Anda di halaman 1dari 18

Penghitungan PPh Pasal 21 atas THR bagi Pegawai Tetap Apabila kepada pegawai tetap diberikan jasa produksi,

tantiem, gratifikasi, bonus, premi, tunjangan hari raya, dan penghasilan lain semacam itu yang sifatnya tidak tetap dan biasanya dibayarkan sekali setahun, maka PPh Pasal 21 dihitung dan dipotong dengan cara sebagai berikut : 1. dihitung PPh Pasal 21 atas penghasilan teratur yang disetahunkan ditambah dengan penghasilan tidak teratur berupa tantiem, jasa produksi, dan sebagainya. 2. dihitung PPh Pasal 21 atas penghasilan teratur yang disetahunkan tanpa tantiem, jasa produksi, dan sebagainya. 3. selisih antara PPh Pasal 21 menurut penghitungan angka 1 dan 2 adalah PPh Pasal 21 atas penghasilan tidak teratur berupa tantiem, jasa produksi, dan sebagainya.

Contoh: 1). Joko Qurnain (tidak kawin) bekerja pada PT Qolbu Jaya dengan memperoleh gaji sebesar Rp 2.000.000,00 sebulan. Dalam tahun yang bersangkutan Joko menerima THR sebesar Rp 5.000.000,00. Setiap bulannya Joko membayar iuran pensiun ke dana Pensiun yang pendiriannya telah disahkan oleh Menteri Keuangan sebesar Rp 60.000,00

Cara menghitung PPh Pasal 21 atas THR adalah : a. PPh Pasal 21 atas Gaji dan THR (penghasilan setahun): Gaji setahun (12 x Rp 2.000.000,00) THR Penghasilan bruto setahun Pengurangan : 1. Biaya Jabatan ( 5% x Rp 29.000.000,00 ) 2. Iuran pensiun setahun (12 x Rp 60.000,00 ) Penghasilan neto setahun PTKP untuk WP sendiri Penghasilan Kena Pajak PPh Pasal 21 terutang 5% x Rp 10.990.000,00 = Rp Rp Rp Rp 1.450.00,00 Rp 720.000,00 Rp Rp Rp Rp 2.170.000,00 26.830.000,00 15.840.000,00 10.990.000,00 24.000.000,00 5.000.000,00 29.000.000,00

Rp

549.500,00

b. PPh Pasal 21 atas Gaji Setahun

Gaji setahun (12x Rp 2.000.000,00) Pengurangan : 1. Biaya Jabatan (5% x Rp 24.000.000,00) 2. Iuran pensiun setahun (12 x Rp 60.000,00) Penghasilan neto setahun PTKP untuk WP sendiri Penghasilan Kena Pajak PPh Pasal 21 terutang 5% x Rp 6.240.000,00=

Rp Rp 1.200.000,00 Rp 720.000,00 Rp Rp Rp Rp

24.000.000,00

1.920.000,00 22.080.000,00 15.840.000,00 6.240.000,00

Rp

312.000,00

c. PPh Pasal 21 atas THR PPh Pasal 21 atas THR adalah : Rp 549.500,00 Rp 312.000,00 = Rp 237.500,00

2).

Karyawati Ken Prameswari (tidak kawin) bekerja pada PT Prabu Kedaton dengan memperoleh gaji sebesar Rp 2.750.000,00 sebulan. Perusahaan ikut dalam program jamsostek. Premi Jaminan Kecelakaan Kerja dan premi Jaminan Kematian dan Iuran Jaminan Hari Tua dibayar oleh pemberi kerja setiap bulan masing-masing sebesar 1,00%, 0,30% dan 3,70% dari gaji. Prameswari membayar iuran Pensiun Rp 50.000,00 dan iuran Jaminan Hari Tua sebesar 2,00% dari gaji untuk setiap bulan. Dalam tahun berjalan dia juga menerima THR sebesar Rp 4.000.000,00

Cara menghitung PPh Pasal 21 atas THR adalah sebagai berikut : a. PPh Pasal 21 atas Gaji dan Bonus (penghasilan setahun): Gaji setahun (12 x Rp 2.750.000,00) THR Premi Jaminan Kecelakaan Kerja Rp 33.000.000,00

