkai dan bergerombol di daerah kemaluan, menyerupai jengger ayam. Masa inkubasi seringkali sukar ditentukan secara tepat dan dapat bervariasi antara 3 minggu -8 bulan (rata-rata 3 bulan). Gambaran klinik sangat bervariasi, berupa suatu vegetasi bertangkai dengan pertumbuhan yang berjonjot-jonjot (eksofitik) dan beberapa bergabung membentuk lesi yang lebih besar sehingga tampak seperti kembang kol atau berupa papula dengan permukaan yang halus dan licin dengan diameter 1-2 mm yang bergabung menjadi plakat lebar.

5. Komplikasi 1. Kanker serviks Lama infeksi KA meningkatkan risiko terjadinya kanker serviks. Moscicki,2001 melaporkan bahwa risiko tertinggi terkena kanker serviks adalah pada kasus infeksi KA selama 1 2 tahun (RH 10,27; 95% CI : 5,64 18,69). Risiko ini menurunpada infeksi KA selama < 1 tahun (RH 7,4; 95% CI : 4,74 11,57) dan infeksi KAselama 2 3 tahun RH 6,11; 95% CI : 1,86 20,06 5. Kanker serviks merupakanpenyebab kematian kedua pada perempuan karena kanker di negara berkembang danpenyebab ke 11 kematian pada perempuan di AS. Tahun 2005, sebanyak 10.370 kasuskanker serviks baru ditemukan dan 3.710 diantaranya mengalami kematian 7,10. 2. Kanker genital lain
Nurul latifah kondiloma akuminata Page 18

Selain menyebabkan kanker serviks, KA juga dapat menyebabkan k a n k e r genital lainnya seperti kanker vulva, anus dan penis 4-7. 3. Infeksi HIV Seseorang dengan riwayat KA lebih berisiko terinfeksi HIV 7. 4. Komplikasi selama kehamilan dan persalinan KA selama masa kehamilan, dapat terus berkembang membesar di d a e r a h dinding vagina dan menyebabkan sulitnya proses persalinan. Selain itu, kondisi KAdapat menurunkan sistem kekebalan tubuh, sehingga terjadi transmisi penularan KApada janin secara tenggorokannya 4,6.

6. Pencegahan Menggunakan kondom saat berhubungan seksual. Menghindari kontak seksual dengan mereka yang terinfeksi sampai penyakit tersebut terobati. Pertimbangkan untuk melakukan vaksinasi. Dua vaksin Gardasil dan Cervarixmembantu melawan virus HPV yang menyebabkan banyak kanker serviks.

7. Prognosis Penyakit ini dapat disembuhkan total, namun kadang kadang dapat kambuh setelah pengobatan karena adanya infeksi ulang atau timbulnya penyakit yang masih laten. Mengingat virus ini juga meningkatkan resiko terjadinya penyakit kanker serviks [kanker mulut rahim], maka jika memang seseorang sudah positif terkena kondiloma akuminata sebaiknya dilakukan test pap smear juga. Test ini juga dianjurkan bagi wanita paling tidak setiap 1 tahun setelah aktif secara seksual.

Diagnosa Banding 1) Veruka vulgaris Vegetasi yang tidak bertangkai, kering, warnanya keabuan atau sama dengan warna kulit 2) Kondiloma lata Klonis berbentuk plak yang erosive, pada pemeriksaan laboratorium dapat ditemukan Treponema palidum
Nurul latifah kondiloma akuminata Page 19

3) Karsinoma sel skuamosa Vegetasi seperti kembang kol (cauli flower likes), mudah berdarah dan berbau 4) Moluskum kontagiosum Infeksi kulit yang disebabkan oleh virus, mengakibatkan bintil kecil (lesi) yang muncul pada kulit, sebagian besar bergaris tengah sekitar 1 cm, bagian tengah lesi keras berwarna putih, beberapa lesi mempunyai cekungan di tengah, lesi berwarna sama dengan kulit biasa tetapi bisa kelihatan seperti lilin, lesi biasanya tidak sakit atau gatal.

