Anda di halaman 1dari 4

Bab 3. Tinjauan Pustaka3.1 Kajian Teoritis3.1.

1 Tinjauan Tentang Pariwisata A d a b a n ya k a h l i ya n g m e n d e f i n i s i k a n p a r i w i s a t a , S u d a r t a ( 2 0 0 5 : 1 0 ) menyata kan bahwa kegiatan kepariwisataan adalah kegiatan yang mengutamakan8 pelayanan dengan berorientasi pada kepuasan wisatawan, pengusaha di bidang pariwisata, pemerintah, dan masyarakat. Selanjutnya pengertian pariwisata olehMatherison and Wall yang dikutip oleh Christoper adalah tourism is temporarymovement to destination outside the normal home and workplace, the activitiesundertaken during the stay and the facilities created to chater for the needs totourist. Dari pengertian tersebut dapat dilihat bahwa kegiatan kepariwisataan terjadi sematamata merupakan kegiatan yang menempuh jarak dan waktu tertentuyang terlepas dari aktifitas keseharian seperti aktifitas kerja, berbisnis, dan yangl a i n n ya , t e t a p i a k t i f i t a s ya n g d i l a k u k a n j e l a s j e l a s d i l u a r t e r s e b u t m e l i b a t k a n berbagai pihak lainnya terutama dalam pemakaian fasilitas yang berhubungandengan pariwisata.Garner dalam Sudirta (2005:115) berusaha mendefinisikan pariwisatasecar a lebih akademis, bahwa t o u r i s m i s s t u d y o f m a n a w a y f r o m h i s u s u a l habitat, of the industry which respon to his needs and of the impact that he and t h e i n d u s t r y h a v e o n t h e h o s t s o c i a l c u l t u r a l , e c o n o m i c , a n d p h y s i c a l environment. Dilihat dari apa yang diuraikan oleh Garner, tampaknya kegiatan pariwisata sangat dekat dengan dinamisnya kehidupan manusia yang di satu sisididasari oleh keinginan untuk memenuhi kebutuhannya, tetapi disisi lain t idak terlepas dari akibat yang ditimbulkan oleh aktifitas tersebut, terutama dampaknyaterhaddap kehidupan sosbud, ekonomi, dan lingkungan fisik.M e n u r u t U U N o 1 0 T a h u n 2 0 0 9 , P a r i w i s a t a a d a l a h b e r b a g a i m a c a m kegi atan wisata dan didukung berbagai fasilitas serta layanan yang disediakanoleh masyarakat, pengusaha, Pemerintah, dan Pemerintah Daerah. Dari beberapa pengertian diatas, dapat disimpulkan bahwa pariwisataa d a l a h b e r b a g a i m a c a m f e n o m e n a ya n g d i t i m b u l k a n a k i b a t d a r i p e r p i n d a h a n orang-orang dari satu tempat yang merupakan asalnya ke tempat yang lain yang bukan tempat asalnya untuk kegiatan bersenang -senang, tidak mencari nafkah, bekerja, maupun menetap. 3.1.2 Tinjauan Tentang Wisatawan Menurut Undangu n d a n g n o 1 0 t h n 2 0 0 9 t e n t a n g k e p a r i w i s a t a a n disebutkan wisatawan adalah orang yang melakukan wisata. Sedangkan Sihite (2000:49) pengertian wisatawan dapat dibagi menjadi dua, yaitu:1. Wisatawan nusantara adalah wisatawan dalam negri atau wisatwan domestik.2. Wisatawan mancanegara adalah warga negara suatu negara yang mengadakan perjalanan wisata keluar lingkungan dari negaranya (memasuki negara lain).Menurut IUOTO (International Union of Official Travel Organization),dalam Gamal Suwantoro (2009:4) menggunakan batasan mengenai wisatawansecara umum: pengunjung (visitor) yaitu setiap orang yang datang ke suatu