12xRp 27.500,00 Premi Jaminan Kematian 12 x Rp 8.250,00

Rp Rp Rp

4.000.000,00 330.000,00 99.000,00

Penghasilan bruto setahun Pengurangan : 1. Biaya Jabatan 5% x Rp 37.429.000,00= 2. Iuran pensiun setahun 12 x Rp 50.000,00= 3. Iuran Jaminan Hari Tua Penghasilan neto setahun PTKP untuk WP sendiri Penghasilan Kena Pajak Dibulatkan PPh Pasal 21 terutang 5% x Rp 18.457.000,00 = b. PPh Pasal 21 atas Gaji Setahun

Rp Rp 1.871.450,00 Rp 600.000,00 Rp 12 x Rp 55.000,00= Rp 660.000,00 Rp Rp Rp Rp Rp 922.850,00

37.429.000,00

3.131.450,00 34.297.550,00 15.840.000,00 18.457.550,00 18.457.000,00

Gaji setahun (12xRp 2.750.000,00) = Premi Jaminan Kecelakaan Kerja 12 x Rp 27.500,00 = Premi Jaminan Kematian 12 x Rp 8.250,00 = Jumlah Pengurangan : 1. Biaya Jabatan 5% x Rp 33.429.000,00= 2. Iuran pensiun setahun 12 x Rp 50.000,00= 3. Iuran Jaminan Hari Tua 12 x Rp 55.000,00= Jumlah Penghasilan neto setahun = PTKP Rp 1.671.450,00 Rp 600.000,00

Rp Rp

33.000.000,00 330.000,00

Rp 99.000,00 Rp 33.429.000,00

Rp 660.000,00

Rp 2.931.450,00

Rp 30.497.550,00 Rp

untuk WP sendiri Penghasilan Kena Pajak Pembulatan Rp 732.850,00

15.840.000,00 Rp 14.657.550,00 Rp 14.657.000,00

PPh Pasal 21 terutang 5% x Rp 14.657.000,00=

c. PPh Pasal 21 atas THR PPh Pasal 21 atas Bonus adalah : Rp 922.850,00 Rp 732.850,00 = Rp 190.000,00

Contoh 1. Ibnu Zabila adalah seorang karyawan yang bekerja pada perusahaan PT.Matahari Abadi dengan memperoleh gaji sebulan sebesar Rp.5.000.000,-, membayar iuran pensiun sebesar Rp.100.000,-. Ibnu Zabila berstatus telah menikah tetapi belum mempunyai Anak. Dia juga telah mempunyai NPWP. (jika tidak memiliki NPWP Anda akan dikenakan 20% lebih besar dari tarif biasa) Cara perhitungannya sebagai berikut : a. Contoh OP yang telah memiliki NPWP.

Gaji sebulan

Rp.5.000.000,-

Pengurangan: -Biaya Jabatan: 5% x Rp.5.000.000,-Iuran Pensiun:

Rp.250.000,Rp.100.000,Rp. 350.000,-------------Rp.4.650.000,Rp.55.800.000,-

Penghasilan neto sebulan Penghasilan neto setahun 12xRp.4.650.000,PTKP setahun: -untuk WP sendiri

Rp.15.840.000,-

-tambahan WP kawin:

Rp. 1.320.000,Rp.17.160.000,---------------

Penghasilan Kena Pajak setahun PPh Pasal 21 terutang: 5% x Rp.38.640.000,PPh Pasal 21 sebulan: Rp.1.932.000,- : 12

Rp.38.640.000,-

Rp.1.932.000,-

Rp.161.000,-

b. Contoh OP yang tidak memiliki NPWP. Gaji sebulan Rp.5.000.000,-

Pengurangan: -Biaya Jabatan: 5% x Rp.5.000.000,-Iuran Pensiun:

Rp.250.000,Rp.100.000,Rp. 350.000,-------------Rp.4.650.000,Rp.55.800.000,-

Penghasilan neto sebulan Penghasilan neto setahun 12xRp.4.650.000,-

PTKP setahun: -untuk WP sendiri -tambahan WP kawin:

Rp.15.840.000,Rp. 1.320.000,- Rp.17.160.000,--------------Rp.38.640.000,-

Penghasilan Kena Pajak setahun PPh Pasal 21 terutang: 5% x 120% x Rp.38.640.000,PPh Pasal 21 sebulan: Rp.2.318.400,- : 12