Kondiloma Selama Masa Hamil Kehamilan dan kondiloma acuminata/HPV Wanita yang terpapar HPV selama kehamilan memiliki kekhawatiran bahwa virus ini akan membahayakan bayi mereka. Dalam kebanyakan kasus HPV tidak mempengaruhi perkembangan janin. Pengaruh kondiloma selama kehamilan Jika seorang wanita terpapar kondiloma selama kehamilan, maka kondiloma akan cepat berkembang, kemungkinan karena terjadi pengeluaran cairan vagina berlebih yang membuat lingkungan yang baik untuk virus, perubahan horminal atau penurunan kekebalan tubuh. Pengaruh kondiloma acuminata/HPV terhadap bayi HPV tidak mempengaruhi kehamilan dan kesehatan bayi secara langsung. Resiko transmisi virus ini terhadap bayi sangat rendah. Jika bayi terpapar virus saat kehamilan atau saat melahirkan maka transmisi ini bisa menyebabkan terjadinya perkembangan wart/kutil pada korda vokalis dan kadang pada daerah lain pada infan atau anak-anak. Kondisi ini disebut recurrent respiratory papillomatous (RRP), hal ini sangaat berbahaya, namun hal in sangat jarang terjadi. Aktivitas Tidak ada restriksi kecuali menghindari hubungan seksual Diet Tidak ada restriksi, namun sebaiknya mengkonsumsi nutrisi yang seimbang pada program dietari untuk memastikan ibu mendapatkan sitem imun yang optimal.
Nurul latifah kondiloma akuminata Page 20

Dietari program - Sangat penting 1. vitamin B-kompleks, penting untuk multiplikasi sel 2. vitamin C, antiviral - Penting 1. L-Cystein, suplai sulfur, sebagai preventasi dan perawatan kutil 2. Vitamin A, menormalkan kulit dan epitel membrane 3. Vitamin E, meningkatkan aliran darah dan membantu perbaikan jaringan 4. Zinc, meningkatkan imunitas tubuh melawan virus

Pemeriksaan Diangostik Tes asam asetat Bubuhkan asam asetat 5% dengan lidi kapas pada lesi yang dicurigai. Dalam beberapa menit lesi akan berubah warna menjadi putih (acetowhite). Perubahan warna pada lesi di daerah perianal perlu waktu lebih lama (sekitar 15 menit). Kolposkopi merupakan tindakan yang rutin dilakukan di bagian kebidanan. Pemeriksaan ini terutama berguna untuk melihat lesi kondiloma akuminata subklinis, dan kadang-kadang dilakukan bersama dengan tes asam asetat. Hispatologi Pada kondiloma akuminata yang eksofitik, pemeriksaan dengan mikroskop cahaya akan memperlihatkan gambaran papilomatosis, akantosis, rete ridges yang memanjang dan menebal, parakeratosis dan vakuolisasi pada sitoplasma. Acetowhitening Tes ini menggunakan larutan asam aseta 3 5% dalam aquades, dapat menolong mendeteksi infeksi HPV subklinis atau menentukan batas pada lesi datar. Pemeriksaan ini menolong dalam membatasi infeksi HPV ke serviks dan anus. Acetowhitening pada lesi genital eksternal tidak spesifik untuk kondiloma. 16 Pap Smear
Nurul latifah kondiloma akuminata Page 21

Seluruh wanita seharusnya dimotivasi untuk melakukan pap smear setiap tahun karena HPV merupakan penyebab utama pada patogensis kanker serviks. Kolposkopi Merupakan tindakan yang rutin dilakukan di bagian kebidanan, namun belum digunakan secara luas di bagian penyakit kulit. Pemeriksaan ini terutama berguna untuk melihat lesi kondiloma akuminata yang subklinis di alat genital dalam dan kadang-kadang dilakukan bersama dengan tes asam asetat.

Penatalaksaan Pengobatan a. Farmakologis 1. Kemoterapi Tingtura Podofilin 25 % Daerah sekitarnya lebih dulu dilindungi dengan vaselin, untuk menghindari iritasi. Podofilin dicuci 6 jam kemudian. Pada lesi-lesi yang luas dan pada wanita hamil, jangan diberikan podofilin, karena obat ini bersifat toksik dan dapat menyebabkan keguguran. Juga jangan dipakai untuk pengobatan lesi dalam vagina dan serviks karena obai ini dapat diabsorbsi sehingga bersifat toksik dan dapat menyebabkan karsinoma.