negaraa t a u t e m p a t t i n g g a l l a i n d a n b i a s a n ya d e n g a n m a k s u d a p a p u n k e c u a l i u n t u k m e l a k u k a n p e k e r j a a n ya n g m e n e r i m a u p a h . J a d i a d a d u a k a t e g o r i m e n g e n a i sebutan pengunjung, yakni:1. Wisatawan (tourist) adalah pengunjung yang tinggal sementara, sekurang-kurangnya 24 jam di suatu negara. Wisatawan dengan maksud perjalananwisata dapat digolongkan menjadi : a . P e s i a r ( l e i s u r e ) , u n t u k k e p e r l u a n r e k r e a s i , l i b u r a n , k e s e h a t a n , s t u d y, kea gamaan, dan olahraga. b. Hubungan (relationship), dagang, sanak saudara, kerabat, MICE, dsb.2. Pelancong (ekscursionist) adlah pengunjung sementara yng tinggal dalamsuatu negara yng dikunjungi dalam waktu kurang dari 24 jam.Berdasarkan uraian diatas, dapat disimpulkan bahwa wisatawan adalahorang-orang yang melakukan kegiatan perjalanan dengan tujuan memperolehkesenangan, tidak untuik bekerja, menetap, dan mencari nafkah. 3.1.3 Tinjauan Tentang Hotel D i l i h a t d a r i a s a l k a t a n ya , p e r k a t a a n H o t e l b e r a s a l d a r i b a h a s a L a t i n Hospes y a n g m e m p u n ya i p e n g e r t i a n u n t u k m e n u n j u k k a n o r a n g a s i n g ya n g menginap di rumah seseorang (teman, kenalan, atau musafir yang dihormati).Kemudian dalam perkembangannya kata Hospes menjadi hotel dalam bahasaP e r a n c i s , d a n s e t e r u s n y a m e n j a d i h o t e l d e n g a n p e n g e r t i a n s e b a g a i r u m a h penginapan (Suarthana, 2006 : 11).M e n u r u t S i h i t e ( 2 0 0 0 : 5 3 ) H o t e l a d a l a h : j e n i s a k o m o d a s i y a n g menyediakan fasilitas dan pelayanan penginapan, makan dan minuman, serta jasa- jasa lainnya untuk umum yang tinggal untuk sementara waktu dan dikelola secarakomersial.S e d a n g k a n m e n u r u t k e p u t u s a n M e n t e r i P a r i w i s a t a , P o s d a n Telekomunikasi no. KM.94/HK103/MPPT87 dinyatakan bahwa Hotel adalahsuatu jenis akomodasi yang menggunakan sebagian atau seluruh bangunan untuk menyediakan jasa penginapan, makan dan minum, serta jasa lainnya bagi umum,yang dikelola secara komersial (Suarthana, 2006 : 11).Dari pengertian tersebut dapat disimpulkan bahwa hotel

adalah suatu j e n i s a k o m o d a s i ya n g m e n g g u n a k a n s e b a g i a n a t a u s e l u r u h b a n g u n a n ya n g m e n ye d i a k a n j a s a p e n g i n a p a n , p e l a ya n a n m a k a n a n d a n m i n u m a n s e r t a j a s a penunjang secara komersial.3.1.4 Tinjauan Tentang Penggolongan Kelas Hotel dan KriteriaPenggolongan Kelas Hotel Penggolongan atau jenisj e n i s h o t e l d i j e l a s k a n o l e h U n i t e d S t a t e s Lodging Industry dalam Sulastiono (2001:26) dapat dibedakan menjadi tiga, yaitu:1. lainnya, yang disediakan untuk umum dan dikelola

Residential Hotel , adalah hotel dimana wisatawan tinggal lama (menetap) dan biasanya bangunannya menyerupai apartemen , menyediakan layanan yang diperlukan oleh penghuni, tersedia pula ruang makan dan bar.2. Transit Hotel , a d a l a h h o t e l y a n g d i p e r u n t u k k a n b a g i o r a n g - o r a n g y a n g melakukan perjalanan untuk bisnis, sehingga sering disebut commercial hotel,hotel ini biasanya terletak di dalam kota atau dipusat-pusat perdagangan.3. Resort Hotel , a d a l a h h o t e l ya n g b i s a n ya m e n a m p u n g o r a n g o r a n g ya n g m e l a k u k a n p e r j a l a n a n u n t u k b e r l i b u r ( w e e k e n d ) d a n b i a s a n y a t e r l e t a k ditempat-tempat peristirahatan seperti di pegunungan dan di daerah pantai.M e n u r u t K e p u t u s a n M e n t e r i K e b u d a y a a n d a n P a r i w i s a t a N o KM.3/HK.001/MKP.02 tentang penggolongan kelas hotel, hotel di Indonesia