Rp.2.318.400,-

Rp.193.200,-

CARA MENGHITUNG PAJAK PENGHASILAN BADAN USAHA DAN ORANG PRIBADI


1. PERTANYAAN PPh WAJIB PAJAK BADAN PT. A dalam Tahun Pajak 2008 dan 2009 untuk masin-masing tahun pajak memperoleh Penghasilan Kena Pajak dalam jumlah yang sama sebesar Rp. 750.000.000,00 Hitung berapa PPh Terutang untuk Tahun 2008dan Tahun 2009 ! JAWABAN: 1.1. TARIF PPh WP BADAN 1) s/d Th. 2008 : Berlaku Tarif Progresif sbb: PENGHASILAN KENA PAJAK s/d. Rp. 50 juta TARIF 10% > Rp. 50 jt Rp. 100 jt TARIF 15% > Rp. 100 jt TARIF 30%

2) MULAI Th. 2009: Berlaku Tarif Tunggal : 28% 1.2. PAJAK TERUTANG 1) Tahun 2008: (1) Penghasilan Kena Pajak := Rp. 750.000.000,00 (2) Penghitungan : s/d Rp. 50 jt terkena Tarif 10% = Rp. 5.000.000,00 > Rp. 50 jt Rp. 100 jt terkena Tarif 15% = Rp. 7.500.000,00 > Rp 100 jt (Rp. 750 jt Rp. 100 jt) terkena Tarif 30% X Rp. 650 jt T O T A L PAJAK (PPh) 2) Tahun 2009: (1) Penghasilan Kena Pajak . = Rp. 750.000.000,00

= Rp. 195.000.000,00 = Rp. 207.500.000,00

(2) Tarif: (Flate) / TUNGGAL 28% .= Rp. 210.000,000,00

2. PERTANYAAN PPh WAJIB PAJAK ORANG PRIBADI PENGUSAHA Sdr. A dengan Status Kawin mempunyai Anak 3 orang (K/3) dan memiliki usaha Toko untuk Tahun 2008 dan Tahun 2009 memproleh Penghasilan Bersih jumlahnya sama sebesar Rp. 600.000.000,00 Hitung berapa besarnya Pajak Terutang Tahun 2008 dan Tahun 2009 atas nama Sdr. A tersebut ! JAWABAN: 2.1 TARIF PPhWP OP PENGUSAHA DAN PEKERJA 1) Tarif Lama s/d Tahun 2008:

PENGHASILAN KENA PAJAK : s/d Rp. 25.000.000 ....... Tarif 5% > Rp. 25 jt Rp. 50 jt Tarif 10% > Rp. 50 jt Rp. 100 jt Tarif 15% > Rp. 100 jt Rp. 200 jt Tarif 25% > Rp. 200 jt dst .............Tarif 35% 2) mulaiTahun 2009 PENGHASILAN KENA PAJAK s/d Rp. 50.000.000,00 Tarif 5% > Rp. 50 jt Rp. 250 jt Tarif 15% > Rp. 250 jt Rp. 500 jt Tarif 25% > Rp. 500 jt dst ...............Tarif 30% 2.2. Penghasilan Tidak Kena Pajak (PTKP) 1) s/d Tahun 2008 PTKP

untuk Diri Wajib Pajak .Rp. 13.200.000,00 Status Wajib Pajak Kawin mendapat tambahan Rp. 1.200.000,00 Untuk Tanggungan Keluarga Maksimum 3 orang @ Rp. 1.200.000,00 2) MulaiTahun 2009

PTKP untuk Diri Wajib Pajak Rp. 15.840.000,00 Status Kawin mendapat tambahanRp. 1.320.000,00 Tanggungan KeluargaMaksimm 3 orang @ Rp. 1.320.000,00 2.3. Pajak Terutang: 1) Tahun2008: (1) Penghasilan Bersih Rp.600.000.000,00 (2) PTKP (K/3) Diri WP Rp. 13.200.000,00 Kawin .. Rp. 1.200.000,00 Tanggungan Keluarga Anak 3 Orang 3 X Rp. 1.200.000,00 Rp. 3.600.000,00 (3) Total PTKP (K/3) .. Rp. 18.000.000,00 (4) Penghasilan Kena Pajak Rp. 582.000.000,00 (5) PPh Terutang cfm Tarif 2008: s/d Rp. 25 jt X 5% =Rp. 1.250.000,00 Rp. 25 jt Rp. 50 jt (Rp. 25 jt) X 10% =Rp. 2.500.000,00 Rp. 50 jt Rp. 100 jt (Rp. 50 jt) X 15% =Rp. 7.500.000,00 Rp. 100 jt Rp 200 jt (Rp. 100 jt) X 25% =Rp. 25.000.000,00 Rp. 200 jt dst (Rp. 382 jt) X 35% = Rp.133.700.000,00 TOTAL PPh Terutang 2008 : Rp. 169.950.000,00