Podofilotoksin 0.5 % Bahan ini merupakan zat aktif yang terdapat di dalam podofilin. Setelah pemakaian podofiloks, dalam beberapa hari akan terjadi destruksi pada jaringan KA. Reaksi iritasi pada pemakaian podofiloks lebih jarang terjadi dibandingkan dengan podofilin dan reaksi sistemik belum pernah dilaporkan. Obat ini dapat dioleskan sendiri oleh penderita sebanyak dua kali sehari selama tiga hari berturut-turut.

Asam Trikloroasetat 25-50 % Pemberiannya adalah seminggu sekali dan harus hati-hati karena dapat menimbulkan ulkus yang dalam. Dapat diberikan kepada wanita hamil.

Krim 5-Fuorourasil 1-5 %


Nurul latifah kondiloma akuminata Page 22

Obat ini terutama untuk KA yang terletak di atas meatus uretra. Pemberiannya setiap hari sampai lesi hilang. Sebaiknya penderita tidak miksi selama dua jam setelah pengobatan.

2. Tindakan Bedah Bedah Skalpel (eksisi) Bedah listrik (elektrokauterisasi) Biasanya efektif tetapi membutuhkan anestesi local Bedah beku (N2 N2O dan sebagainya) Bedah beku ini banyak menolong untuk pengobatan kondiloma akuminata pada wanita hamil dengan lesi yang banyak dan basah.

3. Laser karbondioksida Pengobatan kimiawi, seperti podofilum resin atau racun yang dimurnikan atau asam trikloroasetat, bisa dioleskan langsung pada kutil. Tetapi pengobatan ini memerlukan waktu beberapa minggu sampai beberapa bulan, bisa melukai kulit di sekelilingnya dan sering gagal. Kutil di uretra bisa diobati dengan obat anti kanker seperti tiotepa atau florourasil. Pilihan lainnya adalah pengangkatan kutil dari uretra melalui pembedahan endoskopik. Kutil genitalis sering kambuh dan memerlukan pengobatan ulang. Pada pria yang belum disunat, kekambuhan bisa dicegah dengan menjalani penyunatan.

Non Farmakologis Obat Kutil pada kelamin (Kutil Kondiloma pada pria / Kutil Jengger Ayam pada wanita). Penggunaan: Bubuk WARTS POWDER dicampur dengan air hangat dan dioleskan pada bagian yang sakit, secara teratur 2x sehari. Tidak pedih, ampuh dan aman karena terbuat dari bahan-bahan alami. Keterangan Gambar

Agar penyakit tidak muncul lagi setelah tindakan pengobatan, yaitu menghilangkan faktor yang menyebabkan penyakit mudah muncul (predisposisi) serta menjaga agar stamina tubuh tetap prima.

Nurul latifah kondiloma akuminata

Page 23

Pendidikan Kesehatan 1. Anjurkan untuk tidak melakukan hubungan seksual untuk mengurangi resiko penyebaran infeksi karena penggunaan kondom belum tentu melindungi sepenuhnya dari kutil kelamin karena lokasi lokasinya tidak tentu dan diketahui jelas. 2. Anjurkan untuk tidak melakukan hubungan seksual sampai selesai berobat jika telah terinfeksi. 3. Anjurkan untuk selalu membersihkan alat kelamin dengan menggunakan air yang hangat 4. Anjurkan untuk merawat alat kelaminnya, agar penyakitnya tidak semakin parah. 5. Anjurkan untuk selalu menjaga personal hygiene

Nurul latifah kondiloma akuminata

Page 24

DAFTAR PUSTAKA Siregar, R.S. Prof. Dr, Sp. KK (K). 2004. Atlas Berwarna Saripati Penyakit Kulit. Ed. 2.EGC : Jakarta Infeksi Menular Seksual. 2005. Ed. 3. FKUI : Jakarta

Brunner & Suddarth. 1996. Keperawatan Medikal Bedah. Ed. 8. EGC: Jakarta http://www.parenting.co.id/archive/web/forum/forum_detail.asp?catid=&id=37&topicid=5 195 http://www.scribd.com/doc/51289452/KONDILOMA-AKUMINATA-makalah http://kuliahbidan.wordpress.com/2008/09/09/anatomi-dan-fisiologi-sistemreproduksiwanitahttp://medicastore.com/penyakit/245/Kutil_Genitalis_Kondiloma_Akuminata.html

Nurul latifah kondiloma akuminata

Page 25