menurut jenisnya dapat digolongkan menjadi dua, yaitu : golongan kelas hotel b e r b i n t a n g d a n golongan hotel kelas melati. Golongan kelas hotel menurut peraturan ini dapat dibedakan menjadi lima perjenjangan kelas, y aitu : hotel bintang satu sampai dengan hotel bintang lima. Golongan kela s h o t e l d a p a t ditingkatkan dan diturunkan sesuai dengan peraturan yang ditetapkan. Setiap hotel berbintang maupun hotel melati dapat diberikan penghargaan (award) tambahansetelah memenuhi persyaratan dasar dalam kriteria penggolngan kelas hotel, yaituhotel berlian. Dengan dikeluarkannya peraturan terbaru ini, maka akan ada hotelmelati dengan kategori berlian, karena memenuhi persyaratan tambahan yangtelah ditetapkan.Adapun penghargaan tambahan tersebut meliputi aspek-aspek : (i) ramahlingkungan, (ii) sanitasi dan higiene, (iii) sumber daya manusia,(iv) penggunaan produk dalam negeri dan (v) pemberdayaan masyarakat sekitar.Kriteria penggolongan kelas hotel menurut KEPMEN No KM.03/HK 001/MKP.02 dibagi menjadi dua, yaitu: atas dasar panilaian persyaratan dasar,dan atas dasar penilaian persyaratan teknis operasional.1. Persyaratan dasar, merupakan unsur persyaratan yang harus d ipenuhi olehsetiap hotel untuk dapat beroperasi. Unsur perlindungan publik ini diatur oleh peraturan perundang-undangan yang berlaku, dan merupakan tanggung jawab pemerintah untuk menyatakan dan kelayakan teknis operasional. Unsur inimeliputi:a. Semua perijinan untuk suatu hotel, antara lain: ijin mendirikan hotel,da n usaha perhotelan. b. Kelayakan teknis instalasi atau peralatan yang digunakn hotel, antara lain: lift dan instalasi listrik.c. Sanitasi dan hygiene, pemeriksaan kualitas dan kuantitas air, pemeriksaany a n g b e r k a itan dengan pengolahan makanan (food processing) .Termasuk pemeriksaan kesehatan karyawan pengolahan makanan,sistem penyimpanan makanan/minuman.2 . P e r s ya r a t a n teknis perasional, merupakan unsur p e r s ya r a t a n ya n g a k a n membentuk kualitas produk hotel dalam upaya pencapaian

golongan kelash o t e l . U n s u r i n i t e r d i r i d a r i u n s u r ( i ) f i s i k , ( i i ) p e n g e l o l a a n dan ( i i i ) p e l a ya n a n , m a s i n g m a s i n g u n s u r a k a n m e m p u n ya i p e r s ya r a t a n m u t l a k m a u p u n t a m b a h a n . P e r s y a r a t a n m u t l a k m e r u p a k a n u n s u r y a n g h a r u s dipenuhi s e b a g a i p e r s ya r a t a n p o k o k b a g i h o t e l u n t u k m e n d a p a t k a n golongan kelas hotel bintang. Persyaratan tambahan merupakan unsur yanga p a b i l a d i p e n u h i a k a n m e m b e r i k a n n i l a i t a m b a h u n t u k m e n c a p a i s t a t u s golongan kelas lebih tinggi. 3.1.5 Tinjauan Tentang Jasa dan Pelayanan Sektor usaha yang secara fisik berupa barang-barang atau benda materiallainnya dapat dengan mudah dilihat dan dilakukan dengan tidak melihat terlalu jauh bagaimana prses barang atau benda tersebut sampai ke tangan konsumen.Sebagai contoh pada perdangan sabun mandi. Para konsumen yang setiap hari