2)

Tahun2009:

(1) Penghasilan Bersih Rp.600.000.000,00 (2) PTKP (K/3) Diri WP Rp. 15.840.000,00 Kawin Rp. 1.320.000,00 Tanggungan Keluarga Anak 3 Orang3 X Rp. 1.320.000,00 : Rp. 3.960.000,00 (3) TOTAL PTKP (K/3 Th. 2009) Rp. 21.120.000,00 (4) (5) PenghasilanKena Pajak Rp. 578.880.000,00 PPhTerutang cm Tarif 2009: s/d Rp. 50 jt. X 5% = Rp. 2.500.000,00 Rp. 50 jt Rp. 250 jt X 15% = Rp. 30.000.000,00 Rp. 250 jt Rp. 500 jt X 25% = Rp. 62.500.000,00 Rp. 500 jt dst Rp. 78.880.000,00 X 30% = Rp. 23.664.000,00 TOTAL PPh Terutang 2009 : Rp. 118.6664.000,00

3. PERTANYAAN PPh PASAL 21 WP OP KARYAWAN / PEKERJA ATAS GAJI / UPAH BESERTA IKUTANNYA DI ATAS PTKP. Sdr. B Status Kawin dan mempunyai Anak 3 orang yang bekerja sebagai Karyawan Tetap PT. C dengan Gaji beserta Tunjangan bulan Desember Tahun 2008 maupun Bulan Januari 2009 sebesar Bruto setiap bulan Rp. 6.000.000,00 Hitung berapa PPh Pasal 21 Terutang Tahun 2008 dan Tahun 2009 per Tahun dan per bulannya atas nama Sdr. B tersebut ! JAWABAN: 1) Tahun 2008 (1) PenghasilanBruto per bulan Rp. 6.000.000,00 (2) PenghasilanBruto per Tahun 12 X Rp. 6 jt = Rp. 72.000.000,00 (3) Dikurangi Biaya Jabatan: 5%dari Penghasilan Bruto maksimum Rp. 1.296.000,00 per Tahun atau Rp. 108.000,00 per Bulan 5% XRp. 72.000.000,00 = Rp. 3.600.000,00 Maksimum Rp. 1.296.000,00 (4) DikurangiIuran Pensiun: NIHIL . (5) PenghasilanNeto Rp. 70.704.000,00 (6) Dikurangi PTKP(K/3): Diri Wajib Pajak : Rp. 13.200.000,00 Status Kawin : Rp. 1.200.000,00 TanggunganKel. Maks. 3 orang 3 X Rp. 1.200.000,00 : Rp. 3.600.000,00 TOTAL PTKP Rp. 18.000.000,00 (7) PenghasilanKena Pajak Rp. 52.704.000,00 (PPh Psal 21Terutang per Tahun cfm Tarif : s/d Rp. 25.000.000,00 X 5% = Rp.1.250.000,00 > Rp. 25 jt Rp. 50 jt X 10% = Rp.2.500.000,00 > Rp. 50 jt Rp. 100 jt X 15% Rp. 2.704.000,00 X 15% = Rp. 405.600,00 > Rp. 100 jt Rp. 200 jt X 25% : Nihil > Rp. 200 jt dst X 35% : Nihil . TOTAL PPh PASAL 21 / Thn Rp. 4.155.600,00 (9) PPh PASAL 21/ Bln. (10) Rp. 4.155.000,00 : 12 :Rp. 346.300,00

2)

