Anda di halaman 1dari 1

UNIT OPERASI DAN PROSES TEKNIK LINGKUNGAN Ahmad Kuslan Luthfianto (0906515925) Unit operasi adalah proses fisik

di bidang teknik lingkungan yang diekspresikan olehformula matematik. Sedangkan unit proses merupakan proses kimia atau biologis, atau kombinasi proses kimia, biologi, dan fisik. Adapun salah satu tujuan unit operasi dan proses di bidang teknik lingkungan adalah memproses air baku sehingga air itu mencapai standar kualitas yang telahditentukan. Aplikasi unit operasi dan proses ada pada mata kuliah laboratorium lingkungan, selainitu juga pada instalasi pengolahan air minum dan instalasi air buangan. Air adalah salah satu kebutuhan utama bagi manusia, untuk kebutuhan minum,mandi, cuci, masak, dan lainnya. Ketersediaan air bersih di sebuah kawasansangatlah penting. Namun, mengingat bahwa tidak semua kawasan mendapatkan airbersih, maka perlu adanya pemerataan distribusi air bersih bagi masyarakat.Kriteria air bersih biasanya meliputi 3 aspek, yaitu kualitas, kuantitas, dankontinuitas. Secara umum, pengolahan air bersih terdiri dari 3, yaitu pengolahan secara fisika, kimia, dan biologi. Pada pengolahan secara fisika, biasanya dilakukan secara mekanis, tanpa adanya penambahan bahan kimia. Contohnya adalah pengendapan, filtari, adsorpsi, dan lain-lain. Pada pengolahan secara kimiawi, terdapat penambahan bahan kimia, seperti klor, tawas, dan lain-lain, biasanya digunakan untuk menyisihkan logam-logam berat yang terkandung dalam air. Pada pengolahan secara biologis, biasanya memanfaatkan mikroorganisme sebagai media pengolahnya. WaterTreatmentPlant atau lebih populer dengan akronim WTP adalah bangunan utama pengolahan air bersih. Biasanya bagunan ini terdiri dari 4 bagian, yaitu : bak koagulasi, bak flokulasi, bak sedimentasi, dan bak filtrasi. Pada proses koagulasi dilakukan proses destabilisasi partikel koloid, karena pada dasarnyaair sungai atau air-air kotor biasanya berbentuk koloid dengan berbagai partikel koloid yangterkandung di dalamnya. Destabilisasi partikel koloid ini bisa dengan penambahan bahan kimia berupa tawas, ataupun dilakukan secara fisik dengan rapid mixing (pengadukan cepat), hidrolis(terjunan atau hydrolic jump), maupun secara mekanis (menggunakan batang pengaduk) Setelah dari unit koagulasi, selanjutnya air akan masuk ke dalam unit flokulasi. Unit iniditujukan untuk membentuk dan memperbesar flok. Teknisnya adalah dengan dilakukan pengadukan lambat ( slow mixing ). Setelah melewati proses destabilisasi partikel koloid melalui unit koagulasi dan unitflokulasi, selanjutnya perjalanan air akan masuk ke dalam unit sedimentasi. Unit ini berfungsiuntuk mengendapkan partikel-partikel koloid yang sudah didestabilisasi oleh unit sebelumnya.Unit ini menggunakan prinsip berat jenis. Berat jenis partikel koloid (biasanya berupa lumpur)akan lebih besar daripada berat jenis air. Dalam bak sedimentasi, akan terpisah antara air dan lumpur.. Setelah proses sedimentasi, proses selanjutnya adalah filtrasi. Unit filtrasi ini, sesuaidengan namanya, adalah untuk menyaring dengan media berbutir. Media berbutir ini biasanyaterdiri dari antrasit, pasir silica, dan kerikil silica denga ketebalan berbeda. Dilakukan secaragrafitasi. Setelah dari WTP dan berupa clear water , sebelum didistribusikan, air masuk ke dalamreservoir. Reservoir ini berfungsi sebagai tempat penampungan sementara air bersih sebelumdidistribusikan melalui pipapipa secara grafitasi