Tahun 2009

(1) PenghasilanBruto per bulan Rp. 6.000.000,00 (2) PenghasilanBruto per Tahun 12 X Rp. 6 jt = Rp. 72.000.000,00 (3) DikurangiBiaya Jabatan: 5% dari Penghasilan Bruto maksimum Rp. 6.000.000,00 per Tahun atau Rp. 500.000,00 per Bulan 5% XRp. 72.000.000,00 = Rp. 3.600.000,00 MaksimumRp. 6.000.000,00 = Rp. 3.600.000,00 (4) Dikurangi Iuran Pensiun:= NIHIL . (5) PenghasilanNeto Rp. 68.400.000,00 (6) DikurangiPTKP (K/3) Diri Wajib Pajak : Rp. 15.840.000,00 Status Kawin : Rp. 1.320.000,00 TanggunganKel. Maks. 3 orang 3 X Rp. 1.320.000,00 : Rp. 3.960.000,00 TOTAL PTKP Rp. 21.120.000,00 (7) PenghasilanKena Pajak Rp. 47.280.000,00 ( PPh Psal21 Terutang per Tahun cfm Tarif : s/d Rp. 25.000.000,00 X 5% = Rp. 1.250.000,00 > Rp. 25 jt Rp. 50 jt X 10% Rp. 22.280.000,00 X 10% = Rp. 2.228.000,00 > Rp. 50 jt Rp. 100 jt X 15% > Rp. 100 jt Rp. 200 jt X 25% --> Rp. 200 jt dst X 35% . --. TOTAL PPh PASAL 21 / Thn. Rp. 3.478.000,00 Rp. 289.834,00

(9) PPh PASAL21 Terutang per Bulan. Rp. 3.478.000,00 : 12

Pajak Penghasilan Pasal 23


Pajak Penghasilan Pasal 23 merupakan Pajak Penghasilan yang dipotong atas penghasilan yang diterima atau diperoleh Wajib Pajak dalam negeri dan Bentuk Usaha Tetap yang berasal dari modal, penyerahan jasa, atau penyelenggaraan kegiatan selain yang telah dipotong Pajak Penghasilan Pasal 21, yang dibayarkan atau terutang oleh badan pemerintah atau subjek pajak dalam negeri, penyelenggara kegiatan, Bentuk Usaha Tetap atau perwakilan perusahaan luar negeri lainnya. Subjek Pajak atau penerima penghasilan yang dipotong Pajak Penghasilan Pasal 23 adalah Wajib Pajak dalam negeri dan Bentuk Usaha Tetap.

Pemotong Pajak
1. 2. 3. 4. 5. 6. badan pemerintah; subjek pajak badan dalam negeri; penyelenggara kegiatan; Bentuk Usaha Tetap; perwakilan perusahaan luar negeri lainnya. orang pribadi sebagai Wajib Pajak dalam negeri tertentu, yang ditunjuk oleh Kepala Kantor Pelayanan Pajak sebagai Pemotong Pajak Penghasilan Pasal 23, yaitu : a. akuntan, arsitek, dokter, notaris, Pejabat Pembuat Akta Tanah (PPAT) kecuali Pejabat Pembuat Akta Tanah tersebut adalah camat, pengacara, dan konsultan yang melakukan pekerjaan bebas; atau b. orang pribadi yagn menjalankan usaha yang menyelenggarakan pembukuan atas pembayaran beruapa sewa.

Tarif Dan Objek Pajak


1. Sebesar 15% dari jumlah bruto atas : a. b. c. d. dividen, sebagaimana dimaksud dalam Pasal 4 Ayat (1) huruf "g" Undang-undang PPh; bunga, sebagaimana dimaksud dalam Pasal 4 Ayat (1) huruf "f"; royalti;

2. 3.

hadiah dan penghargaan selain yang telah dipotong Pajak Penghasilan Pasal 21 Ayat (1) huruf "e" Undang-undang PPh. Hadiah dan penghargaan yang dipotong Pajak Penghasilan 21 adalah hadiah dan penghargaan dalam bentuk apa pun yang diterima atau diperoleh Wajib Pajak orang pribadi dalam negeri berkenaan dengan suatu kegiatan yang diselenggarakan, misalkan kegiatan olah raga, keagamaan, kesenian, dan kegiatan lainnya. Adapun hadiah dan penghargaan yang dipotong Pajak Penghasilan 23 adalah hadiah dan penghargaan dalam bentuk apapun yang diterima atau diperoleh Wajib Pajak badan dalam negeri berkenaan dengan suatu kegiatan yang diselenggarakan. Sebesar 15% dari jumlah bruto dan bersifat final atas bunga simpanan yang dibayarkan oleh koperasi. Sebesar 15% dari perkiraan penghasilan neto atas :

a. sewa dan penghasilan lain sehubungan dengan penggunaan harta, kecuali sewa dan
penghasilan lain sehubungan dengan persewaan tanah dan atau bangunan yang dikenakan

PPh yang bersifat final berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 29 Tahun 1996;

b. imbalan sehubungan dengan jasa teknik, jasa manajemen, jasa konsultan hukum, jasa
konsultan pajak, dan jasa lain sebagaimana dimaksud dalam Pasal 23 Ayat (1) huruf "c" Undang-undang Pajak Penghasilan, yang dilakukan oleh Wajib Pajak Dalam Negeri atau Bentuk Usaha Tetap selain jasa yang telah dipotong Pajak Penghasilan Pasal 21.

Jenis Jasa Lain Dan Perkiraan Penghasilan Neto Atas Jasa Teknik, Jasa Manajemen, Dan Jasa Lain
No. Perkiraan Penghasilan Neto 1. 2. Jenis Jasa

50% dari jumlah bruto tidak Jasa profesi, termasuk jasa konsultan hukum dan jasa konsultasi termasuk PPN pajak 40% dari jumlah bruto tidak a. Jasa teknik dan jasa manajemen termasuk PPN b. Jasa perancang/desain :

Jasa perancang interior dan jasa perancang pertamanan; Jasa perancang mesin dan jasa perancang peralatan; Jasa perancang alat-alat transportasi/kendaraan; Jasa perancang iklan/logo; Jasa perancang alat kemasan.

c. Jasa instalasi/pemasangan :

Jasa instalasi/pemasangan mesin dan jasa instalasi/pemasangan peralatan; Jasa instalasi/pemasangan listrik/telepon/air/gas/TV kabel. d. Jasa perawatan/pemeliharaan/perbaikan :

Jasa perawatan/pemeliharaan/perbaikan mesin dan jasa perawatan/pemeliharaan/perbaikan peralatan; Jasa perawatan/pemeliharaan/perbaikan alat-alat transportasi/kendaraan; Jasa perawatan/pemeliharaan/perbaikan bangunan. e. Jasa kustodian/penyimpanan/penitipan, tidak termasuk sewa gudang yang telah dikenakan PPh Final berdasarkan PP Nomor 29 Tahun 1996. f. Jasa di bidang perdagangan surat-surat berharga. g. Jasa pemanfaatan informasi di bidang teknologi, termasuk jasa internet. h. Jasa telekomunikasi yang bukan untuk umum. i. Jasa akuntansi dan pembukuan. j. Jasa pengolahan/pembuangan limbah.

k. Jasa penebangan hutan, termasuk land clearing. l. Jasa pengeboran (jasa drilling) di bidang penambangan minyak gas dan bumi (migas), kecuali yang dilakukan oleh Bentuk Usaha Tetap. m. Jasa penunjang di bidang penambangan migas. n. Jasa penambangan dan jasa penunjang di bidang penambangan selain migas. o. Jasa perantara. p. Jasa penilai. q. Jasa aktuaris. r. Jasa pengisian sulih suara (dubbing) dan/atau mixing film. s. Jasa maklon. t. Jasa rekruitmen/penyediaan tenaga kerja. u. Jasa sehubungan dengan software komputer, termasuk perawatan/pemeliharaan dan perbaikan. 26,67% dari jumlah bruto a. Jasa perencanaan konstruksi. tidak termasuk PPN b. Jasa pengawasan konstruksi 13,33% dari jumlah bruto Jasa pelaksanaan konstruksi tidak termasuk PPN 10% dari jumlah bruto tidak a. Jasa pembasmian hama termasuk PPN b. Jasa selain jasa-jasa tersebut di atas yang pembayarannya dibebankan pada Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara atau Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah.

3.

4. 5.

Perkiraan Penghasilan Neto Atas Penghasilan Sewa (Kecuali Persewaan Tanah/Bangunan) Dan Penggunaan Harta
No. 1. 2. Perkiraan Penghasilan Neto 20% dari jumlah bruto tidak termasuk PPN 40% dari jumlah bruto tidak termasuk PPN Jenis Jasa Sewa dan penghasilan lainnya sehubungan dengan pengunaan harta khusus kendaraan angkutan darat. Sewa dan penghasilan lain sehubungan dengan penggunaan harta kecuali sewa dan penghasilan lain sehubungan dengan persewaan tanah dan atau bangunan yang telah dikenakan Pajak Penghasilan yang bersifat final.

Bukan Objek Pajak


1. penghasilan yang dibayar atau terutang kepada bank;

2. 3.

sewa yang dibayarkan atau terutang sehubungan dengan sewa guna usahaa dengan hak opsi; dividen atau bagian laba yang diterimaa atau diperoleh perseroan terbatas sebagai Wajib Pajak dalam negeri, koperasi, Badan Usaha Milik Negara, atau Badan Usaha Milik Daerah, dari penyertaan modal pada badan usaha yang didirikan dan bertempat kedudukan di Indonesia, dengan syarat : a. dividen berasal dari cadangan laba yang ditahan; dan bagi Perseroan Terbatas, Badan Usaha Milik Negara, dan Badan Usaha Milik Daerah yang menerima dividen, kepemilikan saham pada badan yang memberikan dividen paling rendah 25% dari jumlah modal yang disetor dan harus mempunyai usaha aktif di luar kepemilikan saham tersebut;

b.

4. 5.

bunga obligasi yang diterima atau diperoleh perusahaan reksadana selama 5 tahun pertama sejak pendirian perusahaan atau pemberian izin usaha: bagian laba yang diterima atau diperoleh perusahaan modal ventura dari badan pasangan usaha yang didirikan dan menjalankan usaha atau kegiatan di Indonesia dengan syarat badan pasangan usaha tersebut: a. b. merupakan perusahaan kecil, menengah, atau yang menjalankan kegiatan dalam sektorsektor usaha yang ditetapkan oleh Menteri Keuangan; dan sahamnya tidak diperdagangkan di bursa efek di Indonesia;

6. 7.

Sisa Hasil Usaha koperasi yang dibayarkan oleh koperasi kepada anggotanya; bunga simpanan yang tidak melebihi batas yang ditetapkan dengan Keputusan Menteri Keuangan. Sesuai Keputusan Menteri Keuangan telah ditetapkan batas jumlah sebesar Rp. 240.000,00 setiap bulan yang dibayarkan oleh koperasi kepada anggotanya; Atas bunga simpanan yang jumlahnya di atas Rp. 240.000,00 dipotong PPh Pasal 23 sebesar 15% dari seluruh bunga yang diterima dan bersifat final.

Saat Terutang, Penyetoran, Dan Pelaporan


1. Pemotongan Pajak Penghasilan Pasal 23 terutang pada akhir bulan dilakukannya pembayaran atau pada akhir bulan terutangnya penghasilan yang bersangkutan; Yang dimaksud dengan saat terutangnya penghasilan yang bersangkutan adalah saat pembebanan sebagai biaya oleh pemotong pajak sesuai dengan metode pembukuan yang dianutnya. Pajak Penghasilan Pasal 23 harus disetor oleh Pemotong Pajak selambat-lambatnya tanggal 10 takwim berikutnya setelah bulan saat terutangnya pajak. Pemotong PPh Pasal 23 diwajibkan menyampaikan Surat Pemberitahuan Masa selambatlambatnya 20 hari setelah Masa Pajak berakhir. Pemotong PPh Pasal 23 harus memberikan tanda bukti pemotongan kepada orang pribadi atau badan yang dibebani membayar Pajak Penghasilan yang dipotong.

2. 3. 4.

Berikut ini tabel tarif pajak PPh Pasal 17 serta besarnya PTKP (Penghasilan Tidak Kena Pajak) untuk tahun pajak 2010 dan 2011
1.Wajib Pajak Orang Pribadi Dalam Negeri Lapisan Penghasilan Kena Pajak Sampai dengan Rp. 50.000.000,Diatas Rp. 50.000.000,- sampai dengan Rp. 250.000.000,Diatas Rp. 250.000.000,- sampai dengan Rp. 500.000.000,Diatas Rp. 500.000.000,Tarif Deviden Tidak memiliki NPWP (Untuk PPh Pasal 21) Tidak mempunyai NPWP untuk yang dipungut /potong(Untuk PPh Pasal 23) 2. Wajib Pajak Badan dalam negeri dan Bentuk Usaha Tetap Tahun 2009 2010 dan selanjutnya PT yang 40% sahamnya diperdagangkan di bursa efek Peredaran bruto sampai dengan Rp. 50.000.000.000 Tarif Pajak 28% 25% 5% lebih rendah dari yang seharusnya Pengurangan 50% dari yang seharusnya Tarif Pajak 5% 15% 25% 30% 10% 20% lebih tinggi dari tarif normal 100% lebih tinggi dari tarif normal

3. Penghasilan Tidak Kena Pajak No 1. 2. 3. 4. Keterangan Diri Wajib Pajak Orang Pribadi Tambahan untuk Wajib Pajak yang kawin Tambahan untuk seorang istri yang penghasilannya digabung dengan penghasilan suami. Tambahan untuk setiap anggota keturunan sedarah semenda dalam garis keturunan lurus serta anak angkat yang diatnggung sepenuhnya , maksimal 3 orang untuk setiap keluarga Setahun Rp. 15.840.000,Rp. 1.320.000,Rp. 15.840.000,Rp. 1.320.000,-

4. Tambahan tarif Lainnya Tarif Pajak Pertambahan Nilai adalah = 10 %

Dengan Peraturan Pemerintah menjadi paling rendah = 5 % Dengan Peraturan Pemerintah menjadi paling tinggi = 15 % Atas ekspor barang kena pajak = 0 %

Tarif Pajak Penjualan atas Barang Mewah adalah Paling rendah = 10 % Paling tinggi = 200 % Atas ekspor barang kena pajak = 0 %

A. UMUM Sesuai dengan Tarif Pasal 17 Undang Undang PPh, maka tarif penghitungan PPh Badan untuk tahun pajak 2010 ini adalah tarif tunggal sebesar 25% dari Penghasilan Kena Pajak.

B. FASILITAS Sesuai dengan pasal 31E UU PPh tersebut terdapat fasilitas atas besarnya tarif PPh Badan ini : Wajib Pajak badan dalam negeri dengan peredaran bruto sampai dengan Rp 50.000.000.000,00 (lima puluh miliar rupiah) mendapat fasilitas berupa pengurangan tarif sebesar 50% (lima puluh persen) dari tarif sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17 ayat (1) huruf b dan ayat (2a) yang dikenakan atas Penghasilan Kena Pajak dari bagian peredaran bruto sampai dengan Rp 4.800.000.000,00 (empat miliar delapan ratus juta rupiah).

C. CONTOH PENGHITUNGAN Contoh 1 : Peredaran bruto PT Y dalam tahun pajak 2010 sebesar Rp4.500.000.000,00 (empat miliar lima ratus juta rupiah) dengan Penghasilan Kena Pajak sebesar Rp500.000.000,00 (lima ratus juta rupiah). Penghitungan pajak yang terutang: Seluruh Penghasilan Kena Pajak yang diperoleh dari peredaran bruto tersebut dikenai tarif sebesar 50% (lima puluh persen) dari tarif Pajak Penghasilan badan yang berlaku karena jumlah peredaran bruto PT Y tidak melebihi Rp4.800.000.000,00 (empat miliar delapan ratus juta rupiah). Pajak Penghasilan yang terutang: (50% x 25%) x Rp500.000.000,00 = Rp 62.500.000,Contoh 2 : Peredaran bruto PT X dalam tahun pajak 2010 sebesar Rp30.000.000.000,00 (tiga puluh miliar rupiah) dengan Penghasilan Kena Pajak sebesar Rp3.000.000.000,00 (tiga miliar rupiah). Penghitungan Pajak Penghasilan yang terutang:

1. Jumlah Penghasilan Kena Pajak dari bagian peredaran bruto yang memperoleh fasilitas: (Rp4.800.000.000,00 : Rp30.000.000.000,00) x Rp3.000.000.000,00 = Rp480.000.000,00 2. Jumlah Penghasilan Kena Pajak dari bagian peredaran bruto yang tidak memperoleh fasilitas: Rp3.000.000.000,00 Rp480.000.000,00 = Rp2.520.000.000,00 Sehingga penghitungan PPh terutangnya adalah : (50% x 25%) x Rp480.000.000,00 25% x Rp2.520.000.000,00 Jumlah Pajak Penghasilan yang terutang Contoh 3 : Peredaran bruto PT Z dalam tahun pajak 2010 sebesar Rp60.000.000.000,00 (enam puluh milyar rupiah), dengan penghasilan kena pajak sebesar Rp 2.000.000.000,00 (dua milyar rupiah). Penghitungan pajak yang terutang: Seluruh Penghasilan Kena Pajak tersebut dikenai tarif sebesar 25% dari tarif Pajak Penghasilan badan yang berlaku karena jumlah peredaran bruto PT Z lebih dari Rp 50.000.000.000,00 (lima puluh miliar rupiah) Pajak Penghasilan yang terutang: 25% x Rp2.000.000.000,00 = Rp 500.000.000,= Rp 60.000.000,00 = Rp630.000.000,00(+) Rp 690.000.